Anda di halaman 1dari 20

MAKALAH BAHASA INDONESIA

DIKSI DAN EJAAN

KELOMPOK I
1. Shafira Nurmalitasari
2. Siwi Utami Esthi
3. Nadhifah Salma Dinda Kinta Putri
4. Muhammad Nurul Huda
5. Laura Teresa
6. Eki Hafsari Karmita
7. Nida Khoiriyyah
8. Gusti Ayuning Kukilo
9. Safira Amanda Isdianto
10. Nisa Aisyah
11. Muhammad Rizki Navianto

155070300111018
155070300111024
155070300111030
155070300111036
155070300111042
155070301111006
155070301111018
155070301111024
155070307111003
155070307111010
155070307111021

KELAS 1A2

UNIVERSITAS

BRAWIJAYA

FAKULTAS KEDOKTERAN
PROGRAM STUDI GIZI KESEHATAN
2015
I. Diksi
Menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia, diksi adalah pemilihan kata yang
tepat dan selaras dalam penggunaannya sehingga dapat memberikan
kesan/makna/efek sesuai dengan harapan.

12

a. Fungsi Diksi
Mudah dipahami, pemilihan diksi yang tepat dan selaras akan
memudahkan pembaca atau pendengar lebih mudah dalam memahami
arti kata atau makna kalimat atau gagasan yang ingin disampaikan.
Pemilihan diksi dilakukan dengan memperhatikan situasi yang sedang
berlangsung. Contohnya, dalam menulis buku cerita yang memiliki
sasaran remaja sebagai pembaca, maka gunakanlah kata-kata sederhana
yang mudah dipahami, dengan demikian pesan moral yang ingin
disampaikan akan sampai pada hati pembaca.
Mendapatkan tujuan, dengan menggunakan diksi yang tepat, maka
peluang untuk mendapatkan tujuan lebih besar. Hal ini karena
komunikasi yang berlangsung sangat efektif. Selain itu, pemilihan kata
yang sesuai dengan suasana resmi ataupun tidak resmi akan
menciptakan ekspresi tertentu yang dapat menyenangkan pendengar
atau pembaca. Contohnya, serikangkali kata yang digunakan memiliki
arti yang berbeda dengan makna itu sendiri. Oleh karena itu, sebelum
memutuskan untuk menggunakan diksi, maka pembicara atau penulis
harus memahami makna dan relasi kata.
Melambangkan gagasan yang diekspresikan secara verbal.
Membentuk gaya ekspresi gagasan yang tepat (sangat resmi, resmi,
tidak resmi) sehingga menyayangkan pendengar atau pembaca.
Menciptakan komunikasi yang baik dan benar.
Menciptakan suasana yang tepat.
Mencegah perbedaan penafsiran.
Mencegah salah pemahaman
Mengefektifkan pencapaian target komunikasi.
b. Penerapan Diksi
Penggunaan kata-kata dalam kalimat harus dipilih secara tepat sehingga
dapat mengungkapkan maksud penulis atau pembicara. Beberapa alasan
untuk memilih kata dan menggunakannya secara tepat adalah:
1. Terdapat kata-kata yang memiliki makna denotatif dan adapula
sekaligus memiliki makna konotatif.
2. Terdapat kata-kata yang memiliki makna umum dan makna khusus.
3. Terdapat kata-kata yang memiliki macam-macam hubungan makna.
4. Kata-kata ada yang berupa kata ragam formal (baku) dan kata ragam
percakapan (nonbaku)
5. Kata-kata perlu digunakan secara tepat.
6. Kata-kata perlu ditulis dengan benar.
7. Terdapat kata abstrak dan kata konkret.
Hal-hal tersebut dijelaskan sebagaimana berikut:
1. Kata denotatif dan konotatif

12

a. Denotasi adalah makna yang sebenarnya sama dengan makna


lugas untuk menyampaikan sesuatu yang bersifat factual. Makna
pada kalimat yang denotatif tidak mengalami perubahan makna.
Contoh: membicarakan, memperlihatkan, dan penonton.
b. Konotasi adalah makna yang bukan sebenarnya yang umumnya
bersifat sindiran dan merupakan makna denotasi yang mengalami
penambahan.
Contoh: membahas, mengkaji; menelaah, meneliti, menyelidiki;
pemirsa, pemerhati.
2. Kata umum dan kata khusus
a. Kata umum adalah kata yang memiliki makna dengan ruang
lingkup yang cakupannya lebih luas daripada kata lain.
b. Kata khusus adalah kata yang miliki makna dengan ruang lingkup
yang cakupannya lebih sempit dari kata lain.
Tabel 1. Contoh kata umum dan kata khusus
Kata Umum
Ikan
Bunga

Kata Khusus
Gurame, lele, tuna, dll.
Mawar, melati, anggrek, dll.

3. Macam-macam hubungan makna


a. Sinonim
Kata sinonim adalah kata yang bentuknya berbeda namun pada
dasarnya memiliki makna yang hampir mirip atau serupa.
Meskipun merupakan kata yang sinonim, tetapi penggunaannya
bergantung pada konteks kalimatnya.
Contoh:
Cerdas
= cerdik, hebat, pintar
Besar
= agung, raya
Mati
= mangkat, wafat, meninggal
Ilmu
= pengetahuan
Penelitian
= penyelidikan
b. Antonim
Antonim adalah sekelompok kata yang memiliki makna yang
berlawanan dengan kata lain.
Contoh:
Tinggi x pendek
Mancung x pesek
Hitam x putih
c. Polisemi
Polisemi adalah kata yang menunjukkan satuan bahasa yang
dapat memiliki banyak makna.
Contoh: anak asuh, anak tangga, anak durhaka, dan anak sholeh.

12

d. Hiponim
Hiponim adalah kata yang maknanya tercakup dalam kata lain.
Contoh: melati merupakan hiponim dari bunga.
e. Hipernim
Hipernim adalah kata yang mencakup kata lain.
Contoh: bunga merupakan hipernim dari melati, mawar,
kenanga, dll.
f. Homonim
Homo artinya sama, sedangkan nim berarti nama. Jadi
homonym adalah kata yang memiliki tulisan sama, bunyi sama,
tetapi maknanya berbeda.
Contoh:
Bisa ular kobra sangat mematikan.
Aku bisa mengerjakan ujianku.
g. Homofon
Homofon adalah kata yang miliki bunyi yang sama, tetapi
berbeda tulisan dan berbeda makna.
Contoh:
Bank = tempat menyimpan uang.
Bang = panggilan untuk kakak laki-laki.
h. Homograf
Homograf adalah kata yang tulisan sama, tetapi berbeda bunyi
dan makna.
Contoh:
Buah apel malang adalah buah khas Malang.
Setiap Senin rutin dilaksanakan apel pagi.
4. Kata baku dan nonbaku
Kata baku dan nonbaku dapat dilihat berdasarkan beberapa ranah,
seperti:
a. Ranah fisiologis
Kata baku yang memiliki kata nonbaku karena:
Penambahan fonem
Tabel 2. Contoh kata baku dan nonbaku karena
penambahan fonem pada ranah fisiologis
Kata Baku
Imbau
Andal
Utang

Kata Nonbaku
Himbau
Handal
Hutang

Pengurangan fonem
Tabel 3. Contoh kata baku dan nonbaku karena
pengurangan fonem pada ranah fisiologis
Kata Baku

Kata Nonbaku

12

Terap
Terampil
Tetapi
Tidak

Trap
Trampil
Tapi
Tak

Pengubahan fonem
Tabel 4. Contoh kata baku dan nonbaku karena
pengubahan fonem pada ranah fisiologis
Kata Baku
Telur
Ubah
Tampak

Kata Nonbaku
Telor
Obah
Nampak

b. Ranah morfologis
Kata baku yang memiliki kata nonbaku karena hasil proses
morfologis.
Pengurangan fonem
Tabel 5. Contoh kata baku dan nonbaku karena
pengurangan fonem pada ranah morfologis.
Kata Baku
Memfokuskan
Memprotes
Memfitnah

Kata Nonbaku
Memokuskan
Memrotes
Memitnah

Pengubahan fonem
Tabel 6. Contoh kata baku dan nonbaku karena
pengubahan fonem pada ranah morfologis.
Kata Baku
Mengubah

Kata Nonbaku
Merubah

Penggantian afiks
Tabel 7. Contoh kata baku dan nonbaku karena
penggantian afiks pada ranah morfologis.
Kata Baku
Menangkap
Menatap
Mengambil
Menahan

Kata Nonbaku
Nangkap
Natap
Ngambil
Nahan

Kelebihan fonem
Tabel 8. Contoh kata baku dan nonbaku karena kelebihan
fonem pada ranah morfologis.

12

Kata Baku
Beracun
Beriak
Beribu
Becermin

Kata Nonbaku
Berracun
Berriak
Berribu
Bercermin

c. Ranah leksikon
Kata baku yang memiliki kata nonbaku yang terdapat dalam
ragam percakapan. Contoh pasangan kata baku dan kata
nonbaku sebagai berikut:
Tabel 9. Contoh kata baku dan nonbaku pada ranah leksikon
Kata Baku
Tidak terlalu
Belum masak
Tidak mau
Hanya nasi
Waktu lain
Amat besar
Amat mahal
Pertama kali

Kata Nonbaku
Tidak begitu
Belum matang
Enggak mau
Nasi doang
Lain waktu
Besar amat
Mahal amat
Kali pertama

Dalam kalimat ragam formal, kita sering membuat kata-kata


yang maknanya redundan. Artinta, kata-kata yang digunakan
sudah melebihi makna.
Contoh:
Tabel 10. Contoh kalimat baku dan nonbaku karena makna
redundan pada ranah leksikon.
Kata Baku
Sangat pedih
Paling kaya

Kata Nonbaku
Amat sangat pedih, amat pedih
Paling terkaya

Dalam Bahasa Indonesia, karena adanya penyerapan bahasa


asing atau bahasa daerah (sansekerta), terdapat pasangan kata
baku dan nonbaku. Maka harus memilih dan menggunakan kata
serapan yang sudah dibakukan.
Tabel 11. Contoh kata baku dan nonbaku dari kata serapan pada
ranah leksikon.
Kata Baku
Apotek
Asas
Asasi
Analisis

Kata Nonbaku
Apotik
Azas
Azasi
Analisa

12

5. Penggunaan kata secara tepat


Dalam ragam formal, diperlukan penggunaan kata-kata secara tepat
dalam hal penggunaan kata depan.
Contoh:
Penggunaan kata di
Kata di seharusnya diganti menggunakan kata kepada.
Tabel 12. Contoh penggunaan kata di.
Penggunaan Kata yang Tepat
Pada siang hari
Pada pagi hari
Pada kita

Penggunaan Kata yang tidak Tepat


Di siang hari
Di pagi hari
Di kita

Penggunaan kata ke
Kata ke seharusnya diganti dengan kata kepada.
Tabel 13. Contoh penggunaan kata ke
Penggunaan Kata yang Tepat
Kepada kami
Kepada kita
Kepada ibu

Penggunaan Kata yang tidak Tepat


Ke kami
Ke kita
Ke ibu

Penggunaan kata depan dan kata hubung harus dilakukan secara


tepat sesuai dengan jenis keterangan dalam kalimat.
Untuk keterangan tempat digunakan kata di, ke, di dalam,
pada.
Untuk keterangan waktu digunakan kata pada, dalam,
setelah, sebelum, sesudah, selama, sepanjang.
Untuk keterangan alat digunakan kata dengan
Untuk keterangan tujuan digunakan kata agar, supaya,
untuk, bagi, demi.
Untuk keterangan cara digunakan kata dengan, secara,
dengan cara, dengan jalan.
Untuk keterangan penyerta digunakan kata dengan,
bersama, beserta.
Untuk keterangan perbandingan atau kemiripan digunakan
kata seperti, bagaikan, laksana.
Untuk keterangan sebab digunakan kata karena, sebab.
6. Penulisan kata secara benar
Dalam kalimat ragam formal, penulisan kata harus benar, seperti:
Penulisan kata depan di yang benar adalah ditulis secara
terpisah dari kalimat sesudahnya.
Penulisan kata depan ke yang benar adalah ditulis secara
terpisah dari kalimat sesudahnya.

12

Penulisan kata depan dari yang benar adalah ditulis secara


terpisah dari kalimat sesudahnya.
Selain kesalahan penulisan kata depan (preposisi), sering pula
terdapat kesalahan sebagai berikut:
Penulisan partikel non pada contoh:
Tabel 14. Contoh penulisan partikel non.
Penulisan yang Benar
Non-Indonesia
Non-Batak
Nonformal

Penulisan yang Salah


Non Indonesia
Non Batak
Non formal, non-formal

Penulisan partikel sub seperti pada contoh:


Tabel 15. Contoh penulisan partikel sub.
Penulisan yang Benar
Subbab
Subbagian

Penulisan yang Salah


Sub bab, sub-bab
Sub bagian, sub-bagian

Penulisan partikel per yang mempunyai arti setiap seperti


pada contoh:
Tabel 16. Contoh penulisan partikel per yang berarti setiap.
Penulisan yang Benar
Per jam
Per bulan
Per tahun

Penulisan yang Salah


Perjam
Perbulan
Pertahun

Penulisan kata per yang memiliki arti menjadikan lebih atau


memperlakukannya sebagai, contoh:
Tabel 17. Contoh penulisan partakel per yang berarti
menjadikan lebih.
Penulisan yang Benar
Perbesar
Persingkat

Penulisan yang Salah


Per besar
Per singkat

Penulisan partikel pun yang mempunyai arti juga harus


dituliskan secara terpisah dengan kata yang diikutinya.
Contoh:
Tabel 18. Contoh penulisan partakel pun yang berarti juga.
Penulisan yang Benar
Aku pun
Sedikit pun

Penulisan yang Salah


Akupun
Sedikitpun

12

Penulisan partikel pun yang sudah padu harus dituliskan


dengan kata yang diikutinya. Contoh:
Tabel 19. Contoh penulisan partikel pun yang padu.
Penulisan yang Benar
Meskipun
Bagaimanapun

Penulisan yang Salah


Meski pun
Bagaimana pun

Penulisan kata pasca harus ditulis serangkai denga kata


yang diikutinya. Contoh:
Tabel 20. Contoh penulisan kata pasca.
Penulisan yang Benar
Pascasarjana
Pascapanen

Penulisan yang Salah


Pasca sarjana, pasca-sarjana
Pasca panen, pasca-panen

Penulisan awalan tertentu. Contoh:


Tabel 21. Contoh penulisan kata awalan tertentu.
Penulisan yang Benar
Betolak belakang
Mendarah daging

Penulisan yang Salah


Betolakbelakang
Mendarahdaging

7. Kata abstrak dan kata konkret


Kata abstrak adalah kata yang berupa konsep.
Contoh: Kebenaran pendapat itu begitu meyakinkan.
Kata konkret adalah kata yang berupa objek yang dapat
diamati.
Contoh: Angka kelulusan SMA tingkat Sumatera Barat
mengalami kenaikan hingga 9%.
c. Dalam memilih diksi, harus mempertimbangkan kesesuaian dan ketepatan
kata. Berikut adalah syarat-syarat untuk menentukan kesesuaian diksi.
Menghindari penggunaan bahasa substandard dalam situasi
formal.
Bahasa standar adalah struktur bahasa yang biasa digunakan
oleh kalangan menengah keatas atau bagi yang mengenyam
pendidikan tinggi. Sementara itu, bahasa nonstandard
adalah bahasa yang bias digunakan dalam percakapan
sehari-hari orang umum.
Menggunakan kata ilmiah dalam kondisi tertentu saja,
selebihnya menggunakan kata popular.
Kata ilmiah merupakan kata yang biasa digunakan dalam
tulisan ilmiah atau kata yang jarang digunakan oleh orangorang awam, hanya kalangan tertentu saja yang

12

menggunakannya. Contohnya, dalam jurnal ilmiah


menggunakna kata ilmiah. Sedangkan ketika berbicara,
maka kata yang digunakan adalah kata popular. Hal ini
dikarenakan agar makna yang disampaikan dalam jurnal
dapat dimengerti oleh semua pendengar.
Menghindari jargon yang dapat dibaca oleh public.
Jargon merupakan kalimat atau frase dalam bahasa tertentu
yang hanya dimengerti oleh beberapa orang. Oleh karena
itu, dalam memilih kata, jargon lebih baik dihindari karena
orang lain belum tentu memahaminya.
Menghindaru pemakaian kata-kata slang.
Kata slang adalah kata nonstandard yang digunakan dalam
percakapan dengan teman sebaya.
Menghindari ungkapan-ungkapan yang telah using.
Menghindari bahasa atau artifisial yaitu rangkaian kata
yang disusun secara kratif untuk menimbulkan seni.
Contoh: harum bunga mawar terbawa angina sampai ke
penciumanku.
Menghindari penggunaan kata-kata atau kalimat percakapan
dalam bahasa penulisan. Hal ini karena kata-kata dalam
percakapan merupakan kata nonformal, sehingga tidak baik
ketika digunakan saat menulis hal-hal yang bernuansa
ilmiah.

d. Kesalahan Diksi
Menjadikan sumber daya manusia yang berkualitas merupakan kebutuhan
penting dalam dunia usaha karena sumber daya manusialah yang mengelola
sumber daya lain yang dimiliki perusahaan semaksimal dan seefisien mungkin.
Allen (As'ad, 1987) mengatakan pentingnya unsur manusia dalam industri.
Betapa pun sempurnanya suatu perusahaan, apabila karyawan tidak dapat
menjalankan tugasnya sesuai dengan minat dan dapat dilakukan dengan
gembira, maka suatu perusahaan tidak akan mencapai hasil yang sebanyak
yang sebenarnya dapat dicapai.Banyak manajer yang mempercayai bahwa
pekerja

yang

senang,

gembira

dan

bahagia

adalah

pekerja

yang

produktif.perilaku-perilaku yang muncul tersebut sangat mempengaruhi


efektifitas perusahaan meskipun tidak dapat dilihat secara langsung dari catatan
output

12

(Amelia Diva Diamanta, Fakultas Psikologi, Tahun 2007, Judul: Hubungan


Antara Tingkat Kepuasan Kerja dengan Organizational Citizenship Behavior
(OCB) Pada Karyawan Pasaraya Sri Batu Madiun,hlm.1-2).
Tulisan pada skripsi di atas memperlihatkan kesalahan penggunaan diksi
yang ditunjukkan pada awal kalimat, yakni kata menjadikan.
Penggunaan diksi ini harus dihindari, karena kerancuan arti terdapat di
dalam kalimat ini. Oleh karena itu, kata menjadikan dihilangkan dan
cukup memakai kata sumber daya manusia pada awal kalimat. Kesalahan
penggunaan diksi yang lain ditunjukkan pada kata manajer. Kata yang
benar adalah menejer, karena kata ini merupakan serapan dari bahasa
asing.
Contoh kesalahan diksi lainnya :
Sebagaimana laiknya sarana penyimpanan dan pelayanan informasi,
Rujukan Pendidikan FISIP Universitas Airlangga juga melengkapi dirinya
dengan sistem penelusuran kembali berupa katalog manaual dan katalog
elektronik. Namun sayangnya, katalog elektronik yang dioperasikan masih
program CDS ISIS yang berbasis DOS
(sumber: Ari Zuntriana, FISIP Tahun2008,Judul:ModelPerilaku Penemuan
Informasi Staf Pengajar PerguruanTinggi,hlm.1-21).
Penulisan skripsi di atas memperlihatkan adanya kesalahan penggunaan
diksi, yaitu pada kata dirinyapada frasa melengkapi dirinya yang
seharusnya diubah agar baku menjadi dilengkapi. Akhiran pada kata
dirinya tidak tepat digunakan karena seolah-olah Rujukan Pendidikan
FISIP Universitas
Airlangga dirupakan sebagai manusia. Selain itu, pada kata manaual
tidaklah tepat penulisannya, penggunaan diksi yang benar adalah manual .

12

II. Ejaan
Ejaan adalah seperangkat aturan tentang cara menuliskan bahasa dengan
menggunakan huruf, kata, dan tanda baca sebagai sarananya. Batasan tersebut
menunjukkan pengertian kata ejaan berbeda dengan kata mengeja. Mengeja
adalah kegiatan melafalkan huruf, suku kata, atau kata; sedangkan ejaan adalah
suatu sistem aturan yang jauh lebih luas dari sekedar masalah pelafalan. Ejaan
mengatur keseluruhan cara menuliskan bahasa.
Ejaan merupakan kaidah yang harus dipatuhi oleh pemakai bahasa demi
keteraturan dan keseragaman bentuk, terutama dalam bahasa tulis. Keteraturan
bentuk akan berimplikasi pada ketepatan dam kejelasan makna. Ibarat sedang
mengemudi kendaraan, ejaan adalah rambu lalu lintas yang harus dipatuhi oleh
setiap pengemudi. Jika para pengemudi mematuhi rambu-rambu yang ada,
terciptalah lalu lintas yang tertib dan teratur. Seperti itulah kira-kira bentuk
hubungan antara pemakai bahasa dengan ejaan.
Ejaan adalah suatu keseluruhan sistem penulisan bunyi-bunyi bahasa yang
meliputi:

12

a. Perlambangan fonem dengan huruf (tata bunyi)


b. Ketepatan penulisan satuan-satuan bentuk kata dasar, kata ulang, kata
majemuk, dan lain sebagainya.
c. Ketepatan cara menulis kalimat dan bagian-bagiannya dengan
menggunakan tanda baca.

1. Macam-Macam Ejaan
Ejaan Van Ophusyen
Ejaan Van Ophusyen disebut juga Ejaan Balai Pustaka. Masyarakat
pengguna bahasa menerapkannya sejak tahun 1901 sampai 1947. Ejaan
ini merupakan karya Ch. A. Van Ophusyen, dimuat dalam kitab Logat
Melayoe (1901).
Ciri khusus ejaan Van Ophusyen adalah:
a. Huruf /u/ ditulis /oe/.
b. Koma hamzah /k/ ditulis dengan tanda // pada akhir kata.
Misalnya, bapa, ta.
c. Jika pada suatu kata berakhir huruf /a/ mendapat akhiran /i/,
maka di atas akhiran itu diberi tanda trema //.
d. Huruf /c/ yang pelafalannya keras diberi tanda // diatasnya.
e. Kata ulang diberi angka 2. Misalnya, janda2 (janda-janda)
f. Kata majemuk dirangkai ditulis dengan tiga cara:

12

Dirangkai menjadi satu, misalnya /hoeloebalang,


apabila/, dsb.
Dengan menggunakan tanda penghubung, misalnya
/rumah-sakit/, dsb.
Dipisahkan, misalnya /anak negeri/, dsb.

Ejaan Republik/Suwandi
Ejaan Republik dimuat dalam surat Keputusan Menteri P dan K Mr.
Soewandi No. 264/ Bhg. A tanggal 19 Maret 1947 oleh sebab ini
disebut sebagai Ejaan Suwandi. Sistem ejaan ini merupakan sistem
ejaan latin untuk bahasa Indonesia.
Ciri khusus ejaan Republik/Suwandi:
a. Huruf /oe/ dalam ejaan Van Ophusyen berubah menjadi /u/.
b. Tanda trema pada huruf /a/ dan /i/ dihilangkan.
c. Koma ain dan koma hamzah dihilangkan. Koma hamzah ditulis
dengan /k/ misalnya kata menjadi katak.
d. Huruf /e/ keras dan /e/ lemah ditulis tidak menggunakan tanda,
misalnya ejaan, seekor, dsb.
e. Penulisan kata ulang dapat dilakukan dengan dua cara.
Contohnya: Berlari-larian, berlari2-an.
f. Penulisan kata majemuk dapat dilakukan dengan tiga cara.
Contohnya: Tata laksana, tata-laksana, tatalaksana.
g. Kata yang berasal dari bahasa asing yang tidak menggunakan /e/
lemah (pepet) dalam bahasa Indonesia ditulis tidak
menggunakan /e/ lemah, misalnya /putra/ bukan /putera/,
/praktek/, bukan /peraktek/, dsb.
Ejaan Malindo
Ejaan Malindo (Melayu-Indonesia) adalah suatu ejaan dari perumusan
ejaan Melayu dan Indonesia. Perumusan ini berangkat dari Kongres
Bahasa Indonesia tahun 1954 di Medan, Sumatera Utara. Malindo ini
belum sempat diterapkan dalam kegiatan sehari-hari karena saat itu
terjadi konfrontasi antara Indonesia dengan Malaysia.
Ejaan yang Disempurnakan (EYD)
Ejaan yang Disempurnakan (EYD) merupakan penyempurnaan dari
ejaan-ejaan sebelumnya. EYD diresmikan pada saat pidato kenegaraan
memperingati HUT Kemerdekaan RI XXVII, 17 Agustus 1972.
Kemudian dikukuhkan dalam Surat Keputusan Presiden No. 57 tahun
1972. EYD ini hasil kerja Panitia Ejaan Bahasa Indonesia yang
dibentuk pada tahun 1966.
Ciri khusus Ejaan yang Disempurnakan (EYD):
a. Perubahan huruf /j/, /dj/, /nj/, /ch/, /tj/, /sj/ pada ejaan Republik
menjadi /y/, /j/, /ny/, /kh/, /c/, /sy/.

13

b.

i.

o.

t.
u.
v.

z.

ac.
af.

Contoh:
c. Jang -> yang
d. Djadi -> jadi
e. Njonja -> nyonya
f. Chabar
-> khabar
g. Tjepat -> cepat
h. Sjarat -> syarat
Kata ulang ditulis dengan satu cara yakni menggunakan tanda
hubung (tidak diperkenankan menggunakan tanda /2/)
j. Contoh:
k. Besar2
-> besar-besar
l. Se-besar2-nya -> sebesar-besarnya
m. Sayur2-an
-> sayur-sayuran
n. Penulisan kata ulang dengan menggunakan angka /2/ hanya
diperkenankan pada tulisan cepat atau notula.
Penulisan kata majemuk harus dipisahkan dan tidak perlu
menggunakan tanda hubung.
p. Contoh:
q. Duta-besar
-> duta besar
r. Kaya-raya
-> kaya raya
s. Tata-usaha
-> tata usaha
Gabungan kata yang sudah dianggap senyawa (satu kata) ditulis
serangkai. Contohnya, Assalamualaikum, hulubalang, dsb.
Kata ganti ku, mu, kau, dan nya ditulis serangkai dengan kata
yang diikutinya. Contohnya, kumiliki, barangmu, pacarku, dsb.
Kata depan di dank e ditulis terpisah dari kata yang
mengikutinya.
w. Contohnya: di Surabaya bukan disurabaya
x.
ke sini bukan kesini
y.
di sii bukan disini
Partikel pun terpisah dari kata yang mendahuluinya, kecuali pun
yang menjadi kelompok kata.
aa. Contohnya: Kapan pun aku tetap menantimu.
ab.
Meskipun demikian aku tak akan marah
(meskipun adalah kelompok kata).
Penulisan kata si dan sang dipisah dari kata yang mengikutinya.
ad. Contohnya: Si penjual bakso bukan sipenjual bakso.
ae.
Sang pujangga bukan sangpujangga.
Partikel per berarti tiap-tiap dipisah dari kata yang
mengikutinya.
ag. Contohnya: Per orang bukan perorang.

14

ah.
ai.
2. Kesalahan Ejaan
aj. Emosi

Per lembar bukan perlembar.


sebagai

penggerak

pada

perilaku

anak-anak

dan

merupakancara yang termudah bagi mereka untuk melahirkan apa


yang mereka pikirkan dan apa yang mereka rasa. Segala situasi yang
berlaku disekelilingnya dan juga perubahanbiologiyangmerekalalui
akan bertindak untuk mewujudkan perilaku emosi. Manifestasi emosi
dan perasaan anak-anak dapat diklasifiklasikan dalam dua cara yang
paling umum yaitu:
a. Faktor eksternal yaitu anak-anak sering menunjukkan reaksi
emosi melalui raut muka seperti ketawa, senyum, menangis,
marah, pemurung dan lain sebagianya.
b. Faktor internal yaitu perasaan emosi yang dilahirkan melalui
tingkah laku emosi yang berubah ubah bergantung pada respon
yang diberikan guna menarik perhatian orang lain atau teman
sebayanya.
ak.(Dian Chairani, Fakultas Psikologi, Judul: Pola Interaksi Emosi
Anak Korban Kekerasan dalam Rumah Tangga, Tahun 2007,hlm.1617).
al. Skripsi di atas mengandung berbagai kesalahan ejaan dan
penulisan.
Pertama, penulis belum dapat membedakan cara penulisan di
sebagai afiks dan di sebagai partikel.

Pada kalimat: Segala

situasi yang berlaku disekelilingnya.......seharusnya ditulis di


sekelilingnya .
Kedua, tanda baca yang digunakan sebelum perian seharusnya
tanda titik (.) bukan tanda titik dua (:). Sehingga menjadi:
Manifestasi emosi dan perasaan anak-anak dapat diklasifiklasikan
dalam dua cara sebagai berikut.

15

Ketiga,tidak adanya tanda koma setelah perian pada poin (a) dan
(b). Seharusnya tertulis: a. Faktor ekternal, yaitu anak-anak

15

sering menunjukkan reaksi emosi melalui raut muka seperti


ketawa,

senyum,

menangis,

marah,

pemurung,

dan

lain

sebagianya.b. Faktor internal, yaitu......dan seterusnya.


am.

Kesalahan pilihan diksi juga merupakan persoalan bagi

mahasiswa dalam menyusun skripsi.Adakalanya seorang mahasiswa


menggunkan pemilihan kata yang sebenarnya kurang cocok dengan
topik yang sedang ditulisnya.
an.
ao.
ap.
aq.
ar.
as.
at.
au.
av.
aw.
ax.
ay.
az.
ba.
bb.
bc.
bd.
be.
bf.
bg.

15

bh. DAFTAR PUSTAKA


bi.
bj. Suwarna, Dadan. 2012. Cerdas Berbahasa Indonesia:
Berbahasa dengan Pemahaman dan Pendalaman. Tangerang:
Jelajan Nusantara.
bk. Keputusan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Republik
Indonesia No. 0543a Tahun 1987 tentang Pedoman Umum
Ejaan Bahasa Indonesia yang Disempurnakan. Bandar Seri
Begawan: Depdiknas.
bl. Anonim. 2015. Pengertian Diksi dan Contohnya Lengkap.
(Online). www.kelasindonesia.com. Diakses tanggal 29
September 2015.
bm.
Hadi, Syamsul. 2015. Contoh Kalimat Denotasi dan
Konotasi. (Online). www.maribelajarbk.web.id. Diakses tanggal
29 September 2015.
bn. Anonim. 2012. Menentukan Pemilihan Kata (Diksi). (Online).
www.pelitaku.sabda.org. Diakses tanggal 29 September 2015.
bo. Anonim. 2015. Penggunaan dan Tata Tulis Ejaan: Pelafalan,
Pemakaian Huruf, dan Pemisahan Suku Kata. (Online).
www.pelitaku.sabda.org. Diakses tanggal 30 September 2015.
bp. Anonim. 2014. Ejaan yang Ada di Indonesia. (Online).
www.balaibahasa.com. Diakses tanggal 30 September 2015.
bq. Jalal, Mochammad. 2012. Problematika Kesalahan Bahasa
Pada Penulisan Skripsi Mahasiswa Universitas Airlangga.
(Online). www.journal.unair.ac.id. Diakses tanggal 30
September 2015.
br.
bs.
bt.
bu.
bv.
bw.
bx.

15

by.
bz.
ca.
cb.
cc.
cd.
ce.
cf.
cg.

15