Anda di halaman 1dari 21

LEMBAR PENGESAHAN

Nama lengkap

: SRI ISNA WARDATI

NIM

: P07120213076

Judul

: Asuhan Keperawatan Jiwa Pada Ny. S dengan diagnosa


Gangguan Alam Perasaan Kecemasan di Loktabat Utara
Banjarbaru

Mengetahui
Pembimbing Akademik

Pembimbing Klinik

Hj. Zainab, S.SiT, M.Kes

Eka Ari Pratini,AMK

NIP.19760322 200212 2 001

NIP. 19820608 200604 2 021

Pembimbing Akademik

Agus Rachmadi, A.Kep, S.Pd, M.si.Med


NIP. 19680810 199003 1 004

ASUHAN KEPERAWATAN PADA NY. D DENGAN GANGGUAN ALAM


PERASAAN : KECEMASAN

DI WILAYAH KERJA PUSKESMAS BANJARBARU UTARA

Tanggal Pengkajian : 27 April 2016


PENGKAJIAN
A. IDENTITAS
1. Identitas klien
Nama
Umur
Jenis Kelamin
Suku/Bangsa
Agama
Pendidikan terakhir
Pekerjaan
Status perkawinan
Informan
Alamat

: Ny. S
: 49 Tahun
: Perempuan
: Jawa/Indonesia
: Islam
: S1
: Ibu Rumah Tangga
: Menikah
: Ny. S
: Jl. Sawi RT 38 RW 07, Banjarbaru Utara

B. RIWAYAT PENYAKIT
Klien merupakan seorang ibu rumah tangga. Klien mengatakan gula darah klien
tinggi. Klien mengatakan merasa cemas dengan keadaannya
MK
: Gangguan alam perasaan : kecemasan
C. FAKTOR PRESIPITASI
1. Faktor sosial budaya
Klien tidak mempunyai hambatan dengan sosial budayanya
2. Faktor biokimia
Adanya rasa khawatir karena penyakitnya sekarang sudah dialaminya sejak
beberapa bulan yang lalu, klien merasa gula darah klien tinggi.
3. Faktor psikologis

Adanya masalah yang tidak hilang-hilang. Dimana klien merasa cemas dengan
masalahnya.
D. FAKTOR PREDISPOSISI
1. Faktor perkembangan
Klien mengatakan tidak pernah menderita penyakit yang sama seperti ini
2.

sebelumnya
Faktor komunikasi dalam keluarga
Komunikasi antar anggota keluarga baik, saat mempunyai masalah, klien sering

3.

menceritakannya kepada anggota keluarganya yang lain terutama suaminya.


Faktor psikologis
Klien termasuk tipe orang yang terbuka, dan tidak merasa dirinya tidak berharga.

4.

Faktor genetik
Dalam keluarga tidak ada yang menderita penyakit yang sama dengan klien.

E. PEMERIKSAAN FISIK (Rabu, 27 April 2016)


1. Tanda-tanda vital
TD : 160/100 mmHg
N
: 88 x/menit
R
: 20 x/menit
T
: 36,9 oC
GDS : 131
Asam Urat : 5,5
2. Ukuran
BB
: 65 Kg
TB
: 163 cm
3. Keluhan fisik
Klien mengatakan kepala pusing dan sakit kepala.
MK : Gangguan rasa nyaman

F.

PSIKOSOSIAL
1. Genogram

Ket :

2
6

: Laki-laki

: Menikah

: Perempuan

: Tinggal Serumah

: Meninggal

: Anak Kandung

: Klien

Penjelasan : Klien mengatakan tinggal bertiga bersama suami dan anak laki-lakinya
yang berusia 12 dan 17 tahun. Sedangkan orang tua dan saudara-saudaranya tinggal di
jawa.
MK

: tidak ada

2. Konsep Diri
a. Gambaran diri
Saat di wawancara, apakah ada bagian tubuh yang tidak disukai, klien
mengatakan senang dengan keadaan tubuhnya dari rambut sampai ujung kaki.
Klien juga mengatakan tidak mempunyai bagian tubuh yang tidak disukai.

b. Identitas diri
Klien seorang ibu rumah tangga. Biasanya klien menghabiskan waktu
luangnya dengan membersihkan rumah dan berbincang-bincang dengan
anak dan suaminya.
c. Peran
Klien berperan sebagai istri dan ibu bagi anaknya.
d. Ideal diri
Saat di wawancara, klien mengatakan bercita-cita ingin menyekolahkan
anaknya setinggi-tingginya.
e. Harga diri
Klien mengatakan hubungan dengan keluarga dan tetangga baik, namun
kadang-kadang merasa takut dan cemas.
MK
: Gangguan alam perasaan : cemas
3. Hubungan sosial
a. Orang yang berarti, suami dan anak.
Klien mengatakan hanya tinggal dengan suami dan anaknya.
b. Peran serta dalam kegiatan kelompok atau masyarakat
klien mengatakan mengikuti beberapa kegiatan kelompok atau masyarakat,
seperti yasinan.
c. Hambatan dalam berhubungan dengan orang lain
Klien mengatakan tidak ada hambatan dalam berhubungan dengan orang
lain.
MK
: Tidak ada
4. Spiritual
a. Nilai dan keyakinan
Klien beragama Islam. Saat ditanya, apakah klien melaksanakan sholat 5
waktu, klien menjawab iya.

b. Kegiatan ibadah
Klien melakukan kegiatan sholat 5 waktu.
MK
: tidak ada
G.

STATUS MENTAL
1. Penampilan
Klien berpenampilan rapi, pakaian yang digunakan sesuai dengan
tempatnya. Rambut klien tersisir rapi.
MK : Tidak ada
2. Pembicaraan
Klien berbicara dengan jelas dan menjawab pertanyaan yang diberikan dengan
tepat, selama proses wawancara klien berbicara mengenai satu topik dengan
jelas.
MK : Tidak ada
3. Aktivitas motorik
Saat wawancara klien nampak tenang dalam berbicara, tidak ada gerakan yang
diulang-ulang ataupun gemetar. Namun saat membicarakan penyakitnya klien
tampak sedikit cemas
MK : tidak ada
4. Alam perasaan
Klien tidak menunjukkan ekspresi yang berlebihan saat sedih maupun
gembira. Klien terlihat senang saat menceritakan pengalamannya yang
menyenangkan.
MK : tidak ada
5. Afek
Dari hasil observasi afek yang ditunjukkan klien sesuai dengan stimulus yang
diberikan.
MK : Tidak ada
6. Interaksi selama wawancara
Selama proses wawancara, klien mau menjawab pertanyaan perawat. Kontak
mata klien bagus dan klien menatap wajah perawat saat wawancara dan mau
menjawab pertanyaan perawat dengan panjang lebar. Klien nampak gelisah.
MK : Tidak ada
7. Persepsi sensorik
Klien mengatakan tidak pernah mengalami halusinasi.
MK : tidak ada

8. Proses pikir
Selama wawancara, pembicaraan klien singkat dan tidak berbelit-belit, tidak
diulang berkali-kali, dan ada hubungannya antara satu kalimat dengan kalimat
lainnya dalam satu topik.
MK : Tidak ada
9. Isi pikir
Klien mengatakan tidak mengalami gangguan isi pikir.
MK : Tidak ada
10. Tingkat kesadaran
Klien menyadari bahwa dia sedang berada di rumahnya, klien juga sadar dan
mengenal dengan siapa dia berbicara dan lingkungannya. Tingkat kesadaran
klien terhadap waktu, orang dan tempat jelas. Kesadaran compos mentis, GCS
E3V4M5
MK : Tidak ada
11. Memori
Klien dapat mengingat peristiwa yang terjadi pada dirinya baik di masa lalu
maupun

ini. Klien juga ingat ketika ditanyakan apakah tadi klien sudah

makan atau belum. Klien tidak pernah mengalami gangguan daya ingat baik
jangka panjang maupun jangka pendek.
MK : Tidak ada
12. Tingkat konsentrasi dan berhitung
Selama wawancara, konsentrasi klien baik dan fokus terhadap apa
yang ditanyakan.
MK : Tidak ada
13. Kemampuan penilaian
Saat diberikan pilihan seperti apakah klien mendahulukan kegiatan merapikan
tempat tidur atau menyapu. Klien memilih merapikan tempat tidur terlebih
dahulu karena kata klien itu juga lebih mendesak.
MK : Tidak ada
14. Daya tilik diri
Klien mengetahui penyakit yang dideritanya.
MK : Tidak ada
H.

MEKANISME KOPING

ADAFTIF

MALADAFTIF

Bicara dengan orang lain

- Minum alkohol

Mempu menyelesaikan masalah - Reaksi lambat/berlebihan


Tehnik relaksasi

- Bekerja berlebihan

Aktivitas kostruktif

- Menghindar

Olahraga

- Mencederai diri
- Memendam masalahnya

Penjelasan:
Saat diwawancara reaksi klien baik, klien dapat berbicara dengan orang lain
tanpa ada gangguan, dan klien dapat menyelesaikan masalah yang ada di
keluarga klien.
MK: Tidak ada

I.

MASALAH PSIKOSOSIAL DAN LINGKUNGAN


1. Tidak ada masalah dengan dukungan kelompok, sebab klien dapat berkumpul
dan bersosialisasi dengan keluarga dan tetangga.
2. Masalah dengan pendidikan, spesifiknya klien lulusan sarjana.
3. Masalah berhubungan dengan pekerjaan, spesifiknya klien tidak bekerja,
klien seorang ibu rumah tangga.
4. Tidak ada masalah dengan ekonomi, spesifiknya pendapatan > 2 juta).
5. Tidak ada masalah dengan pelayanan kesehatan, spesifiknya klien
mempunyai jaminan kesehatan oleh BPJS.
6. Tidak ada masalah dengan perumahan, spesifiknya klien mempunyai tempat
tinggal yang bersih dan luas
7. Tidak ada masalah dengan dukungan lingkungan, spesifiknya klien cukup
berinteraksi dengan orang lain.
MK : Tidak ada

J.

PENGETAHUAN KURANG TANTANG


Saat di wawancara, apakah klien tahu bahwa klien sedang sakit, klien menjawab
merasa ada masalah.

K. ASPEK MEDIS
Klien mengatakan mengonsumsi obat dari toko-toko biasa.
L. DAFTAR MASALAH KEPERAWATAN

1. Gangguan alam perasaan : kecemasan


2. Gangguan rasa nyaman
M. POHON MASALAH
Gangguan alam perasaan : kecemasan
Gangguan rasa nyaman

ANALISA DATA
No

DATA

MASALAH

DS :
- Klien mengatakan merasa cemas dengan keadaannya,
dan merasa gula darah klien tinggi
DO :
- Klien nampak gelisah
- GDS : 131
- As.Urat : 5,5

Gangguan alam
perasaan :
kecemasan

DS :
- Klien mengatakan kepala pusing, pandangan terasa kabur
dan nyeri dibagian leher
- DO :
- TD : 160 / 90 mmHg
- T : 36,9 oC

Gangguan rasa
nyaman

N.

DAFTAR DIAGNOSA KEPERAWATAN


1. Gangguan alam perasaan : kecemasan
2. Gangguan rasa nyaman

O.

INTERVENSI KEPERAWATAN

No

Diagnosa Keperawatan

Gangguan alam perasaan :


kecemasan

Tujuan

Intervensi

TUM :
Klien mampu mengurangi dan
mengontrol kecemasannya.
TUK :
1. Bina hubungan saling percaya
1. Setelah diberikan askep selama
dengan :
2
kali
pertemuan
(tiap
a. Sapa klien dengan ramah
pertemuan 20
menit)
baik verbal maupun non
diharapkan klien membina
verbal
hubungan
saling
percaya
b. Perkenalkan diri dengan
dengan KH :
sopan.
a. Wajah klien cerah dan
c. Tanyakan nama lengkap
tersenyum
klien dan nama panggilan
b. Klien mau membalas salam.
yang disukai.
c. Klien mau menyebutkan
d. Jelaskan tujuan pertemuan.
nama sambil berjabat tangan
e. Jujur dan menepati janji
dan ada kontak mata
f. Tunjukkan sikap empati dan
menerima klien apa adanya.
d. Klien bersedia menceritakan
perasaannya
TUK :
2. Klien dapat mengidentifikasi
dan menggambarkan perasaan
tentang kecemasannya dengan
KH :
a. Klien dapat menyebutkan
waktu,
isi,
frekuensi
timbulnya kecemasan.
b. Klien dapat mengungkapkan

1. Adakan kontak sering dan singkat


secara bertahap.
2. Bantu
klien
untuk
mengidentifikasi
dan
menggambarkan perasaan yang
mendasari kecemasannya.
3. Kaitkan perilaku klien dengan
perasaan tersebut
4. Gunakan pertanyaan terbuka

Rasional

Pembinaan hubungan saling


percaya
merupakan
dasar
terjalinnya komunikasi terbuka
sehingga meningkatkan rasa
komunikasi klien.

Dapat mengetahui kapan klien


mengalami kecemasan.
Untuk mengadopsi koping yang
baru, klien pertama kali harus
menyadari
perasaan
dan
mengatasi penyangkalan yang
disadari atau tidak disadari
Mengetahui cara yang terbaik
untuk mengontrol kecemasan

perasaannya
kecemasannya.

Gangguan rasa nyaman

terhadap

beralih dari topik yang tidak


mengancam ke isu konflik
5. Tinjau penilaian terhadap stresor,
TUK :
nilai-nilai yang terancam dan cara
3. Klien dapat mengidentifikasi
konflik berkembang
penyebab kecemasannya dengan 6. Identifikasi bersama klien cara /
KE :
tindakan yang dilakukan jika
a. Klien dapat menceritakan
terjadi kecemasan.
penyebab kecemasan
7. Ajarkn teknik distraksi dan
b. Klien dapat menyebutkan
relaksasi
tindakan yang biasanya
dilakukan
untuk
mengendalikan
kecemasannya.
c. Klien dapat memilih cara
mengatasi kecemasannya.
Setelah
dilakukan
tindakan 1. Kaji KU klien dan memonitor
keperawatan selama 1 x 30 meni,
tanda-tanda vital
diharapkan gangguan rasa nyaman
pada klien berkurang, dengan kriteria 2. Kaji nyeri klien
hasil :
3. Anjurkan
posisi
senyaman
a. Klien
mampu
mengontrol
mungkin
kecemasan
b. Kualitas tidur dan istirahat
4. Ajarkan latihan teknik relaksasi
adekuat
dan distraksi.
c. Status lingkungan yang nyaman

1. Untuk mengetahui keadaan


kesehatan klien.
2. Untuk mengetahui lokasi,
frekuensi
nyeri
yang
dirasakan klien.
3. Untuk meminimalisir rasa
nyeri yang dirasakan oleh
klien.
4. Dengan teknik distraksi dan
relaksasi, dapat mengalihkan
rasa
nyeri
klien
dan
mengurangi ras nyeri pada
klien.

P.
No.
1.

IMPLEMENTASI KEPERAWATAN

Diagnosa
Keperawatan
Gangguan alam
perasaan
:
kecemasan

Tanggal/
pukul

Implementasi

Evaluasi

1. Membina
hubungan
27 April
saling percaya
2016
2. Bantu
klien
untuk
16.00 wita
mengidentifikasi
dan
menggambarkan
perasaan
yang
mendasari
kecemasannya.
3. Identifikasi
bersama
klien cara / tindakan
yang dilakukan jika
terjadi kecemasan.
4. Ajarkan teknik distraksi
dan relaksasi

Paraf

S:
- Klien
mengatakan
setelah berbincangbincang,
klien
mengetahui
cara
mengontrol
kecemasan.
O:
- Klien
dapat
mengontrol
kecemasan
- Nampak gelisah pada
pasien berkurang
- Kontak mata baik
A:
- Gangguan
alam
perasaan : kecemasan
P:
Masalah
teratasi,
hentikan intervensi.

Gangguan
nyaman

rasa

keadaan S :
27 April 1. Mengkaji
2016
Klien
mengatakan
umum
klien
dan
16.00 wita
masih ada rasa pusing
memonitor tanda-tanda
vital.

O:

2. Mengkaji nyeri klien

3. Menganjurkan

posisi

senyaman mungkin
4. Mengajarkan

teknik

distraksi dan relaksasi.

A:

Klien
nampak
lelah
Keadaan umum
baik
TD : 160/100
mmHg
GDS : 131
As.Urat : 5,5
Gangguan
nyaman

rasa

P:

Masalah belum
teratasi, lanjutkan
intervensi :
Kaji
keadaan
umum klien dan
memonitor
tanda-tanda vital.

Anjurkan

posisi

senyaman
mungkin

Q.
No.
1

CATATAN PERKEMBANGAN

Diagnosa
Keperawatan
Gangguan
rasa
nyaman

Tanggal/
Implementasi
Evaluasi
pukul
keadaan S :
28 April 1. Mengkaji
2016
Klien
mengatakan
umum
klien
dan
14.00 wita
pusing
sudah
memonitor tanda-tanda
berkurang

Paraf

vital.
2. Mengkaji nyeri klien
3. Menganjurkan

O:
-

posisi

senyaman mungkin
4. Berkolaborasi

dalam

melakukan pengecekan

GDS

Klien
nampak
lemah
Keadaan umum
baik
TD : 150/90
mmHg
GDS : 131

A:

Gangguan
rasa
nyaman
P: Masalah teratasi
- Kaji
keadaan
umum klien dan
memonitor
tanda-tanda vital.

Strategi Pelaksanaan Tindakan Keperawatan dengan Kecemasan


Nama pasien

: Ny.P

Hari / Tanggal

: Rabu, 27 April 2016

SP

: 1( interaksi 1 )

A. Proses Keperawatan
1. Kondisi Klien
Data Subjektif :

Keluarga mengatakan klien sering merasa gelisah karena khawatir gula darah
klien tinggi
Data Objektif :
Klien tampak gelisah dan cemas.
2. Diagnosa Keperawatan
Ansietas/kecemasan
3. Tujuan Tindakan Keperawatan
a.

b.

TujuanUmum
:Mengatasi gangguan ansietas klien.
Tujuan Khusus :
1) Pasien mampu membina hubungan saling percaya
2) Pasien mampu mengenal ansietas
3) Pasien mampu mengatasi ansietas melalui

teknik

pengalihan

situasi(distraksi)
4) Pasien mampu memperagakan dan menggunakan teknik pengalihan
situasi (distraksi) untuk mengatasi ansietas
4. Tindakan Keperawatan
a.

Membina hubungan saling percaya perlu dipertimbangkan agar pasien

b.
c.

merasa aman dan nyaman saat berinteraksi.


Membantu pasien mengenal ansietas.
Mengajarkan pasien teknik distraksi untuk meningkatkan control dan rasa
percayadiri : pengalihan situasi.

B. Strategi Komunikasi
1) Fase Orientasi
a.

Salam Terapeutik
Assalamualaikum, Selamat pagi u, Saya Mahasiswa perawat yang sedang
tugas praktik di Puskesmas Banjarbaru Utara, nama saya Isna,. Saya
adalah mahasiswa dari Poltekkes Banjarbaru. Kalau boleh tahu, nama Ibu
siapa?Ibu senangnya dipanggil apa?

b.

Evaluasi/validasi
Bagaimana perasaan Ibu hari ini?

c.

Kontrak :
1) Topik

Bagaimana jika sekarang kita berbincang-bincang tentang kecemasan


dan latihan cara mengontro lcemas dengan latihan pengalihan situasi
atau biasanya sering disebut distraksi ?
2) Waktu
Berapa lama Ibu punya waktu untuk berbincang-bincang dengan saya?
Bagaimana kalau 20menit saja
3) Tempat
Dimana Ibu mau berbincang-bincang dengan saya? Bagaimana jika
diruangan ini saja kita berbincang-bincang
4) Tujuan
Agar Ibu dapat mengetahui kecemasan yang Ibu rasakan serta cara
mengatasinya
2) Fase Kerja
Sekarang coba ibu ceritakan apa yang ibu rasakan saat ini
Ouw jadi Ibu merasa cemas karena iu merasa kadar gula darah ibu tinggi.
Jika boleh saya tahu, bagaimana cara Ibu mengatasinya?
Saya mengerti bagaimana perasaan Ibu.. Setiap orang akan memiliki perasaan
yang sama jika diposisi Ibu Yang perlu Ibu ketahui adalah Ibu saat ini berada
pada tingkat kecemasan yang ringan. Untuk itu, Ibu perlu melakukan terapi
disaat Ibu merasakan perasaan cemas yang berat. Terapi ini akan membantu
menurunkan tingkat kecemasan Ibu. Bagaimana kalau sekarang kita coba
mengatasi kecemasan Ibu dengan metode pengalihan situasi yaitu dengan cara
Ibu melepas kecemasan dengan cara menonton televisi atau dengan cara
berdzikir.
Nah, Selanjutnya kita latihan distraksi, dimana distraksi ini bermanfaat untuk
megalihkan rasa cemas Ibu sehingga membuat pikiran dan fisik Ibu relaks atau
santai. Dalam teknik ini Ibu harus melakukan hal-hal yang dapat membua t Ibu
relaks misalnya dengan menonton acara televise kesukaan Ibu ataupun dengan
berdzikir. Nah, sekarang Ibu sudah tau kan hal-hal apasaja yang dapat Ibu
lakukan untuk mengurangi rasa cemas Ibu. Nanti apabila Ibu merasa cemas
lagi, Ibu bias melakukan pengalihan situasi yang saya beritahu tadi.

3) Fase Terminasi
a. Evaluasi
1) Subyektif
Bagaimana perasaan Ibu setelah kita ngobrol tentang masalah yang
Ibu rasakan dan latihan distraksi?
2) Obyektif
Coba Ibu ulangi lagi cara yang sudah kita pelajari.
b. Rencana Tindak Lanjut (RTL)
Jam berapa Ibu akan berlatih lagi melakukan cara ini?
Mari, kita masukkan dalam jadwal harian Ibu. Jadi, setiap Ibu merasa
cemas, Ibu bisa langsung praktikkan cara ini
c. Kontrak yang akan datang
1) Topik
Cara yang kita praktikkan tadi baru mengurangi sedikit kecemasan yang
Ibu rasakan, bagamana jika kita latihan kembali besok bu? Kita akan
belajar tentang cara mengontrol kecemasan Ibu dengan cara relaksasi
2) Waktu
Bagaimana kalau kita latihan besok, dengan jamyang sama seperti hari
ini.Berapa lama Ibu punya waktu untuk berbincang-bincang dengan saya
besok? Bagaimana kalau 20 menit saja
3) Tempat
Dimana Ibu akan latihan dengan saya besok? Bagaimana kalau besok
kita melakukannya disini saja.

Strategi Pelaksanaan Tindakan Keperawatan dengan Kecemasan


Nama pasien

: Ny. S

Hari / Tanggal

: Kamis, 28 April 2016

SP

: 2 dan ( interaksi 2 )

C. Proses Keperawatan
5. Kondisi Klien
Data Subjektif :
a.

Klien mengatakan cemas terhadap penyakitnya. Klien mengatakan gula


darah klien tinggi.

Data Objektif
a.

Klien terlihat gelisah

6. Diagnosa Keperawatan
Ansietas
7. Tujuan Tindakan Keperawatan
c.

d.

Tujuan Umum : mengatasi gangguan ansietas klien.


Tujuan Khusus :
5) Pasien mampu membina hubungan saling percaya
6) Pasien mampu mengenal ansietas
7) Pasien mampu mengatasi ansietas melalui teknik relaksasi dan distraksi
8) Pasien mampu memperagakan dan menggunakan teknik relaksasi dan
distraksi untuk mengatasi ansietas

8. Tindakan Keperawatan
d.

Membina hubungan saling percaya perlu dipertimbangkan agar pasien

e.
f.

merasa aman dan nyaman saat berinteraks.


Membantu pasien mengenal ansietas.
Mengajarkan pasien teknik relaksasi dan distraksi untuk meningkatkan
kontrol dan rasa percaya diri : pengalihan situasi.

D. Strategi Komunikasi
4) Fase Orientasi
d.

Salam Terapeutik
Assalamualaikum, Selamat pagi Bu, Saya Mahasiswa perawat yang
bertugas pada pagi ini sebelumnya saya sudah diarahkan dari Puskesmas
Bajarbaru Utara, nama saya Isna. Saya adalah mahasiswa keperawatan
dari poltekkes Banjarbaru. Kalau boleh tahu, nama Ibu siapa? Ibu
senangnya dipanggil apa?

e.

Evaluasi/validasi
Bagaimana perasaan Ibu hari ini? semalam tidurnya nyenyak?

f.

Kontrak :
5) Topik
Bagaimana jika sekarang kita berbincang-bincang tentang kecemasan
dan latihan cara mengontrol cemas dengan latihan relaksasi dan
distraksi ?

6) Waktu
Berapa lama ibu punya waktu untuk berbincang-bincang dengan saya?
Bagaimana kalau 20 menit saja
7) Tempat
Dimana ibu mau berbincang-bincang dengan saya? Ya sudah,
Bagaimana jika diruangan ini saja kita berbincang-bincang
8) Tujuan
Agar ibu dapat mengetahui kecemasan yang ibu rasakan serta cara
mengatasinya
5) Fase Kerja
Sekarang coba ibu ceritakan apa yang ibu rasakan saat ini
Ouw jadi ibu merasa cemas dengan penyakit ibu dan merasa kadar gula darah
ibu tinggi?. Jika boleh saya tahu, bagaimana cara Ibu mengatasinya?
Saya mengerti bagaimana perasaan Ibu. Setiap orang akan memiliki perasaan
yang sama jika diposisi Ibu. Yang perlu Ibu ketahui adalah Ibu saat ini berada
pada tingkat kecemasan yang ringan. Untuk itu, Ibu perlu melakukan terapi
disaat ibu merasakan perasaan cemas yang berat. Terapi ini akan membantu
menurunkan tingkat kecemasan Ibu. Bagaimana kalau sekarang kita coba
mengatasi kecemasan ibu dengan latihan relaksasi dulu, yaitu dengan cara tarik
nafas dalam, ini merupakan salah satu cara untuk mengurangi kecemasan yang
ibu rasakan
Bagaimana kalau kita latihan sekarang, Saya akan lakukan, ibu perhatikan
saya, lalu ibu bisa mengikuti cara yang sudah saya ajarkan. Kita mulai ya bu.
Ibu silakan duduk dengan posisi seperti saya. Pertama-tama, ibu tarik nafas
dalam perlahan-lahan, setelah itu tahan nafas dalam hitungan tiga setelah itu
ibu hembuskan udara melalui mulut dengan meniup udara perlahan-lahan.
Sekarang coba ibu praktikkan
Bagus sekali, ibu sudah mampu melakukannya. ibu bisa melakukan latihan ini
selama 5 sampai 10 kali sampai ibu merasa relaks atau santai. Selain cara
tersebut untuk mengatasi kecemasan ibu, ibu bisa melakukan dengan metode
pengalihan yaitu dengan ibu melepas kecemasan dengan tertawa, berolahraga,

menulis kecemasan ibu disebuah kertas,bersantai seperti jalan-jalan atau ibu


juga bisa mengatasinya dengan mendengarkan musik.
Nah, Selanjutnya kita latihan distraksi, dimana distraksi ini bermanfaat untuk
mengalihkan rasa cemas ibu sehingga membuat pikiran dan fisik ibu relak atau
santai. Dalam teknik ini ibu harus melakukan hal-hal yang dapat membuat ibu
relak misalnya dengan menonton acara televisi kesukaan ibu, membaca buku
atau majalah yang ibu suka, atau dengan mendengar music yang ibu sukai.
Nah, sekarang ibu sudah tau kan hal-hal apa saja yang dapat ibu lakukan untuk
mengurangi rasa cemas ibu. Nanti apabila ibu merasa cemas lagi, ibu bisa
melakukan salah satu teknik distraksi atau pengalihan yang saya beritahu tadi.
6) Fase Terminasi
d. Evaluasi
3) Subyektif
Bagaimana perasaan ibu setelah kita ngobrol tentang masalah yang
ibu rasakan dan latihan relaksasi dan distraksi?
4) Obyektif
Coba ibu ulangi lagi cara yang sudah kita pelajari.
e. Rencana Tindak Lanjut (RTL)
Jam berapa ibu akan berlatih lagi melakukan cara ini?
Mari, kita masukkan dalam jadwal harian ibu. Jadi, setiap ibu merasa
cemas, ibu bisa langsung praktikkan cara ini
f. Kontrak yang akan datang
4) Topik
Cara yang kita praktikkan tadi baru mengurangi sedikit kecemasan yang
ibu rasakan, bagamana jika kita latihan kembali besok bu?
5) Waktu

Bagaimana kalau kita latihan besok, dengan jam yang sama seperti hari
ini. Berapa lama ibu punya waktu untuk berbincang-bincang dengan saya
besok? Bagaimana kalau 20 menit saja
6) Tempat
Dimana ibu akan latihan dengan saya besok? Ya sudah, bagaimana
kalau besok kita melakukannya disini saja.