Anda di halaman 1dari 10

BAB I

ISI

A. Sejarah Perusahaan
Danone Group adalah pelopor dalam industri makanan dunia dan beroperasi
lebih dari 120 negara serta merupakan salah satu dari 10 besar perusahaan penghasil
makanan dan minuman terbesar di dunia. PT. Danone Indonesia merupakan salah satu
bagian dari Danone Group. Danone Group pertama kali didirikan di Perancis oleh
Antoine Riboud dan saat ini dipimpin oleh Franck Riboud yang di pusatkan di Paris,
Perancis. Misi utama Group Danone adalah membantu manusia di seluruh dunia,
tumbuh, tinggal dengan lebih baik dan mendapat lebih banyak kehidupan melalui
produk makanan yang lebih berasa, lebih bervariasi dan lebih sehat setiap hari.
Danone Group memiliki perusahaan-perusahaan yang tersebar diseluruh
dunia, dari Eropa Barat, Eropa Timur, Amerika Utara, Amerika Latin, Asia Pasifik,
Afrika dan juga Timur Tengah. Posisi Group Danone yang global dan dominan ini
ditunjang oleh adanya kerjasama yang solid di antara komponen-komponennya,
dimulai dari pasar lokal sampai pasar international. Untuk saat ini pasaran utama bagi
Group Danone adalah kawasan Asia Pasifik, khususnya negara-negara berkembang
yang memiliki jumlah penduduk yang besar seperti Indonesia, China dan India.
Di Indonesia, Danone Group telah memutuskan untuk memperluas
jaringannya dan telah berhasil bergabung dengan perusahaan air mineral Indonesia
yang terdepan yaitu AQUA (1998). Selama beberapa kurun waktu kemudian,
Danone group telah berhasil menjalankan empat perusahaan yang kompeten yaitu
AQUA, Danone Biskuit Indonesia, Danone Dairy Indonesia, dan Danone Indonesia.
Akhir tahun 2007 grup biskuit dilepas kemudian Sari Husada dan Nutricia bergabung
dengan Danone Group.
Untuk PT Danone Indonesia merupakan unit bisnis Danone yang dapat
dikatakan baru, perusahaan ini diresmikan pada tanggal 8 Juli 2007, dan berlokasi di
kawasan industri Lippo Cikarang, tepatnya di Jalan Kranji Blok F-3, Delta Silicon II,
Lippo Cikarang, Bekasi. PT. Danone Indonesia memproduksi minuman yoghurt
dengan merk dagang Activia, yang terdiri dari tiga jenis produk yaitu Spoonable,

Drinkable dan Danone Yoghurt. Activia Spoonable dikemas dalam kemasan cup yang
terdiri dari empat jenis rasa yaitu strawbbery, mangga, Tropical Fruit dan Mixed Berry
sedangkan activia Drinkable dikemas dalam kemasan botol ukuran 80 gr yang terdiri
dari dua rasa yaitu strawbbery dan jeruk dan untuk Danone Yoghurt di kemas dalam
kemasan cup tetapi tidak di beri label yang terdiri dari 2 rasa strawberry dan vanila.
Target pasar utama activia adalah untuk wanita aktif dan kaum ibu.

B. Visi dan Misi Perusahaan

Visi
AQUA telah menjadi bagian dari keluarga sehat Indonesia selama lebih dari
40 Tahun. Sebagai pelopor air minum dalam kemasan sejak didirikan tahun
1973, kini AQUA menjadi bagian yang tidak terpisahkan dari hidup sehat
masyarakat Indonesia. Dulu dan kini, AQUA tetap dan selalu menjadi yang
terbesar dan terdepan di Indonesia. Volume penjualan AQUA merupakan
volume penjualan terbesar di dunia untuk kategori air mineral.

Misi
1. Melakukan program untuk menyehatkan konsumen Indonesia dan Asia
Pasifik
2. Meningkatkan kapasitas produksi untuk memenuhi kebutuhan pasar
degan standar dunia. pemberian lisensi disertai dengan kewajiban
penerapan standar produksi dan pengendalian mutu yang prima
3. Menyiapkan sumber air minum dalam kemasan yang sehat yang
murni, bening, dan bebas bakteri dengan melakukan pengujian produk
setiap tetesnya berdasarkan standar internasional.
4. Meningkatkan kualitas management diseluruh

organiasi

Peningkatan Research & Development menuju AQUA ISO 9002

C. PRODUK
Pada tahun 2005, produk Danone terbagi menjadi tiga sektor, yaitu:
1. Produk olahan susu, seperti susu dan yoghurt (55%)

dan

Salah satu produk unggulan olahan susu dari PT. Danone adalah susu milkuat
yang memiliki berbagai macam jenis dan rasa yang tersebar dipasaran
masyarakat.
2. Minuman, seperti air mineral (27%)
Produk unggulan PT. Danone adalah air mineral kemasan yaitu AQUA yang
telah menjadi brand ternama dan pelopor bagi produk minuman mineral
kemasan lainnya
3. Biskuit dan produk sereal (18%)
Salah satu produk biskuit dan sereal unggulan PT. Danone adalah biskuat yang
merupakan produk makanan ringan yang memiliki kandungan gizi yang tinggi
dan rasa yang lezat.

D. Segmentasi, Targeting, dan Positioning


a. Segmentasi

Demografis
Segmentasi demografis yang dilakukan oleh PT. Danone ditujukan
bagi seluruh konsumen di segala usia, semua kalangan lapisan masyarakat
baik dari menengah kebawah sampai menengah ke atas. (Aqua)

Geografis
Segmentasi geografis yang dilakukan oleh PT. Danone Missisipi
ditujukan bagi semua kalangan masyarakat di seluruh daerah di Indonesia.
(Aqua)

Psikografis
Segmentasi psikografis yang dilakukan oleh PT. Danone menyatakan
bahwa produk produk mereka ditujukan bagi semua kalangan di Indonesia
yang peduli terhadap kesehatan. Jika dilihat dari segi perilaku konsumen,
konsumen produk Aqua ini cenderung memiliki loyalitas terhadap brand
produk Aqua karena telah percaya terhadap produk yang diproduksi oleh
PT. Danone ini.

b. Targeting

PT. Danone memilih pasar potensial untuk produk mereka bagi semua
kalangan, semua profesi, semua usia diseluruh daerah di Indonesia yang peduli
terhadap kesehatan.
c. Positioning
Dari segi positioning atau penempatan produk Danone di pasar, PT. Danone ini
dikenal sebagai market leader di bidang produk air mineral kemasan. Hal ini
dikarenakan bahwa PT. Danone ini merupakan pelopor pertama produk air
mineral dalam kemasan di Indonesai sejak tahun 1973 sampai sekarang.

E. Proses Manajemen Strategy


A. Menetapkan Arah dan Misi Organisasi
Visi, misi dan tujuan suatu organisasi akan menentukan arah yang akan dituju
oleh organisasi. Tanpa adanya visi, misi dan tujuan maka kinerja organisasi
akan berjalan tidak sesuai dengan apa yang diharapkan dan kurang jelas serta
mudah mudah diombang-ambing oleh situasi eksternal.
B. Memahami Lingkungan
Tujuan dari analisis lingkungan ini sendiri dimaksudkan agar dapat mengerti
dan memahami lingkungan organisasi sehingga manajemen mempunyai
kemampuan merespon berbagai isi kritis mengenai lingkungan yang
mempunyai pengerug yang cukup kuat terhadap perusahaan. Lingkungan
terdiri dari lingkungan internal dan lingkungan eksternal. Lingkungan internal
berada didalam perusahaan sedangkan lingkungan eksternal berada diluar
perusahaan.

C. Memformulasikan Strategi
Perusahaan melakukan analisis kekuatan, kelemahan, peluang dan ancaman
yang dikenal juga dengan Analisis SWOT, selanjutnya merumuskan strategi.
Strategi atau sasaran menjelaskan tujuan-tujuan yang spesifik dalam jumlah
dan waktu. Dengan demikian sasaran memudahkan untuk perencanaan,
pelaksanaan dan pengendalian. Sasaran perusahaan dapat berupa profitabilitas,
posisi

pasar,

produktivitas,

kepemimpinan

teknologi,

pengembangan

sumberdaya manusia, hubungan antar karyawan dan tanggungjawab sosial.


D. Mengimplementasikan Strategi

Didalam implementasi strategi perusahaan diharapkan menetapkan atau


merumuskan tujuan perusahaan tahunan, memikirkan dan merumuskan
kebijakan, memotivasi karyawan serta mengalokasikan sumber daya sehingga
strategi yang telah diformulasikan dapat dilaksanakan.
E. Mengevaluasi dan Mengawasi Strategi
Evaluasi dan pengawasan merupakan tahap terakhir dalam proses strategi.
Pada dasarnya evaluasi mencakup 3 hal, yaitu:
Mereview faktor internal dan eksternal yang menjadi dasar bagi
strategi yang sedang berlangsung.
Mengukur kinerja yang telah dilakukan, dan
Mengambil berbagai tindakan perbaikan.
Evaluasi strategi sangat diperlukan sebab keberhasilan perusahaan dewasa ini
tidak menjadi jaminan keberhasilan perusahaan di masa yang akan datang.

F. Analisis SWOT
A. Strength

Brand Aqua Danone sangat kuat


Aqua Danone sebagai market leader bisnis air mineral (pangsa pasar

60%)
Memasarkan produk tidak susah, karena konsumen sudah mengetahui

kualitas produk
Kemasan Aqua semakin beragam ( dari kemasan gelas, botol kecil,

sedang hingga galon )


Menggunakan manajemen sumber daya air yang canggih. Sebagai
bagian dari Grup Danone di seluruh dunia, AQUA mengikuti aturan
yang dituangkan dalam Piagam Danone untuk manajemen sumber

daya air untuk menjamin kualitas sumber-sumber mata airnya


Inovasi terbaru tutup Aqua Galon yang unik dan inovatif, dan secara
eksklusif dilengkapi segel transparan dengan hologram untuk

menjamin terjaganya produk alami dari tiap tetes Aqua


Agen penjualan Aqua yang tersebar dimana-mana, karena untuk
menjadi agen Aqua sangat mudah, hanya dengan pengambilan minimal
20 galon Aqua

B. Weakness

Kendali pasokan / stok barang berada di tangan Principal / Main

Distributor
Margin tipis
Diperlukan Modal Kerja yang cukup besar
Ketika musim hujan penjualan turun dan Arus Kas terbenam di Stok

Barang.
Air mineral Aqua masih menggunakan proses Ozonisasi, sehingga
menimbulkan stigma negatif pada masyarakat

C. Opportunity

Jenjang menuju strata Distributor (margin cukup menggiurkan) terbuka

lebar
Track record distribusi Aqua Danone bisa dipakai referensi untuk

melebarkan sayap bisnis produk Danone Food (Biskuat dll)


Mempunyai peluang untuk merambah ke agen-agen kecil yang belum

mempunyai pasar lokal


Sosialisasi ke masyarakat mengenai pentingnya mengkonsumsi air
mineral yang bersih dan higienis dimana Aqua memiliki semua kriteria

yang dibutuhkan
Pemberian bantuan Aqua untuk wilayah terpencil merupakan salah satu

promosi Aqua bahwa Aqua juga perduli terhadap sesama


Air PDAM yang sekarang sudah tidak memungkinkan untuk
dikonsumsi, maka Pemerintah menganjurkan kepada masyarakat agar

mengkonsumsi air mineral dalam kemasan


Aqua mempunyai kesempatan besar untuk bisa menembus pasar
Internasional

D. Threat

Persaingan harga dengan sesama Agen / Sub Distributor / Distributor

Aqua Danone dari wilayah lain (cross border)


Tidak dipasok produk / pencabutan lisensi keagenan Aqua Danone

apabila melanggar aturan keagenan.


Mulai muncul produk-produk air mineral baru

Sekarang ini banyak bermunculan depo-depo air minum isi ulang


dikawasan padat penduduk dimana harga yang ditawarkan jauh lebih

murah dibanding Aqua


Adanya kenaikan bahan baku untuk kemasan, seperti plastik untuk

label dan bahan untuk pembuatan gallon


Tidak stabilnya nilai tukar rupiah terhadap mata uang asing
Melemahnya daya beli konsumen
Adanya penghapusan subsidi BBM bagi industri
Biaya pengiklanan yang tidak murah

E. Strategi Bersaing
PT. Danone memiliki strategi bersaing dengan cara:
Meningkatkan inovasi produk dengan untuk menunjang potensi pasar

dengan jangkaun pemesaran dan pangsa pasar internasional


Menigkatkan konsistensi terhadap Brand dan branch Image terhadap
mayasarakat

Marketing Mix
1. Product (Brand) Strategy
Meningkatkan kualitas

produksi

dengan

produk

yang

bervariasi,inovatif dan pemberian lisensi pada tiap produksinya


Meningkatkan teknologi mesin pabrik yang menghasilkan
produk ramah lingkungan
perusahaan melakukan

pengembangan

produk

dengan

memperhatikan mulai dari awal pengisian air sampai dengan


pengemasan akhir dengan inovasi terbaru Tutup Aqua Galon
yang unik dan inovatif.
Kemasan Aqua semakin beragam ( dari kemasan gelas, botol
kecil, sedang hingga galon )
Air PDAM yang sekarang sudah tidak memungkinkan untuk
dikonsumsi,

maka

Pemerintah

menganjurkan

kepada

masyarakat agar mengkonsumsi air mineral dalam kemasan


2. Distribution Strategy
Aqua mempunyai kesempatan besar untuk bisa menembus
pasar Internasional
Mempunyai peluang untuk merambah ke agen-agen kecil yang
belum mempunyai pasar local

Jenjang menuju strata Distributor (margin cukup menggiurkan)


terbuka lebar
3. Pricing Strategy
Meminimalisasi biaya produksi
Mengurangi penumpukan stock di gudang
Memaksimalkan penggunaan bahan baku

BAB II
KESIMPULAN

Danone Group memiliki perusahaan-perusahaan yang tersebar diseluruh dunia, dari Eropa
Barat, Eropa Timur, Amerika Utara, Amerika Latin, Asia Pasifik, Afrika dan juga Timur
Tengah. PT. Danone Indonesia adalah unit bisnis dari Danone Group. Aqua, milkuat, biskuat
dan sebagainya adalah sebuah produk yang diproduksi oleh PT. Danone Indonesia sejak
tahun 2007.
Pada tahun 2005, produk Danone terbagi menjadi tiga sektor yaitu Produk olahan susu,
seperti susu dan yoghurt (55%), Minuman, seperti air mineral (27%), dan Biskuit dan produk
sereal (18%). Dengan terus berjalannya waktu PT. Danone Indonesia terus melakukan
perkembangan diberbagai bidang dengan landasan Segmentasi, Targeting, dan Positioning
yang tepat. Dan penerapan strategi bersaing market mix yang terdiri dari Product (Brand)
Strategy, Distribution Strategy, Pricing Strategy.

KRITIK DAN SARAN

Dalam penulisan makalah ini, penulis menyadari bahwa banyak terdapat kesalahan. Untuk itu
penulis mengharapkan kritik dan saran dari pembaca serta dari Dosen mata kuliah
Manajemen Strategi, selaku pembimbing, demi kesempurnaan makalah ini dikemudian hari.
Atas perhatiannya kami ucapakan terima kasih.

DAFTAR PUSTAKA
1. http://www.danone.com/en/for-you/journalists/basics/our-strategic-zones-ofdevelopment/puid/indonesia/
2. http://hendrafirmansyahrachmatsyah.blogspot.co.id/2011/01/bab-i-pendahuluan1.html
3. http://tonywiesan.mhs.narotama.ac.id/2014/05/10/pt-danone-indonesia/
4. http://www.kembar.pro/2015/07/strategi-pemasaran-dan-bauran-pemasaran.html
5. https://id.wikipedia.org/wiki/Group_Danone

Analisis pada Strategi PT. Danone Indonesia

Guna Memenuhi Tugas Mata Kuliah Manajemen Strategik yang Diampu oleh

DisusunOleh:
Ihsan Smartdyanda

(145020301111026)

Iin Mutmainnah

(145020301111023)

Maya Aulia

(145020301111021)

Nuning Elva Yunika

(145020301111074)

Fadiah Rianus

(145020301111086)

JURUSAN AKUNTANSI
FAKULTAS EKONOMI DAN BISNIS
UNIVERSITAS BRAWIJAYA
MALANG
2016