Anda di halaman 1dari 20

LAPORAN PRAKTIKUM

TA4111 GEOFISIKA CEBAKAN MINERAL 2


MODUL F
KONVERSI PEMBACAAN ALAT DAN PENGOLAHAN DATA
ANOMALI GAYA BERAT

Oleh:
Hifdzul Fikri
12112058

PROGRAM STUDI TEKNIK PERTAMBANGAN


FAKULTAS TEKNIK PERTAMBANGAN DAN PERMINYAKAN
INSTITUT TEKNOLOGI BANDUNG
2015

1. Tujuan Praktikum
Tujuan pada praktikum kali ini adalah sebagai berikut:
Menghitung koreksi data gaya berat sehingga diperoleh nilai anomali
Bouguer,
Melakukan pengolahan data anomali sehingga diperoleh nilai anomali
residual, dan
Melakukan pemodelan 2D data anomali residual.

2. Teori Dasar
Metode gaya berat merupakan metode geofisika yang didasarkan pada
pengukuran variasi medan gravitasi bumi. Pengukuran ini dapat dilakukan
dipermukaan bumi, dikapal maupun diudara. Dalam metode ini yang dipelajari
adalah variasi medan gravitasi akibat variasi rapat massa batuan dibawah
permukaan, sehingga dalam pelaksanaanya yang diselidiki adalah perbedaan
medan gravitasi dari satu titik observasi terhadap titik observasi lainnya. Karena
perbedaan medan gravitasi ini relatif kecil maka alat yang digunakan harus
mempunyai ketelitian yang tinggi. Metode ini umumnya digunakan dalam
eksplorasi minyak untuk menemukan struktur yang merupakan jebakan minyak
(oil trap), dan dikenal sebagai metode awal saat akan melakukan eksplorasi
daerah yang berpotensi hidrokarbon. Disamping itu metode ini juga banyak
dipakai dalam eksplorasi mineral dan lain-lain. Meskipun dapat dioperasikan
dalam berbagai macam hal tetapi pada prinsipnya metode ini dipilih karena
kemampuannya dalam membedakan rapat massa suatu material terhadap
lingkungan sekitarnya. Dengan demikian struktur bawah permukaan dapat
diketahui. Pengetahuan tentang struktur bawah permukaan ini penting untuk
perencanaan langkah-langkah eksplorasi baik itu minyak maupun mineral
lainnya. Eksplorasi metode ini dilakukan dalam bentuk kisi atau lintasan
penampang.

Gravitimeter La Coste Romberg


Hal penting yang perlu diperhatikan adalah melakukan kalibrasi alat dan
menentukan titik acuan (base station) sebelum melakukan pengambilan data
gayaberat di titik-titik ukur lainnya. Mencari besarnya harga medan gravitasi
suatu base station (titik ikat) pengukuran dapat dilakukan dengan persamaan :
gbs = gref + ( gpembacaan bs + gpembacaan ref )
gbs = harga medan gravitasi base station
gref = harga medan gravitasi titik referensi
gpembacaan bs = harga pembacaan gravitasi di base station
gpembacaan ref = harga pembacaan gravitasi di titik referensi
Pemrosesan data gaya berat yang sering disebut juga dengan reduksi
data gaya berat, secara umum dapat dipisahkan menjadi dua macam, yaitu:
proses dasar dan proses lanjutan. Proses dasar mencakup seluruh proses berawal
dari nilai pembacaan alat di lapangan sampai diperoleh nilai anomali Bouguer
di setiap titik pengamatan.
Proses tersebut meliputi tahap-tahap sebagai berikut: konversi
pembacaan gravitymeter ke nilai miligal, koreksi apungan (drift correction),
koreksi pasang surut (tidal correction), koreksi lintang (latitude correction),
koreksi udara bebas (free-air correction), koreksi Bouguer (sampai pada tahap

ini diperoleh nilai anomali Bouguer Sederhana (ABS) pada topografi.), dan
koreksi medan (terrain correction). Macam-macam koreksi yang dilakukan
adalah:
a. Konversi alat
Koreksi baca alat adalah koreksi yang dilakukan apabila terjadi kesalahan
dalam pembacaaan alat gravitasi yang digunakan. Rumus umum dalam
pembacaan alat dapat ditulis sebagai berikut :
Read(mGal)=((Read ( scale) Interval) x Counter Read )+ ValuemGal

b. Koreksi pasang surut (tide correction)


Koreksi ini dilakukan untuk menghilangkan pengaruh gravitasi bendabenda di luar bumi seperti bulan dan matahari, yang berubah terhadap
lintang dan waktu. Untuk mendapatkan nilai pasang surut ini maka,
dilihatlah perbedaan nilai gravitasi stasiun dari waktu ke waktu terhadap
base. Gravitasi terkoreksi tidal dapat ditulis sebagai berikut:

dimana:

c. Koreksi apungan (drift correction)


Koreksi apungan akibat adanya perbedaan pembacaan gravitasi dari
stasiun yang sama pada waktu yang berbeda, yang disebabkan karena
adanya guncangan pegas alat gravimeter selama proses transportasi dari
suatu stasiun ke stasiun lainnya.

dimana:

Sehingga dapat dikatakan bahwa gravitasi terkoreksi drift (gst) adalah :


dimana:
gst(n) = gravitasi terkoreksi drift pada stasiun ke n
gst(n) = gravitasi terkoreksi tidal pada stasiun ke n
d. Koreksi lintang
Koreksi ini dilakukan karena bentuk bumi yang tidak sepenuhnya bulat
sempurna, tetapi pepat pada daerah ekuator dan juga karena rotasi bumi.
Hal tersebut membuat ada perbedaan nilai gravitasi karena pengaruh
lintang yang ada di bumi. Secara umum gravitasi terkoreksi lintang dapat
ditulis sebagai berikut:

e. Koreksi udara bebas (free-air correction)


Koreksi ini dilakukan untuk mengkompensasi ketinggian antara titik
pengamatan dan datum (mean sea level). Koreksi ini dapat ditulis sebagai
berikut:

dimana :

f. Koreksi bouguer
Koreksi bouger dilakukan untuk mengkompensasi pengaruh massa batuan
terdapat antara stasiun pengukuran dan mean sea level yang diabaikan
pada koreksi udara bebas. Koreksi ini dapat ditulis sebagai berikut:

g. Koreksi medan (terrain correction)


Koreksi medan mengakomodir ketidakteraturan pada topografi sekitar
titik pengukuran. Pada saat pengukuran, elevasi topografi di sekitar titik
pengukuran, biasanya dalam radius dalam dan luar, diukur elevasinya.
Sehingga koreksi ini dapat ditulis sebagai berikut:

h. Pemisahan anomali lokal (residual) dan regional

Anomali gaya berat Bouguer yang terukur di permukaan merupakan


penjumlahan (superposisi) dari berbagai macam sumber dan kedalaman
anomali di bawah permukaaan. Dari berbagai sumber tersebut, salah
satunya merupakan target event untuk dipisahkan, baik yang berada di
zona dangkal (residual) ataupun zona dalam (regional). Ada beberapa
metode pemisahan anomali residual dengan regional, seperti metode
perata-rataan bergerak (moving average), polinomial dan second vertical
derivative.

3. Prosedur Praktikum
Kegiatan pada modul F meliputi:
Merubah pembacaan alat kedalam mgal dengan tabel,
Menghitung koreksi pasang surut, koreksi apungan alat, koreksi
bouguer, koreksi udara bebas, koreksi lintang, dan koreksi topografi
untuk menentukan anomali Bouguer,
Menentukan anomali regional dan anomali residual secara grafis,
Membuat model sederhana dari penampang anomali.
Prosedur penentuan anomali bouguer pada setiap titik pengamatan gaya berat
yaitu:
Konversikan nilai bacaan alat kedalam mgal dengan bantuan tabel IX
pada modul praktikum,
Tentukan koreksi pasang surut dari tabel VII,
Tentukan koreksi apungan alat dari nilai g setelah dikoreksi terhadap
pasang surut,
Hitung nilai gaya berat dengan mengkoreksinya terhadap koreksi pasang
surut dan apungan alat,
Tentukan g dengan mengurangkan nilai gterkoreksi pada titik pengamatan
dengan nilai gterkoreksi pada base,
Tentukan gobs dengan mengacu pada nilai greferensi,
Tentukan g, koreksi gabungan, dan koreksi topografi,
Hitung anomali Bouguer.

4. Data dan Pengolahan Data


5.Berikut ini merupakan data yang ada pada percobaan kali ini:

6.

7.Berdasarkan data tersebut, kemudian dilakukan pengolahan data dengan rumus:

Konversi
o gkonversi = bacaan acuan mGal+ ((bacaan alat bacaan acuan) x faktor skala) mGal
Koreksi Pasang Surut
o gpasut = gkonversi + Koreksi Pasut
Koreksi Drift
o

drift=

g pasut N g pasutt
(t it t )
t N t t

o gcorr = gpasut - drift


Perhitungan g
o g = gcorr(i) gcorr(base)
Perhitungan gobs
o gobs = gbase(true) + g
Perhitungan g
o g = g0 (1 + k1 sin2 +k2 sin22) mGal
o

dimana, g0 = 978031,8 mGal

k1 = 0,005302341

o k2 = 0,000005921
Perhitungan Koreksi Gabungan
o Comb.Corr = 0,3086 (0,04185 ) h
Penentuan Anomali Bouguer (BA)
o

BA = gobs - g + Comb. Corr + Terr. Corr

8.Kemudian, diperoleh hasil sebagai berikut:

9.

10.

Kemudian, diperoleh grafik anomali Bouguer sebagai berikut:

11.

12.

Berdasarakan grafik diatas, dapat terlihat dari grafik bahwa anomali

regional adalah kurva berupa polinomial dengan persamaan sebagai berikut:


y=0.000146 x 2+ 0.054169 x +32.241407

13.
14.

Untuk mencari anomali sisa dapat digunakan rumus dibawah ini


15.

16.

Anomali Bouguer = Anomali Regional + Anomali Residual


Maka, diperoleh tabel dan grafik sebagai berikut:

17.

18.

19.

20.

Kemudian dilakukan pemodelan endapan 2D dengan software

GRAV2DC dengan langkah pengerjaan sebagai berikut:


Jalankan Software Grav2DC. Software dapat dijalankan di Windows 8.
Kemudian pilih system option, lalu klik begin a new model.

Pada menu model parameter, ubah unit satuannya dari km ke meter.

21.
Kemudian masukan file dengan format .dta yang berisikan data-data
anomali yang akan diinterpretasi (nama file: DataGRAV2DC.dta)
Kemudian lakukan interpretasi bentuk anomali berdasarkan grafik yang
muncul pada software Grav2DC.
22.

Hasil pengolahan data anomali lokal yang ada, yaitu:

23.
24.
ini.

Dan dilanjutkan dengan pemodelan endapan seperti gambar dibawah

25.
26.

Berdasarkan gambar diatas, maka rekapitulasi data yang ada yaitu:

27.

28.Analisis
29.

Analisis dilakukan pada dua pemodelan yang dikerjakan. Yang

pertama adalah model penampang dan yang kedua adalah model GRAV2DC.
Model Penampang

30. Dalam proses ini meliputi tahap-tahap sebagai berikut: konversi


pembacaan gravitymeter ke nilai miligal, koreksi apungan (drift
correction), koreksi pasang surut (tidal correction), koreksi lintang
(latitude correction), koreksi udara bebas (free-air correction), koreksi
Bouguer, dan koreksi medan (terrain correction). Dan dari hasil koreksi
tersebut, maka diperoleh persamaan polinomial orde 2 sebagai berikut:
31.

y=0.000146 x + 0.054169 x +32.241407

32. Dari persamaan tersebut, setelah dilakukan perhitungan nilai gaya


berat di setiap titik pengukuran, saya menganalisis bahwa profil anomali
lokal terlihat bahwa pada lintasan pengukuran berjarak 20 160 meter
terdapat nilai gaya berat tinggi, sedangkan 180 dan 240 meter
menunjukkan nilai gaya berat negatif dan naik lagi pada 260 340 meski
memiliki trend yang menurun. Melalui nilai yang ada terlihat bahwa
terdapat intrusi masif batuan beku pada 20 160 meter dan 260 340
meter, sedangkan dicurigai ada sesar pada jarak 180 dan 240 meter.
Model GRAV2DC
33.

Dari hasil interpretasi model geologi menggunakan software

Grav2DC, diperoleh berbagai macam bentuk model geologi. Terlihat dari


model geologi yang diperoleh, penyebab anomali tersebut berdiri sendiri
dan tidak ada hubungan atau kemenerusan antar model geologi. Hal ini
dikarenakan adanya rongga dengan nilai densitas di bawah 1 gr/cm 3 dan
batuan beku yang relatif masif dengan rentang 1 19 gr/cm3. Model
endapan yang diperoleh relatif dekat dengan permukaan, yaitu diantara 10
sampai 30 meter. Dan adanya kemungkinan kesalahan dalam interpretasi
geologi endapan di wilayah tersebut dikarenakan adanya nilai massa jenis
endapan yang sangat besar dan nilai tersebut sangat tidak sesuai dengan

referensi yang ada. Selain itu, diinterpretasikan adanya sesar pada nilai
anomali yang sangat kecil tersebut.
34.

Agar diperoleh hasil interpretasi yang lebih tepat dan akurat,

kita harus mengetahui dan mempelajari peta geologi regional pada daerah
tersebut yang tujuannnya untuk memudahkan dalam interpretasi
kemenerusan lapisan batuan. Selain itu juga, metode gaya berat ini baik
digunakan untuk interpretasi batuan pada daerah yang relatif dangkal dari
permukaan. Oleh karena itu, metode gaya berat biasanya dijadikan data
penunjang pada metode geomagnetik atau sebagai metode untuk
menemukan reservoir pada panas bumi sebelum menggunakan metode
geomagnetik. Sehingga metode gaya berat dan metode geomagnetik dapat
digunakan secara bersama-sama untuk menghasilkan data yang lebih
akurat.

35.Kesimpulan
Anomali Bouguer yang diperoleh pada percobaan kali ini yaitu:

36.
Nilai anomali residual yang diperoleh adalah sebagai berikut:

37.
Pemodelan 2D data anomaly residual yang dihasilkan adalah:

38.

39.Daftar Pustaka
Sulistijo, Budi, Darmawan Sumardi, M. Nur Heriawan, Yana Rahmat Riyanto.
2002. Catatan Kuliah TA 415 Geofisika Cebakan Mineral II. Bandung:
Penerbit ITB.
Telford, M.W., et al. 1976. Applied Geophysic Second Edition. Cambridge
University Press.