Anda di halaman 1dari 17

Benign prostatic hyperplasia: keuntungan secara klinis pada USG tiga dimensi

eXtended Pencitraan (3D-XI).


Tujuan: Untuk prospektif mengevaluasi apakah trans-rektal Tiga-Dimensi Pencitraan eXtended (3D XI)
memungkinkan karakterisasi kelenjar prostat pada kasus terisolasi jinak hiperplasia prostat (BPH)
sehingga

dapat

menjelaskan

motif

untuk

perbedaan

pasca

membatalkan

sisa

urin.

Metode: Penelitian dilakukan sesuai dengan standar komite etika lokal. Pasien memberikan informed
consent. Mengungkapkan 3D XI tampilan uretra prostat dan zona kelenjar prostat adalah penting awal.
Penelitian ini melibatkan 113 orang dengan diagnosis klinis BPH di antaranya reseksi transurethral dari
prostat direncanakan. Pasien berusia 52-75 tahun (rata-rata 63). Penyebab lain dari infravesical uropati
obstruktif dan prostat keterlibatan neoplastik dikeluarkan. Semua pasien dievaluasi oleh tiga dimensi
Trans-rektal USG menggunakan metode XI 3D. Pasien dikelompokkan menurut pos membatalkan
volume urin residual menjadi tiga kelompok, kurang dan lebih dari 100 mL dan retensi urin.
Hasil: 3D XI disediakan resolusi yang sangat baik dan otoritas diagnostik kelenjar prostat anatomi dan
penilaian dari BPHmorphology. Itu menyeimbangkan dan jenis letusan nodular terbukti bertanggung
jawab atas keparahan gejala bercita-cita dengan efek nodular ekstra-aksial pada prostat uretra. The 3D XI
analisis mengenai stroma nodular rasio kelenjar dibandingkan dengan hasil histopatologi terbukti mujarab
dalam 98,3% dari stroma-dominan, 100% di kelenjar-dominan dan 93,3% pada campuran jenis
hiperplasia.
Kesimpulan: Tingkat keparahan gejala antara laki-laki dengan BPH menunjukkan hubungan dengan
kepercayaan nodular, disorot oleh 3D XI sebagai Alat mendukung dalam karakteristik BPH.
Kata kunci: 3D XI, BPH, karakterisasi, tiga-dimensi, USG
Pendahuluan
Benign prostatic hyperplasia, salah satu penyakit yang paling umum di antara penuaan pria, dapat
dikaitkan dengan mengganggu saluran kemih bagian bawah Gejala yang mempengaruhi kualitas hidup
dengan

mengganggu

normal

sehari-hari

kegiatan

dan

pola

tidur. 1,2

Banyak urolog menganggap penilaian pos membatalkan sisa urine (PVR) pemeriksaan penting pada
pasien dengan jaksa yang jinak hiperplasia tate. 3-5 Beberapa penelitian telah dipublikasikan juga menilai
signifikansi dari PVR kurang atau lebih dari 100 ml. 5-8 Penulis menyimpulkan bahwa fi nding jumlah
yang signifikan dari PVR mungkin menarik perhatian klinisi untuk gangguan berkemih, tetapi tidak
tidak mendefinisikan jenis gangguan atau grade. Namun, mereka disetujui pentingnya dalam terisolasi
hiperplasia prostat jinak, jika lebih tinggi dari 100 mL.

Pada tahun 1998 Watanabe

melaporkan prinsip penting yang menjelaskan varians PVR dalam kasus

dengan BPH, karena sebagian besar terkait dengan elastisitas dari kapsul bedah prostat. Dengan cara
TRUS konvensional, ia disebut hanya dua parameter, mengukur area lingkaran diduga ratio (PCAR),
yang dianggap sebagai kondisi yang diperlukan dan PVR sebagai kondisifisien. Hal ini tentu saja telah
membuatnya menjadi lebih mudah melalui magnetic resonance imaging (MRI). 10 Memelaporkan bahwa
'kapsul bedah' wadah, di dalam yang ini nodul mengembangkan, kompres nodul yang tumbuh di
dalamnya, sehingga menyebabkan kompresi uretra, dan akibatnya tingkat keparahan gejala klinis. Mereka
juga menganggap rasio kelenjar batin, penonjolan kelenjar prostat ke dalam kandung kemih dan
kehadiran kapsul bedah sebagai faktor paling penting dalam stopkontak kandung kemih obstruksi
kemungkinan meningkat stenosis gerai pada pasien lebih dari dua kriteria tersebut.
McNeal

(1990)11

adalah

pelopor

dalam

menggambarkan

patologi

baru-baru

ini

BPH, seperti yang terjadi tidak merata di seluruh kelenjar tapi pembangunan sebagai letusan nodular di
zona transisi dekat dengan prostat yang uretra, lebih sering daerah peri-uretra dan pada tingkat lebih
rendah melibatkan zona pusat.

Daya tarik sonografi terletak pada kenyataan bahwa itu adalah non-invasif, hemat biaya teknik
dan

mudah

disesuaikan

dengan

rutinitas

kantor.12-14

penggunaan

Dari sudut pandang radiologi, ada dua subdivisi penting prostat: zona perifer dan kelenjar pusat.
Menggunakan

terminologi

ini,

kelenjar

pusat

meliputi

transisi

dan

tengah

zona dan umumnya tidak mungkin untuk membedakan ini dengan TRUSS konvensional. 15,16
Alasannya adalah karena sering visualisasi permukaan gambar USG mengandung banyak
Speckles kecil (artefak) sehingga bahwa bagian-bagian gambar yang menarik yang tepat dan
rincian menit USG anatomi.17,18
Ini adalah salah satu kebutuhan yang sedang berlangsung utama untuk perkembangan teknis
mampu meningkatkan resolusi gambar USG tanpa mengganggu nyata tampilan waktu.
Pengembangan telah dimulai dengan pengenalan USG tiga dimensi (3D AS) ke dalam pencitraan
lapangan dan sangat kuat dengan kemajuan terbaru dinamis interaktif pengurangan bintik. 19-21
Dalam

penelitian

ini,

kami

menggunakan

tiga

Dimensi

Pencitraan

eXtended

(3D XI) teknologi, yang merupakan pembaruan perangkat lunak 3D AS, sebagai com- sebuah
modalitas komprehensif untuk mencoba untuk mengkorelasikan gejala pada BPH terisolasi
melalui karakterisasi keseimbangan nodular bersama prostat yang uretra dan nodular jenis
dominasi

dalam

penuaan

laki-laki,

di

mana

penelitian

lebih

lanjut

dapat

maju.

Untuk pengetahuan kita, tidak ada studi sebelumnya menangani nilai 3D XI di BPH terisolasi
telah diterbitkan sebelum sekarang investigasi.
Metode
Semua pasien memberikan persetujuan tertulis dan diberitahu secara rinci tentang prosedur untuk
diagnostik fi ful penggenapan menurut penelitian ini, yang telah disetujui oleh etika rumah sakit setempat
Komite. Seratus tiga belas pasien berusia dari 52-75 tahun (rata-rata 63 tahun) dengan diagnosis klinis.
BPH di siapa reseksi transurethral dari prostat (TURP) direncanakan - diperiksa oleh 3D XI modalitas.
Pasien dengan penyebab lain dari infravesical uropati obstruktif adalah dikecualikan. Pasien dengan
terbukti prostat lesi fokal neoplastik setelah patologi spesimen diperoleh trans sistematis USG dubur
dipandu biopsi juga dikecualikan. -Spesifikasi prostat c antigen (PSA) tingkat adalah 3,1 sampai 4,9 ng /
mL (mean, 3,7 ng / mL). Tiga-dimensi Trans-rektal USG (3D-TRUS) prosedur Penelitian ini dicapai
melalui mesin 3D AS (MEDISON- Accuvix-XQ) dilengkapi dengan software 3D XI untuk diperpanjang
sectional tipis penilaian panorama kelenjar prostat. Pemeriksaan yang dibentuk dengan endocavitary 3D
pemeriksaan (5-8 MHz) .Kami rutin mengakuisisi seluruh prostat untuk setiap pasien dalam 3D tunggal
volume. XI Multi-Resolusi (XI MR) manuver dihitung dan internasional pretations volume yang diisi
setelah pasien meninggalkan Ruang. Estimasi volume prostat (PV) dan PVR dalam semua kasus yang
diukur dengan menggunakan perhitungan 3D - Program VOCAL-imaging (Virtual Organ Computer-aided
analisis). Volume = 1/2 [Ani = 2 (Ai-1 + Ai) -di 1].
Display 3DUS
Set data gambar 3D XI yang direkonstruksi adalah jaringan untuk kerja yang Stasiun (Sonoview II) .Kami
menggunakan dua format. Pertama, Multi-slice View (MOV), tonggak teknologi XI 3D, yang merupakan
computed tomography dari volume yang diperoleh, di mana set volume tunggal dipandang sebagai urutan
gambar 2D AS di aksial, koronal atau melintang. Ketebalan gambar dalam seri juga dapat dimanipulasi
dari fraksi milimeter sampai beberapa milimeter tebal. Kedua, kita menggunakan XI MR, yang
merupakan bentuk canggih dari gambar interaktif penghapusan belu dengan skala peningkatan
menyediakan kuat, sangat gambar tipis. 3D XI Kualitas gambar yang dioptimalkan dengan menggunakan
algoritma

untuk

bervariasi

opacity,

transparansi,

bagian

seleksi

dan

mendalam.

Koleksi spesimen
Jaringan Anatomi zonal kompleks mendorong kami untuk percaya bahwa teknik tunggal tidak dapat
digunakan untuk mendapatkan spesifik jaringan dari zona. Untuk setiap zona, teknik pengambilan sampel
yang standar. Selain enam biopsi sistematis sebelum pemilihan pasien, dua biopsi yang diperoleh dipandu

oleh hidup 3D-TRUS, sehingga memungkinkan pengambilan sampel langsung lesi nodular zona transisi
dan tengah. Kemudian, selama TURP, beberapa sampel jaringan juga dikumpulkan dari pasien yang sama
dengan biopsi resectoscope lingkaran. Semua spesimen jaringan yang segar sebelum untuk fi xation di
formalin, menandakan di mana sampel jaringan yang diperoleh.
Grup
Pasien

dikelompokkan

menurut

PVR

menjadi

tiga

kelompok,

kurang

dan

lebih dari 100 mL dan retensi urin sesuai dengan batas-batas yang disepakati 5,8.
Gambar. 1 Bagan yang menunjukkan varians pasca membatalkan urin residual (PVR) di Sehubungan
dengan volume prostat dan usia rata-rata. N, Jumlah pasien di masing-masing kelompok; PA, Usia pasien
(mean); PV, Volume Prostat (rata-rata); PVR, rata rata; R + panah, retensi urin.

Gambar. 2 normal USG tiga dimensi (3D AS) anatomi pro- uretra statis. (a) 3D sagital trans-bagian
sepanjang perjalanan prostat yang uretra, mengungkapkan uretra prostat (panah) dan ventral-kurva nya.
Panah menunjuk ke leher kandung kemih. (b) Sagittal trans-bagian dari kelenjar prostat sepanjang lokasi
anatomi uretra prostat (panah) selama berkemih (buang air). The leher kandung kemih (panah kepala) dan
uretra (panah) selama berkemih lebar dan lancar miring. BN, kandung kemih leher; UB, kandung kemih
urin; PR, kelenjar prostat.

Gambar. 3 (a dan b) Diagram menggambarkan zona prostat dalam kaitannya dengan prostat yang
uretra pada sagital dan koronal. (1) Pro uretra statis. (2) zona Transisi. (3) Central zona. (4) zona perifer.
(5) Anterior fistroma otot. (c) XI MR gambar menunjukkan zona prostat di pesawat sagittal. TZ, zona
transisi; CZ, zona pusat; PZ, perifer zona. Dashed panah: uretra prostat. Tanda Panah: anterior fi bro-otot
stroma. (d) XI MR aksial Pesawat yang menunjukkan zona prostat: Dashed panah: uretra prostat. Panah
pendek: zona transisi. CZ, zona pusat; PZ, perifer zona. Panjang panah: kapsul prostat bedah.
Blok panah: fi kapsul prostat brous. dan PV kurang atau lebih dari 60 cm3 Menurut perbatasan baru-baru
ini didefinisikan oleh Vaiciunas et al. (2007).22

Table 1

Correlation of the prostate volume, transitional zone (TZ) volume, balance of nodular eruption and postvoiding urine volume (PVR)

Groups

Group I
Group II
Group III
n, number.

n = 53
n = 44
n = 16

Prostate volume
mean

Volume of
TZ mean

Balance of
nodular eruption.

PVR
mean

61.3 cm3
62.7 cm3
58.4 cm3

29.1 cm3
34.6 cm3
30.1 cm3

balanced
balanced
unbalanced

63.9 mL
125.2 mL
>250 mL

Table 2

Comparison of Histological Results with Prostatic specic antigen (PSA) and prostatic volume (PV) (P

Histopathology
Stromal-dominant
Glandular-dominant
Mixed
Total

Number
58
40
15
113

Mean age
64
58
61

PSA (mean)

0.3
0.4
0.3

3.3 ng/mL
3.6 ng/mL
4.2 ng/mL

PV (mean)
3

58.3 cm
69.7 cm3
61.4 cm3

0.05)
3D XI (detection)

Percentage

57/58
40/40
14/15
111/113

98.3%
100%
93.3%
98.2%

Kelompok I: meliputi 53 pasien - dengan PVR kurang dari 100 ml dan PV lebih dari 60 cm3 (rata-rata
61,3 cm3 ).
Kelompok II: termasuk 44 pasien - dengan PVR lebih dari 100 mL dan PV? 60 cm3 (rata-rata 62,7 cm3 ).
Kelompok III: termasuk 16 pasien dengan retensi urin; 7 kasus disajikan setelah Foley kateter dan 9 kasus
tanpa, dengan PV? 60 cm3 , Mulai dari 49 cc sampai dengan 73 cm3 (rata-rata 58,4 cm3).
Grup

yang

dicontohkan

dalam

grafik

Sehubungan dengan PV dan usia rata-rata (Gambar. 1).

yang

menunjukkan

varians

PVR

di

Gambar. 4 61 tahun si tua yang disajikan dengan retensi urin. (a) Multi-slice Lihat (MSV) bingkai dalam
sumbu melintang prostat menunjukkan soliter sebuah nodul (N) melanggar pada uretra prostat selama
berkemih sidang ke dalam kateter kondom. Kandung leher lebar dan disajikan sebagai anechoic bulan
sabit bentuk. (b) XI Multi-Resolusi (XI MR) Gambar yang sama kasus yang menunjukkan nodul pada
bidang koronal. The leher kandung kemih (BN) adalah lebar. Uretra prostat (panah) yang menyimpang ke
kanan berdemonstrasi efek kompresi nodular pada uretra prostat.

Gambar. 5 Pria 59 tahun yang disajikan dengan aliran yang lemah dan frekuensi. PVR = 91 mL. (a)
Multi-slice View (MSV) kerangka menunjukkan prostat nyata pembesaran prostat, dengan dua nodul
lateral yang seimbang (N). (b) XI Multi-Resolusi (XI MR) Gambar di MSV set kasus yang sama setelah
faktor

penyesuaian,

menunjukkan

nodular

(N)

efek

kompresi

(panah-arah)

pada uretra prostat (UR). Kedua XI MR dan spesimen histopatologi yang membabi buta ditafsirkan.
Pencitraan tayangan akhirnya fi dibandingkan dengan histopatologis Hasil spesimen diperoleh setelah
TURP.
Nilai-nilai positif yang dicatat termasuk:
1 Penilaian kualitas gambar.
2 Hubungan antara pembesaran prostat kelenjar untuk volume dari PVR.
3 pemetaan nodular dan karakterisasi menurut laporan histopatologi.
4 Mendemonstrasikan efek nodul BPH pada prostat yang uretra.
analisis citra
Pembacaan dan ef diagnostik fi keampuhan gambar yang dilakukan dengan menggunakan
perangkat

lunak

dilakukan

dengan

komputer

(HIT-Telepax).

membandingkan

nilai

Analisis

echo-intensitas

gambar

XI

MR

adalah

untuk

stroma

vs

kelenjar

jaringan yang diperoleh dengan menggunakan perangkat lunak komputer (GENSTAT 9).
Hasil
Tak satu pun dari yang diduga kanker atau lainnya penyebab outlet kandung kemih yang lebih rendah
uropati obstruktif termasuk dalam penelitian ini. Layar 3D XI normal uretra prostat dan prostat zona

dengan ilustrasi diagram yang dirancang oleh kerja kelompok (Gambar 2,3) adalah penting awal.
Prevalensi benign prostatic hyperplasia histopatologi dan Gejala yang terdaftar dalam penelitian kami
biasanya ditemukan pada pasien yang lebih tua dari 50 tahun. Catatan kami dari tiga kelompok
menyimpulkan bahwa kelenjar prostat itu di fi tidak bisa proporsi signifikan dari kasus yang jelas
diperbesar (> 60 cm3 ) Dengan sebuah PVR diperkirakan kurang dari 100 ml. Di sisi lain, prostat
pembesaran

(<60

cm3

Mungkin

datang

di

perusahaan

volume

besar

PVR hingga retensi urin. XI MR terbukti mampu lokalisasi saja uretra prostat dan morfologi nodul BPH.
XI

MR

bisa

kelenjar

menjelaskan

prostat

perubahan

sesuai

dengan

zona

transisi

(TZ)

keseimbangan

dan

zona

letusan

pusat

(CZ)

nodular

dari

bersama

dari uretra prostat; dijadwalkan pada Tabel 1.


Akurasi XI MR dalam deteksi nodular dan karakterisasi real- ized sekitar 98,2% direferensikan laporan
histopatologi. Diagnostik akurasi 3D XI dalam deteksi nodular dibandingkan dengan jenis histopatologi
dimaksud dalam Tabel 2. Tingkat keparahan gejala pasien dilaporkan dalam seri kami di
hubungan dengan tokoh nodul peri-uretra besar dalam dua pasien (Gambar. 4), nodul terkemuka simetris
bilateral dalam tiga pasien (Gbr. 5) dan beberapa nodul seimbang bilateral kecil 11 pasien (Gbr. 6), yang
semuanya tercatat memiliki lebih dari PVR 100 mL hingga retensi. Gejala yang kurang parah berada di
perusahaan

dari

beberapa

pola

mikronodular

seimbang

bilateral

di

53

pasien

keluar

dari 113 (46,9%), terlepas dari volume prostat. Urutan gambar pada XI MR menunjukkan bahwa variasi
dalam

intensitas

nodul

kelenjar

prostat

pada

kasus

dengan

BPH

layak

arah histopatologi. Kami melihat bahwa intensitas nodul BPH meningkat ketika rasio stroma
dalam nodul terbukti dominan (Gambar. 7). Di sisi lain tangan, rasio yang sama stroma dan komponen
kelenjar BPH nodul kadang-kadang hidup berdampingan (Gbr. 8) dan sebagian besar kembali
mencerminkan
gambar

varians

terbukti

dalam
handal

gema-intensitas.
dalam

Pada

awal

membenarkan

letusan
deteksi

nodul
dini

BPH,

XI-MR
glandular-

BPH dominan (Gambar. 9).


Pemeriksaan histopatologi dari spesimen yang diperoleh selama hidup 3D-TRUS dan setelah TURP
menunjukkan hiperplasia stroma-dominan pada 58 pasien (51,3%), kelenjar-dominan di 40 kasus (35,4%)
dan hiperplasia dicampur dalam 15 pasien (13,3%). Keakuratan XI MR dalam deteksi nodular dan
karakterisasi dirujuk ke Histogram Laporan patologis adalah sekitar 98,2%. Dua kasus melebihi usia
70 tahun disajikan dengan berdiamnya kateter Foley yang tidak terjawab oleh XI MR dalam korelasi
dengan jenis patologis. Keduanya dari stroma dominan hiperplasia. Tayangan XI MR dibandingkan
dengan hasil histopatologi dan efek pada uretra prostat adalah disajikan pada Tabel 3.

Diskusi
Prevalensi dan kejadian masalah klinis sekunder dan terkait dengan BPH telah meningkat sebagai
penduduk usia. 23 BPH adalah istilah semua termasuk untuk kelompok heterogen yang berbeda
entitas patologis yang menampilkan perubahan variabel stroma dan unsur kelenjar. 10,11 Caine et al.24 telah
mengusulkan bahwa stopkontak kandung kemih obstruksi pada BPH melibatkan kedua komponen statis
dan dinamis. Itu Komponen statis obstruksi berhubungan dengan prostatic utama enlargepemerintah, sedangkan komponen dinamis berhubungan dengan nada otot polos prostat.
Penelitian prospektif ini dirancang untuk mengevaluasi useful- yang 3D XI sebagai update pencitraan 3D
AS dalam menilai yang klinis bene ts fi di BPH terisolasi, dan untuk mengevaluasi apa fi temuan
sebagian besar terkait dengan tingkat keparahan gejala.
Kami setuju dengan Watanabe (1998) 9 dan Ansari et al. (2000) 10 bahwa Rasio dalam kelenjar, tonjolan ke
dalam kandung kemih, dan kehadiran bedah kapsul merupakan faktor penting dalam probabilitas stenosis
outlet, meningkat pada pasien dengan lebih dari dua kriteria tersebut. Namun, kami melihat melalui
karakterisasi XI 3D wadah dalam kapsul bedah bahwa saldo nodular dan jenis samping uretra prostat
memiliki efek tambahan pada volume PVR dan keparahan gejala. Dalam seri kami, gejala bisa
dipertanggungjawabkan sebagai yang terjadi dalam hiperplasia nodular tidak seimbang dalam 14,2%
kasus, bukan dari letusan nodular seimbang (85,8%).
Oleh karena itu, kita berpikir bahwa baik elastisitas kapsul bedah atau kelenjar pusat produktif merupakan
faktor wajib standar keparahan gejala, karena kita telah mencatat beberapa kasus (16 dari 113 pasien)
dengan kelenjar sentral kecil dalam hubungannya dengan retensi urin . Saldo nodular terbukti sebagian
besar bertanggung jawab atas keparahan gejala pada kasus-kasus, bercita-cita dengan efek nodular ekstra
aksial pada uretra prostat.
Di sisi lain, tingkat keparahan gejala, jika dibandingkan, dan berkorelasi dengan hasil histopatologi,
menunjukkan hubungan intim dengan jenis nodular. Tingkat keparahan gejala lebih jelas dalam kasus
yang terbukti histologis stroma-dominan hiperplasia nodular (20,7%) dan hiperplasia campuran (20%)
dan gejala yang lebih ringan adalah dicatat dalam kelenjar-dominan hiperplasia (2,5%).
Menganalisis nodular echo-intensitas gambar 3D XI dibandingkan untuk histopatologi menunjukkan
bahwa peningkatan echo-intensitas Nodul berbanding lurus dengan rasio stroma dalam nodul. Nodul
mungkin dapat menunjukkan gema intensitas tinggi atau rendah dibandingkan dengan sekitarnya
parenkim kelenjar sentral ketika stroma atau Glan- Unsur dular dari nodul, masing-masing adalah
dominan. Namun, dalam beberapa pasien yang lebih tua, estimasi echo-intensitas nodul adalah tidak
sederhana, karena peningkatan relatif keseluruhan echo-intensitas kelenjar pusat. Dalam hal demikian,
nodul prostat isoechoic bisa secara tidak langsung diakui oleh 3D XI dihitung MSV, melalui atas
memperlihatkan tersebut Unjuk dari kekacauan dari jalannya uretra prostat. Namun demikian, deteksi

lebih tepat nodul isoechoic adalah prediktabilitas mampu selama pemrosesan XI MR dan memanipulasi
faktor image baik dengan mengubah ambang batas atau koreksi gamma sampai demonstrasi nodul
membaik. Faktor-faktor tersebut tidak stabil dalam setiap kasus, tetapi mereka bergantung pada melihat
pilihan terbaik resolusi.
3D XI terbukti akurasi diagnostik di 57 dari 58 kasus dengan stromal- hiperplasia dominan (98,3%) dan
14 dari 15 kasus (93,3%) di hiperplasia campuran. Namun, akurasi diagnostik menunjukkan 100% di
kasus dengan hiperplasia kelenjar dominan. Mengingat karakterisasi nodular berkorelasi dengan tingkat
keparahan Gejala, 12 dari 58 pasien (20,7%) dengan hiperplasia stroma-dominan memiliki
stenosis.Whereas uretra yang parah 31 dari 40 pasien (77,5%) dengan kelenjar-dominan hiperplasia tidak
punya kriteria XI MR untuk stenosis berat, mereka menunjukkan PVR bawah 100 cm3
, Selain dari delapan

kasus (20%) yang menunjukkan angka-angka stenosis uretra prostat karena

konglomerasi seimbang nodul peri-uretra.


Tambahan lagi, pasien dengan hiperplasia nodular akibat yang cukup besar adenoma atau konglomerasi
beberapa nodul kecil soliter bangan OpEd efek kompresi penting sebanding dengan ukuran lesi. Justru
sebaliknya, pasien dengan prostat yang besar dan bahkan Letusan nodular dari zona transisi dan tengah
memiliki non signi fi Volume tidak bisa dari PVR; karenanya, gejala klinis BPH Efek nodular yang
terutama tergantung pada pola nodular menyeimbangkan berbatasan dengan uretra prostat. Dalam
penelitian ini, sensitivitas secara keseluruhan XI MR pada BPH karakterisasi mencapai 98,2%, yang
merupakan perbaikan besar atas tingkat yang dilaporkan dengan konvensional 2D TRUS. Hasil kami
provided resolusi yang sangat baik dan otoritas diagnostik-jaksa intern anatomi tatic, deteksi nodul BPH
dan keseimbangan dan Data informasi mengenai rasio stroma ke jaringan kelenjar di prostat.
Oleh karena itu, 3D XI sebagai upgrade dari 3D AS, lebih unggul dalam mengevaluasi itu dari urin gerai
stenosis pada pasien dengan BPH, tanpa dibatasi oleh biaya tinggi atau ketersediaan terbatas.

Gambar.
dengan

Cukup

retensi

Multi-Resolusi

urin.
(XI

pembesaran
(A)
MR)

prostat

Coronal
(kiri)

pada

Multi-slice

menunjukkan

manusia

63

View

(MSV)

hiperplasia

tahun

yang

dengan

nodular

XI

tidak

disajikan
selektif
seimbang

yang transisi (TZ) dan tengah (CZ) zona. The uretra garis tengah alignment terdistorsi (panah). (B) Axial
MSV dengan XI selektif MR (kanan bawah) menunjukkan konglomerasi nodul membentuk struktur
nodular besar (panah). (C) Coronal MSV dengan XI MR (kiri) setelah berdiamnya kateter Foley
retensi urin dirilis.

Gambar. 7 Cukup pembesaran prostat, dengan posting membatalkan urin residual (PVR) dari sekitar
65 mL. (A) Coronal Multi-slice View (MSV) set dengan memilih XI Multi-Resolusi (XI MR)
gambar

yang

menunjukkan

mikronodular

seimbang

pola

transisi

(TZ)

dan

tengah

(CZ)

zona prostat. Gema-intensitas nodul (panah) lebih tinggi di sebelah kanan dari kiri dan relatif lebih
penggabungan pada yang tepat. (B) hiperplasia prostat jinak (BPH) nodul di bidang koronal hampir

bahkan

di

setiap

sisi

uretra

prostat,

yang

Posisi

representedmidline

(panah).

Itu

terang echo-intensitas pola nodular adalah mencatat dan menghubungkan dengan histopathologi- yang
Laporan

cal

elemen

stroma

utama.

(C)

Histopatologi

kasus

yang

sama

menunjukkan

berlebih stroma.

Gambar. 8 Pasien hampir 72 tahun, yang disajikan dengan keraguan, dengan non-signifikan pasca fi kan
membatalkan urin residual (PVR) (51 mL). (A) Dipilih semi aksial XI Multi-Resolusi (XI MR) Gambar
dari kelenjar prostat, menunjukkan hiperplasia prostat jinak yang luas (BPH) letusan nodular (panah)
melibatkan zona transisi (TZ) dan zona pusat (CZ). Perifer zona (PZ) adalah dilemahkan. Asterisk:
midline uretra prostat. (B) XI Coronal MR menunjukkan nodul kepadatan rendah sesuai dengan
mengesampingkan kelenjar elemen di zona transisi dan nodul kepadatan tinggi lainnya mengesampingkan

unsur stroma di zona pusat seperti berkorelasi dengan laporan histopatologi. (C) Histopatologi kasus yang
sama menunjukkan hampir sama kelenjar & stroma hiperplasia.

Gambar. Pria 9 52 tahun yang disajikan dengan frekuensi berkemih. (A) Dipilih X Multi-Resolusi
Bingkai prostat menunjukkan agak membesar prostat dan menunjukkan letusan nodular awal (panah) dari
zona transisi. Letusan mikronodular adalah pola kepadatan rendah berhubungan dengan unsur kelenjar
utama dari awal prostat jinak hyperplasia (BPH). CZ, zona Tengah; PZ, zona perifer; TZ, Transisi
zona; UB, kandung kemih kemih. (B) Histopatologi kasus yang sama menunjukkan Dominan pola
kelenjar.
Table 3

Histopathological correlation with XI Multi-Resolution (XI MR) mapping

Type
Number: n
Effect upon prostatic
Urethra detected by
XI MR

Severe
Moderate
Mild

Severe: up to urine retention. Moderate: PVR

Penelitian

kami

telah

kemungkinan

kesalahan

meningkatkan

ketajaman

menguntungkan
kembali

untuk

proyek-fl

Glandular-dominant
n = 40 (35.4%)

Mixed
n = 15 (13.3%)

12 (20.7%)
32 (55.2%)
14 (24.1%)

1 (2.5%)
8 (20%)
31 (77.5%)

3 (20%)
4 (26.7%)
8 (53.3%)

100 mL. Mild: PVR

menghasilkan
manusia
diagnostik
praktek

karakterisasi

Stromal-dominant
n = 58 (51.3%)

tiga

dan

100 mL.

temuan

utama.

mengurangi

pencitraan
klinis.

waktu

USG

dan

Pertama,

pemindaian,
dengan

Kedua,

3D

XI

yang

tajam,

yang

jaringan lunak

dengan

mengurangi

3D

demikian

teknologi
mampu

XI

bisa

terbukti
pencitraan

menggambarkan

kelainan jaringan halus. Yang ketiga adalah bahwa prosedur kami adalah ponsel yang mudah
dan non-invasif. Namun, penelitian kami memiliki beberapa keterbatasan. Pertama, kami mengevaluasi
hanya Kelompok pasien yang terbatas, dan kedua, penelitian kami diperlukan pelatihan di
Metode XI 3D dan pengalaman sebelumnya panjang menggunakan 3D AS.
kesimpulan
3D XI membuktikan alat yang mendukung dalam karakterisasi BPH. Itu Teknologi memungkinkan untuk
deskripsi zonal dan akibatnya akurat yang apresiasi nilai dari Figur BPH. Saldo dan jenis
Letusan nodular terbukti terutama bertanggung jawab untuk tingkat keparahan Gejala bercita-cita dengan
efek nodular ekstra-aksial pada prostat yang uretra.
Ucapan Terima Kasih
Kami ingin mengucapkan terima kasih kepada dokter yang telah memberikan waktu fi lling out kuesioner
untuk penelitian ini. Kita tentukan rasa terima kasih Ms Julie Bartholomew, B. App. Sci., D.M.U.
untuknya tajam dan bantuan tulus melalui seluruh studi.