Anda di halaman 1dari 4

Fungi (jamur) merupakan organisme eukariot yang memiliki dinding sel yang

tersusun dari kitin dan memiliki nukleat yang banyak. Fungi bersifat kemoorganotrof, karena
mendapatkan nutrisi dengan cara mensekresikan enzim ekstraselular yang dapat mencerna
senyawa organik kompleks seperti polisakarida dan protein menjadi penyusun monomer, dan
kemudian diserap ke dalam sel fungi (Madigan, 2009).
Secara umum fungi dapat dibagi menjadi dua kelompok berdasarkan atas tipe selnya
yaitu,fungi bersifat uniselluler yang biasa disebut khamir dan fungi bersifat multiselluler yang
biasa disebut kapang (Pelczar, 2005).
Khamir (yeast) adalah fungi bersel satu yang mikroskopik, beberapa generasi ada
yang membentuk miselium dengan percabangan.Khamir hidupnya sebagian ada yang saprofit
dan ada beberapa yang parasitik. Sel khamir mempunyai ukuran yang bervariasi, yaitu
dengan panjang 1-5 m sampai 20-50 m, dan lebar 1-10 m. (Pelczar,2005).
Khamir termasuk fungi tetapi dibedakan dari kapang karena bentuknya yang bersifat
uniseluler. Reproduksi khamir terutama dengan cara pertunasan. Sebagai sel tunggal khamir
tumbuh dan berkembang biak lebih cepat jika dibandingkan dengan kapang karena
mempunyai perbandingan luas permukaan dengan volume yang lebih besar.Khamir pada
umumnya diklasifikasikan berdasarkan sifat-sifat fisiologinya dan tidak atas perbedaan
morfologinya seperti pada kapang.Yeast dapat dibedakan atas dua kelompok berdasarkan sifat
metabolismenya yaitu bersifat fermentatif dan oksidatif. Jenis fermentatif dapat melakukan
fermentasi alkohol yaitu memecah gula (glukosa) menjadi alkohol dan gas contohnya pada
produk roti.Sedangkan oksidatif (respirasi) maka akan menghasilkan CO2 dan H2O.
Keduanya bagi yeast adalah dipergunakan untuk energi walaupun energi yang dihasilkan
melalui respirasi lebih tinggi dari yang melalui fermentasi(Natsir, 2003).
Kapang adalah fungi multiseluler yang mempunyai filamen, dan pertumbuhannya
pada makanan mudah dilihat karena penampakannya yang berserabut seperti kapas.
Pertumbuhannya mula-mula akan berwarna putih, tetapi jika spora telah timbul akan
terbentuk berbagai warna tergantung dari jenis kapang. Kapang terdiri dari suatu thallus
(jamak = thalli) yang tersusun dari filamen yang bercabang yang disebut hifa ( tunggal =

hypha, jamak = hyphae). Kumpulan dari hifa disebut miselium ( tunggal = mycelium, Jamak
= mycelia) (Pelczar,2005).
Tubuh atau talus kapang pada dasarnya terdiri dari 2 bagian yaitu miselium dan spora
(sel resisten, istirahat atau dorman).Miselium merupakan kumpulan beberapa filamen yang
dinamakan hifa.Setiap hifa lebarnya 5-10 m, dibandingkan dengan sel bakteri yang biasanya
berdiameter 1 m.Disepanjang setiap hifa terdapat sitoplasma bersama (Syamsuri, 2004).
Penyebaran jamur atau kapang dialam sangat luas, jamur terdapat dalam tanah, pada
buah-buahan, dalam air, air lait, bahan organik, bahan makanan, sebagai saprofit dan ada
yang bersifat parasit pada tanaman dan manusia. Spora beterbangan diudara, spora tesebut
akan berkecambah menjadi sel vegetatif, jika jatuh pada tempat yang memungkinkan untuk
idup. Sedagkan jamur yang hidup pada air mempunyai suatu alat perkembangbiakan yang
dapat aktif bergerak (Djide, 2008).

C. TINJAUAN PUSTAKA
Di dalam dunia mikrobia, jamur termasuk divisio Mycota (fungi). Mycota berasal dari
kata mykes (bahasa Yunani), disebut juga fungi (bahasa Latin). Ada beberapa istilah yang
dikenal untuk menyebut jamur, (a) mushroom yaitu jamur yang dapat menghasilkan badan
buah besar, termasuk jamur yang dapat dimakan, (b) mold yaitu jamur yang berbentuk seperti
benang-benang, dan (c) khamir yaitu jamur bersel satu. Jamur merupakan jasad eukariot,
yang berbentuk benang atau sel tunggal, multiseluler atau uniseluler. Sel-sel jamur tidak
berklorofil, dinding sel tersusun dari khitin, dan belum ada diferensiasi jaringan. Jamur
bersifat khemoorganoheterotrof karena memperoleh energi dari oksidasi senyawa organik.
Jamur memerlukan oksigen untuk hidupnya (bersifat aerobik). Habitat (tempat hidup) jamur
terdapat pada air dan tanah. Cara hidupnya bebas atau bersimbiosis, tumbuh sebagai saprofit
atau parasit pada tanaman, hewan dan manusia (sri sumarsih, 2003).
Kapang atau jamur termasuk golongan Eymycetes atau fungi sejati yang terdiri atas
empat

kalis,

yaitu Phycomycetes,

Asomycetes,Basidiomycetes,

dan

Deuteromycetes.

Identifikasi kapang atau jamur dapat dilakukan berdasarkan atas sifat-sifat morfologinya.

Berdasarkan atas pengamatan secara mikroskopik, maka kapang atau jamur dapat ditentukan
sampai genusnya atau kadang-kadang dapat ditentukan sampai spesiesnya (Natsir, 2008).
Penyebaran jamur atau kapang dialam sangat luas, jamur terdapat dalam tanah, pada
buah-buahan, dalam air, air lait, bahan organik, bahan makanan, sebagai saprofit dan ada
yang bersifat parasit pada tanaman dan manusia. Spora beterbangan diudara, spora tesebut
akan berkecambah menjadi sel vegetatif, jika jatuh pada tempat yang memungkinkan untuk
idup. Sedagkan jamur yang hidup pada air mempunyai suatu alat perkembangbiakan yang
dapat aktif bergerak (Natsir, 2008).
Pada kapang, tubuh kapang (thallus) dibedakan menjadi dua bagian yaitu miselium
dan spora. Miseliummerupakan kumpulan beberapa filamen yang disebut hifa. Bagian dari
hifa yang berfungsi untuk mendapatkan nutrisi disebut hifa vegetatif. Sedangkan bagian hifa
yang berfungsi sebagai alat reproduksi disebut hifa reproduktif atau hifa udara (aerial hypha)
karena pemanjangannya mencapai bagian atas permukaan mediatempat fungi ditumbuhkan
(Sylvia, 2008).
Khamir adalah fungi bersel satu yang mikroskopik, beberapa genara adalah yang
membentuk miselium dengan percabangan. Khamir hidupnya sebagai sporofit dan ada
beberapa yang parasitik. Penyebaran khamir luas dialam, tetapi tidak seluas daerah
penyebaran bakteri. Pada umumnya khamir terdapat dipermukaan buah-buahan, didalam
debu, ditanah-tanah perkebunan buah-buahan, daun dari beberapa tanaman, nktar bungabungaan, dipermukaan dan didalam tubuh serangga, didalam cairan yang mengandung gula
misalnya cairan buah, madu, sirup, dll (Dwyana, 2004).
Khamir dapat membentuk lapisan filament di atas permukaan medium cair. Produksi
pigmen karoteroid menandakan adanya pertumbuhan genus Rhodotorula.Sulit membedakan
antara khamir dengan bakteri pada medium agar (Entjang, 2003).
Khamir adalah fungi uniselular yang menepati habitat air dan lembab, termasuk getah
pohon dari jaringan hewan. Khamir bereproduksi secara aseksual, dengan cara pembelahan
sel sederhana atau dengan cara pelepasan sel tunas dari sel induk. Beberapa fungi dapat
tumbuh sebagai sel tunggal atau sebagai miselium filament, tergantung pada ketersediaan zatzat hara yang ada (Campbell, 2003).

Ukuran sel khamir berkisar antara 1-9 mikron kali 2-20 mikron, tergantung
spesiesnya. Khamir mempunyai flagella sehingga tidak dapat melakukan gerakan aktif.
Khamir dapat melakukan perkembangbiakan dengan cara budding, pembelahan,
pembentukan sel aseksual, konyugasi atau reproduksi seksual dan secara partenogenesis.
Tetapi yang paling sering terjadi adalah dengan cara bertunas atau buding (Natsir, 2008).
Jamur uniseluler berkembang biak dengan cara seksual dan dengan cara aseksual.
Pada perkembangbiakannya yang secara seksual jamur membentuk tunas,sedangkan secara
aseksual jamur membentuk spora askus (Pelczar,2005).
Jamur multiseluler berkembangbiak dengan cara aseksual,yaitu dengan cara
memutuskan benang hifa (fragmentasi),membentuk spora aseksual yaitu zoospora,endospora
dan konidia. Sedangkan perkembangbiakan secara seksual melalui peleburan antara inti
jantan dan inti betina sehingga terbentuk spora askus atau spora basidium (Coyne, 2000).