Anda di halaman 1dari 15

I.

PENDAHULUAN
A. Latar Belakang
Penelitian keragaman genetik tanaman merupakan salah satu kegiatan
penting untuk mendukung pemuliaan tanaman. Perbedaan tanaman dapat
dideteksi melalui beberapa penanda, antara lain dengan pola pita DNA
(Lamadji, 1998), yang sering disebut sebagai penanda molekuler. Penanda
molekuler berperan penting dalam konservasi dan pengelolaan sumber daya
genetik tanaman (Karp, 1995).
Teknik molekuler bervariasi dalam cara pelaksanaan untuk mendapatkan
data, baik tekniknya maupun tingkatan target data yang diinginkan sesuai
kemudahan pelaksanaan, sumber daya manusia, fasilitas dan biaya. Salah satu
teknik molekuler yang telah dikembangkan untuk berbagai keperluan yakni
isolasi DNA. Langkah utama dalam isolasi DNA, yaitu perusakan dinding sel,
pemisahan DNA dari bahan padat, serta pemurnian DNA.
DNA yang diisolasi dari tanaman seringkali terkontaminasi oleh
polisakarida dan metabolit sekunder. Salah satu kesulitan isolasi DNA dari
tanaman tinggi adalah proses destruksi dinding sel untuk melepaskan isi sel,
dikarenakan tanaman memiliki dinding sel yang kuat, dan pada beberapa
tanaman kontaminasi sulit dipisahkan dari ekstrak asam nukleat. Kehadiran
kontaminasi diatas dapat menghambat aktivitas enzim, misalnya DNA tidak
sensitive oleh enzim retriksi dan mengganggu proses amplifikasi DNA dengan
PCR.
Elektroforesis dengan gel agarosa merupakan metode standar
untuk memisahkan, mengidentifikasi, mengkarakterisasi dan purifikasi dari
molekul DNA. Cara pemisahan dengan elektroforesisi ini merupakan alat
pendukung yang sangat pokok dalam teknologi DNA rekombinan, dengan

aplikasi yang begitu luas baik untuk pemisahan untai tunggal atau untai ganda
molekul DNA. Berdasarkan uraian tersebut, maka praktikum dengan judul
isolasi DNA menjadi penting untuk dilakukan.

B. Rumusan Masalah
Rumusan masalah pada praktikum ini adalah bagaimana cara
mengisolasi DNA dari tanaman ?
C. Tujuan Praktikum
Tujuan yang ingin dicapai pada praktikum ini adalah untuk mengetahui
cara mengisolasi DNA dari tanaman.
D. Manfaat Praktikum
Manfaat yang diperoleh pada praktikum ini adalah dapat mengetahui
cara mengisolasi DNA dari tanaman.

II. TINJAUAN PUSTAKA


A. Deoxyribonucleic Acid (DNA)
Deoxyribonucleic Acid (DNA)adalah olimer asam nukleat yang tersusun
secara sistematis dan sabagai mekromolekul biologi untuk penyimpanan
informasi genetic yang diturunkan kepada jasad keturunannya. DNA memiliki
dua fungsi yang sangat penting, yaitu sebagai autokatalisis dan heterokatalisis.
DNA berfungsi sebagai autokatalisis karena DNA mampu mensintesis dirinya
sendiri untuk perbanyakan materi genetik (replikasi) sedangkan DNA sebagai
heterokatalisis karena DNA mampu mensintesis molekul kimiawi lainnya
seperti RNA, protein, dan lain-lain (transkripsi dan translasi) (Restu, 2012).
B. Isolasi DNA

Isolasi DNA diawali dengan perusakan dan atau pembuangan dinding


sel, yang dapat dilakukan baik dengan cara mekanis seperti sonikasi, tekanan
tinggi, beku-leleh maupun dengan cara enzimatis seperti pemberian lisozim.
Langkah berikutnya adalah lisis sel. Bahan-bahan sel yang relatif lunak dapat
dengan mudah diresuspensi di dalam medium bufer nonosmotik, sedangkan
bahan-bahan yang lebih kasar perlu diperlakukan dengan deterjen yang kuat
seperti triton X-100 atau dengan sodium dodesil sulfat (SDS). Pada eukariot
langkah ini harus disertai dengan perusakan membran nukleus. Setelah sel
mengalami lisis, remukan-remukan sel harus dibuang. Biasanya pembuangan
remukan sel dilakukan dengan sentrifugasi. Protein yang tersisa dipresipitasi
menggunakan fenol atau pelarut organik seperti kloroform untuk kemudian
disentrifugasi dan dihancurkan secara enzimatis dengan proteinase. DNA yang
telah dibersihkan dari protein dan remukan sel masih tercampur dengan RNA
sehingga perlu ditambahkan RNAse untuk membersihkan DNA dari RNA.
Molekul DNA yang telah diisolasi tersebut kemudian dimurnikan dengan
penambahan amonium asetat dan alkohol atau dengan sentrifugasi kerapatan
menggunakan CsCl (Ardiana, 2009).
Isolasi DNA dengan metode modofikasi CTAB telah mengalami
modifikasi pada berbagai tahap yaitu proses penghomogenan dengan vortex
mixer untuk membantu proses lisis sel. Inkubasi pada suhu 65C selama 90
menit dan setiap 30 menit sampel dibolak-balik hal ini bertujuan untuk buffer
dapat melisis sel secara sempurna karena larutan menjadi homogen.
Pemisahan DNA dengan materi lainnya dilakukan dengan penambahan

kloroform, proses ini diulang sebanyak dua kali agar pemisahan DNA dengan
komponen lainnya menjadi lebih baik (Mulyani, 2012).
Metode CTAB menggunakan isopropanol dingin Isopropanol lebih
efisien dalam persipitasi DNA dibandingkan etanol. Namun, isopropanol
kurang volatil sehingga membutuhkan waktu yang lebih lama untuk
mengeringkan pellet larutan tersebut tetap dapat memberikan hasil yang baik
dalam mengendapkan DNA. Selain itu, jumlah volume, suhu, dan lama
inkubasi berpengaruh terhadap hasil persipitasi DNA. Isolasi DNA yang
memiliki kualitas terbaik dan sedikit kontaminan diharapkan untuk kebutuhan
PCR sehingga diperoleh metode terbaik untuk metode SDS, yaitu variasi
metode menggunakan Proteinase K. Variasi metode menggunakan kalium
asetat 5M bukan metode terbaik disebabkan metode tersebut memiliki
ketebalan pita DNA yang lebih tipis dibandingkan dengan variasi
menggunakan Proteinase K (Utami, 2012).

III. METODE PRAKTIKUM

A. Waktu dan Tempat


Praktikum ini dilaksanakan pada hari Sabtu, 23 April 2016 pukul 13.00
17.00 WITA dan bertempat di Laboratorium Unit Genetika, Jurusan Biologi,
Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam, Universitas Halu Oleo,
Kendari.
B. Bahan Praktikum
Bahan yang digunakan pada praktikum ini tercantum pada Tabel 1.
Tabel 1. Bahan dan kegunaan
No
Bahan
.
1
2
1 Pucuk
daun
cokelat
(Theobroma cacao) dan
Dioscorea sp.
2 Buffer
CTAB
(CetylTrymetil
Ammonium
Bromide)
3

Larutan - Marchaptoetanol

4
5

PCI (Phenol-ChloroformIsoamyl Alcohol)


Sodium asetat

6
7
8
9
10

Etanol 100%
Etanol 70%
Akuades (dH2O)
Bubuk agarosa
TAE 1 x

11

EtBr (Ethidium Bromida)

12

Loading dye

13 Akuades
C. Alat Praktikum

Satuan
3
g

uL

uL
uL
uL
uL
uL
uL
g
mL
uL
uL
mL

Kegunaan
4
Sebagai objek pengamatan sampel
DNA
Sebagai larutan pelisis membran sel,
mendenaturasi protein, membentuk
kompleks dengan DNA dan
menghambat aktivitas nuklease
Sebagai larutan penghambat radikal
bebas
Sebagai larutan ekstraksi DNA
Sebagai larutan pengikat DNA
(presipitasi DNA)
Sebagai larutan pengendap DNA
Sebagai larutan pencuci DNA
Sebagai larutan pelarut DNA
Sebagai bahan pembuatan gel agarosa
Sebagai bahan campuran pembuatan
gel agarosa dan larutan elektrolit
Sebagai bahan mengendarkan pita
DNA pada gel agarose
Sebagai larutan pewarna, pemberat
dan penanda migrasi DNA
Sebagai larutan blanko

Alat yang digunakan pada praktikum ini tercantum pada Tabel 2.


Tabel 2. Alat dan kegunaan
No
Alat
Jumlah
.
1
2
3
1 Timbangan analitik
1
2 Alu dan Mortar
1
3

Spatula

4
5

Tabung eppendorff
Mikropipet

Yellow tip

Water bath

8
9

Freezer
Sentrifuga

10
11

Handscun
Kuvet

12

Spectrophotometer

13
14

Erlenmeyer
Hot plate

15
16

Sumuran + Sisir
Set elektroforesis

17

Photophoresis/
doc
Alat tulis

18

1
4
1
~
1

1
1

1
gel

Kegunaan
4
Untuk menimbang sampel
Untuk menggerus atau menghaluskan
sampel
Untuk mengambil sampel hasil
gerusan
Untuk menyimpan sampel DNA
Untuk memindahkan larutan dalam
volume kecil (uL) secara akurat
Untuk mengambil larutan dengan
volume 0,1 mL
Untuk menginkubasi sampel dalam
kondisi basah
Untuk menginkubasi sampel
Untuk memisahkan sampel
berdasarkan berat jenis molekul
Untuk melapisi tangan saat bekerja
Untuk menyimpan sampel yang akan
diabsorbansi
Untuk mengetahui nilai absorbansi
sampel
Untuk wadah pembuatan gel agarosa
Untuk memanaskan bahan pembuatan
gel agarosa
Untuk wadah pencetak gel agarosa
Untuk migrasi DNA berdasarkan berat
molekul

Untuk memvisualisasikan pita DNA

Untuk menuliskan hasil pengamatan

D. Prosedur Kerja
Prosedur kerja yang dilakukan pada praktikum ini adalah sebagai berikut :
1. Isolasi DNA Genom Tumbuhan
- Menimbang sampel pucuk daun cokelat (Theobroma cacaoL.)
danDioscore sp. sebanyak 0,1-0,2 gram.

Menghaluskan sampel dengan cara menggerusnya menggunakan

mortar dan alu.


Memasukkan sampel ke dalam tabung eppendorff (1,5 mL), kemudian
menambahkan 600 uL buffer CTAB (Cetyl-Trymetil Ammonium
Bromide) dan 1,2 uL larutan -Marchaptaetanol lalu membolak-balik

sampel tersebut.
Menginkubasi sampel dalam water bath pada suhu 65oC selama 30

menit (setiap 5 menit membolak-balik sampel).


Setelah 30 menit, memasukkan sampel ke dalam freezer (lemari es)

selama 5 menit.
Mengeluarkan sampel dari freezer, kemudian melakukan sentrifugasi
sampel dalam tabung eppendorff pada kecepatan 10.000 rpm selama

10 menit pada suhu 8oC.


Mengambil supernatan dengan hati-hati dan memindahkan supernatan

tersebut pada tabung eppendorff baru (1,5 mL).


Menambahkan 1 x volume PCI (Phenol-Chloroform-Isoamyl Alcohol)

kemudian membolak-balik sampel tersebut.


Melakukan sentrifugasi sampel dalam tabung eppendorff

kecepatan 10.000 rpm selama 10 menit pada suhu 4oC.


Mengambil supernatan dengan hati-hati dan memindahkan supernatan

tersebut pada tabung eppendorff baru (1,5 mL).


Menambahkan 0,1 x volume NaOAC dan 2 x volume etanol 100%

pada

(absolut) dalam tabung eppendorff berisi sampel dan membolak-balik


-

sampel tersebut.
Menginkubasi sampel dalam freezer (lemari es) selama 24 jam.
Melakukan sentifugasi sampel dalam tabung eppendorff

kecepatan 10.000 rpm selama 20 menit pada suhu 4oC.


Membuang supernatan dan memperoleh pellet.
Menambahkan 0,5 mL etanol 70%, lalu membaliknya secara perlahan.

pada

Membuang larutan etanol 70%, kemudian mengeringanginkan pellet

yang terbentuk.
- Menambahkan 20-50 uL akuades (dH2O).
- Melakukan pengujian kualitas dan kuantitas sampel DNA.
2. Spektrofotometer
- Menyalakan terlebih dahulu alat spektrofometer dan menyediakan 3
-

buah kuvet sebelum memulai pengukuran nilai absorbansi.


Memasukkan akuades sebanyak 1 mL ke dalam kuvet pertama sebagai
larutan blanko, kuvet kedua (berisi 995 uL akuades + 5 uL sampel
DNA cokelat) dan kuvet ketiga (berisi 995 uL akudes + 5 uL sampel

DNA Dioscorea sp.)


Memasukkan kuvet pertama ke dalam wadah spektrofometer, lalu

menekan tombol read blank untuk menghitung nilai absorbansinya.


Memasukkan kuvet kedua ke dalam wadah spektrofometer, lalu
menekan

tombol

read

sample

untuk

menghitung

nilai

absorbansinya.
- Mengulangi poin di atas untuk kuvet ketiga.
- Menekan print untuk mencetak hasil perhitungan nilai absorbansi.
3. Elektroforesis
- Membuat gel agarosa 1% (g/v), dengan cara menimbang bubuk
agarosa 0,3 gram dan memasukkan bubuk agarosa tersebut ke dalam
-

erlenmeyer.
Menambahkan 30 mL TAE 1 x ke dalam erlenmeyer berisi bubuk

agarosa.
Memanaskan bahan hingga larut sempurna di atas hot plate.
Mendinginkan bahan hingga hangat-hangat kuku
Menuangkan bahan ke wadah pencetak yang telah dilengkapi sisir

untuk membentuk sumuran.


Mendiamkan bahan hingga memadat membentuk struktur gel (gel

agarosa).
Memasukkan

gel

agarosa

ke

dalam

bak

elektroforesis

menambahkan TAE 1x hingga gel agarose terendam.

dan

Melakukan suspensi sampel DNA dengan loading dye, kemudian

memasukkannya ke dalam sumuran gel agarosa.


Melakukan elektroforesis dengan cara mengalirkan listrik 100 volt, 80
A selama 30 menit pada bak elektroforesis yang telah berisi sampel

DNA.
Setelah 30 menit, merendam gel agarosa berisi sampel DNApada
larutan EtBr (Ethidium Bromide) selama 5 menit, lalu merendamnya ke

dalam akuades selama 3 menit.


Melakukan pembacaan hasil elektroforesis dengan photophoresis.
Mengambil gambar hasil photophoresis berupa pita-pita DNA yang

berpendar.
Mencatat dan mendokumentasikan hasil pengamatan.

IV. HASIL DAN PEMBAHASAN

Hasil pengamatan pada praktikum ini dapat dilihat pada gambar 1.

Pita DNA Genom

Gambar 1. Hasil elektroforesis pita DNA genom, 1. Kakao 1, 2. Kakao 2,


3. Discorea sp. 1, 4. Discorea sp. 2
Isolasi DNA merupakan langkah yang tepat untuk mempelajari DNA.
Prinsipnya ada dua, yaitu sentrifugasi dan presipitasi. Sentrifugasi merupakan
teknik untuk memisahkan campuran berdasarkan berat molekul komponennya.
Molekul yang mempunyai berat molekul besar akan berada di bagian bawah
tabung dan molekul ringan akan berada pada bagian atas tabung. Hasil
sentrifugasi akan menunjukkan dua macam fraksi yang terpisah, yaitu
supernatan pada bagian atas dan pelet pada bagian bawah (Campbell, dkk.,
2002). Presipitasi merupakan langkah yang dilakukan untuk mengendapkan
suatu komponen dari campuran.
Isolasi DNA atau ekstraksi DNA memiliki tiga langkah utama, yaitu
perusakan dinding sel atau membran sel (lisis), pemisahan DNA dari bahan
padat seperti selulosa dan protein, serta pemurnian DNA. Metode isolasi
diawali dengan penggerusan untuk membantu memecahkan dinding sel secara
mekanik. Penambahan pasir kuarsa saat penggerusan dan merkaptoetanol
dalam bufer ekstraksi bertujuan menghambat enzim polifenol oksidase yang
dapat mendegradasi rantai DNA dan menyebabkan teroksidasinya senyawa

fenol. Terjadinya oksidasi ditandai dengan terbentuknya warna coklat pada


jaringan tanaman yang akan diisolasi.
Suatu detergen kationik yang terdapat dalam buffer ekstraksi yaitu CTAB
berfungsi membantu proses pemecahan membran sel. Buffer CTAB perlu
diinkubasi dalam water bath pada suhu 65C, karena CTAB yang
berkemampuan melisis membran sel akan aktif pada kondisi panas (65C).
Isolasi DNA dari tanaman sering menghasilkan ekstrak yang banyak
mengandung polisakarida. Penambahan CTAB yang bermuatan positif pada
bufer ekstrak juga berfungsi untuk memisahkan polisakarida dari DNA dengan
cara mengikat DNA yang bermuatan negatif. Penghancuran sel secara kimiawi
dapat dilakukan dengan memanfaatkan senyawa kimia EDTA (etilen diamin
tetra asetat). Fungsi EDTA adalah sebagai perusak sel dengan cara mengikat
ion magnesium sebagai prekursor enzim sehingga enzim menjadi tidak aktif.
Larutan NaCl sebagai larutan isotonik yang menjaga tekanan osmotik sel agar
DNA tidak rusak. Larutan tris-HCl untuk memberikan kondisi pH yang
optimum.
DNA yang tercampur dengan polisakarida, protein, dan pengotor lainnya
perlu

dibersihkan.

menggunakan

Pembersihan

larutan

PCI

DNA

dilakukan

dengan

(Phenol-Chloroform-Isoamyl

ekstraksi

Alcohol)

dan

sentrifugasi. Larutan kloroform dapat menghilangkan kontaminasi akibat


polisakarida sedangkan sentrifugasi akan memisahkan molekul-molekul
berdasarkan bobot molekulnya. Larutan PCI sebagai pelarutorganik dapat
menghancurkan dan mengendapkan protein. Ekstraksi yang dilakukan
berulang-ulang bertujuan agar DNA benar-benar terbebas dari pengotor.

Ekstraksi dengan cara bertahap juga merupakan cara ekstraksi yang terbaik
karena akan menghasilkan jumlah ekstrak yang lebih banyak dibandingkan
ekstraksi secara langsung. Perbedaan kelarutan akan mengakibatkan organelorganel kecil dan pengotor terekstrak, sedangkan inti sel atau nucleus
diasumsikan tidak ikut terekstrak sebab memiliki ukuran yang besar sehingga
di dalam larutan hanya terdapat inti sel yang mengandung DNA.
Hasil larutan yang disentrifugasi akan menghasilkan campuran larutan
yang terpisah menjadi tiga fase. Larutan PCI memiliki densitas yang tinggi
sehingga terletak di bagian bawah (fase organik) tabung eppendorf. Bagian
tengah larutan terdapat protein yang dilarutkan oleh larutan PCI. Larutan DNA
yang terletak di bagian atas (fase air) dipipet dengan hati-hati agar bagian
proteinnya tidak ikut terambil. Larutan DNA yang diambil dimasukkan dalam
tabung eppendorf baru dan diekstraksi kembali dengan larutan PCI. Pemurnian
DNA dilakukan dengan etanol dan isopropanol. Larutan-larutan tersebut dapat
mengendapkan DNA sedangkan kontaminan yang lain tetap larut (Sambrook,
et al., 1989). Penambahan NaOAC (natrium asetat) berfungsi untuk membantu
memekatkan dan mengendapkan DNA. Pencucian endapan DNA dengan
etanol 70% bertujuan memisahkan senyawa-senyawa yang masih menempel
pada DNA. DNA akan lebih stabil dalam bentuk larutan oleh karena itu DNA
yang diperoleh dilarutkan dalam dH2O. Pemurnian DNA dari kontaminan RNA
dilakukan menggunakan enzim RNAse yang berfungsi mendegradasi RNA
sehingga dihasilkan DNA murni yang terbebas dari RNA dan siap digunakan
sebagai cetakan DNA saat PCR. DNA hasil isolasi dilakukan uji kualitas dan
kuantitas dengan metode spektrofotometer dan elektroforesis.

Spektrofotometer merupakan metode analisis berdasarkakn pengukuran


banyaknya energi radiasi (UV) yang diabsorbsi (penyerapan) oleh suatu zat
sebagai suatu fungsi panjang gelombang. Konsentrasi DNA diukur dengan
spektrofotometer pada panjang gelombang 260 nm. Ikatan rangkap
terkonjugasi pada basa heterosiklik purin dan pirimidin menjadikan nukleosida,
nukleotida, serta polinukleotida menyerap sinar UV (Murray, 2003).
Elektorforesis merupakan suatu teknik pemisahan molekul bermuatan
berdasarkan tingkat migrasinya dalam sebuah medan listrik berupa elektroda
negatif dan elektroda positif. Media elektroforesis yang umum digunakan
adalah gel agaraosa. Elektroforesis gel agarosa digunakan untuk memisahkan
fragmen DNA lebih besardari 100 bp (base pare) 50 kb (kilo base) dan
dijalankan secara horizontal. Lokasi fragmen DNA yang terbentuk seperti pitapita pada elektroforesis dapat diamati secara spesifik dengan menggunakan
pewarna berupa etidium bromide (EtBr) yang dapat menyisip diantara basabasa pada DNA sehingga saat disinari dengan photophoresis DNA akan terlihat
berpendar. Hasil elektroforesis DNA yang diisolasi (Gambar 1) menunjukkan
bahwa konsentrasi DNA yang berhasil diisolasi tinggi, ditunjukkan oleh
tebalnya pita DNA yang dihasilkan. Pita DNA hasil elektroforesis yang
semakin tebal belum tentuberbanding lurus dengan tingginya konsentrasi
DNA. Kontaminasi senyawa polisakarida dan protein dapat mempengaruhi
ketebalan pita, sehingga perlu dilakukan pengukuran kemurnian DNA terhadap
senyawa kontaminan tersebut dengan spektrofotometer.Tingkat kemurnian
DNA dapat dilihat dari perbandingan absorbansi panjang gelombang 260/280
nm (rasio F1) dan 260/230 nm (rasio F2). Rasio F1 menunjukkan tingkat

kemurnian terhadap kontaminan protein dan rasio F2 menunjukkan tingkat


kemurnian akibat kontaminan polisakarida. Nilai rasio yang baik berkisar pada
1.8-2.0 (Sambrook, et al., 1989).

V. PENUTUP
A. Kesimpulan
Kesimpulan pada praktikum ini adalah isolasi DNA dari genom tanaman
dilakukan melalui proses pelisisan dengan menggunakan larutan CTAB,
pemisahan DNA dari materi organik dengan menggunakan larutan (PhenolChloroform-Isoamyl Alcohol) PCI, presipitasi DNA dengan penambahan
NaOAC (natrium asetat), dan pemurnian DNA dengan menggunakan etanol
70%. Pengujian kualitas dan kuantitas DNA hasil isolasi dilakukan dengan
metode spektrofotometer dan elektroforesis.
B. Saran
Saran yang dapat diajukan pada praktikum ini adalah agar praktikan dapat
lebih aktif lagi mengikuti praktikum.

DAFTAR PUSTAKA
Ardiana, Dewi, W., 2009, Teknik Isolasi Dna Genom Tanaman Pepaya dan Jeruk
dengan Mneggunakan Modifikasi Buffer CTAB, Jurnal Buletin Teknik
Pertanian, 4(1): 12-16
Campbell, N. A., et al., 2002, Biologi, Erlangga, Jakarta.
Karp A. 1995. On the current somaclonal variation as a tool for crop
improvement. Euphitica. 85.:295-302.
Mulyani, Y., Purwanto, A., dan Nurrahwati, I., 2012, Perbandingan beberapa
Metode Isolasi DNA untuk Deteksi DNA Koi Herpes Varus (KHV) pada
Ikan Mas (Cypirus carpio L.), Universitas Padjajaran, Jatinangor.
Murray. R.K., 2003, Biokimia Harper, edisi ke-22. Penerbit Buku Kedokteran.
Jakarta.
Restu, M., Mukrimin, dan Gusmiaty, 2012, Optimalisasi Teknik Ekstraksi dan
Isolasi DNA Tanaman Surem (Toona sureni Merr.) untuk Analisis
Keragaman Genetik Berdasarkan Random Amplified Polymorphic DNA
(RADP), Jurnal Natural Indonesia, 14(2): 138-142
Sambrook, J., Fritsch, E, F., and Maniatis, T., 1989,Molecular Clonning : A
laboratory Manual, second edition. Cold Spring Harbor Laboratory Press.
New York.
Utami, A., Meryalita, R., Prihatin, N. A., Ambarsari, L., dan Asri, P., 2012, Variasi
Metode Isolasi DNA Daun Temulawak (Curcuma xenthorrhiza Roxb.),
Seminar Nasional Kimia Unesa, IPB, Bogor.