Anda di halaman 1dari 25

BAB I

PENDAHULUAN
1. 1

Latar Belakang
Persoalan kehidupan yang dihadapi masyarakat modern sangat rentan akan

timbulnya penyakit kronis. Pada proses metabolisme normal, tubuh memproduksi


partikel kecil dengan tenaga besar disebut sebagai radikal bebas. Kesibukan,
polusi, kontaminasi, radiasi (matahari dengan lapisan ozon tipis), kelelahan,
kekenyangan, kesenangan, kelaparan, stres, dan berbagai penyakit yang
ditimbulkan, akan berakibat tubuh mengeluarkan oksigen radikal atau radikal
bebas yang berlebihan. Radikal bebas bersama super oxide dismutase (SOD)
menimbulkan banyak masalah kesehatan.
Akhir-akhir ini perhatian dunia kedokteran terhadap oksidan juga makin
meningkat. Perhatian ini terutama ditimbulkan oleh kesadaran bahwa oksidan
dapat menimbulkan kerusakan sel, dan menjadi penyebab atau mendasari berbagai
keadaan patologik seperti penyakit kardiovaskuler, penyakit respiratorik,
gangguan sistem tanggap kebal, karsinogenesis, bahkan dicurigai ikut berperan
dalam proses penuaan (aging).
Oksidan dapat mengganggu integritas sel karena dapat bereaksi dengan
komponen-komponen sel yang penting untuk mempertahankan kehidupan sel,
baik komponen struktural (misalnya molekul-molekul penyusun membran)
maupun komponen-komponen fungsional (misalnya enzim-enzim dan DNA).
Oksidan atau radikal bebas yang diproduksi di dalam tubuh normal akan
dinetralisir oleh antioksidan yang ada di dalam tubuh sendiri maupun dengan
suplemen dari luar melalui makanan, minuman, atau obat-obatan, seperti
karotenoid, vitamin C, E, dan lain-lain . Bila kadar radikal bebas terlalu tinggi
maka kemampuan dari antioksidan endogen tidak memadai untuk menetralisir
radikal bebas sehingga terjadi keadaan yang tidak seimbang antara oksidan
dengan antioksidan.

1. 2 Rumusan Masalah
1 .2. 1 Apa yang dimaksud oksidan dan antioksidan ?
1 .2. 2 Apa fungsi oksidan dan antioksidan ?
1 .2. 3 Apa dampak yang ditimbulkan dari oksidan dan antioksidan ?
1. 3 Tujuan
1 .3. 1 Untuk mengetahui pengertian oksidan dan antiksidan serta
konsepnya.
1 .3. 2 Untuk mengetahui fungsi oksidan dan antioksidan.
1 .3. 3 Untuk mengetahui dampak dari oksidan dan antioksidan.
1. 4 Manfaat
1. 4. 1 Menambah pengetahuan dan wawasan mengenai oksidan dan
antioksidan bagi mahasiswa.
1. 4. 2 Dapat mengetahui pengaruh oksidan dan antioksidan terhadap
tubuh manusia.

BAB II

PEMBAHASAN
2. 1 Pengertian Oksidan dan Antioksidan
2. 1. 1 Pengertian Oksidan
Oksidan atau radikal bebas adalah molekul yang kehilangan elektron,
sehingga molekul tersebut menjadi tidak stabil dan selalu berusaha mengambil
elektron dari molekul atau sel lain. (Iswara, 2009).
Sedangkan menurut pengertian ilmu kimia, Oksidan dan radikal bebas
berbeda meskipun keduanya memliki kemiripan dari sifat-sifatnya dan dapat
menyebabkan kerusakan yang sama walaupun prosesnya berbeda.Oksidan
adalah senyawa penerima elektron, (electron acceptor), yaitu senyawasenyawa yang dapat menarik electron.Sebaliknya, radikal bebas adalah atom
atau molekul (kumpulan atom) yang memiliki elektron yang tak berpasangan
(unpaired electron).
Berdasarkan penelitian ilmuwan Moses Gomberg dan ilmuwan lainnya,
istilah radikal bebas diartikan sebagai molekul yang relatif tidak stabil di dalam
sel, mempunyai satu atau lebih elektron yang tidak berpasangan di orbit
luarnya. Molekul tersebut bersifat reaktif dalam mencari pasangan elektronnya,
yang biasanya dicuri dari sel tubuh lain.
2. 1. 2

Pengertian Antioksidan

Antioksidan adalah senyawa kimia yang dapat menyumbangkan satu


atau lebih elektron kepada radikal bebas, sehingga radikal bebas tersebut dapat
diredam. Antioksidan didefinisikan sebagai senyawa yang dapat menunda,
memperlambat, dan mencegah proses oksidasi lipid. Dalam arti khusus,
antioksidan adalah zat yang dapat menunda atau mencegah terbentuknya reaksi
radikal bebas (peroksida) dalam oksidasi lipid (Dalimartha dan Soedibyo,
1999)
Menurut Winarsi (2007), dalam jurnal Evy D et al. menyatakan bahwa
secara biologis antioksidan dapat diartikan sebagai senyawa yang mampu

meredam dampak negatif oksidan dalam tubuh. Menurut Meydani et al. (1995)
dalam jurnal Evy D et al. menyatakan bahwa antioksidan bekerja dengan
mendonorkan satu elektronnya pada senyawa yang bersifat oksidan sehingga
aktivitas senyawa oksidan dapat dihambat.
Sedangkan Antioksidan menurut Hariyatmi (2004) adalah substansi
yang diperlukan tubuh untuk menetralisir radikal bebas dan mencegah
kerusakan yang ditimbulkan oleh radikal bebas terhadap sel normal, protein,
dan lemak.
Antioksidan adalah segala bentuk substansi yang pada kadar rendah
secara bermakna dapat mencegah atau memperlambat proses oksidasi, yaitu
suatu proses di mana terjadi pengurangan atau pemindahan jumlah elektron
dalam reaksi kimia, yaitu dengan jalan elektronnya mudah dicuri oleh radikal
bebas, dalam upaya agar sel-sel yang lainnya selamat (Silalahi, 2006).
Antioksidan merupakan senyawa yang dapat menghambat proses
oksidasi. Bagi manusia, senyawa antioksidan diperlukan untuk mencegah
terjadinya oksidasi yang berlebihan sehingga dapat mencegah penyakit
degeneratif.Salah satu senyawa antioksidan yang dapat diperoleh secara alami
adalah golongan fenolik (Anggraeni, 2003).
Antioksidan adalah senyawa yang dapat melindungi suatu zat tertentu
(khususnya yang berlemak) dari serangan oksidasi termasuk serangan oleh
radikal bebas yaitu untuk melindungi makanan agar terhindar dari terbentuknya
rasa dan bau yang tidak dikehendaki (Astawan, 2004)
2. 2 Konsep Oksidan dan Antioksidan
2. 2. 1 Oksidan dan Radikal Bebas
Dalam kepustakaan kedokteran pengertian oksidan dan radikal bebas
(free radicals) sering dibaurkan karena keduanya memiliki sifat-sifat yang
mirip. Aktivitas kedua jenis senyawa ini sering menghasilkan akibat yang sama
walaupun prosesnya berbeda. Sebagai contoh perhatikan dampak H2O2

(hidrogen peroksida) dan radikal bebas OH (radikal hidroksil) terhadap


glutation (GSH) :

Walaupun ada kemiripan dalam sifat-sifatnya namun dipandang dari


sudut ilmu kimia, keduanya harus dibedakan.Oksidan, dalam pengertian ilmu
kimia, adalah senyawa penerima elektron, (electron acceptor), yaitu senyawasenyawa yang dapat menarik elektron. Ion ferri (Fe+++), misalnya, adalah
suatu oksidan :

Sebaliknya, dalam pengertian ilmu kimia, radikal bebas adalah atom


atau molekul (kumpulan atom) yang memiliki elektron yang tak berpasangan
(unpaired electron).

Sebagai contoh marilah kita perhatikan molekul air

(H2O). Ikatan atom oksigen dengan hidrogen merupakan ikatan kovalen, yaitu
ikatan kimia yang timbul karena sepasang elektron dimiliki bersama (share)
oleh dua atom :

Bila terdapat sumber energi yang cukup besar, misalnya radiasi,


molekul air dapat men-galami pembelahan homolitik (homolytical cleavage) :

Atom H ( H) memiliki elektron yang tak berpasangan sehingga dapat


pula dianggap sebagai radikal.. Molekul air dapat pula mengalami pembelahan
jenis lain, yaitu pem-belahan heterolitik (heterolytical cleavage)

Dalam hal ini, yang terbentuk bukanlah radikal tetapi ion-ion, sehingga
proses tersebut dinamakan ionisasi. Untuk ionisasi molekul air tak diperlukan
masukan energi yang be-sar, sehingga dalam keadaan biasa air mengalami
ionisasi.
Elektron yang tak berpasangan cenderung untuk membentuk pasangan,
dan ini terjadi dengan menarik elektron dari senyawa lain sehingga terbentuk
radikal baru :

Dari contoh diatas jelaslah bahwa radikal bebas memiliki dua sifat, yaitu :

Reaktivitas tinggi, karena kecenderungan menarik elektron.


Dapat mengubah suatu molekul menjadi suatu radikal
Sifat radikal bebas yang mirip dengan oksidan terletak pada

kecenderungannya untuk menarik elektron.Jadi sama halnya dengan oksidan,


radikal bebas adalah penerima elektron. Itulah sebabnya dalam kepustakaan
kedokteran, radikal bebas digolongkan dalam oksidan.Namun perlu diingat
bahwa radikal bebas adalah oksidan tetapi tidak setiap oksidan adalah radikal
bebas.
Radikal bebas lebih berbahaya dibanding dengan oksidan yang bukan
radikal. Hal ini disebabkan oleh kedua sifat radikal bebas diatas, yaitu
6

reaktifitas yang tinggi dan kecenderungannya membentuk radikal baru, yang


pada gilirannya apabila menjumpai molekul lain akan membentuk radikal baru
lagi, sehingga terjadilah rantai reaksi (chain reaction) Reaksi rantai tersebut
baru berhenti apabila radikal bebas tersebut dapat diredam (quenched).
Contohnya ialah reaksi radikal hidroksil dengan glutation yang telah dibahas
diatas.. Reaksi akan berhenti karena dua radikal glutation (GS) akan bereaksi
membentuk glutation teroksidasi (GSSG). Seluruh reaksi radikal bebas dapat
dijabarkan menjadi 3 (tiga) tahap, yaitu :

tahap inisiasi
tahap propagasi
tahap terminasi
Daya perusak radikal bebas jauh lebih besar dibandingkan dengan

oksidan biasa. Karena reaktifitasnya yang tinggi, radikal bebas tak stabil dan
berumur sangat pendek sehingga sulit dideteksi kecuali dengan metoda-metoda
khusus seperti pengukuran EPR (Electron Paramagnetic Resonance)
Walaupun reaktifitas radikal bebas pada umumnya cukup tinggi
sehingga berumur pendek, namun ada beberapa jenis radikal bebas yang relatif
stabil. Salah satu contoh adalah radikal bebas vitamin E. Berkat struktur
molekulnya yang memungkinkan terjadinya resonansi, radikal vitamin E tak
perlu reaktif, sehingga dapat berfungsi sebagai peredam (quencer).
2. 2. 2 Sumber Oksidan
Oksidan yang dapat merusak sel berasal dari berbagai sumber, yaitu :

Berasal dari tubuh sendiri, yaitu senyawa-senyawa yang sebenarnya berasal


dari proses-proses biologik normal (fisiologis), namun oleh suatu sebab

terdapat dalam jumlah besar.


Berasal dari proses-proses peradangan.
Berasal dari luar tubuh, seperti misalnya obat-obatan dan senyawa

pencemar (polutant)
Berasal dari efek radiasi

2. 2. 3 Sumber Antioksidan
Antioksidan terdiri atas antioksigen yang berasal dari dalam tubuh
(endogen)

dan dari luar tubuh (eksogen). Adakalanya sistem antioksidan

endogen tidak cukup mampu mengatasi stres oksidatif yang berlebihan. Stres
oksidatif merupakan keadaan saat mekanisme antioksidan tidak cukup untuk
memecah spesi oksigen reaktif. Oleh karena itu, diperlukan antioksidan dari
luar (eksogen) untuk mengatasinya.
2. 2. 4 Mekanisme keseimbangan dan ketidakseimbangan oksidan
dan antioksidan
Stres oksidatif adalah ketidakseimbangan antara radikal bebas dan
antioksidan yang dipicu oleh dua kondisi umum yakni kurangnya antioksidan
dan kelebihan produksi radikal bebas. Berbagai enzim pada sel dan proses
metabolik yang terkontrol, akan menjaga agar kerusakan oksidatif ditingkat sel
tetap minimal. Pada saat produksi ROS meningkat, maka kontrol protektif
tidak akan mencukupi sehingga memicu kerusakan oksidatif. Kondisi ini akan
memberi dampak berupa kerusakan oksidatif mulai dari tingkat sel, jaringan
hingga ke organ tubuh menyebabkan terjadinya percepatan proses penuaan dan
munculnya beragam penyakit.
Penuaan dapat diartikan sebagai penumpukan kerusakan, maupun
penurunan fungsi biologis dan kemampuan organisme untuk beradaptasi
terhadap stres metabolik. Keseimbangan antara produksi ROS dan mekanisme
pertahanan dari antioksidan mencerminkan derajat stres oksidatif. Efek
samping dari Stres ini akan memodifikasi selular protein, lemak dan DNA.
Kebanyakan studi, Stres oksidatif akan memodifikasi protein sehingga
terbentuk derivat carbonyl, yang nantinya menjadi penanda dalam derajat stres
oksidatif.
Keseimbangan oksidan dan antioksidan sangat penting karena berkaitan
dengan sistem tubuh, terutama untuk menjaga integritas dan berfungsinya
membran lipid, protein sel dan asam nukleat. Komponen terbesar yang

menyusun membran sel adalah senyawa asam lemak tak jenuh yang diketahui
sangat sensitif terhadap perubahan keseimbangan oksidan dan antioksidan.
2. 2. 5 Makanan yang mengandung oksidan
Jenis makanan tertentu seperti fast food (cepat saji) dan makanan
kemasan atau kaleng ditengarai berpotensi meninggalkan racun dalam tubuh,
sebab jenis makanan ini berlimpah lemak dan mengandung pengawet. Padahal
untuk zaman sekarang kebiasaan makan makanan berlemak tinggi menjadi
sesuatu yang sulit dihindari karena perubahan pola hidup masyarakat,
khususnya di perkotaan. Para ahli pangan, gizi, dan kesehatan menyebutkan
makanan berlemak dapat menjadi sumber radikal bebas dalam tubuh. Yaitu,
suatu molekul atau atom apa saja yang sangat tidak stabil karena memiliki satu
atau lebih elektron yang tak berpasangan.
Menurut Prof Dr dr Harijono KS, SpKK, dosen Fakultas Kedokteran
UNS, radikal bebas ini berbahaya karena amat reaktif mencari pasangan
elektronnya. Jika radikal bebas sudah terbentuk dalam tubuh maka akan terjadi
reaksi berantai dan menghasilkan radikal bebas baru yang akhirnya jumlahnya
terus bertambah. Selanjutnya akan menyerang sel-sel tubuh kita sehingga
terjadilah kerusakan jaringan yang akan mempercepat proses penuaan.
2. 2. 6 Makanan yang mengandung antioksidan
Ada beberapa makanan yang merupakan sumber antikosidan. Yakni
makanan yang mengandung Vitamin A, C, E, melantonin, betakaroten seperti
sayuran, kacang-kacangan, jagung, kedelai dan buah. Saat ini juga tersedia
suplemen dan susu yang mengandung antioksidan. Daging mengandung
banyak oksidan, jadi sebaiknya perbanyak konsumsi sayur dan buah.
Vitamin E dan C dikenal sebagai antioksidan yang potensial dan banyak
dikonsumsi. Penelitian yang terbaru berdasarkan hasil studi epidemiologi
menunjukkan asupan sehari vitamin E lebih dari 400 IU akan meningkatkan

resiko kematian dan harus dihindari. Sementara dosis konsumsi vitamin E bagi
orang dewasa normal cukup 8-10 IU per hari.
Selama ini di pasaran suplemen vitamin E dan C umumnya dijual dalam
dosis relatif tinggi. Beberapa produk mengandung vitamin C 1.000 mg per
tablet. Padahal, kecukupan gizi vitamin C per hari bagi orang dewasa yang
hidup tenang, tidak stres atau kondisi lain yang tidak sehat, adalah sekitar 6075 mg per hari. Untuk mereka yang tinggal di kota besar yang penuh polusi
seperti Jakarta, dosis 500 mg bisa diterima.
Secara spesifiknya,berikut ini merupakan beberapa jenis makanan yang
mengandung antioksidan tinggi, sehingga bisa meningkatkan kekebalan tubuh
kita terhadap berbagai penyakit:
a) Brokoli
Brokoli dapat meningkatkan imunitas serta pembentukan sel dalam
tubuh melalui kandungan asam foliknya terkenal berkhasiat melawan kanker
terutama kanker payudara, cervix (kanker mulut rahim) colon dan paru paru.
Brokoli juga kaya akan chromium yang bermanfaat membantu mengatur
insulin dan gula darah dalam tubuh. Selain itu, brokoli juga dapat mencegah
penyakit jantung dan osteoporosis serta mampu memperlambat penuaan dini.
b) Pepaya
Dengan kandungan Vitamin C dan karotenoid, pepaya dapat
mempertahankan tekanan darah anda dalam kondisi yang normal. Di dalam
buah pepaya segar terdapat sebuah enzim yang menjadi katalisator penambah
kecepatan reaksi dalam tubuh. Pepaya juga membantu mencerna daging dan
tepung sehingga memperlancar pencernaan, juga membantu menjaga daya
tahan tubuh dan mencegah memar.
c) Bawang Putih

10

Bawang putih dipercaya dapat membunuh parasit, bakteri dan virus


melalui kandungan Alicin dan Selenium. Mengkonsumsi bawang putih secara
teratur dapat menghalangi terjadinya penyumbatan pada arteri, meningkatkan
sistem imunitas tubuh serta mengontrol tekanan darah. Selain dapat
menurunkan kadar kolesterol, bawang putih juga memiliki zat anti kanker,
dapat menyembuhkan radang otak, mengurangi sakit pada persendian,
menambah energi, meningkatkan nafsu makan dan libido.
d) Kacang Kedelai
Mutu protein kacang kedelai hampir setara dengan mutu protein pada
daging. Kedelai ini kaya akan isoflavonoids yang berguna untuk mencegah
kanker, dapat meningkatkan kadar estrogen pada wanita, mencegah kanker,
memperkuat tulang, menurunkan kadar kolesterol.
e) Tomat
Kandungan lycopene dan vitamin C sebagai antioksidan dalam tomat
dapat meminimalkan resiko kanker (terutama kanker pankreas) serta mencegah
peradangan usus buntu. Lycopene pada tomat merupakan antioksidan yang
dahsyat dalam menetralisir radikal bebas perusak sel-sel kulit, tomat juga
mengandung chlorine yang berfungsi untuk merangsang hati untuk menyaring
sisa bahan beracun dan menjaga hati dari peradangan. Tomat juga mencegah
penyakit jantung dan menjaga tekanan darah.
f) Semangka
Kandungan airnya yang mencapai 90% sangat baik untuk mengganti
cairan tubuh yang hilang. Vitamin A dan C yang terkandung di dalamnya juga
mempercepat penyembuhan luka, menjaga gusi tetap sehat, mencegah memar,
dan meningkatkan imunitas.

11

g) Bayam
Bayam penuh kandungan lutein dan zeaxanthin, antioksidan yang
melindungi retina dari degenerasi makular yang datang dengan bertambahnya
usia.
h) Alpukat
Peneliti dari University of Ohio mengatakan lemak baik dalam alpukat
bisa meningkatkan kemampuan tubuh dalam menyerap zat karotenoid.
Sebaiknya, Anda mengonsumsi 43 gram alpukat saja, agar terhindar dari
kelebihan kalori. Jika memungkinkan, pilihlah alpukat mentega, karena
mengandung lebih banyak lemak tak jenuh tunggal.
i) Wortel
Kandungan beta-karoten atau pro-vitamin A pada wortel berperan
sebagai antioksidan yang melindungi tubuh dari berbagai penyakit kronis,
seperti penyakit jantung dan kanker. Selain itu vitamin A yang terkandung
dalam wortel ini juga dapat melindungi mata dari kerusakan akibat proses
penuaaan.
j) Anggur
Mengandung senyawa resveratrol, antosianin, dan flavornoid untuk
melancarkan peredaran darah dan mencegah penyakit jantung.
k) Mengkudu
Mengkudu mengandung berbagai nutrisi seperti protein, vitamin, dan
mineral yang dapat menghambat pertumbuhan kanker. Selain asam askobat
( vit C ) dalam mengkudu berkhasiat sebagai antioksidan

dan menjaga

serangan oksidasi secara eksogenus dan endogenus

2. 3 Pembagian Oksidan dan Antioksidan


12

2. 3. 1 Pembagian oksidan
Radikal bebas terpenting dalam tubuh adalah radikal derivat dari
oksigen yang disebut kelompok oksigen reaktif (reactive oxygen species/ROS),
termasuk didalamnya adalah triplet (3O2), tunggal (singlet/1O2), anion
superoksida (O2.-), radikal hidroksil (-OH), nitrit oksida (NO-), peroksinitrit
(ONOO-), asam hipoklorus (HOCl), hidrogen peroksida (H 2O2), radikal alkoxyl
(LO-), dan radikal peroksil (LO-2).
Radikal bebas yang mengandung karbon (CCL3-) yang berasal dari
oksidasi radikal molekul organik. Radikal yang mengandung hidrogen hasil
dari penyerangan atom H (H-). Bentuk lain adalah radikal yang mengandung
sulfur yang diproduksi pada oksidasi glutation menghasilkan radikal thiyl (RS-). Radikal yang mengandung nitrogen juga ditemukan, misalnya radikal
fenyldiazine.
Tabel 1: Radikal bebas biologis
Kelompok oksigen reaktif
O2

Radikal Superoksida (Superoxide


radical)

OH

Radikal hidroksil (Hydroxyl


radical)

ROO

Radikal peroksil (Peroxyl radical)

H2O2

Hydrogen peroksida (Hydrogen


peroxide)

O2

Oksigen tunggal (Singlet oxygen)

NO

Nitrit oksida (Nitric oxide)

ONOO

Nitrit peroksida (Peroxynitrite)

HOCl

Asam hipoklor (Hypochlorous acid)

13

Tabel II. Beberapa macam Reactive Oxygen Species (ROS) dan


antioksidan yang menetralkannya (Percival, 1998)
ROS

Neutralizing Antioxidants

Radikal Hidroksil

Vitamin C, glutation, flavonoid, asam lipoat

Radikal Superoksida

Vitamin C, glutation, flavonoid, superoksida dismutase

Peroksida Hidrogen

Vitamin C, glutation, flavonoid, beta karoten, vitamin E,


asam lipoat

Peroksida Lipid

Vitamin E, beta karoten, ubikuinon, flavonoid, glutation


peroksidase

2. 3. 2 Pembagian antioksidan
a. Pembagian antioksidan berdasarkan asalnya
Berdasarkan asalnya, antioksidan terdiri atas antioksigen yang berasal
dari dalam tubuh (endogen) dan dari luar tubuh (eksogen).Adakalanya sistem
antioksidan endogen tidak cukup mampu mengatasi stres oksidatif yang
berlebihan.Stres oksidatif merupakan keadaan saat mekanisme antioksidan
tidak cukup untuk memecah spesi oksigen reaktif.Oleh karena itu, diperlukan
antioksidan dari luar (eksogen) untuk mengatasinya.

b. Pembagian antioksidan berdasarkan sumbernya


Berdasarkan sumbernya, antioksidan dibagi menjadi 2 macam yaitu :
1) Antioksidan alami
Antioksidan alami biasanya lebih diminati, karena tingkat keamanan
yang lebih baik dan manfaatnya yang lebih luas dibidang makanan, kesehatan
dan kosmetik.Antioksidan alami dapat ditemukan pada sayuran, buah-buahan,
dan tumbuhan berkayu. Metabolit sekunder dalam tumbuhan yang berasal dari
golongan alkaloid, flavonoid, saponin, kuinon, tanin, steroid atau triterpenoid.

14

Quezada et al. (2004) menyatakan bahwa fraksi alkaloid pada daun


Peumus boldus dapat berperan sebagai antioksidan.Zin et al.(2002)
menyatakan bahwa golongan senyawa yang aktif sebagai antioksidan pada
batang, buah, dan daun mengkudu berasal dari golongan flavonoid. Gingseng
yang berperan sebagai antioksidan, antidiabetes, antihepatitis, antistres, dan
antineoplastik, mengandung saponin glikosida (steroid glikosida). Uji aktivitas
antioksidan yang dilakukan pada daun Ipomea pescaprae menunjukkan
keberadaan senyawa kuinon, kumarin, dan furanokumarin.Tanin yang banyak
terdapat pada teh dipercaya memiliki aktivitas antioksidan yang tinggi.
Sementara itu, Iwalokum et al.(2007)menyatakan bahwa Pleurotus
ostreatus yang mengandung triterpenoid, tanin, dan sterois glikosida dapat
berperan sebagai antioksidan dan antimikrob.
2) Antioksidan buatan
Antioksidan buatan adalah antioksidan yang diperoleh dari hasil
sintesis reaksi kimia dan telah diproduksi untuk tujuan komersial. Contoh
antioksidan sintetis antara lainButil Hidroksi Anisol (BHA), Butil Hidroksi
Toluen (BHT), Propil galat, Tert-Butil Hidoksi Quinon (TBHQ), Tokoferol, dll.

BHA (Butylated Hydroanisole).


BHA merupakan campuran dari 2 isomer yaitu 2- dan 3-

tertbutilhidroksianisol.Diantara ke dua isomer, isomer 3-tert memiliki aktifitas


antioksidan yang lebih efektif dari isomer 2-tert. Bentuk fisik dari BHA adalah
padatan putih menyerupai lilin, bersifat larut dalam lemak dan tidak larut
dalam air

BHT (Butylated Hydroxytoluene).


Sifat-sifat BHT sangat mirip dengan BHA dan bersinergis dengan

BHA.
15

Propil Galat
Propil galat merupakan ester dari propanol dari asam trihidroksi

benzoat. Bentuk fisik dari propil galat adalah kristal putih. Propil galat
memiliki sifat-sifat seperti dapat bersinergis dengan BHA dan BHT, sensitif
terhadap panas, membentuk kompleks berwarna dengan ion logam, oleh
karenanya jika dipakai dalam makanan kaleng dapat mempengaruhi
penampakan produk.

TBHQ (Tertiary Butylhydroquinone).


TBHQ merupakan antioksidan yang paling efektif dalam minyak

makan dibandingkan BHA, BHT, PG dan tokoferol. TBHQ memiliki sifatsifat bersinergis dengan BHA, cukup larut dalam lemak, tidak membentuk
komplek dengan ion logam tetapi dapat berubah menjadi merah muda, jika
bereaksi dengan basa
c. Pembagian antioksidan berdasarkan mekanisme kerjanya
Berdasarkan mekanisme kerjanya, antioksidan dibedakan menjadi
antioksidan primer yang dapat bereaksi dengan radikal bebas atau
mengubahnya menjadi produk yang stabil , dan antioksidan sekunder atau
antioksidan preventif yang dapat mengurangi laju awal reaksi rantai serta
antioksidan tersier. Mekanisme kerja antioksidan selular menurut Ong et al.
(1995) antara lain, antioksidan yang berinteraksi langsung dengan oksidan,
radikal bebas, atau oksigen tunggal; mencegah pembentukan jenis oksigen
reaktif; mengubah jenis oksigen rekatif menjadi kurang toksik; mencegah
kemampuan oksigen reaktif; dan memperbaiki kerusakan yang timbul.
1) Antioksidan primer
Antioksidan primer berperan untuk mencegah pembentukan radikal
bebas baru dengan memutus reaksi berantai dan mengubahnya menjadi produk

16

yang lebih stabil.Contoh antioksidan primer, ialah enzim superoksida


dimustase (SOD), katalase, dan glutation dimustase.
2) Antioksidan Sekunder
Antioksidan sekunder berfungsi menangkap senyawa radikal serta
mencegah terjadinya reaksi berantai.Contoh antioksidan sekunder diantaranya
yaitu vitamin E, Vitamin C, dan -karoten.
3) Antioksidan Tersier
Antioksidan tersier berfungsi memperbaiki kerusakan sel dan jaringan
yang disebabkan oleh radikal bebas.Contohnya yaitu enzim yang memperbaiki
DNA pada inti sel adalah metionin sulfoksida reduktase.
2. 4 Fungsi Oksidan dan Antioksidan
2. 4.1. Fungsi Oksidan
Atom atau molekul dengan elektron bebas ini dapat digunakan untuk
menghasilkan tenaga dan beberapa fungsi fisiologis seperti kemampuan untuk
membunuh virus dan bakteri. Namun oleh karena mempunyai tenaga yang
sangat tinggi, zat ini juga dapat merusak jaringan normal apabila jumlahnya
terlalu banyak.

2. 4.2. Fungsi Antioksidan


Antioksidan berperan penting dalam tubuh manusia karena dapat
menetralisasi radikal bebas dalam tubuh dengan cara memberikan satu
elektronnya sehingga terbentuk molekul yang stabil dan mengakhiri reaksi
radikal bebas. Antioksidan tidak hanya penting untuk menghalangi terjadinya
tekanan oksidatif dan kerusakan jaringan, tetapi juga penting dalam mencegah
peningkatan

produksi

proinflamatori

sitokin,

yang

merupakan

hasil

pengaktifan dari respon pertahanan tubuh yang terjadi terus menerus. Beberapa
kegunaan antioksidan adalah seperti berikut: (Dlamini,2007)

17

1) Memutuskan rantai radikal bebas seperti yang dilakukan oleh vitamin E


(alfa tokoferol), vitamin C (asam askorbat), vitamin A (beta karoten), uric
acid dan bilirubin.
2) Mencegah reaksi Fenton yang dilakukan oleh protein alami misalnya
albumin, transferrin, laktoferrin, caeruloplasmin, haptoglobin dan asam
askorbat.
3) Melalui enzim yang bersifat antioksidan yaitu enzim yang berfungsi
dengan mengkatalis proses oksidasi molekul yang dilakukan oleh catalase
4)
5)
6)
7)

dan glutathione peroxidase.


Mencegah terbentuknya radikal bebas.
Mengubah radikal bebas yang sangat reaktif menjadi kurang reaktif.
Memperbaiki jaringan atau sel yang telah dirusak oleh radikal bebas dan
Menyediakan lingkungan yang baik sehingga mendorong antioksidan

bekerja dengan optimal.


2. 5 Dampak Oksidan dan Antioksidan
2. 5. 1 Dampak Positif Oksidan
Oksidan menimbulkan banyak kerugian,

tetapi justru dampak

negatif ini dimanfaatkan oleh tubuh untuk melawan serbuan organisma


patogen.Untuk menghadapi serangan dari luar ini, alam (atau Sang Pencipta)
telah menyediakan sel-sel khusus yang disebut sel-sel radang (inflamatory
cells ) seperti granulosit, monosit dan makrofag, yang dapat menghasilkan
oksidan seperti H2O2, O2, OH, ClO dan O2
Namun harap diingat bahwa oksidan-oksidan tersebut selain dapat
menghancurkan mikroorganisma dapat pula merusak sel-sel jaringan tubuh
sehingga sehingga apabila terjadi keradangan hebat yang melibatkan banyak
sel radang, kerusakan jaringan tak dapat dihindarkan.
Pada jumlah tertentu radikal bebas dibutuhkan agar dapat
membantu sel darah putih (leukosit) untuk menghancurkan/memakan kuman
yang masuk kedalam tubuh.
2. 5. 2 Dampak Negatif Oksidan
a. Dampak Terhadap Kesehatan

18

Oksidan fotokimia masuk kedalam tubuh dan pada kadar subletal dapat
mengganggu proses pernafasan normal, selain itu oksidan fotokimia juga dapat
menyebabkan iritasi mata. Beberapa gejala yang dapat diamati pada manusia
yang diberi perlakuan kontak dengan ozon, sampai dengan kadar 0,2 ppm tidak
ditemukan pengaruh apapun, pada kadar 0,3 ppm mulai terjadi iritasi pada
hidung dan tenggorokan. Kontak dengan Ozon pada kadar 1,03,0 ppm selama
2 jam pada orang orang yang sensitif dapat mengakibatkan pusing berat dan
kehilangan koordinasi. Pada kebanyakan orang, kontak dengan ozon dengan
kadar 9,0 ppm selama beberapa waktu akan mengakibatkan edema pulmonari.
Pada kadar di udara ambien yang normal, peroksiasetilnitrat (PAN) dan
Peroksiabenzoilnitrat (PbzN) mungkin menyebabkan iritasi mata tetapi tidak
berbahaya

bagi

kesehatan.

Peroksibenzoilnitrat

(PbzN)

lebih

cepat

menyebabkan iritasi mata.


Oksidan dapat mengganggu integritas sel karena dapat bereaksi dengan
komponen-komponen sel yang penting untuk mempertahankan kehidupan sel,
baik komponen struktural (misalnya molekul-molekul penyusun membran)
maupun komponen-komponen fungsional (misalnya enzim-enzim dan DNA).
b.

Dampak Negatif Terhadap Membran Sel


Komponen terpenting membran sel adalah fosfolipid, glikolipid dan
kolesterol.Dua komponen pertama mengandung asam lemak tak jenuh.Justru
asam lemak tak jenuh ini (asam-asam linoleat, linolenat dan arakidonat) sangat
rawan terhadap serangan-serangan radikal, terutama radikal hidroksil. Radikal
hidroksil

dapat

menimbulkan

reaksi

rantai

yang

dikenal

dengan

namaperoksidasi lipid

19

Akibat akhir dari rantai reaksi ini adalah terputusnya rantai asam lemak
menjadi berbagai senyawa yang bersifat toksis terhadap sel, antara lain
berbagai macam aldehida, seperti malondialdehida, 9-hidroksi-nonenal serta
bermacam-macam hidrokarbon seperti etana (C2H6) dan pentana (C5H12).
Dapat pula terjadi ikatan silang (cross-linking) antara dua rantai asam
lemak atau antara asam lemak dan rantai peptida (protein) yang timbul karena
reaksi dua radikal :
R1 + R2 R1R2
Semuanya itu menyebabkan kerusakan kerusakan parah membran sel
sehingga membahayakan kehidupan sel
c. Dampak Negatif Terhadap DNA
Radikal bebas dapat menimbulkan berbagai perubahan pada DNA
yang antara lain berupa : hidroksilasi basa timin dan sitosin, pembukaan inti
purin dan pirimidin serta terputusnya rantai fosfodiester DNA.
Bila kerusakan tak terlalu parah, maka masih bisa diperbaiki oleh
sistem perbaikan DNA (DNA repair system ). Namun apabila kerusakan terlalu
parah, misalnya rantai DNA terputus-putus diberbagai tempat, maka kerusakan
tersebut tak dapat diperbaiki dan replikasi sel akan terganggu.. Susahnya,

20

perbaikan DNA ini sering justru menimbulkan mutasi, karena dalam


memperbaiki DNA tersebut sistem perbaikan DNA cenderung membuat
kesalahan (error prone ), dan apabila mutasi ini mengenai gen-gen tertentu
yang disebut onkogen, maka mutasi tersebut dapat menimbulkan kanker.
d. Dampak Negatif Terhadap Protein
Oksidan dapat merusak protein karena dapat mengadakan reaksi
dengan asam-asam amino yang menyusun protein tersebut. Diantara asm-asam
amino penyusun protein yang paling rawan adalah sistein. Sistein mengandung
gugusan sulfidril (SH) dan justru gugusan inilah yang paling peka terhadap
serangan radikal bebas seperti radikal hidroksil :
OH

RSH

RS

+ RS

RS + H2O
RSSR

Pembentukan ikatan disulfida (-S-S-) menimbulkan ikatan intra atau


antar molekul protein tersebut kehilangan fungsi biologisnya (misalnya enzim
kehilangan aktivitasnya).
2. 5. 3 Dampak Positif Antioksidan
Proses

penuaan

dan

penyakit

degeneratif

seperti

kanker

kardiovaskuler, penyumbatan pembuluh darah yang meliputi hiperlipidemik,


arteriosklerosis, stroke, DM dan tekanan darah tinggi serta terganggunya
sistem imun tubuh dapat disebabkan oleh stress oksidatif.
Stress oksidatif adalah keadaan tidak seimbangnya jumlah oksidan
dan prooksidan dalam tubuh. Pada kondisi ini, aktivitas molekul radikal bebas
atau reactive oxygen species (ROS) dapat menimbulkan kerusakan seluler dan
genetika. Kekurangan zat gizi dan adanya senyawa xenobiotik dari makanan
atau lingkungan yang terpolusi akan memperparah keadaan tersebut.

21

Dalam keadaan sehat sel-sel tubuh kita memproduksi radikal bebas,


yaitu dalam kegiatan metabolisme sehari-hari untuk memperoleh energi dari
protein, lemak, dan karbohidrat. Dengan kata lain semua makhluk hidup
mensintesis radikal bebas. Radikal bebas adalah suatu molekul yang memiliki
satu atau lebih elektron yang tidak berpasangan pada pada orbital luarnya
sehingga molekul tersebut sangat reaktif. Reaktivitas tersebut ditunjukkan oleh
kemampuannya merebut elektron dari molekul lain yang akan mengakibatkan
rusaknya molekul tersebut. Jika molekul tersebut merupakan komponen sel
atau organ sel, akibat kerusakan sel menjurus pada timbulnya berbagai
penyakit termasuk penyakit degeneratif.
Vitamin E adalah antioksidan ampuh yang larut dalam lemak.
Vitamin E bekerja secara baik dibagian tubuh yang banyak mengandung lemak
seperti pada sistem kekebalan tubuh, otak dan pembuluh-pembuluh arteri. Bila
radikal bebas sampai menyerang bagian-bagian tubuh tersebut, terjadilah
kerusakan-kerusakan sel. Fungsi vitamin E adalah seperti pemadam kebakaran
yang akan mematikan serbuan radikal bebas yang secara tidak langsung akan
mencegah penyakit degeneratif.
Selain vitamin E, beta karoten juga mampu mencegah penyakit
degeneratif (misalnya penyakit jantung koroner dan kanker). Saat ini penyakit
akibat gangguan pembuluh darah menempati peringkat atas sebagai penyakit
pembunuh. Apabila pembuluh darah ke arah jantung tersumbat, terjadilah
serangan jantung. Beta karoten dalam hal ini berfungsi untuk memperlambat
berlangsungnya penumpukan plak pada arteri sehingga aliran darah baik yang
ke jantung maupun otak bias berlangsung lancar tanpa sumbatan.
Antioksidan merupakan senyawa yang dapat menghambat proses
oksidasi. Bagi manusia, senyawa antioksidan diperlukan untuk mencegah
terjadinya oksidasi yang berlebihan sehingga dapat mencegah penyakit
degeneratif.

22

Dapat disimpulkan bahwa dampak positif antioksidan sebagai


berikut :
a)
b)
c)
d)
e)

Dapat menghambat oksidasi lemak


Dapat mencegah penuaan dini
Dapat mencegah tumbuhnya sel kanker payudara pada wanita
Dapat mencegah berbagai jenis kanker
Antioksidan membantu mencegah penyakit jantung dan meminimalkan

proses oksidasi kolesterol


f) Antioksidan dapat memberikan perlindungan terhadap sistem saraf pusat
2. 5. 4 Dampak Negatif Antioksidan
Dampak negatif antioksidan yaitu :
1. Mengonsumsi antioksidan berlebihan dapat menyebabkan kerusakan hati.
2. Mengkonsumsi Vitamin C lebih dari 10 gram per hari dapat menyebabkan
batu ginjal

BAB III
KESIMPULAN
3. 1 Kesimpulan
Oksidan dan radikal bebas adalah molekul yang kehilangan elektron,
sehingga molekul tersebut menjadi tidak stabil dan molekul tersebut akan
bereaksi dengan molekul lain. Pada dasarnya oksidan dan radikal bebas
mempunyai kemiripan dan sifat yang sama yaitu menyebabkan kerusakan,
namun prosesnya berbeda

23

Antioksidan adalah zat yang mampu menghambat proses oksidasi


dalam tubuh. Proses oksidasi sebernarnya sangat penting untuk metabolisme
tubuh. Namun, jika molekul yang di hasilkan jumlahnya berlebihan maka
dapat merusak kesehatan dan menimbulkan berbagai macam penyakit.
Dalam diri kita sebenarnya sudah memliki penangkal radikal bebas,
namun kemampuan alami tubuh dalam menetralkan radikal bebas akan
menurun sesuai pertambahan usia . keadaan ini sangat berbahaya karena dalam
waktu yang bersamaan sumber-sumber radikal bebas dari luar tubuh semakin
hari jumlahnya semakin meningkat. Untuk mencapai keseimbangan radikal
bebas dan antioksidan dalam tubuh maka harus mengonsumsi antioksidan
yang memadai. Antioksidan alami lebih tinggi pemanfaatannya oleh tubuh
dibandingkan antioksidan buatan
3. 2
Saran
a) Untuk memperdalam pengetahuan mengenai oksidan dan antioksidan
diharapakan para pembaca mencari informasi lain dari berbagai sumber.
b) Kami menyadari bahwa didalam penyusunan makalah ini masih jauh dari
kesempurnaa, untuk itu kami sangat mengharapkan kritik maupun saran
yang bersifat membangun agar lebih menyempurnakan makalah ini.

24

DAFTAR PUSTAKA
Hernawan,Edi . (2015).Kimia Umum.Tasikmalaya : LPPM universitas Siliwangi
http://repository.usu.ac.id/bitstream/123456789/40101/4/Chapter%20II.pdf
http://www.kompasiana.com/sherlynovenia/oksidan-vsantioksidan_550046b4813311f51bfa73a4
http://www.pps.unud.ac.id/thesis/pdf_thesis/unud-240-250890323-bab%20i.pdf
Iswara, A. 2009.Pengaruh Pemberian Antioksidan Vitamin C dan E Terhadap
Kualitas Spermatozoa Tikus Putih Terpapar Allethrin. Sarjana Biologi. Skripsi.
Semarang: Universitas Negeri Semarang.

25