Anda di halaman 1dari 12

BAB II PERANCANGAN POLA DAN SISTEM SALURAN

TUANG
2.1 Tujuan

Untuk mendapatkan produk coran dengan kualitas geometri yang baik

seperti bentuk,dimensi dan posisi


Mempertinggi efisiensi dan produktivitas proses pengecoran massal
Untuk mengurangi cacat pada produk cor

2.2 Teori Dasar


2.2.1 Pola
Tujuan utama pembuatan cetakan pasir dengan bantuan pola adalah
sebagai berikut
Untuk mendapatkan produk coran dengan kualitas geometri yang baik

seperti bentuk,dimensi dan posisi


Mempertinggi efisiensi dan produktivitas proses pengecoran missal

Langkah-langkah yang perlu dilakukan dalam perancangan pola adalah


sebagai berikut
Menentukan parting line sebagai pemisah antara cope dan drag
Menentukan tambahan dimensi akibat penyusutan logam dan akibat

goyangan pada saat pola dilepas dari rongga cetakan


Menentukan tambahan dimensi untuk kompensasi dari adanya proses
pemesinan
Pola adalah suatu model yang memilki ukuran dan bentuk yang sama

dengan bentuk produknya , kecuali pada bidang bidang tertentu yang


disebabkan oleh factor-faktor lain seperti bidang pisah , bentuk rongga dan
proses permesinanya yang menyebabkan kesulitan untuk dibentuk langsung
pada pola. Faktor tersebut selanjutnya akan diantisipasi dengan perhitungan
penyusutan logam dan toleransi lainya.
2.2.2 Sistim Saluran Tuang
Sistem saluran tuang ( gating system ) dapat didefinisikan secara
sederhana sebagai suatu bagian dimana logam cair dapat mengalir dan mengisi
rongga cetakan. Fungsi utama dari sistim saluran adalah :

Mengurangi terjadinya turbulansi logam cair yang mengalir memasuki


rongga cetakan. Turbulensi akan menyebabkan terjebaknya gas-gas atau

kotoran (slag) di dalam rongga cair sehingga menghasilkan cacat


Mengurangi masuknya gas-gas kedalam logam cair
Mengurangi kecepatan logam cair yang mengalir kedalam cetakan,

sehingga tidak terjadi erosi pada cetakan


Mempercepat pengisian logam cair kedalam rongga cetak untuk

menghindari pembekuan dini


Mengakomodir pembekuan darah ( directional solidification ) pada produk
coran

Sistem saluran tuang terdiri atas


Saluran masuk ( ingate )
Saluran pengalir ( runner )
Saluran turun ( sprue )

Gambar 2.1 : langkah penuangan cairan pada saluran

Penentuan coran dalam sistem:


Tempatkan dimensi coran yang besar pada bagian bawah
Minimalkan tinggi dari coran
Tempatkan daerah terbuka di bagian bawah
Tempatkan coran sedemikian agar riser berada pada tempat tertinggi dari
coran untuk bagian yang besar
Jika akan dibuat terpisah ( cope and drag )
Umumnya runner ,gate dan sprue ditempatkan di drag

Tempatkan bidang pisah ( parting plane ) relative serendah mungkin

terhadap coran
Tempatkan bidang pisah pada bagian dimana coran mempunyai luas

permukaan terbessar
2.2.3 Saluran Tuang ( Sprue )
Disain sprue/down sprue merupakan bagian yang sangat penting saat
logam cair dituangkan. Disain sprue harus menghindarkan terjadinya
turbulansi logamm cair. Aliran logam yang turbulen akan menyebabkan
meningkatkan daerah yang terkena udara sehingga oksidasi mudah terjadi.
Oksidasi yang terbentuk akan naik ke permukaan coran sehingga
menyebabkan coran menjadi kasar permukaanya atau oksidanakan terjebak
didalam coran dan menyebabkan cacat.
Ukuran sprue harus dapat membatasi laju aliran logam cair ( jika sprue
besar , laju aliran akan tinggi akibatnya terbentuk dross, dengan blind-ends

pada runner akan menjebak dross yang tidak diinginkan


Ukuran sprue yang dibuat menjadikan laju aliran tetap
Bentuk sprue persegi panjang lebih baik dibandingkan dengan bentuk
bulat untuk luas permukaan yang sama ( menghindarkan kecenderungan
aliran berputar )

Gambar 2.2 : contoh contoh sprue

Ukuran standar sprue menurut Swift, Jackson dan Eastwodd adalah


1.27/3,81

cm

untuk bentuk persegi panjang ataupun bulat. Sprue bulat

dengan ketinggian yang rendah tidak akan menyebabkan vortex problem,

mudah dibuat dan ekonomis untuk bentuk coran kecil


Ketinggian sprue ditentukan oleh coran dan tinggi riser
Sprue ditempatkan sejauh mungkin dari saluran masuk ( ingates )
Ukuran sprue 1,27 x 0.48 cm untuk coran kecil dan 2,54 x 16 cm untuk

coran tipis yang besar


Sprue dibuat meruncing

2.2.4 Saluran Pengalir (Runners)


Runner atau saluran pengalir merupakan saluran utama di dalam
cetakan yang akan mendistribuskian logam cair kedalam ingate. Selain itu
runner juga berfungsi menahan pengotor atau impurities yang terbawa dalam
logam cair agar tidak masuk kedalam produk cor. Pengotor tersebut akan
mengapung keatas runner karena beda kecepatan alir denga logam cairnya.
Pertimbangan desain runners ini adalah sebagai berikut :
Menggunakan standard dan ukuran yang umum dipakai
Bentuk persegi panjang baik digunakan untuk cetakan pasir
Membuat runner perpanjangan ( blind ends ) untuk menjebak dross yang

terbentuk
Ukuran luas runner 3 10 kali luas ujung keluar sprue
Ukuran runner biasanya dibuat berdasarkan perbandingan sprue : runner :
gate ( misalnya 1 : 4 : 4 )

2.2.5 Saluran Masuk ( Ingates )


Ingate atau saluran masuk adalah saluran yang mendistribusikan langsung
logam cair kedalam rongga produk cor. Ingate harus mudah dipotong untuk
proses pelepasan produk cor dari bagian sistem saluranya atau biasa disebut
fettling. Oleh karena itu dalam pembuatan ingate kita harus memperhatikan
ukuran coran, ketebalanya, kondisi cetakan dan ukuran dan bentuk ingate-nya
sendiri.

Gambar 2.3 : bentuk geometri ingate

Pertimbangan pertimbangan dalam perencanaan ingate. Pertimbangan


desain. Perimbangan dalam perencanaan ingate :
Ingate dipasang pada bagian yang tebal
Gunakan ukuran standard dan bentuk yang umum digunakan ( biasanya

berebentuk persegi panjang )


Tempatkan ingate dengan meminimalkan terjadinya pengadukan atau erosi

pada pasir cetak oleh aliran logam cair


Jarak yang pendek antara ingate dan coran
Jumlah ingate yang banyak,diperbolehkan untuk temperature tuang rendah

2.2.6 Saluran Penambah ( Riser )


Riser atau saluran penambah adalah suatu cadangan atau reservoir cairan
logam yang berfungsi untuk menagntisipasi akibat dari kontraksi dan penyusutan (
shrinkage ) yang akan terjadi pada saat logam cair mengalami solidifikasi,
sehingga diharapkan produk cor yang dihasilkan tidak mengalami cacat akibat
kekurangan volumenya. Dalam aplikasinya riser memiliki jenis tetrtentu yang
menyesuaikan dengan bentuk produk cord an modulus produk cornya. Jenis riser
yang sering digunakan adalah top riser,blind riser, side riser, lap ingate riser, dan
lain-lain. Perimbangan terhadap riser

Tempatkan Riser dekat bagian yang tebal


Penggunaan slide riser umumnya ditempatkan diatas ingate, digunakan
untuk coran dengan dinding tipis

Riser diukur berdasarkan volume logam cair


Riser mrmpunyai perbandingan yang besar antara volume:luas dari coranya
sendiri sehinnga coran akan membeku terlebih dahulu dibandingkan cor

2.3 Metodologi Praktikum


2.3.1 Skema Proses
Start

Ukur dimensi pola

Ukur pouring bahit

P = 117 mm
L = 28.38
T = 21,98 mm

Ukur sprue

Diameter atas = 30,40 mm


Diameter bawah = 21,42 mm
P = 97,76 mm

Ukur whel

Diameter = 30,58 mm
t cup = 21,30 mm
t drag = 31,82 mm

Ukur runner

Cup = p = 182 mm
L = 18,20 mm
t = 11,16 mm

drag = p = 182 mm
L = 18,20 mm
t = 6,68 mm

Ukur in gate

p = 50 mm
L = 11.32 mm
t = 10,68 mm

Ukur produk

Cup = 8,28 mm
Drag = 8,24 mm

End

2.3.2 Penjelasan skema proses

2.3.4 Gambar Proses

2.4 Alat dan Bahan

2.4.1 Alat

2.4.2 Bahan

2.5 Pengumpulan dan Pengolahan Data


2.5.1 Pengumpulan Data
Dimensi pola

Poring bahit
P = 117 mm
L = 48,38 mm
t = 21,98 mm

Sprue
Diameter atas = 30,40 mm
Diameter bawah = 21,42 mm
P = 97,76 mm

Whel
Diameter = 30,58 mm
t cup = 71,30 mm
t drag = 31,82 mm

t total = 71.30 + 31,82 = 52,62 mm

Runer
Cup

P = 182 mm
L = 18.20 mm
t = 11.16 mm
Drag P = 182 mm
L = 18,20 mm
t = 6,68 mm
In gate
P = 50 mm
L = 11,32 mm
t = 10,68 mm
Produk
Cup = 8,28 mm
Drag = 8,24 mm
Jumlah total = 8,28 + 8,24 = 16.52 mm

2.5.2 Pengolahan Data

2.6 Analisis dan Pembahasan


2.7 Kesimpulan
2.7.1 Kesimpulan
Pengukuran mempengaruhi hasil benda coran
Semakin pengukuran tepat semakin juga benda coran yang dihasilkan

berkualitas bagus
Ketinggian sprue ditentukan oleh tinggi coran

2.7.2 Saran

Disarankan jumlah ingate lebih dari satu dengan tujuanya untuk


menjaga keseragaman dan kecepatan logam cair