Anda di halaman 1dari 55

PENGELOLAAN ENERGI PANAS BUMI

(GEOTHERMAL) DI INDONESIA

Oleh

Azka Roby Antari


Disusun sebagai Tugas Mata Kuliah
Pengelolaan Sumber Daya Mineral dan Energi

Dosen Pengasuh :
Prof. Dr. Ir. Edy Sutriyono, M.Sc

MAGISTER TEKNIK PERTAMBANGAN


PROGRAM PASCASARJANA
UNIVERSITAS SRIWIJAYA
2016

ABSTRAK
Panas bumi atau geothermal merupakan salah satu bentuk energi yang tergolong
pada energi terbarukan, terbentuk akibat adanya aktivitas hidrothermal akibat
pergerakan lempeng tektonik bumi. Karakteristik fluida panas bumi sangat dipengaruhi
oleh bagaimana sistem panas bumi dimana terbentuknya, petunjuk untuk mengetahui
sistem panas bumi sendiri dapat diketahui dari manifestasinya dipermukaan, seperti
kolam lumpur panas, mata air panas, geyser, dll.
Indonesia, sebagai negara yang berada dalam jajaran pegunungan api dunia,
memiliki potensi sumber daya panas bumi yang paling besar jumlahnya didunia, studi
Kementerian ESDM menyebutkan bahwa potensi panas bumi nasional kita mencapai 29
GW atau 40% dari potensi dunia. Namun, pemanfaatannya baru mencapai 4% dari
pemenuhan listrik nasional, ini disebabkan oleh kurang berkembangnya pengelolaan
energi panas bumi akibat banyaknya kendala yang mengganjal di berbagai aspek,
diantaranya adalah aspek ekonomi, regulasi, keterbatasan SDM ahli dan kendala sosiokultural, dan lingkungan.
Adapun isu lingkungan yang dihadapi sangat beragam, seperti halnya perubahan
iklim, pembalakan liar dan banjir, pencemaran dan degradasi lahan serta pembakaran.
Ditinjau dari sisi dampak lingkungan yang ditimbulkan, dapat diketahui bahwa
pengusahaan energi panas bumi relatif ramah lingkungan.

KATA PENGANTAR

Alhamdulillaahi robbil alamiin, segala puji bagi Allah SWT, Tuhan semesta alam, atas izin
dan karunia-Nya jualah Penulis dapat merampungkan tulisan ini. Tulisan sederhana ini disusun
untuk memenuhi tugas mata kuliah Pengelolaan Sumber Daya Mineral dan Energi yang bertema
bagaimana pengelolaan SDME dilakukan dengan menitikberatkan fokus pada aspek isu
lingkungan, dari opsi-opsi yang ada, Penulis memilih untuk membahas tentang panas bumi atau
geothermal.
Energi panas bumi yang menjadi topik tulisan ini adalah suatu bentuk energi terbarukan
yang sedang digenjotkan pengembangannya dalam satu dekade terakhir mengingat kebutuhan
energi listrik yang terus meningkat. Beruntunglah Penulis dapat dengan mudah memperoleh
sumber literatur di bidang panas bumi dalam menyelesaikan tugas ini.
Meski rampung, namun Penulis mengakui bahwa masih banyak sekali kekurangan disanasini, mengingat begitu banyaknya materi yang harus dirangkum, diolah dan dianalisa dalam waktu
penyelesaian yang sangat singkat, sehingga Penulis akan senang hati apabila Dosen Pengasuh
dan pembaca lainnya dapat memberikan koreksi atas tulisan ini.
Pada kesempatan ini mengucapkan terima kasih yang sebanyak-banyaknya kepada :
1. Prof. Dr. Ir. Edy Sutriyono, M.Sc, selaku Dosen Pengasuh Matakuliah Pengelolaan
Sumber Daya Mineral dan Energi.
2. Rekan-rekan mahasiswa program Magister Teknik Pertambangan Program
Pascasarjana Universitas Sriwijaya.
3. Segenap pihak yang turut membantu yang tidak dapat dituliskan namanya satu per satu.
Semoga tulisan sederhana ini dapat menambah wawasan bagi segenap pembaca khususnya
tentang kendala pengembangan potensi panas bumi. Amiin
Palembang, 09 May 2016
Penulis,
Azka Roby Antari

DAFTAR ISI
Abstrak ..........................................................................................................................
Kata Pengantar .............................................................................................................
Daftar Isi .........................................................................................................................
Daftar Tabel ....................................................................................................................
Daftar Gambar ..............................................................................................................

ii
iii
iv
v
vi

Bab I Pendahuluan .....................................................................................................


1.1 Latar belakang .............................................................................................
1.2 Tujuan dan Manfaat ....................................................................................
1.3 Metodologi penelitian ...................................................................................
1.4 Batasan penulisan .......................................................................................

1
1
1
1
2

Bab II Energi Panas Bumi ............................................................................................


2.1 Energi baru dan terbarukan ........................................................................
2.2 Sistem panas bumi ......................................................................................
1) Reservoir panas bumi ............................................................................
2) Manifestasi panas bumi di permukaan ..................................................
3) Karakteristik batuan dan fluida panas bumi ............................................
2.3 Pengelolaan panas bumi di Indonesia .........................................................
1) Sejarah .................................................................................................
2) Regulasi bidang panas bumi....................................................................
3) Tahapan pengusahaan usaha panas bumi ............................................
2.4 Penyebaran lapangan panas bumi .............................................................
1) Indonesia ..............................................................................................
2) Sumatera bagian Selatan ......................................................................
2.5 Kentungan lingkungan panas bumi .............................................................
1) Emisi rendah .........................................................................................
2) Lahan kecil ............................................................................................
3) Dampak lingkungan kecil ......................................................................
4) Manfaat lebihan limbah (ekses) ............................................................
2.6 Metode konversi energi panas bumi ...........................................................
1) Dry steam .............................................................................................
2) Flash steam ..........................................................................................
3) Binary-cycle ..........................................................................................

3
3
4
6
9
15
19
19
20
20
22
22
27
28
28
29
29
29
31
31
32
32

Bab III Kendala dan Isu Lingkungan dalam Pengelolaan Energi Panas Bumi ................
3.1 Kendala pengelolaan energi panas bumi ....................................................
(1) Ekonomi .................................................................................................
1. Investasi awal ..................................................................................
2. Infrastruktur .....................................................................................
3. Harga keekonomian ........................................................................
(2) Regulasi ................................................................................................
1. Perizinan .........................................................................................
2. Insentif ............................................................................................
3. Komitmen lelang WKP dan eksekusi pusat dan daerah ...................
(3) Keterbatasan SDM ahli ..........................................................................
1. Kurikulum panas bumi .....................................................................
2. Pendirian program studi atau jurusan Panas Bumi ..........................
(4) Sosio-kultural ........................................................................................
1. Budaya menghargai energi .............................................................
2. Pengembangan sumber daya lokal .................................................

33
34
34
34
34
35
35
35
36
36
36
36
37
37
37
38

3.2 Isu Lingkungan terkait pengelolaan energi panas bumi ..............................


(1) Perubahan iklim .....................................................................................
(2) Pembalakan liar dan banjir ....................................................................
(3) Pencemaran dan degradasi lahan ........................................................
(4) Kebakaran hutan ...................................................................................
(5) Pelestarian ekosistem ...........................................................................

39
39
40
41
42
43

Bab IV Kesimpulan .........................................................................................................


Daftar Pustaka

45

DAFTAR GAMBAR
Gambar
Halaman
1. Kebijakan Bauran Energi (Energy Mix) Nasional 2025
.........................................................................................................................
.........................................................................................................................
3
2. Teori pergerakan lempeng-lempeng tektonik
.........................................................................................................................
.........................................................................................................................
5
3. Ilustrasi gradien temperatur rata-rata lapisan bumi
.........................................................................................................................
.........................................................................................................................
5
4. Perpindahan panas dibawah permukaan
.........................................................................................................................
.........................................................................................................................
5
5. Ilustrasi kurva BPD
.........................................................................................................................
.........................................................................................................................
8
6. Salah satu spot tanah panas di Taman Nasional Lanzarote, Kepulauan
Canary, Spanyol
.........................................................................................................................
.........................................................................................................................
10
7. Permukaan tanah beruap di Islandia
.........................................................................................................................
.........................................................................................................................
10
8. Kubangan lumpur panas alami di Rotorua, Selandia Baru
.........................................................................................................................
.........................................................................................................................
11
9. Kolam air panas di Taman Nasional Yellowstone, USA
.........................................................................................................................
.........................................................................................................................
11
10. Telaga air panas di Rotorua, Selandia Baru
.........................................................................................................................
.........................................................................................................................
12
11. Mata air panas membantuk teras di Atlanta, USA
.........................................................................................................................
.........................................................................................................................
13
12. Fumarol solfatara di Pulau Sisilia, Italia
.........................................................................................................................
.........................................................................................................................
13
6

13. Geyser di Strokkur, Islandia


.........................................................................................................................
.........................................................................................................................
14
14. Silica sinter di Orakei Koroko, Selandia Baru
.........................................................................................................................
.........................................................................................................................
14
15. Alterasi hidrotermal muuncul ke permukaan di Pulau Milos, Yunani
.........................................................................................................................
.........................................................................................................................
15
16. Densitas beberapa jenis batuan
.........................................................................................................................
.........................................................................................................................
16
17. Hubungan densitas air dan uap terhadap tekanan saturasi
.........................................................................................................................
.........................................................................................................................
17
18. Hubungan internal energy terhadap tekanan saturasi
.........................................................................................................................
.........................................................................................................................
18
19. Hubungan enthalpi terhadap tekanan saturasi
.........................................................................................................................
.........................................................................................................................
18
20. Hubungan enthalpi terhadap temperatur saturasi
.........................................................................................................................
.........................................................................................................................
18
21. Hubungan enthalpi terhadap temperatur saturasi
.........................................................................................................................
.........................................................................................................................
19
22. Kawah Kamojang 1920-an (a) dan 2015 (b)
.........................................................................................................................
.........................................................................................................................
20
23. Tahapan pengusahaan energi panas bumi
.........................................................................................................................
.........................................................................................................................
22
24. Ring of fire
.........................................................................................................................
.........................................................................................................................
23
25. Peta daerah potensi panas bumi Indonesia 2011
.........................................................................................................................
.........................................................................................................................
24
26. Perkembangan potensi PLTP Indonesia 2014

.........................................................................................................................
.........................................................................................................................
24
27. Rasio elektrifikasi nasional tahun 2015 berdasarkan provinsi
.........................................................................................................................
.........................................................................................................................
25
28. PLTP Kamojang milik PT. Pertamina Geothermal Energi (PGE)
.........................................................................................................................
.........................................................................................................................
26
29. PLTP Lumut Balai
.........................................................................................................................
.........................................................................................................................
27
30. PLTP Rantau Dedap yang dikelola PT. Supreme Energi Rantau Dedap
(SPRD) di dekat Kota Agung, Kabupaten Lahat
.........................................................................................................................
.........................................................................................................................
28
31. Bijih emas urat kuarsa pada Tambang Emas Gosowong (inset) dan kerak
silika pada pipa PLTP di Kyushu, Jepang yang mengandung emas dengan
konsentrasi mencapai 50 ppm.
.........................................................................................................................
.........................................................................................................................
31
32. Tiga metode pembangkitan listrik dari energi panas bumi
.........................................................................................................................
.........................................................................................................................
31
33. Jaringan infrastruktur seperti jalan dan pipa adalah kendala
.........................................................................................................................
.........................................................................................................................
34
34. Grafik subsidi BBM tahun 2009 2015
.........................................................................................................................
.........................................................................................................................
38
35. Pemanfaatan limbah uap untuk (a) rumah kaca dan (b) tani jamur
.........................................................................................................................
.........................................................................................................................
39
36. Lingkungan PLTP vs lingkungan tambang barubara
.........................................................................................................................
.........................................................................................................................
40
37. Pengarungan lumpur silika dari kolam penampungan limbah
.........................................................................................................................
.........................................................................................................................
41
38. Peta sebaran areal kebakaran Provinsi Sumsel tahun 2015
.........................................................................................................................
.........................................................................................................................
42
39. Peta sebaran titik api Provinsi Sumsel Agustus 2014
8

.........................................................................................................................
.........................................................................................................................
43
40. Usaha pelestarian ekosistem PLTP Kamojang
.........................................................................................................................
.........................................................................................................................
44

DAFTAR TABEL
Tabel
Halaman
1. Klasifikasi steaming ground
.........................................................................................................................
.........................................................................................................................
10
2. Volume spesifik air dan uap air
.........................................................................................................................
.........................................................................................................................
16
3. Densitas air dan uap air
.........................................................................................................................
.........................................................................................................................
16
4. Internal energy air dan uap air
.........................................................................................................................
.........................................................................................................................
17
5. Potensi dan kapasitas terpasang panas bumi dunia tahun 2014
.........................................................................................................................
.........................................................................................................................
23
6. Potensi dan kapasitas terpasang panas bumi nasional tahun 2014
.........................................................................................................................
.........................................................................................................................
24
7. Kandungan unsur logam pada limbah lumpur silika PLTP Dieng
.........................................................................................................................
.........................................................................................................................
30
8. Contoh SAP mata kuliah Eksplorasi Panas Bumi pada jurusan S1 Teknik
Perminyakan ITB
.........................................................................................................................
.........................................................................................................................
37

10

BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar belakang


Fenomena akhir-akhir ini menunjukkan bahwa industri energi fosil nasional telah
melampaui era kejayaannya, semakin tingginya kebutuhan pembangunan akan energi, tidak
diimbangi oleh suplai energi fosil yang terkendala oleh berbagai hal. Pada minyak bumi
misalnya, produksi harian nasional pada angka 800-an ribu bph, tidak dapat memenuhi
kebutuhan nasional yang mencapai 1,3 juta bph, pada gilirannya kebutuhan ini dikompensasi
oleh pemerintah dengan impor BBM, permasalahan suplai ini semakin runyam jika ditambah
lagi dengan berbagai isu yang semakin memperburuk iklim investasi energi fosil. Berangkat
dari titik ini, pemerintah dan berbagai pihak lain melirik pilihan sumber daya energi lain yang
tersedia melimpah dan dapat dikelola secara berkelanjutan, salah satunya adalah panas bumi.
Pemanfaatan energi panas bumi pada tiga dekade terakhir menunjukkan pola peningkatan
yang signifikan, hal ini didukung oleh fakta yang disinggung diatas. Panas bumi atau
geothermal, merupakan salah satu sumber energi pilihan dari berbagai bentuk sumber energi
lain yang dianugerah Tuhan YME kepada Indonesia. Meski terbilang baru dikembangkan,
sesungguhnya eksploitasi energi panas bumi nasional telah dimulai sejak awal abad 20.
Hingga tahun 2016, Indonesia telah memanfaatkan 4% dari total kapasitas potensial panas
bumi yang mencapai 29.000 MW.
Penyusunan tulisan ini dilatarbelakangi oleh keingintahuan Penulis tentang bagaimana
pengelolaan energi panas bumi nasional berjalan dipandang dari berbagai aspek dan pada
akhirnya mencari tahu kendala apa saja yang dihadapi.
1.2 Tujuan dan manfaat
Tujuan penulisan ini adalah untuk memperdalam pengetahuan seputar karakteristik industri
panas bumi nasional dan menggali kendala apa saja yang dihadapi oleh pelaku industri panas
bumi dan menganalisis kebijakan yang diterapkan pemerintah untuk mengatasi kendalakendala tersebut.
Adapun manfaatnya adalah tulisan singkat ini diharapkan dapat menjadi salah satu
referensi informasi bagi para peneliti bidang panas bumi, juga menambah khasanah
pengetahuan bagi segenap pembaca.
1.3 Metodologi penelitian
Penelitian untuk menghasilkan tulisan ini dilakukan dengan :
1. Studi literatur ; mengumpulkan berbagai literatur yang berkaitan dengan materi bahasan
utama yang pengelolaan energi panas bumi. Literatur yang digunakan bersumber dari
sumber cetak seperti buku ddan sumber online berupa informasi dari situs resmi
pemerintah, jurnal dan sumber terpercaya lainnya.
2. Diskusi ; yaitu dengan melakukan komunikasi dua arah dengan pihak-pihak yang dianggap
memiliki cukup pengetahuan dan pengalaman di bidang pengelolaan energi panas bumi
Data yang diperoleh kemudian disarikan, diolah dengan pendekatan deskriptif guna
menghasilkan analisa pembahasan yang komprehensif.
1.4 Batasan penulisan
Dalam penulisan makalah ini, Penyusun membatasi topik bahasan hanya seputar energi
panas bumi dari aspek pengelolaan secara umum, sebagaimana tersirat dalam Daftar Isi, tidak
membahas secara detil bidang-bidang didalamnya (misal ; perincian biaya keekonomian), juga
1

tidak membahas materi diluar konteks bahasan utama yaitu geotermal (misal ; reservoir
migas).

BAB II
ENERGI PANAS BUMI

2.1 Energi baru dan terbarukan


Eksistensi energi baru dan terbarukan (EBT) mulai terdengar gaungnya secara global sejak
dekade awal abad 19, namun setelah terjadi krisis energi di barat akibat embargo minyak timur
tengah pasca meletusnya perang Arab-Israel, barulah dunia memperhatikan eksistensinya
dengan seksama. Para ahli telah memperkirakan, bahwa semakin meningkatnya jumlah
penduduk dunia, maka kebutuhan energi akan turut meningkat, kebutuhan energi tersebut
diduga tidak akan dapat terpenuhi oleh sumber energi konvensional yang terbatas jumlahnya,
kecuali sekiranya manusia dapat, dengan teknologi yang tepat, mengeksplorasi dan
mengekploitasi sumber-sumber energi baru.
Energi baru adalah energi yang berasal dari sumber energi yang dapat dihasilkan oleh
teknologi baru, baik yang berasal dari energi terbarukan maupun energi tak terbarukan,
diantara yang masuk kategori klaster energi baru adalah 1 :
1. Nuklir ;
2. Hidrogen ;
3. Gas metana batubara (coal bed methane) ;
4. Batubara tercairkan (liquified coal) dan
5. Batubara tergaskan (gasified coal).
Adapun energi terbarukan adalah energi dari sumber energi yang dihasilkan oleh
pemanfaatan sumber daya alam yang bersifat berkelanjutan (sustainable) jika dikelola dengan
baik, terdiri dari enam klaster, yaitu :
1. Panas bumi atau geothermal ;
2. Angin ;
3. Bioenergi ;
4. Sinar matahari ;
5. Aliran dan terjunan air, serta
6. Gerakan dan perbedaan suhu lapisan laut.
Concern pemerintah dan swasta saat ini terhadap sumber energi sudah berkembang
dengan baik, hal ini dapat dilihat dari munculnya berbagai regulasi yang mengatur masalah
energi ini, serta telah dimulainya pembangunan infrastruktur untuk menunjang kebutuhan
energi nasional, bahkan dalam PP No 5 Tahun 2006, pemerintah merencanakan tingkat
pemanfaat sumber energi terbarukan mencapai angka 25%.

Gambar 1. Kebijakan Bauran Energi (Energy Mix) Nasional 2025.


Sedangkan partisipasi masyrakat juga nampak dengan menjamurnya usaha-usaha swasta
yang mengelola energi baru dan terbarukan mulai baik berskala kecil, menengah, hingga
besar, terbentuknya Masyarakat Energi Terbarukan Indonesia (METI) juga menjadi salah satu
1 PP No. 79 Tahun 2014 tentang Kebijakan Energi Nasional
3

bukti kepedulian. Namun, bukan berarti pengembangan EBT lantas berjalan lancar tanpa
kendala, justru perkembangannya tersendat-sendat disebabkan beberapa kendala seperti
halnya harga energi fosil yang lebih murah sehingga menghalangi energi alternatif (EBT) ini
masuk pasar, juga berbagai kendala lainnya.
Panas bumi, sebagai salah satu sumber energi yang paling melimpah di negara kita, pun
mengalami kendala yang sama, namun sedikit lebih baik dari pengelolaan energi terbarukan
lainnya adalah komitmen pemerintah dan swasta telah lebih baik dengan munculnya
kebijakan-kebijakan baru yang memudahkan investasi di sektor ini, selain itu, dari sisi potensi,
panas bumi Indonesia sangat bisa diunggulkan.
Adalah penting bagi semua stakeholder energi untuk bersinergi dalam memaksimalkan
pengelolaan energi pemberian Tuhan yang potensinya begitu melimpah di Indonesia ini, agar
tujuan kebijakan energi nasional sebagai mana tercantum dalan UUD 1945 Pasal 33, yang
berbunyi ....dipergunakan untuk sebesar-besarnya kemakmuran rakyat, bisa terwujud.
2.2 Sistem panas bumi
Panas bumi adalah sumber energi panas yang terkandung di dalam air panas, uap air,
serta batuan bersama mineral ikutan dan gas lainnya yang secara genetik tidak dapat
dipisahkan dalam suatu sistem Panas Bumi2. Energi panas bumi berupa panas dan tekanan
diperoleh dari suatu proses yang terjadi di dalam lapisan bumi. Proses ini dapat diulang-ulang
hingga menyerupai siklus, sehingga dikatakan sebagai terbarukan. Dalam sudut pandang
geologi, lapisan permeabel yang membawa air, mengalami pemanasan pada lapisan batuan
yang terinduksi aliran panas magma.
Berbeda dengan cadangan migas yang umumnya terbentuk pada lapisan batuan
sedimen, cadangan panas bumi terbentuk pada lapisan batuan beku vulkanik. Yang artinya,
potensi panas bumi dengan mudah ditemui di daerah gunung api aktif dan pada zona
tumbukan lempeng. Namun, panas bumi tidak harus selalu berasosiasi dengan gunung api3.
Sistem panas bumi terjadi karena dinamika pergerakan lempeng-lempeng bumi yang
bergerak mengapung diatas lapisan astenosfer. Sebagaimana diketahui bahwa bumi terdiri
dari kerak (crust), selimut (mantle) dan inti bumi (core). Pergerakan lempeng tektonik inilah
yang menimbulkan proses magmatisasi dan panas yang dihasilkan mengalir hingga ke
permukaan dalam gradien temperatur yang berbeda-beda sesuai dengan ketebalan lapisan
dan kedekatan posisinya dengan sumber panas.

Gambar 2. Teori pergerakan lempeng-lempeng tektonik

2 UU No. 21 Tahun 2014 tentang Panas Bumi.


3 Rovicky Dwi Putrohari, www.rovicky.wordpress.com
4

Gambar 3. Ilustrasi gradien temperatur rata-rata lapisan bumi


Perpindahan panas tersebut terjadi baik secara konduksi maupun konveksi. Secara
konduksi artinya terjadinya perpindahan panas langsung akibat kontak langsung dengan
batuan yang berlaku sebagai konduktor, sedangkan panas secara konveksi artinya adanya
kontak antara air dengan suatu sumber panas, air mempunyai kecenderungan turun ke bawah
karena gaya gravitasi, akan tetapi karena mengalami pemanasan, fasa air berubah menjadi
fasa uap yang membuatnya lebih ringan hingga bergerak keatas, perilaku turun naik ini
membuat terjadi sirkulasi air atau arus konveksi.

Gambar 4. Perpindahan panas dibawah permukaan


1) Reservoir panas bumi
Para ahli mengklasifikasikan reservoir panas bumi menjadi beberapa jenis
(Chilingarian, et. al, 1982), yaitu :
1. Reservoir hidrotermal (hydrothermal reservoir).
2. Reservoir bertekanan tinggi (geopressured reservoir).
3. Reservoir batuan panas kering (hot dry rock reservoir).
4. Reservoir magma (magma reservoir).
Dari keempat jenis reservoir panas bumi diatas, yang paling banyak dimanfaatkan saat
ini adalah reservoir hidrothermal, yaitu sistem panas bumi dimana reservoirnya
mengandung uap air, air, atau gabungan keduanya, tergantung tekanan dan temperatur
reservoirnya.
Berdasarkan temperatur fluida yang dikandungnya, Hochstein (1990) mengelompokkan
sistem panasbumi menjadi tiga yaitu :
1. Sistem reservoir bertemperatur tinggi, bila suhunya > 225 OC ;
Sistem ini hanya terdapat dalam tatanan tektonik lempeng active plate margin,
yang umumnya berasosiasi dengan vulkanisme dan deformasi kerak bumi. Contoh
5

jenis sistem ini adalah di New Zealand, Filipina,Jepang, Amerika Latin, Afrika dan
Indonesia. Sistem ini terbagi menjadi :
(a) Sistem Air Panas (hot water systems)
pada medan datar
Sebagian besar panas yang mengalami perpindahan di dalam sistem
dikeluarkan kepermukaan. Reservoir yang produktif berada di bawah zona
manifestasi permukaan, dan pengendapan mineral hidrotermal umumnya
terjadi pada bagian atas reservoir dan pada bagian sistem di mana fluida
panas bertemu dengan air permukaan yang dingin. Contohnya di Wairakei
(NZ).
pada medan terjal
Perbedaan utama dengan hot water system pada medan datar adalah
pola aliran fluidanya (ingat gradien hidrologi, lihat gambar). Pengeluaran
panas alamiah umumnya terjadi melalui mekanisme concealed lateral
outflow (semacam seepage pada zona lateral). Pada sistem ini biasanya
terdapat uap (minor) hasil evaporasi pada bagian atas reservoir yaitu
kondensasi uap dan oksidasi H2S yang menghasilkan kondensat asam, dan
batuan yang terdapat di atas reservoir utama umumnya teralterasi oleh
aktivitas uap tersebut.
(b) Sistem air Asin (Hot brine systems)
Brine pada sistem ini kemungkinan terbentuk dari konveksi air pada hot water
systemyang melarutkan evaporit, atau juga adanya hypersaline brine yang
mengalami advective rise. Pada sistem ini, suhu reservoir umumnya tinggi (di
Salton Sea, Utah mencapai 300oC), dengan transfer panas secara konduktif
dan heat loss relatif kecil (< 30 MWt). Karena fluidanya bersifat salin, maka sangat
korosif. Contoh sistem ini antara lain Salton Sea, Cesano (Italia), dan Pulau Milos
(Yunani).

(c) Sistem Dominasi Uap Air (Vapor-dominated systems)


Keterdapatan sistem ini termasuk langka di dunia. Dapat terbentuk apabila
natural recharge sangat kecil karena permeabilitas di luar reservoir rendah.
Umumnya pada bagian atas reservoir terbentuk lapisan kondensat yang tebal, di
mana bagian atas kondensat bersifat asam. Heat loss lebih kecil dibandingkan hot
water system pada ukuran yang sama. Contoh dari sistem ini antara lain
Kamojang, Darajat (Garut), The Geyser (USA), Lardrello (Italia), Matsukawa
(Jepang) dan Ketetahi (NZ).
(d)

Sistem Panasbumi Gunung api (Volcanic geothermal system)


Ciri khas dari sistem ini adalah adanya kondensat tebal
diatas reservoir dengan kandungan gas vulkanik yang reaktif misalnya HF dan
HCl. System ini sering dikatagorikan dalam sebagai sumber yang sub-ekonomis.
Contoh model sistem ini terdapat di Tangkuban Parahu, Sibayak, Pinatubo
(Filipina), Nevado del Ruiz (Kolombia), Tatun (Taiwan).

2. Sistem reservoir bertemperatur sedang, bila suhunya 125 225 OC.

Perpindahan panasnya biasanya konvektif dengan reservoir jenuh air, kehilangan


panas alamiah (natural heat loss) biasanya cukup besar (3-30MWt). Bila tranfer panas
padareservoir >10 MWt dan dijumpai manifestasi boiling spring, maka fluida dapat
diproduksi langsung dari mataair tersebut. Sumber panas berupa intrusi dalam
atau hot upper crust (kerak bagian atas yang panas). Contohnya Cisolok-Cisukarame,
Citaman-Banten, Aluto Lagano (Ethiopia), El Tatio (Cili).
3. Sistem reservoir bertemperatur rendah, bila suhunya <125 OC.
Sistem ini terbagi menjadi :
(a) Akuifer cekungan sedimen (aquifers in sedimentary basin)
Pada sistem ini akuifer/reservoir dapat meliputi daerah yang luas
(500km2 atau lebih). Fluidanya bersifat stagnan/ tidak bergerak, biasanya
termineralisasi dan saline (marine pore fluids). Perpindahan panasnya secara
konduktif, dan suhu akuifer dikontrol oleh terrestrial heat flux, konduktivitas panas
batuan dan kedalaman akuifer, dengan kisaran suhu reservoir biasanya 60-75oC.
Contoh dari system ini misalnya di Panonian Basin (Hungaria), Aquitaine Basin
(Prancis), Wyoming Sedimentary Basin (USA)
(b) Akuifer dasar dibawah cekungan sedimen (basement aquifer beneath sedimentary
basins)
Merupakan akuifer dengan permeabilitas tinggi yang berada pada basement
yang tertutup oleh sekuen batuan sedimen dengan permeabilitas rendah yang
biasanya terjadi adalah forced convection dimana fluida bergerak dari tengah
menuju ke tepi cekungan. Suhu reservoir biasanya berkisar 50-65oC. Sistem ini
terdapat di Cina, Italia, Swiss, dan Amerika Serikat.

(c) Sistem mata air panas ( warm spring systems )


Sistem ini umum dijumpai di kaki-kaki gunung, yang berasosiasi dengan deep
reaching fracture berpermeabilitas tinggi. Panas berasal dari terrestrial heat
flow yang dipindahkan secara forced convection. Suhu 60-80oC
(d) Sistem tekanan (geopressured systems)
Sistem ini terdapat pada bagian dalam dari cekungan sedimen. Akibat
pengendapan cepat dan pembentukan sesar listrik, pada beberapa bagian
cekungan akan terbentuk penudung sehingga menghasilkan tekanan litostatik.
Panas terbentuk karena adanya pressure gradients menghasilkan anomalous
temperature. Suhu pada sistem ini dapat mencapai 100-120oC (pada kedalaman
2-3 km).
Selain itu, jika ditilik dari fasa fluida yang mendominasi, maka sistem panas bumi
dikelompokkan menjadi dua yaitu :
1. Satu fasa ;
Dimana sistemnya didominasi oleh air saja atau uap saja. Bila landaian temperatur
dari pengukuran di sumur terletak disebelah kiri kurva BPD, artinya temperatur
reservoir lebih rendah dari temperatur separasi maka fluidanya air
2. Dua fasa, dimana sistemnya didominasi oleh air dan uap air.

Penentuan jumlah fasa sistem panas bumi dilakukan dengan mengukur temperatur
saturasi dan temperatur titik didih yang kemudian diplot terhadap kedalaman dalam
sebuah kurca yang disebut kurva BPD (Boiling Point with Depth).

Gambar 5. Ilustrasi kurva BPD


Sistem panas bumi terbentuk dengan melibatkan peran dari sedikitnya empat komponen
utama (Dwikorianto, 2006) yaitu sumber panas, batuan reservoir permeabel, batuan penutup,
serta fluida yang bersirkulasi. Komponen-komponen ini kemudian membentuk beragam
manifestasi permukaan.
2) Manifestasi panas bumi di permukaan
Tidak seperti halnya sistem migas, ada tidaknya sumber daya energi panas bumi
dibawah permukaan dapat diketahui dengan memperhatikan petunjuk-petunjuk di
permukaan bumi atau kerap diistilahkan sebagai manifestasi permukaan, manifestasi ini
dapat menjadi petunjuk awal akan adanya potensi panas bumi.
Manifestasi panas bumi di permukaan diperkiraan terjadi karena adanya perambatan
panas dari bawah permukaan atau karena adanya rekahan-rekahan yang memungkinkan
fluida panas bumi (uap dan air panas) mengalir ke permukaan. Bentuk-bentuk manifestasi
diantaranya adalah :
(1) Tanah hangat (warm ground)
Adanya sumber daya panas bumi ditunjukkan dengan adanya tanah yang
mempunyai temperatur lebih tinggi dari temperatur tanah disekitarnya, dapat dikenali
dengan mudah pada survei panas dangkal. Tanah hangat umumnya terjadi diatas
tempat terdapatnya sumber daya panas bumi atau di daerah sekitarnya dimana
terdapat manifestasi panasbumi lainnya yang memancarkan panas lebih kuat,
misalnya di sekitar daerah dimana ada uap panas atau kolam air panas.
Besarnya laju aliran panas (Q) dapat ditentukan dari data konduktivitas tanas
batuan pada lapisan paling atas (K) dan dari data gradien temperatur di dekat
permukaan (dT/dz), yang secara matematis besaran laju aliran panas secara konduksi
tersebut dapat dinyatakan sebagai berikut :
Q = -K (dT/dz)
8

Berdasarkan gradien temperaturnya dibagi menjadi dua area :


1. Area tidak panas (non-thermal area)
Dimana apabila gradien panas area tanah tersebut berkisar 10-40 OC/km. Pada
area ini, umumnya pertumbuhan tumbuh-tumbuhan dipermukaan tidak terganggu.
2. Area panas (thermal area)
Pada area ini, tumbuhan dan kebanyakan makhluk hidup lainnya tidak dapat hidup
karena temperatur yang tinggi. Terbagi menjadi dua yaitu :
> Semi thermal, yaitu area dengan gradien temperatur berkisar pada 70-80
O
C/km.
> Hyperthermal, area dengan gradien temperatur yang sangat tinggi,
sehingga besarnya tidak dinyatakan lagi dalam OC/km namun dalam OC/cm.

Gambar 6. Salah satu spot tanah panas di Taman Nasional Lanzarote,


Kepulauan Canary, Spanyol
(2) Tanah beruap (steaming ground)
Tanah beruap diperkirakan berasal dari suatu lapisan tipis di dekat permukaan
yang mengandung air panas yang menembus tanah melalui rekahan-rekahan tanah,
gradien temperature tanah beruap umumnya lebih besar dari 30 OC/m.

Gambar 7. Permukaan tanah beruap di Islandia


Berdasarkan laju aliran uap (steam flux), tanah beruap diklasifikan menjadi tiga
kelompok (Elder, 1966) yaitu :

Tabel 1. Klasifikasi Steaming ground (Elder, 1966)


Tingkat kekuatan
Laju aliran panas
Sangat kuat
500 5000
Kuat
50 500
Lemah
<50
(3) Kubangan lumpur panas (mud pools)
Salah satu manifestasi panas bumi di permukaan yang banyak ditemui diwilayah
pegunungan. Lumpur terjadi karena material tanah lunak bertemu dengan air panas
hasil kondensasi uap panas, adapun letupan-letupan yang kerap muncul disebabkan
oleh pancaran gas non-condensible seperti CO2.

Gambar 8. Kubangan lumpur panas alami di Rotorua, Selandia Baru


(4) Kolam air panas (hot pools)
Kolam air panas bisa terbentuk karena adanya aliran air panas dari reservoir air panas
yang keluar ke permukaan yang melalu rekahan-rekahan batuan, bisa juga terbentuk
dari air tanah yang menjadi panas karena pemanasan oleh uap panas. Di permukaan,
terjadi penguapan karena perpindahan panas dari permukaan air ke atmosfir. Panas
yang hilang ke atmosfie tersebut tergantung dengan luas area kolam, temperatur pada
permukaan dan kecepatan angin.
Diklasifikasikan menjadi tiga jenis yaitu ;
1. Kolam air panas yang tenang (calm pools) ;
Yaitu bila suhu airnya berada dibawah titik didih dan umumnya memiliki laju alir
yang kecil.
2. Kolam air panas yang mendidih (boiling pools) ;
Yaitu kolam yang suhu airnya mencapai titik didih dan kadangkala disertai dengan
semburan air panas, sehingga seringkali diklasifikasikan sebagai sumber mata air
panas.
3. Kolam air panas yang bergejolak (ebulient pools) ;
Yaitu kolam air panas yang permukaan airnya mendidih dan bergolak oleh karena
adanya letupan-letupan kuat yang muncul secara tidak beraturan yang disebabkan
keluarnya uap panas dari bawah permukaan air. Terdapat juga letupanletupan
yang mengandung CO2, sehingga disebut kolam soda.

10

Gambar 9. Kolam air panas di Taman Nasional Yellowstone, USA


Bila air panasnya bersumber dari reservoir air panas, maka air tersebut umumya
bersifat netral (pH 7), jernih dan berwarna kebiruan. Namun bila berasal dari air tanah
yang menjadi panas oleh karena pemanasan oleh uap panas, maka airnya umumnya
bersifat asam (pH <7) akibat hasil oksidasi H2 didalam uap panas, berwarna kehijauhijauan. Kolam air panas yang bersifat asam, bisa saja terletak diatas suatu reservoir
air panas.
(5) Telaga air panas (hot lakes)
Telaga air panas sesungguhnya adalah kolam air panas yang sangat luas, luas
permukaannya lebih dari 100 m2. Jenis manifestasi ini tergolong jarang adanya karena
erupsi hydrothermal yang sangat besar jarang terjadi.

Gambar 10. Telaga air panas di Rotorua, Selandia Baru


(6) Mata air panas/hangat (hot/warm springs)
Mata air panas terbentuk karena adanya aliran air panas atau hangat dibawah
permukaan melalui rekahan-rekahan batuan. Istilah hangat digunakan apabila suhu
air <50 OC, sedangkan panas menunjukkan suhu air mata air tersebut >50 OC. Sifat
air dipermukaan seringkali digunakan untuk memperkirakan jenis reservoir di bawah
permukaan. Bila reservoir air panas didominasi oleh uap, maka mata air panas
umumnya akan bersifat asam, bila didominasi oleh air, umumnya akan bersifat netral.

11

Bila laju aliran air panas tidak terlalu besar bahkan cenderung pelan, partikal batuan
yang terbawa oleh air panas (silika dan karbonat) dapat mengendap dan lamakelamaan membentuk teras-teras batuan.

Gambar 11. Mata air panas membentuk teras di Atlanta, USA


(7) Fumarol
Fumarol adalah lubang-lubang kecil yang memancarkan uap panas, baik kering (dry
steam) yang bersuhu tinggi (100 150 OC) maupun mengandung butiran air (wet
steam) yang umumnya bersuhu 100 OC. Fumarol ada dua jenis, yaitu :
1. Solfatara
Yaitu fumarol yang uapnya mengandung gas H2S, umumnya karena lapisan
dibawah permukaannya terdapat konsentrasi belerang yang tinggi.
2. Soffioni
Yaitu fumarol yang uapnya mengandung asam boric.

Gambar 12. Fumarol solfatara di Pulau Sisilia, Italia


(8) Geyser
Geyser adalah mata air panas yang menyembur ke udara secara intermitent (selang
waktu tak tentu) dengan ketinggian yang beraneka ragam, mulai kurang dari 1 meter
hingga ratusan meter. Dengan lama waktu semburan (erupsi) dan jeda waktu
12

semburan yang bervariasi mulai dari beberapa detik hingga beberapa hari. Geyser
merupakan manifestasi permukaan dari sistem panas bumi yang didominasi air.

Gambar 13. Geyser di Strokkur, Islandia


(9) Silika sinter
Merupakan manifestasi permukaan yang umumnya ditemui disekitar mata air panas
daris sistem yang didominasi air, umumnya mengandugn ion Klorida (Cl) yang relatif
tinggi dan jenuh oleh silika (SiO2), partikel silika yang terbawa kemudian terendapkan
karena laju alir fluida yang kecil dan membentuk teras-teras atau platform batuan yang
berwarna putih keperakan.

Gambar 14. Silica sinter di Orakei Koroko, Selandia Baru


(10) Batuan yang mengalami alterasi hidrotermal.
Alterasi hidrotermal merupakan proses yang terjadi akibat adanya reaksi antara
batuan asal dengan fluida panasbumi. Hasil alterasi tergantung pada beberapa faktor
yaitu suhu dan tekanan, jenis batuan asal dan komposisi fluida (pH) serta lamanya
reaksi terjadi. Alterasi terjadi jauh dibawah permukaan dan dapat menyebabkan
terjadinya pengendapan dan pertukaran elemen-elemen batuan dengan fluida,
menghasilkan mineral-mineral seperti chlorite, adularia dan epidote. Mineral
13

hidrotermal yang dihasilkan di zona permukaan biasanya adalah kaolin, alutlite,


sulphur, residue silika dan gypsum.

Gambar 15. Alterasi hidrotermal muncul ke permukaan di P. Milos, Yunani


3) Karakteristik batuan dan fluida panas bumi
Sebagian besar reservoir panas bumi terdapat pada batuan vulkanik dengan aliran
utama melalui rekahan-rekahan. Sepertai halnya di perminyakan, karakteristik batuan
penting diketahui guna menerangkan keadaan reservoir panasbumi, diantaranya adalah
sifat-sifat fisik dan kimia batuan dan fluida sebagaimana diuraikan secara singkat sebagai
berikut :
(1) Porositas ()
Didefinisikan sebagai banyaknya volume rongga-rongga atau pori-pori batuan,
dibedakan menjadi porositas rekahan dan porositas antar butir atau matriks batuan,
dinyatakan dalam % fraksi. Secara matematis dinyatakan sebagai ;

Vp
Vb

Dimana Vp adalah volume pori dan Vb adalah volume batuan. Reservoir panas bumi
umumnya mempunyai porositas matriks 3-25 %, sedangkan rekahannya dapat
mencapai 100%.
(2) Permeabilitas (k)
Adalah ukuran kemampuan batuan untuk mengalirkan fluida. Permeabilitas penting
dalam menentukan kecepatan alir fluida dan batuan berpori dan batuan rekah alami,
dinyatakan dalam mili Darcy (mD). Dalam lapisan batuan reservoir panas bumi,
permeabilitas horizontal umumnya bernilai lebih besar daripada vertikal, dengan nilai
permeabilitas antara 1 100 mD dan tranmisivitas (hasil kali permeabilitas dengan
ketebalan) mencapai 1 100 Dc (Darcy meter).
(3) Densitas
Densitas adalah perbandingan antar berat batuan dengan volume batuan, nilainya
beragam tergantung pada genesa dan mineralogi mineralogi dan kristalografi batuan
tersebut.

14

Gambar 16. Densitas beberapa jenis batuan


(4) Konduktivitas panas
Merupakan ukuran kemampuan batuan menghantarkan panas dengan cara konduksi
dan sangat dipengaruhi oleh perubahan temperatur seiring perbedaan kedalaman,
secara matematis dinyatakan dengan :

K=

Q
dT /dz

Dimana Q adalah laju aliran panas dan dT/dz adlaah gradien temperatur, satuannya
W/mOK. Konduktivitas batuan juga sangat dipengaruhi oleh mineralogi dan kristalografi
batuan tersebut.
(5) Panas spesifik batuan
Merupakan ukuran yang menyatakan banyaknya panas yang diperlukan untuk
menaikkan suhu satu masa batuan tersebut sebesar 1 OC, satuannya kJ/kg OC. Panas
spesifik batuan mempunyai harga sebagai berikut :
1. Temperatur rendah0,75 0,85 kJ/kg OC
2. Temperatur sedang 0,85 0,95 kJ/kg OC
3. Temperatur tinggi
0,95 1,10 kJ/kg OC
Adapun sifat fluida batuan yang perlu diamati mula-mual adalah fasa fluida apakah satu
fasa atau dua fasa, karena pengetahuan mengenai fasa ini menentukan parameter yang
harus diukur, paramter yang dimaksud adalah sifat thermodinamika fluida seperti volume
spesifik, densitas, enthalpy, energi dalam, entropi dan viskositas dll.
(1) Volume spesifik
Volume spesifik atau sebagian menyebutnya volume absolut merupakan perbandingan
antara volume dengan masa fasa fluida tersebut, satuannya m3/kg.
Volume spesifik uap air (Vp) dan air (Vf) dipengaruhi oleh tekanan dan temperatur.

Tekanan (bar)
1,01325
10
20
30
30

Tabel 2. Volume spesifik air dan uap air


Temperatur (OC)
Vf x 10-2 m3/kg
100
0,1044
179,9
0,11278
212,9
0,11278
233,8
0,11278
250
-

Catatan ;
*) superheated steam, temperatur titik didih pada tekanan 30 bar adalah 233,8 OC.

(2) Densitas fluida


15

Vg (m3/kg)
1,673
0,1944
0,09957
0,0706
0,0706*

Perbandingan antara massa fluida dengan volume dari fasa fluida tersebut. Satuannya
kg/m3 atau lb/gal (ppg). Densitas air (f) dan densitas uap (f) juga tergantung pada
tekanan dan temperatur.

Tekanan (bar)
1,01325
10
20
30
30

Tabel 3. Densitas air dan uap air


Temperatur (OC)
f (kg/m3)
100
957,9
179,9
886,7
212,9
849,8
233,8
822,2
250
-

g (kg/m3)
0,05977
5,144
10,043
15,004
14,164*

Catatan ;
*) superheated steam, temperatur titik didih pada tekanan 30 bar adalah 233,8 OC.

Gambar 17. Hubungan densitas air dan uap terhadap tekanan saturasi
(3) Energi dalam (internal energy (u))
Parameter yang menunjukkan banyaknya panas yang terkandung didalam suatu fasa
persatuan masa, satuannya kJ/kg. Sama halnya dengan dua parameter sebelumnya,
nilainya juga dikontrol oleh tekanan dan temperatur.

Tekanan (bar)
1,01325
10
20
30
30

Tabel 4. Internal energy air dan uap air


Temperatur (OC)
f (kg/m3)
100
418,6
179,9
762
212,9
907
233,8
1004
250
-

Catatan ;
*) superheated steam, temperatur titik didih pada tekanan 30 bar adalah 233,8 OC.

16

g (kg/m3)
2506
2584
2600
2603
2646*

Gambar 18. Hubungan internal energy terhadap tekanan saturasi


(4) Panas laten
Merupakan ukuran panas yang diperlukan untuk mengubah satu satuan masa air pada
kondisi jenuh (saturated) menjadi 100% uap, satuannya kJ/kg
(5) Enthalpi
Merupakan ukuran jumlah energi dalam (u) dengan energi yang dihasilkan oleh kerja
tekanan. Satuannya dalam kJ/kg.

Gambar 19. Hubungan enthalpi terhadap tekanan saturasi

Gambar 20. Hubungan enthalpi terhadap temperatur saturasi


(6) Entropi (s)

17

Parameter yang menunjukkan peningkatan atau penurunan dari panas yang diberikan
atau ditolak dalam proses pemanasan yang terjadi, satuannya dalam kJ/kgK
(7) Viskositas
Parameter yang menunjukkan keengganan fluida panasbumi untuk mengalir, terbagi
menjadi viskositas dinamik () dan viskositas kinematis (). Nilai viskositas air normalnya
berkebalikan dengan tekanan dan temperatur, semakin rendah tekanan dan
temperatur, semakin tinggi viskositasnya.

Gambar 21. Hubungan enthalpi terhadap temperatur saturasi


Sesungguhnya selain data sifat-sifat batuan dan fluida, ada juga parameter lain yaitu
geokimia batuan yang dalam pengukuran dan analisanya terbilang kompleks, namun akan
sangat membantu memenuhi komprehensifitas data. Sebagian data parameter diatas
dapat diperoleh melalui proses survei dan akan menjadi petunjuk yang baik untuk
mengidentifikasi potensi panas bumi.
2.3 Pengelolaan panas bumi di Indonesia
1) Sejarah
Meskipun terbilang baru, sesungguh pengusahaan energi panas bumi di Indonesia
telah berlangsung sejak jaman Hindia Belanda, pada tahu 1926, di kawasan Kawah
Kamojang saat ini, Belanda telah mengebor 5 buah sumur dengan kedalaman mencapai
60 meter. Sisa peninggalan usaha tersebut sampai saat ini masih bisa dilihat pada
kawasan wisata Kawah Kamojang dimana terdapat sumur yang mengeluarkan semburan
uap air panas yang dinamakan kawah kereta api karena suaranya yang menyerupai
suara lokomotif berbahan bakar batubara pada zaman dahulu. Inilah pelopor kegiatan
pengelolaan energi panas bumi di Indonesia, sesuatu yang terbilang cepat karena
perkembangannya diduniapun baru dimulai sejak 1903 di Lardarillo, Italia, dimana panas
bumi dipakai untuk membangkitkan listrik dengan menggunakan turbin sederhana.

18

(a)
(b)
Gambar 22. Kawah Kamojang 1920-an (a) dan 2015 (b)
Selanjutnya pada 1971, dimulailah pilot project monoblock pengelolaan panas bumi
atas kerjasama pihak Indonesia dengan New Zealand, yang meliputi eksplorasi, pemboran
dan konstruksi fasilitas pembangkit dan berhasil mendapatkan wilayah dominasi uap kering
pada 1974 di Kamojang dan Dieng.
Usaha selanjutnya diteruskan oleh Pertamina dan Chevron sejak tahun 1983 dan terus
berkembang hingga saat ini.
2) Regulasi bidang panas bumi
Perkembangan industri panas bumi diatur oleh pemerintah dalam kapasitasnya
sebagai pemegang kuasa atas aset-aset negara yang bernilai vital bagi kelangsungan
hidup rakyat sebagaimana diamanatkan UUD 1945 Pasal 33. Beberapa turunan
diantaranya adalah :
(1) Undang-undang No 21 tahun 2014 tentang Panas Bumi
UU ini merevisi UU sebelumnya yaitu UU No 27 Tahun 2003 tentang Panas Bumi
yang belum mengatur beberapa komponen yang semakin berkembang. Terdiri dari 11
bab dan 88 pasal, didalamnya diaturnya posisi pemerintah dan segala aturan
pengusahaan panas bumi. UU ini beririsan dengan UU di bidang lain seperti Energi,
Ketenagalistrikan, Minerba, dan Kehutanan.
Undang-undang ini menjawab keluhan pelaku industri panas bumi tentang kegiatan
panas bumi yang pada masa sebelumnya digolongkan dalam kegiatan pertambangan.
Juga memberi solusi menjawab kesulitan-kesulitan calon investor yang berkaitan
dengan tumpang tindih lahan, perizinan-perizinan dan pengelolaan energi panas bumi
secara komprehensif.
(2) PP No 79 Tahun 2014 tentang Kebijakan Energi Nasional
Mengatur tentang tujuan dan sasaran kebijakan energi nasional, kebijakan utama dan
penunjang energi nasional, aturan harga energi dan insentif, serta kewajiban dan
kewenangan daerah. PP merupakan turunan UU No 30 tahun 2007 tentang Energi,
dan memperbaiki Perpres No 5 Tahun 2006 yang juga tentang Kebijak Energi Nasional
yang pernah menelurkan kebijakan energy mix 2025 diambil, ditargetkan pada tahun
2025, 5% sumber energi nasional berasal dari energi panas bumi, juga langkahlangkah kebijakan seperti diversifikasi, konservasi, dll.
Selain itu, masih banyak lagi regulasi-regulasi lain yang berkaitan dengan panas bumi.
Seperti UU No 30 tahun 2007 tentang Energi, PP No. 70 tahun 2009 tentang Konservasi
Energi dll.
19

3) Tahapan pengusahaan energi panas bumi


Kegiatan usaha panas bumi adalah suatu kegiatan untuk menemukan sumber daya
panas bumi sampai dengan pemanfaatannya baik secara langsung maupun tidak
langsung. Tahapan kegiatan usaha panas bumi meliputi survei pendahuluan, eksplorasi,
studi kelayakan, eksploitasi dan pemanfaatan.
(1) Survei Pendahuluan
Adalah kegiatan yang meliputi pengumpulan, analisis dan penyajian data yang
berhubungan dengan informasi kondisi geologi, geofisika, dan geokimia untuk
memperkirakan letak dan adanya sumber daya Panas Bumi serta Wilayah Kerja.
(2) Eksplorasi
Adalah rangkaian kegiatan yang meliputi penyelidikan geologi, geofisika, geokimia,
pengeboran uji, dan pengeboran sumur eksplorasi yang bertujuan untuk memperoleh
dan menambah informasi kondisi geologi bawah permukaan guna menemukan dan
mendapatkan perkiraan potensi Panas Bumi.
(3) Studi Kelayakan
Adalah tahapan kegiatan usaha pertambangan Panas Bumi untuk memperoleh
informasi secara rinci seluruh aspek yang berkaitan untuk menentukan kelayakan
usaha pertambangan Panas Bumi, termasuk penyelidikan atau studi jumlah cadangan
yang dapat dieksploitasi.
(4) Eksploitasi
Adalah rangkaian kegiatan pada suatu wilayah kerja tertentu yang meliputi pengeboran
sumur pengembangan dan sumur reinjeksi, pembangunan fasilitas lapangan dan
operasi produksi sumber daya Panas Bumi.
(5) Pemanfaatan
Terdiri dari pemanfaatan langsung, dan tidak langsung. Pemanfaatan Tidak Langsung
adalah untuk tenaga listrik adalah kegiatan usaha pemanfaatan energi Panas Bumi
untuk pembangkit tenaga listrik, baik untuk kepentingan umum maupun untuk
kepentingan sendiri. Sedangkan Pemanfaatan Langsung adalah kegiatan usaha
pemanfaatan energi dan/atau fluida Panas Bumi untuk keperluan nonlistrik, baik untuk
kepentingan umum maupun untuk kepentingan sendiri. Kegiatan pengusahaan sumber
daya Panas Bumi dilaksanakan pada suatu Wilayah Kerja. Beberapa hal yang penting
dipahami dalam melaksanakan kegiatan pengusahaan panas bumi antara lain :

Batas dan luas Wilayah Kerja ditetapkan oleh Pemerintah.


Wilayah Kerja yang akan ditawarkan kepada Badan Usaha diumumkan secara
terbuka.
Menteri, Gubernur, dan Bupati/Walikota sesuai dengan kewenangan masing
masing melakukan penawaran Wilayah Kerja dengan cara lelang
Pengusahaan sumber daya Panas Bumi dilakukan oleh Badan Usaha setelah
mendapat IUP (Izin Usaha Pertambangan) dari Menteri, Gubernur, dan
Bupati/Walikota sesuai dengan kewenangan masingmasing.
IUP adalah izin untuk melaksanakan Usaha Pertambangan Panas Bumi di suatu
Wilayah Kerja Pertambangan (WKP) Panas Bumi

20

Pemegang IUP wajib menyampaikan rencana jangka panjang Eksplorasi dan


Eksploitasi kepada Menteri, Gubernur, dan Bupati/Walikota sesuai dengan
kewenangan masingmasing yang mencakup rencana kegiatan dan rencana
anggaran serta menyampaikan besarnya cadangan. Penyesuaian terhadap
rencana jangka panjang Eksplorasi dan Eksploitasi dapat dilakukan dari tahun ke
tahun sesuai dengan kondisi yang dihadapi.

Gambar 23. Tahapan pengusahaan energi panas bumi


2.4 Penyebaran lapangan panas bumi
1) Indonesia
Sebagian besar aktifitas geothermal ditemukan di area berbentuk tapal kuda
sepanjang 40.000 km yang dikenal dengan cincin api (ring of fire) yang mengelilingi
samudera Pasifik melewati Indonesia, Filipina, Jepang, Amerika Utara, Amerika Tengah,
dan Amerika Selatan.

Gambar 24. Ring of fire


Menurut data International Geothermal Association Tahun 2010, paling sedikit 25
negara telah menggunakan energi panas bumi untuk pembangkit listrik dengan total daya
21

terpasang Pembangkit Listrik Tenaga Panas Bumi (PLTP) di seluruh dunia adalah sebesar
10.716,7 MW.
Meskipun Indonesia memiliki cadangan terbesar tapi pemanfaat panas bumi terbesar
di dunia adalah Amerika Serikat dengan 3.093 MW dan Filipina dengan 1.904 MW,
Indonesia berada di urutan ke-3. Laju perkembangan kapasitas pembangkitan PLTP di
Indonesia meningkat sejak tahun 1990 yang hanya 144,8 MW menjadi 1197 MW pada
tahun 2010, artinya dalam dua dekade telah meningkat lebih dari 8 kali lipat dibanding
sebelumnya, hal ini jauh lebih cepat perkembangannya dari pada Filipina, namun demikian
pemanfaatan panas bumi di Filipina telah mencapai hampir 27% dari total produksi listrik
nasionalnya. Secara total, dunia baru mempergunakan 10% potensi panas buminya.
Tabel 5. Potensi dan kapasitas terpasang panas bumi dunia tahun 2014
No
1
2
3
4
5
6
7

Negara
Amerika Serikat
Filipina
Indonesia
Selandia Baru
Meksiko
Italia
Islandia
Total

Potensi (MW)
30.000 28,9%
4.000
3,9%
28.910 27,9%
3.650
3,5%
4.600
4,4%
3.270
3,2%
5.800
5,6%
103.630 100%

Kap. terpasang (MW)


3.442
31,9%
1.848
17,1%
1.404
13,0%
1.030
9,5%
1.017
9,4%
876
8,1%
665
6,2%
10.796
100%

Rasio
11,5%
46,2%
4,9%
28,2%
22,1%
26,8%
11,5%
10,4%

Sumber panas bumi yang tersimpan dalam perut bumi Indonesia terbagi dalam dua
kelompok :
1. Sumber panas bumi yang berada dalam jalur vulkanik ; sumber panas bumi ini
tersebar sejak dari pulau Sumatera, Jawa, Bali,NTB, NTT, Sulawesi Utara hingga
Maluku Utara.
2. Sumber panas bumi non vulkanik ; tersebar di pulau Bangka-Belitung, Kalimantan
Barat, Sulawesi Selatan, Sulawesi Tenggara, Sulawesi Tengah, Maluku dan Papua.
Secara keseluruhan potensi panas bumi, baik berdasarkan jalur vulkanik maupun non
vulkanik, berada di paling sedikit 276 daerah di Indonesia.

Gambar 25. Peta daerah potensi panas bumi Indonesia 2011


Potensi energi panas bumi di Indonesia sangat melimpah, tersebar sepanjang jalur
sabuk gunung api mulai dari Sumatera hingga Maluku dan merupakan potensi panas bumi
terbesar didunia, mencapai 40% cadangan dunia. Mengacu padahasil penyelidikan panas
22

bumi yang dilakukan Badan Geologi pada tahun 2013, telah teridentifikasi sebanyak 312
titik dengan total potensi sebesar 28.910 MW dan cadangan sekitar 16.524 MW, namun
kapasitas terpasang Pembangkit Listrik Panas Bumi pada tahun 2014 hanya 1.403,5 MW
atau sekitar 5% dari potensi yang tersedia. Sedangkan Filipina meskipun potensinya lebih
kecil, namun pemanfaatan potensi panas buminya mencapai 46,2%.
Tabel 6. Potensi dan kapasitas terpasang energi panasbumi nasional tahun 2014

Sampai saat ini sebagian besar cadangan energi tersebut belum termanfaatkan, kita
masih bergantung pada minyak dan gas yang harganya meningkat setiap tahun. PLTP
yang sudah beroperasi diantaranya PLTP Sibayak (12 MW), Salak (375 MW), Wayang
Windu (227 MW), Kamojang (200 MW), Darajat (255 MW), Dieng (60 MW) serta
Lahendong (60 MW). Hingga saat ini, rasio kelistrikan nasional masih jauh dari sempurna.

Gambar 26. Perkembangan potensi PLTP Indonesia 2014

23

Gambar 27. Rasio elektrifikasi nasional tahun 2015 berdasarkan provinsi


Berdasarkan Kebijakan Energi Nasional pada tahun 2025 kontribusi panas bumi dalam
energy mix akan menjadi 5% dari total konsumsi energi nasional atau sekitar 9.500
Megawatt (MW). Direktorat Jenderal Energi Baru Terbarukan dan Konservasi Energi
sendiri memiliki target 12.000 MW pada tahun 2025 Proyeksi Energi Mix. Perlahan namun
pasti, energi terbarukan panas bumi untuk listrik akan menggusur ketergantungan negara
pada pembangkit listrik bertenaga minyak dan batubara.
Pengembangan panas bumi sangat menguntungkan untuk keberlanjutan energi
dibandingkan dengan penggunaan energi fosil, karena pembangkit listrik panas bumi tidak
membakar bahan bakar untuk menghasilkan listrik, sehingga tingkat emisi mereka sangat
rendah. PLTP hanya mengeluarkan kurang dari 1% dari emisi karbon dioksida dari sebuah
Pembangkit berbahan bakar fosil. PLTP juga dikategorikan sebagai sebagai energi
terbarukan karena air yang berasal dari uap eksplorasi diinjeksikan kembali kedalam
tanah. Potensi keuntungan lain dari panas bumi adalah perdagangan karbon dimana
proyek panas bumi dapat mengurangi emisi Gas Rumah Kaca dan pengurangan emisi
tersebut diberikan nilai moneter per ton CO2 yang dikurangi. Proyek panas bumi yang telah
didaftarkan adalah PLTP Darajat. Nilai perdagangan karbon dari proyek panas bumi dapat
semakin menarik investasi di bidang ini. Keuntungan lain dari PLTP adalah dapat
digunakan untuk menyuplai beban dasar secara berkelanjutan. Meskipun banyak
keuntungan, eksplorasi panas bumi membutuhkan biaya yang sangat besar sekitar Rp. 70
Miliar untuk satu sumur dan hanya memiliki tingkat kesuksesan 25% dibandingkan dengan
45% pada eksplorasi minyak.

24

Gambar 28. PLTP Kamojang milik PT. Pertamina Geothermal Energi (PGE)
Dari sisi harga jual, untuk menarik minat investor untuk menanamkan modal di bidang
panas bumi, Pemerintah telah menetapkan harga pembelian untuk panas bumi dan
terakhir melalui Peraturan Menteri ESDM nomor 2 Tahun 2011 tentang Penugasan kepada
PT PLN Melakukan Pembelian Tenaga Listrik dari Pembangkit Listrik Tenaga Panas Bumi
dan Harga Patokan Pembelian Tenaga Listrik oleh PLN dari Pembangkit Listrik Tenaga
Panas Bumi. Disebutkan dalam Peratutan Menteri tersebut, harga maksimal 9,7 sen dolar
AS per kWh berlaku pada pembelian tenaga listrik di sisi tegangan tinggi dan kewajiban
PLN membeli listrik dari PLTP sesuai harga lelang tersebut bersifat final dan tanpa
negosiasi. Dengan adanya regulasi yang memberi jaminan pembelian listrik dengan harga
yang cukup kompetitif diharapkan akan menarik minat investor. Beberapa negara
menyatakan telah menyatakan minatnya untuk mengelola panas bumi di Indonesia
diantaranya Filipina, Jerman dan Amerika Serikat. Pengembangan energi tersebut
diharapkan juga dapat menimbulkan multiplier effect yang dapat menghidupi perusahaan
manufaktur dan mendorong terbangunnya infrastruktur baru. Dengan pemanfaatan energi
Panas Bumi yang optimal maka potensi yang selama ini terpendam dalam bumi menjadi
berkah yang tersembunyi dibalik rawannya tempat kita berpijak.
2) Sumatera bagian Selatan
Wilayah Sumbagsel merupakan daerah dengan potensi energi panas bumi terbesar di
Indonesia, bahkan pernah diklaim memiliki 70% cadangan nasional ( 28% cadangan
bumi). Proyek pengelolaan energi panas bumi telah dimulai sejak tahun 2009 dan kini
bahkan sudah berproduksi sambil terus melakukan pemboran pengembangan dan
eksplorasi. Lokasi pengusahaan panas bumi atau kerap disebut Wilayah Kerja
Pertambangan (WKP) yang ada di Sumbagsel diantaranya adalah :
(1) WKP Lumut Balai
Proyek WKP Lumut Balai diperkirakan memiliki potensi hingga 250 MW, berbagai
proyek pemboran dan fasilitas telah dibangun seperti 9 sumur bor, area logyard/logistik
proyek Lumut Balai, Power Plant Unit 1, 3 dan 4, dan lokasi uji tegak sumur.
25

Gambar 29. PLTP Lumut Balai


Proyek Lumut Balai terletak di WKP Lumut Balai dan Margabayur, sekitar 108
kilometer dari kota Batu Raja, Propinsi Sumatera Selatan. Saat ini, PLTP Lumut Balai
unit 1 dan 2 dengan kapasitas masing-masing sebesar 55 MW sedang dikembangkan.
Unit 1 beroperasi komersial pada 2015 dan Unit 2 akan beroperasi komersial pada
tahun 2016. Dua PLTP lain di proyek Lumut Balai, yaitu Unit 3 dan 4 dengan kapasitas
masing-masing sebesar 55 MW juga sedang dalam tahap pengembangan. Kedua unit
ini ditargetkan olh PT. Pertamina Geothermal Energy beroperasi secara komersial
pada 2018.
(2) WKP Rantau Dedap
(WKP panas bumi di Rantau Dedap memiliki luas 35.460 hektare yang meliputi wilayah
administratif Kabupaten Muara Enim, Kab. Lahat, dan Kota Pagaralam. Ditetapkan
menjadi WKP melalui Kepmen ESDM No. 0155/K/MEM/2010.
Sebelumnya tahun 2009, wilayah tersebut telah selesai dieksplorasi pra-kelayakan
oleh PT. Supreme Energy Rantau Dedap (SPRD) dengan data potensi mencapai 600
MW, diperoleh data bahwa wilayah ini dapat dikembangkan hingga mencapai
sedikitnya kapasitas produksi 240 MW selama 30 tahun dan mengurangi emisi CO2
setara 1,1 juta ton per tahun. Pada tahun 2012, SPR berhasil membuat perjanjian jual
beli tenaga listrik dengan PT. PLN. Saat ini sedikitnya 10 sumur telah dibor diwilayah
konsesinya dan SPRD sendiri selaku kontraktor memperoleh peminjaman sebesar 50
juta USD dari Bank Pembangunan Asia (ADB) untuk proyek ini. Saat ini tengah
dibangun PLTP berkapasitas 2 x 110 MW.

26

Gambar 30. PLTP Rantau Dedap yang dikelola PT. Supreme Energi Rantau Dedap
(SPRD) di dekat Kota Agung, Kabupaten Lahat
(3) WKP lain di Sumbagsel
Beberapa daerah lain di Sumbagsel juga memiliki potensi panas bumi dan telah
dieksplorasi bahkan telah berproduksi, diantaranya adalah Danau Ranau 210 MW, di
provinsi Lampung ada 5 WKP yaitu di Gunung Rajabasa sebesar 91 MW, Suoh
Sekincau 230 MW, Waypanas-Ulubelu 556 MW, Danau Ranau 210 MW, dan Way
Ratai 105 MW.
Di Jambi ada 1 WKP yaitu Sungai Penuh sebesar 70 MW. Di Sumbar, terdapat 4
WKP yaitu di Bukit Kili 83 MW, Gunung Talang 35 MW, Liki Pinangawan 400 MW, dan
Bonjol 200 MW. Di Bengkulu, ada 2 WKP yaitu Tambang Sawah-Hululais sebesar 873
MW dan Kepahiang 180 MW.
2.5 Kentungan lingkungan panas bumi
Panas bumi tidak diragukan lagi memiliki keunggulan dari aspek lingkungan daripada sumber
energi lainnya khususnya energi fosil. Diantaranya adalah :
1) Emisi rendah
Hampir tanpa emisi CO2 sama sekali. Produk luaran dari PLTP adalah uap air, uap air ini
bersih karena hanya mengandung sedikit sekali konsentrasi partikel pengotor serta bebas
zat yang beracun dan berbahaya, tidak seperti halnya produk migas yang banyak
mengeluarkan emisi berbahaya atau batubara yang menimbulkan asap dan residu
berbahaya bagi makhluk hidup dan lingkungan perairan.
2) Lahan kecil
Lahan yang dibutuhkan untuk sebuah PLTP tidak luas, bahkan < 100 ha, untuk pengeboran
sumur geothermal sendiri hanya memerlukan lahan seluas 1 ha.
3) Dampak lingkungan kecil
Selain emisi karbon yang kecil, membutuhkan lahan yang sedikit, PLTP juga tidak
menimbulkan pencemaran pada air permukaan maupun air bawah tanah artesis. Tanamantanaman di sekitar wilayah PLTP yang umumnya adalah lahan hutan yang dilindungi (hutan
produksi, konservasi, lindung) juga tetap dapat tumbuh dengan subur secara normal. Ini
sekali lagi membuktikan bahwa energi panas bumi jauh lebih ramah lingkungan bila
dibandingkan dengan migas, batubara, dan nuklir.
4) Manfaat lebihan limbah (ekses)

27

Produk limbah luaran atau output PLTP adalah uap air, uap panas tersebut sebagian
dikondensasi menjadi air yang kemudian diinjeksikan kembali kedalam bumi, untuk
kemudian dipanaskan kembali dan membentuk sirkulasi energi panas bumi. Namun uap air
juga dapat dimanfaatkan :
1. Uap panas untuk industri kecil.
Uap panas yang dihasilkan masih dapat dipakai untuk kebutuhan industri kecil yang
memerlukan uap untuk produksinya seperti, industri pakan ternak, makanan ringan,
pabrik gula aren, usaha tani jamur dll. Yang menjadi perhatian dalam pemanfaatan ini
adalah instalasi pipa transfer serta skala penggunaannya.
2. Potensi pengembangan wilayah
Tidak seperti halnya lokasi pengusahaan migas yang relatif tertutup dari akses
publik karena tergolong vital dan terdapat potensi bahaya yang tinggi, lokasi dimana
terdapat pengusahaan panas bumi, relatif lebih aman dan dapat diakses publik
meskipun terbatas. Ini membuka peluang pemanfaatan wilayah disekitar WKP panas
bumi untuk dikembangkan menjadi lokasi wisata rekreasi, pengobatan dan juga
edukasi.
3. Pemanfaatan by product limbah
Dari riset diketahui bahwa uap air dari dalam reservoir panas bumi ternyata
membawa partikel mineral-mineral tertentu dalam konsentrasi yang sangat sedikit, hal
ini bisa diselaraskan dengan konsep terbentuknya sistem panasbumi bahwasanya fluida
panas bumi mengalir melalui rekahan-rekahan batuan beku vulkanik yang timbul karena
terdeformasi akibat pergerakan lempeng melebihi elastisitas batuan, rekahan tersebut
melepaskan sebagian partikel batuan hingga terikutkan dalam aliran fluida panas bumi,
dalam hal ini mineral terencerkan oleh air panas, sehingga limbah PLTP mengandung
kadar mineral tinggi khususnya logam.
Penelitian bahan galian pada lapangan panas bumi di Dieng yang dilakukan
Kelompok Program Penelitian Konservasi, Pusat Sumber Daya Geologi, Badan
Geologi, pada bulan April 2008, di antaranya dengan melakukan analisis kandungan
logam pada lumpur silika hasil endapan fluida berasal dari PLTP, didapatkan kadar yang
signifikan beberapa unsur logam. Saat itu, produksi endapan lumpur silika pada kolam
pengendapan di PLTP Dieng dalam sebulan sekitar 165 ton, dengan kadar logam
seperti tersebut di atas, maka pada limbah PLTP tersebut setiap bulan dihasilkan
kandungan: 78,7 gram emas; 0,518 kg perak; 7,613 antimoni; 0,327 kg merkuri; 11,4 kg
arsen dan timbal 19,045 kg.
Tabel 7. Kandungan unsur logam pada limbah lumpur silika PLTP Dieng

28

Bijih emas secara alami terbentuk dari aktifitas hidrotermal yang menghasilkan
cebakan dengan komponen utama silika. Hidrotermal sebagai media pembawa emas,
mengendapkan emas dan logam ikutannya pada pori batuan, struktur geologi atau
rongga lain, serta apabila keluar menjadi mata air panas dapat menghasilkan cebakan
bijih emas di permukaan tanah. Lingkungan pembentukan bijih emas tersebut
merupakan lingkungan yang sama dengan keberadaan sistem panas bumi.
Kondisi geologi pembentukan bijih emas yang selama ini dikenal dengan lingkungan
epitermal, merupakan lingkungan geotermal dimana lapangan panas bumi terbentuk.
Fluida hidrotermal merupakan media utama pembawa emas dan logam ikutannya.
Cebakan bijih emas baik berupa urat kuarsa mengisi rongga rekahan dan patahan,
maupun dalam bentuk tersebar mengisi pori batuan dan replacement, merupakan fosil
dari aktifitas geotermal pada masa lalu. Fluida hidrotermal pada lingkungan epitermal
potensial membawa unsur-unsur logam Cu, Pb, Zn, Mn, Fe, Cd, As, Sb, Au, Ag, Hg, dan
Se.

Gambar 31. Bijih emas urat kuarsa pada Tambang Emas Gosowong (inset) dan
kerak silika pada pipa PLTP di Kyushu, Jepang yang mengandung emas dengan
konsentrasi mencapai 50 ppm.
Pemanfaatan lumpur limbah, meskipun daris isi ekonomi terbilang kecil, namun
menghilangkan resiko terhadap degradasi lingkungan.
2.6 Metode konversi energi panas bumi
Menurut Departemen Energi Amerika Serikat pada program Efisiensi Energi dan Energi
Terbarukan, terdapat sedikitnya tiga metode utama untuk menghasilkan listrik dari energi
panas bumi atau disebut pemanfaatan langsung, metode ini semakin hari semakin
berkembang bahkan dikombinasikan. Berbeda sistem panas buminya, maka berbeda pula
jenis metode pembangkitan listriknya, PLTP juga berbeda dari sisi fabrikasi, ketiganya adalah
metode dry steam, flash steam dan binary cycle :

29

Gambar 32. Tiga metode pembangkitan listrik dari energi panas bumi
1) Dry steam
PLTP membangkitkan listrik dengan memanfaatkan fluida hidrotermal berupa uap
primer, uap yang keluar langsung masuk menuju turbin, yang kemudian dipakai untuk
memutar turbin yang mengbangkitkan listrik. Keuntungan dari metode ini adalah bahwa
keberadaan uap sedemikian menghilangkan kebutuhan akan bahan bakar fosil untuk
memutar turbin, demikian pula kebutuhan biaya transport dan penyimpanan BBM. ini
adalah metode pembangkitan listrik panas bumi yang pertama kali ada, digunakan sejak
1904 pada PLTP Lardarello di Italia dan masih digunakan di beberapa PLTP di dunia yang
memiliki cadangan panas bumi bersih (kering) seperti halnya Geyser di California Utara.
Disisi lain, metode ini tidak cocok untuk fluida hidrothermal yang mengandung banyak gas.
2) Flash steam
Fluida hidrothermal yang memiliki temperatur 360F (182C) dapat dimanfaatkan
dengan menggunakan flash plants untuk menghasilkan listrik. Fluida panas bumi yang
keluar, terlebih dahulu masuk ke dalam tangki flash yang diatur untuk memiliki tekanan jauh
lebih rendah dari tekanan fluida sehingga menyebabkan sebagian fluida menguap dengan
cepat atau disebut dengan flash, uap ini lantas memutar turbin yang membangkitkan listrik.
Jika didalam tangki masih terdapat cairan, cairan tersebut dapat di-flash kembali di tangki
kedua (double-flash) untuk memperoleh lebih banyak lagi energi.
3) Binary cycle
Metode ini cocok digunakan pada lapangan panas bumi yang memiliki kandungan air
panas skala suhu moderat/sedang (<400 F). Fluida geothermal panas masuk kedalam
heat exchanger sembari membawa fluida sekunder (fluida binary) yaitu fluida yang memiliki
titik didik lebih rendah dari air, panas dari fluida geothermal ini menyebabkan fluida
sekunder menguap dengan cepat (flash), uap inilah yang kemudian memutar turbin.
Karena metode ini menggunakan rangkaian peralatan yang tertutup (closed-loop system),
maka secara visual tidak nampak adanya emisi yang keluar ke atmosfer. Air bertemperatur
moderat paling banyak ditemui di lapangan panas bumi diseluruh dunia, dan diduga akan
menjadi metode yang paling banyak digunakan PLTP di masa yang akan datang.

30

Masih ada beberapa sistem pembangkitan listrik dari fluida panas bumi lainnya yang telah
diterapkan di lapangan yang dikembangkan dari ketiga metode diatas, diantaranya: Single
Flash Steam, Double Flash Steam, Multi Flash Steam, Combined Cycle dan Hybrid/fossil
geothermal conversion system.

31

BAB III
KENDALA DAN ISU LINGKUNGAN DALAM PENGELOLAAN ENERGI PANAS BUMI

Industri panas bumi memiliki karakteristik yang sedikit berseberangan dengan industri
pertambangan lainnya khususnya migas seperti ;
Tidak melulu high cost, hanya biaya investasi yang tinggi
Dalam pengusahaan panas bumi, diketahui bahwa hanya biaya investasi saja
yang terbilang mahal, karena membutuhkan biaya pemboran sumur, pembangunan
infrastruktur dan instalasi awal, namun jika dibandingkan dengan industri migas,
investasi panas bumi untuk satu sumur bor darat saja membutuhkan biaya 5 -10 juta
USD, belum termasuk fasilitas produksi dan perawatan. Sementara pada panas bumi
biayanya kurang lebih sama pada kisaran 5 juta USD/sumur, belum termasuk
instalasi turbin dan fasilitas penunjang. Ada pula pendapat menyatakan bahwa untuk
menghasilkan PLTP 1 MW, diperlukan investasi sebesar hanya 3-4 juta USD.
Akan tetapi setelah itu, biaya produksi energi panas bumi per KwH terbilang
murah. Hal ini dibantu dengan adanya komponen peralatan yang sudah bisa
diperoleh dari produsen dalam negeri.
Tidak melulu high risk, resiko relatif lebih rendah
Resiko kegagalan pemboran sumur migas eksplorasi di Indonesia selama periode
2010 2014 mencapai 69 %, artinya setiap 3 sumur yang dibor, 1 sumur dry hole
atau gagal4, hal ini adalah kerugian yang sangat besar. Sedangkan dalam
pengeboran sumur panas bumi, belum pernah terjadi kegagalan menemukan zona
panas bumi. Meskipun diakui ketidakpastian harga jual yang ekivalen membuat
pengembalian investasi terbilang lama. Biaya investasi yang masih terbilang
acceptable dan terbukanya peluang pasar tenaga listrik yang dijamin oleh regulasi
pemerintah, serta regulasi yang semakin memihak telah meminimalisasi resiko
kerugian investasi di bidang ini.
Selain aspek ekonomi, resiko pengusahaan panas bumi terbilang rendah jika
dipandang dari aspek lingkungan dan K3, PLTP tidak membutuhkan lahan yang luas,
juga relatif lebih ramah lingkungan dan tidak mengganggu ekosistem.
Tidak melulu high tech, cukup menggunakan teknologi konvensional
Teknologi yang diperlukan untuk melakukan pengeboran sumur geothermal relatif
sama dengan pemboran sumur migas, bahkan treatment-nya lebih sederhana,
karena lapisan formasi dan fluida pas reservoir panas bumi terbilang tidak
sekompleks reservoir migas, sedangkan di bidang pembangkitan, teknologi
pembangkitan juga menggunakan pemutaran turbin sebagaimana pembangkit listrik
pada umumnya, hanya sedikit modifikasi pada sistem feeder uap ke turbin.
Senada dengan industri migas dan pertambangan minerba yang telah lebih dahulu
muncul dan menjadi fokus perhatian pembangunan nasional serta tulang punggung
pendapatan negara, industri panas bumi yang muncul belakangan dihadapkan pada banyak
kendala dalam pengembangannya. Kendala-kendala ini menghambat pengembangan usaha
4 Renstra Kementerian ESDM 2015
32

panas bumi yang pada gilirannya dapat menunda rencana bauran energi baru dan
terbarukan mencapai 23% pada tahun 2025.
Diantaranya kendala tersebut ada yang telah diperoleh solusinya, namun ada juga yang
belum menemui jawaban bahkan dapat menjadi kendala besar dimasa yang akan datang,
diantaranya diuraikan dalam pembahasan di bawah ini.
3.1 Kendala pengelolaan energi panas bumi
(1) Ekonomi
1. Investasi awal
Asosiasi pengusahaan geothermal menyatakan bahwa biaya yang dibutuhkan
untuk investasi awal dibidang panas bumi terbilang sangat mahal dan ditambah lagi
keterbatasan data awal, pada tahun 2014, untuk membangun pembangkit kapasitas
45 MW membutuhkan biaya hingga 105 juta USD, belum termasuk investasi untuk
instalasi turbin dan infrastruktur penunjangnya. Meski resiko kegagalan eksplorasi
panas bumi terbilang rendah, dengan harga jual yang belum ekivalen, tingkat
pengembalian modal terbilang lama, inilah yang menghambat calon investor maupun
bank pemberi pinjaman untuk menjajaki usaha ini.
Solusi untuk kendala ini adalah dengan :
> Memperbaiki harga jual listrik hasil panas bumi hingga mencapai harga yang
memberikan keuntungan bagi investor
> Koordinasi antara pusat dan daerah terkait inventarisai data eksplorasi
khususnya di daerah remote.
> Pemberian insentif bagi investor.
2. Infrastruktur
WKP panas bumi umumnya berada jauh di hutan pegunungan dimana akses
menuju ke lokasi sangat jauh dan terpencil, bahkan seringkali termasuk wilayah
hutan lindung dan konservasi. Ini menjadi kendala pengembangan PLTP, karena
berimbas pada perlunya membuat jalan akses yang berbiaya mahal dan mengubah
fungsi tutupan lahan.
Belum ada alternatif solusi untuk masalah infrastruktur selain dari aturan regulasi
pemberian izin lahan yang win-win solution bagi semua pihak yang berkepentingan.
UU Panas Bumi yang diterbitkan tahun 2014 telah memberikan jalan untuk
mewujudkan hal ini, akan tetapi turunan-turunannya terkait pengadaan lahan dalam
bentuk PP atau Kepmen belum selesai.

Gambar 33. Jaringan infrastruktur seperti jalan dan pipa adalah kendala
3. Harga keekonomian
Awalnya harga jual yang tidak sesuai dengan tingkat resiko eksplorasi dan
ekslpoitasi membuat minat investor tidak tertarik menanamkan modalnya pada
33

pengusahaan panas bumi, mengingat nilai investasi yang besar tentunya akan
merugi jika masa pengembalian modalnya terlalu lama. Harga jual per kWH panas
bumi kurang menarik karena ;
(1) Harga bervariasi namun relatif rendah karena pertimbangan wilayah dan daya
dukung lingkungan serta kapasitas
(2) Open access penjualan yang masih sepenuhnya masuk ke jaringan PT. PLN,
sementara PT. PLN sendiri tidak dapat membeli dengan harga yang layak karena
terkendala statusnya sebagai BUMN yang harus menghasilkan laba.
(3) Harga pasar yang masih kalah bersaing dengan harga energi fosil (BBM) karena
BBM masih disubsidi pemerintah.
Masalah ini sekarang mulai menemui titik terang ketika pemerintah mengatur pola
yang dengan diterbitkannya Permen ESDM No 17 Tahun 2014 tentang pembelian
tenaga listrik dari PLTP dan uap panas bumi untuk PLTP oleh PT. PLN (Persero)
yang mengatur skema feed-in tariff per kWh dengan harga patokan tertinggi (ceiling
price) 9,7 sen USD per kWh = 0,097 USD/kWh. Meskipun pada prakteknya harga
yang disepakati masih dibawah harga patokan tertinggi, setidaknya ini membuka
harapan akan berkembangnya harga ke arah yang lebih baik sehingga. Hal lain yan
harus mulai dipikirkan pemerintah adalah dukungan untuk perbaikan harga energi
panas bumi dengan mengurangi subsidi BBM dan mengalihkan subsidi ke EBT.
Pada Januari 2016, PT. PLN (Persero) dan PT. Pertamina (Persero) dengan
difasilitasi oleh Menteri BUMN menyepakati harga listrik panas bumi PLTP Kamojang
1, 2, 3, dan PLTP Lahendong 1, 2, 3, 4 sebesar 0,06 USD/kWh sedangkan harga
listrik untuk PLTP Kamojang 4 dan 5 adalah sebesar 0,094 USD/kWh.
(2) Regulasi
Sebelum tahun 2014, beberapa kendala yang kerap ditemui pelaku pengusahaan panas
bumi yang berkaitan dengan regulasi diantaranya adalah :
1. Perizinan
Ketika pengusahaan panas bumi masih digolongkan kedalam kegiatan
pertambangan, maka segala bentuk perizinan masih mengikuti aturan yang berlaku
dalam industri pertambangan (UU Minerba), kenyataan ini membuat usaha panas
bumi yang justru sebagian besar masuk daerah hutan lindung dan hutan konservasi,
menjadi stagnan.
Pelaku industri panas bumi mendapat angin segar untuk mengatasi kesulitan
perizinan setelah diterbitkannya UU Panas Bumi, diantara izin yang diperlukan
adalah :
1. Izin Pemanfaatan Langsung
2. Izin Panas Bumi
3. Izin Pinjam Pakai Kawasan Hutan Produksi atau Hutan Lindung
4. Izin Pemanfaatan Jasa Lingkungan (untuk Hutan Konservasi)
Selain itu, perizinan juga dibantu dengan pembagian kewenangan antara pusat
dan daerah. Namun masih ada kendala lain yang belum teratasi, yaitu begitu
lamanya pengurusan izin-izin tersebut yang membutuhkan waktu enam bulan hingga
setahun. Hal ini dapat diatasi bila pemerintah dapat menyederhanakan koordinasi
antar departemen dan antara pusat dan daerah.
2. Insentif

34

Masih terkait regulasi, insentif ditujukan untuk mengatasi kendala rendahnya minat
investor menanamkan modalnya kepada usaha ini, tidak adanya insentif pada waktu
yang lalu seringkali menjadi pertanyaan akan berlanjutkah proyek-proyek
pengembangan WKP panas bumi. Insentif tengah digodok regulasinya oleh
pemerintah, yang dapat diberikan berbentuk ;
1. Tax holiday.
2. Pengurangan iuran-iuran.
3. Pemberian bonus produksi, bonus pemanfaatn langsung dan tak langsung.
3. Komitmen lelang WKP dan eksekusi pusat dan daerah
Satu lagi kendala yang kerap menghambat pengusahaan panas bumi adalah
terkait batas waktu dan komitmen pemenang lelang WKP agar pemenang lelang
dapat segera merealisasikan pembangunan proyek dalam kurun waktu yang
ditargetkan, karena bagi investor, mengulur-ulur waktu berarti membebani
keekonomian proyek. Serta kerap ditemuinya penundaan waktu karena tidak
sinkronnya perizinan dan eksekusi antara pusat dan daerah.
Hal ini dapat diatasi dengan membuat aturan turunan UU Panas Bumi hingga level
SOP, yang dapat mengakomodir kepentingan semua pihak, dengan menitiberatkan
pemahaman bahwa pemenuhan kebutuhan masyarakat akan energi harusnya dapat
disegerakan, sehingga semua kendala harus diatasi.
(3) Keterbatasan SDM ahli
Meskipun Indonesia adalah negara yang memiliki potensi energi panas bumi
terbesar di muka bumi, namun sumber daya manusia (SDM) yang mempunyai keahlian
spesifik di bidang panas masih sangat sedikit. Dalam pengusahaan panas bumi nasional
saat ini, tenaga kerja keteknikan (engineer) yang terlibat masih berlatar belakang
pendidikan yang linier seperti teknik perminyakan, geologi, geokimia, teknik kimia, teknik
mesin dll dalam jumlah yang terbatas, sedangkan tenaga ahli bidang panas bumi sendiri
masih sangat sedikit, untuk mengambil pendidikan ahli bidang panas bumi, seseorang
harus kuliah di luar negeri seperti di Islandia atau di Selandia Baru. Kompetensi bidang
spesifik memang sangat diperlukan agar pengusahaan panas bumi secara komprehensif
dapat berjalan dengan baik.
Keterbatasan ini diatasi dengan cara :
1. Memasukkan kompetensi bidang panas bumi kedalam kurikulum ;
Pengetahuan panas bumi dapat diberikan sebagai pengantar dan pendalaman
wawasan dalam kurikulum di fakultas/jurusan yang linier. Hal ini sudah dipelopori
oleh PT. PGE yang bekerja sama dengan Jurusan Teknik Kimia Universitas
Indonesia berupa kuliah 3 SKS, hal yang sama juga mulai diberlakukan oleh jurusan
teknik di beberapa kampus ;

Tabel 8. Contoh SAP mata kuliah Eksplorasi Panas Bumi


pada jurusan S1 Teknik Perminyakan ITB.
Mgu
1

Topik
Pendahuluan
Geologi Geotermal

Sub topik
Silabus dan tujuan perkuliahan.
Daftar pustaka yang digunakan.
Persentase penilaian.
Peranan geologi (termasuk geofisika
& geokimia) dalam eksplorasi
geotermal

35

Tujuan Intruksional Khusus (TIK)


Mahasiswa mengetahui tujuan kuliah, daftar pustaka
yang digunakan dan dapat menghitung presentase
penilaian.
Pengetahuan tentang berbagai jenis manifestasi
panasbumi yang muncul di permukaan dan bagaimana
memetakannya.

Mgu

Topik

Sistem geotermal &


hidrotermal

Survei pendahuluan di
daerah geotermal

Survey lanjutan di
daerah penelitian

5
6
7
8
9
10

Survei geologi lain yang


sering dilakukan di
daerah geotermal
Merangcang survei
geologi
Survei Geofisika di
daerah geotermal

11
12
13

Survei Geokimia di
daerah geotermal
Alterasi hidrotermal:
perubahan mineralogi

14
15

Survei Geologi
Terintegrasi di daerah
geotermal

16

Sub topik
Manifestasi panasbumi di permukaan
Pembagian sistem geotermal dan
hidrotermal (review)
Penyebaran lapangan geotermal
didunia dan Indonesia
Foto udara dan citra/landsat
Pemetaan & rekonstruksi penampang
Survei geologi pendahuluan

Tujuan Intruksional Khusus (TIK)


Mahasiswa mengetahui penyebaran lapangan geotermal
di dunia dan Indonesia
Pengetahuan tentang survei pendahuluan (eksplorasi)
geologi yang sering dilakukan di daerah geotermal.
Pengetahuan tentang survei lanjut (eksplorasi) geologi
yang sering dilakukan d i daerah geotermal.

Volkanostratigrafi
Hidrogeokimia
Survei udara tanah

Pengetahuan tentang survei yang sering dilakukan pada


tahap eksplorasi di daerah geotermal.

Ujian Tengah Semester


Survei gaya berat
Pengetahuan tentang survei geofisika yang sering
Survei tahanan jenis
dilakukan di daerah geotermal.
Survei lain
Sampling dan analisa kimia
Pengetahuan tentang cara melakukan pengambilan
sampel, preparasi sampel dan analisa kimia
Alterasi di/dekat permukaan
Pengetahuan tentang alterasi yang terjadi akibat
Alterasi bawah permukaan
interaksi fluida geotermal di permukaan dan di bawah
permukaan.
Case study
Pengetahuan bagaimana melakukan survei
pendahuluan (eksplorasi) di daerah geotermal.
Ujian Akhir Semester

2. Pendirian program studi atau jurusan Panas Bumi


Saat ini Magister Teknik Perminyakan ITB dengan membuka konsentrasi (BKU)
Teknik Panas Bumi, ke depan mungkin akan muncul jurusan tersendiri. Dari sini
diharapkan akan lahir para ahli yang memiliki kompetensi bidang panas bumi. Guna
mengatasi kelangkaan dan menghindari sentralisasi, pembukaan jurusan serupa
juga akan lebih baik bila dikembangkan perguruan tinggi di daerah-daerah dimana
terdapat potensi panas bumi yang memiliki potensi panas bumi tinggi.
(4) Sosio-kultural
Kendala dibidang sosio-kultural yang dihadapi oleh industri panas bumi adalah :
1. Budaya menghargai energi
Masyarakat kita telah berpuluh-puluh tahun dibuai oleh subsidi BBM sehingga
lupa bahwasanya energi adalah sesuatu yang mahal hingga membebani APBN dan
mengubah kebiasaan masyarakat untuk beralih ke EBT tentu akan sangat sulit,
imbasnya adalah harga jual energi panas bumi tidak dapat bersaing dengan harga
jual energi fosil.

36

Gambar 34. Grafik subsidi BBM tahun 2009 20155


Solusi untuk kendala ini adalah dengan memulai usaha pembatasan subsidi
BBM agar subsidi benar-benar sampai kepada pihak yang membutuhkan (rakyat
miskin) dan sisi lain, mulai memberikan subsidi ataupun insentif kepada
pengusahaan EBT.
Karena keputusan subsidi memiliki resiko politis yang tinggi, maka diperlukan
kepemimpinan yang kuat dari pemerintah (Presiden) agar kebijakannya dapat
diterima rakyat dengan baik.
2. Pengembangan sumber daya lokal
Kerap ditemui di lapangan, ketimpangan sosial antara pihak PLTP dengan warga
sekitar PLTP yang notabene adalah penduduk asli lokal sebelum daerah mereka
dibuka proyek panas bumi.
Untuk itu, dalam pengembangan panas bumi, perlu dilakukan langkah untuk
mengatasi kendala sosial sedemikian seperti :
> Melakukan sosialisasi pembukaan proyek panas bumi kepada masyarakat
lokal.
> Melakukan perekrutan tenaga kerja dari masyarakat lokal yang disesuaikan
dengan kompetensinya.
> Mengembangkan Program Tanggung Jawab Perusahaan (CSR) atau Bina
Lingkungan, salah satunya adalah dengan pemberdayaan industri
pemanfaatan by-product panas bumi

5 Data BPS tahun 2014, angka 2015 berdasarkan APBN


37

(a)
(b)
Gambar 35. Pemanfaatan limbah uap untuk (a) rumah kaca dan (b) tani jamur
3.2 Isu Lingkungan terkait pengelolaan energi panas bumi
Dalam usaha pengelolaan sumber daya energi dan mineral, pelaku usaha, selain
menemui kendala-kendala baik pra, saat maupun pasca operasi juga kerap berbenturan
dengan sejumlah isu yang berkaitan dengan lingkungan. Telah jelas diketahui bahwa
pengelolaan sumber daya energi dan mineral pasti membawa dampak lingkungan yang
serius, seringkali disampaikan bahwa kerusakan lingkungan hidup terjadi karena daya
dukung seringkali melebih daya tampungnya. Begitu besar pengaruhnya sehingga untuk
mengembalikan suatu wilayah yang dieksploitasi kembali ke kondisi kesetimbangan awal
adalah suatu hal yang hampir tidak mungkin dilakukan, sehingga usaha yang dapat
dilakukan adalah bagaimana meminimalisir dampak tersebut.
Lingkungan Hidup, menurut UU No 32 Tahun 2009 tentang Perlindungan dan
Pengelolaan Lingkungan Hidup adalah kesatuan ruang dengan semua benda, daya,
keadaan, dan makhluk hidup, termasuk manusia dan perilakunya, yang mempengaruhi alam
itu sendiri, kelangsungan perikehidupan, dan kesejahteraan manusia serta makhluk hidup
lain. Artinya, jika membahas tentang dampak lingkungan dari usaha pengelolaan energi
panas bumi khusus dimana Pembangkit Listrik Tenaga Panas Bumi (PLTP) berada maka
harus melihatnya secara keseluruhan komponen disekitar wilayah pengelolaan yang
dipengaruhi.
Dalam konteks pengelolaan panas bumi nasional, dampak lingkungan yang disebabkan
oleh pengusahaan energi panas bumi jauh lebih ramah lingkungan bila dibandingkan dengan
pengelolaan energi migas, batubara dan nuklir. PLTP juga tidak menimbulkan pencemaran
pada air permukaan maupun air bawah tanah artesis. Tanaman-tanaman di sekitar wilayah
PLTP yang umumnya adalah lahan hutan yang dilindungi (hutan produksi, konservasi,
lindung) juga tetap dapat tumbuh dengan subur secara normal. Adapun beberapa isu
lingkungan terkait diantaranya adalah :
(1) Perubahan iklim
Seluruh lapangan pengusahaan panas bumi di Indonesia berada di wilayah
pegunungan yang pada umumnya termasuk kawasan lindung. Pengusahaan wilayah ini
jelas mengubah peruntukan dari sebagian ruang kawasan lindung tersebut menjadi
kawasan tambang (sebelum UU Panas Bumi terbit, pengusahaan panas bumi masih
dikategorikan kegiatan pertambangan). pengalihan fungsi dari hutan menjadi tambang
panas bumi, merubah rona awal lingkungan yang berupa hutan pegunungan dengan
vegetasi asli berubah menjadi lahan terbuka yang menjadi wilayah pembangkitan
(PLTP), terjadi penebangan pohon dan terusirnya sejumlah spesies, namun patut diingat,
38

bahwa luas wilayah lahan yang digunakan terbilang sangat kecil, sehingga kerusakan
yang terjadi tidak terlalu berarti, selain itu, lahan yang diambil juga umumnya bersifat
pinjam pakai dan dikompensasi dengan penghijauan lahan lain dengan luas yang sama
untuk mempertahankan kecukupan lahan hutan dan ganti rugi tegakan (beberapa
Permenhut 2014).
Pembangkit listrik panas bumi tidak membakar bahan bakar untuk menghasilkan
listrik, sehingga tingkat emisi mereka sangat rendah. Mereka melepaskan kurang dari 1%
emisi karbon dioksida dari yang dihasilkan pembangkit bahan bakar fosil. Pembangkit
listrik geothermal menggunakan sistem scrubber untuk membersihkan udara dari
hidrogen sulfida yang secara alami ditemukan dalam uap dan air panas.

Lingkungan PLTP

Lingkungan tambang batubara

Gambar 36. Lingkungan PLTP vs lingkungan tambang batubara


Pemanasan global sendiri paling banyak terjadi karena efek rumah kaca sebagai
akibat berakumulasinya produk karbon dioksida (CO2) diudara. Sedangkan PLTP
melepaskan uap air ke udara dan dalam proses konversinya ke bentuk energi listrik juga
sangat sedikit menimbulkan ekses karbon dioksida, sehingga boleh dikatakan bahwa
peran pengelolaan energi panas bumi dalam perubahan iklim global berada pada
persentase yang tidak signifikan, bahkan boleh dikatakan ramah lingkungan.
(2) Pembalakan liar dan banjir
Adalah sangat jauh dari kenyataan apabila pengelolaan energi panas bumi dikatakan
sebagai media pembalakan liar (illegal logging dan penyebab banjir di kawasan hilir
sungai), padahal nyatanya, wilayah yang jadi daerah PLTP meskipun luasnya terbatas,
namun sangat rimbun dan sejuk karena banyak pohon asli yang dipertahankan dan
pohon baru yang ditanam sebagai kompensasi tegakan dan lahan. Terbukti, di
lingkungan PLTP yang dikelola Pertamina Geothermal Energi misalnya, tanamantanaman di sekitar wilayah PLTP yang umumnya adalah lahan hutan yang dilindungi
(hutan produksi, konservasi, lindung) tetap dapat tumbuh dengan subur secara normal.
Pada beberapa kota besar, banjir justru lebih banyak terjadi karena pembabatan
hutan di hulu sungai secara tidak terkendali tanpa usaha reboisasi, serta hilangnya
daerah resapan air karena pengembangan pembangunan lain (perumahan, sarana jalan
akses dll), bukan karena pembukaan usaha pengelolaan energi panas bumi.
(3) Pencemaran dan degradasi lahan

39

Mungkin satu-satunya dampak lingkungan yang nyata dapat memberi pengaruh


signifikan dari akibat kegiatan pengusahaan energi panas bumi adalah pencemaran air
dan udara, hal ini bisa terjadi jika limbah buangan yang terikutkan dalam proses produksi
fluida hidrothermal tidak ditangani dengan baik sesuai aturan pengendalian limbah.
Operasi kegiatan pembangkit listrik dari panas bumi akan menghasilkan drilling
cutting atau serbuk bor dan uap dari fluida hirdothermal terkadang mengandung sulfur
meski dalam konsentrasi yang relatif masih dibawah ambang batas aman. Jika limbah ini
tidak dikelola ataupun didaur ulang, maka akan membahayakan ekologi di sekitar lokasi.
Cairan rembesan sampah yang masuk ke dalam drainase atau sungai akan
mencemari air. Berbagai organisme termasuk ikan dapat mati sehingga beberapa
spesies akan lenyap, hal ini mengakibatkan berubahnya ekosistem perairan biologis.
Penguraian sampah yang dibuang ke dalam air akan menghasilkan asam organik dan
gas-cair organik, seperti metana. Selain berbau kurang sedap, gas ini dalam konsentrasi
tinggi dapat meledak.
Pada kenyataannya tentu pihak pengembang PLTP, cutting yang umumnya berupa
lumpur silika dengan beberapa mineral ikutan tidak dibuang ke badan air ke wilayah
serapan air, namun di tampung dalam kolam penampungan untuk didinginkan dan
dinetralkan kemudian diinjeksikan kembali ke dalam tanah. Sedangkan kandungan sulfur
di dalam uap yang terproduksi akan ditangkap dengan metode tertentu sehingga uap
yang dilepas ke alam adalah uap air yang relatif bersih. Patut diketahui, pembangkit
listrik geothermal memancarkan 97% lebih sedikit senyawa belerang penyebab hujan
asam dibandingkan yang dipancarkan oleh pembangkit listrik berbahan bakar fosil.
Lumpur silika hasil pengendapan dari fluida limbah PLTP diupayakan untuk dapat
dimanfaatkan. Kandungan silika yang tinggi dapat digunakan untuk bahan pembuatan
gelas. Akan tetapi pemanfaatan lumpur silika untuk bahan gelas perlu
mempertimbangkan unsur pengotor terutama yang berpotensi mencemari lingkungan,
seperti kandungan Hg, As, dan Sb. Pengolahan untuk memanfaatkan lumpur silika
melewati proses pemanasan dapat menyebabkan menguapnya merkuri, yang dapat
mencemari udara dan lingkungan sekitarnya. Untuk penanganannya uap merkuri yang
dihasilkan harus ditangkap untuk dikondensasikan kembali.

Gambar 37. Pengarungan lumpur silika dari kolam penampungan limbah


Pemanfaatan lumpur silika mempunyai dua keuntungan yang didapatkan, yaitu dari
nilai ekonomi silika dan logam berharga yang dihasilkan, serta kandungan unsur logam
yang berpotensi menyebabkan degradasi lingkungan dapat ikut dipisahkan pada saat
proses pengolahan sehingga tidak terbuang di alam. Karena itu meskipun nilai ekonomi

40

yang dihasilkan dari pemanfaatan lumpur relatif kecil, akan tetapi sekaligus dapat
menghilangkan risiko terhadap degradasi lingkungan.
(4) Kebakaran hutan
Pengusahaan panas bumi belum pernah terbukti menimbulkan dampak kebakaran
hutan, hal ini dapat diterima mengingat lokasinya yang sebagian besar dipegunungan
dengan titik api yang terbilang sangat sedikit dan pihak PLTP terus-menerus melakukan
pemantauan. Proses kebakaran hutan dapat terjadi dengan alami atau ulah manusia,
kebakaran oleh manusia biasanya karena bermaksud pembukaan lahan untuk
perkembunan. Dampaknya memberi kontribusi CO2 di udara, hilangnya keaneragaman
hayati, asap yang dihasilkan dapat mengganggu kesehatan dan asapnya bisa
berdampak ke negara lain. Tidak hanya pada lokal daerah, namun negara tetanggapun
terkena dampaknya.
Sebagai contoh, kontribusi pengusahaan energi panas bumi oleh PT. Pertamina
Geothermal Energi dan PT. Supreme Energi Rantau Dedap terhadap kebakaran hutan
yang terjadi di Provinsi Sumatera Selatan dapat dilihat dari peta berikut :

Wilayah pengusahaan geothermal

Gambar 38. Peta sebaran areal kebakaran Provinsi Sumsel tahun 2015

41

Wilayah pengusahaan geothermal

Gambar 39. Peta sebaran titik api Provinsi Sumsel Agustus 2014
Berdasarkan peta sebaran lokasi titik api dan areal kebakaran Sumatera Selatan
diatas, nampak bahwa wilayah eksploitasi energi panas bumi di kabupaten Lahat, dalam
kurun 2014 dan 2015, justru tidak terdapat titik api dan areal kebakaran, tidak seperti
halnya wilayah-wilayah yang banyak ditemui perkebunan sawit yang tersebar di hampir
seluruh wilayah Provinsi Sumatera Selatan.
(5) Pelestarian ekosistem
Hilangnya sumber daya alam dan keanekaragaman hayati seperti terancamnya
spesies dan kepunahan spesies serta penghancuran habitat merupakan salah satu isu
lingkungan yang sangat sering dikaitkan dengan kegiatan pengusahaan SDME. Namun,
isu ini seringkali juga dibenturkan dengan isu ketahanan energi nasional, dimana sebagai
negara dengan potensi energi panas bumi terbesar didunia, seharusnya Indonesia bisa
secara maksimal bisa memanfaatkannya.
Beberapa upaya telah diusahakan oleh pemerintah dan berbagai elemen masyarakat
untuk menengahi kedua kepentingan ini. Diantaranya adalah dengan diterbitkannya UU
Panas Bumi serta panduan kelestarian ekosistem untuk pemanfaatan panas bumi yang
diterbitkan WWF. Intinya adalah bahwa kepentingan nasional akan ketahanan energi dan
konservasi ekosistem harus seiring sejalan, namun setiap tahapan kerja pengusahaan
energi panas bumi wajib mengedepankan dimensi keberlanjutan produksi panas bumi,
kemantapan fungsi kawasan hutan, keberlanjutan fungsi ekologi ekosistem hutan dan
keberlanjutan fungsi sosial ekonomi budaya ekosistem hutan.

42

Pelestarian plasma nutfah pohon kayu

Konservasi elang jawa

Gambar 40. Usaha pelestarian ekosistem PLTP Kamojang

43

BAB IV
KESIMPULAN

Dari pembahasan tentang pengelolaan energi panas bumi diatas, dapat disimpulkan
beberapa hal diantaranya ;
1. Pembentukan sistem panas bumi menentukan sifat batuan dan fluida yang pada
gilirannya menentukan karakteristik pengusahaan energi panas bumi.
2. Panasbumi memiliki setidaknya sepuluh jenis manifestasi permukaan, diantaranya
adalah tanah beruap, mata air panas, fumarol dan geyser.
3. Perkembangan usaha pengelolaan energi panas bumi masih jauh dari optimal,
dilihat dari pemanfaatan panas bumi nasional hanya 4% dari potensi panas bumi
nasional kita yang mencapai 29 GW.
4. Kendala yang dihadapi industri panas bumi nasional kita terdapat pada aspek
ekonomi, regulasi, SDM dan sosio-kultural.
5. Dampak negatif pengusahaan energi panas bumi terhadap lingkungan terbilang
sangat kecil bahkan lebih banyak dampak positifnya.

44

DAFTAR PUSTAKA

Sumber pustaka
1. Saptadji, Nenny M, Teknik Panas Bumi, Penerbit ITB, Bandung, 2001.
2. Setiawan Sigit, Analisis terhadap Prospek, Kendala dan Dukungan Kebijakan ;
Energi Panas Bumi dalam Kerangka MP3EI, Jurnal Ekonomi dan Pembangunan Vol.
XX (1), 2012.
3. WWF Indonesia, Panduan Kelestarian Ekosistem untuk Pemanfaatan Panas Bumi,
terbitan British Embassy Jakarta, 2013.
4. Perundang-undangan di bidang Panas Bumi dan Lingkungan 1999 2014.
5. Renstra Kementerian ESDM Tahun 2015.
Sumber online ;
6. International Geothermal Association (www.geothermal-energy.org)
7. Rovicky Dwi Putrohari (matan Ketua Umum IAGI) (www.rovicky.wordpress.com)
8. PT. Pertamina Geothermal Indonesia (www.pge.pertamina.com)
9. PT. Supremen Energy Rantau Dedap (www.supreme-energy.com)
10. LSM Wahana Lingkungan Hidup Prov. Sumsel (www.walhi-sumsel.blogspot.com)
11. Dan lain-lain sumber berita online.

45