Anda di halaman 1dari 13

LAPORAN RESMI PRAKTIKUM TEKNOLOGI SEDIAAN

LIQUID DAN SEMI SOLIDA


Membuat Compounding Sediaan Suspensi

Penyusun,

Elfa Fahira
P2.06.30.1.15.014

JURUSAN FARMASI
POLTEKKES KEMENKES TASIKMALAYA

I.

Tujuan
Melakukan compounding sediaan suspensi parasetamol.

II.

Dasar Teori
Suspensi adalah sediaan yang mengandung bahan obat padat dalam
bentuk halus dan tidak larut, terdispersi dalam cairan pembawa. Zat yang
terdispersi harus halus, tidak boleh cepat mengendap, dan bila digojog
perlahan lahan endapan harus segera terdispersi kembali. Dapat ditambah
zat tambahan untuk menjamin stabilitas suspensi tetapi kekentalan suspensi
harus menjamin sediaan mudah digojog dan dituang.
Suspensi obat suntik harus steril, mudah disuntikkan dan tidak
menyumbat jarum suntik. Suspensi obat mata harus steril dan zat yang
terdispersi harus sangat halus, bila untuk dosis ganda harus mengandung
bakterisida. Pada etiket harus tertera kocok dahulu dan simpan dalam
wadah tertutup baik juga Simpan ditempat sejuk.
Suspensi terdiri dari beberapa jenis yaitu :
1. Suspensi Oral adalah sediaan cair yang mengandung partikel padat yang
terdispersi dalam pembawa cair dengan bahan pengaroma yang sesuai dan
ditujukkan untuk penggunaan oral. Ada beberapa alasan pembuatan sediaan
suspensi oral salah satunya adalah karena obat obat tertentu tidak stabil secara
kimia bila ada dalam larutan tapi stabil bila disuspensi. Selain itu, untuk banyak
pasien cairan lebih banyak disukai dari pada bentuk padat. Karena mudahnya
menelan cairan dan keluwesan dalam pemberian dosis aman dan mudah diberikan
untuk anak anak.
2. Suspensi Topikal adalah sediaan cair mengandung partikel padat yang terdispersi
dalam pembawa cair yang ditujukkan untuk penggunaan pada kulit.

3. Suspensi Optalmik adalah sediaan cair steril yang mengandung partikel-partikel


yang terdispersi dalam cairan pembawa yang ditujukkan untuk penggunaan pada
mata.
4. Suspensi tetes telinga adalah sediaan cair yang mengandung partikel-partikel
halus yang ditujukkan untuk diteteskan pada telinga bagian luar.
5. Suspensi untuk injeksi adalah sediaan berupa suspensi serbuk dalam medium cair
yang sesuai dan tidak disuntikan secara intravena atau kedalam saluran spinal.
6. Suspensi untuk injeksi terkontinyu adalah sediaan padat kering dengan bahan
pembawa yang sesuai untuk membentuk larutan yang memenuhi semua
persyaratan untuk suspensi steril setelah penambahan bahan pembawa yang
sesuai.
Suspensi sering disebut pula mikstur gojog. Bila obat dalam suhu kamar tidak
larut dalam pelarut yang tersedia maka harus dibuat mikstur gojog atau di suspensi.
Biasanya digunakan Pulvis Gummosus untuk menaikkan viskositas cairan karena bila
tidak, zat yang tidak larut akan cepat mengendap. Banyaknya zat pengental
bergantung pada besarnya volume cairan.

III.

Formula

R/

Parasetamol

5g

Metilparaben

180 mg

Propilparaben

20 mg

Sorbitol

3 ml

CMC Na

1g

Sirupus simpleks

30 ml

Essens strawberry

2 gtt

Aquades
IV.

ad 100 g

Problematika dan penyelesaian


Problematika
1. Parasetamol memiliki kelarutan yang rendah dalam air dan mudah
terhidrolisis dalam air.
2. Parasetamol memiliki

rasa

yang

pahit

sehingga

memberikan

ketidaknyamanan ketika harus dikonsumsi secara oral.


3. Sediaan yang multidose rentan terhadap kontaminasi mikroba saat pemakaian.
4. Larutan bersifat cair jadi mudah tumpah.
Penyelesaian
1. Parasetamol dibuat dalam bentuk suspensi karena mudah terhidrolisis dalam
air. Bentuk sediaan suspensi memerlukan eksipien berupa suspending agent
dan wetting agent sehingga digunakan CMC Na sebagai suspending agent
dan sorbitol sebagai wetting agent.
2. Untuk meningkatkan kenyamanan penggunaan, ditambahkan pemanis berupa
sukrosa dan pewarna merah.
3. Untuk menghindari aktivitas mikroba, digunakan pengawet berupa kombinasi
propilparaben dan metilparaben.
4. Untuk meningkatkan viskositas, digunakan sirupus simpleks.
V.

Pemerian bahan
Parasetamol (FI III, hal 37)

Sinonim
Rumus kimia

: Asetaminofen
: C8H9NO2

Struktur
Bobot molekul
Pemerian

:
: 151, 16
: hablur atau serbuk hablur putih; tidak berbau; rasa

Kelarutan

pahit.
: larut dalam 70 bagian air, dalam 7 bagian etanol

(95%), dalam13 bagian aseton P, 40 bagian gliserol P


dan 9 bagian propilengikol P. Larut dalam larutan

Suhu lebur
Penyimpanan
Khasiat

alkali hidroksida.
: 169o- 172o
: Dalam wadah tertutup baik, terlindung dari cahaya.
: analgetikum, antipiretikum.

Metilparaben (FI edisi III, hal 378)


Sinonim
: Nipagin M
Rumus kimia
: C8H8O3

Struktur kimia
Bobot molekul
Pemerian

:
: 152, 15
: Serbuk hablur halus, putih, hampir tidak berbau, tidak
mempunyai rasa, kemudian agak membakar diikuti

Kelarutan

rasa tebal.
: Larut dalam 500 bagian air, 20 bagian air mendidih,
3,5 bagian etanol, dan 3 bagian aseton. Mudah larut
dalam eter dan dalam larutan alkali hidroksida, larut
dalam 60 bagian gliserol, panas dan 40 bagian minyak
lemak nabati panas. Jika didinginkan larutan tetap

Penyimpanan
Kegunaan

jernih.
: Dalam wadah tertutup baik.
: Anti mikroba (zat pengawet)

Propil paraben (FI edisi III, hal 535)


Rumus kimia
: C10H12O3

Sruktur kimia
Bobot molekul
Pemerian
Kelarutan

:
: 180.21
: Serbuk hablur, putih, tidak berbau, tidak berasa.
: Sangat sukar larut dalam air, larut dalam 3,5 bagian
etanol 95%, dalam 3 bagian aseton, 40 bagian gliserol,
dan dalam 40 bagian minyak lemak, mudah larut

Suhu lebur
Penyimpanan
Kegunaan

dalam larutan alkali hidroksida.


: 95o 98o
: Dalam wadah tertutup baik.
: Pengawet antimikroba

Sorbitol (FI edisi III, hal 567)


Rumus kimia
: C6H16O6

Sruktur kimia
Bobot molekul
Pemerian

:
: 182.17
: Serbuk, butiran atau kepingan, putih, rasa manis,

Kelarutan

higroskopis.
: Sangat mudah larut dalam air, sukar larut dalam etanol

Penyimpanan
Kegunaan

95%, dalam metanol, dan asam asetat.


: Dalam wadah tertutup rapat.
: Anti cap locking

Sirupus simpleks (FI edisi III, hal 567)


Sinonim
: Sirop gula.
Pemerian
: Cairan jernih, tidak berwarna.
Penyimpanan
: Dalam wadah tertutup rapat, ditempat sejuk.
Kegunaan
: Zat tambahan, pemanis.

CMC Na (HOPE 5th, hal 120)


Sinonim
: Karboksimetilselulosa natrium
Pemerian
: Serbuk granular, putih atau hampir putih, tidak berbau.
Kelarutan
: Praktis tidak larut dalam aseton, etanol, eter, dan
toluen; mudah terdispersi dalam air pada berbagai

Fungsi
Stabilitas
Inkompabilitas

suhu membentuk larutan koloid jernih.


: Suspending agent.
: Stabil, meskipun higroskopis.
: Inkompatibel dengan larutan asam kuat dan dengan
garam yang larut dari besi dan logam lain seperti
alumunium, raksa dan seng.

Aqua destilata
Rumus kimia

VI.

: H2O

Sruktur kimia
Bobot molekul
Pemerian

:
: 18.02
: Cairan jernih,tidak berwarna, tidak berbau, tidak

Penyimpanan
Kegunaan

mempunyai rasa.
: Dalam wadah tertutupbaik.
: Pelarut.

Perhitungan bahan
1. Parasetamol
100
250 mg=5000 mg 5 g

5
2. Metilparaben
0,18
100 100 ml=0,18 g
3. Propilparaben
0,02
100 100 ml=20 mg
4. Sorbitol
3
100 100 ml=3 ml
5. CMC Na
1
100 100 ml=1 g

Resep Standar Sirupus


simpleks.
Tiap 100 ml mengandung :
Gula
65 g
Aquades
ad 100 ml
(Fornas edisi II, hal 273)

6. Sirupus simpleks

7. Gula
30
100 ml=30 ml
1200
100
100 65 g=780 g

VII.

VIII.

Penimbangan
1. Parasetamol
2. Metilparaben
3. Propilparaben
4. Sorbitol
5. CMC Na
6. Sirupus simpleks
7. Essens strawberry
8. Aquades

= 5g
= 180 mg
= 20 mg
= 3 ml
= 1g
= 30 ml
= 2 gtt
= ad 100 ml

Prosedur pembuatan
1. Sediakan alat dan bahan.
2. Setarakan timbangan.
3. Timbang semua bahan satu per satu sesuai dengan takarannya.
4. Kalibrasi botol 100 ml, beri tanda.
5. Buat sirupus simpleks dan didihkan aquades.
6. CMC Na dikembangkan (ditaburkan secara merata diatas air panas 20 ml) dalam
mortir.
7. Encerkan sorbitol dengan 15 ml air dalam cawan penguap, lalu masukkan dalam
mortir yang berisi parasetamol secara merata dan perlahan sampai homogen.
8. Masukkan CMC Na yang sudah dikembangkan dan terbentuk mucilago kedalam
campuran parasetamol, gerus homogen.
9. Masukkan metilparaben dan propilparaben, gerus homogen.
10. Masukkan larutan suspensi dalam botol.
11. Tambahkan aquades ad 100 ml, kocok homogen.
12. Tambah essens strawberry, aduk homogen.
13. Lakukan uji evaluasi.
14. Beri etiket, masukkan dalam dus dan brosur.

IX.

Etiket dan Brosur

KOMPOSISI
Paracetamol..5 g
Metilparaben.180 mg
Propilparaben..20 mg
Sorbitol 70%.............................3 ml
CMC-Na1 g
Sirupus simpleks..30 ml
Sunset yellow FCF..2 gtt
ATURAN PAKAI
Dewasa 3-4x 4 sdt sehari
Anak: 8-12 th 3-4x 2-4 sdtk
Simpan dibawah suhu 30
terlindung dari cahaya
KOCOK DAHULU
SEBELUM DIMINUM

Elfahira
PARACETAMOL MICRONIZED

INDIKASI

Menurunkan demam,
meringankan rasa sakit pada
keadaan sakit kepala dan sakit
gigi
KONTRA INDIKASI, PERINGATAN,
DAN PERHATIAN, EFEK SAMPING
DAN INTERAKSI OBAT: Lihat di
brosur
No. Reg DKL150302001B26
HET
: RP 24.000
No.Bacth
: 5EBD2D82
Tgl.produksi : March16

Exp. March 18

Elfahira
PARACETAMOL MICRONIZED
KOMPOSISI
Paracetamol.5 g
demam, meringankan
Metilparaben.180 mg
keadaan sakit kepala
Propilparaben.20 mg
Sorbitol 70%..............................3 ml
CMC-Na1 g
Sirupus simpleks30 ml
Oleum citric
berat
Sunset yellow FCF..2 gtt
Aquadest..ad 100 ml

INDIKASI

PERINGATAN
glaukoma sudut sempit
besar
tukak lambung
hipertiroid
hipertensi
hati-hati penggunaan pada anak-anak
karena dapat menstimulasi SSP
alcohol
paradoksial riwayat asthma bronkial
hindari mengemudi dan menjalankan mesin

EFEK SAMPING
Penggunaan jangka lama dan dosis

ATURAN PAKAI
Dewasa 3-4x 4 sdt sehari
Anak: 8-12 th 3-4x 2-4 sdt
Anak: 1-6 th 3-4x 1-2 sdt
Anak < 1 th 3-4x 1/2 1 sdt

Menurunkan
rasa skit pada
dan sakit gigi
KONTRAINDIKASI
Penderita gangguan fungsi hati yang
penderita yang hipersensitif / alergi
terhdap obat ini

dapat menyebabkan kerusakan hati


reaksi hipersensitifitas / alergi
INTERAKSI OBAT
Barbiturat, antidepresan trisiklis dan
penginduksi enzim hati
CARA PENYIMPANAN
Simpan pada suhu 30OC terlindung
dari cahaya

PERHATIAN
Disfungsi hati atau ginjal yang salah. Bila setelah 2 hari demam tidak menurun atau setelah 5 hari nyeri
tidak menghilang, segera hubungi unit pelyanan kesehatan atau dokter terdekat.
Penggunaan Elsiron pada penderita yang mengkonsumsi alcohol, dapat meningkatkan resiko fungsi hati.
Kemasan Botol isi 60 ml
No.Reg. DKL150302001B26
Diproduksi Oleh :
PT. FAHIRA Farma
Tasikmalaya-Indonesia

X.

Evaluasi sediaan
No.
1
2
3
4

Evaluasi dan Prinsip


Organoleptik
Diperhatikan bau, rasa dan
penampilan sediaan.
Viskositas
Penetapan pH sediaan
Volume terpindahkan
Volume sediaan diukur menggunakan
gelas ukur dibandingkan dengan
volume yang tertera pada etiket
Pertumbuhan mikroba
Sediaan disimpan dan diamati ada
tidaknya pertumbuhan mikroba

XI.

Hasil pengamatan

Syarat
Sediaan beraroma menthol, manis,
dan jernih
pH
Volume tiap botol enam puluh ml

Tidak ada pertumbuhan mikroba

Kamis

Jumat

Sabtu

Minggu

Senin

Selasa

Rabu

Tidak

Tidak

Tidak

Tidak

Tidak

Tidak

Tidak

ada

ada

ada

ada

ada

ada

ada

Pengkristalan

Tidak

Tidak

Tidak

Tidak

Tidak

Tidak

Tidak

pada leher botol

ada

ada

ada

ada

ada

ada

ada

Warna

Merah
muda

Merah
muda

Merah
muda

Merah
muda

Merah
muda

Merah
muda

Merah
muda

Bau

Strober
i

Strober
i

Strober
i

Strober
i

Strober
i

Strober
i

Strober
i

Rasa

Manis
pahit

Manis
pahit

Manis
pahit

Manis
pahit

Manis
pahit

Manis
pahit

Manis
pahit

Pertumbuhan
mikroorganism
e

XII.

Pembahasan
Pada praktikum kali ini praktikan membuat sediaan larutan suspensi dengan
zat aktif paracetamol. Paracetamol adalah jenis obat yang termasuk kelompok
analgetik atau pereda rasa sakit. Obat ini dipakai untuk meredakan rasa sakit ringan
hingga menengah. Obat ini juga bisa dipakai untuk menurunkan demam. Paracetamol
mengurangi rasa sakit dengan cara mengurangi produksi zat dalam tubuh yang disebut
prostaglandin. Prostaglandin adalah unsur yang dilepaskan tubuh sebagai reaksi
terhadap rasa sakit. Paracetamol menghalangi produksi prostaglandin, sehingga tubuh
menjadi tidak terlalu fokus pada rasa sakit.
Obat ini bisa berbentuk tablet, kapsul, obat larut, cairan yang diminum,
supositoria, suntik dan infus. Pada praktikum ini Parasetamol dibuat dalam bentuk
sediaan suspensi. Ada beberapa tambahan zat yang digunakan untuk kemudian
diformulasikan dengan zat aktif Parasetamol, diantaranya adalah Metil Paraben
sebagai zat anti mikroba, Propil Paraben sebagai pengawet/ anti mikroba, Sorbitol

70% untuk antikaploking atau wetting agent, CMC-Na berfungsi sebagai suspending
agent, Sirup Simplex untuk meningkat viskositas, Essens Strawberry sebagai
pengharum untuk menutupi bau tidak enak pada parasetamol dan juga untuk pewarna
sebagai pemikat dan terakhir adalah Aqua Destilata yang berperan sebagai pelarut.
Sediaan paracetamol ini dalam bentuk serbuk hablur putih memiliki kelarutan
yang rendah dalam air sehingga pada pembuatannya ditambahkan CMC Na sebagai
suspending agent agar zat yang tidak terlarutkan dapat terdispersi secara sempurna.
Dalam pembuatan suspensi ini harus mengetahui dengan baik karakteristik fase
terdisper dan medium dispersinya. Dalam beberapa hal fase terdispers mempunyai
afinitas terhadap pembawa untuk digunakan dengan mudah dibasahi oleh pembawa
selama penambahannya. Dalam hal terakhir, serbuk mula mula harus dibasahi
dahulu dengan apa yang disebut zat pembasah (Sorbitol) agar serbuk tersebut lebih
bisa dipenetrasi oleh medium dispersi. Karena parasetamol ini memiliki rasa yang
pahit maka ditambahkan syrup simplex sebagai pemanis dan untuk meningkatkan
viskositas. Sediaan larutan ini merupakan multiple dose sehingga rentan terhadap
kontaminasi mikroba untuk menghindarinya dapat ditambahkan bahan pengawet
seperti Propilparaben (Nipasol) dan Methylparaben (Nipagin). Jumlah pengawet yang
dibutuhkan untuk menjaga larutan terhadap pertumbuhan mikroba berbeda beda
sesuai dengan banyaknya air yang tersedia untuk pertumbuhan, sifat dan aktivitas
sebagai pengawet yang dipunyai oleh beberapa bahan formulasi dan dengan
kemampuan pengawet itu sendiri. Zat tambahan lainnya yang digunakan dalam
larutan ini yaitu sorbitol sebagai wetting agent dan anti cap locking, essens
strawberry sebagai flavoring agent dan sebagai pewarna. Hampir semua larutan
disedapkan dengan pemberi rasa buatan atau bahan bahan yang berasal dari alam,

karena larutan adalah sediaan air, pemberi rasa ini (essens strawberry) harus
mempunyai kelarutan dalam air yang cukup.
Setelah melakukan pembuatan sediaan dengan zat aktif paracetamol dan
beberapa eksipiens yang sudah dijelaskan diatas larutan yang sudah jadi di evaluasi
terlebih dahulu mulai dari organoleptiknya yaitu warna merah muda, bau khas
strawberry dan rasa yang manis pahit. Sediaan ini memiliki pH 6 serta volume yang
terpindahkan sebanyak 98 ml dan viskositasnya 1 menit 50 detik. Seteleh diamati
selama 1 minggu sediaan yang dibuat tidak terjadi pertumbuhan mikroba dan tidak
terjadi pengkristalan pada leher dari botol mungkin karena sediaan ini sudah
ditambahkan bahan pengawet dan anti cap locking.

XIII.

Kesimpulan
Bentuk sediaan yang dihasilkan adalah larutan dengan warna merah muda, bau
khas strawberry dan rasa manis agak pahit. Sediaan ini memiliki pH 6 dan volume
terpindahkannya 98 ml serta laju air selama 1 menit 50 detik. Setelah diamati selama
1 minggu pada sediaan ini tidak terjadi pertumbuhan mikroba dan tidak terjadi
pengkristalan pada leher botol.
Suspensi parasetamol ini dipakai untuk meredakan rasa sakit ringan hingga
menengah. Obat ini juga bisa dipakai untuk menurunkan demam.

XIV.

Daftar pustaka
Anief, Moh. 2000. Ilmu Meracik Obat. Yogyakarta: Gajah Mada University Press.
Departemen Kesehatan Republik Indonesia. 1978. Formularium Nasional edisi
kedua. Jakarta
Departemen Kesehatan Republik Indonesia. 1979. Farmakope Indonesia. Edisi III.
Jakarta: Direktorat Jenderal Pengawasan Obat dan Makanan.

Departemen Kesehatan Republik Indonesia. 1995. Formularium Nasional Edisi IV.


Jakarta.
Ismail, Isriany. 2011. Desain bentuk Sediaan Farmasi Larutan, Suspensi, dan Emulsi.
Alauddin University Press. Samata-Gowa.