Anda di halaman 1dari 92

LAPORAN PRAKTIKUM

PRODUKSI HIJAUAN PAKAN

DI SUSUN OLEH :
KELOMPOK 6
1.
2.
3.
4.
5.

Riondy Septo
Asep Erawan
Gilang Ramadhan
Hendra Putja Kusuma
Nurma Apriyanti

NPM: E1C013018
NPM: E1C013023
NPM: E1C013033
NPM: E1C013049
NPM: E1C013054

DOSEN PEMBIMBING : 1. Ir. Edi Soetrisno, M.Sc.


2. Ir. Hidayat, M.Sc.
3. Ir. Tris Akbarillah, M.P.
CO-ASISTEN

: 1. Ady Susanto, S.Pt.


2. Dian Septiyani
3. Dewi Suryani
4. Abdul Rohman

JURUSAN PETERNAKAN
FAKULTAS PERTANIAN
UNIVERSITAS BENGKULU
2015

1 |Laporan Produksi Hijauan pakan Kelompok 6

KATA PENGANTAR
Syukur Alhamdulillah penulis panjatkan kepada Allah Swt, karena berkat rahmat
dan hidayah-Nya laporan praktikum produksi hijaun pakan ini dapat ditulis dan
diselesaikan tepat pada waktunya.
Penulis mengucapkan terimakasih sebesarnya-besarnya kepada asisten-asisten
praktikum mata kuliah ini (Mbak Dian, Mbak Dewi, Mas ady, Mas Abdul) yang telah
menuntun dan mengkoordinir kami saat praktikum berlangsung. Tak lupa pula penulis juga
menyampaikan terima kasih banyak kepada dosen pengampuh mata kuliah produksi
hijauan pakan Bapak Ir. Edi Soetrisno M.Sc, Ir. Hidayat M.Sc, dan Ibu Ir. Tris Akbarillah
M.Sc.

karena

telah

membimbing

dan

mengawasi

kami

saat

praktikum

berlangsung.Terimakasih juga kepada rekan-rekan yang telah berbagi informasi tentang


pembuatan laporan ini sehingga penulis dapat menyelesaikan dengan tepat waktu.
Laporan ini dibuat agar bisa bermanfaat dan untuk menjadi pembelajaran tahap
selanjutnya. Penulisan laporan ini masih dalam tahap belajar.
Penulis menyadari masih banyak sekali kekurangan dalam laporan ini. Oleh
karena itu penulis sangat mengharapkan

kritik dan saran yang membangun untuk

perbaikan dalam menyusun laporan yang akan datang. Semoga laporan ini dapat memberi
manfaat bagi kita semua, terutama bagi kita mahasiswa yang dalam tahap pembelajaran.

Bengkulu,

Desember 2015

(Tim Penulis)

2 |Laporan Produksi Hijauan pakan Kelompok 6

DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR............................................................................................... 2
DAFTAR ISI.......................................................................................................... 3
DAFTAR TABEL.................................................................................................... 5
DAFTAR GAMBAR GRAFIK.................................................................................... 6
BAB I................................................................................................................... 7
PENDAHULUAN................................................................................................... 7
1.1 LATAR BELAKANG................................................................................................................7
1.2 TUJUAN PRAKTIKUM...........................................................................................................8
BAB II.................................................................................................................. 9
TINJAUAN PUSTAKA............................................................................................ 9
2.1 PERSIAPAN LAHAN...............................................................................................................9
2.1.1 LAND CLEARING.................................................................................... 9
2.1.2 PENGOLAHAN LAHAN..........................................................................10
2.1.3 MEMBUAT LUBANG TANAM..................................................................13
2.1.4 PEMUPUKAN DASAR............................................................................. 14
2.2 PENANAMAN HIJAUAN.....................................................................................................15
2.3 PENGUKURAN PRODUKSI................................................................................................16
2.4 MENGATASI MASALAH DORMANSI..................................................................................18
2.5 PENGENALAN JENIS HIJAUAN PAKAN............................................................................22
2.6 PRODUKSI BIJI...................................................................................................................26
2.6.1 PENGUKURAN PRODUKSI BIJI LEGUME.................................................26
BAB III............................................................................................................... 28
METODOLOGI.................................................................................................... 28
3.1 ALAT DAN BAHAN...............................................................................................................28
3.1.1 Persiapan Lahan....................................................................................... 28
3.1.2 Penanaman Hijauan.................................................................................. 28
3.1.3 Pengukuran Produksi................................................................................. 28
3.1.4 Mengatasi Masalah Dormansi......................................................................28
3.1.5 Pengenalan Jenis Hijauan Pakan...................................................................28
3.1.6 Produksi Biji........................................................................................... 28
3 |Laporan Produksi Hijauan pakan Kelompok 6

3.2 CARA KERJA.............................................................................................................29


3.2.1 Persiapan Lahan....................................................................................... 29
3.2.2 Penanaman Hijauan.................................................................................. 30
3.2.3 Pengukuran Produksi................................................................................. 30
3.2.4 Mengatasi Masalah Dormansi......................................................................31
3.2.5 Pengenalan Jenis Hijauan Pakan...................................................................31
3.2.6 Produksi Biji........................................................................................... 31
BAB 1V.............................................................................................................. 32
HASIL DAN PEMBAHASAN.................................................................................. 32

4.1 PERSIAPAN LAHAN..................................................................................................32


4.1.1 LAND CLEARING.................................................................................. 32
4.1.2 PENGOLAHAN LAHAN..........................................................................33
4.1.3 MEMBUAT LUBANG TANAM..................................................................35
4.1.4 PEMUPUKAN DASAR............................................................................. 36
4.1.5 PEMUPUKAN LANJUTAN.......................................................................37

4.2 PENANAMAN HIJAUAN...........................................................................................38


4.2.1 CARA TANAM....................................................................................... 38
4.2.2 PENGUKURAN PERTUMBUHAN.............................................................39

4.3 PENGUKURAN PRODUKSI.....................................................................................54


4.3.1 ESTIMASI PRODUKSI PASTURA..............................................................54
4.3.2 PENGUKURAN PRODUKSI HIJAUAN SETARIA SPHACELATA.....................56

4.4 MENGATASI MASALAH DORMANSI.......................................................................58


4.4.1 FLEMINGIA CONGESTA (TURI)...............................................................58
4.4.2 LEUCAENA LEUCOCEPHALA................................................................61

4.5 PENGENALAN JENIS HIJAUN PAKAN...................................................................65


4.6 PRODUKSI BIJI........................................................................................................76
4.6.1 PENGUKURAN PRODUKSI BIJI LEGUME.................................................76
BAB V............................................................................................................... 79
PENUTUP........................................................................................................... 79

5.1 KESIMPULAN...........................................................................................................79
5.2 SARAN........................................................................................................................81
DAFTAR PUSTAKA.............................................................................................. 82
PERTANYA AN.................................................................................................... 87
LAMPIRAN........................................................................................................ 88
4 |Laporan Produksi Hijauan pakan Kelompok 6

DAFTAR TABEL
Tabel Pengolahan lahan dengan menggunakan traktor
Tabel Cara Penanaman Hijauan

33

38

Tabel pengukuran Pertumbuhan Tinggi Tanaman Setaria Sphacelata

39

Tabel pengukuran Pertumbuhan Panjang Daun Setaria Sphacelata 40


Tabel pengukuran Pertumbuhan Lebar Daun Setaria Sphacelata

41

Tabel pengukuran Pertumbuhan Lebar Daun Setaria Sphacelata

40

Tabel pengukuran Pertumbuhan Tinggi Tanaman Rumput Odot

41

Tabel pengukuran Pertumbuhan Panjang Daun Rumput Odot

42

Tabel pengukuran Pertumbuhan Lebar Daun Rumput Odot 45


Tabel pengukuran Pertumbuhan Jumlah Tunas Rumput Odot

46

Tabel pengukuran Pertumbuhan Tinggi Tanaman Rumput Gajah

47

Tabel pengukuran Pertumbuhan Panjang Daun Rumput Gajah

48

Tabel pengukuran Pertumbuhan Lebar Daun Rumput Gajah

49

Tabel pengukuran Pertumbuhan Jumlah Tunas Rumput Gajah

50

Tabel pengukuran Estimasi Produksi Pastura

54

Tabel pengukuran Estimasi produksi /ha/thn/ berdasarkan umur potong


Tabel pengukuran Estimasi kapasitas tampung pastura

55

Tabel pengukuran Produksi Hijauan Setaria Sphacelata

56

Tabel perhitungan Produksi Hijauan Setaria Sphacelata

56

54

Tabel pengukuran Pertumbuhan Dormansi Biji Flemingia Congesta

58

Tabel pengukuran Pertumbuhan Dormansi Biji Leucaena Leucocephala

61

Tabel Pengenalan Jenis Hijauan Pakan

65

Tabel pengukuran Produksi Biji Legume

76

Tabel perhitungan Produksi Biji Legume dalam (%) 77


Tabel perhitungan Produksi Biji Bagus dan Biji Jelek

78

5 |Laporan Produksi Hijauan pakan Kelompok 6

DAFTAR GAMBAR GRAFIK


Grafik Pertumbuhan Tinggi tanaman Setaria Sphacelata

40

Grafik Pertumbuhan Panjang Daun Setaria Sphacelata

41

Grafik Pertumbuhan Lebar Daun Setaria Sphacelata

42

Grafik Pertumbuhan Lebar Daun Setaria Sphacelata

43

Grafik Pertumbuhan Tinggi Tanaman Rumput Odot 44


Grafik Pertumbuhan Panjang Daun Rumput Odot 45
Grafik Pertumbuhan Lebar Daun Rumput Odot

46

Grafik Pertumbuhan Jumlah Tunas Rumput Odot

47

Grafik Pertumbuhan Tinggi Tanaman Rumput Gajah

48

Grafik Pertumbuhan Panjang Daun Rumput Gajah 49


Grafik Pertumbuhan Lebar Daun Rumput Gajah

50

Grafik Pertumbuhan Jumlah Tunas Rumput Gajah 51

6 |Laporan Produksi Hijauan pakan Kelompok 6

BAB I
PENDAHULUAN
1.1 LATAR BELAKANG
Hijauan pakan ternak menjadi bahan pakan yang sangat disukai oleh ternak
ruminansia dikarenakan hijauan ini sebagai sumber makanan yang mengandung banya
nutrisi dan energy yang dibutuhkan oleh ternak
Hijauan yang merupakan sumber makanan ternak terutama ternak ruminansia selain
merupakan kebutuhan pokok untuk pertumbuhan dan sumber tenaga, juga merupakan
komponen yang sangat menunjang bagi produksi dan reproduksi ternak.Jenis hijauan
seperti rumput maupun kacang-kacangan (leguminosa) dalam bentuk segar atau kering
haruslah tersedia dalam jumlah yang cukup sepanjang tahun karena jenis hijauan ini umum
dikonsumsi oleh ternak. Pada prinsipnya hijauan yang disajikan pada ternak perlu memiliki
sifat-sifatyaitu disukai (palatable), mudah dicerna, nilai gizinya tinggi dan dalam waktu
yang pendek maupun tumbuh kembali. Hijauan pakan ternak dibagi kedalam dua bagian
yaitu bangsa rumput-rumputan dan leguminosa (semak dan pohon).
Ketersediaan hijauan makanan ternak yang tidak tetap sepanjang tahun, maka
diperlukan budidaya hijauan pakan, baik dengan usaha perbaikan manajemen tanaman
keras atau penggalakan cara pengelolaan penanaman rumput unggul sehingga mutu setiap
jenis hijauan yang diwariskan oleh sifat genetik bisa dipertahankan atau ditingkatkan.
Dengan cara demikian kekurangan akan hijauan pakan dapat diatasi, sehingga nantinya
dapat mendukung pengembangan usaha ternak ruminansia yang akan dilakukan .
Produksi hijauan bervariasi tergantung kesuburan tanah, curah hujan, ketinggian,
kepadatan dan frekuensi pemotongan dari 1-15 ton/ha/tahun. Produksi daun akan
dimaksimalkan dengan interval pemotongan 6-12 minggu pada musim pertumbuhan.
Produksi pada baris tanam yang ekstensif di daerah tropis kering dan subtropics biasanya
berkisar dari 2-6 ton/ha/tahun.

7 |Laporan Produksi Hijauan pakan Kelompok 6

1.2 TUJUAN PRAKTIKUM


1. Mahasiswa mampu mempersiapkan lahan sebelum penanaman.
2. Mahasiwa mampu mengolah lahan baik secara manual maupun dengan
menggunakan traktor.
3. Mahasiswa mampu membuat lubang tanam.
4. Mahasiswa mampu melakukan pemupukan dasar pada lahan, dan melakukan
5.
6.
7.
8.
9.

pemupukan lanjutan.
Mahasiswa mampu melakukan cara penanaman dengan baik dan benar.
Mahasiswa mampu mengukur estimasi produksi pastura.
Mahasiswa mampu mengatasi masalah dormansi setiap biji legume yang berbeda.
Mahasiwa mampu mengenali jenis-jenis hijaun pakan.
Mahasiswa mampu melakukan pengukuran produksi biji legume dari setiap biji
legume yang berbeda.

8 |Laporan Produksi Hijauan pakan Kelompok 6

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA
2.1 PERSIAPAN LAHAN
2.1.1 LAND CLEARING
Tujuan dari pembersihan areal(land clearing)adalah untuk membersihkan semua
tanaman yang sekitarnya bisa mengganggu terhadap pertumbuhan rumput. (Aksi Agrans
Kansius, 2006).
Pembersihan lahan merupakan salah satu tahapan dalam mempersiapkan lahan siap
untuk ditanami. Terdapat beberapa faktor yang mempengaruhi dalam pekerjaan clearing,
antara lain: 1) kelebatan pohon; 2) penggunaan setelah penegerjaan, misalnya untuk jalan
raya sehingga aka mempengaruhi pada metode clearing; 3) keadaan dan daya dukung
tanah; 4) topografi; 5) iklim; dan 6) kekhususan pekerjaan. (Poerwowidodo.2005)
Dalam melaksanakan pekerjaan pembersihan medan dibedakan dalam beberapa
metode yang didasarkan pada start, rute yang ditempuh dan akhir pekerjaan sebagai
berikut:
1. Metode siput luar (out crop), yaitu alat bergerak mulai dari tengah ke arah luar
menyusun garis siput;
2. Merode siput dalam (perimeter), yaitu alat bergerak dari luar ke arah tengah
menyusuri garis siput;
3. Metode pegas ulir (harrowing), yaitu alat bergerak sesuai dengan garis serupa
pegas ulir;
4. Metode zig-zag, yaitu alat bergerak dari kiri ke kanan dan sebaliknya menurut
garis lurus, sangat baik untuk tanah yang relatif datar;
5. Metode pembakaran, yaitu tumbuhan atau tanaman dibakar dari arah lawan
angin baris per baris;
6. Metode contour, yaitu alat bekerja pada kontur dengan ketinggian tempat yang
sama dan ini biasanya dilakukan pada tanah yang miring.( Notohadiprawiro
Tejoyuwono.2003)

9 |Laporan Produksi Hijauan pakan Kelompok 6

Persiapan lahan merupakan usaha peningkatan produksi, yaitu mengubah kondisi


lahan (tanah) menjadi lebih cocok untuk pertumbuhan dan perkembangan tanaman.
Sasarannya adalah untuk mengkondisikan lahan pertanaman agar tanaman mampu
mengekspresikan potensi. Persiapan lahan pertanaman berupa penentuan lokasi penanaman
pada lahan bukaan baru dan pengolahan lahan pada area pertanaman yang sudah ada.
Kondisi fisik dan reaksi tanah area bukaan baru biasanya belum optimal untuk
pertumbuhan tanaman. Pada area pertanaman yang sudah digunakan dalam jangka waktu
lama kemungkinan mengalami sudah kemunduran kesuburan akibat menurunnya sifat-sifat
fisik dan merosotnya ketersediaan unsur hara karena reaksi tanah yang buruk. Pada area
pertanaman yang demikian perlu tindakan pembenahan tanah. (Rehadiprojo,S.2006)
Tanah umumnya mempunyai kandungan bahan organik yang rendah, kondisi ini
memungkinkan tanah akan padat sehingga membatasi penetrasi akar dalam mendapatkan
hara dan air ataupun udara untuk pertumbuhannya. Atas kenyataan rentetan keadaan di atas
sehingga tanah sangat rentan terhadap pemadatan, sehingga pemberian pupuk kandang
sebagai upaya meningkatkan kandungan bahan organik untuk memperbaiki struktur tanah
adalah sangat berarti, perlunya pengolahan tanah dan persiapan lahan terutama pada tanah
yang akan di tanami,yang apa bila dalam proses persiapan tanamnya karena suatu hal
terjadi pembalikan yang mengakibatkan horizon argillik terangkat maka yang timbul
adalah masalah. Sehingga perlu dipertimbangkan bagaimana pola pengolahan tanah yang
pas, satu diantaranya adalah pola pengolahan konservasi seperti pengolahan tanah
minimum dan tanpa olah tanah, sebagaimana kita ketahui bahwa tujuan pengolahan tanah
adalah untuk menciptakan kondisi tanah yang optimal bagi pertumbuhan tanaman usaha.
Hal ini bisa juga disertai dengan pembenaman sisa-sisa tanaman kedalam tanah
(Lumbanraja 2013).
2.1.2 PENGOLAHAN LAHAN
2.1.2.1 Pengolahan lahan dengan menggunakan traktor.
Pengolahan lahan dengan cara modern biasanya banyak dilakukan untuk tanaman
tanaman perkebunan dan memiliki lahan yang luas. Pengolahan lahan dengan cara ini
biasannya menggunakan mesin. Pengolahan lahan dengan sistem ini memiliki kelebihan
diantaranya lebih cepat dalam proses pengerjaan, serta dapat menghemat waktu

10 |Laporan Produksi Hijauan pakan Kelompok 6

penanaman. Kekurangan dari system ini yaitu dibutuhkannya modal yang besar dalam
pengupayaannya. (Dariah, Ai. 2009)
Traktor ialah jenis mesin penarik dan penggerak, berdaya gerak sendiri, serta
berporos tunggal, beroda baja pengolah atau ban karet, terpadu dengan seperangkat alat
pengolah tanah, dimana traktor roda dua berfungsi untuk mengolah lahan dan lain-lain
keperluan pertanian seperti: pompa air, alat prosesing, trailer, dan lain-lain. (Hardjosoediro,
Soekarmanto. 1983)
Traktor tangan merupakan salah satu mesin pengolah tanah yang kini mulai banyak
digunakan petani dalam mengolah tanah. Sebagai mesin pengolah tanah traktor haruslah
dilengkapi dengan peralatan pengolah tanahnya, seperti bajak, garu, ataupun bajak rotari.
Untuk mengenal traktor sebagai mesin pengolah tanah, maka perlu dipahami prinsip kerja
serta persyaratan kondisi kerja, perlengkapan, serta kegunaannya.( Okasatria, N dan Agus
Budi Jatmiko. 2002).
Traktor sebagai bagian utama dari mesin pengolah tanah yang harus dilengkapi
dengan peralatan pengolah tanah, seperti bajak dan garu.Tanpa perlengkapan tersebut
traktor tangan hanyalah berperan sebagai alat atau mesin penarik peralatan. (Nurdi Ibnu W
dan Darmadi, 1998)
Beberapa kelengkapan yang diperlukan dalam traktor antara lain:
1. Bajak singkal adalah alat pengolah tanah pertama yang berfungsi untuk
membalikkan irisan permukaan tanah.
2. Bajak rotari atau bajak cakar adalah alat pengolah tanah yang berfungsi
memotong dan mengaduk tanah, sehingga hasil tanah olahannya menjadi
hancur atau berlumpur.
3. Garu atau gelebeg adalah alat pengolah tanah kedua yang berfungsi untuk
menghancurkan dan meratakan tanah.
4. Roda sangkar adalah jenis roda yang terbuat dari besi pipa dan plat yang
berbentuk

menyerupai

sangkar.

Fungsi

roda

sangkar

adalah

untuk

meningkatkan daya cengkeram permukaan roda terhadap tanah, dengan


demikian terjadinya slip dapat diatasi.

11 |Laporan Produksi Hijauan pakan Kelompok 6

5. Roda ban karet adalah jenis ban dari karet yang berfungsi untuk mendukung
operasi traktor di lahan kering dan mendukung transportasi dijalan. (Mulyoto H
dkk, 1996).
2.1.2.2 Pengolahan lahan secara manual.
Sistem

pengolahan

lahan

dapat

dilaksanakan

secara

tradisional

dengan

menggunakan bajak, singkal, dan cangkul. Proses pengolahan lahan sawah yang baik
seyogiannya diawali dengan cara melakukan pemisahan jerami, sisa sisa panen yang
tidak terangkat, rumput dan tanaman gulma lainnya. Agar supaya jerami dan sisa sisa
tanaman lainya tidak dibakar. Maka untuk memudahkan proses pengolahan lahan,
sebaiknya jerami dipisahkan dan dikumpulkan disekitar pematang (pinggiran petakan).
( Pardede, James P. 2009).
Pengolahan lahan dengan metode konvensional atau manual biasanya dilakukan
untuk lahan lahan yang sempit dan memiliki kemiringan tertentu. Metode ini biasanya
banyak dilakukan di lingkungan pedesaan yang sebagian masyarakat banyak menggunakan
lahannya sebagai lahan persawahan dan tanaman sayuran. Kelebihan dari metode ini yaitu
tidak dibutuhkan modal yang cukup besar, karena dilakukan oleh tenaga manual dan
biasannya dilakukan secara gotong royong. Tetapi pengolahan lahan dengan system ini
banyak menagalami kekurangan, diantaranya membutuhkan waktu

yang lama dalam

pengerjaannya. (Rahayu, Subekti. 2004)


Proses pembalikan lapisan dengan bantuan cangkul atau olah tanah agar sisa sisa
tanaman seperti

rumput, dan jerami dapat terbenam. Setelah tanah dibalik, maka

dibiarkan beberapa hari, agar terjadi proses fermentasi untuk membusukan sisa
tanaman dan jerami di dalam tanah.( Zulkifli Zaini,Diah WS. 2004)
Selama

proses

tersebut

sebaiknya

ditambahkan

bahan

organik lainnya

seperti pupuk kandang dan pupuk hijau. Agar kandungan hara dalam tanah dapat
meningkat. Penggunaan bahan organik bertujuan untuk memperbaiki sifat fisika, kimia dan
biologi tanah. Gunakan bahan organik atau pupuk kandang sebanyak 2-3 ton/ha, seperti
kompos, jerami, pupuk kandang/kotoran sapi atau ayam, pupuk

hijau

organik lainnya. Pupuk kandang dan sumber organik lainnya digunakan

dan pupuk
pada saat

pengolahan lahan untuk meningkatkan kesuburan tanah dan kadar bahan organik
12 |Laporan Produksi Hijauan pakan Kelompok 6

tanah. Dan

menyediakan

mikro

hara

dan

faktor-faktor pertumbuhan lainnya

yang biasanya tidak disediakan oleh pupuk kimia (anorganik).


bahan

ini

juga

Penggunaan

bahan-

dapat meningkatkan pertumbuhan mikroba dan perputaran hara

dalam tanah. (Padi. 2007)


Setelah proses pembalikan lapisan olah dan pemeraman bahan organik dalam
tanah. Kemudian dilakukan proses pengolahan kedua yaitu proses penggemburan atau
proses pencampuran antara bahan organik dengan tanah.
bahan organik

dapat

menyatu

dengan

lapisan

olah

Proses ini dimaksudkan agar


tanah.

Diusahakan selama

pengolahan ini pasokan air agar mencukupi. Jangan terlalu kering dan jangan terlalu basah.
Proses pencampuran ini dilakukan sampai bahan organik benar-benar menyatu dan
melumpur dengan lapisan olah tanah. (Dariah, Ai. 2009)
Proses

selanjutnya permukaan tanah diratakan dengan bantuan alat berupa

papan kayu yang ditarik sapi atau kerbau, atau dengan menggunakan traktor tangan.
Proses ini dimaksudkan agar lapisan olah tanah benar-benar

siap untuk

di tanami

tanaman padi pada saat tandur dilaksanakan. Waktu yang dibutuhkan selama proses
pengolahan tanah ini berkisar antara 16 18 hari.( Mayunar dan Subrata. 2009).
2.1.3 MEMBUAT LUBANG TANAM
Pembuatan lubang tanam bertujuan untuk menyediakan lingkungan perakaran yang
optimal bagi bibit tanaman, baik secara fisik, kimia, maupun biologi. Tanah di lapangan
sering terlalu mampat bagi perakaran bibit tanaman

untuk berkembang dengan baik

setelah dipindahkan dari tanah gembur di dalam polibag. Karena itu, kondisi yang relatif
sama dengan kondisi di pembibitan perlu disiapkan di lapangan dengan cara mengolah
tanah secara minimal atau dengan cara membuat lubang tanam. Dengan demikian
diharapkan tanaman dapat beradaptasi dengan baik pada awal pertumbuhannya di
lapangan. (Agustina, L. 2004)
Ukuran lubang tanam setiap tanaman berbeda-beda dan harus memadai untuk
mendukung adaptasi perakaran bibit dengan kondisi lapangan. Ukuran lubang tanam di
tanah-tanah yang teksturnya lebih berat perlu diperbesar agar perakaran bibit memiliki
waktu untuk beradaptasi lebih lama dengan lingkungan fisik perakaran. (Erwiyono, R.
2007).

13 |Laporan Produksi Hijauan pakan Kelompok 6

Lubang tanam sebaiknya tidak dibuat ketika tanah dalam keadaan sangat basah,
terutama pada tanah bertekstur berat. Dalam kondisi sangat basah dinding lubang
cenderung berlumpur ketika digali dan memadat ketika kering. Keadaan ini menyebabkan
terbentuknya lapisan kedap yang bisa menghambat perkembangan perakaran bibit. Selain
itu, rembesan air hujan berlebih keluar dari lubang tanam sehingga kondisi kelembapan
tanah di dalam lubang tanam cenderung berlebihan dan sebaliknya aerasi tanah berkurang.
(Rosmarkam. 2002).
Lubang tanam dibuat 6 3 bulan sebelum tanam dengan cara membiarkan tanah
galian teronggok di sekitar lubang 2 3 bulan. Tindakan ini bertujuan untuk mengubah
suasana reduktif tanah menjadi oksidatif dan unsur-unsur yang bersifat racun (toxic)
berubah menjadi tidak meracuni (non-toxic). Paling lambat sebulan sebelum tanam tanah
galian dikembalikan ke dalam lubang agar kondisi tanah berada dalam keseimbangan
dengan kondisi lingkungan di sekitarnya. Berbagai pendapat menyatakan bahwa tanah
yang hasil dari pengggalian dipisahkan (lapisan top soil) , tapi ada juga yang berpendapat
bahwa tidak perlu untuk dipisahkan. Pembuatan lubang tanam dibuat sedemikian bagus
agar letak ajir tepat ditengah-tengah lubang tanam. (Sugito,Y. 2004).
Namun, perlu diperhatikan juga bahwa dalampembuatan lubang tanam yang
dilakukan secara sembarangan akan memperbesar resiko kematian bibit, karena tanaman
perkebunan termasuk tanaman yang sensitive dan peka terhadap perlakuan ceroboh.
Lubang tanam untuk bibit asal perkembangbiakan vegetatif (stek) memiliki ukuran yang
berbeda dengan lubang tanam untuk bibit yang berasal dari perkembangbiakan secara
generatif. (Endah, W dkk. 2013).
2.1.4 PEMUPUKAN DASAR
Pupuk kandang 600 kg/ha, diberikan pada permukaan bedengan kurang lebih
seminggu sebelum tanam. Pupuk adalah semua bahan yang diberikan kedalam tanah, baik
organik maupun anorganik dengan maksud untuk mengganti kehilangan unsur tanah dari
dalam tanah dan bertujuan untuk meningkatkan produksi tanaman dalam keadaan faktor
keliling atau lingkungan yang baik (Kartasapoetra, 1989).
Pemupukan artinya menambah zat-zat makanan yang ada dalam tanah bagi
tanaman agar zat-zat itu terpenuhi dalam tanah (Susetyo et. al., 1969).

14 |Laporan Produksi Hijauan pakan Kelompok 6

Pemupukan dilakukan untuk menambah hara tanah, sehingga tanaman menjadi


subur yang pada akhirnya akan mengurangi erosi, dijelaskan pula pemupukan akan
mempertahankan kesuburan tanah, karena sisa pemupukan saat itu merupakan cadangan
hara bagi tanaman selanjutnya (Poerwowidodo, 1991).
Pemupukan bertujuan untuk mengatasi defisiensi unsur hara makro,pada umumnya
dipengaruhi oleh laju sintesis karbohidrat,protein tanaman dan juga terhadap komposisi
mineral pada pertumbuhan pupuk dengan dosis tinggi dan ada 16 unsur hara yang
dibutuhkan oleh tanaman yaitu C,H,O,N,P,K,Ca,Mg,B,Mo,Cu,Zn dan Cl.(Supardi,2009).
Pemupukan akan meningkatkan percabangan akar dan perkembangan akar lateral
dan ini meningkatkan penggunaan dan peningkatan pupuk oleh tanaman,kemampuan ini
menunjang

kesempurnaan

proses

fotosintesis

pada

stadium

generatif

sehingga

pertumbuhan menjadi lebih baik.( Porwowidodo,2007).


2.2 PENANAMAN HIJAUAN
Pertumbuhan tanaman rumput. Cara pengembangbiakan utama tanaman rumput
adalah dengan vegetatif, transisi, dan reproduktif. Fase vegetatif, batang sebagian besar
terdiri atas helaian daun. Leher helaian daun tetap terletak di dasar batang, tidak terjadi
pemanjangan selubung daun atau perkembangan kulmus, sebagai respon terhadap
temperatur dan panjang hari kritis, meristem apikal secara gradual berubah dari tunas
vegetatif menjadi tunas bunga. Hal ini disebut induksi pembungaan. Fase perubahan ini
disebut dengan fase transisi. Selama fase transisi helaian daun mulai memanjang.
Internodus kulmus juga mulai memanjang. Fase reproduktif (pembuangan) dimulai dengan
perubahan ujung batang dari kondisi vegetatif ke tunas bunga (Soetrisno et al., 2008).
Pertumbuhan tanaman legum. Tanaman legum tumbuh dengan cara tipe semak, tipe
berkas, batang bersifat tegak atau decumbent, serambling, dan roset. Tipe semak yaitu
sebuah tangkai sentral dengan cabang-cabang samping muncul sepanjang batang utama
dengan cabang aksiler, Tipe berkas yaitu sebuah tangkai yang darinya muncul beberapa
batang dan tunas baru sehingga sulit mengidentifikasi batang utama. Batang bersifat tegak
atau decumben, merambat yaitu batang berkembang menjalar di atas permukaan tanah.
Serambling adalah banyak tanaman yang merambat tumbuh memanjat dan malingkari
obyek yang tinggi. Roset adalah bentuk vegetatif beberapa tanaman perennial berkembang
setelah berbunga (Soetrisno et al., 2008).
15 |Laporan Produksi Hijauan pakan Kelompok 6

Salah satu teknik budidaya yang dapat dilakukan untuk memperbanyak cabang,
agar diperoleh bahan untuk stek dalam jumlah yang maksimal adalah defoliasi. Defoliasi
adalah pemotongan atau pengambilan bagian tanaman yang ada di atas permukaan tanah,
baik oleh manusia maupun oleh renggutan hewan itu sendiri sewaktu ternak digembalakan
(Suwarso, 2009). Perlakuan pada defoliasi, sintesis auksin ditiadakan sehingga tidak terjadi
transport auksin kebawah sehingga konsentrasi auksin di ketiak daun semakin rendah.
Turunnya auksin di ketiak daun akan memacu pembentukan hormon sitokinin (Taiz dan
Zeiger, 1998).
Semakin tua hijauan waktu dipotong, maka kadar serat kasar akan meningkat dan
kadar protein akan menurun karena makin meingkatnya senyawa-senyawa bukan protein
sebaliknya bertambah umur maka produksi makin meingkat pada akhirnya menyebabkan
kandngan dan produksi protein menurun (Anonim, 2010).
Perlu diatur jarak antar pemotongan pertama, kedua dan selanjutnya, sebab setelah
defoliasi, pertumbuhan tanaman memerlukan zat-zat yang kaya akan energi seperti gula
dan pati. Interval pemotongan yang panjang tidak mengkhawatirkan tetapi pada interval
pemotongan pendek atau intensitas pemotongan tinggi dapat menyebabkan kandungan
karbohidrat dalam akar akan menurun sehingga dapat mengganggu pertumbuhan kembali.
Cadangan karbohidrat setelah defoliasi segera dirombak oleh enzim tertentu menjadi
energi. Zat tersebut kemudian dipergunakan untuk pertumbuhan. Jarak defoliasi pada
musim penghujan sebaiknya 40 hari sekali dan musim kemarau 60 hari sekali (Soetrisno et
al., 2008)
2.3 PENGUKURAN PRODUKSI
Menurut RRIM (2001) penanaman campuran antara legum dengan rumput dapat
meningkatkan kualitas dan kuantitas hijauan.Purbayanti dkk.(1995) produksi bahan kering
rumput gajah yang diintregasikan dengan legum lebih tinggi dibandingkan bila rumput
gajahditanasm tanpa legum.
AAK (2004) menyatakan bahwa untuk jenis-jenis hijauan yang tumbuh tegak dan
berumpun bisa dilakukan penanaman dengan jarak tananm 60-90 cm dan 45-60 cm.
Aksi Agrans Kansius(2006)menyatakan bahwa tujuan dari pembersihan areal(land
cleaning)adalah untuk membersihkan semua tanaman yang sekitarnya bisa mengganggu
terhadap pertumbuhan rumput.

16 |Laporan Produksi Hijauan pakan Kelompok 6

Tanah adalah hasil pengalihragaman bahan mineral dan organik yang berlangsung
dimuka daratan bumi dibawa pengaruh faktor-faktor lingkungan yang bekerja selama
waktu yang sangat panjang,dan maujud sebagai suatu tubuh dengan organisasi dan
morfologi tertakrifkan(disadeur dari Schroeder,2005).
Cara pengembangbiakan utama tanaman rumput adalah dengan vegetatif, transisi,
dan reproduktif. Fase vegetatif, batang sebagian besar terdiri atas helaian daun. Leher
helaian daun tetap terletak di dasar batang, tidak terjadi pemanjangan selubung daun atau
perkembangan kulmus, sebagai respon terhadap temperatur dan panjang hari kritis,
meristem apikal secara gradual berubah dari tunas vegetatif menjadi tunas bunga. Hal ini
disebut induksi pembungaan. Fase perubahan ini disebut dengan fase transisi. Selama fase
transisi helaian daun mulai memanjang. Internodus kulmus juga mulai memanjang. Fase
reproduktif (pembuangan) dimulai dengan perubahan ujung batang dari kondisi vegetatif
ke tunas bunga (Soetrisno et al., 2008).
Pertumbuhan tanaman legum. Tanaman legum tumbuh dengan cara tipe semak, tipe
berkas,batang bersifat tegak atau decumbent, serambling, dan roset. Tipe semak yaitu
sebuah tangkai sentral dengan cabang-cabang samping muncul sepanjang batang utama
dengan cabang aksiler, Tipe berkas yaitu sebuah tangkai yang darinya muncul beberapa
batang dan tunas baru sehingga sulit mengidentifikasi batang utama. Batang bersifat tegak
atau decumben, merambat yaitu batang berkembang menjalar di atas permukaan tanah.
Serambling adalah banyak tanaman yang merambat tumbuh memanjat dan malingkari
obyek yang tinggi. Roset adalah bentuk vegetatif beberapa tanaman perennial berkembang
setelah berbunga (Soetrisno et al., 2008).
Kebanyakan makanan ternak dapat di kelompokkan menjadi dua jenis secara garis
besar, yaitu hijauan dan konsentrat. Hijauan ditandai dengan jumlah serat kasar yang relatif
banyakpada bahan keringnya. Hijauaan dapat dibagi lagi menjadi hijauan kering dan
hijauan segar, dimana hijauan segar mengandung banyak air. Sumber terbanyak dari
hijauan adalah rumput-rumputan. (Williamson, 1993)
Secara teknis diketahui bahwa ruminant mempunyai potensi biologis untuk dapat
menggunakan hijauan dengan baik sebagai bahan makanan utamanya. Hijauan terutama
rumput relative lebih mudah ditanam atau dipelihara ssehingga harga sumber energi lebih
murah dibandingkan dengan tanaman sumber karbohidrat lainnya. Akan tetapi di lain
pihak, hewan dapat mengadaptasi diri terhadap berbagai keadaan lingkungan termasuk
pemeliharaan intensif, apalagi dibantu dengan proses seleksi (Parrakkasi, 1999)
17 |Laporan Produksi Hijauan pakan Kelompok 6

Untuk penyebaran rumput-rumput tropika dengan cara vegetatif, stek-stek batang


(misalnya rumput benggala dan gajah) dapat ditanam dengan yang sama seperti pada tebu.
Pada jenis-jenis yang membentuk rhizoma atau stolen dapat digunakan potongan-potongan
rhizoma atau stolen sebagai bahan penanaman dengan cara ditaburkan di atas tanah
kemudian dibenamkan ke dalam tanah dengan bajak. (Mcilroy, 1976)
Jenis tanaman yang diperlukan hewan untuk meningkatkan produktifitas ternak
terdapat dua jenis yaitu leguminoceae dan gramineae. Leguminoceae berpotensi sebagai
makan bagi ternak sebagai alternative sedangkan beberapa jenis rumput unggul yang
dikenal luas oleh peternak yaitu rumput raja, rumput gajah dan setaria. Rumput-rumput ini
biasanya banyak ditanam dan dikelola oleh manyarakat. Rumput ini sering dikenal dengan
makanan ternak pokok (Budiman dan Sjamsimar, 1994).
2.4 MENGATASI MASALAH DORMANSI
Benih dikatakan dorman apabila benih tersebut sebenarnya hidup tetapi tidak
berkecambah walaupun diletakkan pada keadaan yang secara umum dianggap telah
memenuhi persyaratan bagi suatu perkecambahan. Dormansi didefinisikan sebagai
keadaan dari biji dimana tidak memperbolehkan terjadinya perkecambahan, walaupun
kondisi untuk berkecambah sudah terpenuhi (Tempertur, air dan O2).
Dormansi secar efektif menunda proses perkecambahan. Keadaan diperlukan untuk
memecah dormansi dan mengijinkan permintaan akan perkecambahan sering agak berbeda
dari yang keadaan yang menguntungkan untuk tumbuh atau bertahan hidup dari tingkat
kehidupan autotropik dari tanaman (Hartmann dan Dale 2005).
Ada beberapa tipe dormansi, yaitu dormansi Fisik dan dormansi Fisiologis. 1)
Dormansi Fisik, pada tipe dormansi ini yang menyebabkan pembatas struktural terhadap
perkecambahan adalah kulit biji yang keras dan kedap sehingga menjadi penghalang
mekanis terhadap masuknya air atau gas pada berbagai jenis tanaman. 2) Dormansi
fisiologis (embrio), penyebabnya adalah embrio yang belum sempurna pertumbuhannya
atau belum matang. Benih-benih demikian memerlukan jangka waktu tertentu agar dapat
berkecambah (penyimpanan). Jangka waktu penyimpanan ini berbeda-beda dari kurun
waktu beberapa hari sampai beberapa tahun tergantung jenis benih. Benih-benih ini
biasanya ditempatkan pada kondisi temperatur dan kelembaban tertentu agar viabilitasnya
tetap terjaga sampai embrio terbentuk sempurna dan dapat berkecambah (Mugnisjah et al.
2004).
18 |Laporan Produksi Hijauan pakan Kelompok 6

Kebanyakan jenis dari famili leguminosae menunjukkan dormansi fisik, yang


disebabkan oleh struktur morfologis dari kulit biji yang rumit. Kondisi kedap air kulit biji
legum relatif dalam arti bahwa bermacam-macam jenis, bermacam-macam tingkatan
kemasakan dan bermacam-macam individu menunjukkan tingkat ketahanan terhadap
penyerapan air (imbibisi) yang berbeda. Bebagai macam metode telah dikembangkan
untuk mengatasi tipe dormansi ini, semua metode menggunakan perinsip yang sama yakni
bagaimana caranya agar air dapat masuk dan penyerapan dapat berlangsung pada
benih.Teknik skarifikasi pada berbagai jenis benih harus disesuaikan dengan tingkat
dormansi fisik (Vallejos et al. 2007).
Perlakuan mekanis (skarifikasi) pada kulit biji, dilakukan dengan cara penusukan,
pengoresan, pemecahan, pengikiran atau pembakaran, dengan bantuan pisau, jarum, kikir,
kertas gosok, atau lainnya adalah cara yang paling efektif untuk mengatasi dormansi fisik.
Karena setiap benih ditangani secara manual, dapat diberikan perlakuan individu sesuai
dengan ketebalan biji. Pada hakekatnya semua benih dibuat permeabel dengan resiko
kerusakan yang kecil, asal daerah radikel tidak rusak. Seluruh permukaan kulit biji dapat
dijadikan titik penyerapan air. Pada benih legum, lapisan sel palisade dari kulit biji
menyerap air dan proses pelunakan menyebar dari titik ini keseluruh permukan kulit biji
dalam beberapa jam. Pada saat yang sama embrio menyerap air. Skarifikasi manual efektif
pada seluruh permukaan kulit biji, tetapi daerah microphylar dimana terdapat radicle, harus
dihindari. Kerusakan pada daerah ini dapat merusak benih, sedangkan kerusakan pada
kotiledon tidak akan mempengaruhi perkecambahan (Ilyas dan Diarni 2007).
Perlakuan kimia dengan bahan-bahan kimia sering dilakukan untuk memecahkan
dormansi pada benih. Tujuan utamanya adalah menjadikan agar kulit biji lebih mudah
dimasuki oleh air pada waktu proses imbibisi. Larutan asam kuat seperti asam sulfat
dengan konsentrasi pekat membuat kulit biji menjadi lunak sehingga dapat dilalui air
dengan mudah. Larutan asam untuk perlakuan ini adalah asam sulfat pekat (H2SO4), asam
ini menyebabkan kerusakan pada kulit biji dan dapat diterapkan pada legum maupun non
legume. Tetapi metode ini tidak sesuai untuk benih yang mudah sekali menjadi permeable,
karena asam akan merusak embrio (Kartasapoetra 2003).
Perkecambahan merupakan serangkaian proses penting yang terjadi sejak benih
dorman sampai ke bibit yang sedang tumbuh (Setyati, 1996). Menurut Kartasapoetra
(1989), daya kecambah benih adalah mekar dan berkembangnya bagian-bagian penting
19 |Laporan Produksi Hijauan pakan Kelompok 6

dari embrio suatu benih yang menunjukkan kemampuan untuk tumbuh normal pada
lingkungan yang sesuai. Daya kecambah benih meningkat dengan bertambah tuanya biji
sampai masak fisiologis biji tercapai (Kamil, 1983).
Proses

perkecambahan

benih

meliputi

lima

tahapan.

Tahap

pertama

perkecambahan benih dimulai dari proses penyerapan air oleh benih, melunaknya kulit
benih dan hidrasi dari protoplasma. Tahap kedua yaitu kegiatan sel-sel dan naiknya tingkat
respirasi benih. Tahap ketiga adalah penguraian bahan-bahan seperti protein, karbohidrat
dan lemak menjadi bentuk-bentuk yang melarut dan ditranslokasikan ke titik-titik tumbuh.
Tahap keempat adalah asimilasi dari bahan-bahan yang telah diuraikan didaerah
meristemmatik yang menghasilkan energi untuk kegiatan pembentukkan komponen dan
pertumbuhan sel-sel baru. Tahap kelima pertumbuhan dari kecambah melalui proses
pembelahan, pembesaran dan pembagian sel-sel pada titik tumbuh (Sutopo, 1988).
Kartasapoetra (1989) menambahkan bahwa tipe perkecambahan benih ada dua
macam yaitu hipogeal dan epigeal. Pada tipe kecambah hipogeal, kotiledon tetap tinggal di
tanah, sedangkan pada tipe kecambah epigeal kotiledon terangkat ke atas.
Biji legum termasuk tipe kecambah epigeal dimana kotiledonnya ikut terangkat ke
permukaan tanah. Hal itu disebabkan karena pertumbuhan dan perpanjangan hipokotil
kearah bawah tertambat ke tanah dengan akar-akar lateral. Hipokotil membengkok,
bergeser dan muncul ke permukaan tanah (Sutopo, 1988).
Sutopo (1988) menambahnkan faktor yang mempengaruhi perkecambahan benih
adalah faktor dari dalam dan luar. Faktor dari dalam meliputi tingkat kemasakan benih,
ukuran benih, dormansi dan penghambat perkecambahan, Sedangkan faktor dari luar
adalah air, temperatur, oksigen, cahaya dan media yang digunakan. Kemampuan benih
untuk tumbuh normal pada keadaan lingkungan yang kurang menguntungkan disebut vigor
benih. Bila benih berkemampuan tinggi menghasilkan tanaman normal pada kondisi
tersebut maka benih itu mempunyai vigor yang tinggi. Benih bervigor tinggi jika
prosentase vigor lebih dari 70% (Sadjad, 1994).
Umumnya kenormalan benih ditentukan berdasar ketegaran struktur tumbuh yang
terdiri dari akar primer, akar seminal sekunder, hipokotil, kotiledon, dan daun pertama
yang tumbuh pada kotiledon atau koleoptil dan daun pertama yang tumbuh didalamnya
(Sadjad, 1994). Kriteria kecambah yang normal adalah kecambah yang mempunyai akar
20 |Laporan Produksi Hijauan pakan Kelompok 6

primer dan minimal mempunyai 2 akar seminal, hipokotil berkembang dengan baik tanpa
ada kerusakan, pertumbuhan plumula sempurna, memiliki 2 kotiledon bagi tanaman
dikotil. Adapun kekurangan lain yang masih dapat diterima untuk dinyatakan sebagai
kecambah normal adalah hipokotil boleh sedikit rusak asal jaringan penting tidak
terganggu fungsinya, dan mempunyai satu kotiledon untuk dikotil (Sutopo, 1988).
Meurut pendapat Kamil (1983), bahwa kriteria kecambah yang abnormal adalah
kecambah yang tidak mempunyai akar primer, jaringan hipokotil banyak yang rusak
sehingga mengganggu pertumbuhan, tidak mempunyai kotiledon bagi tanaman dikotil,
plumula berputar dan hipokotil membengkok.
Benih adalah biji tanaman yang digunakan untuk tujuan penanaman atau budidaya
(Sutopo, 1988). Benih bermutu ditentukan oleh dua faktor yaitu genetik dan faktor fisik.
Faktor genetik meliputi sifat-sifat tumbuh tanaman seperti produksi tinggi, tahan terhadap
Perkecambahan merupakan serangkaian proses penting yang terjadi sejak benih dorman
sampai ke bibit yang sedang tumbuh (Setyati, 1996). Menurut Kartasapoetra (1989), daya
kecambah benih adalah mekar dan berkembangnya bagian-bagian penting dari embrio
suatu benih yang menunjukkan kemampuan untuk tumbuh normal pada lingkungan yang
sesuai. Daya kecambah benih meningkat dengan bertambah tuanya biji sampai masak
fisiologis biji tercapai (Kamil, 1983).
Proses

perkecambahan

benih

meliputi

lima

tahapan.

Tahap

pertama

perkecambahan benih dimulai dari proses penyerapan air oleh benih, melunaknya kulit
benih dan hidrasi dari protoplasma. Tahap kedua yaitu kegiatan sel-sel dan naiknya tingkat
respirasi benih. Tahap ketiga adalah penguraian bahan-bahan seperti protein, karbohidrat
dan lemak menjadi bentuk-bentuk yang melarut dan ditranslokasikan ke titik-titik tumbuh.
Tahap keempat adalah asimilasi dari bahan-bahan yang telah diuraikan didaerah
meristemmatik yang menghasilkan energi untuk kegiatan pembentukkan komponen dan
pertumbuhan sel-sel baru. Tahap kelima pertumbuhan dari kecambah melalui proses
pembelahan, pembesaran dan pembagian sel-sel pada titik tumbuh (Sutopo, 1988).
Kartasapoetra (1989) menambahkan bahwa tipe perkecambahan benih ada dua
macam yaitu hipogeal dan epigeal. Pada tipe kecambah hipogeal, kotiledon tetap tinggal di
tanah, sedangkan pada tipe kecambah epigeal kotiledon terangkat ke atas. Biji legum
termasuk tipe kecambah epigeal dimana kotiledonnya ikut terangkat ke permukaan tanah.
21 |Laporan Produksi Hijauan pakan Kelompok 6

Hal itu disebabkan karena pertumbuhan dan perpanjangan hipokotil kearah bawah
tertambat ke tanah dengan akar-akar lateral. Hipokotil membengkok, bergeser dan muncul
ke permukaan tanah (Sutopo, 1988).
Sutopo (1988) menambahnkan faktor yang mempengaruhi perkecambahan benih
adalah faktor dari dalam dan luar. Faktor dari dalam meliputi tingkat kemasakan benih,
ukuran benih, dormansi dan penghambat perkecambahan, Sedangkan faktor dari luar
adalah air, temperatur, oksigen, cahaya dan media yang digunakan. Kemampuan benih
untuk tumbuh normal pada keadaan lingkungan yang kurang menguntungkan disebut vigor
benih. Bila benih berkemampuan tinggi menghasilkan tanaman normal pada kondisi
tersebut maka benih itu mempunyai vigor yang tinggi. Benih bervigor tinggi jika
prosentase vigor lebih dari 70% (Sadjad, 1994).
Umumnya kenormalan benih ditentukan berdasar ketegaran struktur tumbuh yang
terdiri dari akar primer, akar seminal sekunder, hipokotil, kotiledon, dan daun pertama
yang tumbuh pada kotiledon atau koleoptil dan daun pertama yang tumbuh didalamnya
(Sadjad, 1994). Kriteria kecambah yang normal adalah kecambah yang mempunyai akar
primer dan minimal mempunyai 2 akar seminal, hipokotil berkembang dengan baik tanpa
ada kerusakan, pertumbuhan plumula sempurna, memiliki 2 kotiledon bagi tanaman
dikotil. Adapun kekurangan lain yang masih dapat diterima untuk dinyatakan sebagai
kecambah normal adalah hipokotil boleh sedikit rusak asal jaringan penting tidak
terganggu fungsinya, dan mempunyai satu kotiledon untuk dikotil (Sutopo, 1988).
Meurut pendapat Kamil (1983), bahwa kriteria kecambah yang abnormal adalah
kecambah yang tidak mempunyai akar primer, jaringan hipokotil banyak yang rusak
sehingga mengganggu pertumbuhan, tidak mempunyai kotiledon bagi tanaman dikotil,
plumula berputar dan hipokotil membengkok.
2.5 PENGENALAN JENIS HIJAUAN PAKAN
Rumput adalah tumbuhan yang kuat dan bisa tumbuh cepat. Padang rumput yang
luas di Afrika dinamakan sabana, di Australia dinamakan semak, di Amerika Utara
dinamakan prairie, di Amerika Selatan dinamakan pampas, dan di Asia di sebut stepa
(Civardi, 2003). Hijauan yang hendak ditanam tentu saja menguntungkan sehingga harus
memenuhi produktivitas persatuan luas yang tinggi, nilai palabilitas yang baik, serta
beradaptasi baik dengan lingkungan.Sebagai contoh jenis rumput potong yang memilki
22 |Laporan Produksi Hijauan pakan Kelompok 6

palabilitas yang baik adalah rumput gajah (Pennistum purpureum), Setaria sphacelata,
Panicum maximum, rumput gembala misalnya African Star Grass (AAK. 2003).
Rumput merupakan tumbuhan monokotil dengan siklus hidup annual dan
perennial.Rumput mempunyai sifat tumbuh yaitu dengan membentuk rumpun, tanaman
dengan batang merayap pada permukaan, tanaman horisontal tetapi batang tumbuh ke atas
dan rumput membelit (Soedomo, 2000).Bentuk rumput sederhana, perakaran silindris,
menyatu dengan batang, lembar daun berbentuk pelepah yang muncul pada buku-buku dan
melingkari batang (Reksohadiprodjo, 2000).
Herbarium adalah koleksi spesies tanaman yang diawetkan. Bagian yang
diawetkan dapat berupa tanaman utuh atau bagian dari tanaman itu saja (Bridson dan
Forman, 1998). Herbarium merupakan tempat penyimpanan tanaman yang telah diawetkan
dengan cara dikeringkan. Herbarium ini berguna sebagai data asli dari suatu tanaman yang
telah diidentifikasi atau bisa juga disebut museum tanaman. Spesies yang dipakai untuk
herbarium bisa digunakan sebagai katalog atau mengidentifikasi flora dalam suatu area.
Koleksi yang banyak dari suatu area yang kecil digunakan untuk mengetahui atau petunjuk
tanaman-tanaman apa saja yang bisa ditanam di situ (Rugayah et al., 2004).
Rumput gajah (Pennisetum purpureum) merupakan tanaman tahunan yang
membentuk rumpun dengan tinggi mencapai 4,5 m. Rumput gajah sangat disukai ternak,
tahan kering dan tergolong rumput yang berproduksi tinggi dengan produksi di daerah
lembah atau dengan irigasi dapat mencapai lebih dari 290 ton rumput segar/ha/th (Mcllroy,
2000). Rumput gajah dapat hidup pada tanah asam dengan ketinggian 0-3000 m dan dapat
dipotong apabila rumput sudah mencapai ketinggian 1 1,5 m (Reksohadiprodjo, 2000).
Rumput raja merupakan tanaman persilangan antara P. purpureum dan P.
thypoides yang berasal dari Afrika selatan. Rumput ini memiliki ciri-ciri tumbuh
membentuk rumpun dengan warna daun hijau tua dengan bagian dalam permukaan daun
kasar, tulang daun lebih putih dari rumput gajah. Adaptasinya mampu tumbuh pada
struktur tanah sedang sampai berat, tidak tahan terhadap genangan air serta permukaan air
tanah yang tinggi, tahan naungan, tidak tahan terhadap penggembalaan berat dan
pemotongan dilakukan pada tahun kedua (Rukmana, 2005).
Rumput setaria (Setaria sphacelata)merupakan salah satu jenis rumput yang
berasal dari Afrika tropik dan dapat diperbanyak dengan cara pols dan biji (Mcllroy, 2000).
Rumput setaria tumbuh tegak, berumpun lebat, kuat, tinggi dapat mencapai 2 m, berdaun
halus pada bagian permukaan, daun lebar berwarna hijau gelap, berbatang lunak dengan
23 |Laporan Produksi Hijauan pakan Kelompok 6

warna merah keungu-unguan, pangkal batang pipih, dan pelepah daun pada pangkal batang
tersusun seperti kipas (Lubis, 2002).
Brachiaria brizantha berasal dari Afrika.Rumput Brachiaria brizantha adalah
menggunakan pols, hidup ditanah struktur tanah ringan, sedang sampai berat.Brachiaria
brizantha dapat tumbuh pada dataran rendah sampai dataran tinggi, ketinggian 0 - 1200 m,
curah hujan lebih dari 1500 mm per tahun. Brachiaria brizantha ditanam pada jarak tanam
40 x 40 cm atau 30 x 30 cm, tergantung pada kesuburan tanah (Sutopo, 2000).
Rumput signal memiliki cirri sebagai tanaman rumput gembalaan yang tumbuh
menjalar dengan stolon membentuk hamparan lebat yang tingginya sekitar 30-45 cm,
memiliki daun kaku dan pendek dengan ujung daun yang runcing, mudah berbunga dan
bunga berbentuk seperti bendera Sutopo (2000). Jenis rumput ini tumbuh baik pada kondisi
curah hujan 1000-1500 mm/tahun dan merupakan jenis rumput penggembalaan terbaik di
Kongo(Soegiri, 1992).
Legum termasuk dicotyledoneus dimana embrio mengandung dua daun
biji/cotyledone. Famili legum dibagi menjadi tiga grup sub famili, yaitu mimosaceae,
tanaman kayu dan herba dengan bunga reguler, caesalpiniaceae, tanaman kayu dan herba
dengan bunga irreguler dan papilionaceae, tanaman kayu dan herba dengan ciri khas
bunga berbentuk kupu-kupu, dan kebanyakan tanaman pakan ekonomi penting termasuk
dalam group papilionaceae (Susetyo, 2001).Legum yang ada mempunyai siklus hidup
secara annual, binial atau perennial (Soegiri et al., 1992).
Sentro termasuk subfamili Papilionoidae. Tanaman ini berasal dari Amerika
Selatan. Sifat tanaman ini adalah tumbuh menjalar dan memanjat, batang agak berbulu,
berdaun majemuk, pada setiap tangkai daun terdapat tiga helai anak daun, warna daun
hijau gelap, berbunga besar berbentuk kupu-kupu dan berwarna ungu pucat, polong
berbentukk pipih seperti pedang dengan panjang antara 10-15 cm (Rukmana, 2005).
Tanaman

kudzu

atau

puero

termasuk

famili

Leguminosae,

subfamili

Papilionoideae. Sifat tanaman ini adalah tumbuh menjalar dan memanjat, tiap buku dapat
bercabang banyak, membentuk hamparan dengan ketinggian 60-75 cm, daun majemuk,
daun muda ditutupi bulu berwarna cokelat, pada setiap tangkai terdapat tiga helai anak
daun, helaian daun lebar, membulat membentuk segitiga, bunga seperti kupu-kupu
berwarna ungu kebiru-biruan, polong pipih sedikit melengkung dengan panjang lebih
kurang 10 cm (Rukmana, 2005).
24 |Laporan Produksi Hijauan pakan Kelompok 6

Kalopo merupakan legum subfamili Papilionoideae.Tanaman ini berasal dari


Amerika Selatan. Sifat tanaman kalopo adalah tumbuh parenial, menjalar, dan membelit,
dapat membentuk hamparan setinggi 45 cm, berbatang lunak dan berbulu cokelat keemasemasan, berdaun majemuk, pada setiap tangkai daun terdapat tiga anak daun, bentuk
helaian daun membulat, berbulu halus, dan berwarna cokelat keemas-emasan, bunga kecil
berwarna bitu dan berbentuk seperti kupu-kupu, polong pipih, pendek (3-4 cm), dan
berbulu cokelat keemas-emasan (Rukmana, 2005).
Kalopo tumbuh baik di daerah yang mempunyai ketinggian 1.000 m dpl.dengan
curah hujan tahunan 1.270 mm atau lebih. Tanaman ini dapat beradaptasi pada berbagai
jenis tanah, tetapi tidak tahan terhadap genangan air (Harjadi, 2001).
Gamal (Gliricida sepium) adalah sejenis legum yang mempunyai ciri-ciri
tanaman berbentuk pohon, warna batang putih kecoklatan, daun tirfoliate, perakaran kuat
dan dalam (Soegiri et al., 1992).
Batang tunggal atau bercabang, jarang yang menyemak, tinggi 2-15 m. Batang
tegak, diameter pangkal batang 5-30 cm, dengan atau tanpa cabang di dekat pangkal
tersebut. Kulit batang coklat keabu-abuan dengan alur-alur kecil pada batang yang telah
tua.Daun majemuk menyirip, panjang 19-30 cm, terdiri 7-17 helai daun.Helai daun
berhadapan, panjang 4-8 cm dengan ujung runcing, jarang yang bulat.Ukuran daun
semakin kecil menuju ujung daun. Bunga merah muda cerah sampai kemerahan, jarang
yang putih, panjang 2,5-15 cm, susunan bunga tegak (Amara et al., 2000).
Lamtoro adalah tanaman yang berasal dari Amerika Tengah dan Amerika
Selatan.Tumbuh pada drainase baik dengan tekstur berat. Kultur teknis bahan biji, stek dan
pertanaman campuran dengan rumput guinea, pada tanaman ini memiliki racun mimosin
pada daun muda (McIlroy, 2000).
Ciri-ciri pada lamtoro adalah tanaman ini berbentuk pohon yang bisa mencapai
ketinggian 10 meter, memiliki sistem perakaran yang cukup dalam, daunnya kecil-kecil,
berbentuk lonjong, bunganya bertangkai, berbentuk bulat bola yang warnanya putih
kekuning-kuningan, toleran terhadap hujan angin, kekeringan, serta tanah-tanah yang
kurang subur asal drainase sempurna. Tanaman lamtoro berguna sebagai makanan ternak,
jumlah zat-zat yang terkandung di dalamnya merupakan saingan bagi alfalfa sebab banyak
kandungan gizi (Soegiri et al., 1992).

25 |Laporan Produksi Hijauan pakan Kelompok 6

2.6 PRODUKSI BIJI


2.6.1 PENGUKURAN PRODUKSI BIJI LEGUME
Leguminosa termasuk dicotyledoneus dimana embrio mengandung dua daun
biji/cotyledone. Famili legume dibagi menjadi 3 group sub famili, yaitu: mimisaceae,
tanaman kayu dan herba dengan bunga regular, caesalpinaceae, tanaman dengan bunga
irregular dan papilonaceae, tanaman kayu dan herba ciri khas berbentuk bunga kupukupu (Susetyo, 1980).
Hijauan pakan jenis leguminose (polong-polongan) memiliki sifat yang berbeda
dengan rumput-rumputan, jenis legume umumnya kaya akan protein, Ca dan P.
Leguminose memiliki bintil-bintil akar yang berfungsi dalam pensuplai nitrogen, dimana
di dalam bintil-bintil akar inilah bakteri bertempat tinggal dan berkembang biak serta
melakukan kegiatan fiksasi nitrogen bebas dari udara. Itulah sebabnya penanaman
campuran merupakan sumber protein dan mineral yang berkadar tinggi bagi ternak,
disamping memeperbaiki kesuburan tanah (Rusman, 2005).
Kebanyakan tanaman pakan dan tanaman ekonomi penting termasuk dalam
papiloneceae group. Legume ada yang mempunyai siklus hidup secara annual, biennial
atau perennial (Reksohadiprodjo, S. 1985).
Leguminosa memegang peranan penting sebagai hijauan pakan ternak dan rumputrumputan untuk ternak herbivora (Lubis, 1992). Dijelaskan lebih lanjut bahwa leguminosa
mempunyai sifat-sifat yang baik sebagai bahan pakan dan mempunyai kandungan protein
dan mineral yang tinggi. Tanaman leguminosa meskipun mempunyai kandungan nutrisi
cukup tinggi tetapi hanya dapat digunakan sebagai campuran pakan hijauan paling banyak
50% dari total hijauan yang diberikan (Susetyo, 1980).
Lamtoro adalah tanaman yang berasal dari Amerika Tengah dan Amerika
Selatan.Tumbuh pada drainase baik dengan tekstur berat. Kultur teknis bahan biji, stek dan
pertanaman campuran dengan rumput guinea, pada tanaman ini memiliki racun mimosin
pada daun muda (McIlroy, 2000).
Ciri-ciri pada lamtoro adalah tanaman ini berbentuk pohon yang bisa mencapai
ketinggian 10 meter, memiliki sistem perakaran yang cukup dalam, daunnya kecil-kecil,
berbentuk lonjong, bunganya bertangkai, berbentuk bulat bola yang warnanya putih
kekuning-kuningan, toleran terhadap hujan angin, kekeringan, serta tanah-tanah yang
kurang subur asal drainase sempurna. Tanaman lamtoro berguna sebagai makanan ternak,
jumlah zat-zat yang terkandung di dalamnya merupakan saingan bagi alfalfa sebab banyak
kandungan gizi (Soegiri et al., 1992).
26 |Laporan Produksi Hijauan pakan Kelompok 6

Cara menanamnya dengan menggunakan biji dan dapat tumbuh pada struktur tanah
sedang sampai berat, dengan ketinggian 700-1200 m, biasanya hidup pada daerah yang
memiliki curah hujan sekitar 700-1650 mm/tahun atau lebih, dengan temperatur 20-30oC
(Susetyo,2001). Sebagai makanan ternak, lamtoro bisa dilakukan pemotongan pertama
pada saat berumur 6-9 bulan sesudah biji itu ditanam, kemudian pemotongan selanjutnya
bisa dilakukan 4 bulan sekali. Tanaman lamtoro memiliki kandungan 18,05% protein kasar,
19,53% serat kasar, 6,06% lemak kasar, 1,2% kalsium, dan 0,18% phosphor (Soegiri et al.,
1992).

27 |Laporan Produksi Hijauan pakan Kelompok 6

BAB III
METODOLOGI
3.1 ALAT DAN BAHAN
3.1.1 PERSIAPAN LAHAN
A. Land Clearing
Cangkul atau linggis
Arit
Parang
B. Pengolahan lahan dengan traktor
Traktor
Bajak
Stopwatch
Bahan bakar
C. Pengolahan lahan secara manual
Cangkul
D. Membuat lubang tanam
Cangkul
E. Pemupukan dasar
Pupuk kandang
3.1.2 PENANAMAN HIJAUAN
Bibit rumput gajah (Penisetum
Purpureum)
Bibit rumput odot
Bibit rumput setaria (Setaria

Sphacelata)
Pupuk
Alat ukur
Alat tulis
Cangkul

Timbangan
Arit / clurit
3.1.4

MENGATASI

MASALAH

DORMANSI

Biji turi
Biji lamtoro
Asam sulfat pekat
Air panas
Beker glass
Gelas aqua
Amplas
Pupuk
Polibek
Kompor pemanas air

3.1.5

PENGENALAN

JENIS

HIJAUAN PAKAN.

Bahan hijauan ( rumput dan legum)


Lem
Buku gambar
Alat tulis
Camera

3.1.6 PRODUKSI BIJI

3.1.3 PENGUKURAN PRODUKSI


Lahan pasture
Square sampling

Timbangan analitik
Arit / parang
Plastik
Pohon lamtoro siap panen
Karung

3.2 CARA KERJA


3.2.1 PERSIAPAN LAHAN
A. Land Clearing
28 |Laporan Produksi Hijauan pakan Kelompok 6

Menebas pohon / tanaman yang tumbuh liar


Menebang pohon kecil / tanaman perdu dengan alat bantu parang
Menggali tonggak-tonggak pohon dengan perakarannya dengan bantuan linggis
atau cangkul
B. Pengolahan lahan dengan mengunakan traktor
Memastikan lahan yang akan dibajak (diolah) telah bebas dari tonggak kayu.
Mengecek kondisi traktor
Mengisi bahan bakar
Memasang bagian bajaknya
Menghidupkan traktor dengan cara memutar engkol
Melepaskan rem untuk menjalankan
Menarik rem untuk menghentikan
Membajak sepetak lahan , sehingga semua bagian sudah terbajak
Lahan hasil bajakan terlihat sudah terbalik / gembur
Mengukur waktu yang telah digunakan dan bahan bakar yang dihabiskan untuk
membajak luasan lahan
C. Pengolahan lahan secara manual
Melakukan penggemburan sebidang tanah yang belum gembur dengan diawali
mencangkul untuk membalikkan tanah
Menghancurkan bongkahan tanah dengan bantuan cangkul sehingga menjadi lebih
gembur
D. Membuat lubang tanam
1. Lahan tanam rumput gajah dan odot
Menggunakan lahan dengan luas 3m x 3m untuk menanam rumput gajah dan odot
dengan jarak tanam 75cm x 75cm, menghitung dari tepi lahan
Menghitung jumlah lubang tanam dari lahan tersebut = [(3/0,75)+1] X [(3/0,75)+1]
sehingga ada 25 lubang tanam
Membuat lubang tanam dengan menggunakan cangkul, dan melubangi lahan
berdasarkan jarak tanam tersebut dengan kedalaman 20cm
2. Lahan tanam rumput setaria
Menggunakan lahan dengan luas 7m x 3m untuk menanam rumput setaria dengan
jarak tanam 50cm x 50cm, menghitung dari tepi lahan
Menghitung jumlah lubang tanam dari lahan tersebut = [(7/0,5)+1] X [(3/0,5)+1]
sehingga ada 105 lubang tanam
E. Pemupukan dasar
Memberikan pupuk kandang disetiap lubang yang telah dibuat dengan cara: (Pupuk
kandang diberikan atas dasar kebutuhan, dosis yang diperlukan adalah 20 ton/ha.
1. Pupuk kandang dengan luas lahan 3mx3m berarti memerlukan pupuk kandang
sebanyak 9/10000x20000 kg = 18 kg, jd bila lahan seluas 9 m mempunyai
lubang tanam 25 buah maka pupuk yang harus diberikan pada setiap lubang
adalah sebanyak 18000 g/25= 720 gram
29 |Laporan Produksi Hijauan pakan Kelompok 6

2. Pupuk kandang dengan luas lahan 7mx3m berarti memerlukan pupuk kandang
sebanyak 21/10000x20000 kg = 42 kg, jd bila lahan seluas 21 m mempunyai
lubang tanam 105 buah maka pupuk yang harus diberikan pada setiap lubang
adalah sebanyak 42000 g/105= 400 gram
3.2.2 PENANAMAN HIJAUAN

Mempersiapkan lahan terlebih dahulu


Menyediakan bibit pakan ( rumput gajah, rumput odot, rumput setaria )
Memperhatikan jarak tanam dari 1 batang kebatang lainnya
Jarak tanam pada rumput gajah dan odot yaitu 75 cm
Jarak tanam pada setaria yaitu 50 cm
Memberi lahan pupuk awal yaitu pupuk kandang
Melakukan pengukuran dari permukaan tanah dan langsung ke bagian paling atas

( tinggi tanaman
Mengukur lebar daun/tumbuhan pakan dari ruas yang paling lebar dan ukur
Menghitung jumlah tunas pada anakan dan ruas pada rumput pakan tersebut
3.2.3 PENGUKURAN PRODUKSI

Memilih lahan pasture yang akan diukur


Menggunakan square sampling
Melemparkan sejauh mungkin square sampling di lahan pasture
Memanen hijauan di dalam square sampling
Menimbang hasil panen
Mengulang melempar square sampling sebanyak 5 x
Memanen hijauan yang ada di dalam square sampling
Menimbang hasil panen tersebut
Memasukan data ke table hasil pengamatan

3.2.4 MENGATASI MASALAH DORMANSI

Merendam biji dengan air panas 4 menit ( suhu 60oC )


Merendam biji 1 menit dengan asam sulfat kuat
Abrasi dengan mengamplas kulit biji
Kontrol ( tanpa perlakuan )

3.2.5 PENGENALAN JENIS HIJAUAN PAKAN


Mencari bahan rumput dan legum untuk digunakan sebagai awetan (herbarium)
Mengeringkan bahan hijauan ( rumput dan legum ) dan kemudian menempelkan
kebuku gambar dengan menggunakan lem
Mencatat masing-masing bahan hijauan sesuai jenisnya
Memfoto bahan hijauan yang akan digunakan sebagai lampiran dari praktikum
pengenalan hijauan pakan
30 |Laporan Produksi Hijauan pakan Kelompok 6

Membandingkan penampilan sampel rumput segar dengan gambar yang ada dibuku
Mengamati bentuk dan tipe daun, bunga maupun akar, dan ciri lain
3.2.6 PRODUKSI BIJI
Menandai tanaman yang berbiji (Indigofera arrecta/Leucaena leucocephala)
sebanyak 3 batan tanaman
Memanen biji setelah biji sudah tua dengan melihat perubahan warna kulit polong
biji menjadi berwarna kuning atau coklat muda
Menimbang saat panen (berat segar)
Mengeringkan dengan terik matahari dalam karung yang terbuka untuk
menghindari biji berserakan sampai kering benar
Menimbang dalam kondisi kering
Meremas / menginjak kulit polong biji yang sudah benar benar kering sehingga biji
keluar dari polongnya
Memisahkan biji dari kulitnya dan menimbang biji dan kulitnya
Menghitung produksi biji dari segar, persen polong dari berat biji utuh

BAB 1V
HASIL DAN PEMBAHASAN
4.1 PERSIAPAN LAHAN
4.1.1 LAND CLEARING

Hasil Pengamatan
Lahan sebelum : Penuh dengan rumput/tanaman liar dan pepohonan, tanah
keras dan retak-retak (pada saat itu terjadi pada musim kemarau)
Lahan sesudah : Tanaman liar dan pepohonan perdu serta rumput sudah

dihilangkan dengan menggunakan alat bantu parang, cangkul


Pembahasan
Pada saat melakukan praktikum produksi hijauan, yang pertama kali harus

dilakukan adalah mempersiapkan lahan sebelum dilakukan proses penanaman hijaua.


Lahan harus dipersiapkan secara baik agar tanaman dapat tumbuh dengan baik, dan unsur
hara yang dibutuhkan tanaman tercukupi.
Pada saat praktikum pembersihan lahan (land clearing), kami menebas pohon/
tanaman yang tumbuh liar, agar lahan terbebas dari tanaman liar ataupun pepohonan liar
yang mengganggu,pada saat praktikum juga dilakukan pembakaran, tetapi cara ini adalah
cara yang sering menimbulkan kebakaran lahan sehingga cara ini tidak dapat dilanjutkan.
31 |Laporan Produksi Hijauan pakan Kelompok 6

Cara yang kami pakai adalah cara yang ramah lingkungan seperti dengan cara manual
yakni menggunakan alat bantu parang dan lain-lain. Hal ini sesuai dengan pendapat (Aksi
Agrans Kansius, 2006) yang menyatakan bahwa tujuan dari pembersihan areal(land
clearing)adalah untuk membersihkan semua tanaman yang sekitarnya bisa mengganggu
terhadap pertumbuhan rumput.
Selanjutnya

dilanjutkan

dengan

penjelasan

(Poerwowidodo.2005)

bahwa

pembersihan lahan merupakan salah satu tahapan dalam mempersiapkan lahan siap untuk
ditanami. Terdapat beberapa faktor yang mempengaruhi dalam pekerjaan clearing, antara
lain: 1) kelebatan pohon; 2) penggunaan setelah penegerjaan, misalnya untuk jalan raya
sehingga aka mempengaruhi pada metode clearing; 3) keadaan dan daya dukung tanah; 4)
topografi; 5) iklim; dan 6) kekhususan pekerjaan.

4.1.2 PENGOLAHAN LAHAN


4.1.2.1 Pengolahan lahan dengan menggunakan traktor

Hasil Pengamatan

Tabel 1. Luasan lahan, waktu yang digunakan, bahan bakar yang digunakan dan tampilan
lahan.

Ulangan
Riondi Septo
Asep
Erawan
Gilang
Ramadhan
Nurma
Apriyanti
Hendra Putja

Tampilan

Tampilan

lahan

lahan
sesudah

3 liter

sebelum
Lahan masih

3 liter

keras,

Luasan lahan

Waktu yang

Bahan bakar

(m)

digunakan

yang dipakai

4 x 13 m

00.01.20

4 x 13 m

00.06.01

4 x 13 m

00.04.55

3 liter

4 x 13 m

00.01.28

3 liter

4 x 13 m

00.01.08

3 liter

dalam ,dan

Lahan sudah

berlumpur,

lunak merata

serta

dan masih

memiliki

berlumpur.

banyak
rumput.

Rata-rata waktu

Asumsi luasan lahan = 4 x 13 m


32 |Laporan Produksi Hijauan pakan Kelompok 6

Bahan bakar yang dipakai = 8 5 liter = 3 liter


Asumsi waktu keseluruhan = 3 jam

Jumlah bahan bakar yang dihabiskan perulangan (individu)

3 liter
95 orang

= 0,032

liter/ individu.
o Pembahasan
Praktikum pengolahan lahan dengan menggunakan traktor bertujuan agar lahan
menjadi gembur sehinggan pertumbuhan akar tanaman yang ditanam dapat berkembang
dengan baik, selain itu mahasiswa juga belajar mengoperasikan traktor dengan baik dan
benar. Penggunaan traktor sebagai alat bantu untuk mengolah lahan sangat memudah dan
bisa mempersingkat waktu.
Hal ini sesuai dengan pendapat (Dariah, Ai. 2009) yang menyatakan bahwa
pengolahan lahan dengan sistem ini memiliki kelebihan diantaranya lebih cepat dalam
proses pengerjaan, serta dapat menghemat waktu penanaman. Kekurangan dari system ini
yaitu dibutuhkannya modal yang besar dalam pengupayaannya.
Mesin traktor juga dilengkapi dengan bajak, agak tanah yang dibajak dapat terbalik
keatas, sehingga tanah menjadi gembur. Selain itu sebelum mengoperasikan mesin traktor
harus dipersiapkan bahan bakar yang akan digunakan dan mengukur waktu yang telah
digunakan serta bahan bakar yang dihabiskan untuk membajak luasan lahan. Luasan lahan
yang dibajak 4 x 13 m , bahan bakar yang dihabiskan sebanyak 3 liter , dan asumsi waktu
keseluruhan mahasiswa yang membajak adalah 3 jam. Jadi dapat dihitung bahwa rata-rata
penggunaan bahan bakar yang dihabiskan per ulang adalah 0,032 liter / individu
mahasiswa.
Hal ini sependapat dengan (Nurdi Ibnu W dan Darmadi, 1998) yang menyatakan
bahwa traktor sebagai bagian utama dari mesin pengolah tanah yang harus dilengkapi
dengan peralatan pengolah tanah, seperti bajak dan garu.Tanpa perlengkapan tersebut
traktor tangan hanyalah berperan sebagai alat atau mesin penarik peralatan.
4.1.2.2 Pengolahan lahan secara manual
o Hasil Pengamatan

33 |Laporan Produksi Hijauan pakan Kelompok 6

Lahan sebelum : Hamparan tanah kosong yang retak-retak akibat kemarau.


dan tanah masih bersifat keras, belum gembur.
Lahan sesudah : Lahan dipecah menjadi bongkahan, lalu bongkahan
dipecah agar menjadi bongkahan yang lebih kecil lagi dengan alat bantu
agar lahan bersifat gembur dan menjadi media yang siap tanam.
o Pembahasan
Pengolahan lahan yang dilakukan secara manual tidak membutuhkan biaya yang
cukup besar, sebab hanya menggunakan alat bantu sederhana yakni cangkul dan garpu,
tetapi pengolahan lahan secara manual ini memakan waktu yang cukup lama, sampai lahan
tersebut benar-benar menjadi lahan yang siap ditanami, butuh proses yang panjang dan
tenaga yang berlebih. Hal ini sesuai dengan pendapat (Rahayu, Subekti. 2004) yang
menyatakan bahwa kelebihan dari metode ini yaitu tidak dibutuhkan modal yang cukup
besar, karena dilakukan oleh tenaga manual dan biasannya dilakukan secara gotong
royong. Tetapi pengolahan lahan dengan system ini banyak menagalami kekurangan,
diantaranya membutuhkan waktu yang lama dalam pengerjaannya.
Proses pembalikan lapisan dengan bantuan cangkul atau olah tanah agar sisa sisa
tanaman seperti

rumput, dan jerami dapat terbenam. Setelah tanah dibalik, maka

dibiarkan beberapa hari, agar terjadi proses fermentasi untuk membusukan sisa
tanaman dan jerami di dalam tanah.( Zulkifli Zaini,Diah WS. 2004)
4.1.3 MEMBUAT LUBANG TANAM
o Hasil Pengamatan
A. Rumput Gajah (Pennisetum Puerpurium)
Luas lahan = 3 x 3 m
Jarak tanam = 0,75 x 0,75 cm
Lubang tanam= [(3/0,75+1) x (3/0,75+1)]
= [(4+1) x (4+1)]
= [5x5] = 25 lubang tanam.
B. Rumput Odot
Luas lahan = 3 x 3 m
Jarak tanam = 0,75 x 0,75 cm
Lubang tanam= [(3/0,75+1) x (3/0,75+1)]
= [(4+1) x (4+1)]
= [5x5] = 25 lubang tanam.
C. Rumput Setaria (Setaria Sphacelata)
Luas lahan = 3 x 7 m
Jarak tanam = 0,5 x 0,5 cm
Lubang tanam= [(3/0,5+1) x (3/0,5+1)]
34 |Laporan Produksi Hijauan pakan Kelompok 6

= [(6+1) x (14+1)]
= [7x15] = 105 lubang tanam.
o Pembahasan
Lubang tanam dibuat sebelum melakukan penanaman bibit rumput. Lubang dibuat
agar akar tanaman nantinya ketika telah tumbuh dan berkembang dapat tumbuh dengan
baik. Hal ini sependapat dengan (Agustina, L. 2004) yang menyatakan bahwa pembuatan
lubang tanam bertujuan untuk menyediakan lingkungan perakaran yang optimal bagi bibit
tanaman, baik secara fisik, kimia, maupun biologi. Tanah di lapangan sering terlalu
mampat bagi perakaran bibit tanaman untuk berkembang dengan baik setelah dipindahkan
dari tanah gembur di dalam polibag. Karena itu, kondisi yang relatif sama dengan kondisi
di pembibitan perlu disiapkan di lapangan dengan cara mengolah tanah secara minimal
atau dengan cara membuat lubang tanam. Dengan demikian diharapkan tanaman dapat
beradaptasi dengan baik pada awal pertumbuhannya di lapangan.
Lahan rumput gajah dan rumput odot dengan ukuran lahan 3 x 3 m , didapatkan 25
lubang tanam, sedangkan lahan rumput setaria dengan luas lahan 7 x 3 m didapatan 105
lubang tanam.
4.1.4 PEMUPUKAN DASAR
o Hasil Pengamatan
Luas lahan + siring 4 x 13 m, siring dipakai 1 m , jadi total lahan 3 x 13 m
Kebutuhan : 20 ton / ha.
A. Rumput gajah (Pennisetum Puerpurium)
= 3 x 3 m = 25 lubang tanam
= 9 m / 10.000 x 20.000 = 18 kg (pupuk), jadi setiap lubang memerlukan
pupuk 18.000 gr / 25 = 720 gr / lubang
B. Rumput odot
= 3 x 3 m = 25 lubang tanam
= 9 m / 10.000 x 20.000 = 18 kg (pupuk), jadi setiap lubang memerlukan
pupuk 18.000 gr / 25 = 720 gr / lubang
C. Rumput Setaria (Setaria Sphacelata)
= 3 x 7 m = 105 lubang tanam
= 21 m / 10.000 x 20.000 = 42 kg (pupuk), jadi setiap lubang memerlukan
pupuk 42.000 gr / 105 = 400 gr / lubang
o Pembahasan
Praktikum tentang pemupukan dasar pada lahan yang telah diolah yakni
menggunakan pupuk kandang , yakni pupuk yang berasal dari kotoran ternak. Pemupukan
35 |Laporan Produksi Hijauan pakan Kelompok 6

dasar pada lahan rumput gajah dan odot dengan lubang tanam sebanyak 25 lubang tanam,
dibutuhkan 720 gr pupuk / lubang tanam. Dan pemupukan dasar pada lahan rumput setaria
dengan lubang tanam sebanyak 105 lubang tanam memerlukan 400 gr pupuk / lubang
tanam.
Pupuk kandang 600 kg/ha, diberikan pada permukaan bedengan kurang lebih
seminggu sebelum tanam (pemupukan dasar). Pupuk adalah semua bahan yang diberikan
kedalam tanah, baik organik maupun anorganik dengan maksud untuk mengganti
kehilangan unsur tanah dari dalam tanah dan bertujuan untuk meningkatkan produksi
tanaman dalam keadaan faktor keliling atau lingkungan yang baik (Kartasapoetra, 1989).
4.1.5 PEMUPUKAN LANJUTAN
o

A.

Hasil Pengamatan
Menggunakan pupuk NPK
Kebutuhan 150 kg / ha
Rumput gajah (Pennisetum Puerpurium)
= 3 x 3 m = 25 lubang tanam
= 9 m / 10.000 x 150.000 = 135 gr (pupuk), jadi setiap lubang memerlukan

pupuk 135 gr / 25 = 5,4 gr / lubang


B. Rumput odot
= 3 x 3 m = 25 lubang tanam
= 9 m / 10.000 x 150.000 = 135 gr (pupuk), jadi setiap lubang memerlukan
pupuk 135 gr / 25 = 5,4 gr / lubang
C. Rumput Setaria (Setaria Sphacelata)
= 3 x 7 m = 105 lubang tanam
= 21 m / 10.000 x 150.000 = 315 gr (pupuk), jadi setiap lubang memerlukan
pupuk 315 gr / 105 = 3 gr / lubang
o Pembahasan
Pemupukan lanjutan diberikan ketika umur tanaman sudah lebih dari seminggu, ini
bertujuan untuk menyuplai nutrisi ataupun manambah zat makanan atau zat hara yang
dibutuhkan tanaman. Hal ini sependapat dengan (Poerwowidodo, 1991) yang menyatakan
bahwa pemupukan dilakukan untuk menambah hara tanah, sehingga tanaman menjadi
subur yang pada akhirnya akan mengurangi erosi, dijelaskan pula pemupukan akan
mempertahankan kesuburan tanah, karena sisa pemupukan saat itu merupakan cadangan
hara bagi tanaman selanjutnya.
Pupuk yang digunakan dalam pemupukan lanjutan ini yakni pupuk NPK, pupuk ini
mengandung unsur nitrogen yang cukup tinggi, sehingga seharusnya pemberian pupuk
36 |Laporan Produksi Hijauan pakan Kelompok 6

harus dibarengi dengan pemberian kapur agar keadaan tanah dapat dinetralkan tidak terlalu
asam. Lahan rumput gajah dan rumpu odot yakni 3 x 3 m memerlukan 5,4 gr pupuk NPK /
lubang dengan jumlah lubang tanam 25 lubang, sedangkan lahan rumput setaria yakni 7 x
3 m memerlukan 3 gr pupuk NPK / lubang dengan jumlah lubang tanam 105 lubang.
Pemupukan bertujuan untuk mengatasi defisiensi unsur hara makro,pada umumnya
dipengaruhi oleh laju sintesis karbohidrat,protein tanaman dan juga terhadap komposisi
mineral pada pertumbuhan pupuk dengan dosis tinggi dan ada 16 unsur hara yang
dibutuhkan oleh tanaman yaitu C,H,O,N,P,K,Ca,Mg,B,Mo,Cu,Zn dan Cl.(Supardi,2009).
4.2 PENANAMAN HIJAUAN
4.2.1 CARA TANAM
o Hasil Pengamatan
Teori
Nama rumput

Bentuk fisik

Cara tanam

Sudut tanam

bibit

penggunaan
sudut tanam
Sudut dibuat 45o
untuk

Rumput gajah

Bentuk batang

Batang ( stek )

45

mempermudah
perakaran lebih
dekat dengan
tanah
Sudut dibuat 45o
untuk

Rumput odot

Bentuk batang

Batang ( stek )

45

mempermudah
perakaran lebih
dekat dengan
tanah
Sudut dibuat 90o
agar mudah

Rumput setaria

Bentuk sobekan

Bibit/sobekan

90

untuk
perumpunan
rumput

37 |Laporan Produksi Hijauan pakan Kelompok 6

o Pembahasan
Jenis rumpun yang digunakan yaitu rumput gajah, rumput odot dan rumput setaria,
cara penanaman setiap rumpun berbeda beda, terlihat data diatas bahwa bentuk fisik
rumput gajah yaitu batang, metode tanam menggunakan batang ( stek ) sudut tanam yaitu
45o, sudut dibuat 45o agar mudah membentuk perakaran dari bubu-buku yang lebih dekat
dengan tanah. Pada rumput odot sama penananmannya dengan rumput gajah. Pada rumpun
setaria bentuk fisik dari daun tersebut sperti bentuk sobekan atau pols cara tanam tanaman
ini yaitu dengan bibit tanam bisa juga dengan sobekan sudut tanam pada setaria yaitu 95 o
sudut dibuat 90o agar mempermudah perumpunan rumpun.
4.2.2 PENGUKURAN PERTUMBUHAN
o Hasil Pengamatan
1. Setaria (Setaria Sphacelata)

38 |Laporan Produksi Hijauan pakan Kelompok 6

Grafik Pertumbuhan Tinggi tanaman Setaria Sphacelata.

70

60

50

4
5

40
30
20
10
0
42349 42350

42351 42352

42353 42354

42355

10

6
7
8
9
10

39 |Laporan Produksi Hijauan pakan Kelompok 6

Grafik Pertumbuhan panjang daun tanaman Setaria Sphacelata

50
45
40

35

30

3
5

25

20

15

10

9
10

5
0
42325

42326

42327

42328

42335

42342

42349

Tabel Lebar Daun Setaria Sphacelata.

40 |Laporan Produksi Hijauan pakan Kelompok 6

Grafik Pertumbuhan lebar daun tanaman Setaria Sphacelata

3
2.5

1
2

3
4
5

1.5

6
7

8
9

0.5

10

0
42325

42326

42327

42328

42335

42342

42349

41 |Laporan Produksi Hijauan pakan Kelompok 6

Grafik Pertumbuhan jumlah tunas tanaman Setaria Sphacelata

3.5
3
1
2

2.5

3
4

5
6

1.5

7
8

9
0.5

10

0
42325

42326

42327

42328

42335

42342

42349

2. Odot.

42 |Laporan Produksi Hijauan pakan Kelompok 6

Grafik Pertumbuhan tinggi tanaman rumput odot

60
50
40
1

30

2
20
10
0
42349

42350

42351

42352

42353

42354

42355

43 |Laporan Produksi Hijauan pakan Kelompok 6

Grafik Pertumbuhan panjang daun tanaman rumput odot


25

20

15
1
2

10

0
42325

42326

42327

42328

42335

42342

42349

44 |Laporan Produksi Hijauan pakan Kelompok 6

Grafik Pertumbuhan lebar daun tanaman rumput odot


1.8
1.6
1.4
1.2
1

0.8

0.6
0.4
0.2
0
42325

42326

42327

42328

42335

42342

42349

45 |Laporan Produksi Hijauan pakan Kelompok 6

Grafik Pertumbuhan jumlah tunas tanaman rumput odot

4.5
4
3.5
3
2.5

Series 1

Series 2

1.5
1
0.5
0
42325

42326

42327

42328

42335

42342

42349

3. Rumput Gajah (Penisetum Puerpurium)

46 |Laporan Produksi Hijauan pakan Kelompok 6

Grafik Pertumbuhan

tinggi

tanaman tanaman

rumput gajah (Penisetum

Puerpurium)
120
100
80
1
2

60

3
4

40
20
0
42349

42350

42351

42352

42353

42354

42355

47 |Laporan Produksi Hijauan pakan Kelompok 6

Grafik Pertumbuhan panjang daun tanaman rumput gajah (Penisetum Puerpurium)

60
50
40
1
2

30

3
4

20
10
0
42325

42326

42327

42328

42335

42342

42349

48 |Laporan Produksi Hijauan pakan Kelompok 6

Grafik Pertumbuhan lebar daun tanaman rumput gajah (Penisetum Puerpurium)

2
1.8
1.6
1.4
1.2
1

Series 1

0.8

Series 2

0.6

Series 3

0.4

Series 4

0.2
0

49 |Laporan Produksi Hijauan pakan Kelompok 6

Grafik Pertumbuhan lebar daun tanaman rumput gajah (Penisetum Puerpurium)

8
6
1

o Pembahasan
Pengukuran awal dilakukan perhari dimulai dari tanggal 11-12-2015 sampai 17-122015 pengukuran dilakukan setiap hari supaya tau pertumbuhan/hari/cmnya dari data
diatas maka setiap hari rumpun pada setaria mengalami pertumbuhan yang lumayan pesat,
tinggi tanaman diukur dari tanah sampai pangkal paling ujung pada rumpun setaria paling
tinggi, Pengukuran panjang daun dilakukan pada tanggal 17-20 nov- 2015 pengukuran
dilakukan setiap hari dan pengukuran pada panjang daun juga/hari mengalami peningkatan
pengukuran setiap minggunya dilakukan pada tanggal 27 nov- 11 des, pengukuran setiap
rumpun mengalami pningkatan, pengukuran panjang daun yaitu dari pemotongan
awal/tumbuh.Lebar daun diukur pada setiap hari dan minggunya, pengukuran dilakukan
supaya tau pertumbuhan pakan yang ditanam mengalamipeningkatan, lebar daun diukur
dengan lebar daun yang tinggi.
Pada jumlah tunas perhitungan dilakukan yaitu pada awal tanam rumpun setaria
tersebut, jumlah tunas pada rumpun setaria yaitu 3 pada setiap penanamannya.
Pada tumbuhan berikutnya yaitu rumput odot, yang dihitung pada tanaman pakan
ini hanya 2 batang saja, pengukuran dilakukan setiap hari dan minggunya, pada awal
penanaman rumput odot tinggi tanaman yaitu 38 cm, setelah beberapa hari/minggu
penanaman rumput ini tumbuh mencapai 49 cm saja. Pada panjang daun diukur pada hari
ke2 yaitu dari 3 cm, dan pengukuran akhir pada panjang daun yaitu 23 cm. Lebar daun
pada rumput odot yaitu pada hari ke2 tumbuh, diukur lebar daun yaitu 0,3 hingga
pengukuran terakhir mencapi 1,7 lebar daun pada daun pakan odot. Jumlah tunas rumput
odot yaitu 1 hingga 4 tunas pada ke2 rumput odot yang tumbuh. Pada tumbuhan pakan
rumput gajah yang diukur hanya 4 rumput saja pengukuran dilakukan setiap minggunya
setiap rumpun/harinya mengalami peningkatan pada pertumbuhan dan tinggi tanam pada
rumput gajah, pada rmput 1 pertumbuhan tinggi mencapai 56 cm, pada hari terakhir
50 |Laporan Produksi Hijauan pakan Kelompok 6

pegukuran tinggi tanaman gajah mencapai 108,5 cm. Panjang daun yang diukur setiap hari
dan minggunya pada rumput 1 pertumbuhan pakan berada pada hari ke 6 yaitu pada
tanggal 04 desember setiap umpunnya pertumbuhan/panjang daun tidak seknivikan
prtumbuhannya.lebar daun dilakukan guna mengetahui seberapa besar tumbuhnya rumput
gajah ini, rumput yang diukur mencapai 4 rumpun saja, pengukuran lebar daun yang
mengalami pningkatan yaitu pada rumput 2 dan 4. Jumlah tunas pada rumput gajah ini
bervariasi dari rumpun 1 mencapai 6 tunas, rumpun 2 1 tunas, rumput 3 7 tunas, rumput 4
5 tunas.
Setaria sphacelata paling sering ditemukan di tanah dengan tekstur mulai
dari pasir tanah liat lempung dan cahaya tanah liat, tetapi akan tumbuh pada berat tanah
liat. Bertahan kondisi kesuburan rendah tetapi menanggapi meningkatkan kesuburan. Tidak
baik disesuaikan sangat asam atau alkali tanah, sebagian koleksi liar yang datang dari
tanah pH 5,5-6,5. Umumnya rendah garam toleransi. Meskipun kebanyakan ditemukan di
daerah dengan curah hujan ke sekitar 750 mm/th, yang umumnya hanya ditaburkan
mana tahunan curah hujan melebihi 1.000 mm. Suhu Memiliki lokasi yang cocok dengan
kondisi non-Khatulistiwa. Ditemukan di lingkungan asli dari permukaan laut untuk 3.300
m, paling sering antara 600 dan 2.700 m dpl.Tumbuh di sekitar 18-22 C. Moderat
pertumbuhan awal musim di subtropis dan tropis Dataran, dengan 'Narok' dan 'Solander'
memproduksi

hingga

empat

kali

hasil

musim

dingin

kultivar

lainnya. Frost

toleransi bervariasi dengan asalnya/cultivar, dengan 'Narok' dan 'Solander' embun beku
paling toleran, mempertahankan kerusakan daun sedikit pada suhu rumput ke 11 C (mirip
dengan Paspalum dilatatum ). 'Kazungula' lebih dingin toleran daripada 'Nandi' di mana
tanaman tewas di-4 C.

o KESIMPULAN GRAFIK
1. Grafik tinggi tanaman
Dari data grafik diatas diketahui bahwa pertumbuhan tinggi tanaman dari
hari pertama hingga terakhir berjalan secara teratur/konstan dengan
pertambahan sekitar 0.1 0.2 cm perhari. Kesimpulan ini diambil dari rata
rata dari ke 3 tanaman setaria, odot dan gajah.

51 |Laporan Produksi Hijauan pakan Kelompok 6

2. Grafik panjang daun


Untuk panjang daun, pertambahan yang dihasilkan yaitu sekitar 0.2 0.3
cm untuk rumput setaria. Namun dalam kasus rumput odot dan gajah
berbeda halnya karena dalam pertumbuhannya panjangg daun itu berkisar
antara 0.1 0.3 cm.
3. Grafik lebar daun
Lebar daun yang di amati dan diukur, dari ke 3 rumput itu rata rata
lebarnya sekitar 0.05 0.1 cm per hari.
4. Grafik jumlah anakan
Pertumbuhan munculnya anakan ini bervariasi tidak bisa dipastikan dalam
satu tanaman berapa jumlah anakan yang di hasilkan. Pada rumput odot
maksimal anakan

yang dihasilkan yaitu sekitar 1 2 anakan selama

praktikum, disisi lain dalam rumput gajah bisa menghasilkan anakan


maksimal antara 1 4 anakan selama proses praktikum. Namun untuk
rumput setaria berhubung itu adalah rumpun jadi kami menyimpulkannya 3
anakan yang dihasilkan selama praktikum.

52 |Laporan Produksi Hijauan pakan Kelompok 6

4.3 PENGUKURAN PRODUKSI


4.3.1 ESTIMASI PRODUKSI PASTURA
o Hasil Pengamatan
Pasture sampling adalah pengukuran menggunakan square sampling, square sampling
ialah petak ukuran ( 1 x 1 m atau 0.75 x 0.75 m atau 50 x 50 cm ) dengan menggunakan
bahan alumunium atau bahan lainnya.
Lemparan
Lemparan 1
Lemparan 2
Lemparan 3
Lemparan 4
Lemparan 5
Rata - rata lemparan
A = 4 x rata rata x 0.5
= 4 x 113.8 x 0.5
= 227.6 gram

Berat hasil panen

Berat kering

(gr/petak)
160
291
202
350
245
250.6

(gr/petak)
44
169
86
185
85
113.8

4.3.1.1 Estimasi produksi /ha/thn/ berdasarkan umur potong


o Hasil Pengamatan
Produksi/m2 (A) = 4 X (x)

Hasil dan Perhitungan

Estimasi produksi/ha/thn bila umur panen


45 hari (B) = 10.000 X (A) X 365/(45+1)

10.000 x 227.6 x
365/46 = 1805.96/ha

Estimasi produksi/ha/thn bila umur panen


60 hari (c) = 10.000 X (A) X 365/(60+1)

10.000 x 227.6 x
365/61 = 1361.87/ha

Estimasi produksi/ha/thn bila umur panen


75 hari (D) = 10.000 X (A) X 365/(75+1)

10.000 x 227.6 x
365/76 = 1093.079/ha

o Pembahasan
Pada table di atas dapat diketahui bahwa dari hasil pelemparan square sampling
pada sejumlah lahan pasture di dapat hasil segar dari 5 x lemparan. Lemparan 1 yaitu 160
gr, lemparan 2 yaitu 291 gr, lemparan 3 yaitu 202 gr, lemparan 4 yaitu 350 gr, dan
lemparan terakhir yaitu 248 gr dengan jumlah rata rata keseluruhan 250.2 gr/petak.

53 |Laporan Produksi Hijauan pakan Kelompok 6

Setelah di timbang rumput tersebut di keringkan di dapat hasil yaitu lemparan 1, 2, 3, 4, 5


adalah 44, 169, 86, 185, 85 dengan rata rata 113,8 gr/petak.
Untuk perhitungan estimasinya di dapat dari hasil umur panen 45, 60, dan 75 hari
yang mana dari ketiga umur panen tadi akan masuk perhitungan = 10.000 x (A) x 365/
(jumlah umur panen + 1) sehingga di dapat hasil = untuk umur panen 45 hari (B) =
1805.96/ha. Umur panen 60 hari (c) = 1361.87/ha, dan umur panen 75 hari (D) =
1093,079/ha.
4.3.1.2 Estimasi kapasitas tampung pastura
o Hasil Pengamatan

Umur potong
( hari )

Estimasi
produksi /ha/tahun
(X)

45

B = 1805.96/ha

60

C = 1361.87/ha

75

D = 1093.079/ha

Kebutuhan bahan segar sapi


dewasa = 10% BB (Y)

Kapasits tampung
= X/Y (ekor/ha/th)

200 Kg x 10% = 20 Kg

1805.96/20 = 90
ekor/ha/th
1361.87/20 = 68
ekor/ha/th
1093.079/20 = 55
ekor/ha/th

o Pembahasan
Table diatas menunjukan hasil estimasi kapasitas tampung pasture terhadap jumlah
sapi jika bobot sapi sekitar 200 Kg dan kebutuhan bahan segarnya 20 kg. jika dilihat diatas
ada perbedaan signifikan antara umur panen dan hasil produksi pasture. Pada umur 45 hari
(B), produksi pasture lebih banyak dari umur 60 hari (c) dan 75 hari (D) dengan jumlah
1805.96/ha, sedangkan untuk (c) sebesar 1361.87/ha dan (D) sebesar 1093.079/ha. Dari
jumlah produksi pasture ini akan di bagi 20 kg untuk mengetahui jumlah tampung sapi
yang tersedia. Pada umur 45 hari (B) didapatkan jumlah tampung sapi yaitu 90
ekor/ha/tahun. Selanjutnya untuk umur 60 hari (c) didapatkan jumlah tampung sapi
sebanyak 68 ekor/ha/tahun nya. Sedangkan dengan jumlah produksi terkecil (D) di
dapatkan jumlah sapi sebanyak 55 ekor/ha/tahun.

54 |Laporan Produksi Hijauan pakan Kelompok 6

4.3.2 PENGUKURAN PRODUKSI HIJAUAN SETARIA SPHACELATA


4.3.2.1 Pengamatan produksi per rumpun atau batang
o Hasil Pengamatan
Produksi/hasil panen
Rumpun/batang 1
Rumpun/batang 2
Rumpun/batang 3
Rumpun/batang 4
Rumpun/batang 5
Rata - rata rumpun/batang

Setaria spacellata (Kg)


0.06
0.12
0.14
0.11
0.10
0.106

o Pembahasan
Hasil pengamatan di atas di dapat dari penimbangan rumput Setaria spacellata
pada saat proses pemanenan di hari terakhir. Metode yang digunakan dalam pemanenan
yaitu pemotongan rumput 3 cm diatas permukaan tanah dan alur pemotongan yang tidak
beraturan dengan jarak sekitar 50 cm, ini sesuai dengan pendapat AAK (2004) menyatakan
bahwa untuk jenis-jenis hijauan yang tumbuh tegak dan berumpun bisa dilakukan
penanaman dengan jarak tananm 60-90 cm dan 45-60 cm.
4.3.2.2 Perhitungan produksi Setaria Sphacellata
o Hasil Pengamatan
Produksi Berdasarkan konversi
perluasan petak (A) = jumlah
batang/rumpun per petak X prod
rata - rata/batang/rumpun

(A) = 105 x 0.106


= 11.13 Kg

Produksi berdasarkan konversi


per m2 (B) = produksi per
luasan/luasan lahan

(B) = 11.13 Kg / 21 m2
= 0.53 Kg/m2

produksi berdasarkan konversi


per ha/tahun dengan umur
potong 45 hari = Bx10000x365/
(45+1)

= 0.53x10000x365/46
= 42,054 Kg
= 42.1 Ton

produksi berdasarkan konversi


per ha/tahun dengan umur
potong 60 hari = Bx10000x365/
(61+1)

= 0.53x10000x365/62
= 31,201.6 Kg
= 31.2 Ton

55 |Laporan Produksi Hijauan pakan Kelompok 6

produksi berdasarkan konversi


per ha/tahun dengan umur
potong 75 hari = Bx10000x365/
(75+1)

= 0.53x10000x365/76
= 25,453.9 Kg
= 25.5 Ton

o Pembahasan
Kami melakukan pemanenan dari rumput Setaria spacellata dalam panduan
praktikum dijelaskan bahwa rumput ini adalah rumput yang mempunyai masa panen yang
bervariasi mengingat rumput adalah sumber pakan pokok dari hewan ternak walaupun ada
beberapa jenis rumput unggul yang dikenal luas oleh peternak yaitu rumput raja, rumput
gajah dan setaria. Rumput-rumput ini biasanya banyak ditanam dan dikelola oleh
manyarakat. Rumput ini sering dikenal dengan makanan ternak pokok (Budiman dan
Sjamsimar, 1994).
Hasil dari rumput ini memiliki umur panen antara 45, 60, dan 75 hari masa panen.
Dengan hasil perhitungan untuk produksi berdasarkan konversi per ha/tahun dengan umur
45, 60, dan 75 hari adalah umur 45 hari = 42.1 ton/tahun. 60 hari = 31.2 ton/tahun dan
umur 75 hari = 25.5 ton/tahun.
Ini membuktikan bahwa masa umur panen mempengaruhi hasil produksi rumput.
Semakin cepat masa produksi maka semakin banyak rumput yang di hasilkan selama
setahun full.

56 |Laporan Produksi Hijauan pakan Kelompok 6

4.4 MENGATASI MASALAH DORMANSI


4.4.1 FLEMINGIA CONGESTA (TURI)
o Hasil Pengamatan

Perlakuan

Sabtu

Minggu

Senin

selasa

rabu

Kamis

hari ke 1

hari ke 2

hari k 3

hari ke 4

hari ke 5

hari ke 6

Tanpa
perlakuan
polibek 1

1 cm ,-

2 cm , -

2,5 cm ,1 cm

3cm
1,5cm

0,5 cm,0,5
cm

1,5
cm.1cm

3 cm ,2
cm

4 cm 2 , 5
cm

4,5cm
3,5cm

0,5cm,-

1,5 cm _

3 cm , -

4 cm 0 ,5 cm

4,5cm
1cm

3 cm ,3
cm

3,5 cm 3,5cm

4cm
4,5cm

1 cm , -

1,5c m 0,5cm

2 cm
1cm

1 cm ,1cm

2 cm . 1,5
cm

_,_

0,5 cm _

Amplas
polibek 1
2

_,_

1 cm,1 cm

1,5 cm 2
cm

0,5cm,-

2
cm,2,5cm

2,5cm
2,5cm

4 cm 4,5cm

5 cm 6
cm

1 cm,1cm

2cm,-

3 cm,-

3,5 cm 1cm

4,5cm.20
cm

2cm,2cm

2,5 cm,cm

3 cm,3,5 cm

4 cm 4
cm

3,5 cm 3,5
cm

4 cm 4 cm

5 cm
6cm

air panas

polibek 1

1 cm 1,5 cm

2 cm
2cm

0,5cm 0,5

1 cm 1 cm

2 cm 1,5 cm

2,5 cm

57 |Laporan Produksi Hijauan pakan Kelompok 6

cm
3
4

0,5 cm 0,5
cm

0,5 cm 0,5
cm

5
asam
sulfat

2cm
0,5 cm,-

1 cm 0,5 cm

2 cm 1
cm

1 cm 1,5
cm

2 cm 2,5
cm

2,5 cm 3 cm

3 cm
4cm

1 cm ,-

2 cm, -

3 cm 0,5 cm

4 cm
1cm

2,5 cm

3cm _

4 cm 0,5 cm

4,5 cm
1cm

0,5 cm

1cm _

1,5 cm 0,5
cm

2,5 cm
1cm

1 cm

polibek 1
2

1 cm 1cm

2 m 2,5
cm

3 cm 3,5
cm

4 cm 4 cm

5 cm 5,5
cm

1,5 cm

3 cm 3,5
cm

3,5 cm 0,5
cm

4 cm
1cm

Flemingia congesta ( lanjutan )


Hari
Ke...

7.

8.

9.

Ulangan
1
2
3
4
5
1
2
3
4
5
1
2
3
4

kontrol
1
7
7,5
7,5
7,7
4,5
8
9
7,6
7,9
4,8
8
9,5
7,6
8

2
4,5
7,5
5,8
8,2
_
5,9
7,6
7
8,3
_
6,5
8
7
8,5

Turi ( cm )
abrasi
air hangat
1
2
1
2
4,5
3,5
5,9
5,9
8
8
8
8
5,7
7
5,5
3,4
7,2
7,4
6,6
6,6
7,5
7,5
6,3
_
5,5
4
6,4
6,2
8,3
8,3
8,1
8,5
5,8
7,5
5,5
3,5
7,5
7,7
6,8
6,8
7,6
7,6
6,5
_
5,8
6
6,8
6,2
8,3
8,7
8,3
8,6
6,3
7,5
6,1
5,2
7,9
7,7
6,8
6,8

asam sulfat
1
2
8,4
_
5,1
3
_
_
8,3
6
7
_
9,1
_
5,8
3
_
_
8,5
6,7
7,1
_
9,2
_
5,9
3
_
_
8,6
6,7

58 |Laporan Produksi Hijauan pakan Kelompok 6

10.

11.

12.

13.

5
1
2
3
4
5
1
2
3
4
5
1
2
3
4
5
1
2
3
4
5

5,5
9,5
10
8
8,6
6
9,5
11
8,9
9
7
9,6
11,5
9
9,5
7,5
9,7
12
9
10
7,6

_
7
9
7,5
9
_
8
9,8
9
9,6
_
8,4
9,9
9,4
10,5
_
8,5
10
10
11
_

7,6
6
8,5
7
8
8,5
7
9
8,3
9
9,5
7,5
9,4
8,5
9,5
9,5
7,5
9,5
8,6
9,5
6,9

7,7
6
8,7
8
8
8,5
6,7
9
8,4
8,9
9,4
6,8
9,5
8,4
9
8.5
7,5
9,5
8,6
9
9,6

6,5
6,8
8,3
7
7,5
7,5
7
8,5
7,5
7,5
8
7,3
8,5
7,5
7,5
8,4
7,7
9
8
8
8,5

_
6,5
8,9
5,5
7
_
6,5
9
5,5
7
_
6,5
9
5,6
7,5
_
7,5
9
8,5
7,5
_

7,3
9,5
6
_
8,7
7,5
9,5
7
_
9,5
8
9,9
7,5
_
9,5
8
10,5
7.6
_
9,5
8,5

_
_
_
_
6,7
_
_
_
_
7
_
_
_
_
7,5
_
_
_
_
7,5
_

o Pembahasan
Pohon turi sebagai pakan ternak, mempunyai potensi yang sangat bagus untuk
ternak baik ternak ruminansia (seperti sapi, kambing, domba, dll) maupun non-ruminansia.
Karena pohon turi ini memiliki kadar Protein Kasar (PK) yang tinggi untuk nutrisi ternak,
sehingga ternak kita cepat gemuk, dan produksi susu ternak akan meninggkat.
Pohon turi tidak berusia panjang, dapat tumbuh dengan cepat, mempunyai akar
yang dangkal, dan memiliki cabang cabang yang menggantung. Tanaman turi berupa
tanaman pohon dengan cabang yang jarang, kemudian mendatar, batang utamanya tegak,
tajuk cenderung meninggi, dan memiliki daun majemuk.
Pohon turi mempunyai sedikit cabang, dengan tinggi antara 8-15 meter, dan
diameter sekitra 25-30 cm, kulit luar batangnya bewarna abu-abu kehitaman, kasar,
mempunyai retakan vertical yang panjang selebar 1-2 cm. Kulit kayu bila ditoreh akan
mengeluarkan lender kuning kemerahan.
Daunya turi majemuk menyirip sepanjang 30 cm, dengan jumlah anak daun genap
atau berpasangan, sekitar 20-50 anak daun per tangkai. Bentuk daunnya lonjong atau oval.
59 |Laporan Produksi Hijauan pakan Kelompok 6

Bunga Daun Turi mempunyi bentuk seperti tandan, muncul pada ketika ketiak
daun, kelopak daun seperti bulan sabit, dan mahkota bunga menggantung berbentuk
semacam lonceng. Jika kita bedakan jenis atau varietasnya, mahkota bunga turi dapat kita
bagi dua tipe yakni berwarna putih dan berwarna merah.
Polongnya poho turi menggantung berbentuk ramping, dan lurus, dengan ujung
meramping. Ukuran panjang polong sekitar 30-50 cm, dengan lebarnya 1-1,5 cm. Saat
buahnya masih muda buahnya berwana hijau, dan selanjutnya setelah menua, buahnya
bewarna kuning.
4.4.2 LEUCAENA LEUCOCEPHALA
o

Hasil Pengamatan

Perlakuan

Sabtu

Minggu

senin

selasa

Rabu

kamis

hari
ke 1

hari ke2

hari ke3

hari ke4

hari ke5

hari ke6

1cm ,0,5cm

2,5cm,1cm

3,5cm ,2 cm

4cm,3cm

Tanpa
perlakuan
polibek 1

0,5 cm, -

polibek2

1cm,1cm

2cm,2,5cm

3cm,3cm

4,5cm,4cm

6,5cm,5,5c
m

polibek3

0,5
cm,0,5cm

1,5cm,1cm

2,5cm,2,5c
m

3cm,3,5cm

4cm,4cm

polibek4

0,5cm,0,5c
m

1cm,1cm

2,5cm,2,5c
m

3cm,3cm

5cm,4cm

polibek5

0,5cm,_

1cm,_

2,5cm,1cm

3cm,2cm

_,0,5cm

1cm,1,5cm

3cm,3cm

3,5cm,4cm

2cm,_

amplas
polibek1

2cm,2,5cm

polibek2

1cm,1,5cm

2cm,2cm

3cm,3,5cm

4cm,5cm

4,5cm,5,5c
m

polibek3

0,5cm,0,5c
m

1,5cm,2cm

3cm,3cm

3,5cm,4cm

4cm,4,5cm

polibek4

0,5cm,_

1cm,_

2cm,_

2,5cm 1cm

3,5cm 2cm

polibek5

_,_

0,5cm,_

1cm,_

1,5cm,0,5c

2cm,1cm

60 |Laporan Produksi Hijauan pakan Kelompok 6

m
air panas
polibek1

_,_

0,5cm
0,5cm

1cm 1,5cm

_,_

0,5cm 1cm

polibek2

0,5cm,0,5c
m

polibek3

_,_

0,5cm 1cm

1cm 1,5cm

polibek4

_,_

0,5cm _

1cm 0,5cm

0,5cm
0,5cm

1cm 1cm

1,5cm 2cm

2cm 2,5cm

1,5cm 3cm

2,5cm 4cm

polibek5

asam
sulfat
polibek1

_ 0,5cm

0,5cm 1cm

1cm 2cm

2cm 1cm

2,5cm
1,5cm

polibek2

0,5cm _

1cm _

1,3cm
0,5cm

polibek3

0,5cm 0,5m

1,5cm 1cm

3cm 2,5cm

3,5cm 3cm

4cm 4cm

polibek4

0,5cm 0,5m

1cm,1,5cm

3cm 3cm

3,5cm 4cm

4cm,4,5cm

polibek5

0,5cm _

1cm _

1,5cm
0,5cm

2cm 1cm

Leucaena leucocephala (lanjutan )


Hari
Ke...

7.

8.

Ulangan
1
2
3
4
5
1
2
3
4
5
1

Kontrol
1
6
5,5
6,2
5,9
4,7
5,3
6,5
6,3
6
5
7

2
3,5
5,8
6,3
5,9
_
3,5
5,8
6,3
5,5
_
3,5

1
6,3
5,8
5,4
4,9
4,8
6,4
5,9
5,9
5
5
6,8

Lamtoro ( cm )
abrasi
air hangat
2
1
2
4,8
4,5
4,8
7,5
3,3
1
6,4
3,5
3,6
3,8
2,8
2,6
2,8
5,4
5,4
4,9
4,6
5
7,6
3,7
1
6,9
4,5
4,5
4,5
2,9
2,9
3
5,5
5,5
6,3
4,6
5

asam sulfat
1
2
6,9
4,9
4,8
5,4
5,3
5,4
5,3
5,4
5
3,8
7
5
4,9
5,5
5,5
5,5
5,3
6,5
5,2
3,8
7,5
6,1

61 |Laporan Produksi Hijauan pakan Kelompok 6

9.

10.

11.

12.

13.

2
3
4
5
1
2
3
4
5
1
2
3
4
5
1
2
3
4
5
1
2
3
4
5

8
9,5
6,9
6,8
7,5
9
10,5
7,5
7
8
9,3
10,5
7,5
7
8,5
9,6
10,5
8
7,4
9,5
9,6
10,5
8
8

5,9
7
5,6
_
3,5
7,5
8,5
7,6
_
3,5
7,5
9,5
8,6
_
3,8
8,5
9,5
8,6
_
4
8,6
9,6
8,6
_

7,4
6,5
6,4
7,4
7
8,5
7,5
7,5
8
7
8,5
8
8
8
7,5
9,5
8
8,3
8
8,5
10,5
9
8,5
8

8,4
7,5
5,7
5,5
6,5
8,5
8
7,5
5,5
6,5
9,4
8,6
8,4
6
6,9
9,5
8,7
8,4
6,1
7
9
9,5
8,5
7,5

4,5
5,4
4
7,4
5,5
6
6,2
5,5
8,5
5,5
7
6,3
5,5
9,4
5,5
7,5
6,3
5,5
9,5
5,5
7,6
6,5
5,9
9,5

1,5
5,8
3,5
7,4
6
2,5
7
5
8,5
7
3,5
7,5
6
8,5
7
3,5
8
6,3
8,5
7,5
3,5
8,5
6,4
8,5

5
6,5
6,8
6,5
7,5
6,5
7
6,9
8
8,5
7
7,2
7
8,5
8,6
7
7,5
7,4
8,6
9,5
7,5
7,5
8,5
8,6

7,5
7,7
7,2
4,1
7,5
7,5
8
7,5
4,5
7,5
8
9
8
6
8,5
8,5
9,1
8,7
6
8,5
9
9,1
9
6,1

o Pembahasan
Perlakuan yang terakhir yaitu dengan direndam dalam ( H2SO4 ) selama 20 menit.
Perendaman aquades bertujuan perpindahan secara osmotik. Perpindahan osmotik ini
terjadi akibat adanya perbedaan potensial air, yaitu dari potensial air yang tinggi ke
potensial air yang rendah. Perlakuan merendam biji di dalam air yaitu mengkondisikan
daerah di luar biji potensial airnya tinggi, sedangkan potensial air di dalam biji sendiri
rendah. Maka akan terjadi perpindahan osmosis dari potensial air tinggi ke potensial
rendah. Perpindahan ini akan mengakibatkan lapisan kulit biji yang bersifat keras akan
lembek, sehingga yang semula biji tidak bisa berkecambah akibat terhalang lapisan kulit
biji yang keras akan bisa melakukan fase differensiasi dan fase tumbuh. Perkecambahan
biji lamtoro tergantung pada imbibisi, penyerapan air akibat potensial air yang rendah pada
biji yang kering. Air yang berimbibisi menyebabkan biji mengembang dan memecahkan
kulit pembungkusnya dan juga memicu perubahan metabolik pada embrio yang
62 |Laporan Produksi Hijauan pakan Kelompok 6

menyebabkan biji tersebut melanjutkan pertumbuhan. Enzim-enzim akan mulai mencerna


bahan-bahan yang disimpan pada endosperma atau kotiledon, dan nutrien-nutriennya
dipindahkan ke bagian embrio yang sedang tumbuh.

Tipe biji yang digunakan dalam dikotil (berkeping dua) dan tipe perkecambahannya
hipogeal.Proses perkecambahan biji dibagi dalam 4 tahap, yaitu (1) hidrasi atau imbibisi
yakni proses masuknya air ke dalam embrio dan membasahi protein atau koloid lain, (2)
pembentukan atau pengaktifan enzim yang mengaktifkan proses metabolik, (3)
pemanjangan radikula diikuti radikel kulit biji dan (4) pertumbuhan kecambah melalui
pembelahan, pembesaran lamtoro menggunakan tanah yang subur dan ada juga pupuk
kandang disiram dengan air pagi dan sore.
Hasil dari praktikum terlihat bahwa jumlah biji yang tumbuh adalah
sebanyak 2 biji, sedangkan 3 biji yang lain tidak tumbuh. Hal ini dapat disebabkan karena
proses pengampelasan yang terlalu keras dan menyebabkan daerah endoderm ikut
terkelupas, sehingga faktor penunjang perkecambahan juga ikut hilang.
Pada perlakuan biji yang di ampelas didapatkan perkecambahan biji dengan batang
yang tumbuh paling tinggi. Pengamatan hari ke-14 diukur panjang batang tertinggi
yaitu 4.5 cm. Dan pada perlakuan perendaman dalam air semua biji dapat tumbuh dengan
cepat walaupun pada akhirnya ada beberapa biji yang terhambat pertumbuhannya dan
kering. Hal ini dimungkinkan karena kondisi lingkungan yang kurang mendukung,
misalnya kelembapan yang kurang, intensitas air terlalu sedikit, dan sebagainya.
Sedangkan pada perendaman dalam H2SO4 menunjukkan biji tidak ada yang tumbuh baik
pada biji dengan perlakuan 10 menit, 15 menit ataupun20 menit. Hal ini disebabkan
ketidakseimbangan antara bahan pematah dormansi dengan struktur biji. Bahan pematah
dormansi yang digunakan adalah asam sulfat pekat, sifat zat ini sangat keras, bisa
mereduksi lapisan bahan dengan cepat. Sedangkan struktur bijilengkeng tidak terlalu keras,
kecenderungan terjadinya pembusukan pada biji lengkeng yang direndam dengan asam
sulfat sangat besar.Oleh karena itu, pada praktikum kali ini tidak ada biji yang tumbuh
dengan perlakuan kimia. Biji yang telah masak dan siap untuk berkembang.

63 |Laporan Produksi Hijauan pakan Kelompok 6

4.5 PENGENALAN JENIS HIJAUN PAKAN


o Hasil Pengamatan.
Melastoma malabathricum ( keduruk )
Tipe bunga

: Majemuk, bewarna hijau, unggu


kemerahan dan putih.

Tipe daun

: Tunggal dan lonjong.

Tipe buah

: Biji berukuran kecil, bewarna hijau, dan


merah saat matang.

Tipe akar

: Akar serabut.

Tipe batang : Lurus, bewarna coklat dan memiliki bulu


halus
Setaria spacellata ( Rumput setaria lampung )
Tipe bunga

: Bungga karang

Tipe daun

: Berdaun halus dan lebar, warna hijau

gelap. Tipe akar


Tipe batang

: Akar serabut .
: Berbatang lunak warna merah

keungguan, pangkal batang pipih.


Cara tumbuh : Tumbuh tinggi dan memiliki banyak
anakan

sehingga

membentuk

seperti

rumpun.

64 |Laporan Produksi Hijauan pakan Kelompok 6

Mikania micrantha ( rumput mekania )


Tipe bunga

: Bewarna putih berukuran kecil dengan


panjang 4,5- 6 cm. Tumbuh dari ketiak
daun.

Tipe daun

: berbentuk segi tiga menyerupai hati


denngan panjang daun 4-13 cm dan lebar
daun 2-9 cm. Permukaan menyerupai
mangkok dengan tepi daun bergerigi.

Tipe batang : menjalar, bewarna hijau muda, bercabang


dan

ditumbuhi

rambut-rambut

halus.

Panjang batang dapat mencapai 3-6 m.


Pada tiap ruas terdapat dua helai daun
yang saling berhadapan, tunas baru dan
bunga.
Ceiba pentandra ( kapuk )
Tipe bunga

: terkumpul diketiak daun yang sudah


rontok

kelopak

berbentuk

lonceng,

berlekuk pendek, dengan tinggi 1-2 cm.


Tipe daun

: bertangkai panjang dan berbilang 5-9

cm .
Tipe buah

: berbentuk panjang dengan 7,5-15 cm


menggantung, berkulit keras dan bewarna
hijau jika masih muda serta bewarna
coklat apabila sudah tua.

Tipe batang : Tinggi pohon 8-30 m, batang cukup besar


hingga mencapai diameter 3 m. Terdapat
duri-duri tempel besar berbentuk kerucut.

65 |Laporan Produksi Hijauan pakan Kelompok 6

Axonopus compressus ( rumput lapangan )


Tipe bunga

: terdiri dari 2-3 rantai yang ramping,


tangkai perbungganya tidak berlaku pada
bagian ujung terbentuk 2 cabang bungga
saling berhadapan berbentuk huruf ( V )

Tipe daun

: tipe daun lanset, pada bagian pangkal


meluas dan melengkung dan ujungnya
agak tumpul.

Tipe akar

: sistem akar tunggang, bewarna coklat


keputihan tidak memiliki rambut halus.

Tipe batang

: batang tidak berongga, tidak berlaku

tumbuh tegak berumpun.


Clotalaria tricho tuma
Tipe bunga

: perbungaan tandan diujung dengan


panjang 30-40 (-90 cm). Berbunga banyak
tersusun rapat , bewarna kuning.

Tipe daun

: berdaun tiga tanpa penampung dengan


panjang tangkai 2-5 cm. Daun melangset
hingga lonjong. Berukuran 4-14 cm x
1,4cm,

pangkal

meruncing

mencangkup,

atau

atau

ujung

membunda,

gundul/berbulu jarang pada permukaan


atasnya.
Tipe biji

: berbentuk jantung miring dengan panjang


2-3

mm,

halus,

bewarna

jingga

kecoklatan.
Tipe batang

: tegak ( terna ) tinggi 2,7 m. Batang


bagian atas bercabang baik. Batang bunga
dengan bulu melekat.

66 |Laporan Produksi Hijauan pakan Kelompok 6

Cyperus rotundus ( rumput teki )


Tipe bunga

: memiliki bulir longgar terbentuk diujung


batang, bercabang utama 3-9 menyebar.

Tipe daun

: bergaris, licin, tidak berambut, warna


permukaan atas hijau tua. Sedangkan yang
bawah hijau muda, mempunyai parit yang
membujur dibagian tengah, ujungnya
runcing, lebih pendek

dari batang,

lebarnya lebih pendek dari batangnya 2-6


mm.
Tipe akar

: akar serabut, memiliki banyak cabang,


memiliki rambut-rambut halus, tumbuh
memanjang dan menyebar didalam tanah.

Tipe batang

: terna ( rumput-rumputan ) lunak,


mengandung banyak, berbuku-buku/tidak.

Tipe buah

: berbentuk bulat telur berisi 3. Panjang


lebih kurang1,5 mm. Bewarna coklat
kehitam-hitaman.

Cara tumbuh : tumbuh tegak ( erectus ) karena batang


tegak tumbuh lurus keatas. Percabangan
monopodial.
Pennicetum purpureides ( king grass )
Tipe bunga
Tipe daun

: Bunga dan strukturnya berbentuk bulat.


: Memiliki daun lebar, panjang dan
memiliki tulang daun agak keras.

Tipe akar
Tipe batang

: perakaran serabut yang kompak.


: memiliki btang yang lebar, jarak antar
ruas tidak terlalu jauh, penutup pelepah
berduri.

Tipe buah

: spike

Cara tumbuh : tumbuh tegak.

67 |Laporan Produksi Hijauan pakan Kelompok 6

Calopogonium muconoides ( kacang asu )


Tipe bunga

: Bunga tandan lampai, panjang 20 cm.


Bunga dalam fasiculum berjumlah 2-6.
Bewarna biru atau unggu.

Tipe daun

: Berbentuk menyorong, Membundar telur,


bagian

kalteral

menyorong,

dua

permukaan menggundul berdaun 3.


Tipe akar

: Akar serabut.

Tipe batang : Batang padat berambut-rambut.


Tipe buah

: Melonjong, lurus , melengkung.

Cara tumbuh : Tumbuh menjalar dan mmerambat


Sesbania glandiflora ( turi )
Tipe bunga

: Besar dan keluar dari rantingnya, apabila


mekar

berbentuk

seperti

kupu-kupu.

Bewarna merah dan ada yang putih.


Tipe daun

: panjang1/2-1cm. Memanjang rata dan


menyirip genap.

Tipe akar

: berbintil-bintil dan berguna


menyuburkan tanah.

Tipe batang

: lunak, tinggi 5-12 m, berlendir dan


berair.

Tipe buah

: polong menggantung, bersekat dengan


panjang

20-55cm.

Bewarna

hijau

kekuningan
Tipe biji

: bulat panjang bewarna coklat muuda.

68 |Laporan Produksi Hijauan pakan Kelompok 6

Leucaena leucocephala ( lamtoro )


Tipe bunga

: majemuk berupa bongkol, bertangkai,


panjang yang berkumpul dalam 2-6
bongkol, bongkol tersusun dari 100-180
kuntum bunga, membentuk bola warna
putih kekuningan.

Tipe daun

: majemuk menyirip rangkap sampai 3-10


pasang daun menumpuk kecil, segitiga
anak daun, tiap-tiap sirip 5-20 pasang .
per,ukaan berambut halus.

Tipe akar
Tipe batang

: Akar tunggang.
: percabangan rendah, banyak dengan
pepagan

kecoklatan

keabu-abuan.

Berbintil dan berinti sel.


Tipe buah

: buah polong bentuk pita lurus, pipih dan


tipis.

Cara tumbuh : tumbuh tinggi seperti pohon.

69 |Laporan Produksi Hijauan pakan Kelompok 6

Pueraria phaseolloides ( kacang ruji )


Tipe bunga

: tanda tak berkecabang diketiank,


berbulu, bunga bewarna lembayung muda
hingga unggu tua, berpasangan.

Tipe daun

: daun lebar, berdaun tiga daun teratas


simetris, menyetiga/ bundar teluri daun
sampai

menyorong,

bewarna

hijau

keabuan.
Tipe akar

: berakar dalam yang memanjang,


membelit, dan akar gak merumbi.

Tipe batang

: batang akan berakar pada bukunya bila


menyentuh tanah basah, batang samping
akan bercabang dari buku.

Cara berkembang biak : perbanyakan kacangnya yang


biasanya

diperoleh

dari

biji,

perkecambahan dapat dibantu dengan air


panas, asam/bantuan makan.
Manihot esculenta ( daun singkong )
Tipe bunga

: bunga berukuran sangat kecil, kelopak


berjumlah 5 buah dan tidak memiliki alat
kelamin.

Tipe daun

: permukaan daun rata, tulang daun


menjari, jenis daun tunggal, bentuk daun
lingkaran lonjong dan ujung daun lancip.

Tipe akar

: akar umbi.

Tipe batang : batang bewarna abu-abu dan yang muda


bewarna hijau.
Eleusine indica
Tipe bunga

: majemuk, berbentuk bulir, yang tersusun


dari 5-12 bulir diujung batang, panjang
bulir 2,5-17 cm.

Tipe daun

: tunggal, duduk memeluk batang


berselina.

Tipe akar

: serabut coklat muda.

70 |Laporan Produksi Hijauan pakan Kelompok 6

Tipe tumbuh : tumbuh disegala macam jenis tanah.

Paspalum canjugatum
Tipe bunga

: tandan ( prashemosa ) hampir selalu


tumbuh berhadapan disatu titik, panjang
3-15 cm.

Tipe daun

: helai daun bentuk pita ( pita lonset )


ujungnya lancip.

Tipe akar

: akar serabut dan memiliki rambut akar


yang banyak.

Tipe batang

: padat agak pipih, tingginya 20-75 cm.


Tidak berbulu, warna hijau bercorak ungu,
tumbuh tegak berumpun.

Tipe buah

: berbentuk sumbuh sempit 1-1,25 mm.


Tidak berbulu, sisi belakang bewarna
hijau mengkilat.

Cara tumbuh : menjalar dan membentuk seperti


anyaman.
Panicum maximum ( rumput benggala )
Tipe bunga

: bunga dan strukturnya berbentuk bulat


dan

bewarna

coklat,

warna

hijau

keunguan.
Tipe daun

: menyirip, mempunyai lembaran daun dan


terdapat bagian pelepah daun .

Tipe akar

: membentuk serabut buku , dan lidah


daun berbulu.

Tipe batang : berarus sirkular


Tipe buah

: spik

Cara tumbuh : tumbuh tegak dan memiliki rumpun.

71 |Laporan Produksi Hijauan pakan Kelompok 6

Gliricidae mawlata ( gamal )


Tipe bunga

: berbentuk malai, lukar dan ketiak daun


bewarna hijau daun.

Tipe daun

: daun majemuk menyirip kasar dengan


ujung agak lebar dan membesar.

Tipe akar

: akar tunggang

Cara tumbuh : tumbuh tegak membentuk pohon dan


memiliki banyak ranting, dapat distek.
Imperata cylindrica ( alang-alang )
Tipe bunga

: bunga berbentuk majemuk, bentuk bulir


dan bertangkai panjang.

Tipe daun

: berbentuk pita dengan panjang lebih


kurang12-18 cm. Dan lebar 2-5 cm.

Tipe buah

: berbentuk biji dengan panjang lebih


kurang 1 mm dan bewarna coklat tua.

Tipe akar
Tipe batang

: akar rimpang menjalar, berbuku-buku.


: batang berbentuk silindris dengan
diameter lebih kurang 2-3 mm dan
memiliki ruas.

Cara tumbuh : tumbuh tegak.


Indigofera arrecta ( indigo )
Tipe bunga

: majemuk terdapat dekat dengan ibu


tangkai daun.

Tipe daun

: majemuk berhadapan, ibu tangkai daun


berseling.

Tipe buah

: buah polong berisi 6-8 biji.

Tipe akar

: akar tunggang

Cara tumbuh : tumbuh tegak seperti pohon dan memiliki


banyak ranting.
Cara penaanman : pengaturan jarak tanam ( jarak yang
digunakan 75 cm jarak dalam barisan )
disemaikan sampai umur 4-6 minggu.
o

Pembahasan

72 |Laporan Produksi Hijauan pakan Kelompok 6

Dari hasil praktikum diatas maka dapat dilihat bahwa rumput setaria bertumbuh
tinggi dan tegak , memiliki anakan atau rumpun. Berdaun halus serta bewarna hijau gelap.
Hal ini sesuai pendapat Lubis (2002) yang menyatakan bahwa rumput setaria tumbuh
tegak, berumpun lebat, kuat, tinggi dapat mencapai 2 m, berdaun halus pada bagian
permukaan, daun lebar berwarna hijau gelap, berbatang lunak dengan warna merah
keungu-unguan, pangkal batang pipih, dan pelepah daun pada pangkal batang tersusun
seperti kipas.
Gamal merupakan jenis legum yang disukai oleh ternak terutama kambing. Tipe
daun gamal ini majemuk menyirip kasar sedangkan bunganya bewarna merah muda hal ini
sesuai dengan pendapat Amara ( 2000 ) yang menyatakan bahwa Batang tunggal atau
bercabang, jarang yang menyemak, tinggi 2-15 m. Batang tegak, diameter pangkal batang
5-30 cm, dengan atau tanpa cabang di dekat pangkal tersebut. Kulit batang coklat keabuabuan dengan alur-alur kecil pada batang yang telah tua.Daun majemuk menyirip, panjang
19-30 cm, terdiri 7-17 helai daun.Helai daun berhadapan, panjang 4-8 cm dengan ujung
runcing, jarang yang bulat.Ukuran daun semakin kecil menuju ujung daun. Bunga merah
muda cerah sampai kemerahan, jarang yang putih, panjang 2,5-15 cm, susunan bunga
tegak.
Rumput raja merupakan salah satu jenis rumput yang sangat disukai oleh ternak
ruminansia terutama sering diberikan kesapi. Rumput ini memiliki warna hijau tua, jika
ditanam ditempat yang sering tergenag air maka daya tahan rumput ini kurang baik. Hal
ini sesuai dengan pendapat Rukmana, (2005) yang menyatakan bahwa Rumput raja
merupakan tanaman persilangan antara P. purpureum dan P. thypoides yang berasal dari
Afrika selatan. Rumput ini memiliki ciri-ciri tumbuh membentuk rumpun dengan warna
daun hijau tua dengan bagian dalam permukaan daun kasar, tulang daun lebih putih dari
rumput gajah. Adaptasinya mampu tumbuh pada struktur tanah sedang sampai berat, tidak
tahan terhadap genangan air serta permukaan air tanah yang tinggi, tahan naungan, tidak
tahan terhadap penggembalaan berat dan pemotongan dilakukan pada tahun kedua.
Lamtoro merupakan jenis legum yang buahnya bisa dijadikan bibit jika sudah tua
dan siap panen. Lamtoro mempunyai sistem perakaran yang kuat yaitu akar tunggang dan
batang lamtoro berinti sel sehingga pohonnya dapat bertumbuh besar. Lamtoro juga
merupakan legum yang diberikan kepada ruminansia seperti kambing. Kandungan zat-zat
didalam lamtoro ini juga cukup banyak. Hal ini sesuai dengan pendapat Soegiri ( 1992)
73 |Laporan Produksi Hijauan pakan Kelompok 6

yang menyatakan bahwa Ciri-ciri pada lamtoro adalah tanaman ini berbentuk pohon yang
bisa mencapai ketinggian 10 meter, memiliki sistem perakaran yang cukup dalam, daunnya
kecil-kecil, berbentuk lonjong, bunganya bertangkai, berbentuk bulat bola yang warnanya
putih kekuning-kuningan, toleran terhadap hujan angin, kekeringan, serta tanah-tanah yang
kurang subur asal drainase sempurna. Tanaman lamtoro berguna sebagai makanan ternak,
jumlah zat-zat yang terkandung di dalamnya merupakan saingan bagi alfalfa sebab banyak
kandungan gizi.
Dari masing-masing jenis legum dan rumput semuanya berbeda sesuai jenis dan
cirinya masing-masing. Gamal dan indigofera salah satu jenis legum yang keduanya
hampir mirip jika dilihat sekilat karena dari bentuk daun, sistem perakaran dan batang
keduanya mirip. Hanya saja gamal mempunyai daun yang bewarna hijau cerah sedangkan
indigofera mempunyai daun yang agak gelap keungu-unguan. Dan gamal daunnya sedikit
lebih lebar dibanding indigofera.
Dari jenis rumput yang mempunyai kemiripan yang hampir sama yaitu rumput raja,
rumput gajah, dan rumput benggala . rumput raja merupaka hasil persilangan antara P.
purpureum dan P. thypoides yang berasal dari Afrika selatan. Nah persilangan ini lah yang
membuat rumput raja hampir mirip dengan rumput gajah hanya saja pada bagian dalam
permukaan daun rumput raja ini kasar, sedangkan rumput gajah permukaan daunnya halus.
Kedua jenis rumput ini sama-sama tumbuh berumpun. Nah rumput benggala dibanding
kedua jenis rumput ini tadi , rumput benggala ini memilikirumpun yang lebig banyak
hanya saja batang dari rumput benggala inilebih kecil dibanding kedua jenis rumput gajah
dan raja.
Dari jenis hijauan kacang-kacangan yaitu kacang ruji dan kacang asu. Keduanya
hampir mirip karena tumbuh merambat. Kacang ruji mempunyai daun yang lebih lebar
dibandingkan kacang asu, sedangkan permukaan daun kacang ruji mempunyai bulu-bulu
halus. Bulu-bulu ini juga terdapat di hijauan kacang asu.
Daun kapuk dan daun singkok kedua jenis hijauan ini terkadang digunakan sebagai
pakan ternak ruminansia. Daun kapuk memiliki ruas daun hingga 5-9 ruas . hal ini sama
juga terdapat pada daun singkok. Hanya saja batang daun kapul bisa tumbuh besar hingga
5-10 m, sedangkat daun singkok tumbuh hanya memcapai 5 m, bagian akar daun singkong
ini berbentuk umbi sedangkan daun kapuk tidak.
74 |Laporan Produksi Hijauan pakan Kelompok 6

Turi , mikania, alang-alang, rumput teki, eleisine indica, paspalum conjugatum,


crotalaria trichotoma, semuanya ini termasuk hijauan yang dikonsumsi oleh ternak.
Hijaunan mengandung nilai nutrisi yang berbeda-beda tergantung dari jenis hijauan apakah
dari jenis rumput atau legum.

75 |Laporan Produksi Hijauan pakan Kelompok 6

4.6 PRODUKSI BIJI


4.6.1 PENGUKURAN PRODUKSI BIJI LEGUME
4.6.1.1 Hasil Penimbangan
Hasil Pengamatan
Produksi segar/g
Sampel
(A)
o

Produksi

Produksi

Kering/g ( B )

Biji/g ( C )

Produksi Polong/g (D)

820

660

440

220

490

147

77

70

360

360

160

200

Rataan

560

389

226

163

o Pembahasan
Dalam praktikum ini kami menggunakan 3 sampel yang artinya terdapat 3 pohon
yang dan kelompok yang berbeda. Jenis legume yang kami panen adalah jenis Leucaena
leucocephala ( lamtoro ). Dari sampel 1 di dapatkan hasil penimbangan segar ( A ) yaitu
820 gr, sampel ke 2 penimbangan segar (A) yaitu 490 gr, dan terakhir sampel ke 3
penimbangan segar ( A ) yaitu 360 gr. Ketiga sampel tadi di jumlahkan dan di bagi 3
menghasilkan rataan sekitar 560 gr.
Selanjutnya untuk produksi kering, produksi segar awal tadi di tebar di atas karung
untuk di keringkan selama kurang lebih 1 minggu dan selanjutnya di timbang kembali
untuk di dapatkan rataannya. Sampel 1 di dapat jumlah produksi kering ( B ) yaitu 660 gr,
sampel 2 jumlah produksi kering ( B ) yaitu 147 gr, dan terakhir sampel 3 jumlah produksi
keringnya ( B ) yaitu 360 gr. Hasil rataan yang di dapat dari ketiganya untuk produksi
kering yaitu 389 gr. Ada penyusutan dari 560 gr menjadi 389 dan akan terus berkurang
hingga di dapatkan berat akhir biji.
Produksi biji ( C ) dapat di tentukan dari pelepasan biji terhadap kulit polongnya.
Pelepasan dapat dilakukan dengan cara di remas atau di injak hingga biji terlepas dari
kulitnya. Sampel 1 di timbang mendapatkan hasil produksi biji ( C ) yaitu 440 gr, diikuti
sampel 2 yaitu 77 gr dan sampel 3 yaitu 160 gr dengan rataan akhir 226 gr.
Persen polong atau berat kulit ini di timbang agar tau perbedaan penyusutan berat
biji. Persen polong ini di timbang tanpa biji dan tangkai sehingga dari beberapa sampel itu
di dapat hasil persen polong ( D ) sampel 1 yaitu 220 gr persen polong ( D ) sampel 2 yaitu
70 gr, dan sampel 3 yaitu 200 gr. Dan hasil akhir rataannya adalah 163 gr.
76 |Laporan Produksi Hijauan pakan Kelompok 6

4.6.1.2 Hitungan Produksi Biji %


o

Sampel

Hasil Pengamatan
Produksi Kering(%) =

Kulit Polong (%) =

x 100 Produksi Biji

(B/Ax100)

(D/B)x100

(%) = (C/B)x100

(660/820)x100 = 80%

(220/660)x100 = 30%

(440/660)x100 = 67%

(147/490)x100 = 30%

(70/147)x100 = 48%

(77/147)x100 = 52%

(360/360)x100 = 100%

(200/360)x100 = 56%

(160/360)x100 = 44%

Rataan

70%

46%

54%

o Pembahasan
Dalam menghitung produksi biji kita harus tau berat dari produksi kering, berat
kulit polong dan berat dari produksi biji yang mana masing masing dari berat tersebut akan
di bagi ( / ) serta akan dikalikan ( * ) 100.
Hitungan produksi kering di dapat dari hasil bagi ( / ) dari produksi kering ( B ) dan
produksi segar ( A ) dikalikan ( * ) dengan 100. Sampel 1 = (660/820)*100 = 81% , Sampel
2 = (147/490) * 100 = 30% , sampel 3 = (360/360) * 100 = 100% . Hasil rataan dari ke 3
sampel tersebut adalah 70 % .
Perhitungan kulit polong di dapat dari hasil bagi ( / ) dari persen polong ( D )
dengan produksi kering ( B ) dikali ( * ) dengan 100. Sampel 1 = (220/660)*100 = 33% ,
sampel 2 = (70/147) * 100 = 48% , sampel 3 = (200/360) * 100 = 56% . sehingga dari ke 3
sampel di dapat hasil rataannya adalah 46 % .
Perhitungan terakhir adalah dengan menghitung produksi biji yang akan di dapat
dari hasil bagi ( / ) dari produksi biji ( C ) dengan produksi segar ( A ) dikalikan ( * ) 100
sehingga hasil nya adalah sampel 1 = (440/660) * 100 = 67% , sampel 2 = (77/147) * 100
= 52% , dan sampel 3 = (160/360) * 100 = 44% . hasil rataan yang di peroleh adalah 54 % .

4.6.1.3 Dari biji kering dipisahkan antara biji berisi (bagus) dan biji kempes (tidak
berisi) kemudian hitung persen biji bagus.

Hasil Pengamatan

Sampel

Biji bagus

Produksi biji jelek

(gr)

(gr)

Biji bagus (%)

Biji jelek (%)

77 |Laporan Produksi Hijauan pakan Kelompok 6

180

301

180/481x100 = 37%

301/481x100 = 63%

70

70/481x100 = 91%

7/481x100 = 9%

160

0.1

160/481x100 = 99.9%

0.1/481x100 = 0.1%

Rataan

137

103

76%

24%

o Pembahasan
Untuk menghitung ( % ) biji bagus mula mula harus memisahkan biji berisi(bagus )
dan biji kemps ( biji jelek ) dari biji kering tadi, setelah itu baru bisa di hitung persen biji
bagusnya.
Dari hasil pemisahan ke 3 sampel di dapat gr biji bagus dan biji jeleknya. Untuk
biji bagus = sampel 1 di dapat 180 gr, sampel 2 di dapat 70 gr dan sampel 3 di dapat 160
gr. Di samping itu biji jelek yang di hasilkan yaitu = sampel 1 didapat 301 gr, sampel 2
didapat 7 gr, dan sampel 3 didapat 0.1 gr. Rataan dari kedua biji tersebut adalah untuk biji
bagus = 137 gr dan pada biji jelek = 103 gr.
Selanjutnya untuk perhitungan persen biji bagus dan biji jelek. Biji bagus dalam
pencarian persennya adalah sampel 1 = 180/481*100% = 37% . sampel 2 = 70/481*100%
= 91%. Sampel 3 = 160/481*100% = 99.9% dan hasil jumlah total ( + ) dan dibagi ( / ) 3
adalah 76% untuk biji bagus.
Pada biji jelek perhitungan juga sama seperti biji bagus. Sampel 1 = 308/481*100%
= 63% . sampel 2 = 7/481*100% = 9% . sampel 3 = 0.1/481*100% = 0.1%. hasil rataan
yang diperoleh yaitu 24% untuk biji jelek.
Dari perhitungan yang sudah di bahas di atas di dapatkan hasil akhir dari ke 3
sampel untuk tanaman Leucaena leucocephala dalam 1 pohon terdapat produksi biji = 54
% dan 46 % nya adalah kulit polong. Dari 54 % persen tadi terdapat biji bagus = 76 % dan
biji jelek 24 %.

BAB V
PENUTUP
5.1 KESIMPULAN
Dari praktikum yang telah dilakukan didapatkan kesimpulan sebagai berikut:
1. Pada saat melakukan praktikum produksi hijauan, yang pertama kali harus dilakukan
adalah mempersiapkan lahan sebelum dilakukan proses penanaman hijauan. Lahan

78 |Laporan Produksi Hijauan pakan Kelompok 6

harus dipersiapkan secara baik agar tanaman dapat tumbuh dengan baik, dan unsur hara
yang dibutuhkan tanaman tercukupi.
2.Pengolahan lahan baik secara manual maupun dengan menggunakan traktor, samasama memiliki fungsi yakni mempersiapkan lahan sebagai media tanam yang siap
untuk ditanami, kedua nya memiliki kelebihan dan kekurangan masing-masing
diantaranya, pengolahan lahan secara manual tidak membutuhkan biaya yang cukup
banyak namun memakan waktu yang lama dan tenaga ekstra. Sedangkan pengolahan
lahan dengan menggunkanakan traktor selain cepat juga memudahkan proses
pembalikan tanah

dengan bajak. Tetapi membutuhkan biaya yang cukup banyak.

3. Lubang tanam dibuat sebelum melakukan penanaman bibit rumput. Lubang dibuat
agar akar tanaman nantinya ketika telah tumbuh dan berkembang dapat tumbuh dengan
baik.
4. Permukaan tanah yang telah dibuat lubang tanamnya diberikan pupuk dasar yakni
pupuk kandang kurang lebih seminggu sebelum tanam. Selanjutnya ketika tanaman
telah ditanam pupuk lanjutan akan diberikan ketanaman. Pupuk lanjutan yang
digunakan adalah pupuk NPK. Pupuk adalah semua bahan yang diberikan kedalam
tanah, baik organik maupun anorganik dengan maksud untuk mengganti kehilangan
unsur tanah dari dalam tanah dan bertujuan untuk meningkatkan produksi tanaman..
5. Dari data pengamatan diatas bisa disimpulkan bahwa penanaman pakan
mempengaruhi pertumbuhan pada tanaman pakan yang ditanam, jarak tanam antara
tumbuhan berpengaruh juga sudut tanam, pupuk yang digunakan juga mempengaruhi
pertumbuhan tanaman, pupuk yang digunakan yaitu pupuk kandang pada awal
pembukaan lahan/menanam pertama, dan berikutnya diberikan pupuk NPK pada
minggu ke 3, pengukuran pertumbuhan dilakukan guna untuk mengetahui pada waktu
tanggal berpa tanaman itu tumbuh dan subur hingga masa panen tiba.
6. Dalam praktikum yang sudah dilakukan dapat di tarik kesimpulan bahwa dalam
pengukuran produksi hijauan banyak factor yang harus di lakukan dalam produksi
pastura. Dalam hal ini penggunaan square sampling juga diperlukan agar di dapat hasil
produksi yang diinginkan. Selain itu dalam pemanenan rumput Setaria spacellata
factor umur akan mempengaruhi jumlah produksi pertahunnya. Ada 3 umur yang di
amati yaitu umur 45, 60 dan 75 hari. Semakin cepat waktu pemanenan maka semakin
banyak hasil yang di dapat dalam setahunnya
79 |Laporan Produksi Hijauan pakan Kelompok 6

7. Kesimpulan yang diperoleh dari percobaan ini yakni dormansi merupakan peristiwa
dimana benih mengalami masa istirahat ( dormansi ).cara mematahkan dormansi biji
berkulit keras dengan perlakuan fisik dan kimia ada beberapa cara .Cara fisik misalnya
diamplas sedangkan cara kimia diberi larutan sam kuat misalnya H 2SO4. Pada biji
dengan

perlakuan

diamplas

diperoleh

hasil

pertumbuhan

yang

tertinggi

yaitu 4.5 cm. Dan pada biji yang direndam dalam air tanaman yang tertinggi adalah
tingginya 5.4 cm. Sedangkan semua biji yang di rendam dalam H2S04 tidak ada yang
tumbuh.
8. Dari hasil praktikum yang sudah dilaksanakan maka dapat disimpulkan bahwa
semua hijauan rumput maupun legum mempunyai ciri dan bentuk yang berbeda.
Secara umum hijauan pakan dibagi menjadi dua, yaitu rumput dan legum.Bangsa
rumput dapat digolongkan menjadi dua, rumput potong dan rumput gembala.Rumput
gajah termasuk rumput potong.Sedangkan rumput raja, setaria, dan benggala termasuk
rumput gembala. Rumput gajah dan rumput raja memiliki kontur fisik yang sama
(berakar serabut, daun memanjang dan sejajar, mempunyai batang tebal dan keras,
tidak berbulu dan tidak berkambium) namun pada rumput gajah mempunyai bulu baik
pada bagian batang maupun daunnya. Legum dapat digolongkan menjadi dua juga,
legum pohon (lamtoro, gamal,) dan legum jalar (kacang asu, kacang ruji ).Legum
mempunyai ciri umum seperti tidak berkambium, akar berbintil, berakar serabut, dapat
mengikat N dan mengandung protein tinggi.
9. Kesimpulan yang di dapat dari praktikum tersebut adalah dalam memproduksi biji
legume ada banyak factor yang terkait di dalamnya sehingga terjadilah kenaikan
ataupun penurunan dari produktifitasnya itu sendiri. Perhitungan yang telah di lakukan
tersebut membuktikan bahwa walaupun hasil biji bagus terbilang baik namun factor
lama penjemuran dapat menyebabkan biji kopong ( kempes ) sehingga produksinya
menurun.
5.2 SARAN
Setelah

terlaksanannya

praktikum

ini

diharapkan

para

praktikan

dapat

mengerjakannya atau mengembangkan ilmu ini dilingkungan sekitar tempat mereka


tinggal sehingga ilmu ini dapat bermanfaat untuk masyarakat dan agar peternakan dapat
dipandang lebih baik dimata masyarakat.
80 |Laporan Produksi Hijauan pakan Kelompok 6

81 |Laporan Produksi Hijauan pakan Kelompok 6

DAFTAR PUSTAKA
AAK.

2003.

Hijauan

Makanan

Ternak

Potong,

Ternak

Potong

Kerja

dan

Perah.

Yayasan

Kanisius,Yogyakarta.
AAK.2004.

Hijauan

Makanan

Kerja

dan

Perah.Pnerbit

Kanisius.yogyakarta.
Abidin, B.S. 1987. Dasar pengetahuan Ilmu Tanaman. PT Angkasa, Bandung.
Agustina, L. 2004. Dasar Nutrisi Tanaman. Jakarata: Pt. Rineka Citra.
Amara, D.S. and A. Y. Kamara. 2000. Growth and Yield of Gliricidia sepium (Jacq.) Walp.
Provenances on an acid sandy clay loam soil in Sierra Leone. International
TreeCrops Journal, vol 9, 169-178.
BPTP Sumut - BPTP NTB)

Balai Penelitian Tanaman Padi. International Rice

Research Institute.
Bridson, D. dan L. Forman. 1998. The Herbarium Handbook. 3rd Edition.Royal Botanic
Gardens, Kew.
Budiman, H dan Sjamsimar, D., 1994. Hijauan Pakan Ternak. Badan Penelitian dan
Pengembangan Pertanian. Bogor.
Civardi, Anne dan Ruth Thomson. 2003. Ensiklopedia Mini. Erlangga, Jakarta.Daerah
Tropis. Direktorat Biro Produksi Peternakan Departemen Pertanian, Jakarta.
Dariah, Ai. 2009. Konservasi Tanah pada Lahan Tegalan. Balai Penelitian Tanah: Bogor.
http://balittanah.litbang.deptan.go.id.
Dariah, Ai. 2009. Konservasi Tanah pada Lahan Tegalan. Balai Penelitian Tanah: Bogor
Endah, W dkk. 2013. Pengaruh Jenis Pupuk Organik Terhadap Pertumbuhan Tanaman.
Momentum, 9(1): 35-39.
Erwiyono, R. 2007. Kiat Membuat Teras Pada Lahan Miring Bersolum Tidak Dalam:
Menyiasati Penetapan Posisi Lubang Tanam. 23(1): 25-31
Hardjosoediro, Soekarmanto. 1983. Mekanisasi Pertanian. Kerjasama Badan Pendidikan,
Latihan, dan Penyuluhan Pertanian (BPLPP) dengan Japan Coorperation Agency
(JICA). Jakarta
82 |Laporan Produksi Hijauan pakan Kelompok 6

Harjadi, S. 2000. Pengantar Agronomi. Multi Aksara, Jakarta.


Kamil, M. 1983. Tingkat Kesuburan Tanah untuk Pertanian Tropika. CV Rajawali, Jakarta.
Kartasapoetra, A.G. 1989. Teknologi Konservasi Tanah dan Air. PT Rineka Cipta, Jakarta.
Kartasapoetra. 1989. Teknik Benih. PT Bina Angkasa, Jakarta.
Lubis, D.A. 1992. Ilmu Makanan Ternak. PT. Pembangunan, Jakarta.
Lubis, D.A. 1992. Ilmu Makanan Ternak. PT. Pembangunan, Jakarta.
Lumbanraja.2013.Pengaruh Pola Pengolahan Tanah dan Pupuk Kandang Terhadap
BeberapaSifat Fisika Tanah Ultisol dan Pertumbuhan Vegetativ pada Ultisol
Simalingkar. Dimuat pada: Prosiding Seminar Nasional BKS-PTN Wilayah Barat
Indonesia,(Halaman:599 s/d 607). Pontianak. Kalimantan Barat. 19-20 Maret
2013.ISBN 978-602-17664-1-5.
Mayunar dan Subrata. 2009. Usahatani Padi Sawah Melalui Pendekatan PTT. Balai
Pengkajian Teknologi Pertanian Banten. http://banten.litbang.deptan.go.id.
Mcllroy, R. J. 2000. Pengantar Budidaya Padang Rumput Tropika. Pradnyaparamita,
Jakarta.
Mcllroy, R. J. 2000. Pengantar Budidaya Padang Rumput Tropika. Pradnyaparamita,
Jakarta.
Mcllroy, R.J., 1976. Pengantar Budidaya Padang Rumput Tropika. Jakarta : Pradnya
Paramita.
Mulyoto H dkk, 1996, Mesin-Mesin Pertanian, Bumi Aksara, Jakarta
Notohadiprawiro

Tejoyuwono.2003.Tanah

dan

Lingkungan.Direktorat

Jenderal

Pendidikan Tinggi Departemen Pendidikan dan Kebudayaan.


Nurdi Ibnu W dan Darmadi, 1998. Pengolahan Tanah Pertama, PPPG Pertanian,
Cianjur
Okasatria, N dan Agus Budi Jatmiko. 2002. Motor Bakar. Perpustakaan UI : Jakarta.
Padi. 2007. Bahan Organik dan Pupuk Kandang (Organic Materials and Manure). Artikel
Online. www.knowledgebank.irri.org.
83 |Laporan Produksi Hijauan pakan Kelompok 6

Pardede, James P. 2009. Diversifikasi dan Sentuhan Teknologi Salah Satu Upaya untuk
SejahterakanPetani. http://japarde.multiply.com.
Parrakkasi, Aminudin. 1999. Ilmu Nutrisi dan Makanan Ternak Ruminan. UI. Jakarta
Poerwowidodo. 1991. Telaah Kesuburan Tanah. Penerbit Angkasa, Bandung.
Poerwowidodo.2005.Telaah kesuburanTtanah.Angkasa Bandung.Bandung
Poerwowidodo.2007.Telaah kesuburanTtanah.Angkasa Bandung.
Rahayu, Subekti. 2004. Pertanian Ekologis: Keuntungan dan Kendalanya.

ICRAF-SEA:

Bogor. http://www.leisa.info/index.
Rehadiprojo,S.2006.Produksi Tanaman hijauan Makanan Ternak Tropika.UI press.Jakarata
Reksohadiprodjo, S. 1985. Produksi Biji Rumput dan Legum Makanan Ternak Tropik.
BPFE UGM, Yogyakarta
Reksohadiprodjo, S. 2000. Produksi Tanaman Hijauan Makanan Ternak Tropik. Badan
Penerbit Fakultas Ekonomi Universutas Gadjah Mada, Yogyakarta.
Rosmarkam. 2002. Ilmu Kesuburan Tanah. Yogyakarta: Kanisius.
Rukmana, R. 2005. Budidaya Rumput Unggul. Kanisius. Yogyakarta.
Rukmana, Rahmat. 2005. Rumput Unggul Hijauan Makanan Ternak. Penerbit
Kanisius.Yogyakarta.
Sadjad,

S.D.

1994.

Teknologi

Pembenihan

Hijauan.

PT

Angkasa,

Bandung.

Sastra Pradja, S.S, Affrisiani dan H. Sutarno. 1983. Makanan Ternak. Lembaga
Biologi Nasional. LIPI, Jakarta.
Sanchez Pedro A.2006.Sifat dan Pengelolaan Tanah Tropika.Penerbit ITB.Bandung
Soedomo, R 2000. Produksi Tanaman Hijauan Makanan Ternak Tropik. PT Gramedia,
Jakarta.
Soegiri, et al. 1982. Penuntun Produksi Benih Hijauan Makanan Ternak. Dirjen
Peternakan, Jakarta.

84 |Laporan Produksi Hijauan pakan Kelompok 6

Soegiri, H. S., Ilyas dan Damayanti. 1992. Mengenal Beberapa Jenis Makanan Ternak
Daerah Tropis. Direktorat Biro Produksi Peternakan Departemen Pertanian, Jakarta.
Soegiri, H. S., Ilyas dan Damayanti. 1992. Mengenal Beberapa Jenis Makanan Ternak
Soetrisno, Djoko., Bambang Suhartanto, Nafiatul Umami. Nilo Suseno. 2008. Ilmu
Hijauan Makanan Ternak. Fakultas Peternakan. Universitas Gadjah Mada.
Yogyakarta.
Soetrisno, Djoko., Bambang Suhartanto, Nafiatul Umami. Nilo Suseno. 2008. Ilmu
Hijauan Makanan Ternak. Fakultas Peternakan. Universitas Gadjah Mada.
Yogyakarta.
Sugito,Y. 2004. Ekologi Tanaman. Malang: UB Press.
Supardi,G.2007.Sifat dan Ciri Tanah.Fakultas Pertanian IPB.Bogor
Susetyo S, J. Kismono, dan B. Soewardi. 1969. Hijauan Makanan Ternak. Dirjen
Peternakan. Departemen Pertanian, Jakarta.
Susetyo, S, J., et. al. 1969. Hijauan Makanan Ternak. Dirjen Peternakan. Departemen
Pertanian, Jakarta.
Susetyo, S. 1985. Hijauan Makanan Ternak. Dirjen Peternakan Departemen Pertanian,
Jakarta
Susetyo, S. 2001. Hijauan Makanan Ternak. Dirjen Peternakan Departemen Pertanian,
Jakarta.
Sutopo, A. 1988. Teknologi Benih. CV Rajawali, Jakarta.
Sutopo, L. 2000. Bercocok Tanam. CV Rajawali, Jakarta.
Sutopo. 1993. Pengenalan Hijauan Makanan Ternak. Balai Informasi Pertanian. Jawa
Timur. Surabaya.
Taiz L. and E. Zieger. 1998. Plant Physiology. Sinauer Associates Inc., Publisher.
Sunderland. Massachuse
Williamson. G, Payne. 1993. Pengantar Peternakan di Daerah Tropis. UGM Press.
Yogyakarta.

85 |Laporan Produksi Hijauan pakan Kelompok 6

Zulkifli Zaini,Diah WS. 2004. Petunjuk Lapang Pengelolaan Tanaman Terpadu (PTT) Padi
Sawah. Meningkatkan Hasil dan Pendapatan Menjaga Kelestarian Lingkungan.
(BPPTP).

86 |Laporan Produksi Hijauan pakan Kelompok 6

PERTANYAAN
Bab 4 (dormansi)
1.Dari perlakuan tersebut mana yang cepat tumbuh ?
Turi tanpa perlakuan.turi amplas.
Turi asam sulfat,lantoro tanpa perlakuan,lantoro amplas
2. Perlakuan mana yang persentase tumbuh tinggi ?
Amplas dan tanpa perlakuan untuk biji lantoro.
3. Biji apa yang tumbuh cepat ?
Lamtoro

Bab 6 (Produksi Biji)


1. Dari bij bagus dan biji jelek, maka dapat disimpulkan produksi biji hijauan tersebut
tinggi/rendah ?
2. Bahas mengapa produksi biji tinggi/rendah, jelaskan alas an alasannya ?
Jawaban:
1. Tinggi
2. Karena dari data yang diambil rata rata dari 100 % biji yang diambil terdapat 76
% biji bagus dan 24 % biji jelek. Terdapatnya biji jelek hingga 24 % ini mungkin
disebabkan banyaknya biji kopong dan pengaruh hama yaitu ulat pada saat proses
pengeringan. Faktor lain disebabkan oleh lama pengeringan dibawah sinar matahari
sehingga biji tersebut terlalu kering, mengkerut, rapuh, kopong dan gosong.

87 |Laporan Produksi Hijauan pakan Kelompok 6

LAMPIRAN
Pengenalan Jenis Hijauan Pakan

88 |Laporan Produksi Hijauan pakan Kelompok 6

89 |Laporan Produksi Hijauan pakan Kelompok 6

90 |Laporan Produksi Hijauan pakan Kelompok 6

Pengolahan lahan dengan menggunkan


traktor.

Lampiran Pengolahan Lahan secara


manual

91 |Laporan Produksi Hijauan pakan Kelompok 6

Lampiran Produksi
Hijauan

92 |Laporan Produksi Hijauan pakan Kelompok 6

Anda mungkin juga menyukai