Anda di halaman 1dari 60

LAPORAN KELOMPOK BESAR

PROGRAM KERJA KHUSUS PUSKESMAS


PRAKTIK PROFESI KEPERAWATAN KESEHATAN KOMUNITAS
DI KELURAHAN MULYOREJO KECAMATAN MULYOREJO
KOTA SURABAYA
Periode 7 Maret 22 April 2016

Disusun oleh:
Gading Ekapuja A., S.Kep.
Siti Nuraini M., S.Kep.
Nindya G.H.Br. Marpaung, S.Kep.
Yunita Praptiwijaya, S.Kep.
Eka Setya Yuliana, S.Kep.
Vera Evelyn Juliani, S.Kep.
Rizqi Amaliy, S.Kep.
Gilang Ramadhan, S.Kep.
Ragillia Irena Febri, S.Kep.
Hakim Zulkarnain, S.Kep.
Choirul Anwar, S.Kep.
Izza Hadi Pradana, S.Kep.
Wahyu Indriyanto, S.Kep.
Alifiana Rahimasari A., S.Kep.
Sutrisno, S.Kep.
Yulia Dyah Asmarani, S.Kep.
Ilmi Firdaus A., S.Kep.
Anita Dwi Konifasari, S.Kep.
Prajna Paramita Marindra, S.Kep.
Dina Rosita, S.Kep.
Margarana Deos S., S.Kep.
Farah Tsurayya M., S.Kep.
Rochmatul Anys F., S.Kep.
Navira Chairunnisa, S.Kep.
Meilina Azizah N., S.Kep.
Yunitasari, S.Kep.
Farida Cahya Arini, S.Kep.
Reni Kurnia Fajarwati, S.Kep.

Zakiah Nur Suraya, S.Kep.


Dita Deswita Sari, S.Kep.
Annisa Agustina, S.Kep.
Qumairy Lutfiyah, S.Kep.
Anna Nurwachidah R.H., S.Kep.
Herwin Ronalia F., S.Kep.
Yuni Tristian C.E.P, S.Kep.
Anis Maslahah, S.Kep
Eli Sazana, S.Kep.
Dian Agustin, S.Kep.
Rifa Aprillia C., S.Kep.
Novita Nindy Mentari, S.Kep.
Selfi Ratna Puspitasari, S.Kep.
Siti Roudhotul Jannah, S.Kep.
Miftakhur Roifah, S.Kep.
Eni Muslihah, S.Kep.
Dewi Agustina Purwaningsih, S.Kep.
Trihaningsih Puji Astuti, S.Kep.
Tsuwaibatul Islamiyah, S.Kep.
Moh. Syarifuddin, S.Kep.
Yosephin Nova Eka I., S.Kep.
Setiawan Arifin, S.Kep.
Hamzah Waldi, S.Kep.
Hartono, S.Kep.
Inas Alifi Karima, S.Kep
Akub Selvia, S.Kep.
M.Fathur Rohman, S.Kep.

PROGRAM STUDI PENDIDIKAN PROFESI NERS


FAKULTAS KEPERAWATAN UNIVERSITAS AIRLANGGA
SURABAYA
2016

DAFTAR ISI
Halaman Judul........................................................................................................i
Daftar Isi.................................................................................................................ii
BAB 1 PENDAHULUAN......................................................................................1
1.1 Latar Belakang..........................................................................................1
1.2 Tujuan........................................................................................................2
1.2.1 Tujuan umum.................................................................................2
1.2.2 Tujuan khusus................................................................................2
1.3 Manfaat......................................................................................................2
1.3.1 Bagi Puskesmas..............................................................................2
1.3.2 Bagi Dinas Kesehatan Kota...........................................................3
1.3.3 Bagi mahasiswa..............................................................................3
BAB 2 TINJAUAN PUSTAKA.............................................................................4
2.1 Definisi Puskesmas....................................................................................4
2.2 Fungsi Puskesmas......................................................................................4
2.3 Kualifikasi Tenaga Puskesmas..................................................................5
2.4 Kedudukan Puskesmas..............................................................................5
2.5 Kriteria Puskesmas....................................................................................6
2.6 Kegiatan Pokok Puskesmas.......................................................................6
2.7 Layanan Puskesmas.................................................................................14
2.8 Wilayah Kerja Puskesmas.......................................................................14
BAB 3 ANALISIS SITUASI................................................................................17
3.1 Data Umum.............................................................................................17
3.1.1 Identitas Puskesmas.....................................................................17
3.2.1 Data geografi................................................................................18
3.3 Data Kependudukan................................................................................18
3.4 Pendidikan...............................................................................................19
3.5 Data Sarana Kesehatan............................................................................20
3.6 Data Khusus............................................................................................20
3.6.1 Kondisi internal Puskesmas.........................................................20
3.6.2 Sumber daya manusia..................................................................21
3.6.3 Sarana dan prasarana....................................................................22
3.6.4 Derajat kesehatan.........................................................................22
3.6.5 Data peran serta masyarakat........................................................23
BAB 4 KEGIATAN PUSKESMAS.....................................................................24
4.1 Hasil Kegiatan Puskesmas Tahun Sebelumnya Menurut SPM...............24
4.2 Program Pokok Puskesmas.....................................................................26
4.3 Analisis Masalah.....................................................................................28
4.3.1 Analisis masalah TBC..................................................................28
4.3.2 Analisis masalah UKS.................................................................34
4.3.3 Analisis masalah Lansia...............................................................39
4.3.4 Analisis masalah Gizi...................................................................43
4.3.5 Analisa masalah Imunisasi...........................................................48
BAB 5 STRUKTUR ORGANISASI PUSKESMAS.........................................54
BAB 6 KESIMPULAN DAN SARAN................................................................55
6.1 Kesimpulan..............................................................................................55

6.2 Saran........................................................................................................55
DAFTAR PUSTAKA...........................................................................................57

BAB 1
PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang
Pusat Kesehatan Masyarakat (Puskesmas) adalah suatu sarana pelayanan
kesehatan masyarakat yang amat penting di Indonesia. Puskesmas adalah unit
pelaksana

teknis

dinas

kabupaten/kota

yang

bertanggung

jawab

menyelenggarakan pembangunan kesehatan di suatu wilayah kerja. Penyelenggara


upaya kesehatan oleh Puskesmas cukup kompleks, dinamis dan kompetitif.
Pendukung dalam hal tersebut Puskesmas membutuhan acuan dalam pengelolaan
berbagai program dan pelayanan kepada masyarakat.
Puskesmas merupakan unit pelaksana fungsional yang berfungsi sebagai
pusat pembangunan kesehatan, pusat pembinaan peran serta masyarakat dalam
bidang kesehatan serta pusat pelayanan kesehatan tingkat pertama yang
menyelenggarakan

kegiatannya

secara

menyeluruh,

terpadu

yang

berkesinambungan pada suatu masyarakat yang bertempat tinggi dalam suatu


wilayah tertentu. Selain itu peran serta masyarakat dilibatkan untuk mendukung
jejaring kerjasama pembangunan kesehatan dalam meningkatkan derajat
kesehatan masyarakat.
Puskesmas bertanggung jawab menyelenggarakan upaya kesehatan
pengembangan/inovatif. Upaya kesehatan wajib Puskesmas adalah upaya yang
ditetapkan berdasarkan komitmen nasional, regional dan global serta mempunyai
daya ungkit tinggi untuk peningkatan derajat kesehatan masyarakat. Upaya
kesehatan wajib ini harus diselenggarakan oleh setiap Puskesmas yang ada di
wilayah indonesia. Upaya kesehatan wajib tersebut adalah upaya promosi
kesehatan, upaya kesehatan lingkungan, upaya kesehatan ibu dan anak serta
keluarga berencana, upaya perbaikan gizi masyarakat, upaya pencegahan dan
pemberantasan penyakit menular, dan upaya pengobatan. Upaya kesehatan
pengembangan/inovatif adalah upaya yang ditetapkan berdasarkan permasalahan
kesehatan yang ditemukan di masyarakat dengan kemampuan Puskesmas, terdiri
dari upaya kesehatan sekolah, upaya kesehatan olahraga, upaya perawatan
kesehatan masyarakat, upaya kesehatan kerja, upaya kesehatan gigi dan mulut,

Upaya kesehatan jiwa, upaya kesehatan mata, upaya kesehatan usia lanjut, serta
upaya pembinaan pengobatan tradisional.
Puskesmas Kelurahan Mulyorejo merupakan Puskesmas induk yang
mempunyai wilayah kerja paling luas diantara ketiga kelurahan yang ada di
wilayah kerja Puskesmas Mulyorejo. Dalam melaksanakan tugas dan tanggung
jawabnya Puskesmas Mulyorejo di dukung oleh sumber daya manusia
(karyawan), dana dan sarana prasarana. Kebersihan kinerja Puskesmas Mulyorejo
tidak terlepas dari ketiga faktor tersebut saling mendukung. Oleh karena itu
kelompok membuat laporan ini untuk mengidedntifikasi dukungan dan hambatan
pencapaian program kesehatan nasional di Puskesmas serta menyusun rencana
solusi untuk meminimalkan hambatan ketercapaian target program kesehatan
nasional di Puskesmas.
1.2 Tujuan
1.2.1

Tujuan umum
Mengidentifikasi keberhasilan program Puskesmas dibidang lansia,

Tubekulosis (TB), dan Unit Kesehatan Sekolah (UKS).


1.2.2

Tujuan khusus
Agar mahasiswa memperoleh kemampuan, keterampilan dan pelayanan

tentang berbagai bentuk program pendidikan di Puskesmas sehingga mahasiswa


mampu mengaplikasikan teori yang diberikan dalam kuliah dengan praktek
lapangan melalui tahap-tahap:
1.
2.
3.
4.
5.

Mengidentifikasi peran dan fungsi petugas Puskesmas.


Mengenal struktur organisasi dan mekanisme kerja lapangan di Puskesmas.
Mengidentifikasi program Lansia.
Mengidentifikasi program Tuberkulosis (TB).
Mengidentifikasi program Unit Kesehatan Sekolah (UKS).
1.3 Manfaat
1.3.1

Bagi Puskesmas

1.

Tersusunya renncana usulan kegiatan puskesma Mulyorejo untuk tahun

2.

2016.
Tersusunya rencana pelaksanaan kegiatan Puskesmas Mulyorejo untuk

3.

kegiatan tahun 2016.


Tersusunnya tim pelaksana kegiatan Puskesmas.
2

1.3.2
1.
2.

Sebagai dasar untuk melakukan monitoring dan evaluasi.


Sebagai bahan masukan bagi perencanaan di tingkat dinas kesehatan kota.
1.3.3

1.

Bagi Dinas Kesehatan Kota

Meningkatkan

Bagi mahasiswa
kemampuan

mahasiswa

dalam

menerapkan

asuhan

keperawatan keluarga dan komunitas dalam mengatasi masalah kesehatan di


2.

Puskesmas.
Meningkatkan pengetahuan mahasiswa tentang program-program yang ada
di Puskesmas.

BAB 2
TINJAUAN PUSTAKA
2.1 Definisi Puskesmas
Pusat Kesehatan Masyarakat (Puskesmas) adalah suatu kesatuan organisasi
kesehatan yang langsung memberikan pelayanan kesehatan secara menyeluruh
dan terintegrasi kepada masyarakat di wilayah kerja tertentu dalam usaha-usaha
kesehatan pokok (Nasrul,1998).
Pusat Kesehatan Masyarakat (Puskesmas) adalah suatu kesatuan organisasi
kesehatan fungsional, merupakan pusat pengemabnagan kesehatan masyarakat,
membina peran serta masyarakat serta memberikan pelayanan secara menyeluruh
dan terpadu kepada masyarakat di wilayah kerjanya dalam bentuk kegiatan pokok
(Efendi & Makhfudi, 2009).
Puskesmas merupakan unit pelaksana teknis dinas kesehatan kabupaten/
kota yang bertanggung jawab menyelenggarakan pembangunan kesehatan disuatu
wilayah kerja (Depkes, RI, 2004).
Puskesmas adalah Unit Pelaksana Fungsional (UPF) Dinas Kesehatan di
tingkat Kecamatan/Kelurahan/Desa yang merupakan gabungan fasyankes UKM
dan UKP primer/tingkat pertama, dengan fokus utamanya pada pelayanan
promotif dan preventif, dalam upaya mencapai derajat kesehatan masyarakat yang
setinggitingginya di wilayah kerjanya (Kuswenda, 2013).
2.2 Fungsi Puskesmas
Menurut Efendi & makhfudli (2009), puskemas memiliki beberapa fungsi,
yaitu :
1.
2.

Sebagai pusat pembangunan kesehatan masyarakat di wilayah kerjanya;


Membina peran serta masyarakat di wilayah kerjanya dalam rangka

3.

meningkatkan kemampuan untuk hidup sehat;


Memberikan pelayanan kesehatan secara menyeluruh dan terpadu kepada
masyarakat di wilayah kerjanya.
Proses dalam melaksanakan fungsi dilaksanakan dengan cara sebagai

berikut (Efendi & Makhfudi, 2009).

a) Merangsang masyarakat termasuk swasta untuk melaksanakan kegiatan


dalam rangka menolong dirinya sendiri;
b) Memberikan petunjuk kepada masyarakat tentang bagaiman menggali dan
menggunakan sumber daya yang ada secara efektif dan efisien;
c) Memberikan bantuan yang bersifat bimbingan teknis materi dan rujukan
medis maupun rujukan kesehatan kepada masyarakat dengan ketentuan
bantuan tersebut tidak menimbulkan ketergantungan;
d) Memberikan pelayanan kesehatan langsung kepada masyarakat;
e) Bekerjasama dengan eriod-sektor yang bersangkutan dalam melaksanakan
program Puskesmas.
2.3 Kualifikasi Tenaga Puskesmas
Tenaga kesehatan di Puskesmas terdiri dari (Kuswenda, 2013):
1.

2.

Tenaga Medis:
Dokter, Dokter Gigi Sarjana Kesehatan: Keperawatan, Ners, Gizi,
Sanitarian, Kesehatan Masyarakat, Farmasi/Apoteker
Ahli Madya (D3):
Keperawatan (Perawat, Bidan), D3 Gizi, D3 Sanitasi, D3
Epidemiologi, D3 Perawat Gigi, D4 Promosi Kesehatan, D3 Analis
Laboratorium, D3 Farmasi/Assisten Apoteker, D3 Penunjang Medis
lainnya, Administrasi (D3 Administrasi, Keuangan, lainnya), Data dan

3.

Informasi (D3/SLTA)
Juru Mudi/Motoris, Pembantu Umum
Sedangkan tenaga kesehatan di Puskesmas pembantu terdiri dari :

1.
2.

Tenaga full timer terdiri dari Perawat (D3) dan Bidan (D3);
Tenaga paruh waktu (part time) terdiri dari tnaga gizi (D3) dan
sanitarian(D3).

2.4 Kedudukan Puskesmas


Kedudukan Puskesmas bisa dilihat secara administratif dan dalam suatu
hirarki pelayanan kesehatan. Kedudukan Secara Administratif berarti Puskesmas
merupakan perangkat teknis pemerintah daerah tingkat II dan bertanggung jawab
langsung baik teknis maupun administratif kepada kepala dinas kesehatan tingkat
II (Efendy & Mahmud, 2009). Sedangkan Kedudukan Hirarki Pelayan Kesehatan
adalah Puskesmas dalam hirarki pelayanan kesehatan, sesuai SKN maka
Puskesmas berkdudukan pada fasilitas pelayanan kesehatan tingkat pertama.

Maksud dari pelayan kesehatan pertama adalah dalam segi fasilitas, sedangkan
dalam hal pengembangan pelayan kesehatan, Puskesmas dapat meningkatkan dan
mengembangkan diri ke arah modernisasi sistem pelayanan kesehatan di semua
lini, baik promotif, preventif, kuratif, maupun rehabilitatif sesuai kebijakan
Renstra daerah tingkat II di bidang kesehatan (Efendy & Mahmud, 2009).
2.5 Kriteria Puskesmas
Kriteria Puskesmas menurut Efendy & Mahmud (2009) adalah :
1.
2.
3.

Puskesmas terletak kurang lebih 20 km dari Rumah sakit;


Puskesmas mudah ducapai dengan kendaraan bermotor;
Puskesmas dipimpin oleh dokter dan telah mempunyai tenagan yang

4.
5.
6.

memadai;
Jumlah kunjungan Puskesmas minimal 100 orang perhari;
Penduduk wilayah kerja Puskesmas minimal 100 orang perhari;
Penduduk wilayah kerja Puskesmas dan penduduk tiga wilayah

7.

Puskesmas di sekitarnya berjumlah minimal 20.000 jiwa perPuskesmas;


Pemerintah daerah bersedia menyediakan dana rutin yang memadai.

2.6 Kegiatan Pokok Puskesmas


Kegiatan-kegiatan

pokok

Puskesmas

yang

diselenggarakan

oleh

Puskesmas sejak berdirinya semakin berkembang , mulai dari 7 usaha pokok


kesehatan, 12 usaha pokok kesehatan, 13 usaha pokok kesehatan dan sekarang
meningkat menjadi 20 usaha pokok kesehatan yang dapat dilaksanakan oleh
Puskesmas sesuai dengan kemampuan yang ada dari tiap-tiap Puskesmas baik dari
segi tenaga, fasilitas, dan biaya atau anggaran yang tersedia.
Berdasarkan buku pedoman kerja Puskesmas yang terbaru ada 20 usaha
pokok kesehatan yang dapat dilakukan oleh Puskesmas, itu pun sangat tergantung
kepada faktor tenaga, sarana, dan prasarana serta biaya yang tersedia berikut
kemampuan manajemen dari tiap-tiap Puskesmas.
Dua puluh kegiatan pokok Puskesmas adalah :
1. Upaya Kesehatan Ibu dan Anak (KIA)
a) Pemeliharaan kesehatan ibu hamil, melahirkan dan menyusui serta
bayi anak balita dan anak prasekolah
b) Memberikan nasehat tentang makanan guna mencegah gizi buruk
c) Pemberian nasehat tentang perkembangan anak dan cara stimulasinya

d) Imunisasi tetanus toksoid dua kali pada ibu hamil dan BCG, DPT 3
kali, polio 3 kali dan campak 1 kali pada bayi
e) Penyuluhan kesehatan dalam mencapai program KIA
f) Pelayanan keluarga berencana
g) Pengobatan bagi ibu, bayi anak balita dan anak prasekolah untuk
macam-macam penyakit ringan
h) Kunjungan rumah untuk mencari ibu dan anak yang memerlukan
pemeliharaan memberikan penerangan dan pendidikan tentang
kesehatan
i) Pengawasan dan bimbingan kepada taman kanak-kanak dan para
dukun bayi
2. Upaya Keluarga Berencana (KB)
a. Mengadakan kursus keluarga berencana unutk para ibu dan calon ibu
yang mengunjungi KIA
b. Mengadakan kursus keluarga berencana kepada dukun yang kemudian
akan bekerja sebagai penggerak calon peserta keluarga berencana
c. Mengadakan pembicaraanpembicaraan tentang keluarga berencana
kapan saja ada kesempatan
d. Memasang IUD, caracara penggunaan pil, kondom, dan cara-cara
lain denngan memberi sarananya
e. Melanjutkan mengamati mereka

yang

menggunakan

sarana

pencegahan kehamilan
3. Upaya peningkatan gizi
a. Mengenali penderita-penderita kekurangan gizi dan mengobati mereka
b. Mempelajari keadaan gizi masyarakat dan mengembangkan program
perbaikan gizi
c. Memberikan pendidikan gizi kepada masyarakat terutama dalam
rangka program KIA
d. Melaksanakan program-program:
e. Program perbaikan gizi keluarga melalui posyandu
f. Memberikan makanan tambahan yang mengandung protein dan kalori
kepada balita dan ibu menyusui
g. Memberikan vitamin A kepada balita umur dibawah 5 tahun
4. Upaya kesehatan lingkungan
Kegiatan kegiatan utamam kesehatan lingkungan yang dilakukan
staf Puskesmas adalah :
a.
b.
c.
d.

Penyehatan air bersih


Penyehatan pembuangan kotoran
Penyehatan lingkungan perumahan
Penyehatan limbah

e. Pengawasan sanitasi tempat umum


f. Penyehatan makanan dan minuman
g. Pelaksanaan peraturan perundang-undangan
5. Upaya pencegahan dan pemberantasan penyakit menular
a. Mengumpulkan dan menganalisa data penyakit
b. Melaporkan kasus penyakit menular
c. Menyelidiki di lapangan untuk melihat benar atau tidaknya laporan
yang masuk, untuk menemukan kasus-kasus baru dan untuk
mengetahui sumber penularan
d. Tindakan permulaan untuk menahan penularan penyakit
e. Menyembuhkan penderita, hingga ia tidak lagi menjadi sumber infeksi
f. Pemberian imunisasi
g. Pemberantasan vektor
h. Pendidikan kesehatan kepada masyarakat
6. Upaya pengobatan
a. Melaksanakan diagnosa sedini mungkin melalui:
b) Mendapatkan riwayat penyakit
c) Mengadaan pemeriksaan fisik
d) Mengadaan pemeriksaan labolatorium
e) Membuat diagnosa
f) Melaksanakan tindakan pengobatan
g) Melakukan upaya rujukan bila dipandang perlu, rujukan tersebut
dapat berupa:
1) Rujukan diagnostik
2) Rujukan pengobatan/rehabilitasi
3) Rujukan lain
7. Upaya penyuluhan
a. Penyuluhan kesehatan masyarakat merupakan bagian yang tak
terpisahkan dari tiap-tiap program Puskesmas. Kegiatan penyuluhan
kesehatan dilakukan pada setiap kesempatan oleh petugas, apakah di
klinik, rumah dan kelompok-kelompok masyarakat.
b. Di tingkat Puskesmas tidak ada penyuluhan tersendiri, tetapi ditingkat
kabupaten diadakan tenaga-tenaga coordinator penyuluhan kesehatan.
Koordinator

membantu

para

petugas

Puskesmas

dalam

mengembangkan teknik dan materi penyuluhan di Puskesmas.


8. Upaya kesehatan sekolah
a. Membina sarana keteladanan di sekolah, berupa sarana keteladanan
gizi berupa kantin dan sarana keteladanan kebersihan lingkungan.
b. Membina kebersihan perseorangan peserta didik
c. Mengembangkan kemampuasn peserta didik untuk berperan secara
aktif dalam pelayanan kesehatan melalui kegiatan dokter kecil
d. Penjaringan kesehatan peserta didik kelas I

e. Pemeriksaan kesehatan periodik sekali setahun untuk kelas II sampai


IV dan guru berupa pemeriksaan kesehatan sederhanan
f. Immunisasi peserta didik kelas I sampai VI
g. Pengawasan terhadap keadaan air
h. Pengobatan ringan pertolongan pertama
i. Rujukan medik
j. Penanganan kasus anemia gizi
k. Pembinaan teknis dan pengawasan di sekolah
l. Pencatatan dan pelaporan
9. Upaya kesehatan olah raga
a. Pemeriksaan kesehatan berkala
b. Penentuan takaran latihan
c. Pengobatan dengan teknik latihan dan rehabilitasi
d. Pengobatan akibat cidera latihan
e. Pengawasan selama pemusatan latihan
10. Upaya perawatan kesehatan masyarakat
a. Asuhan perawatan kepada individu di Puskesmas maupun di rumah
dengan berbagai tingkat umur, kondisi kesehatan, tumbuh kembang
dan jenis kelamin
b. Asuhan perawatan yang diarahkan kepada keluarga sebagai unit
terkecil dari masyarakat (keluarga binaan)
c. Pelayanan perawatan kepada kelompok khusus diantaranya : ibu
hamil, anak balita, usia lanjut dan sebagainya
Pelayanan keperawatan pada tingkat masyarakat
11. Upaya peningkatan kesehatan kerja
a) Pemeriksaan kesehatan dari awal dan berkala untuk para pekerja
b) Pemeriksaan kasus terhadap pekerja yang dating berobat ke
Puskesmas
c) Peninjauan tempat kerja untuk menentukan bahaya akibat kerja
Kegiatan peningkatan kesehatan tenaga kerja melalui peningkatan gizi
pekerja, lingkungan kerja, dan kegiatan peningkatan kesejahteraan
Kegiatan pencegahan kecelakaan akibat kerja, meliputi:
a. Penyuluhan kesehatan
b. Kegiatan ergonomik, yaitu kegiatan untuk mencapai kesesuaian antara
alat kerja agar tidak terjadi eriod fisik terhadap pekerja
c. Kegiatan monitoring bahaya akibat kerja
d. Pemakaian alat pelindung
e. Kegiatan pengobatan kasus penyakit akibat kerja
f. Kegiatan pemulihan kesehatan bagi pekerja yang sakit
g. Kegiatan rujukan medik dan kesehatan terhadap pekerja yang sakit
12. Upaya kesehatan gigi dan mulut

10

a. Pembinaan/pengembangan kemampuan peran serta masyarakat dalam


upaya pemeliharaan diri dalam wadah program UKGM
b. Pelayanan asuhan pada kelompok rawan, meliputi: anak sekolah
kelompok ibu hamil, menyususi dan anak pra sekolah
13. Upaya kesehatan jiwa
a. Kegiatan kesehatan jiwa yang terpadu dengan kegiatan pokok
Puskesmas
b. Penanganan pasien dengan gangguan jiwa
c. Kegiatan dalam bentuk penyuluhan serta pembinaan peran serta
masyarakat
d. Pengembangan

upaya

kesehatan

jiwa

di

Puskesmas

melalui

pengembangan peran serta masyarakat dan pelayanan melalui kesehatan


masyarakat
e. Pencatatan dan pelaporan
14. Upaya kesehatan mata
a. Upaya kesehatan mata, pencegaahan kesehatan dasar yang terpadu
dengan kegiatan pokok lainnya
b. Upaya kesehatan mata:
a) Anamnesa
b) Pemeriksaan virus dan mata luar, tes buta warna, tes tekan bola
mata, tes saluran air mata, tes lapangan pandang, funduskopi
dan pemeriksaan labolatorium
c) Pengobatan dan pemberiaan kacamata
d) Operasi katarak dan glukoma akut yang dilakukan oleh tim

c.

rujukan rumah sakit


e) Perawatan pos operasi katarak dan glukoma akut
f) Merujuk kasus yang tak dapat diatasi
g) Pemberian protesa mata
Peningkatan peran serta masyarakat dalam bentuk penyuluhan
kesehatan,

serta

menciptakan

kemandirian

pemeliharaan kesehatan mata mereka


d. Pengembangan kesehatan mata masyarakat
e. Pencatatan dan pelaporan
15. Labolatorium kesehatan
Di ruangan labolatorium
a)
b)
c)
d)
e)
f)

Penerimaan pasien
Pengambilan spesimen
Penanganan spesimen
Pelaksanaan spesimen
Penanganan sisa spesimen
Pencatatan hasil pemeriksaan

masyarakat

dalam

11

g) Pengecekan hasil pemeriksaan


h) Penyampaian hasil pemeriksaan
Terhadap spesimen yang akan dirujuk
a)
b)
c)
d)
e)
f)
g)

Pengambilan spesimen
Penanganan spesimen
Pengemasan spesimen
Pengiriman spesimen
Pengambilan hasil pemeriksaan
Pencatatan hasil pemeriksaan
Penyampaian hasil pemeriksaan

Di ruang klinik dilakukan oleh perawat atau bidan, meliputi:


a) Persiapan pasien
b) Pengambilan spesimen
c) Menyerahkan spesimen untuk diperiksa
Di luar gedung, meliputi:
a) Melakukan tes skrining Hb
b) Pengambilan spesimen untuk kemudian dikirim ke labolatorium
Puskesmas
c) Memberikan penyuluhan
d) Pencatatan dan pelaporan
16. Upaya pencatatan dan pelaporan
a. Dilakukan oleh semua Puskesmas (pembina, pembantu dan keliling)
b. Pencatatan dan pelaporan mencakup:
a) Data umum dan demografi wilayah kerja Puskesmas
b) Data ketenagaan di Puskesmas
c) Data kegiatan pokok Puskesmas yang dilakukan baik di dalam
maupun di luar gedung Puskesmas
d) Laporan dilakukan secara periodik (bulan, triwulan enam bulan
dan tahunan)
17. Upaya pembinaan peran serta masyarakat
Upaya pembinaan peran serta masyarakat dapat dilakukan melalui:
a. Penggalangan dukungan penentu kebijaksanaan, pimpinan wilayah,
lintas sektoral dan berbagai organisasi kesehatan, yang dilakukan
melalui dialog, seminar dan lokakarya, dalam rangka komunikasi,
informasi dan motivasi dengan memanfaatkan media masa dan
b.

system informasi kesehatan


Persiapan petugas penyelenggaraan melalui latihan, orientasi dan

sarasehan kepemimpinan dibidang kesehatan


c. Persiapan masyarakat, melalui rangkaian

kegiatan

untuk

meningkatkan kemampuan masyarakat dalam mengenal dan

12

memecahkan

masalah

kesehatan,

dengan

mengenali

dan

menggerakkan sumber daya yang dimilikinya, melalui rangkaian


kegiatan:
a) Pendekatan kepada tokoh masyarakat
b) Survey mawas diri masyarakat untuk mengenali masalah
kesehatannya
c) Musyawarah masyarakat desa untuk penentuan bersama rencana
pemecahan masalah kesehatan yang dihadapi
d.

Pelaksanaan kegiatan kesehatan oleh dan untuk masyarakat melalui

e.

kader yang terlatih


Pengembangan dan pelestarian kegiatan oleh masyarakat

18. Upaya pembinaan pengobatan tradisional


a. Melestarikan bahan-bahan tanaman yang dapat diginakan untuk
pengobatan tradisional
b. Pengembangan dan pelestarian terhadap cara-cara pengobatan
tradisional
19. Upaya kesehatan remaja
20. Dana sehat
2.7 Layanan Puskesmas
Puskesmas bertanggung jawab menyelenggarakan pelayanan kesehatan
tingkat pertama secara menyeluruh, terpadu dan berkesinambungan. Pelayanan
kesehatan tingkat pertama yang menjadi tanggung jawab Puskesmas meliputi:
1. Pelayanan Kesehatan Perorangan
Pelayanan kesehatan perorangan adalah pelayanan yang bersifat
pribadi dengan tujuan utama menyembuhkan penyakit dan pemulihan
kesehatan perorangan, tanpa mengabaikan pemeliharaan kesehatan dan
pencegahan penyakit.Pelayanan perorangan tersebut adalah rawat jalan dan
untuk Puskesmas tertentu ditambahkan dengan rawat inap.
2. Pelayanan Kesehatan Masyarakat
Pelayanan kesehatan masyarakat adalah pelayanan yang bersifat
public dengan tujuan utama memelihara dan meningkatkan kesehatan serta
mencegah penyakit tanpa mengabaikan penyembuhan penyembuhan penyakit
dan peulihan kesehatan. Pelayanan kesehatan masyarakat tersebut antara lain
promosi kesehatan, pemberantasan penyakit, penyehatan lingkungan,
perbaikan gizi, peningkatan kesehatan keluarga, keluarga berencana,

13

kesehatan jiwa masyarakat serta berbagai program kesehatan masyarakat


lainnya.
2.8 Wilayah Kerja Puskesmas
Secara nasional standar wilayah kerja Puskesmas adalah satu kecamatan,
tetapi apabila di suatu kecamatan terdapat lebih dari satu Puskesmas, maka
tanggung jawab wilayah kerja dibagi antar Puskesmas, dengan memperhatikan
keutuhan konsep wilayah (desa/ kelurahan atau RW).Masing-masing Puskesmas
tersebut secara operasional bertanggung jawab langsung kepada Dinas Kesehatan
kabupaten/kota.
Wilayah kerja Puskesmas mencakup rincian informasi mengenai jumlah
dan nama desa/kelurahan/nagari di wilayah kerjanya, jangkauan pelayanan
Puskesmas ke desa terjauh, dan jangkauan Puskesmas ke fasilitas pelayanan
kesehatan rujukan terdekat. Selaim itu, wilayah kerja Puskesmas juga mencakup
data atau informasi mengenai letak administratif, letak geografis, dan letak
strategis dari Puskesmas.
1. Jumlah Desa/Kelurahan di Wilayah Kerjanya adalah informasi mengenai
jumlah desa, kelurahan, dan nagari yang berada di wilayah kerja Puskesmas.
2. Luas Wilayah Kerjanya adalah informasi mengenai berapa luas wilayah kerja
Puskesmas yang dinyatakan dalam satuan kilo meter persegi (km2).
3. Jangkauan pelayanan Puskesmas ke Desa Terjauh adalah informasi
mengenai:
a. Waktu Tempuh yaitu informasi mengenai waktu tempuh dari Puskesmas ke
desa yang paling jauh di wilayah kerja Puskesmas yang bersangkutan yang
dinyatakan dalam satuan jam dan menit.
b. Alat Transportasiyang umum digunakan yaitu informasi mengenai jenis
alat transportasi yang biasa/umum digunakan masyarakat dari desa terjauh
ke Puskesmas yang bersangkutan apakah menggunakan jalan kaki, sepeda,
sepeda motor, kendaraan roda-4, perahu, pesawat, atau lainnya.
c. Biaya yaitu informasi mengenai rata-rata jumlah biaya transportasi pergipulang (PP) yang dikeluarkan untuk mencapai Puskesmas dari dan ke desa
terjauh yang dinyatakan dalam satuan rupiah.

14

4. Jangkauan ke Fasilitas Rujukan terdekat adalah informasi mengenai:


a. Waktu Tempuh yaitu informasi mengenai waktu tempuh dari Puskesmas
yang bersangkutan ke fasilitas pelayanan kesehatan rujukan terdekat yang
dinyatakan dalam satuan jam dan menit.
b. Alat Transportasi yang yang umum digunakan yaitu informasi mengenai
jenis alat transportasi yang biasa/umum digunakan masyarakat dari
Puskesmas yang bersangkutan ke fasilitas pelayanan kesehatan rujukan
terdekat apakah jalan kaki, sepeda, sepeda motor, kendaraan roda-4,
perahu, pesawat, atau lainnya.
c. Biaya yaitu informasi mengenai rata-rata jumlah biaya transportasi pergipulang (PP) yang dikeluarkan untuk mencapai fasilitas pelayanan
kesehatan rujukan terdekat dari dan ke Puskesmas yang bersangkutan yang
dinyatakan dalam satuan rupiah.
5. Nama Desa/Kelurahan di Wilayah Kerjanya adalah informasi mengenai
nama-nama desa/kelurahan yang berada di wilayah kerja Puskesmas yang
bersangkutan beserta jumlah penduduk untuk masing-masing desa. Nama
desa dan jumlah penduduknya dibuat terlampir.
6. Letak Administratif adalah informasi mengenai status wilayah administrasi
tertinggi yang menjadi lokasi Puskesmas yang bersangkutan, apakah di kota
metropolitan, ibukota provinsi, ibukota kabupaten/kota, ibukota kecamatan,
atau lainnya.
7. Letak Geografis Wilayah Puskesmas adalah informasi mengenai kondisi
geografis wilayah kerja Puskesmas yang bersangkutan, apakah merupakan
wilayah kepulauan, pantai, rawa, dataran rendah, berbukit, atau wilayah
pegunungan. Jawaban dapat diisi lebih dari satu pilihan sesuai dengan kondisi
geografis wilayah kerja Puskesmas yang bersangkutan.

BAB 3
ANALISIS SITUASI
3.1 Data Umum
3.1.1

Identitas Puskesmas

Nama Puskesmas

: Puskesmas Mulyorejo

Kepala Puskesmas

: dr. Riana Restuti

Nomer Kode Puskesmas

: 35.78.12.01

Alamat Puskesmas

: Jl. Mulyorejo Utara No. 201 Blk


Kel. Mulyorejo Kec. Mulyorejo, Surabaya 60115

Nomer Telepon

: (031) 3816885

Tahun Berdiri

: Tahun 1987

Tipe Puskesmas

: Puskesmas rawat jalan

Jumlah Puskemas Pembantu : 1 (satu)


Nama Puskesmas Pembantu : Puskesmas Pembantu Sarana Wisma Permai
Alamat Puskesmas Pembantu : Jl. Wisma Permai No 1
Tipe Puskesmas Pembantu

: Puskesmas rawat jalan

Visi Puskesmas Mulyorejo

: Menjadi pusat pelayanan kesehatan yang


terdepan danberkualitas.

Misi Puskesmas Mulyorejo

:
1. Memberikan Pelayanan UKP dan UKM
yang

berorientasi

pada

kepuasan

pemerataan

pelayanan

masyarakat.
2. Meningkatkan

kesehatan kepada masyarakat


3. Meningkatkan kualitas dan kuantitas SDM
serta sarana dan prasana kesehatan.
Motto
Maklumat Pelayanan

: Bekerja dengan Semangat dan Profesional


:

Dengan

ini,

menyelenggarakan

kami

menyatakan

pelayanan

sesuai

sanggup
standar

pelayanan yang telah ditetapkan dan apabbila tidak


menepati janji, Kami siap memberikan kompensasi

17

18

sebagaimana tertuang dalam standar pelayanan


yang ditetapkan
3.2 Data Wilayah
3.2.1

Data geografi

a. Batas wilayah kerja Puskesmas Mulyorejo


Sebelah barat

: Kelurahan Dukuh Sutorejo

Sebelah utara

: Kelurahan Kalisari

Sebelah timur

: Kelurahan Sukolilo

Sebelah selatan

: Kelurahan Kalijudan

b. Luas wilayah kerja Puskesmas Mulyorejo


Wilayah kerja Puskesmas meliputi tiga kelurahan dalam satu
kecamatan, yaitu Kelurahan Mulyorejo, Kelurahan Kejawan PT dan
Kelurahan Manyar Sabrangan.
Faktor yang digunakan untuk menentukan wilayah kerja Puskesmas:
1.

Kepadatan penduduk.

2.

Luas daerah.

3.

Keadaan geografis.

4.

Keadaan intrastruktur yang lain.

Puskesmas merupakan perangkat Pemerintah Kota/Kabupaten sehingga


pembagian wilayah kerja Puskesmas ditetapkan oleh Walikota/Bupati
dengan sarana tehnis dari Kepala Dinas Kesehatan Kota/Kabupaten
yang telah disetujui oleh Kepala Dinas Kesehatan Propinsi.
3.3 Data Kependudukan
Puskesmas Mulyorejo memiliki tiga wilayah binaan, yaitu Kelurahan
Mulyorejo, Kejawan Putih Tambak, dan Manyar Sabrangan, dengan jumlah
masing-masing penduduk sebagai berikut:
Tabel 3.1 Jumlah Penduduk di Wilayah Kerja Puskesmas Mulyorejo Tahun 2014
No.
Kelurahan
Jumlah Penduduk
1
Mulyorejo
22.862
2
Kejawan PT
7.062
3
Manyar Sabrangan
18.943
JUMLAH
48.867

19

Jumlah penduduk berdasarkan umur dan jenis kelamin di wilayah kerja


Puskesmas Mulyorejo tahun 2014
Tabel 3.2 Jumlah Penduduk Menurut Umur di Wilayah Kerja Puskesmas
Mulyorejo Tahun 2014
No
Umur (Tahun)
Jumlah
1
0-1
723
2
1-4
2.735
3
5-9
3.384
4
10-14
3.004
5
15-19
4.645
6
20-24
4.994
7
25-29
4.421
8
30-34
4.706
9
35-39
4.137
10
40-44
3.713
11
45-49
8.602
12
50-54
2.830
13
55-59
2.275
14
60-64
1.516
15
>65
2.229
JUMLAH
48.867
Tabel 3.3

Jumlah Penduduk Menurut Jenis Kelamin di Wilayah Kerja Puskesmas


Mulyorejo Tahun 2014
No
Kelurahan
Laki-Laki
Perempuan
Jumlah
1 Mulyorejo
10.447
12.415
22.862
2 Kejawan PT
3.461
3.601
7.062
3 Manyar Sabrangan
9.095
9.848
18.943

Jumlah

23.003

25.864

48.867

3.4 Pendidikan
Tabel 3.4
No
1
2
3
4

Jumlah Sarana Pendidikan di Wilayah Kerja Puskesmas Mulyorejo


Tahun 2014
Sekolah
Jumlah
TK
SD
SMP
SMU
TOTAL

27
10
6
6
49

Berdasarkan tabel diatas jumlah sarana pendidikan di wilayah kerja


Puskesmas Mulyorejo tahun 2014 terbanyak sekolah TK.

20

Tabel 3.5
N
o
1
2
3

Jumlah Tempat Ibadah di Wilayah Kerja Puskesmas Mulyorejo Tahun


2014
Kelurahan
Jenis Tempat
Jumlah
Mulyorejo Kejawan
Manyar
Ibadah
PT
Sabrangan
Masjid
6
1
3
10
Musholla
2
3
10
15
Gereja
0
0
0
0
TOTAL
8
4
13
25

Berdasarkan tabel di atas jumlah tempat ibadah di wilayah kerja


Puskesmas Mulyorejo tahun 2014 adalah musholla sebanyak 15 bangunan.
3.5 Data Sarana Kesehatan
Tabel 3.6
No
1.
2.
3.

4.
5.

Jumlah Sarana Kesehatan Yang Terdapat di Wilayah Kerja Puskesmas


Mulyorejo Tahun 2014
Jenis Pelayanan
Jumlah
Rumah Sakit
1
Balai Pengobatan
1
Dokter Praktek Swasta :
1
Dokter Umum
14
Dokter Spesialis Anak
1
Dokter gigi
11
Bidan Praktek Swasta (Rinin Marjamsi, Indhayani)
2
Klinik 24 jam (Asma Center, KONI, Abdi Mulia)
3
Berdasarkan tabel di atas jumlah sarana kesehatan yang terdapat di

wilayah kerja Puskesmas Mulyorejo tahun 2014 adalah dokter umum sebanyak 14
praktek dokter umum.
3.6 Data Khusus
3.6.1

Kondisi internal Puskesmas

Dalam melaksanakan tugas dan tanggung jawabnya Puskesmas Mulyorejo


di dukung oleh sumber daya manusia (karyawan),dana dan sarana prasarana.
Keberhasilan kinerja Puskesmas Mulyorejo tidak terlepas dari ketiga faktor
tersebut yang saling mendukung. Dari segi pendanaan, anggaran dana Puskesmas
Mulyorejo diperoleh dari :
1. APBD Kota Surabaya melalui Dinas Kesehatan Kota Surabaya
2. Bantuan Operasional Kesehatan (BOK)

21

3. Jasa Pelayanan Jamkesmas dan Jampersal


Adanya sarana prasarana seperti Pustu, Pusling dan sarana transportasi
ambulance dan sepeda motor dinas mempermudah dan memperluas jangkauan
Puskesmas

Mulyorejo

dalam

memberikan

pelayanan

kesehatan

kepada

masyarakat.
3.6.2
Tabel 3.7
No
1.

2.

3.

4.
5.

6.
7.

Sumber daya manusia

Jumlah Pegawai Menurut Latar Belakang Pendidikan di Puskesmas


Mulyorejo Tahun 2014
Status Pegawai
Pendidikan
PNS
NON PNS
Medis
a. Dokter Spesialis
b. Dokter Umum
4
1
c. Dokter Gigi
1
1
Perawat dan Bidan
a. Sarjana Keperawatan
1
b. Akademi Perawat
1
2
c. Akademi Kebidanan
2
12
d. Akademi Keperawatan
Anestesi
e. Akademi Kesehatan Gigi
1
f. SPK
1
g. SPRG
Farmasi
a. Apoteker
1
b. Akademi Farmasi
1
c. SMF
Gizi
a. Akademi Gizi
1
b. SPAG
Teknis Medis
a. AAK/AAM
1
b. Akademi Teknik
Elektromedik
c. SMAK
Sanitasi
a. APK/AKL
b. HS
1
Kesehatan Masyarakat
a. S2 Kesehatan Masyarakat
b. SKM
1
c. D3 Kesehatan ( Rekam
1
Medik )
Pengobatan Tradisional

22

a. D3 Batra
Pendidikan Umum
a. SD
b. SMP
c. SMA
d. D3
e S1
JUMLAH

1
1

1
4
1
1
28

15

Berdasarkan tabel diatas jumlah pegawai menurut latar belakang pendidikan


di Puskesmas Mulyorejo tahun 2014 sebanyak 28 pegawai non PNS.
3.6.3

Sarana dan prasarana

Tabel 3.8 Sarana dan Prasarana di Puskesmas Mulyorejo Tahun 2014


No
Sarana & Prasarana
Jumlah
1
Sarana Pelayanan kesehatan :
Puskesmas Mulyorejo
1
Puskesmas Pembantu Wisma Permai
1
Posyandu Balita
33
Posyandu Lansia
12
Pusling
1
2
Sarana Transportasi :
Sepeda motor
6
Ambulance
1
Berdasarkan tabel diatas sarana dan prasarana di Puskesmas mulyorejo
tahun 2014 adalah posyandu balita dengan jumlah 33 posyandu.
3.6.4

Derajat kesehatan

Rumah tangga sehat (10 indikator

: 908

Jumlah Kepala Keluarga (KK) yang memiliki akses terhadap SAB

: 25

Tempat Pengelolaan Makanan ( TPM ) yang memenuhi syarat kesehatan :15


Jumlah Rumah yang memenuhi syarat kesehatan

: 60

Tempat Tempat Umum yang memenuhi syarat kesehatan

: 20

Jumlah jamban Sehat

: 60

BUMIL KEK

: 35

BALITA BAWAH GARIS MERAH.

: 396

Balita Gizi buruk mendapat perawatan

: 23

Cakupan KB aktif

: 5310

Diare yang diobati di Puskesmas dan Kader

: 714

Penderita TB suspect

: 78

23

Insiden kasus DBD

: 11

Angka Bebas Jentik

: 95

Jumlah pralansia dan lansia baru yang dilayani kesehatannya standar

: 701

Pelayanan rujukan mata

: 20

Penyakit telinga

: 551
3.6.5

Data peran serta masyarakat

Jumlah Dukun Bayi

: 0 orang

Jumlah Kader Posyandu

: 0 orang

Jumlah Kader Poskesdes

: 12 orang

Jumlah Kader Tiwisada

: 165 orang

Jumlah Guru UKS

: 33 orang

Jumlah Santri Husada

: 0 orang

Jumlah Kader Lansia

: 95 orang

Jumlah Kelompok Usia Lanjut

: 19 kelompok

Jumlah Kelompok Batra

: 1 kelompok

Jumlah Posyandu

: 58 pos

Jumlah Polindes

: 0 pos

Jumlah Poskesdes

: 6 pos

Jumlah Poskeskel

: 3 buah

Jumlah Pos UKK

: 0 buah

Jumlah Saka Bhakti Husada

: 0 buah

Jumlah Organisasi Masyarakat/LSM Peduli Kesehatan

: 2 kelompok

Jumlah Panti Asuhan

: 2 buah

Jumlah Panti Werda

: 1 buah

Jumlah Posyandu Lansia

: 11 buah

Jumlah UKBM lainnya

: 0 buah

Jumlah Kader Kesehatan.Jiwa

: 0 buah

BAB 4
KEGIATAN PUSKESMAS
4.1 Hasil Kegiatan Puskesmas Tahun Sebelumnya Menurut
SPM
No

Indikator SPM

1
2

D/S
KN1

Cakupan Kunjungan Ibu Hamil ( K4 )

4
5
6
7
8
9
10
11
12
13

Cakupan Komplikasi Kebidanan


Ditangani
Cakupan Pertolongan Persalinan oleh
Tenaga Kesehatan Yang Memiliki
Kompetensi Kebidanan
Cakupan pelayanan nifas
Cakupan Neonatus dengan
Komplikasi yang ditangani
Cakupan Kunjungan Bayi paripurna
Cakupan Desa UCI
Cakupan Pelayanan Anak Balita
Cakupan Balita Gizi Buruk yang
Mendapat Perawatan
Cakupan Pemberian MP-ASI pada
anak 6 - 24 bulan dari keluarga miskin
Cakupan Penjaringan Kesehatan
Siswa SD dan Setingkat

14

Cakupan Peserta KB Aktif

15

Cakupan Penemuan dan Penanganan


Penderita Penyakit :
a.Penemuan penderita AFP

16

b. Penemuan penderita Pneumunia


balita
c. Penemuan pasien baru TB / BTA +
d. Penemuan dan penanganan
penderita DBD
e.Penemuan dan penanganan
penderita Diare
Cakupan pelayanan kesehatan dasar
masyarakat miskin

24

Target 2015
(%)
85%
97%

Pencapaian
2015(%)
80%
90.58%

95%

90.52%

80%

80.63%

95%

94.26%

95%

87.99%

80%

81.65%

90%
>95%
90%

97.10%
100%
85.03%

100%

100%

100%

74%

100%

90%

>70%

69.43%

100%

100%

100%

100%

100%

100%

100%

100%

100%

100%

100%

100%

17
18
19
20

Cakupan pelayanan kesehatan rujukan


pasien masyarakat miskin
Cakupan Desa / Kelurahan
mengalami KLB yang dilakukan
epidemiologi kurang dari 24 jam
Cakupan Desa siaga aktip
Pelaksanaan Lokakarya Mini

No

Kegiatan

Cakupan kunjungan
ibu Hamil (K4)
Cakupan Komplikasi
Kebidanan yang
ditangani
Cakupan Pertolongan
persalinan oleh tenaga
kesehatan yang
memilki kompetensi
kebidanan
Cakupan pelayanan
nifas

2
3

4
5
6
7
8
9

10
11
12
13

100%

100%

100%

100%

100%
100%

100%
100%

Target
2014
(%)
94%

Pencapaian
2014 (%)
86.26%

Target
2015
(%)
95%

Capaian
Smstr 1
2015 (%)
45.76%

80%

89.51%

80%

61.25%

95%

87.94%

95%

42.95%

95%

81.06%

95%

37.99%

Cakupan neonatus
80%
77.78%
80%
38.53%
dengan komplikasi
yang ditangani
Cakupan kunjungan
90%
89.49%
90%
43.25%
bayi (paripurna)
Cakupan desa UCI
>95%
100%
>95% 66,67% (2)
Cakupan Pelayanan
87%
78.76%
90%
41.46%
Anak Balita
(paripurna)
Cakupan pemberian
100%
100%
100%
100%
MP-ASI pada anak 6
24 bulan dari keluarga
miskin
Cakupan balita gizi
100%
100%
100%
100%
buruk yang mendapat
perawatan
Cakupan penjaringan
100%
90%
100%
100%
kesehatan siswa SD
dan setingkat
Cakupan Peserta KB
.>70%
62.46%
>70%
67.15%
Aktif
Cakupan penemuan dan penanganan penderita penyakit (TB, Diare,
DBD, AFP, Pneumonia)
25

TB

85%

100%

90%

100%

Diare

100%

100%

100%

100%

DBD

100%

100%

100%

100%

AFP

>2

>2

Pneumonia

100%

100%

100%

100%

70%

100%

80%

100%

100%

100%

100%

50%

16

Cakupan desa siaga


aktif
Pelaksanaan Lokakarya
Mini
D/S

85%

80%

85%

73.90%

17

KN1

88%

93.64%

97%

53.85%

14
15

Tabel 4.1 Capaian Program Tahun 2015 Berdasarkan Penilaian Kinerja Puskesmas
(PKP)
No
Indikator SPM
Tahun 2015
1 Upaya Promosi Kesehatan
72.23%
2 Upaya Kesehatan Lingkungan
99.60%
Upaya Kesehatan Ibu dan Anak / Keluarga
3
88.70%
Berencana
4 Upaya Kegiatan Gizi Masyarakat
109.42%
Upaya Pencegahan dan Pemberantasan Penyakit
5
67.30%
Menular
6 Upaya Pengobatan Dasar
140.82%
4.2 Program Pokok Puskesmas
1. Pengendalian dan pemberantasan penyakit menular (Tuberkulosis)
Tuberkulosis merupakan salah satu penyakit menular yang menjadi salah
satu focus dari program pengendalian dan pemberantasan penyakit menular yang
dilaksanakan oleh Puskesmas Induk Mulyorejo Surabaya. Sasaran pelacakan
kasus TB/TB MDR untuk pengobatan dan mangkir pada tahun 2015 yaitu pada
pasien TB yang mangkir / TB MDR di 6 lokasi sehingga total sasaran ada 6 kasus
pasien mangkir sedangkan targetnya adalah 100 % yang harus dilakukan
kunjungan rumah. Hasil pencapaian kegiatan pelacakan kasus TB/TB MDR untuk

26

27

pengobatan dan mangkir di tahun 2015 sebesar 100 % yaitu terlaksananya


pelacakan kasus TB/TB MDR untuk pengobatan dan mangkir di 6 lokasi.
2. UKS
Puskesmas sebagai lini pertama dalam pelayanan kesehatan ikut
memajukan UKS. Puskesmas Mulyorejo sudah memiliki pelayanan untuk UKS.
Hal ini sesuai dengan meningkatnya data cakupan penjaringan kesehatan pada
satuan pendidik tahun 2013 yaitu

93,77% di Provinsi Jawa Timur. Sasaran

pembinaan UKS pada tahun 2015 adalah 20 orang dari lintas sektor dengan 2 kali
kegiatan sedangkan targetnya adalah 100 % harus dilakukan pembinaan UKS.
Hasil pencapaian kegiatan UKS di tahun 2015 adalah 100 % yaitu terlaksananya
kegiatan UKS di Puskesmas Mulyorejo.
3. Lansia
Secara umum, kondisi fisik lansia rentan terhadap berbagai macam
penyakit seiring dengan penurunan fungsi organ dan mekanisme pertahanan
tubuhnya. Stres dapat menimbulkan gangguan fisik, terutama pada usia tua yang
pertahanannya menurun. Gangguan pemenuhan kebutuhan tidur akan memicu
peningkatan stressor sehingga mengganggu stabilitas glukosa darah pada
penderita DM. Pada usia tersebut tentunya lansia menginginkan istirahat dan tidur
yang nyaman setiap harinya, yang merupakan indikator kebahagiaan dan derajat
kualitas hidup mereka.
Upaya mempertahankan maupun meningkatkan kesehatan dapat melalui
berbagai hal, salah satunya program Puskesmas yang disebut dengan Posyandu.
Posyandu lansia merupakan suatu program media pelayanan kesehatan Puskesmas
kepada masyarakat lansia disekitarnya. Melalui kegiatan posyandu lansia yang
diselenggarakan oleh Puskesmas Mulyorejo secara rutin setiap bulan didapatkan
berbagai masalah dan keluhan pada lansia seperti diabetes mellitus, Hipertensi,
dimensia, kesulitan untuk tidur, maupun merasa tidurnya kurang lelap. Jika
Posyandu Lansia ini dapat dilaksanakan dengan baik akan berdampak
meningkatnya kesehatan lansia dan penanganan masalah padalansia sedini
munkin. Sasaran refreshing kader lansia tahun 2015 adalah 80 orang kader lansia
sedangkan targetnya adalah 100 % harus dilakukan refreshing kader lansia. Hasil

28

pencapaian kegiatan refreshing kader lansia di tahun 2015 adalah 100 % yaitu
terlaksananya kegiatan refreshing kader lansia.
4. Gizi
Tujuan utama program perbaikan gizi masyarakat di puskesmas adalah
mempersiapkan, memelihara dan mempertahakan agar setiap orang mempunyai
status gizi baik, dapat hidup sehat dan produktif. Fungsi ini dapat terwujud kalau
setiap petugas dalam melaksanakan program gizi dilakukan dengan cara yang baik
dan benar sesuai komponen-komponen yang harus ada dalam program perbaikan
gizi masyarakat di Puskesmas. Jumlah ahli gizi di Puskesmas Mulyorejo masih
kurang dan pada praktik lapangannya masih bergantung pada kader.
5. Imunisasi
Pada dasarnya terdapat dua istilah yang salah diartikan oleh masyarakat
awam yaitu istilah imunisasi dan vaksinasi. Vaksinasi adalah suatu usaha
memberikan kekebalan pada bayi dan anak terhadap penyakit tertentu dengan
memasukkan vaksin (antigen) ke dalam tubuh bayi atau anak untuk merangsang
pembentukan imunitas (antibodi) dari sistem imun tubuh. Sedangkan imunisasi
adalah pemindahan antibodi secara pasif ke dalam tubuh manusia. Masyarakat
awam salah mengartikan vaksinasi sebagai istilah imunisasi. Tujuan imunisasi
yakni untuk mencegah penyakit-penyakit tertentu dan menurunkan kematian
anak/bayi.
4.3 Analisis Masalah
4.3.1

Analisis masalah TBC

1. M1 Man (Ketenagaan)
Masalah:
a. Jumlah tenaga kesehatan ksusus TB masih sedikit
b. Belum adanya tenaga kesehatan khusus TB yang berpendidikan spesialis
TB
Penyebab:
a. SDM Puskesmas masih sedikit
b. Program pendidikan dari pemerintah tidak ada tenaga medis yang khusus
hanya menangani TB
2. M2 Material (Sarana Prasarana)

29

Masalah :
a. Tidak terdapat poli TB
Penyebab:
a. Tidak adanya kebijakan Puskesmas tentang poli tersendidi khusus TB
3. M3 Method (Metode)
Masalah:
a. Penemuan suspect TB paru masih jauh dari target (10%)
b. Rendahnya kesadaran masyarakat terhadap pengobatan TB
c. Kurangnya pengetahuan masyarakat mengenai cara pengobatan TB dan
lokasi sebagai rujukan pengobatan TB
Penyebab:
a. Kurangnya pengetahuan masyarakat tentang tanda dan gejala awal TB
paru
b. Deteksi dini TB paru belum optimal di masyarakat
c. Kurangnya motivasi dari keluarga untuk menjalankan pengobatan secara
teratur
Masyarakat kurang memperhatikan saat ada penyuluhan tentang TB
4. M4 Money (Keuangan)
Dalam melaksanakan tugas dan tanggung jawabnya Puskesmas
Mulyorejo di dukung oleh sumber daya manusia (karyawan), dana, dan
sarana prasarana. Keberhasilan kinerja Puskesmas Mulyorejo tidak
terlepas dari ketiga faktor tersebut yang saling mendukung. Dari segi
pendanaan, anggaran dana Puskesmas Mulyorejo diperoleh dari :
1. APBD Kota Surabaya melalui Dinas Kesehatan Kota Surabaya
2. Bantuan Operasional Kesehatan (BOK)
3. Jasa Pelayanan Jamkesmas dan Jampersal
Adanya sarana prasarana seperti Pustu, Pusling, dan sarana
transportasi ambulance dan sepeda motor dinas mempermudah dan
memperluas

jangkuan

Puskesmas

Mulyorejo

dalam

memberikan

pelayanan kesehatan kepada masyarakat.


5. M5 Mutu
Tabel 1 Upaya Puskesmas Mulyorejo dalam Penanggulangan dan
Pemberantasan TB Paru tahun 2013
No Upaya Puskesmas
Target
Capaian
Cakupan

30

.
1.
2.
3.

Mulyorejo
Penemuan suspect
TB Paru
Proporsi pasien TB
Paru
BTA (+)
diantara suspect TB
Angka keberhasilan
pengobatan pasien
baru BTA (+)

977

78

8%

13

260%

90

10%

Tabel 2 Hasil Pengobatan Penderita Tuberculosa di Wilayah Cakupan


Puskesmas Mulyorejo pada tahun 2015
Hasil Pengobatan
Jumlah
BTA (+)
14 orang
Sembuh
5 orang
Pengobatan lengkap
9 orang
Pindah
1 orang
Meninggal
0 orang
Gagal
0 orang
Jumlah penduduk di Wilayah Cakupan Puskesmas Mulyorejo tahun
2015 = 79156 jiwa

Nama

Tn. I
Tn. P
Ny.
La
Ny. S

Tabel 3. Daftar Penderita Tuberculosa di Wilayah Cakupan Puskesmas


Mulyorejo tahun 2016
Jenis
Usia Tgl mulai Panduan Klasif Tipe
Pemeriksaan
Ket.
kelami (th)
pengobatan OAT yg ikasi
Pasien Hasil Foto
n
diberikan (Paru/
dahak thorax
Ekstra
Paru)
L
45
25-01-2016 Lini I
P
Baru
1+
L
60
09-02-2016 Lini I
P
Baru
3+
P
34
16-02-2016 Lini I
EP
Baru
+
P

55

17-02-2016

Lini I

Baru

Ny.
P
42
Li
ANALISIS SWOT

12-03-2016

Lini II

Kamb
uh

No

Analisa SWOT

Bobot

Rating

1.

MI (Man)
STRENGHT
- Sudah dibentuknya tenaga kesehatan khusus
dalam pendataan masayarakat dengan
suspect TB

0,6

Spond Pindah
ilitis
TB
+

Bobot X
Rating
1,8

SW
=

31

Tenaga kesehatan pemegang program TB


adalah perawat senior yang telah
mendapatkan pelatihan program TB
TOTAL
WEAKNESS
- Jumlah tenaga kesehatan khusus TB masih
sedikit
- Belum adanya tenaga kesehatan TB yang
berpendidikan spesialis TB
- Tenaga kesehatan pemegang program TB
juga merangkap program lain
TOTAL
OPPORTUNITY
- Selalu ada pelatihan program TB untuk
tenaga kesehatan yang bertanggung jawab
terhadap program TB
TOTAL
THREAT
- Penerimaan masyarakat terhadap program
TB masih rendah
TOTAL
2.

M2 (Materials)
STRENGHT
- Di wilayah kerja Puskesmas Mulyorejo
terdapat banyak sarana kesehatan yang
dapat dikunjungi oleh warga dari praktik
swasta, balai pengobatan dan klinik. Sarana
dan prasarana di Puskesmas Mulyorejo
cukup mencakup untuk menjangkau
kesehatan warga
TOTAL
WEAKNESS
- Tidak terdapat poli TB
- Tidak adanya dokter khusus yang
menangani pasien dengan TB
TOTAL
OPPORTUNITY
- Obat-obatan TB dan suspect TB disediakan
semua oleh pemerintah
TOTAL
THREAT
- Ada tuntutan tinggi dari masayarakat untuk
melengkapi sarana dan prasarana
TOTAL
M3 (Method)
STRENGHT
- Tenaga kesehatan khusus TB sudah

0,4

0,8
2,6

0,4

1,2

0,3

0,6

0,3
1

0,6
2,4

1
1

3
2

2
3

0,8
1,8

3
3

1
0,6

SW
=
32,6
=
0,4

2,6

1
1

1
1

OT=
32=
1

1
0,4
0,6

2,6
2,4
=
0,2

OT=
32=
1

2
3

1,8

S-

32

2.

diberikan pembekalan mengenai tindakan


promotif, preventif dan kuratif dalam
penanganan TB
- Prposrsi pasien baru BTA positif diantara
suspect TB tercapai 13 dari target 5
TOTAL
WEAKNESS
- Angka keberhasilan pengobatan pasien baru
BTA positif dari target 90 tercapai 9 (10%)
- Penemuan suspect TB paru dari target 977
hanya tercapai 78 (8%)
TOTAL
OPPORTUNITY
- Adanya kerjasama yang baik antar petugas
kesehatan dengan pemerintah
- Adanya program akreditasi Puskesmas dari
pemerintah sebagai salah satu penilaian
TOTAL
THREAT
- Persaingan antar Puskesmas dan RS dalam
memberikan pelayanan pengobatan TB
TOTAL
M4 (Money)
STRENGHT
APBD Kota Surabaya melalui Dinas Kesehatan
Kota Surabaya, Bantuan Operasional Kesehatan
(BOK) dan Jasa Pelayanan Jamkesmas dan
Jampersal
TOTAL
WEAKNESS
Pendanaan pengobatan pasien TB kurang
dikelola secara optimal
TOTAL
OPPORTUNITY
Adanya dana khusus dari pemerintah dalam
pencegahan dan pengobatan TB
TOTAL
THREAT
Masyarakat beranggapan bahwa pengobatan TB
ditanggung oleh pasien
TOTAL
M5 (Mutu)
STRENGHT
a. Angka Kejadian Kesalahan pemberian obat
0%
b. Perawat selalu menginformasikan tindakan
yang akan dilakukan kepada pasien
TOTAL

0,4

0,8
2,6

0,5

0,5

0,6

1,8

0,4

0,8

1
1

2,6
3

1
1

3
3

2
2

1
1

1
1

2
2

0,6
0,4

3
3

1,8
1,2

OT=
32,6
=
0,4

1
1

W
=
2,6
-2=
0,6

3
3

SW
=32=
1
OT=
32=
1

S
-W

33

WEAKNESS
Pengelolaan dokumentasi
kurang optimal
TOTAL

pengobatan

0,6
0,4

3
3

1,8

TB

OPPORTUNITY
a. Adanya kerjasama baik antara pihak
Puskesmas dengan pemerintah
b. Pasien TB yang telah berobat ke Puskesmas
patuh dengan jadwal pengobatan di
Puskesmas
TOTAL
THREAT
a. Adanya tuntutan masyarakat yang semakin
meningkat tentang pelayanan sepenuh hati
dari perawat
b. Rendahnya tingkat kepercayaan masyarakat
terhadap pengobatan TB di Puskesmas
c. Masyarakat TB langsung ke RS besar
TOTAL

=3
-2=
1

1,2
3

1
0,3

0,6

0,4
0,3
1

2
3

0,8
0,9
2,3

OT=
32,3
=0,
7

34

DIAGRAM LAYANG TBC

4.3.2

Analisis masalah UKS

1. M1 Man (Ketenagaan)
Masalah:
a. Jumlah tenaga kesehatan ksusus UKS yang aktif masih sedikit
b. Tidak ada petugas khusus yang bertugas untuk UKS
Penyebab:
a. SDM untuk UKS merupakan petugas Puskesmas sehingga jumlahnya
masih sedikit
2. M2 Material (Sarana Prasarana)
Masalah :
a. Terdapat sarana prasarana untuk menunjang kegiatan pembinaan UKS
namun belum memadai
Penyebab:

35

a. Kurangnya jumlah sarana prasarana yang dimiliki oleh Puskesmas


sehingga dalam penggunaanya secara bergantian
b. Kurangnya perawatan dalam sarana prasarana yang dimiliki oleh
Puskesmas
c. Masih adanya sarana prasarana yang dalam keadaan rusak
3. M3 Method (Metode)
Masalah:
a. Rendahnya kesadaran siswa dan guru terhadap masalah kesehatan
b. Kurangnya pengetahuan siswa dan guru mengenai betapa pentingnya
pendirian UKS disekolahnya.
Penyebab:
a. Kurangnya pengetahuan tentang tujuan dan manfaat UKS
b. Kurangnya motivasi dari pihak sekolah untuk menjalankan pemeriksaan
kesehatan siswanya secara teratur
c. Tidak adanya penyuluhan berkala tentang UKS dan kesehatan pada
guru dan anak sekolah
4. M4 Money (Keuangan)
Dalam melaksanakan tugas dan tanggung jawabnya Puskesmas
Mulyorejo di dukung oleh sumber daya manusia (karyawan), dana, dan
sarana prasarana. Keberhasilan kinerja Puskesmas Mulyorejo tidak
terlepas dari ketiga faktor tersebut yang saling mendukung. Dari segi
pendanaan, anggaran dana Puskesmas Mulyorejo diperoleh dari Bantuan
Operasional Kesehatan (BOK).
Adanya sarana prasarana seperti Pustu, Pusling, dan sarana
transportasi ambulance dan sepeda motor dinas mempermudah dan
memperluas

jangkuan

Puskesmas

Mulyorejo

dalam

memberikan

pelayanan kesehatan kepada masyarakat. Hal tersebut juga berlaku pada


kegiatan UKS yang sepenuhnya didanai oleh dana BOK karena UKS
merupakan salah satu program Puskesmas.
5. M5 Mutu
Sasaran pembinaan UKS pada tahun 2015 adalah 20 orang dari
lintas sektor dengan 2 kali kegiatan sedangkan targetnya adalah 100 %
harus dilakukan pembinaan UKS. Hasil pencapaian kegiatan UKS di tahun

36

2015 adalah 100 % yaitu terlaksananya kegiatan UKS di Puskesmas


Mulyorejo.
ANALISIS SWOT
No

Analisa SWOT

1.

MI (Man)
STRENGHT
- Sudah dibentuknya tenaga kesehatan khusus
dalam pendataan UKS pada sekolah di
wilayah Puskesmas Mulyorejo
- Tenaga kesehatan pemegang program UKS
adalah seluruh tenaga kesehatan yang
bekerja Puskesmas Mulyorejo
TOTAL
WEAKNESS
- Jumlah tenaga kesehatan khusus UKS yang
aktif masih sedikit
- Tenaga kesehatan pemegang program UKS
juga merangkap program lain
TOTAL
OPPORTUNITY
- Selalu ada pelatihan program UKS untuk
tenaga pendidik yang bertanggung jawab
terhadap program UKS
TOTAL
THREAT
- Penerimaan sekolah terhadap program UKS
masih rendah
TOTAL

ap.

M2 (Materials)
STRENGHT
- Di wilayah kerja Puskesmas Mulyorejo
terdapat sarana prasarana yang dapat
mendukung untuk kegiatan program
kesehatan UKS
TOTAL
WEAKNESS
- Tidak terdapat ruangan khusus UKS
- Tidak adanya dokter khusus yang
menangani program dengan UKS
TOTAL
OPPORTUNITY
- Obat-obatan UKS disediakan semua oleh
pemerintah
TOTAL
THREAT

Bobot

Rating

0,6

1,8

0,4

0,8

Bobot X
Rating

2,6

0,4

1,2

0,6

1,2

1
1

2,4
3

1
1

O-T=
3-2= 1

3
2

S-W=
2,62,4=
0,2

2
2

S-W=
3-2,6=
0,4

0,4
0,6

0,8
1,8

2,6

O-T=
3-1= 2

37

4.

Ada tuntutan tinggi dari sekolah untuk


melengkapi sarana dan prasarana
TOTAL
M3 (Method)
STRENGHT
- Terdapat program khusus UKS yang
dicanangkan oleh Puskesmas Mulyorejo
- Terdapat pelatihan untuk program UKS
TOTAL
WEAKNESS
- Kurangnya pengetahuan tentang tujuan dan
manfaat UKS
- Kurangnya motivasi dari pihak sekolah
untuk menjalankan pemeriksaan kesehatan
siswanya secara teratur
TOTAL
OPPORTUNITY
- Adanya kerjasama yang baik antar tenaga
pendidik dan petugas kesehatan
TOTAL
THREAT
- Koordinasi antar Puskesmas dan sekolah
masih kurang dalam memberikan pelayanan
pengobatan UKS
TOTAL
M4 (Money)
STRENGHT
APBD Kota Surabaya melalui Dinas Kesehatan
Kota Surabaya, Bantuan Operasional Kesehatan
(BOK)
TOTAL
WEAKNESS
Pendanaan pengobatan dan pelayanan UKS
kurang dikelola secara optimal
TOTAL
OPPORTUNITY
Adanya dana khusus dari pemerintah dalam
pelayanan UKS
TOTAL

5.

THREAT
Pihak sekolah beranggapan bahwa pengobatan
UKS ditanggung oleh sekolah
TOTAL
M5 (Mutu)
STRENGHT
Sasaran pembinaan UKS pada tahun 2015

1
1

0,6

1,8

0,7
1

0,7
2,5

0,5

0,5

1
1

2
2

1
0,8

1
1
1

O-T=
2-2,4=
0,4

2
2

0,8
1

S-W=
2,5-2=
0,5

2,4
2,4

3
2
2

1
1

3
3

1
1

2
2

SW=32=1
OT=32=1

38

adalah 20 orang dari lintas sektor dengan 2 kali


kegiatan sedangkan targetnya adalah 100 %
TOTAL
WEAKNESS
Pengelolaan dokumentasi pengobatan UKS
kurang optimal
TOTAL
OPPORTUNITY
c. Adanya kerjasama baik
Puskesmas dengan sekolah

antara

0,8

2
2

THREAT
d. Rendahnya tingkat kepercayaan siswa dan
pendidik terhadap pengobatan UKS di
sekolah
TOTAL
DIAGRAM LAYANG UKS

Analisis masalah Lansia

-W=2
-1,6=0,
4

1,6
1,2

1
1

0,8

2
2

pihak

TOTAL

4.3.3

0,8

2,4
2,4

OT=22,4=0,
4

39

1. M1 Man (Ketenagaan)
Masalah:
a. Jumlah kader lansia sudah sesuai dengan teori (minimal 3 orang) dan
sesuai permintaan Dinas Kesehatan Kota Surabaya (5 orang), namun
beberapa kader masih merangkap menjadi kader lain.
Penyebab:
a. Masih kurangnya stimulus/motivasi dari pihak Puskesmas

2. M2 Material (Sarana Prasarana)


Masalah :
a. Terdapat sarana prasarana untuk menunjang kegiatan pembinaan
Posyandu Lansia namun belum memadai.
Penyebab:
a. Kurangnya jumlah sarana prasarana yang dimiliki oleh Puskesmas
sehingga dalam penggunaanya secara bergantian.
b. Kurangnya perawatan dalam sarana prasarana yang dimiliki oleh
Puskesmas.
3. M3 Method (Metode)
Masalah:
a. Belum adanya penyuluhan dari kader sendiri dan masih dari tenaga
Puskesmas.
b. Masih ada lansia yang tidak ikut posyandu lansia karena kurangnya
kesadaran pentingnya pemeriksaan rutin dan kegiatan posyandu lain
untuk preventif.
Penyebab:
a. Belum ada pelatihan untuk para kader
b. Kurangnya motivasi dari pihak kader untuk menjalankan posyandu
lansia secara teratur
4. M4 Money (Keuangan)
Dalam melaksanakan tugas dan tanggung jawabnya Puskesmas
Mulyorejo di dukung oleh sumber daya manusia (karyawan), dana, dan
sarana prasarana. Keberhasilan kinerja Puskesmas Mulyorejo tidak
terlepas dari ketiga faktor tersebut yang saling mendukung. Dari segi

40

pendanaan, anggaran dana Puskesmas Mulyorejo untuk Posyandu Lansia


diperoleh dari Dinas Kesehatan Kota Surabaya.
Selama ini, dana yang sudah ada hanyalah dana untuk Pemberian
Makanan Tambahan (PMT) untuk lansia, namun dana lain untuk seperti
pelatihan bagi kader lansia belum ada.
Adanya sarana prasarana seperti Pustu, Pusling, dan sarana
transportasi ambulance dan sepeda motor dinas mempermudah dan
memperluas

jangkuan

Puskesmas

Mulyorejo

dalam

memberikan

pelayanan kesehatan kepada masyarakat. Hal tersebut juga berpengaruh


pada kegiatan Posyandu Lansia yang merupakan salah satu program
Puskesmas.
5. M5 Mutu
Pembinaan Puskesmas sudah ada dengan 1 orang tenaga kesehatan
Puskesmas membina 2-4 posyandu, tergantung jumlah lansia yang ada.
Namun pelatihan

yang sudah diberikan hanya

cara melakukan

pemeriksaan dengan tensi dan penimbangan, belum ada pelatihan


mengenai pengetahuan kesehatan dasar dan gizi sehingga pengetahuan
kader sendiri masih perlu ditingkatkan.

41

ANALISIS SWOT
No

Analisa SWOT

1.

MI (Man)
STRENGHT
- Sudah dibentuknya kader Lansia wilayah
Puskesmas Mulyorejo
- Tenaga kesehatan pemegang program
posyandu lansia adalah seluruh tenaga
kesehatan yang bekerja Puskesmas
Mulyorejo
TOTAL
WEAKNESS
- Jumlah tenaga kesehatan khusus lansia yang
aktif masih sedikit
- Tenaga kesehatan pemegang program lansia
juga merangkap program lain
TOTAL
OPPORTUNITY
- Ada pelatihan program Lansia untuk tenaga
pendidik yang bertanggung jawab
TOTAL
THREAT
- Penerimaan sekolah terhadap program UKS
masih rendah
TOTAL

2.

M2 (Materials)
STRENGHT
- Di wilayah kerja Puskesmas Mulyorejo
terdapat sarana prasarana yang dapat
mendukung untuk kegiatan program Lansia
TOTAL
WEAKNESS
- Kurangnya sarana prasana dalam
mendukum program
- Kurangnya perawatan sarana prasarana
TOTAL
OPPORTUNITY
- Obat-obatan untuk posyandu lansia
disediakan semua oleh pemerintah serta ada
pembagian PMT bagi lansia
TOTAL
THREAT
- Ada tuntutan tinggi dari sekolah untuk
melengkapi sarana dan prasarana
TOTAL
M3 (Method)

Bobot

Rating

0,6

1,8

0,4

0,8

Bobot X
Rating

2,6

0,4

1,2

0,6

1,2

1
1

2,4
3

1
1

2
2

S-W=
3-2,6=
0,4

0,4

0,8

0,6
1

1,8
2,6

O-T= 32= 1

S-W=
2,6-2,4=
0,2

O-T= 31= 2

42

4.

STRENGHT
- Terdapat program posyandu lansia yang
dicanangkan oleh Puskesmas Mulyorejo
- Terdapat pelatihan untuk program posyandu
lansia
TOTAL
WEAKNESS
- Belum adanya penyuluhan dari kader sendiri
dan masih dari tenaga Puskesmas.
- Masih ada lansia yang tidak ikut posyandu
lansia
karena
kurangnya
kesadaran
pentingnya pemeriksaan rutin dan kegiatan
posyandu lain untuk preventif.
TOTAL
OPPORTUNITY
- Adanya kerjasama yang baik antar tenaga
Puskesmas dan kader lansia
TOTAL
THREAT
- Defisiensi aksesbilitas untuk menjangkau
pelayanan kesehatan
TOTAL
M4 (Money)
STRENGHT
anggaran dana Puskesmas Mulyorejo untuk
Posyandu Lansia diperoleh dari Dinas
Kesehatan Kota Surabaya
TOTAL
WEAKNESS
dana yang sudah ada hanyalah dana untuk
Pemberian Makanan Tambahan (PMT) untuk
lansia

0,6

1,8

0,7

0,7

2,5

0,5

0,5

0,8

2,4

0,8

2,4

1
1

3
2

S-W=
2,5-2=
0,5

O-T= 22,4= 0,4

S-W=32=1

1
1

3
3

1
1

2
2

O-T=32=1

TOTAL
OPPORTUNITY
Adanya dana khusus dari pemerintah untuk
program lansia
TOTAL
THREAT
Belum adanya pelatihan untuk kader lansia
TOTAL
5.

M5 (Mutu)
STRENGHT
1 orang tenaga kesehatan Puskesmas membina
2-4 posyandu

S -W=2
-1,6=0,4

43

TOTAL
WEAKNESS
Pengelolaan dokumentasi kurang lengkap
TOTAL
OPPORTUNITY
d. Adanya kerjasama baik antara
Puskesmas dengan kader lansia
TOTAL

1
0,8
0,8

1,6
1,6
2

pihak

THREAT
e. Kurangnya pengetahuan kader lansia akan
gizi serta kesehatan dasar lansia
TOTAL
DIAGRAM LAYANG LANSIA

2
2

1
1

2
2
3

0,8

2,4

0,8

2,4

O-T=22,4=0,4

43

4.3.4

Analisis masalah Gizi

1. M1 Man (Ketenagaan)
Masalah:
a. Jumlah tenaga kesehatan khusus gizi masih sedikit
b. Tenaga kesehatan pendukung program gizi juga merangkap program lain
c. Kader gizi merangkap menjadi kader program lain
Penyebab:
a. SDM Puskesmas masih sedikit
2. M2 Material (Sarana Prasarana)
Masalah :
a. Tidak terdapat pojok gizi yang khusus menskrining dan konseling gizi
Penyebab:
a. Tidak adanya kebijakan Puskesmas tentang poli tersendidi khusus gizi
3. M3 Method (Metode)
Masalah:
a. Penemuan jumlah balita dengan gizi buruk masih jauh dari target (10%)
b. Rendahnya kesadaran masyarakat terhadap pemenuhan gizi pada anak
balita
c. Rendahnya perekonomian masyarakat untuk memenuhi kebutuhan gizi
pada anak balita
Penyebab:
a. Kurangnya pengetahuan masyarakat tentang cara pemenuhan gizi yang
benar
b. Deteksi dini gizi buruk belum optimal di masyarakat
c. Kurangnya motivasi dari keluarga untuk memeuhi gizi pada balita
d. Masyarakat kurang memperhatikan saat ada penyuluhan tentang Gizi
Buruk
4. M4 Money (Keuangan)
Dalam melaksanakan tugas dan tanggung jawabnya Puskesmas
Mulyorejo di dukung oleh sumber daya manusia (karyawan), dana, dan
sarana prasarana. Keberhasilan kinerja Puskesmas Mulyorejo tidak

44

terlepas dari ketiga faktor tersebut yang saling mendukung. Dari segi
pendanaan, anggaran dana Puskesmas Mulyorejo diperoleh dari :
1. APBD Kota Surabaya melalui Dinas Kesehatan Kota Surabaya
2. Bantuan Operasional Kesehatan (BOK)
3. Jasa Pelayanan Jamkesmas dan Jampersal
Adanya sarana prasarana seperti Pustu, Pusling, dan sarana
transportasi ambulance dan sepeda motor dinas mempermudah dan
memperluas

jangkuan

Puskesmas

Mulyorejo

dalam

memberikan

pelayanan kesehatan kepada masyarakat.


5. M5 Mutu
Petugas gizi masih kurang dan juga merangkap tugas lain di
Puskesmas. Masih ditemukan balita yang mengalami gizi buruk di wilayah
kerja Puskesmas Mulyorejo dan kurang mendapat kunjungan rumah oleh
petugas gizi.
ANALISIS SWOT
No
1.

Analisa SWOT

Bobot

Rating

0,6

Bobot X
Rating

M1 (Man)
STRENGHT
-

Terdapat tenaga kesehatan yang khusus

1,8

menangani program gizi dan tenaga


pendukung program gizi
-

2,6-1,6=
0,4

0,8

Terdapat kader gizi di wilayah kerja


Puskesmas Mulyorejo

TOTAL

2,6

WEAKNESS
-

Jumlah tenaga kesehatan khusus gizi masih

0,4

0,4

0,4

0,8

0,2

0,4

sedikit
-

Tenaga kesehatan pendukung program gizi


juga merangkap program lain

Kader gizi merangkap menjadi kader


program lain

S-W=
1

45

TOTAL

1,6

OPPORTUNITY
-

Terdapat program pemerintah untuk

0,6

1,8

penanganan gizi buruk


-

Masyarakat menyambut baik program gizi

O-T=
3,0-2,2=

0,4

1,2

0,8

yang dilaksanakan oleh Puskesmas


Mulyorejo dengan pelaksanaan Kadarzi

3,0

(Keluarga Sadar Gizi)


TOTAL
THREAT
-

Kampanye penggunaan susu formula yang


masif di media yang mempengaruhi

0,4

1,2

0,4

0,8

0,2

0,2

masyarakat
-

Kurangnya pengetahuan warga tentang gizi


baik dan pentingnya ASI Ekslusif

Terdapat riwayat kejadian gizi buruk pada


tahun sebelumnya

2.

TOTAL
M2 (Materials)

2,2

STRENGHT
-

Kemampuan puskesmas mengelola PMT

S-W=
1

3-2= 1

dan pendistribusian
TOTAL
WEAKNESS
- Tidak terdapat pojok gizi
- Tidak adanya program dan tenaga ahli yang
mencukupi untuk konseling gizi
TOTAL
OPPORTUNITY
-

Dukungan pemerintah terhadap kegiatan

0,6

1,2

0,4

0,8

2
O-T= 1-

peningkatan gizi
TOTAL
THREAT
-

Ada tuntutan tinggi dari masayarakat untuk


melengkapi sarana dan prasarana

1
1

1
3

0,5= 0,5

46

TOTAL

0,5

0,5
3.

0,5
0,5

M3 (Method)
STRENGHT
-

Terdapat ahli gizi di Puskesmas Mulyorejo

0,4

0,8

S-W=

Vitamin dan PMT rutin diberikan sesuai

0,6

1,8

2,6-2=

jadwal
TOTAL

0,6
1

2,6

WEAKNESS
-

Masih ditemukan balita yang kurang gizi

0,5

0,5

dan belum mendapat vitamin


-

Kurang pengetahuan keluarga tentang gizi

TOTAL

OPPORTUNITY
-

Adanya kerjasama yang baik antar petugas

0,5

kesehatan dengan pemerintah


-

Adanya kader gizi yang mengetahui status

O-T=
1,5-1,2=

0,5

0,5

0,3

gizi balita
TOTAL

1,5

THREAT
-

Koordinasi antar petugas Puskesmas dan

0,6

1,2

kader masih kurang maksimal


4.

TOTAL
M4 (Money)

0,6

1,2

STRENGHT
APBD Kota Surabaya melalui Dinas Kesehatan

Kota Surabaya, Bantuan Operasional Kesehatan

2-1,2=

(BOK)
TOTAL

0,8
1

WEAKNESS
Pendanaan vitamin dan PMT kurang dikelola
secara maksimal

S-W=

0,6

1,2

47

TOTAL

0,6

1,3

OPPORTUNITY
Adanya dana khusus dari pemerintah dalam

pemberian gizi
TOTAL

O-T=
2-1,6=

0,4

THREAT
Keluarga beranggapan bahwa vitamin dan PMT

0,8

1,6

hanya diberikan pada keluarga tertentu


5.

TOTAL
M5 (Mutu)

1,6

STRENGHT
Ahli gizi rutin melaporkan data gizi,

didokumentasikan dengan jelas


TOTAL

S-W=
2-1,5=

0,5

WEAKNESS
Pemberian gizi di lapangan kurang optimal

0,5

1,5

karena keterbatasan tenaga


TOTAL

OPPORTUNITY
-

Adanya kerjasama baik antara Puskesmas

dengan pemerintah
Balita yang kurang gizi mendapatkan

0,5

1
O-T=

0,5

0,5

kunjungan dan pendampingan


TOTAL

0,5
1

1,5

THREAT
Tuntutan dari masyarakat untuk memberikan

gizi secara tepat dan merata


TOTAL
DIAGRAM LAYANG GIZI
M
-10

1,5-1=

48

4.3.5

Analisa masalah Imunisasi

1. M1 Man (Ketenagaan)
Masalah:
a. Tenaga kesehatan pemegang program imunisasi adalah seluruh tenaga
kesehatan yang bekerja Puskesmas Mulyorejo, namun beberapa
pemegang program imunisasi merangkap program lain
Penyebab:
a. Masih rendahnya kesadaran terhadap imunisasi lengkap
2. M2 Material (Sarana Prasarana)
Masalah :
a. Terdapat sarana prasarana yang dapat mendukung untuk kegiatan
program imunisasi, tetapi kurang memadahi
Penyebab:
a. Kurangnya perawatan dalam sarana prasarana yang dimiliki
3. M3 Method (Metode)
Masalah:

49

a. Belum adanya penyuluhan dari kader sendiri tentang imunisasi dan masih
dari tenaga Puskesmas
Penyebab:
a. Belum ada pelatihan untuk para kader

4. M4 Money (Keuangan)
Dalam melaksanakan tugas dan tanggung jawabnya Puskesmas
Mulyorejo di dukung oleh sumber daya manusia (karyawan), dana, dan
sarana prasarana. Keberhasilan kinerja Puskesmas Mulyorejo tidak
terlepas dari ketiga faktor tersebut yang saling mendukung. Dari segi
pendanaan, anggaran dana Puskesmas Mulyorejo untuk imunisasi
diperoleh dari Dinas Kesehatan Kota Surabaya.
Selama ini, dana yang sudah ada hanyalah dana untuk Pemberian
Makanan Tambahan (PMT) untuk lansia, namun dana lain untuk seperti
pelatihan bagi kader terkait imunisasi belum ada.
Adanya sarana prasarana seperti Pustu, Pusling, dan sarana
transportasi ambulance dan sepeda motor dinas mempermudah dan
memperluas

jangkuan

Puskesmas

Mulyorejo

dalam

memberikan

pelayanan kesehatan kepada masyarakat. Hal tersebut juga berpengaruh


pada kegiatan imunisasi yang merupakan salah satu program Puskesmas.
5. M5 Mutu
Pembinaan puskesmas sudah ada dengan 1 orang tenaga kesehatan
puskesmas membina 2-4 posyandu dalam imunisasi. Belum ada pelatihan
mengenai imunisasi sehingga pengetahuan kader sendiri masih perlu
ditingkatkan.

50

ANALISIS SWOT
No

Analisa SWOT

Bobot

Rating

Bobot X
Rating

1.

MI (Man)
STRENGHT
-

Sudah dibentuknya program imunisasi

0,6

1,8

wilayah Puskesmas Mulyorejo


-

Tenaga kesehatan pemegang program

S-W=
2,6-1,2=

0,4

0,8

1,4

imunisasi adalah seluruh tenaga kesehatan


yang bekerja Puskesmas Mulyorejo
TOTAL
WEAKNESS
-

2,6

Tenaga kesehatan pemegang program


imunisasi merangkap program lain

0,6

1,2

TOTAL
OPPORTUNITY
-

0,6

1,2

Ada pelatihan program imunisasi untuk


tenaga pendidik yang bertanggung jawab

TOTAL
THREAT
-

O-T= 31

2= 1

Kesadaran terhadap imunisasi lengkap


masih rendah

TOTAL

2.

M2 (Materials)
STRENGHT
-

Di wilayah kerja Puskesmas Mulyorejo

S-W=

terdapat sarana prasarana yang dapat

3-0,8=

mendukung untuk kegiatan program

2,2

Imunisasi
TOTAL

51

WEAKNESS
-

Kurangnya perawatan sarana prasarana

0,4

0,8

TOTAL
0,4

0,8

OPPORTUNITY
-

Obat-obatan imunisasi disediakan semua

oleh pemerintah serta ada pembagian PMT

O-T= 32= 1

bagi balita
TOTAL
THREAT
-

Ada tuntutan tinggi dari pemerintah untuk

lengkap imunisasi
TOTAL

1
1

0,6

1,8

M3 (Method)
STRENGHT
-

Terdapat program pekan imunisasi yang


dicanangkan oleh Puskesmas Mulyorejo

Terdapat penyuluhan untuk program

S-W=
2,5-2=

0,7

0,7

0,5

imunisasi balita untuk kader


TOTAL
WEAKNESS
-

Belum adanya penyuluhan dari kader sendiri


tentang imunisasi dan masih dari tenaga
Puskesmas.

TOTAL
OPPORTUNITY
-

Adanya kerjasama yang baik antar tenaga


puskesmas dan kader balita masalah
imunisasi

TOTAL

O-T= 31

2,= 1

52

THREAT
-

Defisiensi aksesbilitas untuk menjangkau

pelayanan kesehatan
4.

TOTAL
M4 (Money)
STRENGHT
anggaran dana Puskesmas Mulyorejo untuk

Imunisasi diperoleh dari Dinas Kesehatan Kota

S-W=32=1

Surabaya

TOTAL

3
2

WEAKNESS
dana yang sudah ada hanyalah dana untuk

Pemberian Makanan Tambahan (PMT) untuk


lansia

O-T=3-

2=1

TOTAL
1
OPPORTUNITY

2
2

Adanya dana khusus dari pemerintah untuk


program imunisasi
TOTAL
THREAT
Belum adanya penyuluhan imunisasi untuk
kader balita
5.

TOTAL
M5 (Mutu)
STRENGHT
1 orang tenaga kesehatan puskesmas membina

2-4 posyandu dalam imunisasi


TOTAL

-1,2=0,8
1

WEAKNESS
Pengelolaan dokumentasi kurang lengkap

S -W=2

2
2

0,6

1,2

53

TOTAL

0,6

OPPORTUNITY
e. Adanya

kerjasama

puskesmas

1,2
2

baik

antara

pihak

O-T=2-

dengan kader balita dalam

1,6=0,4

program imunisasi
TOTAL
2
THREAT

0,8

1,6

0,8

1,6

f. Kurangnya pengetahuan kader balita akan


program imunisasi
TOTAL
DIAGRAM LAYANG IMUNISASI

2
M
1
M
M
1
M
0

210-

BAB 5
STRUKTUR ORGANISASI PUSKESMAS

54

BAB 6
KESIMPULAN DAN SARAN
6.1 Kesimpulan
Praktik klinik keperawatan yang dilaksanakan mahasiswa Program
Pendidikan Profesi Ners Fakultas Keperawatan Universitas Keperawatan Program
A11, merupakan suatu program profesi untuk mengaplikasikan konsep-konsep
keperawatan

masyarakat

sebagai

suatu

pendekatan ilmiah.

Berdasarkan

pelaksanaan praktik mahasiswa di Puskesmas Mulyorejo dan penyusunan laporan


ini maka dapat disimpulkan bahwa :
1. Puskesmas Mulyorejo memiliki beberapa program program pokok yang
sesuai dengan di Kelurahan Mulyorejo. Program-program tersebut
mencangkup pemberantasan penyakit menular (TBC), program UKS, serta
program untuk lansia yakni posyandu lansia.
2. Mahasiswa mampu ikut melaksanakan kegiatan di Puskesmas baik di BP,
KIA, laboratorium, apotek, pustu, pusling, posyandu balita maupun
posyandu lansia. Mahasiswa juga ikut turut berupaya melaksanakan upaya
promosi kesehatan dengan melaksanakan penyuluhan kesehatan kepada
pengunjung Puskesmas Mulyorejo.
6.2 Saran
Adapun saran-saran yang ingin kami sampaikan kepada para pihak antara
lain:
1. Untuk warga
a) Warga diharapkan mendukung kegiatan yang dilakukan oleh Puskesmas
sehingga tercapai derajat kesehatan yang lebih baik.
b) Warga diharapkan ikut serta dalam mengenali dan mengatasi masalah
kesehatan yang ada di masyarakat.
2. Untuk Puskesmas
a) Lebih meningkatkan pelayanan pada masyarakat dengan menitikberatkan
pada usaha promotif dan preventif (dalam hal ini adalah upaya

55

56

penyuluhan kesehatan tentang penyakit menular dan yang tidak menular)


dengan tidak meninggalkan program kuratif dan rehabilitatif.
b) Meningkatkan kerjasama lintas program dan lintas sektoral dalam rangka
meningkatkan pelayanan Puskesmas.
c) Sebagai penunjang program kegiatan Puskesmas, diharapkan adanya
kerjasama dan bimbingan secara intensif dari Puskesmas untuk kelompok
kerja kesehatan yang ada di masyarakat.
d) Meningkatkan usaha dan memperluas jangkauan penemuan deteksi dini
pada kasus-kasus menular.

57

DAFTAR PUSTAKA
Anonim.

(2009).
Usaha
Kesehatan
Sekolah
dan
Dokter
Kecil.http://bankdata.depkes.go.id. Tanggal 1 November 2012. Jam 10.00
WIB

Anonim,

(2004). Keputusan Bersama Empat Menteri Tentang


2004.www.depkes.go.id/downloads/SKB_No1068_Th2003.PDF.
Tanggal 1 November 2012. Jam 10.00 WIB

UKS-

Azrul Azwar (1996). Pengantar Administrasi Kesehatan. Edisi Ketiga. Jakarta :


Binarupa. Aksara.
Departmen Kesehatan (2009). Sistem Kesehatan. Jakarta.
Departmen Kesehatan (2007). Direktorat Jendral Bina pelayanan Medik Standar
Minimal Pelayanan Kesehatan Gigi Puskesmas. Jakarta
Efendi, Ferry dan Makhfudli (2009). Keperawatan Kesehatan Komunitas.
Jakarta :Salemba Medika
Efendi, Ferry dan Makhfudli (2013). Keperawatan Kesehatan Komunitas, Teori
dan Praktek dalam Keperawatan. Jakarta: Salemba Medika.
Efendi, Nasrul, (1998). Dasar Dasar Keperawatan Kesehatan Masyarakat edisi
2. Jakarta : EGC, hal 109-117
Gunawan, L.A. dan Hari Sutejo (1980). Pembangunan Kesehatan Masyarakat
Desa. Jakarta: IAKAMI.
Johari (2008). Pengembangan dan Aplikasi Sistem Informasi Usaha Kesehatan
Sekolah (UKS) di Kabupaten Purwakarta. Kesmas Jurnal Kesehatan
Masyarakat Nasional Vol 2, no 5 (hal 226 232)
Kementrian Kesehatan Republik Indonesia, (2012). Dasar-Dasar Puskesmas :
Kondisi
dan
Tenaga
Puskesmas.
http://www.depkes.go.id/downloads/DATA%20DASAR
%20PUSKESMAS [5 April 2016]
Mubarak, Wahit Iqbal, dkk, (2006). Buku Ajar Ilmu Keperawatan Komunitas 2
Teori Dan Aplikasi Dalam Praktik. Jakarta :Sagung Seto, hal 137-140
Muninjaya, A.A.G. (2004). Manajemen Kesehatan. Jakarta: EGC.

58

Nasrul, Efendy, (1998). Dasar-Dasar Keperawatan Kesehatan Masyarakat :


Jakarta : EGC
Notoatmodjo, Soekidjo, (2003). Ilmu Kesehatan Masyarakat Prinsip Prinsip
Dasar. Jakarta :Rineka Cipta
Pedoman Pendataan Puskesmas Departemen Kesehatan RI (2006). Diakses di
http://www.depkes.go.id/downloads/Pendataan%20Puskesmas.doc,
diakses pada 5 april 2016
Sumijatun dan Suliswati, (2005). Konsep Dasar Keperawatan Komunitas. Jakarta:
EGC,