Anda di halaman 1dari 3

Nama : M.

Rifki Adnin Wicaksono


NPM : 2012410028
Kelas : B

Tugas Aliran Air Tanah


Permodelan dengan menggunakan Groundwater Modelling System (GMS)

Model merupakan rencana, representasi, atau deskripsi yang menjelaskan suatu objek,
system, atau konsep, yang sering kali berupa penyederhanaan atau idealisasi. Bentuknya dapat
berupa model fisik (maket, bentuk prototype), model citra (gambar rancangan, citra computer),
atau rumusan matematis. Model akan dianalisa kedalam sebuah software, dimana software
menjadi alat bantu. Dalam memodelkan aliran air tanah, digunakan software Groundwater
Modelling System (GMS).
Berikut adalah langkah-langkah permodelan:
1. Membuat Konseptual Model
Digunakan untuk mengatur data konseptual model.
2. Membuat Coverages
Semua kombinasi coverages dapat digunakan.
3. Menetapkan Grid
Mendefinisikan relative grid lokasi untuk konseptual model.
4. Inisialisasi MODFLOW
Inisialisasi MODFLOW, menetapkan kondisi aliran air tanah tetap (steady state) atau
transient.
5. Mengaktifkan cells dalam coverage
6. Map
MODFLOW
Pilih konseptual model di Project Explorer, pilih map

MODFLOW

Secara umum, langkah-langkah permodelan air ada 3 bagian utama yakni akuisisi data,
pengembangan konseptual model, dan pelaksanaan permodelan secara numeric.

Kebutuhan data untuk permodelan air tanah terdiri dari kerangka hidrogeologi /
hydrogeologica framework dan data hidrologi. Kerangka hidrogeologi yang dibutuhkan
meliputi sifat fisik dari kondisi geologi meliputi topografi, litologi serta karakteristik
system akuifer seperti ketebalan, porositas, transmissivitas, konduktivitas hidraulika serta
parameter lain yang tidak berubah menurut waktu, sedangkan data hidrologi meliputi data
hidraulika air yang bersifat dinamis dan data klimatologi serta penggunaan lahan.

Konseptual model adalah gambaran sederhana dari kondisi system hidrogeologi yang
utama dan perilaku system aliran air tanah di daerah model. Konseptual model biasanya
disajikan dalam grafik yang berupa syarat melintang (cross section) atau pun blok
diagram dengan penjelasan secara deskriptif dan kuantitatif mengenai gambaran system.

Pemecahan masalah aliran air tanh dengan metode numeric atau dapat juga disebut
sebagai cara diskret diwujudkan dalam model numeric aliran air tanah. Penyelesaian ini
memerlukan diskretisasi domain solusi, yang berarti membagi-bagi daerah kasus / system
akuifer menjadi grid-grid dengan ukuran X dan Y masing-masing pada sumbu X dan Y.
Proses dikretisasi blok / block centered grid dan diskretisasi titik yang berhubungan /
mesh-centered grid. Pada dikretisasi blok semua harga parameter system yang digunakan
sebagai masukan model terletak di titik tengah blok, sedangkan pada jaringan deskretisasi
titik terletak pada titik di keempat sisi blok
Untuk menetukan kondisi awal dalam permodelan aliran air tanah, diperlukan data kondisi

awal muka air tanah. Institute for Environmental Protection Baden-Wurttemberg (LfU)
menyajikan data pengukuran muka air tanah mingguan dari tahun 1980 sampai dengan 2003 di
194 titik pengukuran. Titik pengukuran disajikan secara acak dan sebagian besar terletak pada
endapan sungai kuarter atau pada akuifer celah yang lebih dalam. Karena data yang didapat acak,
maka sebab itu dibutuhkan interpolasi yang sederhana untuk membentuk muka air tanah
tertekan, sehingga digunakan interpolasi kriging.

Hasil running permodelan air tanah dilakukan kalibrasi dalam kondisi alian air tanah tetap
(steady state) dengan menghitung rata-rata perbedaan kuadrat calculated head (hcal) dengan
observed head (hobs). Semakin kecil nilai RMS (Root Mean Square) yang didapat, maka hasil
model mendekati kenyataan di lapangan.