Anda di halaman 1dari 88

KEMENTERIAN RISET, TEKNOLOGI DAN PENDIDIKAN TINGGI

UNIVERSITAS GADJAH MADA


FAKULTAS TEKNIK
DEPARTEMEN TEKNIK GEOLOGI

KARYA REFERAT

KAJIAN ENDAPAN TIMAH PRIMER PADA SABUK TIMAH ASIA TENGGARA

DISUSUN OLEH :
YACOBUS EKAKRISMI NUGRAHA
12/329888/TK/39112

DOSEN PEMBIMBING:
Dr. LUCAS DONNY SETIJADJI, S.T., M.Sc

YOGYAKARTA
JANUARI
2015

Karya Referat: Kajian Endapan Timah Primer pada Sabuk Timah Asia Tenggara
Yacobus Ekakrismi Nugraha 12/329888/TK/39112

DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL .............................................................................................. i


HALAMAN PENGESAHAN ................................................................................ ii
KATA PENGANTAR ............................................................................................ iii
DAFTAR ISI ........................................................................................................... iv
DAFTAR GAMBAR ............................................................................................. vi
DAFTAR TABEL .................................................................................................. ix

BAB I. PENDAHULUAN ....................................................................................... 1


I.1. Latar Belakang ....................................................................................... 1
I.2. Maksud dan Tujuan................................................................................ 2
I.3. Batasan Masalah .................................................................................. 3
I.5. Metode Penyusunan ............................................................................. 3
BAB II. ENDAPAN TIMAH .................................................................................. 4
II.1. Konsep Pembentukan Mineral Logam dan Bijih ............................... 4
II.2. Metalogenesa Bijih Timah .................................................................. 12
II.3. Batuan Pembawa Bijih Timah ............................................................ 10
II.4. Tipe Endapan Timah Primer ................................................................ 14
II.4.1. Porfiri.......................................................................................... 14
II.4.2. Skarn dan Penggantian Karbonat atau Sulfida ........................... 16
II.4.3. Urat ............................................................................................ 18
II.4.4. Greisen dan Pegmatit .................................................................. 20
BAB III. SABUK TIMAH ASIA TENGGARA...................................................... 23
III.1. Kondisi Geografi dan Geologi Asia tenggara ................................... 23
III.1.1. Kondisi Geografi ....................................................................... 23
III.1.2. Kondisi Geologi ........................................................................ 25
III.2. Lingkungan Granitoid Sabuk Timah Asia Tenggara .......................... 27
III.3. Tatanan Tektonik Pembentuk Sabuk Timah Asia Tenggara ............. 36
iv

Karya Referat: Kajian Endapan Timah Primer pada Sabuk Timah Asia Tenggara
Yacobus Ekakrismi Nugraha 12/329888/TK/39112

BAB IV. ENDAPAN TIMAH PRIMER PADA LINGKUNGAN GRANITOID


SABUK TIMAH ASIA TENGGARA .................................................... 43
IV.1. Main Range Granitoid Province........................................................ 44
IV.1.1 Endapan Pemali (Indonesia)....................................................... 44
IV.1.2. Endapan Bukit Tumang (Indonesia) ......................................... 47
IV.1.3. Endapan Beatrice (Malaysia) .................................................... 48
IV.1.4. Endapan Klian Intan (Malaysia) ............................................... 50
IV.1.5. Endapan Yap Peng (Malaysia) .................................................. 50
IV.1.6. Endapan Pinyok (Thailand)....................................................... 51
IV.2. Eastern Granitoid Province ............................................................... 52
IV.2.1. Endapan Tikus (Indonesia)........................................................ 52
IV.2.2. Endapan Kelapa kampit (Indonesia) ......................................... 55
IV.2.3. Endapan Pelapah Kanan (Malaysia) ......................................... 57
IV.2.4. Endapan Sungai Lembing (Malaysia) ....................................... 58
IV.3. Western Granitoid Province .............................................................. 61
IV.3.1. Endapan Takua Pit Thong (Thailand) ....................................... 61
IV.3.2. Endapan Nong Sua (Thailand) .................................................. 61
IV.3.3. Endapan Tantikovit (Thailand) ................................................. 63
IV.3.4. Endapan Sin Patina (Thailand).................................................. 65
BAB V. DISKUSI ................................................................................................... 74
BAB VI. KESIMPULAN ........................................................................................ 77
DAFTAR PUSTAKA .............................................................................................. 78

Karya Referat: Kajian Endapan Timah Primer pada Sabuk Timah Asia Tenggara
Yacobus Ekakrismi Nugraha 12/329888/TK/39112

DAFTAR GAMBAR

Gambar II.1. Model endapan timah primer di baratdaya Inggris ............................. 7


Gambar II.2. Model endapan timah placer ............................................................. 9
Gambar II.3. Perbedaan genesa granitoid tipe S dan tipe I ..................................... 12
Gambar II.4. Contoh endapan timah primer porfiri ................................................. 15
Gambar II.5. Model Endapan timah primer tipe profiri ........................................... 16
Gambar II.6. Endapan timah tipe skarn (pirometasomatisme) di Beatrice Mine,
Selibin, Perak ................................................................................... 17
Gambar II.7. Model endapan timah primer tipe skarn............................................. 18
Gambar II.8. Endapan timah dalam urat di Cornwell, Inggris ................................. 19
Gambar II.9. Model endapan timah tipe urat........................................................... 20
Gambar II.10. Model endapan timah greisen ........................................................... 21
Gambar II.11. Model endapan timah tipe pegmatit.................................................. 22
Gambar III.1. Peta daerah Asia Tenggara beserta elevasinya .................................. 24
Gambar III.2. Peta iklim di Asia Tenggara .............................................................. 24
Gambar III.3. Peta yang menunjukkan lempeng tektonik di Asia Tenggara ........... 26
Gambar III.4. Peta Sebaran sumber timah di dunia ............................................... 27
Gambar III.5. Peta pembagian lingkungan granitoid Sabuk Timah Asia Tenggara 31
Gambar III.6. Distribusi lingkungan granitoid pada Sabuk Timah Asia Tenggara . 32
Gambar III.7. Peta menunjukkan zonasi berdasarkan litostratigrafinya .................. 34
Gambar III.8. Tektonostratigrafi Asia Tenggara ...................................................... 36
Gambar III.9. Skematik paleogeografi subduksi kerak samudra sebagai awal
pembentukan Eastern Granitoid Province pada Permian Akhir......37
Gambar III.10. Skematik paleogeografi kolisi kerak benua, awal pembentukan
Main Range Granitoid Province pada Triasik Akhir..................... 39
Gambar III.11. Skematik paleogeografi subduksi lempeng India sebagai awal
pembentukan Western Granitoid Province pada Eosen Awal ....... 41

iv

Karya Referat: Kajian Endapan Timah Primer pada Sabuk Timah Asia Tenggara
Yacobus Ekakrismi Nugraha 12/329888/TK/39112

Gambar III.12. Sayatan menunjukkan proses pembentukan lingkungan granitoid di


Asia Tenggara................................................................42
Gambar IV.1. Peta sebaran potensi timah di Asia Tenggara dan China ................ 43
Gambar IV.2. Peta geologi endapan timah primer Pemali dan sekitarnya ............ 45
Gambar IV.3. Plot log Sn/log TiO2 untuk biotit dan muskovit granit pada Pemali
dibandingkan dengan endapan lainnya .......................................... 46
Gambar IV.4. Peta geologi endapan timah primer Pemali dan sekitarnya ............ 47
Gambar IV.5. Peta endapan timah primer Beatrice dan sayatan bawah
permukaannya ................................................................................... 49
Gambar IV.6. Peta geologi endapan Pinyok, Thailand ............................................ 52
Gambar IV.7. Peta geologi endapan Tikus pada kedalaman 29,4 m....................... 54
Gambar IV.8. Sayatan berarah NW-SE endapan Tikus ........................................... 54
Gambar IV.9. Sayatan vertikal endapan Tikus berarah NNE-SSW dengan skematik
evolusi fluida hidrotermalnya ........................................................... 55
Gambar IV.10. Peta tektonik endapan Kelapa Kampit pada kedalaman 95 meter.. 56
Gambar IV.11. Sayatan yang melewati endapan Pelapah Kanan............................ 58
Gambar IV.12. Sayatan yang melewati endapan Sungai Lembing .......................... 59
Gambar IV.13. Peta yang menunjukkan urat dan sesar mayor pada endapan Sungai
Lembing............................................................................................ 60
Gambar IV.14. Peta dan sayatan endapan Nong Sua, Thailand ............................... 63
Gambar IV.15. Komplek pegmatit Kathu, Phuket, Thailand ................................... 64
Gambar IV.16. Tekstur dan susunan mineral pada pegmatit endapan timah Sin
Patina, Thailand ................................................................................ 65
Gambar IV.17. Peta distribusi endapan timah, wolframit, beserta granitoid di Pulau
Bangka, Indonesia ............................................................................ 66
Gambar IV.18. Peta distribusi endapan timah, wolframit, beserta granitoid di Pulau
Belitung, Indonesia ........................................................................... 67
Gambar IV.19. Peta distribusi endapan timah, wolframit, beserta granitoid lembar
Riau-Sumatera, Indonesia................................................................. 68
v

Karya Referat: Kajian Endapan Timah Primer pada Sabuk Timah Asia Tenggara
Yacobus Ekakrismi Nugraha 12/329888/TK/39112

Gambar IV.20. Peta distribusi endapan timah, wolframit, beserta granitoid lembar
Baratdaya Malaysia, Malaysia.......................................................... 69
Gambar IV.21. Peta distribusi endapan timah, wolframit, beserta granitoid lembar
Tenggara Malaysia, Malaysia ........................................................... 70
Gambar IV.22. Peta distribusi endapan timah, wolframit, beserta granitoid lembar
Baratlaut Malaysia, Malaysia ........................................................... 71
Gambar IV.23. Peta distribusi endapan timah, wolframit, beserta granitoid lembar
Thailand Selatan, Thailand ............................................................... 72
Gambar IV.24. Peta distribusi endapan timah, wolframit, beserta granitoid lembar
Thailand Tengah, Thailand ............................................................... 73

vi

Karya Referat: Kajian Endapan Timah Primer pada Sabuk Timah Asia Tenggara
Yacobus Ekakrismi Nugraha 12/329888/TK/39112

DAFTAR TABEL

Tabel I.1. Perbedaan persentase kandungan timah pada granitoid seri magnetit
dengan ilmenit di Thailand selatan dan Malaysia .................................... 13
Tabel IV.1. Konsentrasi rata-rata eemen utama dan minor dalam granit dan greisen
pada endapan Pemali, Bangka, Indonesia ........................................... 46

iv

Karya Referat: Kajian Endapan Timah Primer pada Sabuk Timah Asia Tenggara
Yacobus Ekakrismi Nugraha 12/329888/TK/39112

BAB 1
PEDAHULUAN

I. 1.

Latar Belakang
Di era yang semakin maju ini, tingkat konsumerisme manusia di dunia
semakin meningkat, terutama dalam hal industri, transportasi, barang-barang
elektronik, dan lain sebagainya. Perkembangan teknologi yang semakin maju
membuat peningkatan kebutuhan bahan-bahan dasar menjadi ikut meningkat.
Akibatnya

terjadi

peningkatan

permintaan

terhadap

bahan-bahan

baku

produksi. Salah satu bahan baku tersebut yaitu timah atau disebut juga sebagai
timah putih. Sejak jaman dahulu, timah sudah digunakan sebagai material
baku yang dimanfaatkan secara langsung oleh manusia. 600 tahun sebelum
masehi manusia sudah mengenal timah dan dimanfaatkan dalam bentuk logam
murninya (Suprapto, 2008). Dan hingga sekarang, logam timah sudah banyak
berkembang

dalam pemanfaatannya,

terutama dalam bidang elektronika

rumah tangga dan industri.


Indonesia merupakan salah satu negara pengekspor timah terbesar.
Potensi timah yang ada di Indonesia terkonsentrasi di daerah Sumatra yaitu di
Pulau Bangka, Pulau Belitung, Pulau Singkep, Pulau Karimun, dan Pulau
Kundur serta beberapa tahun ini ditemukan adanya potensi timah di
Singkawang dan Ketapang, Kalimantan (Setijadji dkk, 2014). Ditemukannya
endapan timah di daerah-daerah tersebut tak lepas dari peran Sabuk Timah
Asia Tenggara (Southeast Asian Tin Belt). Tak hanya di Indonesia, tapi juga di
negara-negara tetangga di Asia Tenggara seperti Malaysia, Thailand, dan
Myanmar yang ketiganya juga dilalui oleh Sabuk Timah Asia Tenggara.
Endapan-endapan timah di Malaysia sudah sangat terkenal sehingga membuat
Malaysia juga menjadi negara utama pengekspor timah. Mayoritas endapan

BAB 1 PENDAHULUAN | 1

Karya Referat: Kajian Endapan Timah Primer pada Sabuk Timah Asia Tenggara
Yacobus Ekakrismi Nugraha 12/329888/TK/39112

timah

di Malaysia terkumpul pada lingkungan granitoid

Main

Range

(Schwartz dkk, 1995). Sedangkan Thailand dan Myanmar terkenal dengan


timah yang dihasilkan dari lingkungan granitoid Western. Untuk Indonesia,
Schwartz dkk (1995) tidak memasukkannya dalam lingkungan granitoid
tertentu, namun disebut sebagai Indonesian Tin Island yang secara petrografi
dan geokronologinya, endapan-endapan timah yang ada di Indonesia tersusun
atas lingkungan granitoid Eastern pada Pulau Belitung dan lingkungan
granitoid Main Range pada Pulau Bangka.
Timah yang memang sudah ditemukan sudah sejak lama, endapanendapannya telah dikaji oleh peneliti-peneliti terdahulu. Namun hubungan
keterkaitan endapan satu dengan yang lain belum dapat disimpulkan, terutama
pada endapan timah yang masih pada satu jalur lingkungan granitoid. Apakah
terdapat keterkaitan antar endapan timah tersebut baik dari tipe endapan
primernya,

karakteristik

batuan

pembawa

bijih

timahnya,

besarnya

cadangannya, dan lain-lain. Oleh sebab itu penulis tertarik untuk membahas
mengenai

permasalahan

tersebut,

yang

mana

apabila

dapat

diambil

kesimpulannya maka dapat membantu dalam kegiatan eksplorasi secara lebih


lanjut potensi-potensi endapan timah primer di daerah-daerah lain pada jalur
Sabuk Timah Asia Tenggara.

I. 2.

Maksud dan Tujuan


Maksud

dari

karya

referat

ini

adalah

mempelajari

mengenai

kerakteristik serta keterkaitan antar endapan timah primer di Asia Tenggara


dan juga pembentukannya berhubungan dengan Sabuk Timah Asia Tenggara.
Sedangkan tujuan dari karya referat ini antara lain mengetahui
bagaimana proses pembentukan endapan timah primer, tipe-tipe endapannya,
bagaimana proses magmatik dan tektoniknya terkait genesa endapannya, serta
ada tidaknya keterkaitan antar endapan dalam satu lingkungan granitoid.

BAB 1 PENDAHULUAN | 2

Karya Referat: Kajian Endapan Timah Primer pada Sabuk Timah Asia Tenggara
Yacobus Ekakrismi Nugraha 12/329888/TK/39112

I. 3.

Batasan Masalah
Karya referat ini membahas mengenai karaketristik endapan timah
primer

di Asia Tenggara,

tipe-tipe endapan primernya,

ada tidaknya

keterkaitan endapan satu dengan yang lain dalam satu lingkungan granitoid,
hubungannya dengan proses tektonik dan magmatik sehingga membentuk
Sabuk Timah Asia Tenggara (Southeast Asian Tin Belt).

I. 4.

Metode Penyusunan
Karya referat ini disusun dengan menyitir dari beberapa referensi
seperti jurnal, buku teks (text book), karya ilmiah, maupun informasiinformasi dari internet yang sesuai dengan topik dan bahasan dalam referat
ini, yaitu endapan timah primer di Asia Tenggara.

BAB 1 PENDAHULUAN | 3

Karya Referat: Kajian Endapan Timah Primer pada Sabuk Timah Asia Tenggara
Yacobus Ekakrismi Nugraha 12/329888/TK/39112

BAB II
ENDAPAN TIMAH

II. 1.

Konsep Pembentukan Mineral Logam dan Bijih


Bijih (ore) merupakan mineral logam atau agregat mineral logam yang
seringkali ditemukan bersama dengan mineral gangue, yang dari sudut
pandang dari padanya dapat diolah untuk kemudian dijadikan suatu hasil
keuntungan penambang dapat diambil suatu keuntungan atau dari sudut
pandang metalurgi (Evans, 1993).

Sedangkan mineral bijih didefinisikan

sebagai mineral yang diekstrak dari mineral logam (Craig, 1989 dalam Evans,
1993). Contohnya yaitu galena yang diambil timbalnya, kemudian kalkopirit
yang diambil tembaganya. Dari pernyataan di atas dapat kita ketahui bahwa
mineral logam adalah mineral pembawa bijih atau mineral yang mengandung
bijih. Kadang kala mineral logam sering kali disamaartikan dengan mineral
bijih, namun pada dasarnya tidak semua mineral logam merupakan mineral
bijih, karena syarat utama mineral bijih adalah bisa diambil keuntungan atau
profit dari padanya. Namun, setiap mineral bijih merupakan mineral logam.
Mineral logam secara sederhana dapat kita definisikan sebagai mineral
yang memiliki atau mengandung unsur logam. Pembentukan mineral logam
ini terbagi menjadi 3 antara lain proses magmatisme, proses sedimenter, dan
proses

hidrotermal.

pembekuan

magma,

Proses

magmatisme

kristalisasi,

tentunya

diferensiasi,

dll.

berkaitan

dengan

Sedangkan

proses

sedimenter terkait dengan proses pengkayaan mineral maupun unsur tertentu


akibat proses-proses eksogenik seperti pembentukan bauksit pada batuan yang
kaya alumina. Sedangkan proses hidrotermal terkait dengan aktivitas air panas
atau air hidrotermal yang membawa mineral-mineral logam dari dalam bumi

BAB II ENDAPAN TIMAH | 4

Karya Referat: Kajian Endapan Timah Primer pada Sabuk Timah Asia Tenggara
Yacobus Ekakrismi Nugraha 12/329888/TK/39112

sebagai ligan yang kemudian mengendapkannya pada rekahan-rekahan batuan


yang dilaluinya. Proses ini sering disebut proses mineralisasi.
Berdasarkan komposisinya, Evans (1993) membagi logam menjadi
beberapa kelompok, antara lain:
1. Logam Mulia
Merupakan kelompok logam yang memiliki tingkat ketahanan
dan resistensi tinggi baik terhadap oksidasi maupun korosi. Contoh
kelompok logam ini antara lain emas (Au), perak (Ag), platina (Pt), dan
mineral- mineral yang masuk dalam Platinum Group Metal (PGM).
2. Logam Bukan Besi
Merupakan kelompok logam yang tidak memiliki kandungan
besi (Fe). Contoh logamnya antara lain tembaga (Cu), timbal (Pb), seng
(Zn), timah (Sn), dan aluminium (Al).
3. Besi serta logam campurannya
Merupakan logam yang memiliki kandungan besi (Fe) dan
yang sudah tercampur dengan unsur atau senyawa lain namun masih
memiliki kandungan besi. Contoh kelompok ini antara lain besi (Fe),
mangan (Mn), nikel (Ni), krom (Cr), molybdenum (Mo), wolfram (W),
vanadium (V), dan kobal (Co).
4. Logam Minor dan Non-metal
Merupakan kelompok

yang memiliki kuantitas sedikit di

permukaan bumi dan ditemukan tidak dalam unsur bebas, namun terikat
pada suatu senyawa tertentu. Contohnya antara lain zirconium (Zr),
serium (Ce), scandium (Sc), dan itrium (Y).
5. Logam Fisi
Merupakan kelompok logam yang memiliki kandungan unsur
radioaktfi. Contohnya yaitu uranium (U), radium (Rd), dan thorium
(Th).

BAB II ENDAPAN TIMAH | 5

Karya Referat: Kajian Endapan Timah Primer pada Sabuk Timah Asia Tenggara
Yacobus Ekakrismi Nugraha 12/329888/TK/39112

II. 2.

Metalogenesa Bijih Timah


Metalogeni merupakan studi mengenai genesa atau pembentukan serta
distribusi mineral logam secara regional maupun global yang berkaitan
dengan fitur-fitur di permukaan bumi secara ruang dan waktu (Guilbert dan
Park, 1986). Sehingga secara sederhana, metalogenesa dapat didefnisikan
sebagai proses pembentukan logam yang terkait ruang dan waktu terhadap
fitur geologi permukaan bumi.
Kelimpahan timah di permukaan bumi dapat dikatakan kurang
melimpah, setidaknya sekitar 2 3 ppm yang tersebar di kerak bumi (Taylor,
1976). Timah banyak ditemukan di lingkungan batuan beku, terutama banyak
ditemukan berasosiasi dengan tubuh granitoid. Dalam batuan beku tersebut,
elemen timah ditemukan paling banyak persentasenya pada mineral kasiterit
(SnO 2 ), yang mencapai 78% unsur timah (Sn). Namun selain kasiterit, timah
juga

dapat

ditemukan

pada

mineral

stanit

(Cu2 FeSnS4 ),

silindrit

(Pb3 Sn4 FeSb2 S14 ), frankeit (Pb5 Sn3 Sb2 S11 ), kanfieldit (Ag8 SnS6 ), dan tealit
(PbSnS2 ) (Carlin, 2008 dalam Suprapto, 2008)
Pembentukan bijih timah dipengaruhi oleh proses magmatisme dan
hidrotermal.

Saat

proses

diferensiasi

magma,

senyawa-senyawa

yang

terkandung dalam magma akan bereaksi dengan unsur-unsur lain. salah satu
senyawa yang ada di dalam magma yaitu SnF 4 . Senyawa ini apabila bertemu
dengan air, maka akan terjadi reaksi yang kemudian mengendapkan SnO 2 .
SnF4 + 2 H2 O SnO 2 + 4 HF
Rumus di atas ditemukan oleh Daubree (1841) yang kemudian
dijelaskan dalam Lehmann (1990). Air dalam proses reaksi kimia di atas
berasal dari air hidrotermal. Pada saat larutan magma mengintrusi batuan
samping, akan terbentuk rekahan-rekahan pada bagian luar intrusi dan juga
batuan dinding. Melalui rekahan inilah senyawa dan unsur dalam magma
mengalir. Tak hanya itu, air hidrotermal juga akan lebih mudah mengalir
BAB II ENDAPAN TIMAH | 6

Karya Referat: Kajian Endapan Timah Primer pada Sabuk Timah Asia Tenggara
Yacobus Ekakrismi Nugraha 12/329888/TK/39112

melalui rekahan-rekahan tersebut, sehingga proses pembentukan endapan


bijih timah akan terkonsentrasi di bagian tersebut.
Bijih timah kemudian akan termanifestasikan melalui 2 tipe endapan
yaitu endapan primer dan sekunder. Endapan timah primer atau bisa disebut
juga endapan hipogen merupakan endapan bijih timah yang berasal dari
proses pembekuan magma. Termanifestasi dalam tubuh batuan beku bersama
mineral-mineral penyusun granitoid.

Untuk

diambil timahnya, penambang

tidak bisa memilih mengambil mineral kasiteritnya, namun harus bersama


dengan

batuannya

yang

kemudian

harus

diolah

dan

diekstrak

untuk

didapatkan unsur timahnya. Model endapan timah primer yang paling umum
yaitu diperkenalkan oleh Hosking (1969) yang mengacu pada endapan timah
di daerah baratdaya Inggris (gambar II. 1.)

Gambar II. 1. Model endapan timah primer di baratdaya Inggris (setelah Hosking,
1969)

Kemudian,

endapan

timah sekunder dapat didefinisikan sebagai

endapan timah yang sudah terlepas dari batuan induknya yang kemudian
tertransportasi oleh agen transportasi dan terakumulasi di suatu tempat

BAB II ENDAPAN TIMAH | 7

Karya Referat: Kajian Endapan Timah Primer pada Sabuk Timah Asia Tenggara
Yacobus Ekakrismi Nugraha 12/329888/TK/39112

tertentu sehingga terjadi pengkayaan unsur tertentu di tempat tersebut. Konsep


dasarnya sama dengan mekanisme sedimentasi, yaitu batuan induk dari
granitoid yang mengandung kasiterit menjadi lapuk dan kemudian tererosi
oleh akibat proses eksogenik. Butir-butir mineral kasiterit tersebut kemudian
terbawa oleh agen transportasi ke tempat yang lebih rendah (daerah hilir).
Oleh

karena

kasiterit

memiliki

tingkat

resisteni tinggi,

maka

selama

tertransportasi tidak akan ancur atau terabrasi. berat jenis kasiterit yang tinggi
akan membuat mineral tersebut kemudian terendapkan dan terakumulasi pada
suatu tempat tertentu. Hosking (1969) kemudian membagi tipe endapan timah
letakan atau placer menjadi 24 tipe (gambar II. 2.)

BAB II ENDAPAN TIMAH | 8

Karya Referat: Kajian Endapan Timah Primer pada Sabuk Timah Asia Tenggara
Yacobus Ekakrismi Nugraha 12/329888/TK/39112

Gambar II. 2. Model


endapan timah placer
(Hosking, 1973)
1. Eluvial; 2. Highlevel basin
accumulation; 3.
Aluvial; 4. Placer in
limestone cave; 5.
Stanniferous outwash
fans; 6.
Eluvial/colluvial
placer; 7. Stanniferous
esker; 8. Deep leads
beneath glacial debris;
9. Mine tailings; 10.
Tailings-derived
placer; 11. Tailingsderived beach; 12.
Tailings-derived
submarine placer; 13.
Alluvial; 14. Placer
along strike of tin; 15.
Deep leads beneath
basalt; 16. Beach
placer; 17. Raised
beach placer; 18.
Terrace placer; 19.
Lacustrine placer; 20.
Estuarine placer; 21.
Submarine placer in
drowned river system;
22. Submarine placer
on submerged
beaches; 23.
Submarine placer
derived from
submerged primary
source; 24. Ancient
placer

BAB II ENDAPAN TIMAH | 9

Karya Referat: Kajian Endapan Timah Primer pada Sabuk Timah Asia Tenggara
Yacobus Ekakrismi Nugraha 12/329888/TK/39112

II. 3.

Batuan Pembawa Bijih Timah


Proses pembentukan bijih timah ini berkaitan langsung dengan proses
magmatisme, di mana timah ditemukan berasosisasi dengan batuan beku
granit. Beaumont (1847) dan Daubree (1841) dalam Lehmann (1990)
mengeluarkan poin-poin mengenai proses pembentukan timah, antara lain:
Endapan bijih timah berasosiasi dengan batuan beku asam yaitu granit
Pembentukan endapan bijih timah terletak pada bagian atas (terluar)
tubuh granit dan juga bisa pada batas kontak dengan batuan dinding
Endapan bijih timah seringkali ditemukan berasosiasi dengan tubuh
utama granit yang mengacu pada tubuh batolit
Batuan pembawa timah pada umumnya kaya akan kuarsa, turmalin, dan
mineral- mineral yang kaya akan flourin
Granit

yang

mengandung

timah

biasanya

memiliki

tekstur

dan

komposisi yang tidak biasa (ada anomali)


Tidak setiap granit akan menghasilkan endapan bijih timah. Selain itu,
bijih timah tidak selalu ditemukan pada tubuh branit, namun bisa juga
terkonsentrasi di kontak antara intrusi granit dengan batuan samping (Cotta,
1859 dalam Lehmann, 1990). Granit yang disebut oleh Beaumont (1847) dan
Daubree (1841) kemudian dijelaskan secara lebih lanjut oleh Taylor (1979)
bahwa tidak hanya granit, namun secara lebih luas dimaksud yaitu batuan
beku granitik atau granitoid.
Selain itu Stemprok melakukan penelitian terhadap 363 endapan yang
mengandung

mineralisasi

timah,

wolfram,

dan

molibdenum,

didapatkan

kesimpulan yang kemudian di jelaskan oleh Taylor (1979) sebagai berikut:


1. 285 sampel yang diteliti berasosiasi dengan batuan granit
2. 11 sampel berasosiasi dengan batuan beku yang lebih basa dari granit
3. 31 sampel berasosiasi dengan batuan beku efusif dan batuan terobosan
(dyke)

BAB II ENDAPAN TIMAH | 10

Karya Referat: Kajian Endapan Timah Primer pada Sabuk Timah Asia Tenggara
Yacobus Ekakrismi Nugraha 12/329888/TK/39112

4. 36 sampel menunjukkan dengan jelas bahwa ada asosiasinya terhadap


aktivitas batuan beku asam
Dari pernyataan dan data yang dipaparkan oleh peneliti terdahulu
yaitu Taylor (1979) dan Lehmann (1990), dapat diketahui bahwa bijih timah
ditemukan

berdekatan

atau berasosiasi dengan batuan beku granitoid,

terutama granit. Namun selain granit, bijih timah juga dapat ditemukan pada
pegmatit, contohnya di endapan timah Phuket, Thailand dan urat kuarsa,
contohnya di Cornwall, Inggris (Lindgren, 1933). Sehingga, tak hanya proses
magmatisme

saja,

tapi

proses

hidrotermal

ikut

ambil

bagian

dalam

pembentukan dan mineralisasi bijih timah dalam batuan.


Batuan granitoid merupakan suatu istilah yang digunakan untuk
mengacu pada batuan beku plutonik yang kandungan magmanya asam.
Sehingga tidak hanya granit, namun juga tonalit, monzonite, syenit, dan
diorite kuarsa yang termasuk ke dalam batuan granitoid ini. Berdasarkan
kondisi tingkat redoks magmanya, granitoid dibagi menjadi 2 macam yaitu
seri magnetit dan seri ilmenit (Ishihara, 1979). Pembagian seri magma ini
didasarkan pada perbedaan tingkat fugasitas oksigen pada saat diferensiasi
magma granitik. Batuan granitik seri magnetit memiliki fugasitas oksigen 0,1
2 vol.% dengan mineral penciri berupa magnetit, hematit, pirit, epidot, serta
biotit dengan kandungan besi tinggi (high Mg/Fe). Granitoid seri magnetit
menunjukkan bahwa sumber magma berasal dari tempat yang dalam seperti
oleh proses subduksi. Sedangkan seri ilmenit memiliki tingkat fugasitas
oksigen < 0,1 vol.% dengan mineral penciri yaitu ilmenit, pirhotit, grafit,
muskovit, dan biotit dengan kandungan besi rendah (low Mg/Fe). Seri ilmenit
ini menunjukkan bahwa magma berasal dari tempat yang dangkal, atau bisa
juga

dari tempat

dalam namun mengalami diferensiasi magma akibat

pencampuran dengan material kerak bumi yang menjadi agen reduksi magma.

BAB II ENDAPAN TIMAH | 11

Karya Referat: Kajian Endapan Timah Primer pada Sabuk Timah Asia Tenggara
Yacobus Ekakrismi Nugraha 12/329888/TK/39112

Sedangkan berdasarkan genesanya, granitoid dibagi menjadi 4 tipe


yaitu tipe S, tipe I, tipe A, dan tipe M (Chappell dan White, 1974). Endapan
bijih timah ditemukan berasosiasi dengan granit tipe I dan granit tipe S. Tipe I
merupakan granitoid yang berasal dari pelelehan sebagian mantel yang
bersifat basa. Memiliki kandungan oksida berupa magnetit, kaya akan Ca dan
Na serta mineral hornblenda. Sedangkan granitoid tipe S berasal dari
peleburan magma pada metasedimen di daerah metamorfisme regional yang
umumnya terjadi di daerah kolisi. memiliki kandungan oksida yang umum
berupa ilmenit, rendah Ca dan Na, serta dicirikan oleh kehadiran mineralmineral biotit, muskovit, cordierite, dan garnet.

Gambar II. 3. Perbedaan genesa granitoid tipe S dan tipe I

Pengelompokan granitoid oleh Chappell dan White (1974) dan


Ishihara (1979) memiliki kesamaan. Granitoid tipe S pada Chappell dan White
(1974) memiliki kesamaan karakteristik dengan granitoid seri ilmenit pada
Ishihara (1979) yaitu memiliki mineral penciri berupa ilmenite serta kaya akan
biotit. Sedangkan granitoid tipe I memiliki kesamaan dengan granitoid seri
magnetit yaitu dicirikan oleh mineral magnetit (dengan unsur besi yang tinggi)
serta kaya akan hornblende.
Hosking

(1988

dalam Hutchinson,

1988)

menyatakan

bahwa

mayoritas endapan timah ditemukan melimpah berasosiasi dengan granit tipe

BAB II ENDAPAN TIMAH | 12

Karya Referat: Kajian Endapan Timah Primer pada Sabuk Timah Asia Tenggara
Yacobus Ekakrismi Nugraha 12/329888/TK/39112

S dan sangat sedikit dengan granit tipe I. melimpahnya timah pada granit tipe
S berarti juga sama dengan granit seri ilmenit menurut Ishihara (1974) karena
granit tipe S dan seri ilmenit memiliki kemiripan. Tentunya pernyataan
Hosking (1988) tersebut memberikan penekanan yang lebih spesifik terhadap
pernyataan Beaumont (1847) dan Daubree (1841) yang ditulis oleh Lehmann
(1990). Beaumont dan Daubree hanya menyebutkan bahwa endapan timah
ditemukan berasosiasi oleh granit. Kemudian ditegaskan oleh Hosking (1988)
bahwa granit tipe S atau seri ilmenit memiliki kelimpahan timah yang tinggi
disbanding tipe granit atau granitoid lain. Hal tersebut kemudian didukung
pula oleh penelitian Ishihara (1979) di daerah Malaysia dan Thailand (tabel I.
1.).

Ishihara, 1979

Dari tabel di atas,

granitoid

seri ilmenit

mayoritas memiliki

kandungan timah yang lebih tinggi dari pada seri magnetit. Meskipun

BAB II ENDAPAN TIMAH | 13

Karya Referat: Kajian Endapan Timah Primer pada Sabuk Timah Asia Tenggara
Yacobus Ekakrismi Nugraha 12/329888/TK/39112

demikian, tidak menutup kemungkinan bahwa granitoid tipe I ataupun seri


magnetit memiliki kandungan timah yang tinggi. Sehingga pada dasarnya
endapan bijih timah dibawa oleh batuan beku felsik yaitu granitoid yang bisa
termanifestasi dalam bentuk porfiri, skarn, greisen, maupun urat apabila
terdapat proses hidrotermal.

II. 4.

Tipe Endapan Timah Primer


Endapan bijih timah akan termanifestasi pada 2 tipe yaitu endapan
primer atau hipogen dan endapan sekunder atau supergen. Endapan primer
merupakan endapan bijih timah yang terkonsentrasi pada batuan pembawa
bijih timah tersebut. Mineral yang mengandung timah masih berada di dalam
batuan

bersama

dengan

mineral-mineral lain

penyusun

granitoid,

yang

merupakan batuan pembawa bijih timah. Sedangkan endapan timah letakan


atau disebut juga supergen merupakan endapan timah yang sudah terlepas dari
batuan pembawanya, kemudian tertransportasi dan terendapkan/terkonsentrasi
di suatu tempat tertentu. Biasanya endapan timah letakan ini berupa layerlayer mineral pembawa timah seperti kasiterit pada umumnya.
Secara garis besar, tipe endapan timah primer dibagi menjadi 4
kelompok antara lain porfiri, skarn dan penggantian karbonat atau sulfida,
urat, serta greisen dan pegmatit (Taylor dkk, 1985 dalam Lehmann, 1990).
II. 4. 1. Porfiri
Endapan timah primer profiri banyak berasosiasi dengan
tembaga pada tubuh porfirinya dan terkandung dalam batuan beku
plutonik seperti monzonit kuarsa, granodiorit, tonalit, dan sebagainya
yang terbentuk pada kedalam dan temperatur lebih tinggi daripada
epitermal (Evans, 1993). Pada sistem porfiri ini bijih timah dibawa
oleh tubuh intrusi magma yang besar dan melalui fluida magmatiklah
unsur-unsur timah kemudian termineralisasikan pada urat maupun
BAB II ENDAPAN TIMAH | 14

Karya Referat: Kajian Endapan Timah Primer pada Sabuk Timah Asia Tenggara
Yacobus Ekakrismi Nugraha 12/329888/TK/39112

stockwork. Bijih timah yang terendapan pada stockwork hanya berkisar


0,1 % sehingga dianggap kurang profit untuk ditambang (Evans,
1993). Contoh dari endapan timah tipe porfiri ini antara lain endapan
Llagua dan Chorolque di Bolivia, endapan Yinyan dan Guandong di
China, serta endapan San Jose Mine dan Itos Mine di Oruru.

Gambar II. 4. Contoh endapan timah primer profiri (Taylor, 1979)


A.
B.
C.
D.

Sistem urat pembawa timah di Llagua, Bolivia


Sayatan yang melewati sistem urat di Llagua, Bolivia
Penampang sayatan di San Jose Mine, Oruru
Penampang sayatan di Itos Mine, Oruru

BAB II ENDAPAN TIMAH | 15

Karya Referat: Kajian Endapan Timah Primer pada Sabuk Timah Asia Tenggara
Yacobus Ekakrismi Nugraha 12/329888/TK/39112

Gambar II. 5. Model endapan timah primer tipe porfiri (setelah Taylor
dkk, 1985)

II. 4. 2. Skarn dan Penggantian Karbonat atau Sulfida


Skarn dikenal pula sebagai metamorfisme hidrotermal, igneous
metamorphic, dan metamorfisme kontak (Evans, 1993). Namun
terminology

mengenai

pyrometasomatism

skarn

(Lindgren,

yang

paling

tepat

yaitu

1933). Endapan pirometasomatisme

merupakan endapan yang berbentuk iregular, seperti menggerombol,


atau

tabular

mengikuti

bentuk

kontaknya,

terbentuk

secara

metasomatic melalui proses penggantian atau replacement terhadap


batuan

samping

dengan

penambahan

unsur

yang

terjadi pada

temperatur tinggi oleh pancaran panas dari batuan intrusi. Sedangkan


Kwak (1987) dalam Evans (1993) mengartikan skarn sebagai batuan
yang terbentuk oleh proses penggantian kalsium dan magnesium oleh
kalsium silikat dan magnesium silikat. Sehingga dapat kita ketahui
bahwa endapan skarn haruslah kontak antara batuan beku intrusif
dengan batuan sedimen karbonat.
Bentuk endapan skarn atau pirometasomatisme ini umumnya
disseminated yaitu tersebar di dekat kontak kedua batuan. namun bisa
juga berlapis apabila batuan karbonat yang diterobos memiliki struktur
BAB II ENDAPAN TIMAH | 16

Karya Referat: Kajian Endapan Timah Primer pada Sabuk Timah Asia Tenggara
Yacobus Ekakrismi Nugraha 12/329888/TK/39112

berlapis.

Fluida magmatik

yang membawa mineral logam akan

melewati rekahan pada batuan karbonat dan mengganti mineral


karbnat tersebut (Ca dan Mg) serta mengendapkan mineral-mineral
logam. Endapan timah yang termanifestasi pada tipe ini umumnya
berasosiasi dengan mineral wolfram (W). endapan timah tipe skarn ini
contohnya endapan distrik Dachang dan Guanxi di China, endapan
Tasmania, Australia.

Gambar II. 6. Endapan timah tipe skarn (pyrometasomatism) di Beatrice Mine,


Selibin, Perak (setelah willbourne, 1931 dalam Hutchinson, 1988)

BAB II ENDAPAN TIMAH | 17

Karya Referat: Kajian Endapan Timah Primer pada Sabuk Timah Asia Tenggara
Yacobus Ekakrismi Nugraha 12/329888/TK/39112

Gambar II. 7. Model endapan timah primer tipe skarn (setelah Taylor dkk, 1985)

II. 4. 3. Urat
Urat atau sering dikenal dengan kata vein merupakan suatu
rekahan yang terdapat dalam batuan. rekahan ini bisa terbentuk akibat
proses-proses geologi seperti tektonik, magmatisme, hidrotermal, dan
sebagainya. Dalam konteks mineralisasi endapan bijih, urat menjadi
suatu wadah bagi mineral untuk terendapkan. Fluida hidrotermal
maupun magmatik yang membawa unsur logam akan lebih mudah
melewati batuan melalui rekahan. Dan melalui rekahan itu juga
nantinya logam-logam yang dibawa akan termineralisasi menjadi suatu
endapan logam.urat bisa terbentuk di mana saja baik dalam sistem
porfiri, epitermal, greisen, maupun skarn. Dalam hubungannya dengan
endapan timah primer, urat menjadi tempat mineralisasi logam timah
dan kebanyakan ada pada sistem porfiri, di mana timah termineralisasi
dalam urat atau stockwork. Contoh endapan timah primer tipe urat ini
antara lain endapan Cornwell di Inggris yang sangat terkenal,
BAB II ENDAPAN TIMAH | 18

Karya Referat: Kajian Endapan Timah Primer pada Sabuk Timah Asia Tenggara
Yacobus Ekakrismi Nugraha 12/329888/TK/39112

kemudian endapan Hermyingyi di Burma, serta endapan Chojlla di


Bolivia.

Gambar II. 8. Endapan timah dalam urat di Cornwell, Inggris (Taylor, 1969)

BAB II ENDAPAN TIMAH | 19

Karya Referat: Kajian Endapan Timah Primer pada Sabuk Timah Asia Tenggara
Yacobus Ekakrismi Nugraha 12/329888/TK/39112

Gambar II. 9. Model endapan timah tipe urat (setelah Taylor dkk, 1985)

II. 4. 4. Greisen dan Pegmatit


Greisen merupakan suatu endapan yang berbentuk sebagai
agregat

kuarsa,

muskovit,

atau

lepidolit

dengan

mineral-mineral

aksesori seperti topas, turmalin, dan flourit yang terbentuk dari postmagmatic

alterasi metasomatik

batuan granit (Best,

1982 dan

Stemprok, 1987 dalam Evans, 1993). Greisen ini merupakan salah satu
endapan bijih penghasil timah dan wolfram yang paling banyak. Proses
mineralisasi logamnya terletak pada bagian ujung puncak dari intrusi
granit dengan bentuk yang iregular ataupun seperti lembaran-lembaran
pada bagian kontak antara intrusi dengan batuan samping yang
diterobosnya (lihat gambar II.10.).
Contoh dari endapan dari greisen ini adalah endapan Erzebirge
yang terletak pada batas Ceko dan Jerman. Endapan ini muncul dengan
bentuk greisen yang besar dan massif, serta adanya urat-urat di bagian
atasnya.

BAB II ENDAPAN TIMAH | 20

Karya Referat: Kajian Endapan Timah Primer pada Sabuk Timah Asia Tenggara
Yacobus Ekakrismi Nugraha 12/329888/TK/39112

Gambar II. 10. Model endapan timah tipe greisen (digambar ulang dari
Scherba, 1970 dalam Taylor, 1979)

Sedangkan

endapan

pegmatite

menurut

Evans

(1993)

merupakan batuan beku atau batuan metamorf yang memiliki ukuran


butir kristal mineral yang kasar, dan umumnya memiliki komposisi
yang granitik. Endapan pegmatit memiliki tubuh yang besar dan luas.
Bentuknya bisa bermacam-macam mulai dari massif memanjang,
melensa, elipsoidal, maupun lentikuler. Contoh endapan pegmatit ini
yaitu endapan Bikita yang terletak di Afrika Tengah (lihat gambar II.
11.)
BAB II ENDAPAN TIMAH | 21

Karya Referat: Kajian Endapan Timah Primer pada Sabuk Timah Asia Tenggara
Yacobus Ekakrismi Nugraha 12/329888/TK/39112

Gambar II. 11. Model endapan timah tipe pegmatit (Pelettier, 1964 dalam
Taylor, 1979)

BAB II ENDAPAN TIMAH | 22

Karya Referat: Kajian Endapan Timah Primer pada Sabuk Timah Asia Tenggara
Yacobus Ekakrismi Nugraha 12/329888/TK/39112

BAB III
SABUK TIMAH ASIA TENGGARA

III. 1.

Kondisi Geografi dan Geologi Asia Tenggara


III. 1. 1.

Kondisi Geografi
Kondisi geografi memiliki arti kondisi lingkungan alam
yang

membentuk

lingkungan

hidup

manusia

yang

berkaitan

dengan bentang alam, letak, luas, batas, dan iklim.


Asia merupakan salah satu benua dari 5 benua besar
yang dikenal di bumi. Penamaan Asia Tenggara merujuk pada
kawasan benua Asia yang berada di daerah tenggara. Kawasan ini
mencakup daerah Indochina, Semenanjung Malaya, dan pulaupulau di sekitarnya. Luas wilayah Asia Tenggara ini mencapai
2.256.781

km2

dengan populasi penduduk

550

juta lebih

(Southeast Asia. 2015. Encyclopdia Britannica Online. Retrieved


16

Desember,2015,

from http://www.britannica.com/place/Southeast-Asia).

Dengan

letak astronomis 280 LU 110 LS dan 920 BT 1410 BT,


membuat kawasan Asia Tenggara ini beriklim tropis hingga
subtropis.

Akibatnya curah hujan di daerah ini cukup tinggi dan

kondisi udara yang relatif panas.


Negara-negara di Asia Tenggara tergabung dalam suatu
organisasi internasional bernama Association of Southeast Asia
Nation (ASEAN) yang didirikan pada 8 Agustus 1967 di
Bangkok. Negara-negara yang termasuk ke dalam Asia Tenggara
antara lain Indonesia, Malaysia, Thailand, Myanmar (Burma),

BAB III SABUK TIMAH ASIA TENGGARA | 23

Karya Referat: Kajian Endapan Timah Primer pada Sabuk Timah Asia Tenggara
Yacobus Ekakrismi Nugraha 12/329888/TK/39112

Laos, Vietnam, Filipina, Timor Leste, Singapura, Kamboja, dan


Brunei.

Gambar III. 1. Peta daerah Asia Tenggara beserta elevasinya (di edit dari The
Physical Geography of Southeast Asia, Chapter 29, pg. 721)

Gambar III. 2. Peta iklim di Asia Tenggara (di edit dari The Physical Geography of
Southeast Asia, Chapter 29, pg. 726)

BAB III SABUK TIMAH ASIA TENGGARA | 24

Karya Referat: Kajian Endapan Timah Primer pada Sabuk Timah Asia Tenggara
Yacobus Ekakrismi Nugraha 12/329888/TK/39112

III. 1. 2.

Kondisi Geologi
Wilayah Asia Tenggara tersusun oleh 3 lempeng utama
yaitu lempeng Pasifik, lempeng Eurasia, dan lempeng IndiaAustralia. Lempeng Eurasia yang pergerakannya relatif stabil
mencakup hampir semua daratan negara-negara di Asia Tenggara
kecuali Timor Leste, sedangkan lempeng India-Australia bergerak
ke utara menumbuk lempeng Eurasia di bagian Indonesia Barat
dan Selatan. Lempeng Pasifik bergerak ke arah barat dan
menabrak bagian Indonesia timur.
negara

di

Asia

Tenggara

Indonesia sendiri merupakan

yang

kondisi geologinya

paling

kompleks. Daerah Indonesia tersusun oleh 3 lempeng besar


sekaligus, terutama di Indonesia bagian timur. Proses-proses
geologi yang berkembang di Asia Tenggara ini lebih dominan
dikontrol oleh pergerakan ketiga lempeng tersebut. Relief yang
terbentuk merupakan manifestasi atau pencerminan dari hasil
aktivitas lempeng dan magmatisme di dalam bumi.

Proses

eksogenik

berkembang secara relatif lebih intensif di Asia

Tenggara,

disebabkan

oleh

iklimnya

yang

dominan

tropis,

membuat batuan yang tersingkap di permukaan menjadi lebih


rentan mengalami pelapukan.
Pegunungan yang terbentuk di Asia Tenggara relatif
berarah utara-selatan yag dibentuk dominan oleh proses orogenik.
Proses kolisi lempeng India dengan Eurasia yang berlangsung
sekitar

50

juta

tahun

yang

lalu

merupakan

proses yang

memengaruhi wilayah Asia Tenggara. Adanya kolisi tersebut


menyebabkan

terbentuknya

struktur-struktur

geologi

serta

mengakomodasi lempeng-lempeng kecil atau minor menumbuk


lempeng

Eurasia

di

Asia. 2015. Encyclopdia

wilayah

Asia

Britannica

Tenggara
Online.

(Southeast

Retrieved

16

BAB III SABUK TIMAH ASIA TENGGARA | 25

Karya Referat: Kajian Endapan Timah Primer pada Sabuk Timah Asia Tenggara
Yacobus Ekakrismi Nugraha 12/329888/TK/39112

Desember,2015,

from http://www.britannica.com/place/Southeast-

Asia).
Morfologi di Asia Tenggara ini cukup bervariasi ulai
dari perbukitan, barisan pegunungan, datara, plato, gunung api dan
sebagainya (gambar III. 3.). Barisan pegunungan yang paling
nampak adalah di daerah Myanmar ke selatan hingga Malaysia.
Selain itu di Indonesia terdapat barisan gunung api atau sering
disebut cincin gunung api oleh proses subduksi yang membentang
dari utara Sumatera, jawa, bali, Nusa Tenggara hingga Maluku. Di
Papua terdapat pegunungan berarah barat-timur yang terbentuk
oleh proses kolisi lempeng Pasifik dengan lempeng Australia.
Kemudian terdapat pula barisan pegunungan berarah utara-selatan
di daerah Laos dan Vietnam.

Gambar III. 3. Peta yang menunjukkan lempeng tektonik di daerah Asia Tenggara
(Hall, 2002)

BAB III SABUK TIMAH ASIA TENGGARA | 26

Karya Referat: Kajian Endapan Timah Primer pada Sabuk Timah Asia Tenggara
Yacobus Ekakrismi Nugraha 12/329888/TK/39112

III. 2.

Lingkungan Granitoid Sabuk Timah Asia Tenggara


Sabuk timah Asia Tenggara atau Southeast Asian Tin Belt
merupakan sebuah sebutan untuk deposit timah primer yang memanjang
berarah utara-selatan dari Myanmar (Burma), Thailand, Peninsular Malaysia,
hingga daerah Kepulauan Timah di Indonesia. Memiliki panjang sekitar 2.800
km dengan lebar mencapai 400 km, diperkirakan memiliki cadangan timah
hingga 9,6 juta ton yang dengan jumlah tersebut menyumbang kebutuhan
timah dunia sekitar 54% (Schwartz dkk, 1995).

Gambar III. 4. Peta sebaran sumber timah di dunia. Sabuk Timah Asia Tenggara ditand ai pada
kotak merah. (Taylor, 1969)

Endapan bijih timah ini dibawa oleh batuan granitoid tipe I dan tipe
S. Schwartz dkk (1995) kemudian membagi lingkungan granitoid di Asia
Tenggara

ini

menjadi

golongan

berdasarkan

petrografi

dan

geokronologinya, antara lain:

BAB III SABUK TIMAH ASIA TENGGARA | 27

Karya Referat: Kajian Endapan Timah Primer pada Sabuk Timah Asia Tenggara
Yacobus Ekakrismi Nugraha 12/329888/TK/39112

The Main Range Granitoid Province


Terletak di sebelah barat sutur Bentong-Raub di Peninsular
Malaysia, di selatan Peninsular Thailand, dan di Thailand tengah. Ke
arah utara, Main Range Granitoid Province ini menyambung dengan
Northern Granitoid Province. Kedua granitoid ini pada prinsipnya
memiliki banyak kesamaan yang antara lain (1) didominasi oleh biotit
granit, (2) intrusi plutonik sebagian besar berumur Triasik, (3) endapan
timahnya ditemukan berasosiasi dengan intrusi tersebut (Schwartz dkk,
1995). Main Range Granitoid Province ini diperkirakan berumur Triasik
Akhir (184 230 juta tahun yang lalu) dan terbentuk oleh akibat dari
kolisi Sibumasu dengan East Malaya-Indochina.

Endapan timah yang

berasal dari granitoid daerah ini memberikan kontribusi sekitar 55%


terhadap produksi timah di Asia Tenggara

The Northern Granitoid Province


Terletak di sebelah utara Thailand. Merupakan sambungan dari
Main Range Granitoid Province yang ada di sebelah selatan. Seperti
yang

sudah

dijelaskan

sebelumnya,

kedua

granitoid

ini memiliki

karakteristik yang hampir sama sehingga diperkirakan terbentuk pada


rentang waktu yang sama yaitu Triasik Akhir (200 269 juta tahun yang
lalu). Yang membedakan antara kedua granitoid ini yaitu di Northern
Granitoid Province ditemukan banyak deformasi pasca intrusi yang
membentuk batuan-batuan malihan, yang grade nya lebih tinggi dari
fasies sekis hijau (Schwartz dkk, 1995). Batuan malihan tersebut
diantaranya adalah gneis dan migmatit (gambar III. 5.). meskipun
memiliki karakteristik yang mirip dengan Main Range Granitoid
Province, namun timah yang diproduksi di sini hanya sekitar 0,1 % dari
produksi timah Asia Tenggara.

BAB III SABUK TIMAH ASIA TENGGARA | 28

Karya Referat: Kajian Endapan Timah Primer pada Sabuk Timah Asia Tenggara
Yacobus Ekakrismi Nugraha 12/329888/TK/39112

The Eastern Granitoid Province


Terletak memanjang dari Peninsular Malaysia sisi timur hingga
bagian timur Thailand. Di bagian Malaysia, Eastern Granitoid Province
ini dibagi menjadi 4 subdivisi antara lain (1) East Coast Belt yang
diperkirakan berumur Permian akhir hingga Triasik (220 263 juta
tahun lalu), (2) Boundary Range Belt yang diperkirakan berumur
Permian Akhir hingga Triasik (197 257 juta tahun lalu), dan (3)
Central Belt yang diperkirakan berumur Triasik Akhir hingga Kapur (79
219 juta tahun lalu). Batuan plutonik penyusun daerah ini bervariasi
mulai dari biotit granit hingga hornblenda-biotit granit atau granodiorit
serta diorit-grabro. Endapan timah yang ditemukan di Eastern Granitoid
Province ini mayoritas ada di East Coast Belt, yaitu dekat pesisir timur
Malaysia (Schwartz dkk, 1995). Bijih timah tersebut ditemukan bersama
batuan biotit granit yang menyumbang 3% produksi timah Asia
Tenggara. Sedangkan di daerah lain, bijih timah ditemukan sangat
sedikit.

The Western Granitoid Province


Terletak memanjang di sebelah barat Thailand dan Myanmar
(Burma) serta di sisi utara Peninsular Thailand. Tersusun oleh batuan
putonik berupa biotit granit dan hornblenda-biotit granit atau granodiorit
yang diperkirakan berumur Kapur hingga Tersier (22 149 juta tahun
lalu). Granitoid yang ditemukan di sini memiliki tipe I dan tipe S,
namun di perkirakan bahwa bijih timah yang ada berasosiasi dengan
granit tipe S-nya dibanding dengan tipe I, yang mana kemudian
menyumbang sekitar 14% produksi timah Asia Tenggara.

BAB III SABUK TIMAH ASIA TENGGARA | 29

Karya Referat: Kajian Endapan Timah Primer pada Sabuk Timah Asia Tenggara
Yacobus Ekakrismi Nugraha 12/329888/TK/39112

Indonesia tidak diikutkan dalam pembagian lingkungan granitoid


seperti di atas. Pulau Timah (Indonesian Tin Island) merupakan sebutan untuk
daerah-daerah endapan timah primer yang ada di Indonesia. Berumur Permian
hingga Triasik (Schwartz dkk, 1995) dan tersebar sebagai pulau-pulau
pembawa timah. Pulau-pulau tersebut antara lain Pulau Bangka, Pulau
Belitung

(Biliton),

Pulau

Kundur,

dan

pulau-pulau

lain

di sekitarnya

(Suprapto, 2008). Granitoid yang ditemukan di sini memiliki kesamaan


afinitas dengan granitoid di Main Range Granitoid Province. Serta di sebelah
timur Pulau Belitung terdapat intrusi plutonik yang sidatnya mirip dengan
Eastern Granitoid Province di Malaysia. Sehingga di Pulau Timah Indonesia
ini terdapat 2 golongan granitoid province, maka dari itu Schwartz dkk (1995)
memberkan pengglongan tersendiri bagi endapan timah di Indonesia.
Selain Schwartz dkk (1995), peneliti lain yang lebih terdahulu,
yaitu Mitchell (1977), juga membagi Sabuk Timah Asia Tenggara menjadi
beberapa bagian atau divisi, antara lain:

Eastern Belt yang berumur Karbon Akhir hingga Triasik Awal.

Central Belt yang berumur Triasik Akhir

Western Belt yang berumur Kapur hingga Eosen Awal


Pada dasarnya, pembagian daerah oleh Mitchell (1977) dan

Schwartz dkk (1995) ini mirip. Eastern Belt memiliki kesamaan arti dengan
The Eastern Granitoid Province, lalu Western Belt sama dengan Western
Granitoid Province, sedangkan Central Belt merupakan gabungan dari Main
Range Granitoid Province dan Northern Granitoid Province. Di sini, Mitchell
(1977) tidak membedakan produk granit di Main Range dengan di Northern
karena memiliki kesamaan sifat.

BAB III SABUK TIMAH ASIA TENGGARA | 30

Karya Referat: Kajian Endapan Timah Primer pada Sabuk Timah Asia Tenggara
Yacobus Ekakrismi Nugraha 12/329888/TK/39112

Gambar III. 5. Peta pembagian


lingkungan granitoid Sabuk
Timah Asia Tenggara
(Mitchell, 1977)
E: Eastern
C: Central
W: Western
CM: Chiang May
Ma: Mandalay
Ra: Rangoon
HF: Hninzee-Sagaing Fault
RRF: Red River Fault
TPP: Three Pagoda Pass
Fault

BAB III SABUK TIMAH ASIA TENGGARA | 31

Karya Referat: Kajian Endapan Timah Primer pada Sabuk Timah Asia Tenggara
Yacobus Ekakrismi Nugraha 12/329888/TK/39112

Gambar III. 6. Distribusi lingkungan granitoid pada Sabuk Timah Asia Tenggara. (modifikasi
dari Cobbing dkk, 1986 oleh Schwartz, 1995)

BAB III SABUK TIMAH ASIA TENGGARA | 32

Karya Referat: Kajian Endapan Timah Primer pada Sabuk Timah Asia Tenggara
Yacobus Ekakrismi Nugraha 12/329888/TK/39112

Mitchell (1977) menyatakan bahwa untuk memahami tatanan tektonik


dalam lingkungan granitoid Asia Tenggara, diperlukan pemahaman mengenai
sejarah geologi daerah tersebut, yang mana mulai dari masa Paleozoikum,
Mesozoikum, dan sebagian pada masa Kenozoik. Oleh karenanya, Mitchell
(1977) membagi daerah atau region yang berumur Paleozoikum hingga
Mesozoikum Awal menjadi 4 zona berdasarkan litostratigrafi dan tipe
deformasinya. Zona tersebut antara lain (gambar III. 7.):
1. Zona 1
Wilayah zona 1 ini meliputi Shan States- Thailand-Peninsular
Burma dan daerah Thailand-Western Malaya. Wilayah Shan States yang
memiliki litologi berupa batuan Northwestern gunung api dan kuarsit
berumur Kambrian Akhir hingga Ordovisian Awal (La Touche, 1913
dalam Mitchell, 1977) dapat dikorelasikan dengan kuarsit berumur
Kambrian Akhir di Pulau Langkawi, dan kuarsit berumur Kambrian,
serta tuf dan lava berumur Kambrian Akhir hingga Ordovisian di
Malaysia bagian barat.
Pada prinsipnya, litologi yang berada di daerah-daerah tersebut
dapat dikorelasikan sehingga diperkirakan memiliki sejarah geologi
yang mirip. Oleh karenanya, zona 1 yang dibagi oleh Mitchell (1977) ini
mencakup daerah yang sangat luas dibanding zona lain

(lihat gambar

III. 7.). kaitannya dengan lingkungan granitoid Asia Tenggara, zona 1


ini melingkupi Central Belt yang berumur Triasik Akhir.

BAB III SABUK TIMAH ASIA TENGGARA | 33

Karya Referat: Kajian Endapan Timah Primer pada Sabuk Timah Asia Tenggara
Yacobus Ekakrismi Nugraha 12/329888/TK/39112

Gambar III. 7. Peta menunjukkan zonasi berdasarkan litostratigrafinya (Mitchell, 1977)


Bk= Bangkok; B= Bentong; BI= Billiton Island; C= Chantaburi; Cr= Chiang Rai; IBR=
Indo-Burman Range; KT= Ko Tao Island; LI= Langkawi Island; Ma= Mandalay; MI=
Mentawai Island; MM= Mawchi Mine; Mo= Moulmein; P= Phuket; Pg= Pahang; Py=
Pyinmana; Ra= Rangoon; R= Ranong; SS= Shan States; Ty= Tavoy; T= Tak; Tm=
Tenasserim.

BAB III SABUK TIMAH ASIA TENGGARA | 34

Karya Referat: Kajian Endapan Timah Primer pada Sabuk Timah Asia Tenggara
Yacobus Ekakrismi Nugraha 12/329888/TK/39112

2. Zona 2
Zona 2 ini disebut sebagai The Eastern Foothills. Merupakan
zona yang relatif sempit dari yang lainnya dan terletak di sisi timur
Main Range Granite (Main Range Granitoid Province). Suksesi batuan
di zona ini diinterpretasikan sebagai fasies cekungan eugeosinklinal
(Burton, 1970 dalam Mitchell, 1977).
gambar III. 7.), litologi berupa

Di daerah dekat Bentong (lihat

sekis dan batusabak dengan amfibol

tertindih oleh batuan sedimen berupa flysh (sedimen laut) setebal lebih
dari 2000 m. Di atasnya terendapkan baturijang radiolarian, serpih,
kuarsit, konglomerat, dan juga tuf. Di selatan Pahang, batuan sedimen
tersebut ditemukan setebal 5000 meter.

3. Zona 3
Zona 3 terletak di Medial Malaya dan North Central Thailand. Di
sisi selatan, nampak alur suksesi eugeosinklinal seperti di zona 2.
Batuan sedimen gampingan berumur Karbon Bawah nampak hadir,
namun serpih lebih mendominasi. Batuan piroklastik yang ada berupa
pirolastik laut yang tersebar banyak di daerah barat zona ini.

4. Zona 4
Zona 4 terletak di Eastern Malaya dan East Central Thailand.
Batuan paling tua pada zona ini tersusun oleh sedimen klastik dengan
dominasi serpih yang berumur Karbon Bawah hingga Permian Tengah
(Gobet, 1973 dalam Mitchell, 1977). Batuan piroklastik berupa riolit
dan andesit vulakanik tersebar baik di utara maupun di selatan (lihat
gambar III. 7.).

BAB III SABUK TIMAH ASIA TENGGARA | 35

Karya Referat: Kajian Endapan Timah Primer pada Sabuk Timah Asia Tenggara
Yacobus Ekakrismi Nugraha 12/329888/TK/39112

III. 3.

Tatanan Tektonik Pembentuk Sabuk Timah Asia Tenggara


Tatanan tektonik pada pembentukan Sabuk Timah Asia Tenggara
melibatkan beberapa lempeng tektonik, periode subduksi, serta kolisi. Untuk
lebih memperjelas bagaimana terbentuknya lingkungan granitoid Sabuk timah
Asia Tenggara ini, Gambar III. 7. menunjukkan tektonostratigrafi secara
sederhana di daerah Asia Tenggara.

Gambar III. 8. Tektonostratigrafi Asia Tenggara. (setelah Metcalfe, 1988 oleh


Schwartz, 1995)

Dari gambar III. 7. di atas, setidaknya ada 3 lempeng utama yang


berperan dalam membentuk lingkungan granitoid di Asia Tenggara, antara
lain lempeng Indochina, East Malaya, dan Sibumasu.

BAB III SABUK TIMAH ASIA TENGGARA | 36

Karya Referat: Kajian Endapan Timah Primer pada Sabuk Timah Asia Tenggara
Yacobus Ekakrismi Nugraha 12/329888/TK/39112

Pembentukan lingkungan granitoid pada awalnya adalah Eastern


Granitoid Province yang terletak di timur Malaysia hingga timur Thailand,
yang melibatkan proses subduksi Sibumasu terhadap East Malaya-Indochina.
Proses ini terjadi pada jaman Permian Akhir. Lempeng samudra Sibumasu
yang bergerak ke arah timur laut, sampai pada proses subduksi hingga Triasik.
Intrusi magma yang diperkirakan berumur Karbon Akhir hingga Awal Triasik
pada zona 3 dan zona 4 (Mitchell, 1977), kehadirannya diinterpretasikan
bersamaan dengan batuan prioklastik yang keluar dari proses subduksi
(Hutchinson, 1973 dalam Mitchell, 1977).
Di zona 4, intrusi magma tersebut bersifat lebih asam dengan
kandungan potassium yang tinggi. Di zona 4 inilah endapan bijih timah
dominan ditemukan dibanding zona 3 yang dominan berupa mineralisasi
emas. Meskipun keduanya sama-sama berada pada busur magmatik oleh
proses subduksi, yang membedakan kehadiran timah pada kedua batuan
plutonik tersebut adalah adanya kerak benua. Hal tersebut digambarkan
Mitchell (1977) pada gambar III. 8., di mana pembentukan magma zona 4
mengalai diferensiasi akibat pencampuran dengan material kerak benua
(crustal material). Akibatnya, magma menjadi peraluminous, lebih silisik dan
potasik. Sedangkan di zona 3, magma tidak mendapat pencampuran dengan
batuan kerak benua sehingga magmanya tetap bersifat metaluminous. Maka
dari itu, batuan plutonik yang terbentuk bertipe tin-barren.
Pada saat lempeng samudera Sibumasu subduksi ke arah timur,
material sedimen laut dalam dan material kerak mengalami pengerukan dan
bercampur membentuk suatu busur luar magmatik (zona 3 dan 4). Busur luar
(outer arc) ini kemudian menjai zona 2 yang nantinya akan menjadi proses
kolisi pada Triasik Akhir. Proses metamorfisme terjadi di zona 3, disebabkan
oleh adanya proses pengangkatan batuan dasar kerak benua sebelah barat, ke
atas akibat subduksi yang terus berjalan.

BAB III SABUK TIMAH ASIA TENGGARA | 37

Karya Referat: Kajian Endapan Timah Primer pada Sabuk Timah Asia Tenggara
Yacobus Ekakrismi Nugraha 12/329888/TK/39112

Gambar III. 9. Skematik paleogeografi subduksi kerak samudra sebagai awal


pembentukan Eastern Granitoid Province pada Permian Akhir. (Mitchell, 1977)

Pada jaman Triasik Akhir, lempeng Sibumasu yang awalnya


subduki terhadap East Malaya-Indochina, berubah mekanisme menjadi kolisi
(Mitchell, 1977; Schwartz, 1995). Perubahan ini dilihat melalui adanya
perubahan pengisian cekungan yang awalnya sedimen laut menjadi sedimen
darat pada akhir Triasik.

BAB III SABUK TIMAH ASIA TENGGARA | 38

Karya Referat: Kajian Endapan Timah Primer pada Sabuk Timah Asia Tenggara
Yacobus Ekakrismi Nugraha 12/329888/TK/39112

Gambar III. 10. Skematik paleogeografi kolisi kerak benua sebagai awal
pembentukan Main Range Granitoid Province pada Triasik Akhir. (Mitchell, 1977)

BAB III SABUK TIMAH ASIA TENGGARA | 39

Karya Referat: Kajian Endapan Timah Primer pada Sabuk Timah Asia Tenggara
Yacobus Ekakrismi Nugraha 12/329888/TK/39112

Dari proses kolisi ini, muncul batuan plutonik granitoid tipe S yaitu
biotit granit, yang menjadi batuan pembawa bijih timah. Di sebelah utara,
proses

kolisi

menyebabkan

terjadinya

proses

metamorfisme

dengan

temperatur dan tekanan yang tinggi sehingga batuan di daerah sana (Northern
Granitoid Province) tidak hanya biotit granit, namun juga migmatit, sekis
biru, dan batuan lainnya yang terbentuk pada high pressure-temperature
metamorphic. Daerah kolisi ini menjadi Main Range Granitoid Province atau
Central Belt yang memiliki kandungan bijih timah yang tinggi dan menjadi
pemasok timah tertingdi di Asia Tenggara.
Western Belt atau Western Granitoid Province memiliki kandungan
bijih

timah

yang

cukup

banyak

dan berumur

Kapur hingga Eosen.

Keterdapatan granit dengan kandungan potasium yang melimpah sebagai


batuan pembawa timah serta minimnya, bahkan hampir tidak ada aktivitas
vulkanisme,

memungkinkan adanya proses kolisi lagi di sebelah barat

Sibumasu. Namun tidak ada bukti secara tektonik adanya kolisi dan tidak ada
kontinen yang mendekati West Burma-Sibumasu di arah barat. Sehingga
Mitchell (1977) menginterpretasikan bahwa magma asam yang terbentuk
tersebut kemungkinan disebabkan oleh dipping subduksi yang relatif landau
sehingga proses pembentukan magmanya sangat dekat dengan kerak benua,
akibatnya magma yang terbentuk akan lebih bersifat asam dari magma yang
biasanya.

BAB III SABUK TIMAH ASIA TENGGARA | 40

Karya Referat: Kajian Endapan Timah Primer pada Sabuk Timah Asia Tenggara
Yacobus Ekakrismi Nugraha 12/329888/TK/39112

Gambar III. 11. Skematik paleogeografi subduksi Lempeng India sebagai awal
pembentukan Western Granitoid Province pada Eosen Awal. (Mitchell, 1977)

BAB III SABUK TIMAH ASIA TENGGARA | 41

Karya Referat: Kajian Endapan Timah Primer pada Sabuk Timah Asia Tenggara
Yacobus Ekakrismi Nugraha 12/329888/TK/39112

(A)

(B)

(C)
Gambar III. 12. Sayatan menunjukkan proses pembentukan lingkungan granitoid di
Asia Tenggara (Mitchell, 1977)
(A) Pembentukan Eastern Belt pada Permian Akhir
(B) Pembentukan Central Belt pada Triasik Akhir
(C) Pembentukan Western Belt pada Eosen Awal

BAB III SABUK TIMAH ASIA TENGGARA | 42

Karya Referat: Kajian Endapan Timah Primer pada Sabuk Timah Asia Tenggara
Yacobus Ekakrismi Nugraha 12/329888/TK/39112

BAB IV
ENDAPAN TIMAH PRIMER PADA LINGKUNGAN GRANITOID SABUK
TIMAH ASIA TENGGARA

Sumber daya bijih timah di Asia Tenggara diakui oleh dunia sebagai salah
satu daerah pemasok timah terbesar di dunia, bahkan 54% timah dunia berasal dari
Asia Tenggara (Schwartz, 1995). Melimpahnya komoditi timah ini berasal dari
barisan jalur granitoid yang memanjang berarah utara-selatan mulai dari Myanmar,
Thailand, Malaysia, hingga ke Indonesia, yang dinamakan Sabuk Timah Asia
Tenggara atau Southeast Asian Tin Belt. Dengan panjang 2800 km dan lebar
mencapai 400 meter, jalur granitoid pembawa bijih timah ini hingga sekarang masih
menyimpan cadangan timah yang cukup banyak.
Gambar IV. 1. Peta sebaran potensi
timah di Asia Tenggara dan China
(Sainsbury, 1969)
1.
2.
3.

Pulau Belitung
Pulau Bangka
Malaysia
A. Tambang Bunong Bakau
B. Lahat pipe
C. Tambang Beatrice
D. Tambang Pahang
4. Pulau Phuket, Thailand
5. Maulmein area, Burma
6. Mawchi area, Burma
7. Byingyi district, Burma
8. Tavoy district, Burma
9. Pulau Mergui, Burma
10. Nam Pha Tene Mine, Laos
11. Pia Oak Mountain, Vietnam
12. Kochiu area, China
13. Kwangtung-Kwangsi-Hunan
Province, China

BAB IV ENDAPAN TIMAH PRIMER PADA LINGKUNGAN GRANITOID SABUK TIMAH ASIA
TENGGARA | 43

Karya Referat: Kajian Endapan Timah Primer pada Sabuk Timah Asia Tenggara
Yacobus Ekakrismi Nugraha 12/329888/TK/39112

IV. 1.

Main Range Granitoid Province


IV. 1. 1.

Endapan Pemali (Indonesia)


Endapan Pemali (3102) ini terletak di sisi barat dari
intrusi Pemali dan sebelah selatan dari intrusi Klabat (lihat gambar
IV. 16). Dengan jumlah cadangan yang terbukti sebesar 40 juta
ton dan kandungan timah sebesar 0,028% (Anonymous, 1988
dalam Schwartz dkk, 1995), endapan Pemali ini tiap tahunnya
menghasilkan 270 ton logam timah. Bentuk mineralisasi timah di
endapan ini berupa greisen disseminated.
Mineralisasi timah yang utama terjadi pada batuan
granit muskovit berbutir sedang yang secara setempat berasosiasi
dengan granit muskovit berbutir halus yang mana pada batuan ini
tidak terjadi mineralisasi timah. Batuan granit pembawa timah ini
hadir mengikuti zona breksiasi dari suatu patahan berarah NW
dengan lebar hingga 10 meter (Schwartz dkk, 1995). Selain itu,
ada

pula

granit biotit megakristal berbutir sedang,

namun,

kehadiran bijih timahnya juga cukup rendah.


Tubuh endapan primer ini dipermukaannya mengalami
pelapukan hingga kedalaman 70 meter sehingga menyebabkan
dalam

analisis

komposisi.

Setelah

Schwartz

dkk

(1995)

menyebutkan bahwa arsenopirit merupakan mineral bijih yang


paling dominan ada di dalam granit tersebut, kemudian diikuti
pirit,

kasiterit,

kalkopirit,

sfalerit,

galena,

pirhotit,

markasit,

tenantit, rutil, titanit, wolframit, enargit, dan luzonit.


Endapan Pemali ini menjadi suatu hal yang unik,
karena

model

hidrotermal

biasa

tidak

cukup

menjelaskan

bagaimana ketidakhadiran atau sangat kecilnya timah pada granit


muskovit berbutir halus sedangkan pada granit muskovit berbutir
sedang, bijih timah terakumulasi dengan sangat banyak (Schwartz
BAB IV ENDAPAN TIMAH PRIMER PADA LINGKUNGAN GRANITOID SABUK TIMAH ASIA
TENGGARA | 44

Karya Referat: Kajian Endapan Timah Primer pada Sabuk Timah Asia Tenggara
Yacobus Ekakrismi Nugraha 12/329888/TK/39112

dan Surjono, 1991). Keadaan pada endapan Pemali tersebut seperti


menunjukkan bahwa kedua granit muskovit tersebut memiliki
rezim

evolusi

hidrotermal-magmatik

yang

berbeda,

yang

dibedakan berdasarkan volatile hidrotermalnya. Granit muskovit


dengan mineralisasi timah memiliki volatile yang lebih kaya akan
kandungan mika dibanding granit muskovit satunya. Namun, hal
tersebut sulit didasarkan pada tektoniknya, karena granit muskovit
berbutir halus memiliki rekahan yang jauh lebih banyak dibanding
granit muskovit berbutir sedang.

Gambar IV. 2. Peta Geologi endapan timah primer Pemali dan sekitarnya (Schwartz
dan Surjono, 1991)

BAB IV ENDAPAN TIMAH PRIMER PADA LINGKUNGAN GRANITOID SABUK TIMAH ASIA
TENGGARA | 45

Karya Referat: Kajian Endapan Timah Primer pada Sabuk Timah Asia Tenggara
Yacobus Ekakrismi Nugraha 12/329888/TK/39112

Tabel IV. 1. Konsentrasi rata-rata elemen utama dan minor dalam granit dan greisen
pada endapan Pemali, Bangka, Indonesia

(Schwartz dan Surjono, 1991)

Gambar IV. 3. Plot log Sn/log TiO2


untuk biotit granit dan muskovit
granit pada Pemali dibandingkan
dengan endapan lainnya (Schwartz
dan Surjono, 1991)

BAB IV ENDAPAN TIMAH PRIMER PADA LINGKUNGAN GRANITOID SABUK TIMAH ASIA
TENGGARA | 46

Karya Referat: Kajian Endapan Timah Primer pada Sabuk Timah Asia Tenggara
Yacobus Ekakrismi Nugraha 12/329888/TK/39112

IV. 1. 2.

Endapan Bukit Tumang (Indonesia)


Endapan Bukit Tumang (3001) ini terlatak pada intrusi
Dabo di Pulau Singkep, Indonesia (lihat gambar IV. 18.). endapan
ini terdiri dari urat kuarsa berbatas greisen, tubuh greisen
menyerupai lembaran, dan urat kuarsa di dalam batuan granit
biotit (gambar IV. 4.). Greisen tersebut tersusun atas mineralmineral muskovit dan kuarsa tanpa adanya albitisasi. Tubuh
graisen seperti lembaran memiliki tebal mencapai 10 meter.
Sedangkan untk urat kuarsanya memiliki ketebalan beberapa
sentimeter hingga 2 meter. Mineralisasi yang terjadi didominasi
oleh

mineral logam kasiterit

konsentrasi pirit,

arsenopirit,

dan

wolframit dengan sedikit

kalkopirit,

sfalerit,

galena,

dan

molibdenum (Schwartz dkk, 1995). Mineral kasiterit banyak


ditemukan pada greisen dan urat kuarsa, sedangkan wolframit
hanya ditemukan pada urat kuarsa saja. Pada greisen, mineral
kasiterit berukuran sedang, namun pada urat kuarsa, ukuran
mineral kasiteritnya halus. Konsentrasi timah pada endapan ini
diperkirakan 0,3% (Willhelm, 1928 dalam Schwartz dkk, 1995)

Gambar IV. 4. Peta Geologi endapan timah primer Pemali dan sekitarnya (Schwartz
dan Surjono, 1991)

BAB IV ENDAPAN TIMAH PRIMER PADA LINGKUNGAN GRANITOID SABUK TIMAH ASIA
TENGGARA | 47

Karya Referat: Kajian Endapan Timah Primer pada Sabuk Timah Asia Tenggara
Yacobus Ekakrismi Nugraha 12/329888/TK/39112

IV. 1. 3.

Endapan Beatrice (Malaysia)


Endapan Beatrice (0411) ini merupakan endapan timah
primer

dengan

tipe

distal

skarn

(pirometasomatisme)

atau

penggantian mineral karbonat. Lokasi endapan ini ada di Kinta


Valley, Malaysia dan merupakan tambang timah berjenis skarn
yang paling tinggi cadangannya (lihat gambar IV. 21.). Pada tahun
1923 hingga 1930 produksi timahnya mencapai 8850 ton, yang
artinya per tahun memproduksi 1250 ton timah (Ingham dan
Bradford, 1960 dalam Schwartz dkk, 1995). Tubuh distal skarn
pada umumnya terletak pada jarak 300-1000 meter dari intrusi
granitnya (Kwak, 1987 dalam Schwartz dkk, 1995). Dengan
temperatur sekitar 2000 C-3500 C, tipe distal skarn biasanya
berasosiasi dengan sistem patahan yang mana rekahan tersebut
menjadi jalan bagi fluida hidrotermal.
Tubuh skarn Beatrice ini memiliki bentuk irregular
dengan panjang 250 meter pada marmer berumur Devon dan
tersusun

oleh

mineral-mineral

kalsit,

arsenopirit,

kasiterit,

kalkopirit, pirit, bornit, tremolit, flourit, kuarsa, dan dolomit.


Mineral kasiterit hadir di antara kristal arsenopirit dan kadang
ditemukan berasosiasi dengan tremolit. Pada beberapa lokasi
mineralisasi timah menunjukkan susunan paralel banded pada
batas skarn tersebut. Kontak antara marmer dengan intrusi granit
nampak

di permukaan dan berjarak 20 meter dari tubuh

mineralisasi yang berarah NNE (gambar IV. 5.).

BAB IV ENDAPAN TIMAH PRIMER PADA LINGKUNGAN GRANITOID SABUK TIMAH ASIA
TENGGARA | 48

Karya Referat: Kajian Endapan Timah Primer pada Sabuk Timah Asia Tenggara
Yacobus Ekakrismi Nugraha 12/329888/TK/39112

Gambar IV. 5. Peta endapan timah primer Beatrice dan sayatan bawah permukaannya
(Schwartz dkk, 1995)

BAB IV ENDAPAN TIMAH PRIMER PADA LINGKUNGAN GRANITOID SABUK TIMAH ASIA
TENGGARA | 49

Karya Referat: Kajian Endapan Timah Primer pada Sabuk Timah Asia Tenggara
Yacobus Ekakrismi Nugraha 12/329888/TK/39112

IV. 1. 4.

Endapan Klian Intan (Malaysia)


Endapan ini (0504) terlatak berdekatan dengan batas
Malaysia dan Thailand di sisi barat (lihat gambar IV. 21.).
Konsentrasi timah pada endapan ini sekitar 0,05% dengan
singkapan yang mengalami pelapukan.

Bentuk mineralisasinya

berupa urat lembaran dan stockwork yang terjadi pada batusabak


berumur Ordovisian hingga Silur, filit, metabatulempung, dan
baturijang dengan luasan area mencapai 1 x 0,7 km. Intrusi granit
muncul di sebelah barat laut area pertambangan berjarak 1,5 km.
selain

itu

ada

pula

granodiorit

yang

menerobos

batuan

metasedimen di sisi selatan pertambangan.


Urat lembaran yang terisi mineralisasi timah memiliki
ketebalan sekitar 1 cm. meskipun kecil, namun pada daerah yang
termineralisasi tinggi, urat tersebut muncul makin banyak, hingga
20 urat per meter.

IV. 1. 5.

Endapan Yap Peng (Malaysia)


Endapan ini (0330) terletak di dekat ibukota Malaysia
yaitu Kuala Lumpur (lihat gambar IV. 19.). Bentuk mineralisasi
timahnya berupa tubuh breksi dari granit yang teralterasi secara
hidrotermal dengan dimensi breksi tersebut 40 x 12 meter serta 35
x 10 meter. Fragmen-fragmen breksi tersebut berukuran 0,2 hinga
50 cm dengan bentuk pada umumnya angular dan mengandung
fragmen alterasi granit dan urat kuarsa. Sedangkan matriksnya
berupa kuarsa, turmalin, beril, kasiterit, arsenopirit, pirit, sfalerit,
dan kalkopirit. Selain sebagai matriks pada breksi, mineralmineral tersebut sebagian besar juga menjadi mineral pengganti
pada granit. Batuan intrusi granit itu sendiri telah mengalami

BAB IV ENDAPAN TIMAH PRIMER PADA LINGKUNGAN GRANITOID SABUK TIMAH ASIA
TENGGARA | 50

Karya Referat: Kajian Endapan Timah Primer pada Sabuk Timah Asia Tenggara
Yacobus Ekakrismi Nugraha 12/329888/TK/39112

alterasi yang kuat di mana proses mikroklinisasi dan serisitisasi


terjadi di sekitar tubuh mineralisasi breksi.

IV. 1. 6.

Endapan Pinyok (Thailand)


Endapan Pinyok (0607) terdapat di Thailand bagian
selatan, dekat perbatasan dengan Malaysia (lihat gambar IV. 21.).
Tambang timah di Thailand terkenal dengan batuan pembawa
timahnya yang berasal dari Western Granitoid Province, namun
pada endapan ini, granitnya berupa Main Range Granitoid
Province.

Merupakan

endapan

timah

primer

dengan

tipe

mineralisasi distal skarn, yang dicirkan oleh kayanya kandungan


magnetit.

Batuan

dasar

yang

berupa

batugamping

berumur

Permian ini diterobos oleh granit biotit dan granit biotit-muskovit


yang berumur Triasik. Sejak 1930 hingga 1941, sudah sebanyak
450.000 to timah diproduksi dari endapan ini. Bisa dibilang
endapan ini sangatlah potensial pada dulunya dengan konsentrasi
timah mencapai 3,5%.
Kasiterit yang ditemukan pada endapan ini berbentuk
menjarum

dan

berukuran

diproduksi sehingga

kecil,

pertambangan

membuatnya

lebih

susah

di daerah ini mengalami

penurunan. Model endapan timah skarn Pinyok ini dibagi menjadi


3 zona, antara lain zona dalam, transisi, dan zona luar (Charusiri
dan Charusiri, 1991 dalam Schwartz dkk, 1995). Zona dalam
merupakan zona yang paling dekat dengan intrusi dan memiliki
ketebalan lebih dari 30 meter. Zona transisi memiliki tebal 20
meter dan zona luar memiliki tebal kurang dari 10 meter
Mineralisasi bijih timah terkonsentrasi pada zona dalam
di mana terdapat asosiasi mineral berupa diopsit, heidenbergit,
aktinolit, tremolit, malayait, kuarsa, kalsit, magnet, garnet, dan
BAB IV ENDAPAN TIMAH PRIMER PADA LINGKUNGAN GRANITOID SABUK TIMAH ASIA
TENGGARA | 51

Karya Referat: Kajian Endapan Timah Primer pada Sabuk Timah Asia Tenggara
Yacobus Ekakrismi Nugraha 12/329888/TK/39112

klorit. Mineral kasiterit yang berbentuk menjarum terletak pada


kuarsa di mana kasiterit ini berukuran 1 300 milimikron.

Gambar IV. 6. Peta geologi endapan Pinyok, Thailand (after Charusiri


dan Charusiri, 1991 dalam Schwartz dkk, 1995)

IV. 2.

Eastern Granitoid Province


IV. 2. 1.

Endapan Tikus (Indonesia)


Endapan

Tikus (3250) merupakan endapan timah

primer yang cukup penting di Pulau Belitung, yang lokasinya


terletak pada intrusi Tanjungpandan. Tidak hanya timah yang
diproduksi di tambang ini, namun juga wolframit. Pada tahun
1916 hingga 1920, telah diproduksi 500 ton timah dan 400 ton
wolframit dari endapan Tikus ini (Schwartz dkk, 1995). Tipe
mineralisasi timahnya berupa greisen dengan ukuran 500 x 400
BAB IV ENDAPAN TIMAH PRIMER PADA LINGKUNGAN GRANITOID SABUK TIMAH ASIA
TENGGARA | 52

Karya Referat: Kajian Endapan Timah Primer pada Sabuk Timah Asia Tenggara
Yacobus Ekakrismi Nugraha 12/329888/TK/39112

meter. Dapat dikatakan cukup besar dan sudah ditambang


mencapai kedalaman 105 meter.
Tubuh greisen pada endapan Tikus ini berasal dari
granit biotit megakristal berukuran butir sedang. Sedangkan tubuh
greisen secara umum terlingkupi atas kuarsa dengan kasiterit dan
wolframit berukuran kasar. Pada daerah transisi intrusi dengan
greisen, terjadi muskovitisasi tubuh intrusi. Tubuh utama greisen
memiliki komposisi berupa 25-90% kuarsa, 3-70% muskovit, 030% topas, dan 0,5-4% sulfida. Kandungan kuarsa yang tinggi
pada greisen kemungkinan berasal dari tubuh intrusi granit
megakristal berbutir sedang yang memiliki ukuran kristal kuarsa
mencapai 4 mm.
Secara lateral tubuh intrusi mengalami muskovitisasi
oleh proses alterasi hidrotermal, di mana membentuk suatu zona
halo yang mengelilingi tubuh utama greisen. Hampir seluruh biotit
dan beberapa plagioklas serta potassium feldspar dalam granit
tergantikan oleh muskovit dalam proses ini. Proses albitisasi
sangat minim terjadi pada tubuh utama greisen, namun secara kuat
terjadi di sisi utara tubuh utama greisen yang berjarak 100 meter
(gambar IV. 8.). Proses albitisasi memiliki tebal 2 meter dan
kemudian makin ke bawah diikuti proses muskovitisasi dengan
tebal kurang lebih 1 meter.
Bijih timah dan wolframit terkonsentrasi di dalam
greisen dan tubuh kuarsa di sekitar greisen. Selain itu, konsentrasi
timah yang rendah ditemukan pada tubuh muskovitisasi dan
albitisasi di sekitar greisen. Mineralisasi di endapan greisen Tikus
ini mencakup pirit, sfalerit, kasiterit, galena, wolframit, kalkopirit,
arsenopirit, markasit, pirhotit, rutil, titanit, tenantit, shilit, native

BAB IV ENDAPAN TIMAH PRIMER PADA LINGKUNGAN GRANITOID SABUK TIMAH ASIA
TENGGARA | 53

Karya Referat: Kajian Endapan Timah Primer pada Sabuk Timah Asia Tenggara
Yacobus Ekakrismi Nugraha 12/329888/TK/39112

bismuth, kosalit, bornit, magnetit, ilmenit, dan yang paling kurang


melimpah adalah molibdenum.

Gambar IV. 7. Peta geologi endapan Tikus pada kedalaman 29,5 m


(Schwartz dan Surjono, 1990b dalam Schwartz dkk, 1995)

Gambar IV. 8. Sayatan berarah NW-SE endapan Tikus (Schwartz dan


Surjono, 1990b dalam Schwartz dkk, 1995)

BAB IV ENDAPAN TIMAH PRIMER PADA LINGKUNGAN GRANITOID SABUK TIMAH ASIA
TENGGARA | 54

Karya Referat: Kajian Endapan Timah Primer pada Sabuk Timah Asia Tenggara
Yacobus Ekakrismi Nugraha 12/329888/TK/39112

Gambar IV. 9. Sayatan vertikal endapan Tikus berarah NNE-SSW dengan


skematik evolusi fluida hidrotermalnya (Schwartz dan Surjono, 1990b dalam
Schwartz dkk, 1995)

IV. 2. 2.

Endapan Kelapa Kampit (Indonesia)


Endapan Kelapa Kampit (3255) merupakan tambang
bawah tanah di Pulau Belitung (gambar IV. 18). Mineralisasi
timahnya berupa urat dengan

produksi mencapai 23.000 ton

timah. Urat pembawa bijih timah hadir pada area seluas 2,7 x 1,3
km (Schwartz dkk, 1995) dan sudah ditambang mencapai
kedalaman 440 meter. Urat-urat tersebut memiliki tebal 10 100
cm yang saling berpotongan terhadap batuan metasedimen di sana,
selain itu ada pula lapisan bijih dengan tebal 0,1 35 m (lihat
gambar IV. 9.). urat tan lapisan tersebut dibedakan berdasarkan
kehadiran mineral magnetitnya, kelimpahan kuarsa, serta besar
butir mineral kasiteritnya.

BAB IV ENDAPAN TIMAH PRIMER PADA LINGKUNGAN GRANITOID SABUK TIMAH ASIA
TENGGARA | 55

Karya Referat: Kajian Endapan Timah Primer pada Sabuk Timah Asia Tenggara
Yacobus Ekakrismi Nugraha 12/329888/TK/39112

Gambar IV. 10. Peta tektonik endapan Kelapa Kampit pada kedalaman 95
meter (Schwartz dan Surjono, 1990a dalam Schwartz dkk, 1995)

BAB IV ENDAPAN TIMAH PRIMER PADA LINGKUNGAN GRANITOID SABUK TIMAH ASIA
TENGGARA | 56

Karya Referat: Kajian Endapan Timah Primer pada Sabuk Timah Asia Tenggara
Yacobus Ekakrismi Nugraha 12/329888/TK/39112

IV. 2. 3.

Endapan Pelapah Kanan (Malaysia)


Endapan Pelapah Kanan (0150) merupakan endapan
timah

primer

yang

memiliki

tipe

skarn,

khususnya

skarn

proksimal. Granit yang menjadi intrusi di endapan ini merupakan


granit East Coast Belt, yaitu bagian paling timur dari Eastern
Granitoid Province (lihat gambar IV. 21.). Pertambangan di
daerah ini sudah dimulai sejak perang dunia kedua di mana batuan
pembawa timahnya yang masih segar maupun yang sudah lapuk
ditambang

untuk

diambil timahnya.

Diperhitungkan

cadangan

timah pada endapan ini mencapai 25.000 ton timah dengan


konsentrasi 0,5% (Lahner , 1982 dalam Schwartz dkk, 1995).
Mineralisasi kasiterit pada endapan ini terbagi menjadi
3 unit antara lain (lihat gambar IV. 10.):
1. Tubuh

utama

mineralisasi

bijih

yang

mengandung

magnetit, hornblenda, kuarsa, kasiterit,, dan flourit.


2. Banded orebody yang tersusun atas magnetit, fluorit,
kasiterit, silfida, kuarsa, dan shelit. Unit 2 ini terletak di
sisi timur zona 1.
3. Urat pembawa kasiterit yang saling berpotingan terhadap
unit 1 dan unit 2.
Kasiterit hadi pada tiap unit, namun pada unit 3, yaitu urat
pembawa timah, mineral kasiterit berukuran lebih kasar dibanding
yang lain.

BAB IV ENDAPAN TIMAH PRIMER PADA LINGKUNGAN GRANITOID SABUK TIMAH ASIA
TENGGARA | 57

Karya Referat: Kajian Endapan Timah Primer pada Sabuk Timah Asia Tenggara
Yacobus Ekakrismi Nugraha 12/329888/TK/39112

Gambar IV. 11. Sayatan yang melewati endapan Pelapah kanan (after Bean,
1969 dan Ganesan, 1969 dalam Schwartz dkk, 1995)

IV. 2. 4.

Endapan Sungai Lembing (Malaysia)


Endapan Sungai Lembing (0350) terletak di KuantanDungun, sisi timur Malaysia dan termasuk dalam granit East
Coast Belt (lihat gambar IV. 21). Aktivitas pertambangan di
daerah ini berupa tambang bawah tanah, di mana produksi logam
timah mencapai 13 juta ton dengan konsentrasi timah sekitar
0,8%. Sekitar 50 lapisan urat terletak pada area 4,5 x 3 km dan
telah ditambang hingga kedalaman 800 meter (lihat gambar IV.
11.). Urat-urat tersebut berada pada batuan-batuan metasedimen
berumur Karbon. Selain itu ada pula batuan metamorf hornfels
pembawa
berumur

kordierit-andalusit-biotit
Permian

di endapan

dekat

intrusi

biotit

Sunagi Lembing ini.

granit
Proses

mineralisasi logam, terutama timah terjadi pada urat-urat yang


BAB IV ENDAPAN TIMAH PRIMER PADA LINGKUNGAN GRANITOID SABUK TIMAH ASIA
TENGGARA | 58

Karya Referat: Kajian Endapan Timah Primer pada Sabuk Timah Asia Tenggara
Yacobus Ekakrismi Nugraha 12/329888/TK/39112

berjarak 700 meter dari pusat intrusi granit. Sebagian besar urat
tersebut memiliki kemiringan tinggi atau hampir tegak dengan
tebal 0,2 10 meter.
Proses tektonik ikut serta dalam pembentukan rekahanrekahan yang nantinya akan diisi oleh mineralisasi logam. Ada 2
tipe proses tektonik yaitu (1) patahan yang bergerak mengikuti
patahan di permukaan; (2) rekahan regangan, dan atau kombinasi
keduanya.

Gambar IV. 12. Sayatan yang melewati endapan Sungai lembing (setelah C. Smith dalam
Hutchinson, 1983 dalam Schwartz dkk, 1995)

Struktur pengisi urat pada umumnya ditemukan masif.


Namun beberapa struktur seperti struktur sisir dan struktur hasil
presipitasi mineral juga banyak ditemukan. Kuarsa dan klorit
menjaid mineral utama pengisi urat. Pada patahan Gakak, terjadi
deposisi

kasiterit

menjadi

klorit,

arsenopirit,

pirit,

pirhotit,

kalkopirit, markasit, galena, dan kalsit.

BAB IV ENDAPAN TIMAH PRIMER PADA LINGKUNGAN GRANITOID SABUK TIMAH ASIA
TENGGARA | 59

Karya Referat: Kajian Endapan Timah Primer pada Sabuk Timah Asia Tenggara
Yacobus Ekakrismi Nugraha 12/329888/TK/39112

Gambar IV. 13. Peta yang menunjukkan urat dan sesar mayor pada Endapan Sungai
lembing (Schwartz dkk, 1995)

BAB IV ENDAPAN TIMAH PRIMER PADA LINGKUNGAN GRANITOID SABUK TIMAH ASIA
TENGGARA | 60

Karya Referat: Kajian Endapan Timah Primer pada Sabuk Timah Asia Tenggara
Yacobus Ekakrismi Nugraha 12/329888/TK/39112

IV. 3.

Western Granitoid Province


IV. 3. 1.

Endapan Takua Pit Thong (Thailand)


Endapan Takua Pit Thong (1301) terletak di tengah
negara

Thailand

hampir

berbatasan

dengan

Myanmar

dan

termasuk Western Granitoid Province (lihat gambar IV. 17).


Daerah

ini

sudah

ditambang

memproduksi timah sebanyak


endapan

timah

primer

dengan

meskipun
10

skala

ton perbulan.

tipe

skarn,

kecil

dan

Merupakan

terutama

skarn

proksimal. Tubuh mineralisasi utamanya terdapat di intrusi granit


biotit berumur Kapur Akhir. Selain skarn, ditemukan pula tubuh
pegmatit dan aplit di area Takua Pit Thong ini. Endapan ini dibagi
menjadi 4 tubuh mineralisasi, antara lain:
1. Tubuh mineralisasi 1, memiliki panjang 35 meter dan
ketebalan 10 meter.
2. Tubuh mineralisasi 2, memiliki panjang 15 meter dan
ketebalan 5 meter.
3. Tubuh mineralisasi 3, memiliki panjang 8 meter
4. Tubuh mineralisasi 4, memiliki luasan 2 x 2 meter
Tubuh mineralisasi nomor 1 dan 2 terdapat pada batuan
marmer dan hornfels yang secara umum tersusun atas kalsit,
plogopit, dan diopsid. Sedangkan tubuh mineralisasi 3 dan 4
tersusun tas magnetit, biotit, kasiterit dengan mineral-mineral
pendukungnya berupa garnet, epidot, fluorit, pirit, kalkopirit, dan
pirhotit.

IV. 3. 2.

Endapan Nong Sua (Thailand)


Endapan

ini (1101) termasuk

Western

Granitoid

Province yang mana telah ditambang selama 10 tahun (lihat


gambar IV. 17). Mineralisasi kasiterit terdapat pada komplek
BAB IV ENDAPAN TIMAH PRIMER PADA LINGKUNGAN GRANITOID SABUK TIMAH ASIA
TENGGARA | 61

Karya Referat: Kajian Endapan Timah Primer pada Sabuk Timah Asia Tenggara
Yacobus Ekakrismi Nugraha 12/329888/TK/39112

pegmatite-aplit yang berumur awal Tersier (Schwartz dkk, 1995).


Terdapat 4 unit litologi dalam komplek pegmait-aplit ini, antara
lain (1) lepisan tebal pegmatit; (2) pegmatite massif; (3) aplit
turmalin; (4) aplit garnet.
Unit 1 dan unit 2 memiliki komposisi yang kurang
lebih sama yaitu kuarsa, plagioklas, potasium feldspar, turmalin,
muskovit, dan apatit. Kasiterit tersebar secara disseminated
bersamaan dengan garnet pada 2 unit ini. Unit 1 kemudian
dibedakan

lagi

berdasakan

ukuran

dari

mineral-mineral

penyusunnya, antara lain (lihat gambar IV. 13.):

Pegmatit berukuran butir kasar atau sedang yang kaya


akan turmalin

Aplit berukuran butir halus

Pegmatit berukuran butir kasar yang kaya akan Kfeldspar dan kuarsa

Pegmatit berukuran butir kasar yang kaya akan Kfeldspar


Kemudian untuk unit 3 dan 4, ukuran Kristal-kristal

mineralnya kurang dari


kuarsa,

2 mm. komposisi aplit ini antara lain

potasium feldspar, plagioklas, dan tambahan mineral

seperti muskovit, turmalin, garnet, dan apatit.

BAB IV ENDAPAN TIMAH PRIMER PADA LINGKUNGAN GRANITOID SABUK TIMAH ASIA
TENGGARA | 62

Karya Referat: Kajian Endapan Timah Primer pada Sabuk Timah Asia Tenggara
Yacobus Ekakrismi Nugraha 12/329888/TK/39112

Gambar IV. 14. Peta dan sayatan endapan Nong Sua, Thailand (Schwartz dkk, 1995)

IV. 3. 3.

Endapan Tantikovit (Thailand)


Endapan Tantikovit (0704) terletak pada lapangan
pegmatit Kathu (lihat gambar IV. 18. dan gambar IV. 14.) di
Thailand. Masih termasuk dalam Western Granitoid Province.
Endapan ini terdiri atas komplek pegmatit di antara baruan
metasedimen

berumur

Permian.

Beberapa

bagian

pegmatit

mengalami pelapukan. Pegmatit yang masih segar akan memiliki


komposisi mineral berupa potasium feldspar, albit atau oligoklas,
kuarsa

dengan

polimignit,

mineral

branerit,

sekunder

wolframit,

seperti turmalin,

monasit,

spesartit,

kasiterit,
kolumbit,

zircon, ilmenit, titanit, rutil, topas, dan apatit (Schwartz dkk,


1995). Pegmatit yang memiliki tekstur berbutir halus dan masih
BAB IV ENDAPAN TIMAH PRIMER PADA LINGKUNGAN GRANITOID SABUK TIMAH ASIA
TENGGARA | 63

Karya Referat: Kajian Endapan Timah Primer pada Sabuk Timah Asia Tenggara
Yacobus Ekakrismi Nugraha 12/329888/TK/39112

ini diperkirakan memiliki cadangan timah 1 juta ton dengan


konsentrasi di bawah 0,01% (Sirinawin dkk, 1986 dalam Schwartz
dkk, 1995).

Gambar IV. 15. Komplek pegmatit Kathu, Phuket, Thailand (setelah Sirinawin
dkk, 1986 dalam Schwartz dkk, 1995)

BAB IV ENDAPAN TIMAH PRIMER PADA LINGKUNGAN GRANITOID SABUK TIMAH ASIA
TENGGARA | 64

Karya Referat: Kajian Endapan Timah Primer pada Sabuk Timah Asia Tenggara
Yacobus Ekakrismi Nugraha 12/329888/TK/39112

IV. 3. 4.

Endapan Sin Patina (Thailand)


Endapan Sin Patina (0701) masih termasuk dalam
Western Granitoid Province di Thailand (lihat gambar IV. 17).
Merupakan endapan yang kecil dengan caangan timah sebesar
600.000 ton di mana konsentrasi timahnya kurang dari 0,01%
(Sirinawin dkk, 1986 dalam Schwartz dkk, 1995). Mineralisasi
timah hadir pada pegmatit yang berbentuk terobosan, sill, maupun
lensa

yang

tak

Suwimonprecha

beraturan
(1989

dengan tebal 0,5


dalam

Schwartz

dkk,

meter.
1995)

mendeskripsikan bahwa pegmatit berkomposisi lepidolit dengan


tebal 4 meter pada endapan ini dapat dibedakan lapisan-lapisannya
berdasarkan komposisi mineral utama pada lapisan tersebut,
contohnya lepidolit, kuarsa, dan muskovit (lihat gambar IV. 15.).
mineral-mineral minor yang hadir berupa garnet, topas, kasiterit,
kolumbit, dan mikrolit.

Gambar IV. 16. Tekstur dan susunan mineral pada pegmatit endapan timah Sin
Patina, Thailand (Suwionprecha, 1989 dalam Schwartz dkk, 1995)

BAB IV ENDAPAN TIMAH PRIMER PADA LINGKUNGAN GRANITOID SABUK TIMAH ASIA
TENGGARA | 65

Karya Referat: Kajian Endapan Timah Primer pada Sabuk Timah Asia Tenggara
Yacobus Ekakrismi Nugraha 12/329888/TK/39112

Gambar IV. 17. Peta distribusi endapan timah, wolframit, beserta granitoid di Pulau Bangka,
Indonesia (Schwartz dkk, 1995)

BAB IV ENDAPAN TIMAH PRIMER PADA LINGKUNGAN GRANITOID SABUK TIMAH ASIA
TENGGARA | 66

Karya Referat: Kajian Endapan Timah Primer pada Sabuk Timah Asia Tenggara
Yacobus Ekakrismi Nugraha 12/329888/TK/39112

Gambar IV. 18. Peta distribusi endapan timah, wolframit, beserta granitoid di Pulau Belitung,
Indonesia (Schwartz dkk, 1995)

BAB IV ENDAPAN TIMAH PRIMER PADA LINGKUNGAN GRANITOID SABUK TIMAH ASIA
TENGGARA | 67

Karya Referat: Kajian Endapan Timah Primer pada Sabuk Timah Asia Tenggara
Yacobus Ekakrismi Nugraha 12/329888/TK/39112

Gambar IV. 19. Peta distribusi endapan timah, wolframit, beserta granitoid lembar Riau Sumatera, Indonesia (Schwartz dkk, 1995)

BAB IV ENDAPAN TIMAH PRIMER PADA LINGKUNGAN GRANITOID SABUK TIMAH ASIA
TENGGARA | 68

Karya Referat: Kajian Endapan Timah Primer pada Sabuk Timah Asia Tenggara
Yacobus Ekakrismi Nugraha 12/329888/TK/39112

Gambar IV. 20. Peta distribusi endapan timah, wolframit, beserta granitoid lembar
Barat Daya Malaysia, Malaysia (Schwartz dkk, 1995)

BAB IV ENDAPAN TIMAH PRIMER PADA LINGKUNGAN GRANITOID SABUK TIMAH ASIA
TENGGARA | 69

Karya Referat: Kajian Endapan Timah Primer pada Sabuk Timah Asia Tenggara
Yacobus Ekakrismi Nugraha 12/329888/TK/39112

Gambar IV. 21. Peta distribusi endapan timah, wolframit, beserta granitoid lembar
Tenggara Malaysia, Malaysia (Schwartz dkk, 1995)

BAB IV ENDAPAN TIMAH PRIMER PADA LINGKUNGAN GRANITOID SABUK TIMAH ASIA
TENGGARA | 70

Karya Referat: Kajian Endapan Timah Primer pada Sabuk Timah Asia Tenggara
Yacobus Ekakrismi Nugraha 12/329888/TK/39112

Gambar IV. 22. Peta distribusi endapan timah, wolframit, beserta granitoid lembar
Barat Laut Malaysia, Malaysia (Schwartz dkk, 1995)

BAB IV ENDAPAN TIMAH PRIMER PADA LINGKUNGAN GRANITOID SABUK TIMAH ASIA
TENGGARA | 71

Karya Referat: Kajian Endapan Timah Primer pada Sabuk Timah Asia Tenggara
Yacobus Ekakrismi Nugraha 12/329888/TK/39112

Gambar IV. 23. Peta distribusi endapan timah, wolframit, beserta granitoid lembar
Thailand Selatan, Thailand (Schwartz dkk, 1995)

BAB IV ENDAPAN TIMAH PRIMER PADA LINGKUNGAN GRANITOID SABUK TIMAH ASIA
TENGGARA | 72

Karya Referat: Kajian Endapan Timah Primer pada Sabuk Timah Asia Tenggara
Yacobus Ekakrismi Nugraha 12/329888/TK/39112

Gambar IV. 24. Peta distribusi endapan timah, wolframit, beserta granitoid lembar
Thailand Tengah, Thailand (Schwartz dkk, 1995)

BAB IV ENDAPAN TIMAH PRIMER PADA LINGKUNGAN GRANITOID SABUK TIMAH ASIA
TENGGARA | 73

Karya Referat: Kajian Endapan Timah Primer pada Sabuk Timah Asia Tenggara
Yacobus Ekakrismi Nugraha 12/329888/TK/39112

BAB V
DISKUSI

Sabuk

Timah

Asia

Tenggara yang memanjang dari Myanmar,

Thailand, Malaysia, hingga Indonesia memiliki sumber daya bijih timah yang sudah
terbukti.

Hingga

saat

ini Asia

Tenggara menjadi salah satu wilayah yang

menyumbang produksi timah terbesar di dunia. Secara umum dibagi menjadi 3


lingkungan granitoid yaitu Main Range Granitoid Province, Western Granitoid
Province, dan Eastern Granitoid Province. Namun Schwartz dkk (1995) membagi
Main Range Granitoid Province menjadi 2 yaitu Main Range Granitoid itu sendiri
dan Northern Granitoid. Pada prinsipnya keduanya memiliki komposisi yang
karakteristik yang sama atau mirip, namun yang membedakannya adalah deformasi di
Northern

Granitoid

Province

yang lebih intensif sehingga membentuk jalur

metamorfisme berupa migmatit dan batuan metamorfisme tingkat tinggi (T dan P


tinggi).
Pada bab sebelumnya, tiap-tiap lingkungan granitoid telah dibahas contoh
endapan yang ditemukan dan juga karakteristik dari endapan tersebut. Main Range
Granitoid Province memiliki endapan-endapan seperti endapan Pemali dan Bukit
Tumang di Indonesia, endapan Beatrice, Yap Peng, dan Klian Intan di Malaysia, serta
endapan

Pinyok

karakteristik

di Thailand.

masing-masing.

Tiap

endapan

endapan timah primer tersebut memiliki


Pemali

memiliki

bentuk

disseminated,

kemudian endapan Bukit Tumang memiliki tipe greisen. Endapan Beatrice bertipe
skarn, endapan Yap Peng bertipe breksi, endapan Klian Intan bertipe urat dan
stockwork. Lalu untuk endapan Pinyok di Thailand bertipe skarn. Dari deskripsi
karakteristik tiap-tiap endapan tersebut, tidak ditemukan adanya kesamaan tertentu.
Tiap

endapan

meskipun

dalam satu

jalur

lingkungan

granitoid

yang sama,

menghasilkan endapan timah primer dengan tipe yang berbeda-beda. Tipe-tipe

BAB V DISKUSI | 74

Karya Referat: Kajian Endapan Timah Primer pada Sabuk Timah Asia Tenggara
Yacobus Ekakrismi Nugraha 12/329888/TK/39112

endapan primer yang terbentuk pun berdasarkan atas kondisi geologi masing-masing
daerah. Apabila geologi daerah tersebut terdapat batuan karbonat yang diterobos, bisa
saja endapan timah primernya menjadi skarn. namun bisa juga berasosiasi dengan
urat, stockwork, dan lain-lain.
Untuk Western Granitoid Province, sebagian besar berada di Thailand.
Endapan yang memiliki lingkungan granitoid ini antara lain endapan Takua Pit
Thong, Nong Sua, Tantikovit, dan Sin Patina. Seluruh contoh endapan dari Thailand
tersebut, kecuali Takua Pit Thong, merupakan endapan timah primer bertipe
pegmatit. Sedangkan Takua Pit Thong memiliki tipe endapan primer skarn. pada
ketiga contoh endapan di atas, selain pegmatit juga ditemukan pula aplit dengan
komposisi magma yang asam. Dari hal tersebut pada dasarnya kita bisa sedikit
berinterpretasi

bahwa

lingkungan

granitoid

western

ini memiliki karakteristik

endapan dominan berupa pegmatit. Namun kembli pada konsep dasar bahwa itu
semua tergantung pada kondisi geologi daerah. Endapan Takua Pit Thong memiliki
tipe skarn, bukan pegmatite seperti contoh endapan lainnya yang sama-sama granitoid
western.
Kemudian pada Eastern Granitoid Province, diberikan contoh endapan Tikus
dan Kelapa kampit di Indonesia serta endapan Pelapah Kanan dan Sungai Lembing di
Malaysia. Endapan tikus memiliki tipe endapan berupa greisen sedangkan Kelapa
Kampit memiliki tipe endapan berupa urat dan stockwork. Lalu untuk Pelapah kanan
bertipe endapan skarn, endapan Sungai lembing bertipe urat dan stockwork. Hampir
sama dengan main range granitoid, di mana jalur lingkungan granitoid ini tidak
ditemukan adanya karakteristik khusus seperti di western. Endapan Tikus dan Kelapa
Kampit yang masih dalam satu pulau pun memiliki tipe endapan yang berbeda dan
pada formasi intrusi granit yang berbeda. Dan dimungkinkan pula berbeda komposisi
mineral batuannya, meskipun sama-sama dalam satu jalur lingkungan granitoid.
Sehingga dari deskripsi karakteristik-karakteristik tiap contoh endapan pada Sabuk
Timah Asia Tenggara tersebut, tidak ditemukan adanya kecenderungan sifat khusus
BAB V DISKUSI | 75

Karya Referat: Kajian Endapan Timah Primer pada Sabuk Timah Asia Tenggara
Yacobus Ekakrismi Nugraha 12/329888/TK/39112

suatu endapan timah primer. Meskipun dalam satu jalur yang sama, dengan cerita
geologi tektonik yang sama, namun bisa menghasilkan tipe endapan yang berbeda
dan berbeda pula konsentrasi serta sumber daya bijih timahnya.

BAB V DISKUSI | 76

Karya Referat: Kajian Endapan Timah Primer pada Sabuk Timah Asia Tenggara
Yacobus Ekakrismi Nugraha 12/329888/TK/39112

BAB VI
KESIMPULAN

1. Bijih timah banyak terkonsentrasi pada kasiterit yang mana terbentuk dari reaksi
antara senyawa SnF4 dalam magma dengan air dan membentuk SnO 2 .
2. Endapan timah primer ditemukan pada batuan beku granitoid antara lain
granitoid seri ilmenite, granitoid tipe S dan tipe I (sangat jarang).
3. Tipe-tipe endapan timah primer antara lain tipe porfiri, urat atau stockwork, skarn
atau penggantian mineral karbonat, dan greisen-pegmatit.
4. Lingkungan granitoid pada sabuk timah Asia Tenggara dibagi menjadi 4, yaitu
Main Range Granitoid Province, Northern Granitoid Province, Western
Granitoid Province, serta Eastern Granitoid Province.
5. Seting tektonik yang bekerja dalam pembentukan sabuk timah Asia tenggara
terdiri dari proses subduksi lempeng samudra Sibumasu ke arah East-Malaya
Indochina yang membentuk Eastern Granitoid Province. Lalu proses kolisi
kerak benua sibumasu dengan East Malaya-indochina yang membentuk Main
range serta Northern granitoid province. Dan yang terakhir adalah subduksi
lempeng East Burma yang membentuk Western granitoid Province.
6. Dari deskripsi karakteristik tiap-tiap contoh endapan pada tiap jalur lingkungan
granitoid, tidak ditemukan adanya kecenderungan kesamaan dalam hal tertentu.
Kecuali pada western granitoid, hampir semuanya berupa endapan pegmatit.
7. Karakteristik dan tipe endapan timah primer yang terbentuk didasarkan pada
kondisi geologi daerah tersebut, sehingga bisa berbeda meskipun pada jalur
granitoid yang sama.

BAB VI KESIMPULAN | 77

Karya Referat: Kajian Endapan Timah Primer pada Sabuk Timah Asia Tenggara
Yacobus Ekakrismi Nugraha 12/329888/TK/39112

DAFTAR PUSTAKA

Evans, A. M. 1993. Ore Geology and Industrial Minerals, an Introduction volume 3.


Singapore: Blackwell Science.
Guilbert, J. M., and Charles, F. P., Jr. 1986. Geology of Ore Deposits. Chapter 21,
Freeman.
Hall, R. 2002. Cenozoic Geological and Plate Tectonic Evolution of SE Asia and The
SW Pacific: Computer-based Reconstructions, Model, and Animations. Jurnal
of Asian Earth Science: Elsevier, pg. 353-451.
Hosking, K. F. G. 1988. The Worlds Major Type of Tin Deposit. Geology of Tin
Deposits in Asia and he Pacific, Mineral Concentration and Hydrocarbon
Accumulations in The ESCAP Region, Volume 3., Springer-verlag., p. 3-49
Lehmann, B. 1990. Metallogeny of Tin. University California: Springer-Verlag.
Lindgren, W. 1933. Mineral Deposits. United States of America: McGraw-Hill Book
Company, Inc.
Mitchell, A. H. G. 1977. Tectonic Settings for Emplacement of Southeast Asian Tin
Granites. Geol. SOc. Malysia, Bulletin 9., p. 123-140
Sainsbury, C. L. 1969. Tin Resources of The World. Wahington: U. S. Government
Printing Office.
Schwartz, M. O., Rajah, S. S., Askury, A. K., Putthapiban, P., Djaswadi, S. 1995. The
Southeast Asian Tin Belt. Earth-Science Reviews volume 38 Issues 2-4:
Elsevier B. V., p. 95-293

DAFTAR PUSTAKA | 78

Karya Referat: Kajian Endapan Timah Primer pada Sabuk Timah Asia Tenggara
Yacobus Ekakrismi Nugraha 12/329888/TK/39112

Setijadji, L. D., Nabawi, N. R., Warmada, I W., Yonezu, K., Watanabe, K. 2014.
Study on Tin Mineralization in Singkawang and Ketapang Districts, West
Kalimantan, Indonesia and Its Implications on the SE Asian Tin Belts. Asia
Africa Conferences.
Suprapto, S. J. 2008. Potensi, Prospek dan Pengusahaan Timah Putih di Indonesia.
Pusat Sumber Daya Geologi.
Taylor, R. G. 1979. Geology of Tin Deposits. Amsterdam: Elsevier Scientific
Publishing Company.

DAFTAR PUSTAKA | 79