Anda di halaman 1dari 21

BAB I

PENDAHULUAN
1.1. LATAR BELAKANG PRAKTEK KERJA LAPANGAN

Di era globalisasi ini, teknologi maupun industri semakin menunjukkan kemajuan yang
sangat pesat terutama pada alat-alat kesehatan khususnya alat-alat laboratorium.
Banyak revolusi baru yang memudahkan penggunaan alat tersebut sehingga lebih cepat
dipahami, Prinsip itulah yang diterapkan pula pada alat laboratorium diantaranya Hematologi
Analyzer.
Hematologi Analyzer merupakan alat yang praktis digunakan dalam pemeriksaan sampel
darah. Pada dasarnya prinsip kerja Hematologi Analyzer hampir sama dengan Photometer,
yang membedakannya adalah alat ini lebih canggih dan lebih teliti dibandingkan dengan
photometer.
Jurusan teknik Elektromedik atem andakara yang menghasilkan tenaga kerja dalam
bidang alat kesehatan rumah sakit untuk itu perlu di lakukan pembinan dan pengolahaan
supaya bila mana mahasiwa yang melakukan praktek kerja lapangan tersebut telah lulus maka
telah siap terjun dalam kedunia pekerjaan dan bisa bekerja secara profesional dalam
bidangnya serta dalam dengan tingkah laku yang baik sebagaimana yang telah di ajar kan
dalam praktek kerja lapangan di perusahaan.
1.2. MAKSUD DAN TUJUAN
Adapun tujuan dari pembuatan makalah ini yaitu :

Mengetahui prinsip kerja dari Hematologi Analyzer.


Mengetahui S.P.O alat hematology analyzer.
Mengetahui cara mentainace alat hematology analyzer.

Mengetahui prosedur pengambilan darah pada Hematologi Analyzer.


Mengetahui blok diagram Hematologi Analyzer.
Mengetahui penyebab kesalahan pada Hematologi Analyzer.
Mengetahui troubleshooting dari Hematologi Analyzer.
1.3. BATASAN MASALAH
Dalam hal penyusunaan makalah praktek kerja lapangan ini kurang-nya waktu buat
pembelajar alat lab di PT. Kualita Medika Prima.

BAB III
PELAKSANAAN PRAKTEK KERJA LAPANGAN
3.1. PENCATATAN ALAT

3.1.1. Iventaris alat


Iventaris adalah kegiatan untuk menyediakan rekaman tentang keadaan semua fasilitas,
barang-barang yang dimiliki oleh perusahaan.
perusahaan yang mempunyai alat elektromedik sangat penting untuk di data atau
menginventaris alat untuk kegiatatan pembelajaran, Dengan adanya kegiatan inventaris akan
dapat memperoleh pedoman untuk mempersiapkan anggran atau mempersiapkan kegiatan
pada tahun mendatang.
A. PENGERTIAN HEMATOLOGY ANALYZER
Hematologi, juga dieja hematologi (dari haima "darah" Yunani dan-o),
adalah cabang kedokteran internal, fisiologi, patologi, pekerjaan laboratorium klinis,
dan pediatri yang berkaitan dengan studi darah, organ pembentuk darah , dan darah
penyakit.
Hematologi meliputi studi tentang etiologi, diagnosis, pengobatan, prognosis, dan
pencegahan penyakit darah.
Pekerjaan laboratorium yang masuk ke studi tentang darah sering dilakukan oleh
teknologi medis, ahli darah dokter juga sangat sering melakukan studi lebih lanjut di
teknologi pengobatan medis kanker.

Contoh gambar alat hematology analyzer DIRUI BCC-3000B

B. TEORI DASAR
Hematologi adalah ilmu yang mempelajari tentang darah dan komponen yang terkandung
didalamnya, Dari ilmu ini berkembanglah cara/metode penelitian tentang darah yang semakin
berkembang, kemudian dibuatlah alat Hematology Analyzer.
Hematology Analyzer adalah salah satu alat laboraturium yang berfungsi untuk
pengukuran dan pemeriksaan sel darah dalam sampel darah, Berikut ini akan dijelaskan teori
tentang darah sebagai bahan ukur alat Hematology Analyzer.

Darah terdiri dari 2 komponen utama :


1. Darah
Darah adalah jaringan tubuh yang berbeda dengan jaringan tubuh lain, berada dalam
konsistensi cair, beredar dalam suatu sistem tertutup yang dinamakan sebagai pembuluh
darah dan menjalankan fungsi transport berbagai bahan serta fungsi homeostatis.
2. Macam - macam Jenis Sel Darah
Ada tiga macam sel dalam darah, yaitu:
a. Sel darah merah/ eritrosit/ Red Blood Cell (RBC).
b. Sel darah putih/ leukosit/ White Blood Cell (WBC).
c. Trombosit/ Platelet (Plt).
Berikut ini penjabaran dan penjelasannya:
Sel darah merah / Eritrosit / Red Blood Cell (RBC)
1. Fungsi eritrosit
Untuk pertukaran O2 dari paru-paru ke jaringan, dan CO2 dari jaringan ke paru- paru.
Yang berperan dalam transport O2 dan CO2 ini adalah Haemoglobin (Hb), yang
merupakan protein di dalam eritrosit.
Ciri-ciri
-

Lempeng bikonkaf tanpa inti

Diameter 7,5 m

Volume 4,5 - 5 juta/L

Membran sel yang kuat

Bentuk berubah-ubah

Sel Darah Putih/Leukosit/White Blood Cell (WBC)


1. Fungsi leukosit
Membentuk antibodi yang melawan infeksi di dalam tubuh.
Jenis-jenis Leukosit :
Granulosit (bergranula)
- Neutrofil (polimorfonuklear/PMNL)
Merupakan sel yang langsung dapat melakukan fagositosis yang cukup efektif. Jumlah 62
% dan berukuran 7 8 m.

Gambar 1.2. Neutrofil


- Eosinofil
Merupakan Sel fagosit yang lemah dan produksinya akan meningkat pada infeksi parasit dan
alergi, Jumlah 2,3 % dan berukuran 10 12 m.

Gambar 1.3. Eosinofil


- Basofil
Basofil dalam sirkulasinya mirip dengan sel mast dalam jaringan, yaitu menkreasi bahan
farmakologik aktif seperti heparin, histamine, bradikinin, serotonin. Berukuran 9 10 m
dengan Jumlah 0,4% dan akan meningkat pada peradangan kronik.

Gambar 1.4. Basofil

Agranulosit.
- Monosit
Merupakan sel imatur dengan kemampuan fagosit yang lemah.
Setelah masuk ke jaringan, disebut makrofag, ukurannya membesar beberapa kali lipat dan
dalam sitoplasmanya banyak mengandung lisosom, dan mempunyai kemampuan hebat untuk
menghancurkan agen-agen penyakit.
Masa hidup dalam sirkulasi 10-12 jam, setelah masuk dalam jaringan sebagai makrofag dapat
hidup berbulan-bulan atau bahkan bertahun-tahun.
Berjumlah 5,3 % dengan ukuran 15 20 m

Gambar 1.5. Monosit


-

Limfosit

Limfosit berada bersama dengan aliran limfe dari nodus limfatikus dan jaringan limfoid lain.
Hal itu menyebabkan terjadinya sirkulasi limfoid yang terus menerus di seluruh tubuh.
Berjumlah 30 % dengan ukuran 7 8 m

Gambar 1.6. Limfosit


Trombosit / Platelet
Trombosit berperan besar di dalam proses koagulasi atau pembekuan darah apabila terjadi
luka atau pendarahan.
Trombosit akan mengisi dan menutup jaringan yang luka dengan jaringan fibrin untuk
membatasi darah yang hilang, jaringan fibrin itu akan ditempeli sel darah yang lama
kelamaan akan berubah menjadi jaringan baru.
Berdiameter 2 4 m dan dan dapat bertahan hidup sekitar 8 12 hari dengan
konsentrasi normal (jumlah) 150.000 400.000 /L.

Fungsi Darah

1.

Pernapasan, transpor O2 Dan CO2

2.

Nutrisi

3.

Ekskresi

4.

Pemeliharaan kadar air jaringan

5.

Mengatur suhu tubuh Spesifik panas air, konduktivitas yang tinggi, laten penguapan yang
tinggi

6.

Perlindungan & peraturan sistem penyangga (pH Darah 7,36)

Darah sebagai Sampel

Sebelum darah dijadikan sampel perlu adanya proses pemisahan komposisi didalamnya.
Setelah menjadi sampel, darah terpisah menjadi dua bagian yaitu:
1. Bagian Padat : Sel-sel darah WBC, RBC, dan Platelet (seperti yang telah dijelaskan diatas).
2. Bagian cair : Serum & Plasma
- Serum :
Dari darah tanpa antikoagulan kemudian disentrifuse.
- Plasma :
Dari darah yang mengandung antikoagulan kemudian diendapkan.
Histrogram/Kalkulasi
Adalah pengukuran Parameter parameter selain yang diatas. Metode pengukuran ini berdasarkan
penjumlahan dari hasil hasil yang didapat dari pengukuran oleh dua metode diatas. Metode ini
dikenal dengan Complete Blood Count (CBC).
Complete Blood Count (CBC) adalah suatu penghitungan untuk menganalisis berbagai macam
komponen darah :
- RBC : Red blood cell / Sel Darah Merah.
- HGB : Hemoglobin Concentration / Konsentrasi Hemoglobin.
- HCT : Hematocrit .
- MCH : Mean Corpuscular Hemoglobin / rata-rata sel hemoglobin.
- MCH : Mean Corpuscular Hemoglobin Honcentration/ Rata-rata konsentrasi sehemoglobin.
- RDW : Red blood cell Distribution Width / lebar distribusi sel darah merah.
- PLT : Platelet Count / perhitungan trombosit
- PCT : Platelet crit
- MPV : Mean platelet volume / Kelompok volume trombosit.
- PDW : Platelet Distribution Width/ lebar distribusi trombosi
1. Tampilan alat DIRUI BCC-3000B

2. Blok Diagram Hematology Analyzer BCC-3000B

Gambar blok diagram hematolgy analyzer BCC-3000B


a. Prinsip Kerja
Blok diagram Hematology Analyzer di atas tersebut akan di jelaskan di bawah ini:
Prinsip Kerja Blok Diagram :
Sampel darah yang sudah dicampur dengan reagent di dilusi sebanyak 200x dan melalui
proses hemolyzing untuk mengukur kadar jumlah hemoglobin dengan cara fotometri dan
mengukur kadar jumlah sel darah putih, serta didilusi lagi sebanyak 200x (jadi 40.000x)
untuk mengukur kadar jumlah sel darah putih dan platelet.
Kemudian diproses pada blok data processing dan hasilnya akan ditampilkan pada
display dan print
b. Metode Pengukuran
Ada beberapa macam metode pengukuran yang digunakan pada alat Hematology
Analyzer, antara lain sebagai berikut:
1. Elektrikal Impedance (Mengukur jumlah WBC, RBC, dan Platlet)

Gambar 1. Metode Electrical Impedance

Instrumen ini menggunakan metode pengukuran sel yang disebut Volumetric


Impedance. Pada metode ini , larutan elektrolit (diluent) yang telah dicampur dengan sel-sel
darah dihisap melalui Aperture, Pada bilik pengukuran terdapat dua electrode yang terdiri
dari Internal Elektrode dan Eksternal Elektrode, yang terletak dekat dengan Aperture.
Kedua elektroda tersebut dilewati arus listrik yang konstan.
Ketika sel-sel darah melalui aperture, hambatan antara kedua elektroda tersebut akan
naik sesaat dan terjadi perubahan tegangan yang sangat kecil sesuai dengan nilai tahanannya
dan diterima Detection Circuit. Kemudian sinyal tegangan tersebut dikuatkan atau diperbesar
pada rangkaian amplifier, lalu dikirim ke rangkaian elektronik.
Pada rangkaian elektronik terdapat rangkaian Treshold Circuit Yang berfungsi untuk
menghilangkan sinyal noise yang diakibatkan oleh :
-

Elektrik Noise (Gangguan listrik).


Debu.
Sisa-sisa cairan.
Partikel yang lebih kecil atau lebih besar dari sel darah yang diukur.
Untuk mendapatkan nilai puncak, sinyal dikirim ke A/D Converter, kemudian data
yang diperlukan disimpan pada memori untuk setiap nilai maksimum. Data tersebut akan
dikoreksi oleh CPU dan akan ditampilkan pada layar LCD. Jumlah sinyal untuk setiap ukuran
sel disimpan pada memori dalam bentuk histogram.
Sel RBC dan PLT yang dihitung memiliki ukuran yang berbeda sehingga CPU dapat
membedakan penghitungan untuk setiap jenis sel. Sedangkan ketiga jenis sel WBC yang
dihitung memiliki ukuran sel yang hampir sama sehingga CPU menggunakan histogram
untuk membedakan populasi ketiga jenis sel WBC.
Terkadang terdapat dua sel atau lebih yang melewati aperture secara bersamaan.
Peristiwa ini disebut Coincidence Apabila larutan sampel sudah cukup diencerkan dan
dicampur, Coincidence ini dapat diprediksi secara statistik dengan tingkat keakuratan yang
tinggi. Pada perangkat lunak terdapat tabel koreksi untuk kompensasi hal ini.

2. Photometri (Mengukur jumlah Hb)


Fotometri adalah pengukuran yang hanya digunakan untuk mengukur Hb saja dengan
prinsip kerja berdasarkan absorbasi cahaya oleh foto detektor.

Gambar 2. Metode Fotometri


-

Sinar Polikromatik yang berasal dari lampu (Wolframat, Tungstan, Mercury), akan
dilewatkankan pada sebuah filter, dan menjadi sinar Monokromatik.

Sinar Monokromatik ini melalui kuvet yang berisi sampel yang akan diperiksa.

Beberapa sinar akan diserap oleh sampel tersebut, dan sebagian akan diteruskan.

Sinar yang diteruskan ini akan diterima detektor.

Kemudian nilai yang didapat akan diproses pada rangkaian pemroses data.
3. Flowcytometry (Sistem Optik )

Gambar 3. Metode Flowcytometry


-

Sel melalui sebuah chamber flowcell, kemudian ditembakkan sumber cahaya (laser) yang

difokuskan.
Cahaya yang diterima sel akan dipendarkan saat laser ditembakkan.

Foto detektor menangkap cahaya dari berbagai sudut spesifik yang dapat membedakan jenis
sel darah. FS untuk membedakan ukuran, FLS untuk membedakan complexity-nya

(komposisi inti), dan SDS untuk membedakan granularity-nya (komposisi granula).


Informasi tentang jumlah dan ukuran sel yang telah didapat diproses dan dikonversikan
dalam bentuk digital.
A. Spesipikasi alat hematology analyzer BCC-3000B
1. hasil yang akurat dan daapt di andalkan.
2.
3.
4.
5.
6.
7.

fungsi kontrol dan kulitas yang sempurna.


perawantan yang mudah.
besar memori penyimpanan: 30.0000 tes, 570 catatan QC.
cyanide reagen bebas: pengencer, membersihkan cair, agen hemolitik, EZ cleanser.
pemeriksaan cairan pembersih.
mudah di oprasikan: layar sentuh.

8. contoh volume: WB 13

9. printer: internal dan eksternal printer.


10. cetak item: 20 uji parameter dan 3 histogram.
11. serial interface: salah satu host komunikasi, yang lain untuk eskalasi.
12. kalibarasi: manual, automatic, & darah segar.
13. throughtput: 60 sampel/jam.
B. Macam-macam Alat Hematology Analyzer merk DERUI
Berikut ini akan ditampilkan macam-macam dan jenis Hematology Analyzer dengan fitur
pengukuran yang berbeda:
A. Jenis Semi Otomatis (dilusi dilakukan manual).
- Merk ONE LAB.
- Tipe OL-210 0.
- Menghitung WBC, RBC, Platelet, dan Hb.

Gambar 1. Hematology Analyzer ONE LAB.


A. Jenis Otomatis WBC 3-Part (dilusi, hemolyzing, count, display, dan print out dilakukan
secara otomatis).
- Merk DIRUI.
- Tipe BCC-3000B.
- Menghitung 3 jenis WBC, RBC, Platelet, dan Hb.

Gambar 2. Hematology Analyzer Merk DIRUI BCC-3000B

B. Jenis Otomatis WBC 5-Part (pengambilan sampel, dilusi, hemolyzing, count, display,
dan print out dilakukan secara otomatis).
- Merk DIRUI.
- Tipe BP-6500.
- Menghitung 5 Jenis WBC, RBC, Platelet, dan Hb.

Gambar 3. Hematology Analyzer Merk DIRUI BP-6500


C. Kesalahan-Kesalahan yang Terjadi pada Hematology Analyzer

Adapun kesalahan-kesalahan yang terjadi pada Hematology Analyzer antara lain :


Error Leukosit :

1. Akibat eritrosit berinti, agregasi trombosit, RBC, parasit.


2. Perhatikan tanda dari alat /flag, histogram.
3. Koreksi dan bandingkan dengan sediaan apus darah tepi.
4. Terlalu tinggi palsu lebih sering dari pada terlalu rendah palsu.
5. Jumlah antikoagulan yang digunakan terlalu berlebih sehingga leukosit mengalami
perubahan bentuk.

Hemoglobin & parameter eritrosit :

1. Kesalahan kadar Hb, RBC, MCV dideteksi dengan melihat MCH, MCHC terlalu tinggi atau
rendah .
2. Perbandingan Hb # 1/3 Ht.
3. Sebenarnya kesalahan Hb dan RBC tidak sering terjadi.

Hemoglobin tinggi palsu :


1. Jumlah leukosit yang sangat tinggi.
2. Hiperlipidemi.
3. Kekeruhan akibat lisis tidak sempurna.
4. Hiperbilirubin.
5. Cryoglobulin, paraprotein, hiperglobulin.
6. leukosit sangat tinggi, trombosit besar.
7. Eritrosit rendah palsu : warm/cold aglutinin, aglutinasi, lisis, mikrosit.
8. MCV tinggi palsu : endapan protein pada sampler, aglutinasi, sampel.

9. MCV rendah palsu : hypochrom, hypoosmolar.

10. Hematokrit rendah palsu : mikrositosis, lisis, cold aglutinin.


11. Hematokrit tinggi palsu : MCV yang tinggi.
Trombosit tinggi palsu :
1. Platelet rich plasma.
2. Sel fragmen leukosit dan eritrosit.
3. Mikrositik.
4. HbH.

5. Cryoglobulin.
Trombosit rendah palsu :
1. Bekuan, agregasi, satelit (mengumpul).
2. Trombosit besar sehingga terukur sebagai RBC.
3. Leukositosis lebih 50.000 /ul.

D. Penyebab Kesalahan pada Hasil Hematology Analyzer


Penyebab terjadinya kesalahan pada hasil Hematology Analyzer antara lain :
Salah cara sampling dan pemilihan spesimen.
Salah penyimpanan spesimen dan waktu pemeriksaan ditunda terlalu lama sehingga terjadi

perubahan morfologi sel darah.


Kesalahan tidak mengocok sampel secara homogen, terutama bila tidak memiliki alat
pengocok otomatis (nutator) maka dikhawatirkan tidak sehomogen saat sampel darah diambil

dari tubuh pasien, inilah kesalahan fatal yang sering terjadi pada pemeriksaan ini.
Kehabisan reagent lyse sehingga seluruh sel tidak dihancurkan saat pengukuran sel tertentu.
Kalibrasi dan kontrol tidak benar, tidak melakukan kalibrasi secara berkala dan darah kontrol
yang digunakan sudah mengalami expired date tapi tetap dipakai karena menghemat biaya

operasional.
Carry over, homogenisasi, volume kurang. Untuk alat jenis open tube maka, penyebabnya
salah saat pada memasukkan sampel pada jarum sampling alat, misal jarum tidak masuk
penuh ujungnya pada darah atau darah terlalu sedikit dalam tabung atau botol lebar sehingga
saat dimasukkan jarum tidak terendam seluruhnya. Untuk jenis close tube kesalahan hampir
sama juga, yaitu tidak memenuhi volume minimum yang diminta oleh alat. Untuk tipe close
tube menggunakan cara predilute, perlu dikocok dahulu saat pengenceran darah dengan

diluent.
Alat atau reagen rusak, alat dapat saja rusak bila suhu yang tidak sesuai (warning
temperature ambient abnormal) dan kondisi meja yang tidak baik. Reagensia yang digunakan

jelek dan mungkin terkontaminasi oleh udara luar karena packing yang jelek.
Memang sampel tersebut ada kelainan khusus.

Hasil tidak normal tanpa ada peringatan (no Flags) pada alat, biasanya ada catatan khusus
berupa warning, misal platelets flag.

Hasil tidak normal dan kurang sesuai dengan sebelumnya atau klinis yang sedang terjadi,
sehingga dapat menyebabkan terjadinya diagnosis yang sesat.

Diluar batas linier alat. Artinya bahwa hasil yang diukur tidak mampu dicapai oleh alat,
misalnya kadar leukosit yang sangat tinggi pada leukemia atau pada trombosit yang sangat
meningkat atau menurun.

E. Cara Mengatasi Masalah Pada Hematology Analyzer

1. Check, Recheck dan Troubbleshooting Kondisi

Periksa teknik sampling dan jenis spesimen yang digunakan.

Check suhu ruang memenuhi suhu pada 18-20 derajat celcius, kondisi meja harus dari beton
dan gunakan termometer.

Check cara penyimpanan dan lama penyimpanan.

Lakukan homogenisasi sebelum mengukur minimal 1 menit dan lebih bagus lagi setelah
sampling masukkan darah dengan penggiling khusus. Perhatian alat yang digunakan bukan
jenis pengocok darah tapi yang digunakan merupakan penggiling darah. Harus
membedakan kedua kata ini.

Pastikan alat telah di warm up dan telah dibuat background.

Check kondisi volume dan kemasan reagent Diluent, Lyse dan Rinse.

Lakukan pencucian setiap 20 sampel running.

Lakukan pemeliharaan dengan menggunakan larutan pencuci hipoklorit setiap minggu.

Lakukan setiap 2 minggu sekali atau sebulan sekali menggunakan larutan enzim digestif (EZ
cleanser) untuk menghancurkan sisa bekuan atau sisa pembuangan darah yang tidak
sempurna.

Jangan gunakan alat selama 24 jam penuh tanpa istirahat, karena dapat berakibat kesalahan
pencucian alat dan kesalahan keakuratan alat berkurang.

Gunakan darah kontrol yang masih baru dan tidak expired date.

Konsultasikan hasil printout hematology analyzer dengan staf ahli laboratorium dan atau
DSPK bila mencurigakan.

2. Melakukan Koreksi pada Hematologi Analyzer

Buatlah sediaan apus darah tepi yang bagus.


Hitung jenis leukosit secara manual. Untuk mengkoreksi adanya normoblast, satelit

trombosit, rouleaux formation dan lainnya.


Perhitungan sel dengan hemositometer bilik hitung untuk jumlah masing-masing sel.
Lakukan pemeriksaan hematokrit mikro secara manual.
Sediaan segar tanpa antikoagulan lebih baik.
Hangatkan sampel bila terlalu dingin dalam freezer pada suhu ruang.
Spesimen pasien langsung segera diperiksa tanpa menunggu lagi.

F.

Hal yang perlu Diperhatikan pada Hematology Analyzer


Yang perlu diperhatikan pada layar alat hematology analyzer, setelah pengukuran
spesimen darah, meliputi :
1. Perhatikan Hematokrit (PCV).
2. Hb kira-kira 1/3 Hematokrit.
3. Perhatikan MCHC.
4. Kemungkinan ada kesalahan semua atau salah satu dari hasil.
5. Alat yang baik maka MCHC CHCM.
6. Perhatikan juga sel leukosit terutama distribusi diff. counting.
G. Prosedur Pengambilan Darah dengan metode whole blood/sampel darah vena
Pastikan mmetode pada bagian atas layar mode:WB dengan cara tekan mode pada

layar, lalu tekan ENTER.


Tunggu sampai layar menampilkan layar kerja dengan mode WB yang akan tampil pada

bagian atas layar.


Sampel darah yang telah diambil, masukan pada tabung EDTA supaya sampel darah

tidak beku
Masukan jarum probe kedalam tabung sampel darah hingga jarum terendam sampel.
Tekan tombol couting yang berwarna biru yang terdapat di belakang jarum sampel.
Tunggu sampai jarum sampel menghisap sampel darah dan jarum akan naik sendiri
secara otomatis.

Tunggu hasil pembacaan sampel tertampil di layar alat, dan hasil akan di printer alat
secara otomatis.

J. S.P.O Hematology Analyzer

Cara menghidupkan alat


Pastikan kabel power terpasang dengan benar.
Hidupkan stabilzer, jarum indikator stabil.
Hidupkan ups kalo perlu di gunakan.
Hidupkan hematology analyzer dengan menekan tombol power yang berada di

belakang alat .
Tunggu sampai tampilan layar alat mengerjakan sempel.
Cara mematikan alat (shutdown)
Tekan tombol shutdown pada layar.
Kemudian siapkan E-Z cleanser dan letakan di jarum probe.
Tekan enter dan tunggu hingga tampil tulisan please turn off the power.
Kemudian swicth ON/OFF keposisi OFF.
Tutup alat dengan plastik atau kain untuk melindungi alat dari debu - debu.
K. maintanance alat hemalogy analyzer BCC-3000B
Mematikan alat (B-Z cleanser).
Membersihkan bath (B-Z cleanser).
Membersihkan probe(B-Z cleanser).
Membersihkan blok wipe & kalibrasi probe sampel dengan probe height adjuster.

BAB IV
PENUTUP

A. Kesimpulan
Dari uraian diatas dapat disimpulkan bahwa Hematology Analyzer merupakan suatu
alat yang digunakan untuk pemeriksaan darah untuk mendiagnosa penyakit-penyakit yang
terkandug dalam darah tersebut. Selain itu, Hematology Analyzer merupakan alat yang
mempunyai keakuratan (presisi) yang sangat tinggi karena setiap laboratorium mengklaim
bahwa hasilnya lebih akurat bahkan pakai darah kontrol dibandingkan laboratorium lain (alat
untuk pemeriksaan darah lainnya). Dari kelebihan yang dimiliki oleh Hematologi Analyzer
terdapat juga kekurangan-kekurangan yang di sebabkan pemakaian alat yang tidak sesuai
B.

prosedur sehingga dapat mengurangi ke presisi-an dari alat ini.


Saran
Dalam pemeriksaan kita harus mengetahui validitas diantaranya :
Validasi analitik untuk alat hematology analyzer diperlukan karena :
1. Hasil cell counter mungkin tidak tepat.
2. Merupakan tanggung jawab staf laboratorium.
3. Wajib mengetahui kejanggalan suatu hasil pemeriksaan.
4. Merupakan bagian dari rangkaian proses kendali mutu.
5. Memerlukan pengetahuan sifat alat.
6. Memerlukan pengetahuan keterbatasan / limitasi alat.
7. Memerlukan dan menguasai kalibrasi.
8. Memerlukan dan menguasai kontrol mutu.
9. Kemampuan menilai kebenaran hasil.

DAFTAR PUSTAKA

http:\\www.wordpress.com\Validasi Analitik Hematology Analyzer : Upaya untuk


mengkoreksi alat hematology analyzer merupakan sebuah upaya yang baik karena kita

tahu bahwa tidak semua alat luput dari kesalahan dan ketidaktelitian.html
http:\\www.google.com\search\manual book Hematologi Analyzer.pdf
buku user manual & makalah laporan atem depkes

KATA PENGANTAR
Puji syukur kita panjatkan kehadirat Allah swt yang telah memberikan rahmat dan
karunianya sehingga kami dapat menyelesaikan makalah ini dengan sebaik-baiknya.
Adapun materi yang kami bahas yaitu Hematoloyi Analyzer yang terdiri dari
pengertian, blok diagram, kesalahan-kesalahan yang terjadi pada Hematologi Analyzer,
penyebab terjadinya masalah, cara mengatasi masalah, prosedur pengambilan darah, dan
gambar pulsa grafik dari Hematologi Analyzer.

Kami menyadari bahwa makalah ini masih jauh dari kesempurnaan, oleh karena itu
kami mengharapkan kritik dan saran demi kesempurnaan makalah ini.

Jakarta, 11 juli 2015

DAFTAR ISI
KATA PENGANTAR..............................................................................................i
DAFTAR ISI............................................................................................................ii
BAB I PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang........................................................................................................1
1.2 maksud & tujuan.....................................................................................................1
1.3 batasan masalah.......................................................................................................2
BAB II SEJARAH PERUSAHAAN

2.1 Sejarah singkat PT SKM.........................................................................................3


2.2 visi & misi PT SKM ...........................................................................................3
2.3 tujuan PT SKM....................................................................................................4
2.4 struktur organisasi PT SKM ...............................................................................6
BAB III PELAKSANAN PRAKEK KERJA LAPANGAN
3.1. pencatatan alat .......................................................................................................7
3.1.1. inventaris alat......................................................................................................7
A. Pengertian Hematologi Analyzer............................................................................8
B. Teori Dasar..............................................................................................................9
1. Darah ................................................................................................................9
2. Macam - macam Jenis Sel Darah.......................................................................9
3.2 alat hematology analyzer BCC-3000B.............................................................. ...11
1. Tampilan alat................................................................................................. ..11
2. Blok Diagram Hematologi Analyzer.............................................................. .11
A.
B.
C.
D.
E.

spesifikasi alat hematology analyzer BCC-3000B................................................ 12


Macam-macam Alat Hematology Analyzer merk DERUI................................... 13
Kesalahan-Kesalahan yang Terjadi pada Hematologi Analyzer........................... 14
Penyebab Kesalahan pada Hasil Hematologi Analyzer..........................................14
Cara Mengatasi Masalah yang Terjadi pada Hematologi Analyzer.......................14
1. Check, Recheck dan Troubbleshooting Kondisi.........................................14
2. Melakukan Koreksi pada Hematologi Analyze.r.............................................14
F. Hal yang perlu Diperhatikan pada Hematologi Analyzer.......................................14
G. Prosedur Pengambilan Darah dengan metode whole blood...................................15
J. S.O.P Hematologi Analyzer.......................................................................................15
K. maintanance alat hemalogy analyzer.......................................................................15
BAB IV PENUTUP
A. Kesimpulan...............................................................................................................16
B. Saran.........................................................................................................................17
LAMPIRAN.............................................................................................................18
DAFTAR PUSTAKA...............................................................................................19

HEMATOLOGI ANALYZER
DIRUI BCC-3000B

Disusun
Oleh :
Septian anggi pranata
13047

AKADEMI TEKNIK ELEKTROMEDIK


ATEM ANDAKARA JAKARTA
TAHUN 2016/2017