Anda di halaman 1dari 148

PERATURAN KLASIFIKASI DAN KONSTRUKSI KAPAL

BAJA SAMUDERA
BAGIAN I. KAPAL SAMUDERA

JILID I
PERATURAN KLASIFIKASI DAN SURVEY
EDISI 2012

Biro Klasifikasi Indonesia


Jl. Yos Sudarso No.38-40, Tanjung Priok
Jakarta 14320
www.klasifikasiindonesia.com
satlitbang@klasifikasiindonesia.com
Hak Cipta 2012
Menggandakan seluruh atau sebagian isi melalui berbagai media, harus mendapatkan ijin tertulis dari
Kantor Pusat Biro Klasifikasi Indonesia

Kata Pengantar

iii

Kata Pengantar

Peraturan Klasifikasi dan Survey Jilid I Edisi 2012 memiliki format baru dengan tambahan halaman yaitu
Kata Pengantar, Informasi Amandemen Peraturan dan Daftar Definisi. Bab disusun dalam satu kolom
dimana isi paragrap yang mengalami amademen digaris bawahi. Status dan tanggal pemberlakuan dari
setiap amandemen tersebut dapat ditemukan di bagian Informasi Amandemen Peraturan. Untuk memahami
definisi istilah tertentu yang terdapat dalam Peraturan ini maka terdapat Daftar Definisi.
Peraturan Klasifikasi dan Survey Jilid I Edisi 2012 mengamandemen Peraturan Klasifikasi dan Survey Jilid I
Edisi 2010. Sumber referensi Peraturan ini berasal dari IACS Procedural Requirements, IACS Unified
Requirements, masukan BKI Cabang dan Divisi Teknik BKI Kantor Pusat.
Bab I. Syarat dan Ketentuan Umum berisi ruang lingkup pekerjaan BKI, komitmen BKI terhadap kerahasian
dokumen dan informasi milik pemakai jasa, biaya atas jasa yang diberikan BKI dan permasalahan hukum
terkait jasa yang diberikan BKI. Syarat dan Ketentuan Umum ini berlaku untuk semua jasa BKI baik jasa
klasifikasi maupun statutoria.
Bab II. Klasifikasi secara umum berisi aturan klasifikasi kapal, sertipikat dan masa berlaku sertipikat
klasifikasi, jenis tanda dan notasi kelas dan prosedur penerimaan kelas bangunan baru, penerimaan kelas
bangunan sudah jadi baik untuk kapal yang diklaskan oleh salah satu anggota IACS maupun klas yang
diakui oleh BKI.
Bab III. Survey-Persyaratan Umum berisi jenis-jenis survey, persyaratan dan item pemeriksaan secara
umum untuk semua tyoe kapal terdiri atas survey periodik: survey tahunan, survey antara, survey alas,
survey dibawah garis air, survey bersambung dan survey khusus.
Bab IV. Survey Kapal Tipe Khusus berisi jenis-jenis survey, persyaratan dan item pemeriksaan kapal tangki
minyak, kapal pembersih tumpahan minyak, kapal tangki kimia, kapal tangki gas cair, kapal curah, kapal
ikan, dok apung, yacht dan watercraft kecil dan kapal selam. Kapal curah dan kapal tangki minyak yang
dibangun menggunakan persyaratan Common Structure Rules (CSR) akan diatur dalam Peraturan
tersendiri.

Peraturan Klasifikasi dan Survey BKI 2012

Daftar Isi

Daftar Isi

Hal.
Kata Pengantar....................................................................................................................................... iii
Daftar Isi...............................................................................................................................................

Informasi Amandemen Peraturan ......................................................................................................... vii


Bab 1

Syarat Umum dan Ketentuan


A.
B.
C.
D.
E.
F.
G.
H.

Bab 2

Umum
Ketentuan Tambahan
Lingkup dan Pekerjaan
Kerahasiaan
Biaya
Pembayaran Nota Debet/Invoice
Pertanggungjawaban dan Yuridiksi
Perselisihan

1/3
1/3
1/3
2/3
2/3
2/3
2/3
3/3

Klasifikasi
A. Umum
1. Peraturan, Regulasi dan Petunjuk
2. Lingkup
3. Sertifikat Kelas dan Sertifikat Mempertahankan Kelas
4. Register

1 / 32
1 / 32
2 / 32
2 / 32
2 / 32

B. Masa Berlaku Kelas


1. Periode Kelas
2. Persyaratan Berlakunya Kelas
3. Perbaikan, Perombakan
4. Pencabutan Kelas
5. Kapal yang ditambat

3 / 32
3 / 32
3 / 32
5 / 32
5 / 32
6 / 32

C. Tanda Kelas dan Notasi, Penetapan dan Masa Berlaku Kelas


1. Umum
2. Tanda Kelas, Definisi
3. Notasi yang Ditambahkan pada Tanda Kelas

6 / 32
6 / 32
7 / 32
10 / 32

D. Klasifikasi Kapal Bangunan Baru


1. Permohonan Klasifikasi
2. Pemeriksaan Data Konstruksi
3. Pengawasan Pembangunan dan Percobaan
4. Laporan, Sertifikat

24 / 32
24 / 32
24 / 32
25 / 32
26 / 32

E. Penerimaan Kelas Bangunan Sudah Jadi (Kelas Yang Diakui)


1. Permohonan, Data
2. Pelaksanaan Penerimaan Kelas

26 / 32
26 / 32
27 / 32

F. Penerimaan Kelas Bangunan Sudah Jadi (Kelas Yang Tidak Diakui)


1. Permohonan, Data
2. Pelaksanaan Penerimaan Kelas

28 / 32
28 / 32
29 / 32

G. Klasifikasi Yachts dan Watercraft kecil dengan panjang mulai 6 sampai 24 meter
1. Persyaratan Umum
2. Tanda Kelas dan Notasi
3. Persetujuan dan Survey Bangunan Baru

29 / 32
29 / 32
30 / 32
31 / 32

Peraturan Klasifikasi dan Survey BKI - 2012

iv

Daftar Isi

Hal.
4. Penerimaan Kelas
Bab 3

Bab 4

32 / 32

Survey - Persyaratan Umum


A. Informasi Umum
1. Survey Mempertahankan Kelas
2. Pemilihan Surveyor
3. Dokumentasi, Konfirmasi Kelas
4. Survey sesuai dengan Peraturan Negara Bendera
5. Pemasok Jasa Eksternal

1 / 44
1 / 44
2 / 44
2 / 44
2 / 44
3 / 44

B. Survey Mempertahankan Kelas, Definisi, Tanggal Jatuh-tempo


1. Survey Periodik
2. Survey Non-Periodik
3. Perlengkapan Khusus
4. Tindakan Keselamatan Tambahan

3 / 44
3 / 44
11 / 44
12 / 44
12 / 44

C. Pelaksanaan dan Lingkup Survey


1. Survey Periodik
2. Pengukuran Ketebalan dan Toleransi Korosi
3. Persyaratan tambahan untuk kapal barang muatan kering
4. Survey kerusakan dan survey perbaikan

12 / 44
12 / 44
33 / 44
36 / 44
38 / 44

D. Instalasi Pendingin
1. Umum, Definisi
2. Survey periodik, Prosedur
3. Survey khusus dan pemeriksaan

40 / 44
40 / 44
41 / 44
43 / 44

E. Perlengkapan tarik

44 / 44

Survey Kapal Tipe Khusus


A. Kapal Tangki Minyak
1. Persyaratan umum
2. Survey tahunan
3. Survey antara
4. Survey pembaruan kelas

1 / 56
1 / 56
3 / 56
5 / 56
7 / 56

B. Kapal Pembersih Tumpahan Minyak (Oil Recovery Vessel)


1. Persyaratan umum
2. Survey tahunan
3. Survey antara
4. Survey pembaruan kelas

13 / 56
13 / 56
14 / 56
15 / 56
15 / 56

C. Kapal Tangki Kimia


1. Persyaratan umum
2. Survey tahunan
3. Survey antara
4. Survey pembaruan kelas

18 / 56
18 / 56
20 / 56
22 / 56
24 / 56

D. Kapal Tangki Gas Cair


1. Persyaratan umum
2. Survey tahunan
3. Survey antara
4. Survey pembaruan kelas

31 / 56
31 / 56
32 / 56
34 / 56
35 / 56

E. Kapal Curah
1. Persyaratan umum
2. Survey tahunan
3. Survey antara
4. Survey pembaruan kelas

41 / 56
41 / 56
44 / 56
46 / 56
49 / 56

Peraturan Klasifikasi dan Survey BKI - 2012

Daftar Isi

Hal.
F. Kapal Ikan

54 / 56

G. Dok Apung
1. Umum
2. Survey pembaruan kelas

54 / 56
54 / 56
54 / 56

H. Yacht dan Watercraft Kecil


1. Keterangan Umum, Jenis Survey
2. Pelaksanaan dan Lingkup Survey
3. Pengukuran ketebalan dan toleransi korosi/keausan

55 / 56
55 / 56
55 / 56
56 / 56

Annex Daftar Definisi

1/3

Peraturan Klasifikasi dan Survey BKI - 2012

Informasi Amandemen Peraturan

ix

Informasi Amandemen Peraturan


Halaman ini berisi amandemen pada tiap-tiap bagian pada Peraturan Klasifikasi dan Survey Edisi
2012
Amandemen ini berlaku efektif mulai 1 Juli 2012
Paragrap

Judul

Bab 1. Syarat Umum dan Ketentuan


A.
Umum
1
Tidak ada Judul
2
Tidak ada Judul
4
Tidak ada Judul
5
B
1

Tidak ada Judul


Ketentuan Tambahan
Tidak ada Judul

Tidak ada Judul

Tidak ada Judul

C
1

Lingkup dan Pekerjaan


Tidak ada Judul

Tidak ada Judul

Tidak ada Judul

Tidak ada Judul

5
F

Pembayaran Nota Debet/


Invoice
Pertanggungjawaban dan
Arbitrase
Tidak ada Judul

Tidak ada Judul

Tidak ada Judul

4.

Tidak ada Judul

5
6

Tidak ada Judul


Tidak ada Judul

H
1
2

Perselisihan
Tidak ada Judul
Tidak ada Judul

Bab 2. Klasifikasi
A
Umum
1.1.3
Tidak ada Judul
1.2.4
Tidak ada Judul

Status/Keterangan
Untuk menjelaskan profil BKI
Untuk menjamin ketidakberpihakan dan objektivitas BKI
Untuk mengklarifikasi Syarat Umum dan Ketentuan untuk semua
layanan BKI baik klasifikasi maupun statutoria
Untuk memberikan informasi mengenai jasa BKI yang lain.
Untuk menegaskan bahwa BKI menerbitkan sertifikat atau
konfirmasi berkaitan dengan peraturan dan tidak ada pernyataan
diberikan tanpa sertifikat yang relevan.
Untuk memperjelas bahwa konfirmasi/sertifikat BKI tidak akan
membebaskan pemakai jasa dari kewajiban kontrak kepada pihak
ketiga.
Untuk menjelaskan bahwa BKI memiliki hak untuk menarik
sertifikat karena alasan teknis.
Untuk menjelaskan bahwa jasa BKI berdasarkan pada perjanjian
dengan pemakai jasa, untuk memastikan amandemen apapun
yang berkaitan dengan kontrak harus dipertimbangkan termasuk
persyaratan Negara bendera.
Untuk mengklarifikasi kewajiban pemakai jasa pada saat
persiapan survey/audit dan menyediakan gambar dan informasi
harus tersedia pada waktunya.
Untuk menegaskan kewajiban pemakai jasa untuk lingkungan
kerja yang aman.
Untuk menginformasikan bahwa personil BKI dapat menolak
untuk memberikan jasa jika pemenuhan C.3 tidak memadai dan
implikasinya pada kinerja pelayanan
Untuk menginformasikan bahwa BKI dapat mendelegasikan
jasanya.
Untuk menginformasikan pembayaran Invoice tanpa pengurangan
tidak lebih dari 28 hari kalender dan konsekuensinya.

Untuk menegaskan bahwa BKI tidak dapat di klaim karena


kelalaian dan kegagalan di luar kendali BKI.
Untuk mengklarifikasi kewajiban BKI dari tindakan atau kelalaian
yang dilakukan jika terbukti oleh BKI
Untuk mengklarifikasi klaim akan dipertimbangkan dalam waktu
3 bulan sejak hasil pekerjaan BKI diterima.
Untuk menjamin negosiasi melalui musyawarah dilakukan pada
tahap pertama untuk setiap sengketa kontrak
Untuk menginformasikan tempat memutuskan perkara hukum
Untuk menginformasikan lokasi eksklusif yurisdiksi untuk klaim
adalah Pengadilan Negeri Jakarta Utara
Untuk mengklarifikasi efektivitas Syarat Umum dan Ketentuan
Untuk menginformasikan bahwa Bahasa Indonesia adalah wajib
digunakan untuk interpretrasi dari Syarat Umum dan Ketentuan.

Perubahan redaksional
Untuk menjamin Para 1.C dipertimbangkan untuk setiap kasus
kontrak

Peraturan Klasifikasi dan Survey BKI - 2012

Informasi Amandemen Peraturan

1.2.5

Tidak ada Judul

1.3.2

Sanggahan

1.4

Port State Control

B
2.2.

Masa Berlaku Kelas


Tidak ada Judul

2.4

Tidak ada Judul

2.8
4.4.

Pemberlakuan kelas kembali


Tidak ada Judul

Tanda Kelas dan Notasi,


Penetapan dan Masa
Berlaku Kelas
Tanda yang berkenaan
dengan bukti perhitungan
stabilitas kebocoran untuk
bermacam jenis kapal
Notasi untuk jenis kapal
muatan kering

Tabel 2.3

Tabel 2.6

Tabel 2.6
Tabel 2.6
Tabel 2.7
Tabel 2.7
Tabel 2.10
Tabel 2.10
Tabel 2.11
3.2.7
Tabel 2.12
Tabel 2.13

Tabel 2.14
3.2.9
3.3.9
3.3.10
D
3.1.2
E

1.2
F
G

Untuk mencantumkan tanggal pembangunan sesuai IACS PR


Nomor 11
Untuk menginformasikan BKI membuat upaya untuk memperbarui
peraturan menyesuaikan dengan peraturan IMO tanpa menerima
pertanggungjawaban apapun.
Untuk menjamin kewajiban pemakai jasa untuk memanggil
surveyor BKI untuk penahanan PSC

Notasi untuk jenis kapal


muatan kering
Notasi untuk jenis kapal
muatan kering
Notasi untuk jenis kapal
muatan kering
Notasi untuk jenis kapal
muatan kering
Notasi yang ditetapkan untuk
kapal penumpang.
Notasi yang ditetapkan untuk
kapal penumpang.
Notasi tambahan kapal
penunjang offshore
Yacht > 24 m
Notasi untuk type atau unit
kapal khusus
Notasi untuk analisis struktur
lambung khusus atau
kekuatan
Notasi yang diberikan untuk
survey atau prosedur khusus
Pengangkutan barang
berbahaya
Standar Lingkungan
Kapal Pelayanan Lepas
Pantai
Klasifikasi Kapal Bangunan
Baru
Tidak ada judul
Penerimaan Kelas
Bangunan Lama (kelas
yang tidak diakui)
Tidak ada judul
Penerimaan Kelas
Bangunan Lama lainnya
Klasifikasi Yachts dan
Watercraft kecil dengan
panjang mulai 6 sampai 24
meter

Untuk menambahkan survey pengedokan dan survey poros


baling-baling sebagai kasus penangguhan otomatis jika telah
lewat tanggal jatuh tempo
Untuk menyesuaikan persyaratan dengan URZ7.1 URZ.2. UR.
Z.10.4, UR. Z.10.1, UR. Z.10.2 berdasarkan jenis kerusakan
apakah dapat diperbaiki secara permanen atau sementara.
Untuk menyesuaikan dengan persyaratan PR1C
Untuk memastikan ruang lingkup survey untuk penerimaan kelas
kembali ditetapkan oleh Kantor Pusat BKI

Untuk menetapkan karakter baru pada P9, P10, C4, S8,S9, dan
S10

Untuk menyelaraskan definisi notasi RO RO SHIP dengan UR


Z.24. Persyaratan survey untuk Shell and Inner Doors of Ro-Ro
Ships
Untuk menyelaraskan definisi notasi "Bulk Carriers dengan UR Z
10,2 Survey Lambung Bulk Carrier
Untuk menambah notasi LANDING CRAFT
Untuk menambah notasi BC-XII, BC-C2 , BC- B2 , BC- A2
Untuk mendefinisikan notasi Common Structure Rules
Untuk mendefinisikan notasi PASSENGER SHIP N
Untuk mendefinisikan notasi FERRY
Untuk menambah notasi TVS-ST, TVS-U, TVS-C, TVS-R1
Untuk menambah notasi yacht
Untuk menambah notasi PATROL
Untuk menambah notasi RSD, RSD (F25), RSD (F30), RSD
(ACM), RSD (gFE)
Untuk menambah notasi BWM (D1) dan BWM (D2) untuk
pertukaran dan penanganan air balas
Untuk menambah notasi DG (IHSC Code 7.17)
Untuk menentukan notasi dari EP
Untuk menentukan notasi dari Offshore Service Vessels

Pelarangan asbestos untuk bangunan baru dan sudah jadi


Untuk mendefinisikan penerimaan kelas untuk kelas yang diakui

Untuk mengklarifikasi gambar/dokumen lambung dan mesin


Untuk mendefinisikan penerimaan kelas untuk kapal bangunan
sudah jadi lainnya
Untuk menambah persyaratan baru untuk yachts

Peraturan Klasifikasi dan Survey BKI - 2012

Informasi Amandemen Peraturan

Bab 3. Survey Persyaratan Umum


A
Informasi Umum
3.2
Tidak ada Judul
3.3
B

1.2
1.3.2

Tidak ada Judul


Survey Mempertahankan
Kelas, Definisi, Tanggal
Jatuh tempo
Tidak ada Judul
Tidak ada Judul

1.5.2

Instalasi Ketel Uap

1.6.1-1.6.2
1.6.4
1.7.1

Tidak ada Judul


Tidak ada Judul
Tidak ada Judul

1.7.3

Tidak ada Judul

C
1.1.2.2

Pelaksanaan dan Lingkup


Survey
Tidak ada Judul

1.1.2.8

Tidak ada Judul

1.1.4

Tidak ada Judul

1.2.3

Tidak ada Judul

1.2.4

Tidak ada Judul

1.3.2.1.1
1.3.2.1.10

Lambung, umum
Tidak ada Judul

1.3.2.2.3
1.7.2.1

Tidak ada Judul


Tidak ada Judul

1.7.2.2

Tidak ada Judul

Bab 4. Survey Kapal Type Khusus


A
Kapal Tangki Minyak
1.3.3
Dokumen Pendukung

1.4.1

Tidak ada Judul

1.6

Survey Programme

Tabel 4.2

1.4.1

Survey Pembaruan Kelas


(Lambung) Kapal Tangki
Minyak, Kapal Bijih Tambang
/Minyak dsb. Persyaratan
Minimum
untuk
Survey
Close-Up
Kapal Pembersih
Tumpahan Minyak
Tidak ada Judul

3.1
C
1.2.2

Umum
Kapal Tangki Kimia
Lambung

Untuk memperjelas keabsahan akhir konfirmasi kelas setelah


diperiksa oleh Kantor Pusat BKI
Untuk menginformasikan isi survey status dan log book

Untuk mengklarifikasi jendela waktu survey antara


Untuk mengklarifikasi jendela waktu pada survey pembaruan
kelas dan pengukuran ketebalan sesuai dengan persyaratan UR
Z7 Survey Klasifikasi Lambung
Untuk memastikan peraturan nasional yang akan diobservasi
untuk pemeriksaan dan tes Instalasi Ketel Uap.
Untuk mengklarifikasi jendela waktu Survey Alas
Untuk mengklarifikasi Survey Alas pada Kapal Penumpang
Untuk mengklarifikasi karakter kelas kapal yang memperoleh
notasi IW dan implementasinya
Untuk mengklarifikasi karakter kapal yang diberikan untuk survey
bawah air tanpa notasi IW dan implementasinya.

Untuk memastikan inspeksi dan kerusakan berhubungan dengan


pendukung dan perangkat pengaman dari pintu lambung dicatat
oleh staf kapal dan segala kerusakan akan dilaporkan ke BKI.
Untuk menyelaraskan persyaratan survey tahunan Ro Ro Ship
dengan Z. UR 24. Persyaratan Survey untuk Shell dan Inner
Doors dari Ro-Ro Ships
Untuk menambahkan Fire main system dalam daftar pemadam
kebakaran yang harus diperiksa
Untuk menyesuaikan persyaratan Survey Antara untuk ruang
muat dengan UR Z 7 Survey Klasifikasi Lambung.
Untuk memastikan inspeksi dan kerusakan berhubungan dengan
pendukung dan perangkat pengaman dari pintu lambung dicatat
oleh staf kapal dan segala kerusakan akan dilaporkan ke BKI.
Untuk menjelaskan cakupan Survey Pembaruan Kelas I
Untuk menyelaraskan persyaratan Survey Pembaruan Kelas I ro
ro ship dengan UR Z. 24. Persyaratan Survey untuk Shell dan
Inner Doors dari Ro-Ro Ships
Untuk memastikan semua tangki diuji internal
Untuk menambahkan komunikasi two way selama Survey
Bawah Air.
Menghilangkan Kapal dalam kondisi kosong sebagai prasyarat
dalam Survey Bawah Air sesuai dengan persyaratan UR Z. 3
Survey Periodik di luar alas kapal dan hal-hal terkait.

Untuk menambah area structure kritis dan/atau harus di inspeksi


disamping area yang di curigai sesuai persyaratan UR Z10.1
Survey Lambung Kapal Tangki Minyak
Untuk menambahkan persyaratan akses struktur di SOLAS II-1/36 untuk diobservasi
Untuk menyelaraskan dengan persyaratan UR Z10.1 Survey
Lambung untuk Kapal Tangki Minyak
Untuk merevisi persyaratan usia kapal di bawah 5 tahun

Untuk menambahkan persyaratan akses struktur di SOLAS II-1/36 untuk diobservasi


Untuk mengklarifikasi jendela waktu survey antara
Untuk menentukan definisi Inspeksi Close Up

Peraturan Klasifikasi dan Survey BKI - 2012

xi

xii

Informasi Amandemen Peraturan

1.3.3

Dokumen Pendukung

1.4.1

Tidak ada Judul

1.6

Survey Programme

2.9

Kapal Suplai Lepas Pantai

3.1.1
3.7

Tidak ada judul


Kapal Suplai Lepas Pantai

4.2.2.2.

Survey Close Up

Tabel 4.6.1

D
3.1.1
4.3.2.2
4.3.3.2

Survey Pembaruan Kelas


(Lambung)
pada
Kapal
Tangki Kimia Persyaratan
Minimum
untuk
Survey
Close-Up (Pelat kulit tunggal)
Daerah (A), (B), (C), (D)
untuk Survey Close up pelat
kulit tunggal Kapal Tangki
Kimia
Daerah (A), (B), (C), (D)
untuk Survey close up pelat
kulit tunggal Kapal Tangki
Kimia type Kombinasi
Survey Pembaruan Kelas
(Lambung)
pada
Kapal
Tangki Kimia Persyaratan
Minimum
untuk
Survey
Close-Up (Pelat kulit ganda)
Bagian
melintang
yang
mewakili dari kapal tangki
kimia pelat kulit ganda. Area
1 dan 2
Bagian
melintang
representatif
dari
kapal
tangki kimia pelat kulit
ganda. Area 3,4 dan 5
Representative transverse
section of double skin
chemical tanker. Areas 6
and 7
Kapal Tangki Gas Cair
Tidak ada Judul
Tidak ada Judul
Tidak ada Judul

4.3.6.1

Tidak ada Judul

E.
1.3.3

Kapal Curah
Dokumen Pendukung

1.4.1

Tidak ada Judul

1.6

Survey Programme

2.4.5

Tidak ada Judul

2.5

Tidak ada judul

Gbr. 4.1

Gbr. 4.2

Tabel 4.6.2

Gbr. 4.3.

Gbr. 4.4.

Gbr. 4.5.

Untuk menambah area struktur kritis dan/atau harus di inspeksi


disamping area yang di curigai sesuai persyaratan UR Z10.3
Survey Lambung Kapal Tangki Kimia
Untuk menambahkan persyaratan akses struktur SOLAS II-1/3-6
untuk diobservasi
Untuk menyelaraskan dengan persyaratan UR Z10.3 Survey
Lambung untuk Kapal Tangki Kimia
Untuk menentukan notasi dari HNLS dan EQUIPPED FOR
CARRIAGE OF CHEMICALS IN BULK untuk OSV membawa
hazardous dan noxious liquid substances dengan peralatan yang
relevan.
Untuk mengklarifikasi jendela waktu survey antara
Untuk menjelaskan item survey HNLS berhubungan dengan
korosi dan pelapisan/lapisan pelindung
Untuk menambahkan tabel 4.6.1 (pelat kulit tunggal kapal tangki
kimia) dan 4.6.2. (pelat kulit ganda dari kapal tangki kimia).
Untuk menyesuaikan Survey Close-up pelat kulit tunggal kapal
tangki kimia sesuai dengan UR Z10.3 Survey Lambung Kapal
Tangki Kimia

Untuk menunjukkan lokasi pengukuran ketebalan sesuai


persyaratan Tabel 4.6.1

Untuk menunjukkan lokasi pengukuran ketebalan sesuai


persyaratan Tabel 4.6.1

Untuk menyesuaikan Survey Close-up pelat kulit ganda kapal


tangki kimia sesuai dengan UR Z10.3 Survey Lambung Kapal
Tangki Kimia

Untuk menunjukkan lokasi pengukuran ketebalan sesuai


persyaratan Tabel 4.6.2

Untuk menunjukkan lokasi pengukuran ketebalan sesuai


persyaratan Tabel 4.6.2

Untuk menunjukkan lokasi pengukuran ketebalan sesuai


persyaratan Tabel 4.6.2

Untuk mengklarifikasi jendela waktu survey antara


Untuk mengklarifikasi bahwa tangki tipe C diperlukan untuk NDT
Untuk menjelaskan hidrostatis dan hidro uji pneumatik tangki
muat.
Untuk menunjukkan tekanan set katup pelepas tekanan tangki
muat.
Untuk menambah critical structure area dan/atau harus di
inspeksi disamping area yang di curigai sesuai persyaratan UR
Z10.2 Survey Lambung Kapal Curah
Untuk menambahkan persyaratan akses struktur SOLAS II-1/3-6
untuk diobservasi
Untuk menyelaraskan dengan persyaratan UR Z10.2 Survey
Lambung untuk Kapal Curah
Untuk menyelaraskan persyaratan pengukuran ketebalan dengan
UR Z10.5 Survey Lambung pada Kapal Curah Pelat Kulit Ganda.
Untuk menyelaraskan dengan persyaratan UR Z.10.5, Hull
Surveys of Double Skin Bulk Carriers mengenai pengukuran tebal
yang diperluas untuk ruang muat dilakukan sebelum survey
tahunan (umur kapal 10-15 tahun)

Peraturan Klasifikasi dan Survey BKI - 2012

Informasi Amandemen Peraturan


xiii
4.5.4

Tidak ada judul

H.

Yachts & Watercraft Kecil

Untuk menyelaraskan dengan persyaratan dengan UR Z10.2 Hull


Surveys of Bulk Carriers tentang satu transverse section yang
diukur di area amidship
Untuk menambah persyaratan survey baru

Amandemen ini efektif mulai 1 Januari 2013


Paragrap

Judul

Bab 3. Survey Persyaratan Umum


C
Pelaksanaan dan Lingkup
Survey
3.1
Tidak ada Judul

Status/Keterangan

Untuk menambahkan persyaratan untuk kapal barang muatan


kering disesuaikan dengan persyaratan UR Z7.1 Survey Lambung
untuk Kapal Barang Muatan Kering

Peraturan Klasifikasi dan Survey BKI - 2012

Bab 1 - Syarat dan Ketentuan Umum

A-C

1/3

Bab 1
Syarat dan Ketentuan Umum

A.

Umum

A-C

1.
Biro Klasifikasi Indonesia (BKI) adalah sebuah organisasi independen yang menyediakan jasa
survey dan sertifikasi teknik di seluruh dunia.
2.

BKI bertindak tidak memihak dan obyektif.

3.

Interpretasi dari Peraturan teknik sepenuhnya hak BKI.

4.
Edisi terakhir dari syarat umum dan ketentuan juga Peraturan teknik terkait berlaku untuk semua
jasa yang diberikan oleh BKI, termasuk yang diberikan dalam cakupan jasa statutoria, bahkan jika tidak ada
kesepakatan terpisah kasus per kasus yang telah dicapai untuk penerapannya. Jika hubungan kontrak yang
disepakati antara BKI dan siapa saja selain pemakai jasa, maka Peraturan teknik terkait dan ketentuan di
G.1 sampai 6 di bawah ini juga berlaku kepada pihak ketiga tersebut.
5.

BKI juga menyediakan jasa analisa teknik.

B.

Ketentuan Tambahan

1.
Konfirmasi atau sertifikasi (sertifikat) sehubungan pemenuhan fakta teknik atau jasa sesuai
Peraturan teknik yang dikeluarkan oleh BKI tidak diberikan atau dikeluarkan oleh institusi selain BKI.
Tanpa sertifikat relevan yang diterbitkan oleh BKI, tidak ada pernyataan yang harus dibuat untuk
mempengaruhi produk yang dibuat sesuai peraturan BKI.
2.
Konfirmasi yang diberikan atau Sertifikat yang dikeluarkan tidak akan membebaskan pemakai jasa
dari kewajiban kontraknya terhadap pihak ketiga.
3.
Sertifikat yang dikeluarkan oleh BKI dapat ditarik setiap saat. Hak penarikan dapat dilaksanakan
misalnya, pada saat mengadaptasi Peraturan teknik yang mengikuti kemajuan teknologi atau pemakai jasa
gagal untuk memenuhi persyaratan atau instruksi yang dikeluarkan oleh BKI pada waktunya.

C.

Lingkup dan Pekerjaan

1.
Jenis dan lingkup jasa yang diberikan oleh BKI selalu didasarkan pada perjanjian yang ditetapkan,
dalam hal ketiadaan sebuah perjanjian tertentu yang jelas, pada saat inspeksi Kelas dan / atau survey
digunakan Peraturan Klasifikasi dan survey yang berlaku saat itu, dalam hal tinjauan dokumen konstruksi
digunakan Peraturan konstruksi BKI yang berlaku pada saat kontrak dibuat antara galangan kapal dan pihak
pemesan kapal.
Perubahan Peraturan konstruksi berkaitan keselamatan yang dibuat setelah tanggal kontrak antara
galangan kapal dan pihak pemesan harus dipertimbangkan.
Memperhatikan inspeksi negara bendera, maka Peraturan yang relevan harus diberlakukan.
2.
Pemakai jasa berkewajiban untuk memastikan bahwa jasa BKI dapat dilakukan dengan lancar dan
tanpa penundaan. Semua persiapan yang dibutuhkan untuk pelaksanaan survey dan audit disiapkan oleh
pemakai jasa sesuai persyaratan rules. BKI harus diberikan keleluasaan tidak terbatas dan hak
melaksanakan survey dan audit untuk perluasan item pemeriksaan yang diminta.

Peraturan Klasifikasi dan Survey BKI - 2012

2/3

C-G

Bab 1 Syarat dan Ketentuan Umum

Setiap informasi, gambar, dll yang disyaratkan untuk melakukan fungsi dan kegiatan BKI harus tersedia
pada waktunya.
3.
Sebelum personil BKI mulai bekerja, pemakai jasa harus menginformasikan ke BKI tentang
masalah keselamatan yang relevan dan bertanggungjawab mengambil semua langkah-langkah terkait
keselamatan yang diperlukan untuk memastikan lingkungan kerja yang aman bagi personil yang
melaksanakan pekerjaan atas nama BKI dan harus mematuhi semua ketentuan hukum dan regulasi
keselamatan lainnya.
4.
Jika personil BKI yang bertugas menemukan adanya kekurangan dalam persiapan atau
keselamatan lingkungan kerja atau pemenuhan hukum dan peraturan keselamatan yang berlaku menurut
C.2. dan 3, personil BKI dapat menolak bekerja sampai persyaratan dimaksud terpenuhi.
Sehubungan dengan butir E, pemakai jasa harus memperhitungkan keterlambatan yang terjadi akibat kasus
diatas.
5.
Pemakai jasa mengakui dan sepakat terhadap kenyataan bahwa BKI dapat mendelegasikan
pekerjaan yang berkaitan dengan kontrak ini kepada mitra BKI. BKI bertanggung jawab atas pekerjaan yang
didelegasikan sesuai ketentuan dalam kontrak.
6.

BKI hanya bertanggung jawab atas jasa yang dilaksanakan secara langsung atau oleh mitra BKI.

D.

Kerahasiaan

BKI akan memperlakukan dokumen dan informasi yang diterima dalam kaitan dengan penugasan kepada
BKI sebagai dokumen yang bersifat rahasia. Dokumen dan informasi tersebut hanya dapat diberikan
kepada pihak ketiga atas ijin tertulis dari Pemiliknya.
Ketentuan tersebut diatas tidak mengurangi kewajiban kepada Pemerintah Negara Bendera Kapal.

E.

Biaya

C-G

Biaya atas jasa BKI harus dibayar sesuai dengan tarif BKI dan membebankan juga biaya apa saja yang
timbul sehubungan dengan pelayanan jasa tersebut (misalnya biaya perjalanan, pajak dan biaya-biaya
lainnya) walaupun Kelas atau Sertifikat tidak diberikan.

F.

Pembayaran Nota Debet/Invoice

Jatuh tempo untuk pembayaran biaya tanpa pengurangan untuk semua jasa yang diberikan oleh BKI tanpa
pengurangan tidak lebih dari 28 (dua puluh delapan) hari kalender setelah invoice diterima. BKI berhak tidak
memenuhi permintaan survey berikutnya, menahan Sertifikat dan dokumen lainnya atas kegagalan
memenuhi ketentuan di atas.

G.

Pertanggungjawaban dan Yuridiksi

1.
Kelalaian atau kegagalan BKI dalam melaksanakan atau memenuhi ketentuan, persyaratan atau
kewajiban sesuai kontrak tidak dapat diklaim atau dianggap melanggar kontrak jika kelalaian atau
kegagalan tersebut diluar kendali BKI.
2.
BKI bertanggungjawab untuk kerugian atau kerusakan, jika dapat dibuktikan bahwa kerugian
dihasilkan langsung dari tindakan atau kelalaian yang dilakukan BKI. Pertanggungjawaban BKI dibatasi
maksimum sebesar biaya survey terakhir yang dilakukan.
3.
Hak klaim pemakai jasa untuk cacat mutu wajib disampaikan ke BKI dalam waktu 3 (tiga) bulan
setelah pemakai jasa menerima hasil pekerjaan BKI.
4.
Segala perselisihan yang muncul dalam interpretasi dan pelaksanaan kontrak harus diselesaikan
sedapat mungkin melalui negosiasi dalam perundingan
Peraturan Klasifikasi dan Survey BKI - 2012

Bab 1 - Syarat dan Ketentuan Umum

G-H

3/3

5.
Tempat penanganan semua tuntutan dari pemakai jasa yang timbul sebagai akibat pelayanan jasa
BKI ditetapkan di Pengadilan Negeri Jakarta Utara dan hukum yang berlaku adalah hukum Indonesia.
6.
Lokasi eksklusif yurisdiksi untuk klaim terhadap BKI di Pengadilan Negeri Jakarta Utara. BKI
berhak untuk menggugat klien sebelum sidang di Pengadilan Negeri Jakarta Utara.

H.

Perselisihan

G-H

1.
Dalam hal satu atau sebagian ketentuan dari kontrak antara BKI dan klien atau Syarat Umum dan
Ketentuan ini tidak efektif, maka ketentuan yang lain dalam kontrak tetap berlaku.
2.
Dalam hal keraguan mengenai interpretasi dari Syarat Umum dan Ketentuan ini, teks Bahasa
Indonesia wajib digunakan.

Peraturan Klasifikasi dan Survey BKI - 2012

Bab 2 Klasifikasi

1 / 32

Bab 2
Klasifikasi
A.
A

Umum

1.

Peraturan, Regulasi dan Petunjuk

1.1

Dasar Peraturan, Regulasi dan Petunjuk peraturan dan Regulasi BKI

1.1.1

Klasifikasi kapal, unit apung lainnya dan setiap peralatan yang sesuai didasarkan pada:

Peraturan Klasifikasi dan Survey BKI, edisi terakhir

Peraturan Konstruksi, Regulasi dan Petunjuk yang berhubungan dengan masing-masing tipe
kapal atau instalasi, yang berlaku pada tanggal penandatanganan kontrak antara galangan
(pembuat) dan pemilik kapal (pemesan). Lihat juga C.1.

1.1.2
Peraturan Konstruksi mencakup Peraturan Material, Peraturan Las dan Peraturan khusus
1
lainnya yang diterbitkan oleh BKI yang dapat diterapkan secara kasus per kasus .
1.1.3
Teks dalam bahasa Inggris harus diutamakan jika terdapat keraguan mengenai interpretasi dari
Peraturan Konstruksi, Regulasi dan Petunjuk BKI, kecuali Bab 1-Syarat Umum dan Ketentuan.
1.2

Ketentuan berikut berlaku kecuali disebutkan secara khusus :

1.2.1
Tanggal kontrak pembangunan kapal adalah tanggal dimana kontrak pembangunan kapal
ditandatangani antara calon pemilik kapal dengan galangan kapal. Tanggal ini biasanya diinformasikan
kepada BKI oleh pemesan pada saat pemilik mengajukan Permohonan Klasifikasi Kapal Bangunan Baru.
Lihat juga C.1.
1.2.2
Tanggal kontrak pembangunan kapal yang dibangun secara seri dari kapal sister 2, termasuk
opsi kapal tambahan dengan spesifikasi yang telah teruji adalah tanggal dimana kontrak pembangunan
seri ditandatangani antara calon pemilik dengan galangan kapal.
Kapal sister adalah kapal yang dibangun berdasarkan persetujuan gambar yang sama untuk tujuan
Klasifikasi. Kapal tambahan dapat dianggap seri dari kapal sister jika kapal tambahan tersebut disurvey
tidak lebih dari satu tahun setelah tanggal kontrak pembangunan ditandatangani.
1.2.3
Jika kontrak pembangunan kemudian diubah termasuk kapal tambahan atau tambahan lainnya,
maka tanggal kontrak pembangunan untuk kapal tersebut adalah saat penandatanganan perubahan
kontrak tersebut antara calon pemilik dengan galangan kapal. Perubahan dari kontrak diperlakukan
sebagai kontrak baru dimana ketentuan 1.2.1 dan 1.2.2 berlaku.
1.2.4

Selebihnya Bab 1, C agar diperhatikan.

1.2.5
Tanggal bulan dan tahun dari selesainya proses survey bangunan baru disebut tanggal
pembangunan
1.3

Regulasi Statutoria

1.3.1
Peraturan dan Regulasi Nasional yang telah diberlakukan oleh masing-masing negara bendera
pada dasarnya tidak dipengaruhi oleh Peraturan Klasifikasi dan Survey. Namun berbagai persyaratan yang
ditentukan oleh Konvensi Internasional telah dimasukkan kedalam Peraturan BKI. Lihat juga Bab 3, A.4.
1

Untuk klasifikasi dan konstruksi instalasi lepas pantai bergerak maupun tetap, Rules for Offshore Installations berlaku. Untuk
sistem peralatan penyelaman, submersible dan peralatan bawah air, Rules for Underwater berlaku

Kapal sister mungkin dapat mengalami perubahan kecil dari desain, dimana perubahan itu tidak mempengaruhi persyaratan
Klasifikasi

Peraturan Klasifikasi dan Survey BKI - 2012

2 /32

1.3.2

Bab 2 Klasifikasi

Sanggahan

Persyaratan Statutoria yang secara terus menerus diproses dan diperbarui oleh IMO dan tanggal
berlakunya tidak mungkin bersamaan dengan penerbitan Peraturan BKI tiap tahunnya. BKI akan mengambil
upaya untuk menjaga Peraturan BKI terkini dengan persyaratan wajib, namun BKI tidak dapat menerima
tanggung jawab atas kerusakan yang terjadi dalam konteks ini.
1.4

Port State Control

Dalam kasus penahanan kapal oleh Port State Control operator diwajibkan untuk memanggil Surveyor BKI
tanpa penundaan. Persyaratan ini harus dipenuhi dalam setiap kasus, dimana kekurangan terkait Sertifikat
yang diterbitkan oleh BKI atas nama Pemerintah Bendera. Dalam kasus kekurangan terkait dengan
Sertifikat Keselamatan Konstruksi Kapal Barang,kelas BKI bagaimanapun juga, adalah penting untuk
memanggil Surveyor BKI, terlepas dari Negara bendera atau organisasi penerbit.
2.

Lingkup

2.1
Klasifikasi meliputi lambung kapal, instalasi mesin, termasuk semua instalasi listrik dan
perlengkapan jangkar.
2.2
Atas permintaan, instalasi tertentu misalnya instalasi pendingin dapat dikelaskan secara terpisah.
Lihat 2.5.
2.3
BKI dapat memperluas jangkauan Klasifikasinya pada semua perlengkapan dan permesinan yang
dipakai dalam operasi kapal yang sifat dan/atau penempatannya dapat mempengaruhi keselamatan jiwa
manusia, kapal dan muatannya atau lingkungan.
2.4
Sistem konstruksi dan perlengkapan yang menentukan tipe kapal akan diperiksa dalam lingkup
Klasifikasi, jika tipe kapal dinyatakan dalam bentuk Notasi yang ditambahkan pada Tanda Kelas. Lihat
C.3.3.
2.5

Instalasi pendingin

2.5.1

Untuk tujuan penggunaan peraturan ini, instalasi berikut dianggap sebagai instalasi pendingin:

instalasi pendingin muatan untuk pendinginan ruang muat yang berisolasi

Instalasi pendingin peti kemas untuk pendinginan peti kemas yang berisolasi, dengan syarat
instalasi pendingin dipasang secara permanen dan merupakan bagian dari kapal.

Instalasi pendingin termasuk instalasi teknis yang diperlukan untuk pasokan tenaga.
2.5.2
Unit pendingin yang dapat dihubungkan pada peti kemas dan diangkut bersamaan, dan peti
kemas dengan atau tanpa unit pendingin, diatur oleh BKI dalam Regulations for the Construction, Repair
and Testing of Freight Containers.
3.

Sertifikat Kelas

3.1
Penetapan Kelas, penerbitan Sertifikat Kelas, dan penetapan Tanda Kelas dan Notasi yang sesuai
tergantung pada pembuktian terpenuhinya Peraturan Konstruksi BKI yang berlaku pada tanggal
permohonan. Lihat A.1.1.
3.2
BKI berhak menambahkan tanda khusus dalam Sertifikat Kelas, antara lain informasi tentang
pengoperasian kapal yang sesuai dengan kelas kapal.
3.3

Sertifikat Klasifikasi diterbitkan oleh Kantor Pusat BKI dan harus disimpan di kapal.

4.

Register

4.1

Umum

Data Klasifikasi untuk setiap kapal yang dikelaskan akan dimasukkan dalam arsip data BKI. Ringkasan data
Peraturan Klasifikasi dan Survey BKI - 2012

Bab 2 Klasifikasi

A-B

3 / 32

kapal tersebut akan dimasukkan ke dalam Register yang dipublikasikan oleh BKI. Selama berlakunya Kelas,
BKI akan memperbarui data tersebut berdasarkan laporan terkait yang dimasukkan oleh Surveyor.
4.2

Instalasi pendingin

Instalasi pendingin yang dikelaskan ke BKI dicatat dalam Register yang terindikasi dalam Tanda Kelas, dan
dimasukkan dalam daftar kapal yang memiliki Sertifikat Instalasi Pendingin.

B.

Masa Berlaku Kelas

A-B

1.

Periode kelas

Lambung, instalasi mesin dan perlengkapan khusus yang dikelaskan memiliki masa berlaku kelas yang
sama (durasi satu periode kelas). Kelas tetap berlaku, jika semua survey dan perbaikan yang diperlukan
pada lambung dan instalasi mesin dilaksanakan dengan memuaskan, lihat Bab 3 dan Bab 4. Untuk kapal
dengan Tanda Kelas A100 masa berlaku Kelas tidak lebih dari 5 tahun dan 4 tahun untuk A 90.
2.

Persyaratan berlakunya Kelas

2.1
Kelas yang ditetapkan BKI berlaku hanya dalam kondisi yang disebutkan pada Sertifikat (seperti,
daerah pelayaran, lambung timbul, daya mesin induk). Penetapan Kelas berdasarkan kondisi kapal berikut
permesinannya, pemuatannya dan pengoperasiannya sesuai dengan konsep desain, peraturan dan
regulasi yang berlaku.
Hal ini juga termasuk distribusi muatan dan balas, jika diperlukan pengikatan muatan termasuk
pengoperasian kapal saat cuaca buruk.
2.2
Jika lambung dan/atau instalasi mesin tidak disurvey pada saat jatuh temponya maka Kelas kapal
akan ditangguhkan baik lambung maupun instalasi mesinnya.
Jika perlengkapan khusus yang dikelaskan tidak disurvey pada saat jatuh temponya, hanya Kelas dari
perlengkapan khusus tersebut yang ditangguhkan.
Sertifikat Kelas menjadi tidak berlaku dan Kelas dinyatakan ditangguhkan secara otomatis jika terjadi kasus
berikut ini, misalnya :

Jika Survey Pembaruan Kelas belum dilaksanakan pada periode yang dipersyaratkan oleh
peraturan dan perpanjangan Kelas tidak diberikan oleh BKI, kecuali pada saat jatuh tempo, kapal
masih dalam proses penyelesaian pemeriksaan dan belum berlayar.

Jika Survey Tahunan belum dilaksanakan dalam kurun waktu 3 bulan setelah tanggal jatuh tempo,
kecuali jika kapal sedang dalam proses penyelesaian pemeriksaan Survey Tahunan.

Jika Survey Antara belum dilaksanakan dalam kurun waktu 3 bulan setelah jatuh tempo saat
Tahunan ketiga setiap siklus 5 Tahunan, kecuali jika kapal sedang dalam proses penyelesaian
pemeriksaan Survey Antara.

Jika Survey Pengedokan belum dilaksanakan pada periode yang dipersyaratkan oleh peraturan
oleh BKI, kecuali pada saat jatuh tempo, kapal masih dalam proses penyelesaian pemeriksaan
dan belum berlayar.

Jika Survey poros baling-baling yang jatuh tempo atau telah lewat tidak dilaksanakan pada saat
Survey Pengedokan dan penundaan tidak diberikan.

Jika kapal beroperasi diluar batas daerah pelayaran dari Notasi Kelas yang ditetapkan dan
persyaratan tambahan lainnya yang disetujui

Jika dari kapal tidak melaporkan kerusakan, cacat, patah atau kandas dimana tidak sesuai dengan
persyaratan saat Kelas ditetapkan, untuk disurvey pada kesempatan pertama, atau jika rencana
perbaikan tidak dilaporkan ke BKI untuk disetujui sebelum dilaksanakan perbaikan.

Jika persyaratan atau rekomendasi Kelas belum dilaksanakan pada saat tanggal jatuh tempo dan
penundaan tidak diberikan.

Peraturan Klasifikasi dan Survey BKI - 2012

4 /32

A-B

Bab 2 Klasifikasi

Jika bagian-bagian Survey Bersambung yang jatuh tempo atau telah lewat tidak dilaksanakan
pada saat Survey Tahunan, Survey Antara atau Survey Pembaruan Kelas dan penundaan tidak
diberikan.

Jika perbaikan kerusakan, cacat, patah atau kandas tidak sesuai dengan rekomendasi yang
diberikan dan tidak dilaporkan untuk disurvey.

2.3
Kantor Pusat / Kantor Cabang BKI harus segera diberi informasi jika ada kejadian atau defisiensi
dan kerusakan pada lambung, instalasi mesin atau perlengkapan lainnya yang dikelaskan yang dapat
mempengaruhi kondisi Kelas kapal. Survey harus dilaksanakan paling lambat pada saat kapal tiba di
pelabuhan berikutnya. Jika hasil survey mempengaruhi kondisi Kelas kapal, Kelas kapal akan
dipertahankan hanya jika perbaikan atau modifikasi yang ditetapkan oleh BKI dilaksanakan dalam periode
yang telah ditetapkan oleh Surveyor. Selama rekomendasi belum dilaksanakan, Kelas akan dibatasi, lihat
juga butir 4.1.
2.4
Setiap kerusakan yang berhubungan dengan keausan melebihi ambang batas yang diijinkan
(termasuk keluk, grooving, detachment atau patah), atau area yang mengalami keausan melebihi ambang
batas yang diijinkan, yang berpengaruh atau berdasarkan penilaian surveyor, akan mempengaruhi struktur
kapal,keutuhan kedap air atau kedap cuaca,harus diperbaiki segera dan menyeluruh (lihat devinisi). Area
yang diperbaiki termasuk :

Konstruksi alas dan pelat alas,

Konstruksi sisi dan pelat,

Konstruksi geladak dan pelat geladak,

sekat kedap air atau kedap minyak,

penutup atau ambang palka, jika terpasang (pengangkut muatan kombinasi).

sambungan las antara pipa udara dan pelat geladak,

semua kepala pipa udara yang terpasang di atas geladak,

ventilator, termasuk peralatan penutup,

bunker dan sistem pipa ventilasi, termasuk ventilator

Dalam hal dimana fasilitas perbaikan yang diperlukan tidak tersedia, maka dapat dipertimbangkan untuk
memberikan ijin kepada kapal untuk berlayar langsung menuju galangan perbaikan. Pada tahap ini dapat
dipersyaratkan untuk mengosongkan muatan dan/atau perbaikan sementara untuk pelayaran tersebut.
Dimana kerusakan struktur ditemukan dalam butir 2.4. terisolasi dan bersifat lokal yang tidak mempengaruhi
keutuhan struktur kapal, penilaian dapat diberikan oleh surveyor untuk memungkinkan perbaikan sementara
yang tepat untuk mengembalikan keutuhan kedap air atau kedap cuaca dan memberikan
rekomendasi/kondisi kelas dengan batas waktu tertentu.
2.5
Suku cadang yang ditentukan dalam Peraturan Konstruksi harus dibawa diatas kapal dan harus
dalam kondisi yang siap pakai.
2.6
Dalam hal-hal khusus, menyusul pemeriksaan terhadap lambung dan instalasi mesin, pelaksanaan
perbaikan yang disyaratkan untuk mempertahankan Kelas dapat ditiadakan jika pemilik setuju bahwa Kelas
dan/atau daerah pelayarannya dibatasi, atau kemungkinan ditetapkan lambung timbul yang lebih besar.
2.7
Selain dari Sertifikat Kelas, dokumen lain yang penting untuk Klasifikasi harus disimpan diatas
kapal dan harus tersedia bila diminta oleh Surveyor, seperti:

laporan pemeriksaan yang dilakukan sebelumnya

gambar yang telah disetujui dan dokumen lain yang telah diserahkan kepada pemilik bersama
dengan Sertifikat Kelas dan memuat data atau instruksi signifikan yang terkait persyaratan
Klasifikasi (misalnya penggunaan baja kuat tarik tinggi struktur lambung atau daftar dari suku
cadang).

Peraturan Klasifikasi dan Survey BKI - 2012

Bab 2 Klasifikasi

2.8

A-B

5 / 32

Pemberlakuan kelas kembali

BKI akan memberlakukan kembali kelas kapal pada kasus sebagai berikut :

Setelah survey yang melewati jatuh tempo telah dilaksanakan secara memuaskan. Survey yang
dilaksanakan diakui sebagai pelaksanaan dari survey yang terlampaui. Bagaimanapun juga kapal
kehilangan kelas sejak tanggal ditangguhkan sampai dengan sehari sebelum tanggal diberlakukan
kembali.

Setelah rekomendasi yang melewati jatuh tempo telah dilaksanakan secara memuaskan.
Bagaimanapun juga kapal kehilangan kelas sejak tanggal ditangguhkan sampai dengan sehari
sebelum tanggal diberlakukan kembali.

Setelah item survey bersambung yang melewati jatuh tempo telah dilaksanakan secara
memuaskan. Bagaimanapun juga kapal kehilangan kelas sejak tanggal ditangguhkan sampai
dengan sehari sebelum tanggal diberlakukan kembali.

Perbaikan, perombakan

3.1
Apabila bagian yang rusak atau aus sedemikian rupa sehingga tidak sesuai dengan persyaratan
BKI, maka harus diperbaiki atau diganti.
3.2
Perawatan, reparasi dan perombakan pada kapal-kapal dan perlengkapan khusus yang dikelaskan
harus dilaksanakan dibawah pengawasan BKI untuk memastikan Kelas dipertahankan atau ditetapkan
kembali.
3.3
Bagian yang terpengaruh perbaikan dan perombakan harus diperlakukan sama seperti bangunan
baru, baik lambung, instalasi mesin termasuk instalasi listrik, sistem gas inert, sistem otomasi atau
perlengkapan lain yang dikelaskan, lihat D 3.1.2.
3.4
Jika setelah melaksanakan perombakan besar maka Tanda Kelas dan/atau Notasi Kelas yang
baru ditetapkan sehingga Sertifikat baru harus diterbitkan, awal periode Kelas baru dapat disetujui.
4.

Pencabutan Kelas

4.1
Bila lambung dan instalasi mesin ternyata tidak lagi sesuai dengan persyaratan Tanda dan Notasi
Kelas yang ditetapkan, atau bila pemilik menolak untuk melaksanakan perbaikan atau modifikasi yang
disyaratkan oleh BKI, dalam waktu yang ditentukan sesuai kasus per kasus, maka Kelas kapal akan
dicabut. Hal yang sama berlaku bagi Kelas untuk perlengkapan khusus.
4.2
Bila pemilik tidak ingin mempertahankan, atau mengkelaskan kembali kapalnya atau perlengkapan
khususnya, BKI harus diberi informasi. Sertifikat Kelas harus dikembalikan ke BKI.
4.3
Bila karena alasan tertentu Kelas kapal telah habis masa berlakunya atau ditangguhkan atau
dicabut oleh BKI, hal ini akan dicatat dalam Register.
4.4
Bila sesudah pencabutan Kelas kapal, perbaikan-perbaikan yang dipersyaratkan BKI telah
dilaksanakan dan kapal telah disurvey dalam rangka penerimaan Kelas kembali, maka Tanda dan Notasi
Kelas semula dapat ditetapkan kembali dengan periode Kelas baru. Survey seperti ini harus dilaksanakan
sesuai dengan persyaratan yang ditetapkan oleh BKI Pusat.
4.5

BKI akan mencabut atau membatalkan Kelas bila terjadi salah satu dari kasus berikut ini:

Atas permintaan pemilik

Bila hal-hal yang menyebabkan Kelas kapal ditangguhkan tidak dilaksanakan dalam waktu yang
ditentukan, Kelas kapal akan dicabut.

Kelas kapal akan otomatis dicabut jika kapal berlayar tanpa melaksanakan rekomendasi yang
disyaratkan sebelum meninggalkan pelabuhan.

Bila Kelas telah ditangguhkan selama 6 (enam) bulan. Penangguhan yang lebih lama dapat
diberikan untuk kapal-kapal yang ditambat, yang menunggu perbaikan kerusakan atau sedang

Peraturan Klasifikasi dan Survey BKI - 2012

6 /32

B-C

Bab 2 Klasifikasi

diperiksa dalam rangka mempertahankan Kelas kembali.

Bila lambung, perlengkapan atau instalasi mesin (termasuk instalasi listrik) mengalami rusak parah
atau dalam kondisi lain (misalnya: tenggelam, ditutuh/scrapping, dsb), sehingga operasi kapal
tidak dimungkinkan.

5.

Kapal yang ditambat

5.1
Periode Kelas kapal untuk lambung dan mesin berlaku terus tanpa perubahan selama periode
kapal ditambat. Ini berarti survey periodik harus dilaksanakan seperti sebelumnya jatuh tempo survey kapal
di atas dok dapat ditunda sampai kapal dioperasikan kembali. Selain itu, persyaratan paragraf sebelumnya
harus diterapkan.
5.2
Pada saat Kelas habis masa berlakunya, survey sebagai pengganti Survey Pembaruan Kelas
harus dilaksanakan. Sertifikat Klasifikasi baru dengan Notasi LAID UP SHIP diterbitkan dan dicatat dalam
Register.
5.3
Pada saat dioperasikan kembali, sebagai tambahan dari survey periodik yang tertunda, survey
terhadap seluruh instalasi mesin harus dilaksanakan. Tergantung pada lamanya waktu ditambat, maka
percobaan berlayar dan/atau percobaan pengoperasian kembali instalasi dan/atau komponen tertentu harus
dilaksanakan.

C.

Tanda Kelas dan Notasi, Penetapan dan Masa Berlaku Kelas

B-C

1.

Umum

1.1
Dalam lingkup Klasifikasi, karakteristik lambung, mesin dan perlengkapan jangkar ditunjukkan
dalam Tanda Kelas, lihat 2, dan Notasi yang dibubuhkan pada Tanda Kelas, lihat 3.
1.2
Penetapan Kelas
Contoh berikut ini menunjukkan Penetapan Kelas untuk lambung, instalasi mesin dan perlengkapan
jangkar:
Tabel 2.1. Penetapan Tanda Kelas
Bagian

Tanda Kelas

Notasi

Lambung

TANGKI MINYAK

Mesin

OT

Peraturan Klasifikasi dan Survey BKI - 2012

Bab 2 Klasifikasi

2.

7 / 32

Tanda Kelas, Definisi

Tanda Kelas mempunyai beberapa pengertian:


Tabel 2.2 Tanda Kelas
Penerapan

Tanda Kelas

Definisi

A100

Lambung kapal seluruhnya memenuhi persyaratan Peraturan


Konstruksi BKI atau peraturan lain yang dianggap setara.
Lambung kapal tidak seluruhnya memenuhi persyaratan
Peraturan Konstruksi BKI atau sudah tidak lagi seluruhnya
memenuhi persyaratan Peraturan Konstruksi BKI, namun Kelas
tetap dapat dipertahankan untuk periode yang diperpendek
dan/atau dengan selang waktu survey yang lebih pendek.

Lambung

A90

Angka 100, 90 menunjukkan kondisi perawatan lambung kapal


yang berhubungan dengan persyaratan Peraturan Konstruksi,
dengan memperhatikan batas korosi dan keausan yang
diijinkan.

SM

Instalasi mesin termasuk instalasi listrik memenuhi persyaratan


Peraturan Konstruksi BKI atau peraturan lainnya yang dianggap
setara.

A-SM

Instalasi mesin termasuk instalasi listrik untuk kapal tanpa


penggerak sendiri dan unit apung lainnya memenuhi
persyaratan Peraturan Konstruksi BKI atau peraturan lain yang
dianggap setara.

Instalasi mesin termasuk instalasi listrik tidak seluruhnya


memenuhi persyaratan Peraturan Konstruksi BKI akan tetapi
fungsi keselamatan dan kelaik-lautannya terpenuhi dengan
mempertimbangkan daerah pelayaran.

Instalasi mesin termasuk instalasi listrik untuk kapal tanpa


penggerak sendiri dan unit apung lainnya tidak seluruhnya
memenuhi persyaratan Peraturan Konstruksi BKI, akan tetapi
fungsi keselamatan dan kelaik- lautannya terpenuhi.

Mesin

Kapal yang perlengkapan jangkarnya yaitu jangkar, rantai


jangkar dan mesin jangkar memenuhi persyaratan Peraturan
Konstruksi BKI.
Kapal yang perlengkapan jangkarnya tidak sepenuhnya
memenuhi persyaratan Peraturan Konstruksi BKI, akan tetapi
fungsi keselamatan dan kelaik lautanya terpenuhi dengan
mempertimbangkan daerah pelayaran.

Perlengkapan
Jangkar

Tanpa perlengkapan jangkar, khususnya untuk tongkang tidak


berawak tidak diberi tanda perlengkapan.

or

Tanda Kelas perlengkapan jangkar untuk kapal ikan sesuai


dengan Rules for Fishing Vessels.
Perlengkapan jangkar untuk kapal Khusus sesuai Tabel 13.1
Rules for High Speed Vessel.

Peraturan Klasifikasi dan Survey BKI - 2012

8 /32

Bab 2 Klasifikasi

Tabel 2.1
Penerapan

Tanda Kelas

SMP

Perlengkapan
khusus

SMP

Survey,
Pengawasan
Konstruksi

Subdivisi,
Stabilitas
Kebocoran

Tanda Kelas (lanjutan)


Definisi

Instalasi pendingin muatan baik yang menyangkut lambung


maupun mesin sepenuhnya memenuhi persyaratan Rules for
Refrigerating Installations, Volume VIII, atau peraturan lainnya
yang dianggap setara.
Instalasi pendingin muatan tidak seluruhnya atau tidak lagi
seluruhnya memenuhi persyaratan Rules for Refrigerating
Installations, Volume VIII, akan tetapi fungsi keselamatan dan
kelaik-lautannya terpenuhi dengan mempertimbangkan daerah
pelayaran
Instalasi pendingin muatan baik yang menyangkut lambung
maupun mesin, instalasi pendingin muatan kapal ikan
sepenuhnya memenuhi persyaratan Rules for Refrigerating
Installations, Volume VIII.

Instalasi pendingin muatan kapal ikan yang tidak seluruhnya


memenuhi persyaratan Rules for Refrigerating Installations,
Volume VIII, akan tetapi fungsi keselamatan dan kelaik-lautannya
terpenuhi dengan mempertimbangkan daerah pelayaran.

Lambung, instalasi mesin, perlengkapan jangkar dan/atau


perlengkapan khusus (misalnya instalasi pendingin) telah
dibangun:
dibawah pengawasan BKI mengacu Rules BKI pada saat
digalangan dan/atau ditempat subkontraktor yang memasok
komponen/bagian kapal
material serta komponen memenuhi Peraturan Konstruksi
BKI dan harus dilengkapi dengan sertifikat dari BKI.

()

Lambung, mesin dan/atau perlengkapan khusus (misalnya


instalasi pendingin) telah dibangun:
dibawah pengawasan BKI pada saat digalangan dan/atau
ditempat subkontraktor yang memasok komponen konstruksi
/ bagian kapal
dan material serta komponen diperiksa sesuai dengan
Peraturan Konstruksi BKI yang tanpa dilengkapi dengan
Sertifikat BKI
Catatan
Untuk Lambung, Tanda Kelas ini hanya dapat diberikan, bila
pembuktian untuk stabilitas kebocoran, tidak dipersyaratkan
dan/atau ditiadakan.

Lambung, instalasi mesin, perlengkapan jangkar atau


perlengkapan khusus telah dibangun dibawah pengawasan dan
sesuai dengan Peraturan Badan Klasifikasi lain yang diakui dan
kemudian dikelaskan pada BKI. Penyimpangan dari Peraturan
BKI dapat diterima.
Kapal yang dibangun tidak dibawah pengawasan BKI atau
Badan Klasifikasi yang diakui tidak akan mendapatkan tanda
pengawasan pembangunan.

Untuk lambung kapal yang dilengkapi dengan bukti perhitungan


subdivisi dan stabilitas kebocoran.

, ,

Sebagai contoh, lambung kapal yang dibangun dibawah


pengawasan dan dilengkapi dengan bukti perhitungan subdivisi
dan stabilitas kebocoran, salah satu dari tanda disamping akan
diberikan

()

Catatan: Pada saat Penerimaan Kelas (Ganti Kelas) dari Klasifikasi yang tidak diakui, bila perlu diadakan
pemeriksaan pendahuluan terhadap gambar konstruksi lambung, instalasi mesin dan listrik.

Peraturan Klasifikasi dan Survey BKI - 2012

Bab 2 Klasifikasi

2.2

9 / 32

Tanda khusus

Pembuktian stabilitas kebocoran ditetapkan dengan tambahan tanda, dicantumkan pada Register.
Huruf pertama menunjukkan jenis kapal, angka pertama menunjukkan regulasi stabilitas kebocoran yang
harus diterapkan, lihat Tabel 2.3. Huruf kedua menunjukkan apakah dalam pemeriksaan stabilitas
kebocoran telah digunakan metode Deterministik (D) atau Probabilistik (P).
Tabel 2.3 Tanda bukti perhitungan stabilitas kebocoran untuk bermacam jenis kapal
P1--P2--P3--P4--P5--P6--P7--P8--P9--P10-

SOLAS 48
SOLAS 60
IMO Resolution A.265
SOLAS 74
SOLAS Amendments 88, Chap. II-1, Reg.
IMO Resolution A.265 simplified
SOLAS Amendments 94 , Chap. II-1, Reg. 8
Special Trade Passenger Ships Rules, 19
Council Directive 98/18/EC, 2002/25/EC
SOLAS Amendments 05 , Chap. II-1

S1---

Code
of Safety for Dynamically
Supported Craft
MODU Code
IMO Resolution A.469
Code of Safety for Special Purpose
Ships
IMO Resolution A.673
Code of Safety for High Speed Craft,
1994
Code of Safety for High Speed Craft,
2000
DR67 (IMO/Circ. 2285)
Code of Safety for Special Purpose Ships,
2008
IMO Resolution MSC. 235 (82)

S2--S3--S4--S5--S6--S7--S8--S9--S10**---

T1--- Bulk Chemical (BCH)


T2--- Gas Carrier (GC) Code
T3--- MARPOL Convention, Annex 1
T4--- Intern. Bulk Chemical (IBC) Code
T5--- Intern. Gas Carrier (IGC) Code

C1---

Intern. Convention on Load Lines (ICLL),


Reg. 27

C2--- SOLAS Amendments 90/91, Chap. II-1,


Reg.25-1
C3--- SOLAS Amendments 97, Chap . XII, Reg. 4
C4--- SOLAS Amendments 05, Chap . II-1

Lain, tidak secara detail menetapkan peraturan damage stability

Pengertian huruf adalah sebagai berikut :


P Kapal Penumpang,
T Tankers,

S Kapal Kegunaan Khusus

C Kapal Barang

Angka kedua menunjukkan prosedur yang digunakan, lihat Tabel 2.4 :

Untuk kapal yang diperiksa berdasarkan metode deterministik angka menunjukkan status subdivisi
yang diasumsikan dalam perhitungan stabilitas kebocoran

Untuk kapal yang diperiksa berdasarkan metode probabilistik angka menunjukkan, dalam
prosentase, kemungkinan daya tahan yang disyaratkan
Tabel 2.4

Tanda yang Berkenaan dengan Metode Perhitungan Stabilitas Kebocoran

--D33 = 3 - kompartemen-status, untuk seluruh panjang kapal


--D22 = 2 - kompartemen-status, untuk seluruh panjang kapal
--D21 = 2 - komp-status,sebagian 1- komp-status untuk komp yang ditentukan (mis: kamar mesin).
--D20 = 2 - komp-status, tanpa kerusakan pada komp yang ditentukan (mis: kamar mesin)
--D11 = 1 - kompartemen - status, untuk seluruh panjang kapal
--D10 = 1 - kompartemen - status, tanpa kerusakan pada kompartemen yang ditentukan
(misalnya : kamar mesin)
--P72
= Index subdivisi yang disyaratkan 72% (contoh)
Berkenaan dengan itu, kapal yang sesuai untuk berbagai penggunaan dapat diberi beberapa tanda
seperti penandaan untuk stabilitas kebocorannya.

Peraturan Klasifikasi dan Survey BKI - 2012

10 /32

Bab 2 Klasifikasi

3.

Notasi yang Ditambahkan pada Tanda Kelas

3.1

Daerah Pelayaran

Kapal yang dibangun sesuai dengan Peraturan Konstruksi untuk daerah Pelayaran Samudera tidak
terbatas, tidak diberi tanda Notasi daerah pelayaran. Kapal yang dibangun sesuai dengan Peraturan
Konstruksi untuk daerah pelayaran yang dibatasi, akan diberi Notasi seperti pada Tabel 2.5 yang
ditambahkan pada Tanda Kelas.
Tabel 2.5 Notasi Daerah Pelayaran Terbatas
Notasi

Pembatasan Daerah Pelayaran

Daerah pelayaran ini secara umum, adalah pelayaran samudera terbatas,


dengan syarat jarak terdekat ke pelabuhan perlindungan dan jarak dari pantai
P
(Pelayaran
tidak melebihi 200 mil laut, atau pelayaran di perairan Asia Tenggara serta
Samudera Terbatas) pelayaran di laut tertutup seperti Laut Tengah, Laut Hitam, Laut Karibia dan
laut lain yang sama kondisinya.
L
(Pelayaran Lokal)

Daerah pelayaran ini secara umum adalah pelayaran sepanjang pantai,


dengan syarat jarak terdekat ke pelabuhan perlindungan dan jarak dari pantai
tidak melebihi 50 mil laut, serta untuk pelayaran dalam laut tertutup, seperti
perairan Kepulauan Riau.

T
(Pelayaran Tenang)

Daerah pelayaran ini terbatas pada perairan tenang, teluk, pelabuhan, atau
perairan yang sejenis dimana tidak terdapat ombak yang besar

D
(Pelayaran
Pedalaman)

Daerah pelayaran ini berlaku untuk kapal yang hanya digunakan di perairan
pedalaman. Perairan pedalaman meliputi:

semua perairan pedalaman di Indonesia


perairan lain yang sama kondisinya.

Dipatuhinya batas yang ditetapkan secara umum oleh Peraturan Pemerintah adalah prasyarat
untuk berlakunya Kelas.
Atas permintaan, BKI dapat menyetujui perluasan daerah pelayaran untuk suatu periode tertentu
dan/atau dengan batasan-batasan tertentu. Hal tersebut harus didokumentasikan.
3.2

Notasi Lambung dan Perlengkapan

Kapal dengan jenis, rancangan atau konstruksi khusus, atau dirancang untuk mengangkut muatan
tertentu, akan memperoleh Notasi yang sesuai, yang ditambahkan pada Tanda Kelasnya, seperti
ditunjukkan pada tabel berikut :
3.2.1

Kapal muatan kering

Notasi Kelas untuk kapal muatan kering, lihat Tabel 2.6 dan 2.7.

Peraturan Klasifikasi dan Survey BKI - 2012

Bab 2 Klasifikasi

11 / 32

Tabel 2.6 Notasi untuk jenis kapal muatan kering


Notasi

Karakteristik
Kapal yang dikhususkan dengan peralatan
pemuatan tetap dalam bentuk kotak
pengarah (cell guide) pada sekat serta
pondasi tetap peti kemas diatas dasar
ganda.

CONTAINER SHIP1

GENERAL CARGO SHIP


MULTI-PURPOSE DRY
CARGO SHIP2
RO-RO SHIP
CAR CARRIER

BULK CARRIER

Dasar Peraturan
Rules
Ships

for

Seagoing

Steel

Rules for Container Ships


Rules
for
Stowage
Lashing of Containers

and

Sebagai tambahan, peralatan tetap untuk


pemuatan
dan
pengikatan
harus Guidelines for Global Strength
disediakan diatas geladak teratas dan/atau Analysis of Container Ships
diatas tutup palka.
Guidelines for the Carriage of
Refrigerated Containers on
Pengangkutan break bulk diatas dasar Board Ships
ganda
diperbolehkan
dalam
kasus
tertentu, diluar pengangkutan muatan
curah.
Kapal yang dibangun untuk mengangkut
muatan barang umum
Kapal yang dibangun untuk mengangkut
muatan umum dan muatan curah
Kapal yang dilengkapi dengan pintu rampa Rules for Seagoing Steel Ships
muat yang memungkinkan kendaraan
dapat masuk dan keluar searah
Kapal yang diperuntukan mengangkut
kendaraan bermotor/mobil
Kapal yang secara umum dibangun
dengan geladak tunggal,alas ganda
topside tank dan hopper side tank didalam
ruang muat dan dimaksudkan utamanya
untuk mengangkut muatan kering dalam
bentuk curah termasuk pengangkut
kombinasi.
Rules for Seagoing Steel Ships
Untuk kapal muatan curah dengan
panjang L 90 meter sesuai IACS
Rules for Hull, Vol.II, Section 23
Common Structural Rules akan diberikan
Notasi CSR (lihat Tabel 2.7)

ORE CARRIER

CEMENT CARRIER

LANDING CRAFT

Kapal yang dirancang khusus untuk


mengangkut muatan bijih tambang curah
dan yang diperkuat berdasarkan Peraturan
Konstruksi BKI. Lihat juga Tabel 2.13.
Kapal yang dirancang khusus untuk
mengangkut semen dan dilengkapi dengan
Rules for Seagoing Steel Ships
peralatan bongkar muat muatan yang
sesuai.
Kapal yang dibangun untuk mengankut
muatan diatas geladak dan dilengkapi Rules for Seagoing Steel Ships
dengan pintu rampa.

Peraturan Klasifikasi dan Survey BKI - 2012

12 /32

Bab 2 Klasifikasi

Tabel 2.6 Notasi untuk jenis kapal muatan kering (lanjutan)

Berlakunya Notasi Kelas tergantung pada penggunaan khusus dari elemen penempatan
danpengikatan peti kemas yang telah disetujui oleh BKI dan/atau diuji sesuai dengan Peraturan
BKI, disamping tergantung juga pada persetujuan gambar penempatan peti kemas dan
pengikatannya termasuk daftar komponen.

Ketentuan IMO resolusi MSC.277(85) diterapkan untuk kapal yang sesekali membawa muatan
kering dalam bentuk curah, yang peletakan lunas atau konstruksi yang setara pada atau setelah 1
Juli 2010.

Resolusi ini secara umum tidak wajib. Tetapi bila negara bendera mempertimbangkan peraturan ini
sebagai kewajiban, maka semua ketentuan harus diterapkan tanpa memperhatikan lagi panjang kapal.
Ketentuan berikut harus diterapkan jika negara bendera mempertimbangkan peraturan bukan sebagai
kewajiban:

Multi Purpose Dry Cargo Ships dengan panjang kurang dari 150 m
Secara umum semua ketentuan yang diberikan untuk MPVs with L < 150 m harus diterapkan.
Pemilik kapal boleh menolak menerapkan resolusi MSC.277(85).

Multi Purpose Dry Cargo Ships dengan panjang 150 m keatas


Direkomendasikan untuk menerapkan semua ketentuan yang diberikan untuk MPVs dengan
panjang L 150 m. Petunjuk lebih lanjut akan diberikan berdasarkan permintaan.

Tabel 2.7 Jenis Notasi Terkait untuk Kapal Muatan Kering


Notasi
OPEN TOP 1

Karakteristik
Kapal peti kemas yang tidak menggunakan penutup
palka yang dilengkapi dengan fasilitas yang sesuai.

Untuk General Cargo Ship yang sesekali digunakan


EQUIPPED
FOR untuk mengangkut peti kemas atau sebagian
CARRIAGE
muatannya adalah peti kemas, dan dilengkapi
OF CONTAINERS 1
fasilitas yang sesuai.
Untuk Multi Purpose Dry Cargo Ships yang
dilengkapi untuk mengangkut trailer dan kendaraan
EQUIPPED
FOR bermotor dengan tangki bahan bakar kosong dan
CARRIAGE OF RO- untuk itu dilengkapi dengan pintu rampa dan bila
RO CARGO
perlu pintu sisi lambung dan diperkuat sesuai
Peraturan
Notasi untuk Multi Purpose Dry Cargo Ships yang
sesekali memuat muatan kering dalam bentuk curah.
BC
Kapal ini harus memenuhi seluruhnya persyaratan
IMO Resolusi MSC.277(85).

BC-XII

Notasi untuk kapal muatan curah sesuai dengan


definisi pada SOLAS Ch.XII, namun tidak sesuai
dengan definisi pada SOLAS Ch.IX.

Peraturan Klasifikasi dan Survey BKI - 2012

Dasar Peraturan

Lihat Tabel 2.5

Bab 2 Klasifikasi

13 / 32

Tabel 2.7 Jenis Notasi Terkait untuk Kapal Muatan Kering (lanjutan)
Notasi
BC-C 2

Karakteristik
Untuk kapal muatan curah yang dirancang untuk
mengangkut muatan curah kering dengan berat jenis
muatan kurang dari 1,0 t/m3

Dasar Peraturan

Untuk kapal muatan curah yang dirancang untuk


mengangkut muatan curah kering dengan berat jenis
muatan 1,0 t/m3 atau lebih dengan semua ruang
muat terisi ditambah kondisi pemuatan BC-C
dipenuhi.
Untuk kapal muatan curah yang dirancang untuk
mengangkut muatan curah kering dengan berat jenis
muatan 1,0 t/m3 atau lebih dengan ruang muat
tertentu kosong pada saat sarat maksimum ditambah
kondisi pemuatan BC-B dipenuhi.

BC-B 2

BC-A 2

{no MP}

{Maksimum
densitas
muatan...........t/m3}

Untuk kapal muatan curah dengan Notasi BC-A, BCB dan BC-C, apabila kapal tidak dirancang untuk
bongkar muat pada berbagai pelabuhan yang sesuai
dengan kondisi yang ditentukan dalam Peraturan Rules for Hull, Volume II,
Section 23
Lambung, Jilid II, Bab 23
Untuk kapal muatan curah dengan Notasi BC-A dan
BC-B, jika maksimum densitas muatan kurang dari
3,0 t/m3

IACS Common Structural


Rules for Bulk Carriers

{holds a, b, may be
Untuk kapal curah Notasi BC-A
empty}

CSR

Untuk kapal muatan curah yang kontraknya sebagai


bangunan baru pada atau setelah 1 April 2006
dengan panjang 90 meter atau lebih dan memenuhi
IACS Common Structural Rules

GRAB [X]

Notasi yang diwajibkan untuk kapal yang memiliki


salah satu Notasi Kelas BC-A atau BC-B. Untuk kapal
ini dengan persyaratan Notasi GRAB (X) harus
memenuhi untuk cengkram kosong dengan bobot X
sama dengan/atau lebih dari 20 ton.
Untuk semua kapal selain Notasi GRAB(X), ketentuan
tersebut adalah pilihan

1 Berlakunya Notasi Kelas tergantung pada penggunaan khusus dari elemen penempatan dan pengikatan peti
kemas yang telah disetujui oleh BKI dan/atau diuji sesuai dengan Peraturan BKI, disamping tergantung juga
pada persetujuan gambar penempatan peti kemas dan pengikatannya termasuk daftar komponen.
2 Notasi untuk kapal muatan curah yang kontraknya sebagai bangunan baru pada atau setelah 1 Juli 2003
dengan panjang 150 meter atau lebih.

3.2.2

Kapal tangki muatan cair, muatan khusus dan muatan alternatif minyak dan muatan kering

Kapal dibangun untuk mengangkut muatan cair dan sesuai dengan Peraturan Konstruksi terkait akan
diberikan Notasi sesuai Tabel 2.8 dan 2.9.

Peraturan Klasifikasi dan Survey BKI - 2012

14 /32

Bab 2 Klasifikasi

Tabel 2.8. Jenis Notasi kapal muatan cair dan muatan khusus seperti kombinasi
muatan cair dan muatan kering
Notasi

Penerapan/Dasar Peraturan

OIL TANKER

Rules for Seagoing Steel Ships


Rules for Hull, Volume II, Section 24

PRODUCT TANKER
OIL / PRODUCT TANKER
CHEMICAL TANKER TYPE 1, 2 or 3

LIQUEFIED GAS CARRIER

Rules for Seagoing Steel Ships


Rules for Ships Carrying Dangeous Chemical in Bulk, Volume
X. See also Section 4, C.
Rules for Seagoing Steel Ships
Rules for Ships Carrying Liquefied Gases in Bulk, Volume IX

ASPHALT TANKER
SPECIAL TANKER

Rules for Seagoing Steel Ships

EDIBLE OIL TANKER


WINE TANKER
FRUIT JUICE CARRIER
BC / OIL TANKER
ORE CARRIER / OIL TANKER
ORE CARRIER / PRODUCT TANKER

Rules for Seagoing Steel Ships


IACS Common Structural Rules

Tabel 2.9. Jenis Notasi terkait untuk kapal muatan cair dan muatan khusus
Notasi

Penerapan/Dasar Peraturan
Untuk kapal Tangki Minyak dengan tangki muat yang sesuai dengan
Rules for Corrosion Protection of Crude Oil Cargo Tanks

CTC

Untuk kapal Tangki Minyak dan Produk Minyak dengan


panjang L = 150 m dan lebih, yang kontrak pembangunannya pada
atau setelah 1 April 2006 dan sesuai dengan IACS Common
Structural Rules
Untuk kapal tangki dengan pelayaran bolak-balik dari 1 dari 4 titik
tambat yang berbeda sesuai dengan Peraturan Lambung Jilid II,
Bab 24, L.
Untuk kapal tangki dengan pelayaran bolak balik dan dirancang
menggunakan sistem pemuatan turret terbenam sesuai dengan
Peraturan Lambung Jilid II, Bab 24, L.
Notasi ini diberikan untuk kapal tangki yang dilengkapi instalasi
pengumpul uap muatan untuk membuang bahan organik yang
mudah menguap ke daratan selama pemuatan sesuai dengan:

CSR

SPM, SPM 1, SPM 2, SPM 3

STL

VEC

Peraturan USCG untuk kapal bendera asing Title 46 CFR Part


39 Vapour Control System atau

IMO MSC/Circ. 585. Standards for Vapour Emission Control


Systems.
Notasi untuk kapal Tangki Minyak sesuai dengan MARPOL Annex II
persyaratan untuk sertifikat NLS (Noxious Liquid Substances)

NLS

Rules for Seagoing Steel Ships


Rules for Hull, Volume II, Section 24
EQUIPPED FOR CARRIAGE OF Untuk kapal Supply Vessel yang dilengkapi untuk mengangkut
bahan kimia berbahaya atau korosif.
CHEMICALS IN BULK
NOT SUITABLE FOR CARGO
WITH FLASHPOINT 60 C

Peraturan Klasifikasi dan Survey BKI - 2012

Bab 2 Klasifikasi

3.2.3

15 / 32

Kapal penumpang

Notasi Kelas kapal penumpang lihat Tabel 2.10.


Tabel 2.10. Notasi yang ditetapkan untuk kapal penumpang
Notasi

Penerapan/Dasar Peraturan
Kapal yang memenuhi peraturan konstruksi untuk mengangkut
penumpang dan/atau memiliki akomodasi penumpang sesuai
persyaratan SOLAS Chapter II-1 dan Chapter II-2.

PASSENGER SHIP
Pengecualian dari persyaratan tersebut diatas dapat diberikan
hanya jika ada kerangka opsi yang diberikan dan harus
mendapatkan persetujuan Pemerintah yang berwenang.
Kapal yang digunakan dalam pelayaran domestik tunduk pada
Peraturan Pemerintah.
Kapal yang dikhususkan penyebrangan jarak pendek antara dua
atau tiga pelabuhan secara reguler

PASSENGER SHIP N
FERRY

Kapal Penumpang dapat diberikan Notasi tambahan:

OPEN RO-RO CARGO SPACE

CLOSED RO-RO CARGO SPACE


3.2.4

Kapal Pelayanan Lepas Pantai

Notasi OFFSHORE SERVICE VESSEL akan diberikan pada kapal yang dirancang untuk layanan
pendukung instalasi lepas pantai dan dibangun sesuai persyaratan Rules for Offshore Installations. Atas
permintaan pemilik, kapal yang mempunyai perlengkapan fungsional seperti persyaratan berikut dapat
diberikan Notasi tambahan sesuai tabel 2.11.
Tabel 2.11 Notasi Tambahan untuk Offshore Service Vessels
Notasi Tambahan
HNLS
AH
TOW
TVS-ST, TVS-U, TVS-C, TVS-R1

Layanan
Mengangkut bahan cair berbahaya dan beracun
Penanganan Jangkar
Tarik
Towing vessel approvability scheme 1
Stimulasi sumur minyak
Pemadam kebakaran
Siaga untuk penyelamatan
Penanggulangan
pencemaran
minyak
dan
pengangkutannya
Penanggulangan pencemaran bahan kimia dan
pengangkutannya
Kegunaan khusus

WSV
FF (x)
STAND BY
OR
CR
SPS

1 Persyaratan untuk setiap kategori mengacu pada Guidelines for the Approval of Towing
Vessels
3.2.5

Kapal Kecepatan Tinggi

Kondisi operasi maksimum yang diijinkan dinyatakan dalam bentuk kurva pembatasan kecepatan
berdasarkan tinjauan konstruksi dan tinggi gelombang signifikan dinyatakan khusus dalam Sertifikat Kelas.
HSC-PASSENGER A
Notasi untuk kapal (sampai dengan 450 penumpang) yang memenuhi persyaratan kategori A pada Rules
For High Speed Craft.

Peraturan Klasifikasi dan Survey BKI - 2012

16 /32

Bab 2 Klasifikasi

HSC- PASSENGER B
Notasi untuk kapal (sampai dengan 450 penumpang) yang memenuhi persyaratan kategori B pada Rules
For High Speed Craft.
HSC-CARGO
Notasi untuk kapal barang yang memenuhi persyaratan kategori kapal barang pada Rules For High Speed
Craft.
HSDE
Notasi untuk kapal yang dibangun dengan menggunakan elemen yang ada pada Rules For High Speed
Craft namun tidak berdasarkan IMO HSC Code. Rincian mengenai penerapan aturan dicantumkan secara
khusus pada Sertifikat Kelas.
Notasi untuk kondisi operasi maksimum yang diijinkan dinyatakan dalam bentuk tinggi gelombang yang
signifikan ditambahkan pada Notasi HSC - PASSENGER A, HSC- PASSENGER - B, HSC-CARGO dan
HSDE sebagai berikut:
OC 1
OC 2
OC 3
OC 4

Daerah laut tenang


Hs < 0,5 m
Daerah lingkungan moderat
Hs < 2,5 m
Daerah laut terbuka terbatas Hs < 4.0 m
Daerah laut terbuka Hs > 4,0 m

Hs = tinggi gelombang signifikan


3.2.6

Lambung Timbul

With Freeboard ......m.


Lambung kapal diberi ukuran konstruksi berdasarkan sarat yang lebih kecil dari sarat maksimum yang
diijinkan menurut Konvensi Garis Muat.
3.2.7

Yachts 24 metres

Notasi untuk yacht sesuai dengan Rules for Yachts 24 metres:


SAILING YACHT
MOTOR YACHT
SPECIAL YACHT
MOTOR SAILING SHIP
Notasi untuk kapal pemandu kapal layar dengan menggunakan mesin sebagai sistem penggerak utama.
3.2.7.1

Kapal dengan panjang 24 m sampai 48 m digunakan untuk komersil atau oleh otoritas

LYDE
Notasi untuk kapal yang dibangun menggunakan elemen yang ada pada Rules for Yacht 24 meter.
Rincian mengenai penerapan aturan dicantumkan secara khusus pada Sertifikat Kelas.
3.2.8

Kapal kegunaan khusus

Kapal jenis lain dan/atau kapal yang telah dirancang khusus, diberi ukuran dan/atau dilengkapi untuk
kegunaan tertentu, akan diberi Notasi yang sesuai yang dicantumkan pada Tanda Kelas, lihat Tabel 2.12.

Peraturan Klasifikasi dan Survey BKI - 2012

Bab 2 Klasifikasi

17 / 32

Tabel 2.12 Notasi untuk jenis kapal khusus atau unit


Notasi

Penerapan/Dasar Peraturan

SPECIAL PURPOSE SHIP

Untuk kapal yang sesuai dengan Peraturan Lambung Jilid


II, Bab 28, II

ACTIVE ESCORT TUG

Kapal tunda yang secara aktif menuntun kapal selama


pelayaran dan mengarahkan dengan peralatan tali yang
terhubung secara permanen pada bagian buritan kapal
yang dikawal, lihat Peraturan Lambung Jilid II, Bab 27

TUG

Untuk kapal yang sesuai dengan Peraturan Lambung Jilid


II, Bab 27

FISHING VESSEL

Kapal ikan sesuai dengan Rules for Fishing Vessel,


kemungkinan dengan Notasi tambahan untuk menunjukkan
jenisnya

SUPPLY VESSEL

Untuk kapal yang sesuai dengan Peraturan Lambung Jilid


II, Bab 34

WORK SHIP
Untuk kapal yang memenuhi Rules for Oil Recovery
Vessels

OIL RECOVERY VESSEL


RESEARCH VESSEL
RESCUE VESSEL
PILOT BOAT

Notasi untuk kapal patroli sesuai dengan Preliminary Rules


for Patrol Boats

PATROL
BARGE

Untuk kapal yang sesuai dengan Peraturan Lambung Jilid


II, Bab 31

HOPPER BARGE

Untuk kapal yang sesuai dengan Peraturan Lambung Jilid


II, Bab 32

PONTOON

Untuk kapal yang sesuai dengan Peraturan Lambung Jilid


II, Bab 31

DREDGER

Untuk kapal yang sesuai dengan Peraturan Lambung Jilid


II, Bab 32

SUCTION DREDGER
FLOATING CRANE
SEMI-SUBMERSIBLE
FLOATING DOCK
Dengan indikasi kapasitas daya angkat [t]
SHIP LIFT

3.2.9

Mengangkut muatan berbahaya

DG
Notasi untuk kapal yang diperlengkapi untuk angkutan muatan berbahaya sesuai dengan Rules for
Machinery Installations,Volume III, Section 12 dan SOLAS II-2, Reg.19

Peraturan Klasifikasi dan Survey BKI - 2012

18 /32

Bab 2 Klasifikasi

DG (HSC Code 7.17)


Notasi yang diberikan dalam Sertifikat Kelas untuk kapal kecepatan tinggi yang dilengkapi untuk angkutan
muatan berbahaya sesuai dengan persyaratan Rules for High Speed Craft and the HSC Code 7.17
DBC
Notasi diberikan untuk kapal yang dilengkapi untuk angkutan muatan curah padat sesuai dengan Rules for
Machinery Installations, Volume III, Section 12 and the IMSBC Code
INF 1, INF 2, INF 3
Notasi untuk kapal yang dilengkapi untuk mengangkut bahan radioaktif tingkat tinggi sesuai dengan INF
Code
3.2.10

Material

Jika kapal dibangun dengan baja kapal biasa (mild steel), maka tidak diberi tanda khusus. Jika material
lainnya dipergunakan untuk lambung, maka akan diberi tanda dalam Register dan Sertifikat Kelas yaitu:
HTS (High Tensile Steel)
AL (Aluminum)
FRP (Fibre Reinforced Plastics)
Bahan lain untuk struktur lambung akan dicatat dalam Register.
3.2.11

Desain baru

EXP
Instalasi mesin kapal atau bagian penting telah dibangun sesuai dengan suatu desain baru, yang belum
diperoleh pengalaman penggunaan yang cukup. BKI akan menetapkan interval waktu survey periodik yang
disyaratkan untuk pelaksanaannya. Bila pengalaman dalam waktu yang cukup lama telah membuktikan
efisiensi konstruksi dengan rancangan tersebut, maka Notasi EXP dapat dihapus.
3.2.12

Analisa konstruksi lambung khusus dan prosedur survey

Notasi pada Tabel 2.13 akan diberikan untuk analisa konstruksi lambung khusus atau penguatannya.
Notasi diberikan untuk survey atau prosedur khusus yang tercantum pada Tabel 2.14.

Tabel 2.13 Notasi yang diberikan untuk survey atau prosedur khusus
Notasi
RSD
RSD (F25)

RSD (F30)
RSD (ACM)
RSD (gFE)

Penerapan/Dasar Peraturan
Analisa ruang muat dilakukan oleh desainer dan diperiksa
BKI.
Persetujuan umur lelah kapal berdasarkan 6,25x107 beban
berulang spektrum gelombang Atlantik Utara yang
dilakukan oleh BKI
Persetujuan umur lelah kapal berdasarkan 7,5x107 beban
berulang spektrum gelombang Atlantik Utara yang
dilakukan oleh BKI
Penambahan batas korosi sesuai daftar rincian pada berkas
teknik. Analisa dilakukan oleh BKI.
Analisa elemen hingga secara menyeluruh yang dilakukan
sesuai dengan BKI Guidelines Global Strength Analysis of
Container Ships

Peraturan Klasifikasi dan Survey BKI - 2012

Bab 2 Klasifikasi

19 / 32

Tabel 2.13 Notasi yang diberikan untuk survey atau prosedur khusus (lanjutan)
Notasi

Penerapan/Dasar Peraturan

STRENGTHENED FOR HEAVY


CARGO

Notasi untuk kapal yang diberi penguatan sesuai dengan


rekomendasi dalam Peraturan Konstruksi BKI, kecuali kapal
yang memenuhi persyaratan Notasi Bulk Carrier atau Ore
Carrier, lihat Tabel 2.5.

Notasi untuk kapal dengan alas dalam dan/atau ambang


palka dan sekat memanjang yang diperkuat untuk
penggunaan alat cengkeram sesuai dengan Peraturan
Konstruksi Lambung, Jilid II, Bab 23, B.4.3.2.

COLL

Konstruksi sisi lambung diperkuat secara khusus untuk


menahan dampak tubrukan sesuai dengan Peraturan
Konstruksi BKI. Indeks tambahan pada Notasi (misalnya:
COLL 2) menunjukkan tingkat penguatan tambahan.

1 Persetujuan umur lelah kapal dilakukan untuk semua sudut bukaan palka di semua tingkatan
geladak, pembujur dan sambungan las tumpul pada pelat geladak dan pelat kulit sisi (jika ada).

Table 2.14. Notasi yang diberikan untuk survey atau prosedur khusus
Notasi

Penerapan/Dasar Peraturan

IW

Lambung kapal dilengkapi dengan perlengkapan khusus Survey


dalam air sesuai Peraturan Lambung, Jilid II, Bab 37. Lihat juga Bab
3, C.1.7.

ESP (Enhanced
Survey Programme)

Lambung kapal dan instalasi perpipaan didaerah muatan akan


disurvey menurut program survey yang diperluas. Notasi tambahan
untuk semua Kapal Tangki Minyak, Kapal Tangki Produk, dan Kapal
Tangki Kimia 500 GRT/GT. Kapal Curah 500 GRT/GT terkena
aturan ini jika kapal secara umum dibangun dengan geladak tunggal,
dasar ganda, tangki hoper tangki atas dan dengan konstruksi kulit
sisi tunggal atau ganda sepanjang ruang muat dan digunakan
terutama untuk mengangkut muatan kering dalam bentuk curah.

ERS (Emergency
Response Service)

Notasi untuk kapal dengan geometri kapal dan data konstruksi


dibuat dalam sebuah database yang disediakan sebagai bantuan
yang diperlukan untuk membatasi kerusakan yang lebih luas dengan
dibantu program komputer khusus.

HLP (Hull Lifecycle


Programme)

Notasi untuk kapal bilamana data struktur lambung yang diperlukan


untuk pelaksanaan pengukuran ketebalan dengan suatu program
ada dalam sebuah database yang digunakan untuk menentukan
toleransi korosi yang dibolehkan pada seluruh elemen konstruksi
lambung kapal. Hasil survey akan dimasukkan dalam database
untuk analisa dan evaluasi selanjutnya berdasarkan pada hasil
perhitungan.

BWM (D1)
BWM (D2)

Untuk kapal yang memenuhi Guidelines on Ballast Water


Management for the performance standard D1 (usually achieved by
means of ballast water exchange) or D2 (usually achieved by means
of ballast water treatment).

Peraturan Klasifikasi dan Survey BKI - 2012

20 /32

3.2.13

Bab 2 Klasifikasi

Rancangan anjungan kapal laut

Anjungan dirancang sesuai dengan Rules for Bridge Design on Seagoing Ships, One Man Console
NAV-O
Kawasan Samudera
NAV-OC
Kawasan Samudera dan Pantai
3.2.14

Perlengkapan dan sistem khusus

Sistem khusus (misalnya sistem penggerak) atau perlengkapan yang dikelaskan mengacu pada Notasi
yang ditambahkan pada Tanda Kelas seperti:
AHCTS
Kapal yang dilengkapi dengan sistem kekedapan tutup palka tambahan yang disetujui.
EQUIPPED WITH BOW RUDDER
EC (Equipment Certified)
Karakteristik peralatan dan/atau pelengkapan dibuat setelah disetujui sesuai Peraturan Konstruksi dan
dibawah pengawasan BKI.
Hal ini tidak berlaku untuk perlengkapan jangkar yang sudah tercakup dalam Klasifikasi, atau untuk
peralatan seperti elemen pengikatan petikemas yang sesuai butir A.2.4 diatas yang juga termasuk dalam
cakupan Klasifikasi.
3.3

Notasi Instalasi Mesin dan sistemnya

3.3.1

Pemantauan kondisi poros baling-baling pada stern tube

CM-PS
Bila poros baling-baling bekerja pada stern tube dengan pelumasan minyak, dapat dimungkinkan untuk
memperpanjang interval waktu pencabutan poros, jika persyaratan sesuai BKI Rules for Machinery
Installations, Volume III, Section 4, D.5.6 dipenuhi.
3.3.2

Otomasi

Instalasi mesin yang memenuhi Peraturan BKI, untuk sistem otomasi dan/atau sistem kendali jarak jauh
akan mendapat Notasi seperti pada Tabel 2.15 dibelakang Tanda Kelasnya (tidak berlaku bila kapal telah
diberi Notasi Kelas Kapal Kecepatan Tinggi/HSC). Notasi lain dimungkinkan dengan penjelasan yang
lebih rinci.

Peraturan Klasifikasi dan Survey BKI - 2012

Bab 2 Klasifikasi

Tabel 2.15

OT-nh

OT-S

OT-F

3.3.3

21 / 32

Notasi untuk instalasi mesin dengan sistem otomasi dan/atau kendali jarak jauh

Notasi
OT

Karakteristik

Dasar Peraturan

Instalasi mesin dilengkapi dengan perlengkapan untuk kamar


mesin yang tidak dijaga, sehingga tidak disyaratkan
pengoperasian dan/atau perawatan untuk periode paling
kurang 24 jam
Periode waktu dimana penjagaan dan perawatan peralatan
tidak disyaratkan kurang dari 24 jam, dengan tanda nh
menunjukkan bahwa kamar mesin boleh tanpa penjagaan
selama n jam
Instalasi mesin dioperasikan dengan penjagaan tetap di ruang
kendali mesin (kendali terpusat), dan dilengkapi dengan
sistem kendali jarak jauh dari anjungan untuk mesin
penggerak utama atau pengaturan untuk olah gerak dari ruang
kendali mesin.

Rules for Automation,


Volume VII

Kapal ikan: instalasi dilengkapi dengan sistem kendali jarak


jauh dari anjungan untuk instalasi propulsi utama

Rules for Fishing


Vessels

Sistem penggerak dan kemudi redundant (berlebih)

Kapal yang mempunyai sistem penggerak dan kemudi redundant yang memenuhi persyaratan BKI untuk
sistem tersebut akan memperoleh salah satu tanda pada Tabel 2.16 ditambahkan dibelakang Tanda
Kelasnya.
Tabel 2.16

Notasi untuk sistem penggerak dan kemudi redundant

Notasi

Karakteristik

RP1x%

Kapal mempunyai paling sedikit dua propulsi yang


berdiri sendiri atau yang dapat dipisahkan satu dengan
lainnya. Hal ini berlaku juga untuk sistem bantu yang
diperlukan untuk pengoperasian propulsi. Tidak
disyaratkan adanya cadangan baling-baling, poros
baling-baling, gigi reduksi dan sistem kemudi.

RP2x%

RP3x%

Kapal yang mempunyai paling sedikit dua sistem


propulsi dan dua sistem kemudi, yang masing-masing
berdiri sendiri atau yang dapat dipisahkan satu dengan
yang lainnya. Hal ini berlaku juga untuk sistem bantu
yang diperlukan untuk pengoperasian sistem propulsi
dan/atau sistem kemudi.
Kapal yang mempunyai paling sedikit dua sistem
propulsi dan dua sistem kemudi, yang masing-masing
berdiri sendiri atau yang dapat dipisahkan satu dengan
yang lainnya dan dipasang di ruang yang terpisah. Hal
ini berlaku juga untuk sistem bantu yang diperlukan
untuk pengoperasian sistem propulsi dan/atau sistem
kemudi.

Dasar Peraturan

Rules for Redundant


Propulsion and
Steering Systems

Indeks tambahan x % menunjukkan prosentase dari


daya propulsi utama kapal yang disediakan oleh sistem
propulsi redundant.
3.3.4
Sistem Pengatur Posisi Dinamis (Dynamic Positioning Systems)
Notasi Kelas yang disyaratkan untuk daerah dimana kapal tersebut beroperasi harus disetujui antara pemilik
kapal dengan pencarter berdasarkan pada analisa konsekuensi kehilangan posisi, lihat Tabel 2.17.

Peraturan Klasifikasi dan Survey BKI - 2012

22 /32

Bab 2 Klasifikasi

Tabel 2.17 Notasi yang diberikan untuk sistem pendinginan muatan dan instalasinya
Notasi
DP 0

Karakteristik

Dasar Peraturan

Kehilangan posisi mungkin terjadi ( hanya fungsinya)

DP 1

Kehilangan posisi mungkin terjadi, sesuai IMO Class 1 (non


redundant)

DP 2

Tidak kehilangan posisi pada kejadian kerusakan tunggal pada Rules for Dynamic
Positioning Systems
komponen aktif sesuai IMO Class 2 (redundant)

DP 3

Tidak kehilangan posisi pada kejadian kerusakan tunggal pada


komponen aktif sesuai IMO Class 3 (instalasi redundant pada
kompartemen terpisah)

Catatan:
Untuk DP 2 dan DP 3 dokumen konsep redundant (rancangan dasar FMEA) dengan
rancangan kegagalan terburuk harus dikirim pada kesempatan pertama.
3.3.5

Instalasi pencairan kembali (kapal tangki gas)

SMPG
Notasi yang dicantumkan pada Tanda Kelas untuk instalasi mesin kapal pengangkut gas cair dan dilengkapi
dengan sistem untuk pendinginan muatannya menurut Peraturan Konstruksi BKI.
3.3.6

Muatan yang didinginkan

Notasi kapal yang dilengkapi dengan sistem dan instalasi untuk membawa muatan yang didinginkan seperti
dalam Tabel 2.18.
3.3.7

Inert gas systems Sistem Gas Inert

INERT
Kapal dilengkapi dengan sistem gas inert yang memenuhi Peraturan Konstruksi BKI, atau dengan sistem
yang diakui setara dalam rancangannya.
3.3.8

Pemadam kebakaran

Kapal yang dilengkapi dengan perlengkapan yang memenuhi Guidelines for Equipment on Fire Fighting
Ships, tergantung dari ukuran dan kegunaan peralatan yang dipasang, mempunyai salah satu dari Notasi
seperti pada Tabel 2.19 yang dicantumkan dibelakang Notasi Kelas untuk instalasi mesinnya.
3.3.9

Standar Lingkungan EP

Notasi untuk kapal yang seluruhnya memenuhi persyaratan Guidelines for the Environmental Service
Systems.
3.3.10

Kapal Pelayanan Lepas Pantai

Untuk kapal dengan jenis notasi OFFSHORE SERVICE VESSEL (lihat 3.3.4) persyaratan Rules for
Machinery Installations, Volume III, Sections 1 to 4 harus diterapkan. Bila Notasi Lambung ditambahkan
dengan tambahan Kapal Layanan Lepas pantai (lihat Tabel 2.10), persyaratan yang sesuai untuk Notasi
tambahan ini diterangkan dalam Rules for Machinery, Volume III, Sections 5 hingga 17 diterapkan sejauh
seperti yang ditetapkan. Untuk Kapal Layanan Lepas pantai dengan kemampuan fungsional tambahan yang
dicantumkan di belakang Notasi Kelas seperti pada Tabel 2.20 :

Peraturan Klasifikasi dan Survey BKI - 2012

Bab 2 Klasifikasi

23 / 32

Tabel 2.18 Notasi yang diberikan untuk sistem pendinginan muatan dan instalasinya
Notasi

Karakteristik

CRS 1

Baik lambung maupun instalasi mesin, sistem pendinginan


muatan seluruhnya memenuhi persyaratan Peraturan
Konstruksi atau peraturan lain yang dianggap setara.

RIC 1

Baik lambung maupun instalasi mesin, instalasi pendinginan


muatan seluruhnya memenuhi persyaratan Peraturan
Konstruksi atau peraturan lain yang dianggap setara.

CA

Instalasi muatan yang didinginkan dengan dilengkapi


pengaturan / pendinginan udara yang dikontrol. Hal ini
diberikan untuk menjamin bahwa sistem dilengkapi penghasil
gas yang dipasang permanen pada instalasi pendingin.

CA mob

Instalasi muatan yang didinginkan dengan dilengkapi


pengaturan / pendinginan udara yang dikontrol, dilengkapi
sistem penghasil gas jinjing diatas kapal jika diperlukan.
(Refrigerated Container Stowage Positions)
Notasi Kelas untuk kapal yang dilengkapi dengan fasilitas
untuk mengangkut petikemas berpendingin. Notasi Kelas RCP
terdiri dari dua angka. Angka pertama x menunjukkan total
jumlah petikemas berpendingin diatas geladak dan didalam
ruang muat dalam FEU (Forty-foot Equivalent Units). Angka
kedua y menunjukkan prosentase petikemas yang mengangkut
buah-buahan/ muatan dingin pada kapal yang disertifikasi.
Perincian mengenai ukuran petikemas, posisi penempatan dan
kondisi khusus yang ditetapkan akan dicatat dalam Register,
jika diperlukan.

RCP x/y

Dasar Peraturan
Rules for Refrigerating
Installations, Volume VIII
Rules for Fishing
Vessels

Rules for Refrigerating


Installations, Volume VIII

Guidelines for the


Carriage of Refrigerated Containers
on Board Ships

1 Notasi CRS atau RIC akan diberikan bila sistem pendingin muatan atau instalasinya tidak sepenuhnya
sesuai dengan persyaratan Peraturan, tetapi fungsi keselamatan dan kelaik-lautan terpenuhi dengan
mempertimbangkan daerah berlayar.

Tabel 2.19
Notasi
FF1

FF2

FF3

FF1/2 or FF1/3

Notasi diberikan untuk perlengkapan pemadam kebakaran

Karakteristik
Perlengkapan untuk pemadam kebakaran pada tahap
awal
kebakaran
dan
melaksanakan
operasi
penyelamatan ditempat yang terdekat pada instalasi
yang mengalami kebakaran
Perlengkapan untuk memadamkan kebakaran besar dan
untuk mendinginkan bagian-bagian instalasi yang
mengalami kebakaran
Seperti halnya FF2, tetapi dengan kapasitas
pemadaman lebih besar dan perlengkapan pemadam
kebakaran lebih lengkap
Perlengkapan seperti halnya FF2 atau FF3 dan
dilengkapi dengan perlengkapan tambahan untuk
operasi penyelamatan sesuai dengan FF1

Peraturan Klasifikasi dan Survey BKI - 2012

Dasar Peraturan

Guidelines for
Equipment on
Fire
Fighting
Ships

24 /32

C-D

Bab 2 Klasifikasi

Tabel 2.20 Notasi tambahan untuk instalasi mesin dan sistem pada kapal Layanan Lepas pantai
Notasi Tambahan
CRANE
POSMOOR

Dilengkapi dengan peralatan angkat tertentu


Positional mooring

DSV 1

Penunjang penyelaman dengan wetbell dan/ atau keranjang

DSV 2

Penunjang penyelaman dengan diving bell

UES 1

Penunjang untuk perlengkapan bawah air dengan berat sampai 5 ton.

UES 2

Penunjang untuk perlengkapan bawah air dengan berat sampai 20 ton.

UES 3

Penunjang untuk perlengkapan bawah air dengan berat sampai 80 ton.

UES 4

Penunjang untuk perlengkapan bawah air dengan berat lebih dari 80 ton.

HELIW

Dilengkapi dengan geladak pendaratan helikopter

HELIL

Dilengkapi dengan geladak pendaratan helikopter

HELIL(SRF)
ICEOPS
3.3.11

Layanan

Dilengkapi dengan geladak pendaratan helikopter dan fasilitas pengisian bahan


bakar
Dilengkapi dengan instalasi mesin dan sistem yang sesuai untuk operasional
pada suhu sangat rendah

Desain baru

EXP
Lihat 3.2.11
D.

Klasifikasi Kapal Bangunan Baru

C-D

1.

Permohonan Klasifikasi

1.1
Permohonan Klasifikasi diserahkan kepada BKI oleh galangan atau pemilik kapal. Permohonan
harus diberikan oleh pemohon yang berdasarkan kontrak pembangunan berkewajiban memenuhi
Peraturan.
1.2
Bila permohonan untuk produksi komponen diberikan kepada subkontraktor, maka BKI harus
diberitahu tentang subkontraktor tersebut, begitu pula lingkup produksinya. Pemohon bertanggung jawab
untuk pemenuhan persyaratan Peraturan oleh subkontraktor.
1.3
Bila dalam permohonan menginginkan bahwa data kapal yang telah disetujui oleh BKI (untuk
bangunan baru sebelumnya) akan digunakan untuk pengkelasan, maka hal tersebut harus dinyatakan
dengan jelas dalam Permohonan Klasifikasi. Perubahan yang terjadi pada Peraturan Konstruksi harus
diperhatikan, lihat A.1.1.
2.

Pemeriksaan Data Konstruksi

2.1
Data untuk pemeriksaan (gambar konstruksi, pembuktian dengan perhitungan, rincian untuk
material dan lainnya) harus diserahkan kepada BKI dalam rangkap 3 (tiga)3 pada kesempatan pertama
sebelum pembangunan dimulai sebagaimana dirinci dalam Peraturan Konstruksi.
Data yang diserahkan harus dalam Bahasa Indonesia atau Inggris yang berisi semua rincian yang
disyaratkan untuk pemeriksaan sesuai dengan Peraturan Konstruksi. BKI berhak meminta data dan
informasi tambahan untuk diserahkan.

Untuk kapal berbendera Indonesia dalam rangkap 4 (empat), satu rangkap untuk Pemerintah Indonesia

Peraturan Klasifikasi dan Survey BKI - 2012

Bab 2 Klasifikasi

25 / 32

2.2
Data dan gambar-gambar yang harus diserahkan untuk pengesahan, akan diperiksa oleh BKI. Bila
memenuhi, data dan gambar tersebut akan diberi tanda pengesahan dan dikembalikan satu rangkap.
2.3
Setiap penyimpangan dari gambar dan dokumen yang telah disahkan oleh BKI, harus disahkan
kembali sebelum pekerjaan dimulai.
3.

Pengawasan Pembangunan dan Percobaan

3.1

Umum

3.1.1
BKI akan menilai fasilitas produksi dan prosedur dari galangan atau pabrik lainnya untuk
memastikan apakah memenuhi persyaratan Peraturan Konstruksi. Pada umumnya, persetujuan yang
didasarkan pada penilaian tersebut merupakan persyaratan penerimaan produk yang memerlukan
pengujian.
3.1.2
Material, komponen, peralatan dan instalasi yang dikenakan pemeriksaan harus memenuhi
persyaratan Peraturan yang sesuai dan harus diperiksa dan/atau diawasi pembuatannya oleh Surveyor BKI,
kecuali telah memiliki persetujuan khusus oleh BKI.
Instalasi baru dari material yang mengandung asbestos, seperti material yang digunakan untuk struktur
lambung, permesinan, instalasi dan perlengkapan listrik, tidak diijinkan untuk semua kapal baru dan kapal
sudah jadi.
3.1.3

Untuk setiap pemeriksaan, perjanjian harus direncanakan waktunya dengan Kantor Cabang BKI.

3.1.4
Agar dapat menjalankan tugasnya dengan baik, Surveyor harus diberi akses memasuki kapal dan
bengkel, dimana bagian yang memerlukan persetujuan dibuat, dirakit atau diuji. Untuk pelaksanaan
pengujian yang disyaratkan, galangan atau pabrik pembuat harus membantu Surveyor dengan
menyediakan tenaga staf dan peralatan yang diperlukan untuk pengujian tersebut.
3.2

Pengawasan pembangunan

Selama tahapan pembangunan kapal atau instalasi, BKI akan memastikan berdasarkan survey dan
pemeriksaan bahwa:

bagian lambung dan instalasi mesin dan/atau perlengkapan khusus yang


persetujuan telah dibuat sesuai dengan gambar dan data yang telah disetujui,

memerlukan

semua pengujian dan percobaan sesuai ketentuan Peraturan Konstruksi telah dilaksanakan
dengan memuaskan,

mutu pengerjaan sesuai dengan standar teknik yang mutakhir dan/atau persyaratan Peraturan

bagian yang dilas dilaksanakan oleh juru las yang berkualifikasi dan telah diuji,

Sertifikat Uji untuk komponen yang memerlukan persetujuan telah diserahkan (pabrik pembuat
harus menjamin bahwa setiap bagian dan bahan yang memerlukan persetujuan hanya akan
diserahkan dan dipasang, bila Sertifikat Uji yang sesuai telah diterbitkan, lihat 4.1.),

bila tidak ada Sertifikat Uji individual yang dipersyaratkan, maka perlengkapan dan peralatan
dengan uji jenis digunakan sesuai dengan persyaratan peraturan.

3.3

Pengujian di pabrik pembuat

Sejauh dapat dilaksanakan, permesinan dan perlengkapan akan dikenakan uji unjuk kerja di pabrik
pembuat dengan cakupan sesuai dengan ketentuan dalam Peraturan Konstruksi. Ini berlaku juga untuk
permesinan yang dibuat secara seri dalam jumlah banyak. Bila permesinan, perlengkapan atau instalasi
listrik adalah dari rancangan baru atau belum mempunyai cukup pembuktian efisiensinya pada kondisi kerja
yang sesungguhnya di kapal, maka BKI dapat mensyaratkan pelaksanaan percobaan pada kondisi kerja
yang lebih berat.
Untuk instalasi pendingin, lihat 3.5.

Peraturan Klasifikasi dan Survey BKI - 2012

26 /32

3.4.

D-E

Bab 2 Klasifikasi

Percobaan di kapal

Pada saat kapal dan/atau sistem/perlengkapan yang dikelaskan selesai dibangun, lambung, instalasi mesin
dan listrik harus dikenakan percobaan operasional yang disaksikan oleh Surveyor, sebelum dan selama
pelayaran percobaan. Percobaan ini meliputi, antara lain:

uji kekedapan, uji operasional dan uji beban dari tangki, tutup palka, pintu lambung, rampa dan
lain-lain,

uji operasional dan/atau uji beban mesin dan instalasi (sistem propulsi, instalasi listrik, mesin
kemudi, perlengkapan jangkar, dll.) yang penting untuk pengoperasian yang aman.

Pada saat akhir survey, pemeriksaan harus dilaksanakan untuk memastikan bahwa setiap
kekurangan yang ditemukan, misalnya selama percobaan berlayar, telah diperbaiki.

Untuk yacht/watercraft kecil, lihat G.


3.5

Instalasi pendingin

3.5.1

Mesin pendingin harus dikenakan uji operasional di pabrik pembuat.

3.5.2
Pemasangan instalasi pendingin diawasi oleh Surveyor untuk memeriksa mutu pengerjaan dan
melaksanakan pengujian kekedapan dan uji operasional yang telah ditentukan.
3.5.3
Setelah selesai pemasangan seluruh instalasi mesin pendingin harus dikenakan percobaan
operasional sesuai dengan persyaratan Peraturan Kontruksi.
3.5.4
Untuk instalasi pendingin yang berbeda dalam desain dari instalasi yang umum digunakan, BKI
berhak mensyaratkan uji tambahan, menjadwalkan tanggal survey khusus dan membuat catatan khusus
dalam Sertifikat Instalasi Pendingin dan Register.
4.

Laporan, Sertifikat

4.1
Pengujian bahan, komponen, mesin dan sebagainya, yang dilaksanakan di tempat kerja
subkontraktor harus disertifikasi oleh Surveyor dan/atau Kantor Cabang BKI.
4.2
Sesudah kapal atau instalasi selesai dibangun, Surveyor akan menyiapkan laporan pembangunan
kapal, yang akan menjadi dasar untuk BKI dalam menerbitkan Sertifikat Kelas, lihat A.3.

E.

Penerimaan Kelas Bangunan Sudah Jadi (Kelas Yang Diakui)

D-E

1.

Permohonan, Data

1.1

Permohonan

1.1.1
Permohonan untuk Klasifikasi kapal atau perlengkapan khusus yang dibangun tidak dibawah
pengawasan dan tidak mengacu pada Peraturan BKI, harus diajukan secara tertulis kepada BKI.
Permohonan Klasifikasi dilengkapi dengan lampiran data seperti pada butir 1.2. dan 1.3
Untuk yacht/watercraft kecil, lihat G.
1.1.2
Status dan periode Kelas sebelumnya, demikian pula setiap rekomendasi dari Badan Klasifikasi
sebelumnya harus diinformasikan kepada BKI.
1.2

Data Lambung dan Mesin

Data dan/atau gambar berikut yang harus diserahkan:


E

Rencana Umum

BKI dapat mensyaratkan informasi tambahan tergantung tipe kapal dan / atau sesuai persyaratan Negara Bendera

Peraturan Klasifikasi dan Survey BKI - 2012

Bab 2 Klasifikasi

27 / 32

Rencana kapasitas

Kurva Hydrostatik

Petunjuk Pemuatan, jika dibutuhkan.

Penampang Melintang

Rencana Konstruksi

Geladak

Rencana Kulit

Sekat Sekat

Kemudi dan Tongkat Kemudi

Penutup Palka

Rencana Kamar Mesin

Poros baling baling dan Sistem Poros baling baling

Baling- Baling

Mesin Induk, sistem roda gigi dan Kopling, (pabrik pembuat model dsb)

Untuk kapal dengan Tenaga Uap, Ketel Utama , Super Hiter, Economiser (pabrik pembuat model,
dsb)dan Pipa Uap

Diagram Pipa Bilga dan Pipa Balas

Diagram Pengkabelan.

Susunan dan Sistem Perpipaan Mesin Kemudi dan Pabrik pembuat Mesin Kemudi dan Informasi
Model

Perhitungan getaran puntir untuk kapal di bawah 2 tahun perhitungan getaran puntir harus
dimasukkan.

Persyaratan tambahan untuk kapal dengan notasi ice class: Rencana flexible couplings dan/atau
peralatan torque limiting shafting disepanjang poros baling-baling (atau pabrik pembuat, model
and rating information) harus dimasukkan.

Persyaratan tambahan untuk kapal tangki minyak: Penataan pompa ujung depan dan ujung
belakang dan drainage of cofferdams dan ruang pompa harus dimasukkan.

Persyaratan tambahan untuk kapal ro-ro: Operating and Maintenance Manual

Rencana tambahan berikut untuk notasi unattended machinery space:

Daftar Instrumen dan Alarm.

Sistem Peringatan Kebakaran

Daftar Fungsi Keselamatan Otomatis( yaitu.slowdowns, shutdowns dll)

Rencana Pengujian Fungsi

2.

Pelaksanaan Penerimaan Kelas

2.1
Gambar dan data lain yang berhubungan dengan Klasifikasi diperiksa kesesuaiannya dengan
Peraturan Konstruksi dan/atau peraturan lain yang setara.
2.2
Untuk Penerimaan Kelas, lingkup survey untuk lambung dan instalasi mesin khususnya untuk
perlengkapan khusus akan ditentukan oleh BKI tergantung pada umur dan tipe kapal. Jika hasil survey
memuaskan, Kelas BKI akan berlaku efektif sejak tanggal selesai survey yang dimaksud.
2.3
Jika kapal dan/atau perlengkapan khususnya mempunyai Kelas dari Badan Klasifikasi lain yang
diakui dan jika telah dilengkapi cukup bukti mengenai status Kelas, BKI dapat memberikan dispensasi
dalam hal pemeriksaan gambar dan perhitungannya.
Dalam hal ini, periode Kelas tetap seperti yang diberikan oleh Badan Klasifikasi terdahulu.

Peraturan Klasifikasi dan Survey BKI - 2012

28 /32

Bab 2 Klasifikasi

2.4
Kapal tidak akan diterima Kelas jika gambar dan perhitungan yang diperlukan tidak diserahkan
kepada BKI.
2.5
Jika kapal memenuhi persyaratan BKI, Sertifikat Kelas akan diterbitkan berdasarkan Laporan
Surveyor mengenai kondisi kapal. Jika kapal dan/atau perlengkapannnya telah dikelaskan pada BKI, maka
diberlakukan Peraturan dan /atau prosedur seperti yang diterapkan pada kapal dan/atau perlengkapan
khusus yang dibangun di bawah pengawasan BKI.

F.

Permohonan Kelas untuk Kapal Bangunan Sudah Jadi Lainnya.

1.

Permohonan, Data

1.1

Permohonan

1.1.1
Permohonan untuk Klasifikasi kapal atau perlengkapan khusus yang dibangun tidak dibawah
pengawasan dan tidak mengacu pada Peraturan BKI, harus diajukan secara tertulis kepada BKI.
Permohonan Klasifikasi dilengkapi dengan lampiran data seperti pada butir 1.2. dan 1.3
1.1.2
Status dan periode Kelas sebelumnya, demikian pula setiap rekomendasi dari Badan Klasifikasi
sebelumnya harus diinformasikan kepada BKI.
1.2

Data Lambung dan Mesin4

Data dan/atau gambar berikut yang harus diserahkan:

data tentang tipe dan ukuran utama dari kapal, tahun pembangunan, galangan pembangun,
lambung timbul, dokumen stabilitas dan rincian perlengkapan jangkar,

data utama, tenaga dan tipe, tahun pembuatan dan pabrik pembuat mesin utama dan mesin
bantu penting untuk pengoperasian yang aman, instalasi listrik, sistem gas inert, sistem
otomasi/kendali jarak jauh, susunan alat pengaman, mesin kemudi dan mesin jangkar,

gambar rencana umum, rancangan kapasitas tangki, hidrostatik dan diagram carena (cross curve),
petunjuk muat bila disyaratkan, penampang tengah kapal, potongan memanjang dan melintang,
sekat kedap air, bukaan kulit, pondasi mesin dan ketel, linggi buritan dan haluan, daun & tongkat
kemudi, dan tutup palka,

tata letak instalasi mesin, poros antara, poros dorong dan poros baling-baling, baling-baling, mesin
utama, sistem kopling dan gigi penggerak, bejana udara start, ketel utama & bantu dan sistem
penyalaan bahan bakar, turbin, pemanas lanjut dan ekonomiser (atau informasi pabrik pembuat,
model dan tingkatannya)

sistem pipa uap dan pipa pengisi, sistem pendingin dan minyak pelumas, sistem bilga dan balas,
sistem bahan bakar dan udara start, sistem pipa udara dan duga, susunan instalasi listrik dan
diagram jaringan listrik,

tata letak sistem kemudi dan sistem pipanya termasuk informasi tentang model dan pabrik
pembuat mesin kemudi,

perhitungan getaran torsional sistem poros berikut perlengkapanya untuk kapal yang berumur
kurang dari 2 tahun

untuk kapal dengan Notasi Kelas Es: gambar-gambar kopling fleksibel dan/atau peralatan
pembatas torsi dalam sistem poros baling-baling (atau informasi pabrik pembuat, model dan
tingkatannya)

untuk kamar mesin yang tanpa penjagaan, Notasi (OT): daftar alarm dan instrumen, sistem alarm
kebakaran, daftar fungsi pengaman otomatis (contoh: posisi putaran rendah, posisi mesin mati,
dll.), rancangan uji fungsi.

untuk kapal tangki : sekat tangki, fasilitas bongkar muat, sistem ventilasi tangki muat dan alat
pengaman, susunan pompa didepan dan dibelakang kapal, pengeringan di ruang koferdam dan
ruang pompa,

untuk kapal dengan tangki tersendiri yang dindingnya tidak merupakan bagian dari pelat kulit

Peraturan Klasifikasi dan Survey BKI - 2012

Bab 2 Klasifikasi

F-G

29 / 32

kapal: gambar dari tangki tersebut, susunan alat pengaman, termasuk sistem bongkar muatnya.

untuk tipe kapal yang berkaitan dengan perlengkapan dan peralatan, dokumen harus ditetapkan
kasus per kasus.

1.3

Data perlengkapan khusus (instalasi pendingin, sistem penyelaman)4

Permohonan Klasifikasi untuk perlengkapan khusus (instalasi pendingin, sistem penyelaman) harus disertai
dengan data/keterangan, sebagaimana tercantum dalam Peraturan Konstruksi. Hasil pengujian pada
kondisi kerja harus diserahkan, apabila percobaan operasional belum dilaksanakan secara optimal, maka
percobaan itu harus dilakukan.
2.

Pelaksanaan Penerimaan Kelas

2.1

Penerimaan kelas dilaksanakan menurut persyaratan survey pembaruan kelas IV

2.2
Gambar dan data lain yang berhubungan dengan Klasifikasi diperiksa kesesuaiannya dengan
Peraturan Konstruksi dan/atau peraturan lain yang setara.
2.2
Untuk Penerimaan Kelas, lingkup survey untuk lambung dan instalasi mesin khususnya untuk
perlengkapan khusus akan ditentukan oleh BKI tergantung pada umur dan tipe kapal. Jika hasil survey
memuaskan, Kelas BKI akan berlaku efektif sejak tanggal selesai survey yang dimaksud.
2.4
Kapal tidak akan diterima Kelas jika gambar dan perhitungan yang diperlukan tidak diserahkan
kepada BKI.
2.5
Jika kapal memenuhi persyaratan BKI, Sertifikat Kelas akan diterbitkan berdasarkan Laporan
Surveyor mengenai kondisi kapal. Jika kapal dan/atau perlengkapannnya telah dikelaskan pada BKI, maka
diberlakukan Peraturan dan /atau prosedur seperti yang diterapkan pada kapal dan/atau perlengkapan
khusus yang dibangun di bawah pengawasan BKI.
G

Klasifikasi Yachts dan Watercraft kecil dengan panjang mulai 6 sampai 24 meter

F-G

1.

Persyaratan umum

1.1
Watercraft yang dibuat dan dilengkapi sesuai Rules for Yachts and Boats up to 24 m akan diberi
Tanda Kelas sesuai permintaan.
1.2
Persyaratan umum butir A s.d. E berlaku, sejauh dapat diterapkan pada jenis kapal ini, kecuali
disebutkan lain.
1.3
Klasifikasi meliputi lambung, mesin, termasuk instalasi listrik, perlengkapan lambung, penutup, dan
jika diperlukan tali-temali, sebagaimana dijelaskan dalam Peraturan.
Komponen dan peralatan yang tidak diatur dalam Peraturan tidak dikenakan pemeriksaan dalam lingkup
klasifikasi. Pemohon bertanggung jawab untuk memenuhi setiap Regulasi pemerintah bendera yang
berlaku.
1.4
BKI dapat juga mengkelaskan kapal yang dibuat dari bahan yang tidak ada Peraturan khususnya,
tapi harus dilengkapi sertifikat uji.
1.5
Kapal untuk olahraga dan sejenisnya, yang sebagian atau seluruhnya untuk melayani tujuan
komersial, dapat dikenakan Peraturan tambahan yang harus dilaksanakan selain Peraturan Konstruksi.
1.6
Watercraft yang dibangun secara seri dan dibawah pengawasan BKI dapat diterima Kelas jika
permohonan Klasifikasi dibuat sebelum pekerjaan konstruksi dimulai dengan ketentuan survey dan
percobaan tidak ada yang gagal, lihat Rules for Yachts and Boats up to 24 m, Annex A.

Peraturan Klasifikasi dan Survey BKI - 2012

30 /32

Bab 2 Klasifikasi

2.

Tanda Kelas dan Notasi

2.1

Tanda Kelas

2.1.1

Lambung

Tanda Kelas lambung adalah:


A100 I
Jika lambung dibangun dibawah pengawasan BKI, dengan Notasi tambahan seperti butir 2.2.
Selain itu, butir C.2 harus diterapkan.
2.1.2

Mesin

Untuk water craft dengan total tenaga mesin penggerak lebih 300 kW, Tanda Kelas mesin adalah:
SM Y
jika mesin dibuat dibawah pengawasan BKI.
Untuk watercraft dengan tenaga mesin penggerak sampai dengan 300 kW, setiap hasil survey instalasi
mesin akan dimasukkan dalam Sertifikat Lambung.
2.2

Notasi yang ditambahkan pada Tanda Kelas

2.2.1

Daerah pelayaran

Ukuran dari elemen konstruksi lambung memenuhi untuk daerah pelayaran tak terbatas I.
Watercraft yang memenuhi persyaratan Peraturan Konstruksi untuk daerah pelayaran terbatas akan diberi
Notasi tambahan pada Tanda Kelas yang menunjukkan daerah pelayaran (II, III, IV, V).
Notasi mungkin dapat diberikan berdasarkan pada kondisi laut masing-masing daerah pelayaran (misalnya
statistik laut yang resmi).
I
Pelayaran tak terbatas dari garis pantai, di mana kapal sepenuhnya dapat mengatasi situasi darurat dengan
peralatannya sendiri selama kurun waktu yang lama tanpa bantuan dari luar.
G

II
Pelayaran sepanjang garis pantai, tetapi tidak melebihi jarak 200 mil laut, diukur dari daratan utama
dan/atau pulau terdekat namun tidak melebihi 400 mil laut dari daratan utama5 dan/atau dari pulau lainnya.
III
Pelayaran sepanjang garis pantai, tetapi tidak melebihi jarak 20 mil laut, diukur dari daratan utama dan/atau
pulau terdekat namun tidak melebihi 40 mil laut dari daratan utama5 dan/atau dari pulau lainnya.
IV
Pelayaran siang sekitar pelabuhan sepanjang garis pantai dalam daerah yang relatif terlindungi. tetapi tidak
melebihi jarak 3 mil laut, diukur dari daratan utama dan/atau pulau terdekat namun tidak melebihi 6 mil laut
dari daratan utama5 dan/atau dari pulau lainnya.
V
Pelayaran pedalaman dan danau. Juga termasuk pelayaran dilaut, namun terbatas pada daerah dangkal an
/ atau wilayah laut yang tidak melebihi 0,75 mil laut, diukur dari pantai dan atau daratan utama 5.

Pantai yang diukur pada rata-rata tinggi air

Peraturan Klasifikasi dan Survey BKI - 2012

Bab 2 Klasifikasi

2.2.2

31 / 32

Penentuan jenis dan penggunaan

2.2.2.1 Sebagai tambahan dari Tanda Kelas, watercraft akan diberi Notasi tambahan, yang
menggambarkan jenis dan penggunaannya, seperti yang ditunjukkan sebagai berikut.
2.2.2.2

Kapal untuk olahraga

MOTOR SAILER
MOTOR YACHT
SPECIAL MOTOR YACHT
RACING MOTOR YACHT
Catatan
Istilah " special" berlaku untuk kapal yacht yang bentuk/ukuran tidak biasa dan dengan peralatan teknis
khusus, jika ada. BKI berhak menentukan Peraturan yang dapat diberlakukan dan bagaimana
diinterpretasikan.
2.2.2.3

Yacht untuk penggunaan komersil

TRAINING MOTOR YACHT


CHARTER MOTOR YACHT
Notasi ini dapat diterapkan jika elemen konstruksi utama memenuhi Peraturan Konstruksi untuk jenis kapal
pada butir 2.2.2.4 dibawah.
2.2.2.4

Kapal digunakan untuk komersil atau oleh pihak yang berwenang

Kapal memenuhi Rules for Yacht and Boat up to 24 m dapat ditambahkan Notasi pada Tanda Kelas :
FISHING VESSEL
Lihat juga Tabel 2.12
PATROL BOAT
WORK BOAT
YDE
Notasi untuk kapal yang dibangun dengan penggunaan elemen dari Rules for Yachts and Boats up to 24 m.
Rincian mengenai penerapan aturan disebutkan dalam Sertifikat Kelas.
3.

Persetujuan dan survey bangunan baru

3.1
Mengenai permohonan klasifikasi dan data yang harus diserahkan, sesuai butir D. Dokumen harus
diserahkan untuk persetujuan termasuk juga gambar dan perhitungan dari tali-temali.
3.2

Kualifikasi Workshop

3.2.1
Mengenai proses pembuatan bahan metal dan instalasi mesin serta komponen, Rules for Material
Volume V dan Rules for Welding Volume VI, berlaku, lihat juga butir D.3.1.1.
3.2.2.
Mengenai fasilitas, kendali mutu, prosedur produksi dan keahlian personil, workshop untuk
produksi kapal keperluan olahraga dari FRP dan bahan khusus non-metal lainnya harus layak untuk
pekerjaan tersebut. Kesesuaian ini akan disertifikasi dengan persetujuan workshop yang relevan. Secara
umum Rules for Material, Volume V berlaku.
3.3

Pengawasan konstruksi lihat D.3.2

Peraturan Klasifikasi dan Survey BKI - 2012

32 /32

3.4

Bab 2 Klasifikasi

Percobaan

Kapal yang selesai dibangun, semua perlengkapan lambung, instalasi permesinan dan listrik dan peralatan
layar akan diuji operasi dalam percobaan berlayar yang dihadiri oleh Surveyor.
3.5

Penandaan

Watercraft yang dibangun sesuai Peraturan Konstruksi akan diberi penandaan yang permanen sepanjang
kondisi struktur tidak mengalami perubahan. Tanda hanya berlaku dalam hubungan dengan Sertifikat Kelas
bersangkutan.
Validasi Kelas lihat butir B.
4.

Penerimaan Kelas

4.1
Ketentuan dalam butir E berlaku, sepanjang dapat diterapkan, dengan tambahan berikut harus
diperhatikan.
4.2
Kapal yang dibangun dibawah pengawasan Badan Klasifikasi yang diakui harus dilaksanakan
pemeriksan diatas dok. Instalasi mesin dan listrik harus dilaksanakan uji fungsi. BKI akan menetapkan
lingkup survey, tergantung pada umur kapal, kondisi perawatan, penggunan dan informasi dari dokumen
yang diterima.
4.3
Kapal yang dibangun tidak dibawah pengawasan Badan Klasifikasi yang diakui, tidak dapat
diterima Kelas, jika konstruksi lambung terbuat dari FRP atau ferro-cement.
Untuk kapal lain yang tidak dikelaskan sebelumnya, lingkup Klasifikasi meliputi pemeriksaan lengkap dari
seluruh gambar teknik sebagai persyaratan tambahan dari persyaratan bangunan baru. Disamping itu,
survey harus dilaksanakan didarat untuk pemeriksaan kesesuaian gambar dan dokumentasi, serta uji fungsi
/ percobaan ditetapkan secara kasus perkasus.

Peraturan Klasifikasi dan Survey BKI - 2012

Bab 3- Survey Persyaratan Umum

1 / 44

Bab 3
Survey Persyaratan Umum

A.

Informasi Umum

1.

Survey Mempertahankan Kelas

1.1
Dalam rangka mempertahankan kelas, survey periodik dan survey khusus lambung, instalasi
mesin termasuk instalasi listrik dan setiap perlengkapan khusus yang dikelaskan, seperti tersebut di bawah
ini harus dilaksanakan. Lihat juga Bab 2, B dan Bab 4 (Survey Kapal Tipe Khusus).
Survey lainnya yang dilaksanakan oleh BKI sesuai butir 4 di bawah ini.
1.2
Survey yang disyaratkan untuk mem-pertahankan Kelas, misalnya dalam hal perbaikan atau
modifikasi, pada tiap bagian kapal yang terkena persyaratan Klasifikasi, harus mendapat persetujuan BKI
pada kesempatan pertama, agar dapat mengambil langkah penilaian dan pengawasan yang disyaratkan.
1.3
Surveyor harus diberikan kebebasan setiap saat untuk ke kapal dan/atau bengkel, untuk dapat
melaksanakan tugasnya. Lihat juga Bab 2, D.3.1.4.
Sehubungan dengan ini, semua bagian yang akan disurvey harus dalam keadaan bebas, bersih dan harus
dalam keadaan bebas dari gas, bila dianggap perlu oleh Surveyor.
Sertifikat Kelas dan data lainnya yang berkaitan dengan Klasifikasi harus ditunjukkan kepada Surveyor, jika
diminta.
1.4
Survey yang dilakukan selama pelayaran dapat disetujui dan diperhitungkan pada survey periodik
yang jatuh tempo (misalnya: Pemeriksaan ruang muat berukuran besar dengan menggunakan sekoci).
Persyaratan, prosedur dan kondisi khusus yang akan dihadapi (misalnya : cuaca) akan ditentukan secara
kasus per kasus. Keputusan perihal dapat tidaknya survey dilaksanakan hanya boleh ditetapkan dengan
persetujuan Surveyor.
1.5
BKI akan memberitahu pemilik atau operator tentang status dari Kelas, yang menunjukkan survey
terakhir yang diakui dan tanggal jatuh tempo berikutnya. Tetapi bagaimanapun dalam hal tidak tersedianya
informasi yang demikian, maka operator tetap berkewajiban atas terlaksananya survey sesuai dengan yang
disyaratkan dalam Peraturan ini.
1.6
BKI dapat menyetujui pengujian dan prosedur analisa sebagai tambahan atau pengganti yang
setara dari survey konvensional dan pemeriksaan, seperti dengan membuka komponen. Lihat juga B.1.3.7.
1.7
BKI mempunyai hak untuk memperluas lingkup survey dan/atau pemeriksaan karena alasan
tertentu, misalnya sebagai akibat pengalaman khusus yang diperoleh sewaktu kapal beroperasi atau untuk
melaksanakan survey dengan 2 (dua) orang Surveyor, bila perlu.
1.8
BKI mempunyai hak untuk meminta pelaksanaan survey diantara batas waktu jatuh tempo survey
periodik, bila hal ini dianggap perlu. Lihat B.2.
1.9
Jika kapal harus diperiksa di pelabuhan yang tidak dapat dijangkau oleh Surveyor BKI, (juga dalam
hal kejadian force majeure atau konflik bersenjata) maka hal ini harus diberitahukan kepada Kantor Pusat
BKI. Berdasarkan pemeriksaan fakta maka akan ditentukan prosedur selanjutnya.
Dalam kondisi luar biasa dan dengan persetujuan Kantor Pusat BKI, dimungkinkan untuk menggunakan
tenaga ahli dari luar, namun laporannya harus diperiksa oleh BKI, yang akan memutuskan apakah kapal
masih perlu disurvey ulang atau tidak.

Peraturan Klasifikasi dan Survey BKI- 2012

2 / 44

2.

Bab 3- Survey Persyaratan Umum

Pemilihan Surveyor

Pada prinsipnya Surveyor yang bertugas, dipilih oleh BKI. Bagaimanapun juga operator kapal dan/atau
instalasi yang dikelaskan dapat dengan bebas meragukan suatu temuan dan keputusan survey untuk dapat
diperiksa oleh Surveyor BKI lainnya atas permintaan operator.
3.

Dokumentasi, Konfirmasi Kelas

3.1
Catatan dari setiap survey, termasuk persyaratan khusus untuk mempertahankan Kelas akan
dicatat pada Sertifikat Klasifikasi terkait. Dengan membubuhkan tanda tangannya pada sertifikat dan
dokumen lainnya, Surveyor hanya menyatakan apa yang dilihatnya dan diperiksanya sendiri pada saat
survey dilaksanakan.
3.2
Laporan yang dibuat Surveyor akan diperiksa di Kantor Pusat BKI. Jika tidak ada keberatan,
konfirmasi kelas yang dikukuhkan surveyor di sertipikat akan memperoleh validitas/kebenaran akhir.
3.3
Di dalam survey status, akan diinformasikan tanggal jatuh tempo Survey Pembaruan Kelas,
Tahunan, Antara, Pembaruan Kelas Bersambung, Pengedokan dan Poros Baling-Baling. Katup pengaman
dari gas buang economizer dapat diuji oleh KKM dan hasilnya dicatat di log book, yang ditempatkan di
kapal.
3.4
Konfirmasi Kelas yang diberikan oleh Surveyor sehubungan dengan jenis survey yang tersebut
dalam laporan dan berlaku dengan syarat hasil pemeriksaan laporan oleh Kantor Pusat tidak menghasilkan
suatu keberatan. Lihat 3.2.
3.5
Atas permintaan, Kelas dapat dikonfirmasikan secara tertulis dengan Sertifikat terpisah.
Bagaimanapun Sertifikat tersebut hanya berlaku jika dikeluarkan oleh BKI Pusat atau jika, dalam hal
khusus, Kantor Pusat dapat melimpahkan kewenangannya ke kantor cabang untuk melaksanakan hal
tersebut.
3.6
Bilamana cacat hanya diperbaiki sementara, atau bilamana Surveyor tidak menganggap perlu
diadakan perbaikan segera atau penggantian, Kelas kapal dapat dipertahankan untuk waktu terbatas
dengan mencantumkannya di dalam Sertifikat Kelas. Pembatalan pembatasan tersebut harus juga
dinyatakan di dalam Sertifikat Kelas, lihat juga Bab 2.B.2.4.
4.

Survey sesuai dengan Peraturan Negara Bendera

4.1
Bilamana survey disyaratkan berdasarkan konvensi internasional dan hukum / ordonansi
Pemerintah dari Negara Bendera, BKI akan melaksanakannya berdasarkan permintaan, atau atas instruksi
resmi untuk bertindak atas nama Pemerintah bersangkutan berdasarkan peraturan masing-masing; hal ini
meliputi survey :

International Convention on Load Lines (ICLL 1966)

International Convention for the Safety of Life at Sea (SOLAS 74)

International Convention for the Prevention of Pollution from Ships (MARPOL 73/78)

IMO Codes, seperti Chemical dan Gas Tankers

Konvensi terkait dengan International Labour Organization (ILO).

Bilamana memungkinkan survey tersebut di atas akan dilaksanakan secara bersamaan dengan survey
Kelas.
4.2
Atas permintaan, BKI juga melaksanakan survey dan pemeriksaan lainnya yang ditetapkan oleh
peraturan dan persyaratan tambahan dari Negara Bendera. Survey tersebut harus mengacu pada perjanjian
yang dibuat untuk setiap kasus dan/atau sesuai dengan ketentuan Negara yang bersangkutan.
4.3
Semua kegiatan sebagaimana diuraikan dalam 4.1 dan 4.2 dan bilamana sesuai, penerbitan
Sertifikat terkait harus juga mengacu kepada persyaratan umum dalam Bab 1.
4.4
Jika karena beberapa alasan Kelas kapal telah habis masa berlakunya atau telah dicabut oleh BKI,
maka semua Sertifikat Statutoria yang diterbitkan oleh BKI secara otomatis tidak berlaku lagi. Jika kemudian
Peraturan Klasifikasi dan Survey BKI- 2012

Bab 3- Survey Persyaratan Umum

A-B

3 / 44

kelas diperbarui atau diterima kembali, maka masa berlaku Sertifikat tersebut akan dihidupkan kembali
sesuai dengan masa berlaku semula, dengan syarat semua survey yang telah jatuh tempo harus
dilaksanakan.
5.

Pemasok Jasa Eksternal

Petugas atau perusahaan yang terlibat dalam kegiatan yang menyangkut Klasifikasi dan Statutoria harus
mendapat persetujuan dari BKI.
6.

Kalibrasi Alat Pengukuran

Pemeriksaan, peralatan pengukuran dan pengujian yang digunakan di bengkel, galangan kapal dan di atas
kapal, yang menjadi dasar bagi Surveyor mengambil keputusan yang mempengaruhi tugas Klasifikasi atau
Statutoria, harus sesuai dengan jasa yang dilaksanakan. Perusahaan secara individu harus mengidentifikasi
dan mengkalibrasi setiap unit peralatan tersebut sesuai standard nasional atau internasional yang diakui.1
A
-B
B.
Survey Mempertahankan Kelas, Definisi, Tanggal Jatuh Tempo
A-B
1.
Survey Periodik
1.1

Survey Tahunan (Kapal laut)

1.1.1
Untuk kapal laut, Survey Tahunan dilaksanakan untuk lambung dan instalasi mesin, termasuk
instalasi listrik, perlengkapan jangkar dan bila ada perlengkapan khusus yang dikelaskan, pada interval 12
bulan, terhitung dari tanggal dimulai periode Kelas, lihat C.1.1.
1.1.2

Periode survey (rentang waktu)

Survey harus dilaksanakan dalam rentang waktu 3 bulan sebelum hingga 3 bulan sesudah tanggal
periode Kelas berlaku setiap tahun. Rentang waktu ini juga berlaku untuk Survey Tahunan bagi kapal
dengan Notasi HSC-PASSENGER-A atau HSC-PASSENGER-B.
Untuk kapal dengan akomodasi lebih dari 12 (dua belas) penumpang, Survey Tahunan harus dilaksanakan
tidak lewat dari tanggal jatuh tempo.
1.2

Survey Antara

Survey Tahunan yang diperluas ditetapkan sebagai Survey Antara, lihat C.1.2 dan D.2.2.
Jatuh tempo Survey Antara, secara nominal 2,5 tahun sejak awal berlakunya Kelas dan setiap Pembaruan
Kelas dan untuk kapal laut dilaksanakan baik pada saat atau antara Survey Tahunan kedua atau ketiga.
Instalasi Pendingin lihat D.
Kapal tipe khusus lihat Bab 4.
1.3

Survey Pembaruan Kelas

1.3.1
Survey Pembaruan Kelas untuk lambung, instalasi mesin termasuk instalasi listrik, dan
perlengkapan khusus yang dikelaskan, pada interval yang tercantum pada Tanda kelas lambung. Lihat
C.1.3 dan Bab 4, Survey kapal tipe khusus.
Untuk menghindari tercabutnya Kelas, dalam hal yang khusus, perpanjangan periode Kelas maksimum
selama 3 bulan, dapat diberikan BKI atas dasar permohonan.
1.3.2
Survei Pembaruan Kelas dapat dimulai pada Survei Tahunan ke-4 dan akan berlangsung untuk
diselesaikan sampai pada akhir periode kelas. Ketika Pembaruan Kelas dimulai sebelum Survei tahunan ke-

Perihal persyaratan, lihat UR Z19 dari IACS

Peraturan Klasifikasi dan Survey BKI- 2012

4 / 44

Bab 3- Survey Persyaratan Umum

4, keseluruhan survei harus diselesaikan dalam 15 bulan jika pekerjaan tersebut akan dikreditkan ke
Pembaharuan Kelas.
Pengkreditan bersamaan untuk survey antara dan pembaharuan kelas untuk survey dan pengukuran tebal
ruang tidak dapat diterima
1.3.3
Survey periodik dan pemeriksaan sistem propulsi dan instalasi mesin seperti tertulis pada 1.4 dan
1.5, merupakan bagian integral dari survey yang disyaratkan untuk Pembaruan Kelas, kecuali ditentukan
lain berikutnya.
1.3.4
Pembaruan Kelas lambung diberi nomor urut I, II, III dan seterusnya. Lingkup Pembaruan Kelas IV
dan selanjutnya berpedoman pada Pembaruan Kelas III. Mengenai lingkupnya lihat C.1.3.2. Rapat
perencanaan survey harus diadakan sebelum survey dilaksanakan. Lihat juga C.2.1.2.
1.3.5

Periode kelas yang baru akan dimulai pada :

pada tanggal berakhirnya Sertifikat sebelumnya, jika Survey Pembaruan Kelas selesai dalam
waktu 3 bulan sebelum tanggal tersebut. Hal ini juga diberlakukan untuk perpanjangan Kelas yang
diberikan paling lama 3 bulan,

pada tanggal Survey Pembaruan Kelas diselesaikan, apabila survey selesai lebih dari 3 bulan
sebelum berakhirnya periode Kelas sebelumnya.

1.3.6

Survey Pembaruan Kelas Bersambung

1.3.6.1 Atas permintaan pemilik, survey yang disyaratkan untuk Pembaruan Kelas dapat dibagi menurut
jadwal yang disetujui, sedemikian agar dapat menjangkau seluruh periode Kelas sehingga kurang lebih 20%
dari seluruh persyaratan survey yang disyaratkan untuk Pembaruan Kelas dapat diselesaikan setiap
tahunnya.
Hal ini berarti bahwa semua lokasi / bagian yang terkena persyaratan survey seperti yang ditentukan oleh
Kantor Pusat BKI harus diperiksa sekurang-kurangnya sekali dalam periode Kelas, kecuali interval yang
lebih pendek ditentukan pada bagian lain. Jangka waktu antara dua survey yang berurutan dari tiap bagian
yang disurvey tidak boleh lebih dari 5 tahun.
Untuk kapal yang berusia lebih dari 10 tahun, tangki balas harus diperiksa internal dua kali setiap periode
Kelas lima tahun, yaitu sekali saat Survey Antara dan sekali saat Survey Pembaruan Kelas Bersambung
(lambung).
Survey Pembaruan Kelas Bersambung (lambung) diatas dok dapat dilaksanakan pada setiap saat dalam
periode Kelas lima-tahun jika semua persyaratan 1.6 juga telah diselesaikan.
Pengecualian untuk lambung kapal tangki minyak / produk, kapal tangki kimia dan kapal curah dengan
Notasi Kelas ESP. Lihat Bab 4, A.4.1.5, C.4.1.6 dan E.4.1.3. Untuk kapal barang muatan kering lihat
C.3.7.5.
1.3.6.2 Pembaruan Kelas Bersambung dapat diminta secara terpisah untuk lambung, instalasi mesin dan
perlengkapan khusus.
1.3.6.3 Untuk jangka waktu periode Kelas dan jatuh tempo survey berlaku persyaratan yang tercantum
pada 1.3.1 dan 1.3.5.
1.3.6.4 Pada akhir dari periode Kelas, untuk maksud Pembaruan Kelas, pada saat akhir survey sekurangkurangnya dalam lingkup Survey Tahunan harus dilaksanakan, selama Surveyor yakin bahwa semua
bagian yang harus diperiksa telah disurvey secara keseluruhan, dengan hasil memuaskan. Jika ada alasan
khusus, Surveyor dapat memeriksa ulang bagian yang dianggap perlu.
1.3.6.5 Kapal yang disurvey dengan sistem Pembaruan Kelas Bersambung tidak dikecualikan dari
persyaratan survey periodik lainnya (seperti Survey Tahunan dan Survey Antara) yang ditetapkan.

Peraturan Klasifikasi dan Survey BKI- 2012

Bab 3- Survey Persyaratan Umum

1.3.7

5 / 44

Survey berdasarkan sistem perawatan terencana

1.3.7.1 Atas permintaan pemilik, sistem Pembaruan Kelas Bersambung yang optimal, dapat disetujui
seperti digariskan di bawah ini untuk kapal dimana permesinannya dirawat sesuai dengan program
perawatan secara komputerisasi yang sudah disetujui.
1.3.7.2 Pemilik akan memperkenalkan suatu sistem perawatan pencegahan (Sistem Perawatan
Terencana) yang terdiri dari sekurang-kurangnya lingkup survey / sistem seperti yang tercakup oleh sistem
Pembaruan Kelas Bersambung normal.
1.3.7.3 Sistem perawatan harus disetujui oleh BKI, dimana pemilik harus menyerahkan dokumen berikut,
dalam Bahasa Indonesia atau Bahasa Inggris :

gambaran rinci dari sistem, yang menunjukkan alur informasi,

daftar komponen/sistem yang tercakup dalam sistem Pembaruan Kelas Bersambung yang optimal
(daftar inventaris),

gambaran jangka waktu untuk setiap tindakan perawatan secara umum,

daftar jangka waktu perawatan dan umur yang diharapkan dari komponen penting untuk operasi
mesin induk dan mesin bantu, dengan mempertimbangkan rekomendasi pabrik pembuat dan
persyaratan operasional yang spesifik,

daftar instruksi (Prosedur Perawatan) yang melatarbelakangi konsep perawatan.

dokumentasi perawatan (laporan yang berisi informasi operasional yang penting, kondisi
komponen, lampiran penggantian, tindakan yang dilaksanakan)

dokumentasi tentang strategi perawatan yang dilaksanakan sebelum pengajuan permohonan

1.3.7.4

Dalam lingkup survey di atas kapal, Surveyor BKI harus memberikan konfirmasi bahwa:

sistem perawatan yang sedang dijalankan sesuai dengan dokumen yang disetujui,

sistem perawatan yang sedang dijalankan dengan memperhatikan, tanpa syarat, kondisi kerja
tertentu,

dokumen perawatan memungkinkan pengambilan kesimpulan tentang kondisi konstruksi dan


operasional mesin,

personil yang bertugas dalam pengoperasian mesin berkualifikasi cukup dan memiliki ijazah yang
diperlukan.

1.3.8

Survey yang didasarkan pada Sistem Pemantauan Kondisi

Instalasi permesinan atau instalasi teknis, yang menjadi bagian dari suatu Sistem Pemantauan Kondisi,
dimungkinkan disurvey bersamaan dengan persyaratan dan prasyarat yang dijabarkan dalam Guidelines for
Machinery Condition Monitoring. Prasyarat untuk Rancangan Survey khusus Pemantauan Kondisi
(Condition Monitoring-CM) adalah adanya suatu Sistem Perawatan Terencana (Planned Maintenance
System-PMS) yang terkomputerisasi. Unsur-unsur dari PMS harus memperhatikan komponen permesinan
atau bagian-bagiannya yang tercakup dalam Pemantauan Kondisi harus mendapatkan persetujuan oleh BKI
sesuai pada B.1.3.7.
CM-System (Sistem Pemantauan Kondisi) tidak terbatas pada peralatan yang digunakan untuk menentukan
kondisi permesinan, tetapi juga meliputi prosedur dan jadwal untuk pengumpulan dan analisa data.
Jika dari informasi CM, Surveyor mendapatkan bukti bahwa permesinan, atau bagian-bagiannya, berada
dalam kondisi yang dapat diterima, Surveyor dapat memperbolehkan permesinan atau bagian-bagiannya
tidak dibuka sebagai pengganti pemeriksaan langsung. Item lain dalam instalasi atau permesinan yang tidak
tercakup oleh Rancangan Survey CM harus disurvey dan dilaksanakan dengan cara konvensional.

Peraturan Klasifikasi dan Survey BKI- 2012

6 / 44

1.3.9

Bab 3- Survey Persyaratan Umum

Survey Perpanjangan Kelas

Lihat 1.3.1
1.4
Survey periodik poros baling-baling dan tube shaft, baling-baling, baling-baling bebas
putar dan sistem lainnya.
Untuk mempertahankan kelas, survey periodik dan pengujian pada poros baling-baling dan tube shaft,
baling-baling, baling-baling bebas putar dan sistem lainnya dari kapal harus dilaksanakan. Lingkup survey
dan pengujian harus dilaksanakan sesuai C.1.4., seperti dibawah ini.
1.4.1

Poros baling-baling dan tube shaft

Survey berikut dapat diterapkan:

survey normal

survey modifikasi

survey parsial

1.4.1.1

Survey Normal

Poros baling-baling dan tube shaft harus dicabut secukupnya agar memungkinkan pemeriksaan secara
menyeluruh dalam interval di bawah ini, kecuali ada cara lain untuk memastikan kondisi poros.
1.4.1.1.1 Apabila poros baling-baling dan tube shaft dilengkapi lapisan pelindung menerus atau paking
pengedap minyak yang disetujui, atau dibuat dari bahan nirkarat, interval survey adalah:

3 tahun untuk susunan poros tunggal

4 tahun untuk susunan poros jamak

Interval waktu pencabutan dapat ditingkatkan menjadi:

5 tahun untuk susunan poros tunggal

5 tahun untuk susunan poros jamak

apabila memenuhi salah satu dari tiga hal berikut:

jika

detail desain telah disetujui

baling-baling dipasang pada tirus poros dengan pasak

poros dilindungi terhadap pengaruh air laut

pada setiap survey dilaksanakan pengujian tak rusak dengan menggunakan metode deteksi
keretakan yang telah disetujui pada ujung belakang bagian silindris poros (dari ujung
belakang selubung poros, kalau ada) dan sekitar sepertiga panjang tirus dari bagian ujung
yang lebih besar, atau

jika

detail desain telah disetujui

baling-baling terpasang ke kopling pejal pada ujung belakang poros

poros dan kelengkapannya terlindungi terhadap korosi

bila pemeriksaan secara visual pada lengkungan bagian belakang kopling pejal tidak
memuaskan, harus dilaksanakan pengujian tak rusak pada daerah tersebut, atau

jika

detail desain telah disetujui

baling-baling terpasang tanpa pasak pada tirus poros

Peraturan Klasifikasi dan Survey BKI- 2012

Bab 3- Survey Persyaratan Umum

7 / 44

poros dilindungi dari air laut

pengujian tak rusak dilaksanakan pada setiap survey dengan metode deteksi keretakan yang
disetujui pada bagian depan tirus belakang.

Dalam kasus lainnya interval waktu normal survey 2,5 tahun dengan jangka waktu diperkenankan 6 bulan.
1.4.1.1.2 Poros baling-baling dan tube shaft harus dicabut secukupnya untuk dilaksanakan pemeriksaan
menyeluruh. Lebih jelasnya lihat C.1.4.1.1.1.
Untuk susunan poros baling-baling dengan pelumasan minyak, poros tidak perlu dicabut pada saat Survey
Normal, bila semua bagian yang tidak terlindungi pada daerah belakang poros seperti yang dijelaskan
dalam 1.4.1.1.1 diperiksa dengan metode tak rusak yang disetujui,

Jika

ruang main dan keausan bantalan

catatan analisa minyak pelumas, konsumsi minyak pelumas dan temperatur bantalan

daerah poros yang terlihat

diperiksa dan kedapatan dalam kondisi memuaskan. Pengujian deteksi retak pada lengkungan kopling
belakang dapat ditiadakan jika kopling pejal dipasang pada ujung poros, lihat juga 1.4.1.1.1
Kontrol minyak pelumas dan temperatur bantalan harus dilaksanakan sesuai 1.4.1.2.2. Secara rinci lihat
C.1.4.1.1.2. Bilamana terdapat keraguan perihal temuan di atas, poros harus dicabut secukupnya agar
dapat diadakan pemeriksaan menyeluruh.
1.4.1.2

Survey modifikasi

1.4.1.2.1 Untuk susunan poros tunggal dan poros jamak, survey modifikasi dapat disetujui sebagai
pengganti survey normal pada interval survey 5 tahunan, bilamana:

detail desain telah disetujui

poros dilengkapi bantalan dengan pelumasan minyak dan perapat minyak.

poros dan kelengkapannya terlindung dari korosi

pemasangan perapat minyak baru mungkin dapat dilakukan tanpa mencabut baling-baling (kecuali
dalam kasus baling-baling dengan pasak).

dan dengan catatan ruang main bantalan belakang masih memenuhi ketentuan, minyak pelumas dan
susunan perapat minyak terbukti efektif pada tiga kasus dibawah ini:

bilamana baling-baling dipasang dengan pasak pada tirus poros dan telah dilaksanakan tindakan
pencegahan yang memadai terhadap keretakan, atau

bilamana baling-baling dipasang pada kopling pejal di ujung poros, atau

bilamana baling-baling dipasang tanpa pasak pada tirus poros

Interval waktu maksimum antara dua survey normal berturut-turut tidak melebihi 10 tahun.
1.4.1.2.2 Poros harus dicabut secukupnya agar pemeriksaan terhadap daerah persinggungan bantalan
belakang poros dapat dilakukan. Untuk rincian selanjutnya lihat C.1.4.1.2.1
Pencabutan poros untuk memeriksa daerah persinggungan bantalan belakang poros tidak perlu dilakukan
bilamana analisa minyak pelumas dilakukan secara teratur pada interval tidak lebih dari 6 bulan, dan
konsumsi minyak pelumas dan temperatur bantalan dicatat dan masih dalam batasan yang diijinkan.
Dokumentasi analisa minyak pelumas harus tersedia di kapal dan harus diperiksa. Tiap analisa harus
memasukkan parameter minimum:

kandungan air

kandungan klorida

kandungan partikel logam bantalan


Peraturan Klasifikasi dan Survey BKI- 2012

8 / 44

Bab 3- Survey Persyaratan Umum

usia pakai minyak pelumas (resistansi terhadap oksidasi)

Contoh minyak pelumas harus diambil saat kapal beroperasi. Untuk rincian lebih lanjut lihat C.1.4.1.2.2.
Notasi Kelas CM-PS diasumsikan memenuhi persyaratan ini.
Bilamana ada keraguan dalam hasil pemeriksaan tersebut di atas, poros harus dicabut secukupnya untuk
memungkinkan pemeriksaan sesuai dengan C.1.4.1.2.1
1.4.1.3

Survey parsial

1.4.1.3.1 Atas permintaan pemilik, dimana survey modifikasi terhadap poros diterapkan dan umur kelelahan
perapat diharapkan lebih panjang dengan adanya kombinasi yang sesuai antara material dan tekanan yang
dikontrol pada daerah perapat.
Pertimbangan mungkin dapat diberikan untuk memperpanjang interval 5 tahunan antara survey normal, bila
survey parsial dilaksanakan.
Interval antara survey normal sama sekali tidak boleh melebihi 1,5 kali interval jatuh tempo.
1.4.1.3.2 Survey parsial terdiri dari pemeriksaan perapat minyak pelumas dan ruang main bantalan.
Untuk baling-baling menggunakan pasak maka baling-baling harus dilepas untuk memeriksa bagian depan
tirus poros dan pengujian tak rusak dengan metode deteksi retak yang disetujui harus dilakukan. Untuk
rincian selanjutnya lihat C.1.4.1.3.
1.4.2

Baling-baling

Selama survey normal atau survey modifikasi poros baling-baling dan tube shaft, baling-baling serta tuas
kendali jarak jauh dan kendali setempat pada baling-baling dengan kisar terkendali (CPP) harus disurvey
berdasarkan penilaian Surveyor, tergantung pada hasil pemeriksaan.
1.4.3

Baling-baling bebas putar

Baling-baling bebas putar harus diperiksa dalam kondisi dilepas dalam interval 2,5 tahun dengan jendela
waktu + 6 bulan.
1.4.4

Sistem lain

Sistem lain sebagai penggerak utama, seperti kemudi sekaligus baling-baling pengarah, sistem propulsi
pod, unit pompa jet, dll., interval surveynya sama seperti poros baling-baling dan tube shaft.
1.5

Survey periodik dan pengujian masing-masing bagian mesin

1.5.1
Survey periodik masing-masing bagian mesin atau instalasi tersebut di bawah ini harus dilakukan
sebagai tambahan terhadap bagian yang dijelaskan dalam 1.3 dan C.1.3.3 untuk mempertahankan kelas.
1.5.2

Instalasi ketel uap

1.5.2.1 Ketel uap harus dikenakan pemeriksaan dan pengujian berikut pada interval yang teratur2.
Terminologi 'ketel uap' mencakup ketel gas buang dan pembangkit air hangat dan air panas (kecuali kalau
hal tersebut dipanaskan oleh uap atau air).
1.5.2.2

Pemeriksaan eksternal

Ketel uap harus dikenakan pemeriksaan eksternal pada interval satu tahun sesuai dengan program
pemeriksaan BKI.
Untuk pemeriksaan eksternal jendela waktu 3 bulan.
2

Untuk instalasi ketel uap pada kapal yang berlayar, dimana BKI diberikan wewenang untuk melaksanakan pemeriksaan statutory,
maka untuk peraturan tambahan dari Negara tempat kapal tersebut didaftarkan, harus diperhatikan

Peraturan Klasifikasi dan Survey BKI- 2012

Bab 3- Survey Persyaratan Umum

1.5.2.3

9 / 44

Pemeriksaan internal

Ketel uap harus dikenakan pemeriksaan internal sekurang-kurangnya dua kali setiap periode Kelas.
Interval maksimum antara dua pemeriksaan internal sama sekali tidak boleh melampaui 3 tahun. Untuk
kapal yang hanya memiliki satu ketel utama, pemeriksaan internal harus dilaksanakan setiap 2,5 tahun
sampai dengan 10 tahun setelah pemakaian baru dan setiap tahun sesudahnya. Instalasi ketel dengan
hanya satu ketel utama dan satu ketel bantu yang memiliki daya cukup untuk mengoperasikan instalasi
propulsi dalam keadaan darurat (take-home boiler), diperhitungkan sebagai instalasi ketel uap jamak.
1.5.2.4 Perpanjangan pemeriksaan internal ketel sampai dengan 3 bulan setelah jatuh tempo dapat
diberikan dalam kondisi khusus. Perpanjangan dapat diberikan oleh BKI setelah dilakukan pemeriksaan
sebagai berikut dengan hasil memuaskan:

pemeriksaan eksternal ketel

uji fungsi katup pengaman ketel

uji fungsi peralatan proteksi ketel

kaji ulang terhadap semua catatan sejak survey ketel terakhir a.l.:

dokumentasi operasional

dokumentasi perawatan

perbaikan-perbaikan yang dilakukan

catatan analisa air

1.5.3.

Instalasi pemanas minyak

1.5.3.1

Pemeriksaan eksternal

Instalasi pemanas minyak harus dikenakan pemeriksaan eksternal sekali dalam setahun. Pembuktian
ketahanan minyak pemanas untuk penggunaan secara terus menerus harus dilaksanakan oleh lembaga uji
yang berwenang setiap tahun. Lihat C.1.5.3.
Untuk pemeriksaan eksternal memiliki jendela waktu 3 bulan.
1.5.3.2

Pemeriksaan internal

Pemeriksaan internal, termasuk pengujian kekedapan dari seluruh instalasi, harus dilaksanakan pada
interval 5 tahun, terhitung sejak mulai dioperasikan dan dapat dilaksanakan bersamaan dengan Survey
Pembaruan Kelas.
1.5.4.

Pipa uap

1.5.4.1 Pipa uap harus diperiksa secara teratur setiap 5 tahun, dapat dilaksanakan bersamaan dengan
Survey Pembaruan Kelas. Dimulai dari Survey Pembaruan Kelas II, pipa uap harus di-periksa seperti
pemeriksaan internal dan dapat disarankan, juga untuk pemeriksaan eksternal, menggunakan metode
pengujian tak rusak, dimana dianggap perlu. Lihat C.1.5.4.
1.5.4.2 Pipa uap dengan temperatur kerja melebihi 500oC harus diperiksa untuk pemuaian paling lambat
interval 5 tahun, dihitung mulai Survey Pembaruan Kelas II.
1.5.5

Bejana tekan

1.5.5.1 Bejana tekan yang harus diperiksa sesuai Peraturan Konstruksi BKI, harus diperiksa internal dan
eksternal setiap 5 tahun, sebaiknya dilaksanakan bersamaan dengan Survey Pembaruan Kelas.
1.5.5.2 Bejana tekan dimana hasil perkalian antara tekanan [bar] dan volume [l] jika p x l 200 harus
disurvey pada kesempatan pemeriksaan yang berhubungan dengan sistem pipa.
1.5.5.3 Pengujian periodik tabung CO2 dan tabung gas lainnya yang digunakan untuk pemadam
kebakaran harus dilaksanakan pada interval tidak melebihi 10 tahun, sebagai berikut:

Peraturan Klasifikasi dan Survey BKI- 2012

10 / 44

Bab 3- Survey Persyaratan Umum

Paling sedikit 10% tabung gas yang tersedia harus diperiksa internal dan uji hidrostatis. Bila satu atau lebih
tabung gas rusak maka 50% dari tabung gas yang tersedia harus diperiksa internal dan diuji hidrostatis.
Kalau tabung gas berikutnya juga ditemukan gagal, semua tabung harus diuji. Dalam keadaan apapun,
setiap tabung gas yang gagal uji harus diganti baru.
Kontainer halon dari sistem pemadam kebakaran tetap jenis halon dikecualikan dari persyaratan ini.
Terlepas dari hal tersebut diatas pada kesempatan pengisian ulang tabung CO2, kontainer Halon dan
tabung gas lainnya harus diuji, bila tanggal pengujian terakhir 10 tahun atau lebih.
1.5.5.4 Kontainer bulk storage CO2 bertekanan rendah harus diperiksa internal apabila isinya telah
dikeluarkan dan tabungnya berumur di atas 5 tahun, namun tidak perlu lebih dari sekali dalam 5 tahun.
1.5.5.5 Dalam hal bejana untuk bahan pemadam kebakaran berupa serbuk, uji tekan periodik dapat
ditiadakan, dengan syarat hasil pemeriksaan internal tidak menunjukkan adanya penyimpangan.
1.5.5.6 Bejana tekan pada sistem kontrol hidrolik atau pneumatik harus diperiksa selama perawatan dan
perbaikan pada sistem; bejana udara dimana hasil perkalian antara tekanan dan volume [p x l] 1000 (p
dalam bar, l dalam liter) harus dikenakan pemeriksaan pada interval sekurang-kurangnya sekali dalam
setiap periode kelas dan/atau pada interval tidak melebihi 5 tahun.
1.5.5.7 Interval antara survey sebagaimana tersebut di atas dapat dikurangi, tergantung pada hasil
pemeriksaan.
1.5.6

Perlengkapan otomasi

Untuk konfirmasi Notasi Kelas, instalasi mesin yang diberi Notasi OT; OT-nh; OT-S harus diperiksa
sesuai dengan Program Survey BKI bersamaan dengan Survey Tahunan, Survey Antara dan Survey
Pembaruan Kelas.
1.5.7

Sistem gas inert

Instalasi gas inert daerah tangki muat pada kapal tangki harus diperiksa setiap tahun termasuk kemampuan
operasionalnya.
Kapal tangki dengan Notasi Kelas INERT harus disurvey sesuai dengan program survey dengan interval
nominal 2,5 tahun, dianjurkan pada setiap kesempatan Survey Pembaruan Kelas dan Survey Antara. Lihat
Bab 4, A s/d D.
1.6

Survey Alas

1.6.1
Secara umum, Survey Alas dilaksanakan di atas dok. Survey pengedokan digunakan untuk
keperluan pemeriksaan periodik terhadap kondisi lambung di bawah air (Survey alas), bukaan dan
perlengkapan penutupan pada pelat kulit yang berhubungan dengan instalasi mesin, dan komponen bagian
luar dari sistem kemudi dan propulsi, lihat C.1.4 dan C.1.6.
1.6.2
Untuk kapal laut dengan Tanda Kelas A100 harus melaksanakan sedikitnya dua kali pemeriksaan
alas kapal bagian luar dan bagian yang terkait dalam setiap 5 tahun periode Survey Pembaruan Kelas.
Salah satu pemeriksaan alas harus dilaksanakan dalam hubungannya dengan Survey Pembaruan Kelas.
Dalam kondisi khusus3, perpanjangan pemeriksaan alas kapal dapat diberikan lebih dari 3 bulan dari
tanggal jatuh tempo bertepatan dengan perpanjangan kelas. Dalam semua kasus interval antara dua
pemeriksaan alas tersebut tidak boleh melebihi 36 bulan.
1.6.3
Kapal laut dengan Tanda Kelas selain A100 harus dikenakan Survey Pengedokan dalam interval
18 bulan.
1.6.4
Kapal laut mengangkut dan/atau memiliki akomodasi untuk lebih dari 12 penumpang harus
dikenakan survey pengedokan pada interval 1 tahun.
3

Kondisi Khusus, misalnya tidak tersedianya fasilitas pengedokan, fasilitas perbaikan, material penting, perlengkapan atau suku
cadang, atau keterlambatan yang disebabkan karena menghindari kondisi cuaca buruk

Peraturan Klasifikasi dan Survey BKI- 2012

Bab 3- Survey Persyaratan Umum

11 / 44

1.6.5
Diharapkan juga bahwa untuk setiap survey alas tambahan yang dilakukan selain survey alas
yang ditentukan oleh persyaratan klasifikasi, Surveyor agar diberitahu untuk melakukan pemeriksaan.
1.6.6
Survey dapat dilaksanakan pada kesempatan jadwal Survey Antara, lihat 1.2 dan untuk kapal
pada butir 1.6.4, pada kesempatan Survey Tahunan.
1.6.7
Jika survey alas akan dikreditkan untuk Survey Pembaruan Kelas, maka semua pemeriksaan
lambung dan instalasi mesin yang dipersyaratkan untuk pelaksanaan Survey Pembaruan Kelas dan
pengedokan harus juga dilaksanakan.
Survey alas untuk pembaruan kelas dapat dilaksanakan sampai dengan 15 bulan sebelum pembaruan
kelas lengkap.
1.7

Survey bawah air (Kapal laut)

1.7.1
Untuk kapal dengan Notasi Kelas IW, survey bawah air yang dilaksanakan dengan bantuan
perusahaan penyelaman yang disetujui dapat diakui sebagai pengganti untuk setiap Survey Pengedokan
periodik pertama. Lihat C.1.7.
Notasi kelas IW hanya dapat diberikan untuk kapal samuedra dengan tanda kelas pengawasan konstruksi

, , ()
1.7.2
Survey bawah air digunakan untuk memperoleh informasi yang normalnya didapat dari survey
pengedokan. Pertimbangan khusus diberikan untuk memastikan ruang main bantalan kemudi dan ruang
main bantalan poros belakang dengan pelumasan minyak berdasarkan pada riwayat operasi kapal,
pengujian diatas kapal dan laporan pengujian contoh minyak pelumas. Pertimbangan ini harus dimasukkan
dalam usulan untuk Survey bawah air yang harus diserahkan sebelum pelaksanaan survey sehingga
pengaturan yang tepat dapat disetujui oleh BKI.
1.7.3
Atas permintaan pemilik, Survey bawah air sebagai pengganti setiap Survey Pengedokan periodik
pertama, hanya dapat dilaksanakan pada kapal tanpa Notasi Kelas IW, asalkan persyaratan teknis dipenuhi
dan dengan bantuan perusahaan penyelaman yang diakui. Persetujuan akhir akan diberikan oleh kantor
pusat BKI.
Atas permintaan pemilik, survey di bawah air sebagai pengganti setiap Survey Alas berkala pertama
mungkin hanya dilakukan untuk kapal tanpa notasi kelas IW untuk kapal samudera dengan tanda kelas
A100 dengan tanda pengawasan konstruksi , , ()
1.7.4
Pertimbangan khusus harus diberikan untuk kapal berumur 15 tahun atau lebih sebelum
persetujuan diberikan untuk melaksanakan survey bawah air sebagai pengganti survey pengedokan.
Untuk kapal dengan survey ESP, lihat Bab 4, A.3.1.2, C.3.1.2 dan E.3.1.2
2.

Survey Non-periodik

2.1

Survey kerusakan dan perbaikan

Survey kerusakan dan survey perbaikan dilaksanakan bila lambung kapal, instalasi mesin dan listrik
dan/atau beberapa perlengkapan khusus yang dikelaskan mengalami kerusakan, yang mungkin
mempengaruhi berlakunya Kelas, atau apabila kerusakan diperkirakan dapat terjadi akibat kecelakaan
atau kejadian lain. Lihat C.4 dan Bab 2, B.2.
2.2

Perbaikan dan perawatan selama pelayaran

Bila perbaikan lambung, mesin dan perlengkapan, yang mempengaruhi atau mungkin mempengaruhi
Klasifikasi, dilakukan oleh anak buah kapal dalam pelayaran, maka hal tersebut harus direncanakan terlebih
dahulu. Prosedur perbaikan lengkap termasuk usulan perbaikan yang diajukan dan perlunya kehadiran
Surveyor selama pelayaran, harus diserahkan dan disetujui BKI sebelumnya. Kelalaian untuk memberitahu
BKI sebelum per-baikan, dapat menyebabkan penangguhan kelas kapal.

Peraturan Klasifikasi dan Survey BKI- 2012

12 / 44

B-C

Bab 3- Survey Persyaratan Umum

Hal tersebut di atas tidak dimaksudkan untuk mencakup perawatan dan pemeriksaan lengkap lambung,
mesin dan perlengkapan sesuai dengan prosedur yang direkomendasikan oleh pabrik pembuat dan praktek
kelautan yang sudah lazim yang tidak memerlukan persetujuan BKI, namun demikian setiap perbaikan
sebagai hasil dari perawatan dan pemeriksaan lengkap tersebut yang mempengaruhi atau mungkin
mempengaruhi Kelas harus dicatat dalam buku harian kapal dan ditunjukkan kepada Surveyor yang hadir,
untuk digunakan dalam menentukan persyaratan survey selanjutnya.
2.3

Survey perombakan

Dalam hal perombakan lambung atau mesin kapal, survey harus dilaksanakan sesuai dengan data terkait
yang telah disetujui, sama halnya dengan bangunan baru. Lihat Bab 2, B.3.
2.4

Survey khusus

BKI berhak mensyaratkan pelaksanaan Survey Khusus diluar dari survey periodik yang ada. Survey
tersebut diperlukan untuk pemeriksaan kondisi teknik kapal dan dipahami merupakan bagian dari Sistem
Jaminan Mutu BKI.
3.

Perlengkapan khusus

Survey periodik dan pemeriksaan perlengkapan khusus yang dicakup oleh Kelas, seperti instalasi pemadam
kebakaran, sistem insinerator (pembakar sampah kapal) atau sistem desalinasi air laut, harus dilaksanakan
sesuai dengan masing-masing program yang telah ditetapkan atau yang akan ditetapkan oleh BKI untuk
perlengkapan khusus tersebut dari tipe kapal tertentu.
Untuk instalasi pendingin: lihat D.
Untuk peralatan bongkar muat: lihat "Regulations for the Construction and Survey of Lifting Appli-ances".
4.

Tindakan Keselamatan Tambahan

4.1
Untuk semua kapal, kekuatan palka kecil dan peralatan pengamannya yang terpasang di geladak
haluan yang terbuka, harus memenuhi persyaratan tambahan4 untuk struktur tersebut.
Persyaratan kekuatan untuk menahan pengaruh hempasan laut terhadap bagian seperti pipa udara dan
ventilasi dan perlengkapan penutupnya, dan pengamanan windlass jangkar yang terletak pada seperempat
panjang depan kapal, harus memenuhi persyaratan tambahan5 untuk kelengkapan dan perlengkapan di
geladak haluan.
4.2
Persyaratan tambahan yang berlaku untuk alat pendeteksi ketinggian air yang dipasang di kapal
barang dengan palka tunggal, lihat C.3.8.
B-C
C.

Pelaksanaan dan Lingkup Survey

1.

Survey Periodik

1.1
Survey Tahunan
1.1.1
Umum
C
1.1.1.1 Kecuali bila survey pengedokan jatuh tempo, maka Survey Tahunan sesuai B.1.1 dapat
dilaksanakan dengan kapal dalam keadaan terapung.
1.1.1.2 Hal berikut dibawah ini berlaku untuk kapal laut secara umum. Untuk tipe kapal khusus Bab 4
harus diperhatikan.
1.1.1.3 Untuk kapal mengangkut dan/atau memiliki akomodasi lebih dari 12 penumpang, Survey Tahunan
harus selalu mencakup Survey Pengedokan. Jika diminta oleh pemilik, persetujuan pemberian ijin untuk

4
5

Persyaratan tambahan lihat IACS UR S26

Persyaratan tambahan lihat IACS UR S27


Peraturan Klasifikasi dan Survey BKI- 2012

Bab 3- Survey Persyaratan Umum

13 / 44

mengganti dengan Survey Bawah air harus berdasarkan persetujuan Pemerintah Negara Bendera dan
Kantor Pusat BKI dan ijin ini hanya berlaku untuk satu kali penggantian, lihat B.1.6.4.
1.1.2

Lambung, perlengkapan

1.1.2.1 Bagian kontruksi utama lambung harus dikenakan pemeriksaan visual secara umum, sejauh bisa
dicapai, pada kesempatan Survey Tahunan. Ruang muat dan kamar mesin harus disurvey secara acak,
tergantung tipe kapal, umur dan kondisi kapal. Kapal harus disurvey dalam kondisi tanpa muatan apabila
memungkinkan. Apabila diduga adanya kerusakan yang mempengaruhi kelas kapal, Surveyor berhak
melakukan pemeriksaan lebih lanjut. Daerah yang dicurigai, lihat 3.5.2
1.1.2.2 Lubang masuk, tutup dan ambang palka, pintu sekat, rampa, pintu visor haluan, pintu haluan, pintu
samping dan pintu buritan, dan lain lain, pada setiap kapal harus disurvey pada setiap kesempatan yang
ada, tetapi sekurang-kurangnya setahun sekali, terhadap kekedapannya dan kemampuan operasional dari
semua peralatan penutup.
Sebagai tambahan terhadap survey menyeluruh, bagian-bagian konstruksi visor dan pintu berikut harus
diperiksa secara seksama:

semua engsel dan silinder hidrolik terkait pada lokasi pengamannya

semua bagian pengaman dari alat pengunci dan penahan.

Pintu haluan, pintu samping dan pintu buritan dengan bukaan bersih kurang dari 12 m2 harus diperiksa
sesuai petunjuk Surveyor terhadap kemampuan operasionalnya dan kondisi teknisnya baik. Geladak
kendaraan harus di survey dalam hubungannya dengan keselamatan operasional, kondisi teknis dan
pencegahan kecelakaan.
Catatan pemeriksaan pintu pendukung dan perangkat pengaman yang dilakukan oleh kru kapal pada
interval bulanan atau insiden yang dapat mengakibatkan kerusakan, termasuk cuaca buruk atau kontak di
area pintu sisi. Setiap kerusakan yang tercatat selama pemeriksaan tersebut harus dilaporkan ke BKI.
1.1.2.3 Sistem kemudi dan perlengkapan jangkar harus diperiksa untuk kerusakan yang terlihat. Untuk
kemampuan operasi lihat 1.1.3.
1.1.2.4 Jika bagian dari daerah ruang muat dibongkar dengan alat cengkram, bagian ini harus di survey,
survey dapat diperluas lebih lanjut berdasarkan penilaian Surveyor.
1.1.2.5 Pada kapal yang dilengkapi peralatan untuk angkutan peti kemas, Survey Tahunan harus
mencakup pemeriksaan acak dari:

kondisi dan asal/identitas dari bagian pengikat/pengunci (mudah dilepas) sesuai dokumen di kapal
(gambar penempatan peti kemas yang telah disetujui)

kondisi penyangga peti kemas yang dilas ke bagian konstruksi kapal atau tutup palka.

1.1.2.6 Untuk tangki balas, dalam hal ada kerusakan korosi substansial6, Survey Tahunan dapat
disyaratkan, lihat 1.2.2.
1.1.2.7 Kapal penumpang: sebagai tambahan pada Survey Tahunan yang dipersyaratkan untuk semua
kapal laut dan survey yang harus dilaksanakan selama di atas dok, semua penutup di atas geladak cuaca,
sekat kedap air, termasuk semua penutup dari semua visor haluan, pintu haluan, pintu samping dan pintu
buritan, pintu kebakaran dan penutup yang sejenis, jalan keluar darurat dan cross-flooding arrangements
harus diperiksa setiap tahun terhadap kondisi umum dan kemampuan operasionalnya.
1.1.2.8

Untuk kapal Ro-Ro (termasuk kapal Ro-Ro Penumpang), lingkup survey berikut disyaratkan:

1.1.2.8.1 Survey meliputi pemeriksaan untuk memverifikasi sejauh memungkinkan, bahwa pintu haluan,
pintu dalam, pintu lambung samping dan pintu buritan dalam kondisi baik.

"Korosi substansial" adalah batasan korosi sedemikian sehingga pola korosi menunjukkan keausan melebihi 75% dari batas yang
diperbolehkan tetapi masih dalam batas yang dapat diterima.

Peraturan Klasifikasi dan Survey BKI- 2012

14 / 44

Bab 3- Survey Persyaratan Umum

1.1.2.8.2 Harus dipastikan bahwa tidak ada perubahan pada pintu haluan, pintu dalam, pintu lambung
samping dan pintu buritan yang tidak disetujui sejak survey terakhir.
1.1.2.8.3 Dokumen: Apabila Operating and Maintenance Manual (OMM) disyaratkan maka harus diverifikasi
bahwa dokumen yang sudah disetujui ada di kapal dan setiap perubahan sudah masuk di dalamnya. Harus
diverifikasi bahwa prosedur pengoperasian untuk penutupan dan pengamanan pintu tersedia di kapal dan
terpampang di tempat yang sesuai. Surveyor harus memeriksa OMM dengan perhatian khusus pada daftar
inspeksi dan isinya sebagai dasar pelaksanaan survey
1.1.2.8.4 Pemeriksaan struktur: Pintu haluan, pintu dalam, pintu lambung samping dan pintu buritan harus di
periksa dengan perhatian khusus pada:

Penataan struktur pintu meliputi pelat, penegar tambahan, struktur utama, lengan pengait dan
pengelasannya;

Struktur kulit di sekitar bukaan pintu-pintu beserta peralatan pengaman, penyangga dan pengunci
termasuk pelat kulit, penegar tambahan, struktur utama dan pengelasannya;

Engsel dan bantalan, bantalan dorong;

Penyangga lambung dan penyangga sisi pintu untuk peralatan pengamanan, penyangga dan
penguncian;

Survey jarak dekat (Close-Up Survey) terhadap peralatan pengamanan, penyangga dan
penguncian termasuk pengelasannya, mengacu pada Tabel 3.1. Apabila ditemukan keretakan,
pengujian dengan NDT harus dilaksanakan di sekitar daerah tersebut dan untuk item-item yang
sejenis yang dianggap perlu oleh surveyor.
Tabel 3.1
Persayaratan Mimimal Survey Jarak Dekat Untuk Pintu, Peralatan Penguncian, Pengamanan dan
Penyangga Beserta Kelengkapannya
Berikut ini adalah daftar peralatan dan kelengkapan beserta pengelasan terkait yang harus
dilaksanakan survey jarak dekat oleh surveyor:

Pin pengaman silinder, siku-siku penyangga, back-up brackets (apabila ada) dan sambungan
pengelasannya;

Pin engsel, siku penyangga, back-up brackets (apabila ada) dan sambungan pengelasannya;

Kait pengunci, pin pengaman, siku penyangga, back-up brackets (apabila ada) dan sambungan
pengelasannya;

Pin Pengunci, siku penyangga, back-up brackets (apabila ada) dan sambungan pengelasannya;

Locating and stopper devices termasuk sambungan pengelasannya.

1.1.2.8.5 Pengukuran ruang main (clearance):


Ruang main engsel, bantalan dan bantalan dorong harus diambil, jika tidak disyaratkan untuk pelepasan.
Apabila uji fungsi tidak memuaskan, pelepasan dapat diminta untuk mengukur ruang main. Apabila
dilakukan pelepasan, pemeriksaan visual pin engsel dan bantalan beserta NDT pin engsel harus
dilaksanakan. Ruang main peralatan pengamanan, penyanggaan dan penguncian harus diukur, dimana
terindikasi di dalam OMM.
1.1.2.8.6 Susunan perapat: Pemeriksaan material paking/karet paking dan batang penekan atau channel,
termasuk pengelasannya harus dilakukan.
1.1.2.8.7 Susunan drainase: Pemeriksaan susunan drainase termasuk sumuran bilga dan pipa drainase
harus dilaksanakan jika ada. Pengujian sistem bilga antara pintu dalam dan pintu luar harus dilaksanakan.

Peraturan Klasifikasi dan Survey BKI- 2012

Bab 3- Survey Persyaratan Umum

15 / 44

1.1.2.8.8 Uji fungsi pintu: Pengujian untuk pengoperasian yang memuaskan pada pintu haluan, pintu dalam,
pintu lambung samping dan pintu buritan selama membuka dan menutup secara penuh harus dilaksanakan
sejauh dapat diterapkan, termasuk:

Pengoperasian yang tepat dari lengan engsel dan engsel;

Penataan tepat dari bantalan dorong;

Peralatan penguncian pintu pada kondisi pintu membuka.

Peralatan pengamanan, penyangga dan penguncian;

Urutan yang tepat dari sistem interlock untuk sistem buka/tutup dan peralatan pengamanan dan
penguncian

Penguncian mekanis dari peralatan pengaman.

Penguncian yang tepat dari peralatan pengamanan hidrolik pada saat terjadi kehilangan cairan
hidrolik sesuai dengan prosedur yang tersedia dalam OMM;

Tanda yang benar posisi buka/tutup dari pintu dan peralatan pengamanan/penguncian di anjungan
dan stasiun kontrol yang lain.

Pemisahan peralatan pengamanan hidrolik / peralatan penguncian dari sistem hidrolik yang lain;

Kepastian bahwa panel operasi tidak dapat diakses oleh personel tak berwenang

Verifikasi bahwa terdapat papan pengumuman yang memberikan instruksi yang menyatakan bahwa
semua peralatan pengaman harus tertutup dan terkunci sebelum meninggalkan pelabuhan
terpasang pada setiap panel operasi dan dilengkapi dengan lampu indikator.

Pemeriksaan perlengkapan listrik untuk buka, tutup dan pengamanan pintu.

1.1.2.8.9 Uji fungsi sistim indikator: Pengecekan operasi yang baik dari sistim indikator apabila ada harus
dilaksanakan sejauh dapat diterapkan, meliputi:

Ketepatan indikasi yang terlihat dan alarm yang bisa didengar yang berada di panel anjungan
navigasi, sesuai fungsi yang dipilih "pelabuhan/berlayar" dan pada panel operasi;

Uji fungsi lampu pada kedua panel;

Verifikasi bahwa lampu indikator di kedua panel tidak akan bisa dimatikan.

Verifikasi kegagalan kinerja kesalamatan, sesuai dengan prosedur yang ada pada OMM;

Konfirmasi bahwa pasokan tenaga untuk sistim indikator diberikan oleh sumber darurat atau
pemasok tenaga aman yang lain dan bersifat independen terhadap pemasok tenaga untuk
pengoperasian pintu.

Kesesuaian kondisi sensor dan proteksi terhadap air, pembentukan es dan karusakan mekanik.

1.1.2.8.10 Pengujian sistem deteksi kebocoran air: Apabila terpasang, sistem deteksi kebocoran air harus
diuji termasuk alarm yang terdengar yang berada di panel anjungan navigasi dan pada panel di ruang
kendali mesin, sesuai dengan prosedur yang ada di OMM.
1.1.2.8.11 Uji sistim monitor pengawas: Apabila terpasang, sistem monitor pengawas harus diuji termasuk
indikasi yang sesuai yang berada di monitor anjungan navigasi dan monitor di ruang kendali mesin.
1.1.2.8.12 Uji kedap: Uji semprot atau yang sepadan harus dilaksanakan. Apabila dalam pemeriksaan
secara visual dan uji fungsi menunjukkan hasil yang memuaskan, uji kekedapan pada pintu lambung pada
kapal barang Ro-Ro tidak disyaratkan kecuali dianggap perlu oleh surveyor.
1.1.2.8.13 NDT dan pengukuran tebal: Jika dianggap perlu oleh surveyor, NDT dan pengukuran tebal dapat
diminta setelah pemeriksaan secara visual dan uji fungsi
1.1.3

Instalasi mesin

Instalasi mesin, termasuk peralatan listrik harus dilaksanakan survey dan uji fungsi tersebut di bawah ini:

Peraturan Klasifikasi dan Survey BKI- 2012

16 / 44

Bab 3- Survey Persyaratan Umum

pemeriksaan umum terhadap ruang mesin dan ruang ketel dengan perhatian khusus pada sistem
propulsi, permesinan bantu, sumber api dan ledakan serta pemeriksaan jalan keluar darurat bebas
hambatan,

pemeriksaan eksternal ketel, bejana tekan berikut peralatan dan alat pengamannya,

pemeriksaan dan pengujian dari kendali jarak jauh, peralatan penutup cepat/peralatan
penghentian dari pompa, katup, ventilator dan lain lain,

pengujian secara acak dari peralatan kendali jarak jauh dan peralatan otomasi,

pemeriksaan dan pengujian sistem kemudi utama dan bantu termasuk perlengkapan dan sistem
kendalinya,

pengujian dari semua sistem komunikasi antara anjungan ke kamar mesin, anjungan ke ruang
ketel dan anjungan ke ruang mesin kemudi,

pengujian sistem bilga, termasuk mekanisme kendali jarak jauh dan peralatan monitor tinggi
permukaan air bilga,

pemeriksaan sistem pasokan tenaga utama dan darurat, termasuk perangkat pembagi dan
instalasi listrik lainnya,

survey instalasi kedap ledak,

pengujian instalasi yang dipasang permanen berdasarkan pertimbangan Surveyor, misalnya


instalasi pendingin bahan makanan, penyejuk udara, mesin pembakaran sampah, dll.

Untuk Notasi Kelas CM-PS sistem minyak pelumas stern tube harus disurvey, pengambilan
sampel minyak pelumas, evaluasi temperatur bantalan stern tube dan evaluasi konsumsi minyak
pelumas demikian juga hasil dari pengukuran yang disyaratkan sesuai catatan file CM-PS harus
diperiksa dan dikonfirmasikan dengan form catatan file yang relevan.

1.1.4

Sistem pemadam kebakaran dan alarm kebakaran

Hal berikut harus diperiksa dan diuji:

sistem pemadam kebakaran utama, termasuk selang dan nosel

sistem pemadam kebakaran gas

sistem pemadam kebakaran bubuk kering

sistem pemadam kebakaran busa

sistem percik termasuk sistem pemercik kabut air

sistem penyiram (drencher system)

sistem pemadam kebakaran tetap lainnya

pemadam kebakaran jinjing, pemadam kebakaran dorong, termasuk unit applicator busa jinjing

sistem pemadam kebakaran utama, berikut selang dan nosel paling sedikit 20 %

semua sistem pemadam kebakaran tetap

sistem semprot air untuk mendinginkan muatan

sistem pemadam kebakaran bergerak termasuk unit applicator busa jinjing

sistem alarm dan deteksi kebakaran

penyetop darurat untuk kipas ventilasi, kipas udara tekan ketel, pompa pemindah bahan bakar,
pemurni bahan bakar, pompa minyak pemanas

katup tutup cepat bahan bakar

penutup kebakaran (peredam kebakaran/ fire dampers, jendela cahaya kamar mesin, dll)

baju tahan api dan perlengkapannya

sistem pemadam kebakaran untuk kapal dengan tanda kelas FF1, FF2 atau FF3.
Peraturan Klasifikasi dan Survey BKI- 2012

Bab 3- Survey Persyaratan Umum

1.1.4.1

17 / 44

Persyaratan Tambahan

1.1.4.1.1 Sistem pemadam kebakaran tetap


Sistem pemadam kebakaran tetap seperti sistem pemadam gas, busa, bubuk kering, percikan air atau
sistem pemadam kebakaran kabut harus dirawat oleh tenaga ahli yang diakui setiap 2 tahun. Sistem
percikan air yang dipasok dari sistem pemadam kebakaran utama dan katup isolasi (isolating valve) serta
nosel-nosel dapat diabaikan dari persyaratan ini dan dapat dijadikan bagian skema perawatan dikapal
(misalnya gudang cat).
Pada kesempatan pemeriksaan ini seluruh perlengkapan selang CO2 harus diperiksa visual. Semua
perlengkapan selang CO2 yang terbuat dari karet sintetis harus diganti dengan perlengkapan selang CO2
yang disetujui dengan umur tidak lebih dari 10 tahun dari tanggal pembuatan.
1.1.4.1.2 Bejana tekan
Bejana tekan dari sistem pemadam kebakaran gas tetap harus dikenakan pengecekan isi setiap 2 tahun.
Pengecekan ini dapat dilaksanakan oleh ABK dan hasilnya harus dicatat dan dimasukkan dalam buku
harian kapal.
Jika gas CO2 berkurang lebih dari 10 % atau gas halon lebih dari 5 %, maka bejana harus diisi kembali.
Untuk Pengujian periodik lihat B.1.5.5.3.
1.1.4.1.3 Sistem pemadam kebakaran busa
Konsentrat busa untuk sistem pemadam kebakaran busa tetap, harus diperiksa paling lambat 3 tahun
sesudah pengisiannya ke dalam sistem dan selanjutnya setiap tahun. Pemeriksaan harus dilaksanakan oleh
pabrik pembuat atau laboratorium independen. Laporan harus ditunjukkan kepada Surveyor. Sertifikat
pabrik pembuat yang menyatakan kandungan konsentrat busa harus ada di kapal untuk referensi Surveyor.
1.1.4.1.4 Unit aplikator busa jinjing
Konsentrat busa untuk aplikator busa jinjing harus diganti baru pada setiap pembaruan kelas.
1.1.4.1.5 Pemadam kebakaran jinjing dan dorong
Pemadam kebakaran jinjing dan pemadam kebakaran dorong diwajibkan dilaksanakan pemeriksaan
periodik sesuai dengan instruksi pabrik pembuat dan harus dirawat dalam jangka waktu tidak lebih dari satu
tahun.
Pemeriksaan dan perawatan hanya boleh dilakukan oleh atau dibawah pengawasan personil yang memiliki
kemampuan dan harus mengikuti petunjuk pemeriksaan sesuai Tabel 9.1.3 IMO Resolution A.951(23).
Setiap pemadam kebakaran harus dilengkapi dengan label yang menunjukkan tanggal pemeriksaan, nama
dan tanda tangan dari petugas yang berkompeten.
Sekurang-kurangnya satu pemadam kebakaran jinjing dari setiap tipe dalam tahun pembuatan yang sama
harus diuji fungsi (semprot) sebagai bagian dari latihan pemadam kebakaran setiap interval 5 tahun. Alat
Pemadam kebakaran yang telah digunakan harus dilengkapi dengan tanda visual yang menunjukkan telah
digunakan. Petunjuk pengisian ulang untuk alat pemadam kebakaran harus disediakan oleh pabrik pembuat
dan harus tersedia untuk penggunaan di kapal
Semua pemadam kebakaran jinjing berikut propellant cartridges (jika ada), harus diuji tekan (hidrolik) sesuai
standar yang diakui atau petunjuk pabrik pembuat dalam interval tidak lebih 10 tahun.
Catatan hasil pemeriksaan alat pemadam kebakaran yang menunjukkan tanggal pemeriksaan, jenis
perawatan yang dilaksanakan dan ada tidaknya pelaksanaan uji tekan, harus disimpan di kapal.
Catatan
Peraturan yang lebih luas dari Negara Bendera berkenaan dengan interval dan pelaksanaan pemeriksaan
harus diperhatikan.
Peraturan Klasifikasi dan Survey BKI- 2012

18 / 44

Bab 3- Survey Persyaratan Umum

Pemeriksaan harus dilaksanakan oleh BKI jika mendapatkan wewenang dari negara bendera.
1.1.5

Panel kontrol anjungan

Pada kesempatan Survey Tahunan atau pada saat survey tahunan dari peralatan keselamatan di atas kapal
dengan Notasi kelas NAV-O atau NAV-OC, uji coba operasional dari perlengkapan terkait harus
dilaksanakan.
1.2

Survey Antara

1.2.1

Umum

1.2.1.1 Survey Antara harus dilaksanakan sesuai Survey Tahunan yang diperluas. Persyaratan tersebut
dibawah ini harus diperhatikan sebagai perluasannya.
1.2.1.2 Persyaratan yang tercantum di bawah ini berlaku umum untuk kapal laut. Bab 4, untuk tipe kapal
khusus agar diperhatikan.
1.2.2

Tangki balas

12.2.1 Untuk kapal yang berumur 5 tahun sampai dengan 10 tahun, tangki balas air laut yang dipilih,
harus diperiksa untuk kerusakan korosi dan/atau kerusakan pada lapisan pelindung. Tergantung dari hasil
survey, dan khususnya dalam hal lapisan pelindung keras (hard coating) dalam kondisi buruk, jika
diaplikasikan lapisan pelindung lunak (soft coating) atau semi keras (semi hard coating), atau jika ketika
dibangun, tangki tidak diaplikasikan lapisan pelindung keras, maka survey harus diperluas dengan
tambahan tangki lain yang sejenis.
1.2.2.2 Jika lapisan pelindung keras tangki balas, kecuali tangki alas ganda dalam kondisi buruk (poor)7,
tetapi tidak diperbarui, jika diberi lapisan pelindung lunak8 atau semi keras (semi hard coating)atau jika
ketika dibangun, tangki tidak diterapkan lapisan pelindung keras, atau jika ditemukan karat dan cacat
lainnya, maka untuk mempertahankan kelas tangki-tangki tersebut harus diperiksa setiap tahun, dan bila
perlu harus diukur ketebalan.
Juga dalam hal tangki alas ganda, pada Survey Tahunan dapat disyaratkan untuk dilaksanakan.
Lapisan semi-keras di dalam tangki balas, jika telah diterapkan, tidak akan diterima lagi setelah Survey
Pembaruan Kelas berikutnya atau Survey Antara yang dimulai pada atau setelah 1 Juli 2010, yang mana
jatuh tempo terlebih dahulu, tanpa mengabaikan pemeriksaan internal tahunan tangki balas, seperti yang
disyaratkan dalam 1.2.2.2
1.2.2.3 Untuk kapal berumur 10 tahun atau lebih, pada Survey Antara, seluruh tangki balas harus
diperiksa untuk mengetahui kerusakan bagian konstruksi lambung dan lapisan pelindung keras, bila dapat
dilaksanakan, prosedur seperti tercantum pada 1.2.2.2 harus diikuti.
1.2.2.4 Jika dalam pemeriksaan tidak terlihat kerusakan struktur, pemeriksaan boleh dibatasi dengan
hanya memverifikasi bahwa sistem per-lindungan korosi masih berjalan efisien.
1.2.2.5 Apabila lapisan pelindung keras harus diganti semuanya atau sebagian, maka perbaikan yang
dilakukan harus menggunakan lapisan pelindung yang diakui. Seluruh prosedur kerja termasuk penyiapan
permukaannya harus didokumentasikan.
1.2.3

Ruang muat

Tergantung pada umur kapal dan muatan yang diangkut, maka ruang muat yang dipilih harus diperiksa
secara teliti sesuai dengan petunjuk Surveyor untuk memastikan kondisi dari semua bagian konstruksi yang
penting.
7

Kondisi Buruk (poor): kerusakan lapisan pelindung lebih dari 20% luas permukaan, atau terdapat kerak besi dengan luas 10% atau
lebih, dari luas permukaan yang diamati
8

Lapisan pelindung lunak berarti: lapisan tanpa pelarut dengan dasar gemuk wol, gemuk, minyak mineral dan / atau lilin yang tetap
lunak sehingga terkikis bila tersentuh.

Peraturan Klasifikasi dan Survey BKI- 2012

Bab 3- Survey Persyaratan Umum

19 / 44

Pemeriksaan internal untuk cargo spaces terpilih terhadap kapal yang tidak mengangkut muatan kering saja
atau type kapal tersebut di Bab 4 dalam hal umur kapal lebih dari 10 tahun.
1.2.4

Visor haluan dan pintu haluan dan pintu buritan

Bagian konstruksi yang diperiksa secara seksama sesuai C.1.1.2.2, sebagai tambahan, harus diuji retak.
Pada dasarnya, uji retak meliputi :

sambungan utama las pada kedua daerah pertemuannya pada lambung, maupun visor dan/ atau
pintu,

daerah bertegangan tinggi pada pusat rotasi engsel, sesuai keputusan Surveyor,

daerah bertegangan tinggi pada peralatan pengunci dan penahan, sesuai keputusan Surveyor,

perbaikan pengelasan.

Untuk mendeteksi keretakan, digunakan metode dye penetrant atau metode Magnetic Particle Inspection
(MPI), dan dibuatkan laporan pengujian.
Catatan pemeriksaan pintu pendukung dan perangkat pengaman yang dilakukan oleh kru kapal pada setiap
bulan atau insiden yang mengakibatkan kerusakan, termasuk cuaca buruk atau kontak di area pintu sisi.
Setiap kerusakan yang tercatat selama pemeriksaan tersebut harus dilaporkan ke BKI.
1.2.5

Dudukan elastis rumah geladak

Dudukan elastis rumah geladak harus diperiksa dengan seksama untuk kondisi umum dan kemampuan
operasi dari:

elemen pegas (kemungkinan adanya tegangan awal dari sekrup penyambung),

isolasi (insulation)

peralatan pengaman untuk mencegah pergeseran melintang dan vertikal,

sambungan pipa dan kabel ke lambung kapal

Jika diduga ada kerusakan, maka dudukan yang tidak mudah dicapai harus dilepas dan diperiksa secara
rinci.
1.2.6

Instalasi mesin dan listrik

1.2.6.1 Pengukuran berikut harus dilaksanakan dan/atau dapat dibuktikan telah dilaksanakan de-ngan
laporan pengukuran terkini:

defleksi pipi engkol mesin induk

defleksi pipi engkol mesin bantu (jika relevan)

ruang main bantalan dorong aksial dari sistem poros

ruang main bantalan dorong aksial rotor turbin utama dan bantu

tahanan isolasi generator dan motor listrik yang penting, termasuk kabel dan perangkat pembagi.

1.2.6.2

Sebagai tambahan, komponen dari sistem berikut harus dikenakan uji operasi:

generator darurat, termasuk papan hubung darurat

katup bilga darurat

bilga, sistem ventilasi dan monitor untuk pengangkutan muatan berbahaya

fasilitas cerat bejana udara start dan bejana udara kontrol

uji operasi secara umum instalasi mesin dan instalasi listrik untuk pembuktian kemampuan
operasional tanpa batas sesuai permintaan Surveyor.
Peraturan Klasifikasi dan Survey BKI- 2012

20 / 44

1.2.6.3

Bab 3- Survey Persyaratan Umum

Peralatan otomasi

Peralatan otomasi harus diperiksa sesuai B.1.5.6


1.3

Survey Pembaruan Kelas

1.3.1

Umum

1.3.1.1 Sebagai tambahan pada survey dan pengecekan yang harus dilaksanakan seperti tercantum
dalam 1.1 dan 1.2, pada kesempatan pembaruan kelas, ketentuan berikut harus diperhatikan.
1.3.1.2 Persyaratan tersebut dibawah ini berlaku pada kapal laut secara umum. Bab 4 untuk kapal tipe
khusus harus diperhatikan.
1.3.1.3 Survey Pembaruan Kelas sesuai ketentuan dilaksanakan pada saat kapal diatas dok atau berada
pada slipway; kecuali survey pengedokan telah dilakukan pada periode yang diijinkan (lihat B.1.6.7 dan
B.1.6.8). Kapal harus ditempatkan di atas blok dengan ketinggian yang cukup sedemikian hingga pelat
lunas, pelat alas dan kemudi dapat diperiksa.
1.3.1.4 Lapisan semi-keras di dalam tangki balas, jika telah diterapkan, tidak akan diterima lagi setelah
Survey Pembaruan Kelas berikutnya atau Survey Antara yang dimulai pada atau setelah 1 Juli 2010, yang
mana jatuh tempo terlebih dahulu, tanpa mengabaikan pemeriksaan internal tahunan tangki balas, seperti
yang disyaratkan dalam 1.2.2.2.
1.3.2

Lambung, perlengkapan

1.3.2.1

Pembaruan Kelas I (Umur kapal sampai dengan 5 tahun)

1.3.2.1.1 Lambung, umum


Atas penilaian Surveyor, pada prinsipnya survey meliputi semua ruangan dan bagian konstruksi lambung,
utamanya di daerah yang sesuai pengalaman diketahui mengalami kelelahan dan korosi, seperti ruang
muat, tangki, konstruksi palka, visor haluan, pintu haluan, pintu samping dan pintu buritan, pondasi mesin,
ujung bangunan atas. Pada dasarnya semua ruangan, seperti ruang muat dan geladak kedua (jika
dipasang), ruang pompa, terowongan pipa, duct keel, ruang mesin, ruang kering, koferdam dan ruang
kosong harus diperiksa internal, termasuk pelat dan gading-gading, sumur bilga dan drainase, sistem
perpipaan, ventilasi, pipa duga , sistem pompa dan drainase.
1.3.2.1.2 Persiapan
Ruang muat, bilga dan tangki harus dikosongkan, dibersihkan dan jika perlu bebas gas, sesuai penilaian
Surveyor, sehingga semua bagian konstruksi seperti gading-gading, pelat wrang, senta, pelat kulit, geladak,
balok geladak, sekat, alas dalam, dll dapat diperiksa. Tangki untuk bahan bakar / minyak lumas dan air
tawar. Lihat 1.3.2.1.3.
Apabila lapisan pelindung lunak atau lapisan pelindung semi keras diaplikasikan, jalan akses yang aman
harus disediakan untuk Surveyor untuk memverifikasi keefektifan lapisan pelindung dan konstruksi internal.
Apabila jalan akses yang aman tidak dapat disediakan, maka lapisan pelindung lunak atau semi keras boleh
dihilangkan, paling tidak sebagian.
Untuk kapal yang tidak memiliki alas ganda, bagian tertentu dari papan alas dalam dari setiap ruangan
kedap air pada tiap sisi kapal dapat diminta untuk dibuka tergantung penilaian Surveyor, khususnya dekat
lunas dalam tengah dan di daerah pipa bilga dan pipa duga, sehingga konstruksi alas dibawahnya dapat
diperiksa.
Untuk kapal yang memiliki alas ganda, papan alas dalam harus dibuka di beberapa tempat atas penilaian
Surveyor.
Jika dipandang perlu oleh Surveyor, lapisan semen dan aspal yang rusak harus dihilangkan. Bagian
konstruksi baja harus diperiksa sebelum dicat atau disemen atau bahan pelindung lainnya diganti baru.

Peraturan Klasifikasi dan Survey BKI- 2012

Bab 3- Survey Persyaratan Umum

21 / 44

1.3.2.1.3 Tangki
Semua tangki balas harus diperiksa, bila dapat dilaksanakan, seperti tercantum dalam 1.2.2.2 harus
dipenuhi.
Jika dalam pemeriksaan tidak terlihat kerusakan struktur maka pemeriksaan dapat dibatasi hingga verifikasi
atas lapisan pelindung masih efisien.
Tangki bahan bakar, minyak lumas dan tangki air tawar tidak perlu dikosongkan, jika kekedapannya dapat
dibuktikan dengan pemeriksaan eksternal saat terisi penuh dan tidak ada alasan untuk meragukan
kesempurnaan kondisinya. Bagaimanapun, tangki ceruk haluan dan buritan dalam setiap pembaruan kelas
harus diperiksa internal, lihat juga Tabel 3.2.
Tabel 3.2 Persyaratan Minimum Pemeriksaan Internal untuk Konstruksi Tangki Bahan Bakar,
Minyak Pelumas dan Air Tawar pada Survey Pembaruan Kelas (Lambung)
Survey Pembaruan Kelas [Ke.] dan umur kapal [tahun]
Tangki 1,2
Tangki
penyimpan
bahan bakar
- kamar mesin
- daerah muatan
Minyak pelumas
Air tawar
1
2
3

I. umur < 5

II. 5 < umur <


10

III. 10 < umur <


15

IV. dan seterusnya ,


umur > 15

Tidak ada
Tidak ada

Tidak ada
Satu

Satu
Dua3

Satu
Setengah, minimum dua3

Tidak ada
Tidak ada

Tidak ada
Satu

Tidak ada
Semua

Satu
Semua

Jika dalam pemeriksaan beberapa tangki yang dipilih disepakati untuk diperiksa, maka tangki yang
berbeda harus diperiksa, dengan sistem rotasi pada setiap survey pembaruan kelas
Tangki ceruk haluan dan buritan harus diperiksa internal pada setiap survey pembaruan kelas
Termasuk satu tangki tinggi untuk bahan bakar di daerah sepanjang ruang muat, jika ada.

1.3.2.1.4 Uji kekedapan


Setiap kompartemen dari alas ganda dan semua tangki, yang dinding sekatnya merupakan bagian dari
konstruksi utama kapal, harus diuji tekan. Tangki bahan bakar, tangki minyak lumas dan tangki air tawar
dapat diuji dengan pengisian cairan masing-masing.
Tekanan uji yang diterapkan adalah sesuai dengan tinggi air sampai dengan puncak palka kecil untuk tangki
muat atau sampai dengan puncak pipa limpah/pipa udara tangki, diambil mana yang lebih tinggi.
Kekedapan dari terowongan pipa di luar alas dalam, dan ruang kosong, dapat diuji dengan tekanan udara.
Pengujian untuk tangki lainnya dengan tekanan udara harus dengan persetujuan Surveyor secara kasus per
kasus. Tekanan lebihnya tidak boleh melampaui 0,2 bar.
1.3.2.1.5 Pengukuran Tebal
Jika Surveyor mempunyai alasan mencurigai adanya korosi prematur yang tidak dapat diterima, Surveyor
dapat mensyaratkan pembersihan karat dari bagian konstruksi dan dilaksanakan pengukuran ketebalan.
Lihat 2.
1.3.2.1.6 Kemudi, perlengkapan, bukaan geladak, dll.
Survey pembaruan kelas meliputi juga bagian lain yang penting untuk operasi dan keselamatan kapal,
seperti kemudi dan sistem pengemudian, pintu kedap air, sluice valve, pipa udara dan pipa duga termasuk
penutupnya, pembebasan gas dan susunan keselamatan dari tangki muat, dewi-dewi sekoci, jendela
cahaya, jalan masuk, palka, skaper dan pipa buang berikut katupnya, susunan pelindung kebakaran, tiang
agung, jangkar, rantai jangkar dan pipa urlup.
Visor dan pintu, jika ada, harus diperiksa. Lihat 1.2.4.

Peraturan Klasifikasi dan Survey BKI- 2012

22 / 44

Bab 3- Survey Persyaratan Umum

Dudukan elastis rumah geladak, jika ada, harus diperiksa. Lihat 1.2.5.
Untuk percobaan sistem pengemudian dan kemungkinan kemudi dibuka, lihat 1.1.3 dan 1.6.3.
1.3.2.1.7 Kamar mesin
Konstruksi kamar mesin harus diperiksa. Perhatian khusus harus diberikan pada tank top, pelat kulit di
daerah tank top, braket penghubung gading-gading kulit sisi dengan tank top, sekat kamar mesin di daerah
tank top dan sumur bilga. Bila ada atau diduga ada keausan, maka harus dilaksanakan pengukuran
ketebalan.
1.3.2.1.8 Kapal peti kemas
Untuk kapal yang dilengkapi peralatan untuk mengangkut peti kemas, lingkup survey berikut disyaratkan
untuk pembaruan kelas:

pemeriksaan keretakan dan deformasi dari elemen penyangga peti kemas (elemen yang dilas) di
pelat alas dalam dan di tutup palka, tiang penyangga yang terpasang di atas geladak, jika ada,
dan seluruh tutup palka,

tutup palka: pemeriksaan kondisi dan kemampuan operasional dari penyangga dan penahannya,

survey rel pengarah (guide) dan batang penyangga jika terpasang (hubungannya dengan
lambung, deformasi),

pemeriksaan acak dari elemen (loose) stowage & lashing, sesuai dengan sertifikat yang disimpan
di kapal.

1.3.2.1.9 Instrumen dan petunjuk pemuatan


Jika diperlukan oleh kapal, pada setiap pembaruan kelas, sistem operasi yang memuaskan dari pemuatan
sistem komputer (loading computer system) yang telah disetujui harus diuji dengan dihadiri oleh Surveyor
BKI menggunakan kondisi uji yang telah disetujui.
Paling sedikit 3 kondisi uji harus diperiksa, dan hasilnya tidak boleh menyimpang melebihi 5% dari tampilan
perhitungan yang telah disetujui.
Berat muatan, balas, bahan bakar dll., harus dibaca tahap demi tahap.
Jika diperlukan oleh kapal, Surveyor harus memeriksa bahwa petunjuk pemuatan (loading manual) yang
disetujui berada di kapal.
1.3.2.1.10 Kapal Ro-Ro
Untuk kapal Ro-Ro (termasuk kapal Ro-Ro penumpang), lingkup survey pembaruan kelas yang disyaratkan
yaitu:

Termasuk Survey pembaruan kelas, ditambah persyaratan survey tahunan yang disyaratkan
dalam 1.1.2.8.1, pengujian, tes, dan pemeriksaan yang cukup sampai memverifikasi pintu haluan,
pintu dalam, pintu lambung samping dan pintu buritan, berada dalam kondisi memuaskan dan
dipertimbangkan mampu untuk tetap sesuai dengan persyaratan yang berlaku, dipengaruhi
perawatan yang tepat dan operasi sesuai dengan Manual Pemeliharaan dan Operasi (OMM) atau
rekomendasi pabrik dan survey berkala yang dilakukan pada tanggal jatuh tempo untuk periode
lima tahun hingga survey pembaruan berikutnya.

Pengujian pintu harus dilengkapi dengan pengukuran tebal dan pengujian untuk memverifikasi
pemenuhan terhadap persyaratan yang berlaku sehingga keutuhan struktur dan pintu kedap air
tetap efektif.Tujuan pemeriksaan adalah untuk mengidentifikasi korosi, deformasi yang signifikan,
patah, rusak atau penurunan struktur lainnya,yang mungkin ada.

Pintu haluan, pintu dalam, pintu lambung samping dan pintu buritan di survei sebagai berikut:

Survey sesuai butir 1.1.2.8.4, termasuk survey close-up peralatan pengaman, pendukung
dan pengunci dan pengelasan, yang harus dilakukan, lihat tabel 3.1.
Peraturan Klasifikasi dan Survey BKI- 2012

Bab 3- Survey Persyaratan Umum

1.3.2.2

23 / 44

Pengujian tak merusak dan pengukuran tebal harus dilakukan terhadap peralatan
pengaman, pendukung dan pengunci dan pengelasan, sejauh dianggap perlu oleh
surveyor. Setiap kali retak ditemukan, Pengujian tak merusak dilakukan area sekitar dan
untuk item sejenis yang dianggap perlu oleh surveyor.

Penipisan tebal maksimum lengan pengait, peralatan pengaman, pendukung dan pengunci
tidak lebih dari 15%

Pemeriksaan efektivitas pengaturan perapat dilalakukan dengan pengujian semprot atau


yang setara.

Ruang main engsel, bantalan dan bantalan dorong diperiksa. Kecuali ditentukan lain dalam
OMM atau dengan rekomendasi pabrik, pengukuran ruang main pada kapal Ro-Ro mungkin
terbatas pada bantalan yang mewakili dimana pelepasan diperlukan untuk mengukur ruang
main. Jika pelepasan dilakukan, pemeriksaan visual pin engsel dan bantalan bersama
dengan NDT dari pin engsel harus dilakukan.

Katup anti balik sistim drainase harus dilepas dan diperiksa

Pembaruan kelas II (Umur kapal lebih dari 5 s/d 10 tahun)

1.3.2.2.1 Persyaratan pembaruan kelas II identik dengan pembaruan kelas I; bagaimanapun persyaratan
tambahan tersebut di bawah ini harus diperhatikan.
1.3.2.2.2 Bagian konstruksi di bawah papan alas dalam dan isolasi harus diperiksa sesuai dengan
permintaan Surveyor.
1.3.2.2.3 Pada prinsipnya, semua tangki harus diperiksa internal. Tangki minyak pelumas dan air tawar
harus dilaksanakan pemeriksaan secara acak sesuai permintaan Surveyor, lihat juga Tabel 3.2.
Dalam hal tangki balas air laut, prosedur seperti tercantum dalam 1.2.2.2 harus diikuti, jika memungkinkan.
1.3.2.2.4 Rantai jangkar harus direntangkan sedemikian sehingga keausan dan kerusakan dapat diperiksa
untuk seluruh panjangnya. Diameter rata rata rantai jangkar sekurangnya ditentukan pada 3 mata rantai
setiap segel.
1.3.2.2.5 Untuk pengukuran ketebalan: Lihat 2.
1.3.2.2.6 Apabila lambung dan bagian konstruksi lainnya terbuat dari baja dengan kekuatan luluh (yield
strength) 460 N/mm2 dan keatas, pengujian ultrasonic tambahan terhadap sambungan las tumpul (butt
weld) harus dilaksanakan sesuai dengan ketentuan BKI Supplementary Rules for Application of Steel with
Yield Strength of 460 N/mm2.
1.3.2.3

Pembaruan kelas III dan seterusnya (Umur kapal lebih 10 tahun)

1.3.2.3.1 Untuk pembaruan kelas III dan seterusnya, persyaratan pada pembaruan kelas II harus dipenuhi;
tetapi bagaimanapun, persyaratan tersebut dibawah ini sebagai tambahan harus diperhatikan.
1.3.2.3.2 Papan alas dalam dan isolasi ruang muat harus dibuka, bila perlu, konstruksi alas dan permukaan
bagian dalam pelat kulit atau tank top harus bisa dijangkau untuk pemeriksaan. Untuk pembaruan kelas IV
dan seterusnya papan alas dalam pada ruang muat harus dibuka seluruhnya dan tank top dibersihkan
dengan cermat sehingga dapat menilai kelayakan atas kondisinya.
1.3.2.3.3 Pelapis dinding di bawah jendela pada kulit terluar harus dilepas sesuai dengan yang disyaratkan
Surveyor sehingga bagian konstruksi dibelakangnya dapat diperiksa.
1.3.2.3.4 Semua tangki harus diperiksa internal. Tangki bahan bakar, minyak lumas dan tangki air tawar
harus diperiksa internal dan diuji dengan tekanan kerja-lebih maksimum, sesuai pertimbangan Surveyor,
lihat 1.3.2.1.3 dan Tabel 3.2. Untuk tangki balas, prosedur dalam 1.2.2.2 harus dilaksanakan, apabila
memungkinkan.

Peraturan Klasifikasi dan Survey BKI- 2012

24 / 44

Bab 3- Survey Persyaratan Umum

1.3.2.3.5 Tangki muat dari kapal barang muatan kering harus diuji dengan pengisian air sampai ketinggian
paling atas dari ambang palka kecil, atau jika hal ini tidak memungkinkan, gunakan udara tekan (maksimum
0,2 bar tekanan-lebih).
1.3.2.3.6 Daun kemudi harus diperiksa. Hubungannya dengan tongkat kemudi, dan jika terpasang, terhadap
pena kemudi dan peralatan pengaman terkait harus diperiksa. Untuk ruang main, lihat 1.6.3.
Sejauh bisa dijangkau, tongkat kemudi harus diperiksa. Jika dianggap perlu sesuai hasil pemeriksaan
eksternal, tongkat kemudi harus dicabut. Sejauh bisa dijangkau, di daerah bantalan tongkat kemudi dan
pena kemudi harus diperiksa terhadap korosi.
1.3.2.3.7 Berat jangkar harus diperiksa
1.3.3

Instalasi mesin termasuk listrik

1.3.3.1

Umum

Kecuali komponen individual dari instalasi mesin seperti tercantum dalam 1.5, lingkup dari semua Survey
Pembaruan Kelas untuk instalasi mesin, termasuk instalasi listrik, adalah identik. Jika diterapkan sistem
Survey Pembaruan Kelas Bersambung, maka B.1.3.6 harus diperhatikan.
1.3.3.2

Survey yang mensyaratkan pengedokan

Sewaktu kapal berada di atas dok, katup laut masuk dan katup buang harus diperiksa kondisinya dan harus
dibuka dan overhaul sekali dalam suatu periode kelas.
Pendorong haluan dan peralatan pengatur posisi harus dikenakan survey secara umum, dan diuji coba
pada saat kapal terapung.
Jika kapal dilengkapi dengan pendingin scoops, maka perlengkapan ini tercakup juga dalam survey.
Untuk baling-baling, poros baling-baling dan poros stern tube, baling-baling bebas putar: lihat 1.4.
1.3.3.3

Sistem propulsi

1.3.3.3.1 Pemeriksaan sistem propulsi terutama mencakup:

poros antara dan bantalan, termasuk bantalan dorong

roda gigi

kopling mekanis dan fleksibel

roda gigi pemutar dan

mesin penggerak utama, lihat 1.3.3.4, 1.3.3.5 dan mesin bantu, lihat 1.3.3.6.

Untuk baling-baling yang digerakkan motor listrik, lihat 1.3.3.8.


1.3.3.3.2 Elemen pegas yang terbuat dari karet dengan atau tanpa lapisan (plies) yang menerima beban
geser dan karet atau FRP, kopling harus diganti baru jika tidak memenuhi syarat.
1.3.3.4

Mesin penggerak utama

Komponen tersebut dibawah ini harus diperiksa dan bilamana Surveyor menganggap perlu, pemeriksaan
dalam kondisi dibuka:

silinder, tutup silinder, torak, batang torak dan baut, kepala silang, poros engkol dan semua
bantalan,

poros bubungan, dengan sistem penggerak dan bantalannya,

batang pengikat, rangka, pondasi mesin dan elemen pengikat,

Peraturan Klasifikasi dan Survey BKI- 2012

Bab 3- Survey Persyaratan Umum

25 / 44

sistem injeksi, pompa dan kompresor gandeng, supercharger, saluran hisap dan buang, pendingin
udara masuk, saringan, peralatan monitor, peralatan kontrol, peralatan pelindung dan pengaman,
peralatan start, peralatan pembalik dan olah gerak.

Catatan :
Pada kasus mesin diesel kecepatan sedang, pelepasan dan penggantian metal duduk dan metal jalan
dapat ditunda sampai batas umur pemakaian telah dicapai. Persetujuan sela antar overhaul ditentukan oleh
BKI Pusat.
1.3.3.5

Turbin penggerak utama

Pada setiap Pembaruan Kelas perilaku getaran dari turbin penggerak utama harus diperiksa, mungkin
dengan pemeriksaan teratur selama operasi. Tergantung pada hasil pemeriksaan dan atas permintaan
Surveyor, selubung turbin harus dibuka.
Peralatan pengaman turbin harus diuji.
1.3.3.6

Mesin bantu

Untuk semua mesin bantu esensial, lingkup survey identik dengan yang diaplikasikan pada mesin induk.
Pengurangan lingkup survey dapat disetujui berdasarkan hasil pemeriksaan dari dokumen perawatan.
1.3.3.7

Permesinan bantu, perlengkapan dan perpipaan

Komponen permesinan berikut, bilamana dianggap perlu oleh Surveyor, harus diperiksa dan diuji dalam
kondisi dilepas:

semua pompa dari sistem esensial

kompressor udara, termasuk peralatan keamanannya

separator, saringan dan katup

pendingin, pemanas awal (lihat 1.5.5)

mesin pengemudian utama dan bantu

derek jangkar dan derek lainnya, termasuk penggeraknya

perpipaan, sambungan pipa, kompensator dan selang

katup pengeluaran darurat dan sistem perpipaan bilga

indikator penunjuk pengisian tangki

instalasi pencegahan masuknya air ke dalam ruang terbuka

instalasi destilasi air tawar

sistem pembersih minyak dan sistem pengolah tinja (sewage) dan

sistem dan komponen tambahan, bila dianggap perlu oleh Surveyor.

1.3.3.8

Instalasi listrik

1.3.3.8.1 Bila kapal digerakkan dengan permesinan listrik, maka motor penggerak, generator penggerak,
penguat, khususnya lilitan dari mesin ini, dan sistem ventilasinya harus diperiksa dan diuji. Pengecekan
peralatan pembagi listrik untuk kemampuan pengoperasiannya mencakup juga peralatan pelindung,
pengaman dan penguncinya. Kabel listrik dan penyambungannya harus di-periksa. Tahanan isolasi semua
permesinan listrik dan perlengkapannya harus diuji.
1.3.3.8.2 Dynamic Positioning Systems sesuai Bab 2, C.3.4.5, termasuk sistem kontrol, dilaksanakan uji
operasional.

Peraturan Klasifikasi dan Survey BKI- 2012

26 / 44

Bab 3- Survey Persyaratan Umum

1.3.3.8.3 Perlengkapan listrik, termasuk generator, motor dari permesinan bantu esensial, papan pembagi,
termasuk peralatan pelindung dan penguncinya (interlock), maupun jaringan kabelnya, harus diperiksa dari
luar. Tahanan isolasi harus diukur.
1.3.3.8.4 Instalasi listrik, termasuk permesinan dan perlengkapannya, yang terletak di ruangan dimana ada
risiko dari gas mudah terbakar atau akumulasi campuran udara uap, harus diperiksa terhadap adanya
perlindungan ledak.
1.3.3.9

Pipa dalam tangki

Pipa yang menembus tangki, harus diperiksa dan, jika diminta oleh Surveyor, dilaksanakan uji hidrolik, jika
tangki seperti itu disyaratkan pemeriksaan internal sesuai 1.3.2.Tergantung pada hasil yang diperoleh,
pengukuran ketebalan harus dilakukan.
1.3.3.10 Sistem pemadam dan tanda bahaya kebakaran
1.3.3.10.1 Persyaratan umum
Pembuktian harus ditunjukkan kepada Surveyor bahwa semua perlengkapan pemadam kebakaran selalu
siap untuk dioperasikan. Detail/pengujian sesuai 1.1.4
Jalan keluar/lorong darurat harus diperiksa. Tabung CO2 dan botol halon: lihat 1.5.5 dan untuk jatuh
temponya, B.1.5.5.
Pada setiap Survey Pembaruan Kelas semua per-lengkapan selang CO2 harus diperiksa secara visual.
Semua perlengkapan selang CO2 yang terbuat dari karet sintetis harus diganti dengan tipe perl-engkapan
selang CO2 yang disetujui tidak lebih dari 10 tahun dari tanggal pembuatannya.
1.3.3.10.2 Kapal pemadam kebakaran
Perlengkapan pemadam kebakaran dan keselamatan jiwa di kapal dengan Notasi FF1, FF2 atau FF3 yang
melekat pada Tanda Kelas dari instalasi mesinnya harus diperiksa dan diuji.
Perlengkapan penunjuk posisi: lihat 1.3.3.2, 1.3.3.8.
1.3.3.11 Perlengkapan otomasi
Lihat 1.5.6.
1.3.3.12 Muatan berbahaya
Untuk kapal yang mempunyai Notasi Kelas DG perlengkapan untuk angkutan muatan berbahaya, misalnya:
pemadam kebakaran khusus, tanda bahaya, ventilasi dan perlengkapan perlindungan ledak harus disurvey
sesuai yang disyaratkan.
1.3.3.13 Suku cadang
Suku cadang harus diperiksa untuk kelengkapannya sesuai persyaratan peraturan dan/atau menurut daftar
yang disetujui oleh BKI dan disimpan dikapal serta mudah di dapat untuk operasional kapal.
1.3.3.14 Percobaan
Setelah selesai Survey Pembaruan Kelas, Surveyor harus diyakinkan bahwa seluruh instalasi mesin
termasuk mesin listrik dan peralatan dan mesin pengemudian, dapat dioperasikan tanpa adanya
keterbatasan. Bila ada keraguan, hal tersebut harus dibuktikan dengan percobaan dan/atau uji operasional.
1.4
Survey periodik poros baling baling dan tube shaft, baling-baling, baling-baling bebas
putar dan sistem lain.
Survey periodik dan pengujian poros baling-baling dan tube shaft, baling-baling, baling-baling bebas putar
dan sistem lain yang dicantumkan dalam B.1.4 dilaksanakan sebagai berikut:

Peraturan Klasifikasi dan Survey BKI- 2012

Bab 3- Survey Persyaratan Umum

1.4.1

Poros baling-baling dan tube shaft

1.4.1.1

Survey normal

27 / 44

Persyaratan sesuai penjelasan di B.1.4.1.1. Dibedakan antara:

survey dengan pencabutan poros

survey tanpa pencabutan poros

1.4.1.1.1 Survey dengan pencabutan poros


Ruang lingkup survey normal terdiri dari:

pelepasan baling baling dan pasak, jika terpasang, pemeriksaan visual seluruh bagian poros
terutama tirusnya, rumah pasak, daerah permukaan bantalan poros, bantalan, dan ulir pengikat
baling baling, atau radius lengkungan kopling, pemeriksaan bidang singgung baling- baling

pengujian tak rusak dengan metode deteksi keretakan yang diakui pada ujung belakang silindris
poros dan sekitar sepertiga panjang tirus dari bagian yang terbesar dan daerah rumah pasak, atau
radius lengkung kopling untuk kopling pejal. Uji deteksi retak bagian belakang daerah radius
lengkung kopling dapat diabaikan untuk kopling pejal dipasang pada ujung poros, lihat juga
B.1.4.1.1.1

pemeriksaan ruang main bantalan dan/ atau celah (wear down) sebelum dilepas dan setelah
poros dipasang kembali dengan mencatat nilai yang diukur.

overhaul perapat minyak poros sesuai instruksi pabrik pembuat (ring perapat, selubung (liner), dll)

1.4.1.1.2 Survey tanpa mencabut poros


Jika diterapkan persyaratan sesuai B.1.4.1.1.2 maka lingkup survey normal untuk sistem pelumasan minyak
tanpa pencabutan poros sebagai berikut:

pemeriksaan terhadap seluruh bagian poros yang terjangkau termasuk hubungan baling-baling ke
poros

pengujian tak rusak dengan metode deteksi keretakan yang diakui pada ujung silindris poros
bagian belakang pada daerah sepertiga panjang tirus dari bagian yang terbesar dan daerah
rumah pasak untuk baling-baling dengan pasak, atau bagian depan dari tirus belakang pada
baling-baling tanpa pasak, atau radius lengkung bagian belakang kopling untuk baling-baling
kopling pejal. Uji deteksi retak bagian belakang daerah radius lengkung kopling dapat diabaikan
untuk kopling pejal dipasang pada ujung poros, lihat juga B.1.4.1.1.1.
Daerah yang diperiksa harus terbuka secukupnya, jika perlu dengan menggeser poros balingbaling atau menarik baling baling ke belakang.

Berturut-turut pemeriksaan ruang main bantalan dan celah (wear down) bantalan belakang

overhaul perapat minyak poros sesuai instruksi pabrik pembuat (ring perapat, selubung dll)

pemeriksaan terhadap semua catatan analisa minyak pelumas yang dilaksanakan secara periodik

pemeriksaan terhadap catatan dari konsumsi minyak pelumas dan temperatur bantalan

Jika ditemukan hal yang meragukan maka poros harus dicabut untuk diperiksa secara menyeluruh.
1.4.1.2

Survey modifikasi

Persyaratan sesuai B.1.4.1.2. dibedakan antara:

survey dengan membuka daerah singgungan poros bantalan belakang

survey tanpa membuka daerah singgungan poros bantalan belakang

Peraturan Klasifikasi dan Survey BKI- 2012

28 / 44

Bab 3- Survey Persyaratan Umum

1.4.1.2.1 Survey dengan membuka daerah singgungan poros bantalan belakang


Lingkup survey modifikasi meliputi sebagai berikut:

menggeser poros untuk memperlihatkan daerah singgungan poros bantalan belakang

pemeriksaan bantalan depan sejauh memungkinkan dan seluruh bagian poros yang terjangkau
termasuk hubungan antara baling baling dan poros

pemeriksaan dan overhaul


selubung (liner), dll)

pemeriksaan ruang main bantalan dan/ atau celah (wear down) poros dengan mencatat hasil
pengukuran

pemeriksaan analisa dan konsumsi minyak pelumas harus masih dalam batas yang diijinkan

untuk baling-baling dengan pasak, pelepasan baling-baling dipersyaratkan untuk pengujian tak
rusak dengan metode deteksi keretakan yang diakui pada sepertiga panjang tirus dari bagian
yang besar dan pemeriksaan bidang singgung baling baling.

perapat minyak sesuai instruksi pabrik pembuat (ring perapat,

Jika ditemukan hal yang meragukan, poros harus digeser lebih jauh berturut-turut hingga tercabut
seluruhnya.
1.4.1.2.2 Survey tanpa membuka daerah singgungan poros bantalan belakang
Jika persyaratan B.1.4.1.2.2 diberlakukan, maka lingkup survey modifikasi tanpa membuka daerah
singgungan poros bantalan belakang sebagai berikut:

pemeriksaan dan overhaul perapat minyak poros sesuai instruksi pabrik pembuat (ring perapat,
selubung dll)

pemeriksaan ruang main bantalan dan/ atau celah poros dengan mencatat nilai yang diukur

untuk baling-baling dengan pasak, pelepasan baling-baling dipersyaratkan untuk pemeriksaan tak
rusak dengan metode deteksi keretakan yang diakui pada sepertiga panjang tirus dari bagian
yang besar dan pemeriksaan bidang singgung baling baling.

Sebagai tambahan pada survey ini harus mencakup hal-hal sebagai berikut:

pemeriksaan terhadap semua catatan analisa minyak pelumas yang dilaksanakan secara reguler

pemeriksaan terhadap catatan dari pemakaian minyak pelumas dan temperatur bantalan

Jika ditemukan hal yang meragukan, poros harus digeser lebih jauh berturut-turut hingga tercabut
seluruhnya.
1.4.1.3

Survey parsial

Persyaratan survey parsial lihat B.1.4.1.3. Survey parsial meliputi hal-hal sebagai berikut:

pemeriksaan perapat minyak terhadap kebocoran

pemeriksaan ruang main bantalan dan/ atau celah poros dengan catatan nilai yang diukur

pemeriksaan catatan analisa minyak pelumas

pemeriksaan catatan konsumsi minyak pelumas dan temperatur bantalan

Sebagai tambahan, dimana baling-baling dipasang dengan poros tirus berpasak:

pelepasan baling-baling dan pemeriksaan bidang singgung baling-baling

pemeriksaan tak rusak dengan metode deteksi retak yang disetujui pada bagian silinder ujung
belakang poros pada daerah sepertiga panjang tirus dari bagian yang besar dan daerah rumah
pasak harus dilaksanakan.

Peraturan Klasifikasi dan Survey BKI- 2012

Bab 3- Survey Persyaratan Umum

29 / 44

Jika ditemukan hal yang meragukan, poros harus digeser lebih jauh berturut-turut hingga tercabut
seluruhnya.
1.4.2

Baling-baling

Baling-baling harus diperiksa secara visual pada kesempatan setiap survey poros baling-baling atau survey
tube shaft.
Kerusakan seperti retak, deformasi, akibat kavitasi dll harus dilaporkan dan diperbaiki atas keputusan
Surveyor.
Baling-baling kisar terkendali (CPP) harus diperiksa terhadap kebocoran minyak. CPP harus diuji fungsi.
Pemeriksaan perawatan sesuai instruksi pabrik pembuat harus dilaksanakan.
1.4.3

Baling-baling bebas putar (Vane wheels)

Lingkup survey harus dengan persetujuan BKI Pusat.


1.4.4

Sistem lainnya

Sejauh dapat dilaksanakan, elemen penggerak dan pengontrol rudder propeller dan steering propeller harus
diperiksa melalui bukaan inspeksi. Untuk sistem lain seperti sistem pod propulsion, unit pompa jet, dll
lingkup survey harus dengan persetujuan BKI Pusat. Pemeriksaan perawatan sesuai instruksi pabrik
pembuat harus dilaksanakan. Uji fungsi harus dilaksanakan.
1.5

Survey periodik dan uji permesinan individu

1.5.1
Survey dan pengujian periodik dari permesinan individu yang ditetapkan dalam B.1.5 harus
dilaksanakan sebagaimana tercantum di bawah ini.
1.5.2

Instalasi ketel uap

1.5.2.1

Pemeriksaan eksternal

Pemeriksaan eksternal termasuk uji fungsi


keamanan harus dilaksanakan setiap tahun.

peralatan keamanan dan perlindungan dan juga uji katup

Kemampuan operasional dan kondisi umum dari ketel uap secara keseluruhan, termasuk katup dan
perlengkapannya, pompa, perpipaan, isolasi, pondasi, sistem kontrol dan pengaturan dan juga peralatan
perlindungan dan keselamatan harus diperiksa. Juga catatan ketel, dokumentasi pengoperasian dan
kualifikasi dari operator ketel uap harus diperiksa.
Untuk ketel gas buang, katup pengaman diuji fungsi oleh Kepala Kamar Mesin pada saat berlayar dalam
kurun waktu survey eksternal ketel. Pengujian ini harus dicatat didalam buku harian untuk direview oleh
Surveyor sebelum diakui sebagai bagian dari Survey Tahunan instalasi permesinan.
1.5.2.2

Pemeriksaan internal

Bilamana dianggap perlu oleh Surveyor, ketel harus dibersihkan pada sisi yang kena air, gas pembakaran
dan gas buang, jika disyaratkan, permukaan bagian luarnya harus dapat dilihat juga, sehingga semua
dinding yang mendapat tekanan dapat diperiksa.
Untuk setiap survey ketel, superheater dan economizer harus diperiksa internal pada sisi air dan sisi uap,
begitu juga gas pembakaran dan gas buang. Pengikatan ketel dan katup pengaman harus diperiksa setiap
survey dan dibuka jika diperlukan oleh Surveyor.
Pengaturan batas tekanan dan fungsi katup keamanan harus diverifikasi pada saat pemeriksaan internal
ketel uap. Untuk ketel gas buang, jika tekanan uap tidak dapat dicapai pada saat di pelabuhan, penyetelan
katup keamanan harus dilaksanakan diatas bangku uji. Batas tekanan yang benar harus diverifikasi oleh
KKM pada saat berlayar dan harus dicatat dalam buku harian untuk diperiksa oleh BKI.

Peraturan Klasifikasi dan Survey BKI- 2012

30 / 44

Bab 3- Survey Persyaratan Umum

Pemeriksaan terhadap dokumen berikut yang diambil sejak survey ketel terakhir dilaksanakan sebagai
bagian dari survey:

dokumen pengoperasian

dokumen perawatan

pelaksanaan perbaikan

catatan analisa air

Bilamana rancangan ketel tidak memungkinkan pemeriksaan internal yang memadai, maka uji hidrolik dapat
disyaratkan sebagai tambahan. Surveyor berhak meminta pemeriksaan bagian dalam ditambah dengan
pengujian tekanan hidrolik, jika diinginkan dengan mempertimbangkan kondisi dari ketel.
Bila terdapat keraguan mengenai tebal dinding ketel yang terpasang, hal ini harus dipastikan dengan
metode pengukuran yang diakui. Tekanan kerja maksimum yang di ijinkan dimana ketel uap dapat
dioperasikan untuk masa mendatang ditetapkan berdasarkan hasil pengukuran tersebut.
Pengujian tekanan hidrolik harus dilaksanakan dengan tekanan uji sebesar 1,5 kali tekanan kerja
maksimum yang di ijinkan. Jika tekanan kerja maksimum yang diijinkan kurang dari 2 bar, maka tekanan uji
harus sebesar paling sedikit 1 bar diatas tekanan kerja maksimum yang di ijinkan. Dalam hal apapun
tekanan uji tidak boleh lebih dari tekanan uji yang dikenakan pada saat pemeriksaan pembuatan dan
pengujian tekanan hidrolik dari ketel setelah dibuat.
Semua sambungan las yang dapat dijangkau harus diperiksa keretakan secara visual. Atas pertimbangan
Surveyor pengujian tak rusak dapat disyaratkan sebagai tambahan.
1.5.2.3

Pemeriksaan Khusus

Selain pemeriksaan periodik diatas, sesuai pertimbangan Surveyor dapat disyaratkan pemeriksaan khusus
yang meliputi uji tak rusak dan uji hidrolik, misalnya: dalam hal terdapat kerusakan, perbaikan dan
perawatan.
1.5.3

Instalasi pemanas minyak

1.5.3.1

Pemeriksaan eksternal

Instalasi pemanas minyak harus dikenakan uji fungsi, saat beroperasi. Secara rinci, item berikut harus
diperiksa:

seluruh instalasi pemanas minyak terhadap kebocoran,

kondisi isolasi,

fungsi peralatan indikasi, kontrol dan keselamatan,

peralatan kendali jarak jauh untuk katup penutupan dan pembuangan,

monitor kebocoran untuk pemanas,

alat pemutus darurat (pembakaran minyak, pompa),

alat pemutus keamanan untuk pembakar minyak,

penerangan, penerangan darurat dan penandaan.

Laporan uji pengecekan tahunan yang dibuat oleh badan penguji yang diakui harus dijadikan acuan untuk
penggunaan lebih lanjut dari minyak panas. Hal ini harus dikonfirmasikan dalam laporan.
1.5.3.2

Pemeriksaan internal

Bersamaan pemeriksaan internal permukaan panas dan bila mungkin, ruang pembakaran harus diperiksa
terhadap kontaminasi, korosi, deformasi dan kebocoran. Sesuai aturan, uji kekedapan harus dilaksanakan

Peraturan Klasifikasi dan Survey BKI- 2012

Bab 3- Survey Persyaratan Umum

31 / 44

pada tekanan kerja yang diijinkan. Setelah perbaikan dan penggantian komponen instalasi yang terkena
tekanan, uji tekan harus dilaksanakan sebesar 1,5 kali tekanan kerja yang diijinkan.
1.5.4

Pipa uap / kumparan pemanas

1.5.4.1 Pipa uap dengan temperatur uap sampai dengan 350oC dan dengan diameter luar lebih dari 75
mm, harus diperiksa secara acak. Pemeriksaan kondisi bagian dalam dari saluran pipa, khususnya pada
lengkungan pipa, atau pemeriksaan tambahan yang lebih detail dapat disyaratkan. Sebagai pengganti
pemeriksaan internal, uji hidrolik dapat dilakukan pada tekanan sama dengan 1,5 kali tekanan rancangan,
tetapi tidak lebih dari tekanan uji yang tertera pada instalasi ketel bersangkutan.
1.5.4.2 Dalam hal pipa uap dengan temperatur uap melebihi 350oC (paling kurang dua) bagian pipa yang
dipilih harus dilepas dari setiap sistem perpipaan, (pipa uap utama dan pipa uap bantu dari setiap kelompok
pelayanan) yang mempunyai diameter luar lebih dari 32 mm. Kurang lebih 10% dari sambungan las pada
lengkungan, plendes atau cabang silang (T) harus dikenakan pemeriksaan untuk keretakan dengan metode
uji tak rusak (NDT) yang diakui.
Sebelum digunakan lagi, baut-baut yang dilepas dari sambungan plendes harus diperiksa kondisi umumnya
dan keretakan serta diganti baru, jika diperlukan.
1.5.4.3 Pipa uap yang dirancang untuk tahan terhadap temperatur uap melebihi 500oC dan sistem
perpipaan yang dilas harus diperiksa sebagai berikut:
Plendes pipa sesuai dengan 1.5.4.2; bagaimanapun, pemeriksaan untuk keretakan harus mencakup paling
kurang 20% dari sambungan pengelasan.
Jika pemeriksaan internal dari sistem pipa yang di las melalui lubang pemeriksaan terlihat tidak memadai
atau jika penilaian yang dapat dipercaya tidak memungkinkan biarpun dengan pengujian ultrasonik atau
metoda pemeriksaan yang setara, maka boleh jadi perlu pemotongan bagian tertentu dari pipa. Paling
kurang 20% sambungan las harus diperiksa untuk keretakan.
Baut yang dilepas dari sambungan plendes, lihat 1.5.4.2 diatas.
1.5.4.4 Kumparan pemanas dalam tangki minyak dan bejana harus dikenakan pengujian tekan 1,5 kali
tekanan kerja yang diijinkan.
Cara yang sama diberlakukan untuk kumparan pemanas dalam tangki muatan.
1.5.5

Bejana tekan

1.5.5.1

Sesuai dengan B.1.5.5, bejana tekan harus diperiksa internal dan eksternal.

1.5.5.2

Pengujian tambahan

Bilamana bejana tekan tidak dapat diperiksa dari dalam dan bilamana kondisi tersebut tidak dapat dengan
jelas ditentukan selama pemeriksaan, maka metode uji tak rusak (NDT) yang diakui harus diterapkan
dan/atau uji tekan hidrolik harus dilaksanakan.
Uji tekan hidrolik harus dilaksanakan pada uji tekanan 1,5 kali tekanan kerja maksimum yang diijinkan. Jika
tekanan kerja maksimum yang diijinkan kurang dari 2 bar, maka tekanan uji harus sebesar paling sedikit 1
bar diatas tekanan kerja maksimum yang diijinkan. Bejana tekan yang dibuat berdasarkan standar DIN
4810, menurut standar tersebut, harus diuji 1,3 kali tekanan kerja yang diijinkan. Tekanan uji, dalam hal
apapun tidak boleh melebihi tekanan uji awal.
1.5.5.3

Sistem pemadam kebakaran CO2 tekanan rendah dan tangki halon

Permukaan tangki harus dicek terhadap korosi sesuai petunjuk Surveyor.


Bejana tekan yang diisolasi harus dibuka pada beberapa tempat yang dipilih, sehingga dapat memberi
kesan umum tentang kondisi bagian luar bejana.

Peraturan Klasifikasi dan Survey BKI- 2012

32 / 44

Bab 3- Survey Persyaratan Umum

Setelah dikenakan uji tekan hidrolik, bejana dan/atau botol harus dikeringkan dengan seksama. Lihat juga
B.1.5.5.4.
1.5.6

Peralatan otomasi

Peralatan monitor dan fungsi otomasi dari instalasi permesinan harus dikenakan uji coba operasional sesuai
dengan B.1.5.6. Peralatan kendali jarak jauh di anjungan dari sistem propulsi harus diperiksa sebagaimana
disyaratkan.
1.6

Survey pengedokan

1.6.1

Umum

Untuk survey, kapal harus ditempatkan pada balok dengan ketinggian yang cukup dan aman, sehingga
semua pemeriksaan yang diperlukan dapat dilaksanakan. Kondisi ini mungkin diperlukan untuk
membersihkan alas dan kulit luar dan/atau menghilangkan karat dari beberapa tempat.
1.6.2

Lambung (Survey Pengedokan)

1.6.2.1 Survey mencakup pemeriksaan pelat alas dan sisi dari pelat kulit, termasuk beberapa komponen
yang melekat, kemudi, pipa pembuangan dan pengering air, termasuk penutupnya.
1.6.2.2 Untuk Survey Antara kapal tangki harus dilaksanakan bersamaan dengan Survey Pengedokan,
lihat Bab 4, A s/d D.
1.6.3

Sistem kemudi

Kemudi, kopling kemudi dan bantalan, dan juga tongkat kemudi dan pena kemudi, harus disurvey dalam
kondisi terpasang, ruang main tongkat kemudi harus diukur dan dicatat. Sistem kemudi harus dikenakan uji
coba operasional. Bila dianggap perlu sesuai pengamatan dari hasil pe-meriksaan, kemudi atau bagian dari
sistem kemudi harus dibuka.
Pendorong haluan harus diperiksa eksternal (lihat B.1.4.4).
1.6.4

Sistem permesinan dan propulsi

1.6.4.1

Untuk baling-baling, poros baling-baling, tabung poros; lihat 1.4.2.

1.6.4.2 Katup laut dan buang termasuk katup dari peralatan khusus, jika ada, harus dicek kondisinya
setiap Survey Pengedokan dan harus dibuka dan dioverhaul sekali dalam satu periode Kelas.
1.7

Survey Bawah Air

1.7.1

Persetujuan

1.7.1.1

Perusahaan penyelaman yang membantu pelaksanaan Survey Bawah Air harus disetujui oleh BKI.

1.7.1.2 Masa berlaku persetujuan yang diberikan tergantung pada kemampuan yang berkelanjutan untuk
pelaksanaan kerja yang disyaratkan dengan memuaskan. Persetujuan harus diperbarui setelah periode
tidak lebih dari 5 tahun.
1.7.2

Pelaksanaan survey

1.7.2.1 Kecuali dapat dijangkau dari luar dengan bantuan kapal ditunggingkan dan/atau dimiringkan,
bagian bawah air harus disurvey dan/ atau pekerjaan perawatan yang relevan harus dilaksanakan dengan
bantuan penyelam yang pelaksanaannya dikendalikan oleh Surveyor dengan menggunakan kamera bawah
air dengan sistem monitor, komunikasi dua arah dan perekam.
1.7.2.2 Survey badan kapal dalam air harus dilaksanakan dalam perairan yang cukup jernih dan tenang.
Kebersihan lambung bawah permukaan air adalah cukup jelas untuk memungkinkan pemerikasaan yang
berarti yang memungkinkan surveyor dan penyelam untuk menentukan kondisi pelat, konstruksi tambahan
dan pengelasan
Peraturan Klasifikasi dan Survey BKI- 2012

Bab 3- Survey Persyaratan Umum

33 / 44

1.7.2.3 Gambar bawah air pada layar monitor harus memberikan informasi teknis yang memadai sehingga
memungkinkan Surveyor untuk menilai bagian dan/atau area yang disurvey.
1.7.2.4 Dokumentasi yang sesuai dengan aslinya berupa reproduksi video berikut rekaman suara harus
tersedia untuk BKI.
1.7.3

Pemeriksaan tambahan

1.7.3.1 Jika kapal dicurigai pernah kandas, Surveyor dapat mensyaratkan bagian tertentu dari badan
kapal bawah air ditambah pemeriksaannya dari bagian dalam.
1.7.3.2 Jika selama Survey Bawah Air ditemukan adanya kerusakan yang penilaiannya secara
meyakinkan hanya dapat dilakukan di atas dok atau disyaratkan segera diperbaiki, maka kapal harus naik
dok. Apabila pelapisan lambung bawah air dalam kondisi yang dapat menyebabkan kerusakan akibat korosi
yang mempengaruhi Kelas kapal terjadi sebelum pengedokan yang akan datang, maka kapal harus naik
dok.
2.

Pengukuran Ketebalan dan Toleransi Korosi

2.1

Umum

2.1.1
Ketebalan dari bagian-bagian konstruksi harus dicek dengan pengukuran, dalam rangka
mengetahui nilai yang ditetapkan dalam peraturan konstruksi dipenuhi atau tidak, dengan mempertimbangkan toleransi yang diijinkan. Kecuali korosi berat terjadi karena kondisi operasi khusus, maka
pengukuran ketebalan tidak akan disyaratkan sampai dengan pembaruan kelas II. Lihat 1.2.2 dan 1.3.2.1.5.
2.1.2
Pengukuran ketebalan harus dilaksana-kan sesuai dengan metode yang diakui, oleh perusahaan
yang diberi otorisasi, lihat 2.2. Karat dan kontaminasi harus dibersihkan dari komponen yang diperiksa.
Surveyor berhak meminta pemeriksan pengukuran atau pengukuran lebih detail harus dilaksanakan dan
disaksikan langsung oleh Surveyor. Pengukuran ketebalan dikapal harus disaksikan oleh Surveyor. Hal ini
mensyaratkan Surveyor harus berada dikapal selama pelaksanaan pengukuran, untuk mengontrol proses
pekerjaan pengukuran sejauh diperlukan.
Lingkup pengukuran ketebalan dan juga pelaporannya harus ditetapkan dalam suatu rapat perencanaan
survey (planning meeting) yang dihadiri oleh Surveyor, perwakilan pemilik dan operator/ perusahaan
pengukuran ketebalan yang diakui sebelum dimulainya pelaksanaan survey.
Pengukuran ketebalan struktur didaerah dimana Survey Close Up disyaratkan harus dilaksanakan
bersamaan dengan Survey Close Up tersebut.
2.2

Otorisasi

2.2.1
Perusahaan yang diberi kepercayaan untuk pengukuran ketebalan (termasuk prosedur
dokumentasi) harus disetujui oleh BKI untuk keperluan ini.
2.2.2
Masa berlaku persetujuan yang diberikan tergantung pada kualifikasi yang berkesinambungan.
Persetujuan harus diperbarui setelah interval tidak lebih dari 3 tahun.
2.3

Lingkup pengukuran

2.3.1

Bagian-bagian utama konstruksi lambung

Pada pembaruan kelas II dan semua pembaruan kelas berikutnya ketebalan pelat konstruksi utama
lambung (bagian memanjang dan melintang yang penting), bagian-bagian konstruksinya harus diperiksa
dengan pengukuran. Jumlah pengukuran tergantung pada kondisi perawatan kapal dan sesuai dengan
penilaian Surveyor. Persyaratan minimum pengukuran ketebalan pada Survey Pembaruan Kelas
ditunjukkan dalam Tabel 3.2, tergantung pada umur kapal. Masing-masing pengukuran ketebalan untuk
menentukan tingkat korosi secara umum harus dilaksanakan.
2.3.2
Lingkup pengukuran ketebalan sesuai dengan yang ditunjukkan dalam Tabel 3.3. dapat dikurangi
dengan syarat selama pemeriksaan close up, Surveyor merasa yakin bahwa tidak ada pengurangan
ketebalan pada struktur, dan lapisan pelindung, bila digunakan, masih tetap efektif.
Peraturan Klasifikasi dan Survey BKI- 2012

34 / 44

Tabel 3.3

I. umur 5

Bab 3- Survey Persyaratan Umum

Survey Pembaruan Kelas (Lambung) Persyaratan Minimum untuk


Pengukuran Tebal
Survey Pembaruan Kelas [Ke.] dan umur kapal [tahun]
II. 5 < umur 10
III. 10 < umur 15 IV dan seterusnya, umur > 15
Daerah yang dicurigai di seluruh kapal
Satu
penampang
melintang
didaerah
ruang muat pada 0,5 L
bagian tengah kapal

Dua
penampang
melintang didaerah ruang
Minimum
tiga
penampang
muat pada 0,5 L bagian
melintang didaerah ruang muat
tengah kapal, didaerah
pada 0,5 L bagian tengah kapal
dua ruang muat yang
berbeda
Semua tutup palka dan ambang palka ruang muat (pelat dan
penegar)
Semua pelat geladak
Semua pelat geladak utama
utama terbuka pada 0,5 L
terbuka sepanjang kapal
bagian tengah kapal
Semua lajur kering dan
Semua lajur kering dan basah,
basah pada 0,5 L bagian
sepanjang kapal.
tengah kapal
Internal tangki ceruk Internal tangki ceruk haluan dan
haluan dan ceruk buritan ceruk buritan.
Lajur terbawah dan lajur
Lajur terbawah dan lajur pada
pada geladak kedua dari
geladak kedua dari semua sekat
sekat melintang yang
melintang dalam ruang muat
dipilih dalam ruang muat
berikut bagian konstruksi di
berikut bagian konstruksi
tempat tersebut.
di tempat tersebut.
Pelat geladak bangunan atas
terbuka yang mewakili (kimbul,
anjungan dan akil).
Semua pelat lunas sepanjang
kapal. Juga pelat alas tambahan
pada daerah koferdam, ruang
mesin dan tangki ujung belakang
Pelat kotak laut. Pelat kulit
didaerah lubang pembuangan
kapal yang dianggap perlu oleh
Surveyor

Surveyor dapat memperluas lingkup pengukuran ketebalan yang dianggap perlu. Hal ini diterapkan
terutama di daerah yang terdapat korosi substansial.
Penampang melintang harus dipilih ditempat yang dicurigai mempunyai tingkat korosi yang tinggi atau yang
terlihat dari hasil pengukuran ketebalan pelat geladak.
2.3.3

Tangki balas

Dalam hal kerusakan akibat korosi yang luas, maka bagian konstruksi tangki balas harus diperiksa dengan
pengukuran ketebalan, lihat 1.2.2.
2.3.4
Bilamana ada alasan tertentu, Surveyor dapat mensyaratkan pengukuran ketebalan harus sudah
dilaksanakan pada kesempatan Pembaruan Kelas I, juga diluar daerah 0,5 L tengah kapal, lihat 1.3.2.1.5.
Hal yang sama berlaku juga dalam perombakan atau perbaikan kapal.
2.3.5
Agar dapat digunakan sebagai dasar untuk Pembaruan Kelas, pengukuran ketebalan pelat, sejauh
memungkinkan, sudah dilaksanakan pada kesempatan Survey Tahunan keempat.

Peraturan Klasifikasi dan Survey BKI- 2012

Bab 3- Survey Persyaratan Umum

2.3.6

35 / 44

Perlengkapan

Pada Pembaruan Kelas II dan setiap Pembaruan Kelas berikutnya luas penampang rantai jangkar harus
dihitung. Diameter rata-rata rantai jangkar diukur pada 3 mata rantai dari setiap segel (27,5m), pada ujung
mata rantai dimana terjadi keausan yang terbesar.
2.3.7

Untuk rincian tambahan perihal pengukuran ketebalan untuk kapal tipe khusus, lihat Bab 4.

2.4

Toleransi korosi dan keausan

2.4.1
Bilamana pengukuran ketebalan sesuai dengan 2.3 menghasilkan angka korosi dan keausan
melebihi yang ditetapkan berikut ini, bagian konstruksi lambung yang bersangkutan harus diganti baru.
BKI mempunyai hak untuk memodifikasi angka yang ditunjuk sesuai 2.4.3 dan 2.4.5.3 dengan mengacu
kepada toleransi maksimum yang diijinkan untuk korosi permukaan yang luas.
Bilamana pengurangan tebal material diijinkan untuk bangunan baru (sistem perlindungan korosi yang
efektif), maka toleransi korosi yang diijinkan harus didasarkan pada ketebalan sesuai peraturan tanpa
pengurangan.
2.4.2

Kekuatan memanjang

Pengurangan modulus penampang tengah kapal yang diijinkan maksimum : 10%.


2.4.3

Kekuatan setempat

Pengurangan maksimum tebal pelat dan pelat bilah profil pada permukaan yang luas (tk) yang diijinkan:
untuk t 11,5 mm: tk = 1,5 mm
untuk t > 11,5 mm: tk = 0,09 t + 0,45 mm, maksimum 3,0 mm
t = tebal pelat dan/atau tebal bilah dalam (mm), sebagaimana yang ditetapkan dalam Peraturan Konstruksi
BKI
Batas pengurangan maksimum ketebalan setempat (luasan kecil) yang diijinkan: 0,2 t.
Dalam tangki balas untuk daerah 1,5 m dibawah geladak cuaca, jika geladak cuaca adalah geladak tangki:
tk = 2,5 mm.
Dalam tangki muatan minyak pada 1,5 m di bawah geladak cuaca, bila geladak cuaca adalah geladak
tangki dan untuk bagian konstruksi horizontal dalam tangki muatan minyak dan tangki bahan bakar : t k =
2,0 mm.
Dalam ruang kosong, seperti jalan / lorong memanjang pada kapal peti kemas dan ruang yang setara, dan
untuk tutup palka dari ruang muatan kering,
untuk t 11,5 mm: tk = 1,0 mm
untuk t > 11,5 mm: tk = 0,09 t, maksimum 2,5 mm
Pengurangan permukaan pelat sisi untuk daerah lajur es yang diijinkan maksimum : 2,0 mm
2.4.4

Perlengkapan jangkar

Pengurangan diameter rata-rata rantai jangkar yang diijinkan maksimum: 12%.


Pengurangan berat jangkar yang diijinkan mak-simum: 10%.

Peraturan Klasifikasi dan Survey BKI- 2012

36 / 44

2.4.5

Bab 3- Survey Persyaratan Umum

Kapal kecepatan tinggi

2.4.5.1 Untuk kapal kecepatan tinggi (kapal laut) sebagaimana ditetapkan dalam peraturan konstruksi BKI
untuk kapal kecepatan tinggi berlaku toleransi korosi dan keausan berikut. Lihat juga Bab 2 C, 3.3.5.
2.4.5.2

Kekuatan memanjang

Pengurangan modulus penampang tengah kapal yang diijinkan maksimum: 10%.


2.4.5.3

Kekuatan setempat

Bilamana dapat diterapkan, pengurangan mak-simum tebal pelat dan pelat bilah profil pada permukaan
yang luas (tk) yang diijinkan:
untuk t 10,5 mm: tk = 0,5 mm
untuk t > 10,5 mm: tk = 0,03 t + 0,2 mm, maksimum 1,0 mm
Alas tangki: tk = 1,0 mm
Batas pengurangan maksimum ketebalan setempat yang diijinkan : 0,1 t.
Bilamana tindakan untuk perlindungan korosi seperti tercantum dalam Rules for the Classification and
Construction of High Speed Craft, Section 3, C.3.1.5 berlaku penuh, maka pengurangan korosi tk dapat
diasumsikan sama dengan 0,0 mm untuk baja dan paduan aluminium yang ditetapkan dalam Bab 3,
C.3.2.3. Dalam hal apapun, toleransi pengurangan ketebalan yang ditetapkan dalam Rules for the
Classification and Construction of High Speed Craft section 3 C.3.2.2.2 dan C.3.2.3.3 tidak boleh dilampaui.
2.4.5.4

Untuk rantai jangkar pengurangan dia-meter rata-rata yang diijinkan maksimum adalah 10%.

3.

Persyaratan Tambahan untuk Kapal Barang Muatan Kering

3.1
Persyaratan tambahan berikut mengacu kepada konstruksi lambung dan sistem pipa dari semua
kapal barang muatan kering berpenggerak sendiri lebih dari 500 GT yang mengangkut muatan padat selain:

kapal curah dengan Notasi Kelas ESP9

kapal pengangkut peti kemas

kapal pengangkut produk hasil hutan (bukan kapal pengangkut kayu atau log),

kapal barang ro-ro

kapal barang pengangkut muatan yang didinginkan,

kapal pengangkut serpihan kayu (wood chip),

kapal pengangkut semen,

kapal pengangkut ternak

kapal muatan geladak (deck cargo ship)

konstruksi kulit sisi ganda kapal barang umum, dengan kulit sisi ganda menerus sepanjang ruang
muat dan setinggi ruang muat sampai dek atas.

3.2
Persyaratan survey tambahan10 berlaku untuk survey konstruksi lambung dan sistem pipa
didaerah ruang muat, koferdam, terowongan pipa dan ruangan kosong didaerah muatan dan semua tangki
balas. Persyaratan ini menjadi tambahan persyaratan klasifikasi yang berlaku untuk bagian lainnya dari
kapal.
3.3
Persyaratan tersebut berisi lingkup minimum dari pemeriksaan, pengukuran ketebalan dan
pengujian tangki. Survey harus diperluas bila ditemukan korosi substansial dan/atau kerusakan konstruksi
9

PersyaratanlihatIACSURZ10.2atauURZ10.5
PersyaratanuntuksurveytambahanlihatIACSURZ7.1

10

Peraturan Klasifikasi dan Survey BKI- 2012

Bab 3- Survey Persyaratan Umum

37 / 44

dan mencakup Survey Close Up sebagai tambahan bila hal ini dianggap perlu oleh Surveyor. Lingkup
survey dapat dikurangi dengan catatan tidak terdapat pengurangan ketebalan konstruksi dan lapisan
pelindung dalam kondisi baik11
3.4
Bila tidak diatur lain pada persyaratan 3, maka persyaratan yang berlaku dari Bab ini harus
diperhatikan.
3.5

Survey Tahunan

3.5.1
Survey untuk memastikan bahwa lambung kapal, tutup palka, ambang palka dan sistem pipa
dalam keadaan terawat dengan baik, sebagaimana tercantum dalam 1.1.
3.5.2
Sebagai tambahan, daerah yang dicurigai12 yang teridentifikasi pada Survey Pembaruan Kelas
atau Survey Antara sebelumnya harus di survey secara menyeluruh dan Survey Close Up. Pengukuran
ketebalan harus dilaksanakan pada daerah dengan tingkat korosi substansial dan jumlah titik pengukuran
ketebalan harus ditambah untuk menentukan pertambahan luas dari korosi substansial.
3.5.3
Untuk Kapal Barang Muatan Kering yang berumur diatas 10 tahun, harus dilaksanakan survey
menyeluruh terhadap ruang muat diwakili oleh ruang muat di bagian depan dan belakang serta ruangan
geladak kedua yang terkait. Bilamana pada tahapan survey ini menunjukkan adanya korosi substansial atau
diperlukannya tindakan perbaikan, maka survey harus diperluas, bila dianggap perlu oleh Surveyor.
3.5.4
Untuk Kapal Barang Muatan Kering yang berumur diatas 15 tahun, harus dilaksanakan survey
menyeluruh terhadap semua ruang muat dan ruang geladak kedua dan pemeriksaan close up terhadap
paling sedikit 25% dari gading-gading untuk menentukan kondisi sepertiga bagian bawah dari gadinggading, pelat kulit disekitarnya dan sambungan bawah gading-gading pada ruang muat depan bagian
bawah dan bagian bawah sebuah ruang muat lainnya yang dipilih. Bilamana pada tahapan survey ini
ditemukan adanya korosi substansial atau memerlukan tindakan perbaikan, maka survey harus diperluas,
bila dianggap perlu oleh Surveyor. Bilamana lapisan pelindung dalam ruang muat ditemukan dalam kondisi
baik maka cakupan Survey Close Up dapat dipertimbangkan. Semua pipa dan penembusan dalam ruang
muat, termasuk pipa buang, harus diperiksa.
3.6

Survey Antara

3.6.1
Sebagai tambahan pada survey dan pemeriksaan seperti yang tercantum dalam 3.5 dan
sebagaimana diatur dalam 1.2, persyaratan berikut harus diperhatikan. Untuk survey alas lihat B.1.6.
3.6.2
Survey secara menyeluruh harus di-laksanakan terhadap satu ruang muat didepan dan satu ruang
muat dibelakang yang dipilih serta ruangan geladak kedua ruang muat tersebut dari kapal dengan umur
antara 5 sampai dengan 10 tahun. Untuk kapal berumur diatas 10 sampai dengan 15 tahun, survey secara
menyeluruh untuk semua ruang muat dan ruang geladak kedua harus dilaksanakan. Untuk tangki balas lihat
juga 1.2.2.
3.6.3
Untuk kapal berumur lebih dari 15 tahun Survey Antara harus sama dengan lingkup Survey
Pembaruan Kelas sebelumnya sesuai 1.3 dan 3.7. Bagaimanapun juga, pengujian tangki balas dan ruang
muat yang diisi air balas begitu juga pengurangan maximum yang diijinkan dari diameter rata-rata rantai
jangkar dan berat jangkar tidak disyaratkan kecuali bila hal ini dianggap perlu oleh Surveyor.
3.7

Survey Pembaruan Kelas

3.7.1
Sebagai tambahan pada survey dan pemeriksaan seperti yang tercantum dalam 3.6 dan
sebagaimana diatur dalam 1.3, persyaratan berikut harus diperhatikan. Untuk pengedokan lihat 1.3.1.3.
3.7.2
Survey menyeluruh terhadap semua tangki dan ruangan, tidak termasuk tangki bahan bakar,
tangki minyak lumas dan tangki air tawar, harus dilaksanakan pada setiap Survey Pembaruan Kelas, lihat
juga Tabel 3.1. Setiap Survey Pembaruan Kelas harus mencakup pemeriksaan close-up dengan lingkup

11

Kondisibaik:KondisidenganpengkaratansetempatyangkecillihatIACSURZ10.2atauURZ10.5
Daerahyangdicurigai:lokasiyangmemperlihatkankorosisubstansialdan/ataudianggapolehSurveyorcenderung
mengalamikeausanyangcepat.

11

Peraturan Klasifikasi dan Survey BKI- 2012

38 / 44

Bab 3- Survey Persyaratan Umum

yang cukup untuk menentukan kondisi gading-gading dan sambungan ujungnya dalam semua ruang muat
dan semua tangki balas seperti tercantum dalam Tabel 3.3. Untuk tangki balas lihat juga 1.3.2.
3.7.3
Tambahan persyaratan minimum untuk pengukuran ketebalan pada Survey Pembaruan Kelas
sesuai Tabel 3.2, tercantum dalam Tabel 3.4. Pengukuran ketebalan harus dilaksanakan untuk menentukan
tingkat korosi secara umum dan setempat pada gading-gading dan sambungan ujung dalam semua ruang
muat dan tangki balas, termasuk pelat sekat melintang. Pengukuran ketebalan dapat ditiadakan bila
Surveyor yakin dengan hasil pemeriksaan close up tidak terdapat pengurangan ketebalan bagian
konstruksi, dan apabila lapisan pelindung digunakan masih tetap efisien dan dalam kondisi baik. Surveyor
dapat memperluas lingkup pengukuran ketebalan bila hal ini dianggap perlu.
Bilamana pengukuran ketebalan menunjukkan korosi substansial, maka jumlah pengukuran ketebalan
harus ditambah untuk menentukan luasan korosi substansial. Penampang melintang harus dipilih dimana
diduga terjadi pengurangan ketebalan konstruksi yang terbesar atau ditemukan pada pengukuran tebal
pelat geladak.
3.7.4
Semua dinding tangki balas dan tangki tinggi yang digunakan untuk tangki balas disepanjang
daerah ruang muat harus dikenakan uji tekan. Untuk tangki bahan bakar hanya tangki yang dipilih yang
dikenakan pengujian.
Surveyor dapat memperluas pengujian tangki bila dianggap perlu. Tangki harus diuji tekan dengan tinggi
cairan sampai dengan puncak pipa udara dari tangki balas, tangki tinggi atau tangki bahan bakar. Untuk uji
kekedapan dan uji tekan lihat 1.3.2.1.4.
3.7.5
Untuk Survey Pembaruan Kelas Kapal Barang Muatan Kering (lambung), prosedur Pembaruan
Kelas Bersambung sesuai B.1.3.6 tidak diberlakukan.
3.8
Persyaratan tambahan untuk kapal barang dengan ruang muat tunggal yang memenuhi ketentuan
SOLAS II-1/23-3 dan 25
Untuk kapal yang memenuhi ketentuan SOLAS II-1/23-3 dan 25 perihal detektor ketinggian permukaan air
harus dilaksanakan pada waktu Survey Tahunan, Antara dan Pembaruan Kelas. Persyaratan ini juga
berlaku untuk kapal barang, walaupun tergolong dalam tipe kapal yang tercantum pada 3.1 yang tidak
termasuk dari penerapan persyaratan ini, bila memiliki ruang muat tunggal.
4.

Survey Kerusakan dan Survey Perbaikan

4.1
Bilamana kerusakan terjadi pada lambung kapal, instalasi mesin termasuk instalasi listrik, sistem
otomatik/ sistem kendali jarak jauh, dll, maka pada bagian yang rusak harus dapat dilakukan pemeriksaan
sedemikian rupa sehingga dapat sepenuhnya dipastikan jenis dan luasnya kerusakan. Lihat juga Bab 2,
C.5.2.3.
Dalam hal mengalami kandas, disyaratkan naik dok atau pilihan lainnya adalah Survey Bawah air.
4.2
Tindakan perbaikan harus dengan persetujuan Surveyor sehingga memungkinkan pemberian
konfirmasi Kelas tanpa catatan pada saat penyelesaian perbaikan. Secara umum, konfirmasi Kelas dengan
rekomendasi, misalnya dalam hal perbaikan pendahuluan (perbaikan darurat), disyaratkan harus disetujui
oleh BKI Pusat.
4.3
Survey yang dilaksanakan selama perbaikan harus didasarkan pada pengetahuan teknik dan
instruksi BKI yang terkini. Pada kasus khusus petunjuk harus diminta pada Kantor Pusat BKI, terutama
bilamana ada keraguan perihal penyebab terjadinya kerusakan.

Peraturan Klasifikasi dan Survey BKI- 2012

Bab 3- Survey Persyaratan Umum

39 / 44

Tabel 3.4 Survey Pembaruan Kelas Kapal Barang Muatan Kering (Lambung) Persyaratan Tambahan
Minimum untuk Survey Close Up
Survey Pembaruan Kelas [Ke.] dan umur kapal [tahun]
IV. dan seterusnya, untuk
I. umur 5
II. 5 < umur 10
III. 10 < umur 15
umur > 15
Gading-gading
Gading-gading melin- Semua gading-gading Semua gading-gading kulit
melintang kulit yang tang kulit terpilih pada kulit pada bagian bawah dalam ruang muat dan
dipilih pada satu ruang semua ruang muat dan depan ruang muat dan ruang-an geladak kedua
sambungan
muat depan dan satu ruangan pada geladak 25%
gading-gading termasuk
ruang muat belakang kedua yang terkait
pada tiap ruang muat ujung atas dan bawah dan
dan ruangan pada
lainnya, dan ruangan pelat kulit yang berdekatan
geladak kedua yang
pada geladak kedua
terkait
termasuk sambung-an
ujung atas dan bawah
dan pelat kulit yang
berdekatan
Satu sekat melintang Satu sekat melintang Semua sekat melintang
ruang muat yang dipilih dalam tiap ruang muat ruang muat termasuk
termasuk pelat sekat, termasuk pelat sekat, pelat sekat, penegar
penegar dan penumpu penegar dan penumpu dan penumpu
Sekat melintang depan Semua sekat melintang
tangki
balas
dan belakang dalam dalam
satu
tangki
balas termasuk sistem penesamping
termasuk garnya
sistem penegarnya
Semua tutup palka ruang muat dan ambang palka (pelat dan penegar)
Satu gading besar me- Semua gading besar
lintang
atau
sekat me-lintang atau sekat
kedap air melintang kedap air melintang Item lainnya:
dengan
Survey
termasuk pelat dan termasuk
pelat
dan Sama
gading
dalam
dua gading dalam tiap tangki Pembaruan Kelas III
tangki
balas
yang air balas
mewakili dari tiap tipe
Daerah yang dipilih dari Semua pelat geladak
semua pelat geladak dan dibawah konstruksi
dan dibawah konstruksi gela-dak disisi dalam
bukaan
palka
gela-dak disisi dalam dari
palka
ruang
bukaan palka antara antara
semua palka ruang muat.
muat.
Semua daerah dari pelat
Daerah yang dipilih dari alas dalam
pelat alas dalam
Catatan:
Survey Close Up terhadap sekat melintang ruang muat harus dilaksanakan pada tingkatan berikut:
langsung diatas alas dalam dan diatas geladak kedua, sesuai yang diperlukan
pertengahan tinggi dari sekat ruang muat tanpa geladak kedua
langsung dibawah pelat geladak utama dan pelat geladak kedua.
4.4
Pada prinsipnya Peraturan Kontruksi yang berlaku selama periode pembangunan kapal tetap
diberlakukan untuk kapal tersebut dalam hal perbaikan dan/atau penggantian pada bagian yang terkena
persyaratan Klasifikasi.
Hal ini tidak dapat diberlakukan pada modifikasi yang disyaratkan terhadap konstruksi yang berkaitan
dengan pengetahuan baru yang diperoleh dari analisa kerusakan dengan maksud untuk menghindari
terulangnya kerusakan yang sama.
4.5
Mengenai material yang dipakai dan Sertifikat yang disyaratkan, berlaku persyaratan untuk
bangunan baru, lihat Bab 2, B.3.
Peraturan Klasifikasi dan Survey BKI- 2012

40 / 44

C-D

Bab 3- Survey Persyaratan Umum

C-D
4.6
Mengenai kerusakan atau keausan yang berlebih diluar batas yang diijinkan yang mempengaruhi
Kelas kapal, lihat Bab 2, B.2.4.
Table 3.5 Survey Pembaruan Kelas (Lambung) Kapal Barang Muatan Kering
Persyaratan Tambahan Minimum untuk Pengukuran Ketebalan
Survey pembaruan kelas [Ke.] dan umur kapal [tahun]
I. umur 5 II. 5 < umur 10

IV. dan seterusnya, untuk


umur > 15

III. 10 < umur 15

Pengukuran untuk pemeriksaan umum dan pencatatan pola korosi dari bagian
konstruksi yang terkena Survey Close Up sesuai Tabel 3.3
Semua pelat geladak utama
terbuka sepanjang daerah
muatan
Semua lajur basah kering
sepanjang daerah muatan. Lajur
basah kering yang dipilih di luar
daerah muatan.

Semua pelat geladak utama


terbuka sepanjang geladak
Semua lajur basah kering
sepanjang kapal
Setiap pelat alas termasuk
lengkungan bawah dari bilga
Pelat lunas berbentuk kotak atau
pelat terowongan pipa dan
internalnya

D.

Instalasi Pendingin

1.

Umum, Definisi

1.1

Jenis survey

1.1.1
Dalam mempertahankan Kelas, instalasi pendingin dengan kelas BKI harus dikenakan sur-vey
berikut:

Survey Tahunan, lihat 2.1

Survey Antara, nominalnya pada paruh waktu antara Survey Pembaruan Kelas, lihat 2.2

Survey Pembaruan Kelas setiap 5 (lima) tahun, lihat 2.3

Survey Pembaruan Kelas bersambung atas permintaan pemilik kapal dan dengan persetujuan
BKI,

Survey yang disyaratkan harus dicicil sepanjang jangka waktu periode kelas, lihat 2.4

Survey Kerusakan, bila instalasi pendingin mengalami cacat atau bila lambung kapal atau bagian
dari instalasi mesin mengalami kerusakan yang sedemikian sehingga dapat mempengaruhi
kemampuan operasional dari instalasi pendingin, lihat 3.1

Survey Perombakan, lihat 3.3.

1.1.2
BKI berhak melaksanakan survey khusus atau meminta percobaan pada interval antara survey
periodik, jika hal ini dipandang perlu. Survey tersebut dapat dicicilkan pada survey periodik seperti tersebut
di atas.
D
1.1.3
Untuk memastikan kemampuan operasional dari instalasi terkait untuk kegunaan yang ditentukan,
sebagai tambahan terhadap survey untuk mempertahankan Kelas, atas permintaan, survey khusus dan
pengujian berikut juga dilaksanakan:

survey di pelabuhan pemuatan, lihat 3.4.1

Peraturan Klasifikasi dan Survey BKI- 2012

Bab 3- Survey Persyaratan Umum

41 / 44

survey keselamatan, lihat 3.4.2

survey dengan persetujuan khusus (misalnya : untuk konfirmasi kelas dalam hal penjualan kapal),
lihat 3.4.3

uji instalasi pendingin, lihat 3.2.

1.2

Instruksi survey

1.2.1
Kantor cabang BKI setempat harus diberikan informasi pada kesempatan pertama tentang survey
yang ditentukan atau perbaikan atau perubahan yang direncanakan sehingga semua pekerjaan dapat
diawasi dengan semestinya.
1.2.2
Hasil setiap survey, dengan pengecualian survey di pelabuhan pemuatan, maupun sesuatu
rekomendasi khusus, yang menjadi persyaratan dalam mempertahankan Kelas, akan dicantumkan dalam
sertifikat instalasi pendingin. Tanda kelas akan dicantumkan dalam Register.
1.2.3
Setiap kekurangan dan/atau kerusakan yang diketahui (juga pada saat survey sesuai 1.1.3) dapat
menyebabkan pembatasan Kelas dan/atau harus ditindak lanjuti dalam lingkup Klasifikasi.
1.2.4
Laporan yang disiapkan oleh Surveyor akan diperiksa oleh Kantor Pusat BKI untuk mendapatkan
pengesahan akhir.
1.2.5
Bila kerusakan hanya diperbaiki sementara, atau bila Surveyor tidak menganggap perlu perbaikan
atau penggantian dengan segera, maka kelas dari instalasi pendingin dapat dipertahankan untuk periode
terbatas atau untuk sekali pelayaran dengan membuat catatan di dalam Sertifikat Kelas. Pada Pencabutan
pembatasan tersebut, catatan yang relevan juga dimasukkan ke dalam Sertifikat Kelas.
1.2.6
Jika instalasi pendingin harus di survey disuatu pelabuhan atau sekitarnya dimana tidak ada
Surveyor BKI untuk melaksanakan pemeriksaan tersebut maka prosedur A.1.9 harus diterapkan.
2.

Survey periodik, Prosedur

2.1

Survey Tahunan

2.1.1
Instalasi mesin pendingin harus diperiksa dalam keadaan operasi. Pada saat penmeriksaan ini,
harus ditentukan temperatur masuk dan temperatur keluar masing-masing pada pendingin udara dan
pendingin air asin, temperatur pada ruang muatan dingin, atau peti kemas muatan dingin, temperatur dari
udara sekitarnya, temperatur air pendingin masuk dan keluar, bahan pendingin dalam kondensor dan
evaporator harus ditentukan.
2.1.2
Seluruh instalasi untuk memasok tenaga, termasuk bagian dari instalasi listrik yang perlu untuk
operasi instalasi pendingin harus diperiksa eksternal. Surveyor harus mendapatkan informasi yang
disyaratkan mengenai kondisi instalasi dari rekaman data operasi untuk instalasi pendingin dan instalasi
mesin dan kemudian akan memutuskan apakah masing-masing mesin harus dibuka untuk pemeriksaan,
lihat juga 2.3.4.
2.1.3
Pengukuran tahanan isolasi harus dilaksanakan pada instalasi listrik. Setiap laporan pengukuran
yang disiapkan dikapal dapat menjadi bahan pertimbangan.
2.1.4
Semua bejana tekan, termasuk katup, peralatan, dan peralatan pengaman, harus diperiksa
eksternal.
Jika amoniak digunakan sebagai bahan pendingin, maka satu atau lebih penutup dari beberapa alat
penukar panas harus dibuka untuk pemeriksaan pelat pipanya. Tergantung dari hasil pemeriksaan,
Surveyor dapat meminta bagian lain dari instalasi untuk dibuka guna diperiksa.
2.1.5
Pipa refrigerant dan pipa air asin dan isolasinya harus diperiksa eksternal, dan pipa harus diuji
untuk kekedapannya selama operasi.
2.1.6
Dalam ruang muatan dingin, pendingin udara, kisi-kisi pipa air kondensat dan evaporator ekspansi
langsung, maupun kipas sirkulasi, harus diperiksa selama operasi.

Peraturan Klasifikasi dan Survey BKI- 2012

42 / 44

Bab 3- Survey Persyaratan Umum

2.1.7
Peralatan pencegah pembekuan air harus diperiksa eksternal. Bilamana perlu, harus dibuktikan
bahwa peralatan tersebut berfungsi dengan baik.
2.1.8
Tutup bilga harus dibuka. Bilga-bilga harus diperiksa kesempurnaan kondisinya. Saluran
pembuangan dari ruangan atas dengan peralatan penutupnya, pipa bilga dan saringan hisapnya termasuk
pipa duga, harus diperiksa. Bukaan, pintu, jaringan pipa, termometer tabung dengan sambungan dan
pengikatnya maupun pintu kedap air dan saluran udara, harus diperiksa. Bagian yang disemen dimana air
kondensat dapat meresap ke dalam bilga harus diperiksa dengan perhatian khusus.
2.1.9
Isolasi dari semua ruang muatan dingin, peralatan dan jaringan pipa harus diperiksa apakah bebas
dari kerusakan dan kering, khususnya pada posisi dimana uap lembab dapat terkumpul, misalnya: isolasi
alas dibawah bukaan, dibawah senta dan dibawah geladak.
Setelah perbaikan isolasi ruang muat, Surveyor harus yakin bahwa udara pendingin tidak masuk ke isolasi.
2.1.10

Kelayakan operasi dari dehidrator, termometer dan indikator temperatur jarak jauh harus diperiksa.

Kelayakan operasi dari kopling saluran udara untuk menghubungkan peti kemas berpendingin ke instalasi
pendingin kapal sendiri harus diperiksa. Juga harus dipastikan apakah saluran udara bebas dari kerusakan.
Hasil dari pemeriksaan yang dilaksanakan dikapal dapat dipertimbangkan.
2.2

Survey antara

2.2.1
Seperti pada prosedur yang diuraikan dalam 2.1, diawali dengan periode Kelas kedua Survey
Tahunan kedua atau ketiga dalam satu periode Kelas, sebagai Survey Antara, harus diperluas dalam
lingkup sebagai berikut.
2.2.2
Bagian kompresor yang tergantung pada pemakaian, seperti silinder, torak, batang torak, perapat,
bantalan maupun bagian mesin bantu seperti poros, kipas dan difusor dari pompa sentrifugal, dll, harus
diperiksa secara acak, kecuali kalau menurut pertimbangan Surveyor perlu pemeriksaan secara teliti. Motor
penggerak kompresor harus diperiksa. Juga bagian yang perlu untuk pengoperasian motor penggerak
termasuk didalamnya, lihat juga 2.3.4.
2.2.3
Atas pertimbangan Surveyor, tutup beberapa alat pemindah panas harus dibuka untuk diperiksa
pelat tabung dan pipanya.
2.3

Survey pembaruan kelas

2.3.1
Periode kelas dari instalasi pendingin harus bertepatan dengan periode kelas lambung dan mesin.
Selain dari survey yang dirinci dalam 2.1. dan 2.2., pengujian dan pemeriksaan berikut harus dilaksanakan:

pemeriksaan semua bagian kompresor dan motor penggeraknya yang tergantung pada
pemakaian, atas pertimbangan Surveyor , lihat 2.3.4

pemeriksaan instalasi utama untuk pemasok tenaga kepada instalasi pendingin, maupun instalasi
listrik

pemeriksaan katup laut masuk dan buang untuk memasok air pendingin ke instalasi (mungkin,
dalam lingkup klasifikasi kapal)

pemeriksaan internal bejana tekan, sedapat mungkin. Tutup ujung dari seluruh alat pemindah
panas harus dibuka, lihat 2.2.3

uji kekedapan pada kondensor, evaporator, pipa refrigrant dan pipa air kondensat. Kumparan pipa
(pendingin udara) dalam sistem pendingin utama/kedua harus diperiksa, dibuka atas
pertimbangan Surveyor dan/atau disyaratkan uji tekan hidrolik.

2.3.2
Dalam hal instalasi baru uji kekedapan tersebut di atas, maupun pembukaan bagian isolasi pipa
dan pelepasan kumparan pipa, dapat ditiadakan pada waktu Survey Pembaruan Kelas pertama, atas
pertimbangan Surveyor.
2.3.3
Uji tekan hidrolik pada bejana tekan harus dilaksanakan untuk pertama kali setelah 10 tahun sejak
operasi awal, dan berikutnya, pada kesempatan setiap Pembaruan Kelas. Dalam hal bejana tekan yang
Peraturan Klasifikasi dan Survey BKI- 2012

Bab 3- Survey Persyaratan Umum

43 / 44

dioperasikan dengan refrigerant dalam sirkuit tertutup, uji tekan hidrolik secara periodik dapat ditiadakan.
Untuk survey setelah perbaikan, lihat 3.1.
2.3.4
Bilamana kompresor ulir atau kompresor torak semi-hermetis dipasang, dimana pabrik pembuat
telah menentukan interval yang tetap untuk perawatan atau penggantian, maka BKI dapat menyetujui
permohonan terhadap perbedaan interval antara survey, asalkan kompresor dilengkapi dengan peralatan
pengukur jam kerja yang dapat diandalkan dan bahwa jumlah yang cukup dari unit siap pasang atau
perangkat lengkap dari penggerak rotor tersedia dikapal.
Lembar tambahan atau lampiran pada Sertifikat Instalasi Pendingin memuat informasi lebih rinci mengenai
apakah survey tersebut dapat diterima.
2.3.5

Suku cadang

Suku cadang harus diperiksa tentang kelengkapannya sesuai dengan persyaratan Peraturan dan/atau
menurut daftar yang telah disetujui BKI dan disimpan diatas kapal, demikian juga kondisinya harus siap
pakai.
2.4

Survey pembaruan kelas bersambung

2.4.1
Jika permohonan sistem pembaruan kelas bersambung telah disetujui, harus dipastikan bahwa
interval antara pemeriksaan berturut-turut dari bagian yang sama terhadap instalasi pendingin tidak melebihi
periode normal yang diijinkan untuk mempertahankan Kelas. Khususnya survey menurut 2.1 harus
dilaksanakan setiap tahun.
2.4.2
Sebelum habis masa berlakunya periode Klasifikasi, survey terakhir dari instalasi harus
dilaksanakan, meskipun semua bagian telah disurvey selama periode kelas. Jika dipandang perlu oleh
Surveyor, tiap bagian dapat diperiksa ulang.
3.

Survey khusus dan pemeriksaan

3.1

Survey kerusakan

3.1.1
Dalam hal terjadi kerusakan, instalasi pendingin harus disiapkan untuk pemeriksaan sedemikian
rupa sehingga memungkinkan kerusakan diperiksa dengan teliti untuk menilai jenis dan tingkat
kerusakannya.
3.1.2
Setelah perbaikan, instalasi harus menjalani uji coba yang dihadiri oleh Surveyor, yang akan
memberi catatan terkait dalam Sertifikat Kelas.
3.2

Pengujian instalasi pendingin untuk kapal yang beroperasi.

Jika terdapat keraguan mengenai kapasitas dari instalasi atau mutu dari isolasi, maka BKI berhak meminta
uji tambahan berupa uji pendinginan. Uji pendinginan dapat juga dilaksanakan atas permintaan.
3.3

Survey perombakan

Dalam hal konversi dari instalasi pendingin atau peralatan yang penting untuk operasi instalasi pendingin,
seperti untuk instalasi baru, survey harus dilakukan sesuai data yang telah disetujui.
3.4

Survey khusus lainnya

3.4.1

Survey di pelabuhan pemuatan

3.4.1.1 Bila pemilik atau pihak lain yang berkepentingan meminta pelaksanaan survey dipelabuhan
pemuatan sebelum pemuatan muatan yang didinginkan, maka hal itu harus dilaksanakan seperti diuraikan
dibawah ini. Sertifikat dari survey tersebut mendokumentasikan kondisi dari instalasi saat ini.
3.4.1.2 Bila Surveyor BKI tidak ada dipelabuhan pemuatan, maka survey dapat dilaksanakan dengan
memanggil Surveyor pada salah satu pelabuhan persinggahan berikutnya. Jika Surveyor BKI juga tidak ada
disana, maka laporan survey yang diberikan oleh ahlinya atau bila hal tersebut juga tidak ada, maka laporan
survey yang ditandatangani oleh dua orang masinis kapal dapat diterima.
Peraturan Klasifikasi dan Survey BKI- 2012

44 / 44

D-E

Bab 3- Survey Persyaratan Umum

3.4.1.3

Survey di pelabuhan pemuatan harus dilaksanakan sebagai berikut:

ruang berpendingin, saluran buang dan bilga dalam ruang muat berpendingin harus bersih dan
kering, langit-langit dan papan pembatas harus dalam keadaan baik, dan isolasi dan peralatan
tetap lainnya harus bebas dari kerusakan,

pipa bilga, pipa duga dan pipa pengering dari ruang muat berpendingin harus dalam kondisi baik
dan efektif,

Surveyor harus memeriksa apakah seluruh instalasi pendingin beroperasi tanpa hambatan, dan
mencatat temperatur dalam ruang muat atau peti kemas muatan dingin,

ruang muatan dingin dan saluran udara harus bebas dari bau tak sedap, sehingga diharapkan
tidak ada pengaruh yang merugikan pada muatan yang akan dimuat,

kelayakan operasi dari kopling saluran udara yang menghubungkan peti kemas muatan dingin ke
instalasi pendingin kapal sendiri harus diperiksa, tentang keutuhan saluran udara. Jika peti kemas
muatan dingin dikopel ke saluran udara selama pelaksanaan survey dikapal, pengaruh perapat
pada kopling, juga harus diperiksa.

3.4.2

Survey keselamatan teknis

3.4.2.1 Atas permintaan, BKI akan melaksanakan survey keselamatan teknis sesuai data yang telah
disetujui dan kalau cocok, uji tekan terhadap komponen penting (misalnya: peralatan dan bejana dengan
tekanan refrigrant) dari instalasi pendingin untuk perbekalan, pendingin udara, dll.
3.4.2.2 Atas permintaan, BKI juga akan melak-sanakan survey periodik yang disyaratkan pada bejana
tekan dan peralatan yang terkena langsung tekanan refrigrant, seperti tersebut di atas.
3.4.3

Survey dengan persetujuan khusus

3.4.3.1 Bila survey disyaratkan berdasarkan Peraturan Pemerintah (Nasional), Konvensi Internasional
atau ketentuan lainnya, maka BKI akan melaksanakan survey tersebut atas permintaan atau atas nama
operator, sesuai dengan peraturan yang relevan.
3.4.3.2 Juga dengan perjanjian khusus, BKI melaksanakan survey kondisi pada kesempatan penggantian
kepemilikan kapal.
3.5
Semua aktivitas yang tercantum dalam 3.1 sampai dengan 3.4, terkena juga Persyaratan Umum
Bab 1 Peraturan ini.
E.

Towing Gear

D-E

Lihat Peraturan Konstruksi Lambung, Bab 27, C.

Peraturan Klasifikasi dan Survey BKI- 2012

Bab 4 Survey Kapal Tipe Khusus

1 / 56

Bab 4
Survey - Kapal Tipe Khusus
A.

Kapal Tangki Minyak

1.

Persyaratan umum

1.1

Penerapan

1.1.1
Petunjuk berikut mengacu kepada kapal tangki minyak dan pengangkut produk seperti yang
ditetapkan oleh Peraturan Lambung Jilid II, Bab 24, yaitu juga untuk kapal yang digunakan sebagai
angkutan alternatif muatan kering atau minyak dan kapal tangki minyak lambung ganda.
1.1.2
Persyaratan berikut berlaku untuk survey konstruksi lambung dan sistem pipa di daerah tangki
muat, kamar pompa, koferdam, terowongan pipa, ruang kosong di daerah muatan dan untuk semua tangki
balas di kapal dengan Notasi Kelas "ESP" disyaratkan survey tambahan seperti tercantum di Bab 3.
Kecuali ditentukan lain di bawah ini, berlaku persyaratan Bab 3.
1.2

Perluasan survey

1.2.1
Survey mencakup seluruh instalasi, perlengkapan dan peralatan yang berkaitan dengan
pengangkutan dan penanganan muatan minyak. Survey tersebut juga mencakup pemeriksaan yang
disyaratkan dalam regulasi SOLAS 741 untuk kapal tangki minyak. Peralatan perlindungan dan peralatan
keselamatan yang disyaratkan regulasi SOLAS 74 untuk perlindungan personil maupun peralatan dan
perlengkapan lainnya, yang bukan item persyaratan Kelas, yang tidak tercakup dalam Peraturan Klasifikasi
dan Survey ini. Bagaimanapun juga peralatan ini harus disurvey jika disertifikasi sesuai persyaratan dari
Pemerintah.
1.2.2.

Lambung

Persyaratan berikut yang tercantum pada butir 2 sampai 4 menentukan perluasan minimum dari
pemeriksaan. Survey harus diperluas bila dijumpai korosi substansial dan/atau kerusakan konstruksi, dan
akan mencakup Survey Close-Up tambahan (batas pemeriksaan visual close up, sebaiknya dalam
jangkauan tangan) bila dianggap perlu oleh Surveyor.
1.2.3

Perbaikan

Perbaikan yang diperlukan, lihat Bab 2, B.2.4


1.3

Dokumen yang harus disimpan dikapal

1.3.1
Pemilik harus menempatkan dan merawat dokumen di atas kapal sesuai butir 1.3.2 dan 1.3.3 yang
segera dapat digunakan oleh Surveyor. Dokumen tersebut harus disimpan di kapal sepanjang umur kapal.
1.3.2

Arsip laporan survey

Arsip laporan survey adalah bagian dari dokumentasi yang harus ada dikapal:

laporan survey konstruksi

ikhtisar laporan konstruksi lambung2 (executive hull summary)

Konvensi Internasional untuk keselamatan jiwa dilaut (SOLAS 1974) dan perubahannya.

Berlaku sehubungan dengan Notasi Kelas ESP.

Peraturan Klasifikasi dan Survey BKI - 2012

2 / 56

Bab 4 Survey Kapal Tipe Khusus

laporan pengukuran ketebalan2

Arsip laporan survey harus tersedia juga di kantor manajemen Pemilik.


1.3.3

Dokumen pendukung

gambar konstruksi utama tangki muat dan balas

riwayat perbaikan dan kerusakan sebelumnya

riwayat muatan dan balas2

lingkup penggunaan prosedur untuk instalasi gas inert dan pembersihan tangki2

pemeriksaan yang dilakukan oleh awak kapal (ABK) dengan mengacu kepada2 :

penurunan kondisi konstruksi secara umum

kebocoran pada sekat dan pipa

kondisi lapisan pelindung atau pencegahan korosi.

survey programme seperti disyaratkan pada 1.62 sampai penyelesaian Survey Pembaruan Kelas
yang akan datang

Keterangan dan riwayat sistim pencegahan korosi, jika ada

Informasi berkenaan dengan perubahan atau modifikasi dari tangki muatan dan balas

informasi lain yang akan membantu mengidentifikasi area struktur yang kritis dan / atau daerah
yang dicurigai yang mensyaratkan pemeriksaan.

1.4.

Akses ke konstruksi

1.4.1
Berkenaan dengan akses ke ruangan, bebas gas, pembuangan sisa muatan dan karat, dan
mengenai penerangan, kapal harus dipersiapkan sedemikian sehingga memungkinkan pemeriksaan
sebagaimana layaknya tanpa resiko. Persyaratan SOLAS II-1/3-6 harus diperhatikan.
Bila diterapkan lapisan lunak3 atau lapisan semi keras, maka harus disediakan akses yang aman bagi
Surveyor untuk memverifikasi efektifitas lapisan dan struktur bagian dalam. Jika akses masuk yang aman
tidak tersedia, mungkin diperlukan untuk pengupasan lapisan ini, walaupun hanya sebagian.
1.4.2.
Untuk Survey Close-Up dalam tangki muat dan balas, salah satu atau lebih peralatan akses
tersebut di bawah ini, yang disetujui oleh Surveyor, harus disediakan:

perancah permanen atau sementara

jalan lalu melewati bagian konstruksi

alat angkat dan anjungan yang dapat dipindahkan

sekoci atau rakit

sarana lain yang setara.

1.5

Survey di laut

Berdasarkan kesepakatan sebelumnya dengan Pemilik, BKI dapat melaksanakan survey di laut atau
ditempat lego jangkar, dengan syarat Surveyor diberi bantuan yang diperlukan, termasuk peralatan
keselamatan, oleh personil kapal. Lihat juga Bab 3, A.1.4.
1.6

Program Survey2

Pemilik bekerjasama dengan surveyor BKI melaksanakan Program Survey spesifik sebelum hal tersebut
dimulai:
3

"Lapisan lunak" berarti: lapisan tanpa larutan dengan dasar gemuk wol, gemuk, minyak mineral dan/atau lilin yang tetap lunak
sehingga terkikis bila tersentuh.

Peraturan Klasifikasi dan Survey BKI - 2012

Bab 4 Survey Kapal Tipe Khusus

Survey Pembaruan Kelas

Survey antara untuk kapal tangki minyak dengan umur kapal lebih dari 10 tahun

3 / 56

Survey program dibuat dalam format tertulis dan ditelaah oleh BKI Pusat
Survey tidak dapat dimulai sampai survey program disetujui. Program Survey saat survey antara dapat
terdiri atas program survey sebelum survey pembaruan ditambah ikhtisar laporan konstruksi lambung dari
survey pembaruan tersebut dan kemudian laporan survey yang relevan
2.

Survey Tahunan

2.1

Umum

2.1.1
Sebagai tambahan dari Survey yang ditentukan dalam Bab 3, C.1.1, instalasi berikut, elemen
konstruksi, item peralatan dan perlengkapan, termasuk fasilitas untuk penanganan dan pengangkutan
muatan minyak, seperti tersebut pada 2.2 sampai 2.8 dibawah ini harus disurvey untuk memastikan bahwa
peralatan tersebut dirawat dengan kondisi yang memuaskan.
Sebelum pemeriksaan, Surveyor harus memeriksa dokumentasi yang disyaratkan untuk disimpan di kapal
untuk kapal tipe ini, sebagai dasar untuk survey, lihat 1.3.
2.1.2
Survey Tahunan adalah untuk menjamin bahwa instalasi bongkar muat dan peralatan keselamatan
terkait dalam kondisi kerja baik. Survey sebaiknya dilaksanakan pada saat operasi pemuatan atau
pembongkaran.
Untuk survey tersebut di atas umumnya masuk ke ruang muat atau ruang lain didalam daerah muatan, yang
memerlukan bebas gas tidak disyaratkan, kecuali pemeriksaan terhadap peralatan untuk fungsinya yang
baik tidak dapat dilakukan.
2.2

Instalasi digeladak cuaca

2.2.1

Peralatan berikut di geladak cuaca, jika terpasang, harus disurvey dan/atau diperiksa:

bukaan tangki muat, termasuk paking kedap dan penutupnya

katup pelepas tekanan/vakum untuk tangki muat dan penangkal nyala api

kepala pipa udara/penangkal nyala api dari tangki bunker dan tangki yang sejenis

sistem muatan, sistim pencucian dengan minyak mentah, sistem pengisian bahan bakar, sistem
ventilasi tangki balas dan tangki muat, termasuk katup kendali jarak jauh dan perlengkapan
keselamatan

sistem pengukuran tangki muat

untuk peralatan listrik, lihat 2.4

untuk peralatan pemadam kebakaran, lihat 2.5

peralatan tarik darurat untuk kapal tangki minyak diatas 20.000 dwt

akses yang aman menuju haluan kapal

2.2.2
Instalasi penanganan muatan (termasuk sambungan darurat (spool piece) dari sistem bongkar
muat, pelindung percik dan penampung tetesan, selang muatan, dsb) yang ditempatkan di geladak cuaca,
kemungkinan di daerah haluan atau buritan, harus diperiksa secara visual.
2.3

Ruang pompa dan terowongan pipa

Peralatan dalam ruang pompa dan ruang tertutup lainnya yang digunakan untuk operasi bongkar muat,
termasuk terowongan pipa jika terpasang, harus diperiksa, khususnya terhadap kebocoran dan sumber
bahaya yang potensial (perlindungan ledak), misalnya :

kondisi sekat dan penembusan sekat (retak, bocoran)

semua sistem jaringan pipa termasuk pengukur tekanan

Peraturan Klasifikasi dan Survey BKI - 2012

4 / 56

Bab 4 Survey Kapal Tipe Khusus

pompa muatan, pompa pengering, pompa bilga dan pompa balas terhadap kebocoran, sejauh
dapat dilakukan

kendali jarak jauh listrik dan mekanik dan peralatan penyetop darurat, lihat juga 2.4

sistem ventilasi

sistim pemadam kebakaran, lihat juga 2.5

2.4

Instalasi listrik

Dalam ruangan dan daerah bahaya gas, peralatan listrik, termasuk kabel dan pendukungnya harus
diperiksa secara visual, khususnya mengenai perlindungan ledak.
2.5

Sistem pemadam kebakaran

Survey sistem pemadam kebakaran mencakup:

pemeriksaan ekstenal dari semua sistem untuk daerah tangki muat, termasuk ruang pompa

pemeriksaan pemadam kebakaran busa dan/atau sistem percikan air di atas geladak. Lihat Bab 3,
C.1.1.4.

2.6

Sistem gas inert

Survey sistem gas inert mencakup :

pemeriksaan eksternal dari komponen sistem yang penting terhadap keausan dan korosi

pemeriksaan eksternal dari pipa, peralatan dan perlengkapan pengaman, termasuk uji operasional
blower

pemeriksaan penguncian jelaga blower

pemeriksaan alarm, alat perekam dan perlengkapan keselamatan.

2.7

Tangki balas

Tangki balas harus disurvey, pada Survey Tahunan, sebagai kelanjutan dari temuan pada saat Survey
Antara atau Survey Pembaruan Kelas; lihat 3.3 dan Bab 3, C.1.2.2.
Tangki balas harus diperiksa pada interval tahunan berikut, bila :

kapal saat dibangun tidak menerapkan lapisan pelindung keras, atau

menerapkan lapisan lunak atau semi keras, atau

ditemukan korosi subtansial di dalam tangki, atau

lapisan pelindung keras tidak dalam kondisi baik dan tidak dilaksanakan perbaikan yang
memuaskan Surveyor, atau

Sebagai tambahan untuk kapal yang berumur lebih dari 15 tahun : tangki yang bersebelahan
dengan tangki muat yang dilengkapi peralatan pemanas. Pada tangki-tangki tersebut jika lapisan
pelindung ditemukan dalam kondisi baik pada Survey Antara atau Survey Pembaruan terdahulu,
maka pemeriksaan pada tangki tersebut dapat dipertimbangkan secara khusus oleh Surveyor.

Perihal penggantian lapisan pelindung, lihat Bab 3, C.1.2.2.5.


Bila dianggap perlu oleh Surveyor harus dilaksanakan pengukuran ketebalan yang lingkupnya dapat

Peraturan Klasifikasi dan Survey BKI - 2012

Bab 4 Survey Kapal Tipe Khusus

5 / 56

diperluas jika ditemukan korosi substansial4.


2.8

Lain-lain

Pada kesempatan Survey Tahunan item berikut, harus juga diperiksa:

susunan khusus yang terkait dengan pemantauan kerusakan misalnya : pintu geser pada sekat
sesuai dengan rancangan kontrol kerusakan yang disetujui

ruang penempatan contoh muatan

instrumen deteksi gas

Informasi muatan, petunjuk keselamatan, lihat 1.3

3.

Survey Antara

3.1

Umum

3.1.1
Sebagai tambahan pada survey dan pemeriksaan yang tercantum dalam 2 di atas, baik pada saat
atau antara kesempatan Survey Tahunan kedua dan ketiga pemeriksaan tersebut di bawah ini harus
dilaksanakan. Jika dianggap perlu oleh Surveyor maka uji fungsi, uji tekan atau pengukuran ketebalan harus
dilaksanakan sebagai tambahan persyaratan survey.
3.1.2
Untuk kapal tangki minyak dengan umur diatas 15 tahun, Survey Antara harus dilakukan diatas
dok. Untuk kapal tangki minyak dengan umur 15 tahun atau kurang, BKI dapat menyetujui Survey Bawah
Air sesuai dengan Bab 3, C.1.7.
3.1.3
Untuk kapal dengan umur diatas 10 tahun, Survey Antara harus diperluas sampai dengan lingkup
Survey Pembaruan Kelas sebelumnya sesuai dengan 1.6 dan 4. Uji tekan tangki balas dan tangki muat dan
persyaratan evaluasi kekuatan memanjang pembujur lambung sesuai butir 4.2.3.4 tidak dipersyaratkan
kecuali dipandang perlu oleh Surveyor yang hadir.
3.1.4
Survey dan pengukuran ketebalan yang dicicilkan sekaligus untuk Survey Antara dan Survey
Pembaruan Kelas tidak diperbolehkan.
3.2

Instalasi di daerah muatan

3.2.1
Tanpa memandang umur kapal, kondisi dari sistem muatan, pencucian tangki, pengisian bahan
bakar, balas, uap dan ventilasi, demikian pula tiang dan kepala ventilator harus diperiksa. Bila terdapat
keraguan maka dapat diminta uji tekanan dan/atau pengukuran tebal dinding.
Ventilasi kecepatan tinggi tangki muat dan katup tekan / vakum harus diuji fungsi, dan bila dianggap perlu
oleh Surveyor, harus dibuka dan disetel ulang.
3.2.2

Selain hal tersebut diatas, bagian berikut harus diperiksa:

cerat ventilasi tangki muat

pembumian dari semua sistem pipa dan tangki muat yang terpisah dari lambung

selang muatan (uji ulang, bila perlu).

3.3

Tangki balas

3.3.1
Kapal umur diatas 5 sampai dengan 10 tahun
Semua tangki balas harus diperiksa. Apabila dianggap perlu oleh Surveyor, pengukuran ketebalan dan
pengujian harus dilaksanakan untuk memastikan bahwa integritas struktur masih efektif.

Korosi substansial adalah batasan korosi sedemikian sehingga pola korosi menunjukkan keausan melebihi 75 % dari batas yang
dibolehkan tetapi dalam batas yang dapat diterima.

Peraturan Klasifikasi dan Survey BKI - 2012

6 / 56

Bab 4 Survey Kapal Tipe Khusus

Tangki balas harus diperiksa pada interval tahunan berikutnya, bila:

kapal saat dibangun tidak menerapkan lapisan pelindung keras, atau

menerapkan pelindung lunak, atau

ditemukan korosi substansial4 didalam tangki, atau

lapisan pelindung keras kurang dari kondisi baik5 dan Surveyor menilai lapisan pelindung keras
tidak dilakukan perbaikan secara memadai.

Sebagai tambahan persyaratan diatas, daerah yang dicurigai6 pada survey sebelumnya harus diperiksa
Perihal penggantian lapisan pelindung, lihat juga Bab 3, C.1.2.2.5.
Lapisan semi-keras di dalam tangki balas, jika telah diterapkan, tidak akan diterima lagi setelah Survey
Pembaruan Kelas berikutnya atau Survey Antara yang dimulai pada atau setelah 1 Juli 2010, yang mana
jatuh tempo terlebih dahulu, tanpa mengabaikan pemeriksaan internal tahunan tangki balas, seperti yang
disyaratkan dalam A 2.7
3.3.2

Kapal berumur lebih dari 10 tahun

Untuk Survey Antara kapal berumur lebih dari 10 tahun, lihat 3.1.3
3.3.3

Untuk kapal tangki lambung ganda, lihat Tabel 4.1

Tabel 4.1 Survey Antara (Lambung) Kapal Tangki Lambung Ganda. Persyaratan minimum untuk
Survey Menyeluruh dan Survey Close-Up serta Pengukuran Ketebalan
Umur kapal [tahun]
10 < umur <15

5 < umur < 10

umur > 15

Survey menyeluruh yang mewakili


Sama seperti Survey Pembaruan
tangki air balas, dipilih oleh Surveyor
Sama seperti Survey Pembaruan
Kelas sebelumnya, lihat juga
(pemilihan mencakup juga tangki
Kelas sebelumnya, lihat juga 3.1.3
3.1.3
ceruk haluan dan buritan serta 3 (tiga)
tangki lainnya)
Pengukuran ketebalan dilaksanakan
pada daerah yang dicurigai pada saat
Survey Pembaruan Kelas sebelumnya

3.4.

Pengukuran ketebalan

Pengukuran ketebalan harus dilaksanakan di daerah yang dicurigai yang ditemukan pada Survey
Pembaruan Kelas sebelumnya. Untuk kapal yang berumur diatas 10 tahun, lihat juga 3.1.3
Bila terdapat korosi substansial, maka lingkup pengukuran ketebalan harus diperluas.
Pelimpahan wewenang untuk pengukuran ketebalan lihat Bab 3, C.2.2.
3.4.1

Untuk kapal tangki minyak lambung ganda, lihat Tabel 4.1

3.5

Instalasi listrik

3.5.1
Terlepas dari umur kapal, peralatan listrik dan kabel dalam ruangan bahaya gas, seperti ruang
pompa dan ruang yang berdekatan dengan tangki muat, harus diperiksa. Pengukuran tahanan isolasi harus
5

Kondisi baik : Kondisi dengan hanya peng-karatan setempat yang kecil Kondisi baik: Kondisi dengan hanya pengkaratan setempat
yang kecil

Daerah yang dicurigai: Lokasi yang memperlihatkan korosi substansial dan/atau dianggap oleh Surveyor cenderung mengalami
keausan yang cepat.

Peraturan Klasifikasi dan Survey BKI - 2012

Bab 4 Survey Kapal Tipe Khusus

7 / 56

dilaksanakan (hanya pada kondisi bebas gas atau kondisi inert). Laporan pengukuran yang ada dikapal
dapat dipertimbangkan.
3.5.2

Selain hal tersebut diatas, maka didaerah bahaya gas pemeriksaan berikut harus dilakukan:

perlidungan pembumian dari komponen sistem (pemeriksaan setempat)

integritas perlengkapan tipe aman yang terjamin

kerusakan lapisan terluar kabel

uji fungsi peralatan bertekanan dan alarm terkait.

3.6

Sistem gas inert

Survey harus dilaksanakan sesuai Survey Programme, lihat Bab 3, B.1.5.7.


4.

Survey Pembaruan Kelas

4.1

Persyaratan umum

4.1.1
Sebagai tambahan pada Survey Pembaruan Kelas lambung, instalasi mesin dan instalasi listrik,
sesuai Bab 3, C.1.3, bagian konstruksi, perlengkapan dan peralatan termasuk sistem pemuatan dan
peralatan keselamatan yang terkait seperti tertera dalam 3.2, untuk Survey Antara harus dikenakan
pemeriksaan seksama dan pengujian untuk kelayakan fungsinya, atas pertimbangan Surveyor.
Harus dipastikan bahwa petunjuk yang relevan, dokumentasi dan bahan informasi seperti gambar alat
bongkar muat, informasi tentang batas pemuatan tangki muat, dsb disimpan di kapal, lihat 1.3.
4.1.2
Survey Pembaruan Kelas untuk instalasi alat bongkar muat dan peralatan kontrol terkait, alarm
dan peralatan keselamatan secara normal tidak dapat dilaksanakan pada saat operasi bongkar muat dan
sebaiknya dilaksanakan pada saat kapal dalam keadaan bebas gas.
4.1.3
Ruang dan daerah yang terkait dengan operasi bongkar-muat (misalnya: ruang kontrol muatan
dan ruang pompa), harus diperiksa terhadap kondisi umumnya dan kemungkinan adanya sumber bahaya.
Semua penembusan sekat kedap gas yang dapat dijangkau, termasuk paking poros kedap gas, harus
diperiksa visual.
4.1.4

Perihal Rencana / Program Survey, lihat 1.6.

4.1.5
Untuk Survey Pembaruan Kelas kapal tangki minyak (lambung) prosedur Pembaruan Kelas
Bersambung seperti diuraikan dalam Bab 3, B.1.3.6 tidak berlaku.
4.1.6
Survey Pembaruan Kelas harus dilakukan pada waktu kapal di atas dok atau di atas slipway,
kecuali bila survey di atas dok telah dilaksanakan dalam periode yang diijinkan, lihat Bab 3, B.1.6.7. Kapal
harus ditempatkan di atas balok yang cukup tinggi sehingga lunas, pelat alas dan kemudi dapat diperiksa.
4.1.7
Cicilan yang bersamaan untuk survey dan pengukuran ketebalan untuk kedua Survey Antara dan
Survey Pembaruan Kelas tidak dapat diterima.
4.2

Lambung di daerah muatan

4.2.1

Persyaratan umum

4.2.1.1 Semua tangki muat, tangki balas termasuk tangki alas ganda, terowongan pipa, koferdam dan
ruang kosong yang membatasi ruang muat, geladak dan lambung bagian luar harus diperiksa. Pemeriksaan
ini harus ditambah dengan pengukuran ketebalan dan pengujian tangki bila dianggap perlu untuk
memberikan jaminan bahwa integritas konstruksi tetap terpenuhi.
Pemeriksaan harus cukup teliti untuk mengetahui korosi substansial, deformasi yang serius, keretakan,
kerusakan atau penurunan kondisi konstruksi lainnya yang mempengaruhi kelas kapal. Perhatian khusus
diberikan pada struktur dan lapisan di tangki balas untuk keperluan pemeriksaan Tahunan, lihat 2.7

Peraturan Klasifikasi dan Survey BKI - 2012

8 / 56

Bab 4 Survey Kapal Tipe Khusus

Untuk antisipasi pengukuran ketebalan, lihat juga Bab 3, C.2.3.5.


4.2.1.2 Perpipaan muat di atas geladak, termasuk perpipaan pencucian dengan minyak mentah dan
perpipaan muat dan balas didalam ruangan tersebut di atas harus diperiksa dan diuji kerja untuk menjamin
kelangsungan kondisi yang memuaskan.
Perhatian khusus harus diberikan kepada pipa balas dalam tangki muat dan pipa muat dalam tangki balas
dan ruang kosong.
4.2.1.3 Perluasan survey pada ruang kombinasi balas/ ruang muat harus ditentukan berdasarkan catatan
riwayat operasi balas, sistem perlindungan korosi yang diberikan, dan jangkauan korosi yang ditemukan,
lihat 1.3.
4.2.2

Survey

4.2.2.1

Survey menyeluruh

Survey menyeluruh terhadap semua tangki muat dan balas dan ruangan harus dilaksanakan, lihat juga
3.3.1.
Untuk tangki bahan bakar, minyak lumas dan air tawar, perlu tidaknya survey menyeluruh ditentukan
berdasarkan umur kapal, lihat Bab 3, Tabel 3.2.
4.2.2.2

Survey Close Up

Survey Close Up harus dilaksanakan paling kurang sesuai dengan persyaratan seperti tertera dalam Tabel
4.2 atau, untuk kapal tangki minyak lambung ganda, Tabel 4.3 tergantung pada umur kapal.
Surveyor dapat memperluas Survey Close Up bila dianggap perlu dengan memperhitungkan perawatan dari
tangki yang diperiksa dan kondisi sistem perlindungan korosi, dan juga dalam hal-hal sebagai berikut di
bawah ini:

secara khusus, tangki yang mempunyai susunan atau rincian konstruksi yang mengalami
kerusakan dalam tangki yang sejenis atau pada kapal yang sejenis sesuai informasi yang ada

tangki yang mempunyai konstruksi yang disetujui dengan pengurangan ukuran karena dilengkapi
sistem kontrol korosi yang disetujui.
5

Untuk daerah dalam tangki dimana lapisan pelindung dijumpai dalam kondisi baik , lingkup Survey Close Up
menurut Tabel 4.2 dan 4.3 dapat dipertimbangkan oleh Surveyor.
4.2.2.3

Perlindungan korosi tangki

Bila diberi lapisan pelindung, maka kondisi dan/atau fungsi dari lapisan atau perlindungan terhadap korosi
tangki muat dan balas harus diperiksa. Prosedur rinci (kemungkinan perubahan menjadi Survey Tahunan)
seperti tercantum pada 3.3.1 tanpa memperhatikan umur kapal.
Lapisan semi-keras di dalam tangki balas, jika telah diterapkan, tidak akan diterima lagi setelah Survey
Pembaruan Kelas berikutnya atau Survey Antara yang dimulai pada atau setelah 1 Juli 2010, yang mana
jatuh tempo terlebih dahulu, tanpa mengabaikan pemeriksaan internal tahunan tangki balas, seperti yang
disyaratkan dalam A 2.7

Peraturan Klasifikasi dan Survey BKI - 2012

Bab 4 Survey Kapal Tipe Khusus

9 / 56

Tabel 4.2 Survey Pembaruan Kelas (Lambung) Kapal Tangki Minyak, Kapal Bijih Tambang/
Minyak, dsb Persyaratan Minimum untuk Survey Close-Up
Survey Pembaruan Kelas [Ke.] dan umur kapal [tahun]
I.

umur < 5

II.

5 < umur < 10

Satu
lingkaran
gading
besar lengkap termasuk
bagian konstruksi yang
berdekatan dalam satu
tangki balas sayap, bila
ada, atau satu tangki muat
sayap
yang
utamanya
digunakan untuk tangki air
balas.

Semua lingkaran gadinggading


besar
lengkap
termasuk bagian konstruksi
yang berdekatan dalam
satu tangki balas sayap,
bila ada, atau tangki muat
sayap
yang
utamanya
digunakan untuk tangki
balas.

Sebuah pelintang geladak


termasuk bagian konstruksi
geladak
yang
berdekatan dalam satu
tangki muat.

Sebuah pelintang geladak


termasuk bagian konstruksi
geladak yang berdekatan
dalam tiap tangki balas
lainnya, bila ada.
Sebuah pelintang geladak
termasuk bagian konstruksi
geladak yang berdekatan
dalam sebuah tangki muat
sayap dan dalam dua buah
tangki tengah muatan.

Sebuah sekat melintang


lengkap termasuk sistem
penumpu
dan
bagian
konstruksi yang berdekatan dalam sebuah tangki
balas, sebuah tangki muat
sayap dan sebuah tangki
muat tengah.

Kedua sekat melintang


lengkap termasuk sistem
penumpu,
dan
bagian
konstruksi yang berdekatan dalam sebuah tangki
balas sayap, bila ada, atau
sebuah tangki muat sayap
yang utamanya digunakan
untuk balas air.

III.

10 < umur < 15

Semua lingkaran gadinggading


besar
lengkap
termasuk bagian konstruksi
yang berdekatan dalam
semua tangki balas dan
dalam sebuah tangki muat
sayap.

Sama
dengan
Survey
Pembaruan Kelas III.
Gading-gading
melintang
tambahan yang dianggap
perlu oleh Surveyor.

Minimum 30% dari semua


lingkaran
gading-gading
besar lengkap termasuk
bagian konstruksi yang
berdekatan
dalam
tiap
tangki muat sayap lainnya.
Minimum 30%
pelintang
alas dan pelintang geladak
termasuk bagian konstruksi
yang berdekatan dalam tiap
tangki muat tengah.1
Lingkaran gading besar
lintang lengkap tambahan
yang dianggap perlu oleh
Surveyor.
Semua sekat melintang
lengkap termasuk sistem
penumpu
dan
bagian
konstruksi yang berdekatan dalam semua tangki
muat dan tangki balas.

Sebuah sekat melintang


bagian
bawah termasuk
sistem
penumpu
dan
bagian konstruksi yang
berdekatan
dalam
tiap
tangki
balas
lainnya,
sebuah tangki muat sayap
dan dua tangki muat tengah

IV. dan seterusnya,


umur > 15

Nilai 30% dibulatkan keatas.

Peraturan Klasifikasi dan Survey BKI - 2012

Sekat:
Sama
dengan
Survey Pembaruan Kelas
III.

10 / 56

Bab 4 Survey Kapal Tipe Khusus

Tabel 4.3 Survey Pembaruan Kelas (Lambung) dari Kapal Tangki Minyak Lambung Ganda.
Persyaratan Minimum untuk Survey Close-Up
Survey Pembaruan Kelas [Ke.] dan umur kapal [tahun]
I.

umur < 5

II.

Satu gading besar (berarti bilah


tegak pada tangki sisi, bilah
hopper dalam tangki hopper,
wrang dalam tangki alas ganda,
dan pelintang geladak pada tangki
geladak
ganda,
bila
ada,
termasuk
bagian-bagian
konstruksi
yang
berdekatan).
Pada tangki ceruk haluan dan
ceruk buritan berarti sebuah
lingkaran gading besar lintang
lengkap termasuk bagian-bagian
konstruksi yang berdekatan dalam
2
sebuah tangki balas .
1

Sebuah
pelintang
geladak ,
(termasuk bagian-bagian konstruksi geladak yang berdekatan,
atau konstruksi luar digeladak di
daerah tangki, bila ada) dalam
sebuah tangki minyak muatan.

5 < umur < 10

III.

IV. dan seterusnya,


umur > 15

10 < umur < 15


1

gading-gading
besar
Semua gading-gading besar Semua
seperti didefinisikan pada I, namun
seperti didefinisikan pada I.
dalam semua tangki balas
4
Daerah tekukan dan bagian
atas (kira-kira 5 m) dari sebuah
gading besar pada tiap tangki
balas lainnya termasuk bagianbagian
konstruksi
yang
berdekatan.

Sebuah
pelintang
geladak
seperti didefinisikan pada I,
namun pada dua buah tangki
minyak muatan.

Sama
dengan
survey
pembaruan kelas III.
Daerah melintang tambahan yang dianggap
perlu oleh Surveyor.

Semua
gading-gading
besar
(termasuk
pelintang
geladak,
girder tegak sekat bujur dan
batang ikat (cross ties), bila ada,
termasuk
bagian-bagian
konstruksi
yang
berdekatan),
termasuk pelintang geladak dan
batang ikat, bila ada, dalam
sebuah tangki minyak muatan.
1

Sebuah gading besar (termasuk


konstruksi lainnya seperti diatas)
termasuk pelintang geladak dan
batang ikat, bila ada, dalam tiap
tangki muat lainnya.
1

Sebuah sekat melintang (dalam Sebuah sekat melintang seperti


tangki-tangki balas, termasuk didefinisikan pada I, namun pada
2
bagian-bagian konstruksi yang tiap tangki balas
berdekatan seperti sekat bujur,
girder dalam tangki alas ganda,
pelat alas dalam, sisi hopper,
braket
penghubung)
dalam
2
sebuah tangki` balas lengkap .
1

Sebuah sekat melintang (bagian


bawah dalam tangki muat,
termasuk sistem girder, bagianbagian
konstruksi
yang
berdekatan seperti sekat bujur,
dan konstruksi bagian dalam dari
dudukan bawah, bila ada) dalam
sebuah tangki minyak muatan
tengah dan dalam sebuah tangki
3
minyak muatan sayap

Sebuah sekat melintang seperti


didefinisikan pada I, namun
dalam dua buah tangki minyak
muatan tengah dan sebuah
tangki minyak muatan sayap.

Semua sekat melintang pada


1
semua tangki minyak muatan
(lengkap dalam tangki muat,
termasuk sistem girder, bagianbagian
konstruksi
yang
berdekatan seperti sekat bujur dan
konstruksi bagian dalam dari
dudukan atas dan bawah, bila
ada) dan tangki balas (lengkap
dalam tangki balas termasuk
sistem girder dan bagian-bagian
konstruksi
yang
berdekatan
seperti sekat bujur, girder dalam
tangki alas ganda, pelat alas
dalam,
sisi
hopper,
braket
penghubung).

Daerah ini dikenakan Survey Close Up dan pengukuran ketebalan.

Tangki balas lengkap berarti tangki alas ganda ditambah tangki sisi ganda ditambah tangki geladak ganda, biarpun tangki-tangki
tersebut terpisah.

Bila tidak ada tangki muat tengah, maka sekat melintang pada tangki sayap harus disurvey.

Daerah tekukan adalah daerah gading-gading besar disekitar sambungan pelat hopper miring pada sekat lambung bagian
dalam dan pelat alas dalam, sampai dengan 2 meter dari sudut-sudut baik pada sekat maupun pada alas dalam.

Peraturan Klasifikasi dan Survey BKI - 2012

Bab 4 Survey Kapal Tipe Khusus

4.2.3

11 / 56

Pengukuran ketebalan

4.2.3.1 Persyaratan minimum untuk pengukuran ketebalan pada kesempatan Survey Pembaruan Kelas
ditentukan dalam Tabel 4.4. Pengukuran dapat diperluas oleh Surveyor, misalnya: untuk daerah dengan
korosi substansial dan/atau sebagaimana ditetapkan dalam program survey lihat 1.6. Pengukuran ketebalan
harus disaksikan oleh Surveyor sampai batas yang diperlukan.
4.2.3.2 Untuk daerah dalam tangki dimana lapisan pelindung dalam keadaan kondisi baik5, lingkup
pengukuran ketebalan menurut Tabel 4.4, dapat dipertimbangkan secara khusus oleh Surveyor. Itu artinya
dilaksanakan pengukuran ketebalan yang memadai untuk mengetahui kondisi rata-rata sesungguhnya dari
konstruksi dibawah lapisan.
4.2.3.3 Penampang melintang harus dipilih dimana diperkirakan terdapat korosi berat atau yang
diindikasikan oleh pengukuran ketebalan pelat geladak. Paling sedikit satu penampang melintang harus
mencakup sebuah tangki balas di daerah 0,5 L bagian tengah kapal.
4.2.3.4 Mengenai pengukuran ketebalan lihat juga Bab.3, C.2. Untuk kapal tangki minyak dengan umur
diatas 10 tahun dan panjang L melebihi 130 m, maka kekuatan memanjang harus dievaluasi dengan
menggunakan hasil pengukuran ketebalan sesungguhnya. Pengurangan modulus penampang melintang
maksimum yang dibolehkan harus dihitung dengan menggunakan kriteria tertentu.
Tabel 4.4 Survey Pembaruan Kelas (Lambung) Kapal Tangki Minyak, Kapal Bijih Tambang/Minyak,
Kapal Tangki Minyak Lambung Ganda, dsb. Persyaratan minimum untuk pengukuran ketebalan
Survey Pembaruan Kelas [Ke.] dan umur kapal [tahun]
I.

umur < 5

Satu bagian dari pelat


geladak untuk seluruh
lebar
kapal
dalam
daerah muatan (didaerah tangki balas
sisi,
hopper,
alas
ganda, bila ada, atau
sebuah tangki muat
yang utamanya digunakan untuk air balas)

II.

5 < umur < 10

Dalam daerah mua-tan:


tiap pelat geladak
satu
penampang
lintang1

III.

10 < umur < 15

Dalam daerah muatan :


tiap pelat geladak
dua penampang
lintang1

IV. dan seterusnya,


umur > 15

Dalam daerah muatan :


tiap pelat geladak
tiga
penampang
lintang1
tiap pelat alas

Pengukuran bagian konstruksi berdasarkan Survey Close Up menurut Tabel 4.2 atau 4.3, untuk
pemeriksaan umum dan pencatatan pola korosi
Daerah yang dicurigai
Lajur basah kering terpilih diluar daerah muatan
Semua lajur basah
kering dalam daerah
muatan
1

4.2.4

Semua
kering
kapal

lajur basah
sepanjang

.Paling sedikit sebuah penampang harus berada dalam tangki balas 0,5 L tengah kapal.

Pengujian tangki

4.2.4.1 Persyaratan minimum untuk pengujian tangki tercantum dalam Tabel 4.5. Surveyor dapat
mensyaratkan pengujian tangki untuk diperluas bila dianggap perlu.
4.2.4.2

Mengenai tinggi tekan dan pengujian dengan tekanan udara, lihat Bab 3, C.1.3.2.1.4.

Peraturan Klasifikasi dan Survey BKI - 2012

12 / 56

Bab 4 Survey Kapal Tipe Khusus

Tabel 4.5 Survey Pembaruan Kelas (Lambung) Kapal Tangki Minyak, Kapal Bijih Tambang/Minyak,
Kapal Tangki Minyak Lambung Ganda, dsb. Persyaratan minimum untuk pengujian tangki
Survey Pembaruan Kelas [Ke. ] dan umur kapal [tahun]
I.

umur < 5

II.

5 < umur < 10

III.

10 < umur < 15

IV. dan seterusnya,


umur > 15

Semua dinding tangki balas


Dinding tangki muat yang
berbatasan dengan tangki
balas,
ruang
kosong,
terowongan pipa, kamar
pompa atau koferdam
4.3

Semua sekat tangki muat

Peralatan di daerah muatan

4.3.1
Sistem pipa muatan dan sistem pipa balas, termasuk katup dan peralatannya, harus diperiksa
internal terhadap korosi bila dianggap perlu oleh Surveyor. Selanjutnya, uji tekan harus dilaksanakan.
4.3.2
Pompa muatan, pompa pengering (stripping) dan pompa balas harus diperiksa dan diuji. Katup
pelepas tekanan dari pompa harus diuji fungsi.
4.3.3
Ventilasi kecepatan tinggi dan katup tekan/vakum dari tangki muat harus dioverhaul, diperiksa dan
disetel oleh pembuat/perusahaan yang diakui dan diuji di bawah pengawasan Surveyor.
4.3.4
Sistem ventilasi tangki harus diperiksa; penahan percikan api harus dibuka sejauh diperlukan dan
dibersihkan.
4.3.5
Sistem pemanas muatan dalam tangki harus diperiksa dan diuji tekan sampai dengan 1,5 kali
tekanan operasi. Lihat Bab 3, C.1.5.4.4.
4.3.6

Sistem bilga dari ruang pompa dan koferdam harus di periksa dan diuji.

4.3.7
fungsi.

Semua sistem ventilasi dalam daerah muatan, termasuk kipas portabel, harus diperiksa dan diuji

4.3.8.

Peralatan berikut harus diuji fungsi :

indikator tinggi permukaan pada tangki muat,

alarm tinggi permukaan cairan

kontrol limpahan

alarm tekanan dan alarm temperatur

sistem kendali jarak jauh dari pompa muatan

instalasi pengambilan contoh dari tangki muat, jika terpasang

sistem gas inert, lihat 3.6.

Instalasi listrik

4.4

Instalasi listrik

Sebagai tambahan pada pemeriksaan dan pengujian yang tercantum dalam 3.5, peralatan pengaman pada
motor listrik harus diuji.

Peraturan Klasifikasi dan Survey BKI - 2012

Bab 4 Survey Kapal Tipe Khusus

B.

A-B

13 / 56

Kapal Pembersih Tumpahan Minyak (Oil Recovery Vessels)

A-B

1.

Persyaratan Umum

1.1

Batas pemberlakuan

1.1.1
Pengaturan berikut berlaku untuk kapal pembersih tumpahan minyak yang ditetapkan dalam Rules
for Oil Recovery Vessels.
1.1.2

Kecuali ditentukan lain di bawah ini, berlaku persyaratan Bab 3 dan butir A.

1.2

Lingkup survey

1.2.1

Survey mencakup semua instalasi, perlengkapan dan peralatan untuk:

pengoperasian di perairan yang tercemar minyak di permukaan

pengambilan minyak yang terapung di air

pemuatan dan penanganan minyak


1

Survey juga harus mencakup survey yang disyaratkan oleh peraturan SOLAS untuk kapal tangki minyak.
Peralatan pelindung dan peralatan keselamatan yang disyaratkan oleh peraturan SOLAS untuk
perlindungan awak kapal maupun peralatan dan perlengkapan lainnya, yang merupakan bagian yang tidak
disyaratkan kelas, tidak dicakup oleh Peraturan Klasifikasi dan Survey ini. Peralatan ini harus disurvey jika
dipersyaratkan sesuai dengan persyaratan Pemerintah.
1.2.2

Lambung

Persyaratan seperti tersebut pada butir 2 sampai 4 berikut ini menentukan lingkup minimal untuk
pemeriksaan. Survey harus diperluas bila dijumpai korosi substansial dan/atau kerusakan konstruksi, dan
akan mencakup Survey Close-Up tambahan (pemeriksaan visual close-up, sebaiknya dalam jangkauan
tangan) bila dianggap perlu oleh Surveyor.
1.3

Dokumen yang harus disimpan dikapal

Sebagai tambahan dokumen yang disebutkan pada A.1.3, informasi berikut ini harus tersedia untuk
digunakan Surveyor sehubungan dengan survey :

buku petunjuk operasi dan perlengkapan

catatan perawatan untuk sistem deteksi gas dan alarm dan semua informasi yang akan membantu
untuk mengidentifikasi daerah yang dicurigai yang memerlukan pemeriksaaan.

1.4

Akses ke konstruksi

1.4.1
Berkenaan dengan akses ke ruangan, kapal harus dipersiapkan bebas gas, pembuangan sisa
muatan dan karat, serta mengenai penerangan, sedemikian sehingga memungkinkan pemeriksaan
sebagaimana layaknya tanpa resiko. Persyaratan SOLAS II-1/3-6 harus diperhatikan
1.4.2
Untuk Survey Close-Up dalam tangki muat dan tangki balas, salah satu atau lebih peralatan akses
tersebut di bawah ini, yang disetujui oleh Surveyor, harus disediakan :

perancah permanen atau sementara

jalan lalu melewati bagian konstruksi

alat angkat yang dapat dipindahkan

sekoci atau rakit

sarana lain yang setara

Peraturan Klasifikasi dan Survey BKI - 2012

14 / 56

1.5

Bab 4 Survey Kapal Tipe Khusus

Survey terapung di laut

Berdasarkan perjanjian sebelumnya dengan Pemilik, BKI dapat melakukan survey terapung di laut atau di
tempat lego jangkar dengan syarat Surveyor diberi bantuan yang diperlukan, termasuk peralatan
keselamatan, oleh personil kapal. Lihat juga Bab 3, A.1.4.
2.

Survey Tahunan

2.1

Umum

2.1.1
Sebagai tambahan dari survey yang ditentukan dalam Bab 3, C.1.1, instalasi berikut, item bagian
struktur, item peralatan dan perlengkapan, termasuk juga fasilitas untuk penanganan dan pemuatan minyak,
harus disurvey untuk memastikan bahwa semua dalam kondisi terawat baik.
Sebelum melakukan pemeriksaan, Surveyor harus memeriksa dokumen yang dipersyaratkan untuk berada
di kapal jenis ini, sebagai dasar pelaksanaan survey, lihat 1.3.
2.1.2
Survey Tahunan adalah untuk memastikan bahwa perlengkapan untuk melaksanakan operasi di
perairan yang tercemar minyak dan untuk pengambilan minyak, juga instalasi penanganan minyak dan yang
berhubungan dengan perlengkapan keselamatan harus dalam kondisi bekerja baik.
Untuk melaksanakan survey diatas, pada umumnya jalan masuk ke ruang muat atau ruang lain didaerah
ruang muat tidak dipersyaratkan untuk bebas gas, kecuali bila pemeriksaan terhadap perlengkapan
memerlukan kondisi bebas gas.
2.2

Instalasi di atas geladak cuaca

Perlengkapan pembersih tumpahan minyak diatas geladak cuaca harus disurvey dan/atau diperiksa
sebagai tambahan pada item survey sesuai A.2.2.
2.3

Ruang pompa

Peralatan dalam ruang pompa dan ruang tertutup lainnya yang digunakan selama operasi pembersihan
minyak dan penanganan muatan harus diperiksa khususnya terhadap kebocoran dan sumber bahaya yang
potensial (perlindungan ledak) misalnya:

perlengkapan sesuai A.2.3

perlengkapan untuk pembersihan minyak (sistem pemisah) berikut sistem pompa dan
perpipaannya.

2.4

Instalasi listrik

Dalam ruangan dan daerah bahaya gas, peralatan listrik, termasuk kabel maupun penyangganya harus
diperiksa visual, khususnya mengenai perlindungan terhadap bahaya ledakan.
2.5

Sistem pemadam kebakaran

Lingkup pemeriksaan sistem pemadam kebakaran dijelaskan secara khusus sesuai A.2.5.
2.6

Perlengkapan untuk operasi di perairan yang tercemar minyak

Perlengkapan berikut untuk pengoperasian di perairan yang tercemar minyak harus dilakukan pemeriksaan
secara visual dan diuji :

air locks

susunan peralatan penutup penting yang efektif untuk pencegahan ledakan

sistem ventilasi untuk ruang akomodasi yang bertekanan, ruang kerja dan kamar mesin (uji
operasi)

Peraturan Klasifikasi dan Survey BKI - 2012

Bab 4 Survey Kapal Tipe Khusus

sistem deteksi uap dan alarm serta perlengkapan deteksi gas portabel.

2.7

Tangki balas

15 / 56

Pada pemeriksaan tangki balas prosedur yang dijelaskan pada butir A.2.7 harus diikuti, jika dapat
diterapkan.
2.8

Lain-lain

Lihat A.2.8.
3.

Survey Antara

3.1

Umum

Sebagai tambahan pada survey dan pemeriksaan yang tercantum dalam 2 di atas, baik pada saat atau
antara kesempatan Survey Tahunan kedua dan ketiga pemeriksaan tersebut di bawah ini harus
dilaksanakan. Jika dianggap perlu oleh Surveyor, disamping survey tersebut harus dilaksanakan uji fungsi.
3.2

Instalasi di daerah muatan

3.2.1
Tanpa memandang umur kapal, kondisi dari sistem muatan, sistem pembersih minyak, sistem
pencucian tangki, sistem pengisian bahan bakar, sistem balas, sistem uap dan ventilasi, demikian pula
kepala ventilasi dan ventilator harus diperiksa. Bila terdapat keraguan maka dapat diminta uji tekanan
dan/atau pengukuran tebal dinding.
Katup ventilasi tangki muat kecepatan tinggi dan katup tekan / vakum harus diuji fungsi, dan bila dianggap
perlu oleh Surveyor, harus dibuka dan disetel ulang.
3.2.2

Untuk kapal pembersih tumpahan minyak, peralatan berikut ini harus diperiksa:

cerat ventilasi tangki muat

pembumian dari semua sistem pipa dan tangki muat independen

selang muatan (uji ulang, bila perlu)

katup hisap dan katup buang

untuk peralatan bertekanan, lihat 3.5

3.3

Tangki balas dan tangki muat

Untuk lingkup surveynya, lihat A.3.3


3.4

Pengukuran ketebalan

Pengukuran ketebalan harus dilaksanakan pada bagian yang diragukan/dicurigai pada Survey Pembaruan
Kelas sebelumnya.
Bila terdapat korosi substansial, maka lingkup pengukuran ketebalan harus diperluas.
3.5

Instalasi listrik

Untuk lingkup surveynya lihat A.3.5


4.

Survey Pembaruan Kelas

4.1

Persyaratan umum

4.1.1
Sebagai tambahan terhadap Survey Pembaruan Kelas lambung, instalasi mesin dan instalasi
listrik, sistem muatan, sistem pembersih tumpahan minyak dan peralatan pengaman yang terkait seperti

Peraturan Klasifikasi dan Survey BKI - 2012

16 / 56

Bab 4 Survey Kapal Tipe Khusus

tertera dalam 3.2 untuk Survey Antara harus dikenakan pemeriksaan seksama dan pengujian untuk
kelayakan fungsinya, atas pertimbangan Surveyor.
Harus dipastikan bahwa petunjuk, dokumentasi dan informasi material yang relevan, seperti gambar alat
bongkar-muat, informasi batas pemuatan tangki muat, dan sebagainya disimpan dikapal, lihat 1.3.
4.1.2
Survey Pembaruan Kelas untuk instalasi alat bongkar muat dan peralatan control terkait, alarm
dan peralatan pengaman secara normal tidak dapat dilaksanakan pada saat operasi bongkar muat dan
sebaiknya dilaksanakan pada saat kapal dalam keadaan bebas gas.
4.1.3
Ruang dan daerah yang terkait dengan operasi bongkar muat (misalnya: ruang kontrol muatan dan
ruang pompa), harus diperiksa terhadap kondisi umumnya dan kemungkinan adanya sumber bahaya.
Semua penembusan sekat kedap gas yang dapat dijangkau, termasuk paking poros kedap gas harus
diperiksa visual.
4.1.4

Untuk Survey Pengedokan, lihat Bab 3, C.1.3.1.3 dan A.4.1.6

4.1.5
Perlengkapan untuk pengoperasian kapal di perairan tercemar minyak harus disurvey secara teliti
dan diuji kerja.
4.2

Lambung

4.2.1

Persyaratan umum

4.2.1.1 Semua tangki muat, tangki balas termasuk tangki alas ganda, terowongan pipa, koferdam dan
ruang kosong yang membatasi ruang muat, geladak dan lambung bagian luar harus diperiksa. Bila
dianggap perlu pemeriksaan ini harus ditambah dengan pengukuran ketebalan dan pengujian tangki untuk
memastikan bahwa integritas konstruksi tetap terpenuhi.
Pemeriksaan harus cukup teliti untuk mengetahui korosi substansial, deformasi yang serius, keretakan
(fracture), kerusakan atau keausan konstruksi lainnya yang mempengaruhi kelas kapal.
Mengenai antisipasi pengukuran ketebalan, lihat juga Bab 3, C.2.3.5.
4.2.1.2 Semua sistem pipa dalam ruangan tersebut di atas harus diperiksa dan diuji sesuai kondisi kerja
untuk memastikan berlanjutnya kondisi yang memuaskan.
Perhatian khusus harus diberikan pada pipa balas dalam tangki muat dan pipa muat dalam tangki balas dan
ruang kosong.
4.2.1.3 Lingkup survey pada ruang kombinasi balas/muat harus ditentukan berdasarkan catatan riwayat
operasi balas, lihat 1.3
4.2.2

Survey

4.2.2.1

Survey menyeluruh terhadap semua tangki dan ruangan harus dilaksanakan.

4.2.2.2 Lingkup Survey Close Up berdasarkan persyaratan seperti tertera dalam Tabel 4.2 atau untuk
kapal lambung ganda Tabel 4.3, tergantung pada umur kapal dan kondisi pengoperasian kapal selama
periode Kelas terakhir.
Bila dianggap perlu Surveyor dapat memperluas Survey Close-Up dengan mempertimbangkan perawatan
dari tangki yang diperiksa dan kondisi sistem perlindungan korosi, dan juga dalam hal-hal sebagai berikut
dibawah ini:

secara khusus, tangki yang mempunyai susunan atau rincian konstruksi yang mengalami
kerusakan dalam tangki yang sejenis atau pada kapal yang sejenis sesuai informasi yang ada

tangki yang mempunyai pengurangan ukuran konstruksi yang disetujui karena dilengkapi dengan
sistem kontrol korosi yang disetujui

Peraturan Klasifikasi dan Survey BKI - 2012

Bab 4 Survey Kapal Tipe Khusus

4.2.2.3

17 / 56

Perlindungan korosi tangki

Bila diberi lapisan pelindung, maka kondisi dan/ atau fungsi dari lapisan atau perlindungan terhadap korosi
tangki balas, harus diperiksa. Prosedur rinci (kemungkinan perubahan menjadi interval tahunan) lihat Bab 3,
C.1.2.2 dan A.3.3.1 (alinea kedua).
4.2.3

Pengukuran ketebalan

4.2.3.1

Lingkup pengukuran ketebalan berdasarkan persyaratan Tabel 4.4, tergantung hal-hal berikut ini:

umur kapal

operasi kapal selama periode Kelas terakhir

hasil Survey Close-Up sesuai 4.2.2.2

4.2.3.2 Penampang melintang harus dipilih dimana diperkirakan terdapat korosi berat atau yang
diindikasikan oleh pengukuran ketebalan pelat geladak.
Dalam hal tiga penampang melintang akan dikenakan pengukuran, paling sedikit satu penampang
melintang harus mencakup sebuah tangki balas di daerah 0,5 L bagian tengah kapal.
4.2.3.3

Mengenai pengukuran ketebalan, lihat juga Bab 3, C.2.

4.2.4

Uji tangki

4.2.4.1

Lingkup uji tangki harus dilakukan berdasar persyaratan Tabel 4.5, tergantung hal-hal berikut ini:

umur kapal

operasi kapal selama periode Kelas terakhir

hasil Survey Close-Up sesuai 4.2.2.2

hasil pengukuran ketebalan sesuai 4.2.3

4.2.4.2

Mengenai tinggi tekan dan pengujian dengan tekanan udara, lihat Bab 3, C.1.3.2.1.4.

4.3

Peralatan di daerah muatan

4.3.1
Sistem pipa muat, pembersih tumpahan minyak dan sistem pipa balas, termasuk katup dan
peralatannya, harus diperiksa internal terhadap korosi, bila dianggap perlu oleh Surveyor. Selanjutnya uji
tekan harus dilaksanakan.
4.3.2
Pompa muat, pompa pengering (stripping), pompa pembersih tumpahan minyak dan pompa balas
harus diperiksa dan diuji. Katup pelepas tekanan dari pompa harus diuji fungsi.
4.3.3
Ventilasi kecepatan tinggi dan katup tekan / vakum dari tangki muat harus dioverhaul dan disetel
oleh pembuat / perusahaan yang diakui dan diuji di bawah pengawasan Surveyor.
4.3.4
Sistem ventilasi tangki harus diperiksa; penahan percikan api harus dibuka sejauh diperlukan, dan
dibersihkan.
4.3.5
Sistem pemanas muatan dalam tangki harus
tekanan operasi. Lihat Bab 3, C.1.5.4.4.

diperiksa

dan diuji tekan sampai dengan 1,5 kali

4.3.6

Sistem bilga dari ruang pompa harus di periksa dan diuji.

4.3.7
fungsi.

Semua sistem ventilasi dalam daerah muatan, termasuk kipas portabel, harus diperiksa dan diuji

4.3.8

Peralatan berikut harus diuji fungsi:

Peraturan Klasifikasi dan Survey BKI - 2012

18 / 56

B-C

Bab 4 Survey Kapal Tipe Khusus

indikator tinggi permukaan pada tangki muat

alarm tinggi permukaan cairan

kontrol limpahan

alarm tekanan dan alarm temperatur

sistem kendali jarak jauh dari pompa muatan

instalasi pengambilan contoh dari tangki muat, jika terpasang

4.4

Perlengkapan untuk pengoperasian di perairan yang tercemar minyak

Perlengkapan untuk pengoperasian di perairan yang tercemar minyak dan perlengkapan keselamatan
terkait harus diperiksa dan uji fungsi.
4.5

Instalasi listrik

Sebagai tambahan pada pemeriksaan dan pengujian yang tercantum dalam 3.5, peralatan pengaman pada
motor listrik harus diuji.
C.

Kapal Tangki Kimia

B-C

1.

Persyaratan umum

1.1

Batas pemberlakuan

1.1.1
Pengaturan berikut berlaku untuk kapal tangki kimia yang ditetapkan dalam Rules for Ships
Carrying Dangerous Chemicals in Bulk, Volume X.
1.1.2

Kecuali ditentukan lain di bawah ini, berlaku persyaratan Bab 3.

1.1.3
Dalam hal kapal tangki kimia yang juga memenuhi persyaratan sebagai pengangkut minyak atau
produk minyak, sebagai tambahan, bagian A harus diperhatikan.
1.2

Lingkup survey

1.2.1
Survey mencakup semua instalasi, perlengkapan dan peralatan yang berhubungan dengan
pengangkutan dan penanganan muatan kimia. Survey juga harus mencakup survey yang disyaratkan oleh
IMO Code untuk kapal tangki kimia7.
Peralatan pelindung dan peralatan keselamatan yang disyaratkan oleh Koda untuk perlindungan awak kapal
maupun peralatan dan kelengkapan lainnya, yang merupakan bagian yang tidak disyaratkan Kelas, tidak
dicakup oleh Peraturan Klasifikasi dan Survey ini. Namun, jika pemenuhan terhadap persyaratan
Pemerintah harus disertifikasi, maka bagian tersebut termasuk dalam bagian yang disurvey. (Rules for
Ships Carrying Dangerous Chemicals in Bulk, Volume X, Section 1).
Prosedur yang ditetapkan dalam IBC Code perihal pemberian wewenang kepada badan yang diakui, survey
dan penerbitan sertifikat, masa berlaku dan perpanjangan sertifikat harus dijadikan sebagai acuan.
Sertifikat Kelayakan yang disyaratkan untuk kapal tangki kimia diterbitkan oleh Pemerintah dari Negara
bendera kapal. Jika BKI diberi wewenang oleh Negara bendera yang bersangkutan, Sertifikat Kelayakan
dapat diterbitkan oleh BKI sendiri.

Code for the Construction and Equipment of Ships Carrying Dangerous Chemicals in Bulk (BCH Code) untuk kapal yang
peletakan lunasnya pada atau setelah 12.4.1972, dan dengan beberapa pembatasan, juga untuk kapal yang dibangun sebelum
tanggal tersebut;
International Code for the Construction and Equipment of Ships Carrying Dangerous Chemicals in Bulk (IBC Code) untuk kapal,
yang peletakan lunasnya pada atau setelah 1.7.1986. IBC Code juga merupakan bagian dari konvensi MARPOL (Annex II) dan
konvensi SOLAS 1974 (Chapter VII).

Peraturan Klasifikasi dan Survey BKI - 2012

Bab 4 Survey Kapal Tipe Khusus

1.2.2

19 / 56

Lambung

Hal berikut menetapkan lingkup minimal untuk pemeriksaan. Survey harus diperluas bila dijumpai korosi
substansial dan/atau kerusakan konstruksi yang mencakup Survey Close Up tambahan (batas pemeriksaan
visual close up, sebaiknya masih dalam jangkauan tangan) bila dianggap perlu oleh Surveyor.
1.2.3

Perbaikan

Perbaikan yang diperlukan, lihat Bab 2, B.2.4.


1.3

Dokumen yang harus disimpan dikapal

1.3.1
Pemilik harus menempatkan dan merawat dokumen diatas kapal seperti tercantum pada 1.3.2 dan
1.3.3 harus dapat segera digunakan untuk Surveyor. Dokumen tersebut harus disimpan di kapal sepanjang
umur kapal.
C

1.3.2

Arsip laporan survey

Arsip laporan survey adalah bagian dari dokumentasi yang harus ada dikapal:

laporan survey konstruksi

ikhtisar laporan konstruksi lambung2 (executive hull summary)

laporan pengukuran ketebalan2

Arsip laporan survey harus tersedia juga di kantor manajemen kapal (ships management office).
1.3.3

Dokumen pendukung

gambar konstruksi utama dari tangki muat dan balas

daftar muatan yang diijinkan untuk diangkut (Lampiran dari Certificate of Fitness)

riwayat perbaikan sebelumnya

riwayat muatan dan balas2

lingkup penggunaan prosedur untuk instalasi gas inert dan pembersihan tangki2

pemeriksaan yang dilakukan oleh awak kapal (ABK) dengan mengacu kepada2
kerusakan konstruksi secara umum
kebocoran sekat dan pipa
kondisi lapisan pelindung atau pencegahan korosi

program survey seperti disyaratkan pada 1.62 sampai dengan penyelesaian Survey Pembaruan
Kelas berikutnya

beberapa informasi lain yang akan membantu Surveyor mengidentifikasikan daerah struktur yang
kritis daerah yang dicurigai yang memerlukan pemeriksaan.

1.4

Akses ke konstruksi

1.4.1
Berkenaan dengan akses ke ruangan, bebas gas, pembuangan sisa muatan dan karat, dan
mengenai penerangan, kapal harus dipersiapkan sedemikian sehingga memungkinkan pemeriksaan
sebagaimana layaknya tanpa menimbulkan resiko. Persyaratan SOLAS II-1/3-6 harus diperhatikan.
Bila diterapkan lapisan lunak3 atau lapisan setengah keras, maka disediakan jalan masuk yang aman bagi
Surveyor untuk memverifikasi keefektifan lapisan dan struktur bagian dalam. Ketika jalan masuk yang aman
tidak tersedia, yang mungkin diperlukan untuk membersihkan lapisan ini, walaupun hanya sebagian.
1.4.2

Untuk Survey Close Up dalam tangki muat dan tangki balas, salah satu atau lebih peralatan akses

Peraturan Klasifikasi dan Survey BKI - 2012

20 / 56

Bab 4 Survey Kapal Tipe Khusus

tersebut di bawah ini, yang disetujui oleh Surveyor, harus disediakan :

perancah permanen atau sementara

jalan lalu melewati bagian konstruksi

alat angkat dan anjungan (platform) yang dapat dipindahkan

sekoci atau rakit

sarana lain yang setara.

1.5

Survey di laut

Berdasarkan perjanjian sebelumnya dengan Pemilik, BKI dapat melaksanakan Survey terapung di laut atau
ditempat lego jangkar, dengan syarat Surveyor diberi bantuan yang diperlukan, termasuk peralatan
keselamatan, oleh personil kapal. Lihat juga Bab 3, A.1.4.
Program survey 2

1.6

Pemilik bekerjasama dengan surveyor BKI melaksanakan Program Survey spesifik sebelum hal tersebut
dimulai:

Survey Pembaruan Kelas

Survey antara untuk kapal tangki minyak dengan umur kapal lebih dari 10 tahun

Survey program dibuat dalam format tertulis dan ditelaah oleh BKI Pusat
Survey tidak dapat dimulai sampai survey program disetujui. Program Survey saat survey antara dapat
terdiri atas program survey sebelum survey pembaruan ditambah ikhtisar laporan konstruksi lambung dari
survey pembaruan tersebut dan kemudian laporan survey yang relevan
2.

Survey Tahunan

2.1

Umum

2.1.1
Sebagai tambahan dari survey yang ditentukan dalam Bab 3, C.1.1, instalasi berikut, peralatan
dan perlengkapan yang tercantum dalam 2.2 sampai dengan 2.9 di bawah ini harus diperiksa perihal
kesempurnaan kondisi perawatannya.
2.1.2
Survey Tahunan adalah untuk memastikan bahwa instalasi alat bongkar muat dan peralatan
keselamatan yang terkait dalam keadaan bekerja baik.
2.1.3

Survey sebaiknya dilaksanakan pada saat operasi pemuatan atau pembongkaran.

2.1.4
Akses ke tangki muat atau ruangan lainnya dalam daerah muatan, yang memerlukan bebas gas
biasanya tidak disyaratkan, kecuali kalau diperlukan untuk pemeriksaan bagian dari peralatan dan instalasi
untuk memastikan kondisi kerjanya yang baik.
2.2

Instalasi di geladak cuaca

2.2.1.1

Pada geladak cuaca, peralatan berikut, jika terpasang, harus disurvey dan/atau diperiksa:

bukaan tangki muat, termasuk perapat, tutup dan ambang

peralatan pengukur tangki, alarm tinggi permukaan muatan dan alat kontrol limpah dengan katup
penutup otomatis

katup tekan / vakum dan penahan bunga api dari pipa udara tangki muat maupun peralatan
pengukur tekanan uap dari tangki muat

penahan nyala api pada ventilasi dari semua tangki bahan bakar, tangki balas berminyak dan
tangki air cuci berminyak

peralatan untuk mengambil contoh dari instalasi pendingin atau pemanas muatan maupun
peralatan pengukur temperatur dan sistem alarm temperatur

Peraturan Klasifikasi dan Survey BKI - 2012

Bab 4 Survey Kapal Tipe Khusus

21 / 56

pengukur tekanan pembuangan dari pompa dan penandaan khusus dari pompa, katup dan pipa
muatan

pintu dan jendela di anjungan, jendela rumah geladak dan bangunan atas yang menghadap ke
daerah muatan (kondisi alat-alat penutupan)

instalasi listrik, lihat 2.4

untuk sistem pemadam kebakaran, lihat 2.5

perlengkapan darurat untuk menarik kapal tangki kimia melebihi 20.000 tdw

akses aman menuju haluan kapal.

2.2.2
Instalasi penanganan muatan (termasuk sambungan darurat (spool piece) dari sistem bongkar
muat, pelindung percik dan talang tetes, selang muatan, dsb) yang ditempatkan di geladak cuaca,
kemungkinan di daerah haluan atau buritan, harus diperiksa secara visual.
2.3

Ruang pompa dan terowongan pipa

Peralatan dalam ruang pompa dan ruang tertutup lainnya yang digunakan untuk operasi bongkar muat,
termasuk terowongan pipa jika terpasang, harus diperiksa, khususnya terhadap kebocoran dan sumber
bahaya yang potensial (perlindungan ledak), misal:

kondisi sekat dan penembusan sekat (retak, kebocoran)

semua sistem pipa termasuk pengukur tekanan

pompa muatan, pompa kuras (stripping), pompa bilga dan pompa balas terhadap kebocoran,
sejauh dapat dilakukan

kendali jarak jauh listrik dan mekanik dan peralatan penyetopan darurat,lihat 2.4

sistem ventilasi

sistem penyelamatan

untuk sistem pemadam kebakaran lihat 2.5.

2.4.

Instalasi listrik

Dalam ruangan dan daerah bahaya gas, peralatan listrik, termasuk kabel maupun penyangganya harus
diperiksa visual, khususnya mengenai perlindungan terhadap bahaya ledakan.
2.5

Sistem pemadam kebakaran

Survey sistem pemadam kebakaran mencakup:

pemeriksaan luar dari semua sistem untuk daerah tangki muat

pemeriksaan sistem pemadam kebakaran busa dan/atau percikan air di atas geladak. Lihat juga
Bab 3, C.1.1.4.

2.6

Sistem gas inert

Instalasi untuk pelembaman tangki muat dan ruang sekitar tangki muat dan untuk menyelimuti tangki muat
dengan mengisikan gas inert atau udara kering, harus diperiksa kemampuan operasinya.
2.7

Tangki balas

Tangki balas harus disurvey, pada waktu Survey Tahunan, berdasarkan temuan pada saat Survey Antara
atau Survey Pembaruan Kelas, lihat A.3.3.1 dan Bab 3, C.1.2.2.
Mengenai penggantian lapisan pelindung lihat

Bab 3, C.1.2.2.5.

Jika dianggap perlu oleh Surveyor, pengukuran ketebalan harus dilaksanakan, dan harus diperluas bila
ditemukan korosi substansial.

Peraturan Klasifikasi dan Survey BKI - 2012

22 / 56

2.8

Bab 4 Survey Kapal Tipe Khusus

Lain-lain

Pada kesempatan Survey Tahunan item berikut, jika terpasang, harus juga diperiksa:

susunan khusus yang terkait dengan pemantauan kerusakan misalnya: pintu geser pada sekat
yang sesuai dengan gambar rencana kontrol kerusakan yang disetujui (juga untuk kapal tangki
dengan panjang kurang dari 100 m)

ruang penempatan contoh muatan

instrumen deteksi gas

informasi muatan, petunjuk keselamatan, lihat 1.3.

2.9

Kapal suplai lepas pantai

Kapal suplai yang diberi notasi tambahan HNLS untuk mengangkut bahan cair berbahaya dan beracun,
yang dilengkapi perlengkapan untuk membawa bahan berbahaya atau korosif (Notasi Kelas "EQUIPPED
FOR CARRIAGE OF CHEMICALS IN BULK"), peralatan/perlengkapan yang dipergunakan untuk
penanganan muatan maupun untuk monitoringnya (pipa, pompa, katup, peralatan keselamatannya) harus
disurvey. Sejauh memungkinkan, terhadap ruangan yang dipergunakan untuk penyimpanan muatan harus
dilaksanakan survey kondisi umum.
3.

Survey Antara

3.1

Umum

3.1.1
Sebagai tambahan pada survey dan pemeriksaan yang tercantum dalam 2 di atas, baik pada saat
atau antara kesempatan Survey Tahunan kedua dan ketiga, pemeriksaan yang tercantum di bawah ini
harus dilaksanakan. Jika dianggap perlu oleh Surveyor, uji fungsi, uji tekan atau pengukuran ketebalan
harus dilaksanakan sebagai tambahan.
3.1.2
Untuk kapal tangki kimia berumur lebih dari 15 tahun Survey Antara harus dilaksanakan diatas
dok. Untuk kapal tangki kimia berumur 15 tahun atau kurang, BKI dapat menyetujui untuk Survey Alas
Dalam Air sesuai Bab 3, C.1.7.
3.1.3
Untuk kapal yang berumur lebih dari 10 tahun, Survey Antara supaya ditingkatkan sesuai lingkup
dari Survey Pembaruan Kelas yang sebelumnya sesuai 1.6 dan 4. Uji tekan tangki balas dan tangki muat
tidak dipersyaratkan kecuali jika dianggap perlu oleh Surveyor yang hadir.
3.1.4
Survey dan pengukuran ketebalan yang menjadi bagian dari Survey Antara tidak disetujui untuk
cicilan Pembaruan Kelas.
3.2

Instalasi di daerah muatan

Terlepas dari umur kapal, semua sistem pipa yang penting di daerah ruang muat harus diperiksa, seperti:

pipa muatan, pipa pembersih tangki, pipa pengisian bahan bakar, pipa balas dan pipa uap (bila
dianggap perlu oleh Surveyor dapat diminta uji tekan atau pengukuran ketebalan)

perlengkapan untuk pengeringan pipa ventilasi tangki muat

katup gerak cepat ventilasi tangki muat dan katup tekan/vakum (P/V valve) harus diuji fungsi, dan
jika dianggap perlu oleh Surveyor, harus dibuka dan disetel kembali

peralatan penghubung (bonding devices) dari semua sistem pipa dan tangki muat yang terlepas
dari lambung

selang muatan (uji ulang, bila diperlukan)

sistem pendingin muatan

sistem pemanas tangki

suku cadang untuk sistem ventilasi mekanik.

Peraturan Klasifikasi dan Survey BKI - 2012

Bab 4 Survey Kapal Tipe Khusus

3.3

Tangki balas

3.3.1

Kapal umur 5 sampai dengan 10 tahun

23 / 56

Untuk tangki yang digunakan sebagai balas, harus dilaksanakan survey menyeluruh terhadap tangki yang
dipilih oleh Surveyor. Jika hasil pemeriksaan tidak menunjukkan adanya kerusakan konstruksi maka
pemeriksaan dapat dibatasi hanya untuk verifikasi lapisan pelindung masih dalam kondisi baik5.

Tangki balas harus diperiksa pada interval tahunan berikutnya, bila:

kapal saat dibangun tidak menerapkan lapisan pelindung keras, atau

menerapkan pelindung lunak, atau

ditemukan korosi substansial4 didalam tangki, atau

lapisan pelindung keras kurang dari kondisi baik5 dan Surveyor menilai lapisan pelindung keras
tidak dilakukan perbaikan secara memadai.

Sebagai tambahan persyaratan diatas, daerah yang dicurigai yang ditemukan pada survey sebelumnya
harus diperiksa.
Mengenai penggantian lapis pelindung lihat juga Bab 3, C.1.2.2.5.
Lapisan semi keras di dalam tangki balas, jika telah diterapkan, tidak akan diterima lagi setelah Survey
Pembaruan Kelas berikutnya atau Survey Antara yang dimulai pada atau setelah 1 Juli 2010, yang mana
jatuh tempo terlebih dahulu, tanpa mengabaikan pemeriksaan internal tahunan tangki balas, seperti yang
disyaratkan dalam 2.7
3.3.2

Kapal umur lebih dari 10 tahun sampai 15 tahun

Untuk Survey Antara kapal umur lebih dari 10 tahun, lihat 3.1.3
3.3.3

Kapal umur lebih dari 15 tahun

Untuk survey antara kapal umur lebih dari 15 tahun, lihat 3.1.3
Survey keseluruhan dan Close-up dan pengukuran tebal, sebagaimana diterapkan, dari bagian terbawah
tangki muat dan air balas (dibawah garis air balas) dilakukan mengacu ke persyaratan survey antara, jika
belum dilakukan
3.4

Pengukuran ketebalan

Pengukuran ketebalan harus dilaksanakan dalam daerah dicurigai yang ditemukan pada Survey
Pembaruan Kelas sebelumnya.
Bila terdapat korosi substansial, maka lingkup pengukuran ketebalan harus diperluas.
Otorisasi untuk pengukuran ketebalan lihat Bab 3, C.2.2.
3.5

Instalasi listrik

Terlepas dari umur kapal, peralatan listrik dalam ruang dan zona bahaya gas harus disurvey sehubungan
dengan hal-hal berikut:

perlidungan pembumian (pemeriksaan setempat)

integritas perlengkapan tipe-aman yang terjamin

kerusakan lapisan terluar kabel

uji fungsi peralatan bertekanan dan alarm terkait.

tahanan isolasi sirkuit (hanya dalam kondisi bebas gas atau inert). Bila laporan uji yang layak
terdapat di kapal, maka pembacaan yang dilakukan ABK dapat disetujui.

Peraturan Klasifikasi dan Survey BKI - 2012

24 / 56

3.6

Bab 4 Survey Kapal Tipe Khusus

Sistem gas inert

Untuk kapal dengan Notasi Kelas INERT, survey menurut survey program harus dilaksanakan.
3.7
Kapal suplai lepas pantai
Kapal suplai yang dilengkapi untuk angkutan bahan berbahaya atau bahan korosif, semua tangki yang
dipakai untuk menyimpan bahan tersebut termasuk pipa dan perlengkapannya, harus diperiksa secara teliti
untuk korosinya dan kemungkinan kerusakan pada lapisan pelindung, bila ada. Pengukuran ketebalan
dalam daerah ini harus dilaksanakan seperti yang dilaksanakan pada kapal tangki kimia.
4.

Survey Pembaruan Kelas

4.1

Persyaratan umum

4.1.1
Sebagai tambahan pada Survey Pembaruan Kelas lambung, instalasi mesin dan instalasi listrik,
sesuai Bab 3, C.1.3 s/d 1.6, bagian konstruksi, perlengkapan dan peralatan termasuk sistem pemuatan dan
peralatan pengaman yang terkait seperti tertera dalam 3.2. Untuk Survey Antara harus dikenakan
pemeriksaan seksama dan pengujian untuk kelayakan fungsinya, atas pertimbangan Surveyor.
Harus dipastikan bahwa petunjuk yang relevan dan bahan informasi misalnya sistem bongkar muat,
informasi batas pemuatan tangki muat, dsb disimpan di kapal, lihat 1.3.
4.1.2
Survey Pembaruan Kelas untuk instalasi alat bongkar muat dan peralatan kontrol terkait, alarm
dan peralatan keselamatan secara normal tidak dapat dilaksanakan pada saat operasi bongkar muat dan
sebaiknya dilaksanakan pada saat kapal dalam keadaan bebas gas.
4.1.3
Ruang dan daerah yang terkait dengan operasi bongkar-muat (misalnya: ruang kontrol muatan
dan ruang pompa), harus diperiksa terhadap kondisi umumnya dan kemungkinan adanya sumber bahaya.
Semua penembusan sekat kedap gas yang dapat dijangkau, termasuk paking poros kedap gas, harus
diperiksa visual.
4.1.4
Survey untuk kondisi umum, Survey Close Up, uji tekan tangki dan pengukuran ketebalan pada
lambung harus dilaksanakan sesuai dengan 4.2. Mengenai persiapan survey program, lihat 1.6.
4.1.5
Survey Pembaruan Kelas harus dilakukan pada waktu kapal di atas dok atau di atas slipway,
kecuali bila Survey Diatas Dok telah dilaksanakan dalam periode yang diijinkan (lihat Bab 3, B.1.6.8). Kapal
harus ditempatkan di atas balok yang cukup tinggi sehingga lunas, pelat alas dan kemudi dapat diperiksa.
4.1.6
Untuk Survey Pembaruan Kelas dari kapal tangki kimia (lambung), prosedur Pembaruan Kelas
Bersambung yang diuraikan pada Bab 3, B.1.3.6 tidak berlaku.
4.1.7
Survey dan pengukuran ketebalan yang menjadi bagian dari Survey Antara tidak disetujui untuk
cicilan Pembaruan Kelas.
4.2

Lambung

4.2.1

Persyaratan umum

4.2.1.1 Semua tangki muat, tangki balas termasuk tangki alas ganda, terowongan pipa, koferdam dan
ruang kosong yang membatasi ruang muat, geladak dan lambung bagian luar harus diperiksa.
Pemeriksaan ini harus cukup teliti untuk mengetahui korosi substansial, deformasi yang serius, keretakan,
kerusakan atau keausan konstruksi lainnya.
Pemeriksaan harus ditambah dengan pengukuran ketebalan dan pengujian tangki bila dianggap perlu untuk
memberikan jaminan bahwa integritas konstruksi tetap terpenuhi.
Mengenai antisipasi pengukuran ketebalan, lihat juga Bab 3, C.2.3.5.
4.2.1.2 Semua sistem perpipaan diatas geladak dan dalam ruangan tersebut di atas harus diperiksa dan
diuji pada saat kondisi kerja untuk menjamin kelangsungan kondisi yang memuaskan.

Peraturan Klasifikasi dan Survey BKI - 2012

Bab 4 Survey Kapal Tipe Khusus

25 / 56

Perhatian khusus harus diberikan kepada pipa balas dalam tangki muat dan pipa muat dalam tangki balas,
dan ruang kosong.
4.2.1.3 Lingkup survey pada ruang kombinasi balas/ muatan harus ditentukan berdasarkan catatan
riwayat balas, sistem pelindung korosi yang diberikan dan luasan korosi yang ditemukan, lihat 1.3.
4.2.2

Survey

4.2.2.1

Survey menyeluruh

Survey menyeluruh terhadap semua tangki muat dan tangki balas serta ruangan harus dilaksanakan, lihat
juga 3.3.1.
Survey tangki baja tahan karat (stainless steel) harus dilaksanakan sebagai suatu survey menyeluruh dan
dapat ditambah dengan Survey Close Up bila dipandang perlu oleh Surveyor.
Untuk tangki bahan bakar, tangki minyak lumas dan tangki air tawar perlu tidaknya survey menyeluruh
ditentukan berdasarkan umur kapal. Lihat Bab 3, Tabel 3.2.
4.2.2.2

Survey Close Up

Tergantung pada rancangan dan umur kapal, secara umum, Survey Close Up harus dilaksanakan paling
kurang menurut persyaratan yang ditunjukkan dalam Tabel 4.6.1 (Kulit tunggal) and Table 4.6.2 (Kulit
ganda).
Surveyor dapat memperluas Survey Close up bila dianggap perlu dengan memperhitungkan perawatan
tangki yang diperiksa dan kondisi sistem perlindungan korosi, dan juga dalam hal-hal sebagai berikut
dibawah ini:

secara khusus, tangki yang mempunyai susunan atau rincian konstruksi yang mengalami
kerusakan dalam tangki yang sejenis atau pada kapal yang sejenis sesuai informasi yang ada

tangki yang mempunyai konstruksi yang disetujui dengan pengurangan ukuran karena dilengkapi
sistem kontrol korosi yang disetujui

tangki baja tahan karat (stainless steel), lihat 4.2.2.1

pipa, lihat 4.2.3.5.

Untuk daerah dalam tangki dimana lapisan dan/atau pelindung yang dijumpai dalam kondisi baik5, atau bila
tangki terbuat dari baja nir karat, lingkup Survey Close up menurut Tabel 4.6.1 dan Tabel 4.6.2 dapat
dipertimbangkan secara khusus oleh Surveyor.
4.2.2.3

Perlindungan korosi tangki

Lapisan pelindung dan/atau peralatan pencegah korosi, bila dipasang, harus diperiksa untuk kondisi umum
dan fungsinya. Prosedur rinci (kemungkinan perubahan menjadi Survey Tahunan) lihat 3.3.1.
Lapisan semi-keras di dalam tangki balas, jika telah diterapkan, tidak akan diterima lagi setelah Survey
Pembaruan Kelas berikutnya atau Survey Antara yang dimulai pada atau setelah 1 Juli 2010, yang mana
jatuh tempo terlebih dahulu, tanpa mengabaikan pemeriksaan internal tahunan tangki balas, seperti yang
disyaratkan dalam A 2.7

Peraturan Klasifikasi dan Survey BKI - 2012

26 / 56

Tabel 4.6.1

Bab 4 Survey Kapal Tipe Khusus

Persyaratan Minimum untuk survey Pembaruan Kelas ( lambung Kapal Tangki Kimia
Close-Up Survey (Kulit Tunggal)
Survey Pembaruan Kelas [Ke. ] dan umur kapal [tahun]

I.

umur < 5

II.

5 < umur < 10

A
A
SATU LINGKARAN GA- SATU LINGKARAN GADING BESAR dalam tanki DING BESAR dalam tangki
balas samping
balas samping atau tangki
balas (lihat Catatan I)
B
SATU PELINTANG GE- B
LADAK dalam tangki muat SATU PELINTANG GELAatau diatas geladak
DAK dalam setiap tangki
balas yang tersisa atau
D
diatas geladak
SATU SEKAT MELINB
TANG
SATU PELINTANG GELAD
DAK dalam tangki muat
SATU SEKAT MELIN- sayap atau di atas geladak
TANG
Bagian
bawah
dalam PELINTANG dalam dua
tangki muat sayap
tangki muat tengah atau di
atas geladak
D
SATU SEKAT MELIN- C
KEDUA SEKAT MELINTANG
Bagian
bawah
dalam TANG dalam tanki balas
tangki muat tengah (lihat sayap
catatan II)
D
SATU
SEKAT
MELINTANG dalam setiap tangki
balas yang tersisa

III.

10 < umur < 15

IV. dan seterusnya, umur


> 15

A
Sama
dengan
Survey
SEMUA
LINGKARAN Pembaruan Kelas III
GADING BESAR dalam
Tambahan daerah gading
semua tangki balas
melintang yang dianggap
A
perlu oleh Surveyor
SEMUA
LINGKARAN
GADING BESAR dalam
tangki muat samping
A
SATU LINGKARAN GADING
BESAR
dalam
setiap tangki balas yang
tersisa
C
SEMUA SEKAT MELINTANG
dalam
semua
tangki muat dan tangki
balas
C
SEMUA SEKAT MELINTANG
dalam
semua
tangki balas

D
SATU
SEKAT
MELINTANG
bagian bawah dari dua
tangki muat tengah (lihat
Catatan II)
D
SATU
SEKAT
MELINTANG
bagian bawah tangki muat
sayap

Catatan I: Tangki lambung ganda balas yaitu tangki alas ganda ditambah tangki sisi ganda ditambah tangki
geladak ganda, jika dapat diterapkan, bahkan jika tagki-tangki ini terpisah
Catatan II: Dimana tidak ada tanki muatan tengah terpasang (pada sekat tengah memanjang), maka survey
dilakukan untuk sekat melintang dalam tangki sayap
A-D: suvey close up dan pengukuran tebal dilakukan di area ini
A) Keseluruhan gading besar melintang termasuk bagian struktur yang berdekatan
B) Gading melintang di sekitar geladak termasuk bagian struktur geladak yang berdekatan
C) Keseluruhan sekat melintang- termasuk system penegar dan bagian struktur yang berdekatan
D) Bagian bawah sekat melintang termasuk system penegar dan bagian struktur yang berdekatan

Peraturan Klasifikasi dan Survey BKI - 2012

Bab 4 Survey Kapal Tipe Khusus

27 / 56

Gambar. 4.1. Areas (A), (B), (C), (D) untuk survey close up kapal tangki kimia kulit tunggal

Gambar. 4.2. Areas (A), (B), (C), (D) untuk survey close up kapal tangki kimia jenis kombinasi
kulit tunggal
4.2.3

Pengukuran ketebalan

4.2.3.1 Persyaratan minimum untuk pengukuran ketebalan pada kesempatan Survey Pembaruan Kelas
seperti tercantum pada Tabel 4.7, tergantung pada umur kapal. Perluasan pengukuran dapat disyaratkan,
umpamanya untuk daerah dengan korosi substansial dan/atau sebagaimana ditentukan dalam program
survey, lihat 1.6. Pengukuran ketebalan yang diperluas harus disaksikan oleh Surveyor.
4.2.3.2 Untuk daerah dalam ruangan dimana lapisan dan/atau pelindung ditemukan dalam kondisi baik5
atau bila tangki muat terbuat dari baja tahan karat (stainless steel), maka lingkup pengukuran ketebalan
menurut Tabel 4.7 dapat dipertimbangkan secara khusus oleh Surveyor.
4.2.3.3 Penampang melintang yang dipilih harus mencakup semua bagian konstruksi memanjang.
Penampang harus dipilih dimana diduga terdapat pengurangan konstruksi terbesar atau seperti terlihat dari
pengukuran ketebalan pelat geladak.
4.2.3.4
L.

Tiga penampang harus diukur. Satu diantaranya harus mencakup tangki balas dalam daerah 0,5

Peraturan Klasifikasi dan Survey BKI - 2012

28 / 56

Bab 4 Survey Kapal Tipe Khusus

4.2.3.5 Untuk kapal tangki kimia di atas umur 10 tahun, pipa muatan yang berada diluar tangki muat dan
pipa balas yang melewati tangki muat yang dipilih harus diukur ketebalan secara acak dan sepanjang pipa
yang dipilih dibuka untuk pemeriksaan, bila dianggap perlu.
4.2.3.6 Mengenai pengukuran ketebalan, lihat juga Bab 3, C.2. Untuk kapal tangki kimia, yang juga
digolongkan sebagai kapal tangki minyak atau kapal tangki produk, lihat juga A.4.2.3.4
4.2.4

Uji tekan

4.2.4.1 Secara umum, uji tekan harus dilaksanakan sesuai Tabel 4.8. Tergantung pada rancangan dan
penggunaan dari tangki, Surveyor dapat menyetujui penyimpangan (misalnya adanya dokumentasi uji
tekan tangki muat yang pernah dilakukan oleh awak kapal secara benar) atau meminta dilaksanakan
pengujian tambahan.
4.2.4.2

Untuk tinggi tekan, lihat Bab 3, C.1.3.2.1.4.

4.2.4.3 Untuk kapal tangki kimia berumur di atas 10 tahun pipa muatan yang berada diluar tangki muat dan
pipa balas yang melewati tangki muat harus dipilih untuk diuji tekan sampai dengan tekanan kerja
maksimum.
4.2.4.4 Pengetesan tangki dan ruangan yang tidak dirancang untuk mengangkut cairan dapat diabaikan
dengan syarat pemeriksaan internal yang memuaskan bersama dengan pengujian tank top dilaksanakan
4.3

Peralatan di daerah muatan

4.3.1
Sistem pipa muat dan pipa balas, termasuk katup dan peralatannya, harus diperiksa internal
terhadap korosi, bila dianggap perlu oleh Surveyor. Selanjutnya uji tekan harus dilaksanakan.
4.3.2
Pompa muat, pompa pengering (stripping) dan pompa balas harus diperiksa dan diuji. Katup
pelepas tekanan dari pompa harus menjalani uji fungsi.
4.3.3
Ventilasi kecepatan tinggi dan katup tekan/vakum dari tangki muat harus di-overhaul, diperiksa
dan disetel oleh pembuat / perusahaan yang diakui dan di uji di bawah pengawasan Surveyor.
4.3.4
Sistem ventilasi tangki harus diperiksa; penahan percikan api harus dibuka sejauh diperlukan, dan
dibersihkan.
4.3.5
Sistem pemanas muatan dalam tangki harus diperiksa dan diuji tekan sampai 1,5 kali tekanan
operasi. Lihat Bab 3, C.1.5.4.4.
4.3.6
fungsi.
4.3.7

Semua sistem ventilasi dalam daerah muatan, termasuk kipas portabel, harus diperiksa dan diuji

Peralatan berikut harus diuji fungsi:

indikator tinggi permukaan cairan pada tangki muat

alarm tinggi permukaan cairan

kontrol limpahan

alarm tekanan dan temperatur

sistem kendali jarak jauh dari pompa muatan

sistem bilga dari kamar pompa dan koferdam

sistem pengambilan contoh dari tangki muat, jika terpasang

sistem gas inert, jika saatnya disurvey, lihat 3.6.

Peraturan Klasifikasi dan Survey BKI - 2012

Bab 4 Survey Kapal Tipe Khusus

29 / 56

Tabel 4.6.2 Survey Pembaruan Kelas (Lambung) Tangki Kimia


Persyaratan Minimum Untuk Survey Close-Up ( Kulit Ganda)
Survey Pembaruan Kelas [Ke. ] dan umur kapal [tahun]
I.

umur < 5

(1)Satu
gading
besar
keseluruhan dalam satu
tangki
lambung
ganda
balas (lihat catatan I)
(2) Satu dek melintang
dalam satu tangki muat
atau di atas dek
(4) Satu sekat melintang
dalam satu tangki balas
(lihat catatan I)
(5) Satu sekat melintang
dalam satu tangki sayap
muat
(5) Satu sekat melintang
dalam tangki tengah muat
(lihat catatan II)

II.

5 < umur < 10

(1)Semua gading besar


keseluruhan dalam tangki
sayap balas atau tangki
lambung ganda balas (lihat
catatan I)
(6) Daerah knuckle dan
bagian teratas (kira-kira 3
m) dari satu gading besar
dalam setiap tangki balas
yang tersisa
(2) Satu dek melintang
dalam dua tangki muat
(4) Satu sekat melintang
dalam setiap tangki balas
(lihat catatan I)
(5) Satu sekat melintang
dalam dua tangki tengah
muat (lihat catatan II)

III.

10 < umur < 15

IV. dan seterusnya, umur


> 15

(1) Semua gading besar


keseluruhan dalam tangki
sayap balas
(7) Semua gading besar
keseluruhan dalam tangki
tengah muat
(7) Semua gading besar
keseluruhan dalam tangki
muat yang tersisa

Sebagaimana survey pembaruan kelas III

Tambahan daerah melintang jika disyaratkan BKI

(3) Semua sekat melin-tang


dalam seluruh tangki muat
(4) Semua sekat melin-tang
dalam seluruh tangki balas

(5) Satu sekat melintang


dalan tangki sayap muat
(1), (2), (3), (4), (5), (6) dan (7) adalah daerah yang menjadi perhatian dalam pelaksanaan survey
pengukuran tebal (lihat gambar 4.3 4.5).

close-up dan

(1): Gading besar dalam tangki balas berarti gading vertical di tangki sisi, hopper besar di tangki hopper, alas di dalam
tangki alas ganda dan dek melintang di tanki dek ganda (jika terpasang) termasuk bagian konstruksi yang berdekatan.
Dalam tangki haluan dan buritan gading besar berarti keseluruhan
(2): Pelintang dek termasuk bagian struktur yang berdekatan ( atau struktur luar di atas dek yang searah tangki, jika dapat
diterapkan)
(3): Sekat melintang keseluruhan di dalam tangki muat termasuk system penegar, bagian struktur yang berdekatan
(misalnya sekat memanjang) dan struktur dalam dari lower and upper stools jika terpasang
(4): Sekat melintang keseluruhan di dalam tangki muat termasuk system penegar, bagian struktur yang berdekatan,
misalnya sekat memanjang, penegar di tangki alas ganda, pelat alas dalam, hopper side, hubungan bracket.
(5): Sekat melintang bagian terbawah dalam tangki muat termasuk termasuk system penegar, bagian struktur yang
berdekatan, misalnya sekat memanjang dan struktur dalam dari lower and upper stools jika terpasang
(6): Daerah knuckle dan bagian teratas (kira-kira 3 m) termasuk bagian struktur yang berdekatan. Daerah knuckle adalah
area gading besar disekitar hubungan hubungan pelat slope hopper ke sekat dalam lambung dan pelat alas dalam sampai
2 m dari sudut antara sekat dan alas ganda
(7): Gading besar dalam tangki muat berarti pelintag geladak, sekat memajang, penegar vertical, dan cross ties jika
terpasang termasuk bagian struktur yang berdekatan.
Catatan I: Tangki lambung ganda balas yaitu tangki alas ganda ditambah tangki sisi ganda ditambah tangki geladak
ganda, jika dapat diterapkan, bahkan jika tagki-tangki ini terpisah
Catatan II: Dimana tidak ada tanki muatan tengah terpasang (pada sekat tengah memanjang), maka survey dilakukan
untuk sekat melintang dalam tangki sayap

Peraturan Klasifikasi dan Survey BKI - 2012

30 / 56

Bab 4 Survey Kapal Tipe Khusus

Gambar 4.3. Potongan melintang terpilih dari kapal tangki kimia kulit ganda. Areas 1 dan 2

Gambar 4.4. Potongan melintang terpilih dari kapal tangki kimia kulit ganda. Areas 3,4 dan 5

Gambar 4.4. Potongan melintang terpilih dari kapal tangki kimia kulit ganda. Areas 6 dan 7

Peraturan Klasifikasi dan Survey BKI - 2012

Bab 4 Survey Kapal Tipe Khusus

C-D

31 / 56

Tabel 4.7 Survey Pembaruan Kelas (Lambung) Kapal Tangki Kimia


Persyaratan Minimum untuk Pengukuran Ketebalan
Survey Pembaruan Kelas [Ke.] dan umur kapal (tahun)
I.

umur < 5

II.

5 < umur < 10

III.

IV. dan seterusnya,


umur > 15
Dalam daerah muatan :
Tiap pelat geladak
Tiga
penampang
1
lintang
Tiap pelat alas

10 < umur < 15

Dalam daerah muatan :


Satu bagian dari pelat Dalam daerah muatan :
Tiap pelat geladak
geladak untuk seluruh Tiap pelat geladak
penampang Dua
penampang
lebar kapal dalam daerah Satu
1
1
lintang
lintang
muatan
(sebaik-nya
didaerah sebuah tangki
balas, bila ada, atau
sebuah tangki muat yang
utamanya
diguna-kan
untuk air balas)

Pengukuran bagian konstruksi berdasarkan Survey Close up menurut Tabel 4.6.1 dan 4.6.2,
untuk pemeriksaan umum dan pencatatan pola korosi
Daerah yang dicurigai
Lajur basah kering terpilih, diluar daerah muatan
Semua lajur basah kering
Semua lajur basah kering
sepanjang kapal
dalam daerah muatan
1

Paling sedikit satu penampang harus termasuk dalam sebuah tangki balas didaerah 0,5 L tengah kapal

Tabel 4.8

Survey Pembaruan Kelas (Lambung) Kapal Tangki Kimia


Persyaratan Minimum Untuk Pengujian Tangki

Survey Pembaruan Kelas [Ke.] dan umur kapal (tahun)


I.

umur < 5

II.

5 < umur < 10

Pembatas tangki muat


yang
berhadapan
dengan tangki balas,
ruang kosong, terowongan pipa, ruang
pompa atau koferdam.

III.

10 < umur < 15

IV. dan seterusnya,


umur > 15

Semua pembatas tangki muat

Semua pembatas tangki balas


4.4

Instalasi listrik

Sebagai tambahan pada pemeriksaan dan pengujian yang tercantum dalam 3.5, peralatan pengaman pada
motor listrik harus diuji.
D.

Kapal Tangki Gas Cair

C-D

1.

Persyaratan umum

1.1
Pengaturan berikut berlaku untuk kapal tangki gas cair sebagaimana ditetapkan dalam Rules for
Ships Carrying Liquefied Gases in Bulk, Volume IX.
1.2

Kecuali ditentukan lain di bawah ini, berlaku persyaratan Bab 3.

1.3
Survey mencakup semua instalasi, perlengkapan dan peralatan yang berkaitan dengan
pengangkutan dan penanganan gas cair. Disamping itu juga mencakup survey yang disyaratkan oleh IMO
Code untuk Kapal Tangki Gas Cair8.

"Code for the Construction and Equipment of Ships Carrying Liquefied Gases in Bulk (GC Code) untuk kapal yang dipesan setelah
31.10.1976 tetapi sebelum 1.7.1986;
"Code for Existing Ships Carrying Liquefied Gases in Bulk untuk kapal yang dipesan sebelum 31.10.1976;

Peraturan Klasifikasi dan Survey BKI - 2012

32 / 56

Bab 4 Survey Kapal Tipe Khusus

Perlengkapan perlindungan kebakaran dan perlengkapan keselamatan yang disyaratkan dalam Koda untuk
perlindungan personil maupun peralatan dan perlengkapan lain yang bukan persyaratan kelas, tidak
dicakup oleh peraturan klasifikasi dan survey ini. Bagaimanapun juga, jika pemenuhan persyaratan
Pemerintah harus disertifikasi, maka bagian tersebut termasuk dalam bagian yang disurvey. (Lihat juga
Rules for Ships Carrying Liquefied Gases in Bulk, Volume IX, Section 1).
Prosedur yang ditetapkan dalam IGC Code tentang pemberian wewenang kepada badan yang diakui,
survey dan penerbitan sertifikat, masa berlaku dan perpanjangan sertifikat harus dijadikan acuan. Sertifikat
Kelayakan yang disyaratkan untuk kapal tangki gas cair diterbitkan oleh Pemerintah dari Negara bendera
kapal. Jika BKI diberi wewenang oleh Negara bendera yang bersangkutan, Certificate of Fitness dapat
diterbitkan oleh BKI sendiri.
1.4
Ruangan kapal dan tangki harus dapat dimasuki, berpenerangan cukup, bebas gas dan bersih,
sehingga dapat diperiksa dengan semestinya tanpa resiko.
Bila diterapkan lapisan lunak9 atau lapisan semi keras, maka harus disediakan akses yang aman bagi
Surveyor untuk memverifikasi efektifitas lapisan dan struktur bagian dalam. Jika akses masuk yang aman
tidak tersedia, mungkin diperlukan untuk pengupasan lapisan ini, walaupun hanya sebagian.
1.5
Untuk kapal dengan rancangan khusus, jangka waktu survey dan prosedurnya akan
dipertimbangkan secara khusus.
2.

Survey Tahunan

2.1

Umum

2.1.1
Sebagai tambahan pada survey yang disebutkan pada Bab 3, C.1.1, komponen, peralatan dan
perlengkapan tersebut pada butir 2.2 sampai dengan 2.9 harus diperiksa apakah kondisi perawatannya
dapat diandalkan.
2.1.2
Survey Tahunan dimaksudkan untuk menjamin bahwa instalasi alat bongkar muat dan peralatan
keselamatan terkait bekerja dengan baik. Survey Tahunan sebaiknya dilaksanakan pada saat operasi
pemuatan atau pembongkaran.
Akses ke tangki muat atau ruang muat yang di-inert tidak disyaratkan untuk bebas gas / pengisian udara
secara normal kecuali pada keadaan khusus yang dianggap perlu oleh Surveyor.
2.1.3
Survey Tahunan kedua pada tiap periode kelas atau paling lambat Survey Tahunan ketiga harus
dilaksanakan Survey Antara sesuai dengan program yang lingkupnya lebih luas; lihat 3.
D

2.1.4
Ruang dan daerah yang penggunaannya berhubungan dengan penanganan muatan (misalnya:
ruang kontrol muatan, ruang bertekanan udara, ruang kompresor), harus diperiksa kondisi umum dan
perawatannya. Semua penembusan sekat kedap gas yang dapat dicapai termasuk perapat poros kedap
gas, harus diperiksa secara visual.
2.2

Sistem bongkar muat

2.2.1
Pipa muatan dan pipa proses, sambungan ekspansi, selang muatan dan instalasi mesin, seperti
alat pemindah panas, alat pengabut, pompa, kompresor harus diperiksa visual.
2.2.2
Kemudahan untuk memperoleh sambungan darurat (spool piece) yang diperlukan untuk
pemisahan pipa harus diperiksa.
2.2.3
Buku catatan harian harus diperiksa berkenaan dengan sistem tangki muat gas cair dan sistem
bongkar muat apakah berfungsi dengan baik. Jam pemakaian tiap hari dari instalasi pencair gas atau
tingkat pengembunan dan pemakaian gas inert harus dipertimbangkan.
" International Code for the Construction and Equipment of Ships Carrying Liquefied Gases in Bulk (IGC Code) untuk kapal dengan
peletakan lunas pada atau sesudah 1.7.1986.
IGC Code merupakan bagian dari SOLAS 1974 (Chapter VII).
9
"Lapisan lunak" berarti: lapisan tanpa larutan dengan dasar gemuk wol, gemuk, minyak mineral dan/atau lilin yang tetap lunak
sehingga terkikis bila tersentuh.

Peraturan Klasifikasi dan Survey BKI - 2012

Bab 4 Survey Kapal Tipe Khusus

33 / 56

2.2.4
Harus dijamin bahwa materi instruksi dan informasi yang terkait, seperti rencana penanganan
muatan, informasi batas pemuatan tangki muat, prosedur pendinginan muatan, dsb tersedia di kapal.
2.3

Sistem ventilasi tangki muat

2.3.1
Sistem ventilasi tangki muat, ruang antara pembatas (untuk tangki tipe A, ruang muat) harus
diperiksa secara visual. Harus dipastikan bahwa katup pelepas tekanan lebih tangki muat disegel dan
bahwa sertifikat berisi rincian tentang tekanan buka / tutup dari katup pelepas tekanan lebih berada di kapal.
2.3.2
Kisi-kisi pelindung dan penahan api bila dipasang harus diperiksa terhadap adanya korosi dan
kebersihannya.
2.4

Sistem instrumentasi dan keselamatan

2.4.1
Peralatan monitor dan kontrol tekanan, temperatur dan tinggi muatan harus diperiksa apakah
dalam keadaan bekerja dengan baik, dengan satu atau beberapa metode berikut:

pemeriksaan visual eksternal

membandingkan hasil pembacaan dari beberapa indikator yang berbeda

membandingkan hasil pembacaan dengan data dari muatan secara aktual yang ditangani

pemeriksaan catatan perbaikan dan perawatan dengan mengacu pada buku pedoman perbaikan
dan perawatan instalasi tangki muat.

verifikasi dari status kalibrasi untuk alat pengukur.

2.4.2
Katup penutup darurat yang ada pada hubungan ke darat dan tangki harus diuji tanpa aliran di
dalam pipa. Harus dipastikan bahwa pengoperasian katup darurat akan menyebabkan matinya pompa
muatan dan kompresor.
2.4.3
Peralatan deteksi gas permanen dan portabel, termasuk indikator dan alarm, harus diuji untuk
mengetahui apakah berfungsi dengan benar.
2.5

Instalasi listrik

Dalam ruang dan daerah bahaya gas, perlengkapan listrik termasuk kabel dan pendukungnya, harus
diperiksa secara visual, khususnya yang berkaitan dengan perlindungan ledak.
2.6

Sistem ventilasi

Sistem ventilasi untuk semua ruang dalam daerah muatan, termasuk ruang pompa muatan, ruang
kompresor muatan, ruang motor listrik, ruang kontrol muatan dan ruang lain yang digunakan untuk operasi
bongkar muat harus diperiksa apakah kondisi operasinya memuaskan.
2.7

Sistem gas inert dan sistem udara kering

Sistem gas inert / udara kering, termasuk alat untuk pencegahan arus balik uap muatan menuju ruang
aman-gas harus diperiksa apakah kondisi operasinya memuaskan.
2.8

Sistem pemadam kebakaran

Semua sistem dalam daerah tangki muat, termasuk ruang kompresor, harus diperiksa secara visual. Lihat
juga Bab 3, C.1.1.4.
2.9

Lain-lain

Peralatan berikut harus diperiksa kondisinya dan apakah berfungsi dengan baik:

alat untuk menjamin kekedapan gas pada jendela dan pintu ruang kemudi, jendela pada sekat
ujung bangunan atas dan rumah geladak yang menghadap ke daerah muatan atau instalasi
bongkar/muat dibagian buritan, dan peralatan penutup pada semua saluran udara masuk dan

Peraturan Klasifikasi dan Survey BKI - 2012

34 / 56

Bab 4 Survey Kapal Tipe Khusus

bukaan ke ruang akomodasi, ruang pelayanan dan ruang kontrol

sistem perapat untuk tangki atau kubah tangki yang menembus geladak atau tutup tangki

bak penampung tetesan atau isolasi untuk pelindung geladak terhadap kebocoran muatan

instalasi untuk pemanas elemen konstruksi lambung, bila ada. Akses ke koferdam yang dipanasi,
dsb. secara normal tidak disyaratkan

sambungan listrik dari sistem pipa muatan

instalasi yang digunakan untuk penggunaan gas sebagai bahan bakar, termasuk alarm dan sistem
keselamatan.

perlengkapan darurat untuk penarikan kapal tangki gas cair melebihi 20.000 tdw

jalan aman menuju bagian haluan kapal tangki.

3.

Survey Antara

3.1

Umum

3.1.1
Sebagai tambahan pada survey dan pemeriksaan sebagaimana yang ditetapkan dalam 2, tidak
tergantung pada umur kapal kecuali bila dinyatakan lain, pemeriksaan di bawah ini harus dilaksanakan baik
pada saat atau antara kesempatan Survey Tahunan kedua dan ketiga.
Survey Antara merupakan Survey Tahunan yang diperluas dengan pengujian instalasi alat bongkar muat,
dengan sistem kontrol otomatis, alarm dan keselamatan yang bersangkutan untuk mengetahui apakah
berfungsi dengan benar.
3.1.2
Untuk beberapa survey dan pemeriksaan yang akan dilaksanakan dalam lingkup Survey Antara,
kapal disyaratkan harus dalam kondisi bebas gas. Survey dan pemeriksaan harus dilaksanakan pada
kesempatan pengedokan.
3.2

Sistem muatan, tangki

3.2.1

Pembumian tangki dan pipa harus dikontrol.

3.2.2
Harus diperiksa apakah selang muatan kapal dari tipe yang disetujui dan dalam kondisi
memuaskan. Pada jangka waktu tidak lebih dari 2,5 tahun, selang muatan harus menjalani uji tekan dan uji
daya hantar.
3.2.3

Geladak cuaca

Sistem pipa yang esensial untuk pengoperasian kapal misalnya instalasi pipa pemindah muatan, pipa
bahan bakar dan pipa balas harus diperiksa, lihat C.3.3.
3.3

Sistem kelengkapan ventilasi tangki muat

3.3.1

Cerat dari sistem ventilasi harus diperiksa.

3.3.2
Jika tangki muat dilengkapi dengan katup pelepas tekanan lebih dengan membran bukan logam
dalam katup utama atau katup pengarah, membran tersebut harus diganti dengan yang baru dan katup
harus disetel, diuji fungsi dan disegel.
Pelaksanaan ketentuan tersebut tidak perlu dilakukan secara bersamaan dengan Survey Antara dengan
syarat membran bukan logam, diganti pada jangka waktu tidak lebih dari 3 tahun.
3.4

Sistem instrumentasi dan keselamatan

3.4.1
Sistem alarm, kontrol dan keselamatan pada instalasi muatan harus diperiksa secara visual dan
diuji sejauh dimungkinkan dengan berbagai tekanan, temperatur dan tinggi permukaan cairan, dan harus
diadakan perbandingan dengan menggunakan instrumen uji. Pengujian dengan simulasi dapat disetujui
untuk peralatan sensor yang tidak dapat dicapai atau untuk peralatan sensor yang terletak didalam tangki

Peraturan Klasifikasi dan Survey BKI - 2012

Bab 4 Survey Kapal Tipe Khusus

35 / 56

muat atau ruang muat yang diisi gas inert. Pengujian ini harus mencakup pengujian fungsi alarm dan fungsi
keselamatan.
3.4.2
Peralatan deteksi gas, termasuk indikator dan alarm, harus diuji untuk mengetahui apakah
berfungsi dengan baik. Pipa pada sistem deteksi gas harus diperiksa secara visual terhadap korosi dan
kerusakan. Kekedapan dan keutuhan dari sistem pipa isap antara titik isap dan unit analisis sejauh
memungkinkan, harus diperiksa.
Detektor gas harus dikalibrasi atau diverifikasi dengan sampel gas.
3.4.3
Pada kapal yang mempunyai peralatan boil-off gas sebagai bahan bakar, maka sistem pengaman
mesin, kontrol, alarm dan sistem penghentian mesin harus diperiksa. Lingkup pemeriksaan akan ditentukan
kasus per kasus.
3.4.4
Sistem penghenti darurat harus diuji tanpa aliran didalam saluran pipa, untuk membuktikan bahwa
sistem akan menyebabkan pompa muat dan kompresor berhenti.
3.5

Instalasi listrik

Peralatan listrik dalam ruang dan daerah berbahaya gas harus diperiksa sebagai berikut:

pembumian pelindung (pemeriksaan setempat)

integritas peralatan bersertifikat tipe aman

kerusakan isolasi terluar kabel listrik

uji fungsi peralatan bertekanan dan alarm yang terkait

pengujian sistem pemutus arus peralatan listrik yang tidak bersertifikat aman yang terletak dalam
ruangan yang dilindungi dengan kantong udara misalnya ruang motor listrik, ruang kontrol
muatan, dsb

pemeriksaan tahanan isolasi dari sirkuit. Pengukuran terkait hanya dilakukan bila kapal dalam
keadaan bebas gas atau dalam kondisi inert. Jika laporan uji yang layak tersedia dikapal, maka
pembacaan yang dilakukan oleh ABK dapat diakui

bila kapal dalam kondisi bebas gas, maka harus dipastikan bahwa tangki muat dibumikan secara
listrik ke lambung kapal.

3.6

Sistem gas inert

Instalasi gas inert harus diuji sesuai dengan program survey BKI.
4.

Survey Pembaruan Kelas

4.1

Persyaratan umum

Sebagai tambahan pada survey dan pemeriksaan yang disebutkan dalam butir 3 dan dalam Bab 3, C.1.3
maka pemeriksaan dan pengujian seperti tersebut dalam 4.2 s/d 4.9 berikut di bawah ini harus
dilaksanakan.
4.2

Lambung pada daerah ruang muat

4.2.1

Lingkup dari Survey menyeluruh dan Survey Close up

4.2.1.1 Survey menyeluruh untuk semua tangki dan ruangan, tidak termasuk tangki untuk bahan bakar,
minyak pelumas dan tangki air tawar, harus dilaksanakan pada setiap Survey Pembaruan Kelas.

Peraturan Klasifikasi dan Survey BKI - 2012

36 / 56

Tabel 4.9

Bab 4 Survey Kapal Tipe Khusus

Survey Pembaruan Kelas (Lambung) untuk Kapal Tangki Gas Cair


Persyaratan Minimum Untuk Survey Close Up
Survey Pembaruan Kelas [Ke.] dan umur kapal (tahun)

I.

umur < 5

II.

Satu gading besar yang mewakili tangki


balas tipe top side, hopper side dan
double hull side1
Satu sekat melintang pada tangki balas3

5 < umur < 10

Semua gading besar dalam


tangki balas yang merupakan
tangki double hull side atau
tangki top side. Bila tangki
tersebut diatas tidak terpasang,
tangki balas yang lain harus
1
dipilih

III.

dan selanjutnya > 10


tahun
Semua gading besar pada
1
semua tangki balas
Semua sekat melintang pada
semua tangki balas2

Satu gading besar pada setiap


tangki balas yang lain1
Satu sekat melintang pada setiap
tangki balas2
1

Keseluruhan gading besar melintang termasuk bagian struktur yang berdekatan.


Keseluruhan sekat melintang termasuk sistem penumpu dan bagian yang berdekatan dan struktur sekat
memanjang yang berdekatan.
3
Bagian bawah sekat melintang termasuk sistem penumpu dan bagian struktur yang berdekatan.
2

Catatan
1. Tangki balas termasuk top side,double hull side, alas ganda, hopper side, atau kombinasi susunan tangki
tersebut dan tangki ceruk apabila terpasang
2.
Untuk daerah dalam tangki apabila ditemukan pelapis dalam kondisi baik, perluasan Survey CloseUup
mungkin secara khusus dipertimbangkan oleh BKI
3.
Untuk kapal yang memiliki tangki independen tipe C, dengan penampang melintang menyerupai kapal
barang, perluasan Survey Close Up mungkin secara khusus dipertimbangkan oleh BKI
4.
Surveyor dapat memperluas Survey CloseUp apabila dianggap perlu, dengan mempertimbangkan
pemeliharaan tangki yang diperiksa, kondisi sistem pencegahan korosi dan kasus berikut ini:

secara khusus, pada tangki yang memiliki susunan struktur atau detil dari bagian yang telah
mengalami cacat pada ruangan yang sejenis atau pada tipe kapal yang sama berdasarkan
informasi yang tersedia.

pada tangki yang strukturnya telah disetujui dengan pengurangan ukuran

Catatan :
Untuk tangki bahan bakar, minyak pelumas dan air tawar, referensi mengacu pada Bab 3, Tabel 3.2.
4.2.1.2
4.9.

Persyaratan minimum untuk Survey Close Up saat Survey Pembaruan Kelas diberikan pada Tabel

4.2.1.3 Surveyor dapat memperluas Survey Close up apabila dianggap perlu dengan memperhatikan
pemeliharaan tangki dalam pemeriksaan, kondisi sistem pencegahan korosi dan susunan struktur tangki
atau detil dari bagian yang telah mengalami cacat pada ruangan yang sejenis atau pada tipe kapal yang
sama berdasarkan informasi yang tersedia.
4.2.1.4 Untuk daerah dalam tangki yang dilapisi dengan lapisan pelindung keras dan dalam kondisi baik
(lihat bab 3, C.3.3), lingkup Survey Close up sesuai Tabel 4.9 dapat dipertimbangkan.
Catatan:
Untuk pengujian kepala pipa udara otomatis, referensi berdasarkan bab 3, C.1.3.2.1.6.
4.2.2

Lingkup pengukuran ketebalan

4.2.2.1 Persyaratan minimum untuk pengukuran ketebalan saat Survey Pembaruan Kelas diberikan pada
tabel 4.10.

Peraturan Klasifikasi dan Survey BKI - 2012

Bab 4 Survey Kapal Tipe Khusus

37 / 56

4.2.2.2 Surveyor dapat memperluas lingkup pengukuran ketebalan apabila dianggap perlu. Pada saat
hasil pengukuran ketebalan mengindikasikan korosi yang substansial (lihat bab 3, C.1.1.2.6), lingkup dari
pengukuran ketebalan harus diperluas untuk menentukan perluasan dari daerah korosi substansial.
4.2.2.3 Untuk daerah dalam tangki yang dilapisi dengan lapisan pelindung keras dan dalam kondisi baik
(lihat Bab 3, C.3.3), lingkup pengukuran ketebalan sesuai Tabel 4.10 dapat dipertimbangkan.
4.2.2.4 Potongan melintang dipilih pada bagian yang dicurigai terjadi pengurangan ketebalan terbesar
atau yang diketahui dari pengukuran pelat geladak.
Tabel. 4.10 Survey Pembaruan Kelas (Lambung) untuk Kapal Tangki Gas Cair
Persyaratan Minimum untuk Pengukuran Ketebalan

I. Umur 5

Survey Pembaruan Kelas [Ke.] dan umur kapal [tahun]


IV. dan seterusnya,
II. 5 < Umur 10
III. 10 < Umur 15
untuk umur > 15
Dalam daerah muatan:
Dalam daerah muatan:
tiap pelat geladak
tiap pelat geladak
satu
penampang
dua penampang melinmelin-tang
dalam
1
tang
daerah 0.5L tengah
semua lajur basah
kapal pada
tangki
kering
balas, jika ada
Lajur basah kering yang dipilih diluar daerah muat

Dalam daerah muatan:


tiap pelat geladak
tiga
penampang
melintang1
tiap pelat alas
pelat duct keel dan
bagian dalamnya
Semua lajur basah kering,
sepanjang kapal
Pengukuran, untuk pemeriksaan umum dan pencatatan pola korosi, dari bagian konstruksi yang wajib Survey
Close Up berdasarkan Tabel 4.9
Satu bagian dari pelat
geladak untuk seluruh
lebar kapal dalam daerah
0.5L tengah kapal pada
tangki balas, jika ada

Daerah yang dicurigai


1

Paling sedikit sebuah penampang harus berada dalam tangki balas 0.5L tengah kapal, jika ada

Catatan:
1.
Untuk kapal yang memiliki tangki independen tipe C, dengan penampang melintang menyerupai kapal
barang, lingkup pengukuran ketebalan dapat diperluas termasuk pelat alas dalam sesuai dengan penilaian
Surveyor.
2.
Untuk daerah dalam ruangan apabila ditemukan pelapis dalam kondisi baik, lingkup pengukuran ketebalan
dapat secara khusus dipertimbangkan oleh BKI
3.
Surveyor dapat memperluas pengukuran ketebalan apabila dianggap perlu. Apabila ditemukan korosi
substansial, lingkup pengukuran ketebalan harus ditingkatkan sesuai penilaian Surveyor

4.3.

Sistem kelengkapan muatan

4.3.1

Survey

4.3.1.1 Semua tangki muat harus diperiksa internal. Bila ada, pemeriksaan yang dilakukan diantara
Survey Pembaruan Kelas dapat diakui.
4.3.1.2 Sejauh dapat dilaksanakan, maka permukaan luar tangki muat yang tidak berisolasi atau
permukaan luar dari isolasi tangki muat termasuk tutup uap atau tutup pelindung, bila ada, harus diperiksa
di daerah dudukan, pengunci dan penahan anti apung. Pembukaan sebagian dari isolasi guna mengetahui
kondisi tangki atau isolasi itu sendiri dapat disyaratkan bila Surveyor menganggapnya perlu. Bila penataan
isolasi tidak memungkinkan untuk diperiksa, umpamanya pada tangki muat tipe membran, maka konstruksi
disekitar tangki sayap, tangki dasar ganda dan koferdam harus diperiksa pada tempat yang dingin pada
waktu tangki muat dalam kondisi dingin. Pemeriksaan ini dapat ditiadakan jika buku catatan harian kapal,
bersama dengan instrumen pemantau memberikan bukti yang cukup tentang keutuhan sistem isolasi.
4.3.2

Pengujian tak rusak (NDT)

4.3.2.1

Pengukuran ketebalan tangki muat dapat disyaratkan, jika dianggap perlu oleh Surveyor.

4.3.2.2

Pengujian tak rusak terhadap bagian konstruksi utama, pelat dinding tangki dan bagian yang

Peraturan Klasifikasi dan Survey BKI - 2012

38 / 56

Bab 4 Survey Kapal Tipe Khusus

mengalami tegangan tinggi, termasuk sambungan las harus melengkapi pemeriksaan tangki muat sejauh
hal ini dianggap perlu oleh Surveyor. Namun, untuk type tangki C, ini tidak berarti bahwa pengujian tak
rusak dapat diabaikan seluruhnya. Bagian konstruksi berikut antara lain yang dianggap sebagai bagian
yang bertegangan tinggi :

penyangga tangki muat dan peralatan pengikat memanjang dan melintang

sambungan - Y antara pelat dinding tangki dan sekat memanjang dari bilobe tank

gading besar atau lingkaran penegar

sekat berlubang dan pengikatannya

sambungan kubah dan bak penampung ke dinding tangki

pondasi pompa, menara, tangga, dsb

sambungan pipa.

4.3.2.3 Untuk tangki independen tipe B, batas pengujian tidak merusak ditetapkan dalam program yang
disiapkan secara khusus untuk disain tangki muat tersebut.
4.3.3

Pengujian kekedapan

4.3.3.1 Kekedapan semua tangki muat harus diperiksa dengan prosedur yang sesuai. Bila efektifitas dari
peralatan deteksi gas kapal telah dipastikan, maka peralatan tersebut dapat disetujui digunakan untuk uji
kekedapan dari tangki independen yang berada di bawah geladak pada saat proses pengisian pertama
tangki muat sesudah Survey Pembaruan Kelas. Bila ada, maka pemeriksaan yang dilaksanakan diantara
Survey Pembaruan Kelas dapat diakui.
4.3.3.2 Bila hasil pemeriksaan sesuai 4.3.1. sampai dengan 4.3.3.1 atau pemeriksaan pada buku catatan
harian kapal menunjukkan keraguan tentang keutuhan konstruksi tangki muat, maka uji hidrostatis atau
hidropneumatik harus dilaksanakan. Untuk tangki integral dan tangki independen Tipe A dan Tipe B,
tekanan uji pada tank top harus sesuai dengan MARVS (Tekanan maksimum yang diijinkan pada katup
pelepas yang disetel) dari tangki. Untuk tangki independen Tipe C, tekanan uji pada sisi atas tangki tidak
boleh kurang dari 1,25 kali MARVS.
4.3.4

Pengujian yang diperluas

Pada interval 10 tahun dan pada kesempatan Survey Pembaruan Kelas II, IV, VI dsb., semua tangki
independen tipe C harus menjalani:

uji hidrostatik atau uji hidropneumatik dengan tekanan pada sisi atas tangki sebesar 1,25 kali
MARVS dan selanjutnya, uji tak rusak sesuai 4.3.2.2 / 4.3.2.3 atau

dikenakan prosedur uji tidak merusak yang seksama yang direncanakan secara sistematis.

Pengujian ini harus dilaksanakan sesuai dengan program yang disiapkan secara khusus untuk rancangan
tangki tertentu.
Jika program khusus tidak ada, maka untuk pengujian tak rusak, berlaku hal berikut:

Pengujian harus dikonsentrasikan pada deteksi keretakan permukaan sambungan las didaerah
bertegangan tinggi, seperti tercantum dalam 4.3.2.2.

Sekurang-kurangnya 10% dari panjang sambungan las pada setiap daerah tersebut di atas harus
diuji. Pengujian ini sedapat mungkin harus dilaksanakan dari bagian dalam dan luar.

Isolasi harus dibuka seperlunya untuk uji tidak merusak yang disyaratkan.

Peraturan Klasifikasi dan Survey BKI - 2012

Bab 4 Survey Kapal Tipe Khusus

39 / 56

Tabel. 4.11 Survey Antara (Lambung) untuk Kapal Tangki Gas Cair
Persyaratan minimum untuk Survey Close Up
10 < umur 15 tahun
Survey Close Up dari:
Semua gading besar dan kedua sekat melintang
1,2
dalam tangki balas yang mewakili
Bagian atas dari salah satu gading besar tangki
balas yang lain yang mewakili
Satu sekat melintang pada tangki balas yang lain
yang mewakili2
1
2

Umur > 15 tahun


Survey Close up dari:
Semua gading besar dan kedua sekat melintang
1,2
dalam tangki balas yang mewakili

Keseluruhan gading besar melintang termasuk bagian struktur yang berdekatan.


Keseluruhan sekat melintang termasuk sistem penumpu dan bagian yang berdekatan dan struktur sekat
memanjang yang berdekatan.

Catatan:
1. Tangki balas termasuk top side,double hull side, alas ganda, hopper side, atau kombinasi susunan tangki
tersebut dan tangki ceruk apabila terpasang
2. Untuk daerah dalam tangki apabila ditemukan pelapis dalam kondisi baik, perluasan Survey CloseUup
mungkin secara khusus dipertimbangkan oleh BKI
3. Untuk kapal yang memiliki tangki independen tipe C, dengan penampang melintang menyerupai kapal
barang, perluasan Survey Close Up mungkin secara khusus dipertimbangkan oleh BKI
4. Surveyor dapat memperluas Survey CloseUp apabila dianggap perlu, dengan mempertimbangkan
pemeliharaan tangki yang diperiksa, kondisi sistem pencegahan korosi dan kasus berikut ini:

secara khusus, pada tangki yang memiliki susunan struktur atau detil dari bagian yang telah
mengalami cacat pada ruangan yang sejenis atau pada tipe kapal yang sama berdasarkan informasi
yang tersedia.

pada tangki yang strukturnya telah disetujui dengan pengurangan ukuran

4.3.5

Konstruksi penyangga tangki dan isolasi, pembatas sekunder

4.3.5.1 Sejauh dimungkinkan semua ruang muat dan isolasi lambung (jika dipasang), pembatas sekunder
dan konstruksi penyangga tangki harus diperiksa secara visual. Pembatas sekunder dari semua tangki
harus diperiksa untuk keefektifannya dengan cara uji tekan / vakum, pemeriksaan visual atau beberapa cara
lain yang dapat diterima.
4.3.5.2 Untuk sistem tangki membran dan semi membran, pemeriksaan dan pengujian seperti
tercantum dalam 4.3.5.1 harus dilaksanakan sesuai dengan program yang disiapkan secara khusus sesuai
dengan metoda yang disetujui untuk sistem tangki sesungguhnya. Untuk detil pengujian membran dan
pemisahan lebih lanjut lihat IACS UR Z16.
4.3.6

Katup pelepas tekanan lebih dan katup pelepas tekanan vakum

4.3.6.1 Katup pelepas tekanan lebih untuk tangki muat harus dibuka untuk diperiksa, disetel, diuji fungsi
dan disegel. Persyaratan dalam 3.3.2 berlaku untuk penggantian membran non-metalik. Toleransi
penyetelan tekanan pada katup pelepas tekanan lebih dari tangki muat adalah sebagai berikut:
Table 4.12. Penyetelan Tekanan dari Katup Pelepas Tekanan Lebih untuk Tangki Muat
Penyetelan Tekanan

Toleransi

< 1,5 bars

10 %

1,5 to 3,0 bars

6%

>3,0 bars

3%

4.3.6.2 Katup pelepas tekanan lebih/vakum, piringan pemecah dan peralatan pelepas tekanan lebih
lainnya untuk ruang antar pembatas dan ruang muat harus diperiksa, jika perlu dibuka dan diuji, tergantung
pada desainnya.

Peraturan Klasifikasi dan Survey BKI - 2012

40 / 56

4.3.7

Bab 4 Survey Kapal Tipe Khusus

Pembumian listrik

Harus dipastikan bahwa tangki muat dibumikan secara listrik ke lambung kapal.
4.4

Sistem perpipaan

4.4.1
Sistem perpipaan muatan, pipa nitrogen cair dan pipa pemroses, termasuk katup dan aktuatornya,
kompensator, dsb, harus dibuka untuk pemeriksaan bila dianggap perlu oleh Surveyor. Isolasi harus dibuka
bila dianggap perlu oleh Surveyor untuk memastikan kondisi luar dari pipa. Atas petunjuk Surveyor
sambungan las pada cabang pipa dan lengkungan pipa harus dikenakan uji keretakan tidak merusak secara
acak. Bila pemeriksaan secara visual menunjukkan keraguan atas keutuhan pipa, pipa harus diuji tekan
sebesar 1,25 kali MARVS. Setelah pemasangan kembali seluruh sistem pipa harus diuji terhadap
kebocoran.
4.4.2
Katup pelepas tekanan lebih pada sistem pipa harus dikenakan uji fungsi. Katup dipilih secara
acak, dibuka untuk pemeriksaan dan disetel.
4.4.3
Pompa muat, pompa pendorong dan kompresor gas termasuk juga selang dan sambungan
darurat (spool piece) untuk pemisah sistem perpipaan, gas inert dan bilga harus diperiksa dan diuji.
4.5

Instalasi pendingin

4.5.1
Bagian dari kompresor yang mengalami keausan, seperti silinder, torak, batang torak, perapat,
bantalan, komponen mesin bantu, seperti poros, rotor dan difuser dari pompa sentrifugal harus diperiksa.
4.5.2

Penggerak kompresor termasuk komponen yang diperlukan untuk pengoperasian, harus diperiksa.

4.5.3
Semua penutup dari alat pemindah panas harus dibuka untuk pemeriksaan tentang kondisi pelat
pipa dan pipanya. Setelah pipa atau pelat pipa diganti baru, jika diperlukan, uji tekan dan uji kekedapan
harus dilaksanakan. Bila hanya beberapa pipa yang diganti baru, maka cukup uji kekedapan.
4.5.4

Perlengkapan pengamanan (katup pelepas tekanan, piringan pemecah) harus diperiksa.

4.6

Bejana tekan pemroses

Pada Survey Pembaruan Kelas II, IV, VI dstnya, semua bejana tekan pemroses harus diuji secara
pneumatik dengan tekanan sebesar 1,1 kali tekanan kerja, kecuali kalau hasil survey mensyaratkan tekanan
uji hidrolik sebesar 1,5 kali tekanan kerja.
4.7

Peralatan untuk penggunaan gas yang diuapkan dari muatan LNG sebagai bahan bakar

4.7.1

Instalasi pembuat gas harus diperiksa eksternal.

4.7.2
Pipa atau saluran yang mengalirkan gas sebagai bahan bakar harus diperiksa untuk
kebocorannya. Sistem ventilasi dari pipa tersebut atau saluran maupun peralatan gas inert dari sistem pipa
berdinding ganda harus di periksa untuk kondisi operasionalnya.
Alat tukar panas harus diperiksa internal secara visual.
4.7.3

Peralatan pengaman

Lihat 3.4.
4.8

Instalasi listrik

Sebagai tambahan pada pemeriksaan visual dan pengujian sesuai 3.5, peralatan perlindungan dari motor
listrik harus diuji.
4.9

Lain-lain

4.9.1
Sistem pembuangan air atau muatan dari ruang antar pembatas dan ruang muat harus diperiksa
dan diuji bila dianggap perlu.

Peraturan Klasifikasi dan Survey BKI - 2012

Bab 4 Survey Kapal Tipe Khusus

41 / 56

4.9.2
Semua sekat kedap gas harus diperiksa. Keefektifan paking kedap gas dari poros harus
dipastikan.
4.9.3

Harus diperiksa apakah suku cadang yang disyaratkan terdapat di atas kapal.

4.9.4

Setiap instalasi untuk pemanas konstruksi lambung harus diperiksa apakah berfungsi atau tidak.

E.

Kapal Curah

1.

Persyaratan umum

1.1

Penggunaan

1.1.1
Persyaratan di bawah ini menunjuk kepada konstruksi baja dan sistem pipa terkait dari semua
kapal curah dengan penggerak sendiri, didaerah ruang muat, koferdam, terowongan pipa dan ruang kosong
dalam daerah muatan dan semua tangki balas.
1.1.2

Kecuali bila ditentukan lain, maka pengaturan seperti tercantum dalam Bab 3 berlaku.

1.1.3
Untuk kapal curah yang juga dirancang untuk mengangkut minyak mentah, butir A. harus juga
diperhatikan.
1.2

Lingkup survey

Hal berikut di bawah ini menetapkan lingkup pemeriksaan minimum. Survey harus diperluas bila terdapat
korosi substansial dan/atau kerusakan bagian konstruksi, dan akan mencakup Survey Close Up tambahan
(pemeriksaan visual close up, disarankan dalam jangkauan tangan), bila hal ini dianggap perlu oleh
Surveyor.
1.2.1

Perbaikan

Perbaikan yang diperlukan, lihat Bab 2, B.2.4.


1.3

Dokumen yang harus disimpan di kapal

1.3.1
Pemilik harus menyediakan dan memelihara di atas kapal dokumen seperti tercantum pada 1.3.2
dan 1.3.3 harus dapat segera disiapkan untuk Surveyor. Dokumen tersebut harus disimpan dikapal
sepanjang umur kapal.
1.3.2

Arsip laporan survey

Laporan survey merupakan bagian dari dokumentasi di kapal yang terdiri dari:

laporan survey konstruksi

ikhtisar laporan konstruksi lambung2 (executive hull summary)

laporan pengukuran ketebalan2

Arsip laporan survey harus tersedia juga di kantor manajemen kapal (ships management office).
1.3.3

Dokumen pendukung

gambar konstruksi utama ruang muat dan tangki balas

riwayat perbaikan sebelumnya

riwayat muatan dan balas2

pemeriksaan yang dilakukan oleh awak kapal dengan mengacu kepada2 :

kerusakan bagian konstruksi secara umum

Peraturan Klasifikasi dan Survey BKI - 2012

42 / 56

Bab 4 Survey Kapal Tipe Khusus

kebocoran pada sekat dan pipa

kondisi lapisan pelindung atau pencegahan korosi.

program survey sepert yang disyaratkan dalam 1.62 sampai dengan waktu Survey Pembaruan
Kelas berikutnya selesai dilaksanakan

keterangan dan riwayat sistem pencegahan korosi, jika ada

informasi mengenai konversi atau modifikasi dari ruang muat dan tangki balas

beberapa informasi lain yang akan membantu mengidentifikasikan daerah dicurigai yang
memerlukan pemeriksaan.

1.4

Akses ke konstruksi

1.4.1
Berkenaan dengan akses ke ruangan, bebas gas, pembuangan sisa muatan dan karat, dan
mengenai aspek penerangan, kapal harus dipersiapkan sedemikian sehingga memungkinkan pemeriksaan
sebagaimana layaknya tanpa resiko. Persyaratan SOLAS II-1/3-6 harus diperhatikan.
Bila diterapkan lapisan lunak10 atau lapisan semi keras, maka harus disediakan akses yang aman bagi
Surveyor untuk memverifikasi efektifitas lapisan dan struktur bagian dalam. Jika akses masuk yang aman
tidak tersedia, mungkin diperlukan untuk pengupasan lapisan ini, walaupun hanya sebagian.
1.4.2
Untuk Survey Close Up dalam tangki muat dan tangki balas, salah satu atau lebih peralatan akses
tersebut di bawah ini, yang disetujui oleh Surveyor, harus disediakan :

peranca permanen dan jalan melewati konstruksi

peranca sementara, misalnya tangga dan jalan

alat angkat dan anjungan bergerak

perahu atau rakit

sarana lain yang setara

1.5

Survey di laut

Berdasarkan perjanjian sebelumnya dengan Pemilik, BKI dapat melaksanakan Survey terapung di laut atau
di tempat lego jangkar, dengan syarat Surveyor diberi bantuan yang diperlukan oleh awak kapal. Lihat juga
Bab 3, A.1.4.
Program survey2

1.6

Pemilik bekerjasama dengan surveyor BKI melaksanakan Program Survey spesifik sebelum hal tersebut
dimulai:

Survey Pembaruan Kelas

Survey antara untuk kapal tangki minyak dengan umur kapal lebih dari 10 tahun

Survey program dibuat dalam format tertulis dan ditelaah oleh BKI Pusat
Survey tidak dapat dimulai sampai survey program disetujui. Program Survey saat survey antara dapat
terdiri atas program survey sebelum survey pembaruan ditambah ikhtisar laporan konstruksi lambung dari
survey pembaruan tersebut dan kemudian laporan survey yang relevan
1.7

Tindakan pengaman tambahan

1.7.1

Evaluasi kekuatan ruang muat terdepan

Kekuatan dari sekat kedap air melintang yang bergelombang antara ruang muat No. 1 dan 211 serta beban
10

"Lapisan lunak" berarti: lapisan tanpa larutan dengan dasar gemuk wol, gemuk, minyak mineral dan/atau lilin yang tetap lunak
sehingga terkikis bila tersentuh.
11
Perihal persyaratan lihat IACS UR S19

Peraturan Klasifikasi dan Survey BKI - 2012

Bab 4 Survey Kapal Tipe Khusus

43 / 56

muatan yang diijinkan dalam ruang muat12 yang diijinkan, yaitu kekuatan dari konstruksi internal alas ganda
dalam ruang muat No.1 harus dievaluasi pada kondisi ruang muat terdepan tergenang.
Hal ini diterapkan pada kapal curah yang sudah beroperasi dengan panjang 150 m atau lebih, yang
dirancang untuk mengangkut muatan curah padat yang memiliki berat jenis 1,78 t/m3 atau lebih, dengan
geladak tunggal, tangki top side, tangki hopper side dan konstruksi kulit samping tunggal (single skin) atau
kulit samping ganda (double skin) dengan lebar kurang dari 760 mm.
Berkenaan dengan perhitungan kekuatan ini, tambahan pengukuran ketebalan dari konstruksi tersebut
diatas harus dilaksanakan. Penggantian dan penguatan yang disyaratkan harus disetujui oleh BKI.
Pengukuran ketebalan dan perhitungan kekuatan harus dilaksanakan pada semua Survey Antara (untuk
kapal berumur diatas 10 tahun) dan pada Survey Pembaruan Kelas berikutnya.
1.7.2

Persyaratan stabilitas kebocoran

Untuk kapal curah panjang 150 m atau lebih dengan konstruksi kulit sisi tunggal (single side shell) harus
memenuhi persyaratan stabilitas kebocoran seperti ditentukan dalam SOLAS Reg. XII/4.
Untuk perkecualian yang dimungkinkan lihat SOLAS Reg. XII/9.
1.7.3

Susunan peralatan pengaman tutup palka ruang muat

Kapal curah yang dibangun tidak sesuai dengan persyaratan khusus13 untuk evaluasi ukuran-ukuran dari
tutup palka dan ambang palka harus sesuai dengan persyaratan tambahan14 untuk susunan peralatan
pengaman tutup palka ruang muat
1.7.4

Gading-gading dan braket pelat kulit samping

Kapal curah dengan pelat sisi tunggal (single side skin) yang dibangun tidak sesuai dengan persyaratan
khusus15 untuk konstruksi samping, seperti kapal minyak / curah / bijih (OBO), harus dianalisa sesuai
dengan masing-masing kriteria yang baru untuk gading dan braket pelat kulit sisi16.
Berkenaan dengan ini, tambahan pengukuran ketebalan dan perhitungan kekuatan harus dilaksanakan
pada konstruksi tersebut diatas. Penggantian dan penguatan yang disyaratatkan harus disetujui oleh BKI.
Pengukuran ketebalan dan perhitungan kekuatan harus dilaksanakan pada semua Survey Antara dan pada
Survey Pembaruan Kelas berikutnya.
1.7.5

Deteksi perembesan air dan sistem pengeringan air

Semua kapal curah harus memenuhi persyaratan17 mengenai alat deteksi adanya permukaan air diruang
muat, balas dan ruang kering , dan juga dilengkapi adanya persyaratan18 sistem pompa untuk pengeringan
dan pengisian tangki balas didepan sekat tubrukan dan bilga ruang kering didepan ruang muat terdepan.
Uji fungsi harus dilaksanakan secara acak pada Survey Tahunan dan seluruhnya pada Survey Pembaruan
Kelas berikutnya.
1.7.6

Kekuatan dan pengamanan palka kecil pada geladak cuaca bagian depan

Semua kapal curah harus memenuhi persyaratan19 mengenai kekuatan dan peralatan pengaman dari palka
kecil yang berada di geladak cuaca bagian depan.
Lubang palka tersebut didesain untuk akses ke ruangan dibawah geladak dan ditutup kedap cuaca atau
kedap air jika memungkinkan. Luas bukaan secara normal 2,5 m2 atau kurang
12

Perihal persyaratan lihat IACS UR S22 dan S23


Persyaratan lihat IACS UR S21
Persyaratan lihat IACS UR S30
15
Persyaratan lihat IACS UR S12
16
Persyaratan lihat IACS UR S31
17
Persyaratan lihat SOLAS XII/12 dan IACS UISC 180
18
Persyaratan lihat SOLAS XII/13 dan IACS UISC 179
19
Persyaratan lihat IACS UR S26
13
14

Peraturan Klasifikasi dan Survey BKI - 2012

44 / 56

1.7.7

Bab 4 Survey Kapal Tipe Khusus

Kekuatan peralatan dan perlengkapan geladak bagian depan

Semua kapal curah harus memenuhi persyaratan20 mengenai kekuatan pipa udara, pipa ventilasi dan alat
penutupnya dan mesin jangkar.
1.7.8

Pembatasan berlayar dengan adanya ruang muat yang kosong

Kapal curah dengan panjang 150 m atau lebih dengan konstruksi kulit sisi tunggal (single side skin) yang
dirancang untuk mengangkut muatan curah kering yang memiliki berat jenis 1,78 t/m3 atau lebih harus
memenuhi persyaratan21 mengenai muatan di ruang muat dalam kondisi penuh (setidaknya 90% dari bobot
mati). Persyaratan ini berlaku setelah kapal berumur 10 tahun dan jika kapal tidak memenuhi persyaratan
untuk kebocoran salah satu ruang muat.
2.

Survey Tahunan

2.1

Umum

Survey dilaksanakan untuk menjamin bahwa lambung, tutup palka, ambang palka dan pipa-pipa dalam
keadaan terawat dengan kondisi memuaskan (lihat juga Bab 3, C.1.1.2). Sebelum pemeriksaan, Surveyor
harus memeriksa bahwa dokumen yang disyaratkan disimpan di kapal untuk tipe kapal ini, sebagai dasar
untuk survey, lihat 1.3.
2.2

Lambung dan geladak cuaca

Pemeriksaan lambung, peralatan penutupnya dan penembusan sekat kedap air harus dilaksanakan sejauh
memungkinkan.
Kasa api pada ventilasi di semua tangki bahan bakar termasuk sistem pipa bahan bakar dan sistem
ventilasi diperiksa.
2.3

Tutup palka, ambang palka

2.3.1
Pemeriksaan menyeluruh pada penutup dan ambang palka ruang muat dilaksanakan dalam posisi
terbuka dan tertutup termasuk pemeriksaan operasionalnya. Pemeriksaan tutup palka, setidaknya pada
25% bagian depan panjang kapal ditambah setidaknya 1 set tutup palka, sehingga seluruh tutup palka
setidaknya diperiksa 1 kali dalam periode lima tahunan, pemeriksaan dalam keadaan terbuka, tertutup dan
operasionalnya setiap Survey Tahunan termasuk :

penempatan dan pengamanan dalam kondisi terbuka

kesempurnaan dan efisiensi dari perapat dalam keadaan tertutup

pengujian operasional dari komponen hidrolik dan tenaga penggerak dan elemen penghubung

Penutupan tutup palka termasuk penguncian dari seluruh perlengkapan dan peralatan pengunciannya.
Perhatian harus diberikan pada kondisi dari tutup palka pada 25% bagian depan panjang kapal dimana
kondisi beban air laut besar.
2.3.2
Jika terdapat indikasi kesulitan dalam operasional dan penguncian tutup palka, dilaksanakan
pemeriksaan operasional satu set tambahan pada 2.3.1 dengan petunjuk Surveyor.
2.3.3
Jika sistem penguncian tutup palka tidak berfungsi baik, perbaikan harus dilakukan dibawah
supervisi Surveyor. Jika tutup dan ambang palka dalam proses perbaikan, kekuatan peralatan penguncian
harus ditingkatkan untuk memenuhi Annex 13 dari Resolusi IMO A.744(18) dan amandemennya.
2.3.4

20
21

Setiap tutup palka pada Survey Tahunan, item berikut harus disurvey :
panel penutup termasuk pelat dan penguatnya yang bisa diperiksa dalam posisi terbuka dengan
survey Close Up (korosi, retak, deformasi)

Persyaratan lihat IACS UR S27


Persyaratan lihat SOLAS XII/14

Peraturan Klasifikasi dan Survey BKI - 2012

Bab 4 Survey Kapal Tipe Khusus

45 / 56

perapat dan pengikatnya (kondisi dan deformasi gasket, perapat fleksibel pada pengangkut
kombinasi, permukaan perapat, batang penekan, saluran drainase dan katup searah (non return
valve))

peralatan penjepit, batang pengunci, pasak (untuk kebocoran, setelan dan kondisi dari komponen
karet)

penempatan peralatan pengunci tutup palka (untuk distorsi dan pengait)

puli rantai atau tali

pengarah

rel pengarah dan alur roda

penahan

kawat, rantai, tension dan gipsi

sistem hidrolik, peralatan pengaman listrik dan interlock; dan

engsel ujung dan engsel antar panel, pasak dan stools apabila dipasang

2.3.5
Setiap lubang palka, pada Survey Tahunan, ambang palka termasuk pelat, penguat, dan braket
harus diperiksa dari korosi, retak dan deformasi khususnya bagian atas ambang palka.
2.3.6
Jika diperlukan, efektifitas perapat dibuktikan dengan uji semprot atau uji kapur ditambah
pengukuran komponen perapat.
2.3.7

Jika penutup portabel, kayu atau ponton baja terpasang, hal berikut harus dalam kondisi baik:

penutup kayu dan boyo-boyo, pengait dari boyo-boyo dan peralatan pengunci

ponton baja termasuk Survey Close Up pelat tutup palka

terpal

tupai-tupai, battens dan baji

batang dan peralatan pengunci palka

loading pads/bars and the side plate edge

pelat pengarah dan pengganjal

batang penekan; saluran drainase dan pipa drainase (jika ada)

2.3.8
Surveyor harus mengecek apakah sejak Survey yang terakhir ada perubahan yang tidak disetujui
atau telah dilakukan perbaikan pada tutup palka, ambang palka, peralatan pengunci dan perapatnya.
2.4

Ruang muat

2.4.1
Untuk kapal curah pelat sisi tunggal yang berumur sampai dengan 10 tahun, Survey keseluruhan
ruang muat bagian depan dan belakang yang dipilih harus dilaksanakan. Bila hasil Survey ini menunjukkan
perlunya diadakan tindakan perbaikan, Survey harus diperluas ke semua ruang muat (Survey keseluruhan,
kondisi umum).
2.4.2
Untuk kapal curah dengan pelat kulit sisi tunggal yang berumur 10 tahun keatas, hal berikut
disyaratkan:

survey keseluruhan terhadap semua ruang muat

pemeriksaan close up dengan lingkup yang cukup (minimum 25% dari gading-gading) untuk
mengetahui kondisi sepertiga bagian bawah gading-gading sisi, pelat sisi yang berdekatan dan
sambungan bawah gading-gading dalam ruang muat depan. Bila Survey ini menunjukkan
perlunya tindakan perbaikan, maka Survey harus diperluas untuk mencakup Survey Close Up
terhadap semua gading-gading dan pelat sisi yang berdekatan dari ruang muat yang
bersangkutan berikut Survey Close Up dengan lingkup pemeriksaan yang cukup terhadap semua
ruang muat lainnya

Peraturan Klasifikasi dan Survey BKI - 2012

46 / 56

Bab 4 Survey Kapal Tipe Khusus

pengukuran ketebalan, dimana dianggap perlu oleh Surveyor. Bila pengukuran mengindikasikan
korosi substansial, maka lingkup pengukuran ketebalan harus diperluas.

Jika lapisan pelindung di ruang muat dalam keadaan baik, lingkup survey Close Up dan
pengukuran ketebalan dapat dipertimbangkan untuk diabaikan.

2.4.3
Untuk kapal curah dengan pelat sisi tunggal yang berumur diatas 15 tahun, Survey Close Up
terhadap lebih dari satu ruang muat harus dilaksanakan, sebagai tambahan pada Survey seperti tercantum
dalam 2.4.1 dan dengan lingkup yang sama. Semua pipa dan penembusannya di ruang muat termasuk pipa
pembuangan harus diperiksa. Tindakan yang dilakukan apabila terjadi kerusakan dan pengukuran
ketebalan lihat 2.4.1.
2.4.4

Persyaratan tambahan Survey Tahunan sesuai dengan SOLAS Reg. XII/9.1

Kapal curah dengan pelat sisi tunggal yang mempunyai panjang 150 m atau lebih yang dibebaskan dari
persyaratan stabilitas kebocoran sesuai SOLAS Reg. XII/4.2 harus menjalani Survey Tahunan yang
diperluas pada ruang muat terdepan sesuai SOLAS Reg. XII/9.1.
Untuk kapal tersebut diatas lingkup pemeriksaan pada ruang muat terdepan harus diperluas sesuai lingkup
yang tercantum dalam persyaratan22.
2.4.5
Untuk kapal curah dengan pelat sisi ganda (double skin) yang berumur diatas 10 tahun
dipersyaratkan sebagai berikut:

survey menyeluruh dari 2 (dua) ruang muat yang dipilih

pengukuran ketebalan sebelum Survey yang dicicil selesai, bila dipandang perlu oleh Surveyor,
atau bila daerah yang dicurigai, khususnya daerah yang mempunyai korosi substansial yang telah
diidentifikasi pada Survey sebelumnya. Apabila hasil pengukuran ketebalan menunjukkan korosi
substansial, Survey dan pengukuran ketebalan harus diperluas secukupnya untuk ruang muat
lainnya.

semua pipa dan penembusannya di ruang muat termasuk pipa pembuangan harus diperiksa

2.4.6
Untuk kapal curah dengan pelat sisi ganda (double skin) yang berumur diatas 15 tahun, tambahan
persyaratan sesuai 2.4.4, survey menyeluruh terhadap semua ruang muat harus dilaksanakan.
2.5

Tangki balas

Tangki balas harus disurvey, pada saat Survey Tahunan, sebagai akibat dari temuan pada kesempatan
Survey Antara atau Survey Pembaruan Kelas; lihat Bab 3, C.1.2.2.
Bila dianggap perlu oleh Surveyor, pengukuran ketebalan harus dilaksanakan.
Bila hasil pengukuran menunjukkan korosi substansial, maka lingkup pengukuran ketebalan harus
ditingkatkan.
3.

Survey Antara

3.1

Umum

3.1.1
Sebagai tambahan dari Survey dan pemeriksaan yang tertera pada butir 2 diatas, baik pada saat
atau antara kesempatan Survey Tahunan kedua dan ketiga, pemeriksaan yang tertera dibawah ini harus
dilaksanakan. Jika Surveyor menganggap perlu, uji fungsi, uji tekanan atau pengukuran ketebalan dilakukan
sebagai tambahan dari Survey.
Untuk kapal curah dengan pelat sisi ganda (double skin) perluasan Survey tergantung dari umur kapal
sesuai Tabel 4.12.

22

Perihal persyaratan lihat IACS UR Z10.2 annex IV

Peraturan Klasifikasi dan Survey BKI - 2012

Bab 4 Survey Kapal Tipe Khusus

47 / 56

3.1.2
Untuk kapal curah berumur melebihi 15 tahun Survey Antara dilakukan saat pengedokan. Untuk
kapal curah umur 15 tahun atau kurang, BKI dapat menyetujui Survey Alas bawah air sesuai Bab 3,
C.1.7.
3.1.3
Untuk kapal berumur diatas 10 tahun Survey Antara ditingkatkan menjadi lingkup Survey
Pembaruan Kelas sebelumnya sesuai 1.6 dan 4. Pengujian tekanan tangki balas dan tangki muat tidak
disyaratkan kecuali dianggap perlu oleh Surveyor.
3.1.4
Survey dan pengukuran ketebalan yang dicicilkan sekaligus untuk Survey Antara dan Survey
Pembaruan Kelas tidak diperbolehkan.
Tabel. 4.12. Survey Antara (Lambung) untuk Kapal Curah Pelat Kulit Ganda Persyaratan Minimum
untuk Survey Keseluruhan dan Survey Close Up serta Pengukuran Ketebalan
10 < umur 15 tahun
Survey
menyeluruh
untuk
perwakilan tangki balas yang dipilih
oleh Surveyor (pemilihan harus
mencakup tangki ceruk haluan dan
buritan) dan sejumlah tangki lain,
diambil dengan mempertimbangkan
jumlah dan tipe tangki balas
Survey menyeluruh dan Survey
Close Up untuk daerah yang
dicurigai yang teridentifikasi dari
survey sebelumnya
Survey menyeluruh dari
ruang muat

semua

Umur kapal [tahun]


10 < umur 15 tahun

Sesuai persyaratan Survey


Pembaruan Kelas
sebelumnya

Umur > 15 tahun

Sesuai persyaratan Survey


Pembaruan Kelas
sebelumnya

Pengukuran ketebalan dengan


perluasan yang dianggap cukup
untuk menentukan tingkat korosi
secara umum dan lokal di daerah
yang terkena Survey Close Up
pada daerah yang dicurigai yang
telah teridentifikasi dari survey
sebelumnya

3.2

Ruang muat

3.2.1

Kapal berumur diatas 5 sampai dengan 10 tahun

3.2.1.1

Survey harus mencakup:

survey menyeluruh dari semua ruang muat dengan lingkup pemeriksaan yang cukup untuk
menetapkan kondisi umum dari bagian konstruksi

Survey Close Up dari paling sedikit 25% gading-gading pelat sisi termasuk sambungan
ujungnya dan pelat sisi yang berdekatan, pada seluruh ketinggian, diruang muat depan dan satu
ruang muat lainnya yang dipilih

Survey Close Up terhadap sekat melintang dalam ruang muat tersebut di atas

Survey Close Up terhadap daerah yang dicurigai6 pada kesempatan Survey Pembaruan Kelas
sebelumnya

mengenai lapisan pelindung lihat 2.3.4.

Peraturan Klasifikasi dan Survey BKI - 2012

48 / 56

Bab 4 Survey Kapal Tipe Khusus

3.2.1.2 Bila dianggap perlu oleh Surveyor dari hasil pemeriksaan keseluruhan dan Survey Close Up
seperti tercantum dalam 3.2.1.1, Survey harus diperluas dan mencakup Survey Close Up terhadap semua
gading-gading dan pelat sisi yang berdekatan dari ruang muat tersebut, serta Survey Close Up dengan
lingkup yang cukup terhadap semua ruang muat lainnya.
3.2.2

Kapal berumur lebih dari 10 tahun

Survey Antara untuk kapal yang berumur lebih dari 10 tahun, lihat 3.1.3.
3.2.3

Untuk Kapal Curah dengan pelat sisi ganda, lihat Tabel 4.12.

3.3

Tangki balas

3.3.1

Kapal berumur diatas 5 tahun sampai dengan 10 tahun

Untuk tangki yang digunakan sebagai tangki balas, Survey menyeluruh yang mewakili ruangan yang dipilih
oleh Surveyor harus dilaksanakan. Pemilihan tangki harus meliputi tangki ceruk haluan dan buritan serta
sejumlah tangki lainnya dengan mempertimbangkan jumlah total dan tipe tangki balas. Jika Survey
menyeluruh tersebut tidak menunjukkan adanya kerusakan pada struktur maka pemeriksaan dapat
dibatasi pada pembuktian bahwa sistem pencegahan korosi masih berfungsi efisien.
Bila lapisan dalam poor condition/kondisi buruk23, korosi atau kerusakan lain didalam tangki balas atau bila
lapisan pelindung keras tidak diberikan sejak kapal dibangun baru, maka pemeriksaan harus diperluas ke
tangki balas lainnya dengan tipe yang sama.
Pada tangki balas selain tangki alas ganda, dimana lapisan pelindung keras dalam kondisi buruk19, dan
tidak diperbarui atau dimana lapisan pelindung lunak telah diterapkan, atau dimana lapisan pelindung keras
tidak diterapkan sejak kapal dibangun baru, maka tangki tersebut harus diperiksa dan dilaksanakan
pengukuran ketebalan bila dianggap perlu pada interval waktu tahunan.
Jika lapisan pelindung keras pada tangki balas alas ganda rusak, atau jika lapisan pelindung lunak atau
semi keras diterapkan, atau bila lapisan pelindung yang keras tidak diterapkan, maka tangki tersebut dapat
diperiksa pada interval waktu tahunan. Bila dianggap perlu oleh Surveyor atau bila terdapat korosi yang
berlebihan, maka pengukuran ketebalan harus dilaksanakan.
Sebagai tambahan untuk persyaratan diatas, daerah yang dicurigai yang telah ditetapkan pada Survey
sebelumnya harus diperiksa.
Mengenai penggantian dari lapisan pelindung, lihat juga Bab 3, C 1.2.2.5.
Lapisan semi-keras di dalam tangki balas, jika telah diterapkan, tidak akan diterima lagi setelah Survey
Pembaruan Kelas berikutnya atau Survey Antara yang dimulai pada atau setelah 1 Juli 2010, yang mana
jatuh tempo terlebih dahulu, tanpa mengabaikan pemeriksaan internal tahunan tangki balas, seperti yang
disyaratkan dalam A 2.7.
3.3.2

Kapal berumur lebih dari 10 tahun

Survey Antara untuk kapal yang berumur lebih dari 10 tahun, lihat 3.1.3.
3.3.3

Kapal curah dengan pelat sisi ganda, lihat Tabel 4.12.

3.4

Lingkup pengukuran ketebalan

3.4.1
Pengukuran ketebalan harus dilaksanakan sampai dengan lingkup yang cukup untuk menetapkan
tingkat korosi secara umum dan lokal didaerah yang terkena Survey Close Up.
Sebagai persyaratan minimum, pengukuran ketebalan harus dilaksanakan di daerah yang ditetapkan
sebagai daerah yang dicurigai pada kesempatan Survey Pembaruan Kelas sebelumnya. Bila ditemukan
korosi substansial, maka lingkup pengukuran ketebalan harus diperluas.
23

Poor Condition/Kondisi Buruk : kerusakan secara umum lapisan pelindung lebih dari 20% luas permukaan , atau kerak baja dengan
luas 10% atau lebih dari luas permukaan yang diamati

Peraturan Klasifikasi dan Survey BKI - 2012

Bab 4 Survey Kapal Tipe Khusus

49 / 56

Untuk kapal berumur diatas 10 tahun lihat 3.1.3.


3.4.2
Pengukuran ketebalan dapat ditiadakan dengan syarat bahwa berdasarkan hasil Survey Close Up,
Surveyor yakin tidak terdapat keausan bagian konstruksi dan lapisan pelindung bila ada masih dalam
kondisi efektif.
3.4.3

Kapal curah dengan pelat sisi ganda, lihat Tabel 4.13.

4.

Survey Pembaruan Kelas

4.1

Persyaratan umum, ruang lingkup

4.1.1
Untuk menjamin bahwa lambung dan pipa terkait berada dalam kondisi yang memuaskandan
memenuhi untuk periode pembaruan kelas yang baru, maka Survey berikut harus dilaksanakan, sebagai
tambahan terhadap Survey Tahunan dan Survey Antara seperti tercantum dalam 2. dan 3., dan Survey
yang tercantum dalam Bab 3, C.1.3- 1.5 untuk semua tipe kapal.
4.1.2
Perihal perencanaan / program Survey, lihat 1.6. Perihal pengukuran ketebalan, lihat juga Bab 3,
C.2.3.5.
4.1.3
Untuk Survey Pembaruan Kelas kapal curah (lambung), prosedur Pembaruan Kelas Bersambung
seperti diuraikan dalam Bab 3, B.1.3.6 dikecualikan.
4.1.4
Survey Pembaruan Kelas harus dilaksanakan pada waktu kapal berada di atas dok atau di atas
slipway, kecuali bila Survey di atas dok telah dilaksanakan dalam jangka waktu yang diijinkan (lihat Bab 3,
B.1.6.8). Kapal harus ditempatkan di atas balok kayu dengan ketinggian yang cukup, sehingga pelat alas
dan kemudi dapat diperiksa.
4.1.5
Survey dan pengukuran ketebalan yang dicicilkan sekaligus untuk Survey Antara dan Survey
Pembaruan Kelas tidak diperbolehkan.
4.2

Lambung, umum

4.2.1
Semua ruang muat, tangki balas termasuk tangki alas ganda dan tangki double side, terowongan
pipa, koferdam dan ruang kosong yang membatasi ruang muat, geladak dan lambung bagian luar harus
diperiksa. Pemeriksaan ini harus ditambah dengan pengukuran ketebalan dan pengujian tangki yang
dianggap perlu untuk memberikan jaminan bahwa integritas konstruksi tetap baik.
Pemeriksaan harus cukup teliti untuk mengetahui korosi substansial, deformasi yang serius, keretakan,
kerusakan atau keausan konstruksi lainnya yang mempengaruhi Kelas kapal. Perhatian khusus pada
struktur dan lapisan pelindung di tangki balas untuk pemeriksaan tahunan, lihat A.2.7
Mengenai lapisan pelindung, lihat 4.4.3.
4.2.2
Semua sistem pipa dalam ruangan tersebut di atas harus diperiksa dan diuji dalam kondisi kerja
untuk menjamin berlanjutnya kondisi yang memuaskan.
4.2.3
Lingkup Survey pada ruang kombinasi balas / muat harus ditentukan berdasarkan catatan riwayat
operasi balas, sistem perlindungan korosi yang diberikan, dan tingkat korosi yang ditemukan.
4.2.4
Lingkup Survey terhadap tangki balas yang diubah menjadi ruang kosong akan dipertimbangkan
secara khusus dalam kaitannya dengan persyaratan dengan tangki balas.
4.2.5

Lingkup Survey Close Up dan pengukuran ketebalan: lihat 4.3, 4.4 dan 4.5 di bawah ini.

4.3

Tutup palka, ambang palka

Survey terhadap tutup palka dan ambang palka harus mencakup hal berikut:

pemeriksaan seksama terhadap item seperti tercantum dalam 2.2

pemeriksaan untuk memastikan pengoperasian yang memuaskan dari tutup palka yang

Peraturan Klasifikasi dan Survey BKI - 2012

50 / 56

Bab 4 Survey Kapal Tipe Khusus

dioperasikan secara mekanis, misalnya:

penempatan dan pengamanan dalam kondisi terbuka

kondisi dari paking, duduk dengan benar dalam kondisi tertutup

uji operasional dari komponen hidrolik dan tenaga (kawat, rantai dan pendorong
penghubung, dsb.).

pemeriksaan efektifitas susunan paking dari semua tutup palka dengan uji semprot atau yang
setara

pengukuran ketebalan tutup palka dan pelat ambang dan penegar seperti tertera dalam Tabel 4.15

Survey Close Up terhadap semua tutup palka dan ambang palka (pelat dan penegar).

4.4

Ruang muat, tangki balas

4.4.1

Survey menyeluruh terhadap semua ruang muat, tangki balas dan ruangan harus dilaksanakan.

Untuk tangki bahan bakar, tangki minyak pelumas dan tangki air tawar perlu tidaknya Survey menyeluruh
ditetapkan berdasarkan umur kapal, lihat juga Bab 3, Tabel 3.2
4.4.2
Pemeriksaan Close Up dengan lingkup yang cukup harus tercakup dalam Survey Pembaruan
Kelas, untuk menetapkan kondisi gading-gading pelat sisi dan sambungan ujung atas dan bawahnya dalam
semua ruang muat dan konstruksi penguat dalam tangki balas seperti tertera dalam Tabel 4.13 atau 4.14
atau 4.15. Surveyor dapat menambah Survey Close Up seperlunya berdasarkan kondisi perawatan ruangan
pada saat survey, kondisi sistem pencegahan korosi dan kondisi struktur yang ditemukan pada ruang /
kapal yang sama.
4.4.3

Pencegahan pengkaratan tangki

Kondisi lapisan pelindung atau pencegahan korosi dalam tangki balas, bila ada, harus diperiksa. Hal yang
tersebut dalam 3.3.1 berlaku untuk Survey Pembaruan Kelas kapal curah tanpa melihat umur.
Lapisan semi-keras di dalam tangki balas, jika telah diterapkan, tidak akan diterima lagi setelah Survey
Pembaruan Kelas berikutnya atau Survey Antara yang dimulai pada atau setelah 1 Juli 2010, yang mana
jatuh tempo terlebih dahulu, tanpa mengabaikan pemeriksaan internal tahunan tangki balas, seperti yang
disyaratkan dalam A 2.7
Untuk area di tangki dimana lapisan pelindung dalam keadaan baik, penambahan Survey Close Up sesuai
tabel 4.13 atau 4.14 atau 4.15 dapat dipertimbangkan untuk diabaikan oleh Surveyor.
4.5

Pengukuran ketebalan

4.5.1
Persyaratan minimum untuk pengukuran ketebalan pada waktu Survey Pembaruan Kelas
tercantum dalam Tabel 4.15 tergantung pada umur kapal.
Pengukuran ketebalan yang mewakili untuk menentukan tingkat korosi secara umum dan lokal pada
gading-gading pelat sisi dan sambungan ujungnya dalam semua ruang muat, konstruksi penguat dalam
tangki balas dan pada sekat melintang harus dilaksanakan.
4.5.2
Lingkup pengukuran ketebalan dapat dikurangi, dibandingkan dengan yang tertera dalam Tabel
4.15, dengan syarat bahwa pada saat pemeriksaan Close Up Surveyor merasa yakin tidak terdapat
keausan konstruksi dan bahwa lapisan pelindung, bila diterapkan, tetap efektif berada dalam kondisi baik 5.
Hal ini berarti harus dilaksanakan pengukuran yang cukup untuk mendapatkan kondisi umum dari struktur
dibawah lapisan pelindung.

Peraturan Klasifikasi dan Survey BKI - 2012

Bab 4 Survey Kapal Tipe Khusus

Tabel 4.14

51 / 56

Survey Pembaruan Kelas (Lambung) Kapal Curah Pelat Kulit Tunggal


Persyaratan Minimum untuk Survey Close Up
Survey Pembaruan Kelas [Ke.] dan umur kapal (tahun)

I.

umur 5

II.

5 < umur 10

Semua
gading-gading
pelat kulit diruang muat
depan dan 25% dari
gading-gading kulit dalam
setiap
ruang
muat
termasuk
Gading
yang
dipilih lainnya,
dalam ruang muat yang sambungan ujung atas
dan bawah dan pelat kulit
lainnya.
yang berdekatan.
25% dari gading-gading
pelat kulit dalam ruang
muat depan pada posisi
yang mewakili.

III.

10 < umur 15

Semua gading -gading


pelat kulit diruang muat
depan dan satu ruang
muat lainnya yang dipilih
dan 50% dari gadinggading ruang muat sisa
lainnya,
termasuk
sambungan ujung atas
dan bawah dan pelat
kulit yang berdekatan.

IV. dan seterusnya,


umur > 15

Semua
gadinggading
pelat kulit
dalam semua ruang
muat,
termasuk
sambungan
ujung
atas dan bawah dan
pelat
kulit
yang
berdekatan.

Untuk kapal curah tipe


100,000

tdw

ke

atas.

Semua
gading-gading
pelat kulit diruang muat
depan dan 50%
dari
gading-gading kulit dalam
setiap
ruang
muat
lainnya,
termasuk
sambungan ujung atas
dan bawah dan pelat kulit
yang berdekatan
Satu
gading
besar
dengan pelat kulit terkait
dan pembujur dalam
dua tangki balas yang
mewakili untuk setiap
tipe
Dua sekat melintang
ruang muat yang dipilih,
termasuk
konstruksi
bagian
dalam
dari
dudukan
atas
dan
1
bawah, bila terpasang .

Satu
gading
besar
dengan pelat kulit terkait
dan
pembujur
pada
setiap tangki air balas

Semua gading besar


dengan pelat kulit terkait
dan
pembujur
pada
setiap tangki air balas

Sekat melintang depan


dan belakang dalam satu
tangki balas samping,
termasuk
sistem
penegarnya.

Semua sekat melintang


dalam
tangki
balas, Item lainnya:
termasuk sistem pene- Sama dengan Survey
garnya.
Pembaruan Kelas III

Semua sekat melintang ruang muat, termasuk


konstruksi bagian dalam dari stool atas dan bawah,
bila terpasang1.
Semua tutup palka dan ambang palka ruang muat (pelat dan penegarnya).
Semua pelat geladak dan konstruksi dibawah
geladak disisi dalam bukaan palka antara semua
ambang palka ruang muat.
1

Untuk kapal curah sesuai Bab 4, E.1.7 salah satu dari sekat ini haruslah sekat melintang belakang
dari ruang muat terdepan.

Peraturan Klasifikasi dan Survey BKI - 2012

52 / 56

Bab 4 Survey Kapal Tipe Khusus

Tabel 4.15. Survey Pembaruan Kelas (Lambung) Kapal Curah Pelat Kulit Ganda tidak termasuk Ore
Carrier Persyaratan Minimum untuk Survey Close Up
Survey Pembaruan Kelas [Ke.] dan umur kapal (tahun)
I.

umur 5

Satu gading besar berikut


pelat kulitnya dan pembujur
dua tangki balas yang
mewakili untuk setiap tipe
(ini termasuk tangki atas dan
tangki balas kulit ganda
bagian depan pada kedua
sisi)1

II.

5 < umur 10

III.

10 < umur 15

IV. dan seterusnya,


umur > 15

Satu gading besar berikut


pelat
kulitnya
dan
Semua gading besar berikut pelat kulitnya dan
pembujur yang terpasang
pembujur yang terpasang dalam setiap tangki
dalam setiap tangki balas
1
balas
1

Sekat
melintang
depan
dan belakang
termasuk sistem penguat Semua
sekat
melintang
berikut sistem
dalam satu penampang penguatanya disetiap tangki balas 1
melintang termasuk tangki
balas sisi atas, tangki
balas sisi bawah dan
tangki balas samping1
Semua gading besar
melintang biasa
di
25% dari gading besar
25% dari gading besar dalam 2semua tangki
melintang biasa
dalam
biasa dalam samping
2 melintang
tangki samping terde-pan
2
3-5
semua tangki samping
Daerah untuk Survey
Pembaruan
Kelas III
Dua sekat melintang ruang
muat yang dipilih termasuk
konstruksi bagian dalam dari
stool atas dan bawah, bila
terpasang 3

Satu sekat melintang dalam Semua sekat melintang ruang muat, termasuk
setiap ruang muat termasuk konstruksi bagian dalam dari stool atas dan bawah,
3
konstruksi bagian dalam bila terpasang
dari stool atas dan bawah,
bila terpasang 3

Semua tutup palka dan ambang palka ruang muat (pelat dan penegar)

Semua pelat geladak dan konstruksi dibawah geladak disisi dalam bukaan palka
5
antara semua ambang palka ruang muat
1 - 5 Daerah yang harus di Survey Close Up dan diukur ketebalan :
1 Gading besar melintang atau sekat kedap air melintang ditangki balas sisi atas, tangki balas sisi bawah,
tangki samping dan tangki balas alas ganda.
Gading besar melintang ditangki ceruk haluan dan buritan adalah rangkaian gading besar melintang
termasuk bagian konstruksi didekatnya
2 Gading melintang biasa didalam tangki samping
3 Pelat,sekat melintang berikut penegar dan penumpunya di ruang muat
4 Ambang dan tutup palka ruang muat
5 Pelat geladak disisi dalam bukaan palka antara ambang palka ruang muat
Catatan :
Survey Close Up untuk sekat melintang harus dilaksanakan pada empat level

Berdekatan dengan bagian atas pelat alas dalam dan berdekatan diatas gusset (bila dipasang),
dan penyangga (shedder) untuk kapal tanpa stool bawah

Berdekatan dengan bagian atas dan bawah pelat stool (untuk kapal yang dipasang stool bawah)
dan berdekatan dengan bagian atas pelat penyangga (shedder)

Sekitar pertengahan tinggi sekat

Berdekatan dengan bagian bawah pelat geladak atas dan berdekatan dengan tangki sayap atas dan
berdekatan dibawah pelat stool atas untuk kapal yang dipasang stool atas atau berdekatan dibawah
tangki bagian atas

Peraturan Klasifikasi dan Survey BKI - 2012

Bab 4 Survey Kapal Tipe Khusus

53 / 56

Tabel 4.16 Survey Pembaruan Kelas (Lambung) Kapal Curah Pelat Kulit Ganda (hanya Ore Carrier )
Persyaratan Minimum untuk Pengukuran Ketebalan
Survey Pembaruan Kelas [Ke.] dan umur kapal (tahun)
I.

umur 5

II.

5 < umur 10

III.

10 < umur 15

IV. dan seterusnya,


umur > 15

Semua
gading
besar
lengkap termasuk sistem
penguat di satu tangki Semua gading besar lengkap termasuk sistem
1
1
balas sayap (wing tank)
penguat di setiap tangki balas
Satu gading besar lengkap
termasuk sistem penguat di
satu tangki balas sayap (wing
1
tank)

Satu pelintang geladak Gading besar tambahan di ruang kosong jika


termasuk sistem penguat diperlukan oleh Surveyor1
pada tangki balas yang
1
lain

Sekat depan dan sekat


belakang termasuk sistem
Satu gading besar lengkap termasuk sistem penguat
girder dan sistem penguat
di setiap ruang kosong atas
di satu tangki balas sayap
1
(wing tank)
Satu sekat melintang
Satu sekat melintang bagian
bagian bawah termasuk Semua sekat melintang termasuk sistem penguat di
bawah
termasuk
sistem
1
sistem penguat di setiap setiap tangki balas
1
penguat di satu tangki balas
1
tangki balas
Satu sekat melintang
Dua sekat melintang ruang
Semua sekat melintang ruang muat, termasuk
dalam setiap ruang muat
muat yang dipilih termasuk
konstruksi bagian dalam dari stool atas dan bawah,
termasuk
konstruksi
3
konstruksi bagian dalam dari
bila terpasang
bagian dalam dari stool
stool atas dan bawah, bila
atas dan bawah, bila
terpasang 3
terpasang 3
Semua tutup palka dan ambang palka ruang muat (pelat dan penegar)4
Semua pelat geladak dan konstruksi dibawah geladak disisi dalam bukaan palka
5
antara semua ambang palka ruang muat
1- 5 Daerah yang harus di Survey Close Up dan diukur ketebalan :
1 Gading besar melintang atau sekat kedap air melintang ditangki balas atas dan tangki kosong.
Ditangki ceruk haluan dan buritan adalah rangkaian gading besar melintang termasuk bagian konstruksi
didekatnya
3. Pelat,sekat melintang berikut penegar dan penumpunya di ruang muat
4. Ambang dan tutup palka ruang muat
5. Pelat geladak disisi dalam bukaan palka antara ambang palka ruang muat
Catatan :
Survey Close Up untuk sekat melintang harus dilaksanakan pada empat level:

Berdekatan dengan bagian atas pelat alas dalam dan berdekatan diatas gusset (bila dipasang), dan
penyangga (shedder) untuk kapal tanpa stool bawah

Berdekatan dengan bagian atas dan bawah pelat stool (untuk kapal yang dipasang stool bawah) dan
berdekatan dengan bagian atas pelat penyangga (shedder)

Sekitar pertengahan tinggi sekat

Berdekatan dengan bagian bawah pelat geladak atas dan berdekatan dengan tangki sayap atas dan
berdekatan dibawah pelat stool atas untuk kapal yang dipasang stool atas atau berdekatan dibawah tangki
bagian atas

4.5.3
Surveyor dapat memperluas pengukuran ketebalan bila dianggap perlu. Hal ini terutama
diterapkan untuk daerah dengan korosi substansial dan daerah yang ditetapkan sebagai daerah dicurigai
dalam program pemeriksaan, lihat 1.6. Pengukuran ketebalan harus disaksikan oleh Surveyor sampai
lingkup yang perlu. Penambahan pengukuran ketebalan harus dilaksanakan sebelum survey selesai.
4.5.4
Potongan melintang harus dipilih dimana diduga terjadi laju korosi yang paling tinggi atau yang
ditunjukkan oleh pengukuran tebal pelat geladak.
4.5.5
Perihal pengukuran ketebalan,lihat juga Bab 3, C.2. Untuk kapal curah yang direncanakan juga
untuk mengangkut minyak, lihat juga A.4.2.3.4.

Peraturan Klasifikasi dan Survey BKI - 2012

54 / 56

4.6

F-G

Bab 4 Survey Kapal Tipe Khusus

Pengujian tangki

4.6.1
Semua pembatas tangki balas dan tangki tinggi didaerah ruang muat, dan ruang muat yang
digunakan untuk balas, harus dikenakan uji tekan dengan diisi air.
4.6.2
Tangki bahan bakar, tangki minyak lumas dan tangki air tawar yang mewakili yang dipilih oleh
Surveyor harus diuji. Kekedapan tangki bahan bakar, tangki minyak lumas dan tangki air tawar dapat
dipastikan dengan pengisian minyak, air atau diuji dengan udara tekan. Tekanan udara tidak boleh melebihi
0,2 bar absolut.
4.6.3
Tekanan harus sesuai dengan tinggi permukaan air sampai puncak ambang dari balas/ ruang
muat atau sampai puncak pipa udara untuk tangki balas atau tangki bahan bakar, tangki minyak lumas atau
tangki air tawar, sesuai A 4.2.2.1 diambil tekanan yang lebih besar. Lihat juga Bab 3, C.1.3.2.1.4.
F.

Kapal Ikan

F-G

Untuk Klasifikasi, Survey dan konstruksi kapal ikan Bab 1, 2, 3 dan Rules for Fishing Vessels berlaku.
G.

Dok Apung

1.

Umum

1.1
Untuk dok apung yang dikelaskan ke BKI, kecuali bila disetujui cara lain, Survey Pembaruan Kelas
harus dilaksanakan dalam jangka waktu 5 tahun.
1.2
Dok apung yang tidak dikelaskan atas permintaan dapat menjalani Survey kondisi, misalnya
sebelum penjualan atau sebelum perombakan.
1.3
Jika bermaksud untuk dikelaskan, prosedur yang harus diikuti berkenaan dengan dokumen yang
harus diserahkan dan lingkup Survey Kelas adalah analog dengan apa yang tercantum dalam Bab 2, E.
Gambar konstruksi dari elemen konstruksi yang esensial dari konstruksi dok dan rincian instalasi mesin
dan perlengkapannya harus diserahkan untuk persetujuan.
2.

Survey Pembaruan Kelas

2.1

Konstruksi dok apung

2.1.1
Untuk Pembaruan Kelas, pembenaman dok apung harus sekecil mungkin; bagian konstruksi di
atas garis air harus diperiksa internal maupun eksternal, dan kompartemen kedap air diperiksa internal,
sesuai petunjuk Surveyor. Perhatian khusus harus diberikan pada instalasi pipa di dalam kompartemen,
termasuk katupnya; instalasi tersebut termasuk katup masuk dan katup keluarnya, harus diperiksa
kekedapan dan kemampuan operasionalnya.
2.1.2
Sekat pemisah dari kompartemen kedap air harus diperiksa untuk kekedapannya dan diuji dengan
udara tekan (maksimum 0,2 bar absolut). Kompartemen yang harus diuji akan dipilih oleh Surveyor,
tergantung pada umur dan kondisi umum dari dok; tetapi bagaimanapun paling kurang tiap selang satu
kompartemen harus diuji.
2.1.3
Jika hanya setiap selang satu kompartemen yang diuji tekan, pada kesempatan percobaan
pengedokan, maka geladak keamanan harus juga diuji kekedapannya.
2.1.4
Pengukuran ketebalan pada bagian konstruksi dok harus dilaksanakan pada setiap dua Survey
Pembaruan Kelas, dan/atau Surveyor dapat mensyaratkan untuk dilaksanakan, bila ia menduga adanya
korosi berlebihan.
2.1.5
Pengedokan atau Survey Alas dengan dok apung dalam posisi dimiringkan terbatas dalam hal
khusus (kerusakan, kebocoran, dsb) atas perjanjian dengan pemilik / operator dan BKI.

Peraturan Klasifikasi dan Survey BKI - 2012

Bab 4 Survey Kapal Tipe Khusus

2.2

55 / 56

Perlengkapan mesin

Perlengkapan mesin untuk pengoperasian dok apung, termasuk perlengkapan listrik, harus di survey dan
diperiksa analog dengan prosedur seperti tercantum dalam Bab 3, C.1.3.3 dan C.1.5, sejauh dapat
diterapkan.
2.3

Perlengkapan

Perlengkapan yang disyaratkan untuk pengoperasian dok apung, misalnya: balok bilga dan balok lunas dan
bila dipasang pendorongnya, kapstan penggulung, keran angkat, hubungan ke anjungan, sambungan listrik
dari darat dan perlengkapan tambat dari dok harus dicakup dalam Survey Kondisi. Perubahan yang
terjadi sejak Pembaruan Kelas terakhir harus didokumentasikan.
H.

Yacht dan Watercraft Kecil

1.

Keterangan Umum, Jenis Survey

1.1
Survey yang diperlukan untuk mempertahankan kelas, secara prinsip, ketentuan pada Bab 3,
khususnya 3.A berlaku.
H

Jenis survey berikut untuk watercraft kecil seperti diuraikan pada Bab 2.F.
1.2

Survey Antara

Untuk kapal olahraga dengan tenaga penggerak melebihi 300 kW dan kapal untuk keperluan komersil dan
atau untuk yang berwenang. Survey antara lambung, instalasi mesin termasuk instalasi listrik, tali tambat
dan penutup sesuai 2.1
Survey Antara jatuh tempo pada 2,5 tahun setelah diterima kelas atau pembaruan kelas dengan time
window 6 bulan diperbolehkan.
1.3

Survey Pembaruan Kelas

Untuk semua tipe watercraft, Survey Pembaruan Kelas sesuai point 2.2, 5 (lima) tahun setelah peneriman
Kelas atau Survey Pembaruan kelas terakhir. Time window untuk kapal laut lihat B.1.3 (misal survey dapat
dimulai 15 bulan sebelumnya dan harus diselesaikan pada tanggal berakhirnya periode kelas)
1.4

Survey kerusakan

Survey kerusakan diperlukan jika lambung, instalasi mesin, instalasi listrik atau tali temali dalam keadaan
rusak, jika dicurigai rusak karena suatu kejadian lainnya, atau jika terjadi perubahan yang berpengaruh
pada kelas kapal.
1.5

Survey Alas

Untuk Survey Alas (diatas dok atau diletakkan diatas daratan) lihat juga Bab 3, butir B.1.6.7.
1.6

Survey lainnya

Jika survey diperlukan secara resmi atau hal lain dari pemerintah, BKI akan menjalankan survey
berdasarkan permintaan dan atau atas nama yang berwenang dan sesuai instruksi dari pemerintah
2.

Pelaksanaan dan lingkup survey

2.1

Survey antara

Survey dilaksanakan didarat. Untuk itu kapal diletakkan sehingga lunas dan alas dapat diperiksa
seluruhnya.
Survey / pemeriksaan harus meliputi :

Peraturan Klasifikasi dan Survey BKI - 2012

56 / 56

Bab 4 Survey Kapal Tipe Khusus

Area sekitar struktur lambung termasuk pondasi

Peralatan penutup seperti palka, jendela cahaya (skylight), pipa udara dan pipa ukur, lubang
pembuangan, pintu dll, termasuk kekedapan dan peralatan pengunci

Kemudi dan peralatan kemudi, termasuk pengukuran ruang main bantalan

Mesin induk dan mesin bantu dan komponennya

Instalasi listrik, termasuk permesinan, papan hubung dan pengkabelan

Baling-baling, termasuk peralatan pengencang/pengamannya

Inspeksi eksternal pada sistem poros baling baling ditempat secara keseluruhan, termasuk
pengukuran ruang main bantalan

2.2

Survey pembaruan kelas

Survey harus dilaksanakan didarat. Untuk itu kapal diletakkan sehingga lunas dan alas dapat diperiksa
seluruhnya.
Sebagai tambahan survey sesuai 2.1 diatas, survey / pemeriksaan harus meliputi :

Inspeksi internal tangki air tawar, balas dan bahan bakar

Uji tekan pada tangki yang berisi air

Uji semprot (hose test) pada penutup kedap air

Inspeksi jangkar, rantai jangkar dan pipa jangkar

Inspeksi pipa bilga, balas, termasuk pompa-pompanya dengan uji operasi

katup laut dibuka dan diperiksa tergantung dari temuan selama inspeksi eksternal, jika diperlukan
sesuai instruksi Surveyor

Pencabutan poros baling-baling sesuai instruksi Surveyor, jika diperlukan tergantung dari temuan
selama inspeksi eksternal

Komponen permesinan dibuka sesuai instruksi Surveyor, jika diperlukan sesuai temuannya

Mesin induk (dengan total daya melebihi 300 kW) dibuka secara keseluruhan atau sebagian
sesuai instruksi Surveyor, dengan memperhatikan waktu penggunaan antara overhaul dan
performa pekerjaan perawatan

Uji operasi dari seluruh instalasi mesin dan instalasi listrik dengan keadaan kapal terapung.

3.

Pengukuran ketebalan dan toleransi korosi/keausan

3.1
Dalam hal pengukuran ketebalan dilaksanakan pada elemen struktur kapal sesuai instruksi
Surveyor. Lingkup pengukuran tergantung dari umur dan kondisi perawatan kapal
3.2

Bagian-bagian yang rusak / aus dan tidak lagi memenuhi peraturan BKI harus diperbaiki / diganti.

3.3

Bagian-bagian dengan ketebalan kurang dari 90% dari yang ditentukan harus diganti baru.

3.4
Jangkar harus diganti jika beratnya berkurang lebih dari 10% dibandingkan dengan berat sesuai
peraturan.
Rantai jangkar harus diganti jika luas penampang melintang berkurang lebih dari 12%, lihat Bab 3, C.2.4.4

Peraturan Klasifikasi dan Survey BKI - 2012

Lampiran Daftar Definisi

1/3

Lampiran
Daftar Definisi
Area Muatan
Area Muatan adalah bagian dari kapal yang berisi tangki muat, tangki slop dan ruang pompa muatan/balas,
cofferdams, tangki balas dan ruang kosong yang berdekatan dengan tangki muat dan juga area geladak
sepanjang seluruh panjang dan lebar bagian dari kapal dari ruang-ruang yang tersebut di atas.
Area Struktur Kritis
Area struktur kritis adalah lokasi yang telah diidentifikasi dari perhitungan yang memerlukan monitoring dari
sejarah pengoperasian kapal atau dari kapal yang sejenis atau sister ship jika ada, yang sensitif terhadap
retak, tekuk atau korosi yang akan merusak keandalan struktur kapal
Area yang Dicurigai
Lokasi yang menunjukkan korosi substansial dan/atau dipertimbangkan oleh Surveyor menjadi rentan
terhadap kerusakan.
Bagian Melintang
Bagian melintang mencakup semua bagian membujur seperti pelat, konstruksi memanjang dan girder pada
geladak, sisi, alas, alas dalam, dan pelat sisi hopper, sekat memanjang dan pelat alas pada tangki samping
atas. Untuk kapal konstruksi melintang, bagian melintang termasuk frame yang berdekatan dan ujung
sambungan arah bagian melintang.
Kapal Curah
Kapal Curah adalah kapal yang dibangun umumnya dengan geladak tunggal, alas ganda, tangki topside
dan tangki hopper side pada ruang muat, dan ditujukan terutama untuk membawa muatan kering dalam
curah. Muatan kombinasi juga termasuk. Kapal pengangkut bijih dan muatan kombinasi tidak tercakup oleh
IACS Comon Structural Rules.
Kapal Penumpang Ro-Ro (Ro-Pax)
Kapal penumpang dengan spasi Ro-Ro atau ruang kategori khusus.
Kepala pipa udara
Kepala pipa udara ditempatkan di atas geladak cuaca adalah perpanjangan ke atas geladak freeboard atau
geladak bangunan atas..
Kapal Ro-Ro
Kapal yang dilengkapi dengan rampa muat yang memungkinkan kendaraan beroda untuk dapat masuk dan
keluar di kapal.
Kapal Tangki Kimia
Kapal Tangki Kimia adalah kapal yang dibangun atau diadaptasi dan digunakan untuk pengangkutan dalam
curah dari setiap produk cair yang tercantum dalam Bab 17 Kode Internasional Untuk Konstruksi Dan
Peralatan Kapal Mengangkut Kimia Berbahaya Dalam Curah, Kode IBC
Kapal Tangki Minyak
Kapal Tangki Minyak adalah kapal yang dibangun terutama untuk membawa minyak dalam jumlah besar
dan termasuk tipe kapal seperti muatan kombinasi (Bijih / Kapal Minyak dll)
Korosi Alur
Korosi alur adalah kerugian material lokal yang berdekatan dengan sambungan pengelasan, penegar
perbatasan dan penegar
Korosi Substansi
Korosi Substansi adalah tingkat korosi pada penilaian pola korosi menunjukkan lebih dari 75% dari margin
yang diijinkan tapi masih dalam batas yang dapat diterima. Untuk kapal dibangun berdasarkan IACS
Common Structure Rules, korosi substansi adalah sejauh mana penilaian dan pola korosi menunjukkan
ketebalan yang diukur antara tren +0.5mm dan tren

Peraturan Klasifikasi dan Survey BKI - 2012

2/3

Lampiran Daftar Definisi

Lambung Ganda Kapal Tangki Minyak


kapal yang dibangun terutama untuk pengangkutan minyak dalam jumlah besar yang memiliki tangki
muatan dilindungi oleh dua lambung kapal yang menerus seluruh panjang dari area muat, yang terdiri dari
sisi ganda dan ruang alas ganda untuk pengangkutan air balas atau ruang kosong.
Tangki Balas
Tangki Balas adalah tangki yang hanya digunakan semata-mata untuk balas air laut atau, jika
dimungkinkan, ruang yang digunakan baik untuk muatan ataupun sebagai balas (balas air laut) akan
diperlakukan sebagai tangki balas ketika korosi besar ditemukan di ruang tersebut. Tangki sisi ganda
dipertimbangkan sebagai tangki terpisah meskipun jika tangki tersebut berhubungan baik dengan tangki sisi
atas ataupun tangki hopper side.
Panjang Area Muatan
Panjang Area Muatan adalah bagian dari kapal yang mencakup palka muat dan area sekitarnya termasuk
tangki bahan bakar, cofferdams, tangki balas dan ruang kosong
Pelat Kulit Ganda Kapal Curah
Kapal yang dibangun umumnya dengan dek tunggal, alas ganda, tangki sisi atas dan tangki sisi hopper
pada ruang muatan dan ditujukan terutama untuk membawa muatan kering dalam termasuk jenis seperti
pembawa bijih dan muatan kombinasi di mana semua ruang muat dibatasi oleh pelat kulit sisi ganda
(terlepas dari lebar tangki sayap). Kapal pengangkut bijih dan muatan kombinasi tidak tercakup oleh IACS
Comon Structural Rules.
Peralatan Pendukung
Peralatan yang digunakan untuk mennyalurkan beban eksternal atau beban internal dari pintu ke perangkat
pengaman dan dari perangkat pengaman ke struktur kapal atau peralatan lain yang bukan perangkat seperti
engsel, stopper atau peralatan tetap lainnya yang menyalurkan beban dari pintu ke struktur kapal.
Peralatan Pengunci
Peralatan Pengunci perangkat yang mengunci perangkat keamanan dalam posisi tertutup.
Perangkat Keamanan
Perangkat yang digunakan untuk menjaga pintu tertutup sehingga mencegah berputar terhadap engselnya.
Perbaikan yang cepat dan menyeluruh
Perbaikan yang cepat dan menyeluruh adalah perbaikan permanen yang selesai pada waktu survey yang
hasilnya memuaskan surveyor, sehingga tidak diperlukan adanya rekomendasi klasifikasi.
Pertimbangan Khusus
Pertimbangan khusus atau khusus dipertimbangkan (sehubungan dengan survey close-up dan pengukuran
ketebalan) berarti pemeriksaan close-up dan pengukuran ketebalan harus diambil untuk memastikan kondisi
rata-rata aktual dari struktur bawah lapisan.
Sistem Pencegahan Korosi
Sistem Pencegahan Korosi biasanya dipertimbangkan sebagai lapisan pelindung penuh keras. Lapisan
Pelindung Keras biasanya digunakan menjadi lapisan epoxy atau setara. Sistem lapisan lainnya, yang tidak
pelapis lunak atau semi-keras, dapat dipertimbangkan diterima sebagai alternatif asalkan diterapkan dan
dipelihara sesuai dengan spesifikasi pabrik
Survey Close Up
Survey Close-up adalah survey dimana detail komponen struktur berada dalam rentang inspeksi visual
dekat dari surveyor, yaitu biasanya dapat di jangkau.
Kondisi pelapisan didefinisikan sebagai berikut:
BAGUS

kondisi dengan hanya sedikit tempat berkarat.

CUKUP

kondisi dengan gangguan lokal pada tepi penegar dan sambungan las dan/atau
karat ringan melebihi 20% atau lebih dari daerah yang dipertimbangkan, tetapi
kurang dari yang didefinisikan sebagai kondisi BURUK.

BURUK

kondisi dengan kerusakan umum pelapisan lebih dari 20% atau lebih dari daerah
atau skala keras sebesar 10% atau lebih dari daerah yang dipertimbangkan
Peraturan Klasifikasi dan Survey BKI - 2012

Lampiran Daftar Definisi

3/3

Survey Keseluruhan
Survey Keseluruhan adalah survey yang dimaksudkan untuk melaporkan kondisi keseluruhan struktur
lambung dan menentukan perluasan tambahan Survey Close-up.
Ruang
Ruang adalah kompartemen terpisah termasuk palka, tangki, cofferdam dan ruang kosong yang membatasi
palka muat, geladak dan lambung luar
Ruang/Tangki Yang Mewakili
Ruang/tangki yang diharapkan dapat mencerminkan kondisi ruang/tangki lainnya dengan tipe dan fungsi
yang sama dan dengan sistem pencegahan korosi yang sejenis. Ketika memilih ruang/tangki yang mewakili
dipertimbangan fungsi dan sejarah perbaikan kapal dan diidentifikasi Area Struktur Kritis dan/atau Area
yang dicurigai.
Tebal Pembaruan (Renewal Thickness)
Tebal Pembaruan (tren) adalah ketebalan minimum yang diizinkan, dalam mm, untuk bagian konstruksi
yang mengalami pembaruan.

Peraturan Klasifikasi dan Survey BKI - 2012