Anda di halaman 1dari 14

LAPORAN PRAKTIKUM KIMIA MEDISINAL

PENENTUAN PARAMETER LIPOFILIK HANSCH-FUJITA ()


MELALUI PERHITUNGAN KOEFISIEN PARTISI OKTANOL-AIR

OLEH :
SITI RACHMADHANI
13151038
MATRIKULASI A 2015

SEKOLAH TINGGI FARMASI BANDUNG


2016

A. Tujuan
a. Tujuan Umum
Mahasiswa mampu memahami konsep dan pengertian parameter lipofilik suatu
gugus fungsi menurut Hans-Fujita dan hubungannya dengan koefisien partisi nOktanil-Air
b. Tujuan Khusus
1. Mahasiswa mampu menghitung koefisisen partisi oktanol-air suatu senyawa
dengan bantuan software komputer
2. Mahasiswa dapat menuliskan persamaan matematika yang menyatakan
hubungan antara parameter lipofilik Hansch-Fujita () suatu gugus fungsi X
dengan koefisien partisi n-Oktanil-Air senyawa induk dan senyawa
tersubstitusi X
3. Mahasiswa dapat menghitung nilai () dari nilai log P
4. Mahasiswa dapat menilai kepolaran suatu senyawa berdasarkan data koefisien
partisi n-Oktanil-Air
B. Prinsip
Dalam praktikum ini mahasiswa menggunakan bantuan software ChemDraw Ultra 8.0
dalam mengetahui nilai Log P suatu senyawa dan Microsoft Exel untuk mengetahui
nilai log P dan menghitung nilai
C. Dasar Teori
Sistem Kelas biofarmasi membagi jenis obat berdasarkan kelarutannya dalam
air, permeabilitas intestin dan disolusi produk obat. Meskipun koefisien partisi bukan
merupakan satu satunya faktor yang dapat menggambarkan permeabilitas suatu
senyawa ke dalam membran intestinal,kulit, jaringan lain, tetapi koefisien partisi
adalah faktor kunci yang menetukan permeabilitas obat melalui penghalang lipid atau
membran biologis (Shargel,1999). Selain itu koefisien partisi adalah parameter
lipofilitas yang berguna untuk interaksi suatu obat dengan makro molekul, enzim dan
reseptor obat.
Sifat lipofilitas obat adalah sifat kelarutan obat dalam fase lemak dan fase air
(Soekardjo,1995). Kelarutan obat dalam suatu pelarut tertentu dipengaruhi oleh
struktur kimia obat tersebut. Oleh karena itu nilai koefisien partisi (log P) sering
digunakan sebagai parameter yang menghubungkan antara struktur kimia obat dan
aktivitas biologis (Siswandono, 1995). Nilai log P yang besar (positif) menunjukkan
lipofilitas yang besar, dengan demikian senyawa akan mudah menembus membran
biologis dan sebaliknya jika nilai log P kecil (negatif) maka lipofilitasnya kecil.
Hal hal yang harus diperhatikan dalam penentuan koefisien partisi adalah :

1.

Senyawa, pelarut non polar dan dapar yang digunakan harus mempunyai
kemurnian yang tinggi.

2.

Metode penetapan kadar senyawa harus mempunyai ketelitian yang tinggi, pada
umumnya adalah dengan metode spektrofotometri UV.

3.

Pelarut polar, non polar dan dapar yang digunakan harus sudah saling
dijenuhkan. Penjenuhan dilakukan dengan menggojok kedua pelarut yang tidak
saling bercampur dan didiamkan semalam, kemudian dipisahkan.

4.

Senyawa dilarutkan dalam pelarut yang lebih mudah melarutkan.

5.

Senyawa digojok dengan tangan, dalam botol gojok selama 5-15 menit.
Pemisahan pelarut polar dan non polar dilakukan dengan cara disentrifuge pada
2000 rpm selama 1 jam, atau didiamkan selama semalam.

6.

Batas pengukuran log P antara -3 dan +3, diluar batas tersebut kemungkinan
terjadinya kesalahan pengukuran cukup besar.
Perhitungan nilai log P secara perhitungan teoritis dapat dilakukan dengan

metode penjumlahan tetapan dari Hansch-Fujita.


Metode Hansch-Fujita
Metode penjumlahan tetapan Hansch-Fujita dilakukan dengan cara memecah
struktur senyawa tersebut menjadi gugusnya dan menjumlahkan tetapan
masing-masing gugus tersebut (Hansch,1971).
Hansch dan Fujita (1964) memperkenalkan suatu tetapan parameter lipofilik
dari suatu subtituen berdasarkan koefisien partisi dalam sistem pelarut
1-oktanol/air, yang didapatkan melalui persamaan sebagai berikut :
x : tetapan dukungan gugus X trrhadap sifat kelarutan senyawa

x = log Px- log Ph

induk dalam sistem pelarut 1-oktanol/air.


Px : koefisien partisi sistem 1-oktanol/air senyawa induk yang
tersubtitusi gugus X.

koefisien
partisi
sistem
1-oktanol/air
senyawa
induk.
Nilai logaritma koefisien partisi (log Ph
P) :suatu
obat
selain
dapat
ditentukan
secara
percobaan, juga dapat ditentukan secara hitungan teoritis. Namun dengan adanya software
komputer perhitugan dapat dilakukan dengan cepat, yaitu dengan menggunakan software
ChemDraw Ultra 8.0 dan untuk mengetahui nilai menggunakan software Microsoft Exel.

D. Cara Kerja
a. Mengetahui nilai log P menggunakan ChemDraw Ultra 8.0

1. Buka aplikasi ChemDraw Ultra 8.0 , gambar struktur utama senyawa dengan cara klik
structure > convert name to structure

2. Ketik nama senyawa pada kotak dialog > klik OK

3. Akan tergambar struktur senyawa di lembar kerja

4. Setelah struktur tergambar, tampilkan nilai log P dengan cara klik View > Show
Chemical Properties Window

5. Akan muncul kotak dialog, centang bagian log P > paste

6. Nilai log P akan tampil di lembar kerja

7. Dilakukan hal yang sama hingga semua struktur diketahui disertai nilai log P masingmasing senyawa yang ingin diketahui lipofilitasnya

b. Mengetahui nilai menggunakan Microsoft Exel


1. Buka Aplikasi Microsoft Exel, buat judul tabel dan tabel. Kemudian ketik nama
senyawa dan masukkan data log Px dan log Ph

2. Dimasukkan rumus pengurangan log Px log Ph pada kolom bagian pertama

3. Setelah itu tekan enter dan data nilai akan muncul .

E. Pembahasan

Proses awal penentu obat dalam mencapai target adalah penetrasi atau absorpsi.
Secara umum, faktor utama yang mempengaruhi absorpsi obat adalah sifat fisika
kimia, yakni koefisien partisi. Koefisien partisi (P) : menggambarkan rasio
pendistribusian obat ke dalam sistem dua fase (lemak dan air). Kecepatan absorpsi
obat sangat dipengaruhi oleh koefisien partisinya. Hal ini disebabkan sebagian besar
membran biologi tersusun oleh lipid, seperti membran sel pembungkus lambung,
mukosa usus halus dan membran jaringan syaraf. Dengan demikian obat-obat yang
mudah larut dalam lipida akan dengan mudah melaluinya. Sebaliknya obat-obat sukar
larut dalam lipida akan sukar diabsorpsi. Obat supaya mudah larut dalam lipid harus
bersifat non polar atau lipofilik. Obat-obat yang mudah larut dalam lipida tersebut
dengan sendirinya memiliki koefisien partisi yang besar, sebaliknya obat-obat yang
sukar larut dalam lipida akan memiliki koefisien partisi lipida air kecil.
Lipofilisitas bisa dilihat dari koefisien partisi dan ikatan hidrogen Lipofilisitas
obat dapat didefinisikan sebagai kadar keseimbangan numerik kadar obat dalam fase
polar dibagi kadar obat dalam fase non polar. Koefisien partisi tiap zat adalah tetap
sesuai dengan sifat alamiah zat itu sendiri. Adapun parameter lipofilisitas yang sering
digunakan dalam hubungan kuantitatif struktur dan aktivitas biologi antara lain adalah
logaritma koefisien partisi, tetapan pi () Hansch-Fujita.
x : tetapan dukungan gugus X trrhadap sifat kelarutan senyawa

x = log Px- log Ph

induk dalam sistem pelarut 1-oktanol/air.


Px : koefisien partisi sistem 1-oktanol/air senyawa induk yang
tersubtitusi gugus X.
Ph : koefisien partisi sistem 1-oktanol/air senyawa induk.

Karena banyaknya factor-faktor koreksi pada penentuan nilai log P secara


perhitungan, maka yang paling ideal adalah langsung menentukkan log P secara
percobaan. Nilai log P secara perhitungan pada umumnya digunakan untuk studi
hubungan kuantitatif struktur-aktivitas dari suatu turunan senyawa. Tetapan HanschFujita lebih baik di gunakan bila perubahan struktur senyawa induk hanya terjadi pada
satu gugus.
Ada dua macam koefisien partisi, yakni koefisien partisi sejati dan koefisien
partisi semu. Koefisien partisi sejati (true Partition coeefficient) harus memenuhi

beberapa persyaratan kondisi, antara lain: (1) Antara kedua pelarut benar-benar tidak
bercampur satu sama lain; (2) Bahan obatnya tidak mengalami asosiasi atau disosiasi;
(3) Kadar obatnya relatif kecil; dan (4) kelarutan solut dalam masing-masing pelarut
kecil. Koefisien partisi semu (Apparent Partition Coefficient) merupakan suatu hasil
apabila persyaratan koefisien partisi sejati tidak terpenuhi. Dalam biofarmasetika dan
pada berbagai tujuan yang lain umumnya memiliki kondisi nonideal dan tidak disertai
koreksinya, sehingga hasilnya adalah koefisien partisi semu. Biasanya sebagai fase
lipoid adalah oktanol, kloroform, sikloheksan, isopropil, miristat, dan lain-lain. Fase
air yang biasa digunakan adalah larutan dapar. Percobaan ini merupakan keadaan
koefisien partisi semu.
Pelarut Oktanol lebih biasa digunakan untuk fase lipid. Alasannya adalah karena
Oktanol memiliki sifat yang mendekati sifat atau karakter dari biomembran yaitu
sukar larut dalam air, mempunyai gugus donor dan akseptor ikatan hidrogen, tidak
akan terjadi desolvatasi, tekanan uapnya sangat rendah, dan toksisitasnya yang
rendah. Selain itu, Oktanol juga bersifat transparan serta cut off UV-nya rendah.
Pada praktikum ini, tidak melakukan percobaan atau perhitungan manual
melainkan menggunakan menggunakan bantuan software ChemDraw Ultra 8.0 dalam
mengetahui nilai Log P suatu senyawa dan Microsoft Exel untuk mengetahui nilai log
P dan menghitung nilai .
Dari hasil praktikum diketahui pada benzene dan turunannya aniline memiliki
sifat paling hidrofil dibandingkan senyawa lain yang diamati ini terlihat dari nilai
nya yang kecil yaitu -1,13 . Sedangkan Isopropil benzene memiliki sifat lipofilitasnya
yang tinggi dengan nilai 1,24 . Ini berarti, isopropil benzene mudah larut dalam
lemak/lipid dan diabsorbsi dibandingkan dengan aniline. Hal tersebut juga terlihat
pada senyawa Butanol (n-butanol;0) dan turunannya Isobutanol (-0,02), 2-butanol
(-0,1), t-butanol (-0,37) dimana senyawa t-butanol lebih hidrofil dari 2-butanol dan
isobutanol yang berarti isobutanol bersifat paling lipofil.Pada senyawa Naftol dan
turunannya, -naftol (-0,39) lebih hidrofil dari -naftol (-0,16).
Jika ditinjau dari struktur senyawanya, pada praktikum ini ada beberapa
faktor yang juga mempengaruhi lipofilitas senyawa diantaranya adalah :
1. Ikatan Hidrogen

Ikatan hidrogen adalah suatu ikatan antara atom H yang mempunyai


muatan positif parsial dengan atom lain yang bersifat elektronegatif dan
mempunyai sepasang elektron bebas dengan oktet lengkap seperti O, N, F.
Atom yang bermuatan positif parsial dapat berinteraksi dengan atom
negatif parsial dari molekul atau atom lain yang berbeda ikatan kovalennya
dalam satu molekul. Semakin banyak ikatan hidrogennya maka senyawa
tersebut cendrung bersifat polar atau hidrofob.
2. Interaksi Ion-Dipol dan dipol-Dipol
Adanya perbedaan keelektronegatifan atom C dengan atom yang lain
seperti O dan N, akan membentuk distribusi elektron tidak simetrik atau
dipol, yang mampu membentuk ikatan dengan ion atau dipol lain, baik
yang mempunyai daerah kerapatan elektron tinggi maupun yang rendah.
Semakin besar kelektronegatifan atom dalam suatu molekul, menyebabkan
molekul tersebut semakin polar.
3. Bentuk molekul senyawa
Molekul senyawa yang memiliki bentuk molekul tidak simetris bersifat
polar karena ada pasangan elektron bebas.

F. Hasil Praktikum
a. Gambar struktur dan nilai log P senyawa menggunakan software
ChemDraw Ultra 8.0

b. Perhitungan nilai dengan Microsoft Exel

N
o
1
2
3
4
5
6
7
8
9
1
0

N
o
1
2
3
4

Benzene dan turunannya


Log
Log
Nama senyawa
Px
Ph
benzene
2,03
2,03
toluene
2,52
2,03
anilin
0,9
2,03
fenol
1,64
2,03
chloro benzene
2,59
2,03
bromo benzene
2,86
2,03
nitro benzene
1,83
2,03
benzaldehid
1,78
2,03
asam benzoat
1,86
2,03
isopropil benzene

3,27

2,03

Butanol dan turunannya


Log
Log
Nama senyawa
Px
Ph
n-butanol
0,97
0,97
2-butanol
0,87
0,97
isobutanol
0,95
0,97
t- butanol
0,6
0,97

Naftol dan turunannya


N
Log
Log
o
Nama senyawa
Px
Ph
1 naftalen
3,03
3,03
2 -naftol
2,64
3,03
3 -naftol
2,87
3,03

G. Kesimpulan

0
0,49
-1,13
-0,39
0,56
0,83
-0,2
-0,25
-0,17
1,24

0
-0,1
-0,02
-0,37

0
-0,39
-0,16

1. Nilai dari tetapan Hansch-Fujita dapat menjadi parameter dalam hubungan


kuantitatif struktur dan aktivitas biologi suatu senyawa.
2. Software ChemDraw Ultra 8.0 dapat digunakan dalam mengetahui nilai Log P
suatu senyawa dan Microsoft Exel untuk mengetahui nilai .
3. Karena nilai log P yang besar (positif) menunjukkan lipofilitas yang besar, yang
berarti senyawa akan mudah menembus membran biologis dan sebaliknya jika
nilai log P kecil (negatif) maka lipofilitasnya kecil. Berdasarkan nilai dari
tetapan Hansch-Fujita diketahui urutan lipofilitas suatu senyawa, sebagai berikut :
a. Benzene dan turunannya
Senyawa
Aniline
Fenol
Benzaldehid
Nitrobenzene
Asam Benzoat
Benzene
Toluene
Chloro benzene
Bromo benzene
Isopropil benzene

Nilai
-1,13
-0,39
-0,25
-0,2
-0,17
0
0,49
0,56
0,83
1,24

Hidrofil

Lipofil

b. Butanol dan turunannya


Senyawa
t-butanol
2-butanol
isobutanol
n-butanol

Nilai
-0,37
-0,1
-0,02
0

Hidrofil

Lipofil

c. Naftol dan turunannya


Senyawa
Nilai
Hidrofil
-naftol
-0,39
-naftol
-0,16
naftalen
0
Lipofil
H. Daftar Pustaka
Hansch C.1971. Quantitative Structure Activity Relationship in Drug Action in:
Ariens J ed Drug Design, Volume1,270-309,New York : Academic Press.
Shargel L., and Yu, A.B.C. 1999. Applied Biopharmaceutics and Pharmacokinetics,
4th ed, 99-128, Norwalk,: Appleton-Century-Crofts.
Siswandono, Soekardjo B. 1995. Kimia Medisinal, 111-120, Surabaya : Airlangga
University Press.
Soekardjo Bambang. 1995. Penentuan kadar Senyawa Aktif pada Sediaan Obat Atas
Dasar Hubungan Struktur dengan Aktivitas Biologi, Jurnal Ilmiah Widya
Mandala, ed no.003, 77-80.

Anda mungkin juga menyukai