Anda di halaman 1dari 4

Strategi Pemasaran Global Perusahaan Nestle Produk Susu

Formula di Afrika

ALISHA SETIANI
(41155010140023)
PT. NESTLE INDONESIA
Nestl Indonesia adalah anak perusahaan Nestl S.A., yang berpusat di Vevey, Swiss,
dan telah beroperasi selama hampir 150 tahun.
Sebagai perusahaan gizi, kesehatan dan keafiatan terkemuka di dunia, Nestl mulai
beroperasi di Indonesia tahun 1971. Nestl Indonesia kini mempekerjakan lebih dari
3.300 karyawan dan mengoperasikan 4 pabrik yaitu Pabrik Kejayan di Jawa Timur
untuk mengolah produk susu seperti DANCOW dan BEAR BRAND, Pabrik Panjang
di Lampung untuk mengolah kopi instan NESCAF, Pabrik Cikupa di Banten untuk
memproduksi produk kembang gula FOX'S, POLO dan CRUNCH, serta Pabrik
Karawang di Jawa Barat untuk memproduksi DANCOW, MILO dan CERELAC.
Moto Nestl "Good Food, Good Life" menggambarkan komitmen Nestl untuk
senantiasa memanfaatkan ilmu pengetahuan dan teknologi untuk menghasilkan
produk-produk yang memenuhi kebutuhan dasar manusia, yaitu makanan dan
minuman yang berkualitas, bergizi, aman untuk dikonsumsi, serta lezat rasanya.

Studi Kasus : Produk susu bubuk Nestle tidak diterima di negara


Afrika,
Nestle adalah salah satu perusahaan besar dan berkelas Internasional yang
berkantor pusat di Switzerland dan pada tahun 1866. Lebih dari 100 tahun yang lalu
perusahaan ini sudah berdiri, dan pada saat ini banyak sekali produk dari Nestle salah
satunya bergerak dalam industri susu formula bayi. Nestle pada tahun 1974 mulai
memasuki dan memasarkan produk formula susu bayi secara global termasuk di
negara pedalaman Meksiko, Filipina dan Afrika Selatan.

Pada umunya pemasaran internasional dilakukan oleh perusahaan-perusahaan


yang sudah go publik di negaranya, perusahaan Nestle telah melakukan pemasaran
secara internasional. Strategi pemasaran yang lemah adalah mengabaikan perbedaan
budaya apalagi nestle melakukan pemasaran yang mendunia dengan tantangan budaya
yang berbeda-beda, Nestle bangga dengan produknya yang dapat dikatakan nyaris
sempurna tetapi strategi pemasaran yang gagal dengan tidak mempertimbangkan
budaya sebelum perencanaan strategi pemasaran menghasilkan respon negatif . Kasus
ini merusak citra Nestle yang sudah lama dibangun oleh perusahaan internasional ini.
Nestle mengalami kegagalan di Negara Afrika karena mendapat kecaman dari
berbagai pihak salah satunya dari ibu sang bayi, organisasi kesehatan lokal negara dan
pemerintah lokal karena produk susu bayinya terkontaminasi dan Afrika menjadi
negara percobaan untuk bayi bayi yang malnutrisi sehingga menyebabkan kematian
pada sang bayi karena produk susus formula yang di produksi Nestle dianggap
merupakan hasil produksi untuk percobaan penggunaan pemakaian pada bayi guna
menemukan solusi terbaik dan evaluasi untuk produk-produk baru selanjutnya.
Banyak pendapat khususnya di Negara Afrika mengatakan bahwa Nestle
membunuh bayi generasi muda mereka dan Nestle tidak mempunyai etika dan moral.
Ini membuktikan bahwa Nestle gagal membangun presepsi yang baik melalui iklan
dan pemasaran karena terjadi kesalah pahaman di antara masyarakat Afrika belum lagi
Nestle tidak memikirkan strategi pemasara n yang seperti apa, dengan kesuksesan
yang didapat saat ini seharusnya Nestle tidak harus mengalami seperti ini setidaknya
dapat meminimalisir.

Solusi Untuk Kasus Nestle :


Sebelum melakukan strategi pemasaram secara internasional kita harus
memahami perbedaan budaya disetiap negara yang akan menjadi pangsa pasar suatu
produk. Nestle mempunyai banyak produk yang dikatakan sempurna. Beberapa
budaya menunjukan menunjukan sikap terbuka terhadap produk Nestle, tetapi budaya
yang lain tidak memiliki sikap seperti itu yang tidak ingin menjadi sasaran langsung.
Iklan-iklan harus dibuat setelah melakukan penelitian yang cermat dari pasar
internasional dan menjaga perbedaan budaya dengan selalu melakukan pengawasan.

Perbedaan budaya ada karena berbagai alasan :


-

Orang-orang dari budaya berbeda melihat hal-hal dengan cara yang berbeda
artinya akan ada banyak pandangan yang sesuai dengan budayanya masing-

masing
Orang-orang dari budaya yang berbeda memiliki cita-cita dan ideologi yang

berbeda
Orang-orang dari budaya yang berbeda memiliki selera yang berbeda, sikap,
gaya hidup, adat istiadat dan ritual

Dan ada faktor yang jarang dilihat tetapi tidak bisa kita abaikan seperti faktor ras dan
agama
Ras dan agama adalah dua pilar dari perbedaan budaya, mungki mereka tidak terlihat
jelas di bidang pemasaran tetapi intervensi yang kuat dari ras dan agama dalam
membangun perbedaan budaya tidak bisa dipungkiri.
Agar berhasil dalam pemasaran sangat penting untuk memahami dasar-dasar
perbedaan budaya apalagi Nestle adalah salah satu perusahaan Internasional dengan
tinggakt pemsaran yang dilakukan menuju negara-negara, eksistensi atau image yang
dibangun harus kuat melalui strategi pemasaran. Nestle harus menyesuaikan dengan
berbagai jenis budaya. Sangat penting untuk mengingat betapa pentingnya budaya
lokal, pada saat yang sama orang tidak boleh mengabaikan budaya bisnis, budaya
sosial , dan budaya politik
Sebuah strategi pemasaran yang sukses adalah salah satu yang selalu
menghubungkan seluruh budaya ini, dan tidak pernah mengabaikan faktor-faktor yang
mempengaruhi perbedaan

budaya, karena dapat berakibat pada runtuhnya bisnis

global
Untuk kasus Nesle di Afrika, mereka tidak memikirkan bahwa mengingat
perbedaan budaya , tingkat buta huruf di Afrika maupun instruksi penggunaan yang
kurang tepat mengenai susu bubuk di Afrika, presepsi terhadap pemakaian susu
formula yang muncul pada masyarakat Afrika diabaikan oleh Nestle. Mereka
beranggapan bahwa susu formula lebih baik untuk anak mereka sehngga mereka
mengabaikan ASI dan terus menerus menggunakan susu produk dari nestle karena
terjadinmalnutrisi, seharunya perusahaan

Nestle membuati iklan atau strategi

pemasaran dengan memberikan edukasi yang tepat terhadap pemahaman masyarakat


Afrika
Penyebab kematian bisa terjadinya kematian pada bayi usia 1-2 tahun, karena
terjadi kontaminasi buatan, sehingga seharusnya Mestle juga mengsosialisasikan
bahwa ASI (Air Susu Ibu) tetaplah yang utama dan tidak dapat tergantikan oleh susu
bubuk formula apapun. Nestle tidak boleh melihat bahwa masyarakat Afrika memang
rata-rata buta huruf dan mengalami kelaparan massal dan menjadikan produk nestle
menjadi asupan gizi terbaik dengan cara pemasaran yang salah. Ini akan berakibat
pada cita Nestle di mata Dunia Internasional.