Anda di halaman 1dari 11

Resiko Dalam Kegiatan Eksplorasi

Ada beberapa resiko teknis maupun ekonomi dalam suatu proses eksplorasi migas, di
antaranya :
-

Kemampuan untuk membawa zat hidrokarbon tersebut ke permukaan

Kualitas dari minyak atau gas yang didapatkan

Kurang dari 60%, dan bahkan sampai serendah 10% dari minyak di bawah tanah ini
terbukti ekonomis untuk diproduksi secara komersil. Sedangkan untuk gas alam
presentasenya adalah 70% sampai 90%. Struktur geologi suatu wilayah harus dinilai dengan
akurat untuk mengoptimalkan usaha produksi. Lebih jauh lagi, di cekungan migas manapun,
akan terdapat suatu struktur batuan perangkap yang terkadang terlalu kecil atau seringkali
batuan reservoir-nya yang berkualitas terlalu buruk sehingga kurang menjanjikan untuk
mengembalikan modal yang dikeluarkan dalam proses pengeboran maupun produksi. Tim
pengambil keputusan juga harus mampu memprediksi apakah produk hidrokarbon yang akan
dihasilkan tersebut adalah minyak atau gas. Hal ini dikarenakan pada wilayah-wilayah
tertentu, biaya untuk memproses gas alam dapat membumbung tinggi dikarenakan peraturanperaturan yang berlaku. Selain itu, sangatlah penting untuk memprediksi kandungan kimia
minyak mentah atau gas alam pada suatu area di mana hasil yang nanti dieproleh mungkin
akan memberikan margin keuntungan yang tipis saja. Inilah yang harus dipertimbangkan oleh
tim geologi eksplorasi.
Sampai di sini, tugas-tugas yang disebutkan di atas sudah terdengar cukup kompleks,
namun perlu diingat bahwa alam mengikuti sunatulloh dan tidak semata-mata seenak udelnya
meletakkan kandungan migas di dalam perutnya. Data-data yang kita dapatkan dari sumursumur di sekitar wilayah tersebutlah yang akan menjadi acuan di dalam menentukan di titik
mana selanjutnya proses pengeboran eksplorasi dilakukan. Kondisi unik inilah yang
menyebabkan petroleum geology bukanlah semata-mata ilmu, tapi juga art (seni).

Dan jangan kaget, ternyata risiko eksplorasi diatas tidak masuk dalam hitungannya.
Rob melakukan survey ini berdasarkan seleksi sesuai profesinya sebagai konsultan. Ke
sepuluh risiko itu dibuat dalam 3 kategori ancaman utama seperti dalam gambar diatas, yaitu
ancaman sektoral, ancaman operasional, dan ancaman yang bersifat makro. Sedangkan
kesepuluh risiko-risiko itu adalah :
1. Kekurangan tenaga kerja Human capital defisit
Saat ini hampir semua berteriak industri kekurangan tenaga kerja, terlebihlebih tenaga di industri migas. Salah satu problem di Indonesia kenapa masih banyak
yang pengangguran, barangkali antara lain karena kegagalan membuat proyek atau
investasi. Barangkali juga mereka-mereka yang berpotensi mengeluarkan ide-ide
proyek dan investasi ini sudah diculik oleh negara lain. Sehingga di dalam
Indonesia kekurangan orang yang mampu untuk create kerjaan. Ya kurang orang
yang membuat kerjaan, lebih banyak yang menunggu hanya menjadi pekerja saja.
2. Fiskal terms yang memburuk Worsening Fiscal Terms
Risiko perubahan fiskal term ini dihadapi perusahaan migas dimana-mana di
dunia ini. Terutama banyaknya usaha migas yang di nasionalisasi. Indonesia sakjane
malahdiperbagus (dipermudah), walaupun ada sedikit goncangan dalam soal Cost
Recovery. Tetapi semestinya akan banyak investor uang akan menuju ke Indonesia
dibandingkan ke negara-negara lain.
3. Kontrol biaya (cost control)
Ini bukan sekedar

karena

adanya cost

recovery yang

dikontrol

oleh government looh.Cost control ini artinya perusahaan minyak tidak lagi mampu
2

mengontrol biaya yang diperlukan dalam melakukan kegiatannya. Salah satu misalnya
meningginya harga biaya pengeboran karena sewa rig, maupun harga baja untuk
kebutuhan pipa maupun konstruksi. Ketidak mampuan mengontrol ini tentusaja
mempersempit ruang gerak industri migas.
Diperkirakjan harga serta biaya konstruksi saat ini meningkat hingga
menyebabkan kenaikan 79% sejak tahun 2000, terutama sejak May 2005.
4. Perebutan cadangan (Competition for Reserves)
Perebutan cadangan ini banyak teradi setelah banyaknya NOC (National Oil
Companies) berebut cadangan dengan IOC (International Oil Companies. Apa itu
NOC-IOC, silahkan baca tulisan lama ini ( Sepintas mengenal IOC International
Oil Corporation dan Pergeseran peran NOC (National Oil Corporation) dalam
kancah global energi). Saat ini banyak NOC yang ikutan bereksplorasi ke negaranegara lain. Petronas (malaysia), Petrobras (brasil), CNOOC (Cina) dll banyak yang
juga ikut-ikutan berebut untuk eksplorasi ke negeri-negeri diluar negara nya. Tentunya
ini akan mengurangi porsi IOC.
5. Hambatan politik untuk akses cadangan (Political Constraints on Access to
Reserves)

World control on oil reserves


Saat ini lebih dari 75 % cadangan migas dunia dikuasai oleh NOC, sehingga
banyak IOC yang kebingungan mau investasi. Tentusaja mereka berebut tidak hanya
karena semakin sedikitnya oportuunity tetapi juga karena banyak NOC yang ikutan
beroperasi menyainginya. Selain itu juga karena nasionalisasi serta bentuk service
contract yang lebih menyulitkan bagi IOC.
Selama ini hambatan ini memang bukan menjadi faktor yang dominan. Kali
ini hanya masuk rangking ke lima sebelum faktor2 diatas. Namun soal politik ini akan
secara langsung maupun tidak mempunyai kaitan dengan dua risk factor (2 dan4)
sebelumnya. Artinya pergolakan politik masih harus diperhitungkan masak-masak.
6. Ketidakpastian kebijakan energi (Uncertainty Energy Policy)
Menurut Rob ini termasuk dalam ancaman makro, artinya bukan hanya
sekedar kebijakan salah satu negara atau pemerintah saja. Yang dimaksud disini
3

misalnya kesepakatan global tentang emisi carbon. Ketidak pastian jual beli karbon
dsb.
Jadi ketidakpastian terjadi dengan adanya kebijakan EHS (Environment,
Safety, Helth), Lingkungan, KEselamatan dan KEsehatan. Paling tidak disini akan
bertarung antara kepentingan lingkunganis (enviromentalist) dengan economist.
7. Kejutan Kebutuhan (Demand Shocks)
Apabila terjadi krisi ekonomi global, maka bisa dipastikan terjadi gangguan
kebutuhan energi termasuk didalamnya minyak dan gasbumi. Resesi global juga dapat
saja menjadi trigger munculnya kejutan-kejutan baru yang mempengaruhi iklim
investasi industri minyak dan gas bumi. Termasuk didalamnya terutama kejutan yang
muncul dari China. Sepertinya banyak yang meragukan kemampuan China untuk
terus maju dengan laju yang ada saat ini. Banyak yang ragu China mampu untuk terus
berekspansi. Kita lihat saja !.
8. Perubahan Iklim (Climate Concern)
Ternyata global warming juga dikhawatirkan oleh para investor-investor migas
ini. Namun mereka lebih yakin adanya kerancuan pengertian diantara kejikajan dunia
dengan pendekatan ilmiah (scientific). Kemungkinan akan muncul surprise tentang
apa yang bakalan terjadi. Bisa saja scientis yang percaya akibat natural, ataupun
politisi awam yang terkejut ternyata tidak terjadi seperti yang diberitakan selama ini.
9. Kejutan supplier (Supply Shock)
Tentunya ini bukan supllier barang-barang itu. Tapi supplier migas atau
produsen migas. Misalnya perang di Timur Tengah yang mempengaruhi harga dalam
beebrapa dekade lalu. Ataupun mungkin embargo minyak. Tentusaja yang
dikhawatirkan adalah lonjakan harga yang tidak terkontrol. Karena semua akan
terpengaruh oleh harga minyak.
10. Konservasi Energi (Energy Conservation)
Risiko terakhir ini konon dipicu oleh pendapat energy economist. Hemat
energy selama ini sering ditinggalkan dalam mengkaji kebutuhan energi. Dan selama
ini memang yang diuprek-uprek adalah dari disi supply.
Tentusaja di Indonesia sering terdengar himbauan penghematan energi.
Termasuk dengan pengalihan hari kerja ke Sabtu-minggu sekali dalam sebulan itu.
Tapi apakah kebijakan ini sudah tepat ? Ini yang perlu kita kaji ulang.
Namun menurut para energy economist ini, potensi penghematan sangat besar
terjadi di negara-negara berkembang (OECD). Karena memang mereka saat ini
pengguna terbesar dan terboros perkapitanya.

Risiko itu dinamis


Perlu diketahui bahwa kesepuluh risiko ditas bukan untuk selamanya. Ini hanya
snapshot saat ini saja. Risiko bukan sesuatu yang statis, sifatnya dinamis dan berbeda-beda
antara satu tempat dengan tempat lain, dan berubah sepanjang waktu.
Resiko Eksplorasi, Eksploitasi dan Pengembangan Lapangan Panas Bumi
Proyek panas bumi memiliki resiko yang tinggi dan memerlukan dana yang besar, oleh
karena itu sebelum suatu lapangan panasbumi dikembangkan perlu dilakukan pengkajian
yang hati-hati untuk menilai apakah sumberdaya panas bumi yang terdapat di daerah tersebut
menarik untuk diproduksikan. Penilaian kelayakan meliputi beberapa aspek, yang utama
adalah: aspek teknis, pasar dan pemasaran, finansial, legal serta sosial ekonomi.
Dari segi aspek teknis, hal-hal yang harus dipertimbangkan adalah:
1. Sumberdaya mempunyai kandungan panas atau cadangan yang besar sehingga
mampu memproduksikan uap untuk jangka waktu yang cukup lama, yaitu sekitar 2530 tahun.
2. Reservoirnya tidak terlalu dalam, biasanya tidak lebih dari 3 km.
3. Sumberdaya panasbumi terdapat di daerah yang relatif tidak sulit dicapai.
4. Sumberdaya panasbumi memproduksikan fluida yang mempunyai pH hampir netral
agar laju korosinya relatif rendah, sehingga fasilitas produksi tidak cepat terkorosi.
Selain itu hendaknya kecenderungan fluida membentuk scale relatif rendah.
5. Sumberdaya panasbumi terletak di daerah dengan kemungkinan terjadinya erupsi
hidrothermal relatif rendah. Diproduksikannya fluida panasbumi dapat meningkatkan
kemungkinan terjadinya erupsi hidrotermal
6. Hasil kajian dampak lingkungan
-

Dari aspek pasar dan pemasaran, hal-hal yang harus dipertimbangkan adalah

kebutuhan konsumen dan ketersediaan jaringan distribusi


Dari aspek finansial, perlu dilakukan pengkajian terhadap dana yang diperlukan,
sumber dana, proyeksi arus kas, indikator ekonomi, seperti NPV, IRR, PI dll, serta

perlu juga dipertimbangkan pengaruh perubahan ekonomi makro.


Dari aspek sosial ekonomi, perlu dipertimbangkan pengaruh proyek terhadap
penerimaan negara, kontribusi proyek terhadap penerimaan pajak, jasa-jasa umum
yang dapat dinikmati manfaatnya oleh masyarakat dan kontribusi proyek terhadap
kesempatan kerja, alih teknologi dan pemberdayaan usaha kecil
5

Menurut Sanyal dan Koenig (1995), ada beberapa resiko dalam pengusahaan panas
bumi, yaitu:
1. Resiko yang berkaitan dengan sumberdaya (resource risk), yaitu resiko yang berkaitan
dengan:

Kemungkinan tidak ditemukannya sumber energi panas bumi di daerah yang sedang
dieksplorasi (resiko eksplorasi).

Kemungkinan besarnya cadangan dan potensi listrik di daerah tersebut lebih kecil dari
yang diperkirakan atau tidak bernilai komersial (resiko eksplorasi).

Kemungkinan jumlah sumur eksplorasi yang berhasil lebih sedikit dari yang
diharapkan (resiko eksplorasi).

Kemungkinan potensi sumur (well output), baik sumur eksplorasi lebih kecil dari
yang diperkirakan semula (resiko eksplorasi).

Kemungkinan jumlah sumur pengembangan yang berhasil lebih sedikit dari yang
diharapkan (resiko pengembangan).

Kemungkinan potensi sumur (well output) sumur pengembangan lebih kecil dari yang
diperkirakan semula (resiko pengembangan).

Kemungkinan biaya eksplorasi, pengembangan lapangan dan pembangunan PLTP


lebih mahal dari yang diperkirakan semula.

Kemungkinan terjadinya problem-problem teknis, seperti korosi dan scaling (resiko


teknologi) dan problem-problem lingkungan.

1. Resiko yang berkaitan dengan kemungkinan penurunan laju produksi atau penurunan
temperatur lebih cepat dari yang diperkirakan semula (resource degradation).
2. Resiko yang berkaitan dengan kemungkinan perubahan pasar dan harga (market
access dan price risk).
3. Resiko pembangunan (construction risk).
4. Resiko yang berkaitan dengan perubahan manajemen (Management risk).
5. Resiko yang menyangkut perubahan aspek legal dan kemungkinan perubahan
kebijaksanaan pemerintah (legal & regulatory risk).
6. Resiko yang berkaitan dengan kemungkinan perubahan bunga bank dan laju inflasi
(Interest & inflation risk).
7. Force Majeure.

RISIKO EKSPLORASI BATUBARA


1. Risiko eksplorasi (geologi)
2. Risiko penambangan
3. Risiko pengolahan (teknologi)
4. Risiko harga
5. Risiko pemasaran
6. Risiko politik
7. Risiko lingkungan
Faktor pembatas:
Perencana eksplorasi kurang cakap
Pelaksana eksplorasi kurang memiliki kemahiran atau pengalaman
Kurang kendali pada pelaksanaan eksplorasi
Akibat ketidaktentuan situasi masa depan
KESALAHAN-KESALAHAN DI DALAM EKSPLORASI
Kesalahan interpretasi atau analogi: kesalahan yang tergantung pada pengalaman
explorationist
Kesalahan teknis: kurang sempurnanya alat dan teknik yang digunakan untuk
menentukan variabel. Sekalipun alat dan teknik sudah standar, tetapi pelaksana di
belakang alat tetap merupakan faktor yang mengandung kesalahan
Kesalahan analitis: terjadi akibat kesalahan analisis
Pengumpulan data: sumber data, cara pengambilan, pemilahan jenis data,
pengolahan dan pemrosesan data.
Representasi data: kerapatan/kepadatan, jumlah dan sebaran data, bukan hanya
berdasarkan hitungan statistik belaka, tetapi harus memperhatikan aspek genetik.
Analisis data hingga interpretasi hasil analisis.
Membangun model geologi batubara dan menentukan model eksplorasi batubara

(1) KESALAHAN INTERPRETASI

Apabila coal explorationist

tidak dikondisikan bekerja secara terencana,

berdasarkan konsep eksplorasi, dan berpikir kritis, maka kesalahan interpretasi dapat
semakin besar
Obyek geologi dikendalikan faktor genetik (proses geologi)
1. Kesalahan akibat hipotesa yang diyakini explorationist. Apabila lapisan batubara
2.

di intrusi oleh batuan beku, maka dapat menjadi batubara berkualitas baik
Perubahan seragam dan anggapan kemenerusan tubuh endapan batubara

3.

sepanjang jurus dan kemiringan, kasus penampang perhitungan cadangan


Anggapan kesamaan lingkungan geologi endapan batubara. Model geologi

4.

batubara harus dibangun


Penerapan model lingkungan pengendapan yang masih bersifat regional (formasi

atau satuan batuan)


5. Anggapan kesamaan antara model geologi regional (proses geologi yang
membentuk endapan batubara pada waktu tertentu) dan model geologi rinci (bentuk,
dimensi dan hubungan endapan batubara dengan geologi sekelilingnya)
6. Korelasi penampang bor tidak mendasarkan titik-titik kesamaan waktu, tetapi
bidang kesamaan waktu, sehingga berbeda dengan kenyataan di lapangan.
7. Anggapan kesamaan kemenerusan kedudukan lapisan batuan sepanjang on strike
maupun cross strike
8. Penggunaan/perubahan skala peta topografi atau geologi harus memperhatikan
kaidah kartografi.
(2) KESALAHAN TEKNIS
Anggapan alat canggih dan teknik mutakhir mengatasi semua permasalahan obyek geologi
Alat harus dikalibrasi atau diterapkan sesuai obyek (karakteristik)
1. Peletakan prisma/rod tidak sesuai topografi dan profil
2. Penentuan interval kontur berdasarkan aturan 1/2.000 skala peta
3. Pengukuran kedudukan perlapisan antara cara dip direction dan sisi east (yang umum
digunakan oleh geologist)
4. Pengukuran penampang stratigrafi terukur antara metode kompas-tali dan metode
Jacob staff
5. Pengukuran ketebalan lapisan batuan pada lintasan penampang stratigrafi terukur
menggunakan rata-rata variasi kemiringan
6. Plotting simbol kedudukan lapisan batuan pada peta skala besar
7. Anggapan kedudukan perlapisan bermakna bidang (titik)
8. Rekonstruksi penampang geologi antara menggunakan tabel koreksi (umum beredar
di kalangan geologist) dan penerapan hukum V dengan kontur struktur
9. Anggapan peta geologi bermakna 2D (3D)
10. Peta lintasan dan lokasi pengamatan adalah fakta (atau data) yang diperoleh dari
lapangan, sehingga belum ada analisis di dalamnya
8

11. Garis kesamaan nilai: isopach, isocal, isosulphur, isoash, isomoist


12. Pengelompokkan jenis data: kedudukan, kekar, cleat batubara, primer/sekunder atau
syngenetic/epigenetic
13. Pengukuran tebal lapisan batuan pada singkapan, inti bor, alat ukur
14. Standarisasi perekaman data: deskripsi, profil, kedudukan lapisan
15. Perhitungan dengan planimeter (manual/digital) dan metode koreksi minimal
dilakukan 2 kali dengan arah berlawanan atau variasi pembacaan di bawah 2% dari
rata-rata
16. Penentuan koordinat (posisi dan elevasi) apakah cara grafis, GPS biasa atau GPS
Trimble 2000
17. Membandingkan penampang bor dan penampang log sumur.
(3) KESALAHAN ANALITIS
Akibat anggapan bahwa obyek geologi dapat di statistik atau Dirata-rata tanpa
memperhatikan aspek genetik dari obyek geologi tsb
1. Analisis data kedudukan lapisan batuan, analisis struktur lipatan
2. Pembagian blok yang tidak seimbang sesuai hukum rata-rata
3. Pemilihan metode yang tidak sesuai karakteristik endapan batubara, pemercontoan atau
perhitungan cadangan.
4. Penentuan kadar suatu endapan batubara.
5. Pertimbangan pembobotan dalam perhitungan tonase (berat): metode aritmatik sederhana
atau rata-rata perhitungan, pembobotan tebal (rata-rata ketebalan), pembobotan luas (rata-rata
luas), pembobotan volume (rata-rata volume) atau pembobotan tonase (rata-rata berat).
UPAYA MENGATASI KESALAHAN PADA EKSPLORASI
Faktor subyektif coal explorationist berperan besar sebagai sumber timbulnya kesalahan di
dalam eksplorasi. Coal explorationist juga sekaligus berperan penting untuk mengatasi
kesalahan-kesalahan yang muncul. Coal explorationist harus memperhatikan keseluruhan
perolehan data, pemilahan jenis data, pemrosesan data, penentuan metode, peralatan dan
analisis data seluruh rangkaian kegiatan eksplorasi.
COAL EXPLORATIONIST HARUS
-

Mampu menentukan karakteristik endapan batubara dan proses-proses geologi yang


mengendalikannya agar diketahui secara lebih baik spesifikasi batubara, ukuran,
bentuk, sebaran, dan kemenerusan

Memaksimalkan kelengkapan dan tingkat kepercayaan data eksplorasi dengan


membuat standarisasi genetik pengumpulan, pemilahan jenis data, pemrosesan dan

analisis data eksplorasi.


Memanfaatkan secara maksimal semua data faktual eksplorasi.
Menentukan tingkat ketelitian yang merupakan derajat kebenaran yang dikehendaki
sesuai sistem eksplorasi.

KESIMPULAN
Bagi explorationist dituntut berkemampuan memindahkan fakta menjadi data secara

apa adanya.
Kepadatan data sebagai data dasar yang dapat dipercaya harus diperlakukan sesuai

dengan kendali lingkungan geologi dan proses-proses geologi yang menyertainya.


Coal explorationist harus menyadari bahwa di dalam dirinya membawa kesalahan
akibat faktor subyektif si explorationist itu sendiri

10

DAFTAR PUSTAKA

Exploration Error, Dr. H.Bambang Kuncoro MT., ITB, Bandung, 2001.


Prosedur Mapping, PT. Kaltim Prima Coal, 2001
Prosedur Explorasi, PT. kaltim Prima Coal, 2002
Rovicky.

2008.

10

Resiko

Terbesar

Dalam

Industri

Migas.

https://rovicky.wordpress.com/2008/08/15/10-risiko-terbesar-dalam-industri-migas/
Nenny.

2009.

Resiko

Panas

Bumi.

http://nenny-itb.blogspot.co.id/2009/05/resiko-

panasbumi.html

11