Anda di halaman 1dari 17

SATUAN ACARA PENYULUHAN (SAP)

KOLERA

DISUSUN OLEH:
OKY AYU WULANDARI
1401100049
II-A

KEMENTERIAN KESEHATAN REPUBLIK INDONESIA


POLTEKKES KEMENKES MALANG
JURUSAN KEPERAWATAN
DIII KEPERAWATAN MALANG
Jl. Besar Ijen No. 77 C Malang Telp. (0341) 566075
e-mail : direktorat@poltekkes-malang.ac.id
Maret 2016

SATUAN ACARA PENYULUHAN (SAP)


KOLERA

Topik

: Penyakit di masyarakat

Subtopik

: Kolera

Hari/tanggal

Tempat

: Puskesmas

Waktu

: 09.00-selesai

A. Tujuan
1. Tujuan umum
Setelah mendapatkan penyuluhan, diharapkan masyarakat bisa mengerti
tentang kolera
2. Tujuan khusus
Setelah diberikan penyuluhan diharapkan masyarakat dapat:
a. Mengetahui pengertian tentang Kolera
b. Mengetahui dan memahami tentang penyebab terjadinya Kolera
c. Mengetahui tanda dan gejala yang timbul pada Kolera
d. Mengetahui faktor yang mempengaruhi kolera
e. Mengetahui cara pencegahan Kolera
f. Mengetahui pengobatan dan penanganan yang diberikan pada penderita
Kolera
B. SASARAN
Masyarakat yang ada di puskesmas, baik laki-laki perempuan, tua maupun
muda
C. POKOK BAHASAN
Pengertian tentang Kolera
Penyebab terjadinya Kolera
Gejala yang timbul pada Kolera
Faktor yang mempengaruhi kolera
Cara pencegahan Kolera

Pengobatan dan penanganan yang diberikan pada penderita Kolera


D. METODE
- Ceramah
- Diskusi
E. MEDIA

LCD

Laptop

Leaflet

Poster

Video

F. KEGIATAN
Alokasi
Waktu
Pembukaan
5 menit

Langkah kegiatan penyaji


Mengucapkan

Kegiatan peserta

Media/ Metode

salam o Menjawab salam 1. Ceramah

pembuka

o Mendengarkan

Memperkenalkan diri

2. Leaflet

penyaji

Menjelaskan maksud dan


tujuan
Menyampaikan kontrak dan
mekanisme penyuluhan
Membagikan leaflet
Pelaksanaan Menjelaskan
pengertian

o Memperhatikan

1. Ceramah

20 menit

o Mendengarkan

2. Leaflet

o Menyimak

3. Video

tentang Kolera
Menjelaskan dan memahami
tentang penyebab terjadinya

4. Poster

Kolera

2.

Menjelaskan

tanda

dan

gejala yang timbul pada


Kolera

Menjelaskan

faktor

yang

mempengaruhi kolera
Menjelaskan

cara

pencegahan Kolera
Menjelaskan pengobatan dan
penanganan yang diberikan
Penutup 10
Menit

pada penderita Kolera


Memberi
kesempatan
pada

peserta

untuk

bertannya
Menjawab

pertanyaan

Menyampaikan
penyuluhan
Salam penutup

1. Diskusi

o Mendengarkan 2. Ceramah
o Menjawab salam

peserta
kesimpulan

o Bertanya

dari

LAMPIRAN MATERI
KOLERA
1. Latar Belakang
Penyakit kolera dapat menjadi epidemi atau kejadian luar biasa yang menimpa
masyarakat suatu daerah karena melebihi perkiraan. Menurut Departemen
Kesehatan RI, KLB adalah timbulnya atau meningkatnya kejadian kesakitan
dan/atau kematian yang bermakna secara epidemiologis pada suatu daerah
dalam kurun waktu tertentu dan merupakan keadaan yang dapat menjurus pada
terjadinya KLB. Pusat Komunikasi Publik Departemen Kesehatan RI melalui
Direktorat Jenderal Pengendalian dan Penyehatan Lingkungan (PP&PL)
menginformasikan telah terjadi KLB kolera sejak awal April hingga awal
Agustus 2008 di Kabupaten Paniai dan Kabupaten Nabire Provinsi Papua dan
telah

menelan

korban

105

penderita

meninggal.

Direktur

Jenderal

Pemberantasan Penyakit dan Penyehatan Lingkungan Departemen Kesehatan


RI3 melaporkan kondisi masyarakat daerah pedalaman Papua yang masih jauh
dari hidup sehat serta kebiasaan berperilaku tidak sehat seperti minum air
mentah, tidak mencuci tangan sebelum makan, jarang mandi dan berganti
pakaian, biasa buang air besar tidak pada tempatnya seperti di kebun atau
sungai serta terbiasa mencium dan menyentuh penderita yang meninggal
akibatnya penyakit kolera sangat cepat menular, menyebar, dan mewabah ke
daerah-daerah sekitarnya hingga akhirnya menimbulkan KLB kolera.
2. Pengertian kolera
Kolera adalah penyakit diare akut, yang disebabkan oleh infeksi usus
akibat terkena bakteria Vibrio Cholerae. Infeksi biasanya ringan atau tanpa
gejala, tapi terkadang parah. Kurang lebih 1 dari setiap 20 penderita mengalami
sakit yang berat dengan gejala diare yang sangat encer, muntah-muntah, dan
kram di kaki. Bagi mereka ini, kehilangan cairan tubuh secara cepat ini dapat
mengakibatkan dehidrasi dan shock atau reaksi fisiologik hebat terhadap
trauma tubuh. Kalau tidak diatasi, kematian dapat terjadi dalam beberapa jam.

Penyakit kolera adalah penyakit yang menginfeksi saluran usus bersifat


akut yang disebabkan oleh bakteri Vibrio cholerae, bakteri ini masuk kedalam
tubuh seseorang melalui makanan atau minuman yang terkontaminasi. Bakteri
tersebut mengeluarkan enterotoksin (racunnya) pada saluran usus sehingga
terjadilah diare (diarrhoea) disertai muntah yang akut dan hebat, akibatnya
seseorang dalam waktu hanya beberapa hari kehilangan banyak cairan tubuh
dan masuk pada kondisi dehidrasi. Apabila dehidrasi tidak segera ditangani,
maka akan berlanjut kearah hipovolemik dan asidosis metabolik dalam waktu
yang relatif singkat dan dapat menyebabkan kematian bila penanganan tidak
adekuat.

Kolera adalah penyakit infeksi yang disebabkan Vibrio cholerae dengan


manifes diare disertai muntah yang akut dan hebat akibat enterotoksin yang
dihasilkan bakteri tersebut. Bentuk manifest klinisnya yang khas adalah
dehidrasi, berlanjut dengan rejatan hipovolemik dan asidosis metabolic yang
terjadi dalam waktu singkat akibat diare sekretorik dan dapat mengakibatkan
kematian apabila tidak ditanggulangi. Vibrio cholerae banyak ditemukan di
permukaan air yang terkontaminasi dengan feses yang mengandung kuman
tersebut. Oleh karena itu, penularan penyakit kolera ini dapat melalui air,
makanan dan sanitasi yang buruk.
Kolera (sering disebut Colera Asiatik atau Epedemi kolera) adalah
penyakit penyakit diare parah yang disebabkan oleh bakteri vibrio cholera.
Penularan

kemanusia

adalah

dengan

air

atau

makanan.

Vibrio

Cholera memproduksi racun Cholera, model untuk Enteretoksin, yang


tindakan pada epitel mukosa bertanggung jawab atas diare karakteristik
penyakit kolera. Dalam masnifestasi exterm, kolera adalah salah satu penyakit
fatal cepat paling dikenal seseorang yang sehat dapat menjadi hipotensi satu
jam setelah timbulnya gejala dan mungkin meninggal dalam waktu 2-3 jam
jika pengobatan tidak disediakan lebih umum, penyakit ini berlangsung dari
bangku cair pertama yang mengejutkan di 4-12 jam, dengan kematian berikut
dalam 18 jam untuk beberapa hari.

Kolera adalah penyakit saluran pencernaan akut yang disebabkan oleh


bakteri dan ditandai gejala dalam bentuknya yang berat dengan onset yang
tiba-tiba, diare terus menerus, cair seperti air cucian beras, tanpa sakit perut,
disertai muntah dan mual di awal timbulnya penyakit. Pada kasus-kasus yang
tidak diobati dengan cepat dan tepat dapat terjadi dehidrasi, asidosis, kolaps,
hipoglikemi pada anak serta gagal ginjal.
Kolera merupakan suatu sindrom epidemiologik klinis yang disebabkan
oleh Vibrio cholerae (V.cholerae), umumnya serogrup O1. Dalam bentuknya
yang berat, penyakit ini ditandai oleh diare yang hebat dengan tinja menyerupai
air cucian beras (rice water), yang dengan cepat dapat menimbulkan dehidrasi.
Ada

dua

perangai

epidemiologik

yang

khas

dari

kolera,

yaitu

kecenderungannya untuk menimbulkan wabah secara eksplosif, acapkali pada


beberapa foki secara bersamaan, dan kemampuannya untuk menjadi pandemik
yang secara progresif mengenai banyak tempat di dunia, seperti yang terjadi
dalam perjalanannya selama ini. Ada lebih dari 150 antigen O spesifik dari
V.cholerae yang telah berhasil diidentifikasi. Antigen O adalah polisakarida
termostabil dan merupakan bagian dari lipopolisakarida dinding sel. Serogrup
O1 V.cholerae sudah lama dikenal sebagai penyebab kolera epidemik dan
pandemik. Di samping O1, baru-baru ini serogrup O139 juga dikaitkan dengan
wabah besar dengan derajat kematian yang tinggi. Serogrup non-O1/non-O139
biasanya hanya menyebabkan diare yang sifatnya sporadis.
3. Penyebab kolera
Penyebab kolera adalah bakteri bernama Vibrio cholerae. Bakteri kolera
memproduksi CTX atau racun berpotensi kuat di usus kecil. Dinding usus yang
ditempeli CTX akan mengganggu aliran mineral sodium dan klorida hingga
akhirnya menyebabkan tubuh mengeluarkan air dalam jumlah besar (diare) dan
berakibat kepada kekurangan elektrolit dan cairan. Ada dua siklus kehidupan
yang berbeda pada bakteri kolera, yaitu di dalam tubuh manusia &
lingkungan. Bakteri kolera di tubuh manusia ditularkan melalui tinja yang

mengandung bakteri. Bakteri kolera bisa berkembang biak dengan subur jika
persediaan air dan makanan telah terkontaminasi dengan tinja tersebut.
Sumber-sumber infeksi kolera bisa dari faktor makanan dan terpapar air yang
mengandung bakteri.

4. Faktor-faktor yang mempengaruhi terjadinya kolera yaitu:


Makan kerang mentah atau yang tidak dimasak dengan matang, atau
makanan laut lainnya yang berasal dari lokasi tertentu.
Tumbuhnya bakteri kolera di daerah kolera mewabah bisa melalui nasi dan
milet yang terkontaminasi setelah dimasak dan didiamkan di suhu ruangan
selama beberapa jam.
Bakteri kolera bisa bertahan di air untuk jangka waktu yang lama dan
mencemari sumur-sumur yang digunakan oleh masyarakat umum.
Infeksi kolera bisa bersumber dari sayuran dan buah-buahan mentah yang
tidak dikupas. Lahan pertanian yang terkontaminasi oleh pemupukan yang
tidak baik atau air untuk pengairan yang mengandung sampah.
Lingkungan padat penduduk yang tidak memiliki sanitasi memadai.
Paparan kebersihan yang buruk
Makan makanan mentah atau kerang
Kekurangan asam klorida dapat meningkatkan kerentanan

5. Tanda dan gejala kolera


a. Diare tanpa rasa mulas
b. Tinja bewarna cair putih
c. Tidak berbau busuk maupun amis, tapi manis menusuk
d. Muntah tanpa didahului mual
e. Terdapat kejang pada otot
f. Lunglai (tak berdaya), namun kesadarannya relatif baik
g. Hipotermi (suhu tubuh rendah)
h. Perut cekung

6. Pencegahan kolera
Adapun tindakan pencegahan yang dimaksud melalui cara :
Pemberian imunisasi vaksin hidup (strain CVD 103 HgR/orachel/mutacel)
dan vaksin mati (Dukoral, SBL).
Melakukan pengawasan penderita kolera baik menggunakan laporan
kepada instansi kesehatan, melakukan isolasi pada pasien kolera berat.
Lakukan manejemen kontak terhadap penderita penyakit kolera maupun
makanan dan minuman yang diasup.
Pemurnian air minum.
Menyediakan pembuangan feses di toilet maupun closet
Pencegahan penyakit kolera pun dapat dilakukan dengan pembiasaan
hidup sehat,
Menciptakan kebiasaan cuci tangan sebelum makan ataupun sebelum
masak.
Pastikanlah makanan dan minuman yang diasup terhindar dari bakteri.
Minimalisirlah makanan setengah matang apalagi jenis kerang-kerangan,
menu sayuran disertai buah-buahan yang sehat lebih diutamakan.
Hindari konsumsi makanan di pinggir jalan yang sering dihinggapi lalat
dan tidak terjamin kebersihannya.
Meminum air yang sudah terlebih dahulu dimasak
Menghindari sayuran mentah atau ikan dan kerang yang dimasak tidak
sampai matang
Sayuran dan buah-buahan harus dicuci terlebih dahulu sebelum di masak

Pemberian antibiotic tetrasiklin bisa membantu mencegah penyakit pada


orang-orang yang sama-sama menggunakan perabotan rumah dengan
orang yang terinfeksi kolera.
Minum yang aman lainnya yaitu teh dan kopi yang dibuat dengan air
mendidih
Hindari ikan atau kerang-kerangan mentah atau setengah matang,
termasuk salad udang mentah
Makan hanya sayuran yang sudah dimasak, hindari salad.
Pengawasan penderita, kontak atau lingkungan sekitarnya
o

Laporan kepada instansi kesehatan setempat


Laporan kasus kolera umumnya diwajibkan sesuai dengan Peraturan
Kesehatan Internasional (International Health Regulation,1969).

Disinfeksi serentak
Dilakukan terhadap tinja dan muntahan serta bahan-bahan dari kain (linen,
seperti sprei, sarung bantal dan lain-lain) serta barang-barang lain yang
digunakan oleh penderita, dengan cara di panaskan, diberi asam karbol
atau disinfektan lain. Masyarakat yang memiliki sistem pembuangan
kotoran dan limbah yang modern dan tepat, tinja dapat langsung dibuang
ke dalam saluran pembuangan tanpa perlu dilakukan disinfeksi
sebelumnya. Pembersihan menyeluruh

Manajemen kontak
Lakukan survei terhadap orang yang minum dan mengkonsumsi makanan
yang sama dengan penderita kolera, selama 5 hari setelah kontak terakhir.
Jika terbukti kemungkinan adanya penularan sekunder didalam rumah
tangga,

anggota

rumah

tangga

sebaiknya

di

beri

pengobatan

kemoprofilaksis; untuk orang dewasa adalah tetrasiklin (500 mg 4 kali


sehari) atau doksisiklin (dosis tunggal 300 mg) selama 3 hari, kecuali
untuk strain lokal yang diketahui atau diduga resisten terhadap tetrasiklin.

Anak-anak juga bisa diberikan tetrasiklin (50mg/kg/hari dibagi ke dalam 4


dosis) atau doksisiklin (dosis tunggal 6 mg/kg) selama 3 hari, dengan
pemberian tetrasiklin dalam waktu yang singkat, tidak akan terjadi noda
pada gigi.
o

Investigasi terhadap kontak dan sumber infeksi


Lakukan investigasi terhadap kemungkinan sumber infeksi berasal dari air
minum dan makanan yang terkontaminasi. Makanan yang dikonsumsi 5
hari sebelum sakit harus di tanyakan. Pencarian dengan cara mengkultur
tinja untuk kasus-kasus yang tidak dilaporan hanya disarankan dilakukan
terhadap anggota rumah tangga atau terhadap orang-orang yang
kemungkinan terpajan dengan satu sumber (Common source) didaerah
yang sebelumnya tidak terinfeksi.
Cara pencegahan dan memutuskan tali penularan penyakit kolera adalah

dengan prinsip sanitasi lingkungan, terutama kebersihan air dan pembuangan


kotoran (feaces) pada tempatnya yang memenuhi standar lingkungan. Lainnya
ialah meminum air yang sudah dimasak terlebih dahulu, cuci tangan dengan
bersih sebelum makan memakai sabun/antiseptik, cuci sayuran dangan air
bersih terutama sayuran yang dimakan mentah (lalapan), hindari memakan ikan
dan kerang yang dimasak setengah matang. Bila dalam anggota keluarga ada
yang terkena kolera, sebaiknya diisolasi dan secepatnya mendapatkan
pengobatan. Benda yang tercemar muntahan atau tinja penderita harus di
sterilisasi, searangga lalat (vektor) penular lainnya segera diberantas.
Pemberian vaksinasi kolera dapat melindungi orang yang kontak langsung
dengan penderita.
Pencegahan dapat dilakukan dengan perbaikan sanitasi khususnya air dan
makanan melalui pendidikan. Pasien kolera seharusnya diisolasi, ekskresinya
didisinfeksi dan orang-orang kontak diawasi. Khemoprofilaksis dengan obat
antimikrobia mungkin diperlukan.

Dua jenis vaksin secara oral tersedia saat ini yaitu an attenuated live
vaccine berdasarkan genetically modified V.cholerae galur O1 (Orochol) yang
diberikan dalam dosis tunggal dan sel dari galur O1 V.cholerae yang sudah
dimatikan dengan purified cholera toxin (Dukoral) yang memberikan
pencegahan yang sangat kuat diberikan dalam 2 dosis 1-6 minggu secara
terpisah.
7. Penanganan dan pengobatan Kolera
Dasar pengobatan kolera adalah terapi simtomatik dan kausal secara
simultan. Tatalaksana meliputi penggantian kehilangan cairan tubuh secara
cermat dan tepat, koreksi gangguan elektrolit dan bikarbonat, serta terapi
antimicrobial.
Rehidrasi dilaksanakan dalam dua tahap, yaitu terapi rehidrasi dan rumatan.
Pada kedua tahap ini perlu diperhitungkan kebutuhan harian akan cairan dan
nutrisi, terutama bila diare berlangsung lama dan pada pasien pediatric. Pada
dehidrasi berat yang disertai renjatan hipovolemik, muntah yang tidak
terkontrol atau pasien dengan penyulit yang berat yang dapat mempengaruhi
hasil pengobatan, terapi rehidrasi harus diberikan secara infuse intravena. Pada
kasus yang ringan dan sedang, rehidrasi dapat dilakukan dengan cara per oral
dengan cairan rehidrasi oral. Sedang tahap pemeliharaan dilakukan sepenuhnya
dengan cairan rehidrasi oral baik pada kasus dehidrasi berat sedang maupun
ringan.
Cairan yang terbukti baik manfaatnya adalah ringer laktat yang
komposisinya kurang lebih sama dengan susunan elektorlit tinja kolera dan
terbukti dan terbukti dapat perfusi ke sel tubuh dengan baik. Cairan lainnya
adalah NaCl fisiologis dan larutan isotonic lain.
Ada tiga cara pengobatan bagi penderita Kolera :
1). Terapi rehidrasi agresif.
2). Pemberian antibiotika yang efektif.
3). Pengobatan untuk komplikasi.

Dasar dari terapi kolera adalah rehidrasi agresif melalui oral dan intravena
yang dilakukan untuk memperbaiki kekurangan cairan dan elektrolit, juga
untuk mengganti cairan akibat diare berat yang sedang berlangsung.
Antibiotika yang tepat adalah terapi tambahan yang sangat penting terhadap
pemberian cairan, karena pemberian antibiotika dapat mengurangi volume dan
lamanya diare dan dengan cepat mengurangi ekskresi dari vibrio sehingga
mengurangi kemungkinan terjadinya penularan sekunder. Akhirnya pada saat
terapi rehidrasi cukup efektif, dan penderita tertolong dari renjatan
hipovolemik dan tertolong dari dehidrasi berat, penderita dapat mengalami
komplikasi seperti hipoglikemi yang harus di ketahui dan di obati dengan
segera natrium asetat dan 8 gr glukosa/L) dan Larutan Dacca (5 g NaCL, 4 gr
NaHCO3, dan 1 g KCL/L), yang dapat dibuat ditempat pada keadaan darurat.
Penggantian cairan awal sebaiknya diberikan 30ml/kg BB pada jam pertama
untuk bayi dan pada 30 menit pertama untuk penderita berusia diatas 1 tahun,
dan sesudahnya pasien harus di nilai kembali. Sesudah dilakukan koreksi
terhadap sistem cairan tubuh yang kolaps, kebanyakan penderita cukup
diberikan rehidrasi oral untuk melengkapi penggantian 10 % defisit awal cairan
dan untuk mengganti cairan hilang yang sedang berlangsung. Antibiotika yang
tepat dapat memperpendek lamanya diare, mengurangi volume larutan
rehidrasi yang dibutuhkan dan memperpendek ekskresi vibrio melalui tinja.
Orang dewasa diberi tetrasiklin 500 mg 4 kali sehari dan anak anak 12.5 mg/kg
4 kali sehari selama 3 hari. Pada saat Strain V. cholerae yang resisten terhadap
tetrasiklin sering ditemukan, maka pengobatan dilakukan dengan pemberian
antimikroba alternatif yaitu TMP-SMX (320 mg trimethoprim dan 1600 mg
sulfamethoxazol dua kali sehari untuk orang dewasa dan 8 mg/kg trimethoprim
dan 40 mg/kg sulfamethoxazol sehari dibagi dalam 2 dosis untuk anak-anak,
selama 3 hari); furazolidon (100 mg 4 kali sehari untuk orang dewasa dan 1.25
mg/kg 4 kali sehari untuk anak-anak, selama 3 hari); atau eritromisin (250 mg
4 kali sehari untuk orang dewasa dan 10 mg/kg 3 kali sehari untuk anak-anak
selama 3 hari). Siprofloksasin, 250 mg sekali sehari selama 3 hari, juga
merupakan regimen yang baik untuk orang dewasa. V. cholerae strain O139
resisten terhadap TMP-SMX. Oleh karena ditemukan strain O139 atau O1

yang mungkin resisten terhadap salah satu dari antimikroba ini, maka informasi
tentang sensitivitas dari strain lokal terhadap obat-obatan ini perlu diketahui,
jika fasilitas untuk itu tersedia, informasi ini digunakan sebagai pedoman
pemilihan terapi antibiotika yang tepat.
Penderita yang mengalami penyakit kolera harus segera mendapatkan
penaganan segera, yaitu dengan memberikan pengganti cairan tubuh yang
hilang sebagai langkah awal. Pemberian cairan dengan cara Infus/Drip adalah
yang paling tepat bagi penderita yang banyak kehilangan cairan baik melalui
diare atau muntah. Selanjutnya adalah pengobatan terhadap infeksi yang
terjadi, yaitu dengan pemberian antibiotik/antimikrobial seperti Tetrasiklin,
Doxycycline atau golongan Vibramicyn.
Pengobatan antibiotik ini dalam waktu 48 jam dapat menghentikan diare
yang terjadi. Pada kondisi tertentu, terutama diwilayah yang terserang wabah
penyakit

kolera

pemberian

makanan/cairan

dilakukan

dengan

jalan

memasukkan selang dari hidung ke lambung (sonde). (massachusetts medical


society, 2007: Getting Serious about Cholera).
Penanggulangan wabah.
a. Berikan penyuluhan kesehatan kepada masyarakat di daerah risiko tinggi
untuk segera mencari pengobatan bila sakit.
b. Sediakan fasilitas pengobatan yang efektif
c. Lakukan tindakan darurat untuk menjamin tersediaanya fasilitas air minum
yang aman. Lakukan klorinasi pada sistem penyediaan air bagi masyarakat,
walaupun diketahui bahwa sumber air ini tidak terkontaminasi. Lakukan
klorinasi atau masaklah air yang akan di minum, dan air yang akan dipakai
untuk mencuci alat-alat masak dan alat-alat untuk menyimpan makanan
kecuali jika tersedia air yang telah di klorinasi dengan baik dan terlindungi
dari kontaminasi.
d. Lakukan pengawasan terhadap cara-cara pengolahan makanan dan minuman
yang sehat. Setelah diolah dan dimasak dengan benar, lindungi makanan
tersebut dari kontaminasi oleh lalat dan penanganan yang tidak saniter;
makanan sisa sebaiknya di panaskan sebelum dikonsumsi. Orang yang
menderita diare sebaiknya tidak menjamah atau menyediakan makanan dan
minuman untuk orang lain. Makanan yang disediakan pada upacara

pemakaman korban kolera mungkin tercemar dan selama wabah


berlangsung makanan di tempat seperti ini sebaiknya dihindari.
e. Lakukan investigasi dengan sungguh-sungguh dengan desain sedemikian
rupa untuk menemukan media dan lingkungan yang memungkinkan
terjadinya penularan menurut variable orang, tempat dan waktu serta
buatlah rencana penanggulangan yang memadai.
f. Sediakan fasilitas pembuangan sampah dan limbah domestik sesuai dengan
syarat kesehatan.
g. Pada saat situasi wabah relatif mulai tenang, vaksin kolera oral dapat
diberikan sebagai tambahan terhadap upaya penanggulangan wabah kolera.
Namun, vaksin ini sebaiknya tidak digunakan pada saat suasana masih panik
atau pada saat terjadi kekurangan persediaan air yang parah yang dapat
mempengaruhi penyediaan terapi rehidrasi oral.
Pemberian cairan dan elektrolit merupakan hal yang paling penting di dalam
pengobatan

penderita

kolera.

Pemberian

cairan

secara

dini

dapat

menghindarkan terjadinya dehidrasi, sedangkan bilamana diberikan setelah


terjadi dehidrasi maka upaya ini penting untuk memulihkan keseimbangan
cairan dan menghindarkan kematian. Terapi cairan dibagi dua fase: (i) fase
rehidrasi, pada saat di mana air dan elektrolit yang hilang karena dehidrasi
diganti, dan (ii) fase maintenance, di mana cairan tinja yang keluar diganti.
Terapi cairan intravena atau intravenous fluid therapy (IVFD) merupakan
pengobatan terpilih untuk rehidrasi penderita dehidrasi berat dan untuk
penggantian cairan pada penderita dengan muntah yang persisten. Sedangkan
cairan per oral diberikan pada penderita dengan dehidrasi ringan/sedang yang
tidak mengalami muntah hebat dan sebagai maintenance hidrasi setelah
keadaan dehidrasi terkoreksi. Ada beberapa larutan yang dapat digunakan
untuk terapi cairan intravena, larutan yang paling ideal adalah yang memiliki
komposisi elektrolit yang serupa dengan cairan tinja kolera. Organisasi
Kesehatan Dunia (WHO) merekomendasikan larutan Ringers lactate
sebagai cairan yang terbaik untuk IVFD.(20) Setelah keadaan dehidrasi dapat
diatasi dengan pemberian IVFD, larutan rehidrasi oral (oral rehydration
solution/ORS) dapat diberikan kepada penderita untuk mempertahankan

(maintenance) hidrasi. Ada banyak pilihan antibiotika untuk pengobatan


infeksi V.cholerae O1. Tetrasiklin adalah antibiotika pertama yang secara
sistematis dikaji penggunaannya dalam pengobatan kolera dan hingga kini
masih merupakan antibiotika yang paling umum digunakan untuk kolera.
Antibiotika lain yang juga efektif untuk kolera adalah eritromisin, furazolidon,
trimetoprimsulfametoksazol dan golongan quinolon (norfloksasin).

Daftar Pustaka
Anderson, C, R. 2007. Petunjuk Modern kepada Kesehatan. Bandung: Sinar Baru
Algensindo.
Azis, Sriana. 2002. Kembali Sehat dengan Obat. Jakarta: Pustaka Populer Obor.
Hincliff, Sue. 2000. Kamus Keperawatan Jakarta: EGC.
Mansjoer, Arif. 2001. Kapita Selekta Kedokteran. akarta: Media Aesculapius.
Price

&

Wilson.

Penyakit Jakarta: EGC.

2005. Patofisiologi

Konsep

Klinis

Proses-proses