P. 1
revitalisasi Kawasan

revitalisasi Kawasan

|Views: 3,866|Likes:
Dipublikasikan oleh Hari Setiawan

More info:

Published by: Hari Setiawan on May 12, 2010
Hak Cipta:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

05/13/2013

pdf

text

original

PENYUSUNAN IDENTIFIKASI KAWASAN DAN REVITALISASI DI WILAYAH KABUPATEN TANGERANG DAN KOTA TANGERANG

PROVINSI BANTEN DINAS BINA MARGA DAN TATA RUANG

LATAR BELAKANG
Program Pengembangan Permukiman di Indonesia bertujuan untuk mendukung prioritas membangun dan memelihara prasarana dan sarana dasar penunjang pembangunan ekonomi dan untuk mendukung penanggulangan kemiskinan baik di perkotaan maupun di perdesaan dengan penyediaan prasarana dan sarana permukiman serta penataan lingkungan. Kegiatan pokok program salah satunya adalah Penataan dan revitalisasi kawasan strategis di perkotaan dan perdesaan

Peraturan Menteri Pekerjaan Umum Nomor: 06/PRT/M/2007 tentang Pedoman Umum Rencana Tata Bangunan dan Lingkungan, :
• Perbaikan kawasan, seperti penataan lingkungan permukiman kumuh/nelayan (perbaikan kampung), perbaikan desa pusat pertumbuhan, perbaikan kawasan, serta pelestarian kawasan;

• Pengembangan kembali kawasan, seperti peremajaan kawasan, pengembangan kawasan terpadu, revitalisasi kawasan, serta rehabilitasi dan rekonstruksi kawasan pascabencana;
• Pembangunan baru kawasan, seperti pembangunan kawasan permukiman (kawasan siap bangun/lingkungan siap bangun –berdiri sendiri), pembangunan kawasan terpadu, pembangunan desa agropolitan, pembangunan kawasan terpilih pusat pertumbuhan desa (KTP2D), pembangunan kawasan perbatasan, dan pembangunan kawasan pengendalian ketat (high-control zone); • Pelestarian/pelindungan kawasan, seperti pengendalian kawasan pelestarian, revitalisasi kawasan, serta pengendalian kawasan rawan bencana.

KEDUDUKAN RENCANA REVITALISASI KAWASAN DALAM PENATAAN RUANG DAN PENATAAN BANGUNAN DAN LINGKUNGAN

kawasan atau bagian kota yang dulunya pernah vital/hidup akan tetapi kemudian mengalami kemunduran/degradasi. Skala upaya revitalisasi bisa terjadi pada tingkatan mikro kota, seperti pada sebuah jalan, atau bahkan skala bangunan, akan tetapi juga bisa mencakup kawasan kota yang lebih luas. Dengan melakukan identifikasi terhadap kawasan-kawasan yang menyimpan potensi untuk berkembang lebih lanjut dan dilakukan revitalisasi terhadap kawasan tersebut diharapkan akan menjadi salah satu upaya pemecahan masalah terhadap lokasi-lokasi yang perlu dioptimalkan fungsi ruangnya. Sejalan dengan tingkat kepentingan atau urginenitas persoalan yang terjadi khususnya wilayah provinsi Banten yang terdiri dari 4 (empat) Kabupaten dan 4 (empat) kota pada kenyataannya memerlukan program Revitalisasi Kawasan guna memberikan therapi bagi pengembangan kawasan perkotaan yang saat ini mulai timbul. Berdasarkan telaahan terhadap fenomena perkembangan perkotaan serta kecenderungan perlunya upaya revitalisasi di Provinsi Banten, maka pada Tahun Anggaran 2009 ini a dilaksanakan kegiatan identifikasi Kawasan dan Revitalisasi di Kabupaten Tangerang dan Kota Tangerang yang diharapkan mampu memberikan informasi dan arahan pengembangan bagi pengembangan kawasan perkotaan.

Revitalisasi adalah upaya untuk mem-vital-kan kembali suatu

DASAR HUKUM
Dasar hukum dalam kaitannya dengan program revitalisasi antara lain : • UU RI No. 4 tahun 1992 tentang Perumahan dan Permukiman; • UU RI No. 5 tahun 1992 tentang Benda Cagar Budaya; • UU RI No. 23 tahun 1997 tentang Lingkungan Hidup; • UU RI No. 28 tahun 2002 tentang Bangunan Gedung; • UU No.26 Tahun 2007 tentangPenataan Ruang • Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 10 tahun 1993 tentang Pelaksanaan Undangundang Nomor 5 tahun 1992 tentang Benda Cagar Budaya; • PP No.25 Tahun 2000 tentang Kewenangan Pemerintah dan Kewenangan Provinsi Sebagai Otonom • Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 36 tahun 2005 tentang Peraturan Pelaksanaan Undang-undang Nomor 28 tahun 2002 tentang Bangunan Gedung. • Keppres No. 12 Tahun 2000 tentang Badan Penetapan dan Pengendalian Penyediaan Prasarana dan Sarana Pekerjaaan Umum • Peraturan Menteri PU Nomor 29/PRT/2006 tentang Pedoman Persyaratan Teknis Bangunan Gedung. • Peraturan Menteri PU Nomor 30/PRT/M/2006 tentang Persyaratan Teknis Fasilitas dan Aksesibilitas pada Bangunan Umum dan Lingkungan. • SNI 03-1733-2004 tentang Tata Cara Perencanaan Lingkungan Perumahan di Perkotaan. • Peraturan daerah tentang rencana tata ruang wilayah setempat. • Peraturan daerah tentang bangunan gedung.

MAKSUD, TUJUAN DAN SASARAN

Maksud dari kegiatan ini adalah menyusun identifikasi kawasan-kawasan yang dipandang perlu untuk dilakukan revitalisasi agar potensi yang masih tersimpan dapat dikembangkan lebih lanjut, dan penyusunannya dilakukan bersama antara Pemerintah Provinsi dan Kabupaten/Kota.

Sedangkan tujuannya adalah memberikan masukan bagi Pemerintah Provinsi dan Kabupaten/Kota mengenai kawasan yang memiliki potensi yang patut digali dan dikembangkan dalam upaya pengembangan kawasan strategis dan kawasan cepat tumbuh.
Diharapkan dengan disusunnya kegiatan Penyusunan Identifikasi Kawasan dan Revitalisasi di Wilayah Kabupaten Tangerang Dan Kota Tangerang akan mendorong percepatan pertumbuhan kawasan perkotaan secara cepat dan memberikan sentuhan kultural historis yang saat ini berkembang tanpa mempertimbangkan upaya revitalisasi berbagai obyek yang ada.

Sasaran yang ingin dicapai dari kegiatan Identifikasi Kawasan Dan Revitalisasi Di Wilayah Kabupaten Tangerang Dan Kota Tangerang ini adalah: • Tergambarkannya dan teridentifikasi Kawasan yang akan direvitalisasi terhadap kebijakan pola pemanfaatan ruang khususnya pada tingkat RTRW Kabupaten dan KotaTanggerang. • Tergambarkannya kondisi pola pemanfaatan ruang terkini di Kawasan yang akan dikembangkan atau yang akan direvitalisasi yang menggambarkan penggunaan lahan eksisting hasil kegiatan identifikasi. • Teridentifikasinya persoalan dan potensi pengembangan di Kawasan Kawasan yang akan dikembangkan atau yang akan direvitalisasi yaitu menyangkut pola pemanfaatan ruang, Sistem Pelayanan sarana dan prasarana, kondisi potensi kawasan yang saat ini perlu pengembangan. • Tersusunnya rumusan analisis potensi Kawasan yang akan dikembangkan atau yang akan direvitalisasi sehingga dapat dilakukan penanganan maupun penyusunan program pengembangan yang searah dengan potensi tersebut • Tersusunnya identifikasi kawasan potensial yang perlu dilakukan revitalisasi, sehingga diharapkan pada Kawasan Potensial tersebut dapat meningkatkan kegiatan yang mampu mengembangkan penciptaan lapangan kerja, peningkatan jumlah usaha dan variasi usaha serta produktivitas kawasan. Manfaat dari kegiatan identifikasi pola pemanfaatan ruang di Kawasan yang akan dikembangkan atau yang akan direvitalisasi ini adalah: • Sebagai informasi dasar dan masukan bagi kegiatan penataan ruang dan penyusunan zoning regulation di Kawasan yang akan dikembangkan atau yang akan direvitalisasi. • Sebagai informasi dasar dan masukan bagi pengambilan kebijakan di bidang investasi, penataan ruang dan pengendalian ruang di Kawasan yang akan dikembangkan atau yang akan direvitalisasi. • Sebagai database yang dapat dimanfaatkan untuk berbagai kegiatan perencanaan, pelaksanaan dan pengawasan pembangunan di Kawasan yang akan dikembangkan atau yang akan direvitalisasi.

JARINGAN TRANSPORTASI
Jaringan Jalan Tangerang sebagai bagian dari pusat pertumbuhan Industri wilayah Indonesia bagian barat, memiliki prasaran jaringan jalan, terminal, dry port, angkutan umum dan rel kereta api. Jaringan jalan paling strategis ialah jalan bebas hambatan Jakarta-Merak. Keberadaan Bandara Soekarno - Hatta yang merupakan Bandara Internasional terbesar dan tersibuk di Indonesia, telah menjadikan Tangerang sebagai pintu gerbang dunia untuk setiap kegiatan usaha. Untuk menunjang kelancaran aktivitas transportasi darat, Pemerintah Kabupaten Tangerang selain merencanakan membangun ruas jalan baru, juga akan membangun terminal dan sub terminal di daerah pusat pertumbuhan di Kecamatan Balaraja (terminal Tipe A), Serpong dan Teluknaga. Sementara untuk mengantisipasi pertumbuhan Serpong - Ciputat - Pondok Aren. Kabupaten Tangerang berpotensial menjadi lahan pengembangan investasi di sektor jasa layanan pergudangan yang direncanakan untuk pengembangan area pergudangan adalah Kecamatan Sepatan seluas 35 Ha.

• Pembangunan Pelabuhan Kosambi penting artinya mengingat kondisi Pelabuhan di Tanjung Priok, pelabuhan terbesar di Indonesia untuk komoditas non-migas, tidak sepenuhnya mampu menampung kegiatan bongkar-muat. Demikian juga dengan beberapa pelabuhan lainnya di wilayah Ciganding, Merak dan Cirebon. • Peran Pelabuhan Tanjung Priok hanya mampu rata-rata 5,6 % dari total bongkar muat seluruh pelabuhan di Indonesia (termasuk migas). Sedangkan pelabuhanpelabuhan di sekitarnya, Merak dan Ciganding, menyumbang 2,07%. • Untuk mengantisipasi ledakan kebutuhan jasa pelayanan pelabuhan di masa mendatang, serta kekurang mampuan pelabuhan-pelabuhan di Jakarta untuk mendukung peningkatan kebutuhan angkutan taut, Tangerang akan membangun pelabuhan sendiri di daerah Kecamatan Kosambi.

KOTA TANGERANG SELATAN
Kota Tangerang merupakan salah satu wilayah Kota ternuda di Propinsi Banten terletak di bagian Timur Propinsi Banten pada koordinat 106o 20’106o 43’ Bujur Timur dan 6o20’-6o20’ lintang selatan dengan luas wilayah 1.110,38 km2 atau 12,62 % dari seluruh luas wilayah propinsi Banten. Sesuai dengan Pembentukan Kota Tangerang Selatan berdasarkan Undang-undang Nomor 51 Tahun 2008 yang disahkan DPR RI pada 26 November 2008 Secara administratif pada tahun 2007 Kota Tangerang Selatan memiliki 7 wilayah Kecamatan yang terdiri dari 5 wilayah Desa dan 49 wilayah Kelurahan. Wilayah administrasi Kota Tangerang Selatan memiliki batas-batas wilayah : • Sebelah Utara berbatasan dengan Kota Tangerang • Sebelah Timur berbatasan dengan DKI Jakarta dan Kota Tangerang • Sebelah Selatan berbatasan dengan Kabupaten Bogor dan depok • Sebelah Barat dengan Kabupaten Tangerang (Lihat Gambar 2.4)

Pasca pemekaran kota Tangerang Selatan menjadi daerah otonomi baru kondisi perekonomian kawasan tersebut dipengaruhi oleh Kabupaten induk yaitu Kabupaten tangerang dan Bintaro dan Serpong merupakan wilayah yang menjadi penyumbang terbesar perkembangan Kota Tangsel disamping Ciputat, Pamulang dan Pondok Aren sebagai wilayah penopang yang juga akan mengikuti dua wilayah tersebut dari sisi ekonominya. Kawasan BSD City pada awalnya berada dibawah naungan Pemerintah Kab. Tangerang, tetapi BSD City sudah menjadi kota yang mandiri, kawasan yang menjadi jantung kota Tangsel tersebut merupakan wilayah pemicu pertumbuhan perekonomian Kota Tangerang Selatan Pemekaran Kota Tangsel juga diperkirakan akan menciptakan iklim berinvestasi yang kondusif sehingga mampu menarik investor lokal maupun asing. sebab kawasan yang banyak tumbuh rumah ruko akan dijadikan kantor bagi pengusaha asing tersebut. selain itu, kawasan tangsel yang lebih banyak didominasi dengan hunian ruko pun akan membantu pertumbuhan ekonomi, serbuan penduduk yang akan mengisi sektor rumah ruko akan menjadi devisa bagi pendapatan daerah.

Kota Tangerang Selatan sebagai bagian dari pusat pertumbuhan Selatan Kabupaten Tangerang bagian Selatan memiliki prasarana jaringan jalan, terminal, , angkutan umum dan rel kereta api. Jaringan jalan paling strategis ialah jalan bebas hambatan jalan Tol BSD dan Jalan raya Serpong dan jalan raya Cinangka sebagai bagian yang tidak terpisahkan dari transportasi antar kabupaten. Untuk menunjang kelancaran aktivitas transportasi darat, Pemerintah merencanakan membangun jalan lingkar dari arah pamulang ke arah Kota tangerang melalui Kecamatan Serpong dan Serpong Utara. Jaringan jalan lainnya yang juga memiliki andil dalam pergerakan penduduk di Kota Tangerang Selatan adalah jalan internal yang menghubungkan kecamatan-kecamatan dan pusat permukiman yang merupakan jalan lama dengan kondisi relatif sempit dan terdapat hunian padat.

KOTA TANGERANG
Kota Tangerang secara geografis terletak antara 6o 6' Lintang Selatan sampai dengan 6o 13' Lintang Selatan dan106o 36' Bujur Timur sampai dengan 06o 42' Bujur Timur. Dengan Batas wilayahnya meliputi : • Sebelah Utara, berbatasan dengan Kecamatan Teluknaga dan Kecamatan Sepatan Kabupaten Tangerang. • Sebelah Selatan, berbatasan dengan Kecamatan Curug, Kecamatan Serpong dan Kecamatan Pondok Aren Kabupaten Tangerang. • Sebelah Timur berbatasan dengan DKI Jakarta. • Sebelah Barat, berbatasan dengan Kecamatan Cikupa Kabupaten Tangerang. • Lihat Gambar 2.7. • Luas wilayah Kota Tangerang adalah 183,78 km2 (termasuk luas Bandara Soekarno-Hatta sebesar 19,69 km2) yang berjarak sekitar 60 km dari Ibukota Provinsi Banten dan sekitar 27 Km dari DKI Jakarta.

Wilayah Kota Tangerang dilintasi oleh Sungai Cisadane yang membagi Kota Tangerang menjadi 2 (dua) bagian yang memiliki debit air 88 m3 per detik dan mengalir sejauh 13,8 km. Kecamatan yang terletak di bagian Barat Sungai Cisadane meliputi Kecamatan Jatiuwung dan sebagian Kecamatan Tangerang. Selain sungai/kali di Kota Tangerang terdapat pula saluran air yang meliputi Saluran Mokevart, Saluran Irigasi Induk Tanah Tinggi, Saluran Induk Cisadane Barat, Saluran Induk Cisadane Timur dan Saluran Induk Cisadane Utara. Sungai besar dan kecil ini untuk pengembangan instalasi air bersih Perusahaan Daerah Air Minum (PDAM) Kota Tangerang. Persediaan air permukaan tersebut juga dapat dimanfaatkan untuk kebutuhan air kegiatan industri. Di Kota Tangerang terdapat Situ Cipondoh berada di Kecamatan Cipondoh dengan luas kurang lebih 126,1757 Ha. Di sekitar Situ Cipondoh pada bagian yang mengalami pendangkalan dimanfaatkan untuk kegiatan pertanian lahan basah dan berfungsikan sebagai pengendali banjir, irigasi, cadangan air baku dan rekreasi.

TINJAUAN PENGEMBANGAN KAWASAN REVITALISASI DI ROVINSI,KABUPATEN/ KOTA
KAWASAN STRATEGIS PROVINSI Dalam kerangka keterpaduan pembangunan nasional, misi pembangunan Provinsi Banten 2005-2025 tahapan pembangunan dalam RPJPD terdapat lima tahapan dan dari lima tahapan dalam kaitannya dengan program Revitalisasi kawasan terdapat pada tiga tahapan yaitu : 1. RPJMD KE-1 (RENSTRADA TAHUN 2005-2006 & RENSTRA TRANSISI 2007) / TAHAP REVITALISASI - I • Pada tahap awal ini diarahkan pada upaya revitalisasi pembangunan. Adapun prioritas pembangunan pada tahap ini adalah: • Penanggulangan Kemiskinan, Pengangguran, dan Peningkatan Kesejahteraan Sosial; • Peningkatan Kualitas Sumber Daya Manusia; • Peningkatan Pertumbuhan Perekonomian; • Peningkatan Cakupan Pelayanan Prasarana dan Sarana Wilayah; • Pengelolaan dan Revitalisasi Tata Ruang, Sumber Daya Alam, dan Lingkungan Hidup; • Penyelenggaraan Tata Pemerintahan yang Baik dan Bersih; • Perencanaan dan Penataan Pelabuhan-Pelabuhan Lokal, Nasional, dan Internasional.

RPJMD KE-2 (TAHUN 2008-2012) / TAHAP REVITALISASI – II
• • • • • • • • Pembangunan Provinsi Banten pada tahap ke-2 ini diprioritaskan pada upaya merevitalisasi lanjutan hasil-hasil pembangunan yang telah dicapai. Adapun prioritas pembangunan pada tahap ini adalah: Penanggulangan Kemiskinan, Pengangguran, dan Peningkatan Kesejahteraan Sosial; Peningkatan Kualitas Sumber Daya Manusia; Pemulihan, Peningkatan Pertumbuhan, dan Pemerataan Perekonomian; Peningkatan Cakupan dan Kualitas Pelayanan Prasarana dan Sarana Wilayah; Pengelolaan dan Revitalisasi Tata Ruang, Sumber Daya Alam, dan Lingkungan Hidup; Penyelenggaraan Tata Pemerintahan yang Baik dan Bersih; Pengembangan dan Pembangunan Pelabuhan-Pelabuhan Lokal, Nasional, dan Internasional.

RPJMD KE-3 (TAHUN 2013-2017) / TAHAP AKSELERASI - I
• Berlandaskan pelaksanaan, pencapaian, dan sebagai keberlanjutan tahap sebelumnya, RPJMD ke-3 ini diarahan untuk memantapkan pembangunan di Provinsi Banten melalui percepatan pembangunan atau akselerasi pembangunan di segala bidang. Adapun prioritas pembangunan pada tahap ini adalah: Penanggulangan Kemiskinan, Pengangguran, dan Peningkatan Kesejahteraan Sosial; Pemantapan Kualitas Sumber Daya Manusia; Pemantapan Kualitas dan Pemerataan Perekonomian; Pemantapan Kualitas Pelayanan Prasarana dan Sarana Wilayah; Pengelolaan dan Revitalisasi Tata Ruang, Sumber Daya Alam, dan Lingkungan Hidup; Penyelenggaraan Tata Pemerintahan yang Baik dan Bersih; Pengembangan dan Pembangunan serta Optimalisasi Fungsi dan Peran Pelabuhan-Pelabuhan Lokal, Nasional, dan Internasional.

• • • • • • •

Berdasarkan hasil kebijakan pengembangan dalam RTRW Provinsi Banten ditetepkan KAWASAN STRATEGIS PROVINSI, dimana Kawasan Strategis adalah wilayah yang penataan ruangnya diprioritaskan sangat penting dalam lingkup provinsi terhadap ekonomi, sosial, budaya dan lingkungan.Kawasan Strategis Daerah meliputi : » kawasan strategis kepentingan ekonomi diarahkan pada : KEK Bojonegara, KEK Cilegon, Banten Water Front City, Kawasan Wisata Tanjung Lesung, Kawasan Sport Center, KP3B (Kawasan Pusat Pemerintahan Provinsi Banten), Kawasan Malingping, Kawasan Cibaliung, Kawasan Bayah, Kawasan Perkotaan Kekerabatan Maja, Kawasan Pusat Pertumbuhan, Kawasan Agropolitan dan Kawasan Kaki Jembatan Selat Sunda. » Kawasan Strategis Kepentingan Sosial/budaya diarahkan pada: Kawasan Banten Lama, Kawasan adat Baduy » Kawasan strategis kepentingan SDA dan/ atau teknologi tinggi diarahkan pada: PLTU Suralaya, PLTU Lontar, PLTU Labuan, Bendungan Karian, Bendungan Sindangheula, Bendungan Pasirkopo, Bendungan Cilawang, Bendungan Tanjung, Bendungan Krenceng, Bendungan Rancasumur, Pembangkit Listrik Tenaga Panas Bumi (Akarsari), Reaktor Nuklir Pulau Panjang, » Kawasan Strategis kepentingan daya dukung lingkungan diarahkan pada: Kawasan Akarsari, DAS Rawa Danau

Dalam kaitannya dengan pengembangan Kawasan Budidaya sub bidang permukiman di Provinsi Banten meliputi : – pengembangan kawasan budidaya yang secara teknis dapat digunakan untuk permukiman harus aman dari bahaya bencana alam, sehat, mempunyai akses untuk kesempatan berusaha dan dapat memberikan manfaat bagi peningkatan ketersediaan permukiman, mendayagunakan fasilitas dan utilitas disekitarnya serta meningkatkan sarana dan prasarana perkembangan kegiatan sektor ekonomi yang ada. – pengembangan permukiman perdesaan dilakukan dengan menyediakan fasilitas dan infrastruktur secara berhirarki sesuai dengan fungsinya sebagai: pusat pelayanan antar desa, pusat pelayanan setiap desa, dan pusat pelayanan pada setiap dusun atau kelompok permukiman – menjaga kelestarian permukiman perdesan khususnya kawasan pertanian. – pengembangan permukiman perkotaan dilakukan dengan tetap menjaga fungsi dan hirarki kawasan perkotaan. – membentuk cluster-cluster permukiman untuk menghindari penumpukan dan penyatuan antar kawasan permukiman, dan diantara cluster permukiman disediakan ruang terbuka hijau – pembentukan perkotaan metropolitan, dihubungkan dengan sistem transportasi yang memadai diantaranya mass rapid transit. – pengembangan kawasan KEK untuk kegiatan yang memiliki nilai ekonomi tinggi.

KAWASAN STRATEGIS KABUPATEN TANGERANG

Kabupaten Tangerang mempunyai prospek perekonomian yang sangat potensial dan dapat dijadikan sumber ekonomi riel dalam pembangunan daerah, sesuai dengan Peraturan Daerah Kabupaten Tanggrang Nomor 3 Tahun 2008 Tentang Perubahan Kedua atas Peraturan Daerah Kabupaten Tanggrang Nomor 3 Tahun 1996 entang Rencana Tata Ruang Wilayah (RT\RW) Kabupaten Tanggrang dengan kebijakan spatial meliputi : 1. Kawasan Permukiman : a. Perkotaan Luas kawasan ini diproyeksikan 22.327 hektar (20.10%), meliputi kawasan pusat pemerintahan dan kecamatan serta perumahan yang dikembangkan swasta. b. Pedesaan Luas kawasan ini 11.613 hektar (10.45%), meliputi pusat-pusat pemukiman disetiap desa diluar Pemukiman Perkotaan.

2. Kawasan Industri : • Pengembangan kawasan industri :dialokasikan di Kecamatan Pasar Kemis, Cikupa, Legok, Balaraja dan Serpong. • Pengembangan industri non kawasan dialokasikan di Kecamatan Ciputat, Pasar Kemis, Sepatan, Cikupa, Curug, Legok, Tigaraksa, Balaraja dan Rajeg. • Pengembangan kawasan pergudangan dan industri terbatas dialokasikan di Kecamatan Kosambi, Sepatan, Teluk Naga dan Balaraja. Kawasan Pelabuhan Kering (Dry-Port) dialokasikan di Kecamatan Balaraja, Jambe, Cikupa, Pasar Kemis dan Kosambi. 3. Kawasan Pariwisata • Diarahkan pada pengembangan kawasan wisata pantai terpadu : • Kawasan Pantai Tanjung Pasir, di Kecamatan Teluk Naga dan Pakuhaji. Kawasan Pantai Tanjung Kait di Kecamatan Mauk. • Kawasan Pantai Dadap di Kecamatan Kosambi. • Kawasan Pulau Cangkir di Kecamatan Kronjo. • Kawasan Obyek Makam Solear Cisoka, kerajinan bambu dan bumi perkemahan Karang Kitri Bhakti Curug, serta situ-situ daerah dan Curug Pelayangan.

4. Kawasan Pertambangan Galian C. Yang ada akan tetap dipertahankan untuk memenuhi kebutuhan material bangunan di daerah, tetapi wilayah eksploitasinya tidak diperluas. 5. Pertanian : Berdasar data lahan diujung tahun 2001 hingga akhir tahun 2003 tidak berubah, lahan pertanian seluas 32.611 hektar (28.10%). Lahan pertanian ini terbagi atas lahan pertanian teknis meliputi kawasan yang beririgasi teknis di Kecamatan Sepatan, Mauk, Kronjo, Kresek, Rajeg, Pakuhaji, Kosambi, Teluk Naga dan lainnya. 6. Perkebunan : Lokasi perkebunan tersebar diseluruh Kabupaten Tangerang, seperti aren, bambu, kopi, jambu mede, lada, kunyit, kelapa, pandan, melati, sereh, temulawak, vanili, kumis kucing, melinjo, pinang dsbnya. 7. Perikanan : Pengembangannya biasa dilakukan dikawasan pantai utara dan beberapa daerah lainnya. Jenis yang bisa dikembangkan antara lain : tambak udang, tambak banding, ikan mas, ikan kerapu serta TPI (Tempat Pelelangan Ikan) dikawasan pesisir.

Kebijakan Pengembangan kawasan strategis di Kabupaten Tangerang dialokasikan pada kawasan-kawasan yang mempunyai pengaruh sangat penting terhadap ekonomi, sosial, budaya dan lingkungan. Kawasan strategis meliputi : • Kawasan yang ditetapkan sebagai pusat pertumbuhan utama yaitu Kecamatan Balaraja,Serpong dan Teluknaga. • Kawasan yang memberikan pengaruh regional lintas Kabupaten terkait dengan reklamasi pantai dan laut untuk pengembangan kawasan perkotaan baru di Pantai Utara. • Kawasan perbatasan dengan Provinsi DKI, Kota Tangerang, Kota Depok, Kabupaten Bogor, Kabupaten Lebak dan Kabupaten Serang. • Kawasan yang berada pada Daerah Aliran Sungai (DAS) terkait dengan ketersediaan sumber air baku, media buangan air limbah, dan penanganan masalah banjir. • Kawasan yang terkait dengan perluasan Bandara Soekarno-Hataa yaitu Teluknaga dan Kosambi. • Kawasan Pusat Pemerintahan Kabupaten di Tigaraksa. • Kawasan yang diarahkan untuk pengembangan kegiatan industri perikanan dan kelautan yaitu Kecamatan Kronjo dan Pakuhaji. • Kawasan yang diarahkan untuk pembangunan PLTU yaitu Kecamatan Kemeri. • Kawasan yang diarahkan untuk pembangunan Dry Port yaitu Kecamatan Jambe dan Mauk. • Kawasan yang diarahkan untuk pengembangan Pelabuhan terpadu yaitu Kecamatan Pakuhaji.

KAWASAN STRATEGIS KOTA TANGERANG
Dalam pengembangan Kota Tangerang, prioritas penataan kawasan khusus dibagi dalam 4 (empat) kawasan, yaitu : 1. Kawasan Pusat Kota Baru Berdasarkan Review RTRW Kota Tangerang tahun 2001 ataupun RDTR Kecamatan Tangerang Tahun 1996, bahwa Kota Tangerang memerlukan kawasan khusus berupa pusat kota baru sebagai pengganti pusat kota lama yang berada di Jalan Kisamaun. Lokasi diarahkan di areal milik Departemen Kehakiman yang berada di pusat kota, Kawasan yang meliputi areal seluas ± 213,19 ha dengan kegiatan yang akan dikembangkan di Kawasan Pusat Kota Baru adalah : Pusat Pemerintahan, Perdagangan, jasa komersial, hotel dan restoran, Taman kota dan Pusat Rekreasi, Perumahan vertikal berkepadatan tinggi dan Ruang Terbuka Publik dan Spor Center. 2. Promenade / Waterfront City Konsep Water front City Tangerang adalah mengembangkan potensi Sungai Cisadane yang merupakan ciri utama kota. Kecamatan Tangerang yang berbatasan langsung dengan Sungai Cisadane ini memanfaatkan kawasan sempadan sungai ini dengan rencana pembangunan jalan promenade di sepanjang sungai. Kawasan ini dapat sebagai suatu landmark Kota Tangerang.

3. Kawasan Kali Pasir
Kawasan Kali Pasir adalah salah satu contoh kawasan yang terus berkembang dan akan menimbulkan dampak yang merugikan bila perkembangan tersebut tidak dikendalikan, karena didalamnya terdapat situs budaya yang perlu dilestarikan dan dapat dijadikan objek wisata. Untuk mengantisipasi timbulnya dampak-dampak negatif, perlu adanya suatu perangkat pengendali yang dapat mengarahkan perencanaan kali pasir secara khusus. Oleh karena itu berikut akan diuraikan gambaran kawasan Kali Pasir

4. Kawasan Pasar Anyar
Pesatnya perkembangan kawasan Pasar Anyar ditunjukan dengan terjadinya pergeseran fungsi/kegiatan yang umumnya terjadi dari fungsi perumahan ke fungsi non perumahan. Hal ini terlihat dengan kondisi bahwa lahan di sepanjang jaringan jalan yang relatif 'tinggi' kelasnya (kolektor) cenderung lebih cepat beralih fungsi dari pada lahan yang dilalui oleh jalan yang hirarkinya lebih rendah. Lahan di sekitar kawasan perdagangan yang telah tumbuh juga cenderung lebih cepat beralih fungsi daripada lahan di sekitar kawasan permukiman. Kecenderungan ini mengakibatkan terbentuknya pola penggunaan lahan dengan kondisi sebagai berikut : • Sepanjang Jalan Daan Mogot (kolektor primer) berkembang sebagai kawasan jasa • Sepanjang Jalan Kiasnawi (kawasan pusat kota utama) berkembang sebagai kawasan perdagangan • Kawasan lainnya masih didominasi oleh perumahan dengan campuran perdagangan/jasa skala layanan kecil serta sarana pelayanan umum.

Pola pemanfaatan lahan yang ada pada wilayah perencanaan adalah sebagai berikut : • Perdagangan/komersial di bagian Selatan wilayah perencanaan (sepanjang Jalan Kiasnawi) • Perkantoran/jasa di bagian Barat wilayah perencanaan (sepanjang Jalan Daan Mogot) • Pemerintahan dan sarana umum di bagian Timur wilayah perencanaan (sepanjang Jalan Ahmad Yani) • Hunian/permukiman di bagian tengah dengan adanya campuran beberapa fungsi perkantoran pemerintahan seperti di Jalan Nyimas Melati dan Jalan Mayjend. Sutoyo. Kawasan perdagangan menempati bagian Selatan wilayah perencanaan, tepatnya di sepanjang Jalan Kiasnawi. Pemanfaatan bangunan berupa pemanfaatan campuran antara pemanfaatan sebegai pertokoan di lantai bawah dan hunian di lantai atasnya. Kawasan perdagangan ini dipertahankan fungsinya disertai dengan penataan kawasan yang lebih baik (konsep kawasan pertokoan terpadu). Dalam penataan kawasan perdagangan ini juga perlu dilakukan penataan kawasan di sekitar Pasar Anyar, pengadaan sarana parkir dan penyediaan lahan khusus PKL.

Lahan perkantoran umumnya terdapat di sepanjang Jalan Daan Mogot meliputi perkantotan swasta dan pemerintah. Disamping itu juga terdapat banyak kegiatan jasa pelayanan. Dalam penataan bangunan dan lingkungan selanjutnya kawasan ini juga dipertahankan sebagai kawasan perkantoran/jasa dengan penataan GSB, ketinggian bangunan, dan penataan lingkungan.

Kecamatan Cipondoh
Dalam konteks arahan pengembangan wilayah Kecamatan Cipondoh diarahkan untuk fungsi Perumahan menengah-kecil, perkantoran bisnis, komersial/pertokoan/perdagangan dan jasa, industri kecil-sedang (industri ringan/ekspor), pertanian terbatas, pusat pemasaran industri kecil, kegiatan khusus pasar tanaman hias/peneduh, terminal, pasar induk bahan pangan (Poris Plawad) dan rekreasi. (sumber : RDTR Kec. Cipondoh 2004-2014). Dalam usaha menjangkau tingkat pelayanan kota yang lebih optimal, Kecamatan Cipondoh akan dibagi menjadi beberapa Sub Bagian Wilayah Kota (Sub BWK) yang pada akhirnya akan dilayani oleh pusat-pusat pelayanan kota dengan skala pelayanan yang terhirarkis (lebih kecil). Pembentukan Sub BWK ini akan didasarkan pada kesatuan wilayah yang memiliki ciri khas dalam dominasi fungsi, guna lahan maupun karakteristik fisiknya. Kecamatan Cipondoh mempunyai kecenderungan perkembangan memusat pada satu daerah dan mengikuti jalur jalan regional. Oleh karena itu, konsep pengembangan tata ruang kota yang disusun akan mengarahkan perkembangan lebih merata dan tidak terpusat di sepanjang jalur jalan tersebut. Dengan demikian pengembangan kota dapat menciptakan pelayanan yang efisien baik dalam pemanfaatan ruang maupun jangkauan pelayanan yang disediakan.

Kecamatan Batuceper Peran Kecamatan Batuceper secara administrasi merupakan wilayah yang berbatasan dengan Propinsi DKI Jakarta akan dikembangkan sebagai gerbang timur Kota Tangerang dengan citra Kota Tangerang sebagai kota industri. Sedangkan fungsi utama Kecamatan Batuceper yaitu sebagai :
Wilayah pengembangan industri dan Pergudangan.

Hal ini sesuai dengan fungsi yang ditetapkan dalam RTRW Kotamadya DT. II Tangerang serta Perda No. 2 tahun 1989 tentang penetapan wilayah pengembangan industri dan pergudangan. Wilayah pengembangan perumahan dengan fasilitas penunjang bandara. Perumahan yang dikembangkan di Kecamatan Batucper untuk menunjang kegiatan industri dilengkapi fasilitas penunjang bandara (konstruksi khusus). Berdasarkan dari peran dan fungsi wilayah perencanaan ini maka strategi pengembangan untuk Kecamatan Batuceper tetap diarahkan sebagai kegiatan industri. Akan tetapi kegiatan industri yang akan terus dikembangkan adalah industri rumah tangga (home industry). Jenis industri ini selain bersifat non polutan atau berpolutan rendah, secara spasial pola perkembangannya dapat berdekatan dengan wilayah permukiman dan tidak harus menggunakan lahan yang besar seperti industri berat (heavy industri).

Kecaamatan Ciledug
Struktur kegiatan yang akan dikembangkan di Kecamatan Ciledug berdasarkan arahan revisi RTRW Kota Tangerang Tahun 2000-2010 adalah sebagai perumahan menengah kecil. Kecamatan Ciledug mepunyai kecenderungan pola perkembangan yang memusat pada suatu daerah dan pola "memita"mengikuti jalur jalan regional yaitu: sepanjang koridor Jl. Cokroaminoto, Jl. Raden Fatah, Jl. Ciptomangunkusumo. Oleh karena itu, konsep pengembangan tata ruang wilayah disusun menggunakan konsep "Multy Nucleid" yang akan mengarahkan perkembangan lebih merata dan tidak terpusat. Struktur ruang utama di Kecamatan Ciledug adalah Jalan Raden Fatah. Bila wilayah perencanaan dilihat secara keseluruhan maka akan terlihat bahwa wilayah Kecamatan Ciledug terbagi dua yaitu bagian Barat dan bagian Timur Jalan Raden Fatah. Dengan dibangunnyanya jalan Ciptomangunkusumo menyebabkan Kecamatan Ciledug terbagi atas 3 bagian yaitu bagian Utara, Timur dan Barat. Akses dari ke tiga jaringan jalan tersebut menyebabkan kawasan perdagangan berkembang di sepanjang koridor jalan tersebut. Konsentrasi kegiatan perdagangan di sepanjang jaringan jalan Cokroaminoto dan Jalan Raden Fatah menimbulkan masalah tata bangunan dan kemacetan lalu lintas.

Kecamatan Pinang Struktur kegiatan yang akan dikembangkan di Kecamatan Pinang berdasarkan arahan revisi Rencana Tata Ruang Wilayah Kota Tangerang 2010 adalah sebagai perumahan menengah kecil dan industri rumah tangga. Kecamatan Pinang mempunyai kecenderungan perkembangan memusat pada suatu daerah dan mengikuti jalur jalan regional yaitu : sekitar koridor Jalan KH. Hasyim Ashari , Jalan Serpong Raya, dan jalan MH. Thamrin. Kecamatan Periuk Perkembangan Kota Tangerang yang pesat maka pemerintah Kota Tangerang melalui Perda No. 23 Tahun 2000 tentang Rencana Tata Ruang Wilayah Kota Tangerang, Kecamatan Periuk diarahkan sebagai sub-sub pusat kegiatan pelayanan dalam skala lingkungan dengan arahan peruntukan sebagai wilayah industri dan perumahan penunjang industri.

Kecamatan Neglasari
Peran Kecamatan Neglasari dalam arahan RTRW Kota Neglasari 2000-2010 adalah sebagai sub-sub pusat kecamatan dengan arahan kegiatan untuk Perumahan pengendalian ketat, Pertanian, pengembangan Terbatas KKOP untuk Fasilitas Penunjang Bandara, TPU. Kebijakan pengembangan kecamatan Neglasari dalam RTRW Kota Neglasari 2000-2010 adalah : – Meningkatkan dan memajukan sub pusat pertumbuhan dengan skala pelayanan kecamatan atau memiliki potensi pusat pelayanan yang cepat tumbuh. – Memanfaatkan dan mendorong koridor jalan poros utama Suryadarma (pusat kota Tangerang-Teluk Naga) sebagai penghubung simpul-simpul pusat pertumbuhan kegiatan – Memanfaatkan dan mendorong koridor jalan Iskandar Muda agar sinergis dengan jalan poros utama guna menarik perkembangan ke wilayah Barat – Mengembangkan jalan penghubung tengah antara jalan suryadarma dan jalan iskandar sekaligus sebagai pembatas Kawasan Keselamatan Operasional Penerbangan (KKOP) dan kawasan pengembangan sekitarnya – Mengembangkan jalan baru sepanjang perbatasan pengembangan kawasan Bandara bagian selatan sebagai alternative pergerakan Barat – Timur – Membentuk tata ruang yang sinergis terhadap pusat kota Tangerang dan fungsi bandara – Mengendalikan Kawasan Keselamatan Operasional Penerbangan (KKOP) dengan pengembangan fungsi ruang terbuka hijau yang berfungsi konservasi lingkungan alami dan pertanian lahan basah 0

Kecamatan Neglasari
Kebijakan pemanfaatan ruang yang digariskan dalam RTRW Kota Tangerang mengarahkan Kecamatan Larangan sebagai kawasan perumahan. Peruntukan perdagangan dan jasa dialokasikan pada sepanjang JL.HOS Cokroaminoto. Konsep rencana penggunaan lahan di Kecamatan Larangan didasarkan pada pola pemanfaatan lahan saat ini, kecenderungannya serta arahan dari rencana yang lebih tinggi, yaitu RTRW Kota Tangerang. Kecamatan Larangan sebagai kawasan perumahan tertatur dan tertata baik dengan segala sarana dan prasarana penunjang perumahan yang dibutuhkan. Kecamatan Larangan diharapkan dapat menjadi tempat tinggal yang nyaman bagi penduduk setempat ataupun para komuter yang bekerja di Jakarta. Sepanjang Jl. HOS Cokroaminoto ditetapkan sebagai kawasan perdagangan dan jasa pada RTRW Kota Tangerang, sesuai dengan kondisi saat ini. Penataan bangunan dan pengaturan Garis Sempadan Bangunan sangat diperlukan, sehingga kawasan ini lebih teratur. Intensitas lahan dan bangunan masih dapat ditingkatkan serta tempat parkir pada lahan pertokoan perlu disediakan. Kecamatan Larangan Kawasan Khusus Perdagangan Tekstil Cipadu merupakan potensi Kecamatan Larangan yang tidak dapat diabaikan, sehingga pengembangan kawasan ini perlu diakomodasikan pada rencana pemanfaatan lahan. Pada akhir tahun rencana diperkirakan kawasan sepanjang Jl. KH Wahid Hasyim ini menjadi kawasan perdagangan. Peningkatan intensitas bangunan perdagangan di tempat tertentu saja. Penggunaan lahan industri tidak dialokasikan pada akhir tahun rencana. Untuk memperjelas gambaran rencana pemanfaatan lahan pada masing-masing blok perencanaan, pengembangannya adalah sebagal berikut:

Kecamatan Karawaci
Berdasarkan arahan revisi RTRW Kota Tangerang 2010, struktur kegiatan yang akan dikembangkan di Kecamatan Karawaci berupa kegiatan permukiman, perdagangan jasa, dan kegiatan industri yang masing - masing kegiatan akan dijadikan sebagai pusat pelayanan untuk mengurangi beban pusat-pusatpelayanan tersebut, dikembangkan sub pusat pelayanan dengan skala pelayanan yang lebih rendah (skala pelayanan lingkungan). Dalam usaha menjangkau tingkat pelayanan kota yang lebih optimal, Kecamatan Karawaci dibagi menjadi beberapa Sub Bagian Wilayah Kota (Sub BWK) yang pada akhirnya akan dilayani oleh pusat-pusat pelayanan kota dengan skala pelayanan yang terhirarkis (lebih kecil). BWK Kecamatan Karawaci dibagi menjadi 3 Sub Bagian Wilayah Kota (Sub BWK) yang terdiri dari Sub BWK Utara, Tengah dan Selatan

Kecamatan Jatiuwung
1. Kecamatan Jatiuwung memiliki pusat BWK yang terletak di perempatan Jalan Gatot Subroto dan Jalan Gajah Tunggal. Kecamatan Jatiuwung dibagi menjadi 4 Sub BWK yaitu Sub BWK I, Sub BWK II, Sub BWK III, dan Sub BWK IV. Sub BWK I Sub BWK I terdiri dari 3 blok peruntukan dengan luas 503,2 Ha. Pada Sub BWK ini kegiatan utamanya adalah industri dan permukiman serta perdagangan dan jasa. Pada Sub BWK dikembangkan kawasan industri dengan jenis industri besar serta permukiman dengan kepadatan tinggi dan sedang serta rumah susun. Sub BWK II Sub BWK II terdiri dari 5 blok peruntukan dengan luas 417,63 Ha. Pada Sub BWK ini kegiatan utamanya adalah permukiman dan perumahan, industri serta kegiatan perdagangan dan jasa yang tersebar di antara permukiman penduduk dan industri serta di sepanjang koridor Jalan Gatot Subroto. Pengembangan perumahan dan pembangunan rumah susun diatas lahan-lahan yang masih kosong. Sub BWK III Sub BWK III terdiri dari 5 blok peruntukan dengan luas 417,63 Ha. Pada Sub BWK ini kegiatan utamanya adalah pusat pemerintahan skala kecamatan, pendidikan, perdagangan dan jasa, pemukiman dan perumahan, industri serta kegiatan pemanfaatan lainnya adalah perdagangan dan jasa yang tersebar di antara permukiman penduduk dan industri serta di sepanjang koridor jalan Gatot Subroto. Sub BWK IV Sub BWK IV terdiri dari 4 blok peruntukan dengan luas 229,45 Ha. Pada Sub BWK ini kegiatan utamanya adalah industri, kawasan militer, permukiman dan perumahan serta perdagangan dan jasa yang tersebar di antara permukiman penduduk dan industri . Pada Sub BWK ini arahan pengembangannya adalah permukiman kepadatan tinggi dan sedang.p engembangan rumah susun industri dengan jenis industri sedang hingga besar.

2.

3.

4.

IDENTIFIKASI KAWASAN REVITALISASI KABUPATEN TANGERANG

Berdasarakan hasil telaahan kondisi kabupaten Tangerang dalam kaitannya dengan pengembangan kawasan revitalisasi, secara khusus wilayah yang akan dikembangkan dapat dikelompokkan menjadi 3 kawasan yaitu : – Revitalisasi Kawasan dengan Fungsi Citra Kota/Wilayah – Revitaiasi Kawasan dengan fungsi Peninggalan Sejarah/Budaya – Revitalisasi Kawasan dengan fungsi Bangunan khusus/Khas

Kawasan Pengembangan Perkotaan dan wilayah Kawasan pengembangan perkotaan yang memiliki karakteristik khusus dan merupakan kawasan yang dapat berfungsi perlindungan/penyangga, memiliki fungsi citra kota dan memiliki nilai arsitektur lanskape khas dan memiliki pengaruh terhadap kegiatan sekitarnya dan mampu memberikan kesan megah. Adapun kawasan pengembangan perkotaan dan wilayah yang dapat dikategorikan perlu direvitalisasi meliputi : • Kawasan Pemerintahan Tiga Raksa • Kawasan perumahan Terlantar Taman Adiyaksa • Kawasan perumahan Terlantar Jambe • Kawasan perumahan Terlantar Cisoka • Kawasan Bantaran Sungai Cisadane Hulu (Perbatasan Bogor) • Kawasan Bantaran Sungai Cisadane Hilir/Muara laut jawa • Kawasan sepanjang Rel KA Tangerang – Merak • Kawasan sepanjang Pantai Pantura/kawasan Kumuh nelayan

Kawasan/Obyek Pariwisata
Berdasarkan hasil telaah kawasan maupun obyek pariwisata di Kabupaten tangerang terdiri dari : • Pulau Cangkir (Pantai/Ziarah) Ds. Kronjo, Kec.Kronjo • Pantai Tanjung Kait (Pantai) Ds.Tj Anom, Kec. Mauk • Pantai Selembaran Hati (Pantai) Ds. Salembaran, Kec. Mauk • Pantai Tanjung Burung (Pantai) Ds. Tj. Burung Teluk Naga • Pantai Tanjung Pasir (Pantai) Ds.Tj. Pasir Teluk Naga • Pantai Dadap (Pantai) Ds. Kosambi, Kec. Kosambi • Pantai Muara (Pantai) Ds. Teluk Naga Kec. Teluk Naga • Situ Gintung (Situ) Ds. Gintung Kec. Ciputat • Situ Kalapa Dua (Situ) Ds. Kalapa Dua Kec. Curug • Situ Cibumi (Situ) Ds. Pagedangan Kec. Pagedangan • Situ Cileduk/Pondok Benda (situ) Ds. Pondok Benda,Kec.Pondok Aren • Situ Pamulang (Situ) Ds. Pamulang Kec. Pamulang • Situ Garukgak (Situ) Ds. Garukgak Kec. Kresek • Situ Patra Sana (Situ) Ds. Patra Sana Kec. Kresek • Situ Pondok (Situ) Ds. Sindang Anom Kec.Pasar Kemis • Situ Cilongok (Situ) Ds. Pasar Kemis Kec. Pasar Kemis • Curug Pelayangan (Air Terjun) Ds. Lengkong Wetan, Kec. Serpong • Vihara Tjoe Soe Kong (Ziarah) Ds.Tj Anom, Kec. Mauk • Makan Solear (Ziarah) Ds.Solear Kec. Cisoka • Puspitek Serpong (Iptek) Ds. Muncul Kec. Serpong • Taman Makan Pahlawan Seribu (Sejarah) Ds. Muncul Kec. Serpong • Lippo Karawaci (Mall) Ds. Bencongan Curug • Tugu Lengkong (Peninggalan Sejarah) Ds. Lengkong Wetan, Kec. Serpong

Dari ke-23 kawasan atau obyek yang memiliki karakteristik kawasan yang bias dikategorikan sebagai kawasan revitalisasi adalah dengan melihat luasan (bebentuk kawasan) dan merupakan peninggalan atau memiliki sejarah dan saat ini memiliki pengunjung cukup besar dan sekaligus memiliki daya tarik wisata cukup besar. Berdasarkan kriteria tersebut yang termasuk kawasan revitalisasi adalah :
– – – – – – Tanjung Kait Vihara Tjoe Soe Kong Pulau cangkir Situ Gintung Situ pamulang Makam Solear

Berdasarkan jumlah kawasan dan obyek wisata yang ada dengan menggunakan variabel penilaian kondisi kawasan,kelayakan kawasan, serta pengaruhnya terhadap fungsi kawasan yang telah ditetapkan dalam RTRW kabupaten dan pengembangan kawasan selanjutnya dinilai daftar panjang tersebut menjadi daftar pendek dengan kriteria : – Memili Fungsi Kawasan masa lalu/bersejarah dan masin terlihat bekasnya – Memiliki batas area yang jelas – Fungsi Kawasan Sekarang – Citra Kawasan Sekarang – Memiliki peluang untuk pengembangan kawasan – Mudah dan bias dilakukan penangan dengan teknologi konvensional – Feasybel dalam pembiayaan

BANTARAN SUNGAI CISADANE HILIR (MUARA)
Sungai Cisadane Tangerang memiliki daerah tangkapan air seluas 1.100 km2, sungai Cisadane merupakan salah satu sungai utama di Propinsi Banten dan Jawa Barat dengan panjang sungai sekitar 80 Km. Sumbernya berada di Gunung Salak – Pangrango (Kabupaten Bogor, sebelah Selatan Kabupaten Tangerang) dan mengalir ke Laut Jawa melintasi wilayah Kabupaten Bogor, Kabupaten Tangerang dan Kota Tangerang. Berdasarkan catatan bulanan antara tahun 1981 dan 1997, aliran minimum terjadi antara bulan Juli dan September, dengan rata-rata aliran di bawah 25 m³/detik. Pada saat ini Sungai Cisadane diandalkan untuk memenuhi kebutuhan air bagi industri, irigasi dan air minum di wilayah ini. Namun demikian peningkatan pencemaran akibat kegiatan industri dan domestik termasuk pembuangan limbah cair secara ilegal, mengakibatkan pengolahan air menjadi semakin mahal dan sulit untuk dilakukan. Dengan mengaitkan kegiatan revitalisasi Sungai Cisadane di Kota Tangerang, maka wilayah hilir atau muara dari sungai ini yaitu perbatasan kecamatan Sepatan dan Teluk Naga tidak terpisahkan dengan program revitalisasi bantaran sungai cidurian sampai muara di Tanjung Burung.

SITU PAMULANG
• Situ Pamulang terletak di Sasak Tinggi, Kecamatan Pamulang, Tangerang Selatan, Banten. sekitar dua kilomter dari Situ Gintung arah selatan. Situ Sasak yang berumur sudah cukup lama ini diketahuinya memiliki 9 mata air di tengah danaunya Lokasinya berada di tengah pemukiman penduduk. Situ Pamulang merupakan danau atau situ alam yang cukup luas dan menjadi kolam pemancingan dan salah satu tempat wisata di Pamulang. Kondisinya seperti Situ Gintung sebelum jebol: tidak terurus. Luasnya terus menyusut. Dari semula 31 hektar, pengukuran pada 2005 tinggal 25 hektar. Danau Situ Sasak Tinggi, Pamulang, Tanggerang pernah dikeruk pada Desember 2006. Saat itu kemarau panjang melanda kawasan ini hingga air danau pun berkurang. Pada tahun 2000 air danau situ Sasak atau yang juga dikenal dengan Situ Pamulang memang pernah banjir sampai ke jalan. Akibatnya, sejumlah kendaraan yang ingin lewat dilarang melintas. Larangan ini untuk menghindari bahaya longsor. Diindikasi terdapat tanggul yang retak dan pernah bocor pada bagian selatan, tepatnya dipinggir jalan. rembesan air sudah berlangsung lama kalau hujan kondisinya selalu penuh, dengan volume air yang lebih banyak dibanding situ gintung. Tanggul Situ Pamulang, Sebab, tanggul ini juga berpotensi bobol

OBYEK WISATA SOLEAR
• Obyek wisata Solear. Letaknya sekitar 17 kilometer dari Tigaraksa, Ibukota Kabupaten Tangerang.Lokasinya yang jauh dari keramaian membuat kawasan wisata ini masih asri dan alami. Perjalanan ke Desa Solear cukup berat, karena jalannya rusak dan berlubang. Salah satu daya tarik tempat wisata ini adalah makam Syech Mas Masad, yang merupakan panglima perang Kesultanan Cirebon. Makan Syech Mas Masad ini, sering dikunjungi para peziarah. Salah seorang diantaranya Novianty. Mereka datang selain untuk berziarah juga untuk mencari berkah. Di tempat ini juga terdapat makam kramat lain, seperti Mayangsari, Nyimas Gandasari dan Raden Mangkubumi, tokoh kerajaan Padjajaran. Lokasi makam kramat Solear ini masih terjaga keasriannya, karena masyarakat sekitar tidak berani menebang pohon. Mereka percaya orang yang menebang pohon akan jatuh sakit atau menjadi tidak waras. Lokasi makam kramat Solear ini juga menjadi tempat berkembang biak monyek ekor panjang. Menurut Bupati Tangerang, Ismet Iskandar, Pemerintah Kabupaten Tangerang berencana akan memperluas kawasan wisata ini menjadi 8 hektar. Sungai Cidurian yang melintasi kawasan wisata ini juga menambah keindahan pemandangan.Untuk melihat monyet yang berkeliaran bebas harus menyusuri sungai dengan menggunakan sampan. Populasi monyet ekor panjang di kawasan ini diperkirakan mencapai lebih dari 500 ekor.

WISATA PANTAI TANJUNG KAIT
• Objek wisata Tanjung Kait terdapat di Kecamatan Mauk. Alamnya masih asri, belum banyak di sentuh oleh teknologi modern. Alamnya indah dengan pepohonan kelapa serta udara yang segar di lengkapi dengan rumah makan tradisional yang menyajikan makanan dari hasil laut. • Di Tanjung Kait terdapat Wihara yang meskipun sudah berumur lebih dari 3,5 abad namun masih berdiri kokoh dan masih di gunakan untuk tempat persembahyangan oleh umat Buddha sekaligus menjadi objek wisata. Atraksi yang ada biasanya mengikuti selera dari pengunjung terutama pada hari libur. • Objek wisata di pantai ini dapat di kelola menjadi objek wisata ada sekitar 150-200 Ha. Sebagian tanahnya adalah milik masyarakat dan sebagiannya lagi di kuasai oleh Perhutani. Kondisi saat ini terdapat ratusan perahu nelayan dan perahu untuk rekreasi menyebrang ke Pulau Seribu, rumah-rumah makan seafood, perkampungan nelayan dan pos penjaga pantai dari TNI. umlah pengunjung tidak menentu, pada hari biasa bisa sekitar puluhan hingga ratusan orang namun pada hari libur bisa mencapai ribuan pengunjung.

AKSESIBILITAS Jalan utama menuju Tanjung Kait adalah dari Kota Tangerang – Sepatan – Mauk – Tanjung Kait. Ada pula jalan dari arah timur yaitu dari Pakuhaji – Sukadiri – Tanjung Kait. Menurut rencana ke depan akan di bangun jalan tol pantai utara Tangerang dari Bandara Soekarno-Hatta – Teluk naga – Pakuhaji – Tanjung Kait – Mauk – Balaraja. Ada kendaraan umum dari MaukTanjung kait, pulang pergi biasanya memakan biaya Rp.7.000 per penumpang. Selama ini pengunjung lebih banyak datang dengan kendaraan pribadi. PRASARANA YANG TERSEDIA Tersedia sarana telekomunikasi, telepon seluler dapat di akses, dan listrik. Sementara air bersih masih di datangkan dari luar Tanjung Kait. Ada trayek kendaraan umum tetap dan terminal sederhan yang di bangun masyarakat. Warung suvenir khusus belum ada tetapi ada oleh-oleh hasil laut yang dapat di beli di warung-warung yang sudah ada. Ada sebuah penginapan sedangkan rumah makan seafood sudah tersedia cukup banyak di tepi pantai.

POTENSI PASAR Apabila kawasan wisata pantai Tanjung Kait sudah di tata dan di kelola dengan baik termasuk di promosikan kepada masyarakat JABODETABEK, maka Tanjung Kait menjadi salah satu alternatif tempat wisata yang berada di dekat Ibu Kota, yang pastinya akan menarik banyak pengunjung untuk datang.
BIAYA INVESTASI Harga tanah di Tanjung Kait relatif masih murah, yaitu di bawah Rp.500.000 per m² dan bisa mengikuti keadaan pasar. Biaya investasi yang di butuhkan tergantung sarana dan prasarana yang di inginkan investor. Sebaiknya, calon investor melakukan studi kelayakan sendiri.

KLENTENG TJOE SOE KONG
Klenteng Tanjung Kait adalah salah satu objek wisata sejarah yang terletak di Kabupaten Tanggerang, Provinsi Banten. Klent eng yang dibangun pada tahun 1792 M ini juga disebut sebagai Klenteng Tjoe Soe Kong. Menurut masyarakat setempat, sejak tahun 1960 M banyak orang yang datang untuk sembahyang dan berdoa ke klenteng ini, baik dari dalam negeri maupun dari luar negri. Selain tempat sembahyang dan berdoa, klenteng ini juga dipercaya sebagai tempat yang tepat untuk meramal nasib. Klenteng Tanjung Klait memiliki sumber mata air ( sumur ) yang telah berumur ratusan tahun dan merupakan sumber kehidupan bagi masyarakat di sekitarnya. Suber mata air ini tidak habis airnya walaupun diambil secara terus menerus dalam jumlah yang besar. Banyak pengunjung yang datang mengambil air sumur itu, karena dipercaya mengandung banyak berkah bagi yang menggunakannya. Selain keberadaan sumur tersebut, keistimewaan Klenteng Tanjung Kait juga dapat dilihat dari gaya arsitekturnya. Keunikan itu terlthat pada dua buah benhunan seperti pagoda yang terdapat di depan bangunan utama klenteng, yang hampir mirip dengan Masjid Agung Banten. Lokasi Klenteng Tanjung Kait terlatak di dusun Tanjung Anom, Desa Tanjung Kait, Kecamatan Mauk, Kabupaten Tanggerang, Provinsi Banten, Indonesia. Akses Untuk menuju lokasi klenteng ini, pengunjung dapat menggunakan kendaraan pribadi maupun sarana angkutan umum, perjalanan dapat dimulai dari Terminal Serang, pengunjung dapat nail bus jurusan Merak-Kalideres kemudian turun di depan kompleks pemerintahan Kota Tanggerang. Dari depan komleks tersebut, pengunjung dapat naik taksi, mobil sewaan, atau angkutan kota untuk sampai di lokasi.

KAWASAN WISATA PULAU CANGKIR
Pulau Cangkir merupakan kawasan wisata yang belum banyak mendapat sentuhan pengelolaan, Pulau Cangkir memiliki daya tarik berupa kondisi alam pantai yang masih asri dan adanya makam keramat Pangeran jaga Lautan yang bernama asli Syeh Waliyuddin seorang ulama besar yang berasal dari Banten. Makam inilah yang menjadikan pulau cangkir sebagai tempat wisata religius yang dikenal luas oleh masyarakat Banten pada umumnya. Semula Pulau Cangkir bukanlah pulau karena tanah nya masih menyatu dengan daratan, mungkin karena abrasi atau karena naiknya permukaan air laut sehingga merendamkan bagian yang menghubungkannya yang kemudian disebut sebagai Pulau Cangkir. Secara administratif Kawasan Pulau Cangkir termasuk kedalam wilayah Desa Kronjo, Kecamatan Kronjo, Kabupaten Tangerang yang berjarak sekitar 25 Km dari kota tangerang. Kawasan pulau Cangkir semula seluas 4,5 Ha tetapi pada tahun 1995 dilakukan pengurukan oleh pengeloladengan maksud memudahkan pengunjung untuk mencapai pulau,ternyata malah mengakibatkan kerusakan dan penyusutan Pulau Cangkir, kini luas Pulau Cangkir hanya tinggal 2,5 Ha.

IDENTIFIKASI KAWASAN REVITALISASI KOTA TANGERANG KOTA LAMA (PECINAN LAMA) Kota Lama Tangerang memiliki banyak situs bersejarah terutama bangunan kuno yang tersebar di sepanjang tepian Sungai Cisadane (mengingat jalur transportasi utama masa itu memang melalui sungai). Di tepian sungai ini, terdapat beberapa situs yang masih bertahan. Situs ini merupakan peninggalan etnis peranakan Tionghoa yang sampai saat ini masih digunakan oleh keturunannya. Kehidupan Kota Tangerang memang tidak pernah lepas dari kegiatan masyarakat peranakan Tionghoa. Kota Lama Tangerang memiliki banyak situs bersejarah terutama bangunan kuno yang tersebar di sepanjang tepian Sungai Cisadane (mengingat jalur transportasi utama masa itu memang melalui sungai). Di tepian sungai ini, terdapat beberapa situs yang masih bertahan. Situs ini merupakan peninggalan etnis peranakan Tionghoa yang sampai saat ini masih digunakan oleh keturunannya. Kehidupan Kota Tangerang memang tidak pernah lepas dari kegiatan masyarakat peranakan Tionghoa. • Klenteng dan Mesjid di Pasar Lama • Atap Lengkung Dan Lukisan Tua Di Pasar Lama • Wajah Pecinan VS Rumah Walet

BANTARA BANTARAN SUNGAI CISADANE KOTA

Sungai Cisadane Tangerang memiliki daerah tangkapan seluas 1.100 km2, sungai Cisadane merupakan salah satu sungai utama di Propinsi Banten dan Jawa Barat. Sumbernya berada di Gunung Salak – Pangrango (Kabupaten Bogor, sebelah Selatan Kabupaten Tangerang) dan mengalir ke Laut Jawa. Panjang sungai sekitar 80 km.N SUNGAI CISADANE KOTA Walikota Tangerang H Wahidin Halim menyambut baik rencana Balai Besar Wilayah Sungai Cisadane dan Sungai Citarum untuk melakukan penurapan Sungai Cisadane yang mengancam terjadinya longsor di sebagian Jalan Imam Bonjol, Karawaci. Sebab, ruas jalan ini merupakan akses penting bagi masyarakat untuk menuju tol Karawaci. Jalan Imam Bonjol juga memiliki arus kendaraan tinggi, jika tidak segera dilakukan penurapan akan berdampak pada keselamatan dan kenyamanan pengguna jalan. Bahkan bisa mengancam jiwa manusia.

SITU CIPONDOH
Secara geografis, situ Cipondoh terletak di kawasan Kecamatan Cipondoh dan Kecamatan Pinang Kota Tangerang dengan luas awal lebih kurang 170 Ha, yang terdiri dari perairan seluas 50 Ha, dan 120 Ha berupa daratan. Batas wilayah situ di sebelah Utara dan Timur adalah Jl. KH. Hasyim Ashari, sebelah Barat adalah Perumahan Cipondoh Indah serta sebelah Selatan adalah jalan tol Jakarta-Merak. Situ Cipondoh sejak dulu merupakan suatu kawasan yang secara fisik memiliki luas dan karakterisitik sebagai situ dan berfungsi hidrologis sebagai tandon air di wilayah Kecamatan Cipondoh, Kecamatan Pinang, dan sekitarnya, sekaligus juga sebagai reservoar. Berdasarkan RDTRK(Rencana Detail Tata Ruang Kota) Situ Cipondoh Tahun 1996, untuk penataan wilayah perairan situ direncanakan sebagai kawasan konservasi, preservasi, kawasan rekreasi, sedangkan wilayah daratan direncanakan sebagai kawasan jalur hijau dan kawasan pemukiman.

Rencana, pada tahun 2008 ini Provinsi Banten akan membangun Waduk Kariyan di Kabupaten Lebak. Waduk ini bisa menampung 219 juta meter kubik air. Untuk menyikapi kondisi tersebut, Atut mengajak Pemprov DKI untuk merancang proyek bersama pengendalian banjir, dimana sumber dananya berasal dari APBD.

BENDUNGAN AIR PINTU 10
• Bendungan air Sangego di Kecamatan Neglasari lebih dikenal dengan sebutan "Bendungan Pintu Air Sepuluh" karena bentuknya yang besar dan unik. Bendungan ini layak untuk dikunjungi wisatawan baik untuk melihat kemegahannya maupun untuk menyaksikan aktifitas warga sekitar. Bendungan ini membendung aliran Sungai Cisadane dan mengalirkan airnya melalui sepuluh pintu ke beberapa sungai-sungai kecil. Sungai-sungai kecil ini kemudian mengaliri lebih dari 1.500 ha sawah yang berada di wilayah Kota dan Kabupaten Tangerang. Dari jauh bendungan ini terlihat megah dengan sepuluh pintu air yang berjajar dan berdiri kokoh. Bendungan ini mulai dibangun pada tahun 1928 dan mulai dioperasikan pada tahun 1932.

KELENTENG BOEN TEK BIO
Berbicara tentang Kelenteng Boen Tek Bio tidak terlepas dari sejarah Kota Tangerang dan keberadaan orang Tionghoa di Tangerang, dimana kedatangan orang Tionghoa pertama kali ke Tangerang belum diketahui secara pasti. Dalam kitab sejarah Sunda yang berjudul?“Tina Layang Parahyang”?(Catatan dari Parahyangan) disebut tentang kedatangan orang Tionghoa ke daerah Tangerang. Kitab tersebut menceritakan tentang mendaratnya rombongan Tjen Tjie Lung (Halung) di muara sungai Cisadane yang sekarang diberi nama Teluk Naga pada tahun 1407. Belanda mendirikan pemukiman bagi orang Tionghoa berupa pondok-pondok yang sampai sekarang masih dikenal dengan nama: Pondok Cabe, Pondok Jagung, Pondok Aren dsb. Disekitar Tegal Pasir (Kali Pasir) Belanda mendirikan perkampungan Tionghoa yang dikenal dengan nama Petak Sembilan.

TERIMA KASIH

You're Reading a Free Preview

Mengunduh
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->