Anda di halaman 1dari 14

Pengertian Energi

Energi merupakan sumber daya yang digunakan oleh manusia untuk


melakukan suatu kegiatan dengan tujuan tertentu. Dengan adanya energi yang
terdapat di bumi ini manusia dapat mengolah dan memanfaatkanya untuk proses
kehidupan. Energi yang paling utama disebut energi primer yaitu energi yang masih
berupa sumber daya alam yang masish asli. Kemudian manusia dituntut untuk bisa
mengolah energi primer tersebut dengan tekn ologi yang ada sehingga energi tersebut
dapat digunakan.
Banyak sekali energi yang terdapat dibumi ini. Namun sumber daya manusia
yang terbatas menyebabkan pengolahan energi tidak dapat maksimal. Selain itu
pengetahuan manusia akan pemanfaatan energi juga masih kurang. Manusia
cenderung hanya menggunakan dari pada memproduksi energi. Oleh karena itu
pengetahuan mengenai manajemen energi sangat dibutuhkan oleh masyarakat.
Dengan adanya pemahaman mengenai manajemen energi, maka energi dapat
digunakan semaksimal mungkin dan sehemat mungkin.
B. Latar Belakang Manajemen Energi
Manajemen energi adalah suatu penerapan ilmu manajemen di bidang energi
untuk meningkatkan efektifitas pemakaian energi oleh manusia maupun oleh
perusahaan industri. Selain itu manajemen industri juga mempelajari cara penggunaan
suatu energi agar dapat seoptimal mungkin untuk mencapai tujuan dari perseorangan
maupun kegiatan dari perusahaan industri.
Manajemen energi dalam suatu industri sangat diperlukan sebagai upaya untuk
meningkatkan daya saing industri tersebut. Selain itu dengan adanya manajemen
energi di industri dapat meningkatkan keuntungan baik dari sektor financial maupun
sektor lingkungan. Dari sektor financial dengan penerapan ilmu manajemen energi
maka dengan menggunakan energi seminimal mungkin untuk memperoleh
keuntungan semaksimal mungkin. Dari sektor lingkungan dengan
penerapan manajemen energi dapat membantu memerangi global warming. Dengan
sedikit mengkonsumsi energi berarti mengurangi polusi termal dan penggunaan air
pendingin, yang intinya dapat meninngkatkan kualitas lingkungan. Sebagaimana yang
kita tahu bahwa, sumber utama pembakaran bahan bakar fosil atau kegiatan manusia
yang berkaitan dengan penggunaan energy dapat menimbulkan pemanasan global
yang mengkhawatirkan masyrakat yang ada di bumi saat ini. Tanpa adanya
manajemen energi dalam suatu perusahaan industri tidak dapat beroperasi dengan
baik, cenderung merugi dan dapat merusak lingkungan sekitar.
Dalam sistem Manajemen energi dimulai dari sistem pengolahan energi
hingga pemakaian energi tersebut. Dalam sistem pengolahan energi manusia harus
bisa mengolah suatu energi primer menjadi bentuk energi lain tanpa harus
mengorbankan energi lain, sehingga dari pengolahan tersebut dapat dihasilkan
beberapa macam bentuk energi yang berdaya guna untuk manusia maupun untuk
kepentingan industri. Dalam sistem pendistribusian energi juga harus dituntuk dengan

manajemen energi, sehingga biaya yang diperlukan sedikit/ hemat dan energi yang
didistribusikan utuh sampai ditempat tujuan. Dalam pemanfaatan/ penggunaan energi
ilmu manajemen energi dapat diterapakan supaya dalam penggunaan energi tidaka
bnerlebihan dan dapat sminimal mungkin, sehingga diperoleh keuntungan yang besar.
Selain itu upaya pengelolaan energi tersebut agar tidak mencemari/ merusak
lingkungan sekitar.
C. Prinsip Dasar Manajemen Industri
Prinsip-prinsip dasar manajemen energi adalah suatu hal yang sangat luas
jangkauannya karena dengan prinsip-prinsip dasar ini akan sangat membantu dalam cara
pendekatan terhadap problem yang akan dihadapi. Prinsip-prinsip dasar itu dapat
mempersiapkan dasar untuk pendekatan yang rasional dan penjabaran yang lebih terperinci
tentang energi yang dibutuhkan. Salah satunya adalah melihat data historis tentang
pemakaian energi. Kadang-kadang terjadi variasi musiman atau perubahan pemakaian energi
yang mendadak turun karena terjadi kerusakan mesin atau pemeliharaan mesin tetapi hal itu
tidak diketahui. Dengan melihat kembali data-data historis dapat diketahui hal-hal ynag
sebelumnya tidak jelas dan bahkan dapat memberikan saran untuk mengkombinasikan
beberapa proses operasi yang dapat menghemat pemakaian bahan bakar. Dengan energi audit
akan didapat data pemakaian energi yang terinci dari suatu proses atau mesin tertentu dan
dapat terlihat pemakaian energi yang tidak efisien. Dengan meningkatnya pemeliharaan pada
suatu perusahaan atau organisasi biasanya akan menghemat pemakaian bahan bakar.
Peralatan baru yang lebih efisien dapat menggantikan peralatan lama yang kurang efisien
yang tidak akan mengurangi kualitas produksinya bila dibandingkan dengan proses lama
yang kurang efisien. Manajemen energi berusaha untuk memanfaatkan energi, mengurangi
kehilangan dan menggunakan kembali proses yang tersisa yang telah dibuang dari suatu
proses atau peralatan. Bahan yang ekonomis maksudnya menggunakan kembali bahan-bahan
sisa, mengurangi sampah dan perencanaan bahan sisa, perencanaan produksi yang
mempertimbangkan penggunaan kembali bagian yang terbuang.
Berikut prinsip-prinsip dasar manajemen energi :
1. Perencanaan/ Planning.
Perencanaan adalah suatu kegiatan membuat tujuan dalam sistem manajemen
energi. Perencanaan diikuti dengan berbagai kegiatan sebagai upaya untuk
mewujudkan tujuan yang telah direncanakan. Dalam hal manajemen energi
perencanaan sangat penting karena merupakan hal dasar untuk pengolahan energi.
Dalam sistem manajemen energi perencanaan menyangkut barbagai bidang mulai
dari pengolahan energi primer, pemanfaatan energi, hingga pengelolaan energi
tersebut. Sehingga energi dapat digunakan secara maksimal tanpa merugikan
pihak-pihak yang bersangkutan.
2.

Pengorganisasian / Organizing.
Pengorganisasian adalah suatu kegiatan pengaturan dalam sistem manajemen
energi. Dalam upaya pengaturan energi bertujuan untuk penghematan energi,

karena dengan adanya pengaturan maka dapat diketahui energi yang dibutukan
dan energi yang tidak dibutuhkan sehingga energi tidak terbuang sia-sia.

3.

Pengarahan / Directing.
Pengarahan adalah suatu kegiatan menata/ mengelola untuk meningkatkan
efektifitas dan efisiensi energi. Dengan adanya pengarahan maka energi dapat
dikelola dengan baik sehingga energi bermanfaat dengan sempurna.

4.

Pengendalian/ controlling.
Pengendalian adalah suatu kegiatan untuk mengatur pemakaian energi yang ada.
Dengan adanya pengendalian maka suatu dapat termonitoring dalam pemakainya.
Bentuk pengendalian energi seperti pembatasan penggunaan energi tertentu,
konversi energi, dll. Sehingga energi yang ada akan selalu terjaga kelestarianya.

D. Penerapan Prinsip Dasar dalam Manajemen Enegi Listrik


Penerapan dalam manajemen energi listrik yaitu dengan melakukan audit
energi listrik. Audit energi listrik merupakan satu usaha pengamatan yang dilakukan
secara berkala atau rutin untuk memberikan informasi atau profil penggunaan energi
listrik pada proses atau alat tertentu. Menurut Craig B Smith, 1981, dalam
buku Energy Management Principle,mengartikan bahwa Audit energi adalah
pngidentifikasian penggunaan energi pada proses dan alat atau mesin tertentu dengan
fokus pada operasi yang tidak efisien.
Kegiatan audit energi listrik awal meliputi pengumpulan data energi bangunan
dengan data yang tersedia dan tidak melakukan pengukuran. Kegiatan audit energi
listrik awal yaitu merupakan dokumentasi bangunan, gambar teknik bangunan sesuai
konstruksi yang terdiri dari :

Denah tampak potongan bangunan seluruh lantai.

Denah instalasi pencahayaan bangunan seluruh lantai.

Diagram garis tunggal listrik, lengkap dengan penjelasan penggunaan


daya listrik dan besarnya penyambungan daya listrik PLN.

Selaian melakukan audit energi listrik penerapan energi listrik juga dapat
dilakukan dengan cara melakukan penghematan energi listrik. Penghematan energi
listrik dapat dilakukan di semua aspek bidang, mulai dari yang berskala kecil hingga
yang berskala besar, sehingga dengan melakukan penghematan energi listrik maka
secara otomastis akan memangkas kegiatan operasiobal dari sebuah industri.
E. Contoh Penerapan Dalam Industri
1. Peninjauan ulang sistem teknis dan perbaikan arsitektur bangunan.

Kebanyakan gedung-gedung besar menggunakan alat pendingin (AC) yang


merupakan beban listrik paling besar. Salah satu beban pendinginan yang besar
adalah sinar matahari yang langsung masuk ke dalam ruang, terutama antara jam
10 pagi sampai jam 15. Dengan memasang penghalang sinar matahari pada sisi
timur dan barat di luar gedung pada sudut jam 10 dan jam 14, akan bisa sangat
mengurangi secara drastis beban pendinginan. Dengan mengurangi alat pendingin
maka beban listrik yang dikonsumsi akan berkurang. Selain itu Perambatan panas
matahari melalui dinding dapat dikurangi dengan menambah isolator panas.
Isolator panas yang cukup baik adalah udara. Udara dingin yang keluar atau udara
panas yang masuk sama-sama memboroskan energi. Dengan melakukan
peninjauan ke lapangan, ke setiap ruang, selalu akan dapat diperoleh beberapa
lubang kebocoran udara dingin dengan udara panas yang harus segera ditutup.
2.

Perbaikan prosedur operasionil secara manual.


Beberapa prosedur operasional yang dapat dengan mudah dilaksanakan antara lain:
mewajibkan kepada para pemakai gedung untuk selalu mematikan lampu
atau AC jika sedang tidak ada orang, mematikan lampu yang dekat jendela kaca
pada siang hari, tidak menyalakan pompa pada jam 18-23 karena harga listrik
lebih mahal, selalu menutup pintu dan jendela yang memisahkan ruang berAC
dengan yang tidak, selalu memeriksa lampu jalan dan lampu taman yang sering
lupa untuk dimatikan pada siang hari. Prosedur operasional yang tampaknya
sederhana ini ternyata dalam pelaksanaannya tidaklah semudah seperti yang
dikatakan. Diperlukan petunjuk, teguran, pengawasan yang terus menerus dan
melibatkan banyak orang, sampai menjadi suatu kebiasaan atau budaya hemat
listrik.

3.

Perbaikan prosedur operasionil secara otomatis.


Cara seperti no 2 di atas masih mudah dan bisa dilaksanakan untuk gedung pendek
atau pabrik kecil, dan akan menjadi sulit dilaksanakan untuk gedung 25 lantai atau
pabrik lebih besar dari 5000m2. Untuk mengatasi kesulitan ini, telah tersedia
banyak jenis sensor dan actuator untuk berbagai keperluan. Sensor level cahaya,
sensor pintu sedang terbuka/tertutup, sensor keberadaan seseorang di dalam
ruangan, pengatur waktu otomatis, dan lain sebagainya bisa dirangkai dan
dikombinasikan untuk mencapai tujuan penghematan listrik. Konfigrasi jaringan
sensor juga bisa direncanakan dengan seksama. Bahkan sekarang juga telah
tersedia teknologi addressable sensor, actuator dan monitor. Setiap unit bisa diberi
address, dan hubungan antar unit cukup dilihat sebagai antar address. Selama
addressnya sama, dimanapun berada, selalu bisa saling berhubungan. Semua
koneksi komunikasi dilakukan secara paralel dengan cukup menggunakan 2 kabel
telepon biasa. Jika Ruang Rapat tersebut kosong dalam waktu 10 menit, maka
semua yang berhubungan dengan address yang sama akan mati semua. Petugas
jaga di ruang monitor mempunyai kuasa untuk mematikan semua yang

berhubungan dengan adress tersebut. Semua dilakukan dengan cara yang sangat
sederhana. Salah satu kelemahan sistem otomatisasi terletak pada SDM yang sering
gaptek (gagap teknologi) program komputer, baik pada sisi operator maupun
manajemen.
4.

Pemasangan alat penghemat listrik di seluruh instalasi.


Pada prinsipnya kebanyakan beban (peralatan yang memakai listrik), selalu bisa
dihemat listriknya walau sedikit. Di sini diperlukan kejelian dan keahlian untuk
menentukan memilih jenis beban dan alat yang sesuai untuk penghematan. Beban
lampu pijar, lampu neon, pemanas, unit AC, motor, dan lain-lain, semuanya
mempunyai alat penghemat yang spesifik/unik berdasarkan kinerja beban, schedul
pemakaian beban. Dalam persoalan ini, yang lebih penting adalah multiplier effect
dari penghematan yang kecil-kecil ini, yang sudah terbiasa dengan penghematan
secara parsial. Berapa tingkat penghematan total yang bisa diperoleh untuk suatu
instalasi, hanya bisa diestimasi berdasarkan statistik dari banyak program/ proyek
yang pernah dilakukan. Perusahaan yang bergerak dalam bidang penghematan
energi listrik mempunyai rahasia angka yang tidak bisa dibuka terhadap clientnya.
Perusahaan Kontraktor Penghemat Biaya Listrik melakukan audit energi yang
biasa dipakai, mencari peluang kemungkinan di mana saja bisa dilakukan
penghematan, menghitung/estimasi besar penghematan, menjamin besar
penghematan dalam persen, menghitung waktu pengembalian modal (payback
period). Dengan cara ini, tingkat penghematan yang bisa dicapai antara 5-20%.

5.

Perbaikan kwalitas daya listrik.


Untuk mengoptimalkan energi listrik diantaranya dengan meningkatkan faktor
daya atau disebut perbaikan faktor daya. Faktor daya yang buruk mengakibatkan
konsumsi daya reaktif yang sangat besar. Pada industri, penggunaan daya reaktif
ini akan dikenakan biaya jika faktor dayanya dibawah 0,85 sesuai standar yang
telah ditetapkan PT. PLN (persero).fPenggunaan beban-beban reaktif dalam suatu
sistem tenaga listrik akan mengakibatkan menurunnya faktor daya (cos Untuk
mengurangi bahkan menghilangkan biaya pemakaian kVAR tersebut dapat
dilakukan melalui perbaikan faktor daya dengan pemasangan kapasitor dengan
mengkompensasi beban-beban induktif. Kapasitor ini akan berfungsi sebagai
sumber daya reaktif sehingga beban tidak lagi menyerap daya reaktif dari PLN.

APA TUJUAN MANAJEMEN ENERGI?


Dari berbagai kegiatan manajemen energi maka dapat disimpulkan bahwa Manajemen Energi
adalah semua proses terkait pengadaan dan penggunaan atau pemakaian energi secara
bijaksana. Banyak orang beranggapan bahwa dengan menghemat pemakaian energi pasti
keuntungan total suatu perusahaan atau institusi lain menjadi naik. Anggapan spt itu tidak
benar. Anak kisah yang menarik. Seorang pimpinan berupaya menghemat energi. Oleh
sebab itu dia menginstruksikan supaya setelah jam 4 sore semua lampu dan ac dimatikan.
Apa yang terjadi. Pemakaian listrik dan baiya listrik memang turun, tetapi produktivitas
karyawan juga akhirnya turun. Akibatnya keuntungan perusahaan juga ikut turun. Oleh
sebab itu dalam hal manajemen energi harus dengan bijak.
Tujuan utama manajemen energi adalah memaksimalkan keuntungan perusahaa Untuk itu
program2 yang dapat dilakukan anata lain:
1. meningkatkan efisiensi penggunaan energi
2. meningkatkan sistem monitoring penggunaan energi
3. membudayakan komunikasi terkait penggunaan energi
4. menerapkan teknologi hemat energi dan lain-lain.

Manajemen Energi ? Apa itu manajemen energi ? Mungkin itu merupakan salah satu dari
sekian banyak pertanyaan yang akan melayang dalam otak dan pikiran kita ketika
pertama kali mendengar kata itu. Kata Manajemen berasal dari bahasa Perancis kuno
mnagement, yang memiliki arti seni melaksanakan dan mengatur. Manajemen energi
adalah kegiatan pengelolaan energi yang meliputi pemantauan, pencatatan, pengukuran,
akuntansi, penetapan target dan rekomendasi tindak lanjut.
Di tengah krisis global yang melanda bangsa, baik itu krisis ekonomi, krisis moral, maupun
krisis energi, kita sebagai suatu bangsa masih saja bersikap boros. Kita masih boros
mengkonsumsi energi listrik maupun energi bahan bakar minyak dan gas. Dan untuk itu ,
kita sebagai suatu bangsa diharapkan mampu menggunakan dan memanfaatkan energi
tersebut secara efisien. Efisiensi energi sendiri merupakan perbandingan antara masukan
(input) energi dengan keluaran (output) dari manfaat penggunaan energi tersebut.
Peningkatan efisiensi energi dapat mengurangi biaya dan meningkatkan daya saing
perusahaan.
Manajemen energi bagi sebuah perusahaan dapat mendatangkan keuntungan pada sektor
financial maupun sektor lingkungan. Dari sektor lingkungan sendiri, manajemen energi
dapat membantu memerangi global warming. Dengan sedikit mengkonsumsi energi
berarti mengurangi polusi termal dan penggunaan air pendingin, yang intinya dapat
meninngkatkan kualitas lingkungan. Sebagai mana yang kita tahu bahwa, sumber utama
(pembakaran bahan bakar fosil atau kegiatan manusia yang berkaitan dengan penggunaan
energy) pemanasan global dapat mengkhawatirrkan masyrakat yang ada di bumi saat ini.

Manfaat manajemen energi :


- Mencapai target Efisiensi Energi yang ditetapkan
- Menurunkan Spesifik Energi & Intensitas Energi
- Konsumsi Energi / Unit Produk
- Konsumsi Energi / Pendapatan Usaha
- Menjaga kesinambungan program Konservasi Energi
- Mengantisipasi Perubahan & Resiko Usaha
- Menjaga keseimbangan kepentingan Stake-Holder, Konsumen, Pemegang Saham,
Karyawan, Direksi, Pemerintah

- Melestarikan Lingkungan
Dalam Manajemen terdapat fungsi-fungsi manajemen yang terkait erat di dalamnya. Pada
umumnya ada empat (4) fungsi manajemen yang banyak dikenal masyarakat yaitu fungsi
perencanaan (planning), fungsi pengorganisasian (organizing), fungsi pengarahan
(directing) dan fungsi pengendalian (controlling). Untuk fungsi pengorganisasian terdapat
pula fungsi staffing (pembentukan staf). Para manajer dalam organisasi perusahaan bisnis
diharapkan mampu menguasai semua fungsi manajemen yang ada untuk mendapatkan
hasil manajemen yang maksimal.
Di bawah ini akan dijelaskan arti definisi atau pengertian masing-masing fungsi manajemen POLC :
1. Fungsi Perencanaan / Planning
Fungsi perencanaan adalah suatu kegiatan membuat tujuan perusahaan dan diikuti dengan
membuat berbagai rencana untuk mencapai tujuan yang telah ditentukan tersebut.
2. Fungsi Pengorganisasian / Organizing
Fungsi perngorganisasian adalah suatu kegiatan pengaturan pada sumber daya manusia dan
sumberdaya fisik lain yang dimiliki perusahaan untuk menjalankan rencana yang telah
ditetapkan serta menggapai tujuan perusahaan.
3. Fungsi Pengarahan / Directing / Leading
Fungsi pengarahan adalah suatu fungsi kepemimpinan manajer untuk meningkatkan
efektifitas dan efisiensi kerja secara maksimal serta menciptakan lingkungan kerja yang
sehat, dinamis, dan lain sebagainya.
4. Fungsi Pengendalian / Controling
Fungsi pengendalian adalah suatu aktivitas menilai kinerja berdasarkan standar yang telah
dibuat untuk kemudian dibuat perubahan atau perbaikan jika diperlukan.
Manajemen energi di tanah air selama ini lebih memprioritaskan pada bagaimana
menyediakan energi atau memperluas akses terhadap energi kepada masyarakat. Hal ini
diwujudkan antara lain melalui peningkatan eksploitasi bahan bakar fosil atau

pembangunan listrik perdesaan. Konsumsi energi sendiri bertumbuh dengan pesat,


dibandingkan dengan pertumbuhan ekonomi. Ini diakibatkan karena permintaan pasokan
energi yang semakin hari semakin meningkat.
Salah satu faktor yang menyebabkan konservasi tidak berkembang di Indonesia adalah
pandangan dari kalangan masyarakat bahwa Indonesia adalah Negara yang di anugrahi
akan kekayaan alam serta sumber daya alam yang berlimpah, sehingga menggunakan
energi secara hemat adalah bukan suatu keharusan. Kerugian karena tidak menerapkan
program konservasi energi, sebenarnya sudah di rasakan di tanah air. Salah satu
contohnya pada saat krisis BBM Nasional yang tidak sehat (subsidi BBM,
penyeludupan, pengoplosan, serta biaya politik yang ditimbulkannya). Konservasi energi
tidak selalu berarti penggunaan energi yang sesedikit mungkin, akan tetapi adalah
pengeluaran biaya untuk konsumsi energi yang serendah mungkin. Bagaimana cara untuk
memperoleh hal ini diberikan dalam petunjuk-petunjuk yang diberikan gratis kepada
berbagai sektor pemakai energi.
Berikut ini faktor yang menyebabkan penghambat penghematan energi yaitu :
- Waktu dan Uang
- Belum adanya aksi sebagai wujud komitmen dari Manajemen
- Perilaku dengan paradigma energi masih murah dan berlimpah
- Penghematan sifatnya; bukan direncanakan / sebagai siklus
- Pengambilan keputusan belum menggunakan faktor yang dominan
Rugi-rugi (losses) dalam pengusahaan listrik nasional dapat ditekan bila kesadaran
melakukan efisiensi dan konservasi energi telah berkembang di kalangan masyarakat dan
perusahaan listrik itu sendiri. Banyak industri dapat menekan biaya produksi mereka bila
perhatian mengenai bagaimana dapat menggunakan energi secara hemat dipraktekkan
dalam kegiatan industri sehari-hari.

Pengertian Manajemen Energi


Energi merupakan salah satu sumber daya yang digunakan oleh perusahaan atau organisasi
dalam memproduksi barang. Penggunaan yang efektif dan efisien, sebagai langkah
konservasi energi, dikenal sebagai manajemen energi. Manajemen Energi Terpadu (MET)
adalah suatu aktifitas manajemen energi yang berdisiplin, terorganisasi dan terstruktur
menuju penggunaan energi yang lebih efisien, tanpa mengurangi tingkat produksi,
kualitas serta ketentuan keselamatan dan pencemaran lingkungan. Prinsip yang mendasari
MET adalah efektifitas dalam biaya. Seperti halnya investasi dalam bidang lainnya,
konservasi energi hanya dilakukan bila secara komersial layak dipertanggung jawabkan.
Dengan demikian MET melibatkan evaluasi baik secara teknis maupun financial.
Pendekatan secara sistematis dan terstruktur terhadap manajemen energi sangat dibutuhkan
dalam usaha mengidentifikasikan dan merealisasikan potensi penghematan yang ada.
Manajemen Energi Terpadu memberikan manfaat pada perusahaan atau organisasi
melalui:a.

Penurunan biaya operasib.

Meminimumkan pengaruh load sheddingd.


pertumbuhan pasare.

Peningkatan keuntunganc.
Peningkatan potensi untuk kesinambungan

Pemberian dasar pertimbangan dalam usaha memodernisasikan

perusahaan atau organisasi.


Manajemen energi adalah suatu proses penerapan ilmu manajemen di bidang energi untuk
meningkatkan efektifitas pemakaian energi pada suatu perusahaan atau organisasi. Selain
itu manajemen energi juga mempelajari teknik dan cara pemakaian suatu barang agar
seoptimal mungkin untuk mencapai tujuan perusahaan dan organisasi.
Sementara itu di industri, manajemen industri telah banyak dilakukan baik oleh pemerintah,
swasta maupun konsultan. Sayangnya, rekomendasi yang disampaikan dalam laporan
ternyata banyak yang belum atau tidak dilaksanakan karena berbagai alasan. Ini berarti
ada sesuatu yang belum jelas atau salah, kemungkinan karena manajemen energi belum
dipahami oleh manager perusahaan atau dapat juga disebabkan kesalahan dalam
penyelenggaraan manajemen energi maupun dalam penyusunan rekomendasi.Kegagalan
dalam membuat rekomendasi umumnya disebabkan kurangnya data yang tersedia,
semakin lengkap data (data yang relevan) semakin akurat analisis dan rekomendasi yang
dihasilkan. Kurangnya data biasanya disebabkan oleh terbatasnya latar belakang
pengetahuan para petugas pelaksana atau fasilitas yang diaudit, lebih buruk lagi auditor
tidak menanyakan secara tepat yang harus ditanyakan atau yang ingin diperoleh karena
pengetahuan petugas pengelola fasilitas, proses atau sistem sangat terbatas. Padahal yang

penting dalam manajemen energi adalah adanya komunikasi dan kerjasama yang baik
dapat diperoleh dengan cara:a.

Meyakinkan staf atau karyawan dari suatu perusahaan

atau organisasi bahwa mereka adalah bagian dari tim dan kehadiran tim audit disini
bukanlah sebagai pemeriksa.b.

Menjelaskan bahwa perubahan operasi, sistem

mungkin direkomendasikan adalah untuk menghemat energi.c.

Meyakinkan staf atau

karyawan dari suatu perusahaan atau organisasi bahwa penghematan energi adalah
penghematan biaya yang pada gilirannya akan memberi keuntungan untuk bagi semua
komponen dalam perusahaan atau organisasi tersebut serta akan meningkatkan
keselamatan dan lingkungan kerja. Unsur Utama Manajemen EnergiTujuan manajemen
energi terpadu adalah untuk memperoleh penghematan biaya energi pada fasilitas-fasilitas
industri sehingga pemakaian energi dapat ditekan secara memadai tanpa menurunkan
jumlah dan mutu produksinya.Unsur-unsur utama dalam manajemen energi adalah :a.
Komitmen ManajemenKeterlibatan manajemen puncak sangat dibutuhkan untuk memulai
dan menjaga kelangsungan program Manajemen Energi Terpadu (MET) yang efektif.
Manajemen puncak harus menganggap bahwa biaya energi adalah sebagai salah satu
sumber daya yang dapat memberikan sumbangan berupa keuntungan dan perkembangan
perusahaan.Sebagai suatu sumber daya, biaya energi dapat dikelola agar didapatkan
keuntungan perbaikan hasil dari modernisasi perusahaan atau organisasi. Usaha-usaha
yang perlu dilakukan manajemen dalam keterlibatannya dengan MET antara lain:a.
Menentukan sasaran yang penuh tantangan tetapi realistis dalam usaha untuk mengurangi
biaya energi dalam periode tertentu.b.
perlu untuk mencapai sasaran tersebut.c.

Menetapkan kebijaksanaan yang dianggap


Menunjuk seorang Manajer Energi, sebagai

penangggung jawab masalah manajemen dan pengawasan dalam pelaksanaan MET.d.


Melibatkan sumber-sumber daya yang diperlukan untuk mencapai sasaran yang telah
ditetapkan.e.

Memantau kemajuan program MET, dalam hal anggaran, jadwal dan

penyelesaiannya.f.

Mengevaluasi secara periodic untung rugi program MET dan

kalau perlu merubah sasaran program.g.

Membandingkan Return on Investment

(ROI) investasi konversi dengan ROI rencana investasi lainnya.h.

Memberi

pengarahan dan dukungan sepenuhnya.Bagian terpenting dari keterlibatan manajemen


adalah menunjuk organisasi yang bertanggung jawab dalam implementasi program
manajemen energi. Biasanya terdiri dari dua tingkat, yakni pembentukan Komite Energi
dan menunjuk Manajer Energi.b.

Akuntansi EnergiAkuntansi energi adalah menjaga

jejak dari harga dan konsumsi energi. Dalam segala kasus, akuntansi energi memerlukan
pengukuran. Karena untuk bisa memonitor aliran energi, tidaklah menjadi masalah

seberapa besar atau kecil, diperlukan kemampuan untuk mengukur incoming atau
outgoing dari energi.Akuntansi energi sendiri merupakan suatu peralatan dasar
manajemen yang memanfaatkan konsep dan kegunaan financial cost accounting secara
paralel. Konsep yang terpenting dalam akuntansi energi adalah intensitas energi, di mana
menggambarkan pemakaian energi untuk setiap unit produksi. Dengan menghitung
intensitas energi seorang manager dapat segera mengevaluasi efisiensi prosesnya dan
memberikan rekomendasi perubahan-perubahan bilamana diperlukan.Langkah-langkah
prosedur akuntansi energi secara umum adalah sebagai berikut:a.

Membuat

rancangan baku untuk laporan yang dikeluarkan secara berkala mengenai pemakaian dana
efisiensi energi di setiap area atau proses yang menggunakan energi terbesar.b.
Menetapkan prosedur pengumpulan informasi yang diperlukan.c.

Menunjuk

penanggung jawab untuk mengumpulkan dan melaporkan data yang dibutuhkan.d.


Mengevaluasi dan menganalisa data yang didapat.e.

Mengambil tindakan untuk

mengurangi pemakaian energi dan meningkatkan efisiensi berdasarkan analia data.c.


Survei Energi AwalUnsur ini merupakan salah satu sarana manajemen untuk penaksiran
secara teknis pola penggunaan dan prosedur manajemen energi tahap awal. Hasil survei
ini mencakup rekomendasi penghematan energi melalui perbaikan tanpa biaya atau
dengan biaya rendah, dan segera dapat diimplementasikan.Waktu yang diperlukan untuk
melaksanakan survei energi awal adalah sekitar 1-3 hari untuk mengevaluasi perusahaan
atau organisasi, dan sekitar 1-2 hari untuk mempersiapkan rekomendasi yang akan
diajukan. Akan tetapi hal ini juga bergantung pada besar kecilnya perusahaan atau
organisasi yang ditinjau. Secara besar langkah-langkah survey energi awal sebagai
berikut:b.

Identifikasi konsumsi dan biaya energi di perusahaan atau organisasi

dengan menggunakan bentuk format baku.c.

Evaluasi secara obyektif kondisi

perusahaan atau organisasi dan meetode pengoperasiannya.d.

Pemahaman tentang

kebijaksanaan dan rencana perusahaan atau organisasi yang berhubungan dengan energi,
seperti perubahan proses peningkatan produksi, modernisasi dan lain-lain.e.
Rekomendasi kegiatan-kegiatan tanpa biaya atau dengan biaya rendah untuk
meningkatkan efisien energi.f.
terinci.d.

Evaluasi kebutuhan dan ruang lingkup survei energi

Implementasi Rekomendasi Penghematan EnergiDengan melalui unsur ini

maka penghematan dan peningkatan keuntungan maksimum dapat diwujudkan.


Implementasi sangat berkaitan dengan lingkaran MET. Tanpa implementasi, lingkaran
MET secara struktur tidak lengkap dan tidak berfungsi mengurangi pemakaian energi
dalam pembentukan produk yang telah ditentukan baik jumlah maupun jenisnya.Ada dua

cara pokok untuk mencapai penghematan biaya pada suatu perusahaan atau organisasi
melalui manajemen energi. Yang pertama dengan cara konservasi energi yaitu usaha
pengurangan pemakaian energi untuk menghasilkan produk yang sudah ditentukan
jumlah dan jenisnya. Yang kedua melalui diversifikasi bahan bakar, misalnya dengan
mengganti Bahan Bakar Minyak (BBM) dengan batu bara yang relatif lebih murah.
Prinsip-prinsip Umum Manajemen EnergiIdentifikasi prinsip-prinsip dasar manajemen
energi adalah suatu hal yang sangat luas jangkauannya karena dengan prinsip-prinsip
dasar ini akan sangat membantu dalam cara pendekatan terhadap problem yang akan
dihadapi. Prinsip-prinsip dasar itu dapat mempersiapkan dasar untuk pendekatan yang
rasional dan penjabaran yang lebih terperinci tentang teknologi yang dibutuhkan.Prinsip
yang pertama adalah melihat data historis tentang pemakaian energi. Kadang-kadang
terjadi variasi musiman atau perubahan pemakaian energi yang mendadak turun karena
terjadi kerusakan mesin atau pemeliharaan mesin tetapi hal itu tidak diketahui. Dengan
melihat kembali data-data historis dapat diketahui hal-hal ynag sebelumnya tidak jelas
dan bahkan dapat memberikan saran untuk mengkombinasikan beberapa proses operasi
yang dapat menghemat pemakaian bahan bakar. Dengan energi audit akan didapat data
pemakaian energi yang terinci dari suatu proses atau mesin tertentu dan dapat terlihat
pemakaian energi yang tidak efisien.Dengan meningkatnya pemeliharaan pada suatu
perusahaan atau organisasi biasanya akan menghemat pemakaian bahan bakar. Peralatan
baru yang lebih efisien dapat menggantikan peralatan lama yang kurang efisien yang
tidak akan mengurangi kualitas produksinya bila dibandingkan dengan proses lama yang
kurang efisien.Energy Containment berusaha untuk memanfaatkan energi, mengurangi
kehilangan dan menggunakan kembali proses yang tersisa yang telah dibuang dari suatu
proses atau peralatan (recovered heat). Bahan yang ekonomis maksudnya menggunakan
kembali bahan-bahan sisa, mengurangi sampah dan perencanaan bahan sisa (design for
salvage), perencanaan produksi (design product) yang mempertimbangkan penggunaan
kembali bagian yang terbuang.
Pemilihan kualitas bahan sangat penting karena bahan dengan kualitas yang baik biasanya
memerlukan biaya yang lebih banyak. Penggabungan pemakaian energi dari beberapa
proses atau peralatan dapat meningkatkan efisiensi sistem secara keseluruhan pada
kondisi tertentu. Penilaian ekonomis (economic evaluation) adalah suatu alat yang
penting di dalam energi manajemen. Peralatan baru, proses dan berbagai pilihan lainnya

harus dipelajari untuk mengetahui berapa besarnya biaya yang diperlukan dan berapa
keuntungan yang diperoleh untuk mendapatkan gambaran yang jelas.>>>Zozon-Kapas