Anda di halaman 1dari 74

DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR .................................................................................................................... i


DAFTAR ISI ................................................................................................................................. ii
BAB I PENDAHULUAN
A. Latar Belakang ......................................................................................................................... 1
B. Manfaat Mempelajari Filsafat Bahasa ..................................................................................... 3
C. Tujuan ..................................................................................................................................... 3
BAB II PEMBAHASAN FILSAFAT
A. Pengertian Filsafat Bahasa ....................................................................................................... 4
B. Hubungan Filsafat Dengan Bahasa ......................................................................................... 5
1. Hubungan bahasa Dengan Metafisika ..................................................................................... 5
2. Hubungan Bahasa Dengan Epistemologi ................................................................................ 6
3. Hubungan Bahasa Dengan Logika .......................................................................................... 7
C. Lingkup Filsafat Bahasa .......................................................................................................... 7
D. Kesimpulan .............................................................................................................................. 8
BAB III BAHASA SEBAGAI SUMBER PERHATIAN FILSAFAT ...................................... 10
A. Pengantar ............................................................................................................................... 10
B. Zaman Yunani ....................................................................................................................... 11
1. Masa Pra Sokrates ................................................................................................................. 11
2. Sokrates ................................................................................................................................. 12
3. Plato ....................................................................................................................................... 13
4. Aristoteles .............................................................................................................................. 14
5. Mazhab Stoa .......................................................................................................................... 15
C. Zaman Romawi ..................................................................................................................... 15
1. Pemikiran Varo tentang Hakikat Bahasa ............................................................................... 15
2. Konsep Pricia ........................................................................................ ..........
D. Zaman Abad Pertengahan .......................................................................... 18
1. Pemikiran Thomas Aquinas .................................................................. 18
2. Mazhab Modistae ................................................................................. 19
3. Konsep Bahasa Spekulativa .................................................................. 19

16

E. Zaman Abad Modern ................................................................................. 19


1. Rene Descrates ..................................................................................... 20
2. Thomas Hobbes .................................................................................... 20
3. John Locke ............................................................................................ 20
4. George Barkeley ................................................................................... 21
5. David Hume ......................................................................................... 21
6. Immanuel Kant ..................................................................................... 22
7. Positivisme Augut Comte ..................................................................... 22
F. Kesimpulan ................................................................................................. 23
BAB IV FILSAFAT ANALITIKA .................................................................... 24
A. Pengantar .................................................................................................... 24
B. Filsafat Sebagai Analisis Bahasa ................................................................ 24
C. Pengertian Filsafat Bahasa dan Perkembangannya .................................... 27
D. Atomisme Logis .......................................................................................... 30
E. Pengaruh Idealisme F.H. Bradley ............................................................... 30
F. George Edward Moore ............................................................................... 31
G. Filsafat Atomisme Logis Betrand Russel ................................................... 31
1. Formulasi Logika Bahasa ...................................................................... 32
2. Prinsip Kesesuaian (Isomorfi) ............................................................... 32
3. Struktur Proposisi ................................................................................. 32
H. Filsafat Atomisme Logis Ludwig Wittegenstein ........................................ 33
1. Pemikiran Filsafat Wittegenstein Periode II.......................................... 34
2. Permainan Bahasa (Language Games) ................................................. 35
3. Kritik terhadap Filsafat Ludwig Wittegenstein ................................... 39
I.

Kesimpulan ................................................................................................. 40

BAB V HAKIKAT BAHASA DALAM HERMENEUTIKA


A. Konsep Dasar Hermenutika ........................................................................ 41
B. Cara Kerja Hermeneutika ........................................................................... 42
C. Bahasa Sebagai Pusat Kajian ...................................................................... 43
D. Hermeneutika Dalam Pandangan Filosofi .................................................. 43
1. Friedrich Ernst Daniel Schleiermarcher ................................................ 43

2. Wilhelm Dilthey .................................................................................... 44


3. Martin Heidgger ................................................................................... 44
4. Hans-Georg Gadamer ........................................................................... 45
5. Jurgen Habermas ................................................................................... 46
6. Paul Ricoeur .......................................................................................... 46
7. Jacques Derrida ..................................................................................... 46
E. Beberapa Kaidah Hermeneutika ................................................................. 46
F. Peran Hermeneutika Terhadap Martabat Manusia ...................................... 47
G. Beberapa Varian Hermeneutika .................................................................. 47
H. Interpretasi .................................................................................................. 52
1. Interpretasi adalah Mengatakan ............................................................ 52
2. Interpretasi Sebagai Menerangkan ........................................................ 53
3. Interpretasi Sebagai Menerjemahkan .................................................... 53
I.

Kesimpulan ................................................................................................. 54

BAB VI HAKIKAT BAHASA SEBAGAI DASAR FILSAFAT TEORI


BAHASA ................................................................................................. 57
A. Bahasa Sebagai Substansi ........................................................................... 57
1. Substansi-Ekspresi ................................................................................ 58
2. Substansi-Isi .......................................................................................... 59
B. Bahasa Bentuk ........................................................................................... 60
1. Bentuk-Isi ............................................................................................. 60
2. Bentuk-Ekspresi .................................................................................... 61
3. Isi dan Ekspresi ..................................................................................... 62
C. Bahasa Sebagai Substansi dan Bentuk ....................................................... 62
1. Bahasa Sebagai Substansi Isi ................................................................ 64
2. Bahasa Sebagai Ekspresi ....................................................................... 64
3. Bahasa Sebagai Isi dan Ekspresi ........................................................... 64
D. Kesimpulan ................................................................................................. 65
BAB VII PERANAN BAHASA DALAM FILSAFAT POSTMODERNISME 66
A. Logosentrisme ............................................................................................. 66
B. Postmodernisme........................................................................................... 67

1. Pengertian Postmodernisme .................................................................. 67


2. Latar Belakang Munculnya Postmodernisme ....................................... 69
3. Ciri-ciri Postmodernisme ...................................................................... 70
C. Peran Bahasa Dalam Filsafat Postmodernisme ........................................... 71
a.

Bahasa Sebagai Paradigma Dekonstruksi ............................................. 71

b. Fungsi Transformatif Bahasa ................................................................ 72


c.

Keterbatasan Bahasa ............................................................................. 73

D. Kesimpulan ................................................................................................. 73
Daftar Pustaka

BAB I
PENDAHULUAN
A. Latar Belakang
Filsafat bahasa adalah penyelidikan beralasan ke alam, asal-usul, dan penggunaan
bahasa. Sebagai topik, filsafat bahasa bagi para filsuf analitik berkaitan dengan empat
masalah utama sifat makna, penggunaan bahasa, kognisi bahasa, dan hubungan antara
bahasa dan realitas. Untuk filsuf kontinental. Namun, filsafat bahasa cenderung ditangani,
bukan sebagai topik yang terpisah, tetapi sebagai bagian dari logika, sejarah atau politik.
Pertama, filsuf bahasa menanyakan sifat makna, dan berusaha untuk menjelaskan
apa artinya "berarti" sesuatu. Topik dalam pembuluh darah yang meliputi sifat sinonim, asalusul makna itu sendiri, dan bagaimana makna yang bisa benar-benar diketahui. Proyek lain
di bawah judul ini kepentingan khusus filsuf analitik bahasa adalah penyelidikan cara yang
tersusun menjadi kalimat keluar keseluruhan bermakna arti bagian-bagiannya.
Kedua, mereka ingin memahami apa yang pembicara dan pendengar lakukan dengan
bahasa dalam komunikasi, dan bagaimana digunakan sosial. Kepentingan khusus dapat
meliputi topik pembelajaran bahasa, penciptaan bahasa, dan tindak tutur.
Ketiga, mereka ingin tahu bagaimana bahasa berkaitan dengan pikiran baik dari
pembicara dan penerjemah. Dari minat tertentu adalah dasar untuk terjemahan keberhasilan
kata menjadi kata lain.
Akhirnya, mereka menyelidiki bagaimana bahasa dan makna berhubungan dengan
kebenaran dan dunia. Filsuf cenderung kurang peduli dengan kalimat yang sebenarnya
benar, dan banyak lagi dengan jenis apa makna bisa benar atau salah. Seorang filsuf
berorientasi kebenaran bahasa mungkin bertanya-tanya apakah suatu kalimat bermakna bisa
benar atau salah, atau apakah kalimat dapat mengekspresikan proposisi tentang hal-hal yang
tidak ada, bukan seperti kalimat yang digunakan.
Bahasa dan filsafat berjalan berpapasan mengikuti arus sesuai dengan peralihan dari
siang ke petang, dari hari kemarin ke hari esok. Seseorang akan mampu berfilsafat jika
bahasa itu ada, begitu juga dengan adanya bahasa, seseorang itu akan berbahasa sesuai
dengan hasil penalaran, proses kerja otak dan menghasilkan pengetahuan yang diolah
melalui filsafat. Jadi, bahasa dan filsafat merupakan dua sejoli yang tidak terpisahkan.
Mereka bagaikan dua sisi mata uang yang senantiasa bersatu.

Minat seseorang terhadap kajian bahasa bukanlah hal yang baru sepanjang sejarah
filsafat. Semenjak munculnya Retorika Corax dan Cicero pada zaman Yunani dan Romawi
abad ke-4 SM sampai abad ke-2 SM hingga saat ini (Post Modern), bahasa merupakan salah
satu tema kajian filsafat yang sangat menarik.
Hadirnya istilah filsafat bahasa dalam ruang dunia filsafat dapat dikatakan sebagai
suatu hal yang baru. Istilah muncul bersamaan dengan kecendrungan filsafat abad ke-20
yang bersifat logosentris. Oleh karena itu, sangat wajar apabila ditemukan kesulitan untuk
mendapatkan pengertian yang pasati mengenai apa sebetulnya yang dimaksud dengan
filsafat bahasa.
Kaelan telah menunjukkan dua jalan yang terkandung dalam istilah filsafat bahasa,
yaitu :
1. Filsafat mengenai bahasa; dan
2. Filsafat berdasarkan bahasa.
Di dalam pembahasan Buku Drs. Kaelan M.S ini, akan dibahas lebih detail tentang
hakikat filsafat bahasa. Dan adapun garis-garis besar yang dibahas yaitu : (1) bahasa sebagai
sumber perhatian filsafat, (2) filsafat analitika, (3) hakikat bahasa dalam hermeneutika, (4)
hakikat bahasa sebagai

dasar filsafat teori, (5) peranan bahasa dalam filsafat

postmodenisme, defenisi bahasa dan filsafat itu sendiri, esensi bahasa ditinjau dari segi
filsafat, hubungan bahasa dengan filsafat, kelemahan-kelamahan bahasa, fungsi filsafat
terhadap bahasa, dan peranan filsafat bahasa dalam pengembangan bahasa serta keterbatasan
bahasa.
B. Manfaat Mempelajari Filsafat Bahasa
Berfilsafat adalah berusaha menemukan kebenaran (realitas yang sesungguhnya)
tentang segala sesuatu dengan berpikir serius. Kecakapan berpikir serius sangat diperlukan
oleh setiap orang. Banyak persoalan yang tidak dapat di selesaikan sampai saat ini. Hal ini
dikarenakan karena persoalan tidak ditangani secara serius, hanya diwacanakan saja.
C. Tujuan
Tujuan mempelajari filsafat (termasuk filsafat bahasa) adalah berlatih secara serius
untuk mampu menyelesaikan suatu persoalan yang sedang dihadapi dengan cara
menghadapi persoalan dengan tuntas dan logis. Seseorang tidak akan memiliki kemampuan

seperti ini jika ia tidak melatihnya. Masih banyak manfaat yang dapat kita peroleh dengan
mempelajari bahasa, diantaranya adalah :
1. Menambah pengetahuan baru
2. Bisa berpikir logis
3. Biasa berpikir analitik dan kritis
4. Terlatih untuk menyelesaikan masalah secara kritis, analitik dan logis
5. Melatih berpikir jernih dan cerdas
6. Melatih berpikir obyektif

BAB II

PEMBAHASAN FILSAFAT
A. Pengertian Filsafat Bahasa
Filsafat bahasa sebagai salah satu cabang filsafat memang mulai dikenal dan
berkembang pada abad XX ketika para filsuf mulai sadar bahwa terdapat banyak masalahmasalah dan konsep-konsep filsafat baru dapat dijelaskan melalui analisis bahasa, karena
bahasa merupakan sarana yang vital dalam filsafat (Davis,1976). Filsafat Bahasa baru
dikenal dan berkembang pada abad xx, namun berdasarkan fakta sejarah hubungan filsafat
dengan bahasa telah berlangsung lama bahkan sejak zaman yunani.
Perkembangan sejarah filsafat bahasa dapat dikelompokkan menjadi dua macam
pengertian yaitu:
Pertama, Perhatian filsuf terhadap bahasa dalam memecahkan dan menjelaskan
problema-problema dan konsep-konsep dalam filsafat. Pada periode abad XX para filosof
semakin sadar bahwa banyak problema-problema serta konsep-konsep filsafat dapat
dijelaskan melalui analisis bahasa misalnya berbagai macam pertanyaan filosofis seperti
kebenaran, keadilan, kewajiban, kebaikan dan pertanyaan fundamental filosofis lainnya
dapat dijelaskan dan diuraikan melalui analisis bahasa atau analisis penggunaan ungkapanungkapan bahasa.
Kedua, Filsafat bahasa dalam bidang-bidang filsafat lainnya seperti filsafat hukum,
filsafat manusia, filsafat alam, filsafat sosial dan bidang-bidang filsafat lainnya yang
membahas , menganalisis dan mencari hakikat dari objek material filsafat tersebut.
Jadi Bahasa sebagai objek material filsafat, sehingga filsafat bahasa membahas
hakikat bahasa itu sendiri. Pertanyaan-pertanyaan yang fundamental tentang bahasa seperti
apakah hakikat bahasa itu sebagai substansi yang merupakan makna saja yang hanya dapat
dipahami, dipikirkan, dan dimengerti.
B. Hubungan Filsafat dengan Bahasa
Bahasa pada hakikatnya merupakan suatu system symbol yang tidak hanya
merupakan urutan-urutan bunyi secara empiris, melainkan memiliki makna yang sifatnya
nonempiris. Dengan demikian bahasa adalah merupakan system symbol yang memiliki
makna, merupakan alat komunikasi manusia, penuangan emosi manusia serta merupakan

sarana pengejawantahan pikiran manusia dalam kehidupan sehari-hari terutama dalam


mencari hakikat kebenaran dalam hidupnya. Bertrand Russel mengatakan bahwa bahasa
memiliki kesusaian dengan struktur realitas.
Setiap gagasan yang dihasilkan seseorang tidak akan diketahui oleh khalayak jika
tidak dikomunikasikan melalui bahasa. Meskipun diakui bahwa bahasa mungkin dipakai
untuk melaksanakan banyak fungsi komunikasi, mereka tetap menciptakan anggapan umum
bahwa fungsi bahasa yang paling penting adalah penyampaian informasi. Bahasa tidak saja
sebagai alat komunikasi untuk mengantarkan proses hubungan antar manusia, tetapi juga
bahasa mampu mengubah seluruh kehidupan manusia. Artinya bahwa bahasa merupakan
salah satu aspek terpenting dari kehidupan manusia.
Filsafat sebagai suatu aktivitas manusia yang berpangkal pada akal pikiran manusia
untuk menemukan kearifan dalam hidupnya. Bahasa sehari-hari memiliki sejumlah
kelemahan antara lain (1) vagueness (kesamaran), (2) inexplicitness (tidak eksplisit), (3)
ambiguity

(ketaksaan),

(4)

contex-dependence

(tergantung

pada

konteks),

(5)

misleadingness (menyesatkan).
Maka dapat dikatakan bahwa hubungan bahasa dengan filsafat sangat erat bahkan tidak
dapat dipisahkan terutama dalam cabang-cabang filsafat metafisika logika dan epistemologi.
1. Hubungan Bahasa dengan Metafisika
Metafisika adalah salah satu cabang filsafat di samping cabang-cabang lainnya.
Aristoteles menamakan metafisika sebagai filsafat yang pertama yang membahas tentang
hakikat realitas, kualitas, kesempurnaan, yang ada yang secara keseluruhan bersangkutan
dengan sebab-sebab terdalam, prinsip konstitutif dan tertinggi dari segala sesuatu. Untuk itu
Aristoteles menyebutnya dengan istilah sofia dan teologi secara etimologis istilah
metafisika berasal dari bahasa yunani ta meta ta physicayang secara harfiah di balik fisika
atau udi balik hal-hal yang bersifat fisik.
Chistian Wolf, metafisika meliputi dua cabang yaitu ontology dan kosmologi umum,
teori mengenai roh, adapun teori mengenai roh dibagi atas psikologi dan teologi kodrati
(natural).
Metafisika berupaya untuk memformulasikan segala sesuatu yang bersifat
fundamental dan mendasar dari segala sesuatu dan hal ini dilakukan oleh para filsuf dengan
membuat eksplisit hakikat segala sesuatu tersebut dan hal ini hanya dapat dilakukan dengan

menggunakan analisis bahasa terutama karena sifat metafisika yang tidak mengacu pada
realitas yang bersifat empiris
Misalnya, pertanyaan- pertanyaan fundamental yang diajukan oleh plato. Apakah keadilan,
kesucian, ruang, waktu, kontadiksi, kebaikan , adalah upaya-upaya secara analitik melalui
bahasa untuk membuat eksplisit tentang pertanyaan- pertanyaan metafisis tersebut.
2. Hubungan Bahasa dengan Epistemologi
Epistemologi adalah salah satu cabang filsafat yang pokok, yang secara etimologis
istilah epistemologi berasal dari bahasa Yunani Episteme yang berarti pengetahuan.
Berdasarkan bidang pembahasannya epistemologi adalah cabang filsafat yang membahas
tentang pengetahun manusia yang meliputi sumber-sumber, watak dan kebenaran
pengetahuan manusia.
Selain dalam pengetahuan peranan penting bahasa dalam epistemologi berkaitan erat
dengan teori kebenaran. Terdapat tiga teori kebenaran dalam epistemologi yaitu :
a.

Teori kebenaran koherensi yang menyatakan bahwa suatu pernyataan itu dianggap benar
bila pernyataan itu bersifat koheren atau konsisten dengan pernyataan-pernyataan
sebelumnya yang dianggap benar.

b.

Teori kebenaran korespondensi yang menyatakan bahwa suatu pernyataan itu dianggap
benar bilamana materi pengetahuan yang dikandung dalam pernyataan itu berkorespondensi
atau berhubungan dengan objek atau fakta yang diacu oleh pernyataan tersebut.

c.

Teori kebenaran pragmatis yang menyatakan bahwa suatu pernyataan itu dianggap benar
bilamana pernyataan itu mempunyai kegunaan praktis bagi kehidupan manusia. Dengan lain
perkataan bahwa suatu pernyataan itu dianggap benar bilamana memiliki konsekuensi
pragmatis bagi kehidupan praktis manusia.

3. Hubungan Bahasa dengan Logika


Berpikir adalah suatu bentuk kegiatan akal dan terarah sehingga dengan demikian
tidak semua kegiatan manusia yang bersumber pada akal disebut berpikir. Maka peranan
bahasa di dalam logika menjadi sangat penting. Kegiatan penalaran manusia sebagaimana
dijelaskan adalah kegiatan berpikir, adapaun bentuk-bentuk pemikiran yaitu pengertian atau
konsep, proposisi atau pernyataan, dan penalaran atau reasoning.

Ketidaksaksamaan dalam menentukan arti kata atau arti kalimat, dapat


mengakibatkan kesesatan dalam penalaran. Beberapa kesesatan karena bahasa adalah (a)
kesesatan karena aksen atau tekanan, (b) kesesatan karena term ekuivok, (c) kesesatan
karena arti kiasan (metaphor), (d) kesesatan karena amfiboli (amphibolia).
C. Lingkup Filsafat Bahasa
Filsafat bahasa merupakan cabang filsafat khusus yang memiliki objek materi
bahasa. Berbeda dengan cabang-cabang serta bidang-bidang filsafat lainnya, filsafat bahasa
dalam perkembangannya tidak mempunyai prinsip-prinsip yang jelas dan terdifinisikan
dengan baik (Alston, 1964 : 1). Hal ini disebabkan karena penganut-penganut fisafat bahasa
atau tokoh-tokoh filsafat bahasa masing-masing mempunyai perhatian dan caranya sendirisendiri, meskipun juga terdapat persamaan diantara mereka, yaitu bahwa mereka
kesemuanya menaruh perhatian terhadapa bahasa baik sebagai objek materi dalam berfisafat
maupun bagaimana bahasa itu berfungsi dalam kegiatan filsafat.
D. Kesimpulan
Filsafat dan Bahasa adalah dua kata yang saling terkait, baik secara substansial
maupun historis karena kelahiran ilmu tidak lepas dari peranan filsafat, sebaliknya
perkembangan ilmu memperkuat keberadaan filsafat. Pada perkembangan selanjutnya, ilmu
terbagi dalam beberapa disiplin, yang membutuhkan pendekatan, sifat, objek, tujuan dan
ukuran yang berbeda antara disiplin ilmu yang satu dengan yang lainnya. Pembahasan
filsafat bahasa sangat penting karena akan mendorong manusia untuk lebih kreatif dan
inovatif. Filsafat bahasa memberikan spirit bagi perkembangan dan kemajuan ilmu dan
sekaligus nilai-nilai moral yang terkandung pada setiap ilmu baik pada tataran ontologis,
epistemologis maupun aksiologi.
Ontologi adalah ilmu yang membahas tentang hakikat yang ada, yang merupakan
ultimate reality yang berbentuk jasmani/kongkret maupun rohani/abstrak.
Epistemologi adalah cabang filsafat yang membicarakan mengenai hakikat ilmu, dan
ilmu sebagai proses adalah usaha yang sistematik dan metodik untuk menemukan prinsip
kebenaran yang terdapat pada suatu obyek kajian ilmu.
Aksiologi berkaitan dengan kegunaan dari suatu ilmu, hakekat ilmu sebagai suatu
kumpulan pengetahuan yang didapat dan berguna untuk kita dalam menjelaskan,
meramalkan dan menganalisa gejala-gejala alam. Setiap jenis pengetahuan selalu

mempunyai ciri-ciri yang spesifik mengenai apa (ontologi), bagaimana (epistemologi) dan
untuk apa (aksiologi) pengetahuan tersebut disusun. Ketiga landasan ini saling berkaitan;
ontologi ilmu terkait dengan epistemologi ilmu, epistemologi ilmu terkait dengan aksiologi
ilmu dan seterusnya. Pembahasan mengenai epistemologi harus dikatikan dengan ontologi
dan aksiologi.
Bahasa sehari-hari memiliki sejumlah kelemahan antara lain (1) vagueness (kesamaran),
(2) inexplicitness (tidak eksplisit), (3) ambiguity (ketaksaan), (4) contex-dependence (tergantung
pada konteks), (5) misleadingness (menyesatkan).
Ketidaksaksamaan dalam menentukan arti kata atau arti kalimat, dapat mengakibatkan
kesesatan dalam penalaran. Beberapa kesesatan karena bahasa adalah (a) kesesatan karena aksen
atau tekanan, (b) kesesatan karena term ekuivok, (c) kesesatan karena arti kiasan (metaphor), (d)
kesesatan karena amfiboli (amphibolia).

BAB III
BAHASA SEBAGAI SUMBER PERHATIAN FILSAFAT
A. Pengantar
Perkembangan bahasanya biasanya terdapat di dalam bidang ekonomi, politik,
maupun kulturil. Terlebih lagi dapat dilihat pada perkembangan ilmu pengetahuannya juga
mengalami pertumbuhan sejajar dengan alatnya yaitu bahasa.Memang semua ahli filsafat
sependapat bahwa hubungan bahasa dengan filsafat sangat erat bahkan tidak dapat
dipisahkan terutama dalam pengertian pokok bahwa tugas utama filsafat adalah analisis
konsep-konsep dan oleh karena konsep-konsep tersebut terungkapkan melalui bahasa maka
analisis tersebut tentunya berkaitan dengan makna bahasa yang digunakan dalam
mengungkapkan konsep-konsep tersebut.
Hubungan yang sangat erat antara bahasa dengan filsafat tersebut sebenarnya telah
berlangsung lama bahkan sejak zaman pra Sokrates, namun dalam perjalanan sejarah
aksentuasi perhatian filsuf berbeda-beda dan sangat tergantung pada perhatian dan
permasalahan filsafat yang dikembangkannya.
Karya-karya besar para filsuf Yunani yang menaruh perhatian terhadap bahasa inilah
yang dilanjutkan oleh para sarjana dari Alexandrian terutama karya-karya kaum Stoa yang
kemudian pada perkembangannya merupakan dasar-dasar pokok bagi pengembangan bahasa
aliran tradisionalisme.
Tokoh filsuf abad pertengahan yang menaruh perhatian terhadap bahasa dalam
mengklarifikasikan konsep filosofisnya terutama dalam kaitannya dengan religi adalah
Thomas Aquinas. Metode analitika bahasa yang digunakan oleh Thomas dalam karyanya
Summa Theologiae adalah dengan analogi dan metaphor.
Periode filsafat abad XX perhatian filsuf terhadap bahasa menjadi semakin besar.
Mereka semakin sadar bahwa dalam kenyataannya terdapat banyak persoalan-persoalan

filsafat, konsep-konsep filosofis akan menjadi semakin jelas manakala menggunakan


analisis bahasa.
Pengaruh linguistik modern yang didasarkan pada pemikiran filosofis dan teori
Ferdinand de Saussure pengaruhnya cukup luas di berbagai wilayah di Eropa, Amerika
termasuk di Indonesia sendiri.
Sejarah pemikiran umat manusia menapak terus dipimpin sang waktu . Kekhusukan
manusia dalam mensyukuri karunia Sang Maha Kuasa nampanya terusik dengan munculnya
kegelisahan manusia akan dirinya. Keakraban manusia dalam menafsirkan suratan Tuhan
sebagaimana dilakukan oleh kaum Patristik dan Sekolastik terutama sebagaimana dilakukan
oleh Thomas Aquinas pada masa abad pertengahan menjadi sirna dengan munculnya
kesadaran manusia akan dirinya sendiri. Demikianlah akhirnbya fmasa kejayaan abad
pertengahan memudar ditelan waktu dan munculah masa abad modern yang diawali dengan
Renaissance. Secara harfiah kata-kata Renaissm brerarti kelahiran kembali.
B. Zaman Yunani
Kata filsafat berasal dari kata Yunani philosophia, terdiri dari kata philos yang berarti
cintaatau sahabat dan sophia yang berarti kebijaksanaan, kearifan atau pengetahuan. Jadi,
philosophia berarti cinta pada kebijaksanaan atau cinta pada pengetahuan.
1. Masa Pra Sokrates
Bangsa Yunani sejak lama dikenal sebagai bangsa yang gemar akan olah pikirnya.
Namun demikian sebelum para filsuf hadir dengan kemampuan refleksinya, bahasa
merupakan media pengungkapan daya magis dalam komunikasinya dengan para Dewa dan
kekuatan super natural lainnya.
Pemikiran filsafat Yunani bergeser dari filsafat alam kepada filsafat bahasa.(Cassirer,
1987:170). Bahkan masa Herakleitos ini disebut sebagai asal mula filsafat bahasa
(Borgmann, 1974:3).
Pertentangan antara Fisei dan Nomos

Perhatian para filsuf terhadap bahasa nampaknya menjadi semakin kental, dan saat
itu muncul persoalan filosofis yaitu apakah bahasa itu dikuasai oleh alam, nature atau fisei
ataukah bahasa itu bersifat konvensi atau nomos.
Pendapat yang menyatakan bahwa bahasa adalah bersifat alamiah (fisei) yaitu bahwa
bahasa mempunyai hubungan dengan asal usul, sumber dalam prinsip-prinsip abadi dan tak
dapat diganti di luar manusia itu sendiri dan karena itu tak dapat ditolak.
Kaum konvensionalis berpendapat bahwa makna bahasa diperoleh dari hasil-hasil
tradisi, kebiasaan-kebiasaan berupa tacit agreement yang artinya persetujuan diamkarena
hal ini merupakan tradisi maka dapat dilanggar dapat berubah dalam perjalanan zaman.
Kaum Sofis
Pada pertengahan abad 5 SM. Athena menjadi pusat baru seluruh kebudayaan
Yunani. Waktu itu di bidang politik Athena memainkan peranan yang sangat penting di
bawah pimpinan Perikles.Demikian juga halnya dengan filsafat.Terdapatlah suatu golongan
yang dinamakan Sofistik, sehingga penganutnya dinamakan kaum Sofis. Mereka terkenal
karena ahli di bidang retorika dan ahli berpidato.
2. Sokrates
Sokrates yang hidup antara tahun 469-399 SM adalah seorang filsuf Yunani. Ia
sangat menaruh perhatian pada manusia dan menginginkan agar manusia itu mampu
mengenali dirinya sendiri. Menurutnya, jiwa manusia merupakan asas hidup yang paling
dalam.Jadi jiwa merupakan hakikat manusia yang memiliki arti sebagai penentu kehidupan
manusia. Berdasarkan pandangannya itu, ia tidak mempunyai niat untuk memaksa orang lain
menerima ajaran atau padangan tertentu. Ia justru mengutamakan agar orang lain dapat
menyampaikan pandangan mereka sendiri. Untuk itu ia menggunakan metode dialektika,
yaitu dengan cara melakukan dialog dengan orang lain, sehingga orang lain dapat
mengemukakan atau menjelaskan pandangan atau idenya. Dengan demikian dapat timbul
pandangan atau alternatif yang baru.Sokrates tidak meninggalkan tulisan-tulisan tentang

pandangannya, namun pandangan Sokrates tadi dikemukakan oleh Plato, salah seorang
muridnya.
Akibat kekacauan dan kelicinan kaum Sofis maka Sokrates meluruskannya dengan
suatu metode dialektis-kritis. Proses dialektis-kritis ini mengandung suatu pengertian
dialog antara dua pendirian yang bertentangan atau merupakan perkembangan pemikiran
dengan memakai pertemuan (interplay) anta ride (Titus, 1984:17).
3. Plato
Plato (427-347 SM) mengemukakan pandangannya bahwa realitas yang mendasar
adalah idea atau idea.Ia percaya bahwa alam yang kita lihat atau alam empiris yang
mengalami perubahan itu bukanlah realitas yang sebenarnya. Dunia penglihatan atau dunia
persepsi, yakni dunia yang konkret itu hanyalah bayangan dari ide-ide yang bersifat abadi
dan imaterial.Plato menyatakan bahwa ada dunia tangkapan inderawi atau dunia nyata, dan
dunia ide.Untuk memasuki dunia ide, diperlukan adanya tenaga kejiwaan yang besar dan
untuk itu manusia harus meninggalkan kebiasaan hidupnya, mengendalikan nafsu serta
senantiasa berbuat kebajikan.Plato menyatakan pula bahwa jiwa manusia terdiri dari tiga
tingkat, yaitu bagian tinggi ialah akal budi, bagian tengah diisi oleh rasa atau keinginan, dan
bagian bawah ditempati oleh nafsu.Akal budilah yang dapat digunakan untuk melihat ide
serta menertibkan jiwa-jiwa yang ada pada bagian tengah dan bawah.
Plato seorang filosof dari Athena yang menuangkan karya filosofisnya diwujudkan
melalui

bentuk

dialog.

bahasa fisei dan nomostertuang

Persoalan
dalam

dialog

dikotomi
Cratylus

tentang
dan

Hermogenes.

hakikat
Plato

mengemukakan doktrinnya yang disebut onomatopoeia (Cassirer, 1987:171) filsafat


bahasa Plato inilah yang mampu menjembatani jurang antara nama-nama dengan bendabenda.
4. Aristoteles
Aristoteles (384-322 SM) pernah menjadi murid Plato selama 20 tahun hingga Plato
meninggal.Ia senang melakukan perjalanan keberbagai tempat dan pernah menjadi guru
Pangeran Alexander yang kemudian menjadi Raja Alexander Yang Agung. Ia jug mendirikan

sebuah sekolah yang disebut Lyceum. Aristoteles merupakan seorang pemikir yang kritis,
banyak melakukan penelitian dan mengembangkan pengetahuan pada masa hidupnya.Ia
banyak menaruh perhatian pada ilmu kealaman dan kedokteran. Tulisan-tulisannya dapat
dikatakan meliputi segala ilmu yang dikenal pada masanya, termasuk ilmu kealaman,
masyarakat dan negara, sastra dan kesenian, serta kehidupan manusia.
Aristoteles seorang filsuf dari Stagira yang memiliki karya yang cukup
banyak.Misalnya tentang prinsip kausalitas, logika, kategori demikian pula tentang filsafat
bahasa. Aristoteles mengemukakan pemikiran filosofisnya bahwa terdapat sesuatu yang
tetap akan tetapi tidak dalam suatu dunia ideal, melainkan dalam benda-benda jasmani
sendiri. Teori Aristoteles disebut dengan istilah hilemorfisme yaitu teori bentuk-materi.
Dikotomi analogi dan anomali
Pembahasan tentang hakikat bahasa di Yunani ditandai pula dengan munculnya teori
analogi dan anomali yang nampaknya berpegang pada khitohnya masing-masing.
Golongan yang berpendapat analogi menyatakan bahwa alam ini memiliki keteraturan,
demikian pula manusia juga memiliki keteraturan dan itu terefleksi melalui bahasa.
Kaum anomalis berpendapat bahwa bahasa dalam bentuk-bentuknya tidak teratur
(irreguler).Mereka menunjuk beberapa bukti dalam kenyataan sehari-hari mengapa ada
sinonimi dan homonimi mengapa ada unsur kata yang disebut netral dan jika bahasa itu
bersifat konvensional semestinya kekacauan itu diperbaiki.

5. Mazhab Stoa
Mazhab Stoa didirikan oleh Zeno dari Kriton sekitar menjelang abad keempat SM.
Mazhab Stoa ini terdiri atas kelompok filsuf yang ahli logika sehingga pandanganpandangannya tentang hakikat bahasa tidak dapat dilepaskan dengan rasio yang
mendasarkan pada logika.

Pendapat kaum Stoa ini memang merupakan rintisan kearah pengembangan suatu
tata bahasa walaupun sifatnya masih spekulatif (Parera, 1983:44-45).
C. Zaman Romawi
Alexander Agung yang dalam sejarah telah mendirikan suatu kerajaan besar, yang
meliputi juga Romawi maupun Yunani.Pemikiran-pemikiran dalam bidang filsafat bahasa
walaupun masih memiliki ciri spekulatif namun telah mulai mengarah pada dasar-dasar
linguistik.
1. Pemikiran Varro tentang Hakikat Bahasa
Dalam perkembangan karyanya Varro terlibat juga dalam perbincangan spekulatif
yang dikotomis di Yunani yaitu antara pandangan analogi dan anomali.
Etimologi
Dalam bidang etimologi Varro mencatat perubahan bunyi dari zaman ke zaman dan
perubahan makna dari sebuah kata, walaupun beberapa contohnya kurang tepat.Ia
memberikan contoh perubahan bunyi duellum menjadi bellum = perang.
Pengertian kata
Menurut Varro perihal pembahasan kata sebenarnya terdapat bentuk-bentuk yang
terjadi secara analogi dan anomali terutama dalam bahasa Latin. Yang disebut kata ialah
bagian dari ucapan, yang tidak dapat dipisahkan lagi dan merupakan bentuk minimum, jika
ia mempunyai deklinasi yang biasa dipakai semua orang menurut aturan.
Konsep Morfologi
Dalam bidang morfologi Varro menunjukkan orisinalitasnya dalam pembagian kelas
kata.Ia menyusun satu sistem infleksi dari kata Latin dalam empat bagian sebagai berikut:
Yang berinfleksi kasus --- kata benda (termasuk sifat)
Yang berinfleksi tense--- kata kerja
Yang berinfleksi kasus dan tense--- partisipel
Yang tidak berinfleksi --- adverbium

Kasus dan Deklinasi


Dalam hal kasus perihal penggunaan dan maknanya dalam bahasa Latin ada 6
kasus.Berbeda dengan bahasa Yunani yang hanya mengenal 5 kasus.Kasus yang keenam
adalah ablativus.Jadi ada kasus nominativus (bentuk primer, pokok), genetivus (menyatakan
kepunyaan), datives (yang menerima), akusativus (objek), vokativus (panggilan) dan
ablativus (menyatakan asal, dari).Konsep kasus inilah yang banyak memberi sumbangan
terhadap perkembangan studi bahasa.
Dalam hal deklinasi, Varro telah membahas lebih jauh. Varro membedakan juga
deklinasi dari bentuk-bentuk derivasi dan infleksi. Secara singkronis ia membedakan pula
dua macam deklinasi yaitu deklinasi naturalis atau deklinasi alamiah ialah perubahan sebuah
bentuk yang terjadi dengan sendirinya dan sudah terpola. Deklinasi voluntaria yaitu satu
perubahan bentuk dari kata-kata secara morfologis yang bersifat selektif dan manasuka.
2. Konsep Priscia
Perkembangan pemikiran tentang hakikat bahasa lama kelamaan menjadi semakin
sempurna dan berkembang ke arah studi ketatabahasaan.Konsep Priscia ini merupakan
model yang paling berpengaruh terhadap perkembangan bahasa sesudahnya.

Fonologi Dan Morfologi Priscia


Dalam

bidang

fonologi

priscia

membicarakan

tulisan

atau

huruf

yang

disebutnyalitterae.Litterae merupakan bagian yang terkecil dari bunyi yang dapat


dituliskan.Nama

dari

huruf-huruf

ini

adalah figurae.

Nilai

dari

bunyi

ini

disebur potestas. Priscia membedakan pula atas vox articulate, yaitu bunyi yang diucapkan
untuk membedakan makna, vox litterata adalah bunyi-bunyi yang dapat dituliskan, apakah
ia bunyi articulate atau inartikulata. Akan tetapi yang disebut vox illitterata adalah bunyi
yang tidak dapat ditulis.

Menurut konsep morfologi Priscia dijelaskan bahwa kata disebut dictio.Kata adalah
bagian yang minimum dari suatu ujaran dan harus diartikan terpisah dalam makna sebagai
satu keseluruhan.
Dalam bidang morfologi inilah Priscia membedakan jenis kata dalam delapan macam yaitu:
1.

Nomen : dalamnya termasuk kata sifat, kata benda yang menunjukkan substansi dan
kualitas.

2.

Verbum : adalah jenis kata yang mempunyai infleksi untuk menunjukkan tense, modus,
tetapi tidak berinfleksi kasus.

3. Participium : yaitu sebuah kelas kata yang selalu berderivasi dari verbum.
4.

Pronomen : yaitu jenis kata yang dapat menggantikan nomen biasa dan biasanya
menunjukkan orang pertama, kedua dan ketiga.

5.

Adverbium : keistimewaan adverbium ini ialah selalu dipergunakan dalam konstruksi


bersama dengan verbum dan secara sintaksis dan semantic merupakan atribut verbum.

6. Praepositio : yaitu jenis kata yang tidak mengalami infleksi juga dipergunakan sebagai kata
yang terletak di depan bentuk yang berkasus atau dalam kompositum.
7. Interjectio : jenis kata yang secara sintaksis terlepas dari verbum dan menyatakan perasaan
atau sikap pikiran.
8.

Conjunctio : yaitu jenis kata yang tidak mengalami infleksi dan secara sintaksis
menghubungkan anggota-anggota kelas kata yang lain untuk menyatakan hubungan antara
unsur satu dengan lainnya.

D. Zaman Abad Pertengahan


Perkembangan filsafat bahasa menuju pada dua arah yaitu pertama dengan
ditentukannya grammatika sebagai pilar pendidikan latin serta bahasa latin sebagai titik
sentral dalam khasanah pendidikan maka pemikiran spekulatif filosofis memberikan dasar
yang kokoh bagi ilmu bahasa. Kedua oleh karena sistem pendidikan dan pemikiran filosofis
pada saat itu sangat akrab dengan teologi, maka analisis filosofis diungkapkan melalui
analisis bahasa sebagaimana dilakukan oleh Thomas Aquinas. Kemudian dasar-dasar yang
mendukung berkembangnya ilmu bahasa antara lain konsep pemikiran kaum Modistaedan
konsep bahasa spekulativa.
1. Pemikiran Thomas Aquinas

Pemikiran Thomas yang lekat dengan teologi tersebut dalam sistematika filsafatnya
merupakan karya terbesar pada periode abad pertengahan terutama karyanya yang
berjudul Summa Theologiae (ichtisar teologi) (Bertens, 1989:35).

Pemikiran filosofis

Thomas sangat dipengaruhi terutama oleh filsafat Aristoteles.


Analisis Bahasa
Analisis bahasa praktis menjadi metode yang akrab dalam penuangan pemikiranpemikiran filosofis.Dalam pemikiran filosofis, Thomas menggunakan ungkapan-ungkapan
dengan melalui bahasa yang bersahaja, terang dan berbentuk murni.
Untuk mencapai suatu kebenaran dalam sistem pemikirannya Thomas menggunakan
analisis bahasa melalui penalaran logis dengan menggunakan prinsip deduksi yang
dilakukan dengan melalui analisis premis.
Analogi Dan Metafor
Dalam filsafat Thomas doktrin tentang analogi sebenarnya dimaksudkan justru
untuk mengangkat wacana teologis ke taraf ilmiah filosofis sebagaimana dilakukan
Aristoteles dan menghindarkan diri dari wacana puitik religius (Sugiharto, 1996:124).
Selain melalui analogi upaya Thomas untuk mengangkat wacana teologi ke tingkat
wacana ilmiah filosofis ia mengembangkan melalui metafor. Adanya dilemma yang
kemudian dipecahkan oleh Thomas melalui karyanya dengan menggunakan analisis
bahasanya terutama melalui analogi dan metafor.
2. Mazhab Modistae
Kaum Modistae menaruh perhatian terhadap pemikiran hakikat bahasa secara tekum
mereka mengembangkan dan nama Mostae muncul karena ucapan mereka yang dikenal
dengan De modis Significandi. Dalam konsep pemikiran kaum Modistae ini unsur
semantik mendapat perhatian yang utama dan digunakan pula dalam penyebutan definisidefinisi bentuk-bentuk bahasa.
3. Konsep Bahasa Spekulativa

Konsep bahasa spekulativa adalah merupakan hasil integrasi deskripsi gramatikal


bahasa Latin seperti yang dirumuskan oleh Priscia dan Donatus ke dalam filsafat Skolastik.
Tugas dari konsep bahasa spekulativa adalah untuk menemukan prinsip-prinsip tempat katakata sebagai sebuah tanda dihubungkan pada satu pihak dengan intelek manusia dan pada
pihka lain dihubungkan kepada benda yang ditunjuk atau yang diwakilinya. Disimpulkan
pula bahwa prinsip-prinsip bersifat universal dan konstan.
Kaum spekulativa berdasarkan filsafat metafisik mereka ingin mendeskripsikan
bahwa semua bahasa mempunyai kesamaan jenis kata dan kategori-kategori gramatikal
lainnya. Seorang tokoh yang terkenal pada masa itu yaitu Peter Helias yang secara garis
besar doktrin Priscia akan tetapi ia selalu memberikan komentar berdasarkan logika
Aristoteles, dan logika ini dipakai sebagai dasar kaidah penuturan bahasa yang benar dalam
zaman itu (Parera, 1983:59).
E. Zaman Abad Modern
Sejarah pemikiran umat manusia menapak terus dipimpin sang waktu. Akhirnya
muncullah masa abad modern yang diawali dengan Renaissance berarti kelahiran
kembali.Secara historis Renaisance adalah suatu gerakan yang meliputi suatu zaman di
mana orang merasa dirinya lahir kembali.
Perkembangan filsafat pada abad modern ini ditandai dengan hadirnya masa
Aufklarung. Zaman filsafat abad modern ini muncullah berbagai tokoh pemikir yang mampu
mengubah dunia terutama yang kemudian dikembangkan pada ilmu pengetahuan.
1. Rene Descartes
Filsuf yang membuka cakrawala abad modern adalah Rene Descartes sehingga ia
digelar sebagai bapak filsafat modern. Pemikiran Descartes sangat besar pengaruhnya
terhadap perkembangan filsafat analitika bahasa dan bahkan hal ini ditekankan sendiri oleh
Descartes bahwa metode yang ia kembangkan itu adalah metode analitis. Untuk mencapai
kebenaran pengetahuan Descartes berpangkal pada keragu-raguan terhadap segala sesuatu.

Namun keragu-raguan di sini bersifat metodis dan bukannya skiptisime mutlak, yaitu
keragu-raguan sebagai suatu pandangan.
2. Thomas Hobbes
Perkembangan pemikiran filsafat setelah masa rasionalisme Descartes adalah paham
empirisme. Thomas Hobbes adalah filsuf Inggris pertama yang mengembangkan aliran
empirisme. Thomas Hobbes menyatukan pandangan empirisme dengan rasionalisme dalam
suatu sistem filsafat materialisme.
Pemikiran filsafat materialisme sangat besar pengaruhnya terhadap perkembangan
filsafat bahasa, baik yang berkaitan dengan pemikiran filsafat analitik maupun terhadap
perkembangan pemikiran hakikat bahasa yang merupakan dasar-dasar perkembangan ilmu
linguistik periode selanjutnya.
3. John Locke
Pemikiran empirisme John Locke merupakan sintesa rasionalisme Rene Descartes
dengan empirisme Thomas Hobbes. Walaupun Locke menggabungkan beberapa
pemikiran Descartes, namun ia menentang ajaran-ajaran pokok Descartes. Ia menentang
teori rasionalisme mengenai ide-ide dan asas-asas pertama yang dipandang sebagai bawaan
manusia. Menurut Locke segala pengetahuan datang dari pengalaman dan tidak lebih dari
itu. Akal atau rasio bersifat pasif pada waktu pengetahuan didapatkan. Akal tidak melahirkan
pengetahuan dari dirinya sendiri, namun diperolehnya dari luar akal melalui inderawi
(Hadiwijono, 1983:36).
Dalam kaitannya dengan bahasa isi pengetahuan yang timbul dari gagasan-gagasan
manusia diungkapkan melalui bahasa, adapun menurut filsafat analitik yang diungkapkan
melalui bahasa adalah fakta, yang tersusun atas prinsip-prinsip logika sehingga menentukan
bermakna atau tidaknya ungkapan tersebut.
4. George Berkeley

Ia berpendapat bahwa sama sekali tidak ada substansi-substansi material di luar kita,
yang ada hanyalah ciri-ciri yang diamati atau pengalaman dalam roh saja sehingga
pemikiran Berkeley dikenal dengan aliran imaterialisme (Bertens, 1989:52).
Pemikiran Berkeley ini di samping secara substansial sebagai pangkal penolakan
kalangan filsuf analitika bahasa karena dasar metafisisnya yang bersifat imaterialis, karena
prinsip utama para filsuf analitis adalah penolakannya terhadap metafisika, juga memiliki
sisi positif yang dikembangkan oleh positivisme logis yaitu pengamatan yang kalau menurut
istilah positivisme logis adalah sebagai prinsip verifikasi.
5. David Hume
Tradisi pemikiran empirisme yang paling konsekuen dan radikal adalah pemikiran
David Hume.Menurut Hume bahwa manusia tidak membawa pengetahuan bawaan dalam
hidupnya dan sumber pengetahuan adalah pengamatan.
Pengaruh pemikiran empirisme sangat kuat terhadap filsuf bahasa yang membahas
dan mengembangkan pengertian hakikat bahasa terutama dalam kaitannya dengan
perkembangan linguistik modern yang mengakui hakikat realitas bahasa sebagai suatu
realitas empiris.
6. Immanuel Kant
Kant adalah filsuf Jerman yang berusaha untuk melakukan suatu sintesa baru
terhadap suatu pemikiran filsafat yang pada saat itu berkembang yaitu paham rasionalisme
dan empirisme (Hadiwijono, 1983:63). Pemikiran Kant tersebut dikenal dengan paham
kritisisme. Menurutnya kritisisme adalah filsafat yang memulai perjalanannya terlebih
dahulu menyelidiki kemampuan dan batas-batas rasio.
Kritik atas rasio murni
Kritisisme Kant sebagai suatu usaha raksasa untuk menjembatani rasionalisme
dengan empirisme.Menurut Kant baik rasionalisme maupun empirisme sebenarnya

keduanya bersifat berat sebelah.Ia berusaha menjelaskan bahwa pengenalan manusia


merupakan paduan atau sintesa antara unsur-unsur apriori dengan unsur-unsur aposteriori.
Kritik atas rasio praktis
Rasio dapat menjalankan ilmu pengetahuan, sehingga rasio disebut rasio teoritis atau
menurut istilah Kant disebut rasio murni. Tetapi di samping itu juga rasio praktis yaitu
rasio yang mengatakan apa yang harus kita lakukan, atau dengan lain perkataan rasio yang
memberikan perintah kepada kehendak kita. Kant memperlihatkan bahwa rasio praktis
memberikan perintah yang mutlak (imperatif kategoris).
7. Positivisme August Comte
Menurut aliran positivisme bahwa pengetahuan berpangkal dari apa yang telah
diketahui, yang faktual atau yang positif. Segala uraian atau persoalan yang berada di luar
apa yang ada sebagai fakta dikesampingkan. Oleh karena itu metafisika ditolak.
Pemikiran August Comte
Ajaran Comte yang paling terkenal adalah tiga tahap perkembangan pemikiran
manusia, baik manusia perorangan maupun umat manusia sebagai keseluruhan.Bagi Comte
perkembangan menurut tiga tahap atau tiga zaman tersebut merupakan suatu hukum yang
tetap.

Ketiga

zaman

tersebut

meliputi

zaman teologis,

zaman metafisis dan

zaman positif atau zaman ilmiah.


F. Kesimpulan
Bangsa Yunani sejak lama dikenal sebagai bangsa yang gemar akan olah pikirnya.
Namun demikian sebelum para filsuf hadir dengan kemampuan refleksinya, bahasa
merupakan media pengungkapan daya magis dalam komunikasinya dengan para Dewa dan
kekuatan super natural lainnya.
Pemikiran-pemikiran dalam bidang filsafat bahasa walaupun masih memiliki ciri
spekulatif namun telah mulai mengarah pada dasar-dasar linguistik. Perkembangan filsafat
bahasa menuju pada dua arah yaitu pertama dengan ditentukannya grammatika sebagai pilar

pendidikan latin serta bahasa latin sebagai titik sentral dalam khasanah pendidikan maka
pemikiran spekulatif filosofis memberikan dasar yang kokoh bagi ilmu bahasa.
Perkembangan filsafat pada abad modern ini ditandai dengan hadirnya masa
Aufklarung. Zaman filsafat abad modern ini muncullah berbagai tokoh pemikir yang mampu
mengubah dunia terutama yang kemudian dikembangkan pada ilmu pengetahuan

BAB IV
FILSAFAT ANALITIKA BAHASA

A. Pengantar
Filsafat analitik atau filsafat linguistik atau filsafat bahasa, penggunaan istilahnya
tergantung pada preferensi filusuf yang bersangkutan. Namun pada umumnya kita dapat
menjelaskan pendekatan ini sebagai suatu yang menganggap analisis bahasa sebagai tugas
mendasar filusuf.

B. Filsafat Sebagai Analisis Bahasa


Bahasa adalah alat yang paling utama bagi seorang filsuf serta merupakan media
untuk analisis dan refleksi. Oleh karena itu bahasa sangat sensitif terhadap kekaburan serta
kelemahan-kelemahan lainnya, sehingga banyak filsuf menaruh perhatian untuk
menyempurnakannya. Hal ini terutama dengan timbulnya aliran filsafat analitika bahasa
yang memandang bahwa problema-problema filosofis akan menjadi terjelaskan menekala
menggunakan analisis terminologi gramatika, bahkan kalangan filsuf analitika bahasa
menyadari banyak ungkapan-ungkapan filsafat yang sama sekali tidak menjelaskan apa-apa.
Berdasarkan hal tersebut maka banyak kalangan filsuf terutama para tokoh filsafat analitika
bahasa menyatakan bahwa tugas utama filsafat adalah analisis konsep-konsep. Sebagaimana

kita ketahui misalnya banyak filsuf yang mengetengahkan konsepnya melalui analitika
bahasa, misalnya apakah keadilan itu, apakah yang dimaksud dengan kebenaran, apakah
yang dimaksud dengan kebaikan dan lain sebagainya. Kegiatan yang semacam itu
merupakan suatu permulaan dari suatu usaha pokok filsafat untuk mendapatkan kebenaran
hakiki tentang segala sesuatu termasuk manusia sendiri.
Namun demikian kegiatan para filsuf semacam itu dewasa ini dianggap tidak
mencukupi karena tidak didukung dengan pengamatan dan pembuktian yang memadai untuk
mendapatkan kesimpulan yang adekuat. Oleh karena itu untuk menjawab pertanyaan yang
fundamental tentang hakikat segala sesuatu para filsuf berupaya untuk memberikan suatu
argumentasi yang didukung dengan analisis bahasa yang memenuhi syarat-syarat logis.
Untuk itu terdapat tiga cara untuk memformulasikan problema filsafat secara analitis
misalnya masalah sebab-akibat, kebenaran, pengetahuan ataupun kewajiban moral, misalnya
tentang hakikat pengetahuan sebagai berikut:
1. Kita menyelidiki pengetahuan itu.
2. Kita menganalisis konsep pengetahuan itu.
3. Kita ingin membuat eksplisit kebenaran pengetahuan itu.
Untuk pemecahan yang pertama mustahil dapat dilaksanakan karena seakan-akan
filsafat itu mencari dan meneliti suatu entitas (keberadaan) sesuatu yang disebut
pengetahuan berada bebas dari pikiran manusia. Untuk yang kedua itu juga menyesatkan
karena seakan-akan tugas filsafat untuk memeriksa, meneliti dan mengamati sesuatu yang
disebut pengetahuan. Kemudian menentukan bagian-bagiannya, menentukan hubunganhubungannya hingga menjadi suatu konsep yang disebut pengetahuan.
Kiranya hanya kemungkinan alternatif yang ketiga saja yang layak dilakukan oleh
filsafat, yaitu bahwa tugas utama filsafat adalah analisis konsep-konsep tersebut senantiasa
melalui bahasa. Memang filsafat sebagai analisis konsep-konsep tersebut senantiasa
berkaitan dengan bahasa yang berkaitan dengan makna (semantik) dan tidak turut campur
dalam bahasa itu sendiri sebagai suatu realitas.

Problem yang muncul berkaitan dengan filsafat sebagai analisis konsep-konsep yaitu
kekurangan dan keterbatasan bahasa sebagaimana dihadapi oleh disiplin ilmu-ilmu lainnya.
Konsep-konsep filsafat senantiasa diartikulasikan secara verbal sehingga dengan demikian
maka bahasa memiliki peranan yang netral. Dalam pengertian inilah menurut Alston bahwa
bahasa merupakan laboraturium filsafat untuk menguji dan menjelaskan konsep-konsep dan
problema-problema filosofis bahkan untuk menentukan kebenaran pikirannya.
Kedudukan filsafat sebagai analisis konsep-konsep dan mengingat peranan bahasa
yang bersifat sentral dalam mengungkapkan secara verbal pandangan-pandangan dan
pemikiran filosofis maka timbullah suatu masalah yaitu keterbatasan bahasa sehari-hari yang
dalam masalah tertentu tidak mampu mengungkapkan konsep filosofis. Menanggapi peranan
bahasa sehari-hari dalam kegiatan filsafat maka terdapat dua kelompok filsuf yang memiliki
pandangan yang berbeda.
1.

Terdapat kelompok filsuf yang beranggapan bahwa sebenarnya bahasa biasa (ordinary
language) yaitu bahasa yang sehari-hari digunakan dalam komunikasi manusia itu telah
cukup untuk maksud-maksud filsafat atau dengan lain perkataan bahasa sehari-hari itu
memadai sebagai sarana pengungkapan konsep-konsep filsafat. Namun demikian harus
diakui bahwa untuk mengatasi kelemahan-kelemahan dan kekurangan-kekurangan bahasa
sehari-hari bahasa filsafat harus diberikan suatu pengertian yang khusus atau harus
memberikan suatu penjelasan terhadap penyimpangan tersebut. Menurut pandangan ini
(terutama aliran filsafat bahasa biasanya Wittgenstein II) masalah-masalah filsafat itu timbul
justru karena adanya penyimpangan-penyimpangan penggunaan bahasa biasanya oleh para
filsuf dalam berfilsafat, sehingga timbullah kekacauan dalam filsafat dan penyimpangan itu
tanpa suatu penjelasan agar dapat dimengerti (Poerwowidagdo, tanpa tahun: 10). Misalnya
kita sering mendengarkan suatu ungkapan filosofis yang menyatakan bahwa suatu ungkapan
itu secara metafisis memiliki makna yang dlam tanpa memberikan alasan yang memadai
agar memiliki suatu dasar kebenaran yang dapat dipertanggungjawabkan. Maka menurut
pandangan yang pertama ini tugas filsuf dalam memberikan semacam terapi untuk
penyembuhan dalam kelemahan penggunaan bahasa filsafat tersebut.

2. Sebaliknya terdapat kelompok filsuf yang menganggap bahwa bahasa sehari-hari itu tidak
cukup untuk mengungkapkan masalah-masalah dan konsep-konsep filsafat. Masalahmasalah filsafat itu justru timbul karena bahasa biasa itu tidak cukup untuk tujuan analisis

filosofis Karena bahasa sehari-hari memiliki banyak kelemahan dan demi kejelasan
kebenaran konsep-konsep filosofis maka perlu dilakukan suatu pembaharuan bahasa, yaitu
perlu diwujudkan suatu bahasa yang sarat dengan logika sehingga ungkapan-ungkapan
bahasa dalam filsafat kebenarannya dapat dipertanggungjawabkan. Kelompok filsuf ini
antara lain Leibniz, Ryle, Rudolf Carnap, Bertrand Russell dan tokoh lainnya. Menurut
kelompok filsuf ini tugas filsafat yaitu membangun dan mengembangkan bahasa yang dapat
mengatasi kelemahan-kelemahan yang terdapat dalam bahasa sehari-hari itu. Dengan suatu
kerangka bahasa yang sedemikian itu kita dapat memahami dan mengerti tentang hakikat
fakta-fakta atau kenyataan-kenyataan dunia. Maka yang menjadi perhatian kita yang
terpenting adalah usaha bahwa perhatian filsafat itu memang berkenaan dengan konsepsi
umum tentang bahasa serta makna yang terkandung di dalamnya. Demikianlah kiranya
perhatian filsafat terhadap bahasa dan hal ini mengingat tugas utama filsafat adalah analisi
konsep-konsep dan oleh karena ungkapan filosofis itu bersifat verbal maka upaya untuk
membuat bahasa itu memadai dalam berfilsafat jadi sangat penting sekali.
C. Pengertian Filsafat Bahasa (Analitik) dan Perkembangannya
Para filosof sadar bahwa dalam kenyataannya banyak persoalan-persoalan filsafat,
konsep-konsep filosofis akan menjadi jelas dengan menggunakan analisis bahasa. Tokohtokoh filsafat analitika bahasa hadir dengan terapi analitika bahasanya untuk mengatasi
kelemahan, kekaburan, kekacauan yang selama ini ada dalam berbagai macam konsep
filosofis.
Secara etimologi kata analitik berarti investigative, logis, mendalam, sistematis,
tajam dan tersusun. Menurut Rudolph Carnap, filsafat analitik adalah pengungkapan secara
sistematik tentang syntax logis (struktur gramatikal dan aturan-aturannya) dari konsepkonsep dan bahasa khususnya bahasa ilmu yang semata-mata formal.
Berbeda dengan Rudolph Carnap, Roger Jones menjelaskan arti filsafat analitik
bahwa baginya tindak menganalisis berarti tindak memecah sesuatu ke dalam bagianbagiannya. Tepat bahwa itulah yang dilakukan oleh para filosof analitik.

Dijelaskan pula di dalam kamus populer filsafat bahwa filsafat analitik adalah aliran
dalam filsafat yang berpangkal pada lingkaran Wina. Filsafat analitik menolak setiap bentuk
filsafat yang berbau metafisik. Juga ingin menyerupai ilmu-ilmu alam yang empirik,
sehingga kriteria yang berlaku dalam ilmu eksakta juga harus dapat diterapkan pada filsafat
(misalnya harus dapat dibuktikan dengan nyata, istilah-istilah yang dipakai harus berarti
tunggal, jadi menolak kemungkinan adanya analogi).
Filsafat analitik adalah suatu gerakan filosof Abad ke 20, khususnya di Inggris dan
Amerika Serikat yang memusatkan perhatiannya pada bahasa dan mencoba menganalisa
pernyataan-pernyataan (konsep-konsep, ungkapan-ungkapan kebahasaan, atau bentukbentuk yang logis) supaya menemukan bentuk-bentuk yang paling logis dan singkat yang
cocok dengan fakta-fakta atau makna-makna yang disajikan. Yang pokok bagi filsafat
analitik adalah pembentukan definisi baik yang linguistik atau nonlinguistik nyata atau yang
konstektual.
Filsafat analitik sendiri, secara umum, hendak mengklarifikasi makna dari penyataan
dan konsep dengan menggunakan analisis bahasa.Bilamana dikaji perkembangan filsafat
setidaknya terdapat empat fase perkembangan pemikiran filsafat, sejak munculnya
pemikiran yang pertama sampai dewasa ini, yang menghiasi panggung sejarah umat
manusia.
1. Kosmosentris yaitu fase pemikiran filsafat yang meletakkan alam sebagai objek pemikiran
dan wacana filsafat, yaitu yang terjadi pada zaman kuno.
2. Teosentris yaitu fase pemikiran filsafat yang meletakkan Tuhan sebagai pusat pembahasan
filsafat, yang berkembang pada zaman abad pertengahan.
3. Antroposentris yaitu fase pemikiran filsafat yang meletakkan manusia sebagai objek wacana
filsafat, hal ini terjadi dan berkembang pada zaman modern.
4.

Logosentris yaitu fase perkembangan pemikiran filsafat yang meletakkan bahasa sebagai
pusat perhatian pemikiran filsafat dan hal ini berkembang setelah abad modern sampai
sekarang. Fase perkembangan terakhir ini ditandai dengan aksentuasi filosof pada bahasa
yang disadarinya bahwa bahasa merupakan wahana pengungkapan peradaban manusia yang
sangat kompleks itu.

Mengenai filsafat analitika bahasa,pada dasarnya perkembangan filsafat ini meliputi


tiga aliran pokok yaitu atomisme logis, positivisme logis, dan filsafat bahasa biasa.
Perhatian filsafat terhadap bahasa sebenarnya telah berlangsung lama, bahkan sejak
zaman Prasokrates, yaitu ketika Herakleitos membahas tentang hakikat segala sesuatu
termasuk alam semesta. Bahkan Aristoteles menyebutnya sebagai para fisiologis kuno
atau hoi arkhaioi physiologoi. Seluruh minat herakleitos terpusatkan pada dunia
fenomenal. Ia tidak setuju bahwa di atas dunia fenomenal ini, terdapat dunia menjadi
namun ada dunia yang lebih tinggi, dunia idea, dunia kekal yang berisi ada yang murni.
Meskipun begitu ia tidak puas hanya dengan fakta perubahan saja, ia mencari prinsip
perubahan.
Menurut Herakleitos, prinsip perubahan ini tidak dapat ditemukan dalam benda
material. Petunjuk ke arah tafsiran yang tepat terhadap tata kosmis bukanlah dunia material
melainkan dunia manusiawi, dan dalam dunia manusiawi ini kemampuan bicara menduduki
tempat yang sentral. Dalam pengertian inilah maka medium Herakleitos bahwa kata
(logos) bukan semata-mata gejala antropologi. Kata tidak hanya mengandung kebenaran
universal. Bahkan Herakleitos mengatakan jangan dengar aku, dengarlah pada sang kata
dan akuilah bahwa semua benda itu satu. Demikian sehingga pemikiran Yunani awal
bergeser dari filsafat alam kepada filsafat bahasa yang diletakkan sebagai objek kajian
filsafat.
Filsafat bahasa mulai berkembang pada abad ke XX dengan telaah analitik filosofi
Wittgenstein tentang bahasa. Noam Chomskylah yang pertama-tama mengangkat bahasa
sebagai disiplin linguistik. Grice dan Quinelah yang mengangkat meaning sebagai
intensionalitas si pembicara dan meaning dalam konteks kejadiannya. Davidson lebih lanjut
mengetengahkan tentang struktur semantik, untuk memahami bahasa, termasuk unsurunsurnya dan mengembangkan tentang interpretasi yang dapat berbeda antara si pembicara
dan yang dibicarakan. Frege lebih lanjut mengembangkan konsep tentang referensi. Ekspresi
bahasa bukan hanya representasi of mine, tetapi juga mengandung referensi, yaitu hal-hal
yang relevan dengan pernyataan yang ditampilkan.

Filsafat abad modern memberikan dasar-dasar yang kokoh terhadap timbulnya


filsafat analitika bahasa. Peranan rasio, indra, dan intuisi manusia sangat menentukan dalam
pengenalan pengetahuan manusia. Oleh karena itu aliran rasionalisme yang menekankan
otoritas akal, aliran empirisme yang menekankan peranan pengalaman indra dalam
pengenalan pengetahuan manusia serta aliran imaterialisme dan kritisme Immanuel Kant
menjadi sangat penting sekali pengaruhnya terhadap tumbuhnya filsafat analitika bahasa
terutama dalam pengungkapan realitas segala sesuatu melalui ungkapan bahasa.
D. Atomisme Logis
Atomisme logis merupakan salah satu teori yang ada dalam aliran filsafat analitik
bahasa. Istilah ini dinisbatkan kepada dua filosof Anglo-Saxon, yaitu Bertran Russell dan
Ludwig Wittgenstein (1899-1951). Bertran Russel adalah seorang sarjana yang lahir dari
lingkungan Universitas Cambridge Inggris. Ia banyak menulis tentang berbagai persoalan
diantaranya tentang filsafat, politik, pendidikan, sejarah dan agama.
Konsep atomisme logis yang dikembangkan oleh Russell dan wittgenstein sebenarnya
terdapat perbadaan antara keduanya. Akan tetapi jika dilihat dari sudut pandang
pendekatannya antara keduanya terdapat kesamaan yang sangat signifikan.
E. Pengaruh Idealisme F.H. Bradley
Menurut aliran Idealisme bahwa realitasterdiri atas ide-ide, pikiran-pikiran, akal,
jiwa (mind) dan bukannya benda-benda material dan kekuatan.
Menurut pandangan Bradley, metode kau empiris itu adalah suatu kesalahan. Kaum
empiris kurang memperhatikan putusan (judgements) atau proposisi, dan hal inilah yang
menjadi sasran kritik kaum idealis, dan dalam kenyataannya hal inilah yang merupakan
perbedaan yang paling dalam antara Immanuel Kant dan David Hume.
F. George Edward Moore
Suatu ketahanan dari akal sehat (common sense) adalah salah satu ide terbesar
Moore. Pada dasarnya, Moore tertarik pada sesuatu yang kita sebut ordinary life. Moore
percaya bahwa sebagian besar akal sehat (common sense) adalah sesuatu yang benar dan
bahwa kita tahu apa yang kita bicarakan tentang kebiasaan, bahasa, dan akal sehat.
Kebanyakan ahli filsafat, selain Moore, telah membuat suatu cara keluar dari perdebatan
tentang akal sehat. Bagaimanapun, dalam dua hal yaitu bahasa yang biasa dan dalam filsafat,
ada beberapa pernyataan yang keduanya dapat dibuktikan, dan Moore memandang seperti

yang dia kerjakan bahwa penemuan kebenaran atau kepalsuan dari dalil-dalil termasuk
bukan terletak dalam bahasa yang biasa dan filsafat, tetapi ada pada analisis makna dari
dalil-dalil. Dengan analisis tersebut, Moore berfikir cara yang dapat memperjelas terhadap
pemahaman yang lebih baik terhadap arti kebenaran dan kebenaran dari apa yang kita
katakan dan kita tulis.
Illustrasi : kata-kata baik, tahu, nyata .Kita semua tahu arti kata-kata tersebut
dalam keseharian dan sesuatu yang diterima akal sehat. Moore percaya bahwa kita telah
memiliki suatu konsep tentang baik sudah ada dalam pikiran kita sebelum kita
mempergunakannya. , akan tetapi mengetahui maksud (atau memiliki konsep) dan
menganalisis makna/ maksud adalah dua hal yang berbeda. Menganalisis suatu makna akan
membanu kita memahami secara lebih tepat dan jelas dari makna tersebut , atau dengan kata
lain kita dapat menyebutnya kebaikan yang sesuai/ cocok .
G. Filsafat Atomisme Logis Betrand Russel
Menurut Russell untuk memahami atomisme logis kita harus memahami tujuan
filsafat terlebih dahulu yang terdiri dari tiga tujuan yaitu:
a.

Filsafat memiliki tujuan untuk mengembalikan seluruh ilmu pengetahuan kepada bahasa
yang paling padat dan sederhana. Menurutnya tugas filsafat yaitu merumuskan pandangan
yang mendasari semua ilmu khusus, yaitu dengan jelas merumuskan suatu sintesis.

b.

Menghubungkan logika dan matematika. Russel menghendaki dalam dunia pendidikan


antara jurusan ilmu pasti (eksak) dan jurusan sastra tidak dipisahkan. Karena menurutnya
logika dan tata bahasa tidak hanya penting bagi bahasa, melainkan juga merupakan dasar
bagi matematika.

c.

Analisis bahasa. Tujuan ketiga ini pada dasarnya merupakan titik puncak dari tujuan filsafat
Russell, yaitu untuk mencari pengetahuan yang benar.
Ketiga tujuan filsafat Russell tersebut sangat mempengaruhi seluruh pemikiran
filsafatnya, termasuk mempengaruhi konsep atomisme logis. Juga merefleksi terhadap
landasannya, yaitu bahasa logika dan corak logika, teori isomorfi (teori kesepadanan) dan
proposisi atomik. Ketiga landasan filsafat ini merupakan arah prinsipil untuk memahami
filsafat atomisme logis.

Bahasa logika menurut Russell akan sangat membantu terhadap aktivitas analisis
bahasa, termasuk Formulasi Logika Bahasa Dan Prinsip Kesesuaian (Isomorfi). Sebab, ia
berkeyakinan bahwa teknik analisis bahasa yang didasarkan pada bahasa logika yang
mampu melukiskan hubungan antara struktur bahasa dan struktur realitas.
Selanjutnya, kata Russell tugas dari filsafat pada dasarnya merupakan analisis logis
yang diikuti sintesis logis tentang fakta-fakta. Yang dimaksud dengan analisis logis tentang
fakta adalah ialah pemikiran yang didasarkan pada metode deduksi untuk mendapatkan
argumentasi apriori, yaitu kebenaran yang sudah diketahui kebenarannya sebelum dilakukan
suatu percobaan atau penelitian. Sedangkan sintesis logis yaitu suatu proses menentukan
makna pernyataan atas dasar empirik yang dengan sendirinya akan melahirkan pengetahuan
yang baru. Dalam filsafat Kant pengetahuan ini disebut dengan pengetahuan sintesis aposteriori.
Russell menerapkan teknik analisis bahasa untuk memecahkan problema filsafat.
Akan tetapi ia lebih mendahulukan analosis logis daripada sintesis logis. Karena, teori yang
hanya didasarkan pada fakta-fakta yang bersifat empiris tidak akan bisa menjangkau
pengetahuan yang universal. Sebab, kebenaran yang bersifat logis dan matematis yang
diungkapkan melalui analisis logis akan meyakinkan kita untuk mengakui keberadaan sifatsifat yang universa. Berdasarkan uraian tersebut, tampak jelas bahwa Russell hendak
menyusun atomisme logis dengan berpijak pada bahasa logika. Dengan bahasa logika itulah
ia melakukan kerja analisis bahasa bagi bahasa filsafat untuk memperoleh apa yang
disebutnya sebagai atom-atom logis atau proposisi atomis.
Russell memandang proposisi sebagai suatu simbol-simbol yang rumit yang bisa
benar atau salah, dan dia juga menegaskan bahwa di dunia realita ini yang menentukan
proposisiitu benar atau salah adalah fakta. Proposisi itu terdiri dari simbol-simbol atau
sebutan-sebutan (nama) yang simpel. Suatu sebutan mempunyai makna jika merujuk pada
objek. Namun demikian ini tidak berarti bahwa semua nama yang terdapat dalam kehidupan
sehari-hari adalah simbol-simbol dalam pengertian ini. Hal ini karena struktur bahasa
keseharian bisa jadi salah dan ini merupakan salah satu tugas dari bahasanya. Russell
meminta teorinya tentang deringkasan merupakan pelaksanaan paradigmatis dari tugas ini.
Maksudnya bahwa frase yang bersifat deskriptif merupakan simbol-simbol yang tidak

sempurna yang kegunaannya tidak bergantung pada suatu refrensi tertentu dan karena itu
implikasi ontologis yang salah dari bahasa sehari-hari tidak diperdebatkan. Dengan cara ini,
Russell mengangkat maxim (dalil) metodologi bahwa melalui analisis bahasayang logis
seseorang bisa mengungkapkan simbol-simbol yang benar-benar sederhana dengan mana
dunia dibangun.
H. Atomisme Logis Ludwig Wittgenstein
Wittgenstein adalah seorang filosof asal Wina Austria yang merupakan sahabat dan
sekaligus murid Russell yang sangat cemerlang. Akan tetapi dalam berbagai hal Russell
mengakuinya sebagai murid dari Wittgenstein. Dari sini kita dapat melihat bahwa hubungan
antara Russell dan Wittgenstein tidak hanya memiliki hubungan yang erat dalam bidang
intelektual saja, akan tetapi di luar itu juga.
Pada awalnya filsafat wittgenstein banyak hal yang mirip dengan logika atomisme
Russell. Tulisan-tulisan keduanya sama-sama berasumsi bahwa analisis yang logis dari
bahasa harus menjelaskan unsur pokok atom dari dunia ini. Namun, wittsgenstein tidak
mencurahkan perhatiannya terhadap hakikat atom dan batas pengetahuan kita tentang atom
sebagai unsur pokok, melainkan lebih mencurahkan pada hakekat dan batas-batas bahasa itu
sendiri.
Ciri-ciri khas proposisi sebagai gambar realitas yang logis yakni dapat melahirkan
batasan yang sempit pada wilayah wacana yang signifikan. Batasan itu ditandai oleh dua
sikap ekstrim yang berhadap-hadapan, dan diantara dua ekstrim ini terdapat statemenstatemen yang sejati, yang semuanya memfungsikan proposisi pokoknya untuk kebenaran.
Jika proposisi ini hanya menggambarkan gambar realitas empirik, maka persoalan-persoalan
kehidupan lainnya seperti etika, tata nilai, tentang makna dan tujuan hidup menjadi terusir
kaluar dari wilayah wacana yang signifikan.
1. Pemikiran Filsafat Wittgenstein Periode II
Setelah karyanya Tractatus Logico Philosophicus, Wittgenstein tidak menulis karya
apa pun sampai ia kembali ke Cambridge pada tahun 1929. Pada masa ini ia aktif
memberikan kuliah dan ceramah sehingga beberapa kelompok mahasiswa tertarik untuk
membukukan karya beliau. Ia juga sedang mempersiapkan secara bertahap karya besarnya
yang kedua Philosophical Investigations dengan bantuan beberapa mahasiswanya. Bagian

pertama buku tersebut merupakan bagian luas yang diselesaikan sendiri oleh Wittgenstein,
sedangkan bagian kedua ditampilkan dengan gaya dan susunan yang berbeda dan
diselesaikan oleh dua orang mahasiswanya G. Ascombe dan Rush Rhees. Kedua murid
inilah

yang

kemudian

menerbitkan

buku

tersebut

setelah

kematian

Wittgenstein. Philosophical Investigations yang diterbitkan pada tahun 1953 merupakan


karya filsafat yang unik bahkan ditampilkan secara berbeda dengan karya-karya filsafat
lainnya termasuk Tractatus. Sedangkan bagian kedua diuraikan dengan tanpa memberikan
nomor pada setiap paragrafnya.
Karya kedua ini dikembangkan dengan orientasi dasar analisis baru sehingga dalam
berbagai uraiannya ia mengkritik beberapa tesis dalam karya pertama terutama yang
berkaitan dengan ide utopisnya tentang bahasa ideal yang sarat dengan formulasi logika.
Melalui Philosophical Investigations, Wittgenstein mengembangkan paradigma baru dalam
filsafat analitik yang mendasarkan analisis pada ordinary language yaitu dengan
menekankan aspek-aspek permainan bahasa (language game). Dalam hal ini, filsafat analitis
menyesuaikan diri dengan pandangan yang menekankan bahwa bahasa memiliki
keanekaragaman bentuk dan fungsi dalam kehidupan manusia sehingga penggunaan bahasa
dikondisikan oleh aturan penggunaannya. Atas dasar ini, tidak mengherankan jika
karya Philosophical Investigations memuat banyak contoh konkret, praktis, riil dan kadang
imajiner dengan intensi dasar agar pembaca dapat memahami makna bahasa dalam
keanekaragaman bentuk penggunaannya. Dalam karya ini, Wittgenstein menepis adanya
bahasa universal yaitu sebuah bahasa yang merangkum segala bahasa berdasarkan aturanaturan logika. Sebagai gantinya mengembangkan teori tentang adanya bahasa khusus
(private language) yang menjelaskan keberanekaragaman pola penggunaan bahasa. Karena
itu dalam karya ini, Wittgenstein tidak memungkiri bahasa metafisis, teologi dan etika tetapi
menegaskan bahwa bahasa-bahasa tersebut merupakan salah satu dari ragam bahasa yang
khusus: salah satu model permainan bahasa dalam kehidupan manusia.
Dalam bagian ini, penulis ingin menyajikan beberapa pengertian penting filsafat
Wittgenstein yang tertuang dalam karya keduanya ini. Ada beberapa topik penting yang
dapat dijadikan kerangka pikir untuk mendalami perubahan filosofis dan pemikiran kritis
Wittgenstein terhadap karya periode pertamanya.

2. Permainan Bahasa (language games)


Permainan bahasa merupakan konsep yang fundamental dalam Philosophical
Investigation, seperti halnya teori gambar dalam Tractatus Logicus Philosophicus. Dalam
upaya membuka kabut kesalahpahaman bahasa dalam filsafat, Wittgenstein berkeyakinan
bahwa penyelidikan filosofis mesti dihantar pada konteks penggunaan bahasa dalam kalimat
dan dalam hubungan antara kalimat itu dengan tindakan bahasa tertentu. Hal ini diyakini
karena pada suatu kalimat yang sama dapat memiliki kemungkinan penggunaan yang sangat
berbeda tergantung pada apa yang sedang dikerjakan dan dalam konteks apa kalimat itu
dipergunakan.
Hal ini diasumsikan oleh gagasan yang menyatakan bahwa setiap penggunaan bahasa
memiliki aturan main tersendiri. Misalnya, perintah untuk membawa lima buah papan
berbeda dengan laporan membawa lima buah papan. Penggunaan kalimat membawa lima
buah papan pada analisis tersebut, menggambarkan perbedaan makna dalam konteks
penggunaan bahasa yang berbeda-beda oleh karena aturan main yang berbeda-beda.
Wittgenstein berpendapat bahwa terdapat banyak permainan bahasa bahkan tak terhitung
jumlahnya sehingga memiliki sifat yang sangat beragam dan kompleks misalnya melaporkan
suatu kejadian, meramalkan kejadian, menceritakan pengalaman dan aneka bentuk
permainan bahasa lainnya.
Wittgenstein mengawali deringkasannya tentang permainan bahasa dengan
menyatakan bahwa permainan bahasa berkaitan dengan bahasa sehari-hari yang bersifat
sederhana. Permainan bahasa merupakan sebuah proses alamiah penggunaan bahasa natural
sejak kanak-kanak, karena itu Wittgenstein menyebut permainan bahasa sebagai sebuah
bahasa primitif. Secara lebih luas Wittgenstein mengatakan bahwa keseluruhan tindakan
penggunaan bahasa dalam konteks kehidupan manusia senantiasa terjalin dalam suatu
hubungan tata permainan bahasa. Setiap ragam bahasa memiliki tata permainan bahasa
tertentu. Dengan kata lain, bahasa adalah penampakan dari permainan bahasa.
Permainan bahasa merupakan suatu peristiwa yang tidak dapat diprediksi karena
permainan bahasa bersifat spasio-temporal (dikondisikan oleh konteks waktu dan tempat
tertentu). Dalam permainan bahasa tidak ada satu norma baku yang mengikat dan berlaku
absolut bagi setiap ragam penggunaan walaupun untuk ragam penggunaan yang sama.

Misalnya pada ragam bahasa perintah pada dua peristiwa yang berbeda. Kita dapat
mengatakan bahwa pada permainan bahasa dalam ragam perintah yang satu berbeda dari
permainan bahasa dalam ragam perintah yang lain. Perintah pada saat sekarang bisa berarti
mubazir pada masa yang akan datang. Perintah pada waktu lampau bisa jadi tidak lagi aktual
untuk dilaksanakan pada masa sekarang. Karena itu permainan bahasa itu bersifat unik,
dinamis, tidak tetap (mutable) dan sesuai konteks (follow the situations).
Kendatipun demikian, hal itu tidak berarti bahwa permainan bahasa tidak memiliki
karakter normatif. Justru sebaliknya term permainan bahasa merujuk pada aturan-aturan
tertentu dalam bahasa yang diacu oleh setiap pengguna bahasa yang berbeda-beda.
Wittgenstein mengatakan: Suatu permainan hendaklah berpedoman pada suatu aturan.
Dalam suatu permainan catur jika sudah ditentukan bahwa raja memegang peranan yang
sangat penting, maka ketentuan itu merupakan bagian yang esensial dalam permainan
tersebut. Apakah kita dapat melanggar aturan yang telah ditentukan di sini? Pelanggaran itu
hanya menunjukkan bahwa kita tidak mengetahui petunjuk yang sebenarnya tentang aturan
permainan itu. Mungkin kita tidak memahami aturan tersebut secara baik sehiingga mengerti
salah petunjuk yang menggariskan agar kita berpikir tiga langkah ke depan sebelum
menggerakkan setiap buah catur. Jikalau kita menjumpai penerapan aturan ini di atas papan
catur, kita tentu akan merasa kagum dan memahami maksud dan tujuan suatu aturan.
Analogi di atas menunjukkan bahwa dalam berbagai macam permainan bahasa terdapat
aturan main tersendiri yang dijadikan pedoman dalam permainan tersebut. Aturan main ini
berlaku secara spesifik karena itu tidak dapat dicampuradukkan satu dengan yang lain
karena penerapan aturan main yang satu kepada aturan main yang lain akan menimbulkan
kekacauan dalam berbahasa. Misalnya aturan main dalam ragam bahasa santai tidak dapat
dimasukkan sebagai ragam yang sah dari penulisan ilmiah. Oleh karena itu, mustahil
bilamana kita menentukan suatu permainan bahasa yang bersifat umum berlaku dalam setiap
konteks kehidupan. Sebaliknya, bahasa akan memiliki makna jika mampu mencerminkan
aturan-aturan yang terdapat dalam setiap konteks penggunaannya yang sifatnya beraneka
ragam dan tidak terbatas.
Wittgenstein mengatakan bahwa permainan bahasa bersifat unik, berbeda-beda dan
tidak tercampurbaurkan tidak dengan sendirinya memungkiri adanya suatu pola umum yang
dapat menjembatani beberapa permainan bahasa tertentu. Dalam tataran praktis kita

menemukan adanya penggunaan kata atau kalimat yang sama kendatipun untuk maksud dan
konteks yang berbeda-beda. Dalam hal ini Witttgenstein berbicara tentang adanya kemiripan
keluarga (family resemblance). Ia mengatakan: Saya kira tidak ada ungkapan yang lebih
sesuai untuk mengungkapkan kesamaan ini selain aneka kemiripan keluarga. Aneka
kemiripan di antara anggota keluarga itu terlihat pada bentuk, penampakan, warna mata,
sikap, temperamennya dan lain sebagainya. Walaupun nampaknya simpang siur namun
terletak dalam jalur yang sama dan hal ini sebagai bentuk permainan bahasa dalam sebuah
keluarga. Dalam hal ini penggunaan kata atau kalimat yang sama dengan pelbagai cara yang
berbeda bukanlah berarti memiliki makna yang sama melainkan memiliki dasar-dasar
kemiripan yang bersifat umum. Selain itu, dalam ragam bahasa yang sama meskipun
memiliki arti yang berbeda dapat dilihat adanya suatu kemiripan yang menjadi pola umum
dari ragam bahasa tersebut. Misalnya, pada ragam bahasa berdoa selalu ditutup dengan kata
amin atau dalam ragam bahasa doa permohonan ditemui sebuah kemiripan nada memohon
meskipun diungkapkan dengan kalimat yang berbeda untuk tujuan yang berbeda. Dalam
gagasan permainan bahasa, terdapat beberapa pokok pengertian yang dapat diambil dari
pemikiran Wittgenstein sebagai berikut:
Pertama, ada banyak permainan bahasa akan tetapi tidak ada hakikat yang sama di
antara permainan-permainan bahasa tersebut. Esensi setiap permainan bahasa pada
prinsipnya berbeda satu dengan lainnya tergantung pada konteks penggunaannya. Namun
demikian di antara permainan-permainan ini dikenal adanya suatu kemiripan.
Kedua, karena permainan bahasa ini tidak memiliki satu hakikat yang sama, maka
timbul kesulitan dalam hal menentukan batas-batas permainan dengan secara tepat mengenai
permainan tersebut. Kita hanya dapat mengetahui kemiripan bukannya kesamaan dari
berbagai permainan bahasa karena batas-batasnya.
Ketiga, meskipun orang tidak tahu persis sebuah permainan bahasa, namun dapat
diketahui apa yang dapat dibuat dengan sebuah permainan itu. Permainan memang sebuah
konsep yang sangat halus dan sulit untuk didefinisikan, sehingga sulit untuk dijelaskan
dengan tuntas tentang permainan tersebut. Mengingat hal tersebut maka yang dapat
dilakukan adalah memberikan deringkasan atau contoh-contoh. Dengan deringkasan dan
contoh-contoh tersebut akan membantu dalam pemaknaan suatu bahasa.

3. Kritik terhadap Filsafat Ludwig Wittgenstein


Pemikiran

filsafat

analisis

Wittgenstein,

khususnya

tentang language

game,

memberikan pengaruh yang sangat besar kepada para pemikir sesudahnya, di antaranya
Jean-Francois Lyotard saat meneliti tentang masyarakat industrial. Namun demikian, ada
bebarapa kritikan yang penting diajukan dalam studi ini.
Pertama, peta yang dibuat Gilbert Ryle dalam ordinary use (penggunaan bahasa
biasa yang baku) dan ordinary usage (penggunaan bahasa biasa dalam kebiasaan seharihari) melengkapi konsep language game Wittgenstein tentang pentingnya untuk membangun
batasan yang ketat antara bahasa biasa baku dengan bahasa biasa sehari-hari.
Sebagaimana yang dicontohkan di bagian sebelumnya, kata biasa baku permintaan
dan penawaran (demand and supply) adalah khas ilmu Ekonomi. Kekhasan ini harus
dipertahankan sebagai standard tetap dalam menggunakan istilah-istilah baku sesuai dengan
disiplinnya masing-masing. Meskipun kata permintaan dan penawaran juga ditemui dalam
penggunaan bahasa biasa sehari-hari, namun jika tidak ditetapkan secara baku sesuai
disiplinnya,maka hal itu akan memicu kekacauan makna bahasa. Jadi, Ryle melengkapi
konsep language game Wittgenstein yang berhenti pada batas konteks penggunannya,
dengan menambahkan kategorisasi tata penggunaan bahasa ke level ilmiah dan non-ilmiah,
kendati sama-sama bersumber pada penggunaan bahasa biasa.
Kedua, kepentingan bahasa. Setiap kata dan bahasa niscaya mengusung kepentingan,
apa pun itu. Karena itulah, kata Hans-Georg Gadamer dengan menyetujui Martin Heidegger,
memahami sebuah bahasa sesungguhnya merupakan kegiatan menyelidiki proses universal
dari tindakan hakikat manusia sebagai sebuah Ada.Pemahaman (atau mengerti) harus
dipandang sebagai sikap fundamental untuk mengerti cara berada manusia sendiri.
[20] Itulah sebabnya makna sebuah kata atau bahasa harus digali dari segala unsur yang
melengkapi bangunan kata itu sendiri, karena makna sepenuhnya terdapat dalam kata-kata
itu sendiri; kata-kata selalu mengandung makna yang penuh, dan merupakan makna utuh
bagi

yang

membangunnya.Tegasnya,

setiap

pengucap

kata

pastilah

kepentingannya, keinginannya, yang intens dalam makna kata-katanya.

I.

Kesimpulan

mengusung

Filsafat analitik adalah suatu gerakan filosof Abad ke-20, khususnya di Inggris dan
Amerika Serikat yang memusatkan perhatiannya pada bahasa dan mencoba menganalisa
pernyataan-pernyataan (konsep-konsep, ungkapan-ungkapan kebahasaan atau bentuk-bentuk
yang logis) supaya menemukan bentuk-bentuk yang paling logis dan singkat yang cocok
dengan fakta-fakta atau makna-makna yang disajikan.
Perhatian filsafat terhadap bahasa sebenarnya telah berlangsung lama, bahkan sejak
zaman Pra Sokrates, akan tetapi filsafat bahasa tersebut menjadi populer pada abad ke XX
dengan telaah analitik filosofik Wittgenstein tentang bahasa.
Aliran-aliran analitik bahasa yang pertama adalah atomisme logis, yang kedua
positivisme logis dan yang ketiga filsafat bahasa biasa (the ordinary language philosophy).

BAB V
HAKIKAT BAHASA DALAM HERMENEUTIKA
A. Konsep Dasar Hermeneutika
Pada dasarnya, hermeneutika berusaha memahami apa yang dikatakan dengan
kembali pada motivasinya atau kepada konteksnya, diperlukan konsep kuno yang bernama
kata batin inner word.
Hermenetika, yang dalam bahasa Inggrisnya adalah hermeneutics, berasal dari kata
Yunani hermeneutine dan hermeneia yang masing masing berarti menafsirkan dan
penafsiran. Istilah did dapat dari sebuah risalah yang berjudul Peri Hermeneias (Tentang
Penafsiran). Hermeneutica juga bermuatan pandangan hidup dari penggagasnya.
Dalam tradisi Yunani, istilah hermeneutika diasosiasikan dengan Hermes
(Hermeios), seorang utusan dewa dalam mitologi Yunani kuno yang bertugas menyampaikan
dan menerjemahkan pesan dewa ke dalam bahasa manusia. Menurut mitos itu, Hermes
bertugas menafsirkan kehendak dewata (Orakel) dengan bantuan kata-kata manusia.
Tiga makna hermeneutis yang mendasar yaitu :
1.

Mengungkapkan sesuatu yang tadinya masih dalam pikiran melalui kata-kata sebagai
medium penyampaian.

2. Menjelaskan secara rasional sesuatu sebelum masih samar- samar sehingga maknanya dapat
dimengerti
3. Menerjemahkan suatu bahasa yang asing ke dalam bahasa lain.
Tiga pengertian tersebut terangkum dalam pengertian menafsirkan interpreting,
understanding.
Dengan demikian hermeneutika merupakan proses mengubah sesuatu atau situasi
ketidaktahuan menjadi mengerti. Definisi lain, hermeneutika metode atau cara untuk
menafsirkan simbol berupa teks untuk dicari arti dan maknanya, metode ini mensyaratkan

adanya kemampuan untuk menafsirkan masa lampau yang tidak dialami, kemudia di bawa
ke masa depan.
Menurut Carl Braathen hermeneutika adalah ilmu yang merefleksikan bagaimana
satu kata atau satu peristiwa di masa dan kondisi yang lalu bisa dipahami dan menjadi
bermakna di masa sekarang sekaligus mengandung aturan-aturan metodologis untuk
diaplikasikan dalam penafsiran dan asumsi-asumsi metodologis dari aktivitas pemahaman.
Semula hermeneutika berkembang di kalangan gereja dan dikenal sebagai gerakan
eksegegis (penafsiran teks-teks agama) dan kemudia berkembang menjadi filsafat
penafsiran.
Sebagai sebuah metode penafsiran, hermeneutika memperhatikan tiga hal sebagai
komponen pokok dalam kegiatan penafsiran yakni teks, konteks dan kontekstualisasi.
Dengan demikian setidaknya terdapat tiga pemahaman mengenai hermeneutika yakni
:
1. Sebagai teknik praksis pemahaman atau penafsiran, dekat dengan eksegegis, yakni kegiatan
memberi pemahaman tentang sesuatu atau kegiatan untuk mengungkapkan makna tentang
sesuatu agar dapat dipahami.
2. Sebagai sebuah metode penafsiran, tentang the conditions of possibility sebuah penafsiran.
Hal-hal apa yang dibutuhkan atau langkah-langkah bagaimana harus dilakukan untuk
menghindari pemahaman yang keliru terhadap teks.
3. Sebagai penafsiran fisafat.
B. Cara Kerja Hermeneutika
Pada dasarnya semua objek itu netral, sebab objek adalah objek. Arti atau makna
diberikan kepada objek oleh subjek, sesuai dengan cara pandang subjek.
Untuk dapat membuat interpretasi, lebih dahulu harus memahami atau mengerti.
Mengerti dan interpretasi menimbulkan lingkaran hermeneutik. Mengerti secara sungguhsungguh hanya akan dapat berkembang bila didasarkan atas pengetahuan yang benar.

Hukum Betti tentang interpretasiSensus non est inferendus sed efferendus makna
bukan diambil dari kesimpulan tetapi harus diturunkan. Penafsir tidak boleh bersifat pasif
tetapi merekonstruksi makna. Alatnya adalah cakrawala intelektual penafsir. Penagalam
masa lalu, hidupnya saat ini, latar belakang kebudayaan dan sejarah yang dimiliki.
C. Bahasa Sebagai Pusat Kajian
Karena objek utama hermeneutika adalah teks dan teks adalah hasil atau produk
praksis berbahasa, maka antara hermeneutika dengan bahasa akan terjalin hubungan sangat
dekat.
Dalam Gadamers Philoshopical hermeneutics dinyatakan, Gadamer places
language at the core of understanding.
Menurut folosof bahasa Wittgenstein Batas bahasaku adalah batas duniaku.
Menurut Gadamer, asal mula bahasa adalah bahasa tutur, yang kemudian disusl bahasa tulis
untuk efektivitas dan kelestarian bahasa tutur.
D. Hermeneutika Dalam Pandangan Filosofi
1. Friedrich Ernst Daniel Schleiermarcher
Hermeneutika sebagai metode interpretasi dan menganggap semua teks dapat
menjadi objek kajian hermeneutka.
Hermeneutika adalah sebuah teori tentang penjabaran dan interpretasi teks mengani
konsep-konsep tradisional kitab suci dan dogma.
Makna bukan sekedar isyarat yang dibawa oleh bahasa, sebab bahasa dapat
mengungkakan sebuah realitas dengan jelas, tetapi pada saat yang sama dapat
menyembunyikan rapat-rapat.
Schleiermacher menawarkan sebuah metode rekonstruksi histories, objektif dan
subjektif terhadap sebuah pernyataan, membahas dengan bahasa secara keseluruhan.

Tugas utama hermeneutika adalah memahami teks sebaik atau bahkan lebih baik
daripada pengarangnya sendiri dan memahami pengarang teks lebih baik daripada
memahami diri sendiri.
Model hermeneutika Schleiermacher meliputi dua hal :
a.

Pemahaman teks melalui penguasaan terhadap aturan-aturan sintaksis bahasa pengarang


sehingga menggunakan pendekatan linguistic.

b.

Penangkapan muatan emosional dan batiniah pengarang secara intuitif dengan


menempatkan diri penafsir ke dalam dunia batin pengarang.
Dengan demikian, terdapat makna autentik dari sebuah teks, sebua teks tidak
mungkin bertujuan (telos).

2. Wilhelm Dilthey
Hermeneutika pada dasarnya bersifat menyejarah, makna tidak pernah berhenti pada satu
masa, tetapi selalu berubah menurut modifikasi sejarah.
3. Martin Heidgger
Pemikiran filsafat Heidgger meliputi dua periode sebagai berikut :
a.

Periode 1 meliputi hakikat tentang ada dan waktu. Manusia adalah satu-satunya
makhluk yang menanyakan tentang ada. Sebab, manusia pada hakikatnyaada tetapi
tidak begitu saja ada, melainkan senantiasa secara erat berkaitan dengan adanya sendiri.

b.

Periode

Menjelaskan

pengertiankehre

yang

berarti

pembalikan.

Ketidaktersembunyian ada merupakan kejadian asli. Berpikir pada hakikatnya adalah


terikat pada arti. Oleh karena itu, manusia bukanlah pengauasa atas apa yang ada
melainkan sebagai penjaga padanya.
Bahasa bukan sekedar alat untuk menyampaikan dan memperoleh informasi. Bahas
pada hakikatnya adalahbahasa hakikat artinya berpikir adalah suatu jawaban, tanggapan
atau respons dan bukan manipulasi ide yang hakikatnya telah terkandung dalam proses
penuturan bahasa dan bukan hanya sebagai alat belaka. Dalam realitas, bahasa lebih
menentukan daripada fakta atau perbuatan. Bahasa adalah tempat tinggal sang ada.
Bahasa merupakan ruang bagi pengalaman yang bermakna. Pengalaman yang telah

diungkapkan adalah pengalaman yang telah mengkristal, sehingga menjadi semacam


substansi dan pengaaman menjadi tak bermakna jika tidak menemukan rumahnya dalam
bahasa. Sebaliknya, tanpa pengalaman nyata, bahasa adalah ibarat ruang kosong tanpa
kehidupan.
Pemahaman teks terletak pada kegiatan mendengarkan lewat bahasa manusia perihal
apa yang dikatakan dalam ungkapan bahasa.
Bahasa adalah suatu proses, suatu dinamika, atau suatu gerakan.
4. Hans-Georg Gadamer
Konsep Gadamer yang menonjol dalam hermeneutika adalah menekankan apa yang
dimaksud mengerti. Lingkaran hermeneutika hermeneutic circle , bagian teks disa
dipahami lewat keseluruhan teks hanya bisa dipahami lewat bagian- bagiannya.
Setiap pemahaman merupakan sesuatu yang bersifat historis, dialetik dan peristiwa
kabahasaan. Hermeneutika adalah ontologi dan fenomologi pemahaman.
5. Jurgen Habermas
Hermeneutika bertujuan untuk memahami proses pemahaman understanding the
process of understanding.
Pemahaman adalah suatu kegiatan pengalaman dan pnegertian teoritis berpadu
menjadi satu.
Tidak mungkin dapat memahami sepenuhnya makna sesuatu fakta, sebab selalu ada
juga fakta yang tidak dapat diinterpretasikan.
Bahasa sebagai unsur fundamental dalam hermeneutika. Sebab, analisis suatu fakta
dilakukan melalui hubungan simbol-simbol dan simbol-simbol tersebut sebagai simbol dari
fakta.
6. Paul Ricoeur
Teks adalah otonom atau berdiri sendiri dan tidak bergantung pada maksud
pengarang. Otonomi teks ada tiga macam sebagai berikut :
Intensi atau maksud pengarang.
Situasi kultural dan kondisi sosial pengadaan teks.
Untuk siapa teks dimaksud.
Tugas hermeneutika mengarahkan perhatiannya kepada makna objektif dari teks itu
sendiri, terlepas dari maksud subjektif pengarang ataupub orang lain.

Interpretasi dianggap telah berhasil mencapai tujuannya jika dunia teks dan dunia
interpreter telah berbaur menjadi satu.
7. Jacques Derrida
Dalam filsafat bahasa dalam kaitan dengan hermeneutika, membedakan antara
tanda dan simbol. Setiap tanda bersifat arbitrer. Bahasa menurut kodartnya adalah
tulisObjek timbul dalam jaringan tanda, dan jaringan atau rajutan tanda ini disebut teks.
Segala sesuatu yang ada selalui ditandai dengan tekstualitas. Tidak ada makna yang melebihi
teks. Makna senantiasa tertenun dalam teks.
E. Beberapa Kaidah Hermeneutika
1. Dibutuhkan keterlibatan dan atau partisipasi
2. Setiap usaha penafsiran, tidak bisa dihindari adanya akibat ikutan dari partisipasi dan latar
belakang penafsi.
3. Upaya penafsiran harus dilihat sebagao proses pendekatan approximation kepada makna
sejati.
4. Walaupun ada wilayah perbedaan karena partisipasi dan latar belakang penafsir, niscaya ada
pula wilayah yang mempertemukan atar penafsir, pamahaman bersama shared
understanding, mutual understanding yang melahirkan cross cutting affiiation.
F. Peran Hermeneutika Terhadap Martabat Manusia
Manusia selain sebagai makhluk yang berpikir hayawan al-natiq, hewan yang
berpikir, disebut juga sebagai animalsymbolicum, makhluk yang senantiasa bergulat dengan
simbol.
Hermeneutika memilki tanggungjawab utama dalam menyingkap dan menampilkan
makna yang ada di balik simbol-simbol yang menjadi objeknya.
Filsafat hermeneutika berkembang dengan dua aliran pemikiran yang berlawanan
yakni pragmatika intensionalisme dan hermeneutika gadamerian.
Intensionalisme memandang bahwa makna sudah ada karena dibawa oleh penyusun
teks-pengarang sehingga tinggal menunggu interpretasi penafsir dan makna berada di
beakang teks-behind the teks.
Hermeneutika gadamerian memandang bahwa makna harus dikonstruksi dan
direkonstruksi oleh penafsir itu sendiri sesuai konteksnya, sehingga makna berada di depan
teks in front of the text.

G. Beberapa Varian Hermeneutika


-

Hermeunitka Romantis

1. Dengan tokoh Friedrich Ernst Daniel Schleiermacher, bapak hermeneutka


2. Makna hermeuneutika berubah dari sekedar kajian teleologis teks bible menjadi metode
memahami dalam pengertian filsafat.
3. Bagaimana pemahaman manusia dan bagaimana ia terjadi.
4. Dua teori pemahaman pertama pemahaman ketatabahasaan grammayical understanding,
terhadap semua ekspresi, kedua pemahaman psikologis terhadap pengarang dikembangkan
menjadi intuitive understanding yang operasionalisasi merupakan rekonstruksi
merekonstruksi pikiran pengarang.
5. Tujuan pemahaman lebih merupakan makna yang muncul dalam pandangan pengarang yang
telah direkonstruksi.
6. Tidak hanya melibatkan pemahaman konteks kesejarahan dan budaya pengarang tetapi juga
pemahaman terhadap subjektivitas pengarang.
7.

Ada lima unsur dalam pemahaman penafsir, teks, ,aksud pengarang, konteks historis dan
konteks kultural.Hasil interpretasi akan lebih baik jika penafsir mengatahui latar belakang
sejarah pengarang teks.
Bagan Hermeneutika Romantisme

Konteksi Historis

Penafsir

Teks

Maksud

Pengarang

Konteks Kultural
- Hermeneutika Metodis
1. Tokoh Wilhem DiltheyManusia sebagai makhluk eksestensial.
2. Manusia adalah makhluk yang memahami dan menafsirkan dalam setiap aspek kehidupan.
3. Makna teks harus ditelusuri dari subjek tif pengarangnya.
4. Merupakan metode pemahaman interpretative methode.
5.

Hermeneutika adalah teknik memahami ekspresi tentang kehidupan yang tersusun dalam
bentuk tulisan.

6. Hermeneutika historis.
- Hermeneutika Fenomologis
1. Tokoh Edmund Husserl.
2. Pengetahuan dunia objektif bersifat tidak pasti.
3. Proses pemikiran harus kembali pada data, bukan pada pemikiran, yakni pada halnya sendiri
harus menanmpakan diri.

4.

Pengetahuan sejati adalah kehadiran data dalam kesadaran budi, bukan rekayasa pikiran
untuk membentuk teori.

5. Membebaskan diri dari prasangka, yakni membiarkan teks berbicara sendiri.


6. Teks merefleksikan kerangka mentalnya sendiri dan penafsir harus netral dan menjauhkan
diri dari unsur-unsur subjektifnya atas objek.
7. Menafsirkan teks berarti secara metodologis mengisolasi teks dari semua hal yang tak ada
hubungannya termasuk bias-bias subjek penafsir dan membiarkannnya mengkomunikasikan
maknanya sendiri pada subjek.
8. Ada tiga langkah yang harus dilakukan :
a.

Reduksi fenomologis, dengan menempatkan dunia dalam tanda kurung.

b. Reduksi eiditik yang dikerjakan dengan memusatkan perhatian dan pengamatan pada esensi
sesuatu yang coba dipahami.
c.

Rekonstruksi dengan menghubungkan hasil reduksi fenomologis dengan hasil reduksi


eidetik.
- Hermeneutika Dialektis

1. Dengan eksemplar Martin Heidegger.


2.

Prasangka historis atas objek merupakan sumber pemahaman, karena prasangka adalah
bagian dari eksistensi yang harus dipahami.

3. Pemahaman adalah sesuatu yang muncul dan sudah ada mendahului kognisi.
4. Keragaman makna dan dinamika eksistensial.
5. Memahami teks yang sama secara baru dengan makna baru.
- Hermeneutika Dialogis
1. Dengan eksemplar Hans-Georg Gadamer.
2. Pemahaman dimuai dengan pra-penilaian pre-judgement.
3. Pemahaman yang benar adaah pemahaman yang mengarah pada tingkat ontologis.
4. Kebenaran dapat dicapai melalui dialektika denga mengajukan beberapa pertanyaan.
5. Bahasa menjadi medium pendting bagi terjadinya dialog.
6. Pembangkitan kembali makna teks.
7. Proses pemahaman adalah proses peleburan horizon-horizon.

- Hermeneutika Kritis
1. Dengan tokoh Jurgen Habermas.
2. Merupakan teori kritis, menemukan kesalahan dan kekurangan pada kondisi yang ada.
3. Mempertautkan antara beragam domain realitas, antara partikular dan universal, antara kulit
dan isi dan antara teori dan praktek.
4. Pemahaman didahului kepentingan, kepentingan sosial dan kepentingan kekuasaan.
5. Merupakan refleksi kritis penafsir.
6. Penafsir mengambil jarak atau melangkah keluar dari tradisi dan prasangka.
7.

Setiap penafsiran dipastikan ada bias-bias dan unsur-unsur kepentingan politik, ekonomi,
sosial termasuk bias strata kelas, suku dan gender.
- Hermeneutika Integrasi Dialektis

1. Integrasi daliketis antara penjelasan explanatory dan pemahaman understanding.


2. Merupakan perbedaan fundamental antara paradigma interpretasi teks tertulis dan wacana
discourse dan percakapan dialogue.
3. Berbagai interpretasi yang dapat diterima menjadi mungkin.
- Hermeneutika Dekonstruksionis
1. Dengan eksemplar Jacques Derrida.
2. Bahasa merupakan sistem yang tidak stabil.
3. Makna tulisan teks, selalu mengami perubahan, tergantung pada konteks pembacanya.
4. Menolak makna esensial yang tunggal dan utuh.
5. Lebih menekankan pencarian makna eksistensial.
Perkembangan hermenetika dapat disimpulkan sebagai berikut :
a.

Scheleiermacher, mengubah makna hermenetika dari sekedar kajian teks keagamaan bible
menjadi kajian pemikiran filsafat.

b. Wilhelm Dilthey, makna herneneutika menjadi kajian sejarah.


c.

Edmund Husserl, pengetahuan dunia objektif bersifat tak pasti, karena pengetahuan
sesungguhnya diperoleh dari apparatus sensor yang tak sempurna.

d. Martin Heidegger, Hermeneutika sebagai kajian ontologis.


e.

Hans Georg Gadamer, Menekankan dialektika dialogis.

f.

Jurgen Habermas, Menggeser makan hermeneutika kepada pemahaman yang diwarnai oeh
kepentingan.

g. Paul Ricoeur, Aspek pandangan hidup interpreter sebagai faktor utama.


H. Interpretasi
Interpretasi adaah proses memperantarai dan menyampaikan pesan yang secara
eksplisit dan implisit termuat dalam realitas. Interpretator dalah jurubahasa, penerjemah
pesan realitas, pesan yang tidak segera jelas, tidak segera dapat diartikulasikan, yang sering
diliputi misteri, yang dapat diungkap hanya sekelumit demi sekelumit, tahap demi tahap.
Proses memperantarai dan menyampaikan pesan agar dapat dipahami mencakup tiga
arti yang terungkap di dalam tiga kata Kerja yang saling berkaitan satu dengan yang lain :
1. Mengkatakan,
2. Menerangkan
3. Menerjemahkan (dalam arti membawa dari tepi satu ke tepi yang lain.
1. Interpretasi adalah mengkatakan
Interpretasi berfungsi menunjuk arti, mengkatakan, menuturkan, mengungkapkan,
membiarkan tampak, membukakan sesuatu yang merupakan pesan realitas.
Metode yang digunakan adalah yang memungkinkan realitas memberita,
mengkatakan dirinya, jauh dari segala distorsi dan disonansi.
Ukuran kebenaran interpretasi adalah manakala interpretasi bertumbuh, berasuh pada
evidensi-evidensi objektif, pada hal-hal yang memang sesungguhnya dapat diidentifikasi
merupakan kata realitas, terbukti dapat dikenali terdapat di dalam realitas itu sendiri.
Dengan demikian berpikir yang benar-benar berpikir dan semua serta setaip berpikir
adalah interperatsi, bukanlah monolog, melainkan dialog. Dan dialog adalah proses, maka
kejernihan pandangan yang dicapai, kebenaran yang diperoleh, pesan realitas yang
terartikulasikan, memberitakan realitas tidak seketika fina, tidakseketika habis selesai, tetapi
juga sesuatu proses. Maka interpretasi bercirikan senantiasa siap dikoreksi lagi dan lagi

dikoreksi dan senantiasa merukuskan kembali segalanya yang memang harus dirumuskan
kembali.
2. Interpretasi sebagai menerangkan.
Dimensi menerangkan dari interpretasi adalah sesuatu dibuat terang. Kegiatan
interpretasi dilaksanakan dengan memasukkan faktor luar, seperti misalnya menunjuk arti
teks yang lebih tua, menunjuk peristiwa yang de facto meliputi, menggelimangi bukan
sekedar melatarbelakangi teks.
Hal ini tidak berarti bahwa suatu teks senantiasa dijelaskan lewat data diluar teks.
Data dari luar hanya relevan manakala dan sejauh pengaruh data tersebut dikenali sebagai
terdapat dalam teks. Pengetahuan tentang data dapat membantu memahami teks secara lebih
baik.
Dimensi interpretasi ini menunjukkan bahwa arti adalah masalah konteks.
Karenanya, seluruh kegiatan ditujukan untuk menyediakan ruang pemahaman. Teks tidak
begitu saja dpat dipahami, dibutuhkan siatuasi pemahaman agar dua cakrawala bertemu,
yakni bilamana interpretator dapat melangkah masuk ke dalam lingkaran interpretasi dan
cakrawala teks yang ada.
3. Interpretasi sebagai menerjemahkan
Di dalam bahasa Jerman dipakai istilah Ubersetzen yang berarti menyebrangi sungai
dari tepi satu ke tepi yang lain dengan ferry. Tugas interpretasi sebagai memindahkan arti
seperti memindahkan arti teks kuno ke dalam kehidupan manusia modern sehingga yang
terlihat bukan lagi comedia errorum atau macam-macam hal yang tidak cocok bagi telinga
sezaman. Dua cakrawala berhadapan. Menerjemahkan bukan sekedar mengganti yang ada,
tanpa menangkap inti isinya, pesan yang disampaikan. Sedangkan menangkap pesan adalah
masalah memasuki cakrawala, fusi cakrawala.
I. Kesimpulan
1. Hermeneutik adalah suatu metode atau cara untuk menafsirkan teks untuk dicari arti dan
maknanya, di mana metode hermeneutik ini mensyaratkan adanya kemampuan untuk
menafsirkan masa lampau yang tidak dialami, kemudian dibawa ke masa sekarang.
2. Dalam sejarahnya, konsep hermeneutika pertama kali ditemukan pada zaman yunani kuno.
hermeneutika pertama kali ditemui dalam karya Plato (429-347 SM). Dalam Definitione,
Plato dengan jelas menyatakan hermeneutika artinya menunjukkan sesuatu dan dalam

Timeus, Plato mengaitkan hermeneutika dengan otoritas kebenaran. Baru pada 300 SM,
Stoicisme kemudian mengembangkan hermeneutika sebagai ilmu interpretasi alegoris.
3. Pokok-pokok pemikiran Friedrich Daniel Ernst Schleiermacher
a.
Hermeneutika adalah seni pemahaman komunikasi verbal - sebagai kontras, tidak
disamakan, dengan memberi penjelasan, menerapkan, atau menerjemahkannya.
b. Hermeneutika harus menjadi disiplin universal - satu yaitu yang berlaku sama untuk semua
bidang subyek-(misalnya hukum, Alkitab, dan sastra), untuk lisan serta bahasa tulis, untuk
teks modern serta kuno, untuk karya dalam bahasa sendiri serta karya-karya dalam bahasa
c.

asing, dan sebagainya.


Secara khusus, interpretasi dari teks-teks suci seperti Alkitab termasuk di dalamnya - ini
tidak dapat mengandalkan pada prinsip-prinsip khusus, seperti inspirasi ilahi (baik penulis

atau penerjemah).
d. Sebelum penafsiran yang tepat dari teks dimulai, penafsir harus mendapatkan pengetahuan
yang baik tentang konteks historis teks itu.
Pokok-pokok pemikiran M. Heidegger ialah Fenomenologi Sebagai Hermeneutik,
Hakikat Pemahaman, Dunia dan Hubungan kita dengan Obyek di Dunia, Kebermaknaan
Pra-Predikatif, Pemahaman, dan Interpretasi, dan Kemustahilan ketiadaan Pra-asumsi
Interpretasi. Sedangkan Pokok-Pokok Hermeneutika Gadamer, estetika, historikalitas
pemahaman, dan menganalisis bahasa. Hermeneutika sebagai fenomenologi Dasein dan
pemahaman eksistensial. Pada titik inilah hermeneutika memasuki wilayah ontologis.
Hermeneutika menjadi instrumen pengejawantahan Sang Ada (Being). Melalui Dasein yang
menginterpretasi, segala Yang Ada mewujudkan diri. Konsepsi Heidegger ini pada akhirnya
dilanjutkan oleh Gadamer yang menitik beratkan pada linguistik.
Dari uraian diatas bisa dipahami bahwa pada awalnya hermeneutika sebagai teori
memahami tekstulis atau kitab suci, kemudian mendapat perluasan objek, yaitu teks
kehidupan sosial. Hal ini mereka maksudkan untuk melakukan terobosan metodologi baru
dalam ilmu-ilmu sosial atas hegemoni paradigmapositivisme.
Hermenetika berasal dari kata Yunani : hermeneuein artinya tafsiran. Dalam tradisi
Yunani kuna kata hermeneuein dipakai dalam tiga makna, yaitu mengatakan (to say),
menjelaskan (to explain), dan menerjemahkan (to translate).
Dalam perkembangannya, hermeneutika terdapat beberapa pembahasan salah
satunya sebagai pendekatan dalam ilmu-lmu sosial. Dengan demikian pembahasan

hermeneutika pada umumnya merupakan problem filsafat ilmu bukan problem metafisika
yang mempersoalkan realitas. Melainkan cara pandang untuk memahami realitas, terutama
realitas sosial, seperti teks sejarah dan tradisi.
Sebuah

dikotomi

yang

berupa

metod

eerklaren

dan

metode verstehen.

Metode erklaren adalah metode khas positivistik yang dituntut menjelaskan objeknya yang
berupa perilaku alam menurut hukum sebab akibat, sedangkan metode verstehen yaitu
pemahaman subjektif atas makna tindakan tindakan sosial, dengan cara menafsirkan
objeknya yang berupa dunia kehidupan sosial.
Salah satu Filsafat hermeneutika Gadamer meniscayakan wujud kita berpijak pada
asas hermeneutis, dan hermeneutika berpijak pada asas eksistensial manusia. Ia menolak
segala bentuk kepastian dan meneruskan eksistensialisme Heidegger dengan titik tekan
logika dialektik antara aku (pembaca) dan teks/karya. Dialektika itu mesti difahami secara
eksistensialis, karena hakikatnya memahami teks itu sama dengan pemahaman kita atas diri
dan wujud kita sendiri.
Gadamer merumuskan hermeneutika filosofisnya dengan bertolak pada empat kunci
heremeneutis: Pertama,

kesadaran

terhadap

situasi

hermeneutik. Kedua,

situasi

hermeneutika ini kemudian membentuk pra-pemahaman pada diri pembaca yang tentu
mempengaruhi pembaca dalam mendialogkan teks dengan konteks. Ketiga, setelah itu
pembaca harus menggabungkan antara dua horizon, horizon pembaca dan horizon teks.
Keempat, langkah selanjutnya adalah menerapkan makna yang berarti dari teks, bukan
makna obyektif teks.
Tiga makna hermeneutis yang mendasar yaitu :
1)

Mengungkapkan sesuatu yang tadinya masih dalam pikiran melalui kata-kata sebagai

medium penyampaian.
2) Menjelaskan secara rasional sesuatu sebelum masih samar- samar sehingga maknanya dapat
dimengerti.
3) Menerjemahkan suatu bahasa yang asing ke dalam bahasa lain.
Tiga pengertian tersebut terangkum dalam pengertian menafsirkan interpreting,
understanding.
Sebagai sebuah metode penafsiran, hermeneutika memperhatikan tiga hal sebagai
komponen pokok dalam kegiatan penafsiran yakni teks, konteks dan kontekstualisasi.

Dengan demikian setidaknya terdapat tiga pemahaman mengenai hermeneutika yakni


:
1) Sebagai teknik praksis pemahaman atau penafsiran, dekat dengan eksegegis, yakni kegiatan
memberi pemahaman tentang sesuatu atau kegiatan untuk mengungkapkan makna tentang
sesuatu agar dapat dipahami.
2) Sebagai sebuah metode penafsiran, tentang the conditions of possibility sebuah penafsiran.
Hal-hal apa yang dibutuhkan atau langkah-langkah bagaimana harus dilakukan untuk
menghindari pemahaman yang keliru terhadap teks.
3) Sebagai penafsiran fisafat.

BAB VI
HAKIKAT BAHASA SEBAGAI DASAR FILSAFAT
TEORI BAHASA

A. Bahasa Sebagai Substansi


Problema filosofis tentang hakikat bahasa telah muncul sejak zaman Yunani, yaitu
dengan munculnya pandangan dikotomis antara fisei dan nomos. Kaum fisei berpandangan
bahwa hakikat bahasa adalah bersifat alamiah. Bahasa memiliki hubungan dengan asal usul
dan sumber-sumber yang bersifat abadi. Sehingga dalam pengertian substansi bahasa adalah
sebagai simbol yaitu sistem bunyi yang bersifat empiris dan makna. Substansi bahasa
tersebut secara ontologis tidak dibentuk oleh manusia namun ditentukan oleh alam, atau
dengan pengertian lain terjadi secara alamiah. Kaum nomos atau yang dikenal dengan kaum
konfensionalis menyatakan bahwa hakikat bahasa adalah makna yang ditentukan oleh
masyarakat. Maka secara ontologis substansi bahasa itu ada karena diciptakan oleh
masyarakat atau ditentukan oleh tradisi dalam masyarakat.
Menurut teori bahasa modern bahwa substansi bahasa dapat dianggap tersusun dari
unsur yang bersifat empiris yaitu yang bersifat bunyi ujaran, sehingga dapat diindra
manusia, dapat didengar dan dipikirkan. Berdasarkan hakikat bahasa yang secara ontologis
adalah merupakan suatu sistem tanda yang mengacu pada sesuatu benda, konsep atau nilai
maka pengertian substansi bahasa ini harus dibedakan antara: (1) Substansi bahasa sebagai
sistem tanda, yang kualitasnya berupa sistem bunyi, tanda maupun lambang-lambang. Maka
sistem fonem yang mengacu pada sesuatu adalah merupakan substansi bahasa dalam

pengertian yang pertama ini. Substansi bahasa dalam pengertian ini sebagai dasar
pengembangan di bidang fonologi. (2) Substansi bahasa yang merupakan acuan dari
bahasa, atau suatu substasi bahasa yang merupakan petanda I yaitu substansi benda-benda,
konsep-konsep atau nilai-nilai yang merupakan petanda bahasa. Untuk mempermudah
pemahaman hakikat substansi bahasa pada linguistic modern, maka perlu dipahami konsep
hakikat struktur bahasa menurut Ferdinand de Saussure.
Bahasa menurut Saussure pada intinya merupakan suatu sistem tanda. Tanda-tanda
itu tidak langsung mengacu pada sekian banyak benda dalam realitas. Makna tidak
ditentukan oleh hakikat benda yang diacu, tapi oleh perbedaan di antara satuan penanda dan
petanda dengan sesamanya. Tanda adalah gabungan dari dua unsur, suatu unsur material,
yaitu bunyi tertentu dalam bahasa lisan, coretan grafis dalam bahasa tulis, dan suatu unsur
mental, yaitu konsep. Kedua unsur itu tidak dapat dipisahkan satu sama lain. Hubungan
antar unsur-unsur itu berada dalam aturan tertentu. Karena itu penutur harus tunduk pada
aturan itu. Aturan yang menentukan hubungan antara berbagai unsur bahasa tidak
mempunyai kaitan langsung dengan hubungan yang terdapat antara benda-benda dalam
realitas.
Bahasa sebagai sistem tanda menurut Saussure bercirikan adanya hubungan yang
erat antara significant, yaitu gambaran tatanan bunyi secara abstrak dalam kesadaran batin
para pemakainya, signifie, yaitu gambaran makna secraa abstrak sehubungan dengan adanya
kemungkinan hubungan antara abstraksi bunyi dengan dunia luar, form, yaitu kaidah abstrak
yang mengatur hubungan antara butir-butir abstraksi bunyi sehingga memungkinkan
digunakan untuk berekspresi, serta substance, yaitu perwujudan bunyi ujaran khas manusia.
Substansi bahasa dalam pengertian pertama, adalah berkaitan dengan substance, yaitu
merupakan perwujudan bunyi ujaran khas manusia dan dalam pengembangan teori-teori
bahasa dibahas dalam bidang fonologi, yaitu membahas sistem bunyi ujaran dalam bahasa.
1. Substansi Ekspresi
Unsur-unsur substansi ekspresi sebagai aspek kuantitas bahasa yang merupakan
sistem bunyi ujaran bahasa manusia dan merupakan ekspresi pikiran, perasaan serta emosi
manusia.

Dasar-dasar inilah yang merupakan sumber epistemologis pengembangan ilmu


bahasa terutama dalam bidang teori bunyi bahasa yaitu bidang fonologi. Bahkan pada
tingkatan tertentu meletakkan substansi sistem tanda bahasa ini sebagai sesuatu yang bersifat
alamiah, sehingga banyak teori bahasa yang mengembangkan bahasa berdasarkan pada teori
fonetik. Teori ini menganggap bahwa bahasa timbul baik ditinjau dari segala gejala fisik
yang berkaitan dengan fonetik akustik. Demikian juga substansi- ekspresi ini juga ditinjau
dari aspek fisiologi, yaitu bagaimana terjadinya bunyi ujaran atau sering disebut fonetik
artikulasi.
Beberapa ahli fonetik berpendirian bahwa bunyi dari suatu ungkapan atau ekspresi
adalah merupakan dasar suatu bahasa, sehingga mereka membuat suatu deskripsi yang
mendalam tentang sistem bunyi tersebut. Hakitat bahasa sebagai substansi ekspresi pada
intinya bahwa substansi bahasa berupa sistem bunyi yang merupakan dasar ontologis utama
bagi deskripsi bahasa.
2. Substansi Isi
Teori-teori bahasa modern tentang bahasa lazimnya tidak menyamakan kata dengan
benda. Kata yang merupakan bagian terkecil kalimat adalah merupakan suatu unsure sistem
tanda. Kata adalah penanda suatu realitas dunia yang berada di luar sistem tanda itu sendiri,
atau menurut istilah Saussure harus dibedakan antara signifiant sebagai ekspresi lewat
sistem lambang dengan signifie yang merupakan aspek semantik lambang yang berkaitan
dengan sesuatu acuan baik berupa benda, binatang, manusia, nilai maupun konsep. Sistem
relasional antara aspek substansi bahasa tersebut yang merupakan substansi-isi. Oleh karena
itu teori bahasa modern membedakan kedua aspek tersebut dalam sistem lambang bahasa.
Berlawanan dengan konsep bahasa modern, menurut paham tradisionalisme, secara
ontologis hakikat bahasa bukanlah substansi-isi, melainkan isi-substansi. Menurut paham
tradisionalisme bahwa secara ontologism pikiran menentukan sistem lambang bahasa,
sehingga menurut tradisionalisme kata-kata memiliki kesepadanan dengan pikiran. Makna
kata-kata atau ungkapan bahasa pada hakikatnya berasal dari konsep mental manusia yang
menyeluruh, sehingga sistem bahasa ditentukan oleh sistem kaidah pikiran. Sehingga sistem
ilmu bahasa logis mendasarkan pada analisis bahasa yang menekankan pasa isi-substansi.
Akibatnya deskripsi sistem bunyi ujaran bahasa tidak didasarkan pada struktur sistem bunyi

ujaran secara empiris melainkan merupakan suatu pemaparan ejaan bahasa sehingga tidak
mendasarkan pada analisis bahasa secara empiris.
B. Bahasa Sebagai Bentuk
Teori-teori kebahasaan ynag terkenal pada abad XX banyak yang mendasarkan pada
suatu pandangan ontologis bahwa bahasa pada hakikatnya adalah bukan merupakan suatu
substansi, namun bahasa adalah merupakan suatu struktur yang dapat diamati secara
empiris. Ungkapan lain tentang pengertian itu adalah bahwa hakikat bahasa bukanlah
merupakan suatu substansi sendiri melainkan merupakan suatu bentuk. Bahasa tidak dapat
disamakan dengan pikiran atau benda-benda atau segala realitas dunia. Demikian juga
bahasa bukan merupakan suatu bunyi atau gerak ekspresi manusia melalui bunyi ujaran
bahasa. Pemikiran ini dikembangkan oleh paham strukturalisme yang ekstrem antara lain
strukturalisme bahasa yang berkembang di Amerika di bawah Bloomfield yang sebenarnya
keduanya berakar pada konsep pemikiran Ferdinand de Saussure. Pengertian bahasa sebagai
bentuk meliputi tiga hal yaitu:
1. Bentuk-Isi
Konsep pemikiran ini mendasarkan pada suatu pengertian bahwa bahasa adalah
sebagai bentuk simbiolis yang bediri sendiri. Bahasa menurut paham ini dianggap sematamata sebagai hasil penyusunan pikiran manusia. Menurut paham ini bahasa dipandangnya
sebagai bentuk mental yang berdiri sendiri dan terpisah dari bentuk-bentuk simbiolis yang
lainnya seperti insting dan pikiran ilmiah.
Teori ini memang lebih menekankan pada bentuk mental dan bukannya mendasarkan
pada bentuk atau struktur bahasa dalam arti empiris yang dapat disentuh dengan indra
manusia. Bahkan pemikiran ini lebih menekankan pada keterpisahan bentuk mental bahasa
dari aspek-aspek lainnya. Oleh karena secara ontologis hubungan bentuk-isi itu lebih
ditentukan oleh hakikat bahasa sebagai bentuk mental, maka unsur bentuk empiris bahasa
yang berupa bunyi ujaran bahasa ditentukan oleh bentuk mental bahasa. Konsekuensinya
struktur empiris bahasa yang berupa eksistensi bunyi ujaran bahasa yang tidak mendapat
tempat, sehingga pengembangan pada teori-teori bahasa akan menghadapi kesulitan besar
yaitu substansi empiris bahasa sulit dikembangkan secara sistematis. Pemikiran bahasa

seperti ini sangat lemah dalam menentukan dasar epistemology teori bahasa sehingga
analisis bahasa juga akan menghadapi kesulitan dalam menentukan kebenaran sebagai dasar
pijak teori bahasa.
2. Bentuk-Ekspresi
Hakikat bahasa yang menekankan pada segi bentuk-ekspresi ini lazimnya
dikembangkan oleh kalangan penganut strukturialisme yang radikal, dalam arti mereka ingin
membangun bahasa di atas substansi yang bersifat empiris. Konsekuensinya bahwa dasardasar teori bahasa secara ontologis berdasarkan realitas empiris dari bahasa, terutama
berkaitan dengan struktur empiris bahasa yang merupakan sistem menyeluruh dan dapat
berdiri sendiri.
Teori bahasa mendahulukan analisis struktural empiris sebagai dasar epistemologis
ilmu bahasa. Bahasa harus dapat dinyatakan secara sistematis dan empiris untuk menemukan
suatu kebenaran yang objektif. Oleh karena bahasa secara struktural harus dapat dinyatakan
secara fisik maka analisis bunyi-bunyi ujaran bahasa menempati prioritas utama, karena
bunyi-bunyi bahasa merupakan fenomena yang dapat diamati secara langsung. Bahasa pada
hakikatnya terdiri atas urutan-urutan morfem yang juga terdiri atas urutan fonem. Menurut
Bloomfield fonem-fonem itu dapat didefinisikan secara fisik.
Kaum strukturalis terutama Bloomfield dalam mengembangkan teorinya ia
menyingkirkan unsur pikiran, mental, benda, maupun nilai dari hakikat realitas bahasa. Hal
ini didasarkan pada suatu pemikiran bahwa bahasa tidak memiliki hubungan dengan
masalah-masalah ilmu jiwa, fisiologi maupun aksiologi. Bahasa pada hakikatnya adalah
bentuk-isi, hal ini berarti bahwa realitas bahasa adalah struktur empiris yang dapat diamati
oleh indra manusia, baru struktur menentukan makna bahasa yang merupakan ekspresi. Arti
menurut kaum strukturalis tidak dapat dianalisis lewat linguistik, karena totalitas ujaran yang
mengandung makna haruslah merupakan suatu kebenaran yang mempunyai pengertian
(makna), adapun kebenaran digunakan dalam arti pragmatis. Kaum strukturalis melakukan
analisis bahasa berdasarkan strukturnya (bentuknya) dan bukan berdasarkan arti.

3. Isi dan Ekspresi


Sejumlah teori bahasa yang lebih lengkap tidak membatasi ruangnya pada masalah
ekspresi atau isi, melainkan meliputi keduanya. Teori tersebut mengetengahkan hubungan
yan erat antara ekspresi bahasa dengan apa yang dimaksudkan dengan ekspresi tersebut.
Berdasarkan pemikiran hakikat bahasa yang merupakan isi dan ekspresi, maka aliran
yang mendasarkan pandangan ontologis tersebut berakar pada linguistik struktural Saussure.
Dalam

konsep

linguistik

ini

Saussure

membedakan

atas

koda

atau

sistem (langue)dari pemakaian dalam pembicaraan (parole). Menurut Saussure objek


linguistik ialah studi tentang koda (langue) yang sesungguhnya merupakan aspek yang
meliputi

yang

ditandai(signified) dan

penanda

atau (signifier), dan

bukan

substansinya. Bentuk pikiran dan bentuk bunyi tidak berhubungan dengan linguistik. Bahasa
tidak terdiri atas ide ataupun bunyi, melainkan perbedaan-perbedaan konsep dan suara.
Substansi isi dan substansi ekspresi betul-betul bersifat arbitrer, demikian juga hubungan
antara keadaan yang sesungguhnya atau gambaran kita tentang keadaan tersebut, dan syaratsyarat atau tanda-tanda yang kita gunakan untuk membicarakan keadaan tersebut.
Suatu kekhususan pada teori Saussure adalah peleburan dari konsep linguistik yang
ditandai (signified) dengan bayangan akustik dari bunyi yaitu penanda (signifier).
Signified tersusun dari sifat-sifat khusus yang dipisahkan oleh bahasa dari peristiwaperistiwa tentang keadaan yang sesungguhnya.
C. Bahasa Sebagai Substansi dan Bentuk
Sejumlah aliran dalam filsafat bahasa mengemukakan pandangan- pandangan
ontologisnya tentang hakikat bahasa. Cassier misalnya menyatakan bahwa manusia adalah
mahluk simbolis, mahluk yang senantiasa menggunakan simbol-simbol, maka ia tiba pada
suatu pandangan ontologisnya bahwa bahasa pada hakikatya adalah merupakan bentuk
simbol-simbol saja. Bahasa merupakan hasil penyusunan pikiran manusia. Bahasa
adalah merupakan suatu bentuk mental yang berdiri sendiri terpisah dari bentuk simbolsimbol yang lain sehingga secara ontologis bukan merupakan substansi empiris. Dengan
demikian pandang filosofis semacam ini tidak memberikan tempat lagi hakikat empiris
bahasa yang berupa system bunyi ujaran yang dapat di serap dengan indra manusia.

Berbeda dengan pandangan Filosofis Cassier para tokoh paham strukturalisme radikal
justru memiliki pendapat berlawanan, sebagai mana yang dikembangkan oleh Bloomfield
dan para penganutnya yang setia, Bloomfield berpendapat bahwa hakikat bahasa secara
ontologis adalah merupakan realitas empiris, bahasa adalah merupakan suatu sistem yang
bersifat empiris. Kaum srukturalisme ini tidak mengakui realitas metafisis bahasa. Makna
adalah ditentukan oleh struktur empiris bahasa. Makna yang berhubungan dengan realitas di
luar bahasa seperti benda-benda, alam semesta, konsep-konsep maupun nilai adalah berada
di luar struktur empiris bahasa, Secara epistemologis hakikat makna yang menyangkut
realitas dunia yang berada diluar realitas struktur bahasa, adalah merupakan bidang kajian
ilmu-ilmu pengetahuan yang lainya dan tidak memiliki sangkut paut dengan ilmu bahasa.
Pandangan filsafat yang lain di bidang bahasa memiliki konsep yang berbeda dengan
kedua paham tersebut di atas. Bahasa pada hakekatnya adalah merupakan suatu substansi,
baik substansi yang bersifat empiris misalnya bahasa pada hakikatnya atas tersusun atas
sesuatu yang dapat di indra. Dalam pengertian ini subtansi bahasa berkaitan dengan dua
aspek yaitu substansi benda-benda atau realitas dunia empiris dan substansi system lambang
yang digunakan untuk mengungkapkan bahasa, yaitu suara yag kita ucapkan atau lambanglambang yang kita gunakan.
Berdasarkan pandangan-pandangan tersebut maka terdapat dua kelompok paham
yang secara filosofis berbeda yaitu hakikat bahasa yang hanya di pandang sebagai bentuk
atau struktur saja. Kedua pandangan tersebut dengan sendirinya memiliki konsekuensi
epistemologi yang berbeda pula, dan pada gilirannya sistem analisis dan dasar kebenaran
dalam ilmu bahasa juga akan berbeda, sesuai dengan pandangan ontologis masing-masing.
Sementara terdapat dua kelompok paham dalam filsafat bahasa yang memiliki
pandangan ontologis yang berlawanan terdapat jumlah teori yang mendasarkan pada teori
ontologis yang merupakan sintesa antara substansi dan bentuk. Bahasa pada hakikatnya
bukanlah hanya merupakan substansi saja atau hanya berupa struktur atau bentuk empiris
belaka namun bahasa pada hakikatnya adalah substansi dan bentuk. Hal itu dapat dianalisis
dalam tiga aspek substansi dan bentuk bahasa yaitu: (1) Substansi bahasa yaitu berkaitan
dengan sesuatu yang menyangkut tentang benda dan pengalaman tentang benda- benda
tersebut, serta pikiran- pikiran dari penutur bahasa. (2) Substansi ekspresi bahasa, yaitu
bunyi yang kita gunakan untuk membicarakan pikiran-pikiran dan hal-hal yang kita

bicarakan yaitu benda- benda tersebut. (3) Substansi isi dan ekspresi , yaitu apa yang
dibicarakan dan alat- alat yang digunakan untuk membicarakan tersebut.
1. Bahasa sebagai Substansi Isi
Terdapat teori-teori bahasa yang mendasarkan pemikirannya bahwa bahasa adalah
menyangkut isi, yaitu realitas yang menyangkut segala sesuatu yang dapat dibicarakan,
alam, benda-benda, dan segala sesuatu serta pengalaman kita tentang realitas tersebut.
Bahasa sebagai isi juga menyangkut tentang bagaimanakah tentang pembentukan pola
penyusunan arti tersebut, yaitu bagaimanakah hal-hal yang menyangkut realitas dan ide-ide
yang dibicarakan manusia dirangkaikan dengan kesatuan arti sehingga pendengar dapat
memahami arti yang dimaksud penuturnya.
2. Bahasa sebagai Ekspresi
Dalam filsafat bahasa terdapat suatu paham yang menyatakan bahwa bahasa pada
hakikatnya merupakan suatu alat pengungkapan (ekspresi), yang tersusun dari substansi
ekspresi dan penyusunannya. Bahasa juga merupakan suatu hubungan antara beratus-ratus
bunyi yang kita hasilkan pada waktu kita berbicara dan bunyi-bunyi lain yang tepilih dan
dikelompokkan oleh bahasa.
3. Bahasa sebagai Isi dan Ekspresi
Terdapat juga suatu teori yang mendasarkan pada suatu pemikiran filsafat bahwa
bahasa pada hakikatnya adalah sebagai isi dan ekspresi. Sebagai isi yang menyangkut segala
sesuatu yang menjadi acuan dan pengalaman tentang acuan bahasa serta formulasinya dalam
unit-unit bahasa. Sebagai ekspresi yang menyangkut media fisik bahasa yaitu berupa bunyi
dan formulasi media bunyi ke dalam unit-unit ekspresi, misalnya fonem. Hal itu dapat
meliputi tiga macam dasar yaitu:
1) Bahasa hanya sebagai substansi.
2) Bahasa hanya sebagai bentuk.
3) Bahasa sebagai substansi maupun bentuk.
D. Kesimpulan
1. Dalam pengertian substansi bahasa adalah sebagai simbol yaitu sistem bunyi yang bersifat
empiris dan makna. Substansi bahasa tersebut secara ontologis tidak dibentuk oleh manusia
namun ditentukan oleh alam, atau dengan pengertian lain terjadi secara alamiah.

2.

Hakikat bahasa bukanlah merupakan suatu substansi sendiri melainkan merupakan suatu
bentuk. Bahasa tidak dapat disamakan dengan pikiran atau benda-benda atau segala realitas
dunia. Demikian juga bahasa bukan merupakan suatu bunyi atau gerak ekspresi manusia

3.

melalui bunyi ujaran bahasa.


Bahasa pada hakikatnya bukanlah hanya merupakan substansi saja atau hanya berupa
struktur atau bentuk empiris belaka namun bahasa pada hakikatnya adalah substansi dan
bentuk. Hal itu dapat dianalisis dalam tiga aspek substansi dan bentuk bahasa yaitu,
substansi bahasa, substansi ekspresi bahasa, substansi isi dan ekspresi.

BAB VII
PERANAN BAHASA DALAM FILSAFAT
POST MODERENISME
A. LOGOSENTRISME
Setidaknya ada empat fase perkembangan filsafat, sejak dari perkembangan pertama
hingga kini. Ke-empat fase itu adalah :

1. Kosmosentris, yaitu fase pemikiran filsafat yang meletakkan alam sebagai objek pemikiran
dan wacana filsafat yaitu yang terjadi pada zaman kuno.
2. Teosentris, yaitu fase pemikiran filsafat yang meletakkan tuhan sebagai pusat pembahasan
filsafat, yang berkembang pada zaman abad pertengahan.
3.

Antroposentris, yaitu fase pemikiran filsafat yang meletakkan manusia sebagai objek
wacana filosofis, hal ini terjadi dan berkembang pada zaman modern.

4.

Logosentris, yaitu fase pemikiran filsafat yang meletakkan bahasa sebagai pusat wacana
filsafat, hal ini berkembang setelah abad modern sampai sekarang, yang disebut pasca
modern atau postmodern.
Pembahasan ini lebih mengerucut era logosentris. Jika pada era antroposentris,
manusia memproklamirkan kekuatannya lewat rasio Cartesian dan eksistensialismenya,
maka pada era logosentrisme, filsuf-filsuf postmodernisme justru memaklumkan kematian
manusia sebagai subjek. Hal ini dikarenakan pada zaman postmodernisme manusia tidak
lagi dilihat sebagai subjek bahasa, subjek pemikiran, subjek tindakan, dan pusat sejarah
bahkan manusia tidak dipandang sebagai pusat pemaknaan realitas.
Adapun dalam perkembangan Logosentrime ada dua visi yang berkembang yaitu :

1. Visi Phenomenologik
Dalam visi phenomenologik, pusat obyek wacana atau discourses ilmu pada
logosentrisme adalah tanda. Tanda pada first order of logic adalah matematika, adapun tanda
pada second order of logic adalah bahasa.
2. Visi Kebahasaan
Melacak

logosentrisme

adalah

melacak

perkembangan

dari

strukturalisme

phenomenologik dan akhirnya menjadi postsrtukturalisme Derrida. Setelah dikenal


strukturalisme sosial phenomenologik, maka studi bahasa atau karya sastra tersebut
dikenal sebagai studi hermeneutik, studi tentang metoda dan prinsip untuk memahami
metoda.
a.

Strukturalisme linguistik
Strukturalisme de Saussure adalah strukturalisme positivistik. Setelah strukturalisme
de Saussure lahirlah ilmu hermeneutik atau ilmu tentang penafsiran seputar logos atau
seputar struktur dan sistem bahasa. Bahasa menjadi alat untuk mengekspresikan fikiran dan
perasaan manusia.

b. Hermeneutik Ontologik

Di tangan Ricouer dan Gadamer hermeneutik berkembang menjadi pandangan


filosofik.

Sebagai

pandangan

filosofik,

hermeneutik

dipermasalahkan

oleh

para

phenomenolog. Menurut Ricouer : hermeneutik adalah ilmu interpretasi terhadap


interpretasi. Interpretasi tahap

pertama adalah interpretasi penulis terhadap logos atau

struktur bahasa dan sistem bahasa guna mengekspresikan pengalamannya, dan interpretasi
tahap kedua adalah interpretasi pembaca teks atas interpretasi penulis pada pengalamannya.
c.

Menarik sebagai subyek dan obyek


Dengan logosentrisme manusia kehilangan dirinya sebagai subyek. Dengan
strukturalisme de Saussure manusia tidak lagi menjadi subyek bahasa, bukan subyek
berfikir, dan bukan subyek tindakan melainkan menjadi yang dibicarakan, yaitu yang
dibicarakan sesuai

dengan struktur bahasa, struktur sistem sosial-ekonomi. Manusia bukan

lagi pencipta struktur dan mengendalikan sistem, melainkan obyek yang dikendalikan oleh
struktur dan sistem.
Agar manusia tidak lagi menjadi obyek yang dibicarakan sesuai kaidah struktur
dan sistem bahasa, maka karya sastra seseorang harus dibaca sesuai teksnya, jangan
membawa prakonsepsi tertentu, demikian Derrida.
B. POSTMODERNISME
1. Pengertian Postmodernism
Istilah postmodern dipakai pertama kali oleh Frederico de Oniz pada tahun 1934
dalam konsep yang jauh berbeda dengan konsep yang berkembang sekarang.
Postmodernisme menurut de Oniz hanyalah periode peralihan (dalm sastra) dari modernisme
awal ke modernisme dengan kualitas lebih tinggi.
Arnold Toynbee pada tahun 1947 menggunakan kata postmodern sebagai ciri
peralihan politik dari pola pemikiran negara nasional ke interaksi global. Politik budaya
Bhineka Tunggal Ika atau unity in diversity menurut penilaian penulis merupakan konsep
yang valid bagi postmodernisme, karena salah satu ciri utama postmodernisme adalah
pengakuan pluralisme budaya. Barulah pada tahun 1970-an postmodernisme sebagai filsafat
ditampilkan oleh Loytard dalam suatu seminar diantara para ahli filsafat.
Sebelum mendefinisikan posmodernisme, pemahaman tentang modernisme juga
diperlukan dan dimungkinkan untuk mengukur posmodernisme. Dalam arti umum Oxford
English Dictionary mendefinisikan istilah modernisme sebagai : pandangan atau metode
modern, khususnya kecenderungan untuk menyesuaikan tradisi, dalam masalah keyakinan
agama agar harmonis dengan pemikiran modern. Modernisme diartikan sebagai fase terkini

sejarah dunia yang ditandai dengan percaya pada sains, perencanaan, sekularisme dan
kemajuan.
Postmodernisme

Menurut

Lyotard mendefinisikan

postmodern

sebagai

ketidakpercayaan pada narasi besar modernisme.Terdapat dua narasi besar yang cukup
berpengaruh dan dipakai untuk melegitimasi ilmu pengetahuan. Menurut Antoni Giddens,
postmodernisme adalah sebuah estetika, sastra, politik atau filsafat sosial, yang merupakan
dasar dari upaya untuk menggambarkan suatu kondisi, atau suatu keadaan, atau sesuatu yang
berkaitan dengan perubahan pada lembaga-lembaga dan kondisi-kondisi sebagai
postmodernita. postmodernisme adalah "fenomena budaya dan intelektual".
Menurut Michael Foucault, postmodernisme akan menghubungkan antara ilmu dan
alasan. IImu akan mencari best answer. Namun, jawaban yang hadir dalam pandangan
post modernisme akan menolak generalisasi. Kebenaran, lebih mengandal kan pada
kemampuan fiksi persuasif, relativitas, lokal, plural, tak menentu, dan penafsiran.
Menurut

Habermas postmodernisme

itu

sebagai

langkah counter

culture,

artinya kebudayaan elit atau kebudayaan massa pada masa modernisme justru dihancurkan.
Menurut Pauline Rosenau mendefinisikan Postmodern secara gamblang dalam istilah yang
berlawanan antara lain: Pertama, postmodernisme merupakan kritik atas masyarakat modern
dan kegagalannya memenuhi janji-janjinya. Juga postmodern cenderung mengkritik segala
sesuatu yang diasosiasikan dengan modernitas.

2. Latar Belakang Munculnya Postmodernisme


Postmodernisme telah muncul sebagai konsep dalam arsitektur pada akhir 1940-an,
dan dalam sastra muncul pada tahun 1960-an. Tetapi digunakan sebagai konsep umum baru
muncul setelah konsep poststrukturalis muncul. Konsep keduanya adalah menentang teori
stabilitas satuan, menentang satunya makna, menentang ugeran sentral dalam pemaknaan
sesuai tradisi, menentang otonomi karya aestethik. Jean-Francois Lyotard menampilkan
konsep sikap postmodern sebagai sikap tidak mau percaya (Incredulity) terhadap metanarasi,
terhadap pandangan monolitik. Mereka bukan pesimistik, tetapi mereka melihat bahwa
segala sesuatu itu berkembang, sehingga mengapa mesti memberi makna yang begitu terus.
Gejala postmodernisme itu muncul dalam berbagai bidang ilmu pengetahuan dan
seni sastra, arsitektur, ilmu fisika, ilmu sosial, filsafat, maupun bidang-bidang lainnya.
Munculnya postmodernisme dalam berbagai bidang ilmu pengetahuan, seni dan filsafat
selain berkembang di Amerika juga di Eropa terutama di Perancis. Dalam bidang filsafat
berkembangnya paham postmodernisme, tidak dapat dipisahkn dengan berkembangnya

strukturalisme dan poststrukturalisme yang memiliki perhatian yang besar terhadap analisis
bahasa.
Perkembangan paham pemikiran yang demikian ini diistilahkan oleh Best Kellner
denganPostmodern turn (pembalikan kearah postmodern) (Best Kellner, 1991 : 24). Sumber
perhatian utama pemikiran postmodernisme dalam bidang filsafat adalah pada bahasa. Hal
ini sebagaimana kita lihat di Perancis misalnya Derrida mengembangkan pemikirannya
bertolak dari konsep strukturalisme bahasa Ferdinand de Saussure, adapun Lotyard beranjak
dari konseplanguage game Ludwig Wittgeinstein (Awuy, 1995 :162). Gadamer mendasarkan
pada prinsip hermeneutikanya, yang dikatakannya bahwa berbicara tentang bahasa adalah
sebagai fungsi aktualisasi diri, sedangkan Habermas berbicara tentang bahasa sebagai sarana
integrasi sosial antara berbagai subjek komunikasi dan sarana sosialisasi kebutuhan dan
kepentingan yang melatarbelakangi komunikasi itu. (Sugiharto, 1996 : 63), serta berbagai
tokoh lainnya dimana pemikiran ini berkembang di Jerman.
Postmodernisme yang merambah ke berbagai bidang kehidupan tersebut sebenarnya
sebagai suatu reaksi terhadap gerakan modernisme yang dinilainya mengalami kegagalan.
Modernisme yang berkembang dengan ditandai oleh rasionalisme, materialisme, dan
kapitalisme yang didukung oleh sains dan teknologi mengakibatkan timbulnya disorientasi
moral religius terutama runtuhnya martabat manusia. Hal ini juga diakibatkan oleh
berkuasanya ilmu-ilmu positif-empiris yang merupakan standar kebenaran tertinggi sehingga
mengakibatkan nilai-nilai moral religius kehilangan wibawanya. Sehingga manusia
mengalami keterasingan, ketertekanana, depresi mental, bahkan tidak jarang menimbulkan
gerakan-gerakan tribalisme. Dalam pengertian inilah maka tokoh postmodernisme hadir
untuk melakukan dekonstruksi paradigma modernisme dan dalam dunia filsafat upaya
dekonstruksi dilakukan sebagai upaya untuk menemukan paradigma baru dalam memahami
hakikat manusia melalui wacana kebahasaan.
3. Ciri-ciri Postmodernisme
Era Postmodernisme yang meletakkan bahasa sebagai pusat wacana filsafat memiliki
ciri-ciri sebagai berikut ;
a.

Bahasa semata dinilai sebagai cermin realitas yang menunjukkan kesepadanan logis anatara
dunia realitas dan bahasa.

b. Manusia adalah bahasa.


c.

Bahasa dipandang sebagai keberagaman sistem permainan dalam berbagai macam konteks
kehidupan.

d. Permainan bahasa lebih menekankan pada aspek pragmatik daripada logis.

Bahasa sebagai pusat wacana memiliki andil yang cukup besar pada era
postmodernisme ini. Menurut Lyotard, legitimasi terhadap pengetahuan tidak bisa bersandar
pada satu narasi besar, sehingga ilmu itu sekarang paling baik dipahami dalam pengertian
permainan bahasa. Seperti yang dikemukakan oleh Lyotard: Ilmu pengetahuan tidak
memiliki metabahasa umum di mana semua keberagaman bahasa lain dapat diterjemahkan
dan dievaluasi. Tidak terdapat alasan untuk memikirkan adanya suatu kemungkinkan
menentukan metapreskripsi yang berlaku bagi semua permainan bahasa itu atau bahwa suatu
konsensus yang dapat direvisi seperti metapreskripsi yang berlaku pada waktu itu dalam
masyarakat ilmiah yang dapat mencakup keseluruhan metapreskripsi yang mengatur
pernyataan-pernyataan yang beredar dalam kolektifitas sosial. (Lyotard, 1989: 64-5)

C. PERAN BAHASA DALAM FILSAFAT POSTMODERNISME


Bahasa sebagai pusat wacana filsafat pada era postmodernisme memiliki banyak
peran, diantaranya :
a. Bahasa sebagai paradigma dekonstruksi
Tradisi modernisme secara linguistis membangun suatu narasi besar yaitu totalitarian
dalam arti hanya ada satu prinsip saja yang mendasari dan membangun realitas ini, yang
menurut istilah Lyotard disebut homologi (Awuy, 1995:161). Manusia tidak dipahami
sebagai makhluk yang bersifat total tetapi bersifat parsial. Oleh karena itu manusia haruslah
dipahami dalam realitas keanekaragamannya. Dari sinilah lahirnya suatu dekonstruksi
terhadap paradigma modernisme yaitu melakukan suatu pembongkaran dan menyusun
kembali dalam suatu konstruksi baru akan tetapi bukan melakukan penghapusan.
Seperti strategi dekonstruksi Derrida yang secara sistematik dapat disusun dalam
tingkatan langkah-langkah sebagai berikut : pertama, mengidentifikasi hierarki oposisi
dalam teks dimana biasanya kemudian terlihat peristilahanyang diistimewakan secara
sistematik. Kedua, oposisi-oposisi itu kemudian dibalik, misalnya dengan menunjukkan
adanya

saling

ketergantungan

diantara

hal-hal

yang

berlawanan

itu.

Ketiga,

memperkenalkan sebuah istilah atau gagasan baru yang ternyata tidak bisa dimasukkan
kedalam kategori oposisi lama (Derrida, 1981, dalam sugiharto,1996: 45,46).

Bahasa, menurut Derrida adalah pengalaman empirik manusia yang difilter oleh
idee-ideenya, sehingga bahasa adalah proyeksi dari pemfilteran atas pengalaman sendiri.
Ada unsur kreatif manusia. Konsep bahasa Derrida (dan juga phenomenolog) memang
bersumber pada filsafat Descartes, Kant dan Husserl.
Pemaknaan Derrida tersebut berlanjut menjadi pandangan bahwa makna dari suatu
tanda akan berbeda dan berkembang terus, tidak dapat dibuat kesepakatan tentang tandatanda tersebut, perlu telaah berkelanjutan atas konstruk bahasa yang ada. Sehingga
pendekatan Derrida disebut pendekatan postsrukturalisme.
Derrida merupakan satu dari sekian tokoh filsuf era postmodernisme yang
melakukan dekonstruksi bahasa. Masih banyak tokoh filsafat lainnya seperti Lyotard yang
menganalisis bahasa melui model paradigma language game milik Ludwig Weidgenstein
yang berkesimpulan bahwa realitas tidak mungkin diwakili oleh sebuah konsep bermakna
tunggal.
Ada tiga karakteristik dalam setiap permainan bahasa. Pertama, setiap aturan dalam
permainan itu tidak mendapatkan legitimasi dari dirinya sendiri melainkan merupakan hasil
kontrak di antara pemainnya (eksplisit maupun tidak). Kedua, jika tidak ada aturan maka
tidak ada permainan; suatu modifikasi kecil sekali pun terhadap sebuah peraturan akan
mengubah permainan itu. Ketiga, setiap pernyataan harus dianggap sebagai suatu move
dalam permainan.
Karakteristik ketiga ini dipakai Lyotard sebagai prinsip pertama yang mendasari
keseluruhan metodenya: mengeluarkan suatu pernyataan (move) adalah bertarung dalam
konteks suatu permainan dan tindakan mengeluarkan pernyataan semacam itu berada
dalam

domain

general

agonistic

(pertarungan

pernyataan/argumentasi).

Prinsip

pertarungan pernyataan ini membawa Lyotard pada prinsip kedua, yakni bahwa ikatan
sosial dari move-move bahasa (language moves). (Kristanto, 2002: 8).
Berbeda dengan Lyotard, Richard Rorty datang dengan pemikiran bahwa keunikan
bahasa menjadikan keberagaman budaya. Setiap budaya memilkiki peluang untuk
mengambil posisi yang kedua itu, yaitu berpeluang untuk meyakinkan budaya lainnya
bahwa ia bgus karena menghasilkan sesuatu yang meman bagus ( Rorty dalam Sugiharto,
1996: 25).

Selanjutnya Gadamer, bahasa dipahami sebagai aktualisasi tradisi, dan dengan


demikian hakikat pluralitas bahasapun tetap merupakan paradigma bagi analisis hubungan
antar budaya.
b. Fungsi transformatif bahasa
Dalam prinsip logosentrisme, bahasa semata-mata dipandang sebagai cerminan
realitas yang menunjukkan adanya kesepadanan logis, anatara dunia realitas dengan bahasa.
Namun kompleksitas hidup tidak dapat hanya dilukiskan melalui struktur logis bahasa.
Kemudian bahasa menurut filsuf pada periode Wittgeinstein diwujudkan sebagai suatu
keragaman sistem permainan dalam berbagai macam konteks kehidupan.
Munculnya bahasa menampilkan suatu transformasi mendasar dan total dari taraf
kebinatangan ketaraf tingkatan hakikat kodrat manusia, yaitu suatu keterpisahan mendasar
dari kungkungan alam. Munculnya bahasa adalah munculnya kemampuan reflektif. Berkat
adanya bahasa, manusia menjadi objek yang potensial bagi dirinya sendiri.
c.

Keterbatasan bahasa
Berdasarkan pandangan filsuf tentang bahasa pada umumnya persoalan tentang
bahasa pada umumnya persoalan tentang batas bahasa pada dasarnya berakar pada dominasi
paradigma deskriptif dalam bahasa. Segala hal yang tidak dapat dideskripsikan lalu dengan
segera dikatakan sebagai wilayah transenden dalam bahasa. Maka sebenarnya bukan berarti
wilayah transenden itu tidak dapat dirumuskan melainkan hal yang transenden itu adalah
sebutan yang kita pakai untuk menunjuk batas deskriptif bahasa.
Berdasarkan pada sifat keterbatasan bahasa, maka terbukalah suatu kemungkinan
paradigma lain dalam aspek pragmatis bahasa yang kiranya akan lebih memadai yaitu
paradigma transformatif, yang menekankan pada fungsi transformatif bahasa.
Dari beberapa keterangan diatas, lewat berbagai cara menunjuk pada persoalan
bahasa. Bahasa yang merupakan persoalan utama dalam masa postmodernisme, memiliki
porsi yang cukup besar untuk dibahas dan dianalisis oleh beberapa tokoh filsafat. Dengan
demikian bahasalah akhirnya yang turut andil dalam era postmodern.

D. KESIMPULAN

Dalam fase perkembangan filsafat dikenal fase logosentrisme, yaitu sebuah


pemikiran filsafat dimana meletakkan bahasa sebagai pusat wacana filsafat atau lebih
dikenal dengan pasca modern atau postmodern.
Postmodernisme yang merambah keberbagai bidang kehidupan tersebut sebenarnya
sebagai suatu reaksi terhadap gerakan modernisme yang dinilai mengalami kegagalan.
Beberapa tokoh hadir sebagai pendekar filsafat dalam masa ini untuk melakukan wacana
dekonstruksi

terhadap

pemikiran

sebelumnya,

melihat

bahasa

sebagai

fungsi

transformatif dan memberikan batasan bahasa.


Tokoh-tokoh filsafat pada masa ini diantaranya Derrida yang mengembangkan
pemikirannya bertolak dari konsep strukturalisme bahasa Ferdinand de Saussure, adapun
Lyotard

beranjak

dari

konsep

language

game Ludwig

Wittgeinstein

(Awuy,

1995;162).Gardamer yang mendasarkan pada prinsip hermeneutiknya , Habermas, dsb.


Dari berbagai usaha, pemikiran para tokoh filsafat diatas, dilihat dari berbagai
cara, persoalan yang menjadi sentral adalah tentang bahasa. Dekonstruksi Derrida
mendasarkan pada

paradigma bahasa, Lyotard menyarankan untuk kembali pada

pragmatika bahasa milik Ludwig Wittgeinstein, Gadamer dalam buku Warheit und
Methodeedisi II tahun 1965 dalam bagian ketiganya membahas tentang peran bahasa dalam
pergeseran ontologi hermeneutik dari bahasa sebagai experience of the world menuju
universalitas hermeuneutik.
Oleh sebab itu, bahasa menjadi lakon dalam perkembangan postmodernisme yang
dimaknai sebagai sesuatu yang berkembang (dinamis) dan tidak bisa dimaknai dengan
sesuatu yang tetap. Postmodernisme memiliki ciri-ciri yaitu bahasa semata dinilai sebagai
cermin realitas yang menunjukkan kesepadanan logis anatara dunia realitas dan bahasa,
manusia adalah bahasa, bahasa dipandang sebagai keberagaman sistem permainan dalam
berbagai macam konteks kehidupan dan permainan bahasa lebih menekankan pada aspek
pragmatik daripada logis.
Peran bahasa dalam postmodernisme adalah bahasa sebagai paradigma dekonstruksi,
fungsi transformatif bahasa dan keterbatasan bahasa. Terlihat bahwa postmodernisme
mampu membawa masyarakat berfikir kritis dan dinamis hingga sekarang.

DAFTAR PUSTAKA
Alston, P. William. 1964. Philosophy of Language. Prentice Hall Inc., London.
Armas,Adnin

dari Alan

How, The

Habermas-Gadamer,

lihat Adnin Armas, Filsafat

Hermeneutika, h. 5.
Asep Ahmad Hidayat, Filsafat Bahasa: Mengungkap Hakikat Bahasa, Makna, dan
Tanda, (Bandung: Remaja Rosdakarya, 2006), 110.

Cassirer, Ernst. 1962. An Essay on Man. United States Of America: Yake University Press.
Endarmoko, Eko. 2006. Tesaurus Bahasa Indonesia. Cet. I; Jakarta: PT Gramedia.
Hartoko, Dick 2002 Kamus Populer Filsafat . Cet. III; PT. Raja Grafindo Persada.
Hidayat, Asaep Ahmad. 2009.Filsafat Bahasa Mengungkapkan Hakikat Bahasa, Makna dan
Tanda. Bandung: PT. Remaja Rosdakarya.
Kaelan. 1998.

Filsafat Bahasa : Masalah dan Perkembangannya. Paradigma Offset :

Yogyakarta.
Kaelan. 2006. Perkembangan Filsafat Analitika Bahasa dan Pengaruhnya Terhadap Ilmu
Pengetahuan. Yogyakarta: Paradigma.
Kaelan. 2009. Filsafat Bahasa Semiotika dan Hermeneutika. Yogyakarta: Paradigama.
Kinayati. 2001. Filsafat Bahasa. Yogyakarta: Gadjah Mada University Press.
Rasjidi, H. M. 1984. Persoalan-Persoalan Filsafat. Jakarta: PT Bulan Bintang.
Russell, Bertrand. 1974. History of Western Philosophy. Oxford: Alden Press.
Thomson, John B. 2003. Filsafat Bahasa dan Hermeunitik Untuk Penelitian Sosial.Surabaya:
Visi Humanika.