Anda di halaman 1dari 16

LABORATORIUM ELEKTRONIKA DASAR II

BAB I
PENDAHULUAN
1.1.

Latar Belakang

Kata thyristor berasal dari bahasa Yunani dan berarti "pintu," seperti dalam membuka pintu
dan membiarkan sesuatu yang melewati itu.Thyristor adalah perangkat semikonduktor yang
menggunakan umpan balik internal untuk menghasilkan tindakan beralih.Thyristor yang
paling penting adalahkontrol penyearah silikon (SCR) dan triac.Seperti kekuasaan FET,
SCR dan triac dapat beralih arus besar dan mematikan.Karena itu, mereka dapat digunakan
untuk perlindungan tegangan, kontrol motorik, pemanas, sistem pencahayaan, dan beban
arus deras lainnya. Terisolasi gerbang transistor bipolar (IGBTs) tidak termasuk dalam
keluarga thyristor, namun akan dibahas dalam bab ini sebagai daya switching perangkat
penting.
Thyristor dapat subclassified ke dalam kelompok berikutnya, kekuatan commutated
dan thyristor commutated line, gerbang thyristor belokan (GTOs), reverse melakukan
thyristor (RCT), induksi thyristor statis (duduk), gerbang thyristor belokan dibantu
(GATTs), cahaya diaktifkan dikontrol penyearah silikon (LASCRs), dan MOS dikendalikan
thyristor (MCT).Thyristor ini akan bekerja atau menghantar arus listrik dari anoda ke
katoda jika pada kaki gate diberi arus kearah katoda, karenanya kaki gate harus diberi
tegangan positif terhadap katoda. Pemberian tegangan ini akan menyulut thyristor, dan
ketika tersulut thyristor akan tetap menghantar. SCR akan terputus jika arus yang melalui
anoda ke katoda menjadi kecil atau gate pada SCR terhubung dengan ground.
Tiristordigunakan dalam pengendali kecepatan dari peralatan rumah tangga,
dalampenyambungan dan dalam penerapan penghematan daya. Tiristor sekarang dapat
diperoleh di pasaran dengan batas arus dari beberapa mA sampai beberapa ratus ampere dan
tegangan sampai beberapa kV.
1.2 Tujuan Percobaan
1. Untuk mempelajari karakteristik dan prinsip kerja SCR.
2. Untuk mempelajari karakteristik penggunaan SCR sebagai penyearah
3. Untuk mempelajari karakteristik penggunaan SCR sebagai switching

LABORATORIUM ELEKTRONIKA DASAR II

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA
Metode untuk menghidupkan thirystor adalah dengan menaikkan tegangan arah
biasa sampai di atas

V BO .

Metode ini tidak dipakai. Dengan menaikkan tegangan arah

biasa pada kecepatan yang terlalu tinggi.Hal ini dapat dilihat lewat kecepatan d V/dr tiristor.
Pengaturan pemacuan praktis tidak menggunakan cara ini. Kecepatan d V/dt ini
menunjukkan kecepatan maksimum munculnya transien pada suplai sebelum pembakaran
palsu terbentuk.Dengan menyuplai arus ke gerbang. Metode ini dilakukan dengan cara
menyuplai suatu tegangan dengan polaritas yang benar, yaitu positif untuk arus input
gerbang, dan lebih dari ukuran minimum untuk waktu yang lebih banyak dari pada waktu
minimum. Triac adalah alat yang dalam operasinya sangat mirip dengan SCR. Apabila SCR
dihubungkan ke dalam rangkaian ac, tegangan output diserahkan menjadi arus
searah.Meskipun demikian triac dirancang untuk menghantarkanpada kedua tengahan dari
bentuk gelombang output.Oleh karena itu, output dari triac adalah arus bolak-balik, bukan
arus searah. Triac dibuat untuk menyediakan cara agar control daya ac ditingkatkan. Triac
beroperasi sebagai dua SCR dalam satu bungkus.
Rangkain

ekivalen

triac

diperlihatkan

sebagai

dua

SCR

dalam

satu

bungkus.Rangkain ekivalen triac diperlihatkan sebagai dua SCR yang dihubungkan parallel
terbalik.Perhatikan bahwa SCR dibalik, denga demikian, triac mampu menghantarkan
denga salah satu polaritas tegangan terminal. Ukuran yang menyatakan nilai-nilai minimum
ini dapat dilihat pada data pabrik dan dipakai untuk menentukan lebar dan ketinggian pulsa
tegangan minimum yang diperlukan untuk memacu tiristor.
Arus ini dapat disuplai dalam dua versi yang pertama secara langsung dari positif
suplai lewat sebuah resistor. Cara ini dapat dilakukan, tetapi boros karena tidak akan
diperlukan untuk memacu tiristor hidup. Yang kedua dari kapasitor yang diisi.Diperlukan
pengaturan untuk mengisi kapasitor kembali untuk waktu pembakaran berikutnya.Cara
tidak langsung untuk melaksanakan metode ini adalah dengan memakai osilator rileksasi
sambungan tunggal yang telah diperlihatkan.Silicon-controlled rectifier adlah alat semi
konduktor empat lapis (PNPN) yang menggunakan tiga kaki-anoda, katoda dan gerbang
untuk operasinya.Tidak seperti pada transistor, operasi SCR tidak dapat memperkuat sinyal

LABORATORIUM ELEKTRONIKA DASAR II


SCR tepat digunakan sebagai saklar solid-state dan dikategorikan menurut jumlah arus
yang dapat beroperasi.SCR arus rendah dapat bekerja dengan arus anoda kurang dari 1 A.
SCR arus-tinggi dapat menangani arus beban ribuan ampere.Sebagian besar SCR
mempunyai perlengkapan untuk penyerapan berbagai jenis panas untuk mendisipasi panas
internal.Penyearah silicon terkontrol (silicon-controlled rectifier) dan triac adalah alat
thrystor yang paling sering digunakan.Alat tersebut adalah kuda kerja dari elektronika
industri.

Adapun metode mematikan tiristor seperti yang telah diperlihatkan tiristor

terkancing sesudah terpacu. Klau di operasikan pada suplai d.c tetap, tampaknya tidak dapat
dimatikan. Dengan mengurasi arus arah biasa dibawah ukuran arus pokok, tiristor akan
kembali ke keadaan nonkonduksi.
Hal ini dapat di capai dengan memutuskan hubungan suplay, akan tetapi kegunaan
tiristor sebagai saklar akan hilang karena diperlukan saklar lain untuk mengontrolnya.
Dengan memberikan tegangan arah terbalik ke tiristor. Cara ini dapat dilakukan dengan
menghubungkan kapasitor komutasi yang terisi ke tiristor. Dengan cara itu akan dihasilkan
dua hal pada waktu yang sama. Cara ini memberikan tegangan arah terbalik dan aliran arus
yang cepat sekali ke kapasitor guna mengkosongkannya, membelokkkan arus dari tiristor ,
dan menurunkannya sampai di bawah ukuran pokok. Tiristor itu mati dan kapasitor terisi
oleh

tegangan

suplai.Sirkiti

komutasi

lagi

untuk

mengoperasikan

ini

secara

otomatis.Kapasitor yang diperlukan berukuran amat besar karena dipakai untuk arus yang
berat.Dengan memakai suplai yang diperbaiki. Jika suplai tidak diperbaiki sampai dapat
menghasilkan gelombang penuh yang tidak diperhalus, ia akan jatuh ke nol sebanyak dua
kali per siklus dan tiristor acap kali mati.Dengan memakai tiristor pada suplai a.c. Tiristor
akan mati pada setengah siklus positif dan tidak berkonduksi dalam setengah siklus
negative.
Tiristor digunakan dalam berbagai sirkit dengan suplai tegangan a.c sirkit
bertegangan rendah perlu diisolasi dari tegangan ini. Dengan dua metode untuk mencapai
isolasi ini ialah dengan transformasi arus. Dengan isolator optis, input diberikan ke light emitting diode (LED) dan cahaya yang dihasilkan di sensor oleh sebuah fototransistor, yang
kemudian menghidupkan transistor itu serta pulsa arus hasilnya membentuk tegangan pada
resistor eksternal yang dihugungkan ke sirkit katode/gerbang tiristor.Disini tiristor dipakai
sebagai saklar untuk mengontrol arus yang mengalir dalam muatan a.c. Tiristor dihidupkan
oleh pulsa pertama yang cocok dalam setengah siklus positif dan tetap hidup selama
setengah siklus itu.Ketika tegangan suplai jatuh ke nol, arus turun di bawah tingkat arun
pokok dan tiristor mati.Seperti yang disebutkan sebelumnya, low-current drop-out
merupakan cara yang biasa dilakukan untuk membuka suatu SCR. Tetapi saklar yang

LABORATORIUM ELEKTRONIKA DASAR II


dikendalikan gerbang dirancang untuk pembukaan yang mudah dengan pemicu yang tercatu
balik. Saklar yang dikendalikan gerbang tertutup oleh pemicu postitif.DIAC dapat
mengunci arus dalam dua arah. Rnagkaian ekuivalen suatu diac adalah dua buah diode
empat lapis yang dipasang secara parallel, yang secara ideal sama dengan Grendel. Diac
tidak akan menghantarkan sampai tegangan yang melaluinya melebihi tegangan breakover
dalam satu arah.
Sebagai contoh, apabilav memiliki prioritas seperti yang ditunjukkan , diode yang
berada di sebelah kiri akan menghantar saat v melebihi tegangan breakover. Dalam hal ini,
Grendel yang di sebelah kiri tertutup. Saat v memiliki prioritas yang sebaliknya, Grendel
yang di sebelah kkanan akan tertutup.Pada susunan SCR. Masukannya disebut gerbang
(gate) bagian atas disebut anoda dan bagian bawah disebut katoda.SCR jauh lebih berguna
disbanding dengan diode empat lapis, karena pemicuan gerbang lebih mudah disbanding
dengan pemicuan breakover.Oleh karena itu, SCR setara dengan Grendel dengan masukan
pemicu. Karena gerbang SCR dihubungkan dengan basis transistor internal, maka
diperlukan setidaknya 0,7 V untuk memicu sebuah SCR. Lembar data menyebutkan
tegangan ini sebagai tegangan pemicu gerbang (gate trigger voltage) VGT, daripada
menyebutkan hambatan masukan gerbang, pabrik SCR memberikan arus masukan
minimum yang dibutuhkan untuk menghidupkan SCR, Lembar data menyebutkan dengan
arus pemicu gerbang (gate trigger current) IGT.
Setiap pemicu positif menutup saklar yang dikendalikan gerbang, dan setiap pemicu
negative membukanya.Karena ini, kita mendapatkan keluaran gelombang kotak.Saklar
yang dikendalikan gerbang telah digunakan pada pencacah, rangkaian digital, dan aplikasiaplikasi lain yang terdapat pemicu negative.
Selama setengah siklus siklus negatif , Tiristor tetap mati. Sinyal sinyal pemacu
dapat di peroleh dari sirkit osilator rileksasi UJT seperti yang telah di uraikan. Bila
dioperasikan dari suatu sirkit gelombang penuh yang diperbaiki, sinyal-sinyal itu akan
sinkron dengan suplai a.c. Tiristor sehingga tiristor akan selalu menerima pulsa pemacunya.
(Wooollard, B, 2003 )
Thyristor berasal dari bahasa Yunani yang berarti pintu. Sifat dan cara kerja komponen ini
memang mirip dengan pintu yang dapat dibuka dan ditutup untuk melewatkan arus listrik.
Thyristor merupakan salah satu tipe devais semikonduktor daya yang paling penting dan
telah banyak digunakan secara ekstensif pada rangkaian daya . Thyristor biasanya
digunakan sebagai saklar/bistabil, beroperasi antara keadaan non konduksi ke konduksi.
Pada banyak aplikasi, thyristor dapat diasumsikan sebagai saklar ideal akan tetapi dalam
prakteknya thyristor memiliki batasan karakteristik tertentu. Ciri dari sebuah thyristor

LABORATORIUM ELEKTRONIKA DASAR II


adalah komponen yang terbuat dari bahan semiconductor silicon. Walaupun bahannya
sama, tetapi struktur P-N junction yang dimilikinya lebih kompleks dibanding transistor
bipolar atau MOS. Komponen thyristor lebih digunakan sebagai saklar (switch) daripada
sebagai penguat arus atau tegangan seperti halnya transistor. Sebuah thyristor dapat bekerja
dan dapat disimulasikan terdiri dari sebuah resistor R on, Sebuah induktor Lon, sebuah
sumber tegangan DC V yang terhubung seri dengan Switch (SW). SW dikontrol oleh signal
Logic yang yang bergantung pada tegangan Vak, arus Iak dan signal Gate (G). Jika dipilah,
struktur ini dapat dilihat sebagai dua buah struktur junction PNP dan NPN yang tersambung
di tengah. Ini tidak lain adalah dua buah transistor PNP dan NPN yang tersambung pada
masing-masing kolektor dan base.
Rangkaian transistor yang demikian menunjukkan adanya loop penguatan arus di
bagian tengah. Dimana diketahui bahwa Ic = BIb, yaitu arus kolektor adalah penguatan dari
arus base. Jika misalnya ada arus sebesar Ib yang mengalir pada base transistor Q2, maka
akan ada arus Ic yang mengalir pada kolektor Q2. Arus kolektor ini merupakan arus base I b
pada transistor Q1, sehingga akan muncul penguatan pada pada arus kolektor transistor Q1.
Arus kolektor transistor Q1 tdak lain adalah arus base bagi transistor Q2. Demikian
seterusnya sehingga makin lama sambungan PN dari thyristor ini di bagian tengah akan
mengecil dan hilang. Tertinggal hanyalah lapisan P dan N di bagian luar. Jika keadaan ini
tercapai, maka struktur yang demikian todak lain adalah struktur dioda PN (anoda-katoda)
yang sudah dikenal. Pada saat yang demikian, disebut bahwa thyristor dalam keadaan ON
dan dapat mengalirkan arus dari anoda menuju katoda seperti layaknya sebuah dioda.
Karakteristik Thyristor dapat dilihat pada Gambar 4. Karaktristik tegangan versus
arus ini diperlihatkan bahwa thyristor mempunyai 3 keadaan atau daerah, yaitu :
1. Keadaan pada saat tegangan balik (daerah I)
2. Keadaan pada saat tegangan maju (daerah II)
3. Keadaan pada saat thyristor konduksi (daerah III)
Pada daerah I, thyristor sama seperti diode, dimana pada keadaan ini tidak ada arus
yang mengalir sampai dicapainya batas tegangan tembus (Vr). Pada daerah II terlihat bahwa
arus tetap tidak akan mengalir sampai dicapainya batas tegangan penyalaan (Vbo). Apabila
tegangan mencapai tegangan penyalaan, maka tiba tiba tegangan akan jatuh menjadi kecil
dan ada arus mengalir. Pada saat ini thyristor mulai konduksi dan ini adalah merupakan
daerah III. Arus yang terjadi pada saat thyristor konduksi, dapat disebut sebagai arus
genggam (IH = Holding Current). Arus IH ini cukup kecil yaitu dalam orde miliampere.
Untuk membuat thyristor kembali off, dapat dilak

LABORATORIUM ELEKTRONIKA DASAR II


https://andihasad.wordpress.com/tag/karakteristikthyristor/
Misalkan C capasitor, awalnya bermuatan, ditempatkan secara seri dengan dioda dan
masukan Vi puncak 30 V. Perhatikan ayunan positif pertama dari Vi. Dioda ini kemudian
forwarding bias sehingga arus mengalir, dan elektron mencapai pelat kanan capasitor
tersebut.Tangan kiri-otomatis obstains kini dibebankan. Tegangan itu diberikan oleh V = Q /
C, di mana C dan plat positif bergabung efektif untuk generator katoda throughthe, V
menentang ayunan tegangan positif dari katoda melalui generator.V menentang ayunan
tegangan positif dari Vi masukan, sejauh dioda yang bersangkutan. Pengaruh V karena akan
meningkatkan, karena aliran elektron. Ayunan input 'kembali geser' Vi, menghasilkan aliran
kurang lancar. Akhirnya, ketika tegangan C sama dengan 30V, nilai puncak input, ada aliran
elektron dan dioda berhenti melakukan diode Voltmeter. Aksi slide-kembali dihasilkan oleh
adanya kapasitor memainkan penting dalam aksi detektor, dan auto-bias dalam
oscilators.Hal ini juga digunakan dalam voltmeter dioda, banyak digunakan untuk
mengukur ac tegangan.Seperti yang kita telah menunjukkan, dengan Vc tegangan akhir di C
di sirkuit yang sama dengan nilai puncak ac masukan Vi. Sekarang Vc adalah DC tegangan.
Namun, jika pulsa pemicu diterapkan pada T elektroda pemicu selama setengah siklus
positif, tyristor yang melakukan heavely dan ketahanan jatuh ke nilai yang rendah.
Sebagian besar tegangan yang dikembangkan di seluruh beban.
Jadi jika voltmeter dc cocok dimasukkan, am tegangan tidak diketahui, X volt, di
komponen PQ, misalnya, dapat diukur. Perawatan harus dilakukan dalam memilih d, c
meter, dc meter 500 ohm perlawanan telah beeen dikonversi untuk bertindak sebagai 0-125
V dc.Voltmeter dengan menambahkan 5Mohm abiut dalam seri.Konstanta waktu, CR,
kemudian 5 detik.Jika a.c. tersebut tegangan listrik frekuensi, 50 Hz, periodenya adalah
1/50 detik. Dalam hal ini, oleh karena itu, muatan di C tidak bocor pergi jauh sebelum itu
terjadi, oleh karena itu, muatan di C tidak bocor pergi jauh sebelum diisi ulang dengan nilai
puncak. Dengan demikian tegangan R cukup konstan.
Thyristor, juga dikenal sebagai silikon dikontrol penyearah (SCR) adalah perangkat
semikonduktor lapisan empat banyak digunakan untuk mengendalikan ac kekuatan untuk
beban.Sebagai contoh, dapat digunakan untuk mengendalikan kecepatan bor listrik.thyristor
terhubung ke sebuah a.c. pasokan. Perhatikan bahwa mereka telah memicu elektroda T.
Dengan asumsi bahwa tegangan puncak ac pasokan tidak melebihi tegangan rusaknya dari
SCR tidak ada arus mengalir antara k katoda dan anoda A, bahkan ketika anoda dibuat
positif

LABORATORIUM ELEKTRONIKA DASAR II


terhadap katoda.T juga dikenal sebagai 'pintu gerbang'.Namun, jika pulsa pemicu
diterapkan pada T elektroda pemicu selama setengah siklus positif, tyristor yang melakukan
heavely dan ketahanan jatuh ke nilai yang rendah.Sangat sedikit dari tegangan yang
diterapkan sekarang dikembangkan di seluruh thyristor, sebagian besar tegangan yang
dikembangkan di seluruh beban.Dengan demikian daya dikirimkan ke beban selama waktu
konduksi.Konduksi berhenti ketika tegangan diterapkan jatuh ke nol dan masuk ke dalam
setengah siklus negatif.
Sejak konduksi terjadi ketika pulsa pemicu diterapkan, titik konduksi dapat
divariasikan dengan mengubah waktu apllying pulsa th. Dalam hal ini wa waktu selama
beban cariies arus dapat dikurangi atau ditambah.

(M.

Nelkon. 1984)
BAB III
METODOLOGI PERCOBAAN
3. 1 Komponen dan Peralatan
1

Komponen dan Fungsi


1 SCR 2P4M
Fungsi: sebagai switching atau saklar pada rangkaian
2 Resistor (220, 4.7K, 1K)
Fungsi: sebagai penghambat arus

Peralatan dan Fungsi


1 ECS Trainer
Fungsi :untuk merangkai percobaan dan menghitung outputnya
a Voltmeter
Fungsi: untuk mengukur tegangan
b
2

Potensiometer
Fungsi: sebagai hambatan geser
CPE-EO200-04
Fungsi: untuk merangkai percobaan dan menghitung outputnya

Jumper
Fungsi: untuk menghubungkan antarkomponen

Prosedur Percobaan
1 Dipersiapkan semua peralatan dan komponen
2 Dihubungkan Elektronik Desain Eksperimen pada arus PLN dan pastikan unit
3

dalam keadaan off


Dirangkai rangkaian sesuai skema rangkaian

LABORATORIUM ELEKTRONIKA DASAR II


4

Diputar positif ( + ) kontrol tegangan sepenuhnya berlawanan arah jarum jam dan

kemudian putarpotensiometer 1K sepenuhnya berlawanan arah jarum jam


Dihidupkan Elektronik Desain Eksperimen dan kemudian disesuaikan positif
(+)kontrol tegangan sampai +12 volt DC diterapkan pada potensiometer R1 (ukur
tegangan ini di terminal 1 dan 3 dari R1 dengan voltmeter). Potensiometer
R1sekarang dapat digunakan untuk mengontrol tegangan kemudian diterapkan pada
resistor seri R2dan R3. Tegangan yang melalui R3 disediakan untuk tegangan gate

ke katoda untuk SCR yang akan menyebabkan arus mengalir di gate


Diukur tegangan pada SCR Anoda ke tegangan Katoda (VF) dengan menggunakan

multimeter
Diukur tegangan pada R4, dicatat tegangan ini sebagai( VR4) menggunakan
multimeter. Nilai yang dicatat merupakan nilai tegangan yang melalui R4 ketika

SCR off
Digunakan tegangan pada R4 untuk menghitung arus (I F) yang melalui R4
(menggunakan hukum Ohm). Nilai arus yang didapat (I F) merupakan nilai SCR

ketika off
Dihubungkan Voltmeter terhadap SCR lagi dan untuk mendapatkan nilai VF dengan
memutar potensiometer R1 perlahan searah jarum jam dan akan menyebabkan I G
bertambah. Lanjutkan terhadap R1 sampai didapat perubahan pada VF dan hentikan
setelah mendapat nilai VF yang baru dan catat hasilnya di kolom on, nilai tersebut

merupakan nilai ketika SCR on


10 Digunakan tegangan pada R4 yang didapat pada langkah 8 dan hambatan R4
dikalkulasikan untuk mendapatkan arus pada R4 dengan menggunakan hukum
Ohm. Nilai yang diperoleh merupakan IF pada saat SCR on dan dicatat nilainya
pada tabel on
11 Dengan Elektronik Desain Eksperimen keadaan on, diputuskan salah satu ujung R4
dan kemudian pasang resistor dengan segera pada posisi sebenarnya. Keadaan ini
mengurangi nilai IF menjadi nol. Diukur VF yang melalui R4 lagi dan hal tersebut
akan menjelaskan SCR on atau off.
12 Dimatikan Elektronik Desain Eksperimen dan diputuskan R4.
13 Disusun kembali peralatan

LABORATORIUM ELEKTRONIKA DASAR II

3.3. Skema Rangkaian

BAB IV

LABORATORIUM ELEKTRONIKA DASAR II


HASIL DAN PEMBAHASAN
4.1 Data Percoaan
SCR

OFF

ON

Vf (Volts)

12,08

0,8

VR4 (Volts)

5.10-3

11,3

If (mA)

2,27 . 10-5

0,05

Medan, 22 Maret 2016


Asisten

Praktikan

(Frisanto Simbolon)

(Rica Asrosa)

4.2 Analisa Data


1. Tuliskan cara kerja SCR sesuai praktikum!
Jawab:

LABORATORIUM ELEKTRONIKA DASAR II


Berdasarkan data yang kami peroleh pada praktikum, cara kerja dari SCR dapat
digunakan sebagai penyearah dan dapat digunakan sebagai switching dengan
menggunakan saklar sebagai penyambung dan pemutus arus. Hasil percobaan
yang dilakukan sesuai dengan teori karena saat salah satu saklar dalam keadaan
ON maka arus akan melewati gate tempat masuknya arus dan ketika kedua
saklar dimatikan, maka tidak ada arus yang mengalir sehingga LED tidak
menyala.
2. Mengapa pada arus AC ketika trigger/ pemicu diputus lampu mati?
Jawab:
Karena pada saat arus AC ketika trigger/pemicu diputus, tidak ada arus yang
mengalir sehingga LED tidak menyala.
3. Mengapa pada arus DC ketika trigger/pemicu diputus lampu hidup?
Jawab:
Karena pada saat arus DC ketika trigger/pemicu diputus, karena tetap ada arus
yang mengalir sehingga LED menyala.

4.3 Gambar Percobaan

LABORATORIUM ELEKTRONIKA DASAR II

BAB V

LABORATORIUM ELEKTRONIKA DASAR II


KESIMPULAN DAN SARAN
1

Kesimpulan
1 Karakteristik dan prinsip kerja SCR adalah:
Dapat disimpulkan bahwa karakteristik dari SCR adalah apabila tegangannya kecil
maka rangkaian pada SCR itu akan berfungsi sebagai switching atau arus akan
mengalir dan apabila tegangan atau arus yang masuk pada rangkaian SCR besar,
maka rangkaian tersebut tidak dapat menghantarkan arus atau tidak berfungsi
sebagai switching. Dalam data tersebut dapat kita simpulkan bahwa rangkaian SCR
akan berfungsi sebagai switching, apabila tegangan dan arus yang melaluinya kecil.

Karakteristik dan prinsip kerja SCR adalah arus yang melalui anoda A ke katoda K
relative sangat kecil selama tegangan diantaranya belum melawati V BO (Break Over
Voltage). Setelah arus terlewati maka tegangan antara Anoda ke Katoda akan turun
hingga mencapai harga VH (Hold Voltage). Dioda akan tetap menghantar selama
arus yang melewatinya tidak kurang dari nilai IH.
2

Cara Kerja SCR sebagai Penyearah adalah sebagai berikut:


Apabila dikehendaki tegangan keluaran yang bisa diubah-ubah, digunakan thyristor
sebagai pengganti dioda. Tegangan keluaran penyearah thyristor dapat diubahubah
atau dikendalikan dengan mengendalikan delay atau sudut penyalaan dari thyristor.
Penyalaan ini dilakukan dengan memberikan pulsa triggerpada gate thyristor. Pulsa
trigger dibangkitkan secara khusus oleh rangkaian trigger.
Rangkaian trigger dirancang untuk memberikan pulsa dengan ketinggian dan
kelebaran tertentu disesuaikan dengan thyristor yang digunakan. Pulsa ini juga dapat
digeser-geser sudutnya sehingga penyalaan thyristor dapat dilakukan setiap saat
dalam ranah (range)nya.
Bila thyristor disulut pada sudut , thyristor Q1 akan konduksi maka tegangan
keluaran v1 akan muncul pada beban. Keadaan konduksi ini berlangsung hingga
tegangan kembali ke nol dan mulai negatif (komutasi alamiah).Ketika tegangan
negatif, maka Q1 dalam keadaan bias-mundur.Waktu dari tegangan mulai beranjak ke

LABORATORIUM ELEKTRONIKA DASAR II


arah positif sampai dengan thyristor mulai konduksi disebut sudut penyalaan atau
sudut penyulutan .
Dengan demikian, tegangan keluaran penyearah dapat diatur-atur dengan
mengatur sudut penyalaan pulsa gatenya, dalam hal ini, dari 0 - 180.Bila sudut
penyalaan kecil, berarti thyristor konduksi secara dini sehingga tegangan (vd) dan
daya keluaran akan besar. Sebaliknya, bila sudut besar, tegangan dan daya
keluarannya akan kecil.
3

Cara Kerja SCR sebagai Switching adalah sebagai berikut:


Dalam keadaan gate tidak diberikan picu (trigger), SCR tidak menghantrakan arus,
istilahnya dalam keadaan demikian ini OFF atau Blocked. Hal ini dapat
dipersamakan

(antara

anoda

dan

katoda)

dengan

switch

dalam

keadaan

terbuka.Apabila tegangan picu (meskipun hanya sesaat) diberikan pada gate, maka
SCR akan menghantar atau ON. Jadi, SCR akan bekerja sebagai silicon dioda biasa
yang dapat menghantar arus pada jurusan dari anoda ke katoda, akan tetapi blocked
pada jurusan yang sebaliknya.
Sewaktu SCR telah ON, kemudian secara mendadak tegangan positif pada gate
kita putuskan, maka SCR tetap ON. Jelasnya untuk membuat SCR dapat ON cukup
dengan memberikan tegangan positif dalam waktu yang pendek karena da;am
pemakain tegangan (DC), SCR akan bekerja terus-menerus seperti halnya silicon
rectifier biasa bahkan kita dapat melakukan pengendalian SCR dengan memberikan
pulse positif pada gatenya
Hubungan antara gate dan katoda pada SCR bersifat seperti dioda silicon, sehingga
antara gate dan katoda berimpedansi rendah pada rah forward (conduct).
Pengendalian tegangan gate dibutuhkan antara 1-2 volt saja dengan arus gate
beberapa puluh miliampere, tegangan dan arus ini sudah cukup untuk membuat SCR
yang berkemampuan menghantar arus sebesar beberapa puluh ampere (arus anodakatoda).Apabila SCR telag dalam keadaan ON, cara untuk meng-OFF kan kembali
tak dapat dilakukan melalui gate, melainkan kita harus menurunkan besarnya arus
anoda-katoda sampai batas dibawah nilai Ih holding current (nilai mendekati nol).
Apabila sekarang SCR digunakan untuk keperluan arus tukar AC, kita tak mendapat
kesulitan sebab setiap setengah periode positif akhir, tegangan arus AC akan menurun
dan kemudian nol.
2

Saran
1 Sebaiknya praktikan selanjutnya teliti dalam merangkai peralatan dan komponen
pada percobaan.

LABORATORIUM ELEKTRONIKA DASAR II


2

Sebaiknya praktikan selanjutnya mengetahui cara kerja SCR sebagai penyearah

dan sebagai switching.


3 Sebaiknya praktikan selanjutnya lebih teliti dalam mengukur tegangan yang
digunakan

DAFTAR PUSTAKA
Nelkon, M. 1980. ELEKTRONICS AND RADIO PRINCIPLES. Penerbit Heinemann
Education Books: London.
Woollard, B. 2003. ELEKTRONIKA PRAKTIS. Penerbit PT Pradnya Paramita: Jakarta.

LABORATORIUM ELEKTRONIKA DASAR II


Halaman : 89 - 92
https://andihasad.wordpress.com/tag/karakteristik-thyristor/Woollard, B. 2003.
Diakses : 20 Maret 2016 , 2.24 WIB.

Medan, 22 Maret 2016


Asisten

(Frisanto Simbolon)

Praktikan

(Rica Asrosa)