Anda di halaman 1dari 7

PANDUAN PRAKTIK KLINIS (PPK) TATA LAKSANA KASUS

GASTROENTRITS AKUT
1

Pengertian (Definisi)

Gastroenteritis adalah inflamasi membrane mukosa


lambung dan usus halus yang di tandai dengan muntahmuntah dan diare yang berakibat kehilangan cairan elektrolit
yang menimbulkan dehidrasi dan gejala keseimbangan
elektrolit.
Diare

adalah

peningkatan

pengeluaran

tinja

dengan

konsistensi lebih lunak atau lebih cair dari biasanya, dan


2

Anamnesis

Pemeriksaan fisik

terjadi paling sedikit 3 kali dalam 24 jam.


Keluhan:
1. Feses semakin cair
2. Mual
3. Muntah
4. Badan terasa lemas
5. Berat badan menurun (bila dehidrasi berat)
6. Turgor kulit berkurang
7. Bibir kering
8. Bab lebih dari 4x dengan konsistensi encer
Pada pemeriksaan fisik perlu diperiksa :
a. Keadaan umum tampak lemah, kesadaran composmentis
sampai koma,suhu tubuh tinggi,nadi cepat dan
lemah,pernapasan agak cepat.
b. Tanda utama : keadaan umum gelisah/cengeng atau
lemah/letargi/koma, rasa haus, turgor kulit abdomen
menurun
c. Tanda tambahan : ubun-ubun besar, kelopak mata, air
mata, mukosa bibir, mulut dan lidah
d. Mata cekung, membrane mukosa kering, anus kemerahan
e. Terdengar bising usus lebih dari 12x/ menit
f. Berat badan

g. Tanda gangguan keseimbangan asam basa dan elektrolit


seperti napas cepat dan dalam (asidosis metabolik),
kembung (hipokalemia), kejang (hipo atau hipernatremia)
h. Penilaian derajat dehidrasi

5
6

Diagnosis Kerja
Diagnosa Banding

Pemeriksaan Penunjang

i. Pemeriksaan ekstremitas (Perfusi dan capillary refill


time) perlu karena dapat menentukan derajat dehidrasi.
Gastroenteritis Akut
Demam Tifoid
Dengue Fever
Kolitis Pseudomembran
a. Pemeriksaaan tinja
Makroskopis : bau, warna, lendir, darah , konsistensi
Mikroskopis : eritrosit, lekosit, bakteri, parasit
Kimia : PH, clinitest, elektrolit (Na, K, HCO3)
Biakan dan uji sensitivitas
b. Pemeriksaan darah: Darah lengkap, analisis gas darah
dan elektrolit (terutama Na, K, Ca, dan P serum pada
diare yang disertai kejang), kadar ureum dan kreatinin
darah.
c. Pemeriksaan urin: urin rutin
Tinja
a. Pemeriksaan Makroskopik
Tinja yang watery dan tanpa mukus atau darah
biasanya disebabkan oleh enterotoksin virus, protozoa
atau infeksi diluar saluran gastrointestinal.
Tinja yang mengandung darah atau mukus bisa
disebabkan

infeksi

bakteri

sitotoksin, bakteri enteroinvasif

yang

menghasilkan

yang menyebabkan

peradangan mukosa atau parasit usus seperti: E.


Histolytica, B. Coli dan T. Trichiura. Apabila terdapat
darah biasanya bercampur dalam tinja kecuali pada
infeksi dengan E. Histolytica darah sering terdapat
pada permukaan tinja dan pada infeksi EHEC terdapat
garis garis darah pada tinja. Tinja yang berbau busuk
didapatkan pada infeksi dengan Salmonella, Giardia,
Cryptosporidium dan Strongyloides.
b. Pemeriksaan Mikroskopik
Pemeriksaan mikroskopik untuk mencari adanya lekosit dapat
memberikan informasi tentang penyebab diare, letak anatomis

serta adanya proses peradangan mukosa. Lekosit dalam tinja


diproduksi sebagai respon terhadap bakteri yang menyerang
mukosa kolon.
Lekosit yang positif pada pemeriksaan tinja menunjukkan
adanya kuman invasif atau kuman yang memproduksi
sitotoksin seperti Shigella, Salmonella, C. Jejuni, EIEC,
C. Difficile, Y. Enterocolitica, V. Parahaemolyticus, dan
kemungkian Aeromonas atau P. Shigelloides.

Kultur tinja harus segera dilakukan bila dicurigai terdapat


hemolytic Ureum Syndrome, diare dengan tinja berdarah,
bila terdapat lekosit pada tinja, KLB diare dan pada

Tata Laksana

a.

penderita immunocompromised.
Pengobatan Cairan
Untuk menentukan jumlah cairan yang perlu diberikan

kepada penderita diare, harus diperhatikan hal-hal sebagai


berikut :
Jumlah cairan : jumlah cairan yang harus diberikan sama
dengan
1) jumlah cairan yang telah hilang melalui diare
dan/muntah muntah PWL (Previous Water Losses) ditambah
dengan banyaknya cairan yang hilang melalui keringat, urin
dan pernafasan NWL (Normal Water Losses).
2) cairan yang hilang melalui tinja dan muntah yang
masih terus berlangsung CWL (Concomitant water losses)
(Suharyono dkk., 1994 dalam Wicaksono, 2011)
Ada 2 jenis cairan yaitu:
1) Cairan Rehidrasi Oral (CRO) : Cairan oralit yang
dianjurkan oleh WHO-ORS, tiap 1 liter mengandung

Osmolalitas 333 mOsm/L, Karbohidrat 20 g/L, Kalori 85


cal/L. Elektrolit yang dikandung meliputi sodium 90 mEq/L,
potassium 20 mEq/L, Chloride 80 mEq/L, bikarbonat 30
mEq/L (Dipiro et.al., 2005). Ada beberapa cairan rehidrasi
oral:
a) Cairan rehidrasi oral yang mengandung NaCl, KCL,
NaHCO3 dan glukosa, yang dikenal dengan nama oralit.
b) Cairan

rehidrasi

oral

yang

tidak

mengandung

komponen-komponen di atas misalnya: larutan gula, air tajin,


cairan-cairan yang tersedia di rumah dan lain-lain, disebut
CRO tidak lengkap.
2) Cairan Rehidrasi Parenteral (CRP) Cairan Ringer
Laktat sebagai cairan rehidrasi parenteral tunggal. Selama
pemberian cairan parenteral ini, setiap jam perlu dilakukan
evaluasi:
a) Jumlah cairan yang keluar bersama tinja dan muntah
b) Perubahan tanda-tanda dehidrasi (Suharyono, dkk.,
1994 dalam Wicaksana, 2011).
b. Antibiotik
Pemberian antibotik secara empiris jarang diindikasikan
pada diare akut infeksi, karena 40% kasus diare infeksi
sembuh kurang dari 3 hari tanpa pemberian anti biotik.
Pemberian antibiotik di indikasikan pada : Pasien dengan
gejala dan tanda diare infeksi seperti demam, feses berdarah,,
leukosit pada feses, mengurangi ekskresi dan kontaminasi

lingkungan, persisten atau penyelamatan jiwa pada diare


infeksi,

diare

pada

immunocompromised.

pelancong,

Contoh

antibiotic

dan

pasien

untuk

diare

Ciprofloksasin 500mg oral (2x sehari, 3 5 hari), Tetrasiklin


500 mg (oral 4x sehari, 3 hari), Doksisiklin 300mg (Oral,
dosis tunggal), Ciprofloksacin 500mg, Metronidazole 250-500
mg (4xsehari, 7-14 hari, 7-14 hari oral atauIV).

c. Obat anti diare


-

Kelompok antisekresi selektif

Terobosan terbaru dalam milenium ini adalah mulai


tersedianya secara luas racecadotril yang bermanfaat sekali
sebagai

penghambat

enzim

enkephalinase

sehingga

enkephalin dapat bekerja kembali secara normal. Perbaikan


fungsi akan menormalkan sekresi dari elektrolit sehingga
keseimbangan cairan dapat dikembalikan secara normal.
-

Kelompok opiat

Dalam kelompok ini tergolong kodein fosfat, loperamid


HCl serta kombinasi difenoksilat dan atropin sulfat (lomotil).
Penggunaan kodein adalah 15-60mg 3x sehari, loperamid 2
4 mg/ 3 4x sehari dan lomotil 5mg 3 4 x sehari. Efek
kelompok obat tersebut meliputi penghambatan propulsi,
peningkatan absorbsi cairan sehingga dapat memperbaiki
konsistensi feses dan mengurangi frekwensi diare.Bila
diberikan dengan cara yang benar obat ini cukup aman dan

dapat mengurangi frekwensi defekasi sampai 80%. Bila diare


akut dengan gejala demam dan sindrom disentri obat ini tidak
dianjurkan.
-

Kelompok absorbent

Arang aktif, attapulgit aktif, bismut subsalisilat, pektin,


kaolin, atau smektit diberikan atas dasar argumentasi bahwa
zat ini dapat menyeap bahan infeksius atau toksin-toksin.
Melalui efek tersebut maka sel mukosa usus terhindar kontak
langsung dengan zat-zat yang dapat merangsang sekresi
elektrolit.
-

Zat Hidrofilik

Ekstrak tumbuh-tumbuhan yang berasal dari Plantago


oveta, Psyllium, Karaya (Strerculia), Ispraghulla, Coptidis dan
Catechu dapat membentuk kolloid dengan cairan dalam lumen
usus dan akan mengurangi frekwensi dan konsistensi feses
tetapi tidak dapat mengurangi kehilangan cairan dan elektrolit.
Pemakaiannya adalah 5-10 cc/ 2x sehari dilarutkan dalam air
atau diberikan dalam bentuk kapsul atau tablet.
-

Probiotik

Kelompok probiotik yang terdiri dari Lactobacillus dan


Bifidobacteria atau Saccharomyces boulardii, bila mengalami
peningkatan jumlahnya di saluran cerna akan memiliki efek
yang positif karena berkompetisi untuk nutrisi dan reseptor
saluran

cerna.

Syarat

penggunaan

dan

keberhasilan

mengurangi/menghilangkan diare harus diberikan dalam


jumlah yang adekuat.
9

Komplikasi

a. Dehidrasi

b. Renjatan hipovolemik
c. Kejang
d. Bakterimia
e. Malnutrisi
f. Hipoglikemia
10

Edukasi

g. Intoleransi sekunder akibat kerusakan mukosa usus.


Pada kondisi gastroenteritis yang ringan, diberikan edukasi

(Hospital Health Promotion) kepada keluarga untuk membantu asupan cairan. Edukasi juga
diberikan untuk mencegah terjadinya GE dan mencegah
12
14

Tingkat Evidens
Penelaah Kritis

penularannya.
I/II/III/IV
Dokter :
1. Prof.dr.H.Zuljasri Albar, Sp.PD
2. Prof. dr. Endang Susalit, Sp.PD,KGH

15
16

Indikator
Kepustakaan

3. Tim Mutu dan Tim CP (Clinical Pathway )


Klinis dan laboratorium
Guyton & Hall. 2006. Buku Ajar Fisiologi Kedokteran
(terjemahan). Jakarta:EGC
North American Nursing Diagnosis Association (NANDA).
2015. Diagnosis Keperawatan 2014-2015. Jakarta : EGC.