Anda di halaman 1dari 19

TUGAS I

KEHALUSAN BAHAN DAN WAKTU IKAT


Disusun oleh:
Frentika Maya Ovilodita
1441320012

JURUSAN TEKNIK SIPIL POLITEKNIK NEGERI


MALANG TAHUN AJARAN 2014/2015

BAB I
PENDAHULUAN

A.Latar Belakang
Semen berasal dari bahasa latin cementum yang berarti bahan perekat. Hak paten
diberikan kepada Yoseph Aspidin (1824) atas penemuannya berupa semen. Dalam pengertian
umum semen diartikan sebagai bahan perekat yang mempunyai sifat mampu mengikat bahanbahan padat menjadi satu kesatuan yang kompak dan kuat. Perekat ini ditemukan pada batu
kapur yang serbuknya telah digunakan sebagai bahan adonan (mortar) dalam pembuatan
bangunan lebih dari 2000 tahun lalu di negara Italia.
Usaha untuk membuat semen pertama kali dilakukan dengan cara membakar batu kapur
dan tanah liat. Yoseph Aspidin yang merupakan orang Inggris, pada tahun 1824 mencoba
membuat semen dari kalsinasi campuran batu kapur dengan tanah liat yang telah dihaluskan,
digiling, dan dibakar menjadi lelehan dalam tungku, sehingga terjadi penguraian batu kapur
(CaCO3) menjadi batu tohor (CaO) dan karbon dioksida(CO2). Batu kapur tohor (CaO)
bereaksi dengan senyawa-senyawa lain membemtuk klinker kemudian digiling sampai
menjadi tepung yang kemudian dikenal dengan Portland.
Semen portland adalah suatu bahan konstruksi yang paling banyak dipakai serta
merupakan jenis semen hidrolik yang terpenting. Penggunaannya antara lain meliputi beton,
adukan, plesteran,bahan penambal, adukan encer (grout) dan sebagainya.Semen portland
dipergunakan dalam semua jenis beton struktural seperti tembok, lantai, jembatan,
terowongan dan sebagainya, yang diperkuat dengan tulangan atau tanpa tulangan. Selanjutnya
semen portland itu digunakan dalam segala macam adukan seperti fundasi,telapak,
dam,tembok penahan, perkerasan jalan dan sebagainya.Apa bila semen portland dicampur
dengan pasir atau kapur, dihasilkan adukan yang dipakai untuk pasangan bata atau batu,atau
sebagai bahan plesteran untuk permukaan tembok sebelah luar maupun sebelah dalam.
Bilamana semen portland dicampurkan dengan agregat kasar (batu pecah atau kerikil)
dan agregat halus (pasir) kemudian dibubuhi air,maka terdapatlah beton. Semen portland
didefinisikan sesuai dengan ASTM C150, sebagai semen hidrolik yang dihasilkan dengan
menggiling klinker yang terdiri dari kalsium silikat hidrolik, yang pada umumnya
mengandung satu atau lebih bentuk kalsium sulfat sebagai bahan tambahan yang digiling
bersama dengan bahan utamanya.

Semen memiliki dua sifat, yaitu sifat kimia dan sifat fisika,dalam hal ini kita akan
membicarakan tentang sifat fisika semen, yang antara lain meliputi: kehalusan, kekekalan
volume/kekenyalan,waktu ikat,dan panas hidrasi.

B. Rumusan Masalah
1.) Apa pengaruh kehalusan semen terhadap waktu ikat?
2.) Bagaimana cara pengujian kehalusan semen?
3.) Apakah yang di maksud dengan waktu ikat?
4.) Bagaimana cara menguji waktu ikat?

C. Tujuan Pembahasan
1.)
2.)
3.)
4.)

Untuk mengetahui pengaruh kehalusan semen terhadap waktu ikat semen.


Untuk mengetahui alat dan prosedur pengujian kehalusan semen.
Untuk mengenal definisi dan macam macam waktu ikat.
Untuk mengetahui alat,prosedur serta standar waktu ikat.

BAB II
PEMBAHASAN

A. KEHALUSAN SEMEN (BLAINE)


1.1 Definisi Kehalusan Semen
Penggilingan Campuran klinker dan gypsum menjadi partikel halus, dimaksudkan
untuk mendapatkan sifat sifat semen yang diperlukan atau di syaratkan. Kehalusan material
setelah keluar dari semen mill umumnya dilakukan dengan memantau luas specific
permukaan material (Spacific Surface).
Proses hidrasi dari semen diawali dari permukaan partikel semen, semakin besar luas
permukaan specific dari semen akan meningkatkan kecepatan hidrasi yang pada akhirnya
akan mempercepat proses pengikatan dan pengerasan semen.
Dalam industri semen untuk mempercepat proses hidrasi dan meningkatkan
perkembangan kuat tekan dari produk semen, maka pada umumnya dilakukan dengan
menggiling lebih halus. Cara cara ini biasanya dipilih jika dari satu macam jenis klinker akan
digunakan sebagai bahan dasar untuk pembuatan semen dengan beberapa klasifikasi kuat
tekan, sehingga akan dihasilkan dengan kehalusan yang berbeda beda. Namun dengan
memprodukasi semen dengan menggrinding ekstra halus yang bertujuan untuk menaikkan
kuat tekan menjadi tidak ekonomis lagi, sebab dengan semen yang ekstra halus hanya efisien
menaikkan kuat tekan pada umur umur awal saja , sedang energy yang diperlukan untuk
mengrinding berkisar dari konsumsi total yang dibutuhkan pabrik semen.
Pengujian Luas permukaan (spesific Surface) dilakukan dengan menggunakan alat Blaine
Air Permeability oleh sebeb itu maka kahalusan semen lebih dikenal dengan Blaine.
Nilai kehalusan (Blaine) dihitung dari permeability udara terhadap sample semen yang
dipadatkan pada kondisi tertentu. Biasanya hambatan/tahanan terhadap aliran udara pada
sample semen yang dipadatkan tergantung dari permukaan spesifiknya. Semakin besar nilai
hambatannya akan menunjukkan semakin besarnya luas permukaan spesifik dari semen,
demikian pula sebaliknya.
Satuan dari kehalusan semen Portland dinyatakan dalam cm2/gram atau m2/kg. Ini
dapat juga diartikan sebagai jumlah luas muka total dibagi dengan berat sample. Pengertian
dari satuaan blaine cm2/gram adalah setiap gram semen apabila ditebar diatas permukaan
yang rata maka akan membentuk luasan seluas 1 cm2.

1.2 Cara Menguji Kehalusan Semen


Uji Kehalusan dengan Blaine:

a. Peralatan
Pengujian kehalusan semen portland dengan menggunakan alat Blaine mengacu kepada
ASTM C 204-00, Standard test method for fineness of hydraulic cement by air permeability
apparatus. Pengujian dengan alat Blaine bertujuan menentukan kehalusan yang dinyatakan
dalam luas permukaan spesifik semen portland, dihitung sebagai jumlah luas permukaan total
cm2/gram, atau m2/kg semen portland. melalui suatu alas semen portland yang disiapkan
dengan porositas tertentu, merupakan fungsi dari ukuran partikel dan menentukan laju aliran
udara melalui alasnya.

Bagian bagian alat Blaine:


1) Sel Permeabilitas:
Sel permeabilitas terdiri dari silinder yang kaku dengan diameter dalam (12.70 0.10)
mm dibuat dari logam tahan karat austenitic.
a)

Bagian dalam dari sel harus halus (kehalusan 0.81 um) Bagian atas dari sel harus
tegak lurus terhadap sumbu utama dari sel. Bagian bawah dari pada sel harus bisa
membentuk sambungan yang kedap udara dengan ujung atas dari manometer,
sehingga tidak terjadi kebocoran udara antara bidang-bidang kontak.

b) Dudukan (ledge) mempunyai lebar (0.51.0) mm merupakan bagian dari sel yang
menempel dengan kuat dalam sel, pada jarak (55 10) mm, dari puncak sel untuk
menahan piringan logam yang berlubang-lubang. Bagian puncak sel permeabilitas

harus dilengkapi dengan bagian luar yang menonjol, untuk memudahkan


pengambilan sel dari manometer.
2)

Piringan
a)

Piringan dibuat dari logam yang tahan karat dengan ketebalan (0.9 0.1) mm
berlubang-lubang sebanyak (30-40) lubang dengan 1 mm dan tersebar secara
merata.

b) Piringan harus cocok dengan bagian dalam sel, bagian tengah salah satu sisi piringan
harus diberi tanda atau goresan yang dapat dibaca, supaya penguji selalu tahu untuk
menempelkan sisi tersebut dibagian bawah jika memasukkannya ke dalam sel.
3)

Torak
a)

Torak dibuat dari logam tahan karat austenitic (austenitic stainless steel) yang harus
tepat masuk ke dalam sel dengan toleransi tidak lebih dari 0.1 mm.

b)

Bagian dasar torak harus betul-betul datar dan tegak lurus terhadap sumbu utama.

c) Torak harus dilengkapi dengan ventilasi udara yaitu berupa bagian datar selebar
(3.0 0.3) mm pada salah satu sisinya.
d)

Puncak dari torak ini dilengkapi dengan bagian luar yang menonjol, sehingga bila
torak dimasukkan ke dalam sel dan bagian sel yang menonjol kontak dengan puncak
sel maka jarak antara dasar torak dengan bagian atas piringan harus (15 1) mm.

4)

Kertas Saring:
Kertas saring harus mempunyai daya tahan alir udara medium, berbentuk lingkaran
dengan tepi yang rata dan mempunyai diameter yang sama dengan diameter bagian
dalam dari sel.

5)

Manometer:
Manometer dibuat dari bahan gelas berbentuk tabung U dengan diameter luar 9 mm,
seperti pada Gambar. Bagian atas dari salah satu lengannya harus dapat membentuk
sambungan yang kedap udara dengan sel permeabilitas. Lengan manometer yang
dihubungkan dengan sel permeabilitas harus mempunyai tanda berupa garis yang
melingkari tabung pada jarak (125 - 145) mm di bawah pembuangan bagian atas, dan
juga garis-garis lainnya yang berjarak (15 1) mm, (70 1) mm, dan (110 1) mm di
atas garis tersebut. Pembuangan harus ditempatkan pada jarak (250 - 305) mm di atas
dasar manometer, digunakan untuk pengosongan udara pada lengan manometer yang
dihubungkan pada sel permeabilitas. Manometer harus dilengkapi dengan katup kedap
udara positif atau penjepit yang terletak pada jarak tidak lebih dari 50 mm dari lengan

manometer. Manometer harus terpasang kokoh sedemikian rupa, sehingga kedua


lengannya tegak lurus.
6)

Cairan Manometer:
Manometer harus diisi sampai garis di tengah tabung dengan cairan yang tidak mudah
menguap, tidak higroskopis, mempunyai viskositas dan density rendah, seperti dibutil
ptalat (benzena dikarboksilat) atau minyak mineral jenis ringan.

7)

Alat Pencatat Waktu:


Alat pencatat waktu harus dilengkapi dengan tombol untuk menjalankan dan
menghentikan, dan harus dapat dibaca sampai dengan 0.5 detik atau lebih kecil. Untuk
rentang waktu dari 0 detik sampai dengan 60 detik. Pencatat waktu harus mempunyai
ketelitian maksimum 0.5 detik dan untuk rentang waktu harus detik ketelitiannya
maksimum 1%.

(Sumber: SNI 15-3500-2004)


b. Perhitungan Kalibrasi alat Blaine
Semen Standar : NIST 114 P
Blaine Standar
1)

: 3774 cm2/gr = 377.4 m2/kg

Penentuan Cell
WA1 = 169.5179 66.6349 = 102.8830
WB1 = 147.8496 69.4315 = 28.4181
WA2 = 169.5230 66.7180 = 102.8050
WB2 = 147.8438 69.4799 = 78.3639

2)

Berat Semen Yang Ditimbang


Untuk tipe I V
W = Bj x V x (10.5)
= 3.15 x 1.8060 x (10.5)
= 2.8445 gram

3)

Luas Permukaan Spesifik (SS=3774)


Maka didapatkan (Ts), rentang waktu dari penurunan tekanan dalam manometer untuk

semen standar dengan waktu turun semen standar.


Tabel1. Syarat Kehalusan minimal dengan Alat Blaine

Tipe

Kehalusan, uji permeablita udara (m2/kg)

semen
Tipe V

280

c) Penyiapan Lapisan Semen


Letakkan piringan logam pada dasar sel dan letakkan sebuah kertas saring di atas
piringan logam (dibuat seperti bundaran) lalu tekan ke bawah dengan batang yang
diameternya sedikit lebih kecil dari diameter sel, sehingga piringan dan kertas saring berada
pada kedudukan yang tepat. Timbang sejumlah semen dengan ketelitian sampai 0.001 gram
dan masukkan ke dalam sel. Ketok pelan-pelan dinding sel bagian luar untuk meratakan
lapisan semen didalamnya. Letakkan selembar kertas saring di atas lapisan semen ini lalu
tekan dengan torak sampai leher torak kontak dengan permukaan sel. Tarik torak sedikit ke
atas kemudian putar 90 derajat, tekan kembali kemudian perlahanlahan torak ditarik ke luar
sel.
d) Penentuan Permeabilitas Lapisan Semen
Setiap kali penetapan permeabilitas lapisan semen harus digunakan kertas saring baru,
dengan perlakuan sebagai berikut:
1) Sambungkan sel permeabilitas pada tabung manometer dengan sambungan yang
kedap udara sedemikian rupa, sehingga tidak mengganggu lapisan semen yang telah
disiapkan tadi, dengan mengoleskan sedikit gemuk pada kran penghubung manometer,
tutup salah satu lengan manometer, sedikit dibuka kemudian tutup kembali. Adanya
penurunan tekanan terus menerus menunjukkan adanya kebocoran dalam sistem.
2) Keluarkan secara perlahan-lahan udara yang ada dalam salah satu tabung manometer
hingga cairan manometer mencapai tanda garis atas, setelah itu tutup katup rapatrapat.
3)

Jalankan alat pencatat waktu pada saat bagian bawah miniskus cairan mencapai tanda
garis yang kedua dari atas, hentikan pada saat bagian bawah miniskus cairan mencapai
tanda garis ketiga. Rekam rentang waktu yang diamati (detik) dan suhu pengujian
(0C).

4)

Dalam melakukan kalibrasi alat Blaine, paling sedikit lakukan tiga kali penetapan
waktu alir, dan setiap kali memakai lapisan semen standar yang berbeda. Kalibrasi
harus dilakukan oleh penguji yang lama yang melakukan uji kehalusan. Contoh

dibersihkan dari bulu-bulu kuas dan digunakan kembali, asalkan dijaga dalam keadaan
kering dan semua pengujian dilaksanakan dalam waktu 4 jam setelah contoh dibuka.
e) Prosedur
1) Suhu contoh semen yang diuji harus sama dengan suhu ruang pada waktu pengujian.
2) Berat contoh yang akan diuji harus sama dengan berat semen standar yang untuk
kalibrasi, kecuali waktu menentukan kehalusan semen tipe III atau tipe lain yang lebih
halus, yang bobot isinya sangat besar sehingga tekanan dengan ibu jari saja tidak bisa
menyebabkan leher torak kontak dengan puncak sel. Berat contoh yang diperlukan
harus sedemikian rupa sehingga lapisan contoh semen mempunyai porositas 0.500
0.005
3) Persiapan lapisan semen.
4) Pengujian permeabilitas.
5) Pengujian luas Permukaan spesifik
c. Hasil Pengujian Kehalusan dengan Alat Blaine
Komposisi sampel dari uji kehalusan ini berupa semen tipe V seberat 2.8445 gram. Dari uji
yang dilakukan diperoleh data sebagai berikut:
Table 2. Hasil Pengujian Kehalusan dengan alat Blaine
Tipe semen
Tipe V

Waktu turun (detik)


61.61
62.71

Dari data yang dipeoleh uji kehalusan dengan alat Blaine memenuhi standar nasional
Indonesia SNI 15-2049-2004 karena rata-rata kehalusan yang diperoleh sebesar 320.565
m2/kg sedangkan menurut SNI kehalusan minimum adalah 280 m2/kg.
1.3 Tujuan
Tujuan pengujian dengan alat blaine adalah untuk menentukan tingkat kehalusan dari
semen agar sesuai dengan standarisasi yang ada,semakin luas penampang sepecfic maka akan
mempercepat proses hidrasi yang selanjutnya akan mempercepat proses pengerasan atau
pengikatan,atau semakin halus semen maka akan semakin cepat pengerasan semen terssebut.
Tidak hanya untuk mempercepat proses hidrasi menghaluskan semen juga bertujuan untuk
meningkatkan perkembangan kuat tekan.

WAKTU IKAT
2.1 Definisi Waktu Ikat

Waktu ikat adalah waktu yang diperlukan semen untuk mengeras, terhitung dari mulai
bereaksi dengan air dan menjadi pasta semen hingga pasta semen cukup kaku untuk menahan
tekanan. Waktu ikat semen dibedakan menjadi dua:
1). waktu ikat awal (initial setting time) yaitu waktu dari pencampuran semen dengan air
menjadi pasta semen hingga hilangnya sifat keplastisan. Pada semen portland initial
setting time berkisar 1.0 - 2.0 jam, tetapi tidak boleh kurang dan 1.0 jam
2). waktu ikatan akhir (final setting time) yaitu waktu antara terbentuknya pasta semen
hingga beton mengeras. Final setting time tidak boleh lebih dari 8.0 jam.
Waktu ikatan awal sangat penting pada kontrol pekerjaan beton. Untuk kasus-kasus
tertentu, diperlukan initial setting time lebih dan 2.0 jam agar waktu terjadinya ikatan awal
lebih panjang. Waktu yang panjang ini diperlukan untuk transportasi (hauling), penuangan
(dumping/pouring), pemadatan (vibrating) dan penyelesaiannya (finishing). Proses ikatan ini
disertai perubahan temperatur yang dimulai terjadi sejak ikatan awal dan mencapai puncaknya
pada waktu berakhimya ikatan akhir. Waktu ikatan akan memendek karena naiknya
temperatur sebesar 30C atau lebih. Waktu ikatan ini sangat dipengaruhi oleh jumlah air yang
dipakai dan oleh lingkungan sekitamya.
Pengikatan semu diukur dengan alat "Vicat" atau "Gillmore". Pengikatan semu untuk
prosentase penetrasi akhir minimum pada semua jenis semen adalah 50%.
a. Pengujian Waktu Ikat
1. Uji Normal Konsistensi
Metode uji ini untuk menentukan tingkat perkembangan cepat kaku dari pasta semen atau
untuk menetapkan semen tersebut memenuhi batas spesifikasi cepat kaku atau tidak. Semen
dengan pengikatan semu yang sangat cepat biasanya memerlukan air sedikit lebih banyak
untuk menghasilkan konsistensi yang sama, yang dapat menghasilkan kuat tekan sedikit lebih
rendah dan memperbesar penyusutan. Pengikatan cepat akan menyebabkan kesulitan dalam
penanganan dan pengecoran beton yang biasanya akan menyebabkan semen gagal memenuhi
persyaratan waktu pengikatan.

a) Peralatan
1) Alat Vicat
Alat vicat harus terdiri dari rangka (gambar 2) yang mempunyai batang yang
dapt digerakkan. Beratnya 300 gram, salah satu ujung torak berdiameter 10 mm,
berjarak sekurang-kurangnya 50 mm, dan ujung lainnya jarum yang dapat dibongkar

pada berdiameter 1 mm dan panjang 50 mm. Batang dapat dipergunakan secara bolak
balik dan dapat dipasang dalam beberapa posisi dengan pengaturan sekrup dan
mempunyai indikator yang dapat diatur, dapat bergerak pada skala (ditunjukan dalam
mm) yang skalanya diletakkan pada rangka.
Pasta semen yang akan diuji dimasukkan kedalam cincin, yang kaku berbentuk
kerucut, diletakkan diatas plat datar yang tidak menyerap air, lebar masing-masing
sisinya 100 mm. Batang terbuat dari baja tahan karat mempunyai kekerasan tidak
kurang dari 35 HRC dan harus lurus dengan ujung torak yang tegak lurus terhadap
sumbu batang. Cincicn terbuat dari bahan tidak korosi, tidak menyerap air,
mempunyai diameter dalam bagian bawah 70 mm dan bagian atas 60 mm dengan
tinggi 40 mm. Disamping ketentuan tersebut, alat vicat harus sesuai dengan spesifikasi
sebagai berikut :
a) Berat batang yang dapat bergerak (300 0,5) gram.
b) Diameter ujung batang torak (10 0,05) mm.
c) Diameter jarum (1 0,005) mm.
d) Diameter dalam cincin bagian bawah (70 3) mm.
e) Diameter dalam cincin bagian atas (60 3) mm.
f) Tinggi cincin (40 1) mm.
g) Pembagian skala.
Pembagian skala bila dibandingkan dengan skala standar yang ketelitiannya 0.1 mm
pada setiap titik tida boleh menunjukan penyimpangan lebih besar dari 0,25 mm.

Gambar 2. Alat Vicat

Instruksi pengoperasian vicat sebagai berikut:


a) Nol kan posisi jarum vicat dengan cincin ebonite pada skala.
b)

Alat vicat siap digunakan untuk berbagai keperluan seperti penentuan konsistensi
normal,waktu pengikatan dan false set.
Pemeliharaan Vicat

a)

Bersihkan alat sesudah melakukan pengerjaan.

b)

Jaga jarum dari kebengkokan.

c)

Simpan ditempat yang datar dan bersih.

Table 3. Syarat Nilai Pengikatan Semu Penetrasi Akhir semen Portland Tipe V berdasarkan
SNI
Jenis semen

Pengikatan semu penetrasi akhir (%

Tipe V

minimum)
50

(Sumber: SNI 15-3500-2004)

b) Prosedur

1)

Siapkan mesin pengaduk.

2)

Timbang semen seberat 650 gram.

3)

Siapkan air (mL). jumlah air yang dibutuhkan sesuai untuk skala jarum vicat turun
9 11 mm.

4)

Masukan air ke mangkuk aduk.

5)

Masukan semen kemudian tunggu selama 30 detik.

6)

Jalankan mesin aduk dengan kecepatan rendah (140 5 rpm) selama 30 detik.

7)

Hentikan mesin pengaduk kemudian tunggu selama 15 detik dan bersihkan


mangkuk.

8)

Jalankan mesin pengaduk dengan kecepatan sedang (285 10 rpm) selama 60


detik.

9)

Hentikan mesin.

10)

Bentuk pasta seperti bola, lempar 6X dari tanga kiri ke kanan dengan jarak 15cm.

11)

Masukan pasta ke cincin vicat ke lobang tebesar tutup dengan kaca dan ratakan
permukaan atas dengan cepat dan halus.

12)

Letakan cincin vicat dibawah alat vicat, lepaskan peluncur vicat sampai menembus
9 11 cm selama 30 detik.

13)

Ulangi pengerjaan sampai jarum vicat 9 11 cm dengan cara menambahkan atau


mengurangi mL air.

Waktu pengikatan:
Ratakan dengan halus permukaan benda uji

c)

1)

Pengikatan awal: penetrasi, maksimal 25 mm.

2)

Pengikatan akhir: sampai jarum tidak membekas lagi pada permukaan pasta.

Penyiapan pasta semen


Campuran 500 gram semen dengan air secukupnya untuk menghasilkan pasta dengan
penetrasi awal (32 4) mm menggunakan prosedur sebagai berikut:
1)

Pasang pengaduk dan mangkuk kering dimesin pengaduk.

2)

Masukkan semua air pencampur dalam mangkuk.

3)

Tambahkan semen dan biarkan selama 30 detik sehingga air diserap.

4)

Jalankan mesin pengaduk dan aduk pada kecepatan rendah (140 5) rpm selama
30 detik.

5)

Hentikan pengadukan selama 15 detik dan dalam waktu ini turunkan adukan yang
mungkin menempel pada dinding mangkuk.

6)

Jalankan pengaduk pada kecepatan sedang (285 10) rpm dan aduk selama 2.5
menit.

d)

Pencetakan Benda Uji


Segera bentuk pasta semen menjadi bola-bola dengan tangan yang memakai sarung. Tekan

bola yang terletak disalah satu telapak tangan, masukkan ke ujung yang lebih besar dari ring
ebonit, yang dipegang pada tangan yang lain, lanjutkan pengisian pasta kedalam cincin.
Buang kelebihan pasta pada ujung yang lebih besar dari cincin dengan sekali gerakan telapak
tangan. Tempatkan ujung yang lebih besar dari ring pada pelat gelas, dan iris kelebihan pasta
pada ujung yang lebih kecil pada bagian atas dari cincin dengan sekali gerakan dari pisau
segitiga tajam yang dipegang sedikit miring terhadap permukaan atas cincin ebonit. Bila perlu
haluskan bagian atas benda uji, dengan satu atau dua sentuhan dengan ujung pisau pengaduk.
Selama pemotongan dan penghalusan jangan sampai pasta ditekan.
e)

Penentuan Penetrasi awal


Letakkan pasta dalam cincin ebonit pada pelat gelas, dibawah batang, kira-kira 1/3

diameter dari tepi dari ujung peluncur, harus bersentuhan dengan ruang pasta dan kencangkan
sekrup. Kemudian atur indikator tepatkan pada bagian tanda nol sebelah atas dari skala, dan
luncurkan batang tepat 20 detik setelah selesai pengadukan. Alat harus bebas dari getaran
selama pengujian. Apabila batang telah meluncur (32 4) mm dibawah permukaan pasta
dalam waktu 30 detik setelah peluncuran, berarti pasta telah mencapai konsistensi yang tepat.
Buat percobaan pasta dengan variasi persentasi air hingga didapatkan konsistensi yang tepat.
Konsistensi ini adalah penetrasi awal. Selama selang waktu 30 detik untuk penetapan
penetrasi awal kembalikan kelebihan pasta kedalam mangkuk dan kemudian tutup mangkuk
dan pengaduk.
f)

Penentuan Penetrasi Akhir

Setelah selesai pembacaan awal, angkat peluncur dari pasta, bersihkan kemudian cincin serta
pelat diatur kembali pada posisi yang baru. Pengerjaan ini harus dilaksanakan dengan sedikit
mungkin gangguan pada pasta dalam cincin vicat. Kemudian peluncur disentuhkan pada
permukaan pasta, kencangkan sekrupnya dan atur indikator tepat pada bagian atas skala.

Lepaskan peluncur untuk keduakalinya lima menit setelah selesai pengadukan dan catat
penetrasi akhir 30 detik setelah batang diluncurkan.
g)

Perhitungan
Hitung persen penetrasi akhir, didasarkan pada perbandingan penetrasi akhir terhadap

penetrasi awal, sebagai berikut:


% P = A/B x 100
dengan:
P = Persen Penetrasi Akhir
A = Penetrasi Awal (mm)
B = Penetrasi Akhir (mm).
2.

Uji Pengikatan Semu

Uji pengikatan semu pada dasarnya hampir sama prosedurnya dengan normal konsistensi
hanya saja yang membedakannya adalah jumlah massa semen dan massa air yang akan
digunakan dalam pengadukan serta lamanya pengadukan berlangsung.
a)

Prosedur kerja
1)

Siapkan mesin pengaduk.

2)

Timbang semen seberat 650 gram.

3)

Ambil air (mL) untuk menghasilkan pasta dengan penetrasi awal antara 28 mm36 mm.

4)

Masukan air kedalam mangkuk aduk.

5)

Masukan semen kedalam mangkuk aduk , kemudian tunggu selama 30 detik.

6)

Jalankan mesin pengaduk dengan kecepatan rendah (140 5 rpm) selama 30


detik.

7)

Hentikan mesin pengaduk dan tunggu selama 15 detik kemudian bersihkan


dinding mangkuk.

8)

Jalankan mesin pengaduk dengan kecepatan sedang (285 10 rpm) selama 2.5
menit.

9)

Hentikan mesin pengaduk kemudian keluarkan pasta dan segeralah bentuk pasta
seperti bola.

10)

Masukan pasta kedalam cincin vicat kelobang terbesar kemudian tutup dengan
kaca dan ratakan permukaan atas dengan cepat dan halus.

11)

Letakan dibawah alat vicat dan lepaskan jarum vicat sampai menembus angka
28 mm- 36 mm selama 30 detik. (misalkan didapat A).

12)

Ulangi pengerjaan dari awal sampai jarum vicat turun antara 28-36 mm dengan
cara menambahkan maupun mengurangi air.

13)

Angkat jarum, kemudian bersihkan dan geser kebagian permukaan lain. Tunggu
selama 5 menit setelah selesai pengadukan, kemudian jatuhkan untuk yang
kedua kalinya (misalnya: B)
2.2 Hasil Pengujian Waktu Ikat

a.) Uji Pengikatan Semu (Flase Set)


Pengujian pengikatan semu ini jumlah semen yang digunakan adalah sebanyak 500
gram. Dari adukan antara air dan semen diperoleh kedalaman jarum vicat yang dihitung
sebagai pengikatan semu sebagai berikut:
Tabel 4. Hasil Pengujian Pengikatan Semu Semen Portland Tipe V
Jumlah Air Pengikatan Awal (mm)

Pengikatan Akhir (mm)

(mL)
122

19

29

Uji pengikatan semu yang telah dilakukan membuktikan bahwa semen Portland Tipe V
memenuhi Standar Nasional Indonesia (SNI 15-2049-2004) karena dari data yang diperoleh
memiliki pengikatan semu sebesar 65% Sedangkan menurut SNI pengikatan semu maksimum
adalah 50 %.
b.) Uji Waktu Pengikatan Semen
Uji waktu pengikatan yang telah dilakukan membuktikan bahwa semen Portland Tipe V
memenuhi Standar Nasionl Indonesia (SNI 15-2049-2004) karena dari data yang didapatkan
waktu pengikatan sebagai berikut:

Tabel 5 . Hasil Pengujian Waktu Pengikatan Semen


Air

Keadaan awal
Kedalama Waktu

Keadaan akhir
Kedalama Waktu

Pengikatan

(mL

Akhir

)
156

(mm)

jarum awal

10

jarum pengikatan

(mm)
8.03

23

10.05

10.50

Waktu pengikatan awal : 10.05 8.03 = 122 menit


Waktu pengikatan akhir : 10.50 8.03 = 173 menit
Uji waktu pengikatan semu dari Semen Portland Tipe V memenuhi Standar Nasional
Indonesia (SNI 15-2049-2004) karena dari data yang diperoleh didapatkan waktu pengikatan
awal yaitu 122 menit sedangkan menurut SNI waktu pengikatan awal minimal yaitu selama
45 menit dan pengikatan akhir selama 173 menit sedangkan menurut SNI yaitu selama 375
menit.
2.3 Tujuan Waktu Ikat
Tujuan pengujian ini adalah untuk mendapatkan nilai waktu ikat yang sesuai
dengan standarisasi. Waktu ikat sendiri dibagi menjadi dua, yaitu waktu ikat awal
dan waktu ikat akhir, waktu ikat awal sangat penting pada pekerjaan beton, karena
waktu ikat awal yang menentukan mudah atau tidaknya pasta tersebut di
kerjakan,waktu ikat awal di pengaruhi oleh jumlah air yang digunakan,dan juga
cuaca atau keadaan sekitar. Pengujian waktu ikat akhir untuk menentukan semen
tersebut tergolong cepat kaku atau tidak, waktu ikat akhir sangat di pengaruhi oleh
waktu ikat awalnya,jika waktu ikat awal telah memenuhi standarisasi biasanya
waktu ikat akhirnya pun akan memenuhi standarisasi pula waktu ikat juga akan
memendek jika temperatur naik 30 atau lebih.

BAB III
KESIMPULAN

Dari uraian diatas dapat disimpulakan bahwa Uji kehalusan dengan Blaine Semen Portland
Tipe V diperoleh rata-rata kehalusan sebesar 320.565 m2/kg sedangkan menurut SNI
kehalusan minimum adalah 280 m2/kg.
Sedangkan waktu pengikatan Semen Portland Tipe V didapatkan waktu pengikatan
awal selama 122 menit sedangkan menurut SNI pengikatan awal minimal selama 45 menit
dan untuk pengikatan akhir diperoleh waktunya selama 173 menit sedangkan menurut SNI
pengikatan akhir minimal adalah 375 menit. Untuk pengujian pengikatan semu dari semen
Portland Tipe V ini memiliki waktu pengikatan semu sebesar 65% sedangkan menurut SNI
pengikatan semu maksimum adalah 50%.