Anda di halaman 1dari 52

Pengaruh Daun kemangi (Ocimum sp.

) sebagai Pengganti
Pestisida (Pestisida Nabati) terhadap Mortalitas Hama Serangga
Jenis Jangkrik (Gryllus sp.)

Karya Ilmiah

Untuk memenuhi tugas UAS mata kuliah Teknik Instrumentasi


DOSEN PENGAMPU : Kholifah Holil, M.Si

OLEH :
Nadia Anisah Tahani (12620031)

JURUSAN BIOLOGI FAKULTAS SAINS DAN TEKNOLOGI


UNIVERSITAS ISLAM NEGERI MAULANA MALIK IBRAHIM
MALANG
TAHUN AKADEMIK 2013

KATA PENGANTAR

Alhamdulillah segala puji bagi Allah SWT yang telah memberikan peneliti
taufik, rahmat, dan hidayat serta kesehatan sehingga peneliti dapat menyelesaikan
karya ilmiah yang berjudul Pengaruh Daun kemangi (Ocimum sp.) sebagai
Pengganti Pestisida (Pestisida Nabati) Terhadap Mortalitas Hama Serangga Jenis
Jangkrik (Gryllus sp.) ini dengan tepat waktu.
Penyusun mengucapkan banyak terima kasih kepada:
1. Prof. Imam Suprayogo, selaku rektor UIN Maulana Malik Ibrahim Malang
2. Ibu Kholifah Holil, M.Si selaku dosen pengampu mata kuliah Teknik
Instrumentasi, serta ibu Ainun Nikmati Laily, M.Si dan dr. Nur Laili
Susanti, S. Ked yang memberikan pengarahan, masukan, dan kritikan baik
secara langsung maupun tidak langsung kepada peneliti selama penelitian
berlangsung.
3. Rekan peneliti yaitu mahasiswa jurusan Biologi angkatan 2012, khususnya
di kelas Biologi A yang saling mensupport satu sama lain sehingga karya
tulis ini dapat terselesaikan dengan tepat waktu.
Peneliti menyadari bahwa dalam karya ilmiah ini masih terdapat banyak
kekurangan. Oleh karena itu, peneliti mengharapkan kritik dan saran yang bersifat
membangun dari pembaca supaya kedepan karya ilmiah ini dapat memberikan
manfaat kepada para pembaca secara umum dan kepada peneliti pada khususnya.
Peneliti,
Mei, 2013

DAFTAR ISI

Pengaruh Daun kemangi (Ocimum sp.) sebagai Pengganti Pestisida (Pestisida


Nabati) terhadap Mortalitas Hama Serangga Jenis Jangkrik (Gryllus sp.).......1
KATA PENGANTAR.......................................................................................2
DAFTAR ISI.....................................................................................................3
ABSTRAK........................................................................................................7
BAB I................................................................................................................9
PENDAHULUAN............................................................................................9
1.1.LATAR BELAKANG.................................................................................9
1.2.RUMUSAN MASALAH..........................................................................12
1.3.TUJUAN...................................................................................................12
1.4.HIPOTESIS..............................................................................................12
1.5.MANFAAT...............................................................................................12
1.6.BATASAN MASALAH...........................................................................13
BAB II............................................................................................................14
TINJAUAN PUSTAKA.................................................................................14
2.1.KAJIAN ISLAMI.....................................................................................14
2.2.KAJIAN PUSTAKA.................................................................................14
2.2.1.RAIHAN/KEMANGI (Ocimum sp.).....................................................14

2.2.1.1.DESKRIPSI DAUN KEMANGI (Ocimum sp.)................................14


2.2.1.2.KANDUNGAN KIMIA MINYAK ATSIRI DALAM DAUN
KEMANGI (Ocimum sp.)..............................................................................16
2.2.1.3.AKTIVITAS BIOLOGI MINYAK ATSIRI TERHADAP
SERANGGA...................................................................................................19
2.2.1.4.KELEBIHAN DAN KELEMAHAN PESTISIDA BERBASIS
MINYAK ATSIRI...........................................................................................20
2.2.2.EKSTRAKSI.........................................................................................22
2.2.3.HAMA SERANGGA.............................................................................24
2.2.3.1.DESKRIPSI JANGKRIK (Gryllus sp.)..............................................25
BAB III...........................................................................................................28
METODE PENELITIAN...............................................................................28
3.1.WAKTU DAN TEMPAT PENELITIAN..................................................28
3.2.ALAT DAN BAHAN PENELITIAN.......................................................28
3.2.1.Alat Penelitian.......................................................................................28
3.2.2.Bahan Penelitian....................................................................................28
3.3.VARIABEL PENELITIAN......................................................................28
3.4.RANCANGAN PENELITIAN................................................................29
3.5.TAHAP PENELITIAN.............................................................................29
3.6.PROSEDUR KERJA................................................................................30
3.6.1.Preparasi Sampel...................................................................................30

3.6.2.Ekstraksi Larutan dengan Pelarut Air....................................................30


3.6.3.Pengaruh Larutan Ekstrak Daun Kemangi (Ocimum sp.) terhadap
Mortalitas Hama Serangga Jenis Jangkrik (Gryllus sp.)................................31
3.6.3.1.Pembuatan Kandang Jangkrik (Gryllus sp.).......................................31
3.6.3.2.Penempatan Jangkrik Pada Kandang..................................................32
3.6.3.3.Pengamatan Pada Jangkrik (Gryllus sp.)............................................32
3.7.ANALISIS DATA.....................................................................................32
BAB 4.............................................................................................................34
HASIL DAN PEMBAHASAN......................................................................34
4.1.Preparasi Sampel......................................................................................34
4.2.Ekstraksi Larutan dengan Pelarut Air.......................................................35
4.3.Pengaruh Larutan Ekstrak Daun Kemangi (Ocimum sp.) terhadap
Mortalitas Hama Serangga Jenis Jangkrik (Gryllus sp.)................................37
4.3.1.Pembuatan Kandang Jangkrik (Gryllus sp.)..........................................37
4.3.2.Penempatan Jangkrik (Gryllus sp.) Pada Kandang................................37
4.3.3.Pengamatan Pada Jangkrik (Gryllus sp.)...............................................38
BAB 5.............................................................................................................44
PENUTUP......................................................................................................44
5.1.KESIMPULAN.........................................................................................44
5.2.SARAN.....................................................................................................44
DAFTAR PUSTAKA.....................................................................................46

LAMPIRAN...................................................................................................49
GAMBAR PENELITIAN..............................................................................49
PREPARASI SAMPEL..................................................................................49
PEMBUATAN LARUTAN EKSTRAK DAUN KEMANGI (Ocimum sp.)..50
PEMBUATAN KANDANG JANGKRIK (Gryllus sp...................................51
TABEL PENGAMATAN................................................................................52
PERHITUNGAN............................................................................................52

ABSTRAK

Tahani, Nadia Anisah. 2013. Pengaruh Daun kemangi (Ocimum sp.) sebagai
Pengganti Pestisida (Pestisida Nabati) Terhadap Mortalitas Hama
Serangga Jenis Jangkrik (Gryllus sp.)
Pembimbing: Kholifah Holil, M.Si, Ainun Nikmati Laily, M.Si, dr. Nur
Laili Susanti, S. Ked.
Kata Kunci

: Daun Kemangi (Ocimum sp.), Ekstraksi Larutan, Pestisida

Nabati, Hama Serangga Jenis Jangkrik (Gryllus sp.)


Kemangi (Ocimum sp.) merupakan salah satu tanaman yang mengandung
minyak atsiri. Beberapa jenis minyak atsiri terbukti mempunyai aktivitas biologi
terhadap serangga. Kehadiran hama serangga yang sering mendatangkan masalah
dan kerugian menjadikan hasil panen berkurang. Berdasarkan latar belakang
tersebut, penelitian ini bertujuan untuk: 1) mengetahui pengaruh daun kemangi
(Ocimum sp.) sebagai pengganti pestisida (pestisida nabati) terhadap mortalitas
hama serangga jenis jangkrik (Gryllus sp.) dan 2) Untuk mengetahui perbedaan
pengaruh pemberian konsentrasi yang berbeda dari pestisida nabati terhadap
mortalitas hama serangga jenis jangkrik (Gryllus sp.).
Penelitian ini dilakukan dengan metode ekstraksi sampel daun kemangi
(Ocimum sp.) menggunakan pelarut air yang ditambahkan detergen, kemudian
dilanjutkan dengan pembuatan larutan ekstrak secara berturut-turut dengan
konsentrasi 25%, 50%, dan 100% dengan teknik pengenceran yang menggunakan

rumus C1.V1=C2.V2. parameter yang diamati yaitu mortalitas (angka kematian)


hama serangga jenis jangkrik (Gryllus sp.).
Hasil penelitian menunjukkan pada konsentrasi 100%, mortalitas jangkrik
(Gryllus sp.) paling tinggi dari pada konsentrasi 25% dan 50% karena dalam
konsentrasi 100% senyawa bioaktif paling banyak terkandung didalamnya.
Larutan ekstrak daun kemangi (Ocimum sp.) ternyata lebih efektif digunakan
sebagai penolak/repelen hama serangga jenis jangkrik (Gryllus sp.

BAB I
PENDAHULUAN

1.1.LATAR BELAKANG
Indonesia dikenal sebagai salah satu negara yang memiliki hutan tropis yang
luas. Tanaman hutan tropis Indonesia lebih unggul dalam merekayasa bahanbahan kimia daripada tanaman sejenis ditempat lain. Oleh karena itu penemuan
bahan-bahan kimia baru untuk berbagai keperluan dari tanaman tropis di
Indonesia sangat tinggi kemungkinannya (Ersam & Dewi, 2007).
Salah satu jenis bahan kimia tersebut adalah minyak atsiri (Agusta, 2000).
Beberapa jenis minyak atsiri terbukti mempunyai aktivitas biologi terhadap
mikroba maupun serangga hama dan vektor patogen yang merugikan manusia,
hewan, dan tanaman. Properti minyak atsiri tersebut telah banyak dimanfaatkan
dan produknya telah banyak dikomersialkan terutama dibidang industri makanan,
misalnya sebagai bahan aditif dan pengawet makanan. Potensi minyak atsiri
sebagai pestisida nabati juga sangat besar ditinjau dari aktivitas biologi, efikasi,
kompatibilitas, organisme sasaran, serta keamanan terhadap lingkungan dan
kesehatan manusia (Hartati, 2012).
Perlindungan tanaman merupakan salah satu kegiatan yang harus dilakukan
petani. Pengendalian hama dan penyakit tanaman tidak langsung meningkatkan
hasil, namun membatasi kehilangan potensi hasil yang diusahakan dengan
intensifikasi (Pertanian, 2001).

Serangga merupakan jenis hewan yang paling banyak populasinya didunia.


Kehadiran serangga di alam bisa mendatangkan manfaat dan keuntungan, namun
tidak sedikit pula yang mendatangkan masalah dan kerugian (Iffah, Gunandini, &
Kardinan, 2008).
Daya rusak atau kemampuan merusaknya pada tanaman pangan umumnya
dilakukan dengan tiga cara, yaitu (Kartasapoetra, 1993):
a. Menggerigiti bagian-bagian tanaman dari akar sampai kepada kuntum
bunga tanaman;
b. Menggerek dan merusak titik tumbuh tanaman (pucuk);
c. Menghisap bagian-bagian tanaman yang masih sangat muda.
Beberapa hama yang menyerang tanaman ialah: ulat tanah, ulat penggerek,
lalat buah, thrips, jangkrik/gangsir (Pertanian, 2001).
Pengendalian hama dengan menggunakan pestisida alami dapat dijadikan
pilihan paling murah dan lestari (Admin, 2003).
Pestisida adalah substansi kimia yang digunakan untuk membunuh atau
mengendalikan berbagai hama dalam arti luas (jazat pengganggu). Kata pestisida
berasal dari kata pest=hama(jazat pengganggu) dan cida=pembunuh,jadi artinya
pembunuh hama (jazat pengganggu) yang bertujuan meracuni hama, tetapi kurang
atau tidak meracuni tanaman atau hewan (Triharso, 2004).
Pestisida organik bersifat mudah terurai menjadi bahan yang tidak berbahaya
dan juga dapat dipergunakan sebagai bahan pengsuir/repelen terhadap serangga
dan hama tertentu, menjadikannya alternatif dalam pengendalian hama lestari
yang ramah lingkungan (Admin, 2003)

10

Tanaman yang diduga dapat menjadi insektisida nabati adalah kemangi.


Selama ini, kemangi hanya dikenal sebagai sayur yang digunakan sebagai lalapan
segar dan obat tradisional. (Musbiyana, 2004).
Kemangi merupakan sejenis tumbuhan yang banyak digunakan dalam
masakan terutamanya masakan Indonesia. Kemangi sejenis tumbuhan beraroma
dan baunya seakan-akan bau serai. Tumbuhan rimbun dan mempunyai cabang
yang banyak. Daunnya tersusun dalam bentuk pasangan yang bertentangan dan
tersusun dari arah atas dan bawah. Batangnya berbentuk empat segi dan
mempunyai bulu-bulu halus. Bunga kemangi tersusun pada tangkai bunga yang
berbentuk menegak. Bunganya dari jenis hermafrodit (dua kelamin), berwarna
putih dan berbau sedikit wangi. Bunga ini akan menghasilkan biji benih kemangi
yang banyak dan kecil. Berkembang biak melalui biji benih dan keratan batang
(Savitri, 2008).
Ada satu tanaman yang mirip kemangi yaitu selasih yang terbukti mampu
sebagai insektisida nabati (Musbiyana, 2004).
Oleh karena itu pada penelitian mengenai Pengaruh Daun kemangi (Ocimum
sp.) sebagai Pengganti Pestisida (Pestisida Nabati) Terhadap Mortalitas Hama
Serangga Jenis Jangkrik (Gryllus sp.) peneliti menggunakan daun kemangi
sebagai sampel dan jangkrik sebagai sampel hama serangga yang akan diuji
mortalitasnya.

11

1.2.RUMUSAN MASALAH
1.2.1. Bagaimana pengaruh daun kemangi (Ocimum sp.) sebagai pengganti
pestisida (pestisida nabati) terhadap mortalitas hama serangga jenis
jangkrik (Gryllus sp.)?
1.2.2. Apakah ada perbedaan pengaruh pemberian konsentrasi yang berbeda
dengan pestisida nabati terhadap mortalitas hama serangga jenis jangkrik
(Gryllus sp.)?
1.3.TUJUAN
1.3.1. Untuk mengetahui pengaruh daun kemangi (Ocimum sp.) sebagai
pengganti pestisida (pestisida nabati) terhadap mortalitas hama serangga
jenis jangkrik (Gryllus sp.).
1.3.2. Untuk mengetahui perbedaan pengaruh pemberian konsentrasi yang
berbeda dari pestisida nabati terhadap mortalitas hama serangga jenis
jangkrik (Gryllus sp.).
1.4.HIPOTESIS
Diduga daun kemangi (Ocimum sp.) berpengaruh sebagai pengganti pestisida
(pestisida nabati) terhadap mortalitas hama serangga jenis jangkrik (Gryllus sp.).
1.5.MANFAAT
Hasil penelitian ini diharapkan dapat memberikan informasi mengenai
mortalitas hama serangga jenis jangkrik (Gryllus sp.) dan kandungan kimia daun
kemangi (Ocimum sp.) yang menyebabkan adanya mortalitas hama serangga jenis
jangkrik (Gryllus sp.).

12

1.6.BATASAN MASALAH
Adapun batasan masalah dalam penelitian ini adalah:
1. Sampel yang digunakan adalah daun kemangi (Ocimum sp.) yang dibeli
dari pedagang sayuran di Pasar Merjosari, Malang.
2. Ekstrak yang diuji merupakan ekstrak berupa larutan yang pembuatannya
menggunakan pelarut air yang kemudian dianggap memiliki konsentrasi
100%,

kemudian

dilanjutkan

pembuatan

larutan

ekstrak

dengan

konsentrasi 50% dan 25% menggunakan teknik pengenceran.


3. Uji mortalitas (angka kematian) dilakukan dengan cara pengamatan
berdasarkan waktu yang dibutuhkan untuk mampu membasmi hama
serangga. Hama serangga yang digunakan sebagai obyek pengamatan
adalah Jangkrik (Gryllus sp.).

13

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

2.1.KAJIAN ISLAMI
Firman Allah dalam Q.S. Ar-Rahman: 12 (Savitri, 2008):

Dan biji-bijian yang berkulit dan bunga-bunga yang harum baunya. (Q.S. ArRahman: 12).
2.2.KAJIAN PUSTAKA
2.2.1.RAIHAN/KEMANGI (Ocimum sp.)
2.2.1.1.DESKRIPSI DAUN KEMANGI (Ocimum sp.)
Raihan atau daun ruku-ruku/daun kemangi adalah tumbuhan yang wangi dan
berbau harum. Oleh sebab itu kalangan barat menyebutnya ais. Itulah yang
dikenal dikalangan orang-orang Arab sebagai raihan, orang-orang Iraq dan Syam
menyebutnya habaq (Savitri, 2008).
Klasifikasi tumbuhan (Savitri, 2008):
Divisi

: Magnoliophyta

Kelas

: Magnoliopsida

Ordo

: Lamiales

Famili

: Lamiaceae

14

Genus

: Ocimum

Spesies

: Ocimum sp.

Jenis kemangi yang banyak diusahakan adalah jenis lokal yang belum jelas
nama/varietasnya. Penampilan tanaman yang cukup rimbun. Daun berwarna hijau
muda. Bunga putih kurang menarik. Bila dibiarkan berbunga maka pertumbuhan
daun lebih sedikit dan tanaman cenderung cepat tua dan gampang mati (Savitri,
2008).
Kemangi tidak menuntut syarat tumbuh yang rumit. Dapat dikatakan semua
wilayah di Indonesia bisa ditanami kemangi. Yang jelas tanahnya bersifat asam.
Kemangi juga toleran terhadap cuaca panas maupun dingin. Perbedaan iklim ini
hanya mengakibatkan penampilan tanaman sedikit berbeda. Kemangi yang
ditanam didaerah dingi daunnya lebih lebar dan lebih hijau. Sedang kemangi
didaerah panas daunnya kecil, tipis, dan berwarna hijau pucat (Savitri, 2008).
Kemangi merupakan anggota famili Lamiaceae, yang berarti kelompok
tanaman dengan bunga berbibir. Nama genusnya Ocimum yang berarti tanaman
beraroma. Aroma khas tersebut muncul dari daunnya. Tanaman tersebut
berkerabat dekat dengan daun mint (Mentha arvensis), yang dikenal orang Sunda
sebagai karesmen, yang biasa dilalap mentah. Beberapa kerabat kemangi di
antaranya tanaman selasih (Ocimum sanctum) (Savitri, 2008). Terna dengan tinggi
mencapai 1,5 m, daun berwarna hijau, bunga tersusun dalam tandan tegak.
Penyebarannya hidup liar ditempat kering yang mendapat sinar matahari, pinggir
jalan, padang rumput, dan ada juga yang ditanam pada dataran rendah sampai 500
m dpl (Agusta, 2000). Kerabat kemangi yang lain adalah daun bangun-bangun

15

alias daun jinten (Coleus amboinicus). Tetapi kerabat yang paling dekat adalah
basil (Ocimum amboinicus). Tanaman basil inilah yang kemudian menurunkan
bermacam-macam varietas kemangi. Daun basil banyak digunakan sebagai bumbu
aromatik untuk campuran masakan Italia, seperti saus sphagetti atau saus pizza
(Savitri, 2008).
Kemangi yang ada di Indonesia bernama botani Ocimum basillicum. Karena
tumbuhnya menyemak, maka dikelompokkan dalam kelompok basil semak (bush
basil). Kemangi dalam taksonomi tanaman termasuk ke dalam marga Ocimum
yang memiliki 50-150 jenis yang tersebar dari daerah tropis Asia, Afrika sampai
Amerika Tengah dan Amerika Selatan (Savitri, 2008).
Dari bermacam-macam senyawa yang terdapat dalam Ocimum sp., minyak
atsiri merupakan salah satu komponen yang mendapat perhatian secara komersial.
Minyak atsiri ini banyak digunakan sebagai aroma pada makanan, minuman, dan
juga digunakan dalam industri parfum. Walaupun termasuk dalam marga yang
sama, tetapi kandungan minyak atsiri dari masing-masing jenis berbeda satu sama
lain, baik komposisi senyawa penyusun minyak atsiri ataupun kadarnya, karena
banyak faktor yang dapat mempengaruhi produksi minyak atsiri tanaman yang
salah satunya adalah tempat tumbuh (Savitri, 2008).
2.2.1.2.KANDUNGAN KIMIA MINYAK ATSIRI DALAM DAUN
KEMANGI (Ocimum sp.)
Tumbuhan kemangi memiliki rasa agak manis, bersifat dingin, berbau
harum, dan menyegarkan. Beberapa bahan kimia yang terkandung pada seluruh
bagian tanaman kemangi diantaranya 1,8 sineol, anethol, apigenin, dan boron.

16

Sementara pada daunnya terkandung arginine dan asam aspartat (Hariana, 2007).
Menurut Savitri (2008), senyawa-senyawa yang banyak ditemukan dalam minyak
atsiri ini antara lain 1,8-sineol, trans-beta-ocimen, kamfor, linalool, metil klavikol,
geraniol, citra eugenol, metil sinamat, metil eugenol, beta-bisabolen, betakariopilen. Kandungan utama yang banyak terdapat dalam minyak atsiri yang
beredar di pasaran seperti minyak sweet basil adalah linalool, metil klavikol.
Kandungan lainnya yang juga cukup tinggi adalah eugenol dan 1,8-sineol,
selanjutnya dengan kadar yang lebih rendah adalah citral (neral dan geranial) juga
ocimen (Savitri, 2008).
Beberapa klaim tradisional telah dibuktikan secara ilmiah dengan pengujian
farmakologi, diantaranya telah dilakukan pengujian terhadap aktivitas antibakteri,
antifungi, larvasida, antiulcer, dan antiseptik. Kebanyakan senyawa bioaktif
(senyawa yang bertanggung jawab untuk menghasilkan efek) merupakan senyawa
penyusun minyak atsiri yang terkandung dalam tanaman. Diantara senyawa
bioaktif tersebut adalah kamfor, d-limonen, mirsen, metil-kavikol, dan eugenol
(Savitri, 2008).
Daun kemangi/selasih mengandung minyak atsiri dengan bahan aktif
eugenol dan sineol yang mempunyai potensi sebagai larvasida dan hormon juvenil
yang menghambat perkembangan larva nyamuk (Anopheles aconitus) (Octavia,
Andriani, Qirom, & Azwar, 2008). Sedangkan menurut (Iffah, Gunandini, &
Kardinan, 2008) senyawa bioaktif yang diduga berfungsi sebagai larvasida dari
kemangi adalah eugenol dan methyl clavical.

17

Minyak kemangi berfungsi sebagai larvasida dengan cara kerja sebagai


racun kontak (contact poison) melalui permukaan tubuh larva karena fenol
(eugenol) mudah terserap melalui kulit (Wilbraham & Matta, 1992). Menurut
(Prasodjo, 1984), racun kontak akan meresap ke dalam tubuh binatang akan mati
bila tersentuh kulit luarnya. Racun kontak akan masuk dalam tubuh larva melalui
kutikula sehingga apabila insektisida kontak langsung pada kulit maka sedikit
demi sedikit molekul insektisida akan masuk ke dalam tubuh larva. Seiring
bertambahnya waktu maka akumulasi dari insektisida yang masuk ke tubuh larva
dapat menyebabkan kematian (Wudianto, 1998). Fenol dapat menyebabkan cacat
bakar dan amat beracun (Wilbraham & Matta, 1992). Eugenol menyebabkan
alergi jika terpapar pada kulit. Eugenol dosis tinggi bahkan dapat mengakibatkan
efek seperti terbakar. Hal ini yang mengakibatkan kematian larva dan bentuk fisik
larva terlihat seperti terbakar. Eugenol juga bekeja pada sistem syaraf. Eugenol
merupakan senyawa fenol yang memiliki gugus alkohol sehingga dapat
melemahkan dan mengganggu sistem syaraf (Iffah, Gunandini, & Kardinan,
2008).
Methy clavical termasuk kelompok ether. Menurut (Wilbraham & Matta,
1992), methyl clavical juga memiliki efek anastetikum. Seperti halnya contoh
kelompok ether yang lain, diduga methyl clavical bekerja mengganggu kerja
susunan syaraf larva. Semakin tinggi ekstrak kemangi yang digunakan maka
semakin tinggi zat bioaktif didalam kemangi yang bekerja mempengaruhi proses
ekdisis larva sangat rendah (hanya 13%) dibanding konsentrasi kemangi yang lain
(Iffah, Gunandini, & Kardinan, 2008).

18

Suatu perusahaan di United State (Mycotech Corporation), telah


memproduksi pestisida berbahan aktif sinamaldehid, yaitu Cinnamite dan Valero
(apisida, mitisida, dan fungisida) untuk mengendalikan patogen dan hama
tanaman holtikultura di rumah kaca. Disamping itu EcoMART Technology juga
telah memproduksi insektisida dengan bahan aktif eugenol dan 2-penetil
propionat yaitu EcoPCO (Bioganic) sebagai insektisida dan mitisida tanaman
hortikultura di rumah kaca dan di pembibitan. Produk lain adalah EcoTrol dan
Sporan (fungisida berbahan aktif minyak rosemary) dan Matran (mengandung
eugenol) untuk mengendalikan gulma. Sementara EcoVET merupakan pestisida
untuk hama serangga di peternakan. Selain itu, juga telah di produksi insektisida
yang digunakan sebagai antirayap seperti Apilife VAR yang mengandung timol,
sineol, mentol, dan kamfor (Hartati, 2012).
Senyawa lain yang terkandung dalam kemangi dan diduga memiliki
pengaruh terhadap mortalitas larva adalah saponin. Saponin dalam lerak dapat
merusak dinding traktus digestivus. Saponin merupakan surfaktan kuat,
konsentrasi rendah dapat bersifat toksik pada mamalia karena menyebabkan
hemolisis sel darah merah (Iffah, Gunandini, & Kardinan, 2008).
2.2.1.3.AKTIVITAS BIOLOGI MINYAK ATSIRI TERHADAP SERANGGA
Menurut Dubey et al. (2008), Dubey et al. (2010), Isman (2000), dan Koul
et al. (2008), aktivitas biologi minyak atsiri terhadap serangga dapat bersifat
menolak (repellent), menarik (attractant), racun kontak (toxic), racun pernafasan
(fumigant), mengurangi nafsu makan (antifeedant), menghambat peletakan telur
(ovipotion deterrent), menghambat pertumbuhan, menurunkan fertilitas, serta
sebagai antiserangga vektor (Hartati, 2012).
19

Menurut (Thamrin, Asikin, & Budiman), pada umumnya pestisida sintetik


dapat membunuh langsung organisme sasaran dengan cepat. Hal ini berbeda
dengan pestisida nabati, sebagai contoh insektisida nabati yang umumnya tidak
dapat mematikan langsung serangga, biasanya berfungsi seperti berikut (Thamrin,
Asikin, & Budiman):
1. Refelen, yaitu menolak kehadiran serangga terutama disebabkan baunya
yang menyengat
2. Antifidan, menyebabkan serangga tidak menyukai tanaman, misalnya
disebabkan rasa yang pahit
3.
Mencegah serangga meletakkkan telur dan menghentikan proses
penetasan telur
4. Racun syaraf
5. Mengacaukan sistem hormon didalam tubuh serangga
6. Attraktan, sebagai pemikat kehadiran serangga yang dapat digunakan
sebagai perangkap
2.2.1.4.KELEBIHAN DAN KELEMAHAN PESTISIDA BERBASIS
MINYAK ATSIRI
Kelebihan pestisida berbasis minyak atsiri adalah aktivitas biologinya yang
berspektrum sangat luas, tidak toksik, sistemik, kompatibel, mudah terdegradasi,
dan lebih aman dibanding dengan bahan kimia sintetik. Pestisida berbahan
minyak atsiri juga aman bagi lingkungan, karena bersifat tidak persisten. Hal ini
karena minyak atsiri mudah diurai secara alami, sehingga tidak tahan lama di air,
udara, di dalam tanah, dan tubuh mamalia (Hartati, 2012).
Minyak atsiri juga efektif terhadap organisme sasaran, kompatibel dengan
cara pengendalian lain, aman dan tidak toksik terhadap organisme bukan sasaran
serta lingkungan dan kesehatan manusia, sehingga minyak atsiri mempunyai

20

potensi yang sangat besar untuk dikembangkan sebagai pestisida nabati secara
komersial (Hartati, 2012).
Adapun kelemahan-kelemahan dari pestisida berbasis minyak atsiri adalah
berhubungan dengan sifat-sifat dari minyak atsiri sendiri yang volatil dan tidak
stabil atau tidak tahan terhadap sinar matahari.sebagai contoh, sinamaldehid
bersifat tidak stabil dan akan terurai menjadi bensaldehid pada suhu 60 oC. Namun,
ketika dikombinasi dengan eugenol atau cinamon minyak daun, maka
sinamaldehid akan stabil sampai pada 200oC selama lebih dari 30 menit(Burt,
2007) (Hartati, 2012).
Keefektifan pestisida minyak atsiri umumnya lebih rendah dibandingkan
dengan pestisida kimia sintetik dan kerjanya lebih lambat. Oleh karena itu,
didalam formula pestisida berbahan aktif minyak atsiri selalu ditambahkan
senyawa kimia lain yang sifatnya meningkatkan stabilitas bahan aktifnya (Hartati,
2012).
Tumbuhan yang berfungsi sebagai pestisida nabati untuk dibudidayakan
hendaknya memiliki karakteristik sebagai berikut (Octavia, Andriani, Qirom, &
Azwar, 2008):
a.

Efektif sebanyak maksimum 3-5% material tumbuhan yang didasarkan

pada berat kering


b. Mudah tumbuh, memerlukan waktu dan ruang yang sedikit untuk
penanaman dan pengadaan
c. Merupakan tumbuhan yang tetap hijau sepanjang tahun, pemulihan cepat
setelah material dipanen
d. Tidak menjadi rumput liar atau inang untuk tanaman patogen atau hama
serangga
21

e. Memiliki nilai ekonomi yang komplementer


f. Tidak bersifat racun terhadap organisme yang bukan target, manusia atau
lingkungan
g. Mudah dalam persiapan permanen, persiapan harus sederhana, tidak
membutuhkan waktu atau input teknis yang berlebihan.
2.2.2.EKSTRAKSI
Ekstraksi senyawa yang mengandung pestisida dari dalam tanaman biasanya
menggunakan pelarut organik seperti etanol, metanol, aseton dan triton. Hasil
yang diperoleh dengan menggunakan pelarut organik ini biasanya efektif, namun
pelarut ini sulit diperoleh dan harganya mahal. Walau demikian, pelarut organik
tersebut dapat diganti dengan sabun colek atau sejenis detergen lain (Thamrin,
Asikin, & Budiman).
Pembuatan ekstrak bahan nabati dengan pelarut metanol dan air serta
aplikasinya dilakukan dengan cara sebagai berikut (Tohir, 2010):

Pembuatan ekstrak bahan nabati dengan pelarut metanol. Bahan nabati


segar sebanyak 25 gram dicincang kemudian diekstrak dengan pelarut
metanol p.a sebanyak 100 ml selama 15 menit. Ekstraksi dilakukan dengan
menggunakan blender. Hasil ekstraksi disentrifusi selama 20 menit dengan
kecepatan 3.000 rpm, kemudian diuapkan menggunakan freezer dryer
hingga volume sekitar 1 ml. Larutan tersebut kemudian diencerkan
menggunakan aquades menjadi konsentrasi 5% dan selanjutnya larutan

siap digunakan untuk perlakuan.


Pembuatan ekstrak bahan nabati dengan pelarut air. Bahan nabati segar
sebanyak 100 gram dicincang kemudian di ekstrak dengan pelarut air
dengan perbandingan 1;3. Ekstraksi dilakukan dengan menggunakan

22

homogenizer/blender selama 15 menit. Hasil ekstraksi dibiarkan selama 24


jam kemudian disaring menggunakan kain halus dan selanjutnya larutan
siap digunakan sebagai perlakuan.
Aplikasi ekstrak bahan nabati. Dengan menggunakan daun sirsak (Annona

muricata), bahan ramuan terdiri dari 50-100 kembar daun sirsak yang
ditumbuk hingga halus dan dilarutkan dalam 5 liter air dicampur dengan
15 gram sabun colek, kemudian diendapkan selama kurang lebih 12 jam,
setelahnya larutan disaring dengan kain halus, hasil penyaringan
diencerkan dengan 50-75 liter air, maka bahan tersebut sudah siap untuk
digunakan terutama untuk mengendalikan hama trips yang menyerang
cabai (Kardinan, 2000). Tetapi dengan menggunakan Kemuning Culang
(Aglaia odorata) yakni kulit batang dan ranting kemuning culang yang
telah dihaluskan sebanyak 100 gram direbus dengan 1 liter air selama 30
menit. Cairan ini disaring dan dapat langsung disemprotkan untuk
mengendalikan ulat krop kubis (Crocidolomia binotalis) hingga 55%.
2.2.3.HAMA SERANGGA
Para petani dalam setiap kegiatan pertaniannya selalu akan berhadapan
dengan berbagai hama tanaman, yang keadaan atau kemampuan berkembangnya
sangat dipengaruhi oleh lingkungan pertanaman tanamannya (Kartasapoetra,
1993).
Tentang jenis-jenis hama tanaman pangan yang selalu memprihatinkan para
petani, umumnya dapat dibagi atas tiga golongan besar, jelasnya (Kartasapoetra,
1993):

23

a. Yang termasuk golongan binatang menyusui, seperti tikus, kelinci, babi


hutan dan lain-lain;
b. Yang termasuk golongan serangga atau insekta;
c.
Yang termasuk golongan burung, seperti burung bondol, pipit, betet,
manyar dan lain-lain, yang selalu hidup berkelompok dalam jumlah yang
besar.
Ketiganya termasuk hama tanaman pangan yang sangat berbahaya, baik tikus,
babi hutan, insekta, dan burung berkemampuan dalam waktu sekejap dapat
memusnahkan

tanaman

para

petani

atau

menghabiskan

hasil-hasilnya

(Kartasapoetra, 1993).
Dari jutaan macam serangga yang terdapat didunia ini, terdapat puluhan ribu
yang dapat mengganggu dan merusak berbagai tanaman pangan para petani
(Kartasapoetra, 1993).
Serangga ini menurut fungsi hidupnya ditinjau dari segi kepentingan para
petani ada yang disebut (Kartasapoetra, 1993):
a.

Serangga ekonomi, yaitu serangga yang secara langsung dapat


menyebabkan mundurnya kesejahteraan para petani, jelasnya mengganggu
atau merusak tanaman, serangga ekonomi atau serangga perekonomian
lazimnya diusahakan pembasmiannya oleh petani, pembasmian demikian

lazim disebut pembasmian alamiah.


b. Serangga predator atau sering pula disebut parasit merupakan serangga
yang bermanfaat bagi para petani, karena berupa musuh atau pemakan
serangga ekonomi.

24

2.2.3.1.DESKRIPSI JANGKRIK (Gryllus sp.)


Jangkrik, familia Gryllidae, adalah serangga yang berkerabat dengan
belalang, memiliki tubuh rata dan antena panjang. Jangkrik adalah omnivora,
dikenal dengan suaranya yang hanya dihasilkan oleh jangkrik jantan. Suara ini
digunakan untuk menarik betina dan menolak jantan lainnya. Suara jangkrik ini
semakin keras dengan naiknya suhu sekitar. Ada sekitar 900 spesies jangkrik
(Anonymous, 2009).
Klasifikasi hama serangga jenis jangkrik adalah (Anonymous, 2009):
Kerajaan

: Animalia

Filum

: Arthropoda

Kelas

: Insecta

Ordo

: Orthoptera

Famili

: Gryllidae

Genus

: Gryllus

Spesies

: Gryllus sp.

Jangkrik dan gangsir adalah serangga dari ordo Orthoptera, karena


mempunyai ciri pada dua pasang sayap yang lurus. Sayap depan menutup sayap
belakang yang tipis dan transparan. Tipe mulut menggigit dan mengalami
metamorfosis tidak sempurna (Pertanian, 2001).
Hewan ini hidup diberbagai habitat, baik lingkungan basah ataupun
lingkungan kering, terutama yang dinaungi rumput. Selain itu Gryllus sp.

25

(jangkrik) dapat ditemukan dirumah-rumah, sisa tanaman yang lembab. Hewan ini
aktif dimalam hari dan mampu bergerak dan melompat dengan cepat (Yeti, 2011).
Hewan yang sudah dewasa umumnya berwarna hitam, sedangkan nypha
berwarna kuning pucat dengan garis-garis coklat. Antena panjang dan kaku seperti
rambut. Hewan dewasa akan kehilangan sayap setelah menetap dilingkungan
sawah (Yeti, 2011).
Hewan yang termasuk dalam ordo Orthoptera, termasuk didalamnya Gryllus
sp. (jangkrik) adalah bersifat hemimetabola, mulutnya tipe pengunyah, memiliki
dua pasang sayap, sayap depan lebih tebal dan seperti kertas dari kulit, yang
disebut tegumina. Sayap belakang berupa membran dan dilipat seperti kipas dan
terletak dibawah sayap depan. Pada beberapa spesies, sayap hanya berupa sisa
saja atau ada juga yang tidak bersayap (Yeti, 2011).
Beberapa jenis jangkrik antara lain jangkrik ladang (Gryllulus mitratus),
jangkrik hutan (Xenogryllus marmorata), jangkrik rumput, jangkrik pohon,
jangkrik buah dan gangsir. Diantara jangkrik tersebut yang paling merugikan
petani adalah gangsir, karena gigitannya bersifat memotong batang tanaman lebih
banyak (Pertanian, 2001).
Criket pemakan daun (Gryllidae), hewan pemakan daun muda sehingga
daun berlubang-lubang dan produksi turun. Pengendalian: sanitasi lingkungan
(Rahmawati R. , 2012).
Jangkrik menyukai makanan dari buah, pucuk tanaman, daun muda, dan
makan apa saja yang ditemukan. Kalau menemukan makanan, mula-mula
dirasakan dengan palpus, kemudian menggigitnya dengan rahang yang kuat.

26

Jangkrik dan gangsir mencari makan pada malam hari dan pada keadaan yang
sunyi sepi (Pertanian, 2001).
Cara merusak tanaman, jangkrik/gangsir biasanya dengan menggigit dan
memotong tanaman pada daun dan batang yang masih muda (Pertanian, 2001).
Perawatan jangkrik disamping kondisi kandang yang harus diusahakan sama
dengan habitat aslinya, yaitu lembab dan gelas, maka yang tidak kalah pentingnya
adalah gizi yang cukup agar tidak saling makan (kanibal) (Anonymous, Cara
Ternak Jangkrik Lengkap, 2013).

27

BAB III
METODE PENELITIAN

3.1.WAKTU DAN TEMPAT PENELITIAN


Penelitian dilaksanakan pada tanggal 7-12 Mei 2013 di Laboratorium
Biosistematic dan Laboratorium Ekologi, Jurusan Biologi Fakultas Sains dan
Teknologi, Lantai 1, Universitas Islam Maulana Malik Ibrahim Malang.
3.2.ALAT DAN BAHAN PENELITIAN
3.2.1.Alat Penelitian
Peralatan yang digunakan dalam penelitian ini meliputi gunting, tissue,
cawan petri, gelas arloji, neraca analitik, spatula, blender, gelas ukur 100ml,
beaker glass 200ml, pengaduk kaca, plastik, karet gelang, saringan teh, beaker
glass 100 ml, pipet tetes, corong gelas, botol kemasan air mineral, botol semprot,
kasa, dan lakban.
3.2.2.Bahan Penelitian
Bahan yang akan digunakan dalam penelitian ini adalah daun kemangi
(Ocimum sp.), makanan jangkrik (Gryllus sp.) berupa pucuk daun dan nasi, bahan
kimia berupa detergen bubuk, air kran, dan jangkrik (Gryllus sp.) sebagai hewan
ujinya.
3.3.VARIABEL PENELITIAN
Variabel bebas dalam penelitian ini yaitu larutan ekstrak daun kemangi
(Ocimum sp.), variabel terikat berupa hama serangga jenis jangkrik (Gryllus sp.),

28

dan variabel terkontrolnya adalah konsentrasi 25%, 50%, dan 100%, serta
parameter yang diamati yaitu mortalitas (angka kematian) hama serangga jenis
jangkrik (Gryllus sp.).
3.4.RANCANGAN PENELITIAN
Penelitian ini dilakukan melalui pengujian eksperimental di Laboratorium.
Sampel yang diambil adalah daun kemangi (Ocimum sp.) yang dibeli dari
pedagang sayur di Pasar Merjosari Malang kemudian dibersihkan dari debu dan
kotoran yang masih menempel pada daun ataupun partikel-partikel lainnya dengan
menggunakan air setelah itu dikeringkan dengan tissue kemudian dipotong bagian
daun. Daun yang telah bersih diblender dengan menggunakan pelarut air sehingga
diperoleh larutan ekstrak daun kemangi (Ocimum sp.), setelah itu dihomogenkan
dengan detergen bubuk, kemudian dibiarkan selama 24 jam. Larutan ekstrak daun
kemangi (Ocimum sp.) disaring menggunakan saringan dan selanjutnya dibuat
larutan ekstrak daun kemangi menjadi tiga larutan dengan konsentrasi yang
berbeda sehingga didapatkan tiga macam larutan ekstrak daun kemangi (Ocimum
sp.). Larutan ekstrak daun kemangi (Ocimum sp.) selanjutnya digunakan untuk uji
mortalitas (angka kematian) pada hama serangga jenis Jangkrik (Gryllus sp.).
3.5.TAHAP PENELITIAN
Tahap dalam pelaksanaan penelitian ini adalah sebagai berikut:
1. Preparasi sampel
2. Ekstraksi larutan dengan pelarut air
3. Pengaruh larutan ekstrak daun kemangi (Ocimum sp.) terhadap mortalitas
hama serangga jenis belalang (Gryllus sp.)

29

3.6.PROSEDUR KERJA
3.6.1.Preparasi Sampel
Daun kemangi (Ocimum sp.) dibersihkan dan dicuci menggunakan air
mengalir kemudian dikeringkan dengan tissue. Setelah itu dipotong daun kemangi
(Ocimum sp.) dari tangkainya kemudian ditimbang sebanyak 20 gram sehingga
diperoleh daun kemangi (Ocimum sp.) 20 gram.
3.6.2.Ekstraksi Larutan dengan Pelarut Air
Sebanyak 20 gram daun kemangi (Ocimum sp.) diekstrak dengan pelarut
air sebanyak 200 ml yang dihaluskan dengan menggunakan blender (Tohir, 2010).
Kemudian daun kemangi (Ocimum sp.) yang sudah halus dan larut dalam air
dimasukkan kedalam beaker glass 200 ml dan dihomogenkan dengan detergen
bubuk 0,6 gram. Setelah itu, larutan ekstrak daun kemangi didiamkan selama 24
jam dan ditutup beaker glass 200 ml dengan menggunakan plastik dan karet
dengan rapat. Larutan ekstrak daun kemangi (Ocimum sp.) disaring menggunakan
saringan teh, kemudian dibagi menjadi dua bagian dan masing-masing
dimasukkan dalam beaker glass 100 ml sehingga diperoleh dua larutan ekstrak
daun kemangi (Ocimum sp.). Larutan ekstrak daun kemangi 100 ml yang pertama
dimasukkan kedalam botol semprot dan diberi label 100% dan dianggap
konsentrasinya 100%. Larutan ekstrak daun kemangi (Ocimum sp.) yang kedua
digunakan untuk membuat larutan ekstrak daun kemangi dengan konsentrasi 50%
dan 25%. Menurut Priyono (1988), pencampuran dengan menggunakan rumus
(Iffah, Gunandini, & Kardinan, 2008):
C1.V1=C2.V2

30

Keterangan:
C1 = Konsentrasi ekstrak awal
C2 = Konsentrasi yang diinginkan
V1 = Volume yang dicari
V2 = Volume yang diinginkan
Diperoleh hasil tiga larutan ekstrak daun kemangi (Ocimum sp.) dengan
konsentrasi 100%, 50%, dan 25%. setelah itu larutan ekstrak daun kemangi
(Ocimum sp.) sudah menjadi pestisida nabati dan siap digunakan untuk uji
aktivitas, ketahanan, dan mortalitas terhadap hama serangga jenis Jangkrik
(Gryllus sp.) dengan cara menyemprotkan ke lingkungan dimana hama jenis
jangkrik (Gryllus sp.) tinggal.
3.6.3.Pengaruh Larutan Ekstrak Daun Kemangi (Ocimum sp.) terhadap
Mortalitas Hama Serangga Jenis Jangkrik (Gryllus sp.)
3.6.3.1.Pembuatan Kandang Jangkrik (Gryllus sp.)
Diambil empat botol kemasan air mineral, dibersihkan dan dicuci dengan
menggunakan air mengalir kemudian dikeringkan. Digunting bagian tengah botol
kemasan air mineral sekitar 5cmx5cm setelah itu ditutup dengan kasa
menggunakan lakban pada tepinya. Dilakukan hal yang sama pada botol kemasan
air mineral lainnya kemudian diberi label botol A (tidak disemprot larutak ekstrak
daun kemangi), botol B (disemprot larutan ekstrak daun kemangi dengan
konsentrasi 25%), botol C (disemprot larutan ekstrak daun kemangi dengan

31

konsentrasi 50%), dan botol D (disemprot larutan ekstrak daun kemangi dengan
konsentrasi 100%).
3.6.3.2.Penempatan Jangkrik Pada Kandang
Dimasukkan sepuluh Jangkrik (Gryllus sp.) dimasing-masing kandang,
dimasukkan tiga pucuk daun dan sedikit nasi untuk pakan jangkrik (Gryllus sp.)
(Pertanian, 2001). Jangkrik (Gryllus sp.) dibiarkan dan diberi asupan nutrisi, suhu,
dan oksigen yang cukup untuk bernafas pada kandang yang baru supaya dapat
beradaptasi dengan baik sekitar 3 hari.
3.6.3.3.Pengamatan Pada Jangkrik (Gryllus sp.)
Pengamatan dilakukan dengan cara menghitung jumlah Jangkrik (Gryllus
sp.) yang mati (mortalitas hama serangga jenis jangkrik) setelah disemprot larutan
ekstrak daun kemangi (Ocimum sp.).
3.7.ANALISIS DATA
Data yang diperoleh dari hasil penelitian dianalisis dan disajikan dalam
bentuk tabel dan grafik. Analisis data mortalitas (angka kematian) dengan
menggunakan data yang diperoleh dari jumlah jangkrik yang mati pada tiap
kandang sehingga dapat menghitung prosentase mortalitas hama serangga jenis
Jangkrik (Gryllus sp.).
% kematian = Jumlah jangkrik (Gryllus sp.) yang mati x 100%
Jumlah jangkrik (Gryllus sp.) total
(Rahmawati, Zetra, & Burhan, 2009).

32

BAB 4
HASIL DAN PEMBAHASAN

Penelitian mengenai pengaruh daun kemangi (Ocimum sp.) sebagai


pengganti pestisida (pestisida nabati) terhadap mortalitas hama serangga jenis
jangkrik (Gryllus sp.) dilakukan dalam tiga tahap, yaitu meliputi preparasi sampel,
ekstraksi larutan dengan pelarut air, dan pengaruh larutan ekstrak daun kemangi
(Ocimum sp.) terhadap mortalitas hama serangga jenis jangkrik (Gryllus sp.).
4.1.Preparasi Sampel
Preparasi sampel daun kemangi (Ocimum sp.) dilakukan di Laboratorium
Ekologi Jurusan Biologi UIN Maulana Malik Ibrahim Malang. Daun kemangi
(Ocimum sp.) dibersihkan dan dicuci dengan menggunakan air mengalir kemudian
dikeringkan menggunakan tissue. Setelah itu dipotong bagian daun dan ditimbang
dengan menggunakan neraca analitik sebanyak 20 gram.
Berdasarkan jurnal Potensi Ekstrak Flora Lahan Rawa Sebagai Pestisida
Nabati, M. Thamrin dkk. mengatakan bahwa pada proses pembuatan ekstraksi
dengan kemuning culang (Aglaia odorata), kulit batang dan ranting kemuning
culang yang telah dihaluskan sebanyak 100 gram direbus dengan 1 liter air selama
30 menit. Pada preparasi sampel ini, peneliti menentukan jumlah sampel daun
kemangi (Ocimum sp.) yang akan digunakan penelitian dengan didasarkan pada
perbandingan 1:10. Sehingga diperoleh sampel daun kemangi (Ocimum sp.) yang
digunakan yaitu sebanyak 20 gram daun kemangi dengan 200 ml air.
33

4.2.Ekstraksi Larutan dengan Pelarut Air


Pembuatan larutan ekstrak daun kemangi (Ocimum sp.) ini menggunakan
air sebagai bahan pelarut. Didalam jurnal Teknik Ekstraksi dan Aplikasi
Beberapa Pestisida Nabati Untuk Menurunkan Palatabilitas Ulat Grayak
(Spodoptera litura Fabr.) di Laboratorium Buletin Teknik Pertanian Vol. 15, No.
1, Hal: 37-50, Tohir (2010) menggolongkan metode pembuatan ekstraksi
sebanyak dua macam, yaitu pembuatan ekstrak nabati dengan pelarut metanol dan
air. Peneliti menggunakan air sebagai bahan pelarut karena selain mudah didapat,
sifatnya yang ekonomis menjadi salah satu faktor utama penggunaan air sebagai
bahan pelarut dalam pembuatan larutan ekstrak daun kemangi (Ocimum sp.) ini.
Larutan ekstrak daun kemangi ini dibuat dengan konsentrasi yang berbeda yakni
100%, 50%, dan 25%.
Daun kemangi yang sudah ditimbang sebanyak 20 gram dimasukkan
kedalam blender kemudian diberi air sebanyak 200 ml dengan menggunakan gelas
ukur. Menurut Tohir (2010), ekstraksi dilakukan dengan menggunakan
homogenizer/blender selama 15 menit. Setelah daun kemangi (Ocimum sp.) halus
dan menjadi larutan, dipindahkan kedalam beaker glass 200 ml dan dimasukkan
0,6

gram

detergen

sebagai

tambahan

pelarut

kedalamnya

kemudian

dihomogenkan dengan pengaduk kaca. Menurut M. Thamrin dkk., mahal dan


sulitnya memperoleh bahan pelarut berupa pelarut organik seperti etanol, metanol,
aseton dan triton, pelarut organik tersebut dapat diganti dengan sabun colek atau
sejenis detergen lain. Pengukuran 0,6 gram detergen yaitu dengan perbandingan
pada pembuatan sirsak yang diketahui pada jurnal milik M. Thamrin dkk.,

34

menggunakan 5 liter air dicampur dengan 15 gram sabun. Dan karena pada
penelitian ini peneliti menggunakan pelarut air sebanyak 200 ml, maka detergen
yang dibutuhkan yaitu sebanyak 0,6 gram. Setelah selesai dihomogenkan, hasil
ekstraksi dibiarkan selama 24 jam dan ditutup menggunakan plastik dan karet
dengan rapat supaya mengendap. Akan tetapi menurut Rahmawati (2012), pada
proses pembuatan isektisida alami dilakukan penutupan dan dibiarkan selama
satu minggu supaya terjadi fermentasi. Kemudian disaring menggunakan saringan
teh. Akan tetapi akan lebih efektif apabila digunakan kain halus sebagai alat untuk
menyaring karena memiliki celah yang lebih kecil sehingga ampas dapat lebih
terpisah dengan baik.
Larutan ekstrak yang sudah berupa larutan 200 ml tersebut diambil 100 ml
dan dimasukkan kedalam botol semprot dan diberi label 100%. Menurut Iffah
(2008), dalam jurnal Pengaruh Ekstrak Kemangi (Ocimum basilicum forma
citratum) terhadap Perkembangan Lalat Rumah (Musca domestica) (L.)
menyatakan bahwa konsentrasi perlakuan diperoleh dengan mencampurkan
minyak kemangi yang dianggap 100% dengan pengencer berupa aquades. Dalam
hal ini larutan ekstrak yang berada pada botol semprot dengan label 100%
dianggap mempunyai konsentrasi sebesar 100%. Setelah itu sisa larutan ekstrak
100 ml digunakan lagi sebanyak 50 ml dan dilakukan pengenceran dengan
penambahan 50 ml aquades. Setelah homogen, larutan tersebut dimasukkan
kedalam botol semprot dengan label C yang konsentrasinya sebesar 50%.
Kemudian sisa larutan ekstrak 50 ml diambil sebanyak 25 ml dan ditambahkan
pelarut air sebanyak 75 ml. Setelah homogen, larutan dimasukkan ke dalam botol
semprot dengan label D yang konsentrasinya sebesar 25%.

35

4.3.Pengaruh Larutan Ekstrak Daun Kemangi (Ocimum sp.) terhadap


Mortalitas Hama Serangga Jenis Jangkrik (Gryllus sp.)
4.3.1.Pembuatan Kandang Jangkrik (Gryllus sp.)
Pembuatan kandang jangkrik (Gryllus sp.) yang diawali dengan botol
kemasan air mineral ukuran besar yang bagian badannya digunting membentuk
persegi berukuran sekitar 5 cm x 5 cm digunakan untuk membuat ventilasi
kemudian ditutup kasa yang direkatkan dengan menggunakan lakban. Lakban
berfungsi untuk merekatkan kasa dengan botol kemasan air mineral supaya tidak
ada celah bagi jangkrik (Gryllus sp.) yang akan diamati untuk lolos atau keluar
dari kandangnya. Setelah itu pada bagian-bagian yang lain dilubangi dengan tidak
terlalu besar. Adapun pembuatan ventilasi adalah supaya jangkrik (Gryllus sp.)
yang akan diuji tetap mendapat udara. Pembuatan kandang jangkrik (Gryllus sp.)
ini dilakukan sebanyak empat kali dengan cara yang sama. Pada keempat kandang
masing-masing diberi label A, B, C, D. Pemberian label bertujuan supaya tidak
terjadi kesalahan dalam melakukan uji terhadap hama serangga jenis jangkrik
(Gryllus sp.).
4.3.2.Penempatan Jangkrik (Gryllus sp.) Pada Kandang
Ditempatkan jangkrik (Gryllus sp.) sebanyak sepuluh ekor ditiap
kandangnya dan diperlakukan pula pada masing-masing kandang. Jangkrik
(Gryllus sp.) dalam kandang dikondisikan supaya dapat beradaptasi dengan baik
dengan dibuat sedemikian rupa seperti ia berada dalam habitat aslinya. Makanan
yang diberikan pada jangkrik (Gryllus sp.) dalam penelitian ini berupa pucuk daun
dan sedikit nasi. Seperti yang dikatakan dalam Lembar Informasi Pertanian

36

Pertanian (2001), jangkrik menyukai makanan dari buah, pucuk tanaman, daun
muda dan makan apa saja yang ditemukan. Adaptasi yang dilakukan selama tiga
hari, pada hari kedua jangkrik (Gryllus sp.) pada kandang A bersisa 9 ekor,
kandang B bersisa 8 ekor, kandang C bersisa 9 ekor, dan kandang D bersisa 9
ekor. Hal ini terjadi karena kurangnya makanan yang diberikan pada jangkrik
(Gryllus sp.) tersebut. Menurut Anonymous (2013) dalam artikelnya di
http://budidaya-petani.blogspot.com/2013/02/cara-ternak-jangkrik-lengkap.html,
menyatakan bahwa perawatan jangkrik disamping kondisi kandang yang harus
diusahakan sama dengan habitat aslinya, yaitu lembab dan gelas, maka yang tidak
kalah pentingnya adalah gizi yang cukup agar tidak saling makan (kanibal).
Terjadinya kanibalisme yaitu karena kurangnya asupan gizi yang didapat oleh
jangkrik (Gryllus sp.) sehingga memakan jangkrik yang lain. Kemudian pada
kandang B ditambahkan satu ekor jangkrik sehingga pada hari ketiga asupan
makanan diberikan secara normal kembali dan masing-masing kandang terdiri
dari 9 jangkrik (Gryllus sp.) yang digunakan.
4.3.3.Pengamatan Pada Jangkrik (Gryllus sp.)
Penyemprotan pertama dilakukan sebanyak

tiga kali semprot.

Berdasarkan pengamatan yang dilakukan diperoleh hasil dalam perjalanannya ke


menit 30 belum ada perubahan yang signifikan, sehingga peneliti melakukan
penyemprotan yang kedua yaitu sebanyak tujuh kali semprot. Setelah disemprot
pada masing-masing kandang, perubahan tingkah laku jangkrik (Gryllus sp.)
mulai nampak. Jangkrik pada kandang yang disemprot dengan pestisida nabati,
mulai menunjukkan penolakan melalui tingkah laku terhadap pestisida nabati
yang berasal dari kandungan minyak atsiri dalam daun kemangi (Ocimum sp.).
37

Penolakan ini terlihat dari tingkat keagresifan jangkrik (Gryllus sp.) terutama pada
kandang yang disemprot pestisida nabati dengan konsentrasi 100% yang tingkat
jauh lebih tinggi tingkat keagresifannya daripada pestisida nabati dengan
konsentrasi 50% dan 25%. Sesuai dengan yang dikatakan Dubey et al. (2010)
dalam jurnal milik Hartati (2012) menyatakan bahwa aktivitas biologi minyak
atsiri terhadap serangga dapat bersifat menolak (repellent), menarik (attractant),
racun kontak (toxic), racun pernafasan (fumigant), mengurangi nafsu makan
(antifeedant), menghambat peletakan telur (ovipotion deterrent), menghambat
pertumbuhan, menurunkan fertilitas, serta sebagai antiserangga vektor. Dalam hal
ini dapat diketahui bahwa aktivitas penolakan jangkrik (Gryllus sp.) yang terjadi
ketika penyemprotan pestisida nabati dilakukan menunjukkan aktivitas dan zona
amannya sedang terganggu sehingga ia kesulitan untuk mendapatkan udara yang
seharusnya dan melakukan aktivitas.
Hasil pengamatan pengaruh daun kemangi (Ocimum sp.) sebagai
pengganti pestisida (pestisida nabati) terhadap mortalitas hama serangga jenis

Mortalitas (angka kematian) hama serangga jmeni


enis tjake-ngkr30ik setelah berkontak dengan ekstrak kemangi
4 menit ke-60
2
0 menit ke-90
menit ke-120

jangkrik (Gryllus sp.) disajikan dalam bentuk gambar


sebagai berikut:

38

Gambar diatas menunjukkan bahwa pada kandang A (tidak disemprot


pestisida nabati) tidak terdapat jangkrik yang mati, pada kandang B (disemprot
pestisida nabati dengan konsentrasi 25%) diperoleh data pada menit ke-30 ada
satu jangkrik yang mati, menit ke-60 ada satu jangkrik yang mati, dan pada menit
ke-90 dan 120 sudah tidak ada jangkrik yang mati. Pada kandang C (disemprot
pestisida nabati dengan konsentrasi 50%) diperoleh data pada menit ke-30 dan 60
masing-masing ada satu jangkrik yang mati, menit ke-90 tidak ada jangkrik yang
mati, tetapi pada menit ke-120 ada satu jangkrik yang mati. Kemudian pada
kandang D (disemprot pestisida nabati dengan konsentrasi 100%) diperoleh data
pada menit ke-30 ada tiga jangkrik yang mati, menit ke-60 dan 90 ada satu
jangkrik yang mati, pada menit ke-120 sudah tidak ada jangkrik yang mati.
Secara statistik, pada menit ke-30 jumlah jangkrik yang paling banyak
mati diantara keempat kandang adalah jangrik yang disemprot pestisida nabati
dengan konsentrasi 100%. Hal ini terjadi karena kandungan eugenol yang terdapat
dalam larutak ekstrak daun kemangi lebih dominan pada konsentrasi 100% yang
tidak dilakukan pengenceran didalam pembuatan larutan ekstraknya. Menurut
Hart (1990) dalam jurnal milik Iffah, dkk. (2008) menyatakan bahwa eugenol
merupakan senyawa fenol yang memiliki gugus alkohol sehingga dapat
melemahkan dan mengganggu sistem syaraf. Selain itu pada kandang yang
disemprot larutan ekstrak dengan konsentrasi 100% diperoleh jumlah keseluruhan
jangkrik yang mati paling banyak daripada konsentrasi 50% dan 25%. Iffah
(2008) mengatakan bahwa semakin tinggi ekstrak kemangi yang digunakan maka
semakin tinggi zat bioaktif didalam kemangi yang bekerja mempengaruhi proses

39

ekdisis. Kemudian hal lain yang dapat dianalisis yaitu pada menit selanjutnya
yaitu menit ke-60, 90, dan 120 jumlah jangkrik yang mati semakin sedikit. Hal ini
disebabkan karena menurut Hartati (2012), salah satu kelemahan dari pestisida
berbasis minyak atsiri adalah berhubungan dengan sifat-sifat dari minyak atsirinya
sendiri yang volatil dan tidak stabil atau tidak tahan terhadap sinar matahari. Oleh
karena itu, dalam pemberian larutan ekstrak daun kemangi (Ocimum sp.) ini perlu
dilakukan beberapa kali penyemprotan, dengan catatan pada tiap kandang harus
sama penyemprotannya diulang sebanyak berapa kali.
Penelitian mengenai pengaruh daun kemangi (Ocimum sp.) sebagai
pengganti pestisida (pestisida nabati) terhadap mortalitas hama serangga jenis
jangkrik (Gryllus sp.) ini juga memberikan informasi baru mengenai kelebihan
dalam penggunaan pestisida berbasis minyak atsiri. Adapun kelebihannya
menurut Hartati (2012), pestisida berbahan minyak atsiri juga aman bagi
lingkungan, karena bersifat tidak persisten. Hal ini karena minyak atsiri mudah di
urai secara alami, sehingga tidak tahan lama di air, udara, didalam tanah, dan
tuubuh mamalia. Octavia, dkk (2008) juga mengatakan bahwa pestisida organik
yang bersifat mudah terurai menjadi bahan yang tidak berbahaya dan juga dapat
pula dipergunakan sebagai bahan pengusir/repelen terhadap serangga dan hama
tertentu, menjadikannya alternatif dalam pengendalian hama lestari yang ramah
lingkungan.
Akan tetapi pestisida berbasis minyak atsiri karena sifatnya yang tidak
tahan panas menjadikan pestisida nabati ini tidak dapat digunakan dalam jangka
waktu yang lama dan menurut Hartati (2012) juga mengatakan bahwa keefektifan
pestisida minyak atsiri umumnya lebih rendah dibandingkan denngan pestisida

40

kimia sintetik dan kerjanya lebih lambat. Hal ini juga yang menjadi salah satu
penyebab pada pembuatan pestisida berbahan aktif minyak atsiri selalu
ditambahkan senyawa kimia lain yang sifat meningkatkan stabilitas bahan
aktifnya.
Dapat disimpulkan bahwa kemangi dapat digunakan sebagai pestisida
nabati karena juga ciri-ciri dan karakteristiknya memenuhi syarat, diantaranya
menurut Savitri (2008) kemangi tidak menuntut syarat tumbuh yang rumit. Dapat
dikatakan semua wilayah di Indonesia bisa ditanami kemangi. Yang jelas tanahnya
bersifat asam. Kemangi juga toleran terhadap cuaca panas maupun dingin.
Perbedaan iklin ini hanya mengakibatkan penampilan tanaman sedikit berbeda.
Kemangi yang ditanam didaerah dingi daunnya lebih lebar dan lebih hijau.
Sedang kemangi didaerah panas daunnya kecil, tipis, dan berwarna hijau pucat.
Dan adapun syarat-syarat yang dimaksud adalah menurut Octavia dkk. (2008):
a.

Efektif sebanyak maksimum 3-5% material tumbuhan yang didasarkan

pada berat kering


b. Mudah tumbuh, memerlukan waktu dan ruang yang sedikit untuk
c.

penanaman dan pengadaan


Merupakan tumbuhan yang tetap hijau sepanjang tahun, pemulihan cepat

setelah material dipanen


d. Tidak menjadi rumput liar atau inang untuk tanaman patogen atau hama
serangga
e. Memiliki nilai ekonomi yang komplementer
f. Tidak bersifat racun terhadap organisme yang bukan target, manusia atau
lingkungan
g. Mudah dalam persiapan permanen, persiapan harus sederhana, tidak
membutuhkan waktu atau input teknis yang berlebihan.

41

Pada kenyataannya daun kemangi mudah tumbuh dan tetap hijau sepanjang tahun,
Agusta (2000) juga menguatkan bahwa penyebarannya hidup liar ditempat kering
yang mendapat sinar matahari, pinggir jalan, padang rumput, dan ada juga yang
ditanam pada dataran rendah sampai 500 m dpl.
Berdasarkan penelitian yang telah dilakukan, daun kemangi ternyata lebih
efektif sebagai penolak hama serangga jenis jangkrik daripada untuk membasmi
jangkrik. Hal ini dapat dilihat berdasarkan hasil prosentase mortalitas hama
serangga jenis jangkrik (Gryllus sp.) pada konsentrasi 25%, 50%, dan 100%
secara berturut-turut yang hanya sebesar 22%, 33%, dan 66% dan juga tingkah
laku yang terjadi pada jangkrik setelah disemprot dengan larutan ekstrak daun
kemangi. Jangkrik berusaha untuk melepaskan diri dari area yang sudah
terkontaminan dengan larutan ekstrak daun kemangi yang terlihat dari keagresifan
gerak nya dan membutuhkan waktu yang lama untuk mati setelah disemprot
larutan ekstrak daun kemangi. Hal ini juga dikuatkan oleh Octavia dkk, (2008)
dalam Jurnal Keanekaragaman Jenis Tumbuhan sebagai Pestisida Alami di
Savana

Bekol

Taman

Nasional

Baluran

yaitu

pestisida

organikdapat

dipergunakan sebagai bahan pengusir/repelen terhadap serangga dan hama


tertentu.

42

BAB 5
PENUTUP

5.1.KESIMPULAN
Berdasarkan hasil penelitian yang telah diamati dan dianalisis, dapat
disimpulkan bahwa:

Daun kemangi (Ocimum sp.) berpengaruh sebagai pengganti pestisida


(pestisida nabati) terhadap mortalitas hama serangga jenis jangkrik
dikarenakan adanya bahan aktif eugenol yang merupakan senyawa fenol
yang memiliki gugus alkohol sehingga dapat melemahkan dan
mengganggu sistem syaraf dan methyl clavical yang merupakan kelompok
ether yang memiliki efek anastetikum. Seperti halnya contoh ether yang

lain, diduga methyl clavical bekerja mengganggu kerja susunan syaraf.


Ada perbedaan pengaruh pemberian konsentrasi yang berbeda dengan
pestisida nabati terhadap mortalitas hama serangga jenis jangkrik (Gryllus
sp.) yaitu semakin tinggi konsentrasi ekstrak kemangi yang digunakan
maka semakin tinggi zat bioaktif didalam kemangi yang bekerja
mempengaruhi mortalitas hama serangga jenis jangkrik (Gryllus sp.)
tersebut.

5.2.SARAN
Penelitian selanjutnya supaya peneliti lebih aktif mengkonsultasikan
kepada dosen pembimbing mengenai penelitian yang dilakukan supaya
meminimalkan kesalahan-kesalahan yang dapat terjadi ketika penelitian

43

berlangsung, memperbanyak mencari referensi yang jauh lebih lengkap


sumbernya, dan melakukan penelitian lebih lanjut dan secara khusus mengenai
pestisida nabati menggunakan teknik ekstraksi seperti maserasi, destilasi, atau lain
sebagainya.

44

DAFTAR PUSTAKA

Admin. (2003, Juli). Pengendalian Hama Lestari. Retrieved from www.sptn.or.id


Agusta, A. (2000). Minyak Atsiri Tumbuhan Tropika Indonesia. Bandung: ITB.
Anonymous.

(2009).

Jangkrik.

Retrieved

from

Fauna:

http://jangkrikkrik.wordpress.com/insecta/jangkrik/
Anonymous.

(2013).

Cara

Ternak

Jangkrik

Lengkap.

Retrieved

from

http://budidaya-petani.blogspot.com/2013/02/cara-ternak-jangkriklengkap.html
Ersam, T., & Dewi, M. (2007). Turunan 4-Fenilkumarin dari Fraksi Polar Ekstrak
Etil Asetat Pada Batang Garcinia Balica Miq. Akta Kimindo, 3, 55-60.
Hariana, D. H. (2007). Tumbuhan Obat dan Khasiatnya Seri 2. Jakarta: Penebar
Swadaya.
Hartati, S. Y. (2012). Prospek Pengembangan Minyak Atsiri sebagai Pestisida
Nabati. Perspektif, 11(1), 45-58.
Iffah, D., Gunandini, D. J., & Kardinan, A. (2008). Pengaruh Ekstrak Kemangi
(Ocimum basilicum forma citratum) terhadap Perkembangan Lalat Rumah
(Musca domestica) (L.). Jurnal Entomologi, 5(1), 36-44.
Kardinan, A. (2000). Pestisida Nabati: Ramuan dan Aplikasi. Jakarta: Penebar
Swadaya.

45

Kartasapoetra, A. (1993). Hama Tanaman Pangan dan Perkebunan. Jakarta: Bumi


Aksara.
Musbiyana, S. (2004). Pengaruh Daun Selasih Sebagai Repelan Nyamuk Aedes
aegepty [Skripsi]. Bogor: FKH IPB.
Octavia, D., Andriani, S., Qirom, M. A., & Azwar, F. (2008). Keanekaragaman
Jenis Tumbuhan Sebagai Pestisida Alami di Savana Bekol Taman Nasional
Baluran. Jurnal Penelitian Hutan dan Konservasi Alam, 5(4), 355-365.
Pertanian, D. (2001). Pengendalian Hama Jangkrik/Gangsir Pada Tanaman
Cabe. Unggaran, Jawa Tengah: Departemen Pertanian.
Prasodjo, B. (1984). Petunjuk Penggunaan Pestisida. Jakarta: Penebar Swadaya.
Rahmawati, N., Zetra, Y., & Burhan, R. (2009). Pemanfaatan Minyak Atsiri Akar
Wangi (Vetiveria zizanoides) dari Famili Poaceae sebagai Senyawa
Antimikroba dan Insektissida Alami. Prosiding KIMIA FMIPA - ITS.
Rahmawati, R. (2012). Cepat dan Tepat Berantas Hama dan Penyakit Tanaman.
Yogyakarta: Pustaka Baru Press.
Savitri, E. S. (2008). Rahasia Tumbuhan Berkhasiat Obat Perspektif Islam.
Malang: UIN-MALANG PRESS.
Thamrin, M., Asikin, S., & Budiman, A. (n.d.). Potensi Ekstrak Flora Lahan
Rawa Sebagai Pestisida Nabati. Balai Penelitian Pertanian Lahan Rawa.
Tohir, A. M. (2010). Teknik Ekstraksi dan Aplikasi Beberapa Pestisida Nabati
Untuk Menurunkan Palatabilitas Ulat Grayak (Spodoptera litura Fabr.) di
Laboratorium. Buletin Teknik Pertanian, 15(1), 37-40.

46

Triharso. (2004). Dasar-Dasar Perlindungan Tanaman. Yogyakarta: Gajah Mada


University Press.
Wilbraham, A., & Matta, M. (1992). Pengantar Kimia Organik dan Hayati. In S.
A., Introduction to Organic and Biological Chemistry. Bandung: Penerbit
ITB.
Wudianto, R. (1998). Petunjuk Penggunaan Pestisida. Jakarta: Penebar
Sawadaya.
Yeti, T. (2011, Agustus 22). Gryllus sp ( jangkrik ). Retrieved from Kancanedewe:
http://kancanedewe.blogspot.com/2011/08/gryllus-sp-jangkrik.html

47

LAMPIRAN

GAMBAR PENELITIAN
PREPARASI SAMPEL

Gambar 1. Daun kemangi (Ocimum sp.)

Gambar 2. Neraca analitik yang digunakan untuk menimbang daun kemangi


(Ocimum sp.) dan detergen

Gambar 3. Kemangi 20 gram dan detergen 0,6 gram yang sudah ditimbang
dipotong daunnya

48

PEMBUATAN LARUTAN EKSTRAK DAUN KEMANGI


(Ocimum sp.)

Gambar 4. Daun kemangi (Ocimum sp.) diblender dengan


menggunakan pelarut air

Gambar 5. Larutan ekstrak daun kemangi (Ocimum sp.)

Gambar 6. Larutan ekstrak ditutup dengan plastik dan karet, dibiarkan 24 jam

Gambar 7. Larutan ekstrak disaring dan dibuang ampasnya

49

gambar 8. Pembuatan beberapa konsentrasi dengan metode pengenceran

gambar 9. Larutan ekstrak dengan konsentrasi 100%, 50%, dan 25%


PEMBUATAN KANDANG JANGKRIK (Gryllus sp.)
Gambar 10. Kawat kasa digunting persegi
panjang

50

Gambar 11. Kandang jangkrik (Gryllus sp.)


TABEL PENGAMATAN
No

Kandang

Konsentrasi

Jumlah jangkrik yang mati pada

Jumlah

menit ke60
90
1
1
1
1

2
3
6

.
1
2
3
4

A
B
C
D

30
1
1
3

25%
50%
100%

120
1
1

PERHITUNGAN
% kematian pada kandang A = Jumlah jangkrik (Gryllus sp.) yang mati

x 100%

Jumlah jangkrik (Gryllus sp.) total


=

0 x 100%
9

= 0%
% kematian pada kandang B = Jumlah jangkrik (Gryllus sp.) yang mati x 100%
Jumlah jangkrik (Gryllus sp.) total
= 2 x 100%
9
= 22%
% kematian pada kandang C = Jumlah jangkrik (Gryllus sp.) yang mati x 100%

51

Jumlah jangkrik (Gryllus sp.) total


= 3 x 100%
9
= 33%
% kematian pada kandang D = Jumlah jangkrik (Gryllus sp.) yang mati

x 100%

Jumlah jangkrik (Gryllus sp.) total


= 6 x 100%
9
= 66%

52