Anda di halaman 1dari 7

2.

Perhitungan Dimensi Pipa Air Bersih

2.2.1

Langkah Perhitungan

a. Kolom Daerah
Langkah pertama yang dilakukan adalah menentukan jalur yang kemudian diisikan pada
kolom Daerah.
b. Kolom I ( Daerah dan beban unit alat plambing )
Identifikasi beban UAP pada jalur tersebut dengan menggunakan Tabel 2.1. Setiap alat
plambing ditetapkan suatu unit beban (fixture unit). Untuk setiap bagian pipa dijumlahkan
besarnya unit beban dari semua alat plambing yang dilayaninya. Table 2.1 memberikan
besarnya unit beban untuk setiap alat plambing.
Tabel 2.1 Unit alat plumbing untuk penyediaan air dingin.
Jenis
alat plumbing

Jenis
penyediaan air

Unit alat
plumbing
Untuk
Untuk
pribadi
umum
6
10
3
5

Kloset
Kloset

Katup gelontor
Tangki gelontor

Peturasan terbuka
(urinal stall)

Katup gelontor

Peturasan terbuka
(urinal stall)

Tangki gelontor

Bak cuci tangan untuk


Keran
kamar operasi
Keran pencampur
Pancuran mandi (shower)
dingin panas

Ket.

c. Kolom II (Laju aliran l)


Setelah beban unit alat plambing diketahui, selanjutnya menentukan besarnya laju aliran
air dengan menggunakan kurva pada Gbr. 2.1. Kurva ini memberikan hubungan antara
jumlah unit beban alat plambing dengan laju aliran air, dengan memasukkan faktor
kemungkinan penggunaan serempak dari alat-alat plambing. Dalam tugas ini digunakan
kurva yang digunakan adalah kurva (1) yaitu kurva untuk sistem yang menggunakan katup
gelontor.

Gambar 2.1 Hubungan Antara Unit Beban Alat Plambing Dengan Laju Aliran.
(Noerbambang, 2000 :67)

d. Selanjutnya, menghitung nilai kerugian gesek yang diijinkan (R) dengan menggunakan
persamaan berikut:
R=1000

( KH(Hs
L+l) )

Dimana:
R = kerugian gesek yang diizinkan (mm/m)
H = head statik pada alat plambing (m)
Hs = head standar pada alat plambing (Tabel 2.2)
K = koefisien sistem pipa (2-3)
L = panjang pipa lurus, pipa utama (m)
l = panjang pipa lurus, pipa cabang (m)

Tabel 2.2 untuk menentukan nilai Head Standar

R dihitung untuk masing-masing sistem. Nilai R digunakan untuk menentukan ukuran


pipa (Kolom III).
e. Kolom III dicari dengan cara memplotkan nilai R dan laju aliran yang diperoleh dari
kolom II ke Gambar 2.2. Ukuran pipa diperoleh dari grafik yang ada pada Gbr. 2.2.
Kerugian gesek dalam pipa baja karbon. Kurva ini memberikan hubungan antara kerugian
tekanan akibat gesekan dengan laju aliran air.
f. Kolom Ratio (Kolom IV dan V) diperoleh pula pada Gambar 2.2 dengan memplotkan laju
aliran (kolom II) dan diameter pipa yang diperoleh pada kolom III.

Gambar 2.2 Kerugian gesek dalam pipa baja karbon

g. Besarnya l (kolom VI) adalah panjang pipa utama.


h. Besarnya l (kolom VII) adalah panjang pipa ekivalen untuk aksesoris sesuai Tabel 2.3.
Nilai untuk setiap aksesoris ditentukan berdasarkan diameter pipanya.

Table 2.2

i. Besarnya (l+l) (kolom VIII) adalah jumlah dari kolom VI dan kolom VII
j. Besarnya R(l+l) (kolom IX) adalah hasil perkalian antara kolom IV dan kolom VIII
k. Kolom X (perbandingan) diperoleh dari hasil perkalian antara nilai kerugian gesek yang
diijinkan (R) dengan kolom VIII (l+l)
l. Ukuran pipa perkecil (kolom XI) diberikan nilai jika hasil pada kolom IX berbeda jauh
dengan hasil pada kolom X. Ukuran perkecil adalah ukuran 1 tingkat lebih kecil dari yang
sudah ditentukan sebelumnya (kolom III)
m. Nilai R baru pada kolom XII ditentukan dengan cara yang sama dengan kolom IV, yaitu
dengan memplotkan diameter baru (kolom XI) dengan laju aliran (kolom II) pada Gambar
2.2

n. Nilai l yang baru pada kolom XIV, diperoleh dari aksesoris pada tiap jalur yang nilainya
terdapat dalam Tabel 2.3, diameter yang digunakan adalah diameter yang baru yang ada
dalam kolom XI
o. Besarnya (l+l) (kolom XV) adalah jumlah dari kolom XIII dan kolom XIV
p. Nilai R baru pada kolom XII ditentukan dengan cara yang sama dengan kolom IV, yaitu
dengan memplotkan diameter baru (kolom XI) dengan laju aliran (kolom II)
q. Kolom XVII diperoleh dengan cara mengkalikan R (kolom XII) dengan nilai (l+l) yang
baru
r. Kolom XVIII adalah ukuran pipa yang digunakan (mm). Ukuran pipa yang diperoleh diisi
dengan melihat apakah pipa diperkecil atau tidak. Bila tidak diperkecil, maka diisi sama
dengan ukuran pipa pada kolom III. Sedangkan bila diperkecil, maka diisi sama dengan
ukuran pipa diperkecil pada kolom XI.

s.