Anda di halaman 1dari 31

LAPORAN PRAKTIKUM

MATA KULIAH TEKNOLOGI PENGOLAHAN PERKEBUNAN HILIR

ACARA
SERBUK TEH EFFERVESCENT

Disusun oleh :
Nama

: Pujiati

(141710101048)

Syayyidah Faizatul I (141710101069)


M.Holis Andi W.

(141710101078)

Yuliani

(141710101084)

Kelas/Kelompok

: THP C/4

Tanggal Praktikum

: 03 Mei 2016

Tanggal Pengumpulan

: 10 Mei 2016

Asisten

: 1. Anis Shabrina Hanifa


2. Riri Nur Lutfian Sari
3. Mochammad Ichsan
4. Aji Dwi Waskito

JURUSAN TEKNOLOGI HASIL PERTANIAN


FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN
UNIVERSITAS JEMBER
MEI 2016

BAB 1. PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Serbuk effervescent adalah serbuk yang mengandung unsur obat dalam
campuran yang kering, biasanya terdiri dari natrium bikarbonat, asam sitrat,dan
asam tartrat, yang jika ditambah dengan air maka asam dan basanya bereaksi
membebaskan karbondioksida sehingga menghasilkan gelembung gas yang
menimbulkan efesmenyegarkan di sediaan serbuk effervescent. Pembuatan
sediaan effervescent, biasanya dibuat dalm bentuk granul atau partikel kasar,
sehingga dalam pembuatan serbuk effervescent daun binahong dibuat granul agar
tidak cepat lembek.
Kandungan serbuk effervecent merupakan campuran asam (asam sitrat,
asam tartrat) dan Natrium bikarbonat, yang jika dilarutkan dalam lingkungan
berair akan bereaksi menghasilkan karbondioksida yang berasal dari penguraian
basa bikarbonat akibat penetralan oleh asam. Reaksinya cukup cepat dan biasanya
selesai dalam waktu 1 menit atau kurang. Tablet effervescent harus disimpan
dalam wadah tertutup rapat atau kemasan tahan lembab, sedangkan pada etiket
tertera tidak langsung ditelan.
Teh merupakan minuman yang sudah dikenal dengan luas di Indonesia dan
di dunia. Minuman berwarna coklat ini umum menjadi minuman penjamu tamu.
Aromanya yang harum serta rasanya yang khas membuat minuman ini banyak
dikonsumsi. Di samping itu, ada banyak zat yang memiliki banyak manfaat yang
sangat berguna bagi kesehatan tubuh. Teh juga dapat digunakan sebagai
antioksidan, memperbaiki sel-sel yang rusak, menghaluskan kulit, melangsingkan
tubuh, mencegah kanker, mencegah penyakit jantung, mengurangi kolesterol
dalam darah, melancarkan sirkulasi darah. Hal ini disebabkan karena teh
mengandung senyawa-senyawa bermanfaat seperti polifenol, theofilin, flavonoid/
metilxantin, tanin, vitamin C dan E, catechin, serta sejumlah mineral seperti Zn,
Se, Mo, Ge, Mg. Maka, tidak heran bila minuman ini disebut-sebut sebagai
minuman kaya manfaat. Oleh karena itu pada praktikum ini akan dilakukan untuk

mengetahui bagaimana karakteristik fisik dari tablet effervescent dari teh yang
dihasilkan.
1.2 Tujuan
Tujuan dari praktikum ini, yaitu:
1.

Untuk mengetahui cara pembuatan serbuk effervescent

2.

Untuk mengetahui bahan-bahan yang ditambahkan pada pembuatan serbuk


effervescent

3.

Untuk mengetahui perbandingan penambahan bahan yang baik untuk


pembuatan serbuk effervescent.

BAB 2. TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Pengertian Serbuk Effervescemt


Serbuk effervescent adalah serbuk yang mengandung unsur obat dalam
campuran yang kering, biasanya terdiri dari natrium bikarbonat, asam sitrat,dan
asam tartrat, yang jika ditambah dengan air maka asam dan basanya bereaksi
membebaskan karbondioksida sehingga menghasilkan gelembung gas yang
menimbulkan efesmenyegarkan di sediaan serbuk effervescent. Pembuatan
sediaan effervescent, biasanya dibuat dalm bentuk granul atau partikel kasar,
sehingga dalam pembuatan serbuk effervescent daun binahong dibuat granul agar
tidak cepat lembek (Ansel, 1989).
Dalam pembuatan sediaan effervescent biasanya ditambahkan dua jenis
asam yaitu asam sitrat dan asam tartrat, jika hanya digunakan asam sitrat saja
maka menghasilkan campuran yang lengket dan granul akan sulit terbentuk dan
jika hanya ditambahkan asam tartrat saja maka granul yang dihasilkan akan
mudah rapuh (Ansel, 1989).
2.2 Fungsi Penambahan Bahan
1. Asam Sitrat dan Asam Tartrat
Dalam pembuatan sediaan effervescent digunakan kombinasi 2 macam
asam, yaitu asam sitrat dan asam tartrat daripada hanya satu jenis asam saja
karena penggunaan bahan asam tunggal saja akan menimbulkan kesukaran dalam
pembentukan buih. Asam tartrat memiliki kelarutan ang leih besar dari asam sitrat
dan cenderung lebih larut dalam air den lebh hiroskopis. Asam sitratbersifat
diprotic sedangkan asam tartrt bersifat triprotik.
Asam sitrat digunakan sebagai bahan tunggal akan menghasilkan campuran
yang lekat dan sukar menjadi serbuk.Menrut Hui (1992) menyatakan bahwa asam
sitrat adalah asidulan yang sering digunakan untuk makanan dan minuman karena
dapat memberikan kombinasi sifat yang diinginkan selain karena tersedia dalam
jumlah yang besar dengan harga murah. Asidulan dapat berfungsi sebagai pemberi
rasa asam, penegas rasa dan mengontrol pH. Sedangkan penggunaan asam tartrat

saja, serbuk yang dihasilkan akan mudah kehilangan kekuatannya dan akan
menggumpal. natrium bikarbonat digunakan sebagai pembentuk reaksi basa dan
bertindak dalam menetralisir asam sitrat dan asam tartrat serta dapat menghasilkan
buih dan membebaskan karbon dioksida serta larut sempurna dalam air (Pulungan,
2004).
2. Sumber Karbonat
Bahan effervescent bahan ini digunakan untuk menimbulkan gas CO2 bila
direaksikan dengan asam. Bentuk karbonat maupun bikarbonat keduanya sangat
diperlukan untuk menimbulkan reaksi karbonasi, seperti natrium bikarbonat,
natrium karbonat, kalium karbonat, kalium bikarbonat, natrium sesquil karbonat
dan natrium glisin karbonat (Ansel, 1989).
Natrium karbonat memiliki efek stabilisasi karena kemampuannya untuk
mengabsorbsi lembab, mencegah reaksi awal juga dapat menurunkan laju reaksi
effervescent.
3. Gula
Sukrosa atau gula pasir dikenal sebagai bubuk sweetener, yaitu bahan
pemanis yang biasanya digunakan dalam jumlah yang banyak. Merupakan
dissacharide yang tersusun atas Dglucopyranosil dan D-fructofuranosil, yang
mudah didapat dan murah harganya. Bersifat mudah larut dalam air (semakin
tinggi suhu, kelarutan semakin besar) dengan sifat sedikit higroskopis (Pulungan
dkk, 2004).
4. Dekstrin
Dekstrin digunakan sebagai bahan pengisi karena Dekstrin adalah turunan
karbohidrat yang biasa digunakan sebagai bahan pengisi (filler) dalam pembuatan
Effervescent. Dekstrin lebih larut dalam air dingin maupun panas (Smith,1991),
selain itu Dekstrin juga berfungsi sebagai bahan pencegah pengendapan pada
produk bubuk kering dan sebagai bahan pendispersi (Pulungan,2004).
5. Bahan Pengisi (Filler)
Bahan pengisi ditambahkan untuk
memperbaiki

daya

kohesi.

Bahan

membuat kecocokan masa dan

pengisi

dapat

ditambahkan

dengan

pertimbangan memiliki sifat mudah larut dalam air, ukuran partikel yang mirip

dengan komponen lain dalam tablet, serta bentuk kristal sehingga memiliki sifat
kompresibilitas yang besar. Bahan pengisi harus inert dan stabil (Rohdiana, 2002).
Pada proses pembuatan effervescent diperlukan bahan pengisi yang larut dalam
air seperti sukrosa, laktosa, manitol dan sarbitol.
6. Bahan Pengikat
Bahan pengikat berfungsi mengikat serbuk menjadi granul tablet melalui
gaya adhesi atau menaikkan kekompakan daya kohesi yang telah ada pada bahan
pengisi (Banker dan Anderson, 1994). Penggunaan bahan pengikat yang terlalu
banyak akan menghasilkan masa granul yang keras sehingga tablet yang terjadi
mempunyai waktu hancur yang lama (Parrot, 1971). Bahan pengikat yang sering
digunakan dalam pembuatan tablet effervescentadalah gula, jenis pati, gom arab,
gelatin dan turunan selulosa (Rohdiana, 2002).
7. Bahan Pelicin (Lubricant)
Bahan pelicin yang dapat ditambahkan secara internal maupun eksternal.
Bahan pelicin internal ditambahkan ke dalam campuran granul dan termasuk ke
dalam formulasi. Bahan pelicin eksternal ditambahkan kea lat selama proses
penabletan. Bahan pelicin yang digunakan adalah polyethylenglycol (PEG) untuk
bahan pelicin internal dan asam lemak untuk bahan pelicin eksternal (Mohrle,
1989).
8. Bahan Tambahan Lain
Tablet effervescent biasanya sering ditambahkan bahan pemanis dan
pewarna untuk memperbaiki penampilan dan rasa tablet. Tapi yang paling penting
untuk diperhatikan adalah bahan tambahan harus mudah larut dalam air agar tidak
meninggalkan residu (Mohrle, 1989). Bahan yang bisa digunakan adalah manitol,
aspartam, sukrosa, dan xylitol.
2.5 Proses Pembuatan
Menurut Ansel (2005), t effervescent dibuat memakai dua metode umum,
yaitu metode granulasi kering atau peleburan dan metode granulasi basah.
a. Metode granulasi kering (peleburan)

Metode yang digunakan adalah metodekering atau peleburan, yaitu denan


cara: asam sitrat dihaluskan kemudian diayak dengan ayakan 60 mesh kemudian
dicampur dengan bahan yang lain sampai homogen. Dikeringkan dalam oven
(suhu33,80C-400C). Selama proses pemanasan serbuk dibolak-balikkan dengan
spatel tahan asam. Setelah mencapai kepadatan yang tepat campuran serbuk
dikeluarkan, dibuat granul dengan nomor ayakan 14 mesh. Granul dikeringkan
dalam oven suhu 540C. campuran siap ditablet (Ansel, 2005).
b. Metode granulasi basah
Metode granulasi basah berbeda dari metode peleburan, karena metode
granulasi basah tidak perlu air kristal asam sitrat akan tetapi digunakan air yang
ditambahkan kedalam pelarut (seperti alkohol) yang digunakan sebagai unsur
pelembab untuk membuat adonan bahan yang lunak dan larut untuk pembuatan
granul. Begitu cairan yang cukup ditambahkan (sebagian) untuk mengolah adonan
yang tepat, baru granul diolah dan dikeringkan dengan cara seperti diuraikan di
atas.

2.4 Reaksi Kimia


Dalam pembuatan sediaan effervescent biasanya ditambahkan dua jenis
asam yaitu asam sitrat dan asam tartrat, jika hanya digunakan asam sitrat saja
maka menghasilkan campuran yang lengket dan granul akan sulit terbentuk dan
jika hanya ditambahkan asam tartrat saja maka granul yang dihasilkan akan
mudah rapuh (Ansel, 1989). Berikut komposisi resep standar dalam pembuatan
serbuk effervescent (Ansel, 1989).
Zat Aktif

200 g

Natrium bikarbonat

477 g

Asam tartrat

252 g

Asam sitrat monohidrat

162 g

Reaksi antara asam sitrat dan natrium bikarbonat (a) serta asam tartrat dan
natrium bikarbonat (b) (Ansel, 1989):
a)

H3C6H507.H2O + 3NaHCO3
Asam Sitrat

Na. Bikarbonat

Na3C6H5O7 + 4H20 + 3CO2


Na. Sitrat

Air

Karbondioksida

b)

H2C4H4O6 + 2NaHCO3
Asam Tartrat Na. Bikarbonat

Na2C4H4O6 + 2H2O + 2CO2


Na. Tartrat

Air

Karbondioksida

Berdasarkan reaksi diatas, dibutuhkan tiga molekul natrium bikarbonat untuk


menetralisir suatu molekul asam sitrat dan dua molekul natrium bikarbonat untuk
menetralisir suatu molekul asam tartrat, maka dapat diperhatikan bahwa unsurunsur yang membentuk effervescent kira-kira 53% natrium bikarbonat, 28% asam
tartrat dan sekitar 19% asam sitrat (Ansel, 1989).

BAB 3. METODOLOGI PRAKTIKUM

3.1 Alat dan Bahan


3.1.1 Alat
1. Teflon
2. Kompor
3. Sendok
4. Beaker glass
5. Refraktometer
6. Plastik
7. Neraca Analitik
8. Coulour Reader
9. Saringan
3.1.2 Bahan
1. Teh Hitam
2. Teh Oolong
3. Teh Hijau
4. Air
5. Asam Tartarat
6. Asam Sitrat
7. Natrium Bikarbonat
8. Kertas pH Universal
9. Tissue

3.2 Skema Kerja dan Fungsi Perlakuan


3.2.1 Skema Kerja
Teh

Penyeduhan 1 : 5

Filtrat 300 ml

Gula 1 : 1

Pencampuran

Pemanasan

Kristalisasi

Pendinginan

Penimbangan

Penghalusan

Asam +
Basa

Pencampuran

Analisis
Gambar 1. Diagram Alir Pembuatan Serbuk Teh Effervescent
3.2.2 Fungsi Perlakuan
Pada paktikum pembuatan teh effervescent langkah pertama yang di
lakukan adalah menyiapkan bahan-bahan yang akan di gunakan yaitu teh hitam,
teh oolong dan teh hijau, kemudian masing-masing teh diseduh dengan

menggunakan air dengan perbandingan antara penggunaan teh dan air sebesar 1:5
agar mudah dalam proses penghitungan serta menghasilkan larutan yang masih
memiliki citarasa khas teh, kemudian diambil filtrat sebanyak 300 ml dan di
lakukan pencampuran dengan gula dengan perbandingan sebesar 1:1. Setelah itu,
di lakukan proses pemanasan sampai terjadi proses kristalisasi sehingga terbentuk
butiran-butiran halus hasil rekasi antara gula, air dan suhu. Dilakukan pendinginan
untuk memudahkan dalam pengecilan ukuran dan menghindari terjadinya
kerusakan pada saat proses selanjutnya. Lalu, di lakukan pencampuran dengan
penambahan asam yaitu asam sitrat dan asam tartrat dengan perbandingan 1:1,
1:1.5 dan 1:2. Fungsi dari penambahan asam untuk mengikat oksigen dan
membuat terktur granul tidak mudah hancur. Selain penambahan asam
ditambahkan natrium bikarbonat yang memiliki efek stabilisasi karena
kemampuannya untuk mengabsorbsi lembab, mencegah reaksi awal juga dapat
menurunkan laju reaksi effervescent. Setelah itu, di lakukan analisis berdasarkan
rendemen, warna serbuk, warna kelarutan, kelarutan, pH dan derajat Brix.

BAB 4. HASIL DAN PEMBAHASAN

4.1 Hasil
4.1.1 Hasil Pengamatan
Tabel 1. Pengaruh Jenis Teh Terhadap Sifat Serbuk Effervescent
Jenis Teh

Rendemen

Teh Hijau

50%

Teh
Oolong

47,2%

Teh Hitam

20,02%

Warna
Serbuk
L1= 52,4
L2= 51,1
L3= 51,4
A1= 07,9
A2= 07,9
A3= 07,8
B1= 29,5
B2= 29,3
B3= 29,7
L1= 52,3
L2= 52,8
L3= 53,3
A1= 09,1
A2= 09,0
A3= 08,9
B1= 28,8
B2= 29,3
B3= 29,1
L1= 45,9
L2= 46,0
L3= 46,3
A1= 12,9
A2= 12,7
A3= 12,7
B1= 30,2
B2= 30,5
B3= 30,4

Warna
Seduhan

Kelarutan

pH

++

72 detik

+++

42 detik

2,8

+++++

51 detik

Brix

Tabel 2. Pengaruh Konsentrasi Asam Terhadap Sifat Serbuk Teh Hijau


Effervescent
Warna
Warna
o
Jenis Teh Rendemen
Kelarutan pH
Brix
Serbuk
Seduhan
L1= 59,3
Teh Hijau
L2= 59,5
97,80%
+++
91 detik
6
2,3
1:1
L3= 60,0
A1= 06,3

Teh Hijau
1 : 1,5

97,73%

Teh Hijau
1:2

98,92%

A2= 06,2
A3= 06,0
B1= 26,9
B2= 26,4
B3= 25,1
L1= 59,8
L2= 59,9
L3= 59,9
A1= 06,1
A2= 06,1
A3= 06,2
B1= 25,7
B2= 25,9
B3= 25,9
L1= 60,2
L2= 59,9
L3= 60,1
A1= 06,1
A2= 06,1
A3= 06,0
B1= 25,9
B2= 25,3
B3= 24,6

++

86 detik

2,2

++++

77 detik

2,3

Tabel 3. Pengaruh Konsentrasi Asam Terhadap


Effervescent
Warna
Warna
Jenis Teh Rendemen
Serbuk
Seduhan
L1= 58,6
L2= 58,1
L3= 59,5
Teh
A1= 06,4
Oolong
99,40%
A2= 06,9
++
1:1
A3= 07,0
B1= 24,5
B2= 25,5
B3= 25,6
L1= 59,8
L2= 59,9
L3= 60,0
A1= 06,8
Teh
Oolong
98,20%
A2= 06,7
+++
1 : 1,5
A3= 06,6
B1= 24,9
B2= 25,3
B3= 24,9

Sifat Serbuk Teh Oolong


o

Kelarutan

pH

Brix

117 detik

2,2

90 detik

2,4

Teh
Oolong
1:2

99,60%

L1= 59,8
L2= 59,6
L3= 59,9
A1= 06,7
A2= 06,9
A3= 06,7
B1= 24,9
B2= 25,1
B3= 25,1

++++

97 detik

2,2

Tabel 4. Pengaruh Konsentrasi Asam Terhadap Sifat Serbuk Teh Hitam


Effervescent
Warna
Warna
o
Jenis Teh Rendemen
Kelarutan pH
Brix
Serbuk
Seduhan
L1= 57,4
L2= 57,0
L3= 56,7
A1= 08,6
Teh Hitam
98,17%
A2= 08,6
++
84 detik
6
2,4
1:1
A3= 08,9
B1= 25,7
B2= 25,9
B3= 25,9
L1= 57,5
L2= 57,1
L3= 56,4
A1= 08,3
Teh Hitam
98,50%
A2= 08,6
+++++
117 detik
6
2,2
1 : 1,5
A3= 08,7
B1= 25,4
B2= 25,3
B3= 25,2
L1= 58,0
L2= 56,7
L3= 57,0
A1= 08,4
Teh Hitam
98,02%
A2= 08,8
+++
78 detik
6
2,2
1:2
A3= 08,4
B1= 25,2
B2= 26,0
B3= 25,3

4.1.2 Hasil Perhitungan


Tabel 5. Pengaruh Jenis Teh Terhadap Sifat Serbuk Teh Effervescent
Jenis Teh

Rendemen

Teh Hijau

50,00%

Teh
Oolong

47,20%

Teh Hitam

20,02%

Warna
Serbuk
L= 51,6
A= 07,9
B= 29,5
L= 52,8
A= 09,0
B= 29,1
L= 46,1
A= 12,8
B= 30,4

Warna
Seduhan

Kelarutan

pH

++

72 detik

+++

42 detik

2,8

+++++

51 detik

Brix

Tabel 6. Pengaruh Konsentrasi Asam Terhadap Sifat Serbuk Teh Effervescent


Jenis Teh

Rendemen

Teh Hijau
1:1

97,80%

Teh Hijau
1 : 1,5

97,73%

Teh Hijau
1:2

98,92%

Teh
Oolong
1:1
Teh
Oolong
1 : 1,5
Teh
Oolong
1:2
Teh
Hitam
1:1
Teh
Hitam
1 : 1,5
Teh
Hitam
1:2

99,40%

98,20%

99,60%

98,17%

98,50%

98,02%

Warna
Serbuk
L= 59,6
A= 06,2
B= 26,1
L= 59,9
A= 06,1
B= 25,8
L= 60,1
A= 06,1
B= 25,3
L= 58,7
A= 06,8
B= 25,2
L= 59,9
A= 06,7
B= 25,0
L= 59,8
A= 06,8
B= 25,0
L= 57,0
A= 08,7
B= 25,8
L= 57,0
A= 08,5
B= 25,3
L= 57,2
A= 08,5
B= 25,5

Warna
Seduhan

Kelarutan

pH

+++

91 detik

2,3

++

86 detik

2,2

++++

77 detik

2,3

++

117 detik

2,2

+++

90 detik

2,4

++++

97 detik

2,2

++

84 detik

2,4

+++++

117 detik

2,2

+++

78 detik

2,2

Brix

4.2 Pembahasan
4.2.1 Rendemen
Rendemen merupakan perbandingan antara berat granul minuman
fungsional yang dihasilkan dengan berat bubuk minuman fungsional teh instan
dan bahan pengikat yang digunakan. Besarnya rendemen yang dihasilkan dalam
proses granulasi sangat ditentukan oleh faktor viskositas emulsi campuran bahan
sebelum mengalami pengeringan (Kania dkk, 2015).

Nilai Rendemen (%)

60

50

47.2

50
40
30

20.02

20
10
0
Teh Hijau

Teh Oolong

Teh Hitam

Perlakuan Berdasarkan Jenis Teh

Gambar 2. Hasil Rendemen Jenis Teh Terhadap Sifat Serbuk Effervescent


Berdasarkan gambar 2 diperoleh bahwa rendemen pada teh hijau lebih
banyak yaitu sebesar 50% dibandingkan dengan teh oolong ataupun teh hitam
secara berurutan yaitu 47.2% dan 20.02%. Perbedaan ini terjadi akibat pemanasan
dan lama pemanasan yang dilakukan berbeda sehingga hasil yang diperoleh
berbeda. Semakin lama proses pemanasan menunjukkan bahwa sampel yang
dihasilkan akan memiliki kandungan air yang relatif rendah sehingga pengeringan
maksimal namun yang dihasilkan sedikit. Menurut Liliana (2005) semakin banyak
komponen bahan yang hilang selama proses pengolahan maka rendemen semakin
kecil. Sehingga semakin lama fermentasi maka rendemennya akan semakin kecil.

100
99.4

Nilai Rendemen (%)

99.5
99

98.92

98.5
98

99.6

98.2
97.897.73

98.5
98.17
98.02

1:01
01:01.5
1:02

97.5
97
96.5
Teh Hijau
Teh Oolong
Teh Hitam
Perlakuan Berdasarkan Konsentrasi Asam

Gambar 3. Hasil Rendemen Konsentrasi Asam Terhadap Sifat Serbuk


Effervescent
Berdasarkan gambar 3 diperoleh bahwa rendemen pada teh hijau dengan
perbandingan 1:2 memiliki rendemen terbanyak sebesar 98.92%, teh oolong
dengan perbandingan 1:2 sebesar 99.6%

sedangkan teh hitam dengan

perbandingan 1:1.5 sebesar 98.5%. Teh oolong dan teh hitam dilakukan proses
fermentasi, dimana selama proses fermentasi akan menyebabkan beberapa
senyawa pada teh akan teroksidasi sehingga akan mempengaruhi rendemennya.
Menurut Fulder (2004) dalam Sunardi (2007), saat oksidasi enzimatis selama
fermentasi terjadi perubahan senyawa dan beberapa zat berguna akan hilang.
Menurut Liliana (2005) semakin banyak komponen bahan yang hilang selama
proses pengolahan maka rendemen semakin kecil. Sehingga semakin lama
fermentasi maka rendemennya akan semakin kecil, namun pada data yang
diperoleh tidak sesuai dengan literatur yang ada sehingga data tersebut mengalami
penyimpangan. Hal ini bisa disebabkan karena proses penimbangan yang tidak
hati-hati atau teliti sehingga data yang diperoleh tidak akurat.
4.2.2 Warna Serbuk
Warna merupakan faktor yang menarik perhatian konsumen dan paling
cepat memberikan kesan disukai atau tidak disukai (Soekarto, 1985). Dalam
menetukan warna suatu produk pangan dilakukan pengujian secara fisik
menggunakan alat ataupun pengujian secara fisik oleh organoleptik manusia
misalnya uji penerimaan atau pembedaan. Pengujian fisik menggunakan alat

didasarkan secara ilmiah yang bersifat objektif sehingga hasilnya berdasarkan


produk yang dihasilkan dan tidak dapat diubah.
60

Nilai Lightness

50

51.6

52.8
46.1

40
30
20
10
0
Teh Hijau
Teh Oolong
Teh Hitam
Perlakuan Berdasarkan Jenis Teh

Gambar 4. Hasil Warna Serbuk Jenis Teh Terhadap Sifat Serbuk Effervescent
Berdasarkan gambar 4 dapat disimpulkan bahwa teh oolong memiliki warna
serbuk dengan tingkat kecerahan yang paling tinggi yaitu sebesar 52.8 sedangkan
tingkat kecerahan serbuk yang paling rendah dimiliki oleh teh hitam sebesar 46.1
serta teh hijau tingkat kecerahan serbuk sebesar 51.6. Hal ini menunjukkan bahwa
teh oolong dan hijau memiliki warna yang tingkat kecerahannya mendekati putih
sedangkan teh hitam tingkat kecerahannya mendekati hitam/gelap. Perbedaan
warna dari masing-masing serbuk dipengaruhi oleh jenis teh yang digunakan serta
proses pemanasan yang terjadi selama pembuatan serbuk teh. Secara fisik warna
teh hitam lebih gelap dibandingkan teh oolong ataupun teh hijau. Rizal dkk (2014)
menyatakan selain itu selama pemanasan, gugus gula pada Kristal putih
mengalami browning dari gula Kristal putih berwarna putih dengan tingkat
kecerahan yang cenderung tinggi akan berubah seiring dengan proses pemanasan
yang akan cenderung berwarna coklat. Selain itu, juga dapat disebabkan oleh tanin
alami yang larut dalam air dan memberikan warna pada air, warna larutan tanin
bervariasi dari warna terang sampai warna merah gelap atau coklat, karena setiap
tanin memiliki warna yang khas tergantung sumbernya. Terjadi penyimpangan
pada warna teh oolong yang memiliki tingkat kecerahan tinggi dibandingkan
dengan teh hijau. Hal ini dimungkinkan pada saat pemanasan pembuatan serbuk
teh hijau lebih lama dibanding teh oolong sehingga tingkat kecerahannya lebih
rendah. Namun perbedaan antara kedua perlakuan ini tidak terlalu signifikan.

64

Nilai Lightness

62
60

59.9 60.1
59.6

59.9

59.8

58.7
57 57 57.2

58

1:01
01:01.5

56

1:02

54
52
50
Teh Hijau
Teh Oolong
Teh Hitam
Perlakuan Berdasarkan Konsentrasi Asam

Gambar 5. Hasil Warna Serbuk Konsentrasi Asam Terhadap Sifat Serbuk


Effervescent
Berdasarkan gambar 5 dapat disimpulkan bahwa teh hijau memiliki
tingkat kecerahan yang paling tinggi untuk semua formulasi dibandingkan dengan
teh oolong ataupun teh hitam. Sedangkan teh hitam memiliki tingkat kecerahan
paling rendah. Namun berdasarkan penambahan konsentrasi asam sitrat:asam
tartarat dari semua perlakuan bahwa penggunaan perbandingan bahan tambahan
seperti asam sitrat dan asam tartarat tidak terlalu mempengaruhi dari tingkat
kecerahan sampel. Hal ini dikarenakan warna antara kedua asam yang digunakan
sama yaitu putih. Penambahan kedua zat tersebut dalam jumlah sedikit tidak
mempengaruhi tingkat kecerahan namun penambahan dalam jumlah yang relatif
besar akan mempengaruhi tingkat kecerahannya. Wahyuni (2005) menyatakan
bahan tambahan pangan dalam effervescent mix untuk pembuatan minuman
serbuk effervescent teh berbentuk hablur berwarna putih. Warna putih dari serbuk
Na-bikarbonat, asam sitrat, dan asam tartarat ketika ditambahkan akan menutupi
warna asli dari serbuk teh. Semakin banyak penambahan effervescent mix maka
semakin cerah warna serbuk effervescent teh.
4.2.3 Warna Larutan
Warna merupakan faktor yang menarik perhatian konsumen dan paling
cepat memberikan kesan disukai atau tidak disukai (Soekarto, 1985). Dalam
menetukan warna suatu produk pangan dilakukan pengujian secara fisik
menggunakan alat ataupun pengujian secara fisik oleh organoleptik manusia

misalnya uji penerimaan atau pembedaan. Apriyana (2014) menyatakan bahwa uji
penerimaan menyangkut penilaian seseorang akan suatu sifat atau kualitas suatu
bahan yang menyebabkan orang menyenangi. Namun pengujian menggunakan
instrument fisik (manusia) memiliki nilai mutu subjektif.

Nilai Warna Larutan (+)

6
5
5
4
3
3
2
2
1
0
Teh Hijau
Teh Oolong
Teh Hitam
Perlakuan Berdasarkan Jenis Teh

Gambar 6. Hasil Warna Larutan Jenis Teh Terhadap Sifat Serbuk Effervescent
Berdasarkan gambar 6 dapat disimpulkan bahwa teh hijau memiliki warna
larutan yang relatif lebih cerah sedangkan teh hitam memiliki warna yang relatif
lebih gelap. Semakin benyak nilai positif (+) menunjukkan larutan semakin gelap.
Perbedaan warna dari masing-masing larutan dipengaruhi oleh jenis teh yang
digunakan serta proses pemanasan yang terjadi selama pembuatan serbuk teh.
Secara fisik warna teh hitam lebih gelap dibandingkan teh oolong ataupun teh
hijau. Rizal dkk (2014) menyatakan selain itu selama pemanasan, gugus gula pada
Kristal putih mengalami browning dari gula Kristal putih berwarna putih dengan
tingkat kecerahan yang cenderung tinggi akan berubah seiring dengan proses
pemanasan yang akan cenderung berwarna coklat. Selain itu, juga dapat
disebabkan oleh tanin alami yang larut dalam air dan memberikan warna pada air,
warna larutan tanin bervariasi dari warna terang sampai warna merah gelap atau
coklat, karena setiap tanin memiliki warna yang khas tergantung sumbernya.
Pengujian tingkat kecerahan larutan dilakukan secra subjektif sehingga dianggap
kurang valid. Perubahan warna larutan dipengaruhi langsung oleh warna serbuk.

6
5
Nilai Warna Larutan (+)

5
4

4
3

3
2

1:01
01:01.5
1:02

1
0
Teh Hijau
Teh Oolong
Teh Hitam
Perlakuan Berdasarkan Konsentrasi Asam

Gambar 5. Hasil Warna Larutan Konsentrasi Asam Terhadap Sifat Serbuk


Effervescent
Berdasarkan gambar 6 dapat disimpulkan bahwa teh hijau dengan
perbandingan 1:2 memiliki warna larutan yang gelap begitupula dengan sampel
teh oolong dimana perbandingan 1:2 menghasilkan warna larutan paling gelap.
Sedangkan teh hitam dengan perbandingan 1:1.5 memiliki warna yang paling
gelap. Semakin benyak nilai positif (+) menunjukkan larutan semakin gelap. Hal
ini menunjukkan bahwa penambahan konsentrasi asam tartarat memberikan
pengaruh perubahan warna pada larutan menjadi lebih gelap dan keruh. Asam
sitrat mempunyai kelarutan yang tinggi dalam air dan mudah diperoleh dalam
bentuk granul (Ansel, 2005). Sedangkan asam tartrat pada konsentrasi tertentu
juga mempunyai daya larut yang lebih baik dibanding asam sitrat (Mohrle, 1989).
4.2.4 Kelarutan
Kelarutan adalah kuantitas maksimal suatu zat kimia terlarut (solut) untuk
dapat larut pada pelarut tertentu membentuk larutan homogen. Kelarutan suatu zat
dasarnya sangat bergantung pada sifat fisika dan kimia solut dan pelarut pada
suhu, tekanan dan pH larutan (Martin dkk, 1993). Waktu larut merupakan salah
satu sifat fisik sediaan effervescent yang khas, dimana sediaan effervescent yang
baik memiliki waktu larut 1-2,5 menit (Wehling dan Fred, 2004). Pada praktikum
pembuatan effervescent teh dilakukan pengukuran tingkat kelarutan atau waktu
larut masing-masing effervescent teh yang dihasilkan dari berbagai jenis teh dan
dengan konsentrasi asam yang berbeda-beda.

Nillai Kelarutan

80
70
60
50
40
30
20
10
0

72
51
42

Teh Hijau

Teh Oolong

Teh Hitam

Perlakuan Berdasarkan Jenis Teh

Gambar 8. Hasil Kelarutan Jenis Teh Terhadap Sifat Serbuk Effervescent


Berdasarkan gambar 8, dapat disimpulkan bahwa teh oolong memiliki
tingkat kelarutan tinggi yaitu dengan waktu larut selama 42 sekon, dan jenis teh
yang memiliki waktu paling lama untuk larut pada teh hijau dengan waktu larut
selama 72 sekon, serta teh hitam memiliki waktu larut selama 51 sekon. Dari
ketiga jenis teh tersebut sebenarnya telah sesuai dengan literatur bahwa waktu
larut merupakan salah satu sifat fisik sediaan effervescent yang khas, dimana
sediaan effervescent yang baik memiliki waktu larut 1-2,5 menit (Wehling dan
Fred, 2004). Waktu larut serbuk teh ini dipengaruhi oleh ukuran dan bentuk
partikel dari teh instan yang dihasilkan, semakin kecil ukuran partikel, maka
tingkat kelarutannya akan semakin besar (Martin, 1993).
140
117

Nilai Kelarutan

120
100
80

91 86

117
90

77

97
84

78
1:01

60

01:01.5

40

1:02

20
0
Teh Hijau
Teh Oolong
Teh Hitam
Perlakuan Berdasarkan Konsentrasi Asam

Gambar 9. Hasil Kelarutan Konsentrasi Asam Terhadap Sifat Serbuk


Effervescent
Berdasarkan gambar 9 dapat disimpulkan bahwa teh hijau memiliki
kelarutan paling tinggi yaitu pada formulasi 1:2 untuk perbandingan asam

sitrat:asam tartar , pada teh jenis oolong formulasi 1:1.5 dan 1:2 memiliki
kelarutan yang hampir sama dan yang paling lama itu adalah pada formulasi 1:1,
sedangkan pada teh jenis teh hitam yang memiliki kelarutan tinggi yaitu pada
formulasi 1:1.5 dan yang paling rendah adalah formulasi 1:2. Semakin rendah atau
semakin pendek waktu yang digunakan untuk melarutkan serbuk effervescent,
maka tingkat kelarutannya akan semakin tinggi, begitu juga sebaliknya. Secara
umum disini nilai formulasi asam dan basa tidak berpengaruh secara nyata karena
sesungguhnya sifat dari asam dan basanya itu sama-sama meningkatkan daya
kelarutan yang disebabkan oleh sifatnya yaitu higroskopis, hal ini didukung oleh
pernyataan Martindale (1989) dalam Kusnadhi (2003), natrium bikarbonat, asam
sitrat dan asam tartarat bersifat higroskopis dan memiliki tingkat kelarutan yang
cukup tinggi. Sifatnya yang higroskopis sangat mudah untuk mengikat air di
udara, maka penyimpanan perlu diperhatikan misalnya dengan penyimpanan
vakum atau kedap udara. Selain dipengaruhi oleh sifat-sifat dari bahan-bahan
yang digunakan untuk membuat effervescent dari teh, kelarutan juga dipengaruhi
oleh ukuran partikel bahan yang digunakan. Hal ini sesuai dengan pernyataan
Martin (1993), bahwa ukuran dan bentuk juga akan berpengaruh terhadap
kelarutan partikel. Semakin kecil ukuran partikel, maka tingkat kelarutan akan
semakin besar.
4.2.5 pH
Pengujian kadar keasaman merupakan salah satu pengujian yang di gunakan
pada produk pangan maupun produk minuman. Pengujian kadar keasaman ini
berguna untuk menentukan daya simpan produk. Pengujian pH dilakukan
menggunakan pH meter, kertas lakmus atau pH Universal.

Nilai pH

8
7
6
5
4
3
2
1
0

7
5

Teh Hijau
Teh Oolong
Teh Hitam
Perlakuan Berdasarkan Jenis Teh

Gambar 10. Hasil pH Jenis Teh Terhadap Sifat Serbuk Effervescent


Berdasarkan gambar 10 dari hasil pengamatan yang dilakukan, kadar pH teh
hijau dan teh oolong memiliki nilai yang sama yaitu nilai 5 yang artinya sedikit
asam, sedangkan teh hitam memiliki nilai pH sebesar 7 yang artinya nilai
keasaman netral. Berdasarkan literatur pH dalam larutan effervescent ekstrak teh
hijau dan teh hitam akan berpengaruh pada kelarutan dan stabilitasnya. EGCG
memiliki kelarutan yang baik pada pH 5-7 (Kellar dkk, 2005). Sehingga dari hasil
praktikum yang di lakukan tidak terjadi penyimpangan. Hal ini dikarenakan
natrium bikarbonat akan memberikan pengaruh yang lebih dominan terhadap pH

Nilai pH

larutan dibanding asam tartrat dan asam sitrat.


6.2
6
5.8
5.6
5.4
5.2
5
4.8
4.6
4.4

6 6 6

1:01
5 5

5 5 5

01:01.5
1:02

Teh Hijau
Teh Oolong
Teh Hitam
Perlakuan Berdasarkan Konsentrasi Asam

Gambar 11. Hasil pH Konsentrasi Asam Terhadap Sifat Serbuk Effervescent


Berdasarkan gambar 11 dari hasil pengamatan diperoleh pengaruh
penggunaan asam terhadap kadar pH teh effervescent teh hijau dengan
perbandingan 1:1 dengan nilai pH 6 ini menunjukkan berarti keasaman pada

larutan rendah, pada teh oolong dengan perbandingan 1:1.5 sebesar 5 dan pada teh
hijau dengan perbandingan 1:2 mendapatkan nilai pH sebesar 5 yang berarti asam.
Sedangkan pengaruh konsentrasi asam terhadap sifat teh oolong effervescent
perbandingan 1:1, 1:1.5 dan 1:2 menunjukkan nilai pH yang sama yaitu 5 berarti
berarti cukup asam. Dan pengaruh konsentrasi asam terhadap sifat teh hitam
effervescent perbandingan penggunaan sebesar 1:1, 1:1.5 dan 1:2 menunjukkan
nilai pH yang sama yaitu 6 berarti berarti keasaman pada larutan rendah. Pada
umumnya, semakin meningkatnya kandungan asam suatu bahan maka nilai pH
akan semakin turun. Berdasarkan literatur, terbentuknya CO2 pada saat reaksi
efferevscent dalam air yang sebagian akan larut membentuk asam karbonat akan
mengurangi ion H+ dalam larutan sehingga menyebabkan keasaman pada larutan
dan berakibat nilai pH akan rendah (Kusnadhi, 2003). Selain itu, menurut
Kusnadhi (2003) semakin tinggi penambahan asam (asam tartarat: asam sitrat)
dalam effervescent mix maka semakin tinggi pula asam yang terkandung sebagai
total asam titrasi.
4.2.6 Derajat Brix
Menurun Diding Suhandy (2008) derajat brix adalah jumlah zat padat
semua yang larut (dalam gr) setiap 100 gr larutan. Pada praktikum yang sudah
dilakukan yaitu pembuatan teh effervescent ini dilakukan pengukuran nilai derajat
brix dari berbagai jenis teh yang digunakan sebagai teh effervescent, teh yang
digunakan yaitu ada 3 jenis teh yaitu teh oolong, teh hijau dan teh hitam dari
ketiga jenis teh tersebut dilakukan pengukuran derajar brix sehingga didapatkan
hasil yang berbeda-beda dari ketiga jenis teh tersebut.

Nilai Derajat Brix

3.5

2.8

3
2.5
2
1.5
1
0.5
0
Teh Hijau

Teh Oolong

Teh Hitam

Perlakuan Berdasarkan Jenis Teh

Gambar 12. Hasil Derajat Brix Jenis Teh Terhadap Sifat Serbuk Effervescent
Berdasarkan gambar 12 diatas dapat diketahui bahwa nilai derajat brix dari
jenis teh oolong nilai derajat brixnya yang paling kecil yaitu 2.8 sedangkan untuk
teh jenih teh hitam dan teh hijau nilai derajat brixnya yaitu 3. Hasil pengukuran
derajat brix tersebut dapat diketahui bahwa nilai derajat brix dari ketiga jenis teh
tersebut yaitu 2.8-3. Perbedaan nilai derajat brix yang didapatkan dari pengkuran
teh tersebut mungkin dikarenakan jenis teh yang digunakan atau mungkin jenis
daun teh yang berbeda dan pengolahannya yang berbeda perlakuan sehingga dapat
mempengaruhi nilai derajat brix yang didapatkan .
2.45

2.4

2.4

Nilai Derajat Brix

2.4
2.35

2.3

2.3

2.3
2.25

1:01
2.2

2.2

2.2

2.2 2.2

2.2

01:01.5
1:02

2.15
2.1
Teh Hijau

Teh Oolong

Teh Hitam

Perlakuan Berdasarkan Konsentrasi Asam

Gambar 13. Hasil Derajat Brix Konsentrasi Asam Terhadap Sifat Serbuk
Effervescent
Berdasarkan gambar 13 dapat diketahui bahwa serbuk teh effervescent
untuk teh hijau dengan penambahan asam sitrat:asam tartat yaitu dengan

perbandingan 1:1 dan 1:2 didapatkan nilai derajat brixnya adalah 2.3 sedangkan
untuk perbandingan 1:1.5 didapatkan nilai derajat brix 2.2. Sedangkan nilai
derajat brix teh oolong dengan perbandingan 1:1 dan 1:2 didapatkan nilai derajat
brix yang sama yaitu 2.2 sedangkan untuk perbandingan 1:1.5 didapatkan nilai
2.4 dan untuk serbuk effervescan untuk teh hitam untuk perbandingan asam sitrat
dan asam tartat dengan perbandingan 1:1 didapatkan nilai derajat brixnya yaitu
2.4 sedangkan untuk perbandingan 1:1.5 dan 1:2 didapatkan hasil yang sama yaitu
2.2. Dari hasil nilai derajat brix yang sudah dilakukan pengukuran dapat diketahui
bahwa hasilnya tidak jauh berbeda dari jenis teh satu dengan teh yang satunya
meskipun serbuk teh effervescan tersebut sudah ditambah dengan asam sitrat
maupun asam tartat.
Hasil penambahan asam sitrat dan asam tartat pada serbuk teh effervescan
dengan jenis teh yang berbeda-beda bahwa tidak mempengaruhi jumalah padatan
terlarutnya namun yang mempengaruhi jumlah padatan terlarutnya adalah natrium
bikarbonat karena bahan tersebut bisa memperbaiki rasa dari teh menjadi lebih
segar sehingga mempengaruhi jumlah padatan terlarutnya. Hasil tersebut sesuai
dengan literatur yang ada menurut (Murdianto dan Syahrumsyah, 2012)
penambahan natrium bikarbonat dalam sediaan effervescent dapat meningkatkan
kadar total padatan terlarut dan dapat memperbaiki rasa.

DAFTAR PUSTAKA
Ansel, H.C. 1989. Pengantar Bentuk Sediaan Farmasi. Edisi ke 4. UI Press.
Jakarta
Ansel, H.C. 2005. Pengantar Bentuk Sediaan Farmasi. Edisi keempat. Jakarta. UI
Press. Halaman: 217-218. Aruan, B.S. (2008).
Apriyana, Ika. 2014. Pengaruh Penambahan Tepung Kepala Ikan Lele (Clarias
sp) dalam Pembuatan Cilok terhadap Kadar Protein dan Sifat
organoleptiknya. Jurnal Public Health Vol 3(2).
Banker, G.S. dan Anderson, N.R.1994. Tablet In the Theory and Practice of
Industrial Pharmacy. Ed III, Diterjemahkan Oleh Siti Suyatmi, Jakarta: UI
Press.
Diding Suhandy. 2008. Penentuan Bahan Kering Sawo Secara tidak Merusak
Menggunakan NIR Spectroscopy. Lampung: Fakultas Pertanian Universitas
Lampung
Kania, W., Andriani, M., Siswanti. 2015. Pegaruh Variasi Rasio Bahan Pengikat
Tehadap Karakteristik Fisik dan Kimia Granul Minuman Fungsional Instan
Kecambah Kacang Komak (Lablab purpureus L sweet). Jurnal Teknosains
Pangan Vol 4(3): 16-29.
Kellar, S., Poshini, F., He, L., Penzotti, S., Bedu-Addo, F., and Payne, K.. 2005.
Preformulation Development Studies To Evaluate the Properties of
Epigallocatechin Gallate (EGCG). Cardinal Health Pharmaceutical
Development; NJ08873.
Kusnadhi, dkk. 2003. Mikrobiologi Common TextBook (Edisi Revisi) JICA.
Bandung:FMIPA Universitas Pendidikan Indonesia.
Liliana, W. 2005. Kajian Proses Pembuatan The Herbal Seledri (Apium
graveolens L.) Skripsi. Bogor: Institut Pertanian Bogor.
Marti, Alferd. 1993. Farmasi Fisik Jilid I Edisi III. Jakarta: UI-Press.
Mohrle, R.1989. Effervescent Tablets. in Lieberman, H.A, Lachman,L.(eds),
Pharmaceutical Dosage Form Tablet, vol I, 287, 289, 295.
Murdianto, W. & Syahrumsyah, H. 2012. Penaruh Natrium Bikarbonat Terhadap
Kadar Vitamin C Total Padatan Terlarut dan Nilai Sensoris dari Sari Buah
Nanas Berkarbonasi. Jurnal Teknologi Pertanian: 2-5.
Parrot, E.L., 1971. Pharmaceutical Technology : FundamentalPharmaceutic., 3rd
Edition, Minneapolis: Burgess Publishing Company

Pulungan, M. H., Suprayogi dan B. Yudha. 2004. Effervescent Tanaman Obat.


Surabaya : Trubus Agrisarana.
Rizal, D., dan Putri, W, D. 2014. Pembuatan Serbuk Effervescent Miana (Coleus
L benth) : Kajian Konsentrasi Dekstrin dan Asam Sitrat Terhadap
Karakteristik Serbuk Effervescent. Jurnal Pangan dan Adroindustri Vol
2(4): 210-219.
Rohdiana, D. 2002. Aktivitas Daya Tangkap Radikal Polifenol Dalam Daun Teh.
Majalah Indonesia. Jurnal Indonesia hal 8,17-23.
Smith. J.1991. Food Additif Users Handbook. New York: Blackie and Sons, Ltd.
Soekarto. 1985. Penilaian Organoleptik Untuk Industri Pangan dan Hasil
Pertanain. Jakarta: Bharata Karya Aksara.
Sunardi, Kuncahyo, Ilham. 2007. Uji Aktivitas Antioksidan Ekstrak blimbing
Wuluh (Averrhoa blimbi L.) Terhadap 1,1-Diphenyl-2-picrylhidrazyl
(DPPH). Seminar Nasional Teknologi.
Wahyumi, N. 2005. Karakteristik Kimia dan Organoleptik Minuman Instan Madu
Bubuk dengan Penambahan Kerabang Telur Sebagai Sumber Kalsium.
Skripsi. Bogor:IPB.
Wehling and Fred. 2004. Effervescent Composition Including Stevia. New York.

BAB 5 PENUTUP

5.1 Kesimpulan
Berdasarkan hasil praktikum pembuatan teh effervescant dari berbagai jenis
teh dapat disimpulkan sebagai berikut:
1. Warna larutan dari teh instan yang paling bagus atau yang paling terang yaitu
teh hitam dengan tingkat kecerahan +5
2. Teh instan yang berasal dari teh oolong tingkat kelarutannya yang paling
cepat dibandingkan teh hitam dan teh hijau yaitu dengan tingkat kecepatan 42
detik
3. pH teh hitam yang dihasilkan memiliki tingkat keasaman rendah
dibandingkan hasil pH dari teh oolong dan teh hijau
4. Nilai derajat brix untuk teh hijau dan hitam yaitu sama yang bernialai 3 dan
nilai kisaran derajat brix untuk 3 jenis teh yang digunakan yaitu 2,8-3 yaitu
hampir sama semua
5. Rendemen yang paling banyak dihasilkan yaitu dari teh hijau sebesar
berjumlah 50 %
6. Rendemen teh effervescent yang sudah ditambah asam yang paling tinggi
tedapat pada teh hijau sebesar 98,92%
7. Warna larutan yang paling bagus untuk teh yang sudah ditambah dengan
effervescent mix yaitu pada teh hijau dengan nilai +5
8. Tingkat kelarutan teh effervescent yang paling cepat larut yaitu teh hijau
dengan waktu larut selama 77 detik
9. pH dari teh effervescent yang ditambah asam tartrat dan asam tartat hasilnya
tidak cukup berpengaruh karena kasilnya dari ketiga jenis teh sama yaitu ph 6
asam
10. Hasil dari derajat brix dari teh yang sudah ditambah asam hasilnya tidak
berpengaruh pada nilai akrir derajat brixnya karena hasilnya hampir sama
antara teh tanpa ditambah asam.

5.2 Saran
Praktikum yang akan datang diharapkan semua mahasiswa dapat mengikuti
praktikum denganteliti dan memperhatikan tiap proses tahapan praktikum.
Sehingga setelah praktikum bisa paham apa yang sudah dipraktikumkan.