Anda di halaman 1dari 13

ANALISIS KUALITATIF KADAR ASAM SIANIDA (HCN)

PADA MELINJO DAN PETAI CINA


Annisa Mardhatillah
1112096000024
Jurusan Kimia, Fakultas Sains dan Teknologi,
UIN Syarif Hidayatullah Jakarta
Jl. Ir. H. Juanda No.95 Ciputat 15412 Indonesia
annisamardhatillah@gmail.com
ABSTRAK
Telah dilakukan penelitian terhadap beberapa tanaman yang akan diuji
kadar asam sianida (HCN) yang terdapat pada tanaman tersebut. Penelitian ini
bertujuan untuk menganalisis kandungan asam sianida (HCN) pada tanaman
melinjo dan petai cina. Asam sianida dikenal sebagai zat beracun terhadap tubuh
manusia. Bila dicerna, HCN sangat cepat terserap oleh alat pencernaan masuk
ke dalam saluran darah sehingga akan menghambat peredaran darah.
Subjek penelitian adalah melinjo (biji dan kulitnya) serta biji petai cina
dengan berbagai perlakuan yang telah dimaserasikan dengan aquadest selama 1
jam. Objek penelitian adalah kandungan asam sianida (HCN) pada melinjo dan
petai cina dengan uji kualitatif menggunakan kertas pikrat. Hasil positif
menunjukkan perubahan warna kertas saring pikrat yang kuning menjadi merah
atau oren.
Hasil penelitian memperlihatkan bahwa terdapat kadar sianida pada
tanaman melinjo maupun petai cina yang masih mentah, namun pada melinjo
maupun petai cina yang sudah direbus atau disangray, tidak terdapat kadar
sianida karena sampel telah diberi berbagai perlakuan seperti direbus dan
disangray. Perlakuan tersebut yang menyebabkan hilangnya kadar sianida yang
ada pada sampel.
Kata kunci : melinjo, petai cina, asam sianida, dan kertas saring pikrat.

PENDAHULUAN
Tanaman Melinjo
Melinjo banyak manfaatnya, hampir seluruh bagian tanaman dapat
dimanfaatkan. Daun muda (disebut dengan so) dan tangkil dapat digunakan
sebagai bahan sayuran yang cukup popular di kalangan masyarakat. Bahkan kulit
biji yang tua itu setelah diberi bumbu kemudian digoreng menjadi makanan
ringan yang cukup lezat. Semua bahan makanan yang berasal dari tanaman
melinjo mempunyai kandungan gizi yang cukup tinggi, selain karbohidrat juga
mengandung lemak, protein, mineral dan vitamin vitamin. (Sunanto, 1992).
Daun muda, perbungaan, tangkil, dan buah tua melinjo dimasak sebagai
sayur (terutama sayur asem). Bijinya merupakan bagian yang terpenting; buahnya
tidak lain dari biji yang terbungkus oleh kulit dalam yang kaku (kulit biji) dan
kulit luar yang tipis dan dapat dimakan. Biji melinjo umumnya direbus atau
dijadikan emping dan digoreng. Suatu macam serat yang berkualitas tinggi
dihasilkan dari kulit batang bagian dalam; kulit ini dimanfaatkan sebagai tali
panah yang terkenal di pulau Sumba, juga untuk tali pancing atau jaring, berkat
ketahanannya terhadap air laut. Kayu melinjo tak ada manfaatnya yang khusus,
mungkin alasannya ialah karena kambium sekundernya membentuk struktur
batang yang tidak normal.
Daun muda, perbungaan, tangkil, dan buah tua melinjo dimasak sebagai sayur
(terutama sayur asem). Bijinya merupakan bagian yang terpenting; buahnya tidak
lain dari biji yang terbungkus oleh kulit dalam yang kaku (kulit biji) dan kulit luar
yang tipis dan dapat dimakan. Biji melinjo umumnya direbus atau dijadikan
emping dan digoreng. Suatu macam serat yang berkualitas tinggi dihasilkan dari
kulit batang bagian dalam; kulit ini dimanfaatkan sebagai tali panah yang terkenal
di pulau Sumba, juga untuk tali pancing atau jaring, berkat ketahanannya terhadap
air laut. Melinjo (Gnetum gnemon) mengandung asam sianida dan asam
siklopropenoid yang beracun. Sejauh ini belum pernah dilaporkan tentang
keracunan melinjo secara akut maupun kronis.

Gambar 1. Tanaman Melinjo (Gnetum gnemon).


Dalam dunia tumbuh tumbuhan, dikenal adanya suatu divisi yang
dinamakan Spermatophyta (tumbuhan berbiji). Divisi ini dibagi dalam dua
subdivisi:

Gymnospermae

(tumbuhan

berbiji

telanjang/terbuka)

dan

Angiospermae (tumbuhan berbiji tertutup). Seperti telah dijelaskan di atas, ke


dalam kelompok Gymnospermae itulah melinjo digolongkan. Sementara itu
Angiospermae masih dibagi lagi menjadi dua kelas, yaitu Monocotyledonae
(tumbuhan biji berkeping satu) dan Dicotyledone (tumbuhan biji berkeping dua).
Jenis ini dikatakan sebagai bentuk peralihan antara Gymnospermae dan
Angiospermae. Secara garis besar, klasifikasi tanaman melinjo dalam dunia
tumbuh tumbuhan adalah sebagai berikut:
Divisi : Spermatophyta
Subdivisi : Gymnospermae
Kelas : Gnetinae
Ordo : Gnetales
Famili : Gnetaceae
Genus : Gnetum
Spesies : Gnetum gnemon (melinjo)
Tanaman Petai Cina
Menurut Thomas (1992), petai cina (Leucaena leucocephala Lamk. de
Wit) memiliki bermacam-macam nama lokal, seperti biji petai cina (Indonesia),
kemlandingan dan lamtoro (Jawa), palanding dan peuteuy selong (Sunda), serta
kelandingan (Madura). Petai cina (Leucaena leucocephala Lamk. de Wit) adalah
tumbuhan yang memiliki batang pohon keras dan berukuran tidak besar (Gambar

3). Daunnya majemuk terurai dalam tangkai berbilah ganda. Bunganya berjambul
warna putih dan buahnya mirip dengan buah petai (Parkia speciosa) tetapi
ukurannya jauh lebih kecil dan berpenampang lebih tipis. Buah petai cina
termasuk buah polong, berisi biji-biji kecil yang jumlahnya cukup banyak.

Gambar 2. Pohon dan Buah Petai Cina.


Tinggi pohon biji petai cina (Leucaena leucocephala Lamk. de Wit)
mencapai 2-10 m. Pohon lamtoro banyak tumbuh di pinggir jalan maupun pinggir
sungai. Tanaman ini dapat tumbuh di dataran rendah maupun tinggi. Tanaman ini
berkembangbiak dengan biji (Soeryoko, 2011). Menurut Tjitrosoepomo (1989),
kedudukan taksonomi dari tanaman petai cina atau lamtoro gung adalah sebagai
berikut:
Kingdom : Plantae
Divisi : Spermatophyta
Subdivisi : Angiospermae
Class : Dicotyledoneae
Subclass : Dialypetalae
Ordo : Rosales
Famili : Leguminosae
Subfamili : Mimosoideae
Genus : Leucaena
Spesies : Leucaena Leucophala Lamk. de Wit
Biji petai cina memiliki zat anti-gizi yaitu tanin. Menurut Robinson
(1995), tanin merupakan kandungan tumbuhan yang bersifat fenol dan
mempunyai rasa sepat. Tanin terdiri dari dua golongan besar, yaitu tanin yang
dapat terhidrolisis dan tanin hasil kondensasi. Keduanya mempunyai afinitas
tinggi dengan protein, karbohidrat, dan mineral. Tanin diketahui dapat
menimbulkan implikasi karena tanin dapat bergabung dengan protein dan

membentuk ikatan kompleks. Kompleks yang dibentuk tidak dapat diserap


dinding usus, akibatnya protein dari makanan tidak dapat dimanfaatkan oleh
tubuh. Selain itu, kadar tanin yang tinggi dianggap mempunyai pengaruh yang
merugikan terhadap nilai gizi tumbuhan makanan ternak. Sebagian besar biji
tumbuhan mengandung protein yang bekerja terhadap mamalia seperti insulin.
Insulin adalah hormon yang diproduksi oleh sel beta di pulau-pulau Langerhans
dalam pankreas. Insulin bertugas sebagai kunci yang membuka pintu sel agar
glukosa darah dapat ke dalam sel untuk dirombak menghasilkan energi sehingga
kadar glukosa dalam darah turun (Tandra dalam Manolong, 2010).
Asam Sianida ( HCN )
Asam sianida disebut juga Hidrogen sianida (HCN), biasanya terdapat
dalam bentuk gas atau larutan dan terdapat pula dalam bentuk garam-garam alkali
seperti potasium sianida. Sifat-sifat HCN murni mempunyai sifat tidak berwarna,
mudah menguap pada suhu kamar dan mempunyai bau khas. HCN mempunyai
berat molekul yang ringan, sukar terionisasi, mudah berdifusi dan lekas diserap
melalui paru-paru, saluran cerna dan kulit (Dep Kes RI, 1987).
HCN dikenal sebagai racun yang mematikan. HCN akan menyerang
langsung dan menghambat sistem antar ruang sel, yaitu menghambat sistem
cytochroom oxidase dalam sel-sel, hal ini menyebabkan zat pembakaran (oksigen)
tidak dapat beredar ke setiap jaringan sel-sel dalam tubuh. Dengan sistem
keracunan ini maka menimbulkan tekanan dari alat-alat pernafasan yang
menyebabkan kegagalan pernafasan, menghentikan pernafasan dan jika tidak
tertolong akan menyebabkan kematian. Bila dicerna, HCN sangat cepat terserap
oleh alat pencernaan masuk ke dalam saluran darah. Tergantung jumlahnya HCN
dapat menyebabkan sakit hingga kematian (dosis yang mematikan 0,5 - 3,5 mg
HCN/kg berat badan ) (Winarno, F.G. 2004 ).
Cara Mengurangi Kadar HCN
Ada beberapa cara yang dapat dilakukan untuk mengurangi kandungan
HCN yang terdapat dalam singkong, yaitu dengan cara perendaman, pencucian,
perebusan, pengukusan, penggorengan atau pengolahan lain. Dengan adanya

pengolahan dimungkinkan dapat mengurangi kadar HCN sehingga bila singkong


dikonsumsi tidak akan membahayakan bagi tubuh (Sumartono, 1987). Pengolahan
secara tradisional dapat mengurangi/ bahkan menghilangkan kandungan racun.
Pada singkong, kulitnya dikupas sebelum diolah, direndam sebelum dimasak dan
difermentasi selama beberapa hari. Dengan perlakuan tersebut linamarin banyak
yang rusak dan hidrogen sianidanya ikut terbuang keluar sehingga tinggal sekitar
10- 40 mg/kg. (Winarno F.G, 2004). Asam biru (HCN) dapat larut di dalam air
maka untuk menghilangkan asam biru tersebut cara yang paling mudah adalah
merendamnya di dalam air pada waktu tertentu (Kuncoro, 1993).
Analisis Kadar HCN
Ada 2 macam analisa yang dapat digunakan dalam pengujian Asam
sianida, yaitu analisa kualitatif dan kuantitatif.
1. Analisa Kualitatif
Analisa kualitatif yang dipergunakan dalam pengujian sianida, prinsip
pengujiannya yakni HCN larut dalam air, dalam suasana panas dan asam
HCN akan menguap, lalu uap HCN akan bereaksi dengan asam pikrat
membentuk warna merah.
2. Analisa kuantitatif
Analisa kuantitatif dapat dilakukan dengan dua metode, yaitu metode
spektrofotometri dan titrimetri.

METODE PENELITIAN
Waktu dan Tempat Penelitian
Penelitian ini dilakukan pada bulan April 2014 di Pusat Laboratorium
Terpadu Jurusan Kimia Fakultas Sains dan Teknologi Universitas Islam Negeri
Syarif Hidayatullah Jakarta.
Alat dan Bahan
Alat yang digunakan pada penelitian ini adalah labu erlenmeyer, kertas
saring, gelas ukur, pipet tetes, labu ukur, batang pengaduk, mortar, alu, cawan
petri, timbangan analitik, dan pisau. Sedangkan bahan yang digunakan pada

penelitian ini adalah melinjo, petai cina, larutan asam pikrat, larutan asam tartrat
5%, larutan Na2CO3 10%, dan aquadest.
Prosedur Kerja
Pembuatan Kertas Pikrat
Disiapkan kertas saring berukuran + 1 x 7 cm beberapa helai sesuai
dengan yang dibutuhkan. Kemudian dicelupkan kertas saring tersebut dalam
larutan asam pikrat jenuh, lalu dikeringkan di udara.
Analisis Kualitatif Asam Sianida pada Melinjo
Bagian melinjo yang akan digunakan pada percobaan ini adalah biji dan
kulitnya. Pada percobaan ini, dilakukan 2 perlakuan pada biji melinjo dan kulit
melinjo yaitu dengan direbus selama + 15 menit dan yang mentah. Selain itu,
digunakan juga melinjo yang sudah diolah pada sayur asem. Masing-masing
sampel ditumbuk menggunakan mortar dan alu, kemudian ditimbang sebanyak 10
gram. Lalu dimaserasikan dalam 20 ml aquadest pada erlenmeyer selama + 1 jam.
Setelah 1 jam, ditambahkan dengan larutan asam tartrat 5%. Kertas pikrat yang
telah kering, dibahasi dengan larutan Na2CO3 dan digantungkan pada leher
erlenmeyer di atas, dan erlenmeyer ditutup sehingga kertas pikrat tidak kontak
dengan cairan dan erlenmeyer. Selanjutnya, dipanaskan di atas penangas air
selama + 15 menit sampai kertas pikrat yang berwarna kuning berubah menjadi
warna merah/oren, berarti melinjo tersebut terdapat HCN.

Gambar 3. Sampel Melinjo dengan Berbagai Perlakuan (Atas: Kulit Melinjo,


Bawah: Biji Melinjo)

Analisis Kualitatif Asam Sianida pada Petai Cina


Pada percobaan ini, dilakukan 3 perlakuan pada petai cina yaitu dengan
direbus selama + 15 menit, disangray selama + 15 menit, dan yang mentah.
Masing-masing sampel ditumbuk menggunakan mortar dan alu, kemudian
ditimbang sebanyak 10 gram. Lalu dimaserasikan dalam 20 ml aquadest pada
erlenmeyer selama + 1 jam. Setelah 1 jam, ditambahkan dengan larutan asam
tartrat 5%. Kertas pikrat yang telah kering, dibahasi dengan larutan Na 2CO3 dan
digantungkan pada leher erlenmeyer di atas, dan erlenmeyer ditutup sehingga
kertas pikrat tidak kontak dengan cairan dengan erlenmeyer. Selanjutnya,
dipanaskan di atas penangas air selama + 15 menit sampai kertas pikrat yang
berwarna kuning berubah menjadi warna merah/oren, berarti melinjo tersebut
terdapat HCN.

Gambar 4. Sampel Petai Cina dengan Berbagai Perlakuan


HASIL DAN PEMBAHASAN
Pada penelitian ini dilakukan analisis kandungan asam sianida (HCN)
pada tanaman melinjo dan petai cina. Terdapat beberapa variabel perlakuan untuk
sampel melinjo maupun petai cina. Pada sampel melinjo, bagian yang akan
digunakan yaitu biji dan kulitnya. Dan terdapat 5 variabel perlakuan yaitu: biji
melinjo mentah, biji melinjo yang telah direbus, kulit melinjo mentah, kulit
melinjo yang telah direbus, dn biji melinjo yang sudah diolah menjadi makanan
sayur asem.
Penelitian ini diawali dengan menumbuk atau menghaluskan sampel
terlebih dahulu yang bertujuan mempercepat proses pencarian zat aktif selama
proses maserasi atau memperluas permukaan sampel supaya zat sianida yang

terkandung di dalamnya dapat keluar. Sebanyak 10 gram pada masing-masing


sampel yang telah dihaluskan dimaserasikan ke dalam aquades pada labu
erlenmeyer. Proses maserasi sampel ini bertujuan untuk melakukan penyarian zat
aktif yang terdapat pada sampel. Dimana cairan penyari (pelarut) yang digunakan
adalah aquadest. Cairan penyari akan masuk ke dalam sel melewati dinding sel.
Isi sel akan larut karena adanya perbedaan konsentrasi antara larutan di dalam sel
dengan di luar sel. Larutan yang konsentrasinya tinggi akan terdesak keluar dan
diganti oleh cairan penyari dengan konsentrasi rendah (proses difusi). Peristiwa
tersebut berulang sampai terjadi keseimbangan konsentrasi antara larutan di luar
sel dan di dalam sel dimana zat glukosida yang mengandung HCN ini akan larut
dalam cairan penyari. Reaksi yang terjadi pada proses maserasi yaitu :
CN- + H2O

HCN + OH-

Pada saat proses maserasi, ditambahkan pula asam tartrat 5% ke dalam


erlenmeyer tersebut. Hal ini bertujuan untuk menghasilkan uap HCN. Uap HCN
yang dihasilkan disebabkan oleh hidrogen dari asam tartrat (H2.C4H4O6) yang
bereaksi dengan ion CN- yang terlarut dalam air sehingga dihasilkan uap HCN.
Reaksi yang berlangsung adalah sebagai berikut:
2CN- + 2H+

2 HCN

Setelah dilakukan proses maserasi selama 1 jam, dipanaskan sampel


selama + 15 menit dengan kertas saring pikrat yang telah digantungkan pada leher
erlenmeyer sehingga kertas tidak kontak langsung dengan cairan di dalam
erlenmeyer. Kertas saring yang dicelupkan ke dalam asam pikrat dan Na2CO3 ini
bertujuan supaya uap HCN terperangkap di dalam asam tersebut sehingga uap
HCN yang dihasilkan dapat mengubah kertas saring yang semula berwarna
kuning menjadi merah.
Tabel 1. Hasil Uji Kualitatif Kadar Sianida pada Melinjo
Sampel

Hasil

(+perlakuan) Pengamatan
Biji
melinjo
+ (positif)
mentah
Biji melinjo +

(negatif)

direbus
Kulit melinjo

+ (positif)

mentah
Kulit melinjo

(negatif)

+ direbus
Melinjo pada

(negatif)

sayur asem

Hasil yang diperoleh yaitu, pada biji melinjo mentah dan kulit melinjo
mentah positif mengandung asam sianida yang hanya sedikit kadarnya. Hal ini
dapat dilihat pada gambar 5 dan 6, perubahan warna kertas pikrat kuning menjadi
merah hanya sedikit terjadi di bagian bawahnya saja yang disebabkan karena
Melinjo (Gnetum gnemon) mengandung asam sianida dan asam siklopropenoid
yang beracun. Sedangkan pada biji melinjo dan kulit melinjo yang telah direbus
maupun yang telah diolah menjadi sayur asem, tidak mengandung sianida (dapat
dilihat pada gambar 5, 6, dan 7) karena proses perebusan dengan waktu yang lama
dapat mengakibatkan hilangnya sianida pada sampel.

Gambar 5. Hasil Perubahan Kertas Pikrat pada Sampel Biji Melinjo Mentah
(kanan) dan Biji Melinjo Rebus (kiri).

Gambar 6. Hasil Perubahan Kertas Pikrat pada Sampel Kulit Melinjo Mentah
(kanan) dan Kulit Melinjo Rebus (kiri).

Gambar 7. Hasil Perubahan Kertas Pikrat pada Sampel Olahan Melinjo (Sayur
Asem).
Pada sampel petai cina diperoleh hasil yang dapat dilihat pada tabel 2,
yaitu hasil positif terdapat pada petai cina mentah karena kertas saring pikrat yang
semula berwarna kuning berubah menjadi merah ketika dipanaskan. Hal ini
menunjukkan bahwa petai cina mentah mengandung sianida yang walaupun
kadarnya hanya sedikit. Perubahan warna merah yang terjadi hanya pada ujung
bagian bawah kertas pikrat, namun pada sampel petai cina rebus dan sangray,
perubahan warna merah terjadi di ujung bagian atasnya atau pada bagian tutupnya
(gambar 8). Hal ini tidak dapat dikatakan bahwa sampel petai cina rebus dan
sangray tersebut mengandung sianida, karena perubahan warna yang terjadi
disebabkan oleh uap yang menempel pada tutup erlenmeyer sehingga mengenai
kertas pikrat tersebut.
Tabel 2. Hasil Uji Kualitatif Kadar Sianida pada Petai Cina
Sampel

Hasil

(+perlakuan) Pengamatan
Petai
cina
+ (positif)
mentah
Petai cina +

(negatif)

direbus
Petai cina +

(negatif)

disangray
Selain sianida, petai cina mengandung tanin yang merupakan kandungan
tumbuhan yang bersifat fenol dan mempunyai rasa sepat. Tanin terdiri dari dua

golongan besar, yaitu tanin yang dapat terhidrolisis dan tanin hasil kondensasi.
Tanin diketahui dapat menimbulkan implikasi karena tanin dapat bergabung
dengan protein dan membentuk ikatan kompleks. Kompleks yang dibentuk tidak
dapat diserap dinding usus, akibatnya protein dari makanan tidak dapat
dimanfaatkan oleh tubuh.

Gambar 8. Hasil Perubahan Kertas Pikrat pada Sampel Petai Cina Mentah
(kanan), Petai Cina Rebus (tengah), dan Petai Cina Sangray (kiri).

KESIMPULAN
Berdasarkan hasil penelitian dapat disimpulkan bahwa petai cina mentah
mengandung sianida sedikit lebih banyak dibandingkan dengan melinjo mentah.
Selain itu, pada sampel mentah terdapat kadar sianida dibandingkan dengan
sampel yang telah direbus atau disangray, karena dengan adanya perlakuan seperti
direbus dan disangray menyebabkan hilangnya kadar sianida pada melinjo
maupun petai cina.
DAFTAR PUSTAKA
Bintang,

S.

2011.

Nutrisi

dan

Manfaat

Petai

Cina.

http://www.solusikesehatan.info/solusi-kesehatan/rahasia-nutrisi-dan-manfaatpetai.html. (Diakses pada 2 Mei 2014)


Cook, B. G. 2007. Pohon dan Buah Leucaena Leucophala Lamk. de Wit.
http://www.pasturepicker.com.au/Html/Leucaena.htm. (Diakses pada 2 Mei 2014)
http://e-journal.uajy.ac.id/377/3/2BL01043.pdf
http://repository.usu.ac.id/bitstream/123456789/25161/4/Chapter%20II.pdf