Anda di halaman 1dari 13

1

PEMANFAATAN BAWANG PUTIH (Allium ativum) SEBAGAI PESTISIDA


NABATI
Raharja Kuncara 4411414006
Jurusan BIOLOGI, Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam, Universitas
Negeri Semarang
ABSTRAK
Bawang putih (Allium Sativum) merupakan tanaman yang telah lama
dikenal dan mengandung banyak senyawa kimia yang bermanfaat bagi manusia.
Dalam bidang kesehatan manfaat bawang putih telah banyak diteliti seperti
sebagai pencegahan dan pengobatan penyakit. Bawang putih juga memiliki
manfaat sebagai antifungi, antiparasit dan antibakteri. Selain itu bawang putih
mengandung senyawa yang berpotensi sebagai pestisida nabati, misalnya Allicin,
Allicin dibentuk ketika sebutir bawang mentah dipotong, dihancurkan dan
dikunyah yang bersifat antibiotik. Pada saat itu enzim allinase dilepaskan dan
mengkatalise pembentukan asam sulfenik dari cysteine sulfoxide. Asam sulfenik
ini secara spontan saling bereaksi dan membentuk senyawa yang tidak stabil
yaitu thiosulfinate yang dikenal sebagai allicin. Allicin dan turunannya dapat
berfungsi sebagai larvasida. Pestisida nabati yang dibuat dari ekstrak bawang
putih tidak hanya dapat mengurangi populasi hama juga dapat mencegah atau
mengurangi penyakit yang dapat ditimbulkan oleh hama atau serangga lain, serta
dapat mengurangi efek dari penggunaan pestisida kimia.
Kata kunci: Allium sativum, Pestisida nabati, Bawang putih, Allicin

PENDAHULUAN

Bawang Putih (Allium sativum Linn.)


Bawang putih sebenarnya berasal dari Asia Tengah, di antaranya Cina dan
Jepang yang beriklim subtropik. Dari sini bawang putih menyebar ke seluruh
Asia, Eropa, dan akhirnya ke seluruh dunia. Di Indonesia, bawang putih dibawa
oleh pedagang Cina dan Arab, kemudian dibudidayakan di daerah pesisir atau
daerah pantai. Seiring dengan berjalannya waktu kemudian masuk ke daerah

pedalaman dan akhirnya bawang putih akrab dengan kehidupan masyarakat


Indonesia. Peranannya sebagai bumbu penyedap masakan modern sampai
sekarang tidak tergoyahkan oleh penyedap masakan modern yang banyak kita
temui di pasaran yang dikemas sedemikian menariknya.
Bawang putih termasuk jenis tanaman umbi lapis. Sebuah umbi bawang
putih terdiri atas 8-20 siung (anak bawang) (Rukmana, 1995 dalam Rusdy,
2010). Bawang putih mempunyai ketinggian sekitar 60 cm. Tanaman ini banyak
ditanam di ladang-ladang di daerah pegunungan yang cukup mendapat sinar
matahari. Batangnya batang semu dan berwarna hijau. Bagian bawahnya
bersiung-siung, bergabung menjadi umbi besar berwarna putih. Tiap siung
terbungkus kulit tipis dan kalau diiris baunya sangat tajam (Khalid, 2011). Akar
bawang putih berbentuk serabut dengan panjang maksimum 10 cm. Akar yang
tumbuh pada batang pokok rudimenter (tidak sempurna) berfungsi sebagai
pengisap makanan. Daunnya panjang, pipih dan tidak berlubang, banyaknya
daun 7 10 helai pertanaman.

Bentuk bunga bawang putih adalah bunga

majemuk dan dapat membentuk bawang.

Bawang tersebut tidak biasa

digunakan untuk pembiakan, memang tidak semua jenis bawang putih dapat
berbunga (Rukmana, 1995 dalam Rusdy, 2010)

Klasifikasi Bawang Putih (Allium sativum Linn.)


Klasifikasi bawang putih, yaitu :
Divisio
: Spermatophyta
Sub divisio : Angiospermae
Kelas
: Monocotyledonae
Bangsa
: Liliales
Suku
: Liliaceae
Marga
: Allium
Jenis
: Allium sativum
Sumber: Khalid, 2011)
Jenis bawang putih unggul yang dibudidayakan di Indonesia adalah
lumbu hijau dan lumbu kuning yang tumbuh di dataran tinggi, dan lumbu putih
untuk di dataran rendah. Varietas lain yang merupakan hasil modifikasi ketiga
varietas itu juga berkembang di berbagai daerah dengan mengusung nama lain,

seperti bawang jenis cirebon, tawangmangu, santong, sumbawa, jatibarang,


bogor, obleg, idocos (Filipina), dan thailand.(Untari, 2010)

Kandungan Kimia Bawang Putih


Bawang putih dikenal memiliki efek positif pada kesehatan khususnya
pencegahan penyakit kardiovaskular dan kanker pencernaan tertentu. Penelitian
sebelumnya telah menunjukkan bahwa bawang putih juga memiliki beberapa
khasiat sebagai insektisida, fungisida, acaricidal, sifat nematicidal dan
bakterisida. Dengan meluasnya aktivitas antimikroba sebanding dengan
antibiotik umum seperti ampicillin dan penisilin, maka tidak mengherankan
bahwa senyawa ini telah menunjukkan aktivitas patogen terhadap beberapa
tanaman yang paling terkenal di dunia termasuk infestans Phytophthora dan
Pseudoperonospora cubensis. (Ifeanyi dan Elechi, 2013)
Menurut Yuhua & Eddy (hal 7-8) dalam Untari, 2010. Kandungan kimia
dari ubi bawang putih per 100 gram adalah: Alicin 1,5% merupakan komponen
penting dengan efek antibiotik, Protein sebesar 4,5 gram, Lemak 0,20 gram,
Hidrat arang 23,10 gram, Vitamin B 1 0,22 miligram, Vitamin C 15 miligram,
Kalori 95 kalori, Posfor 134 miligram, Kalsium 42 miligram, Zat besi 1
miligram, Air 71 gram. Di samping itu dari beberapa penelitian umbi bawang
putih mengandung zat aktif alicin, awn, enzim alinase, germanium, sativine,
sinistrine, selenium, scordinin, nicotinic acid.(Untari, 2010)
Kandungan zat gizi yang terkandung pada berbagai jenis bawang
disajikan pada table berikut :
Tabel 1. Kandungan Gizi pada Berbagai Jenis Bawang Dalam 100 gram Bahan:
Bawan
No
1
2
3
4
5
6

Uraian
Kadar air
Protein
Lemak
Karbohidrat
Serat
Kalsium

g
Merah
87 ml
1,5 g
11 g
0,5 g
30 mg

Bawang

Bawang

Bawang

Bawang

Putih

Bombay

Daun

Bakung

63 ml
6g
29 g
0,8 g
30 g

87 ml
1,5 g
11 g
0,5 g
30 g

85 ml
2g
11 g
1,2 g
50 mg

90 ml
1,8 g
0,5 g
6g
1g
40 mg

7
8
9
10
11
12

Besi
Vitamin A
Thiamine
Riboflavin
Nicotinamide
Asam

0,5 mg
0,4 mg
0,02
mg
0,3 mg

1,3 g
0,25 g

0,5 g
0,04 g

1 mg
50 IU
0,1 mg

3 mg
500 IU
0,05 mg

0,08 g

0,02 g

0,1 mg

0,1 mg

0,4 g

0,3 g

0,5 mg

0,5 mg

10 mg
10 g
20 g
20 mg
50 mg
askorbat
Sumber : khalid, 2011.
Manfaat bawang putih telah diakui lebih dari 5000 tahun. Orangorang
Babilonia, Mesir, Viking, Cina, Yunani, Romawi menggunakan bawang putih
untuk mengobati berbagai penyakit seperti gangguan pencernaan, flatu- lensi,
cacingan, infeksi pernapasan, penyakit kulit, luka, gejala penuaan dan penyakit
lain.
Tabel 2. Komposisi Kimia Bawang Putih dalam 100 gram bahan:
Bahan
Jumlah
Air
66,2 71,0 g
Kalori
95,0 122 kal
Protein
4,5 7 g
Lemak
0,2 0,3 g
Karbohidrat
23,1 24,6 g
Kalsium
26 42 mg
Fosfor
15 109 mg
Besi
1,4 1,5 mg
Kalsium
346 377 mg
Sumber : khalid, 2011.
Umbi bawang putih juga mengandung ikatan asam-asam amino disebut
aliin. Bila aliin ini mendapat pengaruh dari enzim allinase, alliin dapat berubah
menjadi allicin. Allicin terdiri dari beberapa jenis sulfida, dan paling banyak
adalah allyl sulfide. Bila allicin bertemu dengan vitamin B1, akan membentuk
ikatan allithiamine (Dalimartha, 1999 dalam Rusdy, 2010)
Ekstrak bawang putih dapat berfungsi sebagai penolak kehadiran
serangga (repelen) (Novizan, 2002, dalam Rusdy, 2010). Ekstrak bawang putih
efektif untuk mengendalikan beberapa hama (Subiakto, 2002 dalam Rusdy,
2010). Pestisida dari bawang putih juga berfungsi untuk mengusir keong, siput
dan bekicot, bahkan mampu membasmi siput dengan merusak sistem syaraf.
Minyak bawang putih mengandung komponen aktif bersifat asam (Port, 2000
dalam Rusdy, 2010)

Bawang putih memiliki berbagai efek tera-peutik pada sistem


kardiovaskular, antibiotik, antikanker, antioksidan, immunomodulator, antiinflamasi, efek hipoglikemik. Bawang putih dapat menghambat pertumbuhan
Aerobacter, Aeromonas,

Bacillus,

Citrella,

Citrobacter, Clos-

tridium,

Enterobacter, Escherichia, Proteus, Providencia, Pseudomonas, Salmonella,


Serratia, Shigella, Staphylococcus, Streptococcus dan Vibrio ; menunjukkan
efek antibiotik berspektrum luas melawan bakteri gram positif dan gram negatif.
Bawang putih juga efektif melawan organisme yang sudah resisten terhadap
anti- biotik. Kombinasi bawang putih dan antibiotik menunjukkan sinergisme
parsial maupun total. Sampai saat ini belum dilaporkan resis-tensi mikroba
terhadap bawang putih; oleh karena itu bawang putih memiliki potensi untuk
terapi suportif infeksi mikroba.(Shivam GP, 2001 dalam Andika, 2011)

GAMBARAN KHUSUS

Kondisi kekinian
Diketahui bahwa serangga ini merupakan salah satu hama utama dan
penting di dunia selain itu kutu daun merupakan vektor penting yang dapat
menularkan penyakit virus pada cabai, kentang dan beberapa tanaman lainnya.
Menghadapi masalah hama ini, mendorong petani untuk menggunakan pestisida
sintetik.
Semua bahan kimia pestisida secara umum menghambat proses
metabolisme penting suatu organisme, oleh karena itu pestisida dianggap sebagai
senyawa yang bersifat toksik. Pestisida yang digunakan pada lahan pertanian,
sebagian atau bahkan seluruhnya akan masuk ke dalam air sehingga mencemari
perairan. (Taufik et al., 2003 dalam Nugroho et al. 2015). Penggunaan pestisida
kimia sintetis dalam mengendalikan hama mempunyai dampak negatif terhadap
komponen ekosistem lainnya seperti terbunuhnya musuh alami, resurgensi dan
resistensi hama serta pencemaran lingkungan karena residu yang ditinggalkan.
Hal ini sangat mempengaruhi kualitas produksi, akibatnya menurunkan nilai
tambah, daya saing dan ekspor. Disamping itu meningkatnya serangan Organisme
Pengganggu Tanaman (OPT) selalu diikuti oleh besarnya biaya pengendalian
sehingga dapat mengurangi pendapatan petani. Menyadari akan hal itu, maka
program pembangunan pertanian yang berwawasan lingkungan mengarah pada

pengendalian OPT yang ramah lingkungan. Salah satu pestisida alternatif yang
cukup potensial dalam pengendalian hama yang ramah lingkungan yaitu
bioinsektisida termasuk didalamnya insektisida botani/nabati.
Insektisida botani/nabati adalah insektisida yang bahan dasarnya berasal dari
bahan dasar alami seperti tanaman atau tumbuhan. Umumnya bersifat selektif
dibandingkan dengan pestisida sintetik, tidak mencemari lingkungan karena
mudah terurai di alam. Selain itu insektisida nabati mempunyai keunggulan dalam
menurunkan jumlah hama pada tanaman. Pestisida nabati dapat dibuat berupa
larutan, hasil perasan, rendaman, ekstrak hasil olahan bagian tanaman, seperti
daun, batang, akar dan buah. (Selviana et al., 2015).
Oleh karena itu, pengendalian hama dianjurkan menggunakan pendekatan
pengendalian hama terpadu (PHT). PHT merupakan konsep pengendalian yang
memadukan beberapa pendekatan dengan tujuan mengurangi penggunaan
insektisida kimia serta melestarikan dan meningkatkan peran musuh alami melalui
pengelolaan ekosistem. Pengelolaan ekosistem diharapkan dapat menciptakan
lingkungan yang tidak sesuai bagi perkembangan hama dengan cara memutus
siklus hidup hama, meningkatkan jumlah dan populasi musuh alami, serta
didukung penggunaan pestisida nabati dan sanitasi inang alternatif. Penggunaan
insektisida kimia merupakan langkah akhir bila komponen pengendalian lain
belum dapat menekan populasi hama. Tulisan ini membahas strategi pengendalian
thrips pada kacang hijau dengan cara memadukan komponen pengendalian yang
efektif melalui pendekatan PHT.(Indianti, 2015)
Hal ini dilakukan atas dasar pertimbangan pemanfaatan potensi flora alam
yang banyak ditemui di sekitar manusia dan kebijakan pengendalian organisme
pengganggu tanaman yang lebih menekankan pada pendekatan terhadap
pengelolaan ekosistem dengan tetap mempertahankan kelestarian lingkungan.
Pestisida nabati atau juga disebut dengan pestisida alami yaitu pestisida yang
berasal dari tumbuhan merupakan salah satu pestisida yang dapat digunakan untuk
mengendalikan serangan hama dan penyakit tanaman. Pestisida ini berbahan aktif
tunggal atau majemuk dapat berfungsi sebagai penolak, anti fertilitas (pemandul),
pembunuh dan bentuk lainnya. Di alam, terdapat lebih dari 1000 spesies
tumbuhan yang mengandung insektisida, lebih dari 380 spp mengandung zat
pencegah makan (antifeedant), lebih dari 270 spp mengandung zat penolak
(repellent), lebih dari 35 spp mengandung akarisida dan lebih dari 30 spp
mengandung zat penghambat pertumbuhan.
Penelitian yang dikembangkan saat ini adalah pemanfaatan pestisida nabati.
Pemanfaatan pestisida nabati memiliki prospek yang baik sebagai teknologi
alternatif pengganti pestisida sintetik untuk mengendalikan PBK. Hal tersebut
karena pestisida nabati lebih mudah terdegradasi (biodegradable) di lapangan
sehingga tidak terakumulasi dalam rantai makanan, mempunyai toksisitas
terhadap mamalia yang sangat rendah, cara kerjanya yang lebih selektif, dan dapat
mengubah perilaku spesies serangga target seperti attraktan, repelen dan deteren.
(Rahman dan Talukder, 2006 dalam Soesanthy dan Samsudin, 2013)

Menurut Asaad dan Willis (2012) dalam Soesanthy dan Samsudin, 2013,
beberapa jenis formula pestisida nabati seperti mimba, CEES 50 EC, bio
protector-2, bio protector-1, dan asimba 50 EC efektif digunakan dalam
pengendalian hama PBK di lapang. Pestisida nabati tersebut mengandung bahan
aktif berasal dari minyak atsiri, yaitu minyak cengkeh dan serai wangi.
Bahan tanaman lain yang potensial untuk mengendalikan PBK adalah daun
babadotan (Ageratum conyzoides), umbi bawang putih (garlic), dan minyak
kemiri sunan (Reutalis trisperma [Blanco] Airy Shaw).
Salah satu tumbuhan penghasil pestisida alami adalah tanaman bawang
putih. Bahan aktif bawang putih juga tidak berbahaya bagi manusia dan hewan.
Selain itu, residunya mudah terurai menjadi senyawa yang tidak beracun,
sehingga aman atau ramah bagi lingkungan. Tanaman bawang putih sangat
potensial sebagai pestisida biologi dalam program Pengendalian Hama Terpadu
(PHT), untuk mengurangi dan meminimalkan penggunaan pestisida sintetis.
(Rusdy, 2010)
Penggunaan ekstrak tumbuhan/tanaman sebagai salah satu sumber
insektisida didasarkan atas pemikiran bahwa terdapat mekanisme pertahanan dari
tumbuhan akibat interaksinya dengan serangga pemakan tumbuhan, salah satunya
dihasilkan senyawa metabolik sekunder oleh tumbuhan yang bersifat sebagai
penolak (repelent), penghambat (antifeedant/feeding deterrent), penghambat
perkembangan (oviposition repellent/deterrent) dan sebagai bahan kimia yang
mematikan serangga dengan cepat (Hasnah dan Hanif, 2010).

Metode Pembuatan Ekstraksi Bawang Putih (Allium sativum)

Pembuatan Pestisida Nabati


Umbi bawang putih mulamula dibersihkan, dikupas kulit luarnya, kemudian
ditumbuk dan diblender sesuai dengan perlakuan, selanjutnya, diperas dan
diendapkan selama 48 jam. Ekstrak yang telah terpisah dengan bungkilnya ini
digunakan sebagai bahan yang diuji sesuai perlakuan. (Rusdy, 2010)
Umbi A. sativum (bawang putih) adalah bagian yang digunakan untuk
penelitian ini dibeli dari Umuahia pasar utama, Nigeria (GUN) dan dari
supermarket di Aachen, Jerman (GAG). Jus bawang putih dibuat dari gabungan
tunas ketiak umbi bawang putih yang dicampur menggunakan NAKAI Extractor
Jepang Model 1706. Sebelum high performance liquid chromatography (HPLC)
memisahkan allicin, jus dimasukkan ke dalam tabung Falcon 50-ml steril dan
disentrifugasi (Megafuge 1.0R; Heraeus Instrumen, Osterode, Jerman) pada 5000

rpm (3000 g) selama 10 menit untuk memisahkan sebagian ampas dari dari cairan.
Kemudian sisa-sisa ampas dihilangkan dengan hati-hati dari atas cairan
menggunakan spatula bersih. Sebuah pompa vakum diafragma (Vacuubrand
GmbH, Wertheim, Jerman) digunakan untuk memisahkan sisa ampas dari jus cair
murni di bawah tekanan. Filtrat murni kemudian dipindahkan ke tabung Falcon
steril kedua dan ditutup untuk persiapan analisis HPLC. Lima puluh gram jagung
varietas Bende putih bersih dan tidak mudah terkena terkena kumbang digunakan
untuk penelitian ditimbang, menggunakan berat keseimbangan MP Citizen
Elektronik, dan kemudian dimasukkan ke empat botol plastik steril. Untuk
masing-masing botol kecil plastik, masing-masing botol ditambahkan 1 ml jus
bawang putih dan dicampur secara menyeluruh dengan agitasi manual. Sebuah
percobaan kontrol yang tidak mengandung jus bawang putih juga dibuat. Lima
pasang S. zeamais dewasa diperkenalkan ke biji jagung dengan perlakukan diobati
dan tidak diobati. Tutup dari botol plastik dibuat berlubang untuk
mempertahankan kondisi aerobik dalam botol.
Kain dari bahan kasa yang digunakan untuk menutup puncak botol plastik
berfungsi untuk memastikan aerasi dan mencegah serangga agar masuk atau
keluar. Isi dari botol plastik kemudian dikocok perlahan untuk pencampuran yang
tepat dan seragam. Setiap perlakuan diulang empat kali. Sampel disusun dalam
rancangan acak lengkap di meja laboratorium.(Ifaenyi dan Elechi, 2013)

Satu kg bawang putih di kupas kulitnya, selanjutnya ditumbuk atau


diblender sampai halus.
Setelah itu ditambahkan 5 liter air, 100 cc Em4, dan 100 g gula pasir.
Larutan tersebut dimasukkan dalam botol atau plastik.
Fermentasikan/diperam selama 7 hari.
Setelah 7 hari, hasil fermentasi selanjutnya disaring dan siap digunakan.

Penggunaannya untuk setiap satu bagian campuran dilarutkan kedalam 20


bagian air. Bahan ini efektif untuk beberapa jenis serangga pengganggu. Untuk
kutu putih pada daun atau batang, jika kutu melekat erat pada tanaman, dapat
digunakan campuran sedikit minyak kelapa. Semprotkan campuran tersebut pada
tanaman yang terserang hama. (Meilin, 2009)

Pembuatan Ekstrak Bawang Putih untuk Uji Antibekteri pada bakteri S.


typhimuriumactivity

Kupas sepuluh gram bawang putih, kemudian potong kecil-kecil dan


haluskan menggunakan mortar. Bawang putih yang sudah dihaluskan dipisahkan
dari filtrat menggunakan kertas saring. Filtrat yang digunakan untuk menguji
antibakteri dilarutkan kedalam akuades dengan konsentrasi 5%, 10%, 20%, 30%,
dan 40%. (Safithri et al., 2011)

Pembuatan Ekstrak Bawang Putih untuk Uji Antibekteri pada bakteri S.


agalactie, E.coli, dan S. aureus
Bawang putih dipotong hingga ketebalan 2mm, kemudian keringkan dalam oven
dengan suhu 40-50C dalam waktu 30-36 jam, sehingga hanya memiliki
kandungan air sebanyak 8%. Bawang putih digiling dan disaring, untuk
menghasilkan bubuk dengan ukuran 30 mesh dan timbang dengan berat 5, 10, 15,
20, dan 25 gram. Kemudian dilarutkan dengan akuades sampai 100 ml, dan
dicampur menggunakan vortex. Kemudian saring larutan tersebut dan filtrat
digunakan untuk kegiatan uji antibakteri. Ekstrak bawang putih-ethanol, dibuat
dari 100 gran bubuk bawang putih, dengan ukuran 30 mesh, dicampur dengan 200
ml ethanol 96%, menggunakan shaker pada suhu ruangan selama 24 jam.
Suspensi dipekatkan dengan penguapan putar pada 50 oC, dan kemudian disuling
untuk menghapus zat yang mudah menguap. Zat yang tidak menguap digunakan
untuk aktivitas pengujian antibakteri. (Safithri et al., 2011)

Upaya Promotif Pestisida Nabati dari Ekstrak Bawang Putih


Peningkatan kesehatan merupakan segala bentuk upaya yang dilakukan oleh
Pemerintah, pemerintah daerah, dan/atau masyarakat untuk mengoptimalkan
kesehatan melalui kegiatan penyuluhan, penyebarluasan informasi, atau kegiatan
lain untuk menunjang tercapainya hidup sehat. (Hanani et al., 2014)
Pengendalian vektor penyakit merupakan salah satu cara mencegah
terjadinya Kejadian Luar Biasa (KLB) suatu penyakit, termasuk Demam Berdarah
Dengue. Demam Berdarah Dengue atau Dengue Haemorhagic Fever (DHF)
merupakan penyakit dengan angka kejadian yang cenderung meningkat di daerah
tropis (Wahyuni, 2005 dalam Hanani et al., 2014).
Cara utama yang dapat dilakukan untuk memberantas penyakit Demam
Berdarah Dengue adalah dengan upaya pengendalian nyamuk penular, karena
hingga saat ini belum ditemukan vaksin dan obat membasmi virusnya.

10

Pemberantasan nyamuk dapat dilakukan dengan menyemprotkan insektisida,


namun jika hanya dengan menyemprotkan insektisida akan timbul nyamuk baru
lagi karena jentik masih dibiarkan hidup.
Pengendalian kimiawi adalah salah satu cara yang sangat relative untuk
mengendalikan nyamuk dalam waktu yang singkat, oleh karna itu pengendalian
kimiawi adalah pengendalian yang paling banyak digunakan saat ini. Untuk
populasi serangga yang sangat tinggi pengendalian ini sangat dianjurkan. Tetapi
dalam pemakaian pengendalian ini harus dilakukan secara hati-hati karena
pengendalian ini memiliki efek samping yang cukup besar.
Telah banyak masalah yang dapat ditimbulkan oleh insektisida menjadi
dasar pemikiran tentang cara apa yang lebih aman untuk membasmi nyamuk
dalam hal ini bentuk larva. Tanaman tradisional seperti bawang putih dapat
menjadi alternatif pengganti insektisida. Bawang putih dipilih sebagai alternatif
oleh karena tanaman ini sudah dikenal oleh masyarakat dan mudah diperoleh di
seluruh Indonesia. (Simone et al., 2014)
Selain insektisida kimia menurut (Haryanti, et al., 2006 dalam Rusdy, 2010),
pestisida juga banyak digunakan untuk pengendalian keong mas ini. Pada awalnya
pemakaian pestisida tidak dirasakan sebagai penyebab gangguan pada lingkungan.
Namun, peningkatan jumlah dan jenis hama yang diikuti dengan peningkatan
pemakaian pestisida menimbulkan banyak masalah. Pemakaian pestisida dapat
membunuh hama tanaman, namun di sisi lain dapat menimbulkan kerugian seperti
pencemaran lingkungan, keracunan pada pengguna dan residu pada komoditas
pangan serta resistensi hama.
Dalam pengendalian hama masih banyak yang menggunakan bahan kimia
sintetis meskipun dalam waktu singkat dapat memberantas hama namun jika
penggunaan jangka panjang akan mempunyai dampak negatif yang buruk
terhadap komponen ekosistem lainnya dan bahkan dapat menimbulkan
permasalahan baru seperti terbunuhnya musuh alami, resurgensi dan resistensi
hama serta pencemaran lingkungan karena residu yang ditinggalkan. Hal ini
sangat mempengaruhi kualitas produksi, akibatnya menurunkan nilai tambah,
daya saing dan ekspor. Karena telah banyak masalah yang dapat ditimbulkan oleh
penggunaan bahan kimia sintetis dalam pemberantasan hama, perlu adanya
alternatif lain yang dapat digunakan untuk pemberantasan hama dan tidak
menimbulkan efek samping terhadap lingkungan yaitu dengan penggunaan
pestisida nabati.
Selain aman bagi lingkungan, telah banyak ditemukan tanaman yang dapat
digunakan sebagai pestisida nabati seperti umbi bawang putih (Allium sativum)
telah banyak penelitian yang dilakukan yang menyebutkan bahwa bawang putih
dapat digunakan sebagai pestisida, larvasida, antibakteri, antifungi, pengawet, dll.
Dengan adanya penelitian yang telah dilakukan diharapkan masyarakat umum
dapat beralih dengan menggunakan bahan alami dan ramah lingkungan dalam
pengendalian hama serta dapat mengurangi penggunaan bahan kimia sintetis.

11

Upaya promotif dapat dilakukan dengan berbagai macam cara, seperti


dengan pembuatan iklan dalam media cetak, media elektronik maupun media
sosial. Dapat pula dilakukan dengan melakukan sosialisasi atau penyuluhan
kepada masyarakat melalui lembaga pemerintah maupun LSM tentang pestisida
nabati serta pentingnya pelestarian lingkungan.
Dengan berbagai upaya yang dilakukan pemerintah dan berbagai informasi
yang dapat diakses dengan mudah menurut saya cukup untuk meningkatkan
kesadaran masyarakat tentang pentingnya pelestarian lingkungan dan mulai
beralih menggunakan pestisida nabati dalam pemberantasan hama.

Upaya Preventif Dalam Penggunaan Pestisida Nabati ari Ekstrak Bawang


Putih
Banyak penelitian yang telah dilakukan oleh peneliti dalam negeri maupun
luar negeri mengenai efek dari berbagai tanaman yang dapat berfungsi sebagai
pestisida nabati. Dalam penelitian tentu tidak hanya menggunakan satu bahan juga
pasti akan menggunakan bahan lain yang digunakan untuk perbandingan sehingga
dapat dihasilkan produk yang terbaik. Dengan menambahkan daun babandotan
dalam pembuatan pestisida nabati tentu akan menimbulkan efek yang lebih baik
dari pada hanya menggunakan ekstrak bawang putih. Babandotan merupakan
jenis tanaman herba yang sering dijadikan sebagai pakan ternak. Menurut Renuga
dan Sahayaraj (2009) dalam Soesanthy dan Samsudin (2013), Babandotan
mengandung zat alkaloid pirilozidina. Pemberian ekstrak A. conyzoides dan A.
vulgaris dapat menurunkan total kandungan protein pada bagian kepala ulat
Spodoptera litura.
Dalam penggunaan pestisida nabati dapat berpengaruh pada serangga
seperti mempengaruhi perilaku dan reproduksi, menyebabkan kematian pada fase
larva maupun serangga dewasa, menghambat oviposisi dan kegagalan penetasan
telur.

DAFTAR PUSTAKA
Andika D. D. 2011. Ekstrak Bawang Putih (Allium sativum) Menurunkan Jumlah
Leukosit pada Mencit Model Sepsis akibat Paparan Staphylococcus aureus.
CDK 183/Vol.38 no.2

12

Hanani S. J. Et al. 2014. Uji Efektifitas Larutan Bawang Putih Sebagai


Insektisida Nabati Untuk Membunuh Larva Nyamuk Aedes aegypti.
SKRIPSI.
Hasnah, U Hanif. 2010. Effectiveness of Garlic Extract to Mortality of Sitophilus
zeamais on Maize in Storage. J. Floratek 5: 1 10.
Ifaenyi D. Nwachukwu, Elechi F. Asawalam. 2013. Laboratory evaluation of
freshly prepared juice from garlic (Allium sativum L.) Liliaceae as
protectants against the maize weevil, Sitophilus zeamais (Motsch.)
[Coleoptera: Curculionidae]. African Journal of Biotechnology. Vol.
13(10), pp. 1123-1130
Indiati S. W. 2015. Pengelolaan Hama Thrips pada Kacang Hijau Melalui
Pendekatan Pengendalian Hama Terpadu. Balai Penelitian Tanaman
Aneka Kacang dan Umbi. J. Litbang Pert. Vol. 34 No. 2 Juni 2015: 51-60
Khalid N. A. B. 2011. Pengaruh Pemberian Ekstrak Bawang Putih (Allium
Sativum Linn) Terhadap Kadar Gula Darah Pada Mencit Diabetes yang
diInduksikan Aloksam.
Meilin A. 2009. Pemanfaatan Pestisida Nabati pada Tanaman Sayuran. Jambi:
Balai Pengkajian Teknologi Pertanian Jambi
Nugroho B. Y. H. et al. 2015. Analysis of Organophosphate Pesticide Residue in
Mlonggo Waters, Jepara. JURNAL OSEANOGRAFI. Volume 4, Nomor
3, Tahun 2015, Halaman 541 544. Semarang: Universitas Diponegoro
Rusdy A. 2010. Effect of Garlic Extract on Mortality of Golden Snail. J. Floratek
5: 172 - 180
Sathri M. Et al. 2011. Antibacterial Activity of Garlic Extract Against some
Pathogenic Animal Bacteria. Department of Biochemistry, Faculty of
Mathematic and Natural Science. Bogor: Bogor Agricultural University
Selviana M. I. Tigauw, Christina L. Salaki, J Manueke. 2015. EFEKTIVITAS
EKSTRAK BAWANG PUTIH DAN TEMBAKAU TERHADAP KUTU
DAUN (Myzus persicae Sulz.) PADA TANAMAN CABAI (Capsicum sp.).
Badan Pelaksana Penyuluhan dan Ketahanan Pangan Kota Manado:.
Manado: Fakultas Pertanian Unsrat Manado
Sumampouw P. M. Simone. Et al. 2014. Pengaruh Larutan Bawang Putih (Allium
sativum) Pada Larva Aedes spp di Kecamatan Malalayang Kota Manado.
SKRIPSI. Manado: Universitas Sam Ratulangi Manado.

13

Soesanthy F. Samsudin. 2013. The Role of Weed and Garlic Extracts and
Philippine Tung Oil on Cocoa Pod Borer Infestation. Balai Penelitian
Tanaman Industri dan Penyegar. Sukabumi. Gorontalo: Universitas Negeri
Gorontalo.
Untari Ida. 2010. Bawang Putih Sebagai Obat Paling Mujarab Bagi Kesehatan.
Dosen Akper Pku Muhammadiyah Surakarta. GASTER, Vol. 7 No. 1