Anda di halaman 1dari 4

ASUHAN KALA I PERSALINAN

No Dokumen

No Revisi

Halaman

00

1/3

Ditetapkan,
Direktur RSUD BANTEN
SPO

Tanggal Terbit
drg. Dwi Hesti Hendarti, M.Kes
NIP. 196102091989112001

PENGERTIAN

TUJUAN

KEBIJAKAN

PROSEDUR

Persalinan dan kelahiran dikatakan normal jika usia kehamilan


cukup bulan (37-42 minggu), persalinan terjadi spontan, presentasi
belakang kepala, berlangsung tidak lebih dari 18 jam, tidak ada
komplikasi pada ibu maupun janin.
Pada proses persalinan normal kala I, terdapat 2 fase, yaitu fase
laten (pembukaan serviks 1 hingga 3 cm, durasi sekitar 8 jam) dan
fase aktif (pembukaan serviks 4 hingga lengkap (10 cm), durasi
sekitar 6 jam).
Menjaga kelangsungan hidup dan memberikan derajat kesehatan
yang tinggi bagi ibu dan bayinya, melalui upaya yang terintegrasi
dan lengkap tetapi dengan intervensi yang seminimal mungkin
agar prinsip keamanan dan kualitas pelayanan dapat terjaga pada
tingkat yang diinginkan (optimal).
1. Keputusan Menteri Kesehatan No 129/Menkes/SK/II/2008
tentang Standar Pelayanan Minimal Rumah Sakit
2. Peraturan Pemerintah Republik Indonesia No 61 Tahun 2014
tentang Kesehatan Reproduksi
1.Persiapan umum meliputi:
Kamar bersalin bersih, suhu nyaman, sirkulasi baik dan
terlindung dari tiupan angin. Untuk mencegah kehilangan
panas pada bayi baru lahir, suhu ruangan minimal 25 0C dan
semua pintu serta jendela harus tertutup.
Air bersih dan mengalir untuk 24 jam
Air disinfeksi tingkat tinggi (DTT)
Larutan sabun, antiseptik, dekontaminan/DTT, deterjen, kain
pembersih, kain pel, sarung tangan dan peralatan-bahan
proses peralatan pakai ulang
Ruang inpartu/observasi dan kamar mandi
Tempat tidur yang bersih untuk ibu dan rawat gabung BBL
Meja resusitasi dan asuhan BBL (dilengkapi radiant
warmer).
Meja instrumen
Wadah dan proses limbah
2. Persiapan Peralatan, Obat-Obatan dan Bahan yang Diperlukan
3. Dukungan Emosional
Anjurkan suami dan keluarga untuk mendampingi ibu selama
persalinan dan proses kelahiran bayinya. Minta mereka
berperan aktif dalam mendukung dan mengenali berbagai

ASUHAN KALA I PERSALINAN


No Dokumen

No Revisi

Halaman

00

2/3

upaya yang mungkin sangat membantu kenyamanan ibu.


Hargai keinginan ibu untuk menghadirkan kerabat atau teman
khusus untuk menemaninya.
4. Mengatur Posisi
Anjurkan ibu untuk mencoba posisi-posisi yang nyaman
selama persalinan dan minta suami dan pendamping lainnya
untuk membantu ibu. Ibu boleh berjalan, berdiri, duduk,
jongkok, berbaring miring atau merangkak. Posisi tegak atau
jongkok dapat membantu turunnya kepala bayi dan dapat
memperpendek waktu persalinan. Beritahukan pada ibu untuk
tidak berbaring telentang lebih dari 10 menit dan ajari teknik
bernapas.
5. Jaga privasi ibu. Gunakan tirai penutup dan tidak
menghadirkan orang lain tanpa seizin ibu
6. Pemberian Cairan dan Nutrisi
Anjurkan ibu untuk mendapat asupan (makanan ringan dan
minum air) selama persalinan untuk mencegah dehidrasi.
7. Kamar Mandi
Sarankan ibu untuk berkemih sesering mungkin dan izinkan ibu
untuk mandi dan membasuh kemaluannya setelah buang air
kecil/besar
8. Pencegahan Infeksi
Anjurkan ibu membersihkan diri di awal persalinan dan
memakai pakaian yang bersih. Praktik mencuci tangan,
menggunakan peralatan steril/DTT dan barier protektif akan
menurunkan risiko infeksi ke tingkat yang paling rendah
9. Partograf
Partograf adalah alat bantu untuk memantau kemajuan kala
satu persalinan dan informasi untuk membuat keputusan klinik
10. Pantau parameter berikut secara rutin menggunakan partograf:
Parameter
Tekanan darah
Nadi
Suhu
Denyut jantung janin
Kontraksi
Pembukaan serviks
Penurunan kepala
Warna cairan amnion

Frekuensi pada Kala I


Fase Laten
Tiap 4 jam
Tiap 30-60 menit
Tiap 4 jam
Tiap 1 jam
Tiap 1 jam
Tiap 4 jam
Tiap 4 jam
Tiap 4 jam

Frekuensi pada
Kala I Fase Aktif
Tiap 4 jam
Tiap 30-60 menit
Tiap 2 jam
Tiap 30 menit
Tiap 30 menit
Tiap 4 jam
Tiap 4 jam
Tiap 4 jam

11. Isi dan letakkan partograf di samping tempat tidur atau di dekat
pasien
12. Lakukan pemeriksaan kardiotokografi admission test saat ibu
masuk kamar bersalin

ASUHAN KALA I PERSALINAN


No Dokumen

No Revisi

Halaman

00

3/3

13. Pasang infus intravena untuk pasien dengan:


Kehamilan 5
Hemoglobin 9 g/dl atau hematokrit 27 %
Riwayat gangguan
perdarahan
Sungsang
Kehamilan ganda
Hipertensi
Persalinan lama
14. Yang harus diperhatikan dalam persalinan kala I:
Kemajuan
Persalinan

Kondisi ibu

Kondisi
bayi

Tanda dan Gejala


Kontraksi tidak progresif teratur
Kecepatan pembukaan serviks
1cm/jam
Serviks tidak dipenuhi bagian
bawah janin
Denyut nadi meningkat
Tekanan darah turun
Terdapat aseton urin

Denyut jantung <100 atau


>180/menit
Posisi selain oksiput anterior
dengan fleksi sempurna

Keterangan
Lihat SPO Persalinan Lama

Kemungkinan dehidrasi atau


kesakitan
Nilai adakah perdarahan
Curiga asupan nutrisi kurang,
beri
dekstrosa IV bila perlu
Curiga kemungkinan gawat
janin
Lihat SPO
malposisi/malpresentasi

15. Selain kondisi di atas, ada beberapa tindakan yang sering


dilakukan namun sebenarnya tidak banyak membawa manfaat
bahkan justru merugikan, sehingga tidak dianjurkan melakukan
hal-hal berikut:
Kateterisasi kandung kemih rutin meningkatkan risiko
infeksi saluran kemih. Lakukan hanya jika ada indikasi
Posisi terlentang mengurangi detak jantung dan
menurunkan aliran darah uterus sehingga kontraksi
melemah
Mendorong abdomen menyakitkan bagi ibu dan
meningkatkan risiko ruptur uteri
Mengedan sebelum pembukaan serviks lengkap dapat
menyebabkan edema dan/atau laserasi serviks
Enema
Pencukuran rambut pubis
Membersihkan vagina dengan antiseptik selama persalinan
UNIT TERKAIT

Kamar bersalin dan IGD Maternal

ASUHAN KALA I PERSALINAN


No Dokumen

No Revisi

Halaman

00

4/3