Anda di halaman 1dari 6

BAHAN BANGUNAN ALAMI

1. BATU KALI
Pengertian
Bongkahan menjadi ciri utama batu kali.Batu ini biasa digunakan untuk pondasi
rumah.Meski begitu, tersedia juga batu kali lempengan.Bentuk dan ukurannya biasanya tidak
teratur.Lempengan batu ini biasa dipakai untuk lapisan dinding ataupun lantai. Bentuk dan
ukuran yang tidak beraturan jelas membuat proses pemasangan sulit, sehingga butuh tukang ahli
supaya hasilnya rapi.
Kegunaan dan Aplikasi Pada Bangunan
Adapun kegunaan dari batu kali antara lain adalah untuk pelapis dinding rumah ataupun
pagar beton agar terlihat lebih atristik, lantai, dan yang paling banyak digunakan dalam
kehidupan adalah untuk pondasi rumah.

2. PASIR
Pengertian
Pasir adalah contoh bahan material butiran. Butiran pasir umumnya berukuran antara
0,0625 sampai 2 milimeter. Materi pembentuk pasir adalah silikon dioksida, tetapi di beberapa
pantaitropis dan subtropis umumnya dibentuk dari batu kapur. Pasir tidak dapat di tumbuhi oleh
tanaman, karena rongga-rongganya yang besar-besar.
Kegunaan dan Aplikasi Pada Bangunan
Dipergunakan dari struktur paling bawah hingga paling atas dalam bangunan. Baik
sebagai pasir urug, adukan hingga campuran beton.
3. KAYU
Pengertian
Kayu adalah bagian batang atau cabang serta ranting tumbuhan yang mengeras karena
mengalami lignifikasi (pengayuan). Penyebab terbentuknya kayu adalah akibat akumulasi
selulosa dan lignin pada dinding sel berbagai jaringan di batang.

Kelebihan dan Kekurangan Kayu


Kelebihan kayu, antara lain :
Bahan mentah yang mudah dijadikan barang lain. Barang-barang seperti kertas, bahan
sintetik, teksil, bahkan sampai daging tiruan.
Mempunyai sifat-sifat spesifik (elastis, ulet tahan terhadap pembebanan yang tegak lurus
dengan serat atau sejajar seratnya). Sifat-sifat sseperti ini tidak dipunyai oleh bahanbahan lain yang bisa dibuat oleh manusia.
Kekurangan Kayu, antara lain :

Tidak homogen.
Mempunyai sifat higroskopik.
Mudah terbakar.
Ketidaksamaan sebagai hasil tumbuhan alam.
Cacat-cacat kayu

Kegunaan Kayu
Kayu digunakan untuk berbagai keperluan, mulai dari memasak, membuat perabot (meja,
kursi), bahan bangunan (pintu, jendela, rangka atap), bahan kertas, dan banyak lagi. Kayu juga
dapat dimanfaatkan sebagai hiasan-hiasan rumah tangga dan sebagainya.

Kegunaan kayu sangat tergantung pada sifat-sifat kayu yang bersangkutan. Penggunaanya
untuk suatu tujuan harus memenuhi beberapa persyaratan teknis.
Adapun syarat kayu yang dapat digunaan dalam kontruksi bangunan adalah :
o
o
o
o

kuat,
kaku,
keras, serta
berukuran besar dan mempunyai keawetan alami yang tinggi.

4. ILALANG
Pengertian
Ilalang atau alang-alang yang telah dikeringkan dapat digunakan sebagai bahan penutup atap
rumah dan bangunan lainnya.
Kegunaan Dan Aplikasi Pada Bangunan
Pemakaian atap ilalang untuk penutup atap suatu bangunan banyak digunakan di Bali. Setelah
dikeringkan, ilalang dijalin sedemikian rupa membentuk sisir dengan panjang sekitar 3 m. Atap
ilalang tersebut dipasang pada atap suatu bangunan dengan cara diikat dengan tali bambu atau
dijepit dengan paku.
Jarak pemasangan antar ilalang untuk standar adalah 3 cm. Untuk setiap 1 m2 luas atap
membutuhkan 10 lembar ilalang, sehingga setelah terpasang nanti dapat membentuk ketebalan
atap sekitar 25-30 cm.
5. BAMBU
Pengertian
Bambu adalah tanaman jenis rumput-rumputan dengan rongga dan ruas di batangnya.

Kelebihan :
Bahan Alami yang dapat diperbaharui
Mudah ditanam, sangat cepat pertumbuhannya (hanya perlu 3 s/d 5 tahun sudah siap
tebang), tidak perlu perawatan khusus
Pada berat jenis yang sama, Kuat tarik bambu lebih tinggi dibandingkan kuat tarik baja
mutu sedang.
Ringan
Bahan konstruksi yang murah
Kekurangan :

Rentan terhadap rayap

Jarak ruas dan diameter yang tidak sama dari ujung sampai pangkalnya
Kegunaan Dan Aplikasi Pada Bangunan
Sebagai Atap
Bambu sangat ideal sebagai bahan atap - kuat, tangguh, dan ringan. Struktur bambu untuk atap
dapat terdiri dari komponen Rangka atap (kuda-kuda), Gording atau purlin, kasau dan reng.
Sebagai dinding
Penggunaan yang paling luas dari bambu dalam konstruksi adalah untuk dinding dan
partisi. Elemen utama dari dinding bambu umumnya merupakan bagian dari kerangka struktural.
Dengan demikian bambu harus mampu untuk menahan beban bangunan baik berat
sendirimaupun beban berguna, cuaca, dan gempa bumi.
Sebagai Lantai
Lantai bambu biasanya terdiri dari balok bambu tetap untuk strip pondasi atau tumpuan ke
pondasi. Balok-balok dipasang di sekeliling bangunan. Balok dan kolom umumnya berdiameter
sekitar 100 mm.
B. BAHAN BUATAN

1. Keramik
Pengertian
Keramik merupakan material untuk industri tembikar. Bahan keramik anorganik, terdiri dari
senyawa non-logam dan dibuat permanen dengan proses pembakaran dengan sifat keras dan kuat
dalam kompresi, namun lemah dalam geseran dan ketegangan
a.
b.
c.
d.

Aplikasi da kegunaan pada bangunan


Sebagai finishing ruang
Sebagai penutup lantai
Sebagai penutup dinding
Sebagai Elemen Estetika

2. Multipleks

Pengertian
Multiplek adalah sejenis papan pabrikan yang terdiri dari lapisan kayu (veneer kayu) yang
direkatkan bersama-sama. Multiplek merupakan salah satu produk kayu yang paling sering
digunakan. Multiplek bersifat fleksibel, murah, dapat dibentuk, dapat didaur ulang, dan tidak
memiliki teknik pembuatan yang rumit. Multiplek biasanya digunakan untuk menggunakan kayu
solid karena lebih tahan retak, susut, atau bengkok.
Kegunaan dan aplikasi pada bangunan
Lapisan multiplek(veneer) direkatkan bersama dengan sudut urat (grain) yang disesuaikan untuk
menciptakan hasil yang lebih kuat. Biasanya lapisan ini ditumpuk dalam jumlah ganjil untuk
mencegah terjadinya pembelokan (warping) dan menciptakan konstruksi yang seimbang.
Lapisan dalam jumlah genap akan menghasilkan papan yang tidak stabil dan mudah terdistorsi.
Saat ini multiplektersedia dalam berbagai ketebalan, mulai dari 0.8 mm hingga 25 mm dengan
tingkat kualitas yang berbeda-beda.
3. Kaca
Pengertian Kaca
Kaca adalah material padat yang merupakan zat cair yang sangat dingin, karena molekulmolekulya tersusun seperti air namun kohesinya membuat bentuknya menjadi stabil dan ini
terjadi karena proses pendinginan yang sangat cepat. Hal inilah yang membuatnya menjadi
transparan atau tembus pandang. Dengan pengertian lain, Kaca adalah amorf ( non kristalin )
material padat yang bening dan transparan ( tembus pandang ), biasanya rapuh atau mudah
pecah.
Sifat Kaca
Kaca yang digunakan dalam bangunan bersifat tembus pandang sehingga kaca dapat meneruskan
cahaya, itu juga berarti kaca dapat meneruskan sinar matahari. Namun dalam aplikasinya kaca
tidak selalu dibuat tembus pandang akan tetapi dapat juga dibuat menjadi semi tembus pandang
atau sama sekali tidak tembus pandang.

Aplikasi Kaca pada Bangunan


Dinding kaca
Jendela kaca
Atap kaca
Lantai kaca
Tangga kaca

4. Batu Bata
Pengertian
Batu bata merupakan salah satu bahan material sebagai bahan pembuat dinding. Batu bata
terbuat dari tanah liat yang dibakar sampai berwarna kemerah merahan.
Kelebihan dinding bata merah:
1. Kedap air, sehingga jarang terjadi rembesan pada tembol akibat air hujan.
2. Keretakan relatif jarang terjadi.
3. Kuat dan tahan lama.
4. Penggunanaan rangka beton pengakunya lebih luas, antara 9 12 m2.
Kekurangan dinding bata merah:
1. Waktu pemasangan lebih lama dibandingkan batako dan
2. Biaya lebih tinggi.

bahan dinding lainnya.

Kegunaan dan aplikasi pada bangunan


Sebagai konstruksi utama penyusun dinding.
5. Stainless Steel
Pengertian
Stainless steel merupakan suatu material dari baja namun berbeda dari baja jenis lainnya karena
material ini mengandung elemen anti korosif. Stainless steel dikembangkan untuk
menanggulangi dampak yang ditimbulkan oleh lingkungan yang korosif. Material Stainless steel
juga merupakan material yang ramah lingkungan karena bisa didaur ulang,dilebur atau diubah
menjadi material yang lain.
Kegunaan dan aplikasi ada bangunan
Stainless steel juga merupakan bahan yang sangat serbaguna sehingga benar-benar bisa
digunakan selama bertahun-tahun.Produk stainless steel juga memiliki umur jauh lebih lama
dibandingkan produk yang terbuat dari bahan lain. Misalnya konstruksi pagar rumah yang
terbuat dari stainless steel pasti lebih baik dibandingkan pagar rumah yang terbuat dari besi
biasa,baik dari segi tampilannya maupun ketahanannnya.
6. Beton
Pengertian

Beton adalah hasil pencampuran semen portland, air, dan agregat. Biasanya ditambah bahan
tambahan yang sangat bervariasi mulai dari bahan kimia tambahan, serat, sampai bahan buangan
non kimia dengan perbandingan tertentu.
Kelebihan dan kekurangan Beton
Kelebihan beton adalah dapat mudah dibentuk sesuai dengan kebutuhan konstruksi. Selain itu
pula beton juga memiliki kekuatan mumpuni, tahan terhadap temperatur yang tinggi dan biaya
pemeliharaan yang murah.
Sedang kekurangannya adalah bentuk yang telah dibuat sulit diubah tanpa kerusakan. Pada
struktur beton, jika ingin dilakukan penghancuran maka akan mahal karena tidak dapat dipakai
lagi. Beda dengan struktur baja yang tetap bernilai. Berat, dibandingkan dengan kekuatannya dan
daya pantul yang besar.
Beton memiliki kuat tekan yang tinggi namun lemah dalam tariknya. Jika struktur itu langsung
jika tidak diberi perkuatan yang cukup akan mudah gagal. Menurut perkiraan kasar, nilai kuat
tariknya sekitar 9%-5% kuat tekannya. Maka dari itu perkuatan sangat diperlukan dalam struktur
beton. Perkuatan yang umum adalah dengan menggunakan tulang baja yang jika dipadukan
sering disebut dengan beton bertulang.[1]

Kegunaan dan aplikasi pada bangunan


Berfungsi sebagai kontruksi pada bangunan. Seperti pondasi, sloof, kolom, balok lantai,
ringbalk, dll. Fungsi lain dari beton seniri adalah sebagai konstruksi utama dinding khusus.