Anda di halaman 1dari 87

HUBUNGAN PERSEPSI UPAH DENGAN MOTIVASI BEKERJA

ANAK KANDANG PADA PETERNAKAN


RAKYAT AYAM BROILER DI KECAMATAN
TEMPEL

Oleh :
Reza Purwantara Firdaus
08/269798/PT/05493

SKRIPSI
Diserahkan guna memenuhi sebagian syarat
yang diperlukan untuk mendapatkan gelar

SARJANA PETERNAKAN
pada

FAKULTAS PETERNAKAN
UNIVERSITAS GADJAH MADA
YOGYAKARTA
2013

HALAMAN PERSETUJUAN

Skripsi yang berjudul

HUBUNGAN PERSEPSI UPAH DENGAN MOTIVASI BEKERJA ANAK


KANDANG PADA PETERNAKAN RAKYAT AYAM BROILER
DI KECAMATAN TEMPEL

Disusun oleh:
Reza Purwantara Firdaus
08/269798/PT/05493

Disetujui pada tanggal: 23 Juli 2013

Pembimbing Pendamping

Pembimbing

Budi Guntoro, S.Pt., M.Sc., Ph.D.


NIP. 197008291996011001

Siti Andarwati, S.Pt., MP


NIP. 197407162002122001

PENGESAHAN
Skripsi yang berjudul
HUBUNGAN PERSEPSI UPAH DENGAN MOTIVASI BEKERJA
ANAK KANDANG PADA PETERNAKAN RAKYAT AYAM
BROILER DI KECAMATAN TEMPEL
yang disusun oleh
Reza Purwantara Firdaus
08/269798/PT/05493
Telah dipertahankan di depan dewan penguji
pada tanggal 22 Agustus 2013
dan dinyatakan telah memenuhi syarat
SUSUNAN DEWAN PENGUJI
Pembimbing
sebagai Ketua
Budi Guntoro, S.Pt., M.Sc., Ph.D.
NIP. 197008291996011001
Anggota
Ir. Heru Sasongko, MP.
NIP.196107251987031002
Anggota
Mujtahidah Anggriani U. M., S.Pt., MP., Ph.D.
NIP. 197611072003122004
Fakultas Peternakan
Universitas Gadjah Mada
Dekan
Prof. Dr. Ir. Ali Agus, DAA, DEA.
NIP. 196608221990101001

Kupersembahkan karya ini,


tidak untuk menyombongkan diri,
pada mereka yang telah dengan setia
penuh kesabaran menatapku.

Karya ini tidak besar, hanya bukti


kebulatan tekadku.

Bunda, Ayah
Cinta dan baktiku untukmu.

HUBUNGAN PERSEPSI UPAH DENGAN MOTIVASI BEKERJA


ANAK KANDANG PADA PETERNAKAN RAKYAT AYAM
BROILER DI KECAMATAN TEMPEL
Reza Purwantara Firdaus
08/269798/PT05493
INTISARI
Usaha peternakan merupakan bidang yang tidak dapat lepas dari
kehidupan sehari-hari masyarakat Indonesia yang merupakan salah satu
negara tropis. Perusahaan ayam broiler merupakan salah satu usaha yang
menjadi penghidupan bagi sebagian masyarakat Kecamatan Tempel
bahkan menjadi pekerjaan utama dalam memenuhi kebutuhan hidup.
Perusahaan peternakan ayam broiler memiliki anak kandang yang bekerja
dan diupah. Persepsi upah dan motivasi bekerja anak kandang menarik
untuk diteliti beserta hubungan antara keduanya. Penelitian dilakukan di
Kecamatan Tempel melibatkan 30 responden dari peternakan ayam broiler
yang berbeda. Cara perhitungan upah tiap perusahaan berbeda namun
terpolakan seragam. Rata-rata upah per periode secara keseluruhan yang
diterima anak kandang di Kecamatan Tempel adalah Rp2.253.867,00.
Persepsi terhadap upah tergolong tinggi yakni 93,3%, begitu pula motivasi
bekerja responden yang mencapai 80% bermotivasi tinggi. Hasil analisis
hubungan antara persepsi upah dengan motivasi bekerja anak kandang
menunjukkan tidak adanya hubungan antara keduanya.
(Kata kunci: Hubungan, Persepsi Upah, Motivasi, Upah, Anak Kandang)

CORRELATION BETWEEN WAGE PERCEPTIONS WITH WORKING


MOTIVATION ON RURAL BROILER FARMS WORKER IN
TEMPEL DISTRICT
Reza Purwantara Firdaus
08/269798/PT/05493
ABSTRACT
Farm was an economic sector from agriculture economic that cannot
be separated from Indonesian rural community daily life. Broiler farmer was
the business that became a livelihood for part of people in Tempel District,
even it became one of the main job to make ends meet needs of life. Broiler
farmers had worker who worked and paid by farmers to take care of their
birds. Perception of wage and worker motivation of works were interesting
to study, along with the correlation between of them. This research was
conducted in the Tempel District and involved 30 respondents from different
broiler farms. The method that used to calculated the wages by farmers
were different but had a similar form. Overall average of wages that worker
received on one period in Tempel District was Rp2.253.3867, 00. Worker
perception of wages were high rank with 93% had high perception of
wages. Working motivation also high with 80% of worker had high
motivation. The result of correlation among wages perception and working
motivational of worker showed both didnt have relationship.
(Key word: Correlation, Wage Perception, Motivation, Wage, Worker)

DAFTAR ISI
Halaman
HALAMAN JUDUL .............................................................................

HALAMAN PERSETUJUAN ..............................................................

ii

PENGESAHAN ....................................................................................

iii

LEMBAR PERSEMBAHAN ................................................................

iv

INTISARI .............................................................................................

ABSTRACT .........................................................................................

vi

DAFTAR ISI .........................................................................................

vii

DAFTAR TABEL .................................................................................

ix

DAFTAR GAMBAR ............................................................................

xi

DAFTAR LAMPIRAN .........................................................................

xii

PENDAHULUAN .................................................................................
Latar Belakang .............................................................................
Manfaat Penelitian .......................................................................

1
1
4

TINJAUAN PUSTAKA ......................................................................... 5


Persepsi Upah ............................................................................. 5
Motivasi bekerja ........................................................................... 8
Peternakan Ayam Broiler ............................................................. 11
LANDASAN TEORI DAN HIPOTESIS ................................................ 14
Landasan Teori ............................................................................ 14
Hipotesis ...................................................................................... 15
MATERI DAN METODE ...................................................................... 16
Materi ........................................................................................... 16
Metode ......................................................................................... 16
HASIL DAN PEMBAHASAN ...............................................................
Keadaan Umum Wilayah Penelitian ............................................
Karakteristik Responden .............................................................
Upah ............................................................................................
Persepsi Upah .............................................................................
Motivasi Bekerja ..........................................................................

29
29
30
31
36
40

Hubungan Persepsi Upah Dengan Motivasi Bekerja .................. 51


KESIMPULAN DAN SARAN ............................................................... 53
Kesimpulan .................................................................................. 53
Saran ........................................................................................... 53
RINGKASAN ........................................................................................ 54
DAFTAR PUSTAKA ............................................................................. 57
UCAPAN TERIMAKASIH .................................................................... 59
LAMPIRAN .......................................................................................... 61

DAFTAR TABEL

Tabel

Halaman

1. Profil usaha peternakan ayam broiler Kabupaten Sleman


tahun 2010....................................................................................... 13
2. Daftar Perusahaan yang memenuhi kriteria penelitian................... 18
3. Distribusi hasil uji validitas kuesioner persepsi upah dan
motivasi bekerja............................................................................... 21
4. Hasil uji reliabilitas variabel kuesioner persepsi upah dan
motivasi bekerja.............................................................................. 23
5. Kriteria kategori variabel persepsi upah anak kandang.................. 25
6. Kriteria kategori variabel motivasi bekerja anak kandang............... 25
7. Karakteristik Responden anak kandang Kecamatan
Tempel............................................................................................. 30
8. Rata-rata komponen upah anak kandang peternakan
ayam broiler di Kecamatan Tempel per periode.............................. 32
9. Persentase komponen upah responden anak kandang
ayam broiler Kecamatan Tempel..................................................... 33
10. Sebaran penerimaan komponen upah responden anak
kandang di Kecamatan Tempel..................................................... 33
11. Distribusi jawaban responden terhadap item persepsi
upah............................................................................................... 38
12. Distribusi responden dalam kategori persepsi upah..................... 40
13. Distribusi jawaban responden terhadap motivasi akan
pemenuhan kebutuhan badaniah.................................................. 41
14. Distribusi jawaban responden terhadap motivasi akan
kebutuhan keamanan.................................................................... 42
15. Distribusi jawaban responden terhadap motivasi akan
kebutuhan sosial............................................................................ 43
16. Distribusi jawaban responden terhadap motivasi akan
pemenuhan kebutuhan penghargaan........................................... 45

17. Distribusi jawaban responden terhadap motivasi


pemenuhan kebutuhan akan kepuasan diri.................................. 48
18. Distribusi responden dalam kategori motivasi bekerja.................. 51

DAFTAR GAMBAR

Gambar

Halaman

1. Kerangka berpikir penelitian............................................................ 14


2. Wawancara dengan responden....................................................... 19
3. Salah satu fasilitas yang diterima oleh anak kandang.................... 35

DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran

Halaman

1. Kuesioner karakteristik responden................................................. 61


2. Kuesioner pendataan upah.............................................................. 62
3. Kuesioner persepsi upah................................................................. 63
4. Kuesioner motivasi kerja.................................................................. 64
5. Karakteristik responden penelitian................................................... 66
6. Tabulasi upah anak kandang perusahaan ayam broiler
di Kecamatan Tempel per periode................................................... 67
7. Hasil uji validitas kuesioner persepsi upah dengan
Product Moment Pearson............................................................... 68
8. Hasil uji validitas kuesioner motivasi kerja dengan
Product Moment Pearson................................................................ 69
9. Hasil uji reliabilitas kuesioner persepsi upah dengan
Alpha Cronbach............................................................................... 72
10. Hasil uji reliabilitas kuesioner motivasi kerja dengan
Alpha Cronbach............................................................................. 73
11. Hasil analisis korelasi Spearman Rho........................................... 74

PENDAHULUAN

Latar Belakang
Bidang peternakan merupakan bidang yang tidak bisa lepas dari
kehidupan sehari-hari masyarakat Indonesia yang merupakan salah satu
negara tropis. Zaman yang berkembang membuat peternakan ikut
berkembang dari kondisi semula yang konvensional menjadi modern.
Perkembangan tersebut membuat sumber daya manusia yang ada di
sektor peternakan ikut berkembang mengingat sumber daya manusia
sangatlah penting dalam menjalankan usaha peternakan. Seluruh
kegiatan dari pemeliharaan hingga pengolahan diatur oleh manusia,
hewan ternak lebih menjadi obyeknya.
Lokasi peternakan pada umumnya berada di wilayah pedesaan
merupakan peluang bagi masyarakat desa untuk berkiprah dalam industri
peternakan. Usaha peternakan pun telah dekat dengan kehidupan
masyarakat desa, sehingga kegiatan usaha peternakan mudah untuk
dijalankan. Pekerjaan dalam industri peternakan yang beragam membuat
penghasilan

tiap

individu

pun

beragam.

Salah

satu

perusahaan

peternakan yang diminati oleh masyarakat desa yang memiliki kecukupan


penghasilan adalah memiliki perusahaan ayam broiler.
Perusahaan ayam broiler merupakan satu usaha yang menjadi
penghidupan bagi sebagian masyarakat di Kecamatan Tempel. Menurut
data Dinas Pertanian dan Kehutanan Kabupaten Sleman tahun 2010 ada

113 perusahaan ternak ayam broiler dengan jumlah tenaga kerja 126
orang termasuk anak kandang. Banyaknya perusahaan peternakan ayam
broiler di Kecamatan Tempel haruslah diimbangi dengan kesejahteraan
tenaga kerjanya khususnya anak kandang.
Usaha peternakan ayam broiler memiliki banyak komponen yakni:
Day Old Chick (DOC), pakan, kandang, anak kandang, dan obat, vitamin
serta vaksin yang terintegrasi dan saling membutuhkan satu sama lain
sehingga ketiadaan salah satu komponen akan menghambat gerak usaha
peternakan ayam broiler. Anak kandang merupakan salah satu komponen
dalam peternakan ayam broiler yang memiliki peranan penting, hal ini
merujuk pada tugas anak kandang yang menjaga dan merawat ternak
ayam broiler selama masa produksi.
Setiap anak kandang yang bekerja pastilah memiliki dorongan dalam
diri untuk melakukan pekerjaan tersebut. Dorongan tersebut dapat
diartikan sebagai motivasi, sebagaimana dikatkan oleh Wiratmo (1995)
bahwa motivasi didefinisikan sebagai keadaan dalam diri individu yang
menyebabkan

mereka

berperilaku

dengan

cara

yang

menjamin

tercapainya suatu tujuan. Motivasilah yang membuat anak kandang


membentuk perilakunya dalam berprestasi.
Upah yang diterima anak kandang merupakan salah satu wujud
apresiasi yang dilakukan perusahaan dalam menghargai pengorbanan
dan jasa yang dilakukan oleh anak kandang. Sebagai manusia, anak
kandang memiliki dorongan dalam melakukan pekerjaan demi mencapai

tujuan yang diinginkan, sehingga dirasa hubungan antara persepsi upah


anak kandang pada peternakan ayam broiler dengan motivasi bekerjanya
menarik untuk diteliti.
Permasalahan yang akan menjadi kajian utama penelitian ini
meliputi:
1. Berapa besaran upah yang diterima anak kandang dan bagaimana
sistem pembayaran upah yang diterima oleh anak kandang pada
peternakan ayam broiler di Kecamatan Tempel?
2. Bagaimana persepsi anak kandang perusahaan peternakan ayam
broiler di Kecamatan Tempel terhadap upah yang diterima?
3. Bagaimana motivasi bekerja anak kandang pada peternakan ayam
broiler di Kecamatan Tempel?
4. Adakah hubungan antara persepsi upah dengan motivasi bekerja
anak kandang pada peternakan ayam broiler di Kecamatan Tempel?

Tujuan Penelitian
Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui :
1. Besarnya upah yang diterima oleh anak kandang dan sistem
pembayaran upah yang diterima.
2. Persepsi anak kandang terhadap upah yang diterima.
3. Motivasi bekerja anak kandang.
4. Hubungan persepsi upah dengan motivasi bekerja anak kandang
pada peternakan ayam broiler di Kecamatan Tempel.
Manfaat Penelitian
Penelitian ini diharapkan bermanfaat sebagai bahan masukan bagi
perusahaan untuk mengetahui sejauh mana hubungan pemberian upah

dengan motivasi bekerja anak kandang dan informasi bagi penelitian


berikutnya, khususnya mengenai penelitian yang terkait dengan sumber
daya manusia pada industri peternakan.

TINJAUAN PUSTAKA

Persepsi Upah
Suatu cara departemen personalia meningkatkan prestasi kerja,
motivasi dan kepuasan kerja karyawan adalah melalui upah. Upah adalah
segala sesuatu yang diterima para karyawan sebagai balas jasa untuk
kerja mereka. Masalah upah mungkin merupakan fungsi manajemen
personalia yang paling sulit dan membingungkan. Tidak hanya karena
pemberian upah merupakan salah satu tugas yang paling kompleks, tetapi
juga salah satu aspek yang paling berarti baik bagi karyawan maupun
organisasi. Meskipun upah harus mempunyai dasar yang logis, rasional
dan dapat dipertahankan, hal ini menyangkut banyak faktor emosional dari
sudut pandang para karyawan (Handoko, 2001).
Ranupandjojo dan Husnan (2002) mengutip pendapat Dewan
Penelitian Pengupahan Nasional, memberikan definisi upah sebagai
berikut: Upah ialah suatu penerimaan sebagai suatu imbalan dari
pemberian kerja kepada penerima kerja untuk suatu pekerjaan atau jasa
yang telah dan akan dilakukan, berfungsi sebagai jaminan kelangsungan
kehidupan yang layak bagi kemanusiaan dan produksi, dinyatakan atau
dinilai dalam bentuk uang yang ditetapkan menurut suatu persetujuan,
undang-undang dan peraturan dan dibayarkan atas dasar suatu perjanjian
kerja antara pemberi kerja dan penerima kerja.

Menurut Permen no.1 Th. 1999 Pasal 1 ayat 1, Upah Minimum


adalah upah bulanan terendah yang terdiri dari upah pokok termasuk
tunjangan tetap. Upah ini berlaku bagi mereka yang lajang dan memiliki
pengalaman kerja 0-1 tahun, berfungsi sebagai jaring pengaman,
ditetapkan melalui Keputusan Gubernur berdasarkan rekomendasi dari
Dewan Pengupahan dan berlaku selama 1 tahun berjalan (Anonim,
2012)a.
Apabila kita merujuk ke Pasal 94 Undang-Undang (UU) no.13 tahun
2003 tentang Ketenagakerjaan, komponen upah terdiri dari upah pokok
dan tunjangan tetap, maka besarnya upah pokok sedikit-dikitnya 75% dari
jumlah upah pokok dan tunjangan tetap. Definisi tunjangan tetap di sini
adalah tunjangan yang pembayarannya dilakukan secara teratur dan tidak
dikaitkan dengan kehadiran atau pencapaian prestasi kerja, contohnya:
tunjangan jabatan, tunjangan komunikasi, tunjangan keluarga, tunjangan
keahlian/profesi. Beda halnya dengan tunjangan makan dan transportasi,
tunjangan itu bersifat tidak tetap karena penghitungannya berdasarkan
kehadiran atau performa kerja (Anonim, 2012) a.
Upah minimum kabupaten yang ditetapkan melalui Surat Keputusan
(SK)

Gubernur

Daerah

Istimewa

Yogyakarta

(DIY)

bernomor

370/KEP/2012 tentang upah minimum kabupaten/kota tahun 2013 di DIY


didapati bahwa upah terendah adalah Rp1.026.181,00. Ketentuan
tersebut merupakan upah terendah per bulan yang terdiri atas upah pokok
dan tunjangan tetap.

Pendapatan

merupakan

sejumlah

uang

yang

diterima

oleh

seseorang sebagai balas jasa sesuai dengan apa yang dilakukannya


(Nasrudin, 2011). Menurut Siagian (2004), dengan mengabdikan tenaga,
waktu, pengetahuan dan ketrampilannya, seseorang mengharapkan
berbagai jenis imbalan. Imbalan yang diterimanya dapat digolongkan pada
dua jenis utama, yaitu imbalan yang bersifat finansial dan non finansial.
Imbalan finansial atau renumerasi yang diterima oleh seseorang bagi
jasa-jasa yang diberikannya kepada organisasi dapat mengambil berbagai
bentuk seperti upah atau gaji, bonus, premi, tunjangan istri, tunjangan
anak, biaya pengobatan, biaya pendidikan anak, pembayaran dana
asuransi, liburan yang dibayar oleh organisasi dan mungkin bentuk-bentuk
lainnya (Siagian, 2004).
Imbalan non finansial dari berbagai teori motivasi diketahui bahwa
kebutuhan manusia tidak terbatas hanya pada kebutuhan yang bersifat
kebendaan, meskipun harus diakui bahwa kebutuhan tersebut merupakan
kebutuhan dasar atau primer. Kebutuhan yang bersifat non materiil juga
sangat nyata terutama dikaitkan dengan harkat, martabat dan harga diri
seseorang. Karena merupakan kebutuhan yang sangat nyata, setiap
pekerja

pun

akan

berusaha

memuaskannya

bersamaan

dengan

pemenuhan kebutuhan yang bersifat kebendaan (Siagian, 2004).


Persepsi terhadap upah adalah proses bagaimana seseorang
memandang, menafsirkan, dan memberi arti terhadap upah di dalam
perusahaan, terdiri dari kecukupan upah dalam pemenuhan kebutuhan

hidup anak kandang secara materiil maupun non materiil. Ada hubungan
positif yang signifikan antara persepsi terhadap upah dengan motivasi
bekerja (Suparto, 2008).
Motivasi bekerja
Konsep motivasi merupakan konsep yang banyak dibicarakan orang
dalam berbagai aspek kehidupan. Motivasi memiliki pengertian dasar
yang sama namun memiliki definisi yang bervariasi, tergantung pada
kehidupan apa motivasi ini digunakan. Berkaitan dengan hal tersebut,
berikut teori-teori motivasi yang dapat digunakan sebagai acuan motivasi
seorang anak kandang dalam bekerja: teori kebutuhan sebagai hierarki
(A.H. Maslow), teori Existence, Relatedness, Growth (ERG) (Clayton
Alderfer), teori motivasi dan teori X dan teori Y (Douglas Mc Gregor).
Maslow (1984) berpendapat bahwa tindakan atau tingkah laku suatu
organisme

pada

suatu

saat

tertentu

biasanya

ditentukan

oleh

kebutuhannya yang paling mendesak. Maslow menyatakan bahwa ada


suatu hierarki kebutuhan sampai kebutuhan itu terpenuhi. Jika kebutuhan
pertama telah terpenuhi maka kebutuhan kedua akan memegang
peranan, demikian seterusnya.
Maslow membagi kebutuhan menjadi beberapa tingkatan yang
pertama

adalah

kebutuhan

badaniah

(Physiological

needs), yaitu

kebutuhan paling mendasar bagi manusia yang meliputi kebutuhan

sandang, pangan, kebutuhan akan perlindungan (perumahan), kebutuhan


seks, dan kebutuhan fisik lainnya.
Kedua adalah kebutuhan keamanan (safety needs), yaitu kebutuhan
yang meliputi kebutuhan akan keamanan dalam arti luas. Tidak hanya
dalam arti keamanan fisik baik harta maupun jiwa, meskipun hal ini
merupakan aspek yang sangat penting, tetapi juga keamanan yang
bersikap psikologis, termasuk perlakuan adil dalam pekerjaan seseorang.
Ketiga adalah kebutuhan sosial (social needs), yaitu kebutuhan yang
berkisar pada pengakuan akan keberadaan seseorang sebagai makhluk
sosial dan penghargaan atas harkat dan martabatnya. Kebutuhan sosial
biasanya tercermin pada empat bentuk perasaan yaitu keebutuhan
perasaan diterima orang lain dengan siapa saja ia bergaul dan
berinteraksi, kebutuhan perasaan dihormati, kebutuhan perasaan maju
atau berprestasi dan kebutuhan perasaan partisipasi.
Keempat adalah kebutuhan penghargaan (esteem needs), yaitu
kebutuhan akan pengakuan atas keberadaan dan status seseorang oleh
orang lain. Kebutuhan ini meliputi kebutuhan keinginan untuk dihormati,
dihargai atas prestasi seseorang, pengakuan atas keahlian dan
kemampuan seseorang.
Kelima adalah kebutuhan kepuasan diri (self actualization needs),
yaitu kebutuhan untuk menunjukkan kemampuan, keahlian dan potensi
yang dimiliki seseorang. Aktualisasi diri dimaksud berkaitan dengan

proses pengembangan akan potensi sesungguhnya dari seseorang, dan


merupakan proses yang berlangsung terus menerus.
Nasrudin (2011) mengatakan bahwa teori motivasi (teori hierarki
kebutuhan) dari Maslow telah dimodifikasi oleh Clayton Alderfer, yang
dianggap lebih mendekati penelitian empirik yang disebut sebagai teori
ERG. Alderfer berargumentasi bahwa sebetulnya ada tiga kelompok
kebutuhan dasar yang pertama adalah kebutuhan akan keberadaan
(existence), yaitu suatu keperluan-keperluan material pokok agar tetap
bisa hidup atau kebutuhan fisik.
Kedua adalah Kebutuhan berhubungan (relatedness), yaitu suatu
keinginan yang dimiliki untuk menjalin hubungan-hubungan penting antar
manusia dan bekerjasama dengan orang lain.
Ketiga adalah Kebutuhan untuk berkembang (growth), yaitu suatu
kebutuhan yang berhubungan dengan keinginan intrinsik dari seseorang
untuk mengembangkan diri.
Berbeda

dengan

teori

hierarki

kebutuhan,

teori

ERG

mendemonstrasikan bahwa lebih dari satu kebutuhan dapat dilakukan


dalam waktu yang bersamaan, artinya tidak selalu harus berjenjang.
Selain itu, jika kepuasan terhadap kebutuhan urutan lebih tinggi menjadi
terganggu, keinginan untuk memperoleh kepuasan terhadap kebutuhan
urutan-urutan lebih rendah akan semakin meningkat (Muchlas, 2005).
Teori motivasi Alderfer ini mendasarkan pendekatan atas faktorfaktor kebutuhan dan kepuasan individu, yang menyebabkan berperilaku

10

dengan cara tertentu. Teori ini memusatkan perhatian dalam diri individu
yang menguatkan, mengarahkan, mendukung dan memperhatikan
perilakunya. Teori ini mencoba menjawab pertanyaan kebutuhan apa yang
memuaskan dan mendorong semangat kerja seseorang adalah untuk
memenuhi kebutuhan dan kepuasan materiil maupun non materiil yang
diperoleh dari hasil pekerjaannya (Hasibuan, 1996).
Dalam penelitian sebelumnya, Suryaningsih (2009), menyatakan
bahwa dari ketiga variabel independen yang digunakan dalam penelitian,
yaitu upah, keahlian dan motivasi bekerja ternyata variabel motivasi
bekerja mempunyai pengaruh yang lebih besar terhadap prestasi kerja
karyawan yang artinya ada hubungan yang positif.

Peternakan Ayam Broiler


Menurut

Keputusan

No.940/Kpts/OT.210/10/97,
pembibitan

atau

budidaya

Menteri
usaha

Pertanian
peternakan

peternakan

Republik
adalah

dalam

bentuk

Indonesia

suatu

usaha

perusahaan

peternakan atau peternakan rakyat, yang dilakukan secara teratur dan


terus menerus pada suatu tempat dan dalam jangka waktu tertentu untuk
tujuan komersial atau sebagai usaha sampingan untuk menghasilkan
ternak bibit/ternak potong, telur, susu, serta menggemukkan suatu jenis
ternak

termasuk

mengumpulkan,

(Maulana, 2008).

11

mengedarkan

dan

memasarkan

Peternakan rakyat menurut Keputusan Menteri pertanian nomor:


404/kpts/OT.210/6/2002 adalah usaha peternakan yang diselenggarakan
sebagai usaha sampingan dengan jumlah maksimum usahanya untuk tiap
jenis ternak. Usaha peternakan ayam broiler berkapasitas di bawah atau
sama dengan 15.000 ekor per siklus masuk dalam peternakan rakyat.
Peternakan rakyat hanya wajib melakukan pendaftaran ke pihak terkait
dalam hal ini adalah dinas pertanian atau dinas peternakan yang ada di
wilayah masing-masing, pemilikan izin usaha peternakan tidak wajib
dimiliki oleh peternakan rakyat.
Maulana (2008) mengutip Rasyaf (2004) mengatakan bahwa standar
produksi bagi ayam pedaging bertumpu pada pertambahan berat badan
ayam, konsumsi pakan dan konversi pakan. Standar produksi atau
sasaran produksi adalah mortalitas, konsumsi pakan dan pertambahan
produksi

dengan

membandingkan

atau

memeriksa

kenaikan

dan

penurunan mana yang tajam dari semua kelompok ayam yang


dibudidayakan.
Peternakan broiler di Kabupaten Sleman diusahakan di setiap
kecamatan. Kondisi tersebut dimungkinkan karena faktor lingkungan yang
mendukung berlangsungnya usaha. Profil usaha peternakan broiler
berdasar data yang didapat dari Bidang Peternakan Dinas Pertanian dan
Kehutanan Kabupaten Sleman tahun 2010 dapat diamati dalam tabel 1.
Jumlah pengusaha peternakan ayam broiler di Kecamatan Tempel adalah

12

113 pengusaha degan jumlah tenaga kerja mencapai 126 orang. Populasi
ayam broiler terbesar berada di Kecamatan Pakem, sedang tenaga kerja
terbanyak berada di Kecamatan Seyegan.
Tabel 1. Profil usaha peternakan ayam broiler Kabupaten Sleman tahun
2010
Kecamatan

Jumlah
Nilai Investasi
Tenaga
Ternak
dalam juta (Rp.)
Kerja
(ekor)
(orang)
Minggir
9
9
23.200
417,60
Moyudan
24
36
146.800
2.643,40
Godean
9
9
6.300
113,40
Gamping
8
8
43.300
779,40
Tempel
113
126
507.359
9.132,46
Seyegan
19
33
138.800
2.498,40
Mlati
15
15
77.600
1.396,80
Sleman
19
24
118.500
2.133,00
Ngaglik
24
29
143.500
2.583,00
Turi
51
49
245.304
4.415,47
Pakem
81
119
597.308
10.751,54
Cangkringan
22
25
122.500
2.205,00
Ngemplak
28
48
237.597
4.276,75
Depok
2
2
7.000
126,00
Berbah
24
51
256.300
4.613,40
Kalasan
48
73
365.204
6.555,67
Prambanan
5
7
37.000
666,00
Jumlah
563
975
3.072.572
55.306,30
Sumber : Dinas Pertanian dan Kehutanan Kabupaten Sleman, 2010
Pengusah
a (orang)

13

LANDASAN TEORI DAN HIPOTESIS

Landasan Teori
Pemberian upah adalah suatu cara yang dilakukan pemilik usaha
untuk meningkatkan prestasi kerja, motivasi dan kepuasan kerja
karyawan. Upah adalah sejumlah uang ataupun segala sesuatu yang
diterima karyawan yang dalam penelitian ini adalah anak kandang
perusahaan peternakan ayam broiler sebagai balas jasa atas kerja yang
dilakukannya. Upah yang diterima anak kandang terdiri dari nilai nominal
berupa uang tunai, imbalan lain non finansial berupa beras, lauk pauk,
listrik dan air, serta tunjangan yang diberikan oleh perusahaan kepada
anak kandang. Persepsi terhadap upah adalah proses bagaimana
seseorang memandang, menafsirkan, dan memberi arti terhadap upah di
dalam perusahaan, terdiri dari kecukupan upah dalam pemenuhan
kebutuhan hidup anak kandang secara materiil maupun non materiil.
Persepsi upah anak kandang

Motivasi anak kandang

Kecukupan upah dalam memenuhi kebutuhan:


a. Materiil
b. Non Materiil

a. Kebutuhan badaniah/fisiologis
b. Kebutuhan akan rasa aman
c. Kebutuhan sosial
d. Kebutuhan akan penghargaan
e. Kebutuhan kepuasan diri

(X)

(Y)

Gambar 1. Kerangka berpikir penelitian

14

Motivasi adalah daya pendorong yang mengakibatkan seseorang


anggota organisasi mau dan rela untuk mengerahkan kemampuan (dalam
bentuk

keahlian

atau

ketrampilan)

tenaga

dan

waktunya

untuk

menyelenggarakan berbagai kegiatan yang menjadi tanggung jawabnya


dan menunaikan kewajibannya, dalam rangka pencapaian tujuan dan
berbagai sasaran perusahaan yang telah ditentukan sebelumnya.

Hipotesis
Persepsi upah anak kandang pada peternakan rakyat ayam broiler di
Kecamatan Tempel berkorelasi positif terhadap motivasi bekerja.

15

MATERI DAN METODE

Materi
Materi dalam penelitian ini adalah 30 anak kandang pada peternakan
rakyat ayam broiler dengan total populasi ayam di bawah atau sama
dengan 15.000 ekor per siklus di Kecamatan Tempel yang telah bekerja
minimal satu tahun. Metode pemilihan responden dilakukan dengan cara
purpossive sampling yakni dengan pengambilan sampel dengan kriteria
tertentu. Diambil 30 responden dari perusahaan peternakan broiler di
Kecamatan Tempel dengan syarat responden telah bekerja minimal satu
tahun dan merupakan anak kandang pada peternakan rakyat ayam
broiler. Pengambilan responden dengan cara menyusun rute termudah
yang dapat dijangkau dari satu perusahaan peternakan ayam broiler ke
perusahaan

ayam

broiler

lainnya

yang

terdekat

dengan

mempertimbangkan kriteria yang telah dibuat. Kecamatan Tempel dipilih


dengan pertimbangan memiliki jumlah perusahaan ayam broiler terbanyak
di Kabupaten Sleman daripada kecamatan lainnya di kabupaten yang
sama dan merupakan kecamatan yang tidak terkena dampak dari letusan
Gunung Merapi 2010.

Metode
Metode penelitian yang digunakan pada penelitian ini adalah survei,
yaitu dengan wawancara kepada anak kandang sesuai dengan kuesioner
yang dibuat. Ada dua tahap yang dilakukan dalam mengumpulkan data
16

yakni persiapan survei dan survei. Tahap persiapan survei dilakukan untuk
mendapatkan lokasi peternak sedang tahap survei dilakukan untuk
mendapatkan data yang diinginkan dalam penelitian.
Metode Pengambilan Sampel
Sampel daerah. Penelitian ini menggunakan sampel dalam satu
kecamatan yang dipilih secara purpossive sampling yang artinya
kecamatan

tersebut

sengaja

dipilih

oleh

peneliti

dengan

mempertimbangkan kriteria tertentu. Kecamatan Tempel dipilih karena


memiliki jumlah pengusaha ayam broiler yang terbesar dibanding
kecamatan lainnya di Kabupaten Sleman dengan jumlah pengusaha
sebanyak 113 pengusaha dan memiliki tenaga kerja sebanyak 126 orang
serta populasi sebanyak 507.359 ekor ayam broiler. Menurut Soeratno
dan Arsyad (1999) purpossive sampling adalah pengambilan sampel yang
didasari dari penilaian atau pertimbangan dari sudut pandang peneliti, bisa
melalui ciri-ciri khusus yang dimiliki sampel sehingga relevan dengan
rancangan penelitian. Desa yang digunakan dalam penelitian ini adalah
Desa Pondok Rejo, Sumber Rejo, Margo Rejo, Banyu Rejo dan Merdiko
Rejo. Desa-desa tersebut diketahui memiliki pengusaha peternakan rakyat
ayam broiler terbanyak di Kecamatan Tempel.
Sampel responden. Responden yang digunakan dalam penelitian ini
sebanyak 30 orang tenaga kerja (anak kandang) yang telah bekerja di
perusahaan ayam broiler selama kurang lebih satu tahun di Kecamatan
Tempel. Jumlah perusahaan peternakan rakyat ayam broiler di Kecamatan

17

Tempel yang memiliki kapasitas produksi kurang dari sama dengan


15.000 ekor sebanyak 114 perusahaan, hanya diambil 21 perusahaan
yang memiliki anak kandang sesuai dengan kriteria. Pemilihan responden
menggunakan metode purpossive sampling, tabulasi responden yang
memenuhi kriteria tersaji dalam Tabel 2.
Tabel 2. Daftar Perusahaan yang memenuhi kriteria penelitian
N
o
1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
11
12
13
14
15
16
17
18
19
20
21

Nama perusahaan /
pemilik
Andre
Sadali
Supardi
Priyo A
Tukiman
Joyo
Tejo A
Tejo B
Agung dan Wisnu
Mandala
Sukri
Suhadi
Santoso A
Pusaka
Priyo B
Santoso B
Kamto
Kardi
Edi
Joko
Danu
Total anak kandang

Kapasitas
per siklus
5.000
9.000
11.000
3.300
7.000
5.000
2.300
3.500
10.000
5.500
4.000
3.000
5.000
6.500
4.000
4.500
6.500
11.000
9.000
5.000
3.000

Jumlah
anak kandang
1
2
3
1
2
2
1
1
2
1
1
1
1
1
1
1
1
3
2
1
1
30

Sumber data. Data yang dikumpulkan dalam penelitian ini ada dua
macam yakni data primer dan sekunder. Data primer didapat dengan
mewawancarai responden dengan alat bantu kuesioner sebagaimana

18

terlihat pada Gambar 2, sedang data sekunder didapat dari literatur dan
informasi dinas terkait yang memiliki hubungan dengan penelitian.
Data primer terdiri dari identitas responden, nominal gaji dan
tunjangan, persepsi upah dan motivasi bekerja. Data sekunder terdiri dari
daftar perusahaan ayam broiler di Kecamatan Tempel Kabupaten Sleman.

Gambar 2. Wawancara dengan responden


Pengujian Instrumen
Sampel responden. Kuesioner diujikan di Kecamatan Turi,
pemilihan Kecamatan Turi berdasarkan alasan geografis yang memiliki
letak bersebelahan dengan Kecamatan Tempel dan masih memiliki kultur
serta karakteristik sosial yang sama. Sebanyak 30 responden dipilih
secara purpossive sampling dalam penelitian ini yang telah bekerja
minimal satu tahun.
Uji validitas. Validitas oleh Neuman dan Lawrence (2006) diartikan
sebagai sebuah kejujuran. Validitas berarti benar-benar adanya. Peneliti
lebih tertarik terhadap keotentikan data daripada ide dari kebenaran
tunggal. Keotentikan itu sendiri berarti adil, jujur, dan perhitungan yang

19

seimbang dari kehidupan sosial dari sudut pandang seseorang yang hidup
setiap hari (dalam suatu keadaan tertentu). Product Moment Pearson
digunakan sebagai alat uji validitas data yang diperoleh dengan
mengkorelasikan skor masing-masing item dengan total skor.
n xy x . y
r=
2
2
n x 2( x ) n y 2( y )

r = Angka korelasi produk moment


x = Skor masing-masing variabel
y = Skor total
n = Jumlah responden
Pernyataan tentang persepsi upah dan motivasi ditabulasikan ke
dalam

SPSS

dengan

menyesuaikan

jumlah

pernyataan.

Setelah

ditabulasikan kemudian di lakukan analisis dengan terlebih dulu


menjumlahkan total skor pada pernyataan yang dijawab oleh masingmasing responden. Total skor akan dibandingkan dengan skor masingmasing pernyataan. Analisis dilakukan dengan menggunakan sub menu
correlation pada menu analyze lalu dipilih Product Moment Pearson untuk
uji korelasinya. Jumlah item valid dan tidak tersaji dalam Tabel 3.
Setelah semua korelasi untuk setiap pertanyaan dengan skor total
diperoleh, nilai-nilai tersebut dilihat signifikansinya dengan melihat pada
nilai Sig pada hasil SPSS, jika nilainya kurang dari 0,05 maka pernyataan
dinyatakan valid, sebaliknya jika nilainya lebih dari 0,05 maka pernyataan
dinyatakan tidak valid.
Sebanyak 12 pernyataan tentang persepsi upah yang berhubungan
dengan pemenuhan kebutuhan baik materiil maupun non materiil, setelah

20

melalui uji validitas didapat 11 pernyataan yang valid, dinyatakan valid


karena memiliki korelasi hitung di atas r tabel sebesar 0,361 dengan nilai
Sig dibawah 0,05 untuk responden sebanyak 30 orang dengan taraf
signifikansi 5% sebagaimana tersaji pada Lampiran 7.
Pada variabel motivasi bekerja terdapat 35 pernyataan yang
mewakili kebutuhan badaniah, kebutuhan keamanan, kebutuhan sosial,
kebutuhan penghargaan dan kebutuhan kepuasan diri. Pernyataan yang
valid sebanyak 23 butir sebagaimana tersaji pada Lampiran 8,
dikarenakan seluruh butir yang valid memiliki nilai korelasi lebih tinggi dari
nilai korelasi tabel sebesar 0,361 dengan nilai Sig dibawah 0,05.
Tabel 3. Distribusi hasil uji validitas kuesioner persepsi upah dan motivasi
bekerja
Variabel
Jumlah butir
Persepsi Upah
12
Motivasi bekerja
35
Jumlah
47
Sumber : Data primer terolah (2013).

Jumlah Valid
11
23
34

Jumlah gugur
1
12
13

Uji reliabilitas. Neuman dan Lawrence (2006) mengartikan


reliabilitas sebagai kemandirian dan konsistensi dari sebuah instrumen
penelitian. Dikatakan oleh Neuman dan Lawrence (2006),

reliabilitas

berarti dependabilitas atau konsistensi. Peneliti ingin menjadi konsisten


dalam bagaimana dan berkali-kali dalam melakukan observasinya, sejalan
dengan ide tentang stabilitas reliabilitas. Untuk mencapai hal tersebut,
dilakukan uji reliabilitas dengan menggunakan metode Alpha Cronbach
diukur berdasarkan skala

Alpha Cronbach 0 sampai 1. Berikut rumus

Alpha Cronbach:

21

][

k
b
r=
1
( k1 )
t2

r
k

= Koefisien reliabilitas instrumen (Alpha Cronbach)


= Banyaknya butir pertanyaan atau banyaknya soal

b2
t2

= Total variansi butir


= Total variansi

Jika skala itu di kelompokkan ke dalam lima kelas dengan interval


yang sama, maka ukuran kemantapan alpha dapat diinterprestasikan
sebagai berikut :
Nilai Alpha Cronbach 0,00 sampai dengan 0,20, berarti kurang
reliabel, jika nilai Alpha Cronbach 0,21 sampai dengan 0,40, berarti agak
reliabel. Apabila nilai Alpha Cronbach 0,42 sampai dengan 0,60, berarti
cukup reliabel, sedangkan nilai Alpha Cronbach 0,61 sampai dengan 0,80,
berarti reliabel. Nilai Alpha Cronbach 0,81 sampai dengan 1,00, berarti
sangat reliabel (Budi, 2007).
Uji

reliabilitas

menggunakan

SPSS

dengan

menabulasikan

jawaban responden terhadap pernyataan yang diberikan sesuai dengan


jumlah pernyataan. Kemudian dilakukan analisis alpha cronbach dengan
memilih analyze lalu pilih scale dan memilih reliability analysis. Dihasilkan
keluaran seperti tersaji pada Lampiran 9 untuk persepsi upah dan
Lampiran 10 untuk motivasi kerja.
Hasil uji reliabilitas kuesioner yang diuji cobakan di Kecamatan Turi
memiliki hasil sebagai mana tersaji dalam Tabel 4. Nilai alpa cronbach
yang diperoleh untuk persepsi upah sebesar 0,743 sedang untuk variabel
22

motivasi bekerja diperoleh nilai sebesar 0,866. Nilai Alpha Cronbach


variabel persepsi upah masuk dalam kategori reliabel sedang untuk
variabel motivasi bekerja masuk dalam kategori sangat reliabel, nilai
tersebut mengartikan bahwa kuesioner dapat digunakan untuk responden
di Kecamatan Tempel sebagai obyek utama dalam penelitian.
Tabel 4. Hasil uji reliabilitas variabel kuesioner persepsi upah dan motivasi
bekerja
Variabel
Persepsi Upah
Motivasi bekerja
Sumber: Data primer terolah (2013).

Nilai Alpha Cronbach


0,743
0,866

Analisis Data
Data yang diperoleh dalam penelitian ini terbagi menjadi dua yakni
data kuantitatif dan kualitatif. Berikut analisis data yang dilakukan:
Analisis besar upah. Besaran upah yang didapat oleh anak
kandang dicatat dengan menggunakan kuesioner (Lampiran 2) kemudian
ditabulasikan ke dalam program Microsoft Excel. Tabulasi dilakukan guna
mengetahui total upah yang diterima anak kandang tiap periodenya, upah
perperiode dijumlahkan dengan item upah lainnya yang meliputi beras,
lauk pauk, bonus baik dari Feed Convertion Ratio (FCR) maupun dari
penjualan ekskreta, tunjangan transportasi dan fasilitas lain yang dapat
berupa gas, air, listrik, kamar atau rumah (Lampiran 6).
Upah anak kandang dihitung dengan menjumlahkan total upah per
periode selama enam periode dalam setahun lalu dibagi dengan 12 bulan

23

sehingga didapat total upah per bulan. Total upah per bulan yang didapat
dibandingkan dengan UMR DIY.
Analisis persepsi upah. Guna memperoleh gambaran mengenai
persepsi upah maka digunakan skala Likert yang dapat mengukur objek
penelitian yang bersifat kualitatif sebagaimana yang dikatakan oleh
Supranto (1997) bahwa skala Likert merupakan salah satu pengukuran
yang sering digunakan untuk mengukur atribut-atribut objek penelitian
yang bersifat kualitatif. Skala ini terdiri dari 5 kategori, yaitu : sangat setuju
dengan skor lima, setuju dengan skor empat, ragu-ragu dengan skor tiga,
tidak setuju dengan skor dua dan sangat tidak setuju dengan skor satu.
Persepsi upah yang diukur adalah pemenuhan kebutuhan hidup secara
materiil maupun non materiil.
Skor yang diperoleh dari kuesioner dijumlah dalam tiap pernyataan,
kemudian dicari skor maksimum dan minimumnya. Pengkategorian
persepsi upah dilakukan dengan menentukan batas interval kategori yang
diperoleh melalui rumus berikut:
Interval kategori=

Nilai maksimal - nilai minimal


jumlah kategori

]
(Azwar, 2002)

Berdasarkan rumus di atas maka kategori dalam persepsi upah


dibagi menjadi dua kategori yakni tinggi dan rendah. Nilai maksimal untuk
persepsi upah adalah 11 x 5 = 55 dan nilai minimal adalah 11 x 1 = 11.
Maka persepsi upah kategori rendah adalah dengan rentang skor 11

24

sampai 32 sedang untuk kategori tinggi adalah dengan rentang skor 33


sampai 35 (Tabel 5).
Analisis motivasi bekerja.

Analisis yang digunakan guna

mengungkap motivasi bekerja responden adalah sama dengan persepsi


upah yakni menggunakan skala Likert. Terdapat 23 pernyataan dengan
rincian tiga pernyataan mewakili kebutuhan badaniah, tiga pernyataan
mewakili kebutuhan keamanan, tiga pernyataan mewakili kebutuhan
sosial, empat pernyataan mewakili kebutuhan penghargaan dan enam
pernyataan mewakili kebutuhan kepuasan diri.
Responden dikategorikan menjadi dua yakni motivasi rendah dan
tinggi. Pengkategorian dilakukan dengan rumus yang sama sehingga
diperoleh responden dengan motivasi bekerja rendah memiliki rentang
skor 23 sampai 69 dan motivasi bekerja tinggi memiliki rentang skor 70
sampai 115 (Tabel 6).
Tabel 5. Kriteria kategori variabel persepsi upah anak kandang
Kategori
Rendah
Tinggi
Sumber : Data primer terolah (2013).

Skor
11 - 32
33 - 55

Tabel 6. Kriteria kategori variabel motivasi bekerja anak kandang


Kategori
Rendah
Tinggi
Sumber : Data primer terolah (2013).

25

Skor
23 69
70 115

Analisis hubungan persepsi upah dengan motivasi bekerja.


Variabel persepsi upah dan motivasi bekerja dilihat hubungannya
menggunakan perangkat korelasi rank order atau lebih dikenal sebagai
Spearman Rho yang dikembangkan oleh Charles Spearman. Korelasi ini
mencari koefisien korelasi antara data ordinal dengan data ordinal lainnya.
Berikut rumus korelasi Spearman Rho:
r s =1

6 d2
N ( N 21)
Keterangan:
r s = Koefisien korelasi Spearman Rho
1
6
d

= Bilangan konstan
= Bilangan konstan
= Perbedaan antara pasangan jenjang

= Jumlah
= Jumlah individu di dalam sampel

(Bungin, 2005).
Analisis hubungan persepsi upah dengan motivasi bekerja
menggunakan alat bantu SPSS dengan terlebih dulu menabulasikan
jawaban dari pernyataan yang telah dinyatakan valid. Persepsi upah
sebagai satu variabel dijumlahkan total skor dari masing-masing
pernyataan, sedang motivasi bekerja yang memiliki lima kategori terlebih
dulu dirata-ratakan tiap kategorinya untuk kemudian dijumlahkan menjadi
satu variabel. Sehingga bobot antara persepsi upah dan motivasi bekerja
sama.
Setelah jumlah skor masing-masing variabel didapat maka dihitung
nilai korelasinya melalui menu analyze kemudian correlation, pilih
26

bivariate lalu pilih Spearmans sebagai alat uji, didapat hasil sebagaimana
tersaji dalam Lampiran 11.
Ada tiga penafsiran hasil analisis korelasi, meliputi: pertama,
melihat kekuatan hubungan dua variabel; kedua, melihat signifikansi
hubungan; dan ketiga, melihat arah hubungan. Untuk melakukan
interpretasi kekuatan hubungan antara dua variabel dilakukan dengan
melihat angka koefisien korelasi hasil perhitungan dengan menggunakan
kriteria sebagai berikut:
Jika angka koefisien korelasi menunjukkan nol, maka kedua
variabel tidak mempunyai hubungan, apabila angka koefisien korelasi
mendekati satu, maka kedua variabel mempunyai hubungan semakin
kuat. Angka koefisien korelasi mendekati nol, maka kedua variabel
mempunyai hubungan semakin lemah dan jika angka koefisien korelasi
sama dengan satu, maka kedua variabel mempunyai hubungan linier
sempurna positif. Angka koefisien korelasi sama dengan -1, maka kedua
variabel mempunyai hubungan linier sempurna negatif (Anonim, 2013).

Batasan Operasional
Upah
Upah yang diamati dalam penelitian ini merupakan nilai nominal
berupa uang tunai, imbalan lain non finansial dan tunjangan yang
diberikan oleh perusahaan kepada anak kandang. Nilai nominal terdiri dari
gaji pokok, bonus FCR dan jasa angkut ayam, penggantian perjalanan

27

dan penjualan ekskreta, sedangkan yang termasuk imbalan lain non


finansial berupa beras, lauk pauk, air, listrik, dan kamar atau rumah.
Persepsi Upah
Penelitian ini membatasi persepsi upah hanya sebatas pada
pemenuhan kebutuhan responden sehari-hari baik kebutuhan materiil
maupun non materiil.
Motivasi bekerja
Motivasi bekerja yang diteliti terdiri dari motivasi akan pemenuhan
kebutuhan badaniah, kebutuhan akan keamanan, kebutuhan sosial,
kebutuhan terhadap penghargaan dan kebutuhan akan kepuasan diri.

28

HASIL DAN PEMBAHASAN

Keadaan Umum Wilayah Penelitian


Wilayah Kabupaten Sleman sebelah utara berbatasan dengan
Kabupaten Boyolali, Propinsi Jawa Tengah, sebelah timur berbatasan
dengan Kabupaten Klaten, Propinsi Jawa Tengah, sebelah barat
berbatasan dengan Kabupaten Kulon Progo, Daerah Istimewa Yogyakarta
(DIY) dan Kabupaten Magelang, Propinsi Jawa Tengah dan sebelah
selatan berbatasan dengan Kota Yogyakarta, Kabupaten Bantul dan
Kabupaten Gunung Kidul, DIY (Anonim, 2012) b.
Luas Wilayah Kabupaten Sleman adalah 57.482 Ha atau 574,82
km2 atau sekitar 18% dari luas DIY 3.185,80 km 2, dengan jarak terjauh
utara-selatan 32 km, timur-barat 35 km. Secara administratif terdiri 17
wilayah kecamatan, 86 desa, dan 1.212 dusun (Anonim, 2012) b.
Kecamatan Tempel merupakan salah satu kecamatan yang terletak
di Kabupaten Sleman yang berbatasan langsung dengan Provinsi Jawa
Tengah. Letak ibukota kecamatan berada di Padukuhan Tempel,
Lumbungrejo, Tempel, Sleman. Kecamatan Tempel terbagi dalam delapan
desa dan 98 padukuhan (Anonim, 2012)c.
Empat sektor perekonomian di Kecamatan Tempel yang secara
proporsional menyerap tenaga kerja paling banyak pada tahun 2009
adalah sektor pertanian bersama-sama di dalamnya termasuk peternakan

29

dan perikanan (30,76%), perdagangan (24,52%), jasa-jasa (16,82%), dan


industri (11,81%) (Anonim, 2012)c.

Karakteristik Responden
Responden yang digunakan dalam penelitian ini berjumlah 30
orang. Responden merupakan anak kandang perusahaan ayam broiler
yang telah bekerja minimal satu tahun. Perusahaan ayam broiler yang
dipilih adalah perusahaan yang memiliki kapasitas usaha kurang dari atau
sama dengan 15.000 ekor ayam broiler. Karakteristik responden yang
diamati adalah jenis kelamin saja, 93,33% anak kandang yang menjadi
responden adalah pria sedang sisanya adalah wanita.
Tabel 7. Karakteristik Responden anak kandang Kecamatan Tempel
Karakteristik responden
Jenis kelamin (%)
- laki-laki
- perempuan
Rata-rata umur (tahun)
Pendidikan (%)
- SD
- SMP
- SMA
Rata-rata lama bekerja (tahun)
Sumber: Data primer terolah (2013).

Nilai
93,33
6,67
28,69,08
16,67
20
63,33
5,736,56

Anak kandang perusahaan ayam broiler di Kecamatan Tempel di


dominasi oleh tenaga kerja pria. Hal ini wajar karena anak kandang
merupakan pekerjaan yang lebih banyak menggunakan tenaga daripada
pikiran sehingga lebih cocok dilakukan oleh laki-laki.

30

Rentang umur responden yang bekerja sebagai anak kandang


adalah 19 tahun hingga 55 tahun, rata-rata umur yang didapat adalah 28,6
tahun. Masih banyak responden yang berada pada rentang usia produktif.
Latar belakang pendidikan dari masing-masing responden berbedabeda, namun dapat dikelompokkan sebagaimana tersaji dalam tabel 6.
Terlihat bahwa 63,66% anak kandang berpendidikan SMA, 20% anak
kandang berpendidikan SMP dan 16,67% anak kandang yang memiliki
pendidikan terakhir SD.
Pengalaman kerja responden sebagai anak kandang memiliki ratarata 5,73 tahun. Angka tersebut menunjukkan bahwa responden memiliki
pengalaman

yang

cukup

dalam

bekerja

sebagai

anak

kandang

perusahaan ayam broiler.


Upah
Nominal upah
Upah anak kandang dihitung berdasarkan gaji pokok, bonus dari
FCR atau jasa angkut ayam, penggantian perjalanan dan penjualan
ekskreta (Tabel 8). Didapat bahwa gaji pokok terendah anak kandang di
Kecamatan Tempel sebesar Rp850.000,00 sedangkan gaji pokok tertinggi
sebesar Rp2.500.000,00 per periode. Rata-rata gaji pokok yang diterima
anak kandang adalah Rp1.320.000507.631 selama satu periode dengan
lama periode 56 hari terdiri dari tujuh hari persiapan day old chick (DOC)
masuk, 35 hari pemeliharaan dan 14 hari istirahat kandang. Satu tahun
siklus perusahaan peternakan ayam broiler terdapat enam periode.

31

Total upah perperiode yang diterima responden memiliki rata-rata


sebesar Rp2.253.867686.905. Rata-rata total upah per bulan anak
kandang sebesar Rp1.239.627377.798, berdasarkan rata-rata tersebut
hanya 73,33% responden saja yang mendapat upah di atas UMR DIY
sedangkan 26,67% lainnya mendapatkan upah di bawah UMR DIY.
Tabulasi perhitungan upah tersaji pada Lampiran 6. Terlihat bahwa tidak
semua pengusaha ayam broiler di Kecamatan Tempel mematuhi regulasi
pemerintah tentang upah.
Tabel 8. Rata-rata komponen upah anak kandang peternakan ayam broiler
di Kecamatan Tempel per periode
Komponen upah
Gaji pokok
Beras
Lauk pauk
Penggantian perjalanan
Bonus
Penjualan ekskreta dan litter
Tempat tinggal, air, listrik dan gas
Total upah
Sumber: Data primer terolah (2013).

Rata-rata (Rp)
1.320.000 507.631
282.167 146.603
215.467 150.729
16.000 39.269
147.000 103.795
78.448 137.049
197.400 114.090
2.253.867 686.905

Komponen upah sebagaimana tersaji pada Tabel 9 menerangkan


bahwa komponen upah terbesar yang diterima oleh anak kandang adalah
gaji pokok sebesar 58% sedang beras hanya 13%, lauk pauk 10%,
penggantian uang perjalanan 1%, bonus 6%, penjualan ekskreta dan litter
3% serta fasilitas penunjang lain termasuk listrik, gas dan tempat tinggal
sebesar 9%. Standar deviasi yang besar disebabkan oleh perbedaan
perusahaan yang tentunya memiliki manajemen upah yang berbeda
termasuk pemberian fasilitas yang berbeda kepada tiap anak kandang.

32

Gaji pokok diterima oleh seluruh responden namun tidak untuk


komponen upah lainnya sebagaimana terlihat pada Tabel 10. Sebanyak
96,67% responden menerima beras dan hanya satu responden saja yang
tidak menerima beras. Responden sebanyak 66,67% menerima lauk pauk
baik berupa uang tunai maupun dalam bentuk barang. Responden
sebesar 33,33% menerima penggantian perjalanan. Bonus diterima oleh
80% responden. Hasil penjualan ekskreta dan litter diterima oleh 36,67%
responden sedang total responden yang mendapatkan fasilitas lain
sebesar 70%. Perbedaan ini diakibatkan oleh berbedanya manajemen
tiap-tiap perusahaan ayam broiler di Kecamatan Tempel.
Tabel 9. Persentase komponen upah responden anak kandang ayam
broiler Kecamatan Tempel
Komponen upah
Gaji pokok
Beras
Lauk pauk
Penggantian perjalanan
Bonus
Penjualan ekskreta dan litter
Tempat tinggal, air, listrik dan gas
Sumber: Data primer terolah (2013).

Persentase (%)
58
13
10
1
6
3
9

Tabel 10. Sebaran penerimaan komponen upah responden anak kandang


di Kecamatan Tempel
Komponen upah
Gaji pokok
Beras
Lauk pauk
Penggantian perjalanan
Bonus
Penjualan ekskreta dan litter
Tempat tinggal, air, listrik dan gas
Sumber: Data primer terolah (2013).

Penerima
Anak Kandang
Persentase (%)
30
100
29
96,67
23
66,67
8
33,33
25
80
11
36,67
23
70

33

Beras didapatkan oleh anak kandang baik berupa uang tunai


maupun dalam bentuk beras, beberapa anak kandang juga mendapatkan
makan sebanyak dua kali yang ditanggung langsung oleh perusahaan.
Hanya satu anak kandang yang tidak mendapatkan beras dan lauk pauk
hal ini dikarenakan perhitungan upah yang diterima oleh anak kandang
tersebut telah termuat komponen makan.
Tidak semua responden anak kandang mendapatkan penggantian
uang perjalanan karena pekerjaan anak kandang merupakan pekerjaan
dengan sedikit perjalanan. Biaya pulang pergi anak kandang dibebankan
pada gaji pokok yang diterima anak kandang. Pemberian penggantian
perjalanan merupakan kebijakan masing-masing perusahaan ayam
broiler.
Perusahaan ayam broiler di Kecamatan Tempel memberikan bonus
pada anak kandang dengan cara yang beragam. Ada dua cara yang
teramati yakni dengan memperhitungkan FCR ayam dan pengganti uang
angkut ayam. Tidak semua anak kandang menerima bonus, hanya lima
orang anak kandang saja yang tidak mendapatkan bonus tiap panen.
Pengaturan bonus merupakan kewenangan dari perusahaan ayam broiler.
Bonus FCR terbesar adalah Rp400.000,00 per panen sedang untuk
angkut ayam sebesar Rp100.000,00 per panen. Rata-rata bonus yang
diterima oleh anak kandang perusahaan ayam broiler di Kecamatan
Tempel sebesar Rp147.000,00 per periode dengan rata-rata satu periode
adalah 35 hari.

34

Hasil penjualan ekskreta dan litter tidak selalu diberikan kepada


anak kandang. Perusahaan ayam broiler tertentu saja yang memberikan
hasil penjualan ekskreta dan litter kepada anak kandangnya. Hanya 11
anak kandang saja yang mendapatkan hasil penjualan ekskreta dan litter.
Besaran penjualan bervariasi, penjualan ekskreta dan litter secara umum
menggunakan hitungan rit yakni ukuran bak truk kecil atau dengan
hitungan bak pikap L300, untuk satu rit dihargai Rp200.000,00 hingga
Rp250.000,00 sedang untuk satu bak pikap seharga Rp75.000,00 hingga
Rp150.000,00.
Anak kandang perusahaan ayam broiler di Kecamatan Tempel
sebanyak

70%

merupakan

tenaga

dari

luar

daerah

sehingga

mendapatkan fasilitas berupa tempat tinggal, listrik dan gas serta air
seperti yang terlihat pada Gambar 3. Fasilitas tersebut hampir seluruhnya
disatukan perhitungannya dengan pengeluaran kandang. Bagi anak
kandang yang berasal dari Kecamatan Tempel memilih untuk tidak tinggal
di area kandang.

Gambar 3. Salah satu fasilitas yang diterima oleh anak kandang


35

Persepsi Upah
Anak kandang peternakan ayam broiler memiliki persepsi upah
yang baik, hal ini ditunjukkan oleh hasil yang didapat dari survei (Tabel
11). Sebanyak 93,3% (28 orang) responden memiliki persepsi upah tinggi,
hanya 6,7% (dua orang) responden yang memiliki persepsi upah rendah.
Anak kandang perusahaan ayam broiler di Kecamatan Tempel mayoritas
memiliki persepsi terhadap upah yang tinggi karena bagi anak kandang
upah adalah sesuatu yang dapat memenuhi kebutuhan dasar bagi anak
kandang. Menurut responden, upah yang didapat cukup untuk memenuhi
dasar seperti makan dan sandang serta upah dirasa cukup untuk
memenuhi keinginan pribadi responden.
Terlihat bahwa sebanyak 17 responden sangat setuju bahwa
pendapatannya

telah

memenuhi

standar

UMR

Yogyakarta,

pada

pernyataan pertama ini 13 responden lainnya menjawab setuju.


Pernyataan kedua tentang bonus yang diberikan perusahaan sebanyak
60% responden menyatakan bahwa bonus diberikan oleh perusahaan jika
hasil panen maksimal.
Responden yang menyatakan sangat setuju jika upah yang didapat
mampu untuk memenuhi kebutuhan makan sehari-hari sebanyak 47%,
23% responden menyatakan setuju, hanya 3,3% saja yang menyatakan
sangat tidak setuju. Kebutuhan makan anak kandang secara umum
ditanggung oleh perusahaan namun tidak semua anak kandang menerima
uang makan atau berupa beras dan lauk.

36

Tidak semua perusahaan yang memberikan kompensasi saat anak


kandang sakit, terlihat dari 13% responden saja yang sangat setuju akan
pernyataan tersebut. Diperkuat dengan pendapat responden sebesar 33%
yang menyatakan setuju bahwa perusahaan memberikan ganti rugi jika
anak kandang sakit. Besaran penggantian biaya pengobatan bervariasi
tiap perusahaan tergantung sakit yang diderita oleh anak kandang, namun
menurut penuturan responden sakit yang diderita secara umum adalah flu
dan batuk.
Responden

berpendapat

bahwa

upah

yang

diterima

telah

sebanding dengan hasil panen dan seluruh jerih payah yang dikeluarkan.
Sebanyak 43% responden menyatakan sangat setuju, didukung 50%
lainnya yang menyatakan setuju bahwa upah telah sesuai dengan hasil
panen yang ada, hanya 3,3% atau sebanyak satu responden saja yang
berpendapat bahwa upah yang diterima tidak sebanding dengan jerih
payah yang didapat. Sebanyak 27% menyatakan sangat setuju dan 60%
setuju bahwa upah yang diterima telah sesuai dengan jerih payah yang
dikeluarkan.
Upah yang diterima oleh responden telah mencukupi untuk
memenuhi keinginan pribadi responden. Terungkap dari 47% responden
menyatakan setuju dan 27% menyatakan sangat setuju. Responden yang
kurang sependapat sebanyak 20%.
Responden menyatakan bahwa upah yang diterima dapat untuk
membeli pulsa telepon, terlihat dari distribusi pernyataan responden yang

37

47% di antaranya menyatakan sangat setuju sedang 43% lainnya


menyatakan setuju. Sebanyak 10% lainnya menyatakan tidak setuju.
Tabel 11. Distribusi jawaban responden terhadap item persepsi
upah
Pernyataan

SS
A. Persepsi Upah
(%)
1. Upah total yang saya peroleh antara
Rp 892,660 hingga Rp 1.200.000 per
57
periode produksi sesuai dengan
UMR yang berlaku
2. Jika hasil panen maksimal maka
saya mendapat bonus dari
60
perusahaan
3. Kebutuhan Makan sehari-hari saya
47
terpenuhi dari upah yang saya dapat
4. Jika saya sakit, perusahaan
memberikan ganti rugi biaya
13
pengobatan yang saya keluarkan
5. Perusahaan memberikan upah
kepada saya sesuai dengan hasil
43
panen yang ada
6. Tenaga dan pikiran yang saya
curahkan kepada perusahaan
27
sebanding dengan hasil atau upah
yang saya dapatkan
8. Upah yang saya terima cukup untuk
27
memenuhi keinginan pribadi saya
9. Pulsa dapat saya beli dari upah yang
47
saya terima
10. Upah yang saya terima cukup untuk
13
memenuhi kebutuhan keluarga saya.
11. Saya dapat berekreasi menggunakan
20
upah yang saya terima
12. Anak-anak saya dapat bersekolah
10
dari upah yang saya terima
Sumber : Data primer terolah (2013).

Jawaban
S
RR
TS
(%) (%) (%)

STS
(%)

43

23

3,3

10

3,3

53

33

30

13

10

50

3,3

3,3

60

3,3

6,7

3,3

47

3,3

20

3,3

43

10

40

10

30

6,7

27

3,3

40

10

27

17

37

10

Sebanyak 40% responden menyatakan setuju bahwa upah yang


diterima dapat memenuhi kebutuhan keluarga, 30% lainnya menyatakan
tidak setuju. Perbedaan persepsi ini terjadi karena responden ada yang

38

telah berkeluarga dan ada yang belum berkeluarga. Responden yang


berkeluarga

ada

yang

mengajak

keluarganya

untuk

membantu

pekerjaannya dan ada pula yang tidak. Responden yang belum


berkeluarga memiliki kecenderungan untuk menyatakan tidak setuju
bahwa upah yang diterima mampu memenuhi kebutuhan keluarga.
Rekreasi memang diperlukan untuk membuat pikiran segar kembali
dan relaksasi, memang untuk melakukan rekreasi diperlukan sejumlah
besar biaya. Responden menyatakan bahwa upah yang diterima tidak
cukup untuk digunakan berekreasi, terlihat dari distribusi penyataan
responden yang sebanyak 40% menyatakan tidak setuju. Meski begitu
20% responden menyatakan setuju dan 27% lainnya menyatakan sangat
setuju.
Tidak semua responden memiliki anak sehingga sulit bagi
responden untuk membayangkan biaya sekolah anak dapat tercukupi dari
upah yang diterimanya atau tidak. Sebanyak 37% responden menyatakan
bahwa upah yang diterima dirasa tidak cukup untuk menyekolahkan anak,
diimbangi dengan pernyataan setuju sebanyak 20% dan sangat setuju
17%.
Persepsi upah secara keseluruhan dibagi menjadi dua kategori
yakni persepsi upah kategori rendah dan persepsi upah kategori tinggi.
Responden

dengan

kategori

tinggi

sebanyak

93,3%

sedangkan

responden dengan persepsi upah kategori rendah hanya 6,67%. Hal ini

39

menjelaskan bahwa responden yang merupakan anak kandang ayam


broiler di Kecamatan Tempel memiliki persepsi upah yang baik.
Tabel 12. Distribusi responden dalam kategori persepsi upah
Kategori persepsi upah
Tinggi
Rendah
Sumber: Data primer terolah (2013).

Persentase (%)
93,33
6,67

Motivasi Bekerja
Responden menunjukkan motivasi yang beragam, motivasi bekerja
yang diamati dalam penelitian mencakup lima kebutuhan yakni motivasi
untuk pemenuhan kebutuhan badaniah, motivasi untuk pemenuhan akan
rasa aman, motivasi untuk pemenuhan kebutuhan sosial, motivasi untuk
kebutuhan penghargaan, dan motivasi untuk kepuasan diri. Kelima
kebutuhan tersebut terangkum dalam hierarki motivasi oleh Maslow.
Motivasi untuk pemenuhan kebutuhan badaniah memiliki tiga butir
pernyataan (Tabel 13). Sebanyak 50% responden menyatakan setuju
bahwa pakaian baru bisa didapat jika mereka menjadi anak kandang, 23%
lainnya menyatakan sangat setuju. Hanya 16,7% saja yang tidak setuju
dan 6,7% sangat tidak setuju.
Anak kandang yang tidak setuju jika jaminan hari tua akan
terpenuhi jika bekerja sebagai anak kandang sebesar 40%, didukung
oleh 26,7% lainnya yang menyatakan sangat tidak setuju, akan tetapi
masih ada beberapa anak kandang yang beranggapan bahwa bekerja
sebagai anak kandang mampu memberikan jaminan hari tua. Terbukti

40

dari 13,3 % responden menyatakan setuju didukung oleh 10% lainnya


menyatakan sangat setuju.
Merenovasi rumah dari upah yang didapat dari bekerja sebagai
anak kandang nampaknya kurang disetujui oleh responden. Terlihat dari
33,3% persen responden yang menyatakan ketidaksetujuannya dan
diperkuat oleh 20% lainnya yang menyatakan sangat tidak setuju. Upah
anak kandang yang masih dikisaran UMR nampaknya memang belum
memungkinkan jika digunakan untuk merenovasi rumah. Namun
sebanyak 26,7% responden beranggapan sebaliknya, yakni upah yang
didapatkan bisa digunakan untuk merenovasi rumah, 10% lainnya juga
menyatakan sangat setuju.
Tabel 13. Distribusi jawaban responden terhadap motivasi akan
pemenuhan kebutuhan badaniah
B. Motivasi
b. 1.
Kebutuhan Badaniah
14. Untuk mendapatkan pakaian baru
saya perlu menjadi anak kandang
16. Menjadi anak kandang adalah satusatunya harapan saya untuk memiliki
jaminan hari tua
17. Untuk merenovasi rumah saya perlu
menjadi anak kandang
Sumber : Data primer terolah (2013).

SS
(%)

S
(%)

RR
(%)

TS
(%)

STS
(%)

23

50

3,3

17

6,7

10

13

10

40

27

10

27

10

33

20

Kebutuhan akan keamanan memiliki tiga butir pernyataan yang


masing-masing memiliki persepsi berbeda terhadap masing-masing
responden sebagaimana tersaji pada tabel 14.
Sebanyak 40% responden menyatakan bahwa menjadi anak
kandang bukan karena responden tidak memiliki modal untuk usaha

41

dibidang lainnya. Artinya meski tidak menjadi anak kandang responden


memiliki modal untuk bekerja atau berusaha dibidang lainnya. Namun
sebanyak 30% responden tidak menyetujuinya, didukung oleh 17%
lainnya yang menyatakan sangat tidak setuju. Hal ini menunjukkan bahwa
mayoritas responden tidak memiliki modal untuk berusaha dibidang lain
sehingga lebih memilih menjadi anak kandang.
Tabel 14. Distribusi jawaban responden terhadap motivasi akan
kebutuhan keamanan
B. Motivasi
b. 2.Kebutuhan Keamanan
23. Saya menjadi anak kandang bukan
karena tidak ada modal untuk usaha
lain
24. Walaupun membosankan saya tetap
akan menjadi anak kandang
25. Saya merasa bahwa lingkungan
kerja saya kondusif untuk bekerja
Sumber : Data primer terolah (2013).

SS
(%)

S
(%)

RR
(%)

TS
(%)

STS
(%)

3,3

40

10

30

17

13

47

17

23

27

47

13

10

3,3

Rasa bosan yang dirasakan oleh responden cukup mempengaruhi


kinerja responden. Terlihat dari 30% responden menyatakan tidak setuju
untuk tetap menjadi anak kandang saat bosan terhadap pekerjaan
muncul, hal ini diperkuat dengan 17% lainnya yang menyatakan sangat
tidak setuju. Namun tidak sedikit pula responden yang mencoba bertahan
menjadi anak kandang meski bosan, terbukti dari 40% responden
menyatakan setuju.
Guna mendapatkan hasil maksimal dalam berproduksi maka
lingkungan kerja dituntut untuk senyaman mungkin bagi pekerjanya.
Sebanyak 47% anak kandang menyatakan bahwa lingkungan kerja telah

42

kondusif atau sesuai sehingga responden merasa nyaman dalam bekerja,


hal ini didukung oleh 27% responden lainnya yang menyatakan sangat
setuju. Ada pula responden yang merasa lingkungan kerjanya belum
kondusif, terlihat masih adanya responden yang tidak setuju sebesar 10%
dan 3,3% lainnya yang menyatakan sangat tidak setuju.
Empat butir pernyataan mewakili motivasi akan kebutuhan sosial
tersaji pada Tabel 15. Responden anak kandang juga merupakan makhluk
sosial yang tak luput dari kegiatan sosial.
Tabel 15. Distribusi jawaban responden terhadap motivasi akan kebutuhan
sosial
B. Motivasi
b. 3. Kebutuhan Sosial
28. Walaupun orang lain tidak bergaul
dengan saya karena saya seorang
anak kandang saya tetap tidak
mempedulikannya
31. Saya berusaha mengumpulkan
modal, jaringan, dan pengalaman
karena akan membuat peternakan
ayam sendiri nantinya
32. Saya merasa lebih terpandang jika
menjadi anak kandang ayam
dibanding bekerja di peternakan
lain
33. Anak kandang adalah pekerjaan
yang paling mudah saya lakukan
Sumber : Data primer terolah (2013).

SS
(%)

S
(%)

RR
(%)

TS
(%)

STS
(%)

47

30

10

10

3,3

23

30

27

13

6,7

3,3

43

30

23

27

40

17

17

Responden cenderung tidak peduli terhadap pendapat orang lain


mengenai dirinya sebagai anak kandang. Hal ini terlihat dari 47%
responden yang menyatakan sangat setuju bahwa meskipun orang lain
tidak menghiraukan responden, responden tetap akan menjadi anak
kandang.

43

Tidak sedikit anak kandang yang berusaha untuk mengumpulkan


modal dan jaringan agar nantinya mampu untuk membuat peternakan
ayam sendiri. Sebanyak 30% responden berpikir demikian dan didukung
oleh 23% responden yang menyatakan sangat setuju. Namun tidak sedikit
pula yang masih ragu-ragu terlihat dari 27% responden yang memilihnya
dan 13% lainnya menyatakan tidak setuju. Pada butir pernyataan ini dapat
dikatakan bahwa sebagian responden optimis akan mampu mendirikan
peternakan ayam sendiri dan sebagian lainnya pesimis akan hal tersebut.
Responden yang merupakan anak kandang pada perusahaan
ayam broiler merasa lebih terpandang bekerja di perusahaan peternakan
ayam broiler dibanding dengan menjadi anak kandang pada perusahaan
dengan ternak lainnya, responden yang menyatakan persetujuannya
sebanyak 40% didukung oleh 3,3% lainnya yang menyatakan sangat
setuju. Namun sebanyak 30% responden menyatakan ragu-ragu,
responden berargumen bahwa akan sama saja rasanya apabila menjadi
anak kandang pada perusahaan peternakan selain ayam broiler.
Sebanyak 23% lainnya menyatakan tidak setuju karena menurut
responden tidak ada yang bisa dibanggakan dari pekerjaan sebagai anak
kandang di perusahaan manapun.
Pekerjaan sebagai anak kandang perusahaan ayam broiler
merupakan suatu hal yang mudah dilakukan, setidaknya begitulah apa
yang dinyatakan oleh 40% responden dengan dukungan dari 27% lainnya
dengan menyatakan sangat setuju. Banyaknya responden yang ragu-ragu

44

dan tidak setuju adalah sama yakni sebesar 17%, yang mana responden
beranggapan bahwa pekerjaan anak kandang tidak mudah dilakukan dan
masih ada pekerjaan lain yang lebih mudah dikerjakan dari pada bekerja
sebagai anak kandang.
Seorang pekerja butuh untuk merasa dihargai dan penghargaan
dari atasan bagi pekerja merupakan sesuatu yang sangat berarti.
Pemenuhan kebutuhan akan penghargaan dapat dilihat pada tabel 16.
Tabel 16. Distribusi jawaban responden terhadap motivasi akan
pemenuhan kebutuhan penghargaan
B. Motivasi
SS
b. 4. Kebutuhan Penghargaan
(%)
34. Saya merasa dihargai menjadi anak
kandang daripada saya
63
menganggur
35. Hasil panen sesuai target membuat
saya merasa puas dan ingin bekerja 53
lebih giat lagi
36. Saya rajin bekerja agar hasil panen
60
maksimal
37. Agar menjadi contoh bagi keluarga
saya, saya akan menjadi anak
13
kandang
38. Saya akan bekerja giat agar
mendapat penghargaan dari atasan 27
saya
39. Pujian akan hasil kerja saya
membuat saya terpacu untuk
20
berprestasi
Sumber : Data primer terolah (2013).

45

S
(%)

R
(%)

TS
(%)

STS
(%)

30

3,3

3,3

43

3,3

37

3,3

27

27

17

17

47

13

13

47

10

20

3,3

Responden menyatakan sangat dihargai bekerja sebagai anak


kandang daripada menganggur. Terbukti dari distribusi jawaban sebanyak
63% responden menyatakan sangat setuju didukung oleh 30% lainnya
yang menyatakan setuju. Jumlah responden yang ragu-ragu akan
pernyataan tersebut hanya satu orang, begitu pula responden yang
menyatakan ketidaksetujuannya hanya satu orang saja.
Hampir seluruh responden menyatakan bahwa responden rajin
bekerja agar hasil yang didapat maksimal, distribusi jawaban diperoleh
60% responden menyatakan sangat setuju, 37% responden menyatakan
setuju dan hanya 3,3% responden menyatakan ragu-ragu. Jika responden
rajin bekerja dan hasil panen maksimal maka responden akan
mendapatkan bonus dari perusahaan sebagai penghargaan atas kinerja
responden.
Hasil panen yang maksimal ternyata memacu responden untuk
bekerja lebih giat lagi. Terlihat dari distribusi pernyataan responden yang
menjawab sangat setuju sebanyak 53% diperkuat dengan 43% lainnya
yang berpendapat setuju, hanya 3,3% saja yang menyatakan ragu-ragu.
Responden menyatakan bahwa bekerja sebagai anak kandang
dapat dijadikan contoh bagi anggota keluarga yang lain. Terlihat dari
distribusi jawaban responden yang menyatakan setuju sebanyak 27% dan
sangat setuju sebanyak 13%. Namun jumlah responden yang ragu-ragu
juga cukup besar yakni 27% dari responden, sedang yang menyatakan

46

tidak setuju sebesar 17%, didukung 17% lainnya yang menyatakan sangat
tidak setuju.
Responden rajin bekerja agar mendapat penghargaan dari atasan,
47% menyatakan setuju didukung oleh 27% lainnya yang menyatakan
sangat setuju. Penghargaan yang diberikan atasan secara umum berupa
bonus yang diberikan jika hasil panen maksimal. Namun 13% responden
yang menyatakan tidak setuju beranggapan bahwa rajin tidaknya
responden dalam bekerja tidak dihargai lebih oleh perusahaan.
Pujian dari atasan atas hasil kerja responden nampaknya
merupakan salah satu faktor yang dapat memacu responden dalam
meningkatkan prestasinya. Sebanyak 47% responden menyatakan setuju
didukung 20% lainnya yang menyatakan sangat setuju. Responden yang
tidak setuju sebanyak 20%, hanya 3,3% yang menyatakan sangat tidak
setuju dan sebesar 10% menyatakan ragu-ragu. Responden yang
menyatakan setuju dan sangat setuju dapat dikatakan menyukai pujian
sedang responden yang menyatakan tidak setuju dan sangat tidak setuju
tidak menyukai pujian dan bagi mereka pujian bukan merupakan suatu hal
yang dapat memacu prestasi mereka.
Pemenuhan kepuasan diri responden dalam bekerja diperoleh hasil
yang beragam pula. Seseorang bekerja pastilah ingin memuaskan dirinya
sendiri dengan hasil kerjanya, responden yang berprofesi sebagai anak
kandang pun demikian. Distribusi pernyataan responden terhadap
pemenuhan kepuasan diri tersaji pada Tabel 17. Responden menyatakan

47

mampu menjadi anak kandang sehingga menekuni profesi sebagai anak


kandang, sebanyak 33% setuju dan didukung oleh 23% lainnya yang
menyatakan sangat setuju. Responden yang menyatakan tidak setuju
sebanyak 30%, responden beranggapan bahwa pekerjaan lain masih bisa
dilakukan selain anak kandang namun keadaan memaksa responden
untuk menjadi anak kandang.
Tabel 17. Distribusi jawaban responden terhadap motivasi pemenuhan
kebutuhan akan kepuasan diri
B. Motivasi
b. 5. Kebutuhan Kepuasan Diri
41. Saya mampu menjadi anak kandang
sehingga saya akan menekuni
profesi anak kandang
42. Saya masih akan terus menjadi anak
kandang agar keterampilan beternak
ayam broiler meningkat
43. Saya menjadi anak kandang supaya
kehidupan saya terjamin
44. Saya menjadi anak kandang karena
merupakan pekerjaan yang mudah
45. Saya lebih senang menjadi anak
kandang daripada pekerjaan yang
lain
46. Saya puas dengan keadaan saya
saat ini sebagai anak kandang
47. Saya puas dengan kinerja saya
selama menjadi anak kandang
Sumber : Data primer terolah (2013).

SS
(%)

S
(%)

R
(%)

TS
(%)

STS
(%)

23

33

13

30

23

50

13

10

3,3

13

37

17

20

13

33

40

13

6,7

6,7

10

30

23

23

13

17

50

10

13

10

20

57

3,3

13

6,7

Kepuasan diri lain dari suatu pekerjaan adalah apabila pekerjaan


tersebut dinilai mampu memberikan keahlian atau keterampilan khusus
kepada pelakunya. Responden meyakini bahwa selama menjadi anak
kandang keterampilan beternak ayam broiler meningkat. Sebanyak 50%
responden menyatakan setuju akan hal tersebut, diikuti oleh 23%

48

responden yang menyatakan sangat setuju. Meski begitu, responden yang


menyatakan ketidaksetujuannya tetap ada yakni sebesar 10% diikuti
dengan 3,3% responden yang menyatakan sangat tidak setuju. Jumlah
tersebut cukup besar dibanding dengan responden yang memilih raguragu. Terlihat bahwa tidak semua responden mendapatkan keterampilan
lebih dalam beternak ayam broiler, hal ini dapat terjadi karena tidak semua
responden menyukai pekerjaannya sehingga responden pun bekerja
hanya sesuai dengan perintah atasan tanpa menggali potensi diri sendiri.
Responden yang menyatakan bahwa dengan menjadi anak
kandang kehidupannya dapat terjamin adalah sebesar 37% didukung oleh
13% lainnya yang menyatakan sangat setuju. Terlihat seimbang dengan
responden yang menyatakan ragu-ragu dan tidak setuju. Bagi sebagian
responden upah yang didapat dari bekerja sebagai anak kandang telah
mampu menjamin hidup mereka, namun responden lainnya meragukan
akan hal itu. Perbedaan seperti ini dapat terjadi karena besaran gaji pokok
yang diterima oleh masing-masing responden berbeda-beda, bonus yang
diterima oleh masing-masing responden pun berbeda-beda.
Sebanyak 40% dari responden menyatakan bahwa menjadi anak
kandang adalah pekerjaan yang mudah, 33% responden lainnya
mendukung

dengan

menyatakan

sangat

setuju.

Keragu-raguan

dinyatakan oleh 13% responden sedang sisanya menyatakan tidak setuju


dan sangat tidak setuju. Bekerja sebagai anak kandang memang cukup
mudah namun memerlukan ketelitian dan ketekunan, hal ini yang masih

49

belum dimiliki banyak anak kandang. Menurut responden bekerja sebagai


anak kandang cukup menyita waktu, tenaga dan pikiran.
Responden yang menyatakan senang menjadi anak kandang
perusahaan ayam broiler sebanyak 30%, didukung oleh 10% lainnya
dengan menyatakan sangat setuju. Diimbangi dengan ketidaksetujuan
yang dinyatakan oleh 23% responden dan didukung oleh 13% lainnya
dengan pernyataan sangat tidak setuju.
Responden yang menyatakan puas dengan keadaannya sekarang
sebanyak 50% didukung 17% lainnya dengan menyatakan sangat setuju.
Ada pula responden yang tidak puas dengan keadaannya saat ini
ditunjukkan oleh pernyataan tidak setuju 13% responden dan dukungan
10% responden dengan pernyataan sangat tidak setuju. Jumlah
responden yang memilih ragu-ragu cukup kecil yakni hanya 10% saja.
Responden menyatakan telah puas dengan kinerjanya selama
menjadi anak kandang. Terlihat dari 57% responden menyatakan setuju
dengan dukungan dari 20% lainnya yang menyatakan sangat setuju.
Responden yang tidak setuju sebanyak 13%, didukung oleh 6,7% yang
menyatakan sangat tidak setuju. Banyaknya responden yang telah puas
dengan kinerjanya menunjukkan bahwa apa yang mereka kerjakan telah
sesuai dengan harapan sedangkan responden yang tidak sependapat
beranggapan bahwa mereka belum bekerja secara maksimal.

50

Secara keseluruhan motivasi bekerja responden terbagi menjadi


dua kategori yakni kategori rendah dengan rentang skor 19 sampai 56 dan
kategori tinggi dengan rentang skor 57 sampai 95.
Responden yang memiliki motivasi bekerja tinggi cukup banyak
yakni 80% dari total responden sedang 20% lainnya masuk dalam
kategori motivasi rendah. Motivasi bekerja yang tinggi menunjukkan
bahwa responden beranggapan telah mampu memenuhi kebutuhannya
dengan bekerja sebagai anak kandang (Tabel 18).
Tabel 18. Distribusi responden dalam kategori motivasi bekerja
Kategori motivasi bekerja
Tinggi
Rendah
Sumber: Data primer terolah (2013).

Persentase (%)
80
20

Hubungan Persepsi Upah Dengan Motivasi Bekerja


Melalui uji dengan metode korelasi Spearman Rho didapatkan hasil
rs sebesar 0,204 dengan signifikansi statistik sebesar 0,279. Hasil tersebut
menyatakan bahwa hubungan antara persepsi upah dengan motivasi
bekerja anak kandang perusahaan ayam broiler di Kecamatan Tempel
tidak tampak dikarenakan bias data yang tinggi, terlihat dari hasil yang
didapat dari olah data menggunakan SPSS (lampiran 11).
Tidak adanya hubungan antara persepsi upah dengan motivasi
bekerja dikarenakan responden tidak dapat mempengaruhi besarnya upah
meski motivasi bekerja tinggi. Bonus yang diterima oleh responden
dengan kerja maksimal juga belum dapat memenuhi semua kebutuhan

51

responden. Upah yang didapat oleh responden merupakan sesuatu yang


besarannya diatur oleh perusahaan sedang motivasi merupakan dorongan
yang muncul dari dalam diri masing-masing responden.
Atas dasar tersebut maka hipotesis dari penelitian ditolak, bahwa
tidak ada hubungan atau korelasi antara persepsi upah dengan motivasi
bekerja. Pernyataan hubungan ini berarti jika persepsi upah meningkat
tidak akan meningkatkan motivasi bekerja. Dikarenakan manajemen
perusahaan

ayam

broiler

yang

berbeda-beda

serta

kapasitas

pemeliharaan yang berbeda-beda pula membuat upah masing-masing


responden tidak sama.

52

KESIMPULAN DAN SARAN

Kesimpulan
Rata-rata besarnya upah yang diterima oleh anak kandang
perperiode adalah Rp2.253.867686.905 dibayarkan dalam bentuk uang
dan dalam bentuk barang berupa beras, lauk pauk dan fasilitas lainnya
yang diberikan selama bekerja. Rata-rata total upah per bulan yang
diterima anak kandang sebesar Rp1.239.627377.798 telah memenuhi
UMR di kabupaten/kota DIY. Persepsi upah anak kandang perusahaan
peternakan ayam broiler di Kecamatan Tempel tinggi (93,3%) begitu pula
motivasi bekerja yang dimiliki (80%). Tidak terdapat hubungan yang
antara persepsi upah dengan motivasi bekerja anak kandang perusahaan
ayam broiler di Kecamatan Tempel. Hasil analisis ini menolak hipotesis
yang menyatakan adanya hubungan positif antara keduanya.

Saran
Perusahaan yang belum memberikan upah berdasarkan UMR
diharapkan dapat memenuhi regulasi pemerintah DIY akan besaran UMR
yang telah ditetapkan. Persepsi upah dengan motivasi bekerja memiliki
arti besar bagi perusahaan dan anak kandang, maka sebaiknya
kesejahteraan anak kandang lebih diperhatikan lagi agar produktivitas
perusahaan meningkat. Penyeragaman kapasitas pemeliharaan perlu
dilakukan agar tidak menjadi variabel pengganggu dalam penelitian.

53

RINGKASAN

Penelitian ini berjudul Hubungan persepsi upah dengan motivasi


bekerja anak kandang pada peternakan rakyat ayam broiler di Kecamatan
Tempel. Kecamatan Tempel dipilih karena memiliki jumlah pengusaha
ayam broiler terbesar di Kabupaten Sleman, yang berarti anak kandang
pun banyak di kecamatan tersebut. Penelitian ini dilakukan pada bulan
Maret 2013 hingga Mei 2013. Responden yang digunakan ditentukan
dengan metode purpossive sampling, yakni pemilihan responden
didasarkan atas kriteria tertentu yang telah dibuat oleh peneliti. Kriteria
tersebut mensyaratkan responden harus memiliki pengalaman bekerja
minimal satu tahun pada perusahaan peternakan rakyat ayam broiler.
Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui besaran upah yang
diterima

oleh

anak

kandang

perusahaan

ayam

broiler,

sistem

pembayarannya, persepsi upah anak kandang, motivasi bekerja anak


kandang dan hubungan antara persepsi upah dengan motivasi bekerja
anak kandang.
Besaran upah dihitung dari upah per periode (56 hari) yang didapat
oleh anak kandang ditambah dengan tunjangan, bonus dan fasilitas
lainnya yang didapat selama satu periode pemeliharaan. Persepsi upah
didasarkan cara pandang apakah upah yang didapat oleh responden
dapat mencukupi kebutuhan baik materiil maupun non materiil. Motivasi
bekerja mengacu pada teori Maslow yang membagi motivasi menjadi lima

54

kebutuhan yakni kebutuhan badaniah, kebutuhan akan keamanan,


kebutuhan sosial, kebutuhan akan penghargaan, dan kebutuhan akan
kepuasan diri.
Data yang diperoleh dari penelitian ini berupa data primer dan
sekunder. Data primer diperoleh dengan cara survei yang dilakukan
kepada 30 orang responden menggunakan kuesioner dan data sekunder
diperoleh dari data Dinas Pertanian dan Kehutanan Kabupaten Sleman.
Kuesioner diuji terlebih dahulu validitas dan reliabilitasnya. Pengujian
validitas dan reliabilitas dilakukan di Kecamatan Pakem yang memiliki
karakter mirip dengan Kecamatan Tempel. Hasil dari pengujian validitas
didapat 11 pernyataan valid dari 12 pernyataan tentang persepsi upah dan
sebanyak 23 pernyataan valid dari 35 pernyataan tentang motivasi
bekerja.
Persepsi upah dianalisis dengan mengelompokkan responden
menjadi dua bagian yakni responden dengan persepsi upah tinggi dan
rendah.

Hasil

penelitian

mengungkapkan

bahwa

sebesar

93,3%

responden memiliki persepsi yang tinggi terhadap upah yang diterima


sedang 6,67% yang memiliki persepsi terhadap upah rendah. Motivasi
bekerja juga dikelompokkan menjadi dua yakni responden dengan
motivasi bekerja tinggi dan rendah. Sebanyak 80% responden memiliki
motivasi bekerja tinggi sedang 20% lainnya memiliki motivasi bekerja
rendah.

55

Digunakan analisis Spearman Rho untuk mengetahui korelasi atau


hubungan antara persepsi upah dengan motivasi bekerja. Diperoleh nilai
rs sebesar 0,204 dengan signifikansi statistik sebesar 0,279 yang memiliki
arti bahwa antara persepsi upah dengan motivasi bekerja tidak memiliki
hubungan.

56

DAFTAR PUSTAKA
Anonima.
2012.
Pengertian
Upah
Minimum.
Available
at:
http://www.gajimu.com/ main/gaji/Gaji-Minimum. Diakses 18 April
2012.
Anonimb. 2012. Geografis Kabupaten Sleman. Available at :
http://www.slemankab.go.id/215/geografis.slm. Diakses 15 April 2013
Anonimc. 2012. Monografi Kecamatan Tempel Tahun 2011. Available at:
http://tempelkec.slemankab.go.id/monografi. Diakses 20 April 2013.
Anonim. 2013. Teori Analisis Korelasi: Mengenal Analisis Korelasi.
Available at: http://www.jonathansarwono.info/korelasi/korelasi.htm.
Diakses 6 Mei 2013.
Bidang Peternakan Dinas Pertanian dan Kehutanan Sleman. Yogyakarta.
Budi, Triton Prawira. 2007. SPSS 13.0 Terapan: Riset Statistik Parametrik.
Penerbit Andi. Yogyakarta.
Handoko, T. Hani. 2001. Manajemen Personalia dan Sumber Daya
Manusia. BPFE. Yogyakarta.
Hasibuan, H. M. 1996. Organisasi Dan Motivasi: Dasar Peningkatan
Produktivitas. Bumi Aksara, Jakarta.
Nasrudin, 2011. Hubungan Etos Kerja, Motivasi dan Sikap Inovatif dengan
Pendapatan Peternak Kerbau Di Kabupaten Manggarai Barat. Tesis,
Program Pasca Sarjana Fakultas Peternakan Universitas Gadjah
Mada. Yogyakarta.
Neuman, William Lawrence. 2006. Social Research Methods: Qualitative
and Quantitative Approaches. Sixth editions. Pearson International
Edition. Allyn and Bacon. USA
Maulana, Muhamad Lucky. 2008. Analisis Pendapatan Peternak Ayam
Ras Pedaging Pola Kemitraan Inti-Plasma (Studi Kasus Peternak
Plasma dari tunas Mekar Farm di Kecamatan Nanggung Kabupaten
Bogor, Jawa Barat). Skripsi Sarjana Peternakan. Fakultas
Peternakan Institut Pertanian Bogor.
Maslow, Abraham H. 1984. Motivasi dan Kepribadian. PT Gramedia.
Jakarta.
Muchlas, M., 2005. Perilaku Organisai. Gadjah Mada University Press.
Yogyakarta.

57

Ranupandojo, Heidjrachman dan Suad Husnan. 2002. Manajemen


Personalia. Edisi keempat. BPFE-Yogyakarta. Yogyakarta.
Siagian, Sondang P. 2004. Teori Motivasi dan Aplikasinya. Rineka Cipta.
Jakarta.
Suparto, Hernadhi Tyas Susilo (2008) Hubungan Antara Persepsi
Terhadap Upah Dengan Motivasi Kerja Pada Karyawan PT. Pos
Klaten. Skripsi, Universitas Muhammadiyah Surakarta. Surakarta
Supranto, J. M.A. 1997. Metode Riset, Aplikasinya Dalam Pemasaran.
Edisi revisi. Rineka Cipta. Jakarta.
SK Gubernur Daerah Istimewa Yogyakarta Nomor: 370/KEP/2012 tentang
upah minimum kabupaten/kota tahun 2013 di DIY.
SK Menteri Pertanian Nomor: 404/kpts/OT.210/6/2002 tentang Pedoman
Perizinan Dan Pendaftaran Usaha Peternakan.
Soeratno dan Arsyad, L. 1999. Metodologi Penelitian untuk Ekonomi dan
Bisnis. UPP AMP YKPN. Yogyakarta.
Suryaningsih, Eka Wardani. 2009. Pengaruh Upah, Keahlian Dan Motivasi
Kerja Terhadap Prestasi Kerja Karyawan Pada PT. Pembangkitan
Jawa Bali Unit Pembangkitan Muara Tawar. Skripsi Sarjana
Ekonomi, Fakultas Ekonomi, Jurusan Manajemen, Universitas
Gunadarma.

58

UCAPAN TERIMAKASIH

Penulis panjatkan puji syukur atas rahmat Tuhan Yang Maha Esa
dan atas karunia-Nya memberikan semangat kepada penulis sehingga
skripsi ini dapat tersusun sebagaimana mestinya.
Skripsi ini disusun atas dasar kewajiban penulis untuk memberikan
laporan dari hasil penelitian yang dilakukan di Kecamatan Tempel,
Sleman, Yogyakarta. Tak lupa terimakasih penulis haturkan kepada:
1. Prof. Ir. Ali Agus, DAA, DEA selaku Dekan Fakultas Peternakan
Universitas Gadjah Mada, Yogyakarta.
2. Budi Guntoro, S.Pt., M.Sc., Ph.D selaku Wakil Dekan Bidang
Akademik,

Fakultas

Peternakan

Universitas

Gadjah

Mada,

Yogyakarta dan pembimbing pendamping.


3. Bunda Trami Winarsih dan Ayahanda Alfat Ketut Sukaryawan yang
dengan sabar dan penuh kasih sayang dalam membimbing dan
memberi dukungan.
4. Siti Andarwati, S.Pt., MP selaku pembimbing pembimbing utama
dari penulis.
5. Ir. Edi Suryanto, M.Sc., Ph.D. selaku pembimbing akademik.
6. Ir. Heru Sasongko, MP. selaku penguji.
7. Mujtahidah Anggriani Ummul Muzayyanah, S,Pt., M.Sc., Ph.D.
selaku penguji.
8. Seluruh dosen dan staf Fakultas Peternakan UGM.
9. Tri Sunu Dane Wibawa beserta keluarga yang telah membantu dan
menerima saya.
10. Keluarga besar Bapak Dasimin Mulyo Utomo.

59

11. Ribut Nur Abidin, S.Pt., Ari Wibowo, S.Pt., Naimatun Munawaroh,
S.Pt., Islamona Mutihan Anggi Mahanta, S.Pt., yang menemani dari
semester satu hingga lulus.
12. Cahyadi Tri Putra, kawan yang mengajarkan banyak hal.
13. Rekan-rekan Caravan Mountaineering Club yang memberikan
kekeluargaannya.
14. Rekan-rekan BPPM Gallusia, kenangan tak terlupakan.
15. Rahmat Winugraha sang enumerator.
16. Rekan-rekan SOSEK CREW 2007 hingga 2012.
17. Rekan-rekan KKN Bencana Merapi 2010 dan Posko Fapet UGM.
18. Tompel, kawan-kawan Tiga Che Multimedia dan GM Production
atas kesempatan berkarir.
19. Seluruh rekan yang terlibat baik dalam penelitian maupun dalam
penyusunan skripsi ini.
Penulis berharap semoga laporan ini dapat bermanfaat bukan
hanya bagi penulis melainkan bagi semua yang membutuhkan.
Yogyakarta, 19 Juni 2013
Penulis

Lampiran 1. Kuesioner karakteristik responden


Bagian I
Pernyataan

pada

bagian

merupakan

pernyataan

yang

berhubungan dengan identitas responden. Berilah tanda cek pada kotak


yang sesuai dengan pilihan Anda.
Nama : ................................................................. (boleh tidak diisi)
Alamat : ................................................................. (boleh tidak diisi)
Usia saat ini : ...... tahun
Lama bekerja di perusahaan ini: ............. (tahun/bulan)*
1. Jenis kelamin
60

a. Laki-laki
b. Perempuan
2. Status tingkat pendidikan
a. SD
(Lulus/Tidak, Kelas ..........)*
b. SMP
(Lulus/Tidak, Kelas ..........)*
c. SMU
(Lulus/Tidak, Kelas ..........)*
d. Sarjana
(Lulus/Tidak, Kelas ..........)*
e. Lainnya (................................)

61

Lampiran 2. Kuesioner pendataan upah

No

62

Nama
Responden/Perusahaan

Rp

Gaji Tunai
Waktu Pembayaran*
(minggu/bulan/
periode)

Lain-lain **
Beras

Lauk

Transport

Bonus**

Lainlain

Lampiran 3. Kuesioner persepsi upah


Pernyataan

SS

B. Persepsi Upah
1. Upah total yang saya peroleh antara Rp
892,660 hingga Rp 1.200.000 per
periode produksi sesuai dengan UMR
yang berlaku
2. Jika hasil panen maksimal maka saya
mendapat bonus dari perusahaan
3. Kebutuhan Makan sehari-hari saya
terpenuhi dari upah yang saya dapat
4. Jika saya sakit, perusahaan memberikan
ganti rugi biaya pengobatan yang saya
keluarkan
5. Perusahaan memberikan upah kepada
saya sesuai dengan hasil panen yang
ada
6. Tenaga dan pikiran yang saya curahkan
kepada perusahaan sebanding dengan
hasil atau upah yang saya dapatkan
7. Perusahaan memberikan saya libur yang
cukup agar pikiran saya segar kembali
dalam bekerja
8. Upah yang saya terima cukup untuk
memenuhi keinginan pribadi saya
9. Pulsa dapat saya beli dari upah yang
saya terima
10. Upah yang saya terima cukup untuk
memenuhi kebutuhan keluarga saya.
11. Saya dapat berekreasi menggunakan
upah yang saya terima
12. Anak-anak saya dapat bersekolah dari
upah yang saya terima

63

Jawaban
R
S
TS
R

STS

Lampiran 4. Kuesioner motivasi bekerja


Pernyataan

SS

C. Motivasi
b. 1.
Kebutuhan Badaniah
13. Saya menjadi anak kandang karena untuk
memenuhi kebutuhan makan dan minum
sehari-hari
14. Untuk mendapatkan pakaian baru saya
perlu menjadi anak kandang
15. Saya menjadi anak kandang agar memiliki
modal jika sewaktu-waktu saya sakit
16. Menjadi anak kandang adalah satusatunya harapan saya untuk memiliki
jaminan hari tua
17. Untuk merenovasi rumah saya perlu
menjadi anak kandang
18. Menjadi anak kandang mampu membiayai
saya atau anak saya menikah
19. Menjadi anak kandang mampu
mensejahterakan kehidupan saya
b. 2.
Kebutuhan Keamanan
20. Saya menjadi anak kandang bukan karena
tidak ada pekerjaan lain
21. Saya menjadi anak kandang karena risiko
tidak sebesar peternak
22. Saya menjadi anak kandang untuk
bertahan hidup
23. Saya menjadi anak kandang bukan karena
tidak ada modal untuk usaha lain
24. Walaupun membosankan saya tetap akan
menjadi anak kandang
25. Saya merasa bahwa lingkungan kerja saya
kondusif untuk bekerja
26. Saya merasa bahwa saya diperlakukan
sama adil dengan anak kandang lainnya
b. 3. Kebutuhan Sosial
27. Saya menjadi anak kandang lebih baik
daripada jadi pengangguran
28. Walaupun orang lain tidak bergaul dengan
saya karena saya seorang anak kandang
saya tetap tidak mempedulikannya
29. Saya bisa menjalin hubungan dengan
orang lain meski saya seorang anak
kandang
30. Saya bisa berbagi ilmu yang saya dapat

64

Jawaban
S
RR TS

STS

selama bekerja di kandang dengan


sesama anak kandang atau orang lain
31. Saya berusaha mengumpulkan modal,
jaringan, dan pengalaman karena akan
membuat peternakan ayam sendiri
nantinya
32. Saya merasa lebih terpandang jika menjadi
anak kandang ayam dibanding bekerja di
peternakan lain
33. Anak kandang adalah pekerjaan yang
paling mudah saya lakukan
b. 4. Kebutuhan Penghargaan
34. Saya merasa dihargai menjadi anak
kandang daripada saya menganggur
35. Hasil panen sesuai target membuat saya
merasa puas dan ingin bekerja lebih giat
lagi
36. Saya rajin bekerja agar hasil panen
maksimal
37. Agar menjadi contoh bagi keluarga saya,
saya akan menjadi anak kandang
38. Saya akan bekerja giat agar mendapat
penghargaan dari atasan saya
39. Pujian akan hasil kerja saya membuat saya
terpacu untuk berprestasi
40. Pujian adalah penghargaan bagi saya atas
kinerja saya
b. 5. Kebutuhan Kepuasan Diri
41. Saya mampu menjadi anak kandang
sehingga saya akan menekuni profesi anak
kandang
42. Saya masih akan terus menjadi anak
kandang agar keterampilan beternak ayam
broiler meningkat
43. Saya menjadi anak kandang supaya
kehidupan saya terjamin
44. Saya menjadi anak kandang karena
merupakan pekerjaan yang mudah
45. Saya lebih senang menjadi anak kandang
daripada pekerjaan yang lain
46. Saya puas dengan keadaan saya saat ini
sebagai anak kandang
47. Saya puas dengan kinerja saya selama
menjadi anak kandang

65

Lampiran 5. Karakteristik responden penelitian

1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
11
12
13
14
15
16
17
18
19

20
23
23
25
34
36
45
55
31
34
27
25
25
29
20
20
20
26
32

Lama
Bekerja
(tahun)
2
2
2
5
10
12
20
25
5
8
3
2
2
2
1
1
1
2
3

20
21
22
23
24
25
26
27
28
29
30

42
47
22
19
19
36
25
25
24
23
26

18
17
1
1
1
12
4
3
2
2
3

Responde
n

Usia
(tahun)

66

Jenis
Kelamin

Pendidika
n

Laki-laki
Laki-laki
Laki-laki
Laki-laki
Laki-laki
Laki-laki
Laki-laki
Laki-laki
Laki-laki
Laki-laki
Laki-laki
Laki-laki
Laki-laki
Laki-laki
Laki-laki
Laki-laki
Laki-laki
Laki-laki
Laki-laki
Perempua
n
Laki-laki
Laki-laki
Laki-laki
Laki-laki
Laki-laki
Laki-laki
Laki-laki
Laki-laki
Laki-laki
Laki-laki

SMA
SMA
SMA
SMA
SMP
SD
SD
SD
SMP
SMP
SMA
SMA
SMA
SMA
SMA
SMA
SMA
SMA
SMP
SD
SD
SMP
SMA
SMA
SMP
SMA
SMA
SMA
SMA
SMA

Lampiran 6. Tabulasi upah anak kandang perusahaan ayam broiler di Kecamatan Tempel per periode

67

Lampiran 7. Hasil uji validitas kuesioner persepsi upah


dengan Product Moment Pearson
Correlations
Upah 1
Upah 2
Upah 3
Upah 4
Upah 5

Total Skor Upah


0,455
0,011
30
0,476
0,008
30
0,605
0,000
30
0,564
0,001
30
0,486
0,006

Pearson Correlation
Sig. (2-tailed)
N
Pearson Correlation
Sig. (2-tailed)
N
Pearson Correlation
Sig. (2-tailed)
N
Pearson Correlation
Sig. (2-tailed)
N
Pearson Correlation
Sig. (2-tailed)
68

Upah 6
Upah 7
Upah 8
Upah 9
Upah 10
Upah 11
Upah 12

N
Pearson Correlation
Sig. (2-tailed)
N
Pearson Correlation
Sig. (2-tailed)
N
Pearson Correlation
Sig. (2-tailed)
N
Pearson Correlation
Sig. (2-tailed)
N
Pearson Correlation
Sig. (2-tailed)
N
Pearson Correlation
Sig. (2-tailed)
N
Pearson Correlation
Sig. (2-tailed)
N

30
0,498
0,005
30
-0,185
0,328
30
0,561
0,001
30
0,680
0,000
30
0,658
0,000
30
0,847
0,000
30
0,605
0,000
30

69

Lampiran 8. Hasil uji validitas kuesioner motivasi bekerja dengan


Product Moment Pearson
Correlations
Motivasi 1
Motivasi 2
Motivasi 3
Motivasi 4
Motivasi 5
Motivasi 6
Motivasi 7
Motivasi 8
Motivasi 9
Motivasi 10
Motivasi 11
Motivasi 12
Motivasi 13

Pearson Correlation
Sig. (2-tailed)
N
Pearson Correlation
Sig. (2-tailed)
N
Pearson Correlation
Sig. (2-tailed)
N
Pearson Correlation
Sig. (2-tailed)
N
Pearson Correlation
Sig. (2-tailed)
N
Pearson Correlation
Sig. (2-tailed)
N
Pearson Correlation
Sig. (2-tailed)
N
Pearson Correlation
Sig. (2-tailed)
N
Pearson Correlation
Sig. (2-tailed)
N
Pearson Correlation
Sig. (2-tailed)
N
Pearson Correlation
Sig. (2-tailed)
N
Pearson Correlation
Sig. (2-tailed)
N
Pearson Correlation
Sig. (2-tailed)
N

70

Total Skor Motivasi


0,302
0,105
30
0,385
0,036
30
0,152
0,423
30
0,511
0,004
30
0,652
0,000
30
0,350
0,058
30
0,298
0,110
30
0,126
0,506
30
0,276
0,140
30
0,318
0,087
30
0,458
0,011
30
0,733
0,000
30
0,394
0,031
30

Motivasi 14
Motivasi 15
Motivasi 16
Motivasi 17
Motivasi 18
Motivasi 19
Motivasi 20
Motivasi 21
Motivasi 22
Motivasi 23
Motivasi 24
Motivasi 25
Motivasi 26
Motivasi 27

Pearson Correlation
Sig. (2-tailed)
N
Pearson Correlation
Sig. (2-tailed)
N
Pearson Correlation
Sig. (2-tailed)
N
Pearson Correlation
Sig. (2-tailed)
N
Pearson Correlation
Sig. (2-tailed)
N
Pearson Correlation
Sig. (2-tailed)
N
Pearson Correlation
Sig. (2-tailed)
N
Pearson Correlation
Sig. (2-tailed)
N
Pearson Correlation
Sig. (2-tailed)
N
Pearson Correlation
Sig. (2-tailed)
N
Pearson Correlation
Sig. (2-tailed)
N
Pearson Correlation
Sig. (2-tailed)
N
Pearson Correlation
Sig. (2-tailed)
N
Pearson Correlation
Sig. (2-tailed)
N

71

0,072
0,706
30
0,256
0,171
30
0,435
0,016
30
0,325
0,079
30
0,159
0,401
30
0,398
0,029
30
0,406
0,026
30
0,606
0,000
30
0,435
0,016
30
0,418
0,021
30
0,503
0,005
30
0,491
0,006
30
0,432
0,017
30
0,368
0,045
30

Motivasi 28
Motivasi 29
Motivasi 30
Motivasi 31
Motivasi 32
Motivasi 33
Motivasi 34
Motivasi 35

Pearson Correlation
Sig. (2-tailed)
N
Pearson Correlation
Sig. (2-tailed)
N
Pearson Correlation
Sig. (2-tailed)
N
Pearson Correlation
Sig. (2-tailed)
N
Pearson Correlation
Sig. (2-tailed)
N
Pearson Correlation
Sig. (2-tailed)
N
Pearson Correlation
Sig. (2-tailed)
N
Pearson Correlation
Sig. (2-tailed)
N

72

0,328
0,077
30
0,585
0,001
30
0,609
0,000
30
0,806
0,000
30
0,534
0,002
30
0,539
0,002
30
0,580
0,001
30
0,368
0,045
30

Lampiran 9. Hasil uji reliabilitas kuesioner persepsi upah dengan


Alpha Cronbach

Soal 1
Soal 2
Soal 3
Soal 4
Soal 5
Soal 6
Soal 7
Soal 8
Soal 9
Soal 10
Soal 11
Soal 12

Item-Total Statistics
Scale
Scale
Cronbach's
Corrected
Mean if Variance if
Alpha if
Item-Total
Item
Item
Item
Correlation
Deleted
Deleted
Deleted
42,00
36,069
0,387
0,732
42,20
33,890
0,343
0,730
42,07
35,099
0,549
0,722
43,37
31,620
0,408
0,723
42,10
35,541
0,411
0,729
42,43
33,909
0,377
0,727
42,57
42,185
-0,339
0,808
42,87
31,706
0,405
0,723
42,33
31,885
0,590
0,703
43,33
30,161
0,522
0,705
43,47
25,706
0,758
0,660
43,50
31,224
0,463
0,715

Reliability Statistics
Cronbach's
N of
Alpha
Items
,743
12

73

Lampiran 10. Hasil uji reliabilitas kuesioner motivasi bekerja dengan


Alpha Cronbach
Reliability Statistics
Cronbach's Alpha
0,866
Item-Total Statistics

Motivasi 1
Motivasi 2
Motivasi 3
Motivasi 4
Motivasi 5
Motivasi 6
Motivasi 7
Motivasi 8
Motivasi 9
Motivasi 10
Motivasi 11
Motivasi 12
Motivasi 13
Motivasi 14
Motivasi 15
Motivasi 16
Motivasi 17
Motivasi 18
Motivasi 19
Motivasi 20
Motivasi 21
Motivasi 22
Motivasi 23
Motivasi 24
Motivasi 25
Motivasi 26
Motivasi 27
Motivasi 28
Motivasi 29
Motivasi 30
Motivasi 31
Motivasi 32
Motivasi 33
Motivasi 34
Motivasi 35

Scale
Mean if
Item
Deleted
125,27
125,87
126,07
127,30
127,03
127,00
126,70
126,10
125,50
125,50
126,67
126,60
125,80
125,57
125,10
125,67
125,13
125,37
126,23
126,53
126,03
125,20
125,30
125,17
126,53
125,90
126,30
126,13
126,33
125,93
126,40
125,83
126,63
126,13
126,10

Scale
Variance
if Item
Deleted
221,030
214,120
221,513
207,390
200,447
215,448
216,769
222,714
219,569
219,362
211,333
195,903
215,476
224,254
221,403
211,747
220,189
223,275
213,082
215,361
207,826
216,372
218,562
217,109
208,602
213,197
213,114
215,982
206,299
208,133
198,110
210,420
208,447
206,051
214,438

74

N of Items
35
Corrected
Item-Total
Correlation
0,271
0,321
0,078
0,444
0,595
0,287
0,229
0,065
0,227
0,276
0,396
0,684
0,341
0,014
0,221
0,371
0,291
0,127
0,331
0,355
0,560
0,394
0,386
0,474
0,424
0,374
0,293
0,262
0,531
0,565
0,776
0,484
0,482
0,523
0,303

Cronbach's
Alpha if
Item
Deleted
0,865
0,864
0,870
0,861
0,857
0,865
0,866
0,869
0,866
0,865
0,862
0,853
0,864
0,870
0,866
0,863
0,865
0,867
0,864
0,863
0,859
0,863
0,864
0,863
0,862
0,863
0,865
0,866
0,859
0,859
0,852
0,860
0,860
0,859
0,865

Lampiran 11. Hasil analisis korelasi Spearman Rho

Correlations
Persepsi Upah
Correlation Coefficient
Persepsi Upah

1,000

,204

,279

30

30

Correlation Coefficient

,204

1,000

Sig. (2-tailed)

,279

30

30

Sig. (2-tailed)
N

Spearman's rho
Motivasi

Motivasi

75