Anda di halaman 1dari 35

BAB I

PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang
Pengetahuan Metode geologi lapangan ini, didasarkan studi terhadap
batuan. Yaitu dengan mengetahui bagaimana batuan itu terbentuk, terubah,
kemudian bagaimana hingga batuan itu menempati bagian dari pegunungan,
dataran-dataran di benua hingga didalam cekungan dibawah permukaan laut.
Batuan juga memiliki sifat-sifat, warna, tekstur, dan lain-lain yang dimiliki pada
setiap batuan yang di identifikasi, serta tidak semua batuan dapat memiliki
singkapan batuan.
Berdasarkan persamaan dan perbedaan batuan, maka kita berupaya untuk
mengelompokannya. Dari hasil pengamatan terhadap jenis-jenis batuan tersebut,
kita dapat mengelompokkannya menjadi tiga kelompok besar, yaitu (1) batuan
beku, (2) batuan sedimen, dan (3) batuan malihan atau metamorfis. Penelitianpenelitian yang dilakukan oleh para ahli Geologi terhadap batuan, menyimpulkan
bahwa antara ketiga kelompok tersebut terdapat hubungan yang erat satu dengan
lainnya. Dari sejarah pembentukan Bumi, diperoleh gambaran bahwa pada
awalnya seluruh bagian luar dari Bumi ini terdiri dari batuan beku. Dengan
perjalanan waktu serta perubahan keadaan, maka terjadilah perubahan-perubahan
yang disertai dengan pembentukan kelompok-kelompok batuan yang lainnya.
Proses perubahan dari satu kelompok batuan ke kelompok lainnya, merupakan
suatu siklus yang dinamakan daur batuan.
Pada teknik observasi batuan ini, maka kita harus mengetahui Pemetaan
geologi. Yaitu suatu kegiatan pendataan informasi-informasi geologi permukaan
dan menghasilkan suatu bentuk laporan berupa peta geologi yang dapat
memberikan gambaran mengenai penyebaran dan susunan batuan (lapisan
batuan), serta memuat informasi gejala-gejala struktur geologi yang mungkin

mempengaruhi pola penyebaran batuan pada daerah tersebut. Selain itu, pemetaan
informasi geologi, dapat memetakan tanda-tanda mineralisasi yang berupa alterasi
mineral.
Tingkat ketelitian dan nilai dari suatu peta geologi sangat tergantung pada
informasi-informasi pengamatan lapangan dan skala pengerjaan peta. Skala peta
tersebut mewakili intensitas dan kerapatan data singkapan yang diperoleh.
Tingkat ketelitian peta geologi ini juga dipengaruhi oleh tahapan eksplorasi yang
dilakukan.
Pada tahapan eksplorasi awal, pengumpulan data (informasi singkapan)
dapat dilakukan dengan menggunakan palu dan kompas geologi, serta penentuan
posisi melalui orientasi lapangan atau dengan cara tali-kompas.Namun dalam
tahapan eksplorasi lanjut s/d detail, pengamatan singkapan dapat diperluas dengan
menggunakan metode-metode lain seperti uji sumur, uji parit, maupun bor tangan
atau auger, sedangkan penentuan posisi dilakukan dengan menggunakan alat ukur
permukaan seperti pemetaan dengan plane table atau dengan teodolit
1.2 Rumusan masalah
Rumusan masalah dalam praktikum lapangan metode geologi lapangan ini
yaitu
1. Bagaimana cara menggunakan peralatan geologi pada saat dialapangan
dengan metode yang baik dan benar ?
2. Bagaimana cara mengambil data dilapangan dengan penuh ketelitian?
3. Bagaimana cara mengetahui litostratigrafi daerah penelitian?
1.3 Maksud dan Tujuan
Adapun maksud diadakannya Field Trip mata kuliah metode geologi
lapangan ini yaitu untuk melakukan pengamatan dan pengambilan data singkapan,
data litologi, data geomorfologi serta data struktur dengan menggunakan metode
yang baik dan benar pada daerah tersebut.
Adapun tujuan yang ingin dicapai pada field trip lapangan metode geologi
lapangan kali ini, yaitu sebagai berikut :

1. Mengetahui jenis litologi yang berada pada daerah penelitian.


2. Mengetahui keadaan geomorfologi, stratigrafi dan struktur daerah
penelitian.
3. Untuk mengetahui litostratigrafi daerah penelitian.
1.4 Alat dan Bahan
Adapun alat dan bahan yang digunakan dalam Field Trip mata kuliah
Stratigrafi kali ini, dapat dilihat pada tabel dibawah ini :
Tabel 1.1. Alat Beserta Fungsi/Kegunaan
No
Alat
.
Sebagai alat
1

Kompas

Kegunaan
untuk

melakukan

orientasi

Geologi medan/pengeplotan titik pengamatan, mengukur

(Brunton)

kelerengan morfologi dan untuk mengukur data


struktur baik struktur primer maupun sekunder.
Sebagai alat untuk menentukan lokasi koordinat

GPS

Palu

Papan Clipboard

5
6

Kamera
Alat Tulis Menulis

strike dan dip pada suatu singkapan batuan


Sebagai alat untuk mengambil data lapangan
Sebagai alat tulis menulis di lapangan
Sebagai alat untuk mengamati sampel batuan yang

Lup

di ambil serta untuk mengamati komposisi

Busur Derajat

Mistar 30 cm

penyusun batuan tersebut


Sebagai alat bantu dalam orientasi medan
Sebagai alat bantu untuk melakukan pengeplotan

10
11

Pensil Warna
Roll Meter

field trip
Sebagai alat untuk menyampling batuan
Sebagai alat untuk membantu dalam pengukuran

titik di lapangan
Sebagai alat untuk memberikan keterangan warna
Untuk mengukur dimensi singkapan

Tabel 1.2. Bahan Beserta Fungsi/Kegunaan


No
Bahan
Kegunaan
.
Sebagai bahan untuk menguji kandungan karbonat
1
Larutan HCl 0.1 M
dalam batuan

Buku Lapangan

Sebagai bahan mencatat data-data yang ada pada

saat melakukan observasi


1.5 Waktu, Letak, dan Kesampaian Daerah
Praktikum lapangan kali ini dilakukan pada hari sabtu, tanggal 7 November
2015. Field Trip metode geologi lapangan ini dilakukan setengah hari dimulai dari
jam 7:00 WITA sampai pada jam 12:30 WITA. Bertempat di daerah Boro-boro
Kecamatan Ranomeeto, Kabupaten Konawe Selatan. Daerah tersebut dapat
ditempuh dengan kendaraan roda empat maupun roda dua, dengan waktu tempuh
1 jam dari kampus Universitas Halu Oleo.

Gambar 1.1 Peta Tunjuk Lokasi Daerah Boro-boro, Kec. Ranomeeto

1.6 Peneliti Terdahulu


Adapun nama-nama peneliti terdahulu yang telah meneliti daerah tersebut,
adalah sebagai berikut:
1. Endharto, M. dan Surono, 1991. Preliminari Study of The Meluhu Complex
Related to Terrane Formation in Sulawesi.
2. Hamilton, W., 1979. Tectonics of The Indonesian Region.
3. Rusmana, E., Sukido, Sukarna, D., Haryono, E., Simandjuntak, T.O. 1993.
Keterangan Peta Geologi Lembar Lasusua-Kendari, Sulawesi Tenggara,
Skala 1:250000.
4. Sukamto, R., 1975. Structural of Sulawesi in The Light of Plate Tectonic.
5. Surono dan Bachri S., 2001. Stratigraphy, Sedimentation, and
Paleogeographic Significance of The Triassic Meluhu Formation, Southeast
Arm of Sulawesi, Eastern Indonesia.
6. Surono, 2013,. Geologi Lengan Tenggara Sulawesi.

BAB II
GEOLOGI REGIONAL DAERAH PENELITIAN
2.1 Geomorfologi Daerah Penelitian

Berdasarkan relief, ketinggian, batuan penyusun dan stadia Wilayah,


Kabupaten Konawe Selatan secara umum dapat dikelompokkan menjadi 4
(empat) satuan morfologi (gambar 2), yaitu :
Satuan Morfologi Pegunungan
Satuan Morfologi Perbukitan
Satuan Morfologi Kras
Satuan Morfologi Pedataran
2.1.1 Satuan Morfologi Pegunungan
Satuan morfologi pegunungan melampar dibagian timur sekitar pegunungan
Laonti dan Wolasi dan menempati 20 % dari luas keseluruhan daerah
penyelidikan, dengan ketinggian 300 m diatas permukaan laut. Secara umum
satuan morfologi

ini disusun oleh batuan termalihkan hanya sebagian kecil

disusun oleh batuan lainnya. Satuan ini tertutupi oleh vegetasi yang

sedang

hingga lebat dan setempat sebagian lahan perkebunan masyarakat.


2.1.2 Satuan Morfologi Perbukitan
Satuan morfologi perbukitan tersebar dibeberapa lokasi yaitu daerah
Palangga, Kolono, Konda, Landono, dan setempat di Tinanggea dan menempati
sekitar 40 % dari keseluruhan luas daerah Konawe Selatan, dengan ketinggian
diatas 75 m dari permukaan air laut.
Satuan ini secara umum tersusun oleh batuan dari Malasa Sulawesi yang
tersebar di bagian utara, tengah sampai di selatan daerah ini dan sebagian lainnya
disusun oleh batuan malih, batu gamping dan ultrabasa.
Satuan ini tertutup oleh lahan perkebunan seperti kakao, cengkeh, mente,
vanili dan tanaman lainnya dan sebagian masih merupakan hutan yang bervegatasi
sedang - lebat.

2.1.3 Satuan Morfologi Kras


Satuan morfologi kras tersebar di bagian timur yaitu sekitar daerah Moramo
Pegunungan Kumi-kumi dan menerus di teluk Wawosunggu dan setempat di
Wolasi.

Satuan ini berada pada ketinggian 75 m 500 m diatas permukaan air


laut. Pada satuan ini banyak dijumpai gua-gua kapur dan sungai bawah tanah serta
umumnya tertutupi oleh tanaman keras, satuan ini menempati sekitar 15 % dari
keseluruhan luas daerah Konawe Selatan.
2.1.4 Satuan Morfologi Pedataran
Satuan morfologi pedataran tersebar cukup luas dan malampar disekitar
daerah Tinanggea, pesisir pantai, Kolono, Roda, Landono, Palangga, Lainea,
Konda dan Ranomeeto. Satuan ini menempati sekitar 25 % dari keseluruhan luas
wilayah Kabupaten Konawe Selatan dengan ketinggian dibawah 75 m dari
permukaan air laut.
Satuan morfologi pedataran dimanfaatkan oleh masyarakat sebagai lahan
persawahan, pertambangan, perkebunanan dan pemukiman.

Gambar 2.1 Satuan Morfologi Kabupaten Konawe Selatan

2.2 Stratigrafi Daerah Penelitian


Berdasarkan ciri fisik yang dijumpai di lapangan serta kesebandingan yang
dilakukan terhadap Peta Geologi Lembar Kolaka (T.O Simanjuntak dkk, 1994,

P3G) dan Peta Lembar Geologi Lasusua Kendari (Rusmana dkk, 1993), batuan
penyusun daerah Konawe Selatan dapat dikelompokkan kedalam 9 (sembilan)
satuan yang terdiri dari batua tua ke batuan lebih muda adalah sebagai berikut :
2.2.1

Satuan Kalkarenit
Satuan ini tersebar di bagian Selatan daerah Konawe Selatan yaitu disekitar

daerah Lapuko dan Tinanggea. Satuan ini terdiri dari kalkarenit, batugamping,
koral, batupasir dan napal.
Berdasarkan kesamaan fisik yang dijumpai, satuan ini dapat disebandingkan
dengan Formasi Emoiko berumur Pliosen. Satuan ini mempunyai ketebalan
berkisar 200 m dengan lingkungan pengendapan laut dangkal hingga transisi.
2.2.2

Satuan Batulempung
Satuan tersebar dibagian Selatan daerah Konawe Selatan yaitu disekitar

sebelah Selatan Lapuko, yang terdiri dari lempung, napal pasiran dan batupasir.
Satuan ini memiliki hubungan yang saling menjemari dengan satuan kalkarenit.
Berdasarkan kesamaan fisik yang dijumpai di lapangan, satuan ini dapat
disebandingkan dengan Formasi Boipinang, berumur Pliosen. Satuan ini memiliki
ketebalan berkisar 150 m dengan lingkungan pengendapan transisi hingga laut
dangkal.
2.2.3 Satuan Batupasir
Satuan ini tersebar dibagian Selatan daerah Konawe Selatan yaitu disekitar
daerah Palangga, Tinanggea dan Motaha. Satuan ini terdiri dari batupasir,
konglomerat dan lempung.
Berdasarkan kesamaan fisik yang dijumpai di lapangan, satuan ini dapat
disebandingkan dengan Formasi Alangga, yang berumur Pliosen. Satuan ini
memiliki ketebalan berkisar 250 m dengan lingkungan pengendapan darat hingga
transisi dan menindih secara tak selaras semua batu-batuan yang berada
dibawahnya.
2.2.4 Satuan Aluvial
Satuan ini tersebar disekitar aliran sungai besar, pantai dan rawa di daerah
Konawe Selatan. Endapan Aluvial yang ada merupakan endapan sungai, pantai

dan rawa, berupa kerikil, kerakal, pasir, lempung dan Lumpur. Endapan alluvial
merupakan satuan batuan penyusun yang paling muda dan menindih secara tidak
selaras seluruh batuan yang berada dibawahnya berumur Resen dengan ketebalan
tidak lebih dari 20 meter.
2.3 Struktur Geologi Daerah Penelitian
Daerah ini tidak dapat dipisahkan dengan proses tektonik yang telah dan
mungkin masih berlangsung di daerah ini, dimana diperlihatkan oleh kondisi
batuan terutama oleh batuan yang berumur Pra tersier yang umumnya telah
mengalami perlipatan dan perombakan yang cukup kuat dan berulang-ulang.
Struktur Geologi yang dijumpai di daerah Konawe Selatan, meliputi lipatan,
kekar dan sesar Lipatan dapat dijumpai dibeberapa tempat dimana batupasir malih
tersingkap, namun sangat sulit untuk menentukan arah sumbu lipatannya karena
telah terombakkan.
Kekar dijumpai hampir seluruh satuan batuan penyusun daerah ini, kecuali
alluvium dan batuan kelompok batuan Molasa yang tidak terkonsolidasi dengan
baik. Sesar utama yang terjadi di daerah ini dapat dijumpai di daerah Kolono,
yang mana sesar Kolono ini hampir memotong seluruh batuan kecuali Aluvial.

BAB III
HASIL DAN PEMBAHASAN

Daerah Boro-Boro umumnya disusun oleh beberapa jenis litologi,


diantaranya batupasir, batulempung, slate, dan napal serta terdapa tendapanendapan fluvial di sepanjang aliran sungainya, yang mengindikasikan dearah ini
merupakan daerah dengan aktifitas geologi yang aktif. Daerah ini juga dapat
dikatakan sebagai salah satu daerah di Sulawesi tenggara yang aktifitas struktur
geologinya masih aktif dan dapat dilihat dengan jelas.
3.1 Geomorfologi Daerah penelitian
Daerah penelitian yang terletak di daerah boro boro kab.Konawe selatan
merupakan daerah dengan aktifitas geologi yang sangat aktif. Pada daerah ini
banyak ditemukan bukti terjadinya aktifitas geologi yang dapat dilihat secara
langsung didaerah penelitian salah satunya dengan melihat geomorfologi
padadaerah penelitian.Daerah penelitian di desaboro-boromemilikigeomorfologi
yang beragam. Daerah ini didominasi oleh morfologi perbukitan bergelombang
dedudasional serta terdapat pula morfologi pedataran.
Daerah penelitian di dominasi oleh daeraah perbukitan bergelombang
dedudasional yang dapat dibuktikan dengan fakta-fakta yang ditemui di daerah
penelitian.Daerah penelitian yang terletak di daerah boro-boro terletak di antara
perbikitan yang memaparluas sepanjang daerah penelitian.Perbukitan yang
terdapat pada daerah penilitan memilikisudutkemiringanlereng yang beragam
yakni rata-rata berkisar antara 8 - 16 dan 16-35, dengan hal ini juga dapat
dibuktikan dengan data perhitunganmorfometri yang dilakukan. Dari data
kemiringan lereng yang dibuktikan dengan perhitungan morfometri serta
pengamatan langsung yang di peroleh dilapangan dapat dikatakan bahwa daerah
penelitian dapat digolongkan dalam satuan daerah dengan morfologi perbukitan
bergelombang menurut van zuidam (1983).

10

Foto 3.1 Bentuk morfologi bergelombang daerah penelitian dengan arah foto N 1900 E dengan
Slop 320

Bentang alam daerah ini di pengaruhi oleh 3 pengaruh utama yang dapat
mempengaruhi keadaan dan bentuk fisik bentang alam daerah penelitian yakni
denudasioanal, structural, dan fluvial.
3.1.1 Bentang Alam Perbukitan Rendah Denudasional
Daerah penelitian memiliki morfologi yang beragam.Didaerah penelitian,
banyak terdapat endapan-endapan fluvial hasil dari proses erosi yang terjadi di
daerah penelitian. Sepanjang aliran sungai pada daerah penelitian juga banyak
terdapat galih galih erosi (foto 3.2) yang merupakan bukti proses aktifitas
pengikisan oleha liran air hujan ataupun air sungai pada deaerah ini sangat tinggi,
hal ini mengindikasikan bahwa morfologi daerah penelitian dipengaruhi oleh
aktifitas pelapukan serta aktifitas erosi. Selain banyak ditemukannya material
material fluvial dan banyaknya galih erosi pada daerah peneitian, ditemikan pula
banyaknya material material jatuhan yang berupa bongkahan-bongkahan bebatuan
(foto 3.3) serta lapisan soil yang cukup tebal. Dengan banyaknya galih erosi,
endapan endapan fluvial serta terdapat lapisan soil yang tebal dari hasil pelapukan
11

batuan yang tertransportasi menandakan daerah penelitian juga memiliki


morfologi yang dibentuk oleh aktifitas pelapukan serta erosi yang berarti bahwa
daerah ini memiliki satuan morfologi dedudasianoal menurut klasifikasi ITC
(1986).
Dibawah ini bukti bahwa adanya galih erosi dan rock fall (runtuhan batuan)

Foto 3.2 Keterdapatan Gallih erosi dan channel bar pada stasiun 1 dengan arah foto N 3200 E

12

Foto 3.3 Keterdapatan Rock Fall (Runtuhan Batuan) pada stasiun 4 dengan arah foto N 2700 E

3.1.2 Bentang Alam Perbukitan Rendah Struktural


Sebagian wilayah penelitian di bentuk oleh aktifitas struktural yang tinggi,
dimana tipe morfologi daerah ini merupakan bentang alam perbukitan rendah
structural yang membentang dari barat ke timur daerah penelitian dengan luas
penyebaran 70 % dari daerah penelitian. Pada daerah penelitian terdapat
kenempakan struktur seperti adanya patahan (foto 3.4) dan lipatan rebah (foto 3.5
dan foto 3.6).
Dibawah ini bukti bahwa adanya patahan dan lipatan Rebah yaitu dibawah ini
sebagai berikut :

13

Foto 3.4 Keterdapatan patahan dan channel bar pada stasiun 1 dan 2 dengan arah foto N 1900 E

DAFTAR PUSTAKA

14

Foto 3.5 Keterdapatan lipatan rebah pada stasiun 4 dengan arah foto N 3020 E

15

Foto 3.6 Keterdapatan lipatan rebah pada stasiun 5 dengan arah foto N 3220 E

3.1.3 Bentang Alam Pedataran Fluvial


Aliran sungai daerah penelitian dicirikan oleh terdapatnya pengendapan material
sedimen sungai berupa channel bar dan point bar disebagian besar wilayah
khususnya disepanjang jalur sungai yang dilewati pada daerah ini. Kenampakan
channel bar dan point bar pada daerah penelitian terdapat material yang sedimen
klastik yang berukuran bongkah-kerikil dimana terletak disamping sungai
(channel bar) dan ditengah sungai (point bar)
Dibawah ini bukti bahwa adanya channel bar dan point bar yaitu dibawah ini
sebagai berikut :

16

Foto 3.7 Keterdapatan channel bar berukuran berangkal bongkah pada stasiun 1 dengan arah
foto N 2940 E

17

Foto 3.8 Keterdapatan channel bar berukuran Kerakal-berangkal pada stasiun 2 dengan arah
foto N 3260 E

18

Foto 3.9 Keterdapatan channel bar dan point bar berukuran Kerikil-kerakal pada stasiun 4
dengan arah foto N 3020 E

19

Foto 3.10 Keterdapatan channel bar berukuran Kerikil-kerakal pada stasiun 5 dengan arah foto
N 2300 E

3.2 Sratigrafi Daerah Penelitian


Secara umum litologi penyusun daerah penelitian merupakan batuan
sedimen, batuan metamorf.Dimana kontak antar batuan penyusun daerah tersebut
dapat dilihat dari kedudukan batuan yang ada di peta topografi sehingga penarikan
batas dari satuan litologi berada pada bidang batas yang diperkirakan.
Menurut sandi stratigrafi 1996 bahwa pembagian satuan batuan daerah
penelitian yaitu didasarkan pada lithostratigrafi tidak resmi, maka pembagian
satuan daerah penelitian dan dituliskan dari muda ke tua adalah sebagai berikut :
1. Satuan batupasir (sisipan pada daerah pengamatan)
2. Satuan batulempung
3. Satuan napal
Untuk menjelsakan litostratigrafi daerah penelitian, dapat dijelaskan dari
umur batuan yang paling tua hingga paling muda dan dapat diuraikan tentang
dasar penamaan satuan, penyebaran batuan, berdasarkan ciri litologinya,
lingkungan pembentukan umur satuan batuan dan hubungan satuan stratigrafi
dengan satuan batuan sekitarnya. Berikut ini penjelasan rinci tentang hal tersebut
yaitu sebagai berikut :
3.2.1 Satuan Napal

20

Foto 3.11 Singkapan napal pada stasiun 2 dengan arah foto N 780 E

21

Foto 3.12 Zoom Litologi Napal pada stasiun 2 dengan arah foto N 780 E

Penjelasan rinci yang diuraiakan dengan ciri-ciri litologinya, lingkungan


pembentukan umur satuan batuan dan hubungan satuan stratigrafi dengan satuan
batuan sekitarnya yaitu seperti penjelasan dibawah ini :
Satuan napal untuk dasar penamaannya didasarkan pada lithostratigrafi
tidak resmi yang didasarkan atas ciri litologi, keseragaman litologi, ukuran butir,
kandungan mineral dan penyebaran litologi secara lateral dan dapat terpetakan
dalam skala 1:25000. Dasar penamaan dari satuan ini secara megaskopis yaitu
penamaan yang ditentukan berdasarkan ciri fisik dari litologi ini.

22

Kenampakan napal pada saat dilapangan yaitu dalam keadaan segar


berwarna abu-abu, tekstur klastik, ukuran butir lempung (<1/256mm), porositas
baik, kemas tertutup, permeabilitas buruk, komposisi mineral silica, struktur
berlapis. Sehingga dari kesamaan ciri fisik, posisi stratigrafi, dan letak geografis
yang relative dekat dengan lokasi tipe. Maka Satuan napal mempunyai
kesebandingan dengan anggota Tue-tue formasi Meluhu yang berumur trias
tengah hingga akhir 225-195 juta tahun (Rusmana dkk., 1993b; Simandjuntak
dkk., 1993a, b, c; Surono, 1994). Lingkungan pengendapan napal biasanya
terbentuk pada lingkungan laut dangkal.
3.2.2 Satuan Batulempung

23

Foto 3.13 Singkapan batulempung pada stasiun 3 dengan arah foto N 2750 E

Foto 3.14 Zoom Litologi Batulempung pada stasiun 3 dengan arah foto N 2750 E

24

Penjelasan rinci yang diuraiakan dengan ciri-ciri litologinya, lingkungan


pembentukan umur satuan batuan dan hubungan satuan stratigrafi dengan satuan
batuan sekitarnya yaitu seperti penjelasan dibawah ini :
Satuan

batulempung

untuk

dasar

penamaannya

didasarkan

pada

lithostratigrafi tidak resmi yang didasarkan atas ciri litologi, keseragaman litologi,
ukuran butir, kandungan mineral dan penyebaran litologi secara lateral dan dapat
terpetakan dalam skala 1:25000. Dasar penamaan dari satuan ini secara
megaskopis yaitu penamaan yang ditentukan berdasarkan ciri fisik berdasarkan
litologi yang diamati dilapangan.
Kenampakan lapangan dari batulempung yaitu dalam keadaan segar
berwarna hitam, tekstur klastik, ukuran butir lempung (< 1/256 mm), porositas
baik, kemas tertutup, komposisi kimia lempung, struktur berlapis
Berdasarkan kesamaan ciri fisik, posisi stratigrafi, dan letak geografis
yang relative dekat dengan lokasi tipe, maka satuan batulempung mempunyai nilai
kesebandingan dengan anggota watutaluboto formasi Meluhu yang berumur trias
tengah hingga akhir 225-195 juta tahun (Rusmana dkk., 1993b; Simandjuntak
dkk., 1993a, b, c; Surono, 1994).
Lingkungan pengendapan batulempung biasanya terbentuk pada lingkungan
pembentukan delta (Galloway, 1975; boyd dkk., 1992)

3.2.3 Satuan Batupasir

25

Foto 3.15 Singkapan batulempung dan batupasir pada stasiun 5 dengan arah foto N 3220 E

26

Foto 3.16 Zoom Litologi Batupasir pada stasiun 5 dengan arah foto N 3220 E

27

Foto 3.17 Zoom Litologi Batulempung pada stasiun 5 dengan arah foto N 3220 E

3.3 Struktur Geologi Daerah Penelitian


Struktur Geologi yang dijumpai di daerah Boro-boro meliputi lipatan, kekar
dan sesar. Lipatan dapat dijumpai dibeberapa tempat dimana batupasir malih
tersingkap, namun sangat sulit untuk menentukan arah sumbu lipatannya karena
telah terombakkan. Kekar dijumpai hampir seluruh satuan batuan penyusun
daerah ini, kecuali alluvium dan batuan kelompok batuan Molasa yang tidak
terkonsolidasi dengan baik. Sesar utama yang terjadi di daerah ini dapat dijumpai
di daerah Kolono, yang mana sesar Kolono ini hampir memotong seluruh batuan
kecuali Aluvial. Pada daerah penelitian yaitu daerah Boro-boro Kekar dijumpai
hampir seluruh satuan batuan penyusun daerah ini yaitu salah satunya kekar gerus
(foto 3.17), kecuali alluvium dan batuan kelompok batuan Molasa yang tidak
terkonsolidasi dengan baik. Sesar utama yang terjadi di daerah ini dapat dijumpai
di daerah Kolono, yang mana sesar Kolono ini hampir memotong seluruh batuan
kecuali Aluvial dan ditemukan lipatan rebah dengan kenampakan yang sangat
jelas pada stasiun 5 (foto 3.20) karena kesamaan arah sesar yang bekerja pada
Sulawesi tenggara dan arah datangnya gaya, daerah penelitian masih dipengaruhi
oleh aktifitas sesar major yaitu sesar lasolo yang memiliki arah dari barat laut ke
28

tenggara, dan dipengaruhi juga oleh aktifitas sesar minor yaitu sesar boro-boro
dengan arah yang sama.

29

Foto 3.18 kenampakan Kekar Gerus pada Singkapan pada stasiun 4 dengan arah foto N 3020 E

Foto 3.19 Zoom kekar gerus pada Litologi Batulempung stasiun 4 dengan arah foto N 3020 E

30

31

Foto 3.20 Kenampakan Lipatan Rebah pada Singkapan stasiun 5 dengan arah foto N 3220 E

32

BAB IV
PENUTUP
4.1 Kesimpulan
Adapun kesimpulan yang dapat ditarik pada praktikum lapangan metode
geologi lapangan ini yaitu sebagai berikut :
1. Perlaatan geologi setiap mahasiswa harus dapat menggunakannya dengan
cara mempelajari kinerja/fungsi alat tersebut, kemudian dilakukan
bimbingan secara intensif kepada asisten, teman maupun dosen yang bisa
memberikan pengetahuan tentang metode yang baik.
2. Untuk mengambil data yang baik dan benar dilapangan maka harus
dilakukan ketelitian dan pemahaman tentang keadaan singkapannya dan
geomorfologi serta keadaan struktur daerah sekitar. Setelah itu, aplikasikan
dalam bentuk tulisan agar bisa dipertanggung jawabkan.
3. Morfologi daerah penelitian terdiri daeri 3 jenis bentang alam yaitu bentang
alam perbukitan rendah denudasional, perbukitan rendah struktural dan
pedataran fluvial dan daerah penelitian terdapat tiga jenis litologi yang
berbeda yang diamati dan disebutkan dalam muda ke-tua yaitu napal,
batulempung dan batupasir yang berumur trias tengah hingga akhir (225195 juta tahun), yang didominasi oleh batulempung. Struktur yang bekerja
pada daerah penelitian di pengaruhi oleh sesar major sesar lasolo dan sesar

33

minor sesar boro boro karena kesamaan arah sesar yang bekerja pada
Sulawesi tenggara dan arah datangnya gaya, daerah penelitian masih
dipengaruhi oleh aktifitas sesar major yaitu sesar lasolo yang memiliki arah
dari barat laut ke tenggara, dan dipengaruhi juga oleh aktifitas sesar minor
yaitu sesar boro-boro dengan arah yang sama.
4.2 Saran
Disarankan agar praktikum lapangan selanjutnya suapaya diberi bimbingan

secara intensif kepada mahasiswa agar lebih mudah memahami apa yang ada
dilapangan dan pada akhirnya khasilnya memuasakan baik dalam bentuk
pengetahuan baru serta dalam bentuk laporan.

DAFTAR PUSTAKA

Blyth, F. G. H., 1976, Geological Maps and their Interpretation, 2nd. Ed. ;
Edward Arnold, London, 48 p.

McClay, K., 1987, The Mapping of Geological Structures ; Geol. Soc. London
Handbook Series, The Open University Press, Milton Keynes & Hallstead
Press, John Wiley & Sons, New York, 161 p.

Noor Djauhari. 2010 .Pengantar Geologi. Universitas Pakuan. Jakarta

Roberts, J. L., 1984, Introduction to Geological Maps and Structures ; Pergamon


Press, London, 332 p.

Surono.Geologi Lengan Tenggara Sulawesi. Badan Geologi Kementerian Energi


Dan Sumber Daya Mineral. Bandung
34

Thorpe, R. and Brown, G., 1985, The Field Description o. f Igneous Rocks ; Geol.
Soc. London Handbook Series, The Open University Press, Milton Keynes
& Hallstead Press, John Wiley & Sons, New York, 154 p.

Tucker, M. E., 1982, The Field Description of Sedimentary Rocks ; Geol. Soc.
London Handbook Series, The Open University Press, Milton Keynes &
Hallstead Press, John Wiley & Sons, New York, 112 p.

35