Anda di halaman 1dari 26

1.

Orang Madura

Semua parti tahu dong orang madura bisa ditemui hampir disemua daerah di tanah air.
Sebuah suku petualang memang. Dibawah adalah beberapa ciri-ciri orang madura, atau
paling tidak adalah penilaian beberapa orang terhadap etnis madura. Penilaian dibawah ini
berdasarkan unsur subjektivitas jadi maaf kalau ada Wong Duro yang tidak terima haha
1. Mayoritas lelaki Madura itu perokok
Kemana pun, dimana pun, dalam kondisi apapun baik di dalam bus, angkot, feri, perahu,
rumah makan, selalu saya melihat lelaki Madura dengan rokoknya. Nggak pernah saya temui
lelaki Madura nggak merokok. Rokok yang disukainya adalah jenis kretek, entah dji sam
soe, djarum, atau topamas. Baunya alhamdulillah, membuat orang susah bernafas. Hehe
kalau gitu sama dengan saya perokok berat..!
2. Perempuan Madura itu jenis pesolek yang suka pamer perhiasan emasnya
Kalau dia memiliki lima cincin emas, maka kelimanya akan dipajang di kelima jarinya. Jika
dia memiliki tiga kalung emas, maka ketiga kalung itu akan dikenakannya sekaligus di
lehernya. Renteng-renteng. Gaya toko emas berjalan begini erat hubungannya dengan
gengsi dan harga diri. Dengan memakai semua emasnya seolah dia ingin mengatakan berasal
dari keluarga orang berada, atau punya suami yang dapat dibanggakan.
3. Orang Madura bangga dengan gelar hajinya
Itu sebabnya mereka selalu menyisihkan penghasilannya untuk ongkos naik haji. Begitu
bangganya akan haji ini membuat orang Madura melakukan pesta besar-besaran menjelang
keluarganya berangkat haji dan sepulangnya. Seluruh warga kampung diundang, rumah
dihias seindah-indahnya. Biasanya dengan tulisan Menyambut kedatangan haji Syabi
blablabla dari tanah suci. Jangan heran bila biaya pesta penyambutan ini lebih besar dari
ongkos naik haji sendiri.
4. Orang Madura suka pesta, terutama pesta pernikahan
Inilah pesta terbesar setelah pesta hari raya haji yang berhubungan dengan penyambutan
jemaah haji pulang. Pesta pernikahan begitu wah, sampai harus memotong sapi. Ongkos
pesta begitu besar, untungnya ditanggung semua keluarga besar. Kekerabatan antar orang
Madura memang kuat. Pada saat pesta, para undangan akan berlomba-lomba memakai
pakaian terbaik mereka dengan semua perhiasan emasnya. Inilah ajang pamer sekaligus
kekerabatan.
5. Etnis Madura itu sangat menjunjung harga diri
MaduraPrinsip poteh tolang ango poteh mata atau lebih baik berputih tulang daripada
berputih mata mereka junjung tinggi. Itulah sebabnya jika harga diri mereka terluka, caroklah penyelesainnya. Apa saja yang mengganggu harga diri itu? Diantaranya tanah dan istri.

Jadi jangan coba-coba mengambil tanah mereka secara licik, karena akan mereka
pertahankan sampai mati. Dan jangan berani menganggu perempuan mereka, karena matilah
jawabannya. Heuuu mengerikan sekali Gan!
6. Orang Madura sangat menghormati orang yang dituakan
Orang yang dituakan disini diantaranya kiai, guru, dan orangtua. Bahkan apa kata kiai itulah
kata mereka. Ingat Kasus Nipah, ketika petani di Nipah mempertahankan tanah mereka yang
diambil paksa pemerintah untuk dibuat waduk? Pada saat itu para petani yang dipimpin KH
Alawi mempertahankan tanahnya mati-matian. Banyak petani yang menjadi korban karena
ditembaki polisi dan tentara.
7. Orang Madura umumnya nggak suka sayur
Mereka terbiasa makan daging, baik daging kambing maupun sapi. Sementara orang Madura
kepulauan lebih suka mengkonsumsi ikan. Ketidaksukaan makan sayur ini bisa kita lihat dari
makanan khasnya seperti soto madura, sop kaki, sate madura, atau kikil. Bahkan gado-gado
ala madura berisi campuran kentang, lontong, sedikit kecambah dan kubis, serta bakso.
Mungkin hal ini berhubungan dengan tanah mereka yang kering sehingga cuma bisa
ditanami ubi kayu dan jagung.
8. Orang Madura di kepulauan sangat ramah
Mereka tak akan membiarkan seorang perempuan berjalan sendirian tanpa tempat tujuan.
Begitu tahu Anda berjalan seorang diri, segera mereka menawarkan rumahnya untuk tempat
menginap. Dijamin tak ditarik bayaran, bahkan mereka juga akan menjamu Anda dengan
kopi dan makan gratis.
9. Etnis Madura itu suku pengembara dan pantang menyerah
Jika Anda berjalan-jalan ke pelosok nusantara, bahkan ke negara tetangga seperti Malaysia,
Singapura, bahkan Australia, pasti akan menemukan orang Madura. Orang Madura memang
ada dimana-mana, umumnya mereka bekerja pada sektor kotor yang enggan dijamah suku
lain seperti pengepul barang bekas hingga pedagang, disinilah justru kehebatan dan
keuletannya. Mereka meninggalkan kampung halamannya demi mencari penghidupan yang
layak. Pulau Madura memang dikenal tandus. Bagi para pengembara ini berlaku motto
kumpul ora kumpul sing penting mangan.
10. Orang Madura itu memiliki kemampuan seksual yang luar biasa
Nah yang ini kayaknya hanya mitos, namun karena mereka memiliki jamu kuat yang disebut
ramuan madura, akhirnya dugaan ini banyak dipercaya. Kekuatan di atas ranjang ini sudah
kondang dimana-mana. Selain itu perempuan Madura juga pandai menjaga bentuk tubuhnya
dengan aneka jamu madura.

Pertikaian Dayak-Madura

Terjadi dua kali kerusuhan berskala besar antara suku Dayak dan Madura, yaitu
peristiwa sampit (2001), dan Senggau Ledo (1996). Kedua kerusuhan ini merembet ke
hampir semua wilayah Kalimantan dan berakhir dengan pengusiran dan pengungsian ribuan
warga Madura, dengan jumlah korban hingga mencapai 500-an orang. Perang antar suku ini
menjadi masalah sosial yang me-nasional.
Ada empat hal yang menjadi penyebab terjadinya perang suku antara suku Dayak dan suku
Madura :
1.

Perbedaan antara dayak-madura


Perbedaan budaya jelas menjadi alasan mendasar ketika perang antar suku terjadi.
Masalahnya sangat sederhana, tetapi ketika sudah berkaitan dengan kebudayaan, maka hal
tersebut juga berkaitan dengan kebiasaan.
Misalanya permasalahan senjata tajam. Bagi suku dayak, senjata tajam sangat dilarang keras
dibawa ketempat umum. Orang yang membawa senjata tajam kerumah orang lain, walaupun
bermaksud bertamu, dianggap sebagai ancaman atau ajakan berduel. Lain halnya dengan
budaya suku madura yang biasa menyelipkan senjata tajam kemana-mana dan dianggap
biasa ditanah kelahirannya.
Bagi suku dayak, senjata tajam bukan untuk menciderai orang. Bila hal ini terjadi, pelakunya
harus dikenai hukuman adat pati nyawa (bila korban cidera) dan hukum adatpemampul
darah (bila korban tewas). Namun, bila dilakukan berulang kali, masalahnya berubah
menjadi masalah adat karena dianggap sebagai pelecehan terhadap adat sehingga simbol adat
mangkok merah (Dayak Kenayan) atau Bungai jarau (Dayak Iban) akan segera berlaku.
Dan itulah yang terjadi dicerita perang antar suku Dayak-Madura.
2. Perilaku yang tidak menyenangkan
Bagi suku Dayak, mencuri barang orang lain dalam jumlah besar adalah tabu karena menurut
mereka barang dan pemiliknya telah menyatu; ibarat jiwa dan badan. Bila dilanggar, pemilik
barang akan sakit. Bahkan, bisa meninggal. Sementara orang madura sering kali terlibat
pencurian dengan korbannya dari suku dayak. Pencurian yang dilakukan inilah yang menjadi
pemicu pecahnya perang antara suku dayak dan madura.
3. Pinjam meminjam tanah
Adat suku dayak membolehkan pinjam meminjam tanah tanpa pamrih. Hanya dengan
kepercayaan lisan, orang madura diperbolehkan menggarap tanah orang dayak. Namun,
persoalan timbul saat tanah tersebut diminta kembali. Seringkali orang madura menolak
mengembalikan tanah pinjaman tersebut dengan alasan merekalah yang telah menggarap
selama ini.
Dalam hukum adat Dayak, hal ini disebut balang semaya(ingkar janji) yang harus dibalas
dengan kekerasan. Perang antar suku Dayak dan Madura pun tidak dapat dihindarkan lagi.
4. Ikrar perdamaian yang dilanggar
Dalam tradisi masyarakat Dayak, ikrar perdamaian harus bersifat abadi. Pelanggaran akan
dianggap sebagai pelecehan adat sekaligus pernyataan permusuhan. sementara orang Madura
telah beberapa kali melanggar ikrar perdamaian. Dan lagi-lagi hal tersebutlah yang memicu
perang antar suku tersebut.
Uji coba Wikipedia Bahasa Madura
Bahasa Madura adalah bahasa yang digunakan Suku Madura. Bahasa Madura mempunyai
penutur kurang lebih 14 juta orang [1], dan terpusat di Pulau Madura, Ujung Timur Pulau
Jawa atau di kawasan yang disebut kawasan Tapal Kuda terbentang dari Pasuruan, Surabaya,
Malang, sampai Banyuwangi, Kepulauan Masalembo, hingga Pulau Kalimantan.

Bahasa Kangean, walau serumpun, dianggap bahasa tersendiri.


Di Pulau Kalimantan, masyarakat Madura terpusat di kawasan Sambas, Pontianak,
Bengkayang dan Ketapang, Kalimantan Barat, sedangkan di Kalimantan Tengah mereka
berkonsentrasi di daerah Kotawaringin Timur, Palangkaraya dan Kapuas. Namun
kebanyakan generasi muda Madura di kawasan ini sudah hilang penguasaan terhadap bahasa
ibu mereka.
Bahasa Madura merupakan anak cabang dari bahasa Austronesia ranting Malayo-Polinesia,
sehingga mempunyai kesamaan dengan bahasa-bahasa daerah lainnya di Indonesia.
Bahasa Madura banyak terpengaruh oleh bahasa Jawa, Melayu, Bugis, Tionghoa dan lain
sebagainya. Pengaruh bahasa Jawa sangat terasa dalam bentuk sistem hierarki berbahasa
sebagai akibat pendudukan Mataram atas Pulau Madura. Banyak juga kata-kata dalam
bahasa ini yang berakar dari bahasa Indonesia atau Melayu bahkan denganMinangkabau,
tetapi sudah tentu dengan lafal yang berbeda.
Contoh :
bhil (huruf "" dibaca [e] (info)) sama dengan bila = kapan
orng = orang
tadh' = tidak ada (hampir sama dengan kata tadak dalam Melayu Pontianak)
dhimma (baca: dimmah) = mana? (hampir serupa dengan dima di Minangkabau)
tanya = sama dengan tanya
cakalan = tongkol (hampir mirip dengan kata Bugis : cakalang tapi tidak sengau)
onggu = sungguh, benar (dari kata sungguh)
Kamma (baca: kammah mirip dengan kata kama di Minangkabau)= kemana?
Sistem pengucapan[sunting | sunting sumber]
Bahasa Madura mempunyai sistem pelafalan yang unik. Begitu uniknya sehingga orang luar
Madura yang berusaha mempelajarinyapun mengalami kesulitan, khususnya dari segi
pelafalan tadi.
Bahasa Madura mempunyai lafal sentak dan ditekan terutama
pada konsonan [b], [d], [j], [g], jh, dh dan bh atau pada konsonan rangkap
seperti jj, dd dan bb . Namun penekanan ini sering terjadi pada suku kata bagian tengah.
Sedangkan untuk sistem vokal, Bahasa Madura mengenal vokal [a], [i], [u], [e], [] dan [o].

Bahasa Madura sebagaimana bahasa-bahasa di kawasan Jawa dan Bali juga mengenal
Tingkatan-tingkatan, namun agak berbeda karena hanya terbagi atas tiga tingkat yakni:
Ja' - iya (sama dengan ngoko)
'ngghi-Enthen (sama dengan Madya)
ngghi-Bunthen (sama dengan Krama)
Contoh :
Berempa' arghena paona? : Berapa harga mangganya? (Ja'-iya)
Saponapa arghe epon pao paneka? : Berapa harga mangganya? (Engghi-Bunthen)
Penulisan
Bahasa Madura sebelumnya menggunakan Carakan dan Pegon dalam penulisan namun pada
buku-buku berbahasa Madura terbitan setelah tahun 1972 sudah dimulai penyesuaikan
tulisan dengan Ejaan Yang disempurnakan (EYD) namun menggunakan huruf diakritik
dalam penulisan yaitu a,,,e,i,o,u
Contoh-contoh :
Bhsa Mdur s paling alos dri Songnnp : Bahasa Madura yang paling halus dari
Sumenep
Sokona Brudin ghi br, bn makalowar dr : Kakinya Brudin masih bengkak dan
mengeluarkan darah
Sengko ntar-a mell tal : Saya pergi mau beli tali
Tang Eppa nyamana Abdoel Mutallib : Bapak saya namnya Abdoel Mutallib
Tolong olo aghi taksi : Tolong panggilkan taksi
Dialek-dialek Bahasa Madura
Bahasa Madura juga mempunyai dialek-dialek yang tersebar di seluruh wilayah tuturnya. Di
Pulau Madura sendiri pada galibnya terdapat beberapa dialek seperti:
Dialek Bangkalan
Dialek Sampang
Dialek Pamekasan
Dialek Sumenep

Dialek Kangean
Dialek yang dijadikan acuan standar Bahasa Madura adalah dialek Sumenep, karena
Sumenep pada masa lalu merupakan pusat kerajaan dan kebudayaan Madura. Sedangkan
dialek-dialek lainnya merupakan dialek rural yang lambat laun bercampur seiring dengan
mobilisasi yang terjadi di kalangan masyarakat Madura. Untuk di pulau Jawa, dialek-dialek
ini seringkali bercampur dengan Bahasa Jawa sehingga kerap mereka lebih suka dipanggil
sebagai Pendalungan daripada sebagai Madura. Masyarakat di Pulau Jawa, terkecuali
daerah Situbondo, Bondowoso, dan bagian timur Probolinggo umumnya menguasai Bahasa
Jawa selain Madura.
Contoh pada kasus kata ganti "kamu":
kata be'en umum digunakan di Madura. Namun kata be'na dipakai di Sumenep.
sedangkan kata kakeh untuk kamu lazim dipakai di Bangkalan bagian timur dan
Sampang.
Heddeh dan Seddeh dipakai di daerah pedesaan Bangkalan.
Khusus Dialek Kangean, dialek ini merupakan sempalan dari Bahasa Madura yang karena
berbedanya hingga kerap dianggap bukan bagian Bahasa Madura, khususnya oleh
masyarakat Madura daratan.
Contoh:
akoh: saya (sengko' dalam bahasa Madura daratan)
kaoh: kamu (be'en atau be'na dalam bahasa Madura daratan)
berrA' : barat (berre' dengan e schwa / dalam bahasa Madura daratan)
morrAh: murah (modhe dalam bahasa Madura daratan)
Bawean
Bahasa Bawean ditengarai sebagai kreolisasi bahasa Madura, karena kata-kata dasarnya yang
berasal dari bahasa ini, namun bercampur aduk dengan kata-kata Melayu
danInggris serta bahasa Jawa karena banyaknya orang Bawean yang bekerja atau bermigrasi
ke Malaysia dan Singapura, Bahasa Bawean memiliki ragam dialek bahasa biasanya setiap
kawasan atau kampung mempunyai dialek bahasa sendiri seperti Bahasa Bawean Dialek
Daun, Dialek Kumalasa, Dialek Pudakit dan juga Dialek Diponggo. Bahasa ini dituturkan di
Pulau Bawean, Gresik, Malaysia, dan Singapura. Di dua tempat terakhir ini bahasa Bawean
dikenal sebagai Boyanese. Intonasi orang Bawean mudah dikenali di kalangan penutur
bahasa Madura. Perbedaan kedua bahasa dapat diibaratkan dengan perbedaan antara bahasa
Indonesia dan bahasa Malaysia, yang serupa tapi tak sama meskipun masing-masing dapat
memahami maksudnya. Contoh-contoh:

eson atau ehon = aku (sengkok/engkok dalam bahasa Madura)


kalaaken = ambilkan (kalaagghi dalam bahasa Madura)
trimakasih = terimakasih (salengkong / sakalangkong / kalangkong dalam Bahasa
Madura)
adek = depan (adek artinya depan dalam bahasa Madura)

2. Ciri Khas Orang Batak


Orang Batak, bagi masyarakat suku lain di belahan lain selain pulau Sumatra, mungkin
gampang dan mudah dikenal, karena memiliki beberapa ciri khas yang menonjol dan agak
berbeda dan suku-suku lain di Indonesia.
Di bawah ini adalah 10 ciri khas yang menjadi pertanda bahwa anda adalah orang Batak.
1. Suka Menolong
Katanya, menurut pendapat orang-orang, bahwa orang Batak suka menolong. Betul
nggak nya ? Hal tolong menolong memang sudah menjadi sifat dan karakter orang Batak.
Apalagi melihat orang lain mendapat kesusahan, biasanya orang Batak berusaha
mencoba menolong, sebatas yang dia mampu lakukan.
2. Berani Tampil
Orang Batak, punya perasaan pede (percaya diri) yang tinggi, (bukan berarti tak tau malu
.. hehe) sehingga dalam segala hal suka berada di depan (kecuali menghadapi harimau
lah yaa ?)
3. Mendominasi
Lalu ada satu lagi karakter orang Batak yaitu mendominasi. Hal ini terlihat ketika orang
Batak terlibat dalam suatu obrolan dengan beberapa orang. Apabila diperhatikan,
biasanya orang Bataknya lah yang paling banyak bicara, dan sepertinya pendapat dia lah
yang paling benar. Walaupun begitu, ada juga kok orang Batak yang lebih suka menjadi
pendengar.
4. Menang Sendiri
Salah satu karakter orang Batak yang memang menonjol adalah rasa ingin menang
sendirinya, yang berarti tidak mau kalah, kalau pun kalah, pasti banyak bikin alasan... he
he he ... benar nggak ?
5. Tak Sopan
Masalah sopan santun, mungkin setiap daerah memiliki takaran sopan yang berbedabeda. Mungkin bagi orang Jawa, orang Batak tidak sopan, karena bersikap sesukanya,
seperti duduk sambil naik kaki, tak pake "permisi", atau "kulo nuwun" di jawa, atau
"punten" di sunda, atau juga tak pakai membungkuk-membungkuk apabila berpapasan
dan bersalaman dengan orang tua. Yah .. kalau ini yang dikatakan tidak sopan, biar aja
lah ... karena dalam adat Batak memang tidak dianjurkan untuk memberi hormat yang
berlebihan seperti itu. Bagi orang Batak dengan tidak menghina atau melecehkan orang
lain, adalah penghargaan terhadap orang lain yang paling baik. Jadi tidak perlu pakai
bungkuk-bungkuk lah...
6. Kasar
Istilah kasar, ini sepertinya agak salah, karena pada dasarnya orang Batak tidak kasar.
Hanya saja, mungkin karena suara keras dan ceplas ceplos. Sehingga orang-orang sering
mengatakan kalau orang Batak tidak sopan. Beberapa istilah batak yang sering terucap,
juga hanya spontanitas, dengan tidak , memikirkan langsung artinya, seperti dari halak

Toba "te mi", "baba ni amam", "bodat ho", "buj*** inam", "babi", "ur*k ni amam" atau
yang dari kalak Karo, "ti** nandem", "n*tu". Hanya saja suara keras orang Batak
terdengar seperti sentakan, sehingga kadang membuat orang enggan terlibat obrolan
dengan kalangan Batak. Tapi benarkah orang Batak kasar ? sebenarnya tidak, yang bisa
dikatakan kasar itu sebenarnya adalah orang-orang Batak jebolan kota Medan, karena
biasanya di kota Medan orang-orang biasa berkata-kata kasar, yang menjadi hal biasa
karena diucapkan dan menjadi bagian percakapan bahasa dialek di kota Medan.
7. Rambut Acak-Acakan Tak Disisir
Ada lagi yang entah benar, entah tidak. Katanya orang Batak rambutnya jarang disisir,
jadi terlihat acak-acakan dan dibiarkan, sehingga menimbulkan kesan kayak preman lah
katanya .. he he .. Ah, kalau ini awak tak terima lah, soalnya awak aja rambutnya rapi
terus kok, pakek tancho jadi mantap punya ... he he ..
Mungkin yang dimaksud orang itu, halak hita yang banyak berprofesi di terminalterminal bus atau angkot, yang tersebar di Jakarta dan sekitarnya yaa ... ah entah lah itu ..
biar pembaca aja yang meneruskannya... Padahal kenyataannya orang Batak sekarang
banyak kok yang keren-kerena dan rapi, penampilan sopan dan terpelajar.
8. Muka (Wajah) Segi Empat
Awalnya bingung juga, mendengar istilah muka segi empat ini, ternyata menurut orangorang, kalau orang Batak itu mukanya kotak alias segi empat. Benarkah ? he he .. ah adaada aja orang itu ya ...
Tapi kalau dilihat dan diperhatikan ada benarnya juga ya, soalnya mukak awak pun agakagak segi opat .. he he.. Jadi kata orang, kalau bentuk wajah segi empat pasti orang
Batak. Ah kaget juga dengarnya ...
Walaupun iya, tapi nggak juga ah, soalnya banyak juga kok orang Batak yang wajahnya
tidak kotak dan bagus, jadi artis-artis keren, lihat saja, Momo (vocalis Geisha), Donnie
Sibarani vocalis Ada Band, Anisa Pohan menantunya Presiden SBY, Nadya Hutagalung
model cantik Internasional, dan banyak lagi tak bisa disebutkan semua, karena pasti
penuh pulak halaman posting ini nantinya.
9. Logat Kental
Rupanya orang Batak agak sulit melepaskan logat khasnya yang kental, terutama yang
BTL (he he .. Batak Tembak Langsung) he he .. sorry jan tesinggung kelen ya ?
Orang Batak, mungkin hampir mirip dengan orang Jawa, yaitu apabila berbicara bahasa
Indonesia, pasti terlihat dengan jelas dialek kentalnya. Sehingga orang lain yang
mendengar orang Batak berbicara pasti terus tahu kalau yang sedang berbicara itu "halak
hita". apalagi terselip kata "bah" nya ...
Ada beberapa orang Batak yang mencoba menghilangkan logat aslinya, dengan
mempelajari dialek-dialek yang sedang tren di Televisi saat ini, seperti dialek betawijakarta. Bisa juga yaa.., tapi ah, sayang lah, lebih sedap kok dialek Batak itu
kedengarannya.
10. Suara Keras
Orang Batak pada umumnya (kebanyakan), kalau berbicara pasti dengan volume suara
yang keras, sehingga membuat orang lain langsung menoleh, (mungkin dikira sedang
berkelahi atau bertengkar). Hal ini dikarenakan karena pemukiman asli orang Batak yang
tinggal di daerah pegunungan, rumah berjauhan dan banyak dilalui oleh angin yang
kencang, sehingga orang Batak harus berbicara keras-keras agar terdengar oleh lawan
bicaranya. Jadi jangan heran, ketika seseorang berbicara dengan anda, langsung bertanya
"orang Batak ya ?", soalnya kentara kali logat kau itu .. he he
Tapi jangan salah, karena saat ini juga banyak orang Batak yang berbicara pelan dan
terdengar lembut, mungkin karena sudah terasimilasi dengan karakter budaya daerah
kelahirannya, seperti lahir di pulau Jawa atau di daerah lain yang karakter penduduknya
tergolong lemah lembut.

Tapi jangan laa sampek ilang pulak ciri-ciri Bataknya woii?

Konflik Status dan Kekuasaan Orang Batak toba (Tradisionalisme vs


Modrenisme)

Konflik Status dan Kekuasaan Orang Batak Toba (Tradisionalisme vs


Modernisme)
Abstrak
Dimana ada kehidupan, pasti terdapat suatu konflik atau timbul suatu permasalahan.
Manusia sebagai mahkluk sosial tidak dapat terlepas dari yang namanya permasalahan dari
masalah yang kecil hingga masalah yang susah untuk diatasi. Walaupun demikian, suatu
konflik atau permasalahan tentu mempunyai solusi untuk menyelesaikan masalah tersebut.
Kali ini koflik terjadi pada orang Batak toba, yaitu konflik antara kekuasaaan dan status
sosial pada pendukung kaum Tradisionalisme dan pendukung kaum Modernisme. Konflik ini
muncul sudah sejak lama, untuk itu konflik ini harus diselesaikan agar tidak terjadi suatu
kesenjangan sosial yang berkepanjangan.
Latar belakang
Suku bangsa batak terdiri dari atas enam sub bagian, yaitu toba, karo, simalungun, pakpak,
angkola, dan mandailing. Di antara keenam subsuku terdapat persamaan bahasa dan budaya
(Singarimbun,1975). Walaupun demikian, terdapat pula perbedaannya, misalnya dalam hal
dialek, tulisan, istilah-istilah dan beberapa adat kebiasaan. Dikatakan bahwa dikalangan
orang batak, terutama batak toba, sudah sejak lama selalu terjadi konflik antarmarga,
termasuk permusuhan dan peperangan antarkampung penduduk.Sehubungan dengan
permasalahan konflik dikalangan orang Batak Toba, maka perlu dibahas latar belakang
persoalan tradisionalisme dan modrenisasi karena kedua gejala tersebut turut mempengaruhi
proses terjadinya konflik batak toba. Memang telah terjadi banyak peperangan antar desa dan
antarkelompok marga yang berlangsung lama, seperti dicatat dalam laporan para penulis
terdahulu (joustra, 1910 dalam buku Bungaran, 2009)Dalam hal ini terdapat dua kelompok
yang saling berhadapan, yaitu pendukung tradisionalisme dan pendukung modrenisme.
Konflik terjadi diantara kedua kelompok penganut isme tersebut, juga dalam diri individu.
Konflik pandangan yang terjadi diantara para pendukung kelompok isme ini selanjutnya
dapat menimbulkan konflik terbuka. Kalau konflik itu ada didalam diri seorang individu,
maka bentuknya tertutup sehingga dapat juga disebut sebagai wujud konflik batin. Konflik
didalam diri individu, bila tidak disertai kepercayaan diri yang kuat, akan menimbulkan
sikap yang tidak konsisten, ragu-ragu, bahkan sering menimbulkan sikap formalitas yang
hanya terlihat bagian luarnya saja, tanpa mengetahui bagian luarnya saja.
Kajian teoritis
Menurut jurnal International Encyclopaedia of The Social Sciences Vol. 3 (halaman 236-241)
pengertian konflik, yakni ditimbulkan sebagai akibat dari persaingan antara paling tidak dua
pihak; di mana tiap-tiap pihak dapat berupa perorangan, keluarga, kelompok kekerabatan,
satu komunitas, atau mungkin satu lapisan kelas sosial pendukung ideologi tertentu, satu

organisasi politik, satu suku bangsa, atau satu pemeluk agama tertentu (Nader, t.t.).
Sedangkan menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI) konflik berarti percekcokan,
perselisihan, pertentangan. Menurut asal katanya, istilah konflik berasal dari bahasa Latin
confligo, yang berarti bertabrakan, bertubrukan, terbentur, bentrokan, bertanding, berjuang,
berselisih, atau berperang.
Dalam pustaka Sosiologi, ada banyak definisi mengenai konflik sosial. Berikut adalah
beberapa di antaranya:
1.

Konflik sosial adalah perselisihan mengenai nilai-nilai atau tuntutan-tuntutan berkenaan


dengan status, kuasa, dan sumber-sumber kekayaan yang persediaannya terbatas. Pihak-pihak
yang sedang berselisih tidak hanya bermaksud untuk memperoleh sumber-sumber yang
diinginkan, tetapi juga memojokkan, merugikan atau menghancurkan lawan mereka. (Lewis A.
Coser)
2.
Konflik sosial adalah suatu proses sosial dimana orang perorangan atau kelompok
manusia berusaha untuk memenuhi apa yang menjadi tujuannya dengan jalan menentang pihak
lain disertai dengan ancaman dan/atau kekerasan. (Leopold von Wiese)
3.
Konflik sosial adalah konfrontasi kekuasaan/kekuatan sosial. (R.J. Rummel)
4.
Konflik sosial adalah kondisi yang terjadi ketika dua pihak atau lebih menganggap ada
perbedaan posisi yang tidak selaras, tidak cukup sumber, dan/atau tindakan salah satu pihak
menghalangi, mencampuri atau dalam beberapa hal membuat tujuan pihak lain kurang berhasil.
(Duane Ruth-Heffelbower)
Didalam konflik sosial terdapat konflik kekuasaan dan status , yang mana menurut Miriam
budiardjo (2008), Kekuasaan adalah kewenangan yang didapatkan oleh seseorang atau
kelompok guna menjalankan kewenangan tersebut sesuai dengan kewenangan yang
diberikan, kewenangan tidak boleh dijalankan melebihi kewenangan yang diperoleh atau
kemampuan seseorang atau kelompok untuk memengaruhi tingkah laku orang atau
kelompok lain sesuai dengan keinginan dari pelaku atau menurut Ramlan surbakti (1992),
Kekuasaan merupakan kemampuan memengaruhi pihak lain untuk berpikir dan berperilaku
sesuai dengan kehendak yang memengaruhi.
Sitorus (2000) mendefenisikan status sosial bahwa hal tersebut merupakan kedudukan
seseorang di masyarakat, di mana didasarkan pada pembedaan masyarakat ke dalam kelaskelas secara vertikal, yang di wujudkan dengan adanya tingkatan masyarakat dari yang
tinggi ke yang lebih rendah dengan mengacu pada pengelompokkan menurut kekayaan
Kelas sosial biasa digunakan hanya untuk lapisan berdasarkan unsur ekonomis. Diantara
lapisan atasan dengan yang terendah, terdapat lapisan yang jumlahnya relatif banyak.
Biasanya lapisan atasan, tidak hanya memiliki satu macam saja apa yang dihargai oleh
masyarakat. Akan tetapi kedudukannya yang tinggi itu bersifat kumulatif. Artinya, mereka
yang mempunyai uang lebih banyak, akan lebih mudah sekali mendapatkan tanah,
kekuasaan dan mungkin juga kehormatan.
Analisis teoritis
1.

Konflik tradisionalisme dan modrenisme

Tradisionalisme adalah paham yang berdasarkan kebiasaan-kebiasaan lama. Ada anggapan


bahwa tradisi selalu berhubungan erat dengan keberadaan nenek moyang sebagai pencipta

kebiasaan-kebiasaan. Tradisi memuat nilai-nilai dan sistem-sistem serta struktur sosial budaya,
yang menurut pesan lisan turun-menurun harus dipakai di dalam proses kehidupan dan harus
dilestarikan.
Sehubungan dengan tradisi dan tradisionalisme tersebut, tradisi selalu merujuk pada kepercayankepercayaan dan kebiasaan-kebiasaan yang diwarisi masa lampau. Tradisionalisme adalah
pemujaan pada kepercayaan-kepercayaan lama dan kebiasaan-kebiasaan sebagai suatu hal yang
abadi. Ideologi ini muncul ketika orang-orang terikat dan menyatu dengan masa lalu. Dengan
demikian mereka tidak menerima kebiasaan baru yang akan memodifikasi kebiasaan-kebiasaan
dan tingkah laku yang lama karena takut kena kutukan roh nenek moyang. Khusus bagi orang
batak toba, kutukan tidak hanya datang dari roh nenek moyang, tetapi juga dari Tuhan yaitu para
dewata.
Jadi tradisi ialah suatu proses situasi sosial ketika unsur-unsur budaya warisan diteruskan dari
satu generasi kepada generasi berikutnya dengan cara terlibat langsung terus menerus. Dengan
demikian pengalihan sejumlah unsur budaya tersebut dinamakan tradisi, sedangkan yang
dialihkan itu berupa kebiasaan-kebiasaan, gagasan maupun adat yang sering dilakukan oleh
generasi pendahulu. Sementara sikap tradisional merupakan suatu keadaan ketika orang-orang
menyetujui dan mengikuti suatu pandangan baku, misalnya peraturan yang menyangkut soal
moralitas
yang
sudah
diterima
sejak
lama.
Schoorl (1991), menyajikan ciri masyarakat sederhana antara lain perkembangan pengetahuan
dan teknologi serta produksi bahan makanan rendah sehingga tidak memungkinkan untuk
menyimpan cadangan. Hubungan keluar amat terbatas, dan hubungan kedalam bersifat simetris.
Tradisi dialihkan kegenerasi berikutnya secara lisan. Pembagian kerjadan spesialisasi amat
sederhana, hanya didasarkan pada jenis kelamin dan tingkat usia. Diferensiasi pekerjaan tidak
banyak. Masyarakatnya homogen dan hubungan sosial satu sama lain dapat dilakukan dengan
tatap muka. Hal yang paling menonjol ialah bahwa hubungan kekerabatan memegang peranan
penting dalam menentukan struktur hubungan pada umumnya. Semua hubungan berada dalam
kerangka
kekerabatan.
Dalam ciri masyarakat sederhana yang disebutkan, beberapa diantaranya masih ada dikalangan
orang batak toba. Salah satu diantaranya adalah hubungan kekerabatan yang memegang peranan
penting dalam struktur hubungan sosial, sehingga jika berada diluar itu maka akan selalu
diadaptasi oleh lembaga adopsi sehingga berfungsi kembali sebagai hubungan kekerabatan.
Tradisi masih ditularkan secara lisan, akan tetapi sudah mulai dilakukan penularan tradisi secara
tulisan terutama oleh cendekiawan melalui media cetak dan audio.
Modrenisasi ialah pandangan yang bertolak belakang dengan paham tradisionalisme.
Modrenisasi ialah proses transformasi suatu perubahan masyarakat dalam segala aspek. Ada
beberapa ciri modrenisasi, antara lain pergantian teknik produksi dari cara tradisional ke modren.
Keadaan ini juga diartikan sebagai revolusi industri abad ke 18. Dibidang ekonomi berarti
tumbuhnya suatu kompleks industri besar-besaran. Produksi dan sarana yang dihasilkan secara
massal. Sistem ekonomi uang berkembang. Peranan ilmu pengetahuan semakin besar dan
memegang posisi sentral yang penting. Paranan agama dan pandangan hidup berkurang. Terjadi
perubahan sistem kepercayaan dan pandangan dunia yang mengarah kesifat universal.
Menurut ciri-ciri tersebut, fungsi modrenisasi yang esensial adalah proses transformasi berupa
perubahan pandangan atau ideologi, teknik dan ilmu pengetahuan serta timbulnya universalisme.

2.

Konfik status

Seperti telah disebutkan, muncul berbagai sikap kontroversial dan inkonsistensial dikalangan
orang batak toba. Disatu sisi mereka mengejar kemajuan melalui pendidikan dan migrasi, disisi
lain mereka selalu melandasi paling sedikit mengaitkan kemajuan tersebut dengan landasan
pandangan tradisional. Di satu sisi lain mereka menilai pandangan hidup dan nilai-nilai serta
adat-adat tradisional itu sudah ketinggalan zaman, disisi lain mempertahankan dan menggelar
identitas melalui pandangan hidup, nilai-nilai dan upacara-upacara adat tradisional tersebut.
Situasi kontroversial bersangkut paut dengan sikap dan pandangan terhadap fenomena
tradisionalisme dan modrenisme. Sebagian lagi memandang modrenisasi sebagai hal yang perlu
karena berkaitan dengan usaha meraih kehidupan modren. Sebagian lagi memandang nilai-nilai
tradisional sebagai warisan yang memberi ciri dan corak kebudayaan asli serta sanggup
mengantisipasi kehidupan masa kini sehingga harus dipertahankan. Muncullah sikap
menggantungkan segala aktivitasnya pada pandangan dan nilai tradisional.
3.

Kekayaan dan status

Salah satu unsur keekuasaan yang penting adalah kekayaan. Bahkan menjadi sumber semua
kekuasaan adalah kekuasaan ekonomi dimana kekayaan menjadi unsur dari faktor ekonomi.
Disimpulkan bahwa kekayaan adalah poduk kekuasaan dan pengaruh. Dengan kekayaan orang
dapat dipergunakan sebagai alat untuk mempengaruhi orang lain bahkan untuk menguasainya.
Bagi masyarakat batak toba, kekayaan adalah salah satu unsur cita-cita dan tujuan hidup yang
dinamakan hamoraon. Yang termasuk kekayaan adalah berupa harta perhiasan, benda-benda
berharga, tanah, berda bergerak maupun tidak bergerak, ternak dan uang. Yang tergolong sebagai
kekayaan juga natara lain keturunan yang banyak, dan kesehatan jasmani maupun rohani.
Namun demikian kekayaan yang paling didambakan ialah kekayaan material.
Dalam hubungannya dengan status sosial, kekayaan dapat dipergunakan untuk memeproleh
status yang diidamkan. Berbagai cara pemanfaatan kekayaan dan faktor-faktor ekonomi lainnya
dapat dipergunakan mulai dari cara paling terhormat, sampai cara paling kasar. Setelah
mendapatkan status maka kekayaan yang dikorbankan dapat diperolehkembali. Bahkan
kekayaan yang lebih besar diharapkan dapat diperoleh dengan memanfaatkan status. Oleh karena
itu muncul pendapat bahwa semakin tinggi status yang diperebutkan maka semakin besar
kekayaan yang dikorbankan dan semakin besar pula imbalan yang akan diperoleh.
4.

Penyelesaian konflik

Kehidupan sosial orang batak toba sebenarnya tidak dapat diatur dan dikendalikan oleh proses
konflik. Konflik adalah akses dari pelanggaran harmonisasi dari keseimbangan yang secara
agama asli batak toba dinamakan keseimbangan hubungan antara makrokosmos dan
mikrokosmos. Untuk memelihara harmonisasi dan keseimbangan tersebut muncul berbagai
lembaga peredan konflik sosial yang hingga kini masih berfungsi dengan baik.
Adat merupakan peredam konflik yayng kuat, misalnya adat bangon (adat pantang), namun
hukum adat hampir tidak berfungsi lagi karena hukum nasional sudah lebih dominatif. Konflik
terjadi bila ada pelanggaran adat. Pada dasarnya lembaga raja berfungsi sebagai lembaga
peredam konflik. Kini kedudukannya diambil alih oleh kepala desa, camat, polisi atau kepala

gereja maupun kepala mesjid, meskipun hasilnya belum tentu sama. Bila raja gagal meredam
konflik, baru terjadi peperangan atau perkelahian. Saat ini bila pemerintah desa atau aparat
keamanan gagal meredam konflik, maka diberikan kesempatan melakukan tututan ke pengadilan
negeri.
Kegagalan institusi tradisional maupun gama sebagai lembaga pencegah atau pengambil solusi
penyelesaian konflik disebabkan dua faktor. Pertama, institusi tersebut tidak mempunyi sanksi
(terutama fisik) yang kuat sehingga dapat memaksa untuk melakukan dan mematuhi perdamaian.
Kedua, kemajuan pendidikan menimbulkan kesadaran terhadap peranan pengadilan negeri
sebagai lembaga yang kuat dan terpercaya untuk menyelesaikan setiap perkara atau konflik.
Oleh sebab itu orang cenderung memilih lembaga peradilan negeri dan melupakan penyelesaian
secara adat.
Kesimpulan dan saran
1.

Kesimpulan

Menyangkut kekayaan atau status sosial ekonomi bagi orang batak toba tidak merupakan faktor
penentu mutlak terhadap kesungguhan menyekolahkan anak. Baik orang kaya maupun miskin
sama-sama
serius
untuk
meningkatkan
pendidikan
anaknya.
Kekayaan dipandang sebagai media untuk memperoleh kekuasaan dan kehormatan. Oleh karena
itu, tekanan ekonomi dipandang lebih keras pengaruhnya mendorong keinginan mobilitas
daripada hambatan ikatan ideologi terhadap nilai religi adat dan hubungan dengan roh nenek
moyang, terutama bagi mereka yang sudah mempunyai modal pendidikan. Sehubungan dengan
itu peningkatan pendapatan dan kekayaan cenderung menimbulkan keinginan perubahan proses
dan unsur adat terutama oleh mereka yang tinggal dan bekerja dikota serta kalangan generasi
muda.
2.

Saran

Penyadaran kebangsaan : disarankan agar orang bata toba dan batak lainnya menyadari
secara sosio-politik posisi keberadaanya sebagai bagian dari bangsa indonesia.
Sistem pendekatan keamanan, apabila memang masih perlu ditetapkan, hendaknya
dilakukan dengan seimbang, netral, dan manusiawi diantara kelompok-kelompok yang terlibat
konflik.

Mengenal Bahasa Batak Lebih Dekat


BECAK SIANTAR - Mengenal Bahasa Batak Lebih Dekat. Rumpun bahasa Batak adalah
sekelompok bahasa yang dituturkan di Sumatera Utara. Kelompok ini dimasukkan ke
dalam kelompok yang dijuluki Northwest Sumatra-Barrier Islands dalam rumpun bahasa
Melayu-Polinesia.
Bahasa Batak mempunyai aksara bernama Surat Batak
Bahasa Sumatera bagian Utara dibagi menjadi tiga kelompok :

Utara,

Simalungun dan

Selatan.

Kelompok Utara
Alas-Kluet
Bahasa Batak Alas-Kluet adalah sebuah bahasa yang dituturkan di timurlaut Tapaktuan dan di
sekitar Kutacane, Aceh. Pada tahun 2000, jumlah penutur bahasa ini mencapai 195.000 jiwa.
Banyak orang menolak label "Batak" karena alasan konotasi budayanya. Sementara itu, tidak
diketahui pasti apakah bahasa ini merupakan bahasa tunggal atau bukan.
Dialek bahasa ini memiliki 3 dialek: dialek Alas, dialek Kluet, dan dialek Singkil atau KadeKade. Dialek Alas mungkin serupa dengan Bahasa Batak Karo, sementara dialek Kluet dan
Singkil cenderung dekat dengan Bahasa Pakpak.
Dairi
Bahasa Batak Pakpak atau Batak Dairi adalah sebuah bahasa yang terdapat di provinsi Sumatera
Utara. Bahasa Pakpak dipakai oleh penduduk yang bermukim di wilayah Kabupaten Dairi,
Pakpak Bharat di Sumatera Utara dan sebagian wilayah kabupaten Singkil daratan di Aceh.
Bahasa Pakpak juga terdapat di wilayah Parlilitan yang masuk wilayah Kabupaten Humbang
Hasundutan dan wilayah Manduamas yang merupakan bagian dari Kabupaten Tapanuli Tengah.
Percakapan sehari-hari
Njuah-njuah adalah ungkapan yang paling sering diucapkan pada saat membuka atau mengakhiri
percakapan artinya sehat selalu (mirip dengan Horas dalam bahasa Toba atau Mejuah-juah dalam
bahasa Karo).

Bapa artinya Bapak

Inang artinya Ibu

Kaka artinya kakak/abang

Anggi artinya adek

Karo
Bahasa Karo adalah bahasa yang digunakan oleh suku Karo yang mendiami Dataran Tinggi
Karo (Kabupaten Karo), Langkat, Deli Serdang, Dairi, Medan, hingga ke Aceh Tenggara di
Indonesia.
Bahasa Karo secara historis ditulis menggunakan aksara Karo atau sering juga disebut Surat
Aru/Haru yang merupakan turunan dari aksara Brahmi dari India kuno. namun kini hanya

sejumlah kecil orang Karo dapat menulis atau memahami aksara Karo, dan sebaliknya aksara
Latin yang digunakan .
Jumlah penutur bahasa karo sekitar 600.000 orang pada tahun 1991
Kelompok Selatan
Toba
Bahasa Batak Toba adalah salah satu bahasa daerah yang terutama dipertuturkan di daerah
sekitar Danau Toba dan sekitarnya, meliputi Samosir, Humbang Hasundutan, Tapanuli Utara dan
Toba Samosir, Sumatera Utara, Indonesia. Bahasa Batak Toba termasuk dalam rumpun bahasa
Austronesia, dan merupakan bagian dari kelompok bahasa-bahasa Batak.
Saat ini diperkirakan terdapat kurang-lebih 2.000.000 orang penutur Bahasa Batak Toba, yang
tinggal di bagian barat dan selatan Danau Toba. Penulisan bahasa ini dalam sejarahnya pernah
menggunakan aksara Batak, namun saat ini para penuturnya hampir selalu menggunakan aksara
Latin untuk menuliskannya.
Herman Neubronner van der Tuuk adalah salah seorang pionir awal penelitian atas Bahasa Batak
Toba, yaitu dalam aktivitasnya menulis Alkitab berbahasa Batak Toba.
Kata-kata dalam Bahasa Toba
Berikut adalah Contoh kecil Kata-kata dalam Bahasa Toba:
Bahasa Toba

Bahasa Indonesia

horas

selamat datang

ahu/au

saya

hu

saya (kepunyaan)

aha

apa

ise

siapa

rongkap (rokkap)

jodoh

haol

memeluk

tonggi

manis

mauliate

terima kasih

Didia do ho saonari

di mana kamu sekarang?

Aha do maksudmu

apa maksudmu?

Santabi, namanungkun do

Maaf, sekedar bertanya saja

Oooo Ise do tahe hamu na?

Ooo siapa sebenarnya Anda

Si Zekong do au, na naing mangan do ahu

Aku si Zekong, sedang mau makan sebenarnya aku

Molo martelepon antong paboa parjolo


goarmu dah

Kalau bertelepon ada baiknya memberitahukan


nama dahulu

Olo, marsantabi majo au

Ya, maafkanlah aku

Di restoran do au saonari, ro maho

di restoran aku sekarang, datang saja kamu

Ok ok, mauliate

baiklah terimakasih

Ise do tahe goarmu?

Siapa sebenarnya namamu?

Toema, roma hamu

Baiklah, datang saja kamu

Angkola
Bahasa Batak Angkola adalah bahasa yang paling mirip dengan bahasa Batak Toba, di samping
letak geografis yang berdekatan, bahasa Angkola sedikit lebih lembut intonasinya daripada
bahasa Toba. Bahasa Batak Angkola meliputi daerah Padangsidempuan, Batang Toru, Sipirok,
dan seluruh bagian kabupaten Tapanuli Selatan.
Bahasa Mandailing, merupakan rumpun bahasa Batak, dengan pengucapan yang lebih lembut
lagi dari bahasa Angkola, bahkan dari bahasa Batak Toba. Mayoritas penggunaannya di daerah

Kabupaten Mandailing-Natal tapi tidak termasuk bahasa Natal.


Mandailing
Bahasa Mandailing adalah salah satu bahasa dari rumpun bahasa Batak. Mayoritas penuturnya
menghuni daerah Mandailing Natal, Padang Lawas, dan Padang Lawas Utara.
Bahasa Mandailing berbeda dari bahasa Natal, yang merupakan dialek bahasa Minangkabau.
Kelompok Perantara
Simalungun
Bahasa Simalungun atau Sahap Simalungun (dalam bahasa Simalungun) adalah bahasa yang
digunakan oleh suku Simalungun yang mendiami Kabupaten Simalungun, Serdang Bedagai,
Deli Serdang, Dairi, Medan, hingga ke Tapanuli di Indonesia.
Klasifikasi Bahasa
Penelitian P. Voorhoeve (seorang ahli bahasa Belanda, pernah menjabat sebagai taalambtenaar
Simalungun tahun 1937), menyatakan bahwa bahasa Simalungun merupakan bagian dari
rumpun Austronesia yang lebih dekat dengan bahasa Sansekerta yang memengaruhi banyak
bahasa daerah lain di Indonesia.
Kedekatan ini ditunjukkan dengan huruf penutup suku mati:
1. "Uy" dalam kata babuy dan apuy.
2. "G" dalam kata dolog.
3. "B" dalam kata abab.
4. "D" dalam kata bagod.
5. "Ah" dalam kata babah atau sabah.
6. "Ei" dalam kata simbei.
7. "Ou" dalam kata lopou atau sopou.
Lebih jauh Voorhoeve juga menyatakan bahwa bahasa Simalungun berada pada posisi menengah
antara rumpun Batak Utara dan rumpun Batak Selatan. Penelitian lain yang dilakukan oleh A.
Adelaar menunjukkan bahwa bahasa Simalungun merupakan cabang dari rumpun Batak Selatan
yang terpisah dari bahasa-bahasa Batak Selatan sebelum terbentuknya bahasa Toba atau
Mandailing yang sekarang.
Pandangan umum mengkategorikan Bahasa Simalungun sebagai bagian dari Bahasa Batak,
namun Uli Kozok (filolog) mengatakan bahwa secara sejarah bahasa ini merupakan cabang dari
rumpun selatan yang berbeda/terpisah dari bahasa-bahasa Batak Selatan sebelum terbentuknya
bahasa Toba atau Mandailing. Beberapa kata dalam Bahasa Simalungun memang memiliki
persamaan dengan bahasa Toba atau Karo yang ada di sekitar wilayah tinggalnya suku
Simalungun, namun Pdt. Djaulung Wismar Saragih menerangkan bahwa ada banyak kata yang
penulisannya sama dalam bahasa Simalungun dan Toba namun memiliki makna yang berlainan.

Dialek dan Ragam Bahasa


Henry Guntur Tarigan membedakan dialek bahasa Simalungun ke dalam 4 macam dialek:
1. Silimakuta.
2. Raya.
3. Topi Pasir (Horisan).
4. Jahe-jahe (pesisir pantai timur).

Orang Minangkabau
Sifat Dan Karakter Minangkabau
1) Hiduik Baraka, Baukue Jo Bajangko.
Hiduik artinya hidup. Baraka artinya berfikir. Baukue jo Bajangko artinya berukur
dan berjangka. Dalam menjalankan hidup dan kehidupan, orang Minang dituntut untuk selalu
memakai akalnya. Berukur dan berjangka artinya harus mempunyai rencana yang jelas dan
perkiraan yang tepat.
2) Malu Jo Sopan / Baso Basiadat
Orang Minang mengutamakan sopan santun dalam pergaulan. Budi pekerti yang tinggi menjadi
salah satu ukuran martabat seseorang. Etika juga menjadi salah satu sifat yang harus dimiliki
oleh setiap individu Minang.
3) Tenggang Raso.
Perasaan manusia halus dan sangat peka.Tersinggung sedikit dia akan terluka, perih dan pedih.
Pergaulan yang baik adalah pergaulan yang dapat menjaga perasaan orang lain. Kalau sampai
perasaan terluka bisa membawa bencana. Adat mengajarkan supaya kita selalu berhati-hati
dalam pergaulan, baik dalam ucapan, tingkah laku maupun perbuatan jangan sampai
menyinggung perasaan orang lain. Tenggang rasa adalah salah satu sifat yang dianjurkan oleh
adat Minang.
4) Setia/ Loyal
Yang dimaksudkan dengan setia adalah teguh hati, merasa senasib dan menyatu dalam
lingkungan kekerabatan. Sifat ini menjadi sumber dari lahirnya sifat setia kawan, cinta kampung
halaman, cinta tanah air dan cinta bangsa. Dari sini pula akan lahir sikap saling membantu,
saling membela dan saling berkorban untuk sesama mereka.
5 ) Adil
Yang dimaksudkan dengan bersifat adil adalah mengambil sikap yang tidak berat sebelah dan
berpegang teguh kepada kebenaran. Bersikap adil semacam ini sangat sulit di laksanakan bila
berhadapan dengan sanak sendiri. Ini kerana adanya pepatah adat yang lain yang berbunyi adat
dunsanak, dunsanak patahankan . Menghadapi dua keadaan yang kontroversi ini, orang Minang
harus pandai-pandai membawa diri dan harus bijaksana.
6 ) Hemat Cermat

Saya tidak bermaksud untuk membangga-banggakan adat Minang dan nenek moyang orang
Minang, tetapi coba kita lihat petuah nenek moyang orang Minang mengenai sifat hemat cermat
mereka dalam urusan berkaitan dengan pengurusan manusia maupun pengurusan bahan-bahan
yang terdapat dalam alam ini. Sentiasa Berwaspada Sentiasa ada sifat berwaspada atau ambil
tindakan berjagajaga terhadap kemungkinan bahaya yang mendatang.
8) Berani Kerana Benar.
Islam mengajarkan kita supaya mengamalkan amar makruf, nahi mungkar yaitu menganjurkan
orang supaya berbuat baik dan mencegah orang dari membuat kemungkaran. Menyuruh orang
berbuat baik adalah mudah tetapi melarang orang dari berbuat mungkar kadang-kadang
mengundang resiko yang sangat tinggi. Mencegah kemungkaran seperti mencuri, merampok,
korupsi, minum-minum, judi dan lain-lain mengandungi resiko yang tinggi. Untuk bertindak
menghadang kemungkaran seperti ini memerlukan keberanian.
9) Arif, Bijaksana,Tanggap Dan Sabar
Orang yang arif bijaksana adalah orang yang dapat memahami pandangan orang lain serta dapat
pula mengerti apa yang tersurat dan tersirat. Tanggap artinya mampu menangkis setiap bahaya
yang bakal mendatang. Sabar artinya mampu menerima segala cobaan dengan dada yang lapang
dan mampu mencarikan jalan keluar dengan pikiran yang jernih.
10) Rajin
Sifat lain yang harus dipunyai orang Minangmenurut adat adalah rajin
11) Rendah Hati
Hidup di rantau bermakna orang Minang hidup sebagai minioritas diantara suku bangsa yang
lain. Mereka yang merantau dalam lingkungan daerah-daerah di Indonesia kurang merasakan
sebagai kelompok minioritas. Tetapi, mereka yang merantau keluar seperti Malaysia, Australia,
Eropa, dan lain-lainnya, hidup di tengah-tengah budaya lain.
Potensi Konflik Sosial Berbasisi Agama di Minangkabau

Dalam kehidupan sosial konflik adalah suatu hal yang melekat dan tak dapat dihindaarkan dalam
masyarakat. Konflik merupakan suatu keadaan pertentangan karena adanya ketidak-harmonisan
hubungan sosial di antara anggota kelompok maupun antar kelompok dalam suatu masyarakat.
Hal serupa juga terjadi ketika kita memperbincangkan konflik berbasis agama. Ralf Dahrendorf
pernah berpen-dapat bahwa setiap elemen atau setiap institusi dalam masyarakat, dalam setiap
hal dan karena berbagai sebab, memberikan konstribusi terhadap disintegrasi (perpecahan)
sosial. Perbe-daan posisi dan hubungan kekuasaan dalam masyarakat bisa menjadi faktor yang
akan menimbulkan konflik, termasuk dalam hal ini perbedaan jumlah (size) atau kuantitas
masyara-kat dalam bentuk pola mayoritas-minoritas.
Daerah Minagkabau (Sumatera Barat) memiliki keanekaragaman suku bangsa (etnik), agama,
dan ras. Hal ini tentu memberi banyak konsekuensi. Perbedaan-perbedaan budaya dan agama
tidak jarang menimbulkan ketegangan sosial. Satu hal yang tak terelakkan adalah bahwa masingmasing memiliki kecenderungan kuat untuk memegang identitas dalam hubungan
antargolongan, budaya dan agama tersebut.

Kecenderungan orientasi ke dalam yang kuat ini merupakan faktor yang dapat mempertajam
konflik dan memperluas kesenjangan dan jarak sosial. Persoalan identitas ini pernah diungkap
Koentjaraningrat. Menurut-nya, dalam pandangan masyarakat Minangkabau apabila ada orang
yang tidak menganut agama Islam maka hal itu merupakan suatu kejanggalan. Pengertian ini
juga bagi orang-orang luar Minangkabau yang hidup di daerah Minangkabau. Walaupun dalam
kenyataannya kebanyakan orang Minangkabau mungkin menganut agama Islam secara nominal
tanpa melakukan ibadahnya secara sempurna.
Gejala etnosentrisme, prasangka negatif dan perilaku diskriminatif antar etnik baik yang
menyangkut agama maupun adat budaya bisa menjadi penghambat dalam interaksi serta
pergaulan antarsuku. Gejala ini tidak hanya dalam masyarakat tradisional tapi juga dalam masyarakat modern sekalipun. Akibat-nya bisa menimbulkan sikap tegang dan bermu-suhan. Hal ini
ditegaskan oleh Koentjaningrat yang menyatakan bahwa hubung-an dan interaksi antara para
penganut agama dan atau etnik yang berbeda bisa menimbulkan masalah potensi konflik.
Hubungan antara warga umat agama yang berbeda biasanya juga dilatarbelakangi oleh sikap prasangka etnik. Selain itu, setiap etnik bisanya sangat terikat pada folkways masing-masing dan
cenderung memegang kuat identitas diri mereka. Keterikatan etnik atas nilai-nilai budayanya
berakibat semakin kuatnya rasa in-group dan cenderung mere-mehkan kelompok luar.Mereka
merasa yakin bahwa keyakinan yang dimilikinya yang paling baik. Sikap ini pada akhirnya akan
menimbulkan chauvinisme, intoleransi, oposisi terhadap folkways lain, penghinaan, prasangka,
penafsiran sepihak dan sebagainya.

Benturan Sosial Berbasis Agama


Perpindahan dan pertemuan antara kelompok penduduk yang berbeda latar belakang sosial
budaya di suatu daerah bukannya tidak membawa dampak terhadap kehidupan sosial. Benturanbenturan antara penduduk asli dan penduduk pendatang sangat dimungkinkan terjadi mengingat
latar belakang sosial, budaya dan agama di antara kelompok-kelompok tersebut berlainan atau
bahkan bertentangan satu sama lain. Benturan sosial budaya dan agama tersebut tentu saja akan
menimbulkan konflik sosial tidak segera saling dipertemukan dan dikelola untuk merumuskan
konsensus bersama agar terwujud integrasi sosial.
Begitu pula halnya dengan kondisi kehidupan sosial yang terjadi di Minangkabau antara
penduduk asli dengan etnik penda-tang. Karena karakteristik sosial masyarakat Minang dalam
banyak hal yang berbeda dengan karakteris-tik sosial para pendatang, maka tidaklah
mengherankan bila dalam proses kehidupan sosial kurang terjadi kohesivitas. Sebaliknya potensi
konflik sosial antara kedua belah pihak sewaktu-waktu dapat mengarah kepada konflik terbuka.
Meskipun konflik-konflik sosial yang terjadi selama ini masih bersifat laten namun bukan berarti
bahwa konflik itu akan pernah terjadi. Benih-benih konflik masih muncul secara laten yakni
berupa prasangka atau persepsi negatif antara kedua kelompok etnik. Kondisi seperti inilah

yang sering merupakan sumber potensial terjadinya konflik manifes seperti yang pernah terjadi
pada era sebelum tahun 1980-an.
Secara umum dapat dikatakan ,konflik terbuka belum pernah terjadi. Paling-paling hanya
melibat-kan beberapa anggota kaum dan itu pun hanya sering terjadi pada era sebelum tahun
1970-an contohnya antara etnik Minang dan Nias. Penyebabnya kadang-kadang kelihatan begitu
sepele seperti saling mengejek dari masing-masing pihak dengan ungkapan-ungkapan
stereotype. Namun karena sudah disertai oleh faktor-faktor lain seperti prasangka negatif
terhadap masing-masing kelompok terutama dari kelompok etnik Minang, maka konflik pun
mudah muncul.
Kesan dan prasangka negatif dalam kasus Nias dan Minang di atas seolah-olah sudah
diwariskan secara turun temurun dari generasi ke generasi di kalangan orang-orang Minang.
Dalam pandangan orang-orangMinang orang-orang Nias sudah menjadi stereotype. Apabila
terjadi perkawinan campur dengan orang Nias maka pada umumnya mereka dikucilkan dari
keluarga bahkan dari adat, meskipun orang Nias tersebut sudah memeluk agama Islam. Bila
seandainya terjadi konflik antara kedua kelom-pok, biasanya orang-orang etnik Minang lebih
banyak mendiamkan saja persoalan tersebut dan menga-lah karena merasa tidak mampu
melawan dan trauma dengan peristiwa-peristiwa masa dahulu.
Penggunaan bahasa daerah Nias dalam pergaulan sehari-hari di antara sesama etnik Nias
kadang-kadang juga bisa menjadi sumber konflik (pertengkaran) terutama bila digunakan dalam
lingkungan di mana terdapat orang-orang etnik Minang. Kadang-kadang pengguna-an bahasa
daerah Nias ini sering dijadikan kambing hitam dan menyulut pertengkaran. Memang orangorang Minang kelihatan begitu mengagungkan pemakaian bahasa Minang di kalangan orangorang Minang. Bahkan pemakaian bahasa Indonesia dalam kehidupan sehari-hari kadang-kadang
dinilai kurang etis dan sering menjadi bahan olokan dan sindiran.
Upaya meredam konflik ini telah dilakukan oleh para pemimpin adat. Kedua belah pihak
memang memi-liki sikap toleransi dan sifat sering mengalah. Melalui pengarahan-pengarahan
yang ada mereka mampu meredam emosi anggota kelompok masing-masing. Mereka dianggap
memiliki cara yang cukup efektif untuk menghindari timbul-nya konflik antara kedua kelompok.
Faktor lain yang menjadi penye-bab timbulnya konflik antara kedua belah pihak adalah masalah
agama. Bagi masyarakat etnik Minang, agama Islam dan adat mempunyai kaitan yang erat
dalam kehidupan mereka sehari-hari. Hal ini dapat dilihat dan tercermin dalam ungkap-an adat
mereka antara lain bahwa adat basandi syara, syara basandi kitabullah (adat yang berdasarkan
kepada syara dan syara itu berda-sarkan kepada kitab Allah atau ajaran-ajaran agama Islam).
Terpisahnya pemukiman orang-orang etnik Nias dengan pemukim-an orang etnik Minang juga
diang-gap menghambat integrasi sosial. Penduduk etnik Nias pada umum-nya bermukim di
daerah perbukitan sedangkan penduduk etnik Minang banyak yang bermukim di daerah dataran
rendah. Dengan terpisahnya pemukiman kedua kelompok akan semakin mengurangi kontak atau
komunikasi sosial antara kedua kelompok dan dengan sendirinya akan semakin sedikit waktu

untuk saling berdialog dan mengintegrasi-kan diri. Kondisi seperti ini akan dapat menyuburkan
munculnya prasangka-prasangka sosial antar kedua kelompok etnik.

Mekanisme dan Model Pengelolaan Konflik


Konflik sosial budaya yang terjadi sebenarnya dapat dinetrali-sir dengan menciptakan konsensus-konsensus. Hal ini bisa dilakukan apabila diciptakan toleransi-toleransi melalui proses
komunikasi antara penduduk asli dan penduduk pendatang. Konsensus ini pada gilirannya
akan dapat mengatasi perbedaan pendapat dan kepentingan di antara anggota masyarakat dan
kelompok. Sehingga setiap kete-gangan dan penyimpangan yang terjadi akan selalu dapat
dicarikan rujukannya di dalam konsensus yang telah disepakati bersama. Dengan demikian
konflik yang terjadi tidak akan menjurus ke arah kekerasan dan integrasi sosial budaya akan
dapat tercapai.
Namun kenyataannya dialog antara kelompok pemeluk Islam dan Kristen dalam rangka
mendekatkan jurang pemisah dan mengintegrasikan kedua belah pihak boleh dikatakan sangat
jarang terutama pada tingkat pemimpin sosial mereka. Hal ini tentu saja akan menyebabkan
semakin kurang harmonisnya hubungan sosial kedua belah pihak. Oleh karena itu, upaya yang
sebaiknya ditempuh adalah melalui mekanisme dialog antara kedua belah pihak secara terbuka,
baik melalui forum-forum resmi seperti seminar dan diskusi, maupun melalui pertemuanpertemuan informal pada tingkat pemimpin masyarakat dan masyarakat itu sendiri.
Di samping itu perlu pula lebih digiatkan dialog-dialog melalui atau antar organisasi kemasyarakatan lintas agama dan etnik. Dengan dialog yang jujur dan terbuka diharapkan akan tumbuh
saling pengertian dan akan memupus prasangka dan kecuri-gaan yang terjadi. Komunikasi sosial
semacam ini tentu akan saling menguntungkan kedua belah pihak serta bisa dijadikan rujukan
dalam rangka menjalani kehidupan sosial bersama.
Dalam tingkat budaya, kiranya perlu pula dipikirkan mekanisme lain, yakni dihidupkan dan
digalakkannya kembali pola hubungan Mamak-Kemenakan terutama di kalangan masyarakat
etnik Minang. Melalui pola ini sedikit banyaknya bisa diharapkan pembinaan agama, budaya,
dan akhlak yang lebih intensif dari para mamak terhadap para kemenakan keponakan).
Dalam kaitannya dengan masyara-kat dari etnik luar Minang, perlu pula dikembangkan pola
pembauran Malakok yakni pola pembauran yang sering terjadi dalam lingkungan masyarakat
Minang di mana orang-orang dari etnik luar (selain Minang) dapat diterima secara adat menjadi
warga dan diakui sebagai bagian dari orang Minang melalui suatu upacara adat. Dalam hal ini
orang-orang etnik luar tersebut diharuskan mengadakan upacara adat dengan cara membayar
uang adat, biasanya dalam bentuk emas, dan menyembelih hewan kor-ban, biasanya kerbau.
Dengan melalui upacara seperti ini maka orang luar etnik Minang tersebut akan diperlaku-kan
dan mempunyai kedudukan dan hak yang sama dalam adat Minang. Melalui pola pembauran ini
diharapkan benturan-benturan nilai budaya dan agama dapat dinetralisir dan diminimalisasi.

Bahasa Minangkabau
Bahasa Minangkabau (bahasa Minang: baso Minang) adalah salah satu bahasa dari rumpun
bahasa Melayu yang dituturkan olehOrang Minangkabau sebagai bahasa ibu khususnya di
provinsi Sumatera Barat (kecuali kepulauan Mentawai), pantai barat Aceh danSumatera Utara,
bagian barat provinsi Riau, bagian utara Jambi dan Bengkulu, serta Negeri Sembilan, Malaysia.
[2]
Bahasa Minang dihipotesiskan sebagai bahasa Melayik, seperti halnya Bahasa Banjar, Bahasa
Betawi, dan Bahasa Iban.
Sempat terdapat pertentangan mengenai hubungan Bahasa Minangkabau dengan Bahasa
Melayu. Sebagian pakar bahasa menganggap Bahasa Minangkabau sebagai salah
satu dialek Melayu, karena banyaknya kesamaan kosakata dan bentuk tutur di dalamnya.
Sementara yang lain justru beranggapan bahwa bahasa ini merupakan bahasa mandiri yang
berbeda dengan Bahasa Melayu.[3][4]
Kerancuan ini disebabkan karena Bahasa Melayu dianggap satu bahasa. Kebanyakan pakar kini
menganggap Bahasa Melayu bukan satu bahasa, tetapi merupakan satu kelompok bahasa
dalam rumpun bahasa Melayik. Di mana Bahasa Minangkabau merupakan salah satu bahasa
yang ada dalam kelompok Bahasa Melayu tersebut.
Bahasa Minang masih digunakan sebagai bahasa sehari-hari oleh masyarakat Minangkabau, baik
yang berdomisili di Sumatera maupun di perantauan. Namun untuk masyarakat Minangkabau
yang lahir di perantauan, sebagian besar mereka telah menggunakan Bahasa Indonesia atau
Bahasa Melayu dalam percakapan sehari-hari.[5]
Daerah sebar tutur
Secara historis, daerah sebar tutur Bahasa Minangkabau meliputi bekas wilayah
kekuasaan Kerajaan Pagaruyung yang berpusat di pedalaman Minangkabau. Batas-batasnya
biasa dinyatakan dalam ungkapan Minang atau Tambo Minangkabau berikut ini:
Dari Sikilang Aia Bangih
Hinggo Taratak Aia Hitam
Dari Durian Ditakuak Rajo
Hinggo Aia Babaliak Mudiak
Walaupun dari sisi harafiahnya, batas-batas yang disebutkan tersebut merupakan
sesuatu yang abstrak, sehingga dapat dikatakan batas yang tidak pasti juga.
Namun kemudian ada pendapat bahwa kawasan tersebut diperkirakan antara
lain, Sikilang Aia Bangih adalah batas utara, sekarang di kabupaten Pasaman
Barat yang berbatasan denganKabupaten Mandailing Natal, Sumatera
Utara. Taratak Aia Hitam adalah Bengkulu. Durian Ditakuak
Rajo adalah Kabupaten Bungo, Jambi. Yang terakhir, Aia Babaliak
Mudiakadalah wilayah Kabupaten Pelalawan, Riau.

Bahasa Minangkabau juga menjadi bahasa lingua franca di kawasan pantai


barat Sumatera Utara, bahkan menjangkau lebih jauh hingga pesisir barat Aceh.
[6]
Di Aceh, penutur Bahasa Minang disebut sebagai Bahasa Jamee, sedangkan di
pantai barat Sumatera Utara dikenal sebagai Bahasa Pesisir. Selain itu, Bahasa
Minangkabau juga dituturkan oleh masyarakat Negeri Sembilan, Malaysia yang
nenek moyangnya merupakan pendatang asal Minangkabau sejak abad ke14. Dialek Bahasa Minangkabau di Negeri Sembilan ini disebut Baso Nogoghi.
Dialek
Bahasa Minang memiliki banyak dialek, bahkan antarkampung yang dipisahkan
oleh sungai sekali pun dapat mempunyai dialek yang berbeda. Perbedaan yang
sangat menonjol adalah dialek yang dituturkan di Pesisir Selatan, Sumatera
Barat dan dialek di Mukomuko, Bengkulu.[7][8]
Sebagai contoh, berikut ini adalah perbandingan perbedaan antara beberapa
dialek bahasa Minangkabau:
Bahasa Indonesia

Apa katanya kepadamu?

Bahasa Minangkabau "baku"

A keceknyo ka kau?

Mandahiling Kuti Anyie

Apo kecek o k gau?

Payakumbuh

A kecek e ka kau?

Padang Panjang

Apo keceknyo ka kau?

Pariaman

A kato e bakeh kau?

Ludai

A kecek o ka rau?

Sungai Batang

Ea janyo ke kau?

Kurai

A jano kale gau?

Kuranji

Apo kecek e ka kau?

Kampar, Riau

Apo sobuin e kek ang?

Salimpaung Batusangkar

Poh ceknyoh kah khau duh?

Rao-Rao Batusangkar

Aa keceknyo ka awu tu?

Untuk komunikasi antar penutur Bahasa Minangkabau yang sedemikian


beragam ini, akhirnya dipergunakanlah dialek Padang sebagai bahasa baku
Minangkabau yang biasa disebut Bahaso Padang atau Bahaso Urang Awak.[9]
Contoh
Bahasa Minangkabau: Sadang kayu di rimbo tak samo tinggi, kok kunun

manusia (peribahasa)
Bahasa Indonesia:

Sedangkan pohon di hutan tidak sama tinggi, apa lagi manusia

Bahasa Minangkabau: Co a koncek baranang co itu inyo (peribahasa)


Bahasa Indonesia:

Bagaimana katak berenang, seperti itulah dia.

Bahasa Minangkabau: Indak buliah mambuang sarok di siko!


Bahasa Indonesia:

Tidak boleh membuang sampah di sini!

Bahasa Minangkabau: Bungo indak satangkai, kumbang indak sa ikua (peribahasa)


Bahasa Indonesia:

Bunga tidak setangkai, kumbang tidak seekor

Bahasa Minangkabau: A tu nan ang karajoan?


Bahasa Indonesia:

Apa yang sedang kamu kerjakan?


kata Apa dalam Bahasa Minangkabau yaitu Apo tetapi lebih sering
disingkat dengan kata A[butuh rujukan]

Interferensi terhadap Bahasa Indonesia


Bahasa Minangkabau merupakan salah satu bahasa daerah yang banyak
memberikan sumbangan terhadap kosa kata Bahasa Indonesia. Hal ini
disebabkan karena banyaknya sarjana Minang yang berkontribusi dalam
pembentukan Bahasa Melayu baku yang kelak menjadi Bahasa Indonesia.
[10]
Selain itu, peran para sastrawan Minang yang banyak menulis karya-karya
sastra terkemuka pada masa awal kemerdekaan, juga menjadi faktor besarnya
interferensi Bahasa Minangkabau terhadap Bahasa Indonesia. Mereka banyak
memasukkan kosa kata Minang ke dalam Bahasa Indonesia baku, terutama kosa
kata yang tidak memiliki padanannya di dalam Bahasa Indonesia.[11] [12]
Pada tahun 1966, dari semua kosa kata non-Melayu dalam Kamus Bahasa
Indonesia, Bahasa Minangkabau mencakup 38% dari keseluruhannya. Angka ini
merupakan yang tertinggi dibanding bahasa daerah lain, seperti Bahasa
Jawa (27,5%) dan Bahasa Sunda (2,5%). Meskipun dalam perkembangannya,
jumlah kosa kata Minangkabau cenderung menurun dibandingkan interferensi
kedua bahasa daerah tersebut.[13]