Anda di halaman 1dari 11

ASUHAN PERAWATAN PASIEN

DENGAN HIDROSEFALUS
Disampaikan
Oleh
ANDREAS SUPRIYANTO

DIFINISI
Hidrosefalus merupakan penumpukan
cairan serebrospinalis secara aktif yg
menyebabkan dilatasi sistem ventrikel
otak

PATOFISIOLOGI

HIdrosefalus terjadi karena gangguan absorbsi CSF


dlm subarachonoid dan adanya obstruksi dlm ventrikel
yg mencegah CSF masuk kerongga subarachonoid
karena infeksi neoplasma, perdarahan atau kelainan
bentuk perkembangan otak janin
Cairan terakumulasi dalam ventrikel dan
mengakibatkan dilatasi ventrikel dan penekanan organorgan yg terdapat dalam otak

KOMPLIKASI

Peningkatan tekanan intra kranial


Kerusakan otak
Infeksi : Septikemia, endokarditis, infeksi luka, nipritis,
meningitis
Shun tidak berfungsi dengan baik

ETIOLOGI
Penyebab Hidrosefalus terbagi dua
yaitu:
Konginital :
Disebabkan gangguan
perkembangan janin dalam rahim
( misalnya malformasi atau infeksi
intra uterine )
Didapat :
Disebabkan oleh infeksi
neoplasma atau perdarahan.

MANIFESTASI
Dibedakan menjadi dua :
1. Masa bayi
Kepala memabesar
Fontanel anterior menonjol
Vena pada kulit kepala dilatasi dan terlihat
jelas pada bayi menangis.
Terdapat bunyi krackedpot (tanda macewen)
Mata melihathat kebawah (tanda settingsun)
Mudah terstimulasi
Kemampuan makan kurang
Spatik pada ekstremitas bawah.

2. Masa kanak-kanak
Sakit kepala
Papil edema
Strabismus
Mudah terstimulasi
Apatis
Bingung
Ataxia
Letargi

PERIKSAAN DIAGNOSTIK
Lingkar kepala pada masa bayi
Ct scan , kepala dan MRI

Penatalaksanaan
Non pembedahan:

Pemberian acetazolamide
Isosorbide atau forosemid

Pembedahan :

Pengangkatan neoplasma
Pemasangan shunt.

PENATALAKSANAAN PERAWATAN
Pengkajian
Riwayat keperawatan
Kaji adanya pembesaran kepala bayi
Kaji lingkar kepala
Kaji ukuran ubun-ubun
Kaji tanda-tanda vital khususnya
pernapasan
Kaji pola tidur, perilaku dan interaksi

DIAGNOSA KEPERAWATAN
1.

Perubahan perfusi jaringan serebral berhubungan dengan


meningkatnya volume cairan serebro spinalas,
meningkatnya tekanan intrakranial.

2.

Resiko injory berhubungan dengan pemasangan shunt

3.

Perubahan persepsi sensori b/d adanya tindakan u/


mengurangi tekanan intrakranial.

4.

Resika infeksi b/d efek pemasangan shunt.

5.

Perubahan proses keluarga b/d kondisi yang mengancam


kehidupan anak

6.

Anstipasi berduka b/d kemungkinan kehilangan anak