Anda di halaman 1dari 4

STRATEGI PELAKSANAAN

TINDAKAN KEPERAWATAN
GANGGUAN PROSES PIKIR : WAHAM CURIGA

Oleh :
Mohammad Prihantono, S.Kep
Wuliyono, S.Kep

NIM 15640625
NIM 15640626

FAKULTAS ILMU KEPERAWATAN


UNIVERSITAS KADIRI
2015
STRATEGI PELAKSANAAN TINDAKAN KEPERAWATAN
GANGGUAN PROSES PIKIR : WAHAM
Pertemuan
: Ke 1
PROSES KEPERAWATAN
1. Kondisi Klien
a. Klien mengatakan dia tahu bahwa saudaranya ingin mengahancurkan hidupnya
dan ingin menyakiti dirinya.

b. Klien selalu mengulang-ulang perkataanya.


c. Klien terlihat ketakutan dan bingung.

2. Diagnosa Keperawatan
Gangguan proses pikir : Waham Curiga
3. Tujuan
a.
b.
c.
d.

Klien dapat berorientasi kepada realitas secara bertahap


Klien mampu mengidentifikasi tentang kebutuhan yang tidak terpenuhi
Klien mampu memenuhi kebutuhan
Klien mampu untuk memasukkan dalam jadwal kegiatan harian

4. Tindakan Keperawatan
a.
b.
c.
d.

Membantu orientasi realitas


Membantu klien mengidentifikasi kebutuhan yang tidak terpenuhi
Membantu klien memenuhi kebutuhannya
Menganjurkan klien memasukkan dalam jadwal kegiatan harian

STRATEGI KOMUNIKASI DALAM PELAKSANAAN TINDAKAN


KEPERAWATAN (SP)

A. Fase Orientasi
1. Salam Terapeutik
Assalamualaikum perkenalkan nama saya Tonny, saya mahasiswa dari
Universitas Kadiri yang praktek pada pagi ini di Bangsal Sariayu. Saya
bertugas dari jam 07.0014.00, saya yang akan membantu perawatan ibu hari
ini. Pada hari ini kita akan belajar orientasi realita ya bu?. Nama ibu siapa?
Ibu senang dipanggil apa?
2. Evaluasi/Validasi
Bagaimana perasaan Ibu ..hari ini? Ada keluhan yang ibu rasakan hari
ini? Saya lihat Ibu seperti ketakutan dan bingung Bu?
Apa yang menyebabkan ibu ketakutan dan bingung?

3. Kontrak : topik, waktu dan tempat


Topik : Bisa kita berbincang-bincang tentang apa yang Ibu .. rasakan
sekarang?
Waktu : Berapa lama Ibu .. mau ngobrol dengan saya?
Bagaimana kalau 15 menit Bu?
Tempat: Dimana enaknya kita ngobrol Bu? Ibu mau disini,di depan atau
ditaman bu?. Baik ibu kita akan berbincang-bincang di taman.

B. Fase Kerja
Ibu tidak usah khawatir karena kita berada ditempat yang aman
Ibu masih ingat tidak apa yang menyebabkan ibu di bawa ke sini? Oh jadi
kemarin ibu di bawa ke sini karena di bawa oleh petugas saat ibu sedang menjemur
baju ya bu?.
Apakah sebelumnya ibu pernah di rawat di sini tidak bu? jadi sebelumnya ibu
pernah di rawat 3 kali di sini ya?
Sebelum di sini ibu pernah di rawat di mana saja? Di rumah sakit Kepanjen ya bu
sebelum dari sini?
Apakah ada keluarga yang sakit sama seperti ibu? tidak ada, tapi adik kandung
saya bunuh diri gara-gara tidak punya uang. Bagaimana respon dari keluarga ibu
tentang sakitnya ibu sekarang? oh.baik, jadi keluarga ibu sangat peduli ya
dengan sakitnya ibu kali ini, makanya ibu di bawa ke sini agar ibu dapat beristirahat
dan bisa menenangkan fikiran ibu ya?
Saya mengerti ibu merasa bahwa ibu akan dilukai bahkan akan dibunuh oleh
kerabat dan teman dekat ibu, namun sulit bagi saya untuk mempercayainya, karena
setahu saya keluarga dan putra-putri ibu sering menjenguk ke Rumah Sakit ini.
Ohhiya ibu bagaimana perasaan ibu setelah di sini? Jadi ibu di sini sudah bisa
mulai tenang kalau tidak memikirkan masalah sama kakak ipar ibu ya?
Kalo begitu apa yang diharapkan dan keinginan dari kakak ipar Ibu?
Sebelumnya bagaimana hubungan ibu dengan kakak ipar ibu?
Oh baik jadi hubungan ibu sama kakak ipar ibu kurang baik ibu tidak suka dengan
kakak ipar ibu, karena kakak ipar ibu suka menghabiskan uang suami ibu dan selalu
punya niatan untuk melukai ibu ya bu?
Kemudian apa sih harapan dari ibu terhadap perilaku dari kakak ipar ibu?. Jadi
harapan ibu agar kakak ipar tidak terus-menerus mengganggu ibu dan suami ibu
dengan cara meminta uang untuk dipakai modal usaha juga jangan mengancam akan
membunuh ibu kalo ikut campur urusan orang laki-laki.

Selanjutnya menurut ibu apa yang dapat dilakukan ibu agar tidak terus menerus
diganggu oleh kakak ipar ibu?.
Nah kalo begitu ibu..ibu gak usah takut lagi, setelah ibu tahu hal-hal yang
dapat ibu lakukan untuk memenuhi semua kebutuhan ibu, tolong semua itu disemua
dicatat dalam jadwal kegiatan harian ya bu.

C. Fase Terminasi
1. Evaluasi subyektif
Bagaimana perasaan ibu setelah berbincang-bincang dengan saya?

2. Evaluasi obyektif
Ibu masih ingat tidak kita sudah melakukan apa tadi?
Apakah ibu masih ingat tentang hal-hal yang dapat memenuhi kebutuhan ibu?
O ya Bagus

3. Rencana Tindak Lanjut


Bagaimana kalau kegiatan orientasi realita tentang berpikir positif ibu terus
lakukan dan dilaksanakan setiap hari? Jangan lupa ya bu. Agar dimasukkan
dan dicatat dalam daftar harian ibu. Dan ibu tidak usah takut ya bu.

4. Kontrak yang akan datang : topik, waktu dan tempat


Topik : Baiklah ibu besok kita akan bercakap-cakap lagi, besok ibu mau
ngobrol tentang apa bu?
Bagaimana kalau kesukaan ibu dirumah, memasak atau kegemaran
ibu?
Baik ibu . besok kita akan membicarakan tentang kegemaran ibu
Waktu : Mau jam berapa Ibu? Ya. baiklah bu jam 09.00 besok ya bu .
Tempat: Tempatnya besok mau di mana ibu? baik ibu kita besok bertemu
disini lagi.
Kalau begitu, saya permisi dulu ya bu. Assalamualaikum ibu