Anda di halaman 1dari 14

MAKALAH

PEREKONOMIAN INDONESIA
Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara

Disusun Oleh :
Muhammad Sholehudin

( 12080694008 )

Iin Setiawati

( 12080694011 )

Dianita Asih Lestari

( 12080694017 )

Intan Permata Dewi

( 12080694022 )

Diana Alfrita

( 12080694029 )

Genis Astari

( 12080694032 )

Linda Tamim Umairoh H.

( 12080694041 )

Ratna Sari

( 12080694057 )

S1 AKUNTANSI 2012 A
FAKULTAS EKONOMI
UNIVERSITAS NEGERI SURABAYA
PEREKONOMIAN INDONESIA | Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara

BAB I
PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang
Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN), adalah
rencana keuangan tahunan pemerintah Negara Indonesia yang
disetujui oleh Dewan Perwakilan Rakyat (DPR). APBN berisi daftar
sistematis dan terperinci yang memuat rencana penerimaan dan
pengeluaran negara selama satu tahun anggaran (1 Januari 31
Desember).
Pendapatan yang diterima oleh suatu negara akan dirinci dan
selanjutnya akan dibuat pengalokasian pada keperluan belanja negara.
Hal tersebut diharapkan dapat memaksimalkan penggunaan dana
untuk keperluan-keperluan dalam hal pembangunan dan kemajuan
negara.

Pengelolaan

APBN

yang baik

akan

menjadi

kunci

keberhasilan pencapaian kesejahteraan masyarakat negara tersebut.


Untuk itu diperlukan komitmen, konsisten, dan tanggung jawab dari
semua pihak yang terlibat dalam pengelolaan APBN tersebut.
APBN memiliki dampak yang sangat besar bagi perkembangan
perekonomian masyarakat Indonesia. Karena melalui APBN dapat
diketahui arah, tujuan, serta prioritas pembangunan yang sedang dan
akan

dilaksanakan

oleh

pemerintah,

misalnya:

peningkatan

pembangunan sarana dan prasarana ekonomi, peningkatan sumber


daya manusia yang akan meningkatkan produktifitas faktor-faktor
produksi. Dengan adanya APBN setiap tindakan negara dapat
dikendalikan sesuai dengan apa yang telah digariskan di dalam APBN.

PEREKONOMIAN INDONESIA | Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara

1.2 Rumusan Masalah


1. Apa fungsi dan peran APBN?
2. Bagaimana instrumen dan analisis kebijakan fiskal?
3. Apa prinsip-prinsip dalam APBN?
4. Bagaimana struktur dan susunan APBN?

1.3

Tujuan
1. Untuk mengetahui fungsi dan peran APBN di Indonesia.
2. Untuk mengetahui instrumen dan analisis kebijakan fiscal.
3. Untuk

mengetahui

prinsip-prinsip

dalam

APBN

yang

diterapkan di Indonesia.
4. Untuk mengetahui struktur dan susunan APBN negara
Indonesia.

1.4 Manfaat
Makalah ini diharapkan dapat memberikan wawasan kepada
pembaca tentang Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah (APBN)
dan pengaruhnya terhadap perekonomian Indonesia.

PEREKONOMIAN INDONESIA | Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara

BAB II
PEMBAHASAN
2.1

Pengertian APBN
Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN) adalah

rencana keuangan tahunan pemerintahan negara Indonesia yang


disetujui

oleh Dewan

Perwakilan

Rakyat. APBN berisi

daftar

sistematis dan terperinci yang memuat rencana penerimaan dan


pengeluaran negara selama satu tahun anggaran (1 Januari 31
Desember). Perubahan APBN dan pertanggungjawaban APBN setiap
tahun ditetapkan dengan Undang-Undang.
Setiap tahun pemerintah menyusun APBN. Landasan hukum
serta tata cara penyusunan APBN terdapat di dalam UUD 1945 Pasal
23 ayat 1, 2 dan 3. Pada pasal 23 ayat 1 UUD 1945 disebutkan bahwa
Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN) sebagai wujud dari
pengelolaan keuangan Negara ditetapkan setiap tahun dengan undang undang dan dilaksanakan secara terbuka dan bertanggung jawab untuk
sebesar-besanya kemakmuran rakyat. Pada pasal 23 ayat 2 disebutkan
bahwa Rancangan undang-undang anggaran pendapatan dan belanja
Negara diajukan oleh Presiden untuk dibahas bersama DPR dengan
memperhatikan pertimbangan Dewan Perwakilan Daerah. Pada pasal
23 ayat 3 disebutkan apabila DPR tidak menyetujui RAPBN yang
diusulkan Presiden, pemerintah menjalankan APBN tahun lalu.
Setelah

APBN

ditetapkan

dengan

Undang-Undang,

pelaksanaan APBN dituangkan lebih lanjut dengan Peraturan Presiden.


Berdasarkan perkembangan, di tengah-tengah berjalannya tahun
anggaran, APBN dapat mengalami revisi/perubahan. Untuk melakukan
revisi APBN, Pemerintah harus mengajukan RUU Perubahan APBN
untuk mendapatkan persetujuan DPR. Dalam keadaan darurat
(misalnya terjadi bencana alam), Pemerintah dapat melakukan
PEREKONOMIAN INDONESIA | Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara

pengeluaran yang belum tersedia anggarannya. Selambatnya 6 bulan


setelah tahun anggaran berakhir, Presiden menyampaikan RUU
tentang Pertanggungjawaban Pelaksanaan APBN kepada DPR berupa
Laporan keuangan yang telah diperiksa oleh Badan Pemeriksa
Keuangan.
Tujuan

penyusunan

APBN

adalah

sebagai

pedoman

pengeluaran dan penerimaan negara agar terjadi keseimbangan yang


dinamis dalam rangka melaksanakan kegiatan-kegiatan kenegaraan
demi tercapainya peningkatan produksi, peningkatan kesempatan kerja,
pertumbuhan ekonomi yang cukup tinggi serta pada akhirnya
ditujukan untuk tercapainya masyarakat adil dan makmur material
maupun spiritual berdasarkan Pancasila dan UUD 1945.

2.2 Fungsi dan Peran dari APBN


APBN merupakan instrumen untuk mengatur pengeluaran dan
pendapatan negara dalam rangka membiayai pelaksanaan kegiatan
pemerintahan dan pembangunan, mencapai pertumbuhan ekonomi,
meningkatkan pendapatan nasional, mencapai stabilitas perekonomian,
dan menentukan arah serta prioritas pembangunan secara umum.
APBN mempunyai fungsi otorisasi, perencanaan, pengawasan,
alokasi, distribusi, dan stabilisasi. Semua penerimaan yang menjadi
hak dan pengeluaran yang menjadi kewajiban negara dalam suatu
tahun anggaran harus dimasukkan dalam APBN. Surplus penerimaan
negara dapat digunakan untuk membiayai pengeluaran negara tahun
anggaran berikutnya.

Fungsi otorisasi, mengandung arti bahwa anggaran negara


menjadi dasar untuk melaksanakan pendapatan dan belanja
pada

tahun

yang

bersangkutan,

Dengan

demikian,

PEREKONOMIAN INDONESIA | Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara

pembelanjaan atau pendapatan dapat dipertanggungjawabkan


kepada rakyat.

Fungsi perencanaan, mengandung arti bahwa anggaran negara


dapat menjadi pedoman bagi negara untuk merencanakan
kegiatan pada tahun tersebut. Bila suatu pembelanjaan telah
direncanakan sebelumnya, maka negara dapat membuat
rencana-rencana untuk medukung pembelanjaan tersebut.
Misalnya,

telah

direncanakan

dan

dianggarkan

akan

membangun proyek pembangunan jalan dengan nilai sekian


miliar. Maka, pemerintah dapat mengambil tindakan untuk
mempersiapkan proyek tersebut agar bisa berjalan dengan
lancar.

Fungsi pengawasan, berarti anggaran negara harus menjadi


pedoman untuk menilai apakah kegiatan penyelenggaraan
pemerintah negara sesuai dengan ketentuan yang telah
ditetapkan. Dengan demikian akan mudah bagi rakyat untuk
menilai apakah tindakan pemerintah menggunakan uang negara
untuk keperluan tertentu itu dibenarkan atau tidak.

Fungsi alokasi, berarti bahwa anggaran negara harus diarahkan


untuk mengurangi pengangguran dan pemborosan sumber daya
serta meningkatkan efesiensi dan efektivitas perekonomian.

Fungsi distribusi, berarti bahwa kebijakan anggaran negara


harus memperhatikan rasa keadilan dan kepatutan

Fungsi stabilisasi, memiliki makna bahwa anggaran pemerintah


menjadi

alat

untuk

memelihara

dan

mengupayakan

keseimbangan fundamental perekonomian.


Peran APBN di negara-negara sedang berkembang adalah
sebagai alat untuk memobilisasi dana investasi dan bukannya sebagai
alat untuk mencapai sasaran stabilisasi jangka pendek. Oleh karena itu
besarnya tabungan pemerintah pada suatu tahun sering dianggap
sebagai ukuran berhasilnya kebijakan fiskal. Baik pengeluaran maupun

PEREKONOMIAN INDONESIA | Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara

penerimaan pemerintah mempunyai pengaruh atas pendapatan


nasional. Pengeluaran pemerintah dapat memperbesar pendapatan
nasional (expansionary),

tetapi

penerimaan

pemerintah

dapat

mengurangi pendapatan nasional (contractionary).

2.3 Instrumen dan Analisis Kebijakan Fiskal


Instrumen Kebijakan Fiskal
Pembiayaan fungsional
1. Pengeluaran pemerintah ditentukan dengan melihat akibatakibat tidak langsung terhadap pendapatan nasional.
2. Pajak dipakai untuk mengatur pengeluaran swasta, bukan untuk
meningkatkan penerimaan pemerintah.
3. Sedang pinjaman dipakai sebagai alat untuk menekan inflasi
lewat pengurangan dana yang ada di masyarakat.
Analisis Kebijakan Fiskal
Kebijakan fiskal tahun anggaran 1999/2000 diarahkan pada empat
sasaran utama : (Laporan Bank Indonesia tahun 1999)
1) Menciptakan stimulus fiskal
Guna menciptakan stimulus fiskal dengan sasaran penerimaan
manfaat yang lebih tepat, pemerintah telah mengeluarkan peraturanperaturan administratif dan menciptakan mekanisme penyaluran dana
secara transparan (dana JPS).
2) Memperkuat Basis Penerimaan
Upaya memperkuat basis penerimaan ditempuh melalui
perbaikan administrasi dan struktur pajak, ekstensifikasi penerimaan
PEREKONOMIAN INDONESIA | Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara

pajak dan bukan pajak, seperti penjualan saham BUMn, penjualan


asset BPPN.
3) Mendukung Program Rekapitalisasi Perbankan
Upaya untuk menunjang program rekapitalisasi dan penyehatan
perbankan dilakukan dengan memasukkan biaya restruktursiasi
perbankan ke dalam APBN.
4) Mempertahankan Prinsip Pembiayaan Defisit
-

Pemerintah

tetap

memeprtahankan

prinsip

untuk

tidak

menggunakan pembiayaan defisit anggaran dari bank sentral


dan bank-bank di dalam negeri.
-

Pemerintah tetap mengupayakan pinjaman dari luar negeri,


yang diperboleh dari lembaga keuangan internasional seperti
bank Dunia, ADB, dan OECF serta sejumlah negara sahabat
secara bilateral, terutama dalam kerangka CGI.

Dengan menempuh kebijakan fiskal seperti di atas, secara


keseluruhan operasi keuangan pemerintah sampai dengan
Desember 1999 mencapai defisit sebesar Rp 3,2 triliun atau 4%
dari pada PDB.

Dalam tahun 2002, kebijakan keuangann negara diarahkan


pada upaya untuk mewujudkann ketahanan fiskal yang
berkelanjutan (fiscal sustainability). Untuk itu ada dua langkah
strategis yang tergambar dalam penyusunan APBN 2002,yaitu :
1. Mengupayakan volume dan rasio defisit anggaran
terhadap PDB menurun
2. Menurunkan Rasio posisi utang pemerintah baik
utang dalam negeri maupun utang luar negeri terhadap
PDB.

PEREKONOMIAN INDONESIA | Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara

Oleh karena itu pemerintah mempersiapkan langkah-langkah


guna meningkatkan pendapatan negara, mengendalikan belanja
negara, dan mengoptimalkan pilihan pembiayaan defisit
anggaran. Langkah-langkah tersebut adalah :
1. Penurunan

defisit

meningkatkan
mengoptimalkan

anggaran

penerimaan

diupayakan

dengan

terutama

dengan

penghimpunan

pajak

melalui

perluasan basis pajak dan lebih mengefisienkan


pengeluaran.
2. Disisi

pembiayaan,

mengoptimalkan

hasil

pemerintah
penjualan

berupaya

aset

program

restrukturisasi perbankan.
3. Dari penjualan aset program restrukturisasi perbankan
dan privatrisasi, pemerintah menggunakan sebagian
hasilnya

untuk

mengurangi

posisi

utang

dalam

negeri. (Laporan Bank Indonesia tahun 2001)


-

Dengan langkah-langkah kebijakan fiskal seperti di atas, maka


realisasi APBN 2002 mencatat defisit anggaran sebesar Rp
27,67 trilin (1,66% dari PDB) menurun dibandingkan defisit
APBN 2001 sebesar Rp 40,48 triliun (2,72% dari PDB).

2.4

Prinsip prinsip APBN

APBN kita disusun atas dasar tiga prinsip :


1. Prinsip anggaran berimbang, yaitu sisi penerimaan sama
dengan sisi pengeluaran, defisit anggaran ditutup bukan dengan
mencetak uang baru, melainkan dengan pinjaman luar negeri.
2. Prinsip anggaran dinamis

PEREKONOMIAN INDONESIA | Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara

Anggaran dinamis absolut, yaitu peningkatan jumlah


tabungan pemerintah dari tahun ke tahun sehingga
kemampuan

menggali

sumber

dalam

negeri

bagi

pembiayaan pembangunan dapat tercapai.

Anggaran

dinamis

relatif,

yaitu

semakin

kecilnya

persentase ketergantungan pembiayaan terhadap pinjaman


luar negeri.
3. Prinsip anggaran fungsional, yaitu pinjaman luar negeri hanya
untuk membiayai pengeluaran pembangunan, bukan untuk
membiayai pengeluaran rutin. Semakin dinamis anggaran
dalam pengertian relatif, semakin baik tingkat fungsionalitas
terhadap pinjaman luar negeri.Sejak tahun 1999 tidak lagi
digunakan prinsip anggaran berimbang dalam menyusun
APBN. APBN disusun berdasarkan prinsip anggaran defisit.
Penerimaan dan pengalokasian dana APBN
Penerimaan APBN diperoleh dari berbagai sumber. Secara
umum yaitu penerimaan pajak yang meliputi pajak penghasilan (PPh),
pajak pertambahan nilai (PPN), Pajak Bumi dan Bangunan(PBB), Bea
Perolehan Hak atas Tanah dan Bangunan (BPHTB),Cukai, danPajak
lainnya, serta Pajak Perdagangan (bea masuk dan pajak/pungutan
ekspor) merupakan sumber penerimaan utama dari APBN. Selain itu,
penerimaan negara bukan pajak (PNBP) meliputi penerimaan dari
sumber daya alam, setoran laba BUMN, dan penerimaan bukan pajak
lainnya, walaupun memberikan kontribusi yang lebih kecil terhadap
total penerimaan anggaran, jumlahnya semakin meningkat secara
signifikan tiap tahunnya, sedangkan dana yang diterima dialokasikan
untuk kesejahteraan rakyat indonesia.

PEREKONOMIAN INDONESIA | Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara

10

2.5

Struktur APBN

APBN terdiri dari sektor pendapatan negara dan belanja negara.

Pendapatan Negara terdiri dari :


1. Produk Domestik Bruto adalah jumlah nilai barang dan jasa
yang dihasilkan seluruh masyarakat di suatu negara selama satu
tahun, termasuk barang dan jasa yang dihasilkan warga negara
asing yang ada di wilayah negara tersebut.
2. Produk Nasional Bruto adalah jumlah nilai barang dan jasa
yang dihasilkan masyarakat suatu negara selama satu tahun,
termasuk barang dan jasa yang dihasilkan masyarakat negara
tersebut yang berada di Negara lain.
3. Produk Nasional Neto adalah jumlah nilai barang dan jasa yang
diperoleh dengan cara mengurangi GNP dengan penyusutan
(depresiasi).
4. Pendapatan Nasional Neto adalah jumlah seluruh pendapatan
yang diterima masyarakat sebagai balas jasa faktor produksi
selama satu tahun setelah dikurangi pajak tidak langsung
(indirect tax).
5. Pendapatan Perseorangan adalah jumlah pendapatan yang
diterima oleh setiap orang dalam masyarakat.
6. Pendapatan Bebas adalah pendapatan yang sudah menjadi hak
mutlak bagi penerimanya. Jadi, pendapatan bebas adalah
pendapatan yang sudah siap untuk dibelanjakan.

Belanja Negara terdiri dari :


1. Belanja Pemerintah Pusat adalah belanja yang digunakan untuk
kegiatan pembangunan pemerintah pusat yang dilaksanakan baik
di pusat maupun di daerah. Belanja ini terdiri dari : belanja
PEREKONOMIAN INDONESIA | Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara

11

pegawai, belanja barang, subsidi BBM, subsidi non BBM, belanja


hibah dan lain-lain.
2. Belanja Pemerintah Daerah adalah belanja yang digunakan untuk
kegiatan pembangunan daerah yang kemudian akan masuk dalam
APBD daerah yang bersangkutan. Belanja daerah terdiri dari : dana
bagi hasil, DAU (Dana Alokasi Umum), DAK (Dana Alokasi
Khusus) dan Dana Otonomi Khusus (seperti Aceh dan Papua).

PEREKONOMIAN INDONESIA | Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara

12

BAB III
PENUTUP
3.1 Kesimpulan
APBN adalah daftar sistematis dan terperinci yang memuat
rencana penerimaan dan pengeluaran negara selama satu tahun
anggaran. Tujuan penyusunan APBN adalah sebagai pedoman
pengeluaran dan penerimaan negara agar terjadi keseimbangan yang
dinamis dalam rangka melaksanakan kegiatan-kegiatan kenegaraan
demi tercapainya peningkatan produksi, peningkatan kesempatan kerja,
pertumbuhan ekonomi yang cukup tinggi serta pada akhirnya
ditujukan untuk tercapainya masyarakat adil dan makmur material
maupun spiritual berdasarkan Pancasila dan UUD 1945.
APBN mempunyai fungsi otorisasi, perencanaan, pengawasan,
alokasi, distribusi, dan stabilisasi. Sedangkan Peran APBN itu sendiri
adalah sebagai alat untuk memobilisasi dana investasi dan bukannya
sebagai alat untuk mencapai sasaran stabilisasi jangka pendek.
Instrumen utama kebijakan fiskal adalah pengeluaran dan pajak.
Kebijakan fiskal diarahkan pada empat sasaran utama, yaitu:
Menciptakan

stimulus

fiskal,

Memperkuat

Basis

Penerimaan,

Mendukung Program Rekapitalisasi Perbankan, Mempertahankan


Prinsip Pembiayaan Defisit
APBN kita disusun atas dasar tiga prinsip, yaitu : prinsip
anggaran berimbang, prinsip anggaran dinamis dan, prinsip anggaran
fungsional. Sedangkan Struktur APBN terdiri dari sektor pendapatan
negara dan belanja negara.
3.2 Saran

PEREKONOMIAN INDONESIA | Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara

13

DAFTAR PUSTAKA

Dumairy,2009, Pereekonomian Indonesia,Jakarta : Erlangga


Anonim.2013.Instrumen dan Analisis Kebijakan
Fiskal.http://tipsmotivasihidup.blogspot.com/2013/02/instrumen-dan-analisiskebijakan-fiskal.html?m=1 diakses pada tanggal 28 Februari 2014 pukul 15:40
Vortuz.2013.Masalah-masalah Kebijakan Fiskal dan
APBN.http://vortuz.blogspot.com/2013/05/kebijakan-fiskal-dan-apbn.html?m=1
diakses pada tanggal 3 Maret 2014 pukul 20:17

PEREKONOMIAN INDONESIA | Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara

14