Anda di halaman 1dari 35

IDENTIFIKASI IKAN BELANAK (Mugil cephalus)

LAPORAN PRAKTIKUM IKHTIOLOGI

PERIKANAN C/ FISIOLOGI HEWAN AIR/ KELOMPOK 15


LUQMAN FAISAL SHIDQI
NPM. 230110150193
MIRA ARISTAWIDYA
NPM. 230110150196
MUHAMMAD HEFFIQRI RIADY
NPM. 230110150201
QURRATA AYUNI KARIMAH
NPM. 230110150205

UNIVERSITAS PADJADJARAN
FAKULTAS PERIKANAN DAN ILMU KELAUTAN
PROGRAM STUDI PERIKANAN
JATINANGOR
2016

DAFTAR ISI

BAB

Halaman
DAFTAR TABEL...............................................................................iii
DAFTAR GAMBAR..........................................................................iii

PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang............................................................................1
1.2 Tujuan..........................................................................................2
1.3 Manfaat........................................................................................2

II

TINJAUAN PUSTAKA
2.1 Klasifikasi, Morfologi, dan Anatomi...........................................4
2.2 Ciri Morfometrik dan Meristik....................................................8

III

METODOLOGI
3.1 Tempat dan Waktu.....................................................................10
3.2 Alat dan Bahan..........................................................................10
3.3 Prosedur.....................................................................................12

IV

HASIL DAN PEMBAHASAN


4.1 Hasil Data Kelas........................................................................14
4.2 Pembahasan Umum...................................................................16
4.3 Pembahasan Khusus..................................................................16

KESIMPULAN DAN SARAN


5.1 Kesimpulan................................................................................19
5.2 Saran..........................................................................................19
DAFTAR PUSTAKA.........................................................................21
LAMPIRAN.......................................................................................22

DAFTAR TABEL

Nomor

Judul
Halaman

1. Pengamatan Panjang dan Berat........................................................14


2. Interval Kelas....................................................................................15

DAFTAR GAMBAR

Nomor
1.
2.
3.
4.

Judul

Halaman

Morfologi Ikan Belanak......................................................................4


Anatomi Ikan Belanak........................................................................5
Pencernaan Ikan Belanak....................................................................8
Grafik Data Hasil Ikan Belanak Kelas C..........................................15

BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Ikan merupakan salah satu organisme aquatik yang rentan terhadap
perubahan lingkungan terutama yang diakibatkan oleh aktivitas manusia baik
secara langsung maupun tidak langsung. Setiap jenis ikan agar dapat hidup dan
berkembang biak dengan baik harus dapat menyesuaikan diri dengan kondisi
lingkungan ikan itu hidup (Connel, 1987. Perairan Indonesia juga memiliki
karakteristik serta biodiversitas fauna tropis yang sangat tinggi. Dewasa ini
diketahui bahwa di perairan Indonesia terdapat sekitar 2.500 spesies ikan yang
berbeda (Agus, 1997).
Ikan belanak adalah jenis ikan yang banyak dijumpai di perairan laut
tropis dan subtropis yang bentuknya hampir menyerupai bandeng. Secara
umum bentuknya memanjang agak langsing dan gepeng. Sirip punggung terdiri
dari satu jari-jari keras dan delapan jari-jari lemah. Sirip dubur berwarna putih
kotor terdiri dari satu jari-jari keras dan sembilan jari-jari lemah. Bibir bagian
atas lebih tebal daripada bagian bawah ini berguna untuk mencari makan di
dasar/organisme yang terbenam dalam lumpur (Kriswantoro dan Sunyoto,
1986). Ikan belanak merupakan spesies ikan eurihalin yang tersebar di daerah
tropis dan sub tropis (Allen, 2000; Murdy et al., 1997 dalam Bichy, 2004).
Ikan belanak (Mugil cephalus) tersebar luas di seluruh dunia mulai dari
42o LS sampai 42o LU, yang meliputi daerah estuaria intertidal, perairan tawar,
maupun perairan pantai. Ikan belanak memiliki nilai ekonomis yang cukup
tinggi dan banyak dikonsumsi oleh masyarakat. Populasinya tersebar di
perairan tropis dan subtropis. Kebanyakan ikan belanak ditemukan secara
mengelompok 20-30 ekor yang berenang hilir mudik di permukaan estuaria
(Wahyuni, 2002). Belanak seringkali dijumpai berenang diantara akar-akar
pohon mangrove, belanak masuk ke laguna, muara sungai dan perairan
mangrove untuk mencari makan.

Mugil cephalus berperan penting dalam jaring makanan ekosistem


akuatik, yaitu sebagai penghubung antara tingkat trofik yang lebih rendah ke
yang lebih tinggi. Mugil cephalus berperan sebagai detritivora yang memakan
detritus, mikro-algae epipitik dan bentik, seperti diatomae, dinoflagellata, dan
cyanobacteria. Selain itu juga memakan zooplankton seperti larva Annelida dan
larva Crustacea, dan invertebrata seperti Polychaeta dan Nematoda dengan
aktivitas makan diurnal yaitu sekitar pukul 08.00-12.00 siang (Dankwa et al,
1999). Selanjutnya, ikan belanak ini akan dimangsa oleh berbagai jenis ikan
piscivorous, mamalia laut, dan burung (Bichy, 2004).
Famili Mugilidae yang ada di lndonesia, Mugil cephalus merupakan
yang paling sering tertangkap di daerah pantai dan kolam-kolam air payau.
Namun keterangan mengenai dinamika populasi dan habitatnya belum banyak
diketahui. Sampai saat ini Mugil cephalus hanya diperoleh dari hasil
sampingan budidaya udang atau bandeng. Salah satu perairan yang memiliki
sumberdaya ikan belanak (Mugil cephalus) adalah perairan Belawan, Medan,
Sumatera Utara. Perairan ini memiliki potensi perikanan baik dari segi
penangkapan dan budidaya ikan di kolam air payau.
1.2 Tujuan
Praktikum ikhtiologi mengenai Ikan Belanak (Mugil cephalus) ini
memiliki tujuan sebagai berikut :
1. Untuk mengetahui ciri morfologi dan anatomi dari Ikan
Belanak beserta bagian-bagian dan fungsinya.
2. Untuk mengetahui ciri morfometrik dan meristik pada
Ikan Belanak.
1.3

Manfaat
Manfaat yang didapatkan bagi praktikan dari praktikum Ikan Belanak
(Mugil cephalus) ini yaitu :
1. Praktikan dapat memahami dan mengidentifikasi Ikan
Belanak berdasarkan ciri morfologinya.
2. Praktikan dapat memahami anatomi dari Ikan Belanak.

3. Praktikan dapat mengidentifikasi Ikan Belanak


berdasarkan ciri morfometrik dan meristiknya.

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

2.1

Klasifikasi, Morfologi, dan Anatomi

A.

Klasifikasi
Klasifikasi Ikan Belanak (Mugil cephalus) menurut Wahyuni (2002)

sebagai berikut :
Kingdom
Filum
Kelas
Ordo
Famili
Genus
Species
B.

: Animalia
: Chordata
: Actinopterygii
: Perciformes
: Mugilidae
: Mugil
: Mugil cephalus

Morfologi

Gambar 1. Morfologi Ikan Belanak


Seperti pada ikan bandeng, morfologi pada ikan belanak juga terdapat
mulut, mata, sirip dada, sirip punggung, sirip ekor, sirip perut dan linea
lateralis. Sirip ekor pada ikan belanak bentuknya homocercal emarginated.
Ikan belanak memiliki dua sirip punggung karena merupakan ikan perenang
cepat. Linea lateralis ditubuhnya ada lima atau lebih. Bentuk sisiknya adalah
stenoid. Bentuk mulutnya biasa dan letaknya terminal diujung depan kepala.
4

Jari-jari sirip pada ikan belanak dapat dibedakan menjadi dua macam,
yaitu jari-jari keras dan jari-jari lemah. Jari-jari keras tidak beruas-ruas, pejal
(tidak berlubang), keras dan tidak dapat dibengkokkan. Jumlah jari-jari keras
dinotasikan dengan angka Romawi, walaupun jari-jari tersebut sangat pendek
atau rudimenter. Sedangkan jari-jari lemah biasanya seperti tulang rawan,
beruas-ruas dan mudah dibengkokkan. Bentuk jari-jari lemah dapat berbedabeda, tergantung pada jenis ikan. Jari-jari lemah tersebut kemungkinan
sebagian mengeras, salah satu sisi bergerigi, bercabang atau satu sama lain
saling berhimpitan. Jumlah jari-jari lemah dinotasikan dengan angka nominal
(Anonim 2010).
Bentuk tubuh ikan belanak yaitu torpedo (fusiform), dimana bagian
anterior agak besar kemudian makin ke posterior makin kecil, bentuk mulu
sub terminal, maxillanya bedada sedikit di bawah mandibula, memiliki
bentuk sisik ctenoid dan warna didominasi putih perak. Bentuk sirip
caudalnya berbentuk cagak, dan memiliki rumus sirip = D1 IV-VI; D2 V 3-4;
A III 5-7; P IV 14-16; V I 12-14. Linea lateralis terlihat sangat jelas dan
berfungsi sebagai indera peraba. Letak sirip ventral ikan belanak adalah
subabdominal, yaitu agak jauh di belakang sirip pectoral.
C.

Anatomi

Gambar 2. Anatomi Ikan Belanak

Sistem Pencernaan
Dalam sistem pencernaan, terdapat organ-organ yang terlibat dalam
proses pencernaan makanan. Dilihat dari fungsinya, organ pencernaan ikan
dapat dibedakan atas dua bagian, yaitu saluran pencernaan dan kelenjar
pencernaan. Saluran pencernaan adalah organ-organ yang bekerja langsung
dalam proses pencernaan dan penyerapan makanan, sedangkan kelenjar
pencernaan adalah organ-organ yang berperan dalam menghasilkan cairan
digestif yang digunakan dalam proses pencernaan, yakni hati dan pakreas.
Bila diurut secara berurutan dari awal makanan masuk ke mulut sampai
ke proses pencernaan dan selanjutnya sisa makanan yang tidak dicerna
dibuang dalam bentuk feses melalui anus, maka organ yang termausk saluran
pencernaan terdiri atas mulut, rongga mulut, tekak, kerongkongan, lambung,
pylorus, usus, dan anus.
1) Mulut
Organ pertama yang berhubungan langsung dengan makanan adalah
mulut. Organ ini merupakan bagian depan dari saluran pencernaan, berfungsi
untuk mengambil makanan yang biasanya ditelan bulat-bulat tanpa ada
perubahan. Lendir yang dihasilkan oleh sel-sel kelenjar dari epitel rongga
mulut akan bercampur dengan makanan, memperlanjar proses penelanan
makanan yang dibantu oleh kontraksi otot dinding mulut. Ikan belanak
memiliki lidah yang tidak dapat digerakkan, sehingga ikan tersebut akan
menghancurkan makanannya di lambung.
2) Tekak
Tekak terletak antara mulut bagian belakang dan insang bagian belakang.
Pada sisi kanan dan kiri tekak terdapat insang. Pada dinding atas dan bawah
tekak, biasanya terdapat gigi tekak.
3) Kerongkongan
Esophagus ikan biasa disebut kerongkongan. Bentukna pendek dan
mempunyai kemampuan untuk menggelembung. Organ ini merupakan
lanjutan pharinx, bentuknya seperti kerucut dan terdapat di belakang daerah
insang.
4) Lambung

Lambung (ventriculus) atau perut besar adalah lanjutan dari esophagus.


Lambung menunjukkan beberapa adaptasi, diantaranya adalah adaptasi dalam
bentuknya. Pada ikan belanak (Mugil sp), lambung bermodifikasi menjadi
alat penggiling. Lambung tersebut berukuran kecil, tetapi dindingnya tebal
dan berotot. Di lambung inilah ikan belanak melakukan proses pencernaan
secara kimiawi dan mekanik.
5) Pilorik
Di antara lambung dan usus terdapat pilorik yang merupakan
penyempitan saluran pencernaan. Pada bagian ini terdapat penebalan otot
licin melingkar. Pilorik berfungsi mengatur pengeluaran makanan dari
lambung dan masuk ke usus. Pada ikan Mugilidae, dibagian depan usus
terdapat kantung menjadi yang dinamakan pilorik kaeka. Fungsi pilorik kaeka
adalah sebagai tempat pencernaan dan penyerapan makanan terutama lemak.
Pilorik kaeka merupakan sumber lipase yang memecah lemak menjadi asam
lemak dan gliserin.
6) Usus
Usus berada di antara pilorik dan rektum. Fungsi usus sebagai organ
untuk mencerna makanan, juga sebagai tempat penyerapan makanan. Usus
merupakan saluran pencernaan mulai dari pylorus sampai anus. Ikan belanak
memiliki usus yang tidak terlalu panjang, karena faktor makanannya.
7) Anus
Bagian terakhir dari saluran pencernaan adalah anus, yang berfungsi
untuk mengeluarkan tinja. Bagian ini terletak di belakang sirip ventral dan
tepat di depan sirip anal.

Gambar 3. Pencernaan Ikan Belanak

Gonad
Gonad merupakan kelenjar endokrin yang dipengaruhi oleh
gonadotropin hormone (GTH) yang disekresikan kelenjar pituitari. Meskipun
gonadotropin tidak secara langsung mempengaruhi perkembangan telur
atau seperma ikan,

namun

mempengaruhi sekresi estrogen oleh sel

folikel telur dan androgen oleh jaringan testis. Gonad ikan terletak di bagian
atas rongga tubuh, memanjang pada vertebrate rongga tubuh hingga berakhir
pada lubang genital. Pada ikan, gonad terletak di bawah rongga tubuh,
terletak memanjang dari arah kepala menuju ekor. Perkembangan gonad yang
diatur oleh sistem endokrin dibagi menjadi 2 fase, yaitu fase pertumbuhan
gonad dan fase pematangan gonad (Mukti 2007).
2.2

Ciri Morfometrik dan Meristik


Morfometrik adalah ukuran yang berhubungan dengan ukuran panjang

lebar, tinggi, dari tubuh atau bagian-bagian tubuh ikan. Bagian yang biasa
diukur dalam morfometrik adalah panjang baku, panjang kepala, panjang
presdorsal, panjang batang ekor, tinggi kepala, lebar kepala, lebar badan,
panjang hidung, panjang kepala dibagian mata, lebar ruang antar mata,
diameter mata, panjang rahang atas, pangang rahang bawah, panjang dasar

sirip punggung, panjang dasar sirip anal, tinggi sirip punggung, panjang sirip
dada, dan panjang sirip perut. Ukuran yang diberikan untuk diidentifikasi pada
ikan ini hanyalah ukuran mutlak (cm) dan ukuran perbandingan yang beruba
kisaran angka saja (Saanin 1968).
Meristik berkaitan dengan perhitungan jumlah bagian-bagian tubuh
ikan yang diukur berdasarkan ciri-ciri meristik yaitu jari-jari keras, jari-jari
keras melunak, jari-jari lunak pada setiap sirip, jumlah gurat sisi. Pada
penulisannya pun terdapat aturan, pada jari-jari yang keras ditulis dengan
angka romawi besar (I, II, II), lunak mengeras dengan romawi kecil (i, ii, iii),
dan lunak dengan angka biasa (1, 2, 3).

BAB III
METODOLOGI

3.1Waktu dan Tempat


Praktikum Ikhtiologi kali ini mempelajari dan mengidentifikasi Ikan
Belanak (Mugil cephalus) yang dilaksanakan pada hari Senin tanggal 3 Mei
2016 pukul 08.00 WIB di salah satu laboratorium Dekanat FPIK yaitu
Laboratorium Fisiologi Hewan Air (FHA).
3.2Alat dan Bahan
Alat-alat dari praktikan yang diperlukan untuk digunakan di dalam
praktikum yaitu :
1. Modul petunjuk praktikum ikhtiologi, sebagai sumber pegangan
bagi praktikan.
2. Pensil, sebagai alat bantu untuk menggambar bagian-bagian ikan.
3. Pensil warna 3 buah, sebagai alat bantu untuk menggambar bagianbagian ikan.
4. Penghapus, sebagai alat bantu untuk menggambar bagian-bagian
ikan.
5. Penggaris, sebagai alat bantu untuk menggambar bagian-bagian
ikan.
6. Kain lap, sebagai alat bantu untuk mengeringkan alat-alat
praktikum yang sudah dicuci.
7. Masker, digunakan untuk meminimalisir mencium bau amis dari
ikan.
8. Jas laboratorium, digunakan oleh praktikan untuk melindungi
pakaian, juga sebagai formalitas dalam praktikum.
9. Sendal, digunakan oleh praktikan untuk membuat laboratorium
tetap bersih.

10

11

10. Logbook, digunakan untuk menulis dan menggambar hasil


praktikum.
11. Alat dokumentasi, sebagai bukti kegiatan praktikum.
12. Milimeterblok, digunakan sebagai alat bantu untuk mengukur ikan.
13. Sterofoam, digunakan untuk mempermudah praktikan dalam
mengukur ciri morfometrik ikan.
14. Alat-alat yang disediakan dari laboratorium untuk digunakan di
dalam praktikum yaitu :
1.
2.
3.
4.
5.
6.

Mistar kayu, sebagai alat bantu untuk mengukur ikan.


Pisau bedah, sebagai alat bantu untuk membedah ikan.
Pinset, sebagai alat bantu untuk membedah ikan.
Gunting bedah, sebagai alat bantu untuk membedah ikan.
Jarum bedah, sebagai alat bantu untuk membedah ikan.
Mikroskop/kaca pembesar, sebagai alat bantu untuk melihat

struktur sisik ikan.


7. Wadah sampel ikan, sebagai wadah untuk menyimpan ikan.
15.
16. Bahan-bahan yang disediakan dari laboratorium untuk digunakan di
dalam praktikum yaitu :
1. Ikan Ikan Belanak (Mugil cephalus) yang masih segar.

12

3.3

Prosedur
17.Dalam praktikum dilakukan prosedur yang bertahap agar kegiatan

praktikum berlangsung dengan lancar. Prosedur yang telah kami lakukan


sebagai berikut :
1. Alat dan bahan dari praktikan serta laboratorium disiapkan di meja
2.
3.
4.
5.

praktikum.
Sampel ikan belanak yang sudah mati diambil dari baskom.
Sampel ikan belanak ditaruh ke wadah preparasi.
Berat sampel ikan belanak dihitung dengan neraca.
Diambil sampel sisik Ikan Belanak, kemudian bentuk/jenis sisik

tersebut diidentifikasi dengan bantuan mikroskop.


6. Sampel/ikan belanak ditaruh di atas milimeterblok untuk dihitung
semua ciri morfometriknya, yaitu total length (TL), fork length
(FL), standard length (SL), head length (HL), snout length (SnL),
orbit diameter (OD), caudal peduncle length (CPL), caudal
peduncle depth (CPD), body depth (BD), dorsal fin length 1 (DFL
1), dorsal fin length 2 (DFL 2), dorsal fin base 1 (DFB 1), dorsal fin
base 2 (DFB 2), pectoral fin length (PFL), ventral fin length (VFL),
anal fin length (AFL), anal fin base (AFB).
7. Ikan Belanak dihitung semua ciri meristiknya, yaitu jumlah jari-jari
sirip keras, lunak-mengeras, dan lunak pada setiap sirip. Dihitung
juga jumlah sisik yang memiliki linea lateralis.
8. Ikan Belanak diteliti ciri morfologinya, yaitu bentuk mulut, letak
mulut, jenis sisik, jenis sirip caudal, bentuk tubuh, bercak/bintik
yang ada di tubuhnya dan letaknya.
9. Sisik Ikan Belanak dibersihkan dengan pisau bedah untuk
diidentifikasi sistem otot pada ikan tersebut.
10. Ikan Belanak dibedah pada bagian operkulum untuk
diambil/dikeluarkan insangnya dengan pinset dan gunting bedah.
11. Ikan Belanak dibedah dengan gunting bedah dan pisau bedah,
digunting mulai dari bagian anus hingga setengah bagian tubuhnya
terbuka. Setelah rangka Ikan Belanak mulai terlihat, dilanjutkan
dibedah hingga tubuh sisi kanannya memperlihatkan seluruh rangka
ikan tersebut.

13

12. Diidentifikasi rangka Ikan Belanak serta anatomi-nya dengan


cermat dan teliti.
13. Organ dalam ikan seperti usus dan lambungnya dikeluarkan satu
persatu untuk diidentifikasi lebih jauh. Diukur panjang usus dan
lambungnya.
14. Semua informasi dan data yang didapat dari praktikum dicatat di
buku logbook.
15. Tidak lupa untuk diambil gambar/foto dokumentasi setiap kegiatan
saat praktikum berlangsung.
16. Bagian-bagian tubuh ikan belanak dibereskan dan dikembalikan ke
dalam baskom.
17. Alat-alat yang digunakan dalam praktikum dibersihkan dengan hatihati dan dikembalikan dengan lengkap.
18. Digambar bagian-bagian tubuh Ikan Belanak di logbook praktikum,
serta dilampirkan gambar dari dokumentasi yang telah diberi
keterangan bagian-bagiannya.
18.

19. BAB IV
20. HASIL DAN PEMBAHASAN
21.
22.
23.
4.1 Hasil Data Kelas
24. Tabel 1. Pengamatan Panjang dan Berat
25. Kelo
mpo
k
30. 1
35. 2
40. 3
45. 4
50. 5
55. 6
60. 7
65. 8
70. 9
75. 10
80. 11
85. 12
90. 13

26. Spesie
s Ikan
31. Mugil
cephal
us
36. Mugil
cephal
us
41. Mugil
cephal
us
46. Mugil
cephal
us
51. Mugil
cephal
us
56. Mugil
cephal
us
61. Mugil
cephal
us
66. Mugil
cephal
us
71. Mugil
cephal
us
76. Mugil
cephal
us
81. Mugil
cephal
us
86. Mugil
cephal
us
91. Mugil
cephal
us

27. TL
(cm
)

28. W (g)

32.23,
2

33.138,06

34. 28

37. 22,1

38. 118,3

39. 33

42. 18,4

43. 65,45

44. 24

47. 23

48. 117,3

49. 33

52. 21

53. 83,88

54. 45

57. 23

58. 140,1

59. 35

62. 22

63. 104,6

64. 33

67. 22,6

68. 108,7

69. 32

72. 23

73. 121

74. 36

77. 22,4

78. 108

79. 31

82. 22,1

83. 94

84. 26

87. 19,7

88. 75

89. 27

92. 24,5

93. 122

94. 31

14

29. Linea
Lateralis

95. 14
100.
15
105.
16
110.
17
115.
18
120.
19
125.
20
130.
21
135.
22
140.
23
145.
24
150.
RataRata
155.
MAX
160.
MIN
165.

96. Mugil
cephal
us
101.
M
ugil
cephal
us
106.
M
ugil
cephal
us
111.Mugil
cephal
us
116.
M
ugil
cephal
us
121.
M
ugil
cephal
us
126.
M
ugil
cephal
us
131.
M
ugil
cephal
us
136.
M
ugil
cephal
us
141.
M
ugil
cephal
us
146.
M
ugil
cephal
us
151.
156.
161.
166.

97. 23,2

98. 108

102.
23,2

103.

107.
22,3

108.

99. 33
12

104.

38

109.

30

10
4

112.
21,8

113.

89

114.

37

117.
20,5

118.

83

119.

25

122.
22

123.

98

124.

29

129.

37

134.

40

139.

37

144.

36

149.

36

127.
21

128.

132.
22,4

133.

137.
23

138.

142.
22,9

143.

147.
23,3

148.

152.
22,19
157.
24,5
162.
18,4
167.

153.

15

11
7
12
0
15
4
11
4
12
2
10

154.

9,43
158.

15
4

163.

159.

45

164.
169.

24

65
,45

168.

33,
00

170.
Jumlah
Kela
s
175.
Interval
Kela
s

171.

176.

5
,55469
7098

172.

1
,09816
9692

177.

180.

16

173.

174.

178.

179.

17

181. Tabel 2. Interval Kelas


183.

J
ML
INDIVI
DU

182.
IN
TERVAL
185.
18.
35 - 19.44
188.
19.
49 - 20.59
191.
20.
64 - 21.74
194.
21.
79 - 22.89
197.
22.
94 - 24.04
200.
24.
09 - 25.18
203.
TO
TAL

186.

189.

184.

N1+FREK
UENSI
RELATIF

187.

4,16666666
7
8,33333333
3
8,33333333
3

190.
193.
192.

195.

198.

196.
202.

201.
204.

1
2
4

37,5

199.
37,5
4,16666666
7
205.

100

206.

DATA HASIL PENGAMATAN IKAN BELANAK KELAS C

207.

Jumlah Individu Ikan Belanak (ekor)

Interval

208. Gambar 3. Grafik Data Hasil Ikan Kembung Kelas C


209.
210.
Grafik di atas menjelaskan data hasil pengamatan Ikan
Belanak kelas C yang diperoleh dari hasil pengamatan panjang tubuh Ikan
Belanak perkelompok. Dari interval 18.35-19.44 didapatkan 1 ekor individu
Ikan Belanak, interval 19.49-20.59 didapatkan 2 ekor individu Ikan Belanak,
interval 20.64-21.74 didapatkan jumlah individu Ikan Belanak sebanyak 2
ekor, interval 21.79-22.89 dan 22.94-24.04 didapatkan jumlah individu Ikan
Belanak yang sama yaitu sebanyak 9 ekor Ikan Belanak, serta interval 24.0925.18 didapatkan jumlah individu Ikan Belanak sebanyak 1 ekor.

18

4.2 Pembahasan Umum


211.
Dari data kelas yang didapatkan, terlihat bahwa berat ikan
belanak yang diteliti memiliki bobot terkecil yaitu 65,45 gram, dan memiliki
bobot terbesar yaitu 154 gram. Dari kisaran bobot yang ada didapat
disimpulkan bahwa di antara individu ikan kerapu yang diteliti dalam
praktikum sudah layak untuk di konsumsi. Berdasarkan standar konsumsi pasar
lokal, ikan belanak yang umum dikonsumsi oleh masyarakat haruslah memiliki
bobot berkisar antara 100-200 gram dan konsumsi untuk standar ekspor
haruslah memiliki bobot 200-300 gram. Ikan kbelanak merupakan ikan bernilai
ekonomis yang cukup tinggi.
212.
Ikan yang diteliti di dalam praktikum juga sudah siap
melakukan pemijahan. Umumnya ikan belanak betina mengalami kematangan
gonad pertama kali ketika berukuran 11-12 cm dengan bobot kurang lebih 50
gr/ekor. Sedangkan untuk ikan belanak jantan mengalami kematangan gonad
ketika berukuran 9-10 cm dengan berat kurang lebih 45 gr/ekor.
213.
Semua individu ikan belanak yang digunakan dalam
praktikum masih memiliki potensi untuk dibesarkan, walaupun ikan ini
bukanlah ikan berukuran yg relatif besar.
214.
4.3 Pembahasan Khusus
215.
Ikan belanak yang kami teliti berbentuk compressed
memiliki panjang total 23,2 cm, panjang baku 17 cm, panjang kepala 4,5 cm,
dan memiliki bobot 121 gr. memiliki mulut yang menghadap kedepan (sub
terminal). Hal tersebut mencirikan bahwa makanan ikan-ikan ini dapat ditemui
berada ditengah perairan. Memiliki gigi yang sangat kecil, bahkan ada ada
yang tidak bergigi. Ikan belanak ini juga memiliki morfologi yang tidak
lengkap yaitu satu buah sirip dorsal, sepasang sirip ventral, sepasang sirip
pectoral, satu buah sirip anal, sirip caudal berbentuk homocercal, dan tidak
adanya misai. Misai atau sungut tidak dimiliki oleh ikan belanak yang artinya
ikan belanak bukan merupakan hewan nocturnal yang aktif dan mencari
makanan pada malam. Ikan kerapu juga mempunya usus yang pendek, pada
ikan kerapu kami panjang ususnya 30 cm , ikan belanak merupakan hewan
omnivora atau pemakan campuran. Pada ikan belanak lambung menyerupai

19

kantung hal ini sesuai dengan ciri ikan omnivora yaitu lambung menyerupai
kantung, lambung pada ikan belanak bermodifikasi menjadi alat penggiling.
Lambung tersebut berukuran kecil, tetapi dindingnya tebal dan berotot.
216.
Bentuk Ikan belanak yang kami teliti berbentuk compressed
atau memipih ke samping dengan bentuk menyerupai torpedo. Ikan belanak
memiliki sirip caudal homocercal dengan ujung bercangak, runcing, dan
terbagi menjadi dua dengan sudut sangat sempit antar keduanya. Hal tersebut
mencirikan bahwa ikan belanak merupakan jenis ikan yang berenang dengan
cepat dan berhabitat di perairan laut yang memiliki aliran air relatif deras
Bentuk tubuh ikan pada umumnya merupakan penyesuaian dari habitat
hidupnya.
217.

Ikan belanak adalah ikan heteroseksual yang mana dalam

satu spesies kelamin betina dan jantannya terpisah. Berdasarkan organ tempat
embrio berkembang, ikan belanak tergolong dalam ikan ovipar (berteur).
Ovarium ikan belanak termasuk ke dalam tipe kriptovarian yang berarti
ovariumnya bersatu dengan saluran telur. Jadi telur yang di ovulasikan tidak
akan melalu rongga tubuh melainkan langsung ke saluran telur.
218.
Ikan belanak tidak mempunyai organ atau bagian tubuh yang
memperlihatkan sifat seksual sekunder, sehingga secara morfologi kelaminnya
tidak dapat ditentukan secara eksternal termasuk lubang genitalnya. Untuk
mengetahui perbedaan antara jantan dan betina dapat dilakukan dengan cara
stripping yaitu dengan cara memijat perut ikan sampai anus dan apabila keluar
cairan berwarna putih seperti santan (sperma) maka ikan tersebut berjenis
kelamin jantan. Ikan betina yang matang gonad mempunyai perut besar,
apabila ikan tersebut mendapatkan tekanan halus pada bagian perutya ke arah
anus, maka pada lubang genitalnya akan keluar tonjolan telur yang berwarna
kuning.Ikan belanak merupakan jenis ikan pantai yang umumnya melakukan
pemijahan di daerah pantai dengan salinitas yang agak tinggi. Kematangan
seksual pertama pada ikan jantan terjadi pada ukuran 9 10 cm dan pada ikan
betina pada ukuran 11 12 cm.
219.
Ikan belanak tersebar di laut tropis dan subtropis, sebenarnya
ikan belanak termasuk jenis ikan laut, namun sering juga berada di daerah

20

payau dan kadang sampai ke daerah aliran sungai. Merupakan ikan


bentopelagik (hidup didasar sampai permukaan air) dan bergerombol dalam
jumlah banyak. Pertumbuhan terbaik diperoleh saat suhu air berkisar antara 1831C. Salinitas antara 18-31 ppt. Kisaran pH optimal adalah 7,8-8. Kadar
oksigen terlarut yang optimal bagi pertumbuhan ikan belanak lebih dari 3,5
ppm.
220.

221. BAB V
222. KESIMPULAN DAN SARAN
223.
224.
225.
5.1 Kesimpulan
Ciri morfologi dari Ikan Belanak (Mugil cephalus) yang kami teliti
yaitu memiliki bentuk tubuh streamline atau torpedo. Ciri khas
yang dimiliki oleh Ikan Belanak adalah jumlah linea lateralis yang
banyak yaitu lima buah. Linea lateralis yang banyak ini berfungsi
untuk mempermudah Ikan Belanak dalam berenang karena Ikan
Belanak termasuk ke dalam ikan perenang cepat. Ciri khas lainnya
adalah ikan ini tidak memiliki gigi sehingga pencernaan dilakukan
pada organ lambung. Hal itu menyebabkan terjadi penebalan pada

dinding lambung yang disebut dengan tembolok.


Ciri morfomterik yang dimiliki Ikan Belanak (Mugil cephalus)
yang kami teliti yaitu berat badan 121 gram; total lenght 23,2 cm;
standard length 21,0 cm; head length 3,8 cm; snouth length 1,0 cm;
orbital diameter 0,8 cm; caudal peduncle length 5,1 cm; caudal
peduncle depth 2,2 cm; body depth 4,6 cm; dorsal fin length1 1,2
cm; dorsal fin length2 2,4 cm; dorsal fin base1 1,6 cm; dorsal fin
base2 1,8 cm; pectoral fin length 2,6 cm; ventral fin length 2,6 cm;
anal fin length 3,2 cm; dan anal fin base 1,8 cm dengan ciri
meristik D1 IV; D2 i.9; P i.11; V I.5; A 9; dan C iv.11.

226.
5.2 Saran
227.

Dalam praktikum ini disarankan agar praktikan

menggunakan masker penutup hidung dan mulut, dikarenakan bau dari Ikan
Belanak yang menyengat saat pembedahan. Disarankan pula untuk lebih teliti
saat melakukan identifikasi dari anatomi ikan tersebut, dikarenakan ikannya
sudah lama mati dan organ-organnya sudah berubah menjadi warna pucat
sehingga sulit membedakannya dengan warna. Sebelum praktikum dimulai,
disarankan untuk memeriksa keadaan alat-alat dan bahan yang akan digunakan,
seperti pisau
21

22

228.

bedah dan lain-lain. Karena jika alat seperti pisau bedah dalam

keadaan tumpul, maka akan menghambat kerja dan mempersulit praktikum.

229. DAFTAR PUSTAKA


230.
231.
232.
233. Bionatura-Jurnal Ilmu-ilmu Hayati dan Fisik, Wahyudewantoro, G.
234. Pradjitno, A. 2007. Diktat Kuliah Biologi Laut. Malang : Universitas
Brawijaya.
235. Nikolsky, J.W. 1963. Biologi Laut : Suatu Pendekatan Ekologis. Jakarta
: Gramedia.
236. Wahyuni, P.D. 2002. Analisis Isi Lambung Belanak (Mugil cephalus) di
Kecamatan Kanjeran Pantai Timur Surabaya, Laporn Tugas Akhir
Biologi, Institut Sepuluh Nopember, Surabaya.
237.
238.
239.

23

240. LAMPIRAN
241.
242.
243.
244. Lampiran 1. Kegiatan
245.
248..............................................................
246.

247.
ditimbang

Gambar 1. Ikan

250.

249.

Gambar 2. Ikan
dihitung ciri
meristiknya

254.

255.

251.
252.

256.

Gambar 3. Ikan
diukur ciri
morfometriknya

253.
257.

Gambar 4. Ikan
dibedah untuk
dilihat sistem
pencernaannya

258.................................................................................
259.......Gambar 6. Struktur otot Ikan

24

Gambar 5. Ikan dibedah


insangnya

25

26

260........................................................Lampiran 2. Tabel Hasil Pengamatan


261....................................................................Tabel 1. Morfometrik Ikan (1)
263.
266.
Morfometrik (cm)
264.
Na
Nama
m
In
a
do
262.
265.
S
ne
271. 272. 273. 274. 275. 276. 277. 278.
N
B
p
si
T
F
S
H
S
O
C
C
e
a/
s
L
i
ok
e
al
s
280.
Mu
g
i
281.
l
Ikan
279.
282.
283. 284. 285. 286.
288. 289. 290.
c
Be
287.
1
12
2
2
1
3
0
5
2
e
la
1
p
na
h
k
a
l
u
s
303..............................................................................................................
304..............................................................................................................
305....................................................................Tabel 2. Morfometrik Ikan (2)
308.
309.
Morfometrik (cm)
Nama
307.
In
306. Nama
do
313. 314. 315. 316. 317. 318. 319. 320. 321.
N
Sp
nes
B
D
D
D
D
P
V
A
A
esi
ia/
es
Lo
kal
323.

322.
1

324.
Mugil
Ikan
325. 326. 327. 328. 329. 330. 331. 332.
ce
Bel
4
1
2
1
1
2
2
3
ph
ana
al
k
us
346..............................................................................................................

333.
1

27

347..............................................................................................................
348.
Keter
349.
350.
angan
351. 352.
N
Morfome
353.
Akronim
trik
354.
355.
1
356.
Total Length
TL
357.
358.
2
FL
360.
361.
3
SL

359.
362.

Fork Length
Standard
Length

363.
364.
4
HL

365.

Head Length

366.
367.
5
SnL

368.

Snout Length

369.
370.
6
OD

371.

Orbit
Diameter

372.
373.
7
CPL

374.
Caudal
Peduncle Length

375.
376.
8
CPD

377.
Caudal
Peduncle Depth

378.
379.
9
BD

380.

Body Depth

381.
382.
1
DFL1

383.

Dorsal Fin
Length 1

384.
385.
1
DFL2

386.

Dorsal Fin
Length 2

387.
388.
1
DFB1

389.

Dorsal Fin
Base 1

390.
391.
1
DFB2

392.

Dorsal Fin
Base 2

28

393.
394.
1
PFL

395.

Pectoral Fin
Length

396.
397.
1
VFL

398.

Ventral Fin
Length

399.
400.
1
AFL

401.

Anal Fin
Length

402.
403.
1
AFB

404.

Anal Fin
Base

405..............................................................................................................
406..............................................................................................................
407............................................................................Tabel 3. Meristik Ikan (1)
409.
411.
Meristik
410.
Na
415.
Sirip
Nama
m
419.
420.
421.
422.
In
a
D1
D2
P
V
do
408.
S
ne
N
p
si
e
a/
s
L
i
427.
430.
433.
436.
ok
e
426. L 428. 429. L 431. 432. L 434. 435. L
al
s
K
L K
L K
L K
439.
Mu
g
i
440.
l
Ikan
438.
441.
449.
c
Be
442. 443. 444. 445. 446. 447. 448.
450. 451.
1
I
1
e
la
i
9
i
I
p
na
h
k
a
l
u
s
468..............................................................................................................
469..............................................................................................................
470............................................................................Tabel 4. Meristik Ikan (2)
471. 472.
473.
N
474.
Meristik
N
Nam
ama
478.
Sirip

437.
L

452.
5

29

482.
A

483.
C

484.
Jumlah
Linea Lateralis

a
Indone
489.
492.
S
sia/Lok
488. L 490. 491. L 493.
p
al
K
L K
L
e
500.
494.
Mug
495.
i
496.
l
497.
c
501.
I
499.
506. 507.
498.
e
kan
502. 503. 504. 505.
1
i
1
p
Belana
9
h
k
a
l
u
s
519..............................................................................................................
520..............................................................................................................
521.
K
eteranga
522.
n
523. 524.
525.
A
N
Meris
kronim
tik
526.
527.
528.
D
1
D
orsal
529.
530.
2
P

531.

532.
533.
3
V

534.

535.
536.
4
A

537.

538.
539.
5
C

540.

C
audal

541.
542.
6
K

543.

P
ectoral
V
entral
A
nal

eras

L1 : 35
L2 : 37
L3 : 38
L4 : 35
L5 : 36

30

544.
545.
7
LM
550.
551.
8
L

546.

L
unak
Mengera
s

552.

L
unak

553..............................................................................................................
554..............................................................................................................
555.

31

556..........................................................................Tabel 5. Morfologi Ikan (1)


559.
560.
Morfologi
Na
m
a
I
n
d
569.
o
Bent
557. 558.
n
u
N
Na
e
k
s
S
i
ir
a
i
/
p
L
C
o
a
k
564.
565.
566.
567.
568.
u
570.
a
Pa
J
B
B
Le
d
B
l
al
583.
Ikan
589.
B
Hom
581. 582.
e
586.
587.
588.
o
590.
584.
585.
1
M
l
To
B
Ter
c
St

a
er
n
c
a
al
k
621..............................................................................................................
622..............................................................................................................
623..........................................................................Tabel 6. Morfologi Ikan (2)
624. 625.
626.
627.
Morfologi
N
Nam
Nama
632.
633.
R
631.
Warna
a
In
Alat
atio
637.
638.
L
S
do
Ban
Gonad
Ber
etak
p
ne
tu
c
e
sia
Per
a
si
/
nap
k
e
Lo
asa
/
s
ka
n
l
B
i
n

32

t
i

649.
Mugi
l
650.
c
Ikan
648.
e
Be
651.
653.
1
p
652.

654.
la

h
na
a
k
l
u
s
662..............................................................................................................
663.