Anda di halaman 1dari 8

PURIN

2.1.1 Metabolisme Purin


2.1.1.1 Biosintesis Nukleotida Purin
Hasil penelitian dengan menggunakan radioisotop, ternyata setiap
komponen yang dijumpai dalam kerangka inti purin berasal dari bermacammacam sumber diantara lain :
1. Atom C (6) inti purin berasal dari atom karbon molekul CO 2 udara
pernafasan.
2. Atom N (1) inti purin bersal dari atom nitrogen gugus amino (-NH 2)
molekul aspartat.
3. Atom C (2) dan atom C (8) inti purin adalah produk reaksi transformilasi
yang berasal dari senyawa donor gugus formil yang mengakibatkn
koenzim FH4 (tetra hidro folat).
4. Atom N (3) dan atom N (9) berasal dari nitrogen gugus amida molekul
glutamin.
5. Atom C (4) atom C (5) dan atom N (7) merupakan molekul glisin.

Tahapan biosintesis Purin


1. Sintesis purin diawali oleh reaksi pembentukan molekul PRPP (5-phospho
ribosil pyro phosphate) yang berasal dari ribosa-5P yang mengkaitkan ATP
dan ion Mg+ sebagai aktivator.

2. Selanjutnya pembentukan senyawa 5-Phosphoribosilamin dari hasil reaksi


PRPP dengan glutamin. Reaksi ini menghasilkan pula asam amino
glutamat + Ppi.
3. Berikutnya pembentukan senyawa GAR (glycin amid ribosil-5P) dari hasil
reaksi ribosilamin-5P dengan glisin yang mengaktipkan ATP dan Mg+
sebagai aktivator dan yang dikatalisis oleh enzim GAR syn-thetase.
4. Kemudian GAR melakukan reaksi formilasi yang dikatalisis oleh enzim
transformilase dengan koenzim FH4 (tetrahidrofolat) dan senyawa donor
gugus formil, membentuk senyawa formil glisin amid ribosil-5P nya.
Atom karbon gugus formil tersebut menempati posisi atom C-8 inti purin.
5. Kemudian senyawa formil glisin amid ribosil 5P melakukn reaksi aminasi
(pada atom karbon ke-4 nya) dengan senyawa donor amino (berupa
glutamin) dan terbentuknya senyawa formil- glisinamidin- ribosil-5P.atom
N gugus amino yang baru menempati posisi N-3 inti purin.
6. Selanjutnya terjadi reaksi penutupan rantai dan terbentuknya senyawa
amino- imidazole- ribosil-5P, selanjutnya senyawa-senyawa aminoimidazole- ribosil-5P melakukan fiksasi CO2 dengan biotin sebagai
koenzim dan atom karbon yang difiksasi tersebut menempati atom C (6)
inti purin. Dilanjutkan reaksinya dengan aspartat membentuk senyawa 5amino- 4- imidazole- N- suksinil karboksamid ribosil-5P.
7. Senyawa 5-amino- 4- amidazole- karboksamid- ribosil- 5P, melakukan
reaksi formilasi yang dikatalisis oleh enzim transformilase dengan
koenzim FH4 (tetrahidrofolat) dan senyawa donor gugus formil, maka
terbentukny senyawa 5- formamido- 4- imidazole karboksamide- ribosil5P.

8. Akhirnya terjadilah reaksi penutupan cincin yang ke-2 kalinya


terbentuklah

derivat

purin

yang

pertama

berupa

IMP

(inosin

monophosphate= inosinic acid) yaitu derivat hiposantin atau 6- oksipurin.


Sedangkan AMP dan GMP diturunkan dari IMP.

2.1.1.2 Katabolisme Purin


Pada manusia hasil akhir katabolisme purin adalah asam urat. Sebagian
mamalia (tidak termasuk manusia) dapat mengoksidasi asam urat menjadi
allantoin, yang selanjutnya dapat didegradasi menjadi urea dan amonia.

Tahapan reaksi pembentukan asam urat serta berbagai kelainan yang


dapat terjadi akibat defisiensi enzim yang terkait adalah sebagai berikut:
1. Gugus amino akan dilepaskan dari AMP membentuk IMP, atau dari
adenosin membentuk inosin (hipoxantin).
2. IMP dan GMP oleh enzim 5-nukleotidase akan diubah ke bentuk
nukleosida, yaitu inosin dan guanosin.
3. Purine nukleosida fosforilase akan menubah inosin dan guanosin menjadi
basa purin, yaitu hipoxantin dan guanin.
4. Guanin akan mengalami deaminasi menjadi xantin.
5. Hipoxantin akan dioksidasi oleh enzim xantin oksidase membentuk xantin,
yang selanjutnya akan dioksidasi kembali oleh enzim yang sama menjadi
asam urat, yang merupakan produk akhir dari proses degradasi purin pada
manusia. Asam urat akan diekskresikan ke dalam urin.
Degradasi Purin

Sintesis nukleotida dari basa purin dan nukleosida purin terjadi dalam
serangkaian langkah-langkah yang dikenal sebagai jalur penyelamatan. Dasar
bebas purin, adenin, guanin, dan hipoksantin, dapat dikonversi untuk
nukleotida yang sesuai mereka dengan phosphoribosylation. Dua enzim
transferase kunci yang terlibat dalam penyelamatan dari purin:
fosforibosiltransferase adenosin (Aprt), yang mengkatalisis reaksi berikut:
adenine + PRPP <> AMP + PP i adenin + PRPP <-> AMP + PP i
dan-guanin fosforibosiltransferase hipoksantin (HGPRT), yang mengkatalisis
reaksi berikut:
hypoxanthine + PRPP <> IMP + PP i hipoksantin + PRPP <-> IMP +
PP i
guanine + PRPP <> GMP + PP i guanin + PRPP <-> GMP + PP i
Sebuah penting enzim kritis sisa barang purin dengan cepat membagi sel
adalah deaminase adenosin (ADA) yang mengkatalisis deaminasi adenosin
untuk inosin. Kekurangan dalam hasil ADA dalam gangguan yang disebut
imunodefisiensi gabungan yang berat, SCID (dan secara singkat diuraikan di
bawah).

Sintesis purin melibatkan dua jalur, yaitu ;


1. Jalur de novo melibatkan sintesis purin dan kemudian asam urat melalui
prekursor nonpurin. Substrat awal ribosa-5-fosfat diubah nukleotida purin
(asam inosinat, asam guanilat, asam adenilat). Dikendalikan oleh serangkaian
mekanisme yang kompleks, dan enzim yang mempercepat reaksi yaitu: 5fosforibosilpirofosfat (PRPP) sintetase dan amidofosforibosiltransferase
(amido-PRT). Terdapat suatu mekanisme inhibisi umpan balik oleh nukleotida
purin yang terbentuk, yang fungsinya untuk mencegah pembentukan yang
berlebihan.
2. Jalur penghematan (salvage pathway) adalah jalur pembentukan nukleotida
purin melalui basa purin bebasnya, pemecahan asam nukleat, atau asupan
makanan. Jalur ini tidak melalui zat-zat perantara seperti pada jalur de novo.
Basa purin bebas (adenin, guanin, hipoxantin) berkondensasi dengan PRPP
untuk membentuk prekursor nukleotida purin dari asam urat. Reaksi ini
dikatalisis oleh dua enzim: hipoxantin guanin fosforibosiltransferase (HGPRT)
dan adenin fosforibosiltransferase (APRT).

PURIN
Jalur De Novo
Tempatnya: sitosol hati, usus halus, timus
Karakterisitiknya
1. Purin disintesis menggunakan Ribosa 5-fosfat sebagai substrat awal (step by
step)
2. Pembentukan PRPP (fosforibosil difosfat) dimana R-5-P sebagai donor aktif

3. Pembentukan IMP (inosin monofosfat)


4. Pembentukan AMP dan GMP dari IMP
AMP:adenosin monofosfat; GM
Jalur Salvage
Pentingnya salvage pathway :
1. Simpanan bahan bakar (Save the fuel)
2. Beberapa jaringan dan organ, seperti otak dan sumsum tulang hanya mampu
mensintesis nukleotida melalui salvage pathway

Salvage Pathway

Jalur ini jauh lebih sedikit memerlukan energi dibandingkan dengan


sintesis de novo. Reaksi ini sangat diperlukan di beberapa sel, yaitu di
eritrosit, sel PMN (polimorfonuklear) dan sel saraf. Tahapantahapannya adalah:
a. Fosforibolasi purin oleh PRPP

Ada dua enzim yang berperan di sini, yaitu APRT (Adenine


Phosphoribosyl Transferase) serta HGPRT
(Hypoxanthine/Guanine Phosphoribosyl Transferase).
Adenin oleh APRT diubah menjadi AMP
Hypoxanthin dan Guanin oleh HGPRT diubah menjadi IMP dan
GMP secara berturut-turut
APRT kurang begitu berperan dibandingkan HGPRT, karena
manusia lebih sedikit menghasilkan Adenin. Karena itu, individu
yang mengalami defisiensi HGPRT seperti yang terdapat
pada Lesh-Nyhan syndrome, akan lebih rentan mengalami
kenaikan level asam urat dalam tubuh.
b. Fosforibolasi ribonuklesida purin oleh ATP
Mekanisme kedua melibatkan fosforilasi langsung ribonukleosida
purin (PuR) oleh ATP:
PuR + ATP PuR-P + ADP