Anda di halaman 1dari 4

Faktor-Faktor yang mempengaruhi bilangan iodium

Bilangan yodium adalah ukuran derajat ketidakjenuhan. Lemak yang tidak jenuh dengan mudah dapat
bersatu dengan yodium (dua atom yodium ditambahkan pada setiap ikatan rangkap dalam lemak). Semakin
banyak yodium yang digunakan semakin tinggi derajat ketidakjenuhan. Biasanya semakin tinggi titik cair
semakin rendah kadar asam lemak tidak jenuh dan demikian pula derajat ketidakjenuhan (bilangan yodium) dari
lemak bersangkutan. Asam lemak jenuh biasanya padat dan asam lemak tidak jenuh adalah cair; karenanya
semakin tinggi bilangan yodium semakin tidak jenuh dan semakin lunak lemak tersebut.
Karena setiap ikatan kembar dalam asam lemak akan bersatu dengan dua atom yodium maka dapatlah
ditentukan setiap kenaikan dalam jumlah ikatan rangkap (kemungkinan ketengikan) yang timbul pada waktu
lemak tersebut mulai disimpan.
Pengetahuan mengenai bilangan yodium adalah penting untuk menentukan derajat dan jenis lemak yang akan
digunakan dalam ransum. Sesungguhnya bilangan yodium suatu jenis lemak perlu ada dalam batas-batas
tertentu. Untuk lemak sapi bilangan yodium harus ada dalam batasan 35 dan 42. Untuk lemak babi bilangan
yodiumnya dapat bervariasi antara 52 dan 67.
Perubahan bilangan yodium dapat merupakan hal yang penting. Bila bilangan yodium tersebut lebih tinggi dari
normal maka hal tersebut dapat berarti bahwa ada pemalsuan dengan jenis lemak lain yang mempunyai bilangan
yodium lebih tinggi. Lemak kuda mempunyai bilangan yodium 69. Minyak tumbuh-tumbuhan atau minyak ikan
(tidak dihidrogenasi) mempunyai bilangan yodium yang lebih tinggi, kerap sekali melebihi 100. Sebaliknya bila
bilangan yodium adalah lebih rendah dari normal maka hal itu berarti bahwa lemak telak mengalami perlakuan
khusus. Perlakuan tersebut kerap kali berupa penguraian lemak untuk memisahkan asam oleat dari trigliserida.
Dengan demikian akan diperoleh lemak yang sangat tinggi kandungan ester-ester palmitat dan stearat.
Bilangan yodium dapat pula diperendah dengan cara menggunakan lemak-lemak yang telah dihidrogenasi. Pada
waktu sekarang hidrogenasi minyak ikan yang rendah harganya menjadi terkenal dan minyak-minyak tersebut
kerap kali dijual di pasaran bercampur dengan lemak sapi. Bila dipasaran ada lemak sapi atau lemak domba
murni yang mempunyai bilangan yodium sangat rendah maka dapat diduga bahwa ada pemalsuan.
Bilangan yodium beberapa jenis lemak yang sering digunakan dalam pakan ternak adalah sebagai berikut : sapi
(35-42); domba (32-60); babi (52-67); kuda (65-70); unggas (80); sardencis (148-180); kelapa sawit (8-10);
mentega (26-35); jagung (15-127); kacang kedelai (130-138).
Jadi secara keseluruhan,factor-faktor yang menunjukkan Bilangan iodium antara lain:
-Penyimpanan Media
-Pemakaian/penggunaan Media(Minyak)
-Tempat penyimpanan(teroksidasi oleh sinar atau tidak)
-Kandungan Asam Lemak jenuh dalam minyak tersebut.
-Suhu(Tempat/kondisi penyimpanan minyak)
Angka Yodium adalah jumlah Yodium (Iod) yang dapat diikat oleh 100 gram lemak. Gliserida dengan tingkat
ketidakjenuhan yang tinggi akan mengikat iod dalam jumlah yang lebih besar karena asam lemak yang tidak
jenuh akan bereaksi dengan Iod ataupun senyawa-senyawa yodium.
Analisa Penentuan Bilangan Iod atau Angka Yodium dapat menyatakan derajat ketidak jenuhan dari lemak
dan minyak dan dapat juga dipergunakan untuk menggolongkan jenis minyak "pengering" dan minyak "bukan
pengering". Minyak pengering mempunyai bilangan iod lebih dari 130 sedangkan minyak setengah pengering
biasanya mempunyai bilangan iod antara 100-130
http://bernhardlmsitorus.blogspot.com/2011/11/faktor-faktor-yang-mempengaruhi.html

Bilangan Iod
Bilangan Iod adalah sifat kimia minyak yang dipake untuk mengetahui banyaknya ikatan rangkap atau
ikatan tidak jenuh dalam minyak. Asam lemak tidak jenuh dalam minyak atau lemak mampu menyerap
sejumlah iod dan ngebentuk ikatan jenuh. Besarnya jumlah iod yang diserap oleh minyak inilah yang
menunjukan banyaknya ikatan rangkap. Bilangan iod dinyatakan dalam jumlah gram iod yang diserap 100 gram
minyak atau lemak. Penentuan bilangan iod ini bisa dilakukan dengan cara Hanus, cara Kaufmann dan Von
Hubl, dan cara Wijs.

Perhitungan bilangan Iod dengan rumus :

( V2 - V1 ) x N x 12,69
bilangan Iod = -------------------------------------W
Keterangan :
V1 adalah volume titrasi contoh uji, dinyatakan dalam mililiter.
V2 adalah volume titrasi blangko, dinyatakan dalam mililiter.
N

adalah normalitas Na2S2O3.

adalah berat contoh uji, dinyatakan dalam gram.

12,69 adalah bobot setara dari bilangan iod.


126,9 adalah berat atom bilangan iod.
http://ardisuhardi.blogspot.com/2012/07/minyak-dan-lemak.html

Bilangan Iodium (BI)


Bilangan iodium mencerminkan ketidakjenuhan asam lemak penyusun minyak danlemak. Asam lemak tak
jenuh mampu mengikat iod dan membentuk senyawaan yang jenuh.Banyaknya iod yang diikat menunjukkan
banyaknya ikatan rangkap. Lemak yang tidak jenuhdengan mudah dapat bersatu dengan iodium (dua atom
iodium ditambahkan pada setiap ikatanrangkap dalam lemak). Semakin banyak iodium yang digunakan semakin
tinggi derajatketidakjenuhan. Biasanya semakin tinggi titik cair semakin rendah kadar asam lemak tidak
jenuhdan demikian pula derajat ketidakjenuhan (bilangan iodium) dari lemak bersangkutan. Asamlemak jenuh
biasanya padat dan asam lemak tidak jenuh adalah cair; karenanya semakin tinggibilangan iodium semakin tidak
jenuh dan semakin lunak lemak tersebut.Bilangan iodium dinyatakan sebagai banyaknya gram iod yang diikat
oleh 100 gramminyak atau lemak. Penentuan Bilangan iodium dapat dilakukan dengan cara Hanus atau
caraKaufmaun dan cara Von Hubl atau cara Wijs (Sudarmadji dkk, 1997). Pada cara Hanus, larutaniod
standarnya dibuat dalam asam asetat pekat (glasial) yang berisi bukan saja iod tetapi jugaiodium bromida.
Adanya iodium bromida dapat mempercepat reaksi. Sedang cara Wijsmenggunakan larutan iod dalam asam
asetat pekat, tetapi mengandung iodium klorida sebagaipemicu reaksi.
Pereaksi iodomonobromida ditambahkan ke dalam sampel yang dilarutkan dalamkloroform menggunakan
buret. Campuran dikocok, kemudian disimpan dalam wadah tertutuprapat, dan terhindar dari cahaya (di tempat
gelap). KI dan iodium yang telah dibebaskan ,ditambahkan ke dalam campuran, dan kemudian campuran
dititrasi dengan natrium tiosulfat0,1N menggunakan indikator kanji. Kemudian dilakukan titrasi blangko.
Keterangan:
V1= volume larutan natrium tiosulfat 0,1 N pada titrasi blangko
V2= volume larutan natrium tiosulfat 0,1 N pada titrasi sampel
W = bobot sampel yang ditimbang dalam gram
Pada percobaan kali ini, penentuan bilangan iodium minyak kelapa (oleum cocos) tidak dilakukan karena
keterbatasan pereaksi. Bilangan iodium oleum cocos menurut literatur adalah8-10. Nilai bilangan iodium
untuk oleum cocos termasuk kecil karena ikatan jenuh yang terkandung dalam oleum cocos tidak terlalu banyak,
hanya sekitar 7,8%. Namun dari sampellain (sampel 6) didapatkan nilai bilangan iodium sebesar 2,538. Nilai ini
jauh lebih kecildaripada bilangan iodium minyak kelapa yang sebenarnya. Kemungkinan hal ini terjadi
karenasampel minyak kelapa telah mengalami penguraian.Jika bilangan iodium tersebut lebih tinggi dari normal
maka hal tersebut dapat berartibahwa ada pemalsuan dengan jenis lemak lain yang mempunyai bilangan iodium
lebih tinggi.Sebaliknya bila Bilangan iodium adalah lebih rendah dari normal maka hal itu berarti bahwalemak
telah mengalami perlakuan khusus. Perlakuan tersebut kerap kali berupa penguraianlemak untuk memisahkan
asam oleat dari trigliserida. Dengan demikian akan diperoleh lemak yang sangat tinggi kandungan ester-ester
palmitat dan stearat. Bilangan iodium dapat puladiperendah dengan cara menggunakan lemak-lemak yang telah
dihidrogenasi.
http://organiksmakma3b03.blogspot.com/2012/08/bilangan-iod.html

4. Bilangan Yodium
Bilangan yodium adalah jumlah gram yodium atau komponen yodium yang diabsorbsi oleh 100 g
minyak.Yodium akan bereaksi dengan ikatan rangkap pada asam lemak tidak jenuh.Oleh karena itu angka
yodium ini digunakan untuk menunjukkan derajat ketidakjenuhan asam lemak penyusun minyak.
Angka yodium dapat ditentukan dengan melarutkan minyak dalam kloroform atau karbon tetraklorida dan
ditambah halogen berlebihan.Kelebihan halogen kemudian dititrasi dengan larutan tiosianat, sehingga jumlah
yodium/halogen yang bereaksi dapat dihitung.
Cara uji bilangan yodium menurut Standard Industri Indonesia adalah sebagai berikut :
0,5 g contoh ditimbang ke dalam sebuah Erlenmeyer 300 ml bertutup basah dan dilarutkan dengan 15 ml
tetra.Dengan pipet 25 ml (jangan isap dengan mulut) tambahkan 25 ml larutan WIJS dan disimpan selama
jam dalam tempat/ruangan gelap.Larutan WIJS dibuat sebagai berikut : 15 g jod dilarutkan dalam 1 liter asam
acetat pekat (99 %) dan dialiri gas chlor (tidak boleh berlebihan), hingga sejumlah chlor yang terikat setara
dengan jod, yaitu diperlukan 3,6 g chlor.Untuk mengetahui apakah jumlah tersebut sudah cukup, Erlenmeyer
berisi larutan asam asetat ditimbang sebelum dan sesudah dialiri gas chlor atau cara lain ialah dengan
memperhatikan perubahan warna dari coklat tua menjadi coklat kekuning-kuningan.Larutan Wijs dimasukkan
dalam botol berwarna dan disimpan dalam tempat gelap.Larutan Wijs tidak boleh dipakai lebih dari 1
bulan.Sesudah penambahan larutan Wijs tersebut di atas (dan disimpan selama jam) lalu ditambah 10 ml KJ
30 % dan 10 ml air Erlenmeyer segera ditutup.Akhirnya dititar dengan tio 0,1 N dan sebagai penunjuk
dipergunakan larutan kanji (misalnya diperlukan larutan a ml tio 0,1 N).Blanko (tanpa contoh) dikerjakan
seperti tersebut di atas (misalnya diperlukan b ml tio 0,1 N)
Bilangan jod = (b-a)ml x titar tio x 0,1269
g contoh
http://iswatisri89.wordpress.com/2011/03/07/kuliah-analisa-makanan-dan-minuman/
UJI BILANGAN IOD
Lipid mengandung bermacam-macam asam lemak tak jenuh yang bereaksi dengan ion. Jumlah
iod yang diabsorpsi menetukan jumlah ketidak jenuhan dalam lipid. Jadi angka iod didefinisikan
sebagai berikut: banyaknya gram iod diabsorpsi oleh 100 gr lipid. Dua metode yang umumnya dipakai
yaitu: metode Hanus yang memakai iodin bromida sebagai carrier dan metode Wijs yang memakai
iodin klorida. Namun metode yang digunakan pada percobaan ini adalah metode iodin Hanus.
Sebanyak 0,25 gr lipid padat ditambahkan 10 ml kloroform. Lipid padat ini tidak larut dalam
kloroform karena lipid yang digunakan adalah lipid padat, bukan lipid yang sudah dicairkan dengan
proses pemanasan.
Selanjutnya ditambahkan 30 ml larutan iodin Hanus kemudian didiamkan selama 30 menit dengan
sesekali dikocok. Hasil yang diperoleh, larutan menjadi cokelat tua.
Setelah 30 menit larutan ini ditambahkan dengan 10 ml larutan KI 15%. Larutan berubah warna
menjadi cokelat muda. Selanjutnya ditambahkan 100 ml aquadest kemudian dititrasi dengan Na 2S2O3
0,1 N, larutan menjadi kuning, setelah itu ditambahkan dengan 2 ml indikator kanji sampai larutan
berwarna putih dan dititrasi lagi dengan Na 2S2O3. Pada titrasi kedua ini larutan tidak berubah atau
tidak terjadi perubahan warna larutan.
Lemak hewan pada umumnyaberupa zat padat pada suhu ruangan,sedangkan lemak yang barasal dari
tumbuhanberupa zat cair.Lemak yang mempunyaititik lebur tinggi mengandung asam
lemakjenuh,sedangkan lemak cair atau yng basa disebut minyak mengandung asam lemaktidak
jenuh. Lemak hewan dan tumbuhan mempunyai susunan asam lemak yangberbeda-beda. Untuk
menentukan derajat ketidakjenuhan asam lemak yangterkandung didalamnya diukur dengan
bilanganiodium. Iodium dapat bereaksi dengan ikatan rangkap dalam asam lemak. Tiapmolekul

iodium mengadakan reaksi adisi pada suatu ikatan rangkap. Olehkarenanya makin banyak ikatan
rangkap,makin banyak pula iodium yang dapatbereaksi.
http://lipidkita.blogspot.com/