Anda di halaman 1dari 3

Pengaturan Biosintesis Purin

1.

5-fosforibosil-1-pirofosfat (PRPP) sintetase, enzim yang mensintesis PRPP,


sebagian dihambat oleh kadar nukleotida purin yang tinggi. PRPP juga
merupakan precursor pirimidin dan histidin dengan demikian sintetase ini ada
di bawah pengaruh inhibisi umpan balik kumulatif oleh senyawa-senyawa

2.

yang berasal dari berbagai jalur metabolisme.


Langkah yang menentukan pada biosontesis nukleotida purin adalah konversi
PRPP menjadi fosforibosilamin oleh gutamin-PRPP-amidotransferase. Enzim
kunci ini dihambat secara umpan balik oleh bermacam-macam ribonukleotida.
AMP dan GMP yang merupakan hasil akhir jalur itu, secara sinergi juga

3.

menghambat amidotransferase tadi.


Inosinat merupakan titik percabangan pada sintesis AMP dan GMP. Inhibisi
umpan balik terjadi pada reaksi-reaksi sesudah inosinat. AMP menghambat
perubahan inosinat menjadi adenilo suksinat, yaitu precursor yang langsung
membentuk AMP. Dengan cara yang sama, GMP menghambat konversi

4.

inosinat menjadi xantilat, yaitu precursor langsungnya.


GTP merupakan substrat pada sintesis AMP, sedangkan ATP adalah substrat
pada sintesis GMP. Penggunaan ATP dan GTP dalam hal ini cenderung untuk
membuat seimbang ribonukleotida adenine dan guanine.
Basa purin disintesa dalam bentuk nukleotida, yaitu terikat dengan ribosa 5

fosfat. Mula-mula ribosa 5 fosfat dengan ATP akan membentuk 5-fosforibosil 1


pirofosfat (PRPP). Enzim yang mengkatallisa reaksi ini adalah PRPP sintase. Reaksi
ini terjadi dalam banyak jaringan, sebab PRPP mempunyai beberapa fungsi
diantaranya : dalam sintesa nukleotida pirimidin, salvage pathway (daur ulang),
pembentukan NAD dan NADP. Enzim ini dipengaruhi oleh di dan trifosfat, 2,3 DP
Gliserat, mungkin untuk membatasi produksi PRPP. PRPP merupakan donor unit
ribosa pada biosintesis nukleotida
Hal yang paling menentukan laju biosintesis nukleotida purin de novo adalah
konsentrasi PRPP, laju sintesis, pemakaian, dan penguraiannya. Laju sintesis PRPP

bergantung pada ketersediaan ribosa 5-fosfat dan pada aktivitas PRPP sintase, suatu
enzim yang peka terhadap inhibisi umpan balik AMP, ADP, GMP, dan GDP.
Basa purin yang bebas dibentuk oleh pemecahan asam nukleat dan nukleotida
secara hidrolitik. Nukleotida purin dapat disintesis dari basa yang sudah jadi ini
melalui suatu reaksi penyelamatan (salvage yang lebih sederhana dan bebannya tidak
sebesar reaksi-reaksi dijalur sintese de Novo yang telah diuraikan. Pada reaksi
penyelatan fragmen ribose fosfat dipindahkan dari PRPP ke purin untuk
menghasilkan ribonukleotida yang sesuai.
De Novo sintesa purin nukleotida tahapan selanjutnya sangat aktif di sitosol
sel hepar, dimana semua enzim tersedia dalam suatu agregasi (polimer)
makromolekuler. Terjadi pergantian pirofosfat dari PRPP dengan gugus amida dari
glutamin, yang menghasilkan 5-fosforibosilamin. Gugus amino yang terikat pada C-1
Ribosa akan menjadi N-9 dari basa purin. Enzim yang berperan adalah glutaminPRPP amidotransferase, suatu enzim regulator yang menentukan kecepatan reaksi
(rate limiting step). Enzim ini dihambat oleh AMP, GMP atau IMP. Secara sinergism
AMP dan GMP, AMP dan IMP dapat juga menghambat enzim tersebut.
PRPP juga berperan dalam pengaturan kecepatan reaksi tahap ini. Kadar
PRPP dapat berfluktuasi, biasanya nilainya di bawah harga Km. Apabila kadar PRPP
tinggi maka hal ini dapat menghilangkan hambatan AMP, GMP atau IMP terhadap
glutamin-PRPP amidotransferase dengan cara melepaskan agregasi enzim (disosiasi
polimer). De Novo sintesa purin nukleotida adalah suatu alur reaksi yang memakai
energi (ATP) yang cukup besar (5 ATP).

Umpan Balik AMP dan GMP Meregulasi Pembentukan AMP dan GMP dari
IMP
Dua mekanisme meregulasi perubahan IMP menjadi GMP dan AMP. Umpan
balik AMP dan GMP, masing-masing menginhibisi adenilosuksinat sintase dan IMP

dehidrogenase. Selain itu, perubahan IMP menjadi adenilosuksinat hingga menjadi


AMP, memerlukan GTP, dan perubahan xantinilat (XMP) menjadi GMP memerlukan
ATP. Oleh karena itu, regulasi-silang jalur-jalur metabolisme IMP ini berfungsi
menurunkan sintesis sebuah nukleotida purin jika terjadi defisiensi nukleotidanukleotida lain.
Mekanisme kontrol pada sintesis de novo purin dan kecepatan pembentukan
dua produk akhir asam adenilat dan asam guanilat. Mekanisme reaksi pertama terjadi
sintesis purin yang menyebabkan terjadinya pemindahan gugus 5-fosforibosil-1pirofosfat membentuk 5-fosforibosilamin. Reaksi ini dikatalisis oleh enzim alosterik
yang dihambat oleh produk akhir AMP dan GMP. Apabila terjadi akumulasi sehingga
jumlah AMP dan GMP berlebih, maka tahap pertama dalam biosintesis PRPP
dihambat.
Pada pengontrolan kedua, yang terjadi pada tahap akhir, kelebihan GMP
menyebabkan penghambatan alosterik terhadap pembentukan dari asam inosilat,
tanpa mempengaruhi pembentukan AMP. Sebaliknya akumulasi asam adenilat
mengakibatkan penghambatan pembentukannya tanpa mempengaruhi biosintesis
GMP.