Anda di halaman 1dari 11

M - VI

POINT LOAD TEST

6.1 Tujuan Pengujian Point Load


Paada praktikum kali ini mengenai Point load test dilakukan dengan tujuan
untuk mengukur kekuatan (strength) dari percontoh batu secara tidak langsung di
lapangan.

6.2 Landasan teori


Point load test digunankan untuk pengujian indeks pada goteknik. Point
load juga pengujiannya bisa di lakukan di lapangan, karena peralatan yang
digunakan bisa dibawa. Salah satu keuntungan dari point load test juga bentuk
dari batuan tersebut tidak harus rata, karena yang kita uji hanya pada satu titik
saja. Point load juga melakukan pengujian, ini dilakukan untuk mengetahui
kekuatan dari perconto batu secara tidak langsung dilapangan. Peralatan yang
digunakan pun mudah dibawa, tidak begitu besar dan cukup ringan.
Pengujiannya pun cepat, sehingga dapat diketahui dilapangan, dari pengujian ini
didapat Is yang merupakan index kekuatan point load, juga didapat beban
maksimum sampai perconto pecah (P) juga jarak antara dua konus penekan (D).

Sumber : www.equipmentsexporters.com

Gambar 6.1
Alat Uji Point Load

Pada semua material geologi mempunyai kemampuan untuk menahan


tegasan (stress) yang diberikan. Kemampuan ini dikatakan sebagai kekuatan
material tersebut. Kebanyakan nilai yang diukur sebagai kekuatan batuan adalah
nilai tegasan ketika batuan ini gagal menahan tegasan yang diberikan. Biasanya
ujicoba dilakukan memakai sampel kecil pada laboratorium.
Tes viral titik dikembangkan sebagai alat tangan portabel tes kecil untuk
memberikan indeks untuk klasifikasi kekuatan batuan dilapangan. Pada
dasarnya metode pengujian ini bergantung pada prinsip menginduksi tegangan
tarik menjadi batu dengan penerapan gaya tekan.Tegangan tarik maksimum
pada pusat spesimen mungkin berhubungan dengan beban yang diterapkan.
Peralatan pengujian terdiri dari sistem untuk mengukur beban yang dibutuhkan
untuk memecahkan spesimen dan untuk mengukur jarak antara dua titik kontak
pelat. Batu spesimen dalam bentuk inti, potong balok, atau benjolan yang tidak
teratur yang rusak oleh aplikasi beban terkonsentrasi melalui sepasang bola
terpotong, platens kerucut. Ada pula pengujian kekuatan kompresif.
Salah satunya metoda mengetahui kekuatan batuan apabila diberi
kompresi adalah memakai metoda Point load (Uji beban titik). Memakai sistem
pembebanan berupa frame pembebanan, pompa hidrolik, dan silinder penekan
yang berbentuk konus. Sehingga untuk mengetahui sifat mekanik batuan dan
massa batuan dilakukan berbagai macam uji coba baik itu dilaboratorium
maupun dilapangan langsung atau secara insitu. Pada point load test ini, akan
dilakukan pengujian dengan menggunakan mesin uji point load dan dari
pengujian ini dapat mengetahui kekuatan batuan. Pengujian ini bertujuan untuk
mengetahui kekuatan batuan. Pengujian ini dilakukan untuk mengetahui
kekuatan (strength) dari percontoh batu secara tidak langsung dilapangan.
Percontoh batuan dapat berbentuk silinder.
Point load test ( test Franklin ) merupakan suatu test yang bertujuan untuk
menentukan kekuatan (strength) dari percontohan batu yang di tes baik berupa
silinder maupun yang bentuknya tidak beraturan. Point load test termasuk dalam
uji kuat tekan ,karena pada uji kuat tekan terdapat dua macam test yaitu Pint
load test dan Brazilian test.

Pada Point load test ini terdapat tiga macam test yaitu :
1. Diametrical test
L

L
P

0.7 D

Pada gambar disamping, sampel

sampel
P

diberi tanda titik di tengah-tengahnya

2. Axial test
3.
4.
5. L
6.
7.
8.

9. Pada gambar di samping,


sampel di beri tanda di atas

sampel

dan di bawah.
D

10.

D
=1.1 0.05
L
11. Irreguler test
12.

15.
13.

14.

D
=1.0-1.4
L
16. Pada gambar di samping,

D
L

dilakukan uji sampel yang


tidak beraturan.

17.
18.
6.3 Alat-alat yang Digunakan
6.3.1

Alat
19.

Adapun alat-alat yang digunakan pada praktikum kali ini

diantaranya adalah sebagai berikut :


1. Mesin pengujian point load test, untuk menekan perconto yang berbentuk
silinder, balok atau bentuk tidak beraturan lainnya dari satu arah secara
menerus / kontinu hingga perconto pecah.
2. Mistar, untuk mengetahui jarak perubahan axial antara dua konus
penekan pada alat point load.
3. Dial gauge untuk mengukur beban maksimum yang dapat diterima contoh
6.3.2

batuan, hingga contoh tersebut pecah.


Bahan
20.

Bahan yang digunakan pada praktikum kali ini adalah batuan yang

berbentuk silinder atau irregular dengan diameter kurang lebih 50 mm.


21.

6.4 Prosedur
22.

Adapun langkah-langkah yang harus dilakukan pada praktikum

kali ini diantaranya sebgai berikut :


1. Contoh batuan yang digunakan dalam uji ini disiapkan dengan ukuran
diameter sekitar 50 mm.
2. Kemudian contoh diletakkan diantara dua konus penekan alat point lead,
kemudian dongkrak hidrolik diberikan tekanan sehingga kedua ujung
konus penekan tepat menekan permukaan contoh yang akan diuji.

23.
24.

Sumber: laboratorium geomekanika

25. Foto 6.1


26. Sampel Sebelum Dilakukan Uji Point Load
27.

3. Lalu catat ukuran mistar pengukuran pada awal kedudukan kedua konus
penekan mulai menekan contoh.
4. Pada pemberian tekanan dilakukan sedikit demi sedikit hingga specimen
pecah.
5. Kemudian pembebanan dihentikan setelah specimen mengalami pecah
dan matikan alat penekan apabila percontoh batuan sudah pecah.

28.
29.

Sumber: laboratorium geomekanika

30. Foto 6.2


31. Sampel Sesudah Dilakukan Uji Point Load
32.

6. Kemudian baca jam penunjuk pembebanan maksimal (dial gauge) yang


diberikan alat sehingga percontoh pecah.
7. Lalu catat ukuran mistar pada akhir kedudukan, maka akan didapatkan
nilai jarak antara dua konus penekan.

33.
6.5 Rumus-rumus yang Digunakan
1. Menghitung index franklin yaitu dengan rumus :

Is =

34.
35.

Dimana :

P
2
D

Is = Point load test index

36.

P = Beban maksimum hingga percontoh pecah

37.

D2= Jarakn antara dua konus penekan


2. Menghitung kuat tekan yaitu dengan rumus :

c = 23 I s

38.
39.

Dimana :

IS = Point load test index

40.

= Kuat tekan batuan

41.
42.
43.
44.
3. Faktor Koreksi Point Load Test Indeks
45.

F =

46.
47.
48.

Dimana :

d 0.45
50

F = Koreksi

49.

D = diameter (mm)

50.

50 = Diameter ideal sampai 50 mm

51.

6.6 Data hasil percobaan


52.

Adapun data awal yang didapatkan pada percobaan yang

dilakukan adalah sebagai berikut :


53. Tabel 6.1
54. Data Awal Point Load Test

55.
N
62.
1
66.
2
70.
3
74.

56. Parameter
63. Konsul Awal
(cm)
67. Konsul Akhir
(cm)
71. Beban (kg)
Sumber: laboratorium geomekanika

75.

6.7 Pengolahan data

57. Sampel Code


60. LT/PL
61. LT/PL
/01/1/02/11
1
64. 5.2

65. 5.4

68. 4.6

69. 4.6

72. 22

73. 130

76.

Setelah data awal didapatkan maka tahapan lanjutan yaitu

pengolahan data yang dilakukan agar didapatkan nilai tegangan, Indexs Franklin,
dan Kuat Tekan. Adapun hasil yang di dapatkan adalah sebagi berikut :
6.7.1

Mengitung Tegangan
77.
Untuk menghigtung tegangan pada point load test ini digunakan
rumus tegangan sebagai berikut :
78. Tegangan =
79.

Diamana :

= Beban (kg)

80.
81.

Adapun perhitungan tegangan pada point load test ini adalah

Tegangan

22 kg
3.14 ( 2.6 ) 2
= 1.036445 kg/ cm

85.

Tegangan (LT/PL/02/1-1)

86.

Tegangan

130 kg
= 3.14 ( 2.85 )2
= 5.0971097 kg/ cm

87.
6.7.2

= Luas diameter ( cm

sebagai berikut :
82.
83.
Tegangan (LT/PL/01/1-1)

84.

P
A

Indeks Franklin

88.

Menghitung index franklin yaitu dengan rumus :

Is =

89.
90.

Dimana :

P
2
D

Is = Point load test index

91.

P = Beban maksimum hingga percontoh pecah

92.

D2= Jarakn antara dua konus penekan


93.

Adapun perhitungan index franklin pada point load test ini adalah

sebagai berikut :
Index Franklin (LT/PL/01/1-1)

22
Is = 0.62

94.

Index Franklin (LT/PL/02/1-1)

130
Is = 0.82

95.
6.7.3

= 61.1 kg/cm2

= 203.125 kg/cm2

Kuat Tekan
96.

Menghitung kuat tekan yaitu dengan rumus :

c = 23 I s

97.
98.

Dimana :

99.
100.

= Kuat tekan batuan

Adapun perhitungan kuat tekan pada point load test ini adalah

sebagai berikut :
Kuat Tekan (LT/PL/01/1-1)

c = 23 x 61.1

101.

IS = Point load test index

102.
103.
Kuat Tekan (LT/PL/02/1-1)

= 140.3 kg/cm2
= 14.03 Mpa

c = 23 x 203.125 = 4671.875 kg/cm2

104.
105.
106.

= 467.1875 Mpa

6.8 Hasil pengolahan data


107.

Adapun

hasil

akhir

yang

didapatkan

setelah

melakukan

pengolahan data dapat dilihat pada tabel di bawah ini :


109.

110.
N

111.

108.
Tabel 6.2
Data Hail Pengolahan Point Load Test

Parameter

117.
118.
Konsul
1
Awal (cm)
121.
122.
Konsul
2
Akhir (cm)
125.
3
126.
Beban (kg)

112.
Sampel Code
115.
116.
LT/PL/01/1
LT/PL/02/
-1
1-1
119.
120.
5.2
5.4
123.
124.
4.6
4.6
127.
128.
22
130

129. 130.
Tegangan
4
( kg/cm2)
133.
134.
Indeks
5
Franklin (kg/cm2)
137. 138.
Kuat Takan
6
(Mpa)
141.

131.
1.036445
135.
61.1
139.
14.03

132.
5.0971097
136.
203.125
140.
467.187

Sumber: laboratorium geomekanika

142.

6.9 Analisa
143.

Pada point load test ini digunakan dua sampel. Sampel yang

pertama adalah sampel buatan antara campuran semen dengan pasir, dan
sampel ke dua yang digunakan adalah batuan gamping hasil coring. Dari kedua
sampel tersebut didapatkan perbedaan. Sampel yang terbuat dari campuran
antara semen dan pasir lebih cepat retak dan pecah di bandingkan dengan
sampel ke dua yang merupakan batu gamping. Hal ini dikarenakan batu gamping
lebih padat dan kompak di bandingkan dengan sampel pertama yang terbuat dari
campuran semen dan pasir.
144.

6.10
145.

Kesimpulan
Point load test digunakan untuk menentukan indeks pada

geoteknik. Point load juga pengujiannya dapat dilakukan di lapangan (insitu),


karena peralatan yang digunakan mudah untuk dibawa dan tidak membutuhkan
daya listrik untuk mengoperasikannya. Adapun data yang didaptkan setelah
melakukan point load test ini diantaranya :
146.

LT/PL/01/1-1
147. Tegangan ( kg/cm2) = 1.036445, Indeks Franklin (kg/cm2) = 61.1,
Kuat Takan (Mpa) = 14.03 Mpa

LT/PL/02/1-1
148.
Tegangan ( kg/cm2) = 5.0971097, Indeks Franklin (kg/cm2) =
203.125, Kuat Takan (Mpa) = 467.187 Mpa
149.
150.
151.
152.
153.

154.
155.
156.
157.
158.
159.
160.
161.
162.
163.
164.
165.
166.
167.
168.
169.
170.
171.
172.
173.
174.
175.
176.
177.

DAFTAR PUSTAKA
178.
179.

180.

Onny,

Agnes

Miniki

Alvionyta,

2013,

Point

load

test,

http://www.slideshare.net/AgnesMinikiAlvionytaOnny/uji-berat-titik-pointload-test-unpar. Diakses pada tanggal 10 April 2016. Pukul 20.00 WIB.


181.

Rusnak, John., Mark Christopher, 2003, the Point Load Test,


http://www.cdc.gov/niosh/mining/UserFiles/works/pdfs/utplt.pdf. Diakses
pada tanggal 10 April 2016. Pukul 20.00 WIB.

182.