Anda di halaman 1dari 29

(Bagian THT: Nov 2015)

OTITIS EKSTERNA

Peradangan pada liang telinga bersifat akut atau kronik. Dibagi dua tipe yaitu OE sirkumpskripta(1/3
liang telinga struktur adneksaperadangan pada folikel rambutfurunkel) dan OE difusa(2/3 liang
telinga).
Perbedaan:
OE sirkumskripta: benjolan di 1/3 liang telinga, nyeri, gangguan pendengaran(+), nyeri tekan
perikondrium(+), Penyebab paling sering Staphylococcus aureus atau Staphylococcus albus
OE difusa: hiperemis dan edem pada kulit MAE dengan batas tidak jelas, pembesaran KGB(+), nyeri
tekan tragus(+),Kuman penyebab Pseudomonas
Otomikosis radang telinga luar akibat jamur: gatal, rasa penuh di telinga, ada hifa di telinga

Identifikasi
Anamnesis

Pemeriksaan Fisik
THT

Anak perempuan, usia 2 tahun


-Nyeri di liang telinga kanan sejak 3 hari yl.
-Benjolan di liang telinga kanan
-Demam
-Penurunan pendengaran (kalau pasien mengerti)
-Riwayat mengorek telinga
-Riwayat kebiasaan: berenang?
P. Fisik: Demam, Pembesaran KGB(-) + pada OE difusa
P. THT:
-Telinga: AD: Nyeri tekan perikondrium (+), Nyeri tekan
tragus(+), MAE sempit, edem, hiperemis, ada benjolan berukuran
0,5x0,5cm, konsistensi kenyal, berbatas tegas, warna merah, MT
sulit dinilai.
Pemeriksaan garpu tala: tuli konduktif (kalau pasien sudah
kooperatif)

Hidung: dbn
Tenggorok: dbn
Pemeriksaan Penunjang
Diagnosis
Tata Laksana

Otitis eksterna sirkumskripta AD


Edukasi: Menjaga kelembaban telinga, jangan mengorek telinga
terlalu dalam dan kuat, kontrol dalam 24 jam untuk Aff tampon.
Aspirasi steril atau drainase insisi:
Medikamentosa:
- Cefixime syrup 2 x 1/2 cth: Antibiotik sistemik
- Ibuprofen syrup 3 x cth :NSAIDanti-radang,
-

analgetik
Tampon Gentamisin AD : antibioti topikal

(Bagian THT: Nov 2015)

Prognosis

vitam et functionam: bonam

OTITIS MEDIA AKUT

a. Anamnesis
Semua keluhan anamnesis tanya: Lokasi, onset, kuantitas, kualitas, faktor yang
memperberat dan memperingan, gejala penyerta, kronologis

Nyeri telinga (kanan/kiri)

Riwayat ISPA/batuk pilek sebelumnya (sudah berapa lama)

Demam (sejak kapan, seberapa tinggi, sudah berapa lama)

Riwayat keluar cairan dari telinga sebelumnya (ada atau tidak)

Gangguan pendengaran (ada atau tidak)

Rasa penuh di telinga

(Bagian THT: Nov 2015)

Gelisah dan sukar tidur


b. Pemeriksaan Fisik

Telinga:
1. Stadium Oklusi: retraksi MT (+), kadang2 MT normal
2. Stadium Hiperemis: MT hiperemis (+) edem (+)
3. Stadium Supurasi: MT hiperemis (+) bulging (+)
4. Stadium Perforasi: Perforasi MT (+)

Rongga mulut mungkin dijumpai tanda-tanda ISPA


c. Diagnosis, DD
- OMA AD/S stadium .
d. Tatalaksana
Stadium
Oklusi:
Nasal
Dekongestan
HCL Efedrin 0,5% (Anak)/ 1% (dewasa) 3x2 tetes
Stadium Hiperemis: HCL Efedrin 3x2 tetes + Analgetik (PCT 3 x 500 mg PO)
Stadium Supurasi: Miringotomi + Antibiotik (Amoksisilin 3 x 500 mg PO selama 7 hari)
Stadium Perforasi: Cuci telinga H2O2 3% 1x2 tetes selama 3-5 hari + Antibiotik adekuat
-

Komplikasi:
-

OMSK

OME

Mastoiditis akut/parese N. VII

Meningitis/abses otak

OTITIS MEDIA KRONIK

a. Anamnesis
- Onset/durasi keluar cairan ( sudah berapa lama: >2bulan)
- Keluar sekret terus menerus/ intermiten
- Konsistensi, warna sekret ( mucoid, purulent, mukopurulen) dan odor-foul smeling
- Darah (kemungkinan granuloma)
- Riwayat penyakit sebelumnya (kapan, r/ pengobatan, daya tahan tubuh lemah, higiene buruk)
- Otalgia, headache, hearing loss, vertigo, facial weakness
b. Pemeriksaan Fisik
Telinga Luar
- Regio retroaurikula: abses/fistula retroaurikula
- Nyeri tekan aurikula dan tragus (-)
- CAE: sempit, sekret (serous/seromukus/mukopus/pus), edema, hiperemis, darah,
kolesteatoma.
- MT: warna, perforasi sentral (benigna) atau marginal/atik (maligna), jaringan granulasi

(Bagian THT: Nov 2015)

Tuli ringan (konduktif): 20-30 dB


(Jangan lupa pada pemeriksaan lengkap periksa juga tonsil dan gigi sebagai kemungkinan sumber
infeksi).
b. Pemeriksaan Penunjang
- Audiometri
- Foto polos mastoid
- Kultur Sensitivitas dan Resistensi sekret telinga
- CT Scan Temporal/Mastoid
c. Diagnosis, DD
- OMSK Maligna AS
-OMSK Benigna AS (DD)
d. Tatalaksana
Medikamentosa
- Obat pencuci telinga: H2O2 3% 3-5 hari
- Antibiotik tetes 1-2 minggu
Gentamisin: 2-4 tetes 3-4x/hari
Kloramfenikol: 2-4 tetes 3-4x/hari
Kombinasi: polymyxin B 50.000 IU, neomycin 25mg, fludrocortison acetat 5mg,
lidocaine HCl 200mg 4-5 tetes 2-4x/hari. Merek dagang: otopain.

- Antibiotik oral: gol. Penisilin atau eritromicin. Jika curiga resisten: ampicillin asam klavulanat.
(Ex: amoxilin 40mg/kgBB/hari (3x))

Pembedahan
-

Bila sekret telah kering, tetapi perforasi masih ada setelah diobservasi selama 2 bulan, idealnya
dilakukan miringoplasti atau timpanoplasti dengan atau tanpa mastoidektomi OMK

BENIGNA
Mastoidektomi/ Timpanomastoidektomi OMK MALIGNA

Catatan:
OMK maligna hanya bisa ditegakkan pasti di ruang OK. Namun, bisa diprediksi dari manifestasi
klinis berupa:
- Kasus dini: Perforasi margin atau atik
- Kasus lanjut: Abses atau fistel retroaurikular, polip atau jaringan granulasi di CAE, kolesteatoma,
sekret berupa nanah, dan berbau khas atau terlihat bayangan kolesteatom pada foto rontgen.

(Bagian THT: Nov 2015)

UJI PENALA

a. Persiapan
-

Pemeriksa didepan pasien

Jelaskan pemeriksaan apa yang akan dilakukan

Kenalkan

dulu

bunyi

garpu

tala

kepada

pasien

dan

minta

pasien

untuk

mengkonfirmasinya, jangan overtone (digetarkan dengan mengetok garpu tala ke meja


atau benda keras)
-

Getarkan garpu tala dengan menjentikkannya/ketok di siku/ketok di lutut.

Garpu tala yang digunakan jika bisa yang 512 Hz karena tidak terlalu dipengaruhi oleh
bising sekitar.

b. Pemeriksaan
Tes Weber: Tes pendengaran untuk membandingkan hantaran tulang telinga yang sakit
dengan telinga yang sehat.
Cara: Penala digetarkan dang tangkai diletakkan di garis tengah kepala (verteks, dahi,
tengah gigi seri, dagu). Apabila bunyi penala terdengar lebih keras pada salah satu telinga
disebut Weber lateralisasi ke telinga tersebut. Bila tidak dapat dibedakan arah mana yang
lebih keras disebut Weber tidak ada lateralisasi.

Tes Rinne: Tes untuk membandingkan hantaran melalui udara dan hantaran melalui tulang
pada telinga yang diperiksa
Cara: Penala digetarkan, tangkainya diletakkan di prosessus mastoid, setelah tidak
terdengar penala dipegang didepan telinga kira-kira 2 cm. bila masih terdengar disebut
Rinne +, bila tidak terdengar disebut Rinne

(Bagian THT: Nov 2015)


-

Tes Swabach: Membandingkan hantaran tulang orang yang diperiksa dengan pemeriksa
yang pendengarannya normal.
Cara: Penala digetarkan, tangkai penala diletakkan pada prosesus mastoideus sampai
tidak terdengar bunyi. Kemudian tangkai penala segera dipindahkan ke procesus
mastoideus pemeriksa yang pendengarannya normal. Bila pemeriksa masih dapat
mendengar disebut Swabach memendek, bila pemeriksa tidak dapat mendengar,
pemeriksaan diulang dengan cara sebaliknya yaitu penala diletakkan pada prosesus
mastoideus pemeriksa lebih dulu. Bila pasien masih dapat mendengar disebut Swabach
memanjang, bila pasien dan pemeriksa kira-kira sama-sama mendengarnya disebut
Swabach sama dengan pemeriksa.

Tes Rinne

Tes Weber

b. Interpretasi
Tes Swabach

Tidak ada

Sama dengan

yang diperiksa
normal

lateralisasi
Lateralisasi ke

pemeriksa
memanjang

Tuli konduktif

telinga yang sakit


Lateralisasi ke

memendek

Tuli sensorineural

telinga yang sehat

Diagnosis telinga

(Bagian THT: Nov 2015)

INTERPRETASI AUDIOMETRI

Merupakan uji pendengaran untuk menilai fungsi pendengaran. Ada beberapa jenis: audiometri
nada murni(pemeriksaan subjektif) paling sering digunakan karena relatif sederhana dan mudah
diinterpretasikan oleh tenaga terlatih.
Indikasi:
Prosedur: bersihkan telinga kemudian berikan instruksi yang jelas. Pemeriksaan dilakukan pada
frekuensi: 250Hz, 500Hz,1000Hz, 2000Hz, 4000Hz, dan 8000Hz
Notasi:
Hitung indeks Fletcher untk menentukan
derajat ketulian(berdasarkan AC)
Ambang dengar (AD) = AD 500Hz+
AD 1000Hz+AD 2000 Hz+ AD 4000
Ambang Pendengaran
0-25 dB
>25-40 dB
>40-55 dB
>55-70 dB
>70-90 dB
> 90 dB

Interpretasi
Normal
Tuli ringan
Tuli sedang
Tuli sedang berat
Tuli berat
Tuli total/sangat berat

.Jenis ketulian ditentukan berdasarkan audiogram


1. Normal AD :audiogram AC dan BC<25dB, AC dan BC berhimpit atau gap 5-10dB

(Bagian THT: Nov 2015)

2. Tuli Konduktif AS, BC<25dB,


AC>25dB, terdapat gap antara AC
dan BC
3. Tuli Sensorineural AD, AC dan BC >25dB, AC dan BC berhimpit.

5. Tuli Campur AD :
AC

dan

BC>25dB,

AC>BC, terdapat gap

(Bagian THT: Nov 2015)

TONSILITIS

Peradangan pada tonsil palatina. Bersifat akut atau kronis.


. Tonsilitis akut: viral(gejala mirip common cold), bakterial, dan membranosa(contohnya difteri)
-Tonsilitis kronis:penyebab bakteri dengan faktor predisposisi: hygene mulut, makanan, cuaca,dan
kelelahan fisik.
Identifikasi
Anamnesis

Anak laki-laki, usia 12 tahun


-Sakit di tenggorokan
-Rasa mengganjal di tenggorokan
-Sakit menelan dan sulit menelan gejala obstruksi
-Otalgia reffered pain N IX
-Nafas berbau
-Demam, sakit kepala, pegal-pegal dan nyeri sendi
-Batuk pilek(+)
-Tidur mengorok(+)gejala obstruksi
-Riwayat keluhan yang sama (+) , amandel bengkak, 4x/tahun
-Riwayat kebiasaan: makanan
-Riwayat keluarga dan lingkungan sekitar yang mengalami
keluhan yang sama pada tonsillitis difteri

Pemeriksaan Fisik
THT

P. Fisik: Demam, Pembesaran KGB bilateral/bullneck (pada


tonsillitis difteria)

(Bagian THT: Nov 2015)

P. THT:
-Telinga: dbn
-Hidung: Rinoskopi anterior: sekret seromukus(+)
Tenggorok:
Faring: Arkus faring simetris, uvula di tengah, tonsil T4-T4,
kripta

melebar

terisi

detritus,

terdapat

membran

putih(pseudomembrankhas pada difteri pseudomembran


yang mudah berdarah)

Pemeriksaan Penunjang
Diagnosis
Tata Laksana

-Pemeriksaan laboratorium(darah rutin dan darah lengkap)


-Pemeriksaan swab tenggorok(kultur dan resistensi)
Tonsilitis bakteri kronik eksaserbasi akut
Edukasi: Informed consent dirujuk ke dokter spesialis THT
untuk tonsilektomi.
Indikasi: a. Serangan tonsillitis >3x/tahun dg pengobatan
b.

adekuat.
Menyebabkan

maloklusi

gigi

dan

gangguan

pertumbuhan orofasial.
c. Gejala obstruksisleep apnea, gangguan menelan,
gangguan bicara, dan cor pulmonale.
d. Rinitis dan sinusitis yg kronis, peritonsilitis, abses

(Bagian THT: Nov 2015)

peritonsil yg tidak sembuh dg pengobatan.


e. Napas bau yang tidak hilang dg pengobatan
f. Tonsilitis berulang oleh kuman grup A Stretococcus
hemoliticus.
g. Curiga keganasan.
h. OME, OMA, OMK
Minum yang banyak, istirahat yang cukup.
Medikamentosa: Obat kumur yang mengandung desinfektan
Antibiotik spektrum luas: Amoxicilin
Analgetik
Resep:

Komplikasi

- Abses peritonsil
- OSA(Obstructive Sleep Apnea)
- Demam rematik/endokarditis/ nyeri sendi
- Glomerulonefritis
- Uveitis

Terapi tonsillitis akut akibat virus: Minum yang banyak, istirahat yang cukup., antipiretik,
analgetik
Terapi tonsillitis difteria: ADS(Anti Difteri Serum) 20.000-100.000 unit, antibiotic broad
spectrum(Penisilin atau eritromisin 25mg-50mg/kgBB dibagi 3 dosis selama 14 hari),
kortikosteroid 1,2 mg/kgBB. Pasiean harus diisolasi

(Bagian THT: Nov 2015)

ABSES PERITONSIL

a. Anamnesis
- Nyeri menelan (odinofagi) yang hebat (frekuensi serangan, nyeri terasa pada
orofaring/laringofaring/esofagus, nyeri lebih terasa di mulut sebelah kanan/kiri)
- Demam
- Pada sisi yang sama nyeri telinga (otalgia ipsilateral)
- Muntah (regurgitasi)
- Mulut berbau (foeter ex ore)
- Banyak ludah (hipersalivasi)
- Suara gumam (hot potato voice)
- Trismus (iritasi dari m. pterygoideus)
- Pembengkakkan kel. Submandibula dan nyeri tekan

*keluhan tidak harus seluruh ada.


b. Pemeriksaan Fisik
Palatum mole tampak membengkak dan menonjol ke depan, dapat teraba fluktuasi

Uvula bengkak dan terdorong ke sisi kontralateral

Tonsil bengkak, hiperemis, mungkin banyak detritus dan terdorong ke arah tengah, depan dan
bawah.
c. Diagnosis

Abses perintonsil
-

d. Diagnosis Banding
Abses retrofaring: ada kaku leher, kaku kuduk, sesak napas, dan atau stridor. Pada PF
ditemukan eritema dan edema faring posterior.

Abses Parafaring: Leher terlihat membengkak.


e. Tatalaksana

(Bagian THT: Nov 2015)

Stadium Infiltrasi:
- Antibiotik: gol. Penisilin atau klindamisin (Ex: amoxilin 40mg/kgBB/hari (3x))
- Simptomatik: analgetik/antipiretik (ex. Paracetamol 500mg 3-4x/hari).
- Kumur-kumur dengan cairan hangat dan kompres dingin pada leher.
Abses insisi utk mengeluarkan nanah
Tonsilektomi + drainase abses tonsilektomi a chaud
Tonsilektomi dilakukan 3-4 hari setelah drainase abses tonsilektomi a tiede
Tonsilektomi dilakukan 4-6 minggu setelah drainase abses tonsilektomi a froid
(Pada umumnya tonsilektomi dilakukan sesudah infeksi tenang, yaitu 2-3 minggu sesudah
drainase abses)
e. Komplikasi
Abses pecah pus masuk ke saluran pernapasan obstruksi jalan napas bahaya asfiksia.

FARINGITIS AKUT

Merupakan peradangan pada dinding faring. Penyebab: virus, bakteri, alergi, trauma, toksin dll.
Dibagi menjadi faringitis akut dan kronik.
Identifikasi
Anamnesis

Pemeriksaan Fisik
THT

Seorang perempuan, usia 21 tahun


KU: Nyeri menelan sjak 5 hari SMRS
-Sakit di tenggorokan
-Pilek
-Batuk
-Demam
- Sakit kepala
P. Fisik: Demam, Pembesaran KGB di leher anterior konsistensi
kenyal dan NT(+)
P. THT:
-Telinga: dbn
-Hidung: Rinoskopi anterior: sekret serous(+)
Tenggorok:
Faring: Hiperemis faring,
note: ini gambar
faringitis kronik

Pemeriksaan Penunjang
Diagnosis
Tata Laksana

-Pemeriksaan laboratorium(darah rutin dan darah lengkap)


-Pemeriksaan swab tenggorok(kultur dan resistensi)
Tonsilitis bakteri kronik eksaserbasi akut
Edukasi: Informed consent dirujuk ke dokter spesialis THT

(Bagian THT: Nov 2015)

untuk tonsilektomi.
Indikasi: a. Serangan tonsillitis >3x/tahun dg pengobatan
adekuat.
Menyebabkan

b.

maloklusi

gigi

dan

gangguan

pertumbuhan orofasial.
c. Gejala obstruksisleep apnea, gangguan menelan,
gangguan bicara, dan cor pulmonale.
d. Rinitis dan sinusitis yg kronis, peritonsilitis, abses
peritonsil yg tidak sembuh dg pengobatan.
e. Napas bau yang tidak hilang dg pengobatan
f. Tonsilitis berulang oleh kuman grup A Stretococcus
hemoliticus.
g. Curiga keganasan.
h. OME, OMA, OMK
Medikamentosa: Obat kumur
Komplikasi

- Abses peritonsil
- OSA(Obstructive Sleep Apnea)
- Demam rematik/endokarditis/ nyeri sendi
- Glomerulonefritis
- Uveitis

LARINGITIS AKUT

a. Anamnesis
Semua keluhan anamnesis tanya: Lokasi, onset, kuantitas, kualitas, faktor yang
memperberat dan memperingan, gejala penyerta, kronologis
-

Demam

Malaise

Suara parau sampai tidak bersuara sama sekali (afoni)

Nyeri ketika menelan atau berbicara

Batuk kering

Dahak kental

(Bagian THT: Nov 2015)


-

Rhinore

Nyeri tenggorok

b. Pemeriksaan Fisik
Laringoskopi indirek: Mukosa laring hiperemis dan membengkak terutama diatas dan

dibawah pita suara. Pliko vokalis hiperemis


c. Diagnosis, DD
- Laringitis akut
d. Tatalaksana
Istirahat berbicara dan bersuara selama 2-3 hati
Menghirup uap hangat (udara lembab)
Demam: Paracetamol 3x500 mg PO
Hidung tersumbat: HCL Efedrin 1%
Antibiotik: Amoksisilin 3 x 500 mg PO (Anak 50 mg/kgbb dibagi dalam 3 dosis)
Edukasi: Tidak merokok, makanan pedas, minum es
-

BENDA ASING ESOFAGUS

a. Anamnesis
Semua keluhan anamnesis tanya: Lokasi, onset, kuantitas, kualitas, faktor yang
memperberat dan memperingan, gejala penyerta, kronologis
-

Riwayat tertelan benda (harus ditanyakan ukuran, bentuk, jenis benda asing, dan ada
bagian tajam atau tidak)

Rasa nyeri di leher (jika tersumbat di daerah servikal), rasa tidak enak di daerah
substernal atau nyeri punggung (bila tersumbat di esofagus bagian distal)

Rasa tercekik (choking)

Rasa tesumbat di tenggorokan (gagging)

Batuk

Hipersalivasi

Muntah

Disfagia dan Odinofagia

Penurunan berat badan

(Bagian THT: Nov 2015)


-

Demam

Gangguan Napas (Dispneu, stridor, sianosis)

Nyeri di punggung seperti terbakar (menunjukkan perforasi)


b. Pemeriksaan Fisik
Kekakuan lokal pada leher

Stridor

Jika aspirasi: ronki, wheezing.


b. Pemeriksaan Penunjang
Soft tissue cervical Ap/Lat

Rontgen Thorax AP/lat

Esofagogram + filling defect persistent

CT Scan esofagus (tidak rutin)

MRI (tidak rutin)

c. Diagnosis, DD
- Benda asing (benda apa) di Esofagus
-

d. Tatalaksana
Rujuk untuk dilakukan esofagoskopi

Dr. Arjuna dewata


SIP : 098776852

Alamat praktek: Jln Tengku Umar no.27. Muara Enim

Kpd Yth:
TS Dr Abla Ghanie SpTHT-KL (K)
Dengan Hormat,
Mohon konsul pasien an: Mirna/ P/7tahun

2
3
1

dengan diagnosis: Corpus alienum esophagus.

Telah kami lakukan tindakan pemasangan infus dan pemeriksaan rontgen esofagus (hasil terlampir).
Mohon tatalaksana selanjutnya6 dibidang TS.
Atas kerjasama yang baik diucapkan terima kasih.
9

Muara Enim, 22 maret 2013

(Bagian THT: Nov 2015)

Dr. Arjuna Dewata.

10
00

RINOSINUSITIS KRONIK

Peradangan kronik pada hidung dan sinus paranasal yang dikarakteristikkan dengan 2 atau lebih
gejala: obstruksi hidung, runny nose, nyeri di wajah, penurunan penghidu.
Paling sering pada sinus maksila dan etmoid
Identifikasi
Anamnesis

Perempuan usia 30 tahun datang ke klinik THT


KU: Kedua hidung tersumbat hilang timbul sejak 4 bulan SMRS.
-Hidung berair, keluar ingus berwarna kekuningan konsistensi
kental, dan berbau
-Rasa tertelan cairan di tenggorokan
-Sakit kepala
-Rasa tebal di wajah dan sakit di wajah, terutama saat sujud atau
menunduk
-Nyeri di

belakang

bola

mata/

nyeri

dioksipital

(pada

rinosinusitis frontal)

-Gangguan penghidu
-Batuk
-Bau mulut
R/alergi, bersin-bersin pagi hari(+)
R/ sakit gigi(gigi berlunbang pada molar atas) sinusitis
dentogen

(Bagian THT: Nov 2015)

R/

Pemeriksaan Fisik
THT

P. Fisik: Demam
P. THT:
-Telinga: dbn
-Hidung: edem dan hipertropi mukosa kavum nasi, pus pada
meatus media
Tenggorok: Post nasal drip

Pemeriksaan Penunjang

-Pemeriksaan laboratorium(darah rutin dan darah lengkap)


-Pemeriksan sinus paranasal: sinus maksila: posisi Waters
sinus frontal dan etmoid: posisi PA, sinus sphenoid: posisi lateral.
-Pemeriksaan transiluminasi
-CT Scan SPN
- Sinuskopi
- Pemeriksaan mikrobiologi dan tes resistensi

Diagnosis
Tata Laksana

Rinosinusitis Kronik
Edukasi:
- Medikamentosa (Antibiotik)
- Simptomatik (dekongestan oral-topikal, mukolitik, analgetik.)
- Cuci Hidung / Irigasi sinus maksila
- Diatermi (pemanasan)
- Operatif ( Antrostomi, CWL, BSEF)
- Atasi penyebab( steroid topikal rinitis alergi, septoplasti
septum deviasi
Resep

Komplikasi

- Intraorbita: edem palpebra, selulitis orbita, abses orbita,


thrombosis sinus kavernosus.
-Intrakranial:

Meningitis,

subdural, dan abses otak.

abses

ekstradural,

abses

(Bagian THT: Nov 2015)

Osteomielitis sinus maksila


Kambuhnya asma bronchial yang sulit diobati

POLIP NASAL

a. Anamnesis
Semua keluhan anamnesis tanya: Lokasi, onset, kuantitas, kualitas, faktor yang
memperberat dan memperingan, gejala penyerta, kronologis
-

Hidung tersumbat

Rinore (jernih sampai purulen)

Hiposmia atau anosmia

Bersin-bersin

Nyeri pada hidung

Sakit kepala

+ infeksi sekunder post nasal drip, rinore purulen

suara sengau

gangguan tidur

batuk kronik

mengi

Harus ditanyakan riwayat rinitis alergi, asma, alergi obat dan alergi makanan

b. Pemeriksaan Fisik
Polip nasi masif Deformitas hidung luar

Rinoskopi anterior massa berwarna pucat yang berasal dari meatus media dan mudah
digerakkan
b. Pemeriksaan Penunjang

Nasoendoskopi

Foto polos sinus paranasal (posisi Waters, AP, Caldwell, dan lateral) + penebalan
mukosa dan adatanya air fluid level dalam sinus.

CT Scan
c. Diagnosis, DD

- Polip Nasasl KND/S


-

d. Tatalaksana
Steroid: Deksametason tab 3x4 mg selama 3 hari, kemudian 2x4 mg 3 hari selanjutnya,

kemudian dilanjutkan 1x4 mg pada 3 hari terakhir


Jika gagal medikamentosa Polipektomi

(Bagian THT: Nov 2015)

EPISTAKSIS POSTERIOR E.C. HIPERTENSI

a. Anamnesis
KU: mimisan
-

Lokasi: dari satu atau kedua kavum nasi

Onset: spontan atau trauma akibat kuku jari, dll

Kuantitas: Jumlah darah yang keluar

- Kualitas: perdarahan ringan unilateral (anterior), perdarahan hebat bilateral dan sering
terlihat di faring, serta tampon anterior gagal mengontrol perdarahan (posterior).
- Riwayat kecenderungan perdarahan pada pasien dan keluarganya.
- Riwayat menderita peyakit (hipertensi, leukemia, peny. Katup mitral, sirosis, nefritis)

- Riwayat mengonsumsi obat2an tertentu (analgetik, antikoagulan)


b. Pemeriksaan Fisik
Nilai Keadaan Umum, TD (TD tinggi), nadi, RR

Jika jalan napas tersumbat karena darah, perlu dibersihkan atau dihisap (suction).

Diperiksa dalam posisi duduk/setengah duduk/kepala ditinggikan.

Setelah darah dibersihkan/dihisap, lakukan pemeriksaan rinoskopi anterior untuk mencari asal
perdarahan.

c. Pemeriksaan Penunjang
-

Endoskopi

Pemeriksaan lab: darah lengkap, fungsi hepar dan ginjal, ula darah, hemostasis

Jika curiga sinusitis foto polos atau CT scan SPN


d. Diagnosis
Epistaksis posterior e.c. hipertensi
e. Tata laksana
- Pada perdarahan ringan dapat dilakukan kompresi hidung manual dengan cara menekan
hidung dengan menggunakan jempol dan jari telunjuk 10-15 menit.
- Bila sumber perdarahan dapat terlihat, tempat asal perdarahan dikaustik dengan larutan Nitras
Argenti (AgNO3) 25-30%. Sesudahnya area tersebut diberi krim antibiotik.
- Curiga asal perdarahan dari anterior Bila perdarahan masih berlangsung tampon
anterior, dari kapas/kassa yang diberikan pelumas vaselin atau salep antibiotik. Disusun teratur
2-4 buah, menekan asal perdarahan. Dipertahankan 2x24 jam.
- Curiga asal perdarahan dari posterior tampon posterior (bellocq). Kassa dibentuk
kubus/bulat (d=3cm). Pada tampon ini terikat 3 utas benang, 2 buah di satu sisi, dan sebuah di
sisi berlawanan. Kateter karet dimasukkan ke dalam hidung, sampai tampak di orofaring. Pada

(Bagian THT: Nov 2015)

ujung kateter ini diikatkan 2 benang tampon bellocq tadi, kemudian kateter ditarik kembali
sampai benang keluar dan dapat ditarik. Tampon didorong, bisa dibantu dengan telunjuk. Bila
masih ada perdarahan, maka dapat ditambah tampon anterior. Kedua benang yang keluar dari
hidung diikat pada sebuah gulungan kain kassa di depan nares anterior. Benang lain yang
dikeluarkan dari mulut diikat longgar pada pipi pasien.
- Infus (jika perlu)
- Konsul penyakit dalam atau kesehatan anak jika curiga ada kelainan sistemik
f. Komplikasi
- Aspirasi darah ke saluran napas
- Syok, anemia, gagal ginjal
Epistaksis dapat disebabkan oleh:
1. Kelainan lokal: trauma, kelainan anatomi, kelainan pembuluh darah, infeksi lokal, benda asing,
tumor, pengaruh udara lingkungan.
2. Kelainan sistemik: penyakit kardiovaskular, kelainan darah, infeksi sistemik, perubahan tekanan
atmosfir, kelainan hormonal, dan kelainan kongenital.
Sumber perdarahan:
1. Anterior: pleksus kisselbach (a. sphenopalatina mayor, a. palatina mayor, a. labialis superior, a.
ethmoidalis anterior).
2. Posterior: a. sphenopalatina atau a. ethmoidalis posterior.
Alat yang diperlukan: lampu kepala, spekulum hidung, dan alat penghisap.
Prinsip penatalaksanaan:
1. Perbaiki keadaan umum
2. Cari sumber perdarahan
3. Hentikan perdarahan
4. Cari faktor penyebab untuk mencegah berulangnya perdarahan.
Tampon sementara adrenalin (untuk kasus bukan hipertensi)
Tampon yang dibasahi adrenalin 1/5000-1/10000 dan pantocain atau lidocain 2%.dibiarkan selama
10-15 menit.

KANKER NASOFARING

a. Anamnesis
Semua keluhan anamnesis tanya: Lokasi, onset, kuantitas, kualitas, faktor yang
memperberat dan memperingan, gejala penyerta, kronologis

- Gejala telinga: tinnitus (gejala pertama), gangguan pendengaran, otalgia

(Bagian THT: Nov 2015)

- Gejala hidung: hidung tersumbat (tumor sudah ke koana), epistaksis (angiogenesis tumor yang
rapuh dan mudah pecah), tersedak (?)
- Gejala mata: diplopia (tumor sudah menginfiltrasi foramen laserum)
- Gejala saraf/intrakranial: neuralgia trigeminal (penjalaran melalui foramen laserum dan
mengenai n. III, IV, VI dan kadang2 V), sakit kepala
- Gejala metastasis (leher): benjolan di leher
- Riwayat Sosial: pekerjaan, memasak dengan apa, riwayat makan-makanan pengawet, pewarna
makanan
b. Pemeriksaan Fisik
-

Telinga:
1. Retraksi MT (processus bervii malei makin menonjol, refleks cahaya
berpindah/menghilang) (retraksi karena tuba eustachius tertutup massa tidak ada
oksigenasi MT retraksi)
2. MT hiperemis (karena oksigenasi kurang)

Hidung:
1. Phalatal fenomena (-)

Trismus

RP massa (+)

Kelenjar limfe membesar +


b. Pemeriksaan Penunjang

- Biopsi Nasofaring
- CT Scan Nasofaring/MRI Nasofaring
- Bone Survey (melihat apakah sudah terjadi metastasis ke tulang)
- Rontgen thorax
- USG Abdomen
c. Diagnosis, DD
- Susp. Karsinoma Nasofaring std ECOG
d. Tatalaksana
Rujuk untuk Biopsi Nasofaring
Informed Consent untuk Radioterapi, Kemoterapi, Kemoradiasi
Catatan:
- Biopsi nasofaring dapat dilakukan dengan 2 cara, dari hidung atau dari mulut. Biopsi dari hidung
dilakukan tanpa melihat jelas tumornya (blind biopsy). Cunam biopsi dimasukkan melalui rongga
hidung menyelusuri konka media ke nasofaring kemudian cunam diarahkan ke lateral dan
dilakukan biopsi. Biopsi melalui mulut dengan memakai bantuan kateter nelaron yang dimasukkan
melalui hidung dan ujung kateter yang berada dalam mulut ditarik keluar dan diklem bersamasama ujung kateter yang dihidung. Demikian juga dengan kateter dari hidung disebelahnya,

(Bagian THT: Nov 2015)

sehingga palatum mole tertarik ke atas. Kemudian dengan cermin laring dilihat daerah nasofaring.
Biopsi dilakukan dengan melihat tumor melalui kaca tersebut atau memakai nasofaringoskop yang
dimasukkan melalui mulut, massa tumor akan terlihat lebih jelas. Biopsi tumor nasofaring
umumnya dilakukan dengan analgesia topical dengan Xylocain 10%
- Stadium:
TNM (UICC 2002)
T= Tumor primer
T0= tidak tampak tumor
T1= tumor terbatas di nasofaring
T2= tumor meluas ke jaringan lunak
T2a: perluasan tumor ke orofaring dan atau rongga hidung tanpa perluasan ke parafaring
T2b: disertai perluasan ke parafaring
T3= tumor menginvasi struktur tulang dan/atau sinus paranasal
T4= tumor dengan perluasan intracranial dan/atau terdapat keterlibatan saraf kranial, fossa
infratemporal, hipofaring, orbita atau ruang masticator.

N= Pembesaran kelenjar getah bening regional


NX= pembesaran KGB tdk dapat dinilai
N0= tidak ada pembesaran
N1= metastasis KGB unilateral, dengan ukuran terbesar kurang atau sama dengan 6 cm, di atas
fossa supraklavikula
N2= metastasis KGB bilateral, dengan ukuran terbesar kurang atau sama dengan 6 cm, di atas
fossa supraklavikula
N3= metastasis KGB bilateral dengan ukuran lebih besar dari 6 cm, atau terletak didalam fossa
supraklavikula
N3a= ukuran lebih dari 6 cm
N3b= didalam fossa supraklavikula

(Bagian THT: Nov 2015)

M= metastasis jauh
Mx= metastasis jauh tidak dapat dinilai
M0= tidak ada metastasis jauh
M1=terdapat metastasis jauh

Stadium 0

T1s

No

Mo

Stadium I

T1

No

Mo

Stadium IIA

T2a

No

Mo

Stadium IIB

T1

N1

Mo

T2a

N1

Mo

T2b

No, N1

Mo

T1

N2

Mo

T2a, T2b

N2

Mo

T3

N2

Mo

Stadium IVa

T4

No, N1, N2

Mo

Stadium IVb

Semua T

N3

Mo

Stadium IVc

Semua T

Semua N

M1

Stadium III

Penatalaksanaan
Stadium I : Radioterapi
Stadium II dan III : Kemoradiasi
Stadium IV dengan N<6cm : Kemoradiasi
Stadium IV dengan N>6cm : Kemoterapi dosis penuh dilanjutkan kemoradiasi.

Skala status penampilan menurut ECOG ( Eastern Cooperative Oncology Group) adalah sbb
- Grade 0 : masih sepenuhnya aktif, tanpa hambatan untuk mengerjakan tugas kerja
dan pekerjaan sehari-hari.
- Grade 1 : hambatan pada perkerjaan berat, namun masih mampu bekerja kantor
ataupun pekerjaan rumah yang ringan.
- Grade 2 : hambatan melakukan banyak pekerjaan, 50 % waktunya untuk tiduran
dan hanya bisa mengurus perawatan dirinya sendiri, tidak dapat

(Bagian THT: Nov 2015)

melakukan pekerjaan lain.


- Grade 3 : Hanya mampu melakukan perawatan diri tertentu, lebih dari 50%
waktunya untuk tiduran.
- Grade 4 : Sepenuhnya tidak bisa melakukan aktifitas apapun, betul-betul hanya
di kursi atau tiduran terus.

OBSTRUKSI SALURAN NAPAS ATAS E.C. TUMOR LARING

a. Anamnesis
Sesak napas (dispnea) (onset, kualitas, kuantitas, memperberat/memperingan).

Suara serak (disfoni/afoni) (onset, kualitas, kuantitas, memperberat/memperingan).

Napas berbunyi terdengar pada waktu nspirasi (stridor)

Gelisah karena pasien haus udara (air hunger).


b. Pemeriksaan Fisik
Kesadaran:
Stridor:
Retraksi:
Sianosis:
*lihat derajat obstruksi laring menurut Jackson.

(Bagian THT: Nov 2015)

c. Pemeriksaan Penunjang
- Laringoskopi indirek, direk (anak)
c. Diagnosis
Ostruksi saluran napas atas derajat e.c. tumor laring
d. Tata laksana
- Tindakan konservatif: anti inflammasi, anti alergi, antibiotik, dan O2 intermitten dilakukan
pada sumbatan laring stadium 1aring disebabkan peradangan.
- Stadium 2 dan 3: intubasi endotrakea dan trakeostomi.
- Stadium 4: krikotirotomi
*tindakan operatif atau resusitasi dapat dilakukan berdasarkan AGD.
Sumbatan laring dapat disebabkan oleh:
1. Radang akut/kronik
2. Benda asing
3. Trauma
4. Tumor laring
5. Kelumpuhan nervus rekuren bilateral

BENDA
ASING DI
KAVUM
NASI

a. Anamnesis

Hidung berbau (lokasi, onset)


- Penuh sekret kental kekuningan dan sangat berbau (lokasi, onset, kualitas, kuantitas,
berobat)
- Riwayat kemasukan benda asing (main dengan benda2 kecil, pernahkah sebelumnya?)

Riwayat hidung tersumbat sebelumnya (r/alergi)

Riwayat ISPA (demam)

Riwayat epistaksis
b. Pemeriksaan fisik

Tes Fungsi hidung


-

Tes aliran udara

Tes penciuman

Hidung luar: dbn


Hidung dalam:
Rinoskopi anterior:

(Bagian THT: Nov 2015)

Kavum nasi: sempit, sekret, benda asing/rinolit

- Konka inferior, media: mukosa (erutropi/hipertropi/atropi, basah/kering, licin/tak licin),


warna (merah muda/hiperemis/pucat/livide)
- Meatus medius, inferior: lapang/sempit, sekret, polip, tumor
- Septum nasi: deviasi?
Rinoskopi posterior:
-

Post nasal drip?

Mukosa (licin/tak licin, merah muda/hiperemis)

Muara tuba (tertutup/terbuka)


c. Pemeriksaan penunjang

- Foto polos Sinus paranasal / waters position


- Lab darah rutin
c. Diagnosis, DD

- Benda asing KND (diagnosis)


- Rinolith
- Rinitis akut
- Rinosinusitis
d. Tatalaksana

- Ekstraksi benda asing


- Antibiotik/ analgetik
- Irigasi /cuci hidung

(Bagian THT: Nov 2015)

BENDA ASING TRAKEOBRONKIAL


Identifikasi

Seorang anak laki-laki berusia 2 tahun berobat ke


Instalasi Gawat Darurat (IGD)

Anamnesis

KU: sesak napas sejak dua hari sebelum masuk rumah


sakit.

-Tersedak saat makan kacang/ makan sambil berbicara/menjerit


-Muntah
-Batuk
-Sesak napas
-Mengi hilang timbul
-Demam tinggi
Pemeriksaan Fisik
THT

P. Fisik: Demam, sianosis, RR meningkat, Retraksi epigastrium,


interkostal, audible slap, palpatory thud, vesikuler melemah,
mengi dan stridor
P. THT:
-Telinga: dbn
-Hidung: dbn
-Tenggorok :dbn

Pemeriksaan Penunjang

-Foto thorak: Pneumonia aspirasi


Konsolidasi lobus media paru kanan

Diagnosis
Tata Laksana

Benda asing kacang bronkus kanan


Edukasi:

(Bagian THT: Nov 2015)

-Bronkoskopi
Resep