Anda di halaman 1dari 2

M.

PRABOWO RIZKY P (1306381446 FILHUM B REGULER)


FAKULTAS HUKUM UNIVERSITAS INDONESIA
Marxisme
Marxisme adalah sautu pandangan yang lahir dari pandangan-pandangan Karl Marx
yang menekankan pada sistem ekonomi, sistem sosial, dan sistem politik. Marx melakukan
perlawanan terhadap suatu sistem yang mendominasi yaitu suatu ide yang menyatakan
hukum bersifat otonom, ia bersikeras berpendapat bahwa revolusi tidak dapat berasal dari
hukum karena sifat hukum yang selalu tertinggal dan tidak pernah memimpin akan tetapi
dapat dilakukan dengan sistem ekonomi1. Pandangan mengenai hukum yang dikemukakan
oleh karl marx ini adalah menjadi suatu landasan pemikiran mengenai kajian hukum yang
berbasis lebih luas terkait dengan permasalahan social ekonomi dan budaya dan juga menjadi
landasan dari timbulnya pemikiran seperti Critical Legal Studies. Menurut Marx bahwa
terdapat tiga kelas dalam social stratification yaitu bourgeoisie dan proletariat atau dengan
kata lain disebut dengan buruh dan tuan rumah atau kapitalis.
Negara adalah suatu institusi yang mempunyai karakteristik dapat mempegaruhi
kondisi, negara hanya sebagai abstraksi dari politik. Marx meneliti mengenai asal-usul dari
negara seperti yang ia lakukan dalam pranata sosial lainnya, ia melihat bahwa negara adalah
sebuah kontradiski dari kepentingan yang sebenarnya dari seluruh kelompok masyarakat, ia
hanyalah sebuah ilusi dari pelayanan masyarakat2.
Marx berpendapat bahwa proletariat tidak menyadari posisinya bahwa ia sebagai
kaum yang ditindas dan dieksploitasi oleh kaum bourgeoisie dan hal ini akan mengakibatkan
kaum proletariat menjadi terus berada di kelas strata bawah.

Critical Legal Studies


Aliran Critical Legal Studies mempunyai beberapa karakteristik umum sebagai
berikut yaitu : Aliran Critical Legal Studies mengkritik hukum yang berlaku yang nyatanya
1 Agus Brotosusilo, Purnawidhi Wardhana Purbacaraka, dan M. Sofyan Pulungan, Diktat Filsafat
Hukum untuk Universitas Indonesia Fakultas Hukum,(Marxist Theories of Law and State), hlm. 842844.
2 Hans Fink, Filsafat Sosial : Penerjemah, Sigit Djatmiko (Yogyakarta, Pustaka Pelajar, 2003), hal. 144

memihak ke politik, dan sama sekali tidak netral, mengkritik hukum yang syarat dan dominan
dengan ideologi tertentu, mempunyai komitmen besar terhadap kebebasan individual dengan
batasan tertentu, karena aliran ini berhubungan dengan emansipasi kemanusiaan, Ajaran
Critical Legal Studies ini kurang mempercayai bentu-bentuk kebenaran yang abstrak dan
pengetahuan yang benar-benar obyektif. Karena itu ajaran Critical Legal Studies menentang
tegas ajaran-ajaran dalam positivisme hukum, Aliran Critical Legal Studies ini menolak
perbedaan antara teori dan praktek, dan menolak juga perbedaan antara fakta dan nilai, yang
merupakan karakteristik dari paham liberal.
Berangkat dari pemikiran dan gejolak sosial, critical legal study dipengaruhi oleh tiga
pilar: ajaran kiri baru mazhab Frankfurt, ajaran postmodern dan ajaran realism hukum. Ajaran
yang ditegaskan melalui critical legal study didominasi oleh kritik terhadap metananarasimetananarasi yang mengaungkan objektivisme, formalisme dan positivisme. 3
Beberapa tokoh berpendapat bahwa, Critical Legal Studies berangkat dari teori
Marxist, walaupun tokoh-tokohnya menolak hal tersebut. Mereka mengedepankan aliranaliran tentang penggunaan sebagian teori Marxist untuk melihat fenomena keadaan
masyarakat untuk menganalisa persoalan-persoalan di masyarakat, termasuk salah satunya
adalah hukum.
Aliran Critical Legal Studies meiliki beberapa karakteristik umum sebagai berikut:
1. Aliran Critical Legal Studies ini mengkritik hukum yang berlaku yang nyatanya memihak
ke politik, dan sama sekli tidak netral
2. Ajaran Critical Legal Studies ini mengkritik hukum yang sarat dan dominan dengan
ideologi tertentu
3. Aliran Critical Legal Studies ini mempunyai komitmen besar terhadap kebebasan
individual dengan batasan tertentu, karena aliran ini berhubungan dengan emansipasi
kemanusiaan
4. Ajaran Critical Legal Studies ini kurang mempercayai bentu-bentuk kebenaran yang
abstrak dan pengetahuan yang benar-benar obyektif. Karena itu ajaran Critical Legal
Studies menolak keras ajaran-ajaran dalam positivisme hukum
5. Aliran Critical Legal Studies ini menolak perbedaan antara teori dan praktek, dan menolak

juga perbedaan antara fakta dan nilai, yang merupakan karakteristik dari paham liberal.

3 http://www.negarahukum.com diakses pada tanggal 1 Mei 2015

Anda mungkin juga menyukai