Anda di halaman 1dari 6

Teknologi Wireless

Perkembangan teknologi wireless (nirkabel) dalam era komunikasi data yang


semakin cepat dan mengglobal ini telah membawa masyarakat melewati beberapa
tahapan pengembangan teknologi sekaligus. Generasi pertama (1G) pengembangan
teknologi nirkabel ditandai dengan pengembangan sistem analog dengan kecepatan
rendah (low speed) dan suara sebagai obyek utama. Dua contoh dari pengembangan
teknologi nirkabel pada tahap pertama ini adalah NMT (Nordic Mobile Telephone) dan
AMPS(AnalogMobilePhone\System).

Generasi kedua (2G) pengembangan teknologi nirkabel dijadikan standar


komersial dengan format digital, kecepatan rendah - menengah. Contoh: GSM dan
CDMA2000 1xRTT. Sebelum masuk ke pengembangan teknologi Generasi ketiga
(3G), banyak pihak sering menyisipkan satu tahap pengembangan, Generasi 2,5 (2,5G)
yaitu teknologi komunikasi data wireless secara digital, kecepatan menengah (hingga
150 Kbps). Teknologi yang termasuk kategori 2,5 G adalah layanan berbasis data
seperti GPRS (General Packet Radio Service) dan EDGE (Enhance Data rate for GSM
Evolution) pada domain GSM dan PDN (Packet Data Network) pada domain CDMA.

Sedangkan tahap pengembangan selanjutnya adalah Generasi ketiga, generasi


digital kecepatan tinggi, yang mampu mentransfer data dengan kecepatan tinggi (highspeed) dan aplikasi multimedia, untuk pita lebar (broadband). Contoh: W-CDMA (atau
dikenal

juga

dengan

UMTS)

dan

CDMA2000

1xEV-DO.

Generasi berikutnya yang merupakan pengembangan dari 3G adalah 4G


(Generasi keempat). Nama resmi dari teknologi 4G ini menurut IEEE (Institute of
Electrical and Electronics Engineers) adalah "3G and beyond". Sebelum 4G, HighSpeed Downlink Packet Access (HSDPA) yang kadangkala disebut sebagai teknologi
3,5G telah dikembangkan oleh WCDMA sama seperti EV-DO mengembangkan
CDMA2000. HSDPA adalah sebuah protokol telepon genggam yang memberikan jalur
evolusi untuk jaringan Universal Mobile Telecommunications System (UMTS) yang
akan dapat memberikan kapasitas data yang lebih besar (sampai 14,4 Mbit/detik arah

turun).
Di negara kita, kita dapat mengikuti secara sederhana perkembangan teknologi
ini, mulai dari teknologi 1G berupa telepon analog/PSTN yang menggunakan seluler.
Sementara teknologi 2G, 2.5G, dan 3G merupakan ISDN. Indonesia pada saat ini
sebenarnya baru saja memasuki dan memulai tahap 3.5G atau yang biasa disebut
sebagai HSDPA (High Speed Downlink Packet Access) yang mampu memberikan
kecepatan akses hingga 3.6 Mb/s (termasuk koneksi pita lebar - broadband
connection). Berkaitan dengan teknologi 4G, SIP adalah protokol inti dalam internet
telephony yang merupakan evolusi terkini dari Voice over Internet Protocol maupun
Telephony over Internet Protocol.
Pengertian jaringan wifi ( Wireless Fidelity ) biasa juga disebut sebagai Wi-Fi,
dikembangkan pada IEEE 802.11 standar, menurut Wikipedia pengertian jaringan wifi
adalah sekumpulan standar yang digunakan untuk jaringan local nirkabel, ini adalah
salah

satu

kemajuan

teknologi

terbaru

dalam

komunikasi

nirkabel/wireless.

Sebagaimana namanya, Pengertian Wifi yaitu menyediakan akses nirkabel ke aplikasi


dan data diseluruh jaringan radio. Wifi juga menyediakan berbagai cara untuk
membangun hubungan antara pemancar dan penerima seperti DSSS, FHSS, IRinfrared dan OFDM.

Terkait

dengan

pengertian

jaringan

wifi

menyediakan

para

penggunanya kebebasan menghubungkan laptop atau pertangkat komputer sejenis ke


internet dari tempat tertentu seperti rumah, kantor atau tempat umum tanpa kerepotan
menggunakan kabel UTP. WiFi lebih cepat dari modem konvensional untuk mengakses
informasi melalui jaringan besar. Dengan bantuan amplifier yang berbeda, pengguna
dapat dengan mudah berpindah lokasi mereka tanpa gangguan dalam akses jaringan
mereka.

Penerapan Aplikasi Teknologi Wireless


Teknologi wireless sekarang ini sudah banyak sekali dibuat dan dikembangkan
yang dintegrasikan antara peripheral hardaware ke software. Fungsi-fungsinya sangat
beragam, mulai dari media sharing data atau juga untuk koneksi

internet

pada komputer/Netbook/Mobile.
Teknologi wireless merupakan teknologi nirkabel, dalam melakukan hubungan
telekomunikasi tidak lagi mengunakan media atau sarana kabel tetapi dengan
menggunakan gelombang elektromagnetik sebagai pengganti kabel. Perkembangan
teknologi wireless tumbuh dan berkembang dengan pesat, dimana setiap saat kita
selalu membutuhkan sarana telekomuinikasi. Hal ini terbukti dengan semakin
banyaknya pemakaian telepon selular, selain itu berkembang pula teknologi wireless
yang digunakan untuk akses internet.
Beberapa contoh teknologi wireless yakni :

* Infrared (IR), radiasi elektromagnetik dari panjang gelombang lebih panjang dari
cahaya tampak, tetapi lebih pendek dari radiasi gelombang radio.

* Wireless wide area network (bluetooth), spesifikasi industri untuk jaringan kawasan
pribadi (personal area networks atau PAN) tanpa kabel. Bluetooth menghubungkan dan
dapat dipakai untuk melakukan tukar-menukar informasi di antara peralatan-peralatan.

* Radio Frequency (RF), menunjuk ke spektrum elektromagnetik di mana gelombang


elektromagnetik dapat dihasilkan oleh pemberian arus bolak-balik ke sebuah antena.

* Wireless personal area network, umumnya memiliki jarak komunikasi maksimal 10m
saja, lebih pendek dibandingkan dengan Wireless Local Area Network (WLAN).

* Wireless LAN (802.11), suatu jaringan nirkabel yang menggunakan frekuensi radio
untuk komunikasi antara perangkat komputer dan akhirnya titik akses yang merupakan
dasar dari transiver radio dua arah yang tipikalnya bekerja di bandwith 2,4 GHz
(802.11b, 802.11g) atau 5 GHz (802.11a). Kebanyakan peralatan mempunyai kualifikasi
Wi-Fi, IEEE 802.11b atau akomodasi IEEE 802.11g dan menawarkan beberapa level
keamanan seperti WEP dan atau WPA.
Dari beberapa contoh teknologi wireless diatas, saya akan menjelaskan salah satunya,
yaitu Infrared. Infrared dapat dimanfaatkan pada beberapa bidang, yakni kesehatan,
komunikasi, keruangan, dan industri.

Di bidang komunikasi, kegunaan inframerah yakni sebagai berikut :

Adanya

sistem

sensor

inframerah.

Sistem

sensor

ini

pada

dasarnya

menggunakan inframerah sebagai media komunikasi yang menghubungkan


antara dua perangkat. Penerapan sistem sensor infra merah ini sangat
bermanfaat sebagai pengendali jarak jauh, alarm keamanan, dan otomatisasi
pada sistem. Adapun pemancar pada sistem ini terdiri atas sebuah LED
(Lightemitting Diode) infra merah yang telah dilengkapi dengan rangkaian yang
mampu membangkitkan data untuk dikirimkan melalui sinar inframerah,
sedangkan pada bagian penerima biasanya terdapat foto transistor, fotodioda,
atau modulasi infra merah yang berfungsi untuk menerima sinar inframerah yang
dikirimkan oleh pemancar.

Adanya kamera tembus pandang yang memanfaatkan sinar inframerah. Sinar


inframerah memang tidak dapat ditangkap oleh mata telanjang manusia, namun

sinar inframerah tersebut dapat ditangkap oleh kamera digital atau video
handycam. Dengan adanya suatu teknologi yang berupa filter iR PF yang
berfungi sebagai penerus cahaya inframerah, maka kemampuan kamera atau
video tersebut menjadi meningkat. Teknologi ini juga telah diaplikasikan ke
kamera handphone

Untuk pencitraan pandangan seperti nightscoop

Inframerah digunakan untuk komunikasi jarak dekat, seperti pada remote TV.
Gelombang inframerah itu mudah untuk dibuat, harganya relatif murah, tidak
dapat menembus tembok atau benda gelap, serta memiliki fluktuasi daya tinggi
dan dapat diinterfensi oleh cahaya matahari.

Sebagai alat komunikasi pengontrol jarak jauh. Inframerah dapat bekerja dengan
jarak yang tidak terlalu jauh (kurang lebih 10 meter dan tidak ada penghalang).

Sebagai salah satu standardisasi komunikasi tanpa kabel. Jadi, inframerah dapat
dikatakan sebagai salah satu konektivitas yang berupa perangkat nirkabel yang
digunakan untuk mengubungkan atau transfer data dari suatu perangkat ke
parangkat lain. Penggunaan inframerah yang seperti ini dapat kita lihat pada
handphone dan laptop yang memiliki aplikasi inframerah. Ketika kita ingin
mengirim file ke handphone, maka bagian infra harus dihadapkan dengan modul
infra merah pada PC. Selama proses pengiriman berlangsung, tidak boleh ada
benda lain yang menghalangi. Fungsi inframerah pada handphone dan laptop
dijalankan melalui teknologi IrDA (Infra red Data Acquition). IrDA dibentuk
dengan tujuan untuk mengembangkan sistem komunikasi via inframerah.

Kelebihan inframerah dalam pengiriman data

Pengiriman data dengan infra merah dapat dilakukan kapan saja, karena
pengiriman dengan inframerah tidak membutuhkan sinyal.

Pengiriman data dengan infra merah dapat dikatakan mudah karena termasuk
alat yang sederhana.

Pengiriman data dari ponsel tidak memakan biaya (gratis)

Kelemahan inframerah dalam pengiriman data

Pada pengiriman data dengan inframerah, kedua lubang infra merah harus
berhadapan satu sama lain. Hal ini agak menyulitkan kita dalam mentransfer
data karena caranya yang merepotkan.

Inframerah sangat berbahaya bagi mata, sehingga jangan sekalipun sorotan


infra merah mengenai mata

Pengiriman data dengan inframerah dapat dikatakan lebih lambat dibandingkan


dengan rekannya Bluetooth.

Referensi
http://auliaakbar90.blogspot.com/2010/12/sejarah-dan-kegunaan-teknologiwireless.html
http://id.wikipedia.org/wiki/Inframerah
http://id.wikipedia.org/wiki/Bluetooth
http://id.wikipedia.org/wiki/LAN_nirkabel
http://uniquelucky.wordpress.com/tag/wireless-personal-area-network-wpan/
http://eziekim.wordpress.com/2011/11/02/implementasi-teknologi-wireless/