Anda di halaman 1dari 36

Etika dalam manajemen proyek:

beberapa wawasan Aristotelian


Christophe Bredillet
Proyek Management Academy, Queensland University of Technology,
Brisbane, Australia
Abstrak
Tujuan - Tujuan dari makalah ini adalah untuk memperkenalkan, di bidang
manajemen proyek, Aristotelian lensa etika bergerak di luar deontologis klasik dan
konsekuensialisme pendekatan yang mendasari praktik etika saat ini dan kode etik
dan perilaku profesional. Dalam melakukannya, penulis ingin berpose tempat
perdebatan pada implikasi dari perspektif etika sadar untuk struktur dan agensi
hubungan dalam bidang manajemen proyek. Desain / metodologi / pendekatan Manajemen proyek adalah bidang pengetahuan tentang dirinya sendiri. Namun,
perspektif saat ini diterapkan untuk memahami dan mengembangkan lapangan
(modernisme vs postmodernisme) mengarah ke pemikiran dikotomis daripada
mengakui manfaat dan kontekstual validitas dari kedua belah pihak. Penulis
panggilan untuk etika Aristoteles sebagai cara bergerak di luar ini pemikiran
dikotomis. Penulis memperkenalkan secara singkat etika Aristotelian dan
konsekuensinya dalam jangka waktu teori hubungan - praktek, sarana dan tujuan,
fakta dan nilai-nilai dan akhirnya politik (yaitu menjadi bagian dari praktisi
communityof). Maka penulis menggambarkan beberapa konsekuensi untuk bidang
mengambil Kode PMI Etik dan Perilaku Profesional dan APM Kode Etik
Profesional sebagai mendukung untuk diskusi. Temuan - Penulis menyarankan
perlunya meninjau kembali dan / atau mendesain ulang kode etik dan perilaku
profesional untuk manajemen proyek menurut perspektif Aristotelian, untuk
bergerak melampaui keterbatasan normatif deontologis klasik (konflik antara tugas
bersaing, dicontohkan oleh Kode PMI) atau konsekuensialisme (berfokus pada
hasil "hak" untuk merugikan tugas, dicontohkan oleh Kode APM) pendekatan
(baik, pada kenyataannya, yang mengarah ke sarana pemutusan dan berakhir, dan
fakta-fakta dan nilai-nilai). Hal ini berimplikasi pergeseran pandangan dari
pertanyaan "apa tugas saya"? untuk pertanyaan "mengapa saya harus melakukan
tugas saya"? dan "bagaimana saya seharusnya bertindak dalam situasi ini"?
Implikasi praktis - Budidaya badan-badan profesional, industri dan lembaga
pendidikan kesadaran dan kesadaran dan memimpin mereka untuk memikirkan
kembali tentang kode etik dan implikasi untuk cara mereka hamil praktik dan
penelitian, tubuh pengetahuan, credentialing, pendidikan, dll Orisinalitas / nilai Untuk yang terbaik dari pengetahuan penulis, diskusi semacam ini belum pernah
dilakukan dalam bidang manajemen proyek, dan mempertimbangkan implikasi
dari manajemen proyek dalam hidup dan untuk kesejahteraan masyarakat,
perdebatan etis dapat hadir beberapa nilai (s).
Kata kunci Aristoteles, Etika, manajemen proyek, Konsekuensialisme, Deontologi,
etika Aristoteles

Jenis kertas kertas Penelitian Manajemen proyek telah diakui sebagai bidang
pengetahuan penting Penelitian mempertimbangkan dampak sosial-ekonomi yang
besar dari proyek-proyek pada kehidupan kita dan pada masyarakat. Melalui
proyek-proyek kami menciptakan masa depan kita (Bredillet, 2010). Kegiatan
proyek, situasi dan konteks dikelola dan dipimpin oleh manajer proyek, membuat
keputusan, menggunakan profesional praktik dan / atau standar industri, mematuhi
semua jenis aturan regulasi dan peraturan, mengelola kepentingan pluralistik atau
bertentangan antara berbagai pemangku kepentinan, dan berkomitmen untuk
memberikan "mungkin terbaik" hasil. Kompeten manajer proyek diakui sebagai
aktor penting yang mengarah ke proyek-proyek yang sukses, dan organisasi yang
sukses (Crawford, 2005, hal. 8). Dalam perjalanan saat menangkap lapangan, kita
menghadapi ketegangan antara pengambilan keputusan berdasarkan fakta, yaitu
apa "adalah" dan juga pada nilai-nilai, yaitu "apa yang seharusnya menjadi",
melakukan "benar", yaitu menggunakan "cara yang tepat" dalam praktek,
menemukan yang "benar" keseimbangan tugas terhadap stakeholders dengan
pluralistik atau Isu dan teks penuh saat arsip jurnal ini tersedia di
konflik kepentingan, memberikan yang "benar" hasil, yaitu yang terbaik
"akhir". Ini
Ketegangan semua berakar dalam etika [1].
Dari pemikiran dikotomis etika
Oleh karena itu, pendekatan etika yang mendasari mendukung lapangan, dan
akibatnya
praktek, memiliki dampak besar.
Dalam rangka untuk menentukan apa yang saya maksud dengan "lapangan", saya
menggunakan definisi Audet untuk pengetahuan
lapangan (Audet, 1986):
[y] ruang yang ditempati oleh seluruh orang yang mengaku menghasilkan
pengetahuan dalam hal ini
lapangan, dan ruang ini juga merupakan sistem hubungan antara orang-orang ini
bersaing untuk mendapatkan
kontrol atas definisi dari kondisi dan aturan produksi pengetahuan (p. 42).
Proyek dan manajemen mereka masih gagal untuk memberikan nilai yang
diharapkan (s). Karena itu,
lapangan telah menghadapi selama bertahun-tahun, sejak awal saya harus menulis,
jumlah
mempertanyakan seperti: Apakah ini profesi (Hodgson, 2002) ?, Apakah badan
profesional reify
yang "disiplin" (Hodgson, 2002) ?, Apakah proyek "benda", konteks, atau nama
kategori
dari apa yang orang "melakukan" (Blomquist et al, 2010;. Bredillet, 2013; Hllgren
dan Sderholm, 2011;
Hllgren dan Lindahl, 2012) ?, Apakah tubuh pengetahuan dibangun atas dasar
terlalu rasionalis
dan kita perlu yayasan lebih kritis (Bredillet, 2010; Cicmil, 2006; Cicmil dan

Hodgson, 2006) ?, Apakah ada teori manajemen proyek (Bredillet 2004, Bredillet,
2010) ?, Berapa nilai yang dibawa oleh standar dan kredensial (Bredillet, 2003;
Hodgson
dan Cicmil, 2007) ?, Bagaimana melatih atau mendidik manajer proyek (Bourgault
et al., 2006;
. Lalonde et al, 2012) ?, Apakah kita perlu memikirkan kembali manajemen proyek
(Cicmil et al., 2006;
Musim dingin et al., 2006)? atau Untuk merekonstruksi manajemen proyek
(Morris, 2013) ?, dll Daftar ini
jauh dari lengkap, dan meningkatkan akhirnya pertanyaan berikut: apa yang bisa
menawarkan penelitian
untuk mengisi kesenjangan teori-praktek dan proyek memimpin latihan menjadi
lebih sukses dan
memberikan manfaat yang lebih baik? Penulis, modernis dan post-modernis,
memiliki sebagian
ditujukan pertanyaan-pertanyaan ini dengan mengorbankan pemikiran holistik
(Bredillet et al., 2013a).
Bahkan, saya berpendapat bahwa dikotomi mendasar antara teori dan kekakuan vs
praktek dan relevansi - dan turunannya terkait, dengan fokus "praktik", seperti
sarjana eksternal untuk situasi vs pribumi praktisi dari situasi, praktik-turn
berlabuh di bawah sadar habitus sosial vs usulan swap Re menekankan individu
kesadaran (Bredillet 2013, Bredillet et al., 2013b), garis individu tindakan,
yaitu performatif vs schemata bersama peserta, yaitu ostensive rutinitas, pusat
prototipikal vs pola non-prototipe perangkat tindakan dalam rutinitas (Dionysiou
dan Tsoukas, 2013) - seperti yang terlihat dalam waktu modern dan postmodern
kami, salah satu fokus pada
fakta dan lainnya pada nilai-nilai, menghalangi manajemen proyek untuk
mengungkap sosial penuh
potensi ekonomis. Di satu sisi kita hadapi asumsi yang mendasari yang modern
waktu, didasarkan pada "kesatuan-of-ilmu mimpi mengubah dan mengurangi
semua jenis
pengetahuan untuk salah satu bentuk dasar dan tingkat "dan menyebabkan efek
hubungan (Eikeland 2012,
p. 20), dan di sisi lain, saat usulan interpretivist postmodern, dan "kecenderungan
untuk membuat segala macam mengetahui setara "(Eikeland 2012, p. 20). Van
Staveren benar
menunjukkan bahwa masalah dikotomi antara fakta dan nilai-nilai (Putnam, 2003)
"Adalah bahwa salah satu mengecualikan yang lain dan juga disukai dibanding
yang lain, sering tanpa
setiap tanah selain itu gagasan disukai tidak gagasan unflavoured "
(van Staveren, 2007, hal. 22). Beberapa penulis telah berusaha untuk bergerak
melampaui ini
Dikotomi yang modern vs postmodern: misalnya sebagai Gauthier dan Ika (2012)
telah difokuskan pada

pentingnya untuk mempertimbangkan aspek ontologis yang berbeda, dan Boisot


dan McKelvey
(2010) telah menyarankan cara yang mungkin untuk mengintegrasikan modernis
dan postmodernis
549
Etika dalam proyek
pengelolaan
halaman 3

perspektif, mengambil lensa ilmu kompleksitas. Namun, kami akan kehilangan


dasar
Titik yang mendasari memiliki dampak yang mendalam di lapangan: "ketika orang
bijaksana poin di
bulan, bodoh terlihat di jarinya ".
Titik yang mendasari fundamental ini adalah etika. Tujuan dari makalah ini adalah
untuk
mendiskusikan filosofis dan menggambarkan melalui contoh-contoh praktis
singkat bagaimana
perspektif etika dapat menyebabkan wawasan yang seimbang baru kontras yang
disebutkan di atas
membatasi pemikiran dikotomis dan akhirnya mengarah pada perbaikan sosialekonomi
Dampak yang dibuat oleh lapangan.
Untuk melakukannya, saya sebut untuk filsafat etika dan praktis
Aristotelian. Didalam,
Saya mengikuti ini banyak penulis membangun filosofi pra-modern seperti
Aristotelian satu (misalnya Gadamer, 1975; Habermas, 1971; MacIntyre, 1985,
1981/2007;
Toulmin, 1990; Flyvbjerg 2001; Blomquist et al, 2010.; Lalonde et al,
2012.; Nussbaum,
1978). Tsoukas dan Cummings (1997) mencatat:
Dekade terakhir telah menyaksikan sejumlah pergeseran menarik dalam cara orang
berpikir tentang
organisasi. Salah satu yang paling aneh adalah cara di mana banyak "pemikiran
baru" adalah
bertentangan dengan teori mekanistik dan rasionalistik yang secara historis
didominasi
organisasi dan manajemen studi. Makalah ini menyelidiki pergeseran ini, dan
berpendapat bahwa ini
pemikiran antitesis baru dapat diartikan sebagai re-permukaan, atau pemulihan,
helai tertentu
filsafat Aristoteles, helai yang terpinggirkan dengan munculnya ilmiah
rasionalisme pada abad ke-17, sebelum studi manajemen dan organisasi, seperti
kita cenderung untuk

membayangkan mereka, mulai. Diskusi yang disajikan di sini menunjukkan


tradisional
dominasi dari disiplin, mekanistik citra diri dalam studi manajemen, dimana
bidang menarik batas-batasnya dengan cara seperti untuk mengecualikan apa-apa
"lainnya" dari ini (Tsoukas dan
Cummings, 1997, hal. 655).
Kebajikan etika dan intelektual
Eikeland menunjukkan bahwa Aristoteles "gnoseology [2] memungkinkan untuk
mempertimbangkan kembali dan
reintegrasi cara mengetahui: "tradisional, praktis, diam-diam, emosional,
pengalaman,
intuitif, dll, terpinggirkan dan dianggap tidak cukup oleh modernis [dan pasca
modernis] berpikir "(Eikeland 2012, hlm. 20-21).
Etika dan kebajikan etis
Untuk tujuan diskusi ini saya mengacu pada perjanjian Aristotelian utama tentang
etika, yaitu
Nicomachean Ethics (1926) (Saya tidak menganggap dua risalah lain, Eudemian
Etika dan Magna Moralia sebagai cakupan yang sangat mirip mempertimbangkan
tujuan
makalah ini). Banyak sumber yang sangat baik tersedia dan berikut sangat
diringkas pengenalan etika saya sebagian besar mengacu Kraut (2014). Untuk
Aristoteles, etika
(dan kebajikan etika seperti keberanian, kesederhanaan, persahabatan, keadilan,
keadilan, dll, dan
kehati-hatian (phronesis)) terkait erat dengan ultimate "akhir" dari manusia, yaitu
meningkatkan kehidupan kita dan mencapai kebahagiaan dan kesejahteraan
(eudaimonia) baik untuk
individu dan untuk masyarakat. Etika adalah kondisi untuk membuat tindakan yang
benar
mungkin yang pada gilirannya memungkinkan pengembangan kebiasaan yang
tepat dan, pada gilirannya, memungkinkan
pengembangan karakter yang baik (arete #) (disposisi (hexis) melibatkan pilihan
sadar)
terkemuka untuk mencapai kebahagiaan.
Etika demikian pengetahuan praktis berakar pada pengalaman dan "tindakan yang
baik"
berorientasi daripada pengetahuan hanya teoritis. Kebijaksanaan praktis
(phronesis), menjadi
kedua kebajikan etis dan kebajikan intelektual (Eikeland, 2008, hal. 53), harus
memperoleh melalui praktek dan bukan hanya tentang menerapkan pemahaman
umum
untuk acara-acara tertentu - dalam deskripsi dari berbagai jenis orang yang berbudi
luhur
550
IJMPB

7,4
halaman 4

Aristoteles menyebutkan pemimpin yang baik menunjukkan phronesis (Aristoteles,


1926, p. 1144b). Dua
aspek harus ditekankan:
(1) setiap kebajikan etika adalah suatu kondisi yang seimbang untuk kedua
kelebihan dan kekurangan
(Aristoteles, 1926, pp 1106a26-B28.); dan
(2) teori etika tidak menawarkan prosedur keputusan etika tidak dapat dikurangi
untuk
sistem aturan meskipun beberapa aturan yang uninfringeable.
Teori etika menerangi sifat kebajikan tapi apa agen saleh harus dilakukan di
kesempatan tertentu tergantung pada keadaan.
kebajikan intelektual
Eikeland (2007, 2008, 2012) dan Eikeland dan Nicolini (2011) tepat membahas
Aristoteles
"Gnoseology" (Eikeland, 2007) dan menekankan bahwa keterbatasan modern
dan perampasan post-modern filsafat Aristoteles [3], terutama berkaitan
kurangnya pemahaman nuansa antara berbagai konsep (kebajikan, cara
mengetahui dan bentuk pengetahuan) dan kemauan untuk mengkategorikan
konsep-konsep ini
sebagai independen dan karena itu kehilangan titik mendasar: untuk Aristoteles,
dan
untuk bergerak melampaui pemikiran dikotomis, di sini teori vs praktik, "theoria
adalah
bukan hanya spekulasi dan perhitungan dari terpisah dan terisolasi observatorium
".
Sementara yang berarti "sesuatu seperti belajar untuk tujuan pemahaman dan
kebenaran, tanpa intervensi, dan tanpa penelitian yang subordinasi atau
melayani untuk mempromosikan rencana segera untuk tindakan tertentu apapun,
[y]
diperoleh, praktis, pengalaman peserta (Empeir diperlukan "(Eikeland 2008,
pp. 46-47).
Menggambar pada Eikeland (2007, 2012) kita dapat meringkas beberapa aspek
kunci dari Aristoteles
gnoseology.
Cara relasional mengetahui. Pemikiran Aristoteles tentang pengetahuan secara
fundamental
dan eksplisit relasional. Orang yang berpengetahuan dan dikenal selalu
berhubungan satu sama lain dalam
cara tertentu. Hubungan antara sarana dan tujuan juga khusus untuk yang berbeda
cara mengetahui. Konsekuensi ethico-politik dari cara yang berbeda untuk
mengetahui
juga secara eksplisit dipertimbangkan.

Dua bentuk "teori" dan episte # saya #


[y] episteme, yaitu, untuk pengetahuan yang stabil dan cukup aman, tentang mata
pelajaran yang
yang untuk sebagian besar atau selalu stabil dan teratur sendiri (Eikeland, 2007,
hal. 350).
Bentuk pertama, yang disebut episteme
1
atau theoria mana seperti di tata bahasa tidak ada fisik
jarak antara orang yang berpengetahuan dan diketahui. "Ini berarti bahwa subjek
yang diteliti bentuk kita sendiri praktek - harus 'reifikasi' reflektif untuk digenggam, karena
mereka tidak benar-benar di luar kita atau di luar praktek kami sama sekali
"(Eikeland, 2007, hal. 351,
2012, p. 24). Selanjutnya, "theoria [y] adalah tentang melanjutkan dari dalam suatu
kegiatan,
membuat 'tata bahasa' yang eksplisit, membuka kemungkinan baru untuk tindakan,
dan menginformasikan
sadar, peduli, dan perilaku bijaksana. [y] Ketika dikandung dan dirumuskan setelah
Model tata bahasa, teori sebagai 'theoria sehingga menjadi sumber daya yang akan
digunakan dalam aksi
dan tindakan untuk menghasilkan visibilisation emansipatoris dan artikulasi yang
luas "
(Eikeland dan Nicolini, 2011, p. 169).
Bentuk kedua, disebut thersis atau episteme
2
"berdasarkan pengamatan di kejauhan.
Thersis berhubungan dengan objek-objek eksternal tanpa intervensi. Relasi
tersirat antara
orang yang berpengetahuan dan dikenal, perbedaan, jarak, pemisahan, noninteraksi, dan
non-interferensi (ex. astronomi) "(Eikeland, 2007, hal. 349, 2012, hlm. 21).
551
Etika dalam proyek
pengelolaan
halaman 5

Bentuk "praktek"
Untuk Aristoteles, pengetahuan praksis merupakan hubungan antara rekan-rekan
berbagi
standar umum untuk bagaimana untuk pergi tentang kegiatan profesional mereka
(Eikeland, 2007, hal. 351,
2012, p. 26).
Praktek
1
, Dialog dan dialektika: "cara belajar atau penelitian, bergerak 'up' dari

bagaimana hal-hal tampaknya kita fenomenologis untuk wawasan diartikulasikan


di dasar
prinsip [y] pola pencarian, persamaan dan perbedaan dalam akumulasi kami
pengalaman praktis [y] "(Eikeland, 2007, hal. 352, 2012, hlm. 27). Namun, "kritis
dialog perlu bantuan dari tekanan langsung bertindak "(Eikeland 2012, p. 29), dan
"A skhol permanen (rekreasi - terbuka, ruang bebas - sekolah) tertanam dalam
pengaturan praktis
diperlukan, sehingga memungkinkan untuk mengembangkan, terungkap, dan
mengartikulasikan 'tata bahasa' dari
pengaturan sosial yang berbeda "(Eikeland, 2006, hal. 18).
Praktek
2
, Psk onsis: "dalam perjalanan turun dari 'teori' untuk 'praktek' [y]
diberlakukannya praktis
sering langsung dan spontan [y] tetapi di bidang lain di mana praktik tersebut tidak
sama
standar dan 'otomatis', misalnya dalam etika, yang 'aplikasi' kompetensi umum
atau pengetahuan tentang prinsip-prinsip yang diberikan oleh kebajikan etis seperti
keadilan, keberanian, keramahan,
kejujuran, dll, perlu musyawarah atau psk onsis, mencoba untuk mencari tahu
bagaimana bertindak di paling hanya
atau cara yang adil terhadap orang di sini dan sekarang "(Eikeland 2007, p 352,
2012, hlm 31;.. teks
ditekankan oleh kami).
Meskipun tidak dibahas di sini, bentuk-bentuk pengetahuan dan cara mengetahui
(yaitu pathos, khrsis, pos sepenuhnya bagian dari Aristoteles gnoseology.
Pembaca dapat merujuk,
misalnya untuk Eikeland, (2007, p. 348, 2008, hal. 526, 2012, hlm. 20) untuk
pengembangan lebih lanjut
tentang masalah tersebut.
Dalam konteks manajemen proyek saat latihan dan penelitian, praktisi
cenderung menekankan sebagian besar episteme
1
dan praksis
2
, Dan pos (penggunaan teknis
pengetahuan), bentuk-bentuk pengetahuan ini didukung oleh kode badan
profesional
etika dan perilaku. Sarjana cenderung berfokus pada episteme
2
dan praksis
1
. dikotomi ini
antara kedua harus diatasi. Aristoteles menjelaskan bahwa, dalam rangka untuk
sepenuhnya mengakuisisi

kebijaksanaan praktis, kehati-hatian (phronesis) seseorang harus menjadi baik


secara etis saleh dan
praktis bijaksana melalui pengembangan kebiasaan yang tepat (kebajikan etika,
bukan bagian dari
penalaran jiwa tetapi alasan berikut) dan ketika bakat untuk penalaran (intelektual
kebajikan) sepenuhnya dikembangkan. Tapi perkembangan ini tidak berurutan, dan
negara-negara Aristoteles
bahwa kebajikan etis sepenuhnya dikembangkan hanya ketika terintegrasi dengan
phronesis (Aristoteles,
1926, pp. 1144b14-17).
Peran mediasi praksis dan phr onsis
Teori dan praktek. Di jantung mediasi antara etika dan intelektual
kebajikan adalah phr onsis (dan praksis), kebijaksanaan praktis menjadi baik etis
dan
kebajikan intelektual (Eikeland, 2008, hal. 53). Tapi seperti sebentar ditampilkan di
bagian atas
memperkenalkan kebajikan intelektual, praksis (sebagai cara untuk mengetahui
aktivitas termasuk
komitmen etis untuk eudaimonia) dan phr onsis (sebagai bentuk pengetahuan)
memiliki juga
mediasi dan peran integratif dalam teori hubungan dan praktek.
Untuk Aristoteles (1926), kepemilikan tiga kebajikan intelektual (tkhn (artistik
atau
pengetahuan teknis, kerajinan), episteme (sebagai theoretike) (pengetahuan
"teoritis") dan
phr onsis (kebijaksanaan praktis, kehati-hatian, tetapi meliputi keunggulan
intelektual dan
keunggulan karakter), bersama dengan kepemilikan kebajikan etis, aktifkan
individu untuk mencapai eudaimonia (kesejahteraan, kebahagiaan). eudaimonia
sebenarnya
membutuhkan aktivitas, tindakan, menunjukkan kebajikan (karakter yang baik)
dan keunggulan dalam alasan
552
IJMPB
7,4
halaman 6

(aktivitas rasional). Teoritis atau filosofis kebijaksanaan (sophia) dan alasan intuitif
atau
intuisi cerdas (nous) tidak menganggap sarana untuk kebahagiaan manusia sama
sekali,
untuk itu tidak bertanya bagaimana apa-apa datang ke dalam
keberadaan. Kebijaksanaan praktis (phr onsis)
melakukan hal ini (Aristoteles, 1926, 1143b). Psk onsis, sebagai bentuk
pengetahuan, dikembangkan melalui

jenis tertentu empeiria (praktis memperoleh pengalaman), sebuah "cara untuk


mengetahui seperti
Kegiatan "bernama praksis (Eikeland, 2008, hal. 526). Vazquez menawarkan jelas
dan sederhana
definisi istilah ketika ia menulis:
Praxis [y] adalah kategori utama dari filosofi yang tidak hanya merupakan
interpretasi
dunia, tetapi juga merupakan panduan untuk transformasi [y] (Vazquez, 1977, p.
149).
Praksis adalah bentuk khusus dari aktivitas, kegiatan refleksif yang mendasari
tindakan rasional.
Hal ini berkaitan dengan perubahan, adalah sekarang dan masa depan berorientasi,
membutuhkan antisipasi
dari efek tindakan, daripada penafsiran masa lalu atau peristiwa sebelumnya
(Vazquez, 1977, p 169;. Warry, 1992, hal 156.). Praksis adalah "bentuk spesifik
dari aktivitas
berdasarkan pengetahuan diinformasikan oleh teori dan dilakukan menurut tertentu
etis
dan prinsip-prinsip moral untuk kepentingan politik "(warry, 1992, hal.
157). Praxis menawarkan
fokus penting bagi para praktisi dan peneliti dalam ilmu sosial, di mana
Teori terintegrasi dengan praktek pada titik intervensi. Secara sederhana, praksis
dapat berfungsi sebagai dasar bersama bagi mereka yang tertarik dalam penelitian
dasar dan terapan oleh
memberikan pengetahuan tentang realitas di mana tindakan, diinformasikan oleh
teori, dibutuhkan
Tempat (warry, 1992, hal. 156).
Kita sekarang dapat melihat kualitas penuh praksis. Hal ini tidak hanya tindakan
berdasarkan refleksi.
Hal ini tindakan yang mewujudkan kualitas tertentu. Ini termasuk komitmen untuk
eudaimonia
(kesejahteraan, kebahagiaan) dan mencari kebenaran, dan menghormati orang
lain. Ini adalah tindakan
orang-orang yang bebas, yang mampu bertindak untuk diri mereka sendiri. Selain
itu, praksis selalu
berisiko. Hal ini membutuhkan bahwa orang "membuat keputusan praktis arif dan
bijaksana tentang
bagaimana bertindak dalam situasi ini "(Carr dan Kemmis, 1986, hlm. 190 dikutip
dalam Smith, 1999,
2011). Praksis sebagai tujuan tersebut pada pembebasan individu atau masyarakat
dari
mengasingkan aspek subjek praktek sehari-hari untuk hegemoni rasionalis
Pasukan menghambat setiap hari tindakan atau kegiatan (warry, 1992, p 157;.
Frankenberg,
1988, pp. 326-327). Sebagai warry dikatakan:

Penelitian praksis memerlukan pengembangan metodologi non-mengasingkan


yang dialogis
dan partisipatif di alam. [y]. Praxis, maka, bukan hanya aktivitas, tetapi suatu
bentuk spesifik
Kegiatan-kegiatan berdasarkan pengetahuan diinformasikan oleh teori dan
dilakukan sesuai dengan etika
dan prinsip-prinsip moral untuk kepentingan politik. Habermas dan Gadamer
kedua titik 'emansipatoris
praksis ', yang menarik bagi praktik komunikatif bertujuan untuk mengatasi
terbandingkan
keyakinan. Praksis emansipatoris adalah jenis khusus dari kegiatan moral dan
politik yang ditujukan untuk
pembebasan individu atau komunitas dari mengasingkan aspek praktek sehari-hari
(Warry, 1992, p. 157, digarisbawahi oleh kami).
Berkaitan dengan pengetahuan, kompetensi dan cara mengetahui kegiatan (yaitu
praktek), Eikeland (2008) menjelaskan bahwa "pengetahuan dan kompetensi yang
semakin
dikembangkan dari dalam konteks praktis [y] membuat organisasi belajar dalam
pekerjaan
tempat dan semua usaha koperasi - yaitu upaya kolektif, pengalaman belajar dan
perbaikan - semakin penting pada umumnya "(hlm 21-22.). Hubungan antara
mengetahui dan berlatih juga diakui oleh Weisinger dan Salipante (2000): "The
mengetahui terikat dengan berlatih tindakan tampaknya biasa [y] mengetahui
sebagai pembelajaran terletak dan berlatih "(hlm. 387). Logika "Mengetahui-inPraktek" sepenuhnya
diwujudkan melalui "Mengetahui-sebagai-Berlatih" mengikuti logika rekursif
antara
"Berteori praktek dan berlatih teori" dan fakta bahwa "praktek teori adalah
553
Etika dalam proyek
pengelolaan
halaman 7

sendiri praktek "(Feldman dan Orlikowski 2011, p. 1250). Van de Ven dan Johnson
di
permohonan mereka dalam mendukung beasiswa terlibat berpendapat bahwa:
Untuk menjembatani kesenjangan antara teori dan praktek, kita perlu modus
penyelidikan yang mengubah
informasi yang diberikan oleh kedua ulama dan praktisi dalam tindakan yang
mengatasi masalah
apa yang harus dilakukan dalam domain tertentu (Van de Ven dan Johnson, 2006,
hal. 803).
Sebagai Eikeland (2008, p. 87) katakan, "Hanya dalam praksis, tidak dalam studi
alam eksternal,
siswa dan belajar, Maha Mengetahui yang dan dikenal, bertepatan. "

Praxis, psk onsis dan etika


Untuk Aristoteles, praksis, psk onsis dan etika tidak dapat dipisahkan. Aspek
nilai-nilai,
etika sepenuhnya tertanam dalam perspektif teleologis, pencarian eudaimonia.
Seperti Aristoteles (. 1926, p 1140b 6) mengatakan: "sementara pengambilan
memiliki akhir selain itu sendiri, tindakan
tidak bisa; untuk tindakan yang baik itu sendiri berakhir ". Tsoukas dan Cummings
(1997) menjelaskan: "ada
adalah hubungan internal antara akting dan standar dalam hal yang akting
dihakimi, yang tidak ada ketika memproduksi artefak "(Tsoukas dan Cummings,
1997,
p. 666). Untuk Aristoteles (1926), peran sentral yang dimainkan oleh psk onsis
karena, pada manusia
tindakan, kebajikan moral dan pengetahuan praktis pergi bersama-sama: "tidak
mungkin untuk menjadi
praktis bijaksana tanpa baik "(p. 1144a 18). Prudence (phr onsis, praktis
kebijaksanaan) melibatkan "mengetahui nilai-nilai yang tepat dan mampu
menempatkan mereka ke dalam praktek di
situasi konkret "(Tsoukas dan Cummings, 1997, hal. 666). Sebagai phr onsis
(praktis
kebijaksanaan, kehati-hatian) adalah baik keunggulan intelektual dan keunggulan
karakter, kita
tidak bisa intelektualitas bijaksana (phronimoi) tanpa etika yang baik (Eikeland,
2008, p. 59). Psk onsis tidak dapat diperoleh sendiri secara independen dari etika
lainnya
kebajikan. Jadi tidak mungkin untuk memisahkan phr onsis dari kebajikan etis
lainnya: "kita
tidak bisa lebih bijaksana tanpa baik dan kita tidak dapat sepenuhnya baik tanpa
bijaksana, mengambil keterangan dari situasi ke rekening "(Eikeland, 2008, hal.
64).
Fokus khusus dari situasi mengarah Tsoukas dan Cummings (1997,
p. 666) mengajukan pertanyaan "Selain sebagai inheren sarat nilai, apa itu tentang
hal-hal praktis yang membutuhkan agen manusia untuk memiliki kebijaksanaan
praktis bukan
hanya ilmiah atau kerajinan pengetahuan? "Mengacu pada Aristoteles, Nussbaum
(1990, hlm. 70-75)
menunjukkan tiga alasan:
(1) hal-hal praktis berubah dari waktu ke waktu, dan masalah baru panggilan untuk
tanggapan baru;
(2) hal-hal praktis yang inheren ambigu; dan
(3) ia mengamati bahwa "Aristoteles menunjukkan bahwa kasus etika beton
mungkin hanya
mengandung beberapa unsur akhirnya tertentu dan non-berulang "(hal. 74).
Kondrat lanjut mengatakan:

Praksis adalah bentuk penalaran yang tepat untuk konteks sosial, politik, atau
lainnya interaktif di
mana individu, menggambar pada pengalaman untuk memberikan pemahaman
tentang situasi langsung,
alasan bagaimana bertindak hati-hati dan benar dalam himpunan
keadaan. Kebijaksanaan
menggantikan efektivitas sebagai kebajikan yang relevan dalam kasus
tersebut. Memang, orang yang bijaksana mungkin
dipanggil untuk membuat pilihan di antara beberapa berpotensi efektif (atau samasama tidak efektif)
program tindakan (Kondrat, 1992, hal. 239).
Pertanyaan lain segera datang ke pikiran mengenai jenis rasionalitas
dimobilisasi oleh agen manusia dalam tindakan: yang mereka membedakan atau
mendamaikan rasionalitas abstrak formal (Kondrat, 1992; Toulmin, 1990) dan
substantif
rasionalitas (Kondrat, 1992), terletak penalaran, didukung teori dan teori-digunakan
554
IJMPB
7,4
halaman 8

(Argyris dan Schon, 1974), tingkat makro dan mikro dari rutinitas organisasi dan
kemampuan (Salvato dan Rerup, 2011), dimensi performatif dan ostensive dari
rutinitas (Dionysiou dan Tsoukas, 2013), berkaitan dengan ketidakpastian tentang
modus
Tindakan mereka mengadopsi dalam situasi tertentu? Warry menawarkan jawaban
otoritatif dengan
Berkaitan dengan peran mediasi praksis dan phr onsis (keduanya berakar pada
empeir pengalaman praktis yang diperoleh), antara masa lalu dan masa depan, antara
poeisis dan tkhn
dan theoria dan episteme, serta antara dua jenis kegiatan (assis persepsi) dan (energeia - menyempurnakan aktualisasi):
Pengamatan Gadamer bahwa pemahaman dan interpretasi harus diintegrasikan ke
dalam
"Saat" dari aplikasi yang kritis (Gadamer, 1975, hlm 273-274;. Lihat juga
Bernstein, 1983,
p. 159). Praksis, sebagai bentuk khusus dari kegiatan, dapat berfungsi sebagai titik
fokus melalui mana
pengujian diskursif teori didasarkan melalui pengambilan keputusan dan
pengalaman (Habermas,
1973, p. 20). Secara sederhana, praksis dapat berfungsi sebagai dasar bersama bagi
mereka yang tertarik di dasar

dan penelitian terapan dengan memberikan pengetahuan tentang realitas di mana


tindakan, diinformasikan oleh
Teori berlangsung (warry, 1992, hal. 156).
Dengan demikian, praksis dan psk onsis, di mediasi mereka peran berfungsi
sebagai focal point melalui mana
dikotomi (etika dan kebajikan intelektual, teori dan praktek, dll) yang terintegrasi,
dan telah diakui sebagai "emansipasi" (Habermas, 1971, p 314;. Gadamer, 1975),
dan menawarkan "cara merefleksikan keterputusan antara rasionalitas formal dan
yang
substantif rasionalitas "(Kondrat, 1992, hal. 253). Penulis manajemen proyek
seperti
Cicmil & Hodgson (mengutip Balck, 1994, hal. 2 di Cicmil dan Hodgson, 2006,
hal. 13),
Blomquist et al. (2010, p. 9) dan Lalonde et al. (2012, p. 428) telah mengakui
pandangan serupa. Sebagai Eikeland (2008, p. 87) katakan, "Hanya dalam praksis,
tidak dalam penelitian ini
alam eksternal, mahasiswa dan dipelajari, Maha Mengetahui yang dan diketahui,
bertepatan ".
Mendamaikan sarana dan tujuan, fakta dan nilai-nilai
Sebuah aspek penting terhubung ke peran mediasi praksis dan psk onsis dan
apa yang Taylor (1993, p. 57) panggilan menutup "celah pronetic", adalah bahwa
tradisi Aristotelian
memungkinkan kita untuk menentukan bagaimana "menyambung kembali Sarana
dan Ends, Fakta dan Nilai" dan bergerak
luar "cara dualistik berpikir" yang terlibat dengan dualisme yang modern [4]
(Tsoukas dan
Cummings, 1997, hal. 668) tentang melakukan (praktek) dan berpikir (teori,
pengetahuan dan
pengembangan kompetensi), pernyataan faktual dan penilaian evaluatif.
Kita harus mulai dari pandangan teleologis Aristoteles dunia. Baginya, agen
manusia
dan hal-hal alami didefinisikan demi beberapa fungsi atau berakhir (tujuan dan
akhirnya eudaimonia). Misalnya, dari pernyataan faktual seperti "Dia / Dia (yaitu
proyek
manager (PM)) bertemu berulang dan berhasil tujuan proyek "kita dapat
menyimpulkan
evaluatif penghakiman "s (dia) adalah PM yang baik". Teleologis,
mengklasifikasikan seseorang sebagai PM adalah
untuk berpikir tentang tujuan, ujung, s (ia) mengejar berkaitan dengan fungsi atau
peran
s (dia) memenuhi atau cara s (dia) diharapkan untuk berperilaku, "tidak hamil
[dia /] sebagai ahistoris
diri atau individu abstrak "(Tsoukas dan Cummings, 1997, hal. 670). Jadi
menelepon PM

"Baik" adalah untuk membuat pernyataan faktual tentang apa yang diakui "baik"
PM tidak, dan
tidak mengacu pada daftar atribut ia / dia harus bertemu. Sebuah konsep seperti
"baik" bukan
entitas abstrak atau kategori dalam sistem klasifikasi, tetapi tertanam dalam
kegiatan tersebut
(termasuk yang diperlukan "berarti" yang terkait untuk melakukan aktivitas dan
untuk mencapai tujuan,
dengan ide yang mendasari melakukan (praksis) dan melakukan dengan baik
(eupraxia) [5]), konteks tertentu
dan situasi (Feyerabend, 1987, hal. 113). Memanggil tindakan tertentu "baik"
berarti apa
"Baik" PM akan (diharapkan) lakukan dalam situasi (yaitu menghubungkan "tepat"
berarti
berakhir) dan karena itu membuat pernyataan faktual (MacIntyre, 1985, p 59;.
Tsoukas dan
Cummings, 1997, hal. 670) fakta mendamaikan dan nilai-nilai.
555
Etika dalam proyek
pengelolaan
halaman 9

Etika adalah politik


Mengembangkan kebajikan etis dan intelektual, dan praktek dan teori, dilakukan
dengan memasukkan
tradisi komunitas praktisi [6] (MacIntyre, 1985; Schn, 1987; Brown
dan Duguid, 1991) tujuan bersama berbagi, yaitu berakhir, akan, keinginan atau
inginkan dan opini
(Eikeland 2008, hlm. 87, 121) dan cara mencapainya (sarana). Menjadi bagian dari
masyarakat (yaitu polis) tidak melibatkan penerimaan buta standar, konvensi,
norma (nomos - hukum) tetapi pada saat yang sama penerimaan historis
dikembangkan
hukum dan dialog kolektif, debat, pembahasan tentang mereka yang mengarah ke
kemungkinan
mengubah mereka (Solomon, 1992; Tsoukas dan Cummings, 1997, hal
670.). sebagai Castoriadis
menunjukkan untuk konsepsi Yunani kuno politik:
Jika dunia manusia sepenuhnya dipesan, baik eksternal atau melalui sendiri
"spontan
Operasi ", jika hukum manusia diberi oleh Allah atau oleh alam atau oleh" sifat
masyarakat "; atau dengan
"hukum sejarah", maka tidak akan ada ruang untuk pemikiran politik dan tidak
masuk akal di
menanyakan apa hukum yang tepat atau apa keadilan. [Y] Jika pengetahuan penuh
dan tertentu

(Episteme) dari domain manusia itu mungkin, politik akan segera berakhir
[Y] (Castoriadis, 1991, hal. 104).
Tsoukas dan Cummings (. 1997, hal 671) benar meningkatkan: "[y] dalam domain
sosial di
umum, dan organisasi khususnya, ketidakpastian, ambiguitas dan politik harus
pergi bersama-sama". Dengan demikian, melalui praksis dan psk onsis, "Etika
adalah politik karena yang
pencapaian kebahagiaan manusia "(Strang, 1998, hal. 1).
Prinsip teori umum "standar"
Implikasi langsung dari pembahasan di atas tentang peran mediasi praksis dan
phr onsis berkaitan dengan ketidakterpisahan mereka dengan etika, teori dan
praktek, untuk
sarana dan tujuan, fakta dan nilai-nilai, etika dan politik adalah bahwa
pengembangan
kebajikan intelektual harus dilakukan melalui individu dan kolektif praktis
Pengalaman yang diperoleh (empeir dan menyempurnakan aktualisasi (energeia)
dan bukan hanya
melalui persepsi (assis), abstrak, jauh dan pengamatan eksternal. Hal ini
dasar, cara konseptualisasi "universal" atau "teori umum" harus dibuat jelas.
Menurut Eikeland (. 2008, p 25), tiga jenis tradisi dapat dipertimbangkan:
(1) meliputi hukum (nomological deduktif atau hypothetico-deduktif model);
(2) generalisasi statistik; dan
(3) standar.
Berikut standar dapat didefinisikan sebagai "titik tetap atau 'cita-cita' bagi para
praktisi dalam
daerah-daerah tertentu, mengatakan sesuatu tentang apa artinya untuk melakukan
jenis tertentu
Kegiatan kompeten atau, menurut, mengatakan sesuatu tentang apa artinya
melakukan jenis tertentu aktivitas kompeten atau, menurut kualitas tertentu "(hal.
26).
Arti tidak termasuk standar dipahami norma sebagai hanya rata-rata, sewenangwenang
atau dikenakan oleh badan eksternal (misalnya Brunsson et al., 2000). Di sini,
standar tersebut
tidak secara kualitatif maupun kuantitatif dipengaruhi oleh fakta counter. standar
yang
dibuat oleh keberhasilan praktisi virtuoso, dan mereka "berubah ketika seseorang
menemukan
cara yang lebih baik melakukan, membuat atau menggunakan sesuatu
". Karakteristik kunci dari seperti
standar yang bahwa "tidak semua orang harus atau bisa menyadari mereka samasama atau penuh [y]
karakter non-sewenang-wenang mereka, imanensi mereka sebagai pola untuk
berlatih, dan 'cara-of-

melakukan-hal ', dan keniscayaan praktis dalam kehidupan manusia baik sebagai
implisit atau
standar eksplisit, samar-samar atau lebih tepat pengukuran, sebagai standar
validitas
keunggulan "(hal. 26). Bertentangan dengan standar yang sewenang-wenang, yang
dapat konvensional,
556
IJMPB
7,4
halaman 10

tidak perlu atau ditegakkan, standar non-sewenang-wenang yang diperlukan karena


mereka mengekspresikan
kebutuhan eksistensial itu adalah apa artinya menjadi atau melakukan
sesuatu. Standar tersebut
untuk diamati praktis dari dalam praktek dan mereka tidak mungkin untuk menjadi
diamati hanya dari luar, oleh persepsi. Posisi "pengamat" demikian cukup
berbeda antara ketiga tradisi tersebut. Dalam kasus "standar", pengamat adalah
praktisi, asli, berurusan dengan hal-hal dan berteori / praktek nya sendiri, dan
tidak ada dikotomi antara praktek dan teori (Eikeland, 2008, hal. 27).
Tiga kunci poin dapat tercerahkan secara singkat di sini. Pertama, menjadi proyek
yang kompeten
Manajer tidak hanya tentang memiliki beberapa pengetahuan teoritis, pengalaman
dan menjadi
mampu menunjukkan keterampilan praktis dan kinerja masa lalu. Ini adalah
tentang mampu
mengartikulasikan dalam situasi proyek tertentu dan konteks, baik teori dan
praktek,
etis dan intelektual kebajikan, melalui praksis
1
dan praksis
2
, Psk onsis dan musyawarah
dan dialog. Diakui sebagai manajer proyek "baik", oleh rekan-rekan dan oleh
yang lebih luas "stakeholder" adalah hasil dari atas cara-of-melakukan-hal. Hal ini
menimbulkan
pertanyaan tentang cara saat ini kami menilai kompetensi manajer proyek
melalui sistem credentialing. Kedua, menjadi seorang manajer proyek yang
kompeten adalah
dilakukan melalui praktek, dan pengalaman (tidak short-cut) dan dengan partisipasi
untuk
komunitas praktisi. Hal ini menunjuk kepada sistem pendidikan dan pelatihan di
tempat
dan relevansinya. Ketiga, lapangan memang ada di luar definisi di atas Audet
ini. Lapangan

meliputi komunitas praktisi (polis), standar (seperti dijelaskan di atas,


dan dalam kaitannya dengan teori umum dan praktek) dan etika, ini dalam
kaitannya dengan nya
kontribusi eudaimonia. Dan ini memperkenalkan pertanyaan tentang hubungan
penelitian dan praktek. Aku meninggalkan pertanyaan ini terbuka untuk perdebatan
dan musyawarah untuk saat ini.
Ilustrasi dan diskusi
Saya ingin sekarang untuk ringkas menggambarkan beberapa wawasan kita dapat
memperoleh dari Aristotelian ini
etika dalam mempelajari kondisi saat ini urusan etika bidang manajemen
proyek. Sebuah
tanah yang tepat adalah untuk mempertimbangkan kode perwakilan etika dan
profesional
Perilaku yang ditawarkan oleh dua badan profesional yaitu Project Management
Institute (PMI, 2006),
dan Asosiasi untuk Manajemen Proyek (APM 2011).
Di dalam kode PMI dan APM etika dan perilaku profesional: deontologi dan
konsekuensialisme
PMI Kode Etik dan Perilaku Profesional (PMI, 2006) adalah "standar" [7] dan
mengikuti proses American National Standard Institute untuk pengembangan
(PMI,
2006, Lampiran A2, p. 7). Standar ini memberikan visi apa yang praktisi yang
berkomitmen "untuk melakukan apa yang benar dan terhormat" (
y
1.1, p. 1). Tujuan dari
standar untuk "menanamkan kepercayaan dalam profesi manajemen proyek dan
untuk membantu
seorang individu untuk menjadi praktisi yang lebih baik "(
y
1.1, p. 1). Standar ini berlaku untuk setiap
praktisi terkait dengan cara atau lain untuk PMI: anggota, pemegang sertifikasi (s),
praktisi menerapkan untuk sertifikasi atau non-anggota relawan untuk melayani di
PMI proyek / kegiatan. Empat nilai inti ditekankan sebagai yang paling penting
untuk komunitas manajemen proyek: tanggung jawab, hormat, keadilan dan
kejujuran.
Standar ini membahas untuk masing-masing nilai-nilai ini aspiratif (harapan
perilaku
yang kita miliki tentang diri kita sendiri dan sesama praktisi sebagai profesional)
dan wajib
melakukan (persyaratan perusahaan). Setiap nilai terkait dengan "tugas kita sebagai
praktisi".
Keputusan harus dibuat dan tindakan harus diambil demi kepentingan terbaik dari
"masyarakat,
keselamatan publik dan lingkungan "(
y

2.2.1). Kompetensi (yaitu "latar belakang, pengalaman,


keterampilan dan kualifikasi ") untuk membawa tugas disebutkan secara singkat di
y
2.2.2.
557
Etika dalam proyek
pengelolaan
halaman 11

Cara dokumen tertulis, kita dapat memahami bahwa tiga nilai berikut
"Hormat, keadilan dan kejujuran" mendukung nilai "tanggung jawab" dalam
pengambilan keputusan
dan tindakan yang diambil. Saya harus menekankan bahwa kata "praktisi"
sebagaimana didefinisikan dalam
glossary pada lampiran B1: "Seseorang yang terlibat dalam kegiatan yang
memberikan kontribusi untuk
manajemen proyek, portofolio, atau program, sebagai bagian dari manajemen
proyek
profesi ", menyampaikan arti yang luas (yaitu" asli ") termasuk apa yang kita
gunakan untuk nama
"Praktisi", "konsultan", "ulama" dan seterusnya.
APM Kode Etik Profesional (APM 2011) menyatakan, dalam pengantar nya
ayat, bahwa "(APM memiliki) kode etik untuk menetapkan standar, panduan
anggota dan
meningkatkan tingkat kepercayaan dan keyakinan masyarakat dalam profesi
". Kode
ditujukan untuk anggota APM (
y
1.2). Pentingnya manfaat publik disorot
(
y
1.1). anggota APM dianggap menerapkan kompetensi mereka (pengetahuan,
keterampilan
dan pengalaman) "sepadan" dengan kelas mereka keanggotaan "(
y
1.3) (dengan asumsi
di sini bahwa APM kelas sistem keanggotaan cermin kompetensi tingkat anggota
').
Tujuan dari kode (
y
2) adalah untuk menetapkan standar perilaku profesional (
y
4)
(Relevan (yaitu apa yang bisa cukup diharapkan) kompetensi sesuai dengan APM
Tubuh

Pengetahuan dan APM Kompetensi Framework), dan perilaku etis (melakukan halhal
"Benar", sesuai dengan norma-norma perilaku etis) (
y
7). Anggota harus memenuhi
tanggung jawab pribadi (misalnya kejujuran, kerahasiaan, penilaian suara,
profesional
pengembangan, keahlian yang memadai) (
y
5) serta tanggung jawab untuk profesi dan
asosiasi (misalnya mempromosikan asosiasi dan profesi, pengembangan staf
dan rekan) (
y
6).
Seperti tepat dicatat oleh Harrison (2004), kita biasanya mempertimbangkan dua
pendekatan utama
normatif / etika preskriptif: deontologi dan konsekuensialisme. etika deontologis
(Dari deon Yunani, "kewajiban, tugas"), sementara terkait dengan kode antik etik
tersebut
sebagai Sepuluh Perintah Allah, berakar modern dalam teori moral Kant dan dua
prinsip-prinsip "universalisability" (sic) (prinsip A memiliki universalisability jika
semua orang bisa
tindakan di atasnya "(Schick dan Vaughn, 1999, hal. 344), dan" reversability "(sic)
(prinsip A memiliki
reversability jika orang yang bekerja padanya akan bersedia untuk memiliki semua
orang bertindak di atasnya)
(Schick dan Vaughn, 1999). Kita dapat mengenali sini prinsip-prinsip yang
mendasari Kode PMI
Etika dan Perilaku Profesional, bertujuan "universalisability" yaitu bersedia untuk
memiliki
semua orang bertindak dengan cara yang "praktisi PMI" dianggap untuk bertindak
(misalnya penggunaan "proyek global
komunitas manajemen "dalam dokumen) dan" reversability "yaitu bersedia untuk
memiliki
semua orang yang bertindak dengan cara yang "praktisi PMI" bertindak terhadap
diri mereka sendiri (misalnya
"Orang untuk siapa Kode Berlaku",
y
1,2, p. 1; "Menghormati",
y
3.2.4, p. 4). Selanjutnya,
PMI Kode Etik dan Perilaku Profesional jatuh di tengah-tengah spektrum antara
preskriptif dan aspiratif (Farrell dan Cobbin, 2000) (misalnya "Aspiratif dan
Wajib Melakukan ",
y

1,5, p. 2). Konsekuensialisme "juga kadang-kadang disebut teleologi, adalah


diarahkan mengamankan hasil yang tepat "(Harrison, 2004, hal. 2). konsekuensialis
etika dipandang sebagai utilitarianisme, yaitu "filosofi kebaikan terbesar bagi
terbesar
Nomor "(Harrison, 2004, hal. 2). APM Kode Etik Profesional memiliki, sampai
batas tertentu,
visi ini (misalnya "melakukan hal-hal yang 'benar'" (
y
7)).
Bergerak di luar konflik antara "tugas bersaing" dan "tugas vs hasil": yang
perspektif Aristotelian
Namun, meskipun kegunaan mereka, dan sementara "kedua pendekatan
deontologis dan
pendekatan konsekuensialis secara teratur ditafsirkan sebagai sisi berlawanan dari
koin yang sama;
tugas dibandingkan hasil "(Harrison, 2004, hal. 2), APM dan kode PMI adalah,
untuk beberapa
mana, fokus dari pertanyaan praktisi "apa tugas saya?" (Harrison, 2004, hal. 2).
558
IJMPB
7,4
halaman 12

Mengacu pada bagian sebelumnya, kita melihat bahwa fokusnya adalah pada cara
dan fakta, meskipun
menyebutkan beberapa berakhir dan nilai-nilai. Seperti yang disebutkan oleh
Harrison, "Aristoteles tidak
berkaitan dengan menyelesaikan konflik antara tugas bersaing, seperti kewajiban
untuk masyarakat
dibandingkan tugas untuk klien "(Harrison, 2004, hal. 1) (misalnya APM
y
5.1.3 "bertindak dalam kepentingan terbaik
majikan mereka dan klien dalam semua masalah bisnis dan profesional, dengan
mempertimbangkan
yang lebih luas kekhawatiran kepentingan umum dan orang-orang dari setiap
karyawan atau rekan kerja ", dan PMI
"[Y] keputusan [y] tindakan berdasarkan kepentingan terbaik masyarakat [y]"
y
2.2.1, p. 2 vs
komentar "tugas kesetiaan kepada majikan kami"
y
4.3.2, p. 5). etika Aristotelian melampaui
dua etika normatif, dan kita dapat dengan mudah melihat bahwa bagian yang
hilang terkait dengan
pengembangan "karakter yang baik", yaitu kebajikan etika, manajemen proyek

praktisi (serta pengembangan kebajikan intelektual yang disajikan sebelumnya).


Pengembangan "karakter yang baik" terkait dengan pengalaman dan dilakukan
sehubungan
untuk komunitas praktisi (sesuatu yang tidak disebutkan secara langsung dalam
kode PMI terpisah
dari penggunaan "rekan-rekan praktisi" di seluruh dokumen, tapi menyatakan lebih
khusus dalam kode APM (menjaga / keterampilannya sendiri up-to-date,
y
5.1.5, dan "mendorong
dan membantu pengembangan profesional staf dan rekan ",
y
6.1.5). sebagaimana dijelaskan
di atas, yang "baik" terkait dengan rekonsiliasi sarana dan tujuan (dan pencarian
eudaimonia)
dan fakta dan nilai-nilai. "Baik" praktisi (pernyataan faktual, penilaian evaluatif),
dalam etika Aristotelian ini, mengajukan pertanyaan-pertanyaan "mengapa saya
harus melakukan tugas saya?" (ujung,
berkontribusi terhadap eudaimonia) dan "bagaimana seharusnya saya bertindak
dalam situasi ini?" ( "baik" tindakan,
berarti, nilai-nilai), bukan "apa tugas saya?".
Mengambil lensa lebih Aristotelian ini mengarah menyarankan perspektif baru
untuk kami
Kode manajemen proyek etik, merancang mereka lebih pendek dan berfokus pada
nilai-nilai
bukan pada cara, fakta, peraturan, pelanggaran, sanksi atau larangan (misalnya
kata-kata di
y
3 dari kode APM; lihat komentar di
y
1,5, p. 2; dan misalnya
y
2.3.3 untuk
y
2.3.5, p. 3,
kode PMI) dan mungkin lebih inspiratif, lebih sesuai dengan ujung. sangat baik
Misalnya disediakan oleh Advertising Federasi Australia Agency Kode Etik.
Tidak ada banyak untuk mengubah untuk menerimanya di bidang manajemen
proyek:
MENGAPA LEMBAGA ADVERTISING MEMBUTUHKAN KODE ETIK?
Kami beruntung untuk menempati peran dalam masyarakat di mana bisnis,
kreativitas dan tumpang tindih media yang.
peran ini membawa serta peluang dan tanggung jawab. industri kami bergantung
pada kepercayaan.
Kita harus bertindak dengan integritas untuk mendapatkan kepercayaan - dari kami
klien, kolega, pemasok, konsumen

dan kritik kami. Berikut panduan ini akan membantu Anda menghindari konflik
atau kemungkinan membawa
diri sendiri dan agensi Anda ke dalam kehinaan.
BAGAIMANA BERSIKAP?
Setiap hari kita dapat dihadapkan dengan dilema etika. Pedoman ini akan
membantu Anda untuk melakukan
hal yang benar. Etika tidak bisa dipaksakan. Mereka harus tumbuh dari dalam kita
masing-masing. dan menjadi
dipahami oleh kita semua.
KODE: APA KAMI PERCAYA
01 Berdiri untuk apa yang Anda yakini benar.
02 Honour semua perjanjian.
03 Jangan melanggar hukum. Jangan menekuk hukum.
04 Menghormati semua orang.
05 Upayakan untuk keunggulan dalam semua yang Anda lakukan.
06 Berikan klien saran terbaik, tanpa rasa takut atau mendukung.
559
Etika dalam proyek
pengelolaan
halaman 13

07 Lihat setelah rekan Anda.


08 Bersaing cukup.
09 Berpikirlah sebelum bertindak.
10 Jujurlah (Advertising Federasi Australia, 2000, dikutip Harrison, 2004, hal. 3)
Penutup komentar
Konsekuensi dari lensa etika Aristoteles yang penting seperti yang disorot di atas.
Misalnya, sebagai materi ilustrasi pendek, dan bahkan jika tidak sepenuhnya sadar
diartikulasikan oleh badan-badan profesional, hubungan antara Kode PMI
(deontologis,
berfokus pada tugas) dan cara "PMI" pengetahuan terstruktur (standar berpusat
pada proses untuk mematuhi untuk melakukan pekerjaan mengartikulasikan bidang
pengetahuan),
dan antara Kode APM (konsekuensialisme, fokus pada hasil) dan jalan
APM terutama berfokus pada topik menggambarkan karakteristik seperti
kontekstual, keterampilan,
alat dan teknik dan beberapa aspek manajemen umum yang harus bergantung pada
di
Untuk memberikan "hak" hasil adalah semua tapi netral. Hal ini membuka
musyawarah
tentang apa yang bisa menjadi "Aristoteles" tubuh manajemen proyek
pengetahuan!
Dengan ruang yang terbatas dialokasikan untuk pekerjaan ini, saya menyediakan,
sebagai cara menyimpulkan

komentar, gambaran menguraikan jalan untuk penelitian lebih lanjut dan bekerja
untuk dilakukan.
Seperti melihat sebelumnya, etika tidak terlepas dari perkembangan praktisi (yaitu
etika
dan pengembangan kebajikan intelektual dan peran pengalaman) dan keberadaan
praktek masyarakat (etika politik). Oleh karena itu meninjau kembali dan / atau
mendesain ulang
menurut cara Aristotelian kode etik dan perilaku profesional untuk
manajemen proyek, dalam rangka untuk bergerak melampaui keterbatasan
normatif klasik
deontologis (konflik antara tugas bersaing, berarti) atau konsekuensialisme
(berfokus
pada hasil "hak" untuk merugikan tugas, berarti) pendekatan (baik, pada
kenyataannya,
mengarah ke pemutusan berarti - ujungnya, dan membingungkan hasil proyek
untuk "akhir"
sementara itu hanya berarti untuk kemungkinan mencapai akhir yang lebih tinggi
eudaimonia seperti), berimplikasi
meninjau kembali dan / atau mendesain ulang, atas dasar "mengapa?" dan
"bagaimana?" pertanyaan, keseluruhan
artikulasi antara etika, kerangka kompetensi, tubuh pengetahuan, peran
penelitian dan integrasi dialogis antara teori dan praktek (ulama, konsultan dan
praktisi semua dianggap sebagai bagian dari "praktik" - sebagaimana telah
disarankan dalam
Kode PMI Etik dan Perilaku Profesional), program pendidikan, proyek
kredensial manajemen dan akhirnya (atau pertama dan terpenting!) peran
profesional
tubuh dalam manajemen proyek.
Dengan demikian, tidak tiba-tiba, menyelidiki sifat dan landasan filosofis
praktek kami mengarah ke saran untuk membangun, meninjau kembali dan
mendesain ulang yang ada
struktur bidang dan lembaga (Giddens, 1979), dan untuk banyak kemungkinan
penelitian dan
bekerja. Setiap aspek di atas mungkin berpotensi tetap sibuk, dalam masyarakat,
jumlah "baik" praktisi, dalam arti luas kata, yaitu phronimoi tersebut.
Catatan
1. Saya fokus di "etika" dalam tulisan ini. Sebagaimana dinyatakan oleh van
Staveren (2007) "Ada yang halus namun
perbedaan penting antara konsep 'moralitas' dan 'etika', yang akan diikuti
dalam kontribusi ini. Moralitas adalah tentang kepercayaan yang sebenarnya atau
tindakan tertentu individu dalam
hal yang baik dan buruk, sedangkan etika adalah lebih umum dan menyangkut
refleksi pada
alasan untuk atau melawan keyakinan moral tertentu atau tindakan "(21 p., catatan
1).

2. Untuk Eikeland (2007, p. 347) gnoseology, sebaliknya untuk epistemologi,


melibatkan gagasan yang lebih luas
pengetahuan. Episteme adalah salah satu bentuk gnosis.
560
IJMPB
7,4
halaman 14

3. Lihat Eikeland (2007, p. 347). Dan misalnya "metode ilmiah adalah teknik
biasanya khusus
sangat berbeda dari dan asing ke cara memproduksi pengetahuan umum di kami
everydaylives. Ini berlaku bahkan untuk 'post-modernis', relativis, dan alternatif
konstruktivis
secara bertahap menjadi mainstream, yang sering tampaknya bergerak ke ekstrem
yang berlawanan membuat
semua bentuk pengetahuan epistemologis setara. Tapi modernis ini, atau postmodernis,
cara berpikir tidak cukup untuk memahami baik pengetahuan dan etika "(Eikeland,
2007, p. 348).
4. dualistik mengacu sini untuk dualisme, dan tidak dualitas. "Berbeda dengan
dualisme, dualisme menyiratkan
bahwa kita menganggap entitas sebagai baik konstitutif dan merupakan, seperti
terjadi di
kasus recursivity (Giddens, 1979) "(Hernes dan Bakken, 2003, hal. 1525).
5. Perbedaan antara tujuan dan sarana di Aristoteles bukanlah topik yang mudah,
dan terkait dengan
empat penyebab Aristotelian (material, formal, efisien (dekat satunya dianggap
oleh modern
dan pasca-modern) dan akhir (misalnya Mann, 2009). Untuk diskusi yang
mendalam melihat, misalnya Eikeland,
2008, pp. 194-196).
6. Untuk Aristoteles, "praksis bukan hanya individu, namun. praksis kolektif
adalah mungkin ketika kita
mengikuti standar umum, dan menyesuaikan diri satu sama komunikatif lainnya,
yaitu melalui pembentukan
pemahaman bersama dan umum bagaimana hal-hal yang harus dilakukan di
'kerukunan' (hom onoia di
EN1167a22-B16, EE1241a16-34), seperti misalnya dalam peraturan tata bahasa
penggunaan bahasa, atau ketika
musisi dan penari bermain sesuai dengan skor yang sama, atau berimprovisasi,
tuning pada setiap
lainnya mengetahui prinsip-prinsip dasar dari musik dan tarian "(Eikeland, 2008,
hal. 87).
7. Apa standar? "Sebuah standar dokumen, yang ditetapkan melalui konsensus dan
disetujui

oleh badan yang diakui, yang menyediakan, untuk umum dan penggunaan
berulang, aturan, pedoman atau
karakteristik untuk kegiatan atau hasil mereka, yang ditujukan untuk pencapaian
optimum
tingkat keteraturan dalam konteks tertentu. Dikembangkan di bawah proses
berdasarkan konsep
konsensus, keterbukaan, proses hukum, dan keseimbangan, standar PMI
memberikan pedoman
untuk mencapai proyek tertentu, dan hasil program manajemen portofolio
"(Sumber:. PMI,
http://www.pmi.org/PMBOK-Guide-and-Standards/Standards-Overview.aspx,
diakses 27
Agustus 2013).
Referensi
Iklan Federasi Australia (2000), "The AFA lembaga kode etik", tersedia di:
www.communicationscouncil.org.au/public/content/ViewCategory.aspx?id620
(diakses
27 Agustus 2013).
Argyris, C dan Schon, D. (1974), Teori dalam Praktek: Meningkatkan Efektivitas
Profesional, Jossey- Bass
Penerbit, San Francisco, CA.
Aristoteles (1926), "Nicomachean etika", (Trans dan Ed. Oleh Rackham, H.), The
Perseus Project, HTML,
Perseus,
tersedia
di:
www.perseus.tufts.edu/cgi-bin/ptext?
lookupAristot.Nic.Eth.
(Diakses 27 Juli 2014).
Asosiasi untuk Manajemen Proyek (2011), "APM kode etik profesi", tersedia di:
www.apm.org.uk/sites/default/files/APM_code_of_professional_conduct_2011__.p
df
(Diakses 27 Agustus 2013).
Audet, M. (1986), "Le proce`s des connaissances de l'administrasi", di Audet, M.
dan Malouin, JL
(Eds), La produksi des connaissances de l'administrasi (The Dakwaan Pengetahuan
di
Administrasi Umum), Les Presses de l'Universit Laval, Quebec, pp. 23-56.
Balck, H. (1994), "Proyek sebagai elemen dari pola industri baru: sebuah divisi
dari proyek
manajemen ", di Cleland, DI dan Gareis, R. (Eds), Manajemen Proyek global
Handbook,
McGraw-Hill Edisi Internasional, New York, NY, pp. 2-1-2-11.
Bernstein, RJ (1983), Beyond Obyektivisme dan Relativisme: Sains,
Hermeneutika, dan Praxis,
University of Philadelphia Press, Philadelphia, PA.
561
Etika dalam proyek

pengelolaan
halaman 15

Blomquist, T., Hllgren, M., Nilsson, A. dan Sderholm, A. (2010), "Proyeksebagai-praktek: dalam pencarian
penelitian manajemen proyek yang penting ", Project Management Journal, Vol. 41
No. 1,
pp. 5-16.
Boisot, M. dan McKelvey, B. (2010), "Mengintegrasikan modernis dan
postmodernis perspektif
organisasi: kompleksitas ilmu jembatan ", Academy of Management Review,
Vol. 35
No 3, pp. 415-433.
Bredillet, CN (2003), "Kejadian dan peran standar: dasar teoritis dan sosialekonomis
model untuk pembangunan dan penggunaan standar ", International Journal of
Manajemen Proyek,
Vol. 21 No 6, hal. 463-470.
Bredillet, CN (2004), "Memahami sifat Manajemen Proyek: a praksiologis
Pendekatan ", makalah yang dipresentasikan pada 2004 PMI Penelitian
Conference: Inovasi,
London, Juli.
Bourgault, M., Robert, B. dan Yan, G. (2006), "mahasiswa teknik Pengajaran
sarjana
tentang manajemen proyek: pergi terpencil ", makalah yang disajikan pada PMI
2006
Konferensi penelitian, Montreal, Juli.
Bredillet, C. (2013), "" A "wacana dari non-metode", di Drouin, N., Mller, R. dan
Sankaran, S.
(Eds), Novel Pendekatan untuk Organisasi Proyek Penelitian Manajemen:
Translational
dan Transformasional, Copenhagen Business School Press, Copenhagen, akan
diterbitkan
di bawah Kemajuan di Organisasi Studi Series diedit oleh Profesor Stewart Clegg
dan
Profesor Ralph Stablein.
Bredillet, CN (2010), "Hembusan panas dan dingin pada manajemen proyek",
Manajemen Proyek
Jurnal, Vol. 41 No 3, pp. 4-20.
Bredillet, CN, Tywoniak, S., Hatcher, C dan Dwivedula, R. (2013a), "Apa proyek
yang baik
manajer? Reconceptualizing yang "melakukan": perspektif Aristotelian ", edisi ke11 dari
Jaringan Internasional Penelitian Pengorganisasian oleh Proyek (IRNOP)
Conference, Inovatif

Pendekatan dalam Manajemen Proyek Penelitian, Oslo, 17-19 Juni.


Bredillet, CN, Tywoniak, S. dan Hatcher, C. (2013b), "Akting dan mengetahui di
sementara dan
pengorganisasian berbasis proyek: berbalik dari dunia praktek ke praksiologi
pembebasan ",?
Eropa Academy of Management (Euram) Conference, Demokratisasi Manajemen,
Istanbul, 26-29 Juni.
Brown, JS dan Duguid, P. (1991), "belajar dan praktek masyarakat Organisasi:
menuju
pandangan terpadu bekerja, belajar dan inovasi ", Ilmu Organisasi, Vol. 2 No 1,
pp. 40-57.
Brunsson, N. dan Jacobsson, B. dan rekan (2000), A World of Standards, Oxford
University
Tekan, Oxford, 183pp.
Carr, W. dan Kemmis, S. (1986), Menjadi Kritis. Pendidikan, Pengetahuan dan
Penelitian Tindakan,
Falmer, Lewes.
Castoriadis, C. (1991), Filsafat, Politik, Otonomi, Oxford University Press, New
York, NY.
Cicmil, S. (2006), "Memahami praktek manajemen proyek melalui interpretasi dan
perspektif penelitian kritis ", Project Management Journal, Vol. 37 No 2, hlm. 2737.
Cicmil, S. dan Hodgson, D. (2006), "proyek Membuat kritis: pengantar", di
Hodgson, D. dan
Cicmil, S. (Eds), Pembuatan Proyek Kritis Seri: Manajemen, Kerja dan Organisasi,
Palgrave Macmillan, Basingstoke dan New York, NY, pp. 1-25.
Cicmil, S., Williams, T., Thomas, J. dan Hodgson, D. (2006), "Rethinking
manajemen proyek:
meneliti aktualitas proyek ", International Journal of Manajemen Proyek, Vol. 24
No 8, pp. 675-686.
Crawford, L. (2005), "persepsi manajemen Senior kompetensi manajemen proyek",
International Journal of Management Project, Vol. 23 No 1, hlm. 7-16.
562
IJMPB
7,4
halaman 16

Dionysiou, DD dan Tsoukas, H. (2013), "Memahami penciptaan (re) dari rutinitas


dari dalam:
perspektif interaksionis simbolik ", Academy of Management Journal, Vol. 38 No
2,
pp. 181-205.
Eikeland, O. (2006), "Phr onsis, Aristoteles, dan penelitian tindakan",
International Journal of Action
Penelitian, Vol. 2 No 1, hlm. 5-53.

Eikeland, O. (2007), "Dari epistemologi untuk gnoseology - memahami klaim


pengetahuan
action research ", Manajemen Penelitian News, Vol. 30 No 5, pp. 344-358.
Eikeland, O. (2008), "The cara Aristoteles: Aristotelian Phr onsis, Aristoteles
Filsafat
dialog, dan penelitian Action ", Studi di SMK dan Pendidikan Berkelanjutan, Vol. 5
Peter Lang, Bern, 560pp.
Eikeland, O. (2012), "Action penelitian - penelitian terapan, penelitian intervensi,
kolaboratif
penelitian, penelitian praktisi, atau praksis penelitian? ", International Journal of
Action
Penelitian, Vol. 8 No 1, hlm. 9-44.
Eikeland, O. dan Nicolini, D. (2011), "Menghidupkan praktis: memperluas
cakrawala", Journal of
Organisasi Manajemen Perubahan, Vol. 24 No 2, hlm. 164-174.
Farrell, BJ dan Cobbin, DM (2000), "Analisis isi kode etik 50-7
organisasi akuntansi nasional ", Etika Bisnis, Vol. 9 No 3, pp. 180-190.
Feldman, MS dan Orlikowski, WJ (2011), "praktek Berteori dan berlatih teori",
Organisasi Sains, Vol. 22 No. 5, pp. 1240-1253.
Feyerabend, P. (1987), Farewell to Reason, Verso, London.
Flyvbjerg, B. (2001), Pembuatan Sosial Ilmu Cetakan: Mengapa Sosial Kirim
Gagal dan Bagaimana Bisa
Sukses Sekali lagi, (Trans oleh S. Sampson) Cambridge University Press,
Cambridge.
Frankenberg, R. (1988), "Gramsci, budaya dan anthropoly medis: Kundry dan
Parsifal? Atau tikus
ekor untuk ular laut? ", Antropologi Medis Quarterly, Vol. 2 No 4, pp. 324-337.
Gadamer, H.-G. (1975), Kebenaran dan Metode, (Trans oleh G. Barden dan J.
Cumming) Seabury,
New York, NY.
Gauthier, J.-B. dan Ika, L. (2012), "Yayasan penelitian manajemen proyek:
eksplisit dan
enam aspek kerangka ontologis ", Project Management Journal, Vol. 43 No 5, pp.
5-23.
Giddens, A. (1979), Masalah Central di Teori Sosial: Action, Struktur dan
Kontradiksi di
Analisis sosial, Macmillan, Basingstoke.
Habermas, J. (1971), Pengetahuan dan Kepentingan Manusia (Trans oleh Jeremy J.
Shapiro) Beacon,
Boston, MA.
Habermas, J. (1973), Teori dan Praktek (Trans oleh John Viertel) Beacon Press,
Boston, MA.
Hllgren, M. dan Lindahl, M. (Editor Tamu) (2012), "Bagaimana Anda
melakukannya? Pada peletakan proyek lama
situs melalui studi berbasis praktek ", International Journal of Managing Proyek di

Bisnis, Vol. 5 No 3, pp. 335-548.


Hllgren, M. dan Sderholm, A. (2011), "Proyek-sebagai-praktek: pendekatan
baru, wawasan baru", di
Morris, PWG, Pinto, JK dan Sderlund, J. (Eds), The Oxford Handbook of Project
Manajemen, Oxford University Press, Oxford, pp. 500-518.
Harrison, J. (2004), "Konflik tugas dan kebajikan Aristoteles dalam etika hubungan
masyarakat:
melanjutkan percakapan dimulai oleh Monica Walle. PRISM 2 ", tersedia di:
http: //
praxis.massey.ac.nz (diakses Agustus 2013 27).
Hernes, T. dan Bakken, T. (2003), "Implikasi dari self-referensi: Autopoiesis Niklas
Luhmann
dan organisasi teori ", Studi Organisasi, Vol. 24 Nomor 9, pp. 1511-1535.
Hodgson, D. (2002), "Mendisiplinkan profesional: kasus manajemen proyek",
Journal of
Studi manajemen, Vol. 39 No 6, hal. 803-821.
Hodgson, D. dan Cicmil, S. (2007), "The politik standar dalam manajemen
modern: membuat
'Proyek' kenyataan ", Jurnal Studi Manajemen, Vol. 44 No 3, pp. 431-450.
563
Etika dalam proyek
pengelolaan
halaman 17

Kondrat, ME (1992), "Reclaiming praktis: formal dan substantif rasionalitas dalam


pekerjaan sosial
praktek ", Dinas Sosial Review, Vol. 66 No 2, hlm. 237-255.
Kraut, R. (2014), "etika Aristoteles", di Zalta, EN (Ed.), The Stanford
Encyclopedia of Philosophy,
tersedia di: http://plato.stanford.edu/archives/win2012/entries/aristotle-ethics/
(diakses
27 Juli 2014).
Lalonde, P.-L., Bourgault, M. dan Findeli, A. (2012), "Sebuah penyelidikan empiris
proyek
praktek PM sebagai proses penyelidikan ", International Journal of Project: Situasi
Manajemen, Vol. 30 No 4, pp. 418-431.
MacIntyre, A. (1985), Setelah Kebajikan, 2nd ed., Duckworth, London.
MacIntyre, AC (1981/2007), Setelah Kebajikan, 3rd ed., Universityof Notre Dame
Press, Notre Dame, IN.
Mann, S. (2009), "Aristoteles, dialektika dan realisme kritis", di Close, E.,
Couvalis, G.,
Frazis, G., Palaktsoglou, M. dan Tsianikas, M. (Eds), Yunani Penelitian di
Australia:
Prosiding Konferensi Internasional Biennial Studi Yunani, Flinders
Universitas Juni 2007, Flinders University Departemen Bahasa - Yunani Modern,

Adelaide, pp. 63-70.


Morris, PWG (2013), Manajemen Proyek Rekonstruksi, John Wiley & Sons,
Chichester.
Nussbaum, MC (1978), Aristoteles De Motu Animalium, Princeton University
Press, Princeton, NJ.
Nussbaum, MC (1990), Pengetahuan Cinta: Essays on Filsafat dan Sastra, Oxford
University Press, New York, NY.
Putnam, H. (2003), "Untuk etika dan ekonomi tanpa dikotomi", Ulasan Politik
Ekonomi, Vol. 15 No 3, pp. 395-412.
Project Management Institute (2006), "Kode etik dan perilaku profesional",
tersedia di:
www.pmi.org/About-Us/Ethics/B/media/PDF/Ethics/ap_pmicodeofethics.ashx
(diakses
27 Agustus 2013).
Salvato, C dan Rerup, C. (2011), "Beyond entitas kolektif: penelitian bertingkat
pada organisasi
rutinitas dan kemampuan ", Jurnal Manajemen, Vol. 37 No 2, hlm. 468-490.
Schick, T. Jr dan Vaughn, L. (1999), Melakukan Filsafat: Sebuah Pengantar
melalui Meskipun
Eksperimen, Mayfield Publishing Company, Mountain View, CA, 528pp.
Schn, DA (1987), Mendidik Reflektif Praktisi, Jossey-Bass, San Francisco, CA.
Smith, MK (1999, 2011), "Apa praksis? dalam ensiklopedi dari pendidikan
informal ", yang tersedia
di: www.infed.org/biblio/b-praxis.htm (diakses 27 April 2012).
Solomon, R. (1992), Etika Bisnis dan Excellence, Oxford University Press, New
York, NY.
Strang, JV (1998), "Etika sebagai politik: tentang etika Aristoteles dan
konteksnya", makalah yang dipresentasikan di
Twentieth World Congress of Philosophy, Agustus, Boston, MA.
Taylor, C. (1993), "Untuk mengikuti ruley", di Craig, C., Calhoun, J., Lipuma, E.
dan Postone, M. (Eds),
Bourdieu: Kritis Perspektif, University of Chicago Press, Chicago, IL, pp 45-60..
Toulmin, S. (1990), Cosmopolis: The Hidden Agenda of Modernity, The
University of Chicago
Tekan, Chicago, IL.
Tsoukas, H. dan Cummings, S. (1997), "Marjinalisasi dan pemulihan: munculnya
Tema Aristotelian dalam studi organisasi ", Studi Organisasi, Vol. 18 No. 4, pp.
655-683.
Van de Ven, AH dan Johnson, PE (2006), "Pengetahuan untuk teori dan praktek",
Akademi
Manajemen Review, Vol. 31 No 4, pp. 802-821.
van Staveren, I. (2007), "Beyond utilitarianisme dan tata susila: etika di bidang
ekonomi", Ulasan
Ekonomi Politik, Vol. 19 No 1, hlm. 21-25.

Vazquez, AS (1977), The Philosophy of Praxis, Humaniora Press, London dan


Merlin, NJ, xii 387pp.
Warry, W. (1992), "Tesis kesebelas: diterapkan antropologi sebagai praksis",
Organisasi Human,
Vol. 51 No 2, hlm. 155-163.
564
IJMPB
7,4
halaman 18

Weisinger, JY dan Salipante, PF (2000), "Budaya mengetahui sebagai berlatih:


memperpanjang kami
konsepsi budaya ", Jurnal Manajemen Inquiry, Vol. 9 No 4, pp. 376-390.
Musim dingin, M., Smith, C., Morris, P. dan Cicmil, S. (2006), "Arah untuk
penelitian masa depan dalam proyek
manajemen: temuan utama dari jaringan penelitian yang didanai pemerintah
Inggris ",
International Journal of Management Project, Vol. 24 No 8, pp. 638-649.
Bacaan lebih lanjut
Hllgren, M. dan Wilson, T. (2007), "Mini keluar dari keterpurukan: belajar dari
rencana proyek penyimpangan",
Journal of Workplace Learning, Vol. 19 No 2, hlm. 92-107.
Penulis yang sesuai
Profesor Christophe Bredillet dapat dihubungi di: christophe.bredillet@qut.edu.au
Untuk
membeli
cetak
ulang
artikel
ini
silakan
e-mail:
reprints@emeraldinsight.com
Atau kunjungi situs web kami untuk informasi lebih lanjut:
www.emeraldinsight.com/reprints
565
Etika dalam proyek
pengelolaan
halaman 19

Reproduksi dengan izin dari pemilik hak cipta. Reproduksi lanjut dilarang tanpa
izin.

Original English text:

Christophe Bredillet
Contribute a better translation