Anda di halaman 1dari 10

KRITIK ARSITEKTUR

CONTOH BANGUNAN KRITIK ARSITEKTUR

Disusun Sebagai Tugas Mata Kuliah


KRITIK ARSITEKTUR
Dosen Pembimbing : Bambang Wicaksono, S.T., M.T

DISUSUN OLEH:
Nama

: Delsy Oktarina

Nim

: 1311025

Jurusan

: Teknik Arsitektur

UNIVERSITAS KATOLIK MUSI CHARITAS PALEMBANG


JURUSAN TEKNIK ARSITEKTUR
Alamat: Jln. Bangau no. 60 Palembang
Tahun Ajaran 2015/2016

KRITIK ARSITEKTUR
CONTOH BANGUNAN KRITIK ARSITEKTUR

Disusun Sebagai Tugas Mata Kuliah


KRITIK ARSITEKTUR
Dosen Pembimbing : Bambang Wicaksono, S.T., M.T

DISUSUN OLEH:
Nama

: Juliana Purnamasari

Nim

: 1311024

Jurusan

: Teknik Arsitektur

UNIVERSITAS KATOLIK MUSI CHARITAS PALEMBANG


JURUSAN TEKNIK ARSITEKTUR
Alamat: Jln. Bangau no. 60 Palembang
Tahun Ajaran 2015/2016

Contoh Bangunan Kritik Arsitektur


1. Kantor Pos Jalan Banda, Bandung (Kritik Evokatif)
Kantor Pos yang terletak di Jalan Banda, Kota Bandung ini merupakan salah
satu bangunan hasil modernisasi. Bangunan ini
sebelumnya merupakan salah satu kantor pos
yang berada di Kota Bandung. Kini bangunan
inin difungsikan sebagai bangunan komersiil
yaitu sebuah factory outlet yang diberi nama
STAMP Factory Outlet.

Bangunan

yang

semula mengambil konsep bangunan bergaya


Belanda, kini ditambah dengan sebuah tampilan fasad bangunan yang lebih modern
dengan adanya sebuah lorong di entrance dengan bentuk menyerupai huruf A yyang
merupakan logo dari Factory Outlet tersebut. Fasad terlihat modern dengan
penggunaan material kaca film berwarna gelap pada atap dari tambahan fasad yang
baru. Dengan adanya penambahan warna yang mencolok pada fasad baru dan
beberapa bagian dari bangunan inti menjadikan bangunan Kantor Pos Jalan Banda,
Kota Bandungn ini terlihat modern namun tidak menghilangkan bentukan aslinya
yang bergaya kolonial.
KRITIK EVOKATIF METODE INTERPRETIF
Evoke : menimbulkan, membangkitkan
a. Ungkapan sebagai pengganti cara kita mencintai bangunan
b. Menggugah pemahaman intelektual kita atas makna yang dikandung bangunan
c. Membangkitkan emosi rasa kita dalam memperlakukan bangunan
d. Kritik evokatif tidak perlu menyajikan argumentasi rasional dalam
menilaibangunan
e. Kritik evokatif tidak dilihat dalam konteks benar atau salah tetapi makna yang
terungkap dan pengalaman ruang yang dirasakan.
f. Mendorong orang lain untuk turut membangkitkan emosi yang serupa
sebagaimana dirasakan kritikus

Contoh Bangunan Kritik Arsitektur


1. Heritage dan Cascade Factory Outlet Bandung (Kritik Evokatif)
Sebuah bangunan dengan arsitektur art deco khas bangunan peninggalan
zaman kolonial berdiri di Jl Martadinata No 63. Bangunan megah berpilar besar

dengan cat warna putih ini kini menjadi salah satu


factory outlet ternama di kota Bandung.
Heritage factory outlet, bangunan ini bekas
gedung British Institute ini dibangun di tahun 18951900 dengan gaya arsitektur Belanda Klasik dengan
kolom doriknya yang khas. Namun sampai saat ini
arsitek yang merancang bangunan ini belum diketahui.
Bangunan
ini
merupakan
bangunan

bekas

rumah

dinas

direkturGouvernements Bedrijven (GB) yang sekarang disebut Gedung Sate. Selain


bangunan ini antik, langka, dan indah juga merupakan satu-satunya bangunan yang
memiliki gaya arsitektur klasik yang masih utuh. Pilar ioniknya yang anggun menjadi
ciri khas yang memperlihatkan nilai arsitektur yang tinggi.
Bangunan Heritage Factory Outlet satu dari bangunan cagar budaya yang
dilindungi dan dilestarikan keberadaannya di kota Bandung. Di dalam bangunan
Heritage sendiri memiliki jalur yang menghubungkan Heritage dengan FO yang
berada di sebelahnya, fascade yang memiliki konsep arsitektur bergaya modern.

Penambahan awning bergaya modern pada sisi bangunan menjadikan


bangunan bersejarah ini lebih modern namun tidak menghilangkan kesan kolonial
yang ada pada bangunan. Heritage dan Cascade Factory Outlet merupakan contoh dari
bangunan kuno yang mengalami modernisasi dengan menambahkan bangunan
modern di sampingnya.

Contoh Bangunan Kritik Arsitektur


1. Nama Bangunan
Fungsi Bangunan

: Niteroi Contemporary Art Museum (Kritik Deskriptif)


: Museum Kontemporer

1.1 ASPEK STATIS DEPICTIVE CRITICISM

Niteroi Contemporary Art Museum terletak di kota


Niteri, Rio de Janeiro, Brazil, dan merupakan salah satu kota
utama di Brazil. Museum ini selesai dibangun pada tahun
1996.
Museum ini didesain oleh Oscar Niemeyer dengan
bantuan Contarini Bruno seorang insinyur struktur. MACNiteri memiliki ketinggian 16 meter dengan kubah 3 lantai
yang berdiameter 50 meter. Bangunan ini dibangun dengan
luas 817 meter, yang mencerminkan kolam yang mengelilingi
silinder yang berbentuk bunga.
Museum ini berada di tanjung berbatu dengan pemandangan ke arah kota Rio
dan bukit-bukit yang akrab disebut Pao de Acuca. Bentuk piring terbang tampaknya
tepat bagi museum yang berada di tebing dekat laut tersebut. Museum ini
menggunakan material beton sebagai bahan utamanya . Untuk strukturnya, Museum
ini menggunakan struktur kantilever dan core sebagai struktur utamanya.
Bentuk cawan modernis, yang menyerupai bentuk UFO, diletakkan di tebing
yang pada bagian bawahnya adalah laut seperti bunga yang sedang mekar di pinggir
laut. Dengan struktur kantilever yang keluar dari pusat batang bangunan, bentuk
cawan atau piringan ini memberikan kesan tersendiri.
1.2 ASPEK DINAMIC DEPICTIVE CRITICISM
Bangunan yang difungsikan sebagai Museum Kontemporer ini. Selain itu
bangunan ini telah menjadi landmark dari kota Niteroi dan telah dijadikan obyek
wisata utama dari kota ini. Pada musim liburan Museum ini ramai dikunjungi oleh
wisatawan baik lokal maupun asing. Plaza pada areal museum dijadikan tempat
berkumpul(hang-out). Ramp pada bangunan dijadikan sebagai lokasi untuk
mengambil foto karena view yang ditawarkan sangat menarik. Pengunjung diajak
untuk menyusuri seluruh areal dalam museum. Sirkulasi manusia dibuat memutar
sehingga tiap ruangan terlewati oleh pengunjung. Dengan latar belakang dari
bangunan yang langsung mengarah ke laut, pengunjung dapat merasakan suasana
yang tenang dan nyaman.
Jadi selain sebagai tempat memamerkan karya seni kontemporer hasil buatan
seniman terkenal asal kota Niteroi, tempat ini dijadikan juga sebagai:

Pusat studi seni kontemporer

Kawasan wisata
Tempat berkumpul dan bersantai

Dari denah kita dapatkan jenis-jenis ruang


1.
2.
3.
4.
5.
6.

yang ada di dalam bangunan:


Hall
Ruang Pamer Karya Seni
Auditorium/Theatre
Restoran
Gudang Penyimpanan Karya
Sekretariat/Kantor
1.3 ASPEK PROCESS DEPICTIVE CRITICISM
Niteroi Contemporary Art Museum merupakan museum dengan bentuk yang
unik dan memberikan kesan megah sekaligus misterius. Bentuk dasar bangunan
diumpamakan seperti bunga yang mekar di pinggir laut dengan mengambil bentuk
UFO sebagai dasar pendesaian bangunan. Bentuk bunga mekar dan bentuk UFO
disatukan menjadi bentuk yang tidak lazim dan unik. Kesan yang didapat
indah(sebagai bunga) dan misterius(seperti UFO).
*CORE
Core pada bangunan diumpamakan seperti tangkai bunga yang
menahan mahkota bunga yang sedang mekar. Melambangkan sebuah
kekokohan yang hampir tidak diperkirakan manusia(ukuran diameter core 9m
sedangkan ukuran diameter puncak dari cawannya 50m).
*SAUCER-SHAPED MODERNIST
Cawan diumpamakan seperti mahkota bunga yang sedang mekar.
Melambangkan sebuah keindahan dan kemegahan dari sebuah karya seni
arsitektural. Menggunakan finishing dinding berupa kaca berwarna hitam
memberikan kesan misterius dari bangunan yang membuat orang ingin tahu isi
di dalamnya.
*THE COLOR
Warna hitam dan putih merupakan warna kontras yang memberikan
kesan seni kontemporer tidak memiliki batasan. Ada yang terkesan seni murni
dan juga ada yang terkesan seni terapan.

Metode Kritik Deskriptif


a. Deskriptif mencatat fakta-fakta pengalaman seseorang terhadap bangunan atau
kota
b. Lebih bertujuan pada kenyataan bahwa jika kita tahu apa yang sesungguhnya
suatu kejadian dan proses kejadiannya maka kita dapat lebih memahami makna
bangunan.
c. Lebih dipahami sebagai sebuah landasan untuk memahami bangunan melalui
berbagai unsur bentuk yang ditampilkannya
d. Tidak dipandang sebagai bentuk to judge atau to interprete. Tetapi sekadar metode
untuk melihat bangunan sebagaimana apa adanya dan apa yang terjadi di
dalamnya.
Jenis Metode Kritik Deskriptif
Depictive Criticism (Gambaran bangunan)
a. Static (Secara Grafis)
Depictive criticism dalam aspek static memfokuskan perhatian pada elemenelemen bentuk (form), bahan (materials) dan permukaan (texture).
b. Dynamic (Secara Verbal)
Tidak seperti aspek statis, aspek dinamis depictive mencoba melihat bagaimana
bangunan digunakan bukan dari apa bangunan di buat.
Aspek dinamis mengkritisi bangunan melalui : Bagaimana manusia bergerak
melalui ruang-ruang sebuah bangunan? Apa yang terjadi disana? Pengalaman apa
yang telah dihasilkan dari sebuah lingkungan fisik?
c. Process (Secara Prosedural)
Merupakan satu bentuk depictive criticism yang menginformasikan kepada kita
tentang proses bagaimana sebab-sebab lingkungan fisik terjadi seperti itu.
Biographical Criticism (Riwayat Hidup)
Contextual Criticism ( Persitiwa)

Contoh Bangunan Kritik Arsitektur


1. Depok Town Square (Kritik Tipikal)
Obyek yang dianalisis : Depok Town Square
Bangunan pembanding sejenis : Cilandak Town Square
Depok Town Square(Atas) adalah sebuah pusat perbelanjaan yang terletak di

Jalan Margonda Raya, Depok. Tempat ini merupakan salah satu tempat tujuan
untuk berbelanja bagi penduduk yang bermukim di Depok.
Cilandak Town Square(Bawah) adalah sebuah pusat perbelanjaan yang
terletak di daerah Cilandak. Tempat ini merupakan salah satu tempat tujuan untuk
berbelanja bagi penduduk yang bermukim di daerah Jakarta Selatan.
Dalam hal ini Citos merupakan salah satu Town Square pertama yang berdiri di
kota Jakarta dan telah banyak menginspirasi bangunan publik sejenisnya dalam
hal perancangan arsitekturnya. Maka dari itu dengan menggunakan metode kritik
tipikal akan dibandingkan kedua bangunan public sejenis ini dengan parameter
yang disediakan sehingga dapat diketahui apakah Detos sudah memenuhi standar
untuk menjadi sebuah Town Square di kota Depok.
Detos : Depok Town Square
Citos : Cilandak Town Square
A. Elemen Struktur :
Jenis Bahan

Detos :
Fasad bangunan
Struktur
Plat Lantai
Citos :
Fasad bangunan
Struktur
Plat Lantai

: kaca, beton dan besi


: kolom dan balok beton
: keramik marmer
: kaca dan beton
: kolom dan balok beton
: plat beton dengan finishing cat

Interior Detos (Kiri) dan Interior Citos (Kanan)

B.

Sis
t

em

Struktur
Detos : kolom dan balok beton dengan pondasi tiang pancang
Citos : kolom dan balok beton dengan pondasi tiang pancang
C. Sistem Utilitas
Detos : sistem utilitas terlihat baik, dan fasilitas pendukung ruangan seperti
ac, listrik dan supply air semua berjalan dengan lancar.
Citos

: sistem utilitas terlihat baik, dan fasilitas pendukung ruangan seperti


ac, listrik dan supply air semua berjalan dengan lancar hanya saja
kebersihan dan keterawatannya jauh lebih baik dari Detos.

D. Fungsi Bangunan
Detos : Bangunan komersial yang lebih mengarah ke pusat perbelanjaan. Oleh
karena itu Detos memiliki banyak kios-kios untuk disewakan
dibandingkan dengan Citos.
Citos : Bangunan komersial yang lebih mengarah ke tempat hangout(berkumpul). Memiliki banyak cafe dan restoran dengan konsep
interior yang baik.

E. Bentuk Bangunan
Detos : Bentuk bangunan terlihat masif dan
perancangannya lebih mengutamakan space
untuk ruang dalam yang luas(memaksimalkan
lahan untuk bangunan). Untuk memberikan efek
modern dan asimetris pada fasad diberikan bentukan-bentukan yang unik
dengan menggunakan material yang bervariasi baik warna dan jenisnya.
Fasad Detos
Citos : Bentuk bangunan memanjang (linier) dan lebih mengutamakan
perancangan ruang terbukanya, perancangan interior terlihat lebih terbuka dan
sadar l;ingkungan dengan banyaknya teras dan balkon serta awning
polikarbonat yang memberikan pencahayaan alami ketika siang hari.

Dari

hasil

analisis dengan metode tipikal didapat hasil bahwa bangunan Detos sudah
cukup memenuhi kriteria untuk menjadi bangunan publik berdasarkan cukup
banyaknya hasil yang sama dari parameter yang dijadikan standar. Citos
sebagai bangunan Town Square yang pertama ada di Jakarta telah memberikan
inspirasi bagi Depok Town Square untuk mengadopsi nilai-nilai dalam
perancangan sebuah Town Square. Ada pun yang masih perlu diperhatikan
adalah perancangan ruang terbuka harus diperhatikan agar kesan Town Square
semakin terlihat.

Kritik Tipikal
Kritik Tipikal adalah sebuah metode kritik dengan membandingkan obyek yang
dianalisis dengan bangunan sejenis lainnya, dalam hal ini bangunan publik.